Anda di halaman 1dari 213

BUKU II

URAIAN
UNIT-UNIT KOMPETENSI
BIDANG GAMBAR BANGUNAN
DAFTAR ISI BUKU II

DAFTAR UNIT KOMPETENSI NASIONAL


BIDANG GAMBAR BANGUNAN:

I. SUB BIDANG UMUM

1.1. GAMBAR KONSTRUKSI

1.1.1. Arsitektur

1. BGN.GAR.001 A Menggambar Konstruksi Lantai dari Keramik/ Ubin/ Parket..........................1


2. BGN.GAR.002 A Menggambar Konstruksi Bata/ Batako............................................................4
3. BGN.GAR.003 A Menggambar Konstruksi Penutup Dinding/ Kolom dari Keramik/ Marmer/
Granit................................................................................................................7
4. BGN.GAR.004 A Menggambar Rencana Kusen dan Daun Pintu/ Jendela dari Kayu................10
5. BGN.GAR.005 A Menggambar Rencana Kusen dan Daun Pintu/ Jendela dari Alumunium.....13
6. BGN.GAR.006 A Menggambar Konstruksi Finishing Tangga dari Beton.................................16
7. BGN.GAR.007 A Menggambar Konstruksi Tangga dan Railing dari Kayu...............................19
8. BGN.GAR.008 A Menggambar Konstruksi Tangga dan Railing dari Besi/ Baja.......................22
9. BGN.GAR.009 A Menggambar Konstruksi Langit-Langit Konvensional..................................25
10. BGN.GAR.010 A Menggambar Konstruksi Penutup Atap dari Genteng, Sirap dan Asbes........28
11. BGN.GAR.011 A Menggambar Detail Kamar Mandi/ WC........................................................31

1.1.2. Struktur

12. BGN.GST.001 A Menggambar Konstruksi Pondasi Dangkal dari Batu Kali atau Rollaag dari
Bata/ Batako..................................................................................................34
13. BGN.GST.002 A Menggambar Konstruksi Pondasi Dangkal Telapak dari Beton Bertulang....37
14. BGN.GST.003 A Menggambar Rencana Pondasi Dalam...........................................................40
15. BGN.GST.004 A Menggambar Rencana Penulangan Basement................................................43
16. BGN.GST.005 A Menggambar Rencana Pelat Lantai................................................................46
17. BGN.GST.006 A Menggambar Rencana Penulangan Tangga dari Beton Bertulang.................49
18. BGN.GST.007 A Menggambar Rencana Balok dan Kolom dari Beton Bertulang....................52
19. BGN.GST.008 A Menggambar Konstruksi Rangka Atap Sistem Kuda-Kuda dari Kayu..........56
20. BGN.GST.009 A Menggambar Konstruksi Rangka Atap Sistem Kuda-Kuda dari Baja Pelat
Siku.................................................................................................................59
21. BGN.GST.010 A Menggambar Rencana Pelat Atap Datar dari Beton Bertulang......................62

Standar Kompetensi Nasional Bidang Gambar Bangunan II - i


1.2. PRODUK GAMBAR BANGUNAN

22. BGN.GPG.001 A Menggambar Proyeksi Bangunan...................................................................65


23. BGN.GPG.002 A Menggambar Rencana Tapak.........................................................................68
24. BGN.GPG.003 A Menggambar Denah.......................................................................................71
25. BGN.GPG.004 A Menggambar Tampak.....................................................................................75
26. BGN.GPG.005 A Menggambar Potongan...................................................................................78

1.3. MANAJEMEN GAMBAR

27. BGN.GMG.001 A Membuat Daftar Gambar Acuan....................................................................81


28. BGN.GMG.002 A Membuat Gambar Daftar Gambar..................................................................83
29. BGN.GMG.003 A Membuat Gambar Skedul Pintu dan Jendela..................................................85
30. BGN.GMG.004 A Membuat Gambar Skedul Finishing Interior dan Eksterior...........................88
31. BGN.GMG.005 A Membuat Gambar Tabel Luas Lantai Bangunan............................................91
32. BGN.GMG.006 A Membuat Gambar Catatan dan Legenda Umum............................................93
33. BGN.GMG.007 A Menggambar Lembar Halaman Muka dan Informasinya..............................95
34. BGN.GMG.008 A Mengatur Tata Letak Gambar Manual............................................................97
35. BGN.GMG.009 A Membuat Sistem Filing pada Gambar Komputer...........................................99
36. BGN.GMG.010 A Dokumentasi Gambar Manual......................................................................101
37. BGN.GMG.011 A Merancang dan Menggambar Kop...............................................................103
38. BGN.GMG.012 A Melipat Kertas..............................................................................................105

II. SUB BIDANG GAMBAR MANUAL

2.1. PENGGUNAAN ALAT MANUAL

39. BGN.GAM.001 A Mengenali dan Memilih Peralatan dan Perlengkapan Gambar....................107


40. BGN.GAM.002 A Menggunakan Berbagai Macam Penggaris..................................................109
41. BGN.GAM.003 A Menggunakan Mesin Gambar......................................................................112
42. BGN.GAM.004 A Menggunakan Pensil Gambar.......................................................................114
43. BGN.GAM.005 A Menggunakan Rapido...................................................................................116
44. BGN.GAM.006 A Menggunakan Peralatan Penghapus.............................................................118
45. BGN.GAM.007 A Menggunakan Sablon...................................................................................120

2.2. GAMBAR TEKNIK

46. BGN.GGT.001 A Menggambar Garis Tegak Lurus dan Garis Sejajar......................................122


47. BGN.GGT.002 A Membagi Garis.............................................................................................124
48. BGN.GGT.003 A Menggambar Sudut......................................................................................127
49. BGN.GGT.004 A Menggambar Segitiga...................................................................................130
50. BGN.GGT.005 A Menggambar Lingkaran...............................................................................133
51. BGN.GGT.006 A Membagi Keliling Lingkaran Sama Besar...................................................136
52. BGN.GGT.007 A Menggambar Garis Singgung Lingkaran.....................................................139
53. BGN.GGT.008 A Menggabungkan Garis..................................................................................142
54. BGN.GGT.009 A Menggambar Segilima Beraturan.................................................................145

Standar Kompetensi Nasional Bidang Gambar Bangunan II - ii


55. BGN.GGT.010 A Menggambar Segienam Beraturan .............................................................148
56. BGN.GGT.011 A Menggambar Segitujuh Beraturan................................................................151
57. BGN.GGT.012 A Menggambar Segidelapan Beraturan...........................................................154
58. BGN.GGT.013 A Menggambar Ellips......................................................................................156
59. BGN.GGT.014 A Menggambar Parabola..................................................................................159
60. BGN.GGT.015 A Menggambar Hiperbola................................................................................162
61. BGN.GGT.016 A Menggambar Isometri Kubus.......................................................................165
62. BGN.GGT.017 A Menggambar Isometri Silinder.....................................................................168
63. BGN.GGT.018 A Menggambar Proyeksi Orthogonal...............................................................171
64. BGN.GGT.019 A Menggambar Proyeksi Orthogonal Prisma..................................................174
65. BGN.GGT.020 A Menggambar Proyeksi Orthogonal Piramida...............................................177

III. SUB BIDANG GAMBAR DIGITAL

3.1. PENGGUNAAN KOMPUTER SECARA UMUM

66. DTA.MNT.101 B Melakukan Back Up Data Level 1................................................................180


67. DTA.MNT.102.B Melakukan Restore Data Level 1.................................................................182
68. BGN.GKU.001 A Mengelola File dan Folder pada Sistem Operasi.........................................184

3.2. PENGUASAAN ALAT KOMPUTER DAN PERANGKAT LUNAK MENGGAMBAR


TEKNIK

69. BGN.GAK.001 A Menggambar Dasar dengan Perangkat Lunak untuk Menggambar Teknik. 186
70. BGN.GAK.002 A Menggambar Lanjut dengan Perangkat Lunak untuk Menggambar Teknik 189
71. BGN.GAK.003 A Mengatur Tata Letak Gambar pada Model Space dengan Perangkat Lunak
untuk Menggambar Teknik...........................................................................192
72. BGN.GAK.004 A Mengatur Tata Letak Gambar pada Paper Space dengan Perangkat Lunak
untuk Menggambar Teknik...........................................................................195
73. BGN.GAK.005 A Mencetak Gambar dengan Perangkat Lunak untuk Menggambar Teknik...198
74. BGN.GAK.006 A Merancang dan Mengubah Dimension Style dengan Perangkat Lunak untuk
Menggambar Teknik.....................................................................................201
75. BGN.GAK.007 A Membuat dan Mengubah Attribute dengan Perangkat Lunak untuk
Menggambar Teknik.....................................................................................204
76. BGN.GAK.008 A Merancang Plot Style dengan Perangkat Lunak untuk Menggambar
Teknik...........................................................................................................207

Standar Kompetensi Nasional Bidang Gambar Bangunan II - iii


Kode Unit BGN.GAR.001 A
:

Judul Unit : Menggambar Konstruksi Lantai dari Keramik/ Ubin/ Parket

Uraian Unit : Unit kompetensi ini berlaku untuk pekerjaan menggambar konstruksi lantai dari
keramik, ubin atau parket di atas tanah atau di atas pelat lantai beton bertulang,
baik berupa rencana pola lantai maupun detail potongan.

Sub Kompetensi Kriteria Unjuk Kerja

1. Melakukan pekerjaan persiapan 1.1. Peralatan gambar yang akan dipakai disiapkan.
menggambar konstruksi. 1.2. Skala, ukuran kertas, dan format gambar dikenali.
1.3. Elemen-elemen pembentuk konstruksi lantai dari
keramik/ ubin dan lantai parket beserta susunannya
dikenali dan dipahami.
1.4. Elevasi lantai ditentukan berdasarkan arahan atasan.
1.5. Jenis dan dimensi penutup lantai dikenali. Apabila
diperlukan adanya expansion joint, bahan dan
dimensinya ditentukan sesuai arahan atasan.
1.6. Dimensi ruang dikenali untuk pembuatan rencana
pola lantai.
2. Menggambar denah rencana pola 2.1. Jika gambar denah pola lantai dipisah dari denah
lantai keramik/ ubin/ pariket. keseluruhan, denah bangunan digambar dengan
hanya garis luar (outline) dinding, lengkap dengan
dimensi bukaan pintu yang sesuai dengan daftar
pintu (door schedule). Gambar dibuat dengan rapi
dan akurat.
2.2. Pola lantai digambar sesuai arahan atasan. Bila
tidak ada pola tertentu, lebar bersih ruang diukur,
jumlah keramik dihitung, sisa keramik dibuang di
sisi-sisi.
2.3. Notasi keterangan jenis lantai ditulis di atas pola
lantai, lengkap dengan dimensi keramik/ ubin/
parket dan elevasi lantai.
2.4. Acuan pemasangan keramik/ ubin/ parket diberi
tanda untuk memudahkan pelaksanaan di lapangan.
3. Menggambar detail potongan 3.1. Detail potongan lantai dari keramik/ ubin/ parket
lantai keramik/ ubin. digambar dengan benar, akurat dan rapi, lengkap
dengan plin pada pertemuan lantai dengan dinding.
3.2. Notasi bahan elemen-elemen lantai digambar
dengan benar dan rapi.
3.3. Notasi keterangan ditulis dengan benar, lengkap

Standar Kompetensi Nasional Bidang Gambar Bangunan II - 1


dan rapi.
3.4. Notasi dimensi dan elevasi gambar detail ditulis
dengan benar, lengkap dan rapi.
4. Membereskan gambar. 4.1. Garis-garis bantu penggambaran dibersihkan.
4.2. Gambar detail dilengkapi dengan keterangan-
keterangan tambahan seperti judul gambar dan
skala.
4.3. Kop gambar dibuat atau disesuaikan dengan isi
gambar.
4.4. Peralatan gambar dibereskan, dirapikan dan
disimpan.
Persyaratan Unjuk Kerja
1. Unit ini berlaku untuk penggambaran konstruksi lantai dari keramik/ ubin/ parket yang
dilakukan di studio gambar maupun di tempat lain.
2. Tersedia standar gambar yang berlaku di perusahaan.
3. Tersedia buku peraturan dan standar bangunan terkait yang berlaku di perusahaan.
4. Tersedia peralatan gambar manual atau komputer
5. Tersedia sumber informasi yang berupa:
Gambar denah dan potongan bangunan
Gambar daftar pintu (door schedule)

Acuan Penilaian
1. Unit kompetensi ini dapat diujikan secara langsung kepada peserta uji di studio gambar
maupun di tempat lain dengan standar peralatan gambar yang sesuai.
2. Aspek-aspek kritikal yang dinilai:
Detail konstruksi lantai keramik/ ubin/ parket digambar dengan benar, rapi dan lengkap
Rencana pola lantai digambar sesuai arahan atasan, lengkap dengan acuan pemasangan
3. Kompetensi yang harus dikuasai sebelumnya:
BGN.GPG.001 A Menggambar Gambar Proyeksi Bangunan
BGN.GAR.002 A Menggambar Konstruksi Bata/ Batako
4. Pengetahuan pendukung yang dibutuhkan:
Memahami konstruksi lantai dari keramik/ ubin/ parket
Memahami tentang sistem dimensi
Mengenali istilah-istilah arsitektural dan struktural
Memahami tentang operasi matematika dasar
Menghitung menggunakan pecahan, desimal, persen
Mengkonversikan skala, pecahan dan desimal
Menghitung luas dari berbagai bentuk/geometri
5. Keterampilan pendukung yang dibutuhkan:
Menggambar menggunakan alat manual atau komputer

Standar Kompetensi Nasional Bidang Gambar Bangunan II - 2


6. Sikap yang dituntut:
Bekerja dengan rapi dan bersih
Bekerja dengan ketelitian dan ketepatan ukuran
Menghargai produktifitas dalam bekerja
Efisien dan optimal dalam bekerja
Menghargai mutu hasil pada setiap langkah kerjanya
Bersikap positif dan terbuka terhadap penilaian hasil pekerjaan oleh atasan

Kunci Kompetensi A B C D E F G
Level 2 1 1 1 2 1 2

Standar Kompetensi Nasional Bidang Gambar Bangunan II - 3


Kode Unit BGN.GAR.002 A
:

Judul Unit : Menggambar Konstruksi Bata/ Batako

Uraian Unit : Unit kompetensi ini berlaku untuk pekerjaan menggambar konstruksi dinding
bata/ batako yang biasanya ada pada gambar denah dan potongan bangunan
yang memakai konstruksi bata/ batako. Unit kompetensi ini mencerminkan
pamahaman tentang konstruksi dinding dari bata/ batako, lengkap dengan
persyaratan-persyaratan struktur maupun konstruksinya.

Sub Kompetensi Kriteria Unjuk Kerja

1. Melakukan pekerjaan persiapan 1.1. Peralatan gambar yang akan dipakai disiapkan.
menggambar konstruksi. 1.2. Skala, ukuran kertas, dan format gambar dikenali.
1.3. Jenis-jenis ikatan bata/ batako dipahami.
1.4. Persyaratan perkuatan dinding dari bata/ batako
(sloof, kolom praktis, balok cincin) dipahami.
1.5. Konstruksi bukaan pada dinding, balok lantai,
rollaag dari bata dipahami.
1.6. Dimensi bahan, persyaratan komposisi campuran
aduk, persyaratan tebal siar dan tebal plesteran
dipahami.
2. Menggambar dinding dari bata/ 2.1. Garis dinding dari bata/ batako digambar pada
batako untuk penggambaran denah denah sesuai tata letak yang diberikan atasan
bangunan. dengan ketebalan dinding 15 cm kecuali ada
petunjuk lain atau menurut standar ketebalan yang
berlaku.
2.2. Garis dinding dibuat 4 garis lengkap dengan
plesteran atau cukup 2 garis tergantung dari skala
penggambaran yang dipakai (skala plotting) dan
sesuai dengan standar perusahaan.
2.3. Notasi dinding digambar dengan benar dan rapi.
2.4. Kolom praktis digambar pada tiap-tiap ujung atau
pertemuan dua bidang dinding atau lebih, dan/ atau
sedemikian rupa sehingga membagi luas bidang
dinding maksimal 12 m2 persegi atau maksimal
jarak 3 m atau menurut petunjuk atasan.
3. Menggambar potongan dinding dari 3.1. Potongan dinding dari bata/ batako digambar
bata/ batako pada gambar potongan lengkap dengan ikatan beton bertulang di bagian
bangunan. bawah (balok, sloof, pelat lantai) dan di bagian atas
(balok, sloof, pelat lantai).
3.2. Garis dinding dibuat 4 garis lengkap dengan

Standar Kompetensi Nasional Bidang Gambar Bangunan II - 4


plesteran atau cukup 2 garis tergantung dari skala
penggambaran yang dipakai (skala plotting) dan
sesuai dengan standar perusahaan.
3.3. Notasi dinding digambar dengan benar dan rapi,
termasuk notasi dan ketinggian adukan trasraam.
4. Menggambar aksonometri ikatan 4.1. Aksonometri ikatan bata/ batako pada dinding
bata/ batako pada dinding setengah setengah batu, dinding satu batu, kolom satu batu
batu, dinding satu batu, kolom satu (pilaster) digambar dengan ukuran bata standar dan
batu (pilaster), rollaag dan balok dengan ikatan antar bata yang saling mengikat
latai. (tidak ada siar vertikal yang segaris) dengan tebal
siar 1 cm atau sesuai arahan atasan.
4.2. Aksonometri ikatan bata/ batako pada rollaag
digambar dengan posisi dan susunan yang benar
dengan ikatan yang mengandalkan kekuatan geser
adukan dengan bata.
4.3. Aksonometri ikatan bata/ batako pada balok latai
digambar dengan beberapa kemungkinan (sesuai
dengan kebutuhan), baik lengkung maupun datar,
dengan susunan bata dan tebal siar yang benar yang
mengandalkan kekuatan geser adukan dengan bata.
5. Membereskan gambar. 5.1. Garis-garis bantu penggambaran dibersihkan.
5.2. Gambar detail dilengkapi dengan keterangan-
keterangan tambahan seperti judul gambar dan
skala.
5.3. Kop gambar dibuat atau disesuaikan dengan isi
gambar.
5.4. Peralatan gambar dibereskan, dirapikan dan
disimpan.
Persyaratan Unjuk Kerja
1. Unit ini berlaku untuk penggambaran konstruksi bata/ batako yang dilakukan di studio gambar
maupun di tempat lain.
2. Tersedia standar gambar yang berlaku di perusahaan.
3. Tersedia buku peraturan dan gambar bangunan terkait yang berlaku di perusahaan.
4. Tersedia peralatan gambar manual dan komputer.

Acuan Penilaian
1. Unit kompetensi ini dapat diujikan secara langsung kepada peserta uji di studio gambar
maupun di tempat lain dengan standar peralatan gambar yang sesuai.
2. Aspek-aspek kritikal yang dinilai:
Konstruksi batu/ batako pada gambar denah dan potongan digambar dengan benar,
terutama peletakan rangka pengaku dinding (sloof, kolom praktis dan balok cincin)

Standar Kompetensi Nasional Bidang Gambar Bangunan II - 5


Mampu menggambar aksonometri konstruksi bata/ batako (sekaligus susunannya) dengan
benar pada dinding setengah batu, dinding satu batu, kolom satu batu (pilaster), rollaag
dan balok latai.
3. Kompetensi yang harus dikuasai sebelumnya:
BGN.GPG.001 A Menggambar Gambar Proyeksi Bangunan
4. Pengetahuan pendukung yang dibutuhkan:
Memahami konstruksi bata/ batako
Memahami tentang sistem dimensi
Mengenali istilah-istilah arsitektural dan struktural
Memahami tentang operasi matematika dasar
Menghitung menggunakan pecahan, desimal, persen
Mengkonversikan skala, pecahan dan desimal
Menghitung luas dari berbagai bentuk/geometri
5. Keterampilan pendukung yang dibutuhkan:
Menggambar menggunakan alat manual atau komputer
6. Sikap yang dituntut:
Bekerja dengan rapi dan bersih
Bekerja dengan ketelitian dan ketepatan ukuran
Menghargai produktifitas dalam bekerja
Efisien dan optimal dalam bekerja
Menghargai mutu hasil pada setiap langkah kerjanya
Bersikap positif dan terbuka terhadap penilaian hasil pekerjaan oleh atasan

Kunci Kompetensi A B C D E F G
Level 2 1 1 1 2 1 2

Standar Kompetensi Nasional Bidang Gambar Bangunan II - 6


Kode Unit BGN.GAR.003 A
:

Judul Unit : Menggambar Konstruksi Penutup Dinding/ Kolom dari Keramik/ Marmer/
Granit

Uraian Unit : Unit kompetensi ini berlaku untuk pekerjaan menggambar konstruksi penutup
bidang vertikal seperti dinding/ kolom dari keramik/ marmer/ granit, baik yang
terbuat dari bata maupun beton bertulang, termasuk menggambar pola penutup
pada bidang vertikal tersebut.

Sub Kompetensi Kriteria Unjuk Kerja

1. Melakukan pekerjaan persiapan 1.1. Peralatan gambar yang akan dipakai disiapkan.
menggambar konstruksi. 1.2. Skala, ukuran kertas, dan format gambar dikenali.
1.3. Tipe-tipe dan dimensi-dimensi keramik/ ubin/
marmer/ granit dipahami.
1.4. Konstruksi pemasangan keramik/ marmer/ granit
dipahami.
1.5. Tipe-tipe bahan-bahan perekat, rangka dan
persyaratannya dipahami.
2. Menggambar detail pola penutup 2.1. Detail tampak bidang vertikal digambar dengan rapi
pada bidang vertikal. dan akurat lengkap dengan skala yang ditentukan
atasan atau sesuai standar perusahaan.
2.2. Pola penutup dinding/kolom digambarkan pada
detail tampak sesuai arahan atasan.
2.3. Notasi keterangan ditulis dengan benar, lengkap
dan rapi.
2.4. Notasi dimensi dan elevasi ditulis dengan benar,
lengkap dan rapi.
3. Menggambar detail potongan 3.1. Detail potongan penutup bidang vertikal digambar
penutup bidang vertikal. dengan benar, akurat dan rapi.
3.2. Notasi bahan elemen-elemen bidang vertikal dan
konstruksi penutupnya digambar dengan benar dan
rapi.
3.3. Notasi keterangan ditulis dengan benar, lengkap
dan rapi.
3.4. Notasi dimensi dan elevasi gambar detail ditulis
dengan benar, lengkap dan rapi.
4. Membereskan gambar. 4.1. Garis-garis bantu penggambaran dibersihkan.
4.2. Gambar detail dilengkapi dengan keterangan-
keterangan tambahan seperti judul gambar dan

Standar Kompetensi Nasional Bidang Gambar Bangunan II - 7


skala.
4.3. Kop gambar dibuat atau disesuaikan dengan isi
gambar.
4.4. Peralatan gambar dibereskan, dirapikan dan
disimpan.
Persyaratan Unjuk Kerja
1. Unit ini berlaku untuk penggambaran konstruksi penutup dinding dari keramik/ marmer/ granit
yang dilakukan di studio gambar maupun di tempat lain.
2. Tersedia standar gambar yang berlaku di perusahaan.
3. Tersedia buku peraturan dan standar bangunan terkait yang berlaku di perusahaan.
4. Tersedia peralatan gambar manual dan komputer
5. Tersedia sumber informasi yang berupa:
Gambar acuan berupa denah dan tampak atau potongan bangunan

Acuan Penilaian
1. Unit kompetensi ini dapat diujikan secara langsung kepada peserta uji di studio gambar
maupun di tempat lain dengan standar peralatan gambar yang sesuai.
2. Aspek-aspek kritikal yang dinilai:
Detail konstruksi penutup dinding/ kolom digambar dengan benar untuk masing-masing
tipe penutup yang mempunyai persyaratan konstruksi yang berbeda
Pola penutup bidang vertikal digambar dengan benar dan rapi sesuai arahan atasan
3. Kompetensi yang harus dikuasai sebelumnya:
BGN.GPG.001 A Menggambar Gambar Proyeksi Bangunan
BGN.GAR.001 A Menggambar Konstruksi Lantai dari Keramik/ Ubin/ Parket
BGN.GAR.002 A Menggambar Konstruksi Bata/ Batako
4. Pengetahuan pendukung yang dibutuhkan:
Memahami konstruksi konstruksi penutup dinding/ kolom dari keramik/ marmer/ granit
Memahami tentang sistem dimensi
Mengenali istilah-istilah arsitektural dan struktural
Memahami tentang operasi matematika dasar
Menghitung menggunakan pecahan, desimal, persen
Mengkonversikan skala, pecahan dan desimal
Menghitung luas dari berbagai bentuk/geometri
5. Keterampilan pendukung yang dibutuhkan:
Menggambar menggunakan alat manual atau komputer
6. Sikap yang dituntut:
Bekerja dengan rapi dan bersih
Bekerja dengan ketelitian dan ketepatan ukuran
Menghargai produktifitas dalam bekerja
Efisien dan optimal dalam bekerja
Menghargai mutu hasil pada setiap langkah kerjanya

Standar Kompetensi Nasional Bidang Gambar Bangunan II - 8


Bersikap positif dan terbuka terhadap penilaian hasil pekerjaan oleh atasan
Kunci Kompetensi A B C D E F G
Level 2 1 1 1 2 1 2

Standar Kompetensi Nasional Bidang Gambar Bangunan II - 9


Kode Unit BGN.GAR.004 A
:

Judul Unit : Menggambar Rencana Kusen dan Daun Pintu/ Jendela dari Kayu

Uraian Unit : Unit kompetensi ini berlaku untuk pekerjaan menggambar konstruksi kusen dan
daun pintu/ jendela dari kayu, termasuk di dalamnya menggambar denah
rencana peletakan, daftar kusen dan daun pintu jendela serta detailnya.

Sub Kompetensi Kriteria Unjuk Kerja

1. Melakukan pekerjaan persiapan 1.1. Peralatan gambar yang akan dipakai disiapkan.
menggambar konstruksi. 1.2. Skala, ukuran kertas, dan format gambar dikenali.
1.3. Berbagai tipe pintu dan jendela, seperti pintu ayun,
pintu geser, pintu lipat dipahami konstruksinya.
1.4. Berbagai tipe konstruksi atau sambungan kusen
pada dinding (terutama dinding bata/ batako atau
beton bertulang) dipahami.
1.5. Jenis kayu dan dimensi bahan kayu untuk kusen
dan daun pintu/ jendela dipahami. Jenis-jenis
sambungan kayu pada kusen dipahami.
1.6. Ketentuan arah bukaan, peletakan engsel, rel
penggantung, pemasangan kaca, dimensi sponing,
peletakan kunci dan pegangannya, dan lain-lain
dipahami.
2. Menggambar denah rencana 2.1. Sumbu acuan atau kolom atau grid pada denah
peletakan dan jenis kusen pintu dan digambar sesuai informasi atau arahan atasan.
jendela. 2.2. Letak pintu dan jendela ditetapkan jaraknya dari
sumbu acuan atau kolom atau grid.
2.3. Denah peletakan kusen dan daun pintu/ jendela
digambar lengkap dengan notasi pintu dan jendela
atau digabung dengan gambar denah keseluruhan
atau gambar denah lain sesuai dengan arahan
atasan.
2.4. Setiap notasi pintu dan jendela diberi keterangan
tipe kusen yang dipakai.
3. Menggambar daftar kusen dan daun 3.1. Daftar kusen dan daun pintu/ jendela digambar
pintu jendela. dalam format denah-tampak-potongan sesuai desain
perancang atau arahan atasan, dalam skala 1:10/20
atau menurut arahan atasan atau sesuai standar
perusahaan.
3.2. Arah bukaan dan letak engsel dicek kebenarannya.
Lebar sponing dicek kebenarannya sesuai dengan

Standar Kompetensi Nasional Bidang Gambar Bangunan II - 10


ketebalan daun pintu/ jendela.
3.3. Notasi bahan digambar dengan benar dan rapi.
3.4. Notasi keterangan ditulis dengan benar, lengkap
dan rapi.
3.5. Notasi dimensi kayu yang dipakai ditulis dengan
benar, lengkap dan rapi.
4. Menggambar detail sambungan 4.1. Detail sambungan yang spesifik dari rancangan
kayu pada kusen atau daun pintu/ kusen atau daun pintu/ jendela digambar dengan
jendela. benar dan rapi.
4.2. Notasi bahan digambar dengan benar dan rapi.
4.3. Notasi keterangan ditulis dengan benar, lengkap
dan rapi.
4.4. Notasi dimensi kayu yang dipakai ditulis dengan
benar, lengkap dan rapi.
5. Membereskan gambar. 5.1. Garis-garis bantu penggambaran dibersihkan.
5.2. Gambar daftar pintu/ jendela dilengkapi dengan
keterangan-keterangan tambahan seperti judul
gambar dan skala.
5.3. Kop gambar dibuat atau disesuaikan dengan isi
gambar.
5.4. Peralatan gambar dibereskan, dirapikan dan
disimpan.
Persyaratan Unjuk Kerja
1. Unit ini berlaku untuk penggambaran rencana kusen dan daun pintu/ jendela dari kayu yang
dilakukan di studio gambar maupun di tempat lain.
2. Tersedia standar gambar yang berlaku di perusahaan.
3. Tersedia buku peraturan dan standar bangunan terkait yang berlaku di perusahaan.
4. Tersedia peralatan gambar manual dan komputer
5. Tersedia sumber informasi yang berupa:
Gambar acuan berupa denah dan tampak atau potongan bangunan

Acuan Penilaian
1. Unit kompetensi ini dapat diujikan secara langsung kepada peserta uji di studio gambar
maupun di tempat lain dengan standar peralatan gambar yang sesuai.
2. Aspek-aspek kritikal yang dinilai:
Daftar kusen dan daun pintu/ jendela digambar lengkap sesuai dengan kebutuhan yang
ada pada gambar denah; tipe dan jumlah di dalam daftar sesuai dengan yang terdapat di
gambar denah
Detail sambungan kayu pada kusen dan daun pintu/ jendela kayu dan konstruksinya pada
dinding digambar dengan benar

Standar Kompetensi Nasional Bidang Gambar Bangunan II - 11


3. Kompetensi yang harus dikuasai sebelumnya:
BGN.GPG.001 A Menggambar Gambar Proyeksi Bangunan
4. Pengetahuan pendukung yang dibutuhkan:
Memahami konstruksi kusen dan daun pintu/ jendela kayu
Memahami tentang sistem dimensi
Mengenali istilah-istilah arsitektural dan struktural
Memahami tentang operasi matematika dasar
Menghitung menggunakan pecahan, desimal, persen
Mengkonversikan skala, pecahan dan desimal
Menghitung luas dari berbagai bentuk/geometri
5. Keterampilan pendukung yang dibutuhkan:
Menggambar menggunakan alat manual atau komputer
6. Sikap yang dituntut:
Bekerja dengan rapi dan bersih
Bekerja dengan ketelitian dan ketepatan ukuran
Menghargai produktifitas dalam bekerja
Efisien dan optimal dalam bekerja
Menghargai mutu hasil pada setiap langkah kerjanya
Bersikap positif dan terbuka terhadap penilaian hasil pekerjaan oleh atasan

Kunci Kompetensi A B C D E F G
Level 2 2 1 1 2 1 2

Standar Kompetensi Nasional Bidang Gambar Bangunan II - 12


Kode Unit BGN.GAR.005 A
:

Judul Unit : Menggambar Rencana Kusen dan Daun Pintu/ Jendela dari Aluminium

Uraian Unit : Unit kompetensi ini berlaku untuk pekerjaan menggambar konstruksi kusen dan
daun pintu/ jendela dari aluminium termasuk di dalamnya menggambar denah
rencana peletakan serta daftar kusen dan daun pintu/ jendela.

Sub Kompetensi Kriteria Unjuk Kerja

1. Melakukan pekerjaan persiapan 1.1. Peralatan gambar yang akan dipakai disiapkan.
menggambar konstruksi. 1.2. Skala, ukuran kertas, dan format gambar dikenali.
1.3. Prinsip-prinsip konstruksi atau pemasangan kusen
aluminium dipahami.
1.4. Dimensi-dimensi dan profil aluminium dikenali
dari brosur-brosur pabrikan.
1.5. Ketentuan arah bukaan, peletakan engsel,
pemasangan kaca dan lain-lain dipahami.
2. Menggambar denah rencana 2.1. Sumbu acuan atau kolom atau grid pada denah
peletakan dan jenis kusen pintu dan digambar sesuai informasi atau arahan atasan.
jendela. 2.2. Letak pintu dan jendela ditetapkan jaraknya dari
sumbu acuan atau kolom atau grid.
2.3. Denah peletakan kusen dan daun pintu/ jendela
digambar lengkap dengan notasi pintu dan jendela
atau digabung dengan gambar denah keseluruhan
atau gambar denah lain sesuai dengan arahan
atasan.
2.4. Setiap notasi pintu dan jendela diberi keterangan
tipe kusen yang dipakai.
3. Menggambar daftar kusen dan daun 3.1. Daftar kusen dan daun pintu/ jendela digambar
pintu jendela. dalam format denah-tampak-potongan sesuai desain
perancang atau arahan atasan, dalam skala 1:10/20
atau menurut arahan atasan atau sesuai standar
perusahaan.
3.2. Arah bukaan dan letak engsel dicek kebenarannya.
Profil aluminium yang dipakai dicek kesesuaiannya
dengan brosur pabrikan.
3.3. Notasi bahan digambar dengan benar dan rapi.
3.4. Notasi keterangan ditulis dengan benar, lengkap
dan rapi.
3.5. Notasi dimensi profil aluminium yang dipakai

Standar Kompetensi Nasional Bidang Gambar Bangunan II - 13


ditulis dengan benar, lengkap dan rapi.
4. Membereskan gambar. 4.1. Garis-garis bantu penggambaran dibersihkan.
4.2. Gambar daftar pintu/ jendela dilengkapi dengan
keterangan-keterangan tambahan seperti judul
gambar dan skala.
4.3. Kop gambar dibuat atau disesuaikan dengan isi
gambar.
4.4. Peralatan gambar dibereskan, dirapikan dan
disimpan.
Persyaratan Unjuk Kerja
1. Unit ini berlaku untuk penggambaran rencana kusen dan daun pintu/ jendela dari aluminium
yang dilakukan di studio gambar maupun di tempat lain.
2. Tersedia standar gambar yang berlaku di perusahaan.
3. Tersedia buku peraturan dan standar bangunan terkait yang berlaku di perusahaan dan brosur
profil batang aluminium.
4. Tersedia peralatan gambar manual dan komputer
5. Tersedia sumber informasi yang berupa:
Gambar acuan berupa denah dan tampak atau potongan bangunan

Acuan Penilaian
1. Unit kompetensi ini dapat diujikan secara langsung kepada peserta uji di studio gambar
maupun di tempat lain dengan standar peralatan gambar yang sesuai.
2. Aspek-aspek kritikal yang dinilai:
Daftar kusen dan daun pintu/ jendela digambar lengkap sesuai dengan kebutuhan yang
ada pada gambar denah; tipe dan jumlah di dalam daftar sesuai dengan yang terdapat di
gambar denah
Profil aluminium yang dipakai tersedia di pasaran atau sesuai dengan brosur pabrikan
3. Kompetensi yang harus dikuasai sebelumnya:
BGN.GPG.001 A Menggambar Gambar Proyeksi Bangunan
4. Pengetahuan pendukung yang dibutuhkan:
Memahami konstruksi kusen dan daun pintu/ jendela dari aluminium
Memahami tentang sistem dimensi
Mengenali istilah-istilah arsitektural dan struktural
Memahami tentang operasi matematika dasar
Menghitung menggunakan pecahan, desimal, persen
Mengkonversikan skala, pecahan dan desimal
Menghitung luas dari berbagai bentuk/geometri
5. Keterampilan pendukung yang dibutuhkan:
Menggambar menggunakan alat manual atau komputer
6. Sikap yang dituntut:

Standar Kompetensi Nasional Bidang Gambar Bangunan II - 14


Bekerja dengan rapi dan bersih
Bekerja dengan ketelitian dan ketepatan ukuran
Menghargai produktifitas dalam bekerja
Efisien dan optimal dalam bekerja
Menghargai mutu hasil pada setiap langkah kerjanya
Bersikap positif dan terbuka terhadap penilaian hasil pekerjaan oleh atasan

Kunci Kompetensi A B C D E F G
Level 2 2 1 1 2 1 2

Standar Kompetensi Nasional Bidang Gambar Bangunan II - 15


Kode Unit BGN.GAR.006 A
:

Judul Unit : Menggambar Konstruksi Finishing Tangga dari Beton

Uraian Unit : Unit kompetensi ini berlaku untuk pekerjaan menggambar detail tangga
arsitektural yang meliputi gambar denah tangga, potongan tangga dan detail
finishing tangga, termasuk di dalamnya detail railing tangga.

Sub Kompetensi Kriteria Unjuk Kerja

1. Melakukan pekerjaan persiapan 1.1. Peralatan gambar yang akan dipakai disiapkan.
menggambar konstruksi. 1.2. Skala, ukuran kertas, dan format gambar dikenali.
1.3. Jenis-jenis tangga dan keperluannya dipahami.
1.4. Berbagai konstruksi tangga dari beton, bahan dan
komposisi aduk yang dipakai dipahami.
1.5. Persyaratan lebar tangga, tinggi undakan dan lebar
pijakan dipahami. Persyaratan lebar bordes dan
posisinya dipahami.
1.6. Berbagai detail sambungan antar komponen dalam
konstruksi tangga dipahami, seperti sambungan
kayu ke beton, besi ke beton, dan lain-lain.
2. Mengumpulkan informasi yang 2.1. Elevasi lantai ke lantai (floor to floor) ditentukan
diperlukan. sesuai arahan atasan atau berdasarkan gambar
denah atau potongan.
2.2. Lebar tangga, tinggi undakan dan lebar pijakan
ditentukan sesuai arahan atasan.
2.3. Tipe konstruksi tangga dan railing ditentukan
berdasarkan arahan atasan.
3. Menggambar denah tangga. 3.1. Denah tangga digambar dengan benar dan rapi,
lengkap dengan pola penutup lantai, hingga
peletakan railing tangga.
3.2. Notasi bahan elemen-elemen tangga dari beton
digambar dengan benar dan rapi.
3.3. Notasi keterangan ditulis dengan benar, lengkap
dan rapi.
3.4. Notasi dimensi dan elevasi ditulis dengan benar,
lengkap dan rapi. Tiap undakan diberi notasi
elevasi.
4. Menggambar potongan tangga. 4.1. Potongan tangga digambar dengan benar dan rapi
setidaknya dalam dua arah yang saling tegak lurus
atau sesuai arahan atasan, lengkap dari lantai paling

Standar Kompetensi Nasional Bidang Gambar Bangunan II - 16


bawah hingga lantai teratas.
4.2. Pelat anak tangga digambar dengan ketebalan
minimal 12 cm atau sesuai arahan atasan.
4.3. Notasi bahan elemen-elemen tangga beton
digambar dengan benar dan rapi.
4.4. Notasi keterangan ditulis dengan benar, lengkap
dan rapi.
4.5. Notasi dimensi dan elevasi ditulis dengan benar,
lengkap dan rapi. Tiap undakan diberi notasi
elevasi.
5. Menggambar detail tangga. 5.1. Detail tumpuan tangga pada pondasi dan pada
lantai atas digambar dengan benar dan rapi
5.2. Detail penutup pijakan anak tangga (keramik, ubin,
parket, nosing ceramic) digambar dengan benar dan
rapi.
5.3. Detail tumpuan railing pada tangga digambar
dengan benar dan rapi.
5.4. Notasi bahan elemen-elemen tangga beton
digambar dengan benar dan rapi.
5.5. Notasi keterangan ditulis dengan benar, lengkap
dan rapi.
5.6. Notasi dimensi dan elevasi ditulis dengan benar,
lengkap dan rapi. Tiap undakan diberi notasi
elevasi.
6. Membereskan gambar. 6.1. Garis-garis bantu penggambaran dibersihkan.
6.2. Gambar detail dilengkapi dengan keterangan-
keterangan tambahan seperti judul gambar dan
skala.
6.3. Kop gambar dibuat atau disesuaikan dengan isi
gambar.
6.4. Peralatan gambar dibereskan, dirapikan dan
disimpan.
Persyaratan Unjuk Kerja
1. Unit ini berlaku untuk penggambaran konstruksi finishing tangga dari beton yang dilakukan di
studio gambar maupun di tempat lain.
2. Tersedia standar gambar yang berlaku di perusahaan.
3. Tersedia buku peraturan dan standar bangunan terkait yang berlaku di perusahaan.
4. Tersedia peralatan gambar manual dan komputer
5. Tersedia sumber informasi yang berupa:
Gambar acuan berupa denah dan potongan bangunan

Standar Kompetensi Nasional Bidang Gambar Bangunan II - 17


Acuan Penilaian
1. Unit kompetensi ini dapat diujikan secara langsung kepada peserta uji di studio gambar
maupun di tempat lain dengan standar peralatan gambar yang sesuai.
2. Aspek-aspek kritikal yang dinilai:
Denah dan potongan tangga digambar dengan benar dan rapi, keterangan-keterangan
dimensi dan elevasi anak tangga ditulis dengan lengkap
Tinggi undakan dan lebar pijakan sesuai dengan standar kenyamanan atau standar
perusahaan yang berlaku, dan selalu konsisten dari bawah hingga atas, jika ada
penyesuaian perbedaan tinggi undakan ada di bagian paling atas atau paling bawah
Konstruksi finishing tangga yaitu penutup tangga dan railing digambar dengan benar dan
rapi
3. Kompetensi yang harus dikuasai sebelumnya:
BGN.GPG.001 A Menggambar Gambar Proyeksi Bangunan
BGN.GAR.001 A Menggambar Konstruksi Lantai dari Keramik/ Ubin/ Parket
BGN.GAR.003 A Menggambar Konstruksi Penutup Dinding/ Kolom dari Keramik/
Marmer/ Granit
BGN.GAR.007 A Menggambar Konstruksi Tangga dan Railing dari Kayu
BGN.GAR.008 A Menggambar Konstruksi Tangga dan Railing dari Besi/ Baja
4. Pengetahuan pendukung yang dibutuhkan:
Memahami konstruksi finishing tangga dari beton
Memahami tentang sistem dimensi
Mengenali istilah-istilah arsitektural dan struktural
Memahami tentang operasi matematika dasar
Menghitung menggunakan pecahan, desimal, persen
Mengkonversikan skala, pecahan dan desimal
Menghitung luas dari berbagai bentuk/geometri
5. Keterampilan pendukung yang dibutuhkan:
Menggambar menggunakan alat manual atau komputer
6. Sikap yang dituntut:
Bekerja dengan rapi dan bersih
Bekerja dengan ketelitian dan ketepatan ukuran
Menghargai produktifitas dalam bekerja
Efisien dan optimal dalam bekerja
Menghargai mutu hasil pada setiap langkah kerjanya
Bersikap positif dan terbuka terhadap penilaian hasil pekerjaan oleh atasan

Kunci Kompetensi A B C D E F G
Level 2 1 1 1 2 1 2

Standar Kompetensi Nasional Bidang Gambar Bangunan II - 18


Kode Unit BGN.GAR.007 A
:

Judul Unit : Menggambar Konstruksi Tangga dan Railing dari Kayu

Uraian Unit : Unit kompetensi ini berlaku untuk pekerjaan menggambar konstruksi tangga
dan railing dari kayu, meliputi gambar denah, potongan dan detail tangga.

Sub Kompetensi Kriteria Unjuk Kerja

1. Melakukan pekerjaan persiapan 1.1. Peralatan gambar yang akan dipakai disiapkan.
menggambar konstruksi. 1.2. Skala, ukuran kertas, dan format gambar dikenali.
1.3. Variasi bentuk tangga dan konstruksinya dipahami.
1.4. Berbagai konstruksi kayu untuk tangga dan railing
dipahami, termasuk sistem sambungan kayu ke
beton, kayu ke besi atau bahan lain.
1.5. Persyaratan lebar tangga, tinggi undakan dan lebar
pijakan dipahami. Persyaratan lebar bordes dan
posisinya dipahami.
2. Mengumpulkan informasi yang 2.1. Elevasi lantai ke lantai (floor to floor) ditentukan
diperlukan. sesuai arahan atasan atau berdasarkan gambar
denah atau potongan.
2.2. Lebar tangga, tinggi undakan dan lebar pijakan
ditentukan sesuai arahan atasan.
2.3. Tipe konstruksi tangga dan railing ditentukan
berdasarkan arahan atasan.
3. Menggambar denah tangga 3.1. Denah tangga digambar dengan benar dan rapi,
lengkap dengan peletakan railing tangga.
3.2. Notasi bahan elemen-elemen tangga dan railing
digambar dengan benar dan rapi.
3.3. Notasi keterangan ditulis dengan benar, lengkap
dan rapi.
3.4. Notasi dimensi dan elevasi ditulis dengan benar,
lengkap dan rapi. Tiap undakan diberi notasi
elevasi.
4. Menggambar potongan tangga. 4.1. Potongan tangga digambar dengan benar dan rapi
setidaknya dalam dua arah yang saling tegak lurus
atau sesuai arahan atasan, lengkap dari lantai paling
bawah hingga lantai teratas.
4.2. Notasi bahan elemen-elemen tangga dan railing
kayu digambar dengan benar dan rapi.
4.3. Notasi keterangan ditulis dengan benar, lengkap

Standar Kompetensi Nasional Bidang Gambar Bangunan II - 19


dan rapi.
4.4. Notasi dimensi dan elevasi ditulis dengan benar,
lengkap dan rapi. Tiap undakan diberi notasi
elevasi.
5. Menggambar detail tangga. 5.1. Detail tumpuan tangga pada pondasi dan pada
lantai atas digambar dengan benar dan rapi
5.2. Detail tumpuan railing pada tangga digambar
dengan benar dan rapi.
5.3. Notasi bahan elemen-elemen tangga dan railing
kayu digambar dengan benar dan rapi.
5.4. Notasi keterangan ditulis dengan benar, lengkap
dan rapi.
5.5. Notasi dimensi dan elevasi ditulis dengan benar,
lengkap dan rapi. Tiap undakan diberi notasi
elevasi.
6. Membereskan gambar. 6.1. Garis-garis bantu penggambaran dibersihkan.
6.2. Gambar detail dilengkapi dengan keterangan-
keterangan tambahan seperti judul gambar dan
skala.
6.3. Kop gambar dibuat atau disesuaikan dengan isi
gambar.
6.4. Peralatan gambar dibereskan, dirapikan dan
disimpan.
Persyaratan Unjuk Kerja
1. Unit ini berlaku untuk penggambaran konstruksi tangga dan railing dari kayu yang dilakukan
di studio gambar maupun di tempat lain.
2. Tersedia standar gambar yang berlaku di perusahaan.
3. Tersedia buku peraturan dan standar bangunan terkait yang berlaku di perusahaan.
4. Tersedia peralatan gambar manual dan komputer
5. Tersedia sumber informasi yang berupa:
Gambar acuan berupa denah dan potongan bangunan

Acuan Penilaian
1. Unit kompetensi ini dapat diujikan secara langsung kepada peserta uji di studio gambar
maupun di tempat lain dengan standar peralatan gambar yang sesuai.
2. Aspek-aspek kritikal yang dinilai:
Denah dan potongan tangga digambar dengan benar dan rapi, keterangan-keterangan
dimensi dan elevasi anak tangga ditulis dengan lengkap
Tinggi undakan dan lebar pijakan sesuai dengan standar kenyamanan atau standar
perusahaan yang berlaku, dan selalu konsisten dari bawah hingga atas, jika ada

Standar Kompetensi Nasional Bidang Gambar Bangunan II - 20


penyesuaian perbedaan tinggi undakan ada di bagian paling atas atau paling bawah
Detail sambungan kayu dan konstruksi railing kayu digambar dengan benar dan rapi
3. Kompetensi yang harus dikuasai sebelumnya:
BGN.GPG.001 A Menggambar Gambar Proyeksi Bangunan
4. Pengetahuan pendukung yang dibutuhkan:
Memahami konstruksi tangga dan railing dari kayu
Memahami tentang sistem dimensi
Mengenali istilah-istilah arsitektural dan struktural
Memahami tentang operasi matematika dasar
Menghitung menggunakan pecahan, desimal, persen
Mengkonversikan skala, pecahan dan desimal
Menghitung luas dari berbagai bentuk/geometri
5. Keterampilan pendukung yang dibutuhkan:
Menggambar menggunakan alat manual atau komputer
6. Sikap yang dituntut:
Bekerja dengan rapi dan bersih
Bekerja dengan ketelitian dan ketepatan ukuran
Menghargai produktifitas dalam bekerja
Efisien dan optimal dalam bekerja
Menghargai mutu hasil pada setiap langkah kerjanya
Bersikap positif dan terbuka terhadap penilaian hasil pekerjaan oleh atasan

Kunci Kompetensi A B C D E F G
Level 2 1 1 1 2 1 2

Standar Kompetensi Nasional Bidang Gambar Bangunan II - 21


Kode Unit BGN.GAR.008 A
:

Judul Unit : Menggambar Konstruksi Tangga dan Railing dari Besi/ Baja

Uraian Unit : Unit kompetensi ini berlaku untuk pekerjaan menggambar konstruksi tangga
dan railing dari besi/ baja meliputi gambar denah, potongan dan detail tangga.

Sub Kompetensi Kriteria Unjuk Kerja

1. Melakukan pekerjaan persiapan 1.1. Peralatan gambar yang akan dipakai disiapkan.
menggambar konstruksi. 1.2. Skala, ukuran kertas, dan format gambar dikenali.
1.3. Variasi bentuk tangga dan konstruksinya dipahami.
1.4. Berbagai konstruksi besi/ baja baik sambungan las
maupun sambungan mur-baut untuk tangga dan
railing besi dipahami, termasuk sistem sambungan
besi/ baja ke kayu atau ke beton, atau ke bahan lain.
1.5. Persyaratan lebar tangga, tinggi undakan dan lebar
pijakan dipahami. Persyaratan lebar bordes dan
posisinya dipahami.
2. Mengumpulkan informasi yang 2.1. Elevasi lantai ke lantai (floor to floor) ditentukan
diperlukan. sesuai arahan atasan atau berdasarkan gambar
denah atau potongan.
2.2. Lebar tangga, tinggi undakan dan lebar pijakan
ditentukan sesuai arahan atasan.
2.3. Tipe konstruksi tangga dan railing ditentukan
berdasarkan arahan atasan.
3. Menggambar denah tangga. 3.1. Denah tangga digambar dengan benar dan rapi,
lengkap dengan peletakan railing tangga.
3.2. Notasi bahan elemen-elemen tangga dan railing
digambar dengan benar dan rapi.
3.3. Notasi keterangan ditulis dengan benar, lengkap
dan rapi.
3.4. Notasi dimensi dan elevasi ditulis dengan benar,
lengkap dan rapi. Tiap undakan diberi notasi
elevasi.
4. Menggambar potongan tangga. 4.1. Potongan tangga digambar dengan benar dan rapi
setidaknya dalam dua arah yang saling tegak lurus
atau sesuai arahan atasan, lengkap dari lantai paling
bawah hingga lantai teratas.
4.2. Notasi bahan elemen-elemen tangga dan railing
besi digambar dengan benar dan rapi.

Standar Kompetensi Nasional Bidang Gambar Bangunan II - 22


4.3. Notasi keterangan ditulis dengan benar, lengkap
dan rapi.
4.4. Notasi dimensi dan elevasi ditulis dengan benar,
lengkap dan rapi. Tiap undakan diberi notasi
elevasi.
5. Menggambar detail tangga dan 5.1. Detail tumpuan tangga pada pondasi dan pada
railing. lantai atas digambar dengan benar dan rapi
5.2. Detail tumpuan railing pada tangga digambar
dengan benar dan rapi.
5.3. Notasi bahan elemen-elemen tangga dan railing
besi/ baja digambar dengan benar dan rapi.
5.4. Notasi keterangan ditulis dengan benar, lengkap
dan rapi.
5.5. Notasi dimensi dan elevasi ditulis dengan benar,
lengkap dan rapi. Tiap undakan diberi notasi
elevasi.
6. Membereskan gambar. 6.1. Garis-garis bantu penggambaran dibersihkan.
6.2. Gambar detail dilengkapi dengan keterangan-
keterangan tambahan seperti judul gambar dan
skala.
6.3. Kop gambar dibuat atau disesuaikan dengan isi
gambar.
6.4. Peralatan gambar dibereskan, dirapikan dan
disimpan.
Persyaratan Unjuk Kerja
1. Unit ini berlaku untuk penggambaran konstruksi tangga dan railing dari besi yang dilakukan di
studio gambar maupun di tempat lain.
2. Tersedia standar gambar yang berlaku di perusahaan.
3. Tersedia buku peraturan dan standar bangunan terkait yang berlaku di perusahaan.
4. Tersedia peralatan gambar manual dan komputer
5. Tersedia sumber informasi yang berupa:
Gambar acuan berupa denah dan potongan bangunan

Acuan Penilaian
1. Unit kompetensi ini dapat diujikan secara langsung kepada peserta uji di studio gambar
maupun di tempat lain dengan standar peralatan gambar yang sesuai.
2. Aspek-aspek kritikal yang dinilai:
Denah dan potongan tangga digambar dengan benar dan rapi, keterangan-keterangan
dimensi dan elevasi anak tangga ditulis dengan lengkap
Tinggi undakan dan lebar pijakan sesuai dengan standar kenyamanan atau standar

Standar Kompetensi Nasional Bidang Gambar Bangunan II - 23


perusahaan yang berlaku, dan selalu konsisten dari bawah hingga atas, jika ada
penyesuaian perbedaan tinggi undakan ada di bagian paling atas atau paling bawah
Detail sambungan besi/ baja dan konstruksi railing dari besi/ baja digambar dengan benar
dan rapi
3. Kompetensi yang harus dikuasai sebelumnya:
BGN.GPG.001 A Menggambar Gambar Proyeksi Bangunan
4. Pengetahuan pendukung yang dibutuhkan:
Memahami konstruksi tangga dan railing dari besi/ baja
Memahami tentang sistem dimensi
Mengenali istilah-istilah arsitektural dan struktural
Memahami tentang operasi matematika dasar
Menghitung menggunakan pecahan, desimal, persen
Mengkonversikan skala, pecahan dan desimal
Menghitung luas dari berbagai bentuk/geometri
5. Keterampilan pendukung yang dibutuhkan:
Menggambar menggunakan alat manual atau komputer
6. Sikap yang dituntut:
Bekerja dengan rapi dan bersih
Bekerja dengan ketelitian dan ketepatan ukuran
Menghargai produktifitas dalam bekerja
Efisien dan optimal dalam bekerja
Menghargai mutu hasil pada setiap langkah kerjanya
Bersikap positif dan terbuka terhadap penilaian hasil pekerjaan oleh atasan

Kunci Kompetensi A B C D E F G
Level 2 2 1 1 2 1 2

Standar Kompetensi Nasional Bidang Gambar Bangunan II - 24


Kode Unit BGN.GAR.009 A
:

Judul Unit : Menggambar Konstruksi Langit-Langit Konvensional

Uraian Unit : Unit kompetensi ini berlaku untuk pekerjaan menggambar konstruksi langit-
langit konvensional yang terbuat dari rangka kayu dan terlepas dari struktur atas
dengan penutup langit-langit yang dapat terbuat dari asbes, kayu lapis (tripleks,
teakwood, multipleks), lambrisering atau gypsum.

Sub Kompetensi Kriteria Unjuk Kerja

1. Melakukan pekerjaan persiapan 1.1. Peralatan gambar yang akan dipakai disiapkan.
menggambar konstruksi. 1.2. Skala, ukuran kertas, dan format gambar dikenali.
1.3. Berbagai tipe langit-langit dan konstruksinya,
termasuk konstruksi penggantungnya dipahami.
1.4. Berbagai bahan konstruksi langit-langit, plin dan
penutupnya dikenali. Karakter dari asbes, kayu
lapis, lambrisering dan gypsum dipahami.
1.5. Sistem sambungan kayu pada konstruksi langit-
langit dipahami.
2. Mengumpulkan informasi yang 2.1. Posisi langit-langit dan elevasi ketinggian bagian
diperlukan. bawah langit-langit ditentukan sesuai arahan atasan
atau berdasarkan gambar potongan.
2.2. Bahan penutup langit-langit ditentukan berdasarkan
arahan atasan, termasuk di dalamnya modul bahan
yang akan dipakai.
2.3. Tata letak titik lampu dan perlengkapan mekanikal
dan elektrikal di langit-langit ditentukan
berdasarkan arahan atasan atau atas dasar dokumen
gambar sebelumnya.
3. Menggambar pola langit-langit. 3.1. Denah bangunan digambar tanpa diberi notasi
bukaan (tidak ada notasi pintu/ jendela).
3.2. Pola langit-langit digambar sesuai arahan atasan,
dengan memperhatikan peletakan tata letak titik
lampu dan perlengkapan mekanikal dan elektrikal
lainnya.
3.3. Notasi arsir bahan digambar dengan benar dan rapi.
3.4. Notasi keterangan ditulis dengan benar, lengkap
dan rapi.
3.5. Notasi dimensi dan elevasi langit-langit ditulis
dengan benar, lengkap dan rapi.

Standar Kompetensi Nasional Bidang Gambar Bangunan II - 25


4. Menggambar detail konstruksi 4.1. Detail tumpuan balok induk rangka langit-langit ke
langit-langit. dinding digambar dengan benar dan rapi.
4.2. Detail tumpuan balok anak ke balok induk
digambar dengan benar dan rapi.
4.3. Detail arsitektural peralihan langit-langit ke dinding
(plin) digambar dengan benar dan rapi.
4.4. Notasi arsir bahan digambar dengan benar dan rapi.
4.5. Notasi keterangan ditulis dengan benar, lengkap
dan rapi, terutama menyangkut keterangan bahan
yang dipakai.
4.6. Notasi dimensi dan elevasi gambar detail ditulis
dengan benar, lengkap dan rapi.
5. Membereskan gambar. 5.1. Garis-garis bantu penggambaran dibersihkan.
5.2. Gambar dilengkapi dengan keterangan-keterangan
tambahan seperti judul gambar dan skala.
5.3. Kop gambar dibuat atau disesuaikan dengan isi
gambar.
5.4. Peralatan gambar dibereskan, dirapikan dan
disimpan.
Persyaratan Unjuk Kerja
1. Unit ini berlaku untuk penggambaran konstruksi langit-langit dari rangka kayu yang dilakukan
di studio gambar maupun di tempat lain.
2. Tersedia standar gambar yang berlaku di perusahaan.
3. Tersedia buku peraturan dan standar bangunan terkait yang berlaku di perusahaan.
4. Tersedia peralatan gambar manual dan komputer
5. Tersedia sumber informasi yang berupa:
Gambar acuan berupa denah dan potongan bangunan

Acuan Penilaian
1. Unit kompetensi ini dapat diujikan secara langsung kepada peserta uji di studio gambar
maupun di tempat lain dengan standar peralatan gambar yang sesuai.
2. Aspek-aspek kritikal yang dinilai:
Pola langit-langit digambar dengan benar sesuai arahan atasan, dengan memperhatikan
peletakan dan konstruksi perlengkapan elektrikal dan mekanikal
Detail konstruksi langit-langit digambar dengan benar, sesuai dengan persyaratan teknis
bahan penutupnya
3. Kompetensi yang harus dikuasai sebelumnya:
BGN.GPG.001 A Menggambar Gambar Proyeksi Bangunan
4. Pengetahuan pendukung yang dibutuhkan:
Memahami konstruksi langit-langit konvensional

Standar Kompetensi Nasional Bidang Gambar Bangunan II - 26


Memahami tentang sistem dimensi
Mengenali istilah-istilah arsitektural dan struktural
Memahami tentang operasi matematika dasar
Menghitung menggunakan pecahan, desimal, persen
Mengkonversikan skala, pecahan dan desimal
Menghitung luas dari berbagai bentuk/geometri
5. Keterampilan pendukung yang dibutuhkan:
Menggambar menggunakan alat manual atau komputer
6. Sikap yang dituntut:
Bekerja dengan rapi dan bersih
Bekerja dengan ketelitian dan ketepatan ukuran
Menghargai produktifitas dalam bekerja
Efisien dan optimal dalam bekerja
Menghargai mutu hasil pada setiap langkah kerjanya
Bersikap positif dan terbuka terhadap penilaian hasil pekerjaan oleh atasan

Kunci Kompetensi A B C D E F G
Level 2 1 1 1 2 1 2

Standar Kompetensi Nasional Bidang Gambar Bangunan II - 27


Kode Unit BGN.GAR.010 A
:

Judul Unit : Menggambar Konstruksi Penutup Atap dari Genteng, Sirap dan Asbes

Uraian Unit : Unit kompetensi ini berlaku untuk pekerjaan menggambar konstruksi finishing
atap yang memakai penutup atap dari genteng (baik dari keramik, beton maupun
metal), sirap dan asbes, yang meliputi penggambaran detail penutup atap
(hingga gording, sesuai kebutuhan), langit-langit miring dan talang horisontal.

Sub Kompetensi Kriteria Unjuk Kerja

1. Melakukan pekerjaan persiapan 1.1. Peralatan gambar yang akan dipakai disiapkan.
menggambar konstruksi. 1.2. Skala, ukuran kertas, dan format gambar dikenali.
1.3. Karakter bahan penutup atap dan persyaratan
konstruksinya (jarak reng, jarak kaso, jarak
gording, kemiringan atap, dan lain-lain) dipahami.
1.4. Variasi langit-langit miring (di bawah reng, kaso
atau gording) dan teknik konstruksinya dipahami.
1.5. Variasi talang horisontal dan teknik konstruksinya
dipahami.
2. Mengumpulkan informasi yang 2.1. Bahan penutup atap yang akan dipakai ditentukan
diperlukan. sesuai arahan atasan atau menurut gambar potongan
bangunan yang telah dibuat.
2.2. Kemiringan atap ditentukan berdasarkan arahan
atasan atau menurut persyaratan kemiringan
minimal jenis penutup atap yang dipakai.
2.3. Jika dipakai, bahan penutup langit-langit miring
dan posisinya ditentukan sesuai arahan atasan.
2.4. Jika dipakai, tipe talang horisontal ditentukan
sesuai arahan atasan.
3. Menggambar denah rencana atap. 3.1. Denah rencana atap digambar dengan benar dan
rapi, berupa tampak dari atas yang memperlihatkan
susunan konstruksi atap dari mulai penutup atap
hingga kuda-kuda atau portal.
3.2. Notasi bahan dan keterangan digambar dengan
lengkap, sehingga susunan konstruksi atap dapat
didefinisikan dengan jelas. Arah kemiringan atap
harus ditunjukkan dengan tanda panah.
3.3. Notasi dimensi gambar denah atap ditulis dengan
benar, rapi dan lengkap, terutama jarak antar
komponen rangka atap.

Standar Kompetensi Nasional Bidang Gambar Bangunan II - 28


4. Menggambar konstruksi penutup 4.1. Detail potongan penutup atap digambar dengan
atap. benar dan rapi, terpisah atau di atas gambar kuda-
kuda sesuai dengan arahan atasan atau menurut
standar perusahaan.
4.2. Jarak reng/ gording digambar dengan benar sesuai
dengan jenis penutup atap yang dipakai.
4.3. Jika dipakai, konstruksi langit-langit miring
digambar dengan benar dan rapi.
4.4. Notasi bahan elemen-elemen finishing atap
digambar dengan benar dan rapi.
4.5. Notasi keterangan ditulis dengan benar, lengkap
dan rapi.
4.6. Notasi dimensi dan elevasi gambar detail ditulis
dengan benar, lengkap dan rapi.
5. Menggambar konstruksi talang 5.1. Detail konstruksi talang horisontal digambar
horisontal. dengan benar dan rapi, lengkap dengan konstruksi
talang vertikalnya.
5.2. Notasi bahan elemen-elemen finishing atap
digambar dengan benar dan rapi.
5.3. Notasi keterangan ditulis dengan benar, lengkap
dan rapi.
5.4. Notasi dimensi dan elevasi gambar detail ditulis
dengan benar, lengkap dan rapi.
6. Membereskan gambar. 6.1. Garis-garis bantu penggambaran dibersihkan.
6.2. Gambar detail dilengkapi dengan keterangan-
keterangan tambahan seperti judul gambar dan
skala.
6.3. Kop gambar dibuat atau disesuaikan dengan isi
gambar.
6.4. Peralatan gambar dibereskan, dirapikan dan
disimpan.
Persyaratan Unjuk Kerja
1. Unit ini berlaku untuk penggambaran konstruksi penutup atap dari genteng (keramik, beton,
dan metal), sirap dan asbes yang dilakukan di studio gambar maupun di tempat lain.
2. Tersedia standar gambar yang berlaku di perusahaan.
3. Tersedia buku peraturan dan standar bangunan terkait yang berlaku di perusahaan.
4. Tersedia peralatan gambar manual dan komputer
5. Tersedia sumber informasi yang berupa:
Gambar acuan berupa denah, tampak dan potongan bangunan

Standar Kompetensi Nasional Bidang Gambar Bangunan II - 29


Acuan Penilaian
1. Unit kompetensi ini dapat diujikan secara langsung kepada peserta uji di studio gambar
maupun di tempat lain dengan standar peralatan gambar yang sesuai.
2. Aspek-aspek kritikal yang dinilai:
Denah rencana atap digambar dengan benar dan memberikan informasi yang lengkap
bahan-bahan yang dipakai beserta dimensinya
Detail konstruksi penutup atap digambar dengan benar sesuai spesifikasi teknis dari
masing-masing tipe penutup dengan memperhatikan kaitan antara jarak gording dan/atau
kaso dengan berat penutup atap
3. Kompetensi yang harus dikuasai sebelumnya:
BGN.GPG.001 A Menggambar Gambar Proyeksi Bangunan
BGN.GAR.009 A Menggambar Konstruksi Langit-Langit Konvensional
BGN.GST.008 A Menggambar Konstruksi Rangka Atap Sistem Kuda-Kuda Kayu
4. Pengetahuan pendukung yang dibutuhkan:
Memahami konstruksi atap dari genteng, sirap dan asbes
Memahami tentang sistem dimensi
Mengenali istilah-istilah arsitektural dan struktural
Memahami tentang operasi matematika dasar
Menghitung menggunakan pecahan, desimal, persen
Mengkonversikan skala, pecahan dan desimal
Menghitung luas dari berbagai bentuk/geometri
5. Keterampilan pendukung yang dibutuhkan:
Menggambar menggunakan alat manual atau komputer
6. Sikap yang dituntut:
Bekerja dengan rapi dan bersih
Bekerja dengan ketelitian dan ketepatan ukuran
Menghargai produktifitas dalam bekerja
Efisien dan optimal dalam bekerja
Menghargai mutu hasil pada setiap langkah kerjanya
Bersikap positif dan terbuka terhadap penilaian hasil pekerjaan oleh atasan

Kunci Kompetensi A B C D E F G
Level 2 1 1 1 2 1 2

Standar Kompetensi Nasional Bidang Gambar Bangunan II - 30


Kode Unit BGN.GAR.011 A
:

Judul Unit : Menggambar Detail Kamar Mandi/ WC

Uraian Unit : Unit kompetensi ini berlaku untuk pekerjaan menggambar detail kamar mandi/
WC dengan konstruksi dinding dari bata dan penutup lantai dan dinding dari
keramik yang biasanya dibuat dalam skala 1:50. Detail yang dibuat berupa
gambar denah, tampak dan potongan. Kompetensi ini mencerminkan
kemampuan seseorang dalam menggambar gambar kerja detail kamar mandi/
WC berdasarkan gambar skematik yang telah dibuat oleh atasan/ perancang
dan yang didasari pada pemahaman sistem-sistem konstruksi dan utilitas yang
terdapat di dalamnya.

Sub Kompetensi Kriteria Unjuk Kerja

1. Melakukan pekerjaan persiapan 1.1. Peralatan gambar yang akan dipakai disiapkan.
menggambar konstruksi. 1.2. Skala, ukuran kertas, dan format gambar dikenali.
1.3. Tata letak kamar mandi dipahami.
1.4. Brosur-brosur fixture yang akan dipakai dipahami
1.5. Sistem pengaliran air dan pemipaan dipahami.
1.6. Sistem konstruksi fixture yang akan dipakai
dipahami dari brosur-brosur atau arahan atasan.

2. Mengumpulkan informasi yang 2.1. Elevasi lantai kamar mandi/ WC terhadap tanah asli
diperlukan. dan/ atau ruang di sekitarnya ditentukan sesuai
arahan atasan atau berdasarkan denah. Ketinggian
dinding trasraam ditentukan sesuai arahan atasan,
menurut dokumen gambar sebelumnya atau sesuai
standar perusahaan.
2.2. Dimensi dan persyaratan konstruksi fixture serta
persyaratan posisi pemasangan ditentukan atas
dasar brosur atau standar perusahaan atau
persyaratan ergonomis.
2.3. Pola lantai dan dinding keramik ditentukan sesuai
arahan atasan.
3. Menggambar detail denah kamar 3.1. Detail denah kamar mandi/ WC digambar lengkap
mandi/ WC. dengan fixture yang akan dipasang sesuai dengan
arahan atasan atau sesuai gambar skematik yang
diberikan perancang.
3.2. Pola lantai digambar pada denah sesuai arahan
atasan lengkap dengan posisi floor drain.
3.3. Notasi arsir bahan terutama elemen dinding dan
trasraam digambar dengan benar dan rapi.

Standar Kompetensi Nasional Bidang Gambar Bangunan II - 31


3.4. Notasi keterangan, dimensi dan elevasi terutama
keterangan jenis penutup lantai dan elevasi lantai
ditulis dengan benar, lengkap dan rapi.
4. Menggambar detail potongan 4.1. Detail potongan kamar mandi/ WC minimal
kamar mandi/ WC. digambar dalam dua arah yang berbeda dan
memberikan informasi yang paling banyak.
4.2. Potongan kamar mandi/ WC digambar mulai dari
sloof hingga langit-langit, lengkap dengan pola
keramik pada dinding.
4.3. Notasi arsir bahan digambar dengan benar dan rapi.
4.4. Notasi keterangan, dimensi dan elevasi terutama
keterangan jenis penutup lantai dan elevasi lantai
ditulis dengan benar, lengkap dan rapi.
5. Membereskan gambar. 5.1. Garis-garis bantu penggambaran dibersihkan.
5.2. Gambar detail dilengkapi dengan keterangan-
keterangan tambahan seperti judul gambar dan
skala.
5.3. Kop gambar dibuat atau disesuaikan dengan isi
gambar.
5.4. Peralatan gambar dibereskan, dirapikan dan
disimpan.
Persyaratan Unjuk Kerja
1. Unit ini berlaku untuk penggambaran detail kamar mandi/ WC yang dilakukan di studio
gambar maupun di tempat lain.
2. Tersedia standar gambar yang berlaku di perusahaan.
3. Tersedia buku peraturan dan standar bangunan terkait yang berlaku di perusahaan
4. Tersedia peralatan gambar manual dan komputer
5. Tersedia sumber informasi yang berupa:
Gambar acuan berupa denah dan potongan bangunan

Acuan Penilaian
1. Unit kompetensi ini dapat diujikan secara langsung kepada peserta uji di studio gambar
maupun di tempat lain dengan standar peralatan gambar yang sesuai.
2. Aspek-aspek kritikal yang dinilai:
Gambar denah kamar mandi/ WC memberikan informsi yang lengkap tentang elevasi
lantai, peletakan fixtures, arah aliran air dan letak floor drain, serta pola dan bahan
penutup lantai
Gambar potongan kamar mandi/ WC memberikan informasi yang lengkap tentang elevasi
lantai dan langit-langit, arah aliran air buangan, konstruksi pondasi-lantai-dinding-
fixtures, serta konstruksi dinding (tinggi trasraam, finishing dinding dan lain-lain)

Standar Kompetensi Nasional Bidang Gambar Bangunan II - 32


3. Kompetensi yang harus dikuasai sebelumnya:
BGN.GPG.001 A Menggambar Gambar Proyeksi Bangunan
BGN.GAR.001 A Menggambar Konstruksi Lantai dari Keramik/ Ubin/ Parket
BGN.GAR.002 A Menggambar Konstruksi Bata/ Batako
BGN.GAR.003 A Menggambar Konstruksi Penutup Dinding/ Kolom dari Keramik/
Marmer/ Granit
BGN.GAR.004 A Menggambar Rencana Kusen dan Daun Pintu/ Jendela dari Kayu
BGN.GAR.005 A Menggambar Rencana Kusen dan Pintu/ Jendela dari Aluminium
BGN.GAR.009 A Menggambar Konstruksi Langit-Langit Konvensional
BGN.GST.001 A Menggambar Konstruksi Pondasi Dangkal dari Batu Kali atau Rollaag
dari Bata/ Batako
4. Pengetahuan pendukung yang dibutuhkan:
Memahami konstruksi kusen kamar mandi/ WC
Memahami tentang sistem dimensi
Mengenali istilah-istilah arsitektural dan struktural
Memahami tentang operasi matematika dasar
Menghitung menggunakan pecahan, desimal, persen
Mengkonversikan skala, pecahan dan desimal
Menghitung luas dari berbagai bentuk/geometri
5. Keterampilan pendukung yang dibutuhkan:
Menggambar menggunakan alat manual atau komputer
6. Sikap yang dituntut:
Bekerja dengan rapi dan bersih
Bekerja dengan ketelitian dan ketepatan ukuran
Menghargai produktifitas dalam bekerja
Efisien dan optimal dalam bekerja
Menghargai mutu hasil pada setiap langkah kerjanya
Bersikap positif dan terbuka terhadap penilaian hasil pekerjaan oleh atasan

Kunci Kompetensi A B C D E F G
Level 3 2 2 2 3 3 2

Standar Kompetensi Nasional Bidang Gambar Bangunan II - 33


Kode Unit BGN.GST.001 A
:

Judul Unit : Menggambar Konstruksi Pondasi Dangkal dari Batu Kali atau Rollaag dari
Bata/ Batako

Uraian Unit : Unit kompetensi ini berlaku untuk pekerjaan menggambar konstruksi pondasi
dari batu kali atau rollaag dari bata/ batako, baik pondasi setempat maupun
pondasi menerus, yang dilakukan untuk penggambaran pengembangan desain
hingga gambar terbangun. Kompetensi ini mencerminkan kemampuan
seseorang dalam menggambar pondasi dari batu kali atau rollaag dari bata/
batako yang didasari pada pemahaman konstruksinya.

Sub Kompetensi Kriteria Unjuk Kerja

1. Melakukan pekerjaan persiapan 1.1. Peralatan dan perlengkapan gambar yang akan
menggambar konstruksi. dipakai disiapkan.
1.2. Skala, ukuran kertas, dan format gambar dikenali.
1.3. Jenis-jenis pondasi dangkal batu kali atau rollaag
bata/ batako dipahami.
1.4 Elemen-elemen pondasi batu kali atau rollaag bata/
batako dan susunannya dipahami.
1.5. Ketentuan lebar atas pondasi dan kemiringan
pondasi dipahami.
1.6. Persyaratan komposisi campuran aduk, persyaratan
teknis batu kali dipahami.
2. Mengumpulkan informasi dimensi- 2.1. Elevasi lantai terhadap tanah asli ditentukan sesuai
dimensi pondasi yang diperlukan. arahan atasan atau berdasarkan denah.
2.2. Dimensi lebar dasar pondasi ditentukan sesuai
arahan atasan (berdasarkan perhitungan) atau
berdasarkan standar perusahaan.
2.3. Kedalaman dasar pondasi ditentukan sesuai arahan
atasan (berdasarkan perhitungan) atau berdasarkan
standar perusahaan.
2.4. Kedalaman atas pondasi ditentukan berdasarkan
kedalaman dasar pondasi atau berdasarkan elevasi
lantai bangunan, atau atas pertimbangan teknis
lainnya.
3. Menggambar denah rencana 3.1. Denah rencana pondasi dari batu kali digambar
pondasi batu kali atau rollaag bata/ dengan benar dan rapi mengacu pada denah
batako. bangunan lengkap dengan gambar sloof.
3.2. Notasi keterangan ditulis dengan benar, lengkap
dan rapi.

Standar Kompetensi Nasional Bidang Gambar Bangunan II - 34


3.3. Notasi dimensi ditulis dengan benar, lengkap dan
rapi, terutama menyangkut dimensi lebar dasar
pondasi. Notasi elevasi ditulis dengan benar,
lengkap dan rapi, terutama menyangkut kedalaman
dasar pondasi dan ketinggian muka pondasi.
4. Menggambar detail pondasi batu 4.1. Detail potongan pondasi dari batu kali atau rollaag
kali atau rollaag bata/ batako. dari bata/ batako lengkap dengan gambar sloof dan
elevasi lantai bangunan digambar dengan benar,
tepat (presisi) dan rapi.
4.2. Notasi bahan elemen-elemen pondasi digambar
dengan benar dan rapi.
4.3. Notasi keterangan ditulis dengan benar, lengkap
dan rapi.
4.4. Notasi dimensi dan elevasi gambar detail ditulis
dengan benar, lengkap dan rapi.
5. Membereskan gambar. 5.1. Garis-garis bantu penggambaran dibersihkan.
5.2. Gambar detail dilengkapi dengan keterangan-
keterangan tambahan seperti judul gambar dan
skala.
5.3. Kop gambar dibuat atau disesuaikan dengan isi
gambar.
5.4. Peralatan gambar dibereskan, dirapikan dan
disimpan.
Persyaratan Unjuk Kerja
1. Unit ini berlaku untuk penggambaran pondasi dangkal dari batu kali atau rollaag dari bata/
batako yang dilakukan di studio gambar maupun di tempat lain.
2. Tersedia standar penggambaran yang berlaku di perusahaan.
3. Tersedia buku peraturan dan standar bangunan terkait yang berlaku di perusahaan.
4. Tersedia peralatan gambar manual atau komputer
5. Tersedia sumber informasi yang berupa:
Gambar acuan berupa denah dan potongan bangunan

Acuan Penilaian
1. Unit kompetensi ini dapat diujikan secara langsung kepada peserta uji di studio gambar
maupun di tempat lain dengan standar peralatan gambar yang sesuai.
2. Aspek-aspek kritikal yang dinilai:
Gambar detail pondasi dangkal batu kali atau rollaag bata/ batako digambar dengan benar
dan memberikan informasi yang lengkap tentang kedalaman pondasi, lebar telapak
pondasi dan dimensi galian tanah
3. Kompetensi yang harus dikuasai sebelumnya:
BGN.GPG.001 A Menggambar Gambar Proyeksi Bangunan

Standar Kompetensi Nasional Bidang Gambar Bangunan II - 35


BGN.GAR.002 A Menggambar Konstruksi Bata/ Batako
4. Pengetahuan pendukung yang dibutuhkan:
Memahami konstruksi pondasi dangkal dari batu kali atau rollaag dari bata/ batako
Memahami tentang sistem dimensi
Mengenali istilah-istilah arsitektural dan struktural
Memahami tentang operasi matematika dasar
Menghitung menggunakan pecahan, desimal, persen
Mengkonversikan skala, pecahan dan desimal
Menghitung luas dari berbagai bentuk/geometri
5. Keterampilan pendukung yang dibutuhkan:
Menggambar menggunakan alat manual atau komputer
6. Sikap yang dituntut:
Bekerja dengan rapi dan bersih
Bekerja dengan ketelitian dan ketepatan ukuran
Menghargai produktifitas dalam bekerja
Efisien dan optimal dalam bekerja
Menghargai mutu hasil pada setiap langkah kerjanya
Bersikap positif dan terbuka terhadap penilaian hasil pekerjaan oleh atasan

Kunci Kompetensi A B C D E F G
Level 2 1 1 1 2 1 2

Standar Kompetensi Nasional Bidang Gambar Bangunan II - 36


Kode Unit BGN.GST.002 A
:

Judul Unit : Menggambar Konstruksi Pondasi Dangkal Telapak dari Beton Bertulang

Uraian Unit : Unit kompetensi ini berlaku untuk pekerjaan menggambar konstruksi pondasi
dangkal telapak dari beton bertulang, baik pondasi setempat maupun pondasi
menerus, yang terutama ditekankan pada penggambaran penulangan.
Kompetensi ini mencerminkan kemampuan seseorang dalam menggambar
pondasi telapak dari beton bertulang termasuk penulangannya dengan
perhitungan dimensi sesuai arahan atasan atau berdasarkan standar perusahaan.

Sub Kompetensi Kriteria Unjuk Kerja

1. Melakukan pekerjaan persiapan 1.1. Peralatan dan perlengkapan gambar yang akan
menggambar konstruksi. dipakai disiapkan.
. 1.2. Skala, ukuran kertas, dan format gambar dikenali.
1.3. Dimensi lebar dasar pondasi dan kedalamannya
ditentukan sesuai arahan atasan (berdasarkan
perhitungan).
1.4. Dimensi tulangan yang dipakai ditentukan sesuai
arahan atasan (berdasar perhitungan) atau sesuai
standar perusahaan.
1.5. Dimensi tiang pondasi dan tulangannya ditentukan
sesuai arahan atasan.
1.6. Posisi dan dimensi sloof ditentukan sesuai arahan
atasan, atau atas dasar gambar potongan bangunan.
2. Menggambar denah rencana 2.1. Denah rencana pondasi telapak dari beton bertulang
pondasi telapak dari beton digambar dengan benar dan rapi mengacu pada
bertulang. denah bangunan lengkap dengan gambar sloof.
2.2. Notasi keterangan ditulis dengan benar, lengkap
dan rapi.
2.3. Notasi dimensi ditulis dengan benar, lengkap dan
rapi, terutama menyangkut dimensi lebar dasar
pondasi. Notasi elevasi ditulis dengan benar,
lengkap dan rapi, terutama menyangkut kedalaman
dasar pondasi.
3. Menggambar detail pondasi telapak 3.1. Detail denah telapak pondasi digambar benar dan
dari beton bertulang. rapi, lengkap dengan susunan tulangan yang
dipakai.
3.2. Detail potongan pondasi telapak lengkap dengan
penulangannya digambar dengan benar, akurat dan
rapi.

Standar Kompetensi Nasional Bidang Gambar Bangunan II - 37


3.3. Pembengkokan tulangan, panjang tulangan overlap
antar tulangan, tebal selimut beton digambar sesuai
arahan atasan atau berdasarkan standar yang
berlaku di perusahaan.
3.4. Notasi bahan elemen-elemen pondasi telapak beton
bertulang digambar dengan benar dan rapi.
3.5. Notasi keterangan ditulis dengan benar, lengkap
dan rapi.
3.6. Notasi dimensi dan elevasi gambar detail ditulis
dengan benar, lengkap dan rapi.
4. Membereskan gambar. 4.1. Garis-garis bantu penggambaran dibersihkan.
4.2. Gambar detail dilengkapi dengan keterangan-
keterangan tambahan seperti judul gambar dan
skala.
4.3. Kop gambar dibuat atau disesuaikan dengan isi
gambar.
4.4. Peralatan gambar dibereskan, dirapikan dan
disimpan.
Persyaratan Unjuk Kerja
1. Unit ini berlaku untuk penggambaran pondasi telapak dari beton bertulang yang dilakukan di
studio gambar maupun di tempat lain.
2. Tersedia standar penggambaran yang berlaku di perusahaan.
3. Tersedia buku peraturan dan standar bangunan yang meliputi:
Peraturan Beton Bertulang Indonesia (PBBI)
4. Tersedia peralatan gambar manual atau komputer
5. Tersedia sumber informasi yang berupa:
Gambar acuan berupa denah dan potongan bangunan

Acuan Penilaian
1. Unit kompetensi ini dapat diujikan secara langsung kepada peserta uji di studio gambar
maupun di tempat lain dengan standar peralatan gambar yang sesuai.
2. Aspek-aspek kritikal yang dinilai:
Denah rencana pondasi digambar dengan benar sesuai dengan denah lantai dasar dan
memberikan informasi yang lengkap tentang tipe, posisi dan dimensi pondasi
Detail penulangan digambar dengan benar
3. Kompetensi yang harus dikuasai sebelumnya:
BGN.GPG.001 A Menggambar Gambar Proyeksi Bangunan
BGN.GAR.002 A Menggambar Konstruksi Bata/ Batako
BGN.GST.001 A Menggambar Konstruksi Pondasi Dangkal dari Batu Kali atau
Rollaag dari Bata/ Batako
BGN.GST.007 A Menggambar Rencana Balok dan Kolom dari Beton Bertulang

Standar Kompetensi Nasional Bidang Gambar Bangunan II - 38


4. Pengetahuan pendukung yang dibutuhkan:
Memahami konstruksi pondasi dangkal telapak dari beton bertulang
Memahami tentang sistem dimensi
Mengenali istilah-istilah arsitektural dan struktural
Memahami tentang operasi matematika dasar
Menghitung menggunakan pecahan, desimal, persen
Mengkonversikan skala, pecahan dan desimal
Menghitung luas dari berbagai bentuk/geometri
5. Keterampilan pendukung yang dibutuhkan:
Menggambar menggunakan alat manual atau komputer
6. Sikap yang dituntut:
Bekerja dengan rapi dan bersih
Bekerja dengan ketelitian dan ketepatan ukuran
Menghargai produktifitas dalam bekerja
Efisien dan optimal dalam bekerja
Menghargai mutu hasil pada setiap langkah kerjanya
Bersikap positif dan terbuka terhadap penilaian hasil pekerjaan oleh atasan

Kunci Kompetensi A B C D E F G
Level 2 2 1 1 2 2 2

Standar Kompetensi Nasional Bidang Gambar Bangunan II - 39


Kode Unit BGN.GST.003 A
:

Judul Unit : Menggambar Rencana Pondasi Dalam

Uraian Unit : Unit kompetensi ini berlaku untuk pekerjaan menggambar rencana pondasi
dalam, yaitu pondasi tiang pancang, pondasi sumuran dan pondasi bored pile.

Sub Kompetensi Kriteria Unjuk Kerja

1. Melakukan pekerjaan persiapan 1.1. Peralatan gambar yang akan dipakai disiapkan.
menggambar konstruksi. 1.2. Skala, ukuran kertas, dan format gambar dikenali.
1.3 Tipologi bentuk pondasi tiang pancang dan
persyaratan konstruksinya (jarak antar tiang
pancang, ketentuan dimensi kepala pondasi)
dipahami.
1.4. Tipologi bentuk pondasi sumuran atau bored pile
dan persyaratan konstruksinya (ketentuan dimensi
kepala pondasi) dipahami.
2. Mengumpulkan informasi yang 2.1. Titik-titik peletakan pondasi ditentukan sesuai
diperlukan. arahan atasan atau berdasarkan gambar denah lantai
dasar atau basement.
2.2. Jenis-jenis pondasi yang dipakai dan dimensinya
ditentukan berdasarkan arahan atasan. Dimensi
kepala pondasi (jika ada) ditentukan berdasarkan
arahan atasaan.
2.3. Elevasi muka kepala pondasi atau muka atas
pondasi ditentukan sesuai arahan atasan.
3. Menggambar denah rencana 3.1. Denah rencana pondasi digambar dengan benar dan
pondasi. rapi. Peletakan pondasi harus sesuai dengan
peletakan kolom di atasnya (lantai dasar atau
basement).
3.2. Kepala pondasi, tie beam atau sloof digambar
dengan dimensi sesuai arahan atasan.
3.3. Notasi pondasi-pondasi yang dipakai digambar
dengan benar dan rapi.
3.4. Notasi keterangan ditulis dengan benar, lengkap
dan rapi. Tiap titik pondasi diberi keterangan tipe
pondasi yang dipakai.
3.5. Notasi dimensi dan elevasi gambar detail ditulis
dengan benar, lengkap dan rapi. Tiap muka atas
kepala pondasi pada pondasi tiang pancang,
sumuran atau bored pile diberi notasi elevasi.

Standar Kompetensi Nasional Bidang Gambar Bangunan II - 40


4. Menggambar detail pondasi dalam. 4.1. Detail denah telapak pondasi digambar benar dan
rapi, lengkap dengan susunan tulangan yang
dipakai.
4.2. Detail potongan pondasi telapak lengkap dengan
penulangannya digambar dengan benar, akurat dan
rapi.
4.3. Pembengkokan tulangan, panjang tulangan overlap
antar tulangan, tebal selimut beton digambar sesuai
arahan atasan atau berdasarkan standar yang
berlaku di perusahaan.
4.4. Notasi bahan elemen-elemen pondasi telapak beton
bertulang digambar dengan benar dan rapi.
4.5. Notasi keterangan ditulis dengan benar, lengkap
dan rapi.
4.6. Notasi dimensi dan elevasi gambar detail ditulis
dengan benar, lengkap dan rapi.
5. Membereskan gambar. 5.1. Garis-garis bantu penggambaran dibersihkan.
5.2. Gambar detail dilengkapi dengan keterangan-
keterangan tambahan seperti judul gambar dan
skala.
5.3. Kop gambar dibuat atau disesuaikan dengan isi
gambar.
5.4. Peralatan gambar dibereskan, dirapikan dan
disimpan.
Persyaratan Unjuk Kerja
1. Unit ini berlaku untuk penggambaran rencana pondasi dalam yang dilakukan di studio gambar
maupun di tempat lain.
2. Tersedia standar gambar yang berlaku di perusahaan.
3. Tersedia buku peraturan dan standar bangunan yang meliputi:
Peraturan Beton Bertulang Indonesia (PBBI)
4. Tersedia peralatan gambar manual dan komputer
5. Tersedia sumber informasi yang berupa:
Gambar acuan berupa denah dan potongan bangunan

Acuan Penilaian
1. Unit kompetensi ini dapat diujikan secara langsung kepada peserta uji di studio gambar
maupun di tempat lain dengan standar peralatan gambar yang sesuai.
2. Aspek-aspek kritikal yang dinilai:
Denah rencana pondasi digambar dengan benar sesuai dengan denah lantai dasar dan

Standar Kompetensi Nasional Bidang Gambar Bangunan II - 41


memberikan informasi yang lengkap tentang tipe, posisi dan dimensi pondasi
Detail penulangan digambar dengan benar sesuai standar penggambaran beton bertulang
3. Kompetensi yang harus dikuasai sebelumnya:
BGN.GPG.001 A Menggambar Gambar Proyeksi Bangunan
BGN.GAR.002 A Menggambar Konstruksi Bata/ Batako
BGN.GST.001 A Menggambar Konstruksi Pondasi Dangkal dari Batu Kali atau
Rollaag dari Bata/ Batako
BGN.GST.002 A Menggambar Konstruksi Pondasi Dangkal Telapak dari Beton Bertulang
BGN.GST.007 A Menggambar Rencana Balok dan Kolom dari Beton Bertulang
4. Pengetahuan pendukung yang dibutuhkan:
Memahami konstruksi pondasi dalam
Memahami tentang sistem dimensi
Mengenali istilah-istilah arsitektural dan struktural
Memahami tentang operasi matematika dasar
Menghitung menggunakan pecahan, desimal, persen
Mengkonversikan skala, pecahan dan desimal
Menghitung luas dari berbagai bentuk/geometri
5. Keterampilan pendukung yang dibutuhkan:
Menggambar menggunakan alat manual atau komputer
6. Sikap yang dituntut:
Bekerja dengan rapi dan bersih
Bekerja dengan ketelitian dan ketepatan ukuran
Menghargai produktifitas dalam bekerja
Efisien dan optimal dalam bekerja
Menghargai mutu hasil pada setiap langkah kerjanya
Bersikap positif dan terbuka terhadap penilaian hasil pekerjaan oleh atasan

Kunci Kompetensi A B C D E F G
Level 3 2 2 2 3 3 2

Standar Kompetensi Nasional Bidang Gambar Bangunan II - 42


Kode Unit BGN.GST.004 A
:

Judul Unit : Menggambar Rencana Penulangan Basement

Uraian Unit : Unit kompetensi ini berlaku untuk pekerjaan menggambar rencana penulangan
basement yang termasuk di dalam pekerjaan struktur, yang meliputi rencana
penulangan pelat lantai basement, peletakan pondasi dan sloof (tie beam), serta
penulangan retaining wall.

Sub Kompetensi Kriteria Unjuk Kerja

1. Melakukan pekerjaan persiapan 1.1. Peralatan gambar yang akan dipakai disiapkan.
menggambar konstruksi. 1.2. Skala, ukuran kertas, dan format gambar dikenali.
1.3. Prinsip-prinsip tulangan tarik dan tulangan susut
dipahami.
1.4. Standar-standar penulangan beton bertulang seperti
panjang tekukan, panjang tulangan overlap, jarak
dan teknik menyusun tulangan, dan lain-lain
dipahami. Standar minimal ketebalan selimut beton
dipahami.
2. Menggambar rencana penulangan 2.1. Denah rencana penulangan pelat lantai basement
pelat lantai basement. digambar dengan benar dan rapi, lengkap dengan
penulangannya. Posisi peletakan pondasi, kepala
pondasi dan sloof (tie beam) digambar lengkap
dengan keterangan dimensinya.
2.2. Detail konstruksi pelat lantai beton digambar
dengan benar dan rapi, lengkap dengan penulangan
dan konstruksi waterproofing-nya.
2.3. Notasi bahan elemen-elemen digambar dengan
benar dan rapi.
2.4. Notasi keterangan ditulis dengan benar, lengkap
dan rapi, terutama dimensi dan jarak tulangan pelat.
2.5. Notasi dimensi dan elevasi gambar detail ditulis
dengan benar, lengkap dan rapi.
3. Menggambar rencana penulangan 3.1. Rencana penulangan dinding basement atau
dinding basement (retaining wall). retaining wall digambar dengan benar dan rapi.
3.2. Detail konstruksi retaining wall digambar dengan
benar dan rapi, lengkap dengan penulangan dan
konstruksi waterproofing-nya.
3.3. Notasi elemen-elemen dinding basement yang
dipakai digambar dengan benar dan rapi.
3.4. Notasi keterangan ditulis dengan benar, lengkap

Standar Kompetensi Nasional Bidang Gambar Bangunan II - 43


dan rapi, terutama dimensi dan jarak tulangan.
3.5. Notasi dimensi dan elevasi gambar detail ditulis
dengan benar, lengkap dan rapi.
4. Membereskan gambar. 4.1. Garis-garis bantu penggambaran dibersihkan.
4.2. Gambar detail dilengkapi dengan keterangan-
keterangan tambahan seperti judul gambar dan
skala.
4.3. Kop gambar dibuat atau disesuaikan dengan isi
gambar.
4.4. Peralatan gambar dibereskan, dirapikan dan
disimpan.
Persyaratan Unjuk Kerja
1. Unit ini berlaku untuk penggambaran rencana penulangan basement yang dilakukan di studio
gambar maupun di tempat lain.
2. Tersedia standar gambar yang berlaku di perusahaan.
3. Tersedia buku peraturan dan standar bangunan yang meliputi:
Peraturan Beton Bertulang Indonesia (PBBI)
4. Tersedia peralatan gambar manual dan komputer
5. Tersedia sumber informasi yang berupa:
Gambar acuan berupa denah basement (arsitektural), potongan dan rencana pondasi

Acuan Penilaian
1. Unit kompetensi ini dapat diujikan secara langsung kepada peserta uji di studio gambar
maupun di tempat lain dengan standar peralatan gambar yang sesuai.
2. Aspek-aspek kritikal yang dinilai:
Rencana penulangan lantai dan dinding basement digambar dengan benar dan lengkap
Detail konstruksi penulangan lantai dan pemasangan waterproofing digambar dengan
benar dan rapi
3. Kompetensi yang harus dikuasai sebelumnya:
BGN.GPG.001 A Menggambar Gambar Proyeksi Bangunan
BGN.GAR.002 A Menggambar Konstruksi Bata/ Batako
BGN.GST.001 A Menggambar Konstruksi Pondasi Dangkal dari Batu Kali atau
Rollaag dari Bata/ Batako
BGN.GST.002 A Menggambar Konstruksi Pondasi Dangkal Telapak dari Beton Bertulang
BGN.GST.003 A Menggambar Rencana Pondasi Dalam
BGN.GST.005 A Menggambar Rencana Pelat Lantai
BGN.GST.007 A Menggambar Rencana Balok dan Kolom dari Bertulang Bertulang
4. Pengetahuan pendukung yang dibutuhkan:
Memahami konstruksi penulangan basement
Memahami tentang sistem dimensi
Mengenali istilah-istilah arsitektural dan struktural

Standar Kompetensi Nasional Bidang Gambar Bangunan II - 44


Memahami tentang operasi matematika dasar
Menghitung menggunakan pecahan, desimal, persen
Mengkonversikan skala, pecahan dan desimal
Menghitung luas dari berbagai bentuk/geometri
5. Keterampilan pendukung yang dibutuhkan:
Menggambar menggunakan alat manual atau komputer
6. Sikap yang dituntut:
Bekerja dengan rapi dan bersih
Bekerja dengan ketelitian dan ketepatan ukuran
Menghargai produktifitas dalam bekerja
Efisien dan optimal dalam bekerja
Menghargai mutu hasil pada setiap langkah kerjanya
Bersikap positif dan terbuka terhadap penilaian hasil pekerjaan oleh atasan

Kunci Kompetensi A B C D E F G
Level 3 2 2 2 3 3 2

Standar Kompetensi Nasional Bidang Gambar Bangunan II - 45


Kode Unit BGN.GST.005 A
:

Judul Unit : Menggambar Rencana Pelat Lantai

Uraian Unit : Unit kompetensi ini berlaku untuk pekerjaan menggambar rencana penulangan
pelat lantai dari beton bertulang yang tidak mensyaratkan kedap air, yang
termasuk dalam pekerjaan perencanaan struktur bangunan.

Sub Kompetensi Kriteria Unjuk Kerja

1. Melakukan pekerjaan persiapan 1.1. Peralatan gambar yang akan dipakai disiapkan.
menggambar konstruksi. 1.2. Skala, ukuran kertas, dan format gambar dikenali.
1.3. Standar minimal ketebalan selimut beton dipahami.
1.4. Prinsip-prinsip tulangan tarik dan tulangan susut
dipahami.
1.5. Standar-standar penulangan beton bertulang seperti
panjang tekukan, panjang tulangan overlap, jarak
dan teknik menyusun tulangan, dan lain-lain
dipahami.
2. Mengumpulkan informasi yang 2.1. Tebal pelat dan bentangan pelat ditentukan sesuai
diperlukan. arahan atasan atau berdasarkan gambar denah
bangunan yang telah dibuat sebelumnya.
2.2. Jenis, jarak dan dimensi tulangan tarik dan tulangan
susut ditentukan berdasarkan arahan atasan
(berdasarkan hitungan) atau berdasarkan standar
perusahaan.
3. Menggambar denah rencana 3.1. Denah rencana penulangan pelat lantai digambar
penulangan pelat lantai. dengan benar dan rapi, lengkap dengan tulangan
tarik dan tulangan susut.
3.2. Notasi bahan elemen-elemen digambar dengan
benar dan rapi.
3.3. Notasi keterangan ditulis dengan benar, lengkap
dan rapi, terutama dimensi dan jarak tulangan pelat.
3.4. Notasi dimensi dan elevasi gambar detail ditulis
dengan benar, lengkap dan rapi.
4. Menggambar detail potongan pelat 4.1. Potongan pelat lantai digambar minimal dalam 2
lantai. arah potongan, memanjang dan melintang.
Potongan digambar lengkap dengan posisi tulangan
tarik dan susut.
4.2. Notasi bahan elemen-elemen digambar dengan
benar dan rapi.

Standar Kompetensi Nasional Bidang Gambar Bangunan II - 46


4.3. Notasi keterangan ditulis dengan benar, lengkap
dan rapi, terutama dimensi dan jarak tulangan pelat,
ketebalan pelat dan mutu beton.
4.4. Notasi dimensi dan elevasi gambar detail ditulis
dengan benar, lengkap dan rapi.
5. Membereskan gambar. 5.1. Garis-garis bantu penggambaran dibersihkan.
5.2. Gambar detail dilengkapi dengan keterangan-
keterangan tambahan seperti judul gambar dan
skala.
5.3. Kop gambar dibuat atau disesuaikan dengan isi
gambar.
5.4. Peralatan gambar dibereskan, dirapikan dan
disimpan.
Persyaratan Unjuk Kerja
1. Unit ini berlaku untuk penggambaran rencana pelat lantai yang dilakukan di studio gambar
maupun di tempat lain.
2. Tersedia standar gambar yang berlaku di perusahaan.
3. Tersedia buku peraturan dan standar bangunan yang meliputi:
Peraturan Beton Bertulang Indonesia (PBBI)
4. Tersedia peralatan gambar manual dan komputer
5. Tersedia sumber informasi yang berupa:
Gambar acuan berupa denah lantai (arsitektural) yang sesuai dan potongan bangunan

Acuan Penilaian
1. Unit kompetensi ini dapat diujikan secara langsung kepada peserta uji di studio gambar
maupun di tempat lain dengan standar peralatan gambar yang sesuai.
2. Aspek-aspek kritikal yang dinilai:
Rencana penulangan lantai digambar dengan benar dan lengkap
Detail konstruksi penulangan lantai digambar dengan benar dan rapi
3. Kompetensi yang harus dikuasai sebelumnya:
BGN.GPG.001 A Menggambar Gambar Proyeksi Bangunan
BGN.GAR.001 A Menggambar Konstruksi Lantai dari Keramik/ Ubin/ Parket
BGN.GAR.002 A Menggambar Konstruksi Bata/ Batako
BGN.GST.002 A Menggambar Konstruksi Pondasi Dangkal Telapak dari Beton
Bertulang
BGN.GST.007 A Menggambar Rencana Balok dan Kolom dari Beton Bertulang
4. Pengetahuan pendukung yang dibutuhkan:
Memahami konstruksi pelat lantai dari beton
Memahami tentang sistem dimensi
Mengenali istilah-istilah arsitektural dan struktural
Memahami tentang operasi matematika dasar

Standar Kompetensi Nasional Bidang Gambar Bangunan II - 47


Menghitung menggunakan pecahan, desimal, persen
Mengkonversikan skala, pecahan dan desimal
Menghitung luas dari berbagai bentuk/geometri
5. Keterampilan pendukung yang dibutuhkan:
Menggambar menggunakan alat manual atau komputer
6. Sikap yang dituntut:
Bekerja dengan rapi dan bersih
Bekerja dengan ketelitian dan ketepatan ukuran
Menghargai produktifitas dalam bekerja
Efisien dan optimal dalam bekerja
Menghargai mutu hasil pada setiap langkah kerjanya
Bersikap positif dan terbuka terhadap penilaian hasil pekerjaan oleh atasan

Kunci Kompetensi A B C D E F G
Level 2 2 1 1 2 1 2

Standar Kompetensi Nasional Bidang Gambar Bangunan II - 48


Kode Unit BGN.GST.006 A
:

Judul Unit : Menggambar Rencana Penulangan Tangga dari Beton Bertulang

Uraian Unit : Unit kompetensi ini berlaku untuk pekerjaan menggambar rencana penulangan
tangga dari beton bertulang yang mempunyai bentuk sederhana, lengkap dengan
bordesnya, yang termasuk dalam pekerjaan perencanaan struktur bangunan.

Sub Kompetensi Kriteria Unjuk Kerja

1. Melakukan pekerjaan persiapan 1.1. Peralatan gambar yang akan dipakai disiapkan.
menggambar konstruksi. 1.2. Skala, ukuran kertas, dan format gambar dikenali.
1.3. Standar minimal ketebalan selimut beton dipahami.
1.4. Prinsip-prinsip penulangan tangga beton dipahami.
1.5. Standar-standar penulangan beton bertulang seperti
panjang tekukan, panjang tulangan overlap, jarak
dan teknik menyusun tulangan, dan lain-lain
dipahami.
2. Mengumpulkan informasi yang 2.1. Bentuk tangga, ketinggian undakan, lebar pijakan,
diperlukan. lebar tangga, dimensi bordes ditentukan sesuai
arahan atasan atau dari dokumen gambar
sebelumnya.
2.2. Struktur tangga (pelat atau pembalokannya)
ditentukan sesuai arahan atasan atau berdasarkan
dokumen gambar sebelumnya.
2.3. Jenis, jarak dan dimensi tulangan tarik dan tulangan
susut ditentukan berdasarkan arahan atasan
(berdasarkan hitungan) atau berdasarkan standar
perusahaan.
3. Menggambar denah rencana 3.1. Denah tangga mulai dari undakan pertama, bordes
penulangan tangga. hingga lantai berikutnya digambar dengan benar
dan rapi, lengkap dengan penulangannya. Jika ada
bagian tangga yang tidak tipikal (floor to floor,
dimensi tangga, dan lain-lain), denahnya digambar
terpisah.
3.2. Notasi bahan elemen-elemen digambar dengan
benar dan rapi.
3.3. Notasi keterangan ditulis dengan benar, lengkap
dan rapi, terutama dimensi dan jarak tulangan.
3.4. Notasi dimensi dan elevasi gambar detail ditulis
dengan benar, lengkap dan rapi, terutama lebar
tangga, lebar pijakan dan elevasi tiap anak tangga.

Standar Kompetensi Nasional Bidang Gambar Bangunan II - 49


4. Menggambar detail potongan 4.1. Potongan tangga digambar minimal dalam 2 arah
tangga. bagian, dari lantai bawah hingga bordes dan dari
bordes hingga lantai atas.
4.2. Potongan tangga lengkap dengan penulangannya
digambar dengan benar, lengkap dan rapi.
4.3. Notasi bahan elemen-elemen digambar dengan
benar dan rapi.
4.4. Notasi keterangan ditulis dengan benar, lengkap
dan rapi, terutama dimensi dan jarak tulangan,
ketebalan pelat tangga dan mutu beton.
4.5. Notasi dimensi dan elevasi gambar detail ditulis
dengan benar, lengkap dan rapi.
5. Membereskan gambar. 5.1. Garis-garis bantu penggambaran dibersihkan.
5.2. Gambar detail dilengkapi dengan keterangan-
keterangan tambahan seperti judul gambar dan
skala.
5.3. Kop gambar dibuat atau disesuaikan dengan isi
gambar.
5.4. Peralatan gambar dibereskan, dirapikan dan
disimpan.
Persyaratan Unjuk Kerja
1. Unit ini berlaku untuk penggambaran rencana penulangan tangga dari beton bertulang yang
dilakukan di studio gambar maupun di tempat lain.
2. Tersedia standar gambar yang berlaku di perusahaan.
3. Tersedia buku peraturan dan standar bangunan yang meliputi:
Peraturan Beton Bertulang Indonesia (PBBI)
4. Tersedia peralatan gambar manual dan komputer
5. Tersedia sumber informasi yang berupa:
Gambar acuan berupa denah dan potongan tangga (arsitektural)

Acuan Penilaian
1. Unit kompetensi ini dapat diujikan secara langsung kepada peserta uji di studio gambar
maupun di tempat lain dengan standar peralatan gambar yang sesuai.
2. Aspek-aspek kritikal yang dinilai:
Denah dan potongan tangga digambar dengan benar dan rapi sesuai dengan gambar detail
tangga arsitektural, keterangan-keterangan dimensi dan elevasi anak tangga ditulis dengan
lengkap
Tinggi undakan dan lebar pijakan sesuai dengan dokumen gambar arsitektural
Rencana penulangan tangga digambar dengan benar dan lengkap

Standar Kompetensi Nasional Bidang Gambar Bangunan II - 50


Detail konstruksi penulangan tangga digambar dengan benar dan rapi
3. Kompetensi yang harus dikuasai sebelumnya:
BGN.GPG.001 A Menggambar Gambar Proyeksi Bangunan
BGN.GAR.001 A Menggambar Konstruksi Lantai dari Keramik/ Ubin/ Parket
BGN.GAR.002 A Menggambar Konstruksi Bata/ Batako
BGN.GST.001 A Menggambar Konstruksi Pondasi Dangkal dari Batu Kali atau
Rollaag dari Bata/ Batako
BGN.GST.002 A Menggambar Konstruksi Pondasi Dangkal Telapak dari Beton Bertulang
BGN.GST.005 A Menggambar Rencana Pelat Lantai
BGN.GST.007 A Menggambar Rencana Balok dan Kolom dari Beton Bertulang
4. Pengetahuan pendukung yang dibutuhkan:
Memahami konstruksi tangga dari beton bertulang
Memahami tentang sistem dimensi
Mengenali istilah-istilah arsitektural dan struktural
Memahami tentang operasi matematika dasar
Menghitung menggunakan pecahan, desimal, persen
Mengkonversikan skala, pecahan dan desimal
Menghitung luas dari berbagai bentuk/geometri
5. Keterampilan pendukung yang dibutuhkan:
Menggambar menggunakan alat manual atau komputer
6. Sikap yang dituntut:
Bekerja dengan rapi dan bersih
Bekerja dengan ketelitian dan ketepatan ukuran
Menghargai produktifitas dalam bekerja
Efisien dan optimal dalam bekerja
Menghargai mutu hasil pada setiap langkah kerjanya
Bersikap positif dan terbuka terhadap penilaian hasil pekerjaan oleh atasan

Kunci Kompetensi A B C D E F G
Level 2 2 1 1 2 1 2

Standar Kompetensi Nasional Bidang Gambar Bangunan II - 51


Kode Unit BGN.GST.007 A
:

Judul Unit : Menggambar Rencana Balok dan Kolom dari Beton Bertulang

Uraian Unit : Unit kompetensi ini berlaku untuk pekerjaan menggambar rencana balok (tidak
termasuk sloof atau tie beam) dan kolom dari beton bertulang termasuk
penulangannya, yang termasuk di dalam perencanaan struktur bangunan.

Sub Kompetensi Kriteria Unjuk Kerja

1. Melakukan pekerjaan persiapan 1.1. Peralatan gambar yang akan dipakai disiapkan.
menggambar konstruksi. 1.2. Skala, ukuran kertas, dan format gambar dikenali.
1.3. Standar minimal ketebalan selimut beton dipahami.
1.4. Prinsip-prinsip penulangan balok dan kolom beton
dipahami.
1.5. Standar-standar penulangan beton bertulang seperti
panjang tekukan, panjang tulangan overlap, jarak
dan teknik menyusun tulangan, dan lain-lain
dipahami.
2. Mengumpulkan informasi yang 2.1. Dimensi balok dan kolom ditentukan sesuai arahan
diperlukan. atasan atau berdasarkan dokumen gambar
sebelumnya.
2.2. Dimensi tulangan, sengkang dan jaraknya
ditentukan sesuai arahan atasan (berdasarkan
hitungan) atau berdasarkan standar perusahaan.
3. Menggambar denah rencana 3.1. Denah rencana pembalokan lantai atas digambar
pembalokan lantai 2 (atas) beserta dengan benar dan rapi, lengkap dengan peletakan
peletakan kolom. kolom di lantai 2. Kolom dan balok digambar
dengan posisi sesuai gambar denah arsitektur
dengan dimensi sesuai arahan atasan atau
berdasarkan dokumen gambar sebelumnya.
3.2. Notasi bahan elemen-elemen digambar dengan
benar dan rapi.
3.3. Notasi keterangan ditulis dengan benar, lengkap
dan rapi, terutama tipe masing-masing balok dan
kolom, serta dimensi dari balok dan kolom.
3.4. Notasi dimensi dan elevasi gambar ditulis dengan
benar, lengkap dan rapi, terutama koordinat dan
jarak yang menunjukkan posisi dari masing-masing
kolom dan balok, serta elevasi balok.
4. Menggambar skedul penulangan 4.1. Detail potongan masing-masing tipe balok
balok. digambar dan disusun dalam bentuk tabel, lengkap

Standar Kompetensi Nasional Bidang Gambar Bangunan II - 52


dengan penulangannya dan hubungannya dengan
pelat lantai. Masing-masing tipe balok digambar
potongan melintangnya pada dua tempat yaitu pada
posisi tulangan tumpuan dan tulangan lapangan,
atau setiap ada perubahan penulangan atau
berdasarkan arahan atasan.
4.2. Potongan memanjang tiap balok digambar
tersendiri atau bersamaan dengan potongan kolom
(gambar portal) dengan benar dan rapi, lengkap
dengan penulangannya.
4.3. Notasi bahan elemen-elemen digambar dengan
benar dan rapi.
4.4. Notasi keterangan ditulis dengan benar, lengkap
dan rapi, terutama dimensi balok, dimensi dan jarak
tulangan dan sengkang balok dan mutu beton.
4.5. Notasi dimensi dan elevasi gambar detail ditulis
dengan benar, lengkap dan rapi.
5. Menggambar detail penulangan 5.1. Detail potongan masing-masing tipe kolom
kolom. digambar mulai dari pondasi (berupa outline yang
menunjukkan elevasinya) hingga balok atau pelat
lantai paling atas, lengkap dengan penulangannya.
Potongan kolom ini dapat dibuat terpisah atau
menyatu dengan gambar potongan balok (potongan
portal) sesuai arahan atasan.
5.2. Potongan horisontal (atau denah) digambar dengan
benar dan rapi pada posisi tengah-tengah kolom dan
di tempat stek atau overlap tulangan, untuk
menunjukkan pola peletakan tulangan sesuai arahan
atasan.
5.3. Notasi bahan elemen-elemen digambar dengan
benar dan rapi.
5.4. Notasi keterangan ditulis dengan benar, lengkap
dan rapi, terutama dimensi kolom, dimensi dan
jarak tulangan dan sengkang kolom dan mutu
beton.
5.5. Notasi dimensi dan elevasi gambar detail ditulis
dengan benar, lengkap dan rapi.
6. Membereskan gambar. 6.1. Garis-garis bantu penggambaran dibersihkan.
6.2. Gambar detail dilengkapi dengan keterangan-
keterangan tambahan seperti judul gambar dan
skala.
6.3. Kop gambar dibuat atau disesuaikan dengan isi
gambar.

Standar Kompetensi Nasional Bidang Gambar Bangunan II - 53


6.4. Peralatan gambar dibereskan, dirapikan dan
disimpan.
Persyaratan Unjuk Kerja
1. Unit ini berlaku untuk penggambaran rencana balok dan kolom dari beton bertulang yang
dilakukan di studio gambar maupun di tempat lain.
2. Tersedia standar gambar yang berlaku di perusahaan.
3. Tersedia buku peraturan dan standar bangunan yang meliputi:
Peraturan Beton Bertulang Indonesia (PBBI)
4. Tersedia peralatan gambar manual dan komputer
5. Tersedia sumber informasi yang berupa:
Gambar acuan berupa denah dan potongan bangunan

Acuan Penilaian
1. Unit kompetensi ini dapat diujikan secara langsung kepada peserta uji di studio gambar
maupun di tempat lain dengan standar peralatan gambar yang sesuai.
2. Aspek-aspek kritikal yang dinilai:
Denah rencana pembalokan digambar dengan benar dan memberikan informasi yang
lengkap tentang tipe, posisi dan dimensi balok dan kolom
Skedul balok digambar dengan isi yang sesuai dengan denah rencana pembalokan
Detail penulangan balok dan kolom digambar dengan benar dan rapi
3. Kompetensi yang harus dikuasai sebelumnya:
BGN.GPG.001 A Menggambar Gambar Proyeksi Bangunan
BGN.GAR.002 A Menggambar Konstruksi Bata/ Batako
BGN.GST.001 A Menggambar Konstruksi Pondasi Dangkal dari Batu Kali atau
Rollaag dari Bata/ Batako
4. Pengetahuan pendukung yang dibutuhkan:
Memahami konstruksi balok dan kolom dari beton bertulang
Memahami tentang sistem dimensi
Mengenali istilah-istilah arsitektural dan struktural
Memahami tentang operasi matematika dasar
Menghitung menggunakan pecahan, desimal, persen
Mengkonversikan skala, pecahan dan desimal
Menghitung luas dari berbagai bentuk/geometri
5. Keterampilan pendukung yang dibutuhkan:
Menggambar menggunakan alat manual atau komputer
6. Sikap yang dituntut:
Bekerja dengan rapi dan bersih
Bekerja dengan ketelitian dan ketepatan ukuran
Menghargai produktifitas dalam bekerja
Efisien dan optimal dalam bekerja

Standar Kompetensi Nasional Bidang Gambar Bangunan II - 54


Menghargai mutu hasil pada setiap langkah kerjanya
Bersikap positif dan terbuka terhadap penilaian hasil pekerjaan oleh atasan
Kunci Kompetensi A B C D E F G
Level 2 1 1 1 2 2 2

Standar Kompetensi Nasional Bidang Gambar Bangunan II - 55


Kode Unit BGN.GST.008 A
:

Judul Unit : Menggambar Konstruksi Rangka Atap Sistem Kuda-Kuda dari Kayu

Uraian Unit : Unit kompetensi ini berlaku untuk pekerjaan menggambar konstruksi rangka
atap sistem kuda-kuda dari kayu sampai dengan bentang 12 m, yang meliputi
gambar denah rencana atap yang menunjukkan peletakan kuda-kuda hingga
gording dan detail kuda-kuda.

Sub Kompetensi Kriteria Unjuk Kerja

1. Melakukan pekerjaan persiapan 1.1. Peralatan gambar yang akan dipakai disiapkan.
menggambar konstruksi. 1.2. Skala, ukuran kertas, dan format gambar dikenali.
1.3. Jenis-jenis kuda-kuda dari kayu bentang pendek
dipahami.
1.4. Dimensi-dimensi batang kayu yang ada di pasaran
dikenali.
1.5. Elemen-elemen kuda-kuda: balok bubung, kaki
kuda-kuda, begel, batang tarik dan lain-lain beserta
fungsinya dipahami.
1.6. Jenis sambungan kayu untuk konstruksi kuda-kuda
terutama sambungan tarik dan tekan dipahami.
Sistem sambungan kayu dengan besi atau beton
dipahami.

2. Mengumpulkan informasi yang 2.1. Kemiringan atap ditentukan berdasarkan arahan


diperlukan. atasan atau berdasarkan persyaratan batasan
kemiringan jenis penutup atap.
2.2. Bentang kuda-kuda ditentukan berdasarkan arahan
atasan atau berdasarkan jarak tumpuan kuda-kuda
yang terlihat di gambar denah atau potongan.
2.3. Dimensi batang-batang kuda-kuda, jarak gording
dan bentuk geometri kuda-kuda ditentukan
berdasarkan arahan atasan atau berdasarkan standar
perusahaan.
3. Menggambar denah rencana atap. 3.1. Denah rencana atap digambar dengan benar dan
rapi yang menunjukkan peletakan kuda-kuda dan
gording.
3.2. Notasi bahan-bahan konstruksi atap digambar
dengan benar dan rapi.
3.3. Notasi keterangan ditulis dengan benar, lengkap
dan rapi, terutama keterangan tipe-tipe kuda-kuda.

Standar Kompetensi Nasional Bidang Gambar Bangunan II - 56


3.4. Notasi dimensi dan elevasi gambar detail ditulis
dengan benar, lengkap dan rapi, terutama
menunjukkan posisi dan jarak antar elemen-elemen
rangka atap.
4. Menggambar detail potongan kuda- 4.1. Detail potongan kuda-kuda utuh atau setengah
kuda dan setengah kuda-kuda. kuda-kuda lengkap dengan detail tumpuan pada
balok cincin atau kolom atau dinding, digambar
dengan benar, lengkap dan rapi. Posisi gording juga
digambar dengan benar dan rapi, lengkap dengan
detail sambungan gording dengan kuda-kuda.
4.2. Notasi bahan digambar dengan benar dan rapi.
4.3. Notasi keterangan ditulis dengan benar, lengkap
dan rapi.
4.4. Notasi dimensi dan elevasi gambar detail ditulis
dengan benar, lengkap dan rapi.
5. Membereskan gambar. 5.1. Garis-garis bantu penggambaran dibersihkan.
5.2. Gambar detail dilengkapi dengan keterangan-
keterangan tambahan seperti judul gambar dan
skala.
5.3. Kop gambar dibuat atau disesuaikan dengan isi
gambar.
5.4. Peralatan gambar dibereskan, dirapikan dan
disimpan.
Persyaratan Unjuk Kerja
1. Unit ini berlaku untuk penggambaran konstruksi rangka atap sistem kuda-kuda dari kayu yang
dilakukan di studio gambar maupun di tempat lain.
2. Tersedia standar gambar yang berlaku di perusahaan.
3. Tersedia buku peraturan dan standar bangunan yang meliputi:
Peraturan Konstruksi Kayu Indonesia (PKKI)
4. Tersedia peralatan gambar manual dan komputer
5. Tersedia sumber informasi yang berupa:
Gambar acuan berupa denah, tampak dan potongan bangunan

Acuan Penilaian
1. Unit kompetensi ini dapat diujikan secara langsung kepada peserta uji di studio gambar
maupun di tempat lain dengan standar peralatan gambar yang sesuai.
2. Aspek-aspek kritikal yang dinilai:
Denah rencana atap digambar dengan benar dan memberikan informasi yang lengkap
tentang tipe, jarak dan posisi kuda-kuda serta peletakan gording

Standar Kompetensi Nasional Bidang Gambar Bangunan II - 57


Detail kuda-kuda digambar dengan benar sesuai dengan geometri yang diberikan atasan
Detail sambungan digambar dengan benar sesuai dengan arah gaya yang bekerja
3. Kompetensi yang harus dikuasai sebelumnya:
BGN.GPG.001 A Menggambar Gambar Proyeksi Bangunan
4. Pengetahuan pendukung yang dibutuhkan:
Memahami konstruksi rangka atap sistem kuda-kuda dari kayu
Memahami tentang sistem dimensi
Mengenali istilah-istilah arsitektural dan struktural
Memahami tentang operasi matematika dasar
Menghitung menggunakan pecahan, desimal, persen
Mengkonversikan skala, pecahan dan desimal
Menghitung luas dari berbagai bentuk/geometri
5. Keterampilan pendukung yang dibutuhkan:
Menggambar menggunakan alat manual atau komputer
6. Sikap yang dituntut:
Bekerja dengan rapi dan bersih
Bekerja dengan ketelitian dan ketepatan ukuran
Menghargai produktifitas dalam bekerja
Efisien dan optimal dalam bekerja
Menghargai mutu hasil pada setiap langkah kerjanya
Bersikap positif dan terbuka terhadap penilaian hasil pekerjaan oleh atasan

Kunci Kompetensi A B C D E F G
Level 2 1 1 1 2 1 2

Standar Kompetensi Nasional Bidang Gambar Bangunan II - 58


Kode Unit BGN.GST.009 A
:

Judul Unit : Menggambar Konstruksi Rangka Atap Sistem Kuda-Kuda dari Baja Pelat Siku

Uraian Unit : Unit kompetensi ini berlaku untuk pekerjaan menggambar konstruksi rangka
atap sistem kuda-kuda dari baja yang menggunakan pelat siku.

Sub Kompetensi Kriteria Unjuk Kerja

1. Melakukan pekerjaan persiapan 1.1. Peralatan gambar yang akan dipakai disiapkan.
menggambar konstruksi. 1.2. Skala, ukuran kertas, dan format gambar dikenali.
1.3. Jenis-jenis kuda-kuda baja bentang sedang dan
lebar dipahami.
1.4. Dimensi-dimensi batang baja siku dan pelat baja
penyambung yang ada di pasaran dikenali
berdasarkan tabel profil baja.
1.5. Elemen-elemen kuda-kuda seperti bubungan,
batang tarik, batang tekan dan lain-lain beserta
fungsinya dipahami.
1.6. Jenis sambungan baja siku untuk konstruksi kuda-
kuda terutama sambungan baut dan las dipahami.
2. Mengumpulkan informasi yang 2.1. Kemiringan atap ditentukan berdasarkan arahan
diperlukan. atasan atau berdasarkan persyaratan batasan
kemiringan jenis penutup atap.
2.2. Bentang kuda-kuda ditentukan berdasarkan arahan
atasan atau berdasarkan jarak tumpuan kuda-kuda
yang terlihat di gambar denah atau potongan.
2.3. Dimensi batang-batang pelat baja siku untuk kuda-
kuda, jarak gording dan bentuk geometri kuda-kuda
ditentukan sesuai arahan atasan atau berdasarkan
standar perusahaan.
3. Menggambar denah rencana atap. 3.1. Denah rencana atap digambar dengan benar dan
rapi yang menunjukkan peletakan kuda-kuda dan
gording.
3.2. Notasi bahan-bahan konstruksi atap digambar
dengan benar dan rapi.
3.3. Notasi keterangan ditulis dengan benar, lengkap
dan rapi, terutama keterangan tipe-tipe kuda-kuda.
3.4. Notasi dimensi dan elevasi gambar detail ditulis
dengan benar, lengkap dan rapi, terutama
menunjukkan posisi dan jarak antar elemen-elemen
rangka atap.

Standar Kompetensi Nasional Bidang Gambar Bangunan II - 59


4. Menggambar detail potongan kuda- 4.1. Detail potongan kuda-kuda utuh atau setengah
kuda dan setengah kuda-kuda baja kuda-kuda baja pelat siku lengkap dengan detail
tumpuan pada balok cincin atau kolom atau dinding
digambar dengan benar, lengkap dan rapi. Posisi
gording juga digambar dengan benar dan rapi.
4.2. Detail sambungan antar elemen kuda-kuda pelat
baja siku digambar dengan benar dan rapi, lengkap
dengan peletakan baut atau las, sesuai arahan atasan
atau berdasarkan standar perusahaan.
4.3. Notasi bahan digambar dengan benar dan rapi.
4.4. Notasi keterangan ditulis dengan benar, lengkap
dan rapi.
4.5. Notasi dimensi dan elevasi gambar detail ditulis
dengan benar, lengkap dan rapi.
5. Membereskan gambar. 5.1. Garis-garis bantu penggambaran dibersihkan.
5.2. Gambar detail dilengkapi dengan keterangan-
keterangan tambahan seperti judul gambar dan
skala.
5.3. Kop gambar dibuat atau disesuaikan dengan isi
gambar.
5.4. Peralatan gambar dibereskan, dirapikan dan
disimpan.
Persyaratan Unjuk Kerja
1. Unit ini berlaku untuk penggambaran konstruksi rangka atap sistem kuda-kuda dari baja pelat
siku yang dilakukan di studio gambar maupun di tempat lain.
2. Tersedia standar gambar yang berlaku di perusahaan.
3. Tersedia buku peraturan dan standar bangunan yang meliputi:
Peraturan Perencanaan Bangunan Baja Indonesia (PPBBI)
Tabel Profil Baja
4. Tersedia peralatan gambar manual dan komputer
5. Tersedia sumber informasi yang berupa:
Gambar acuan berupa denah, tampak dan potongan bangunan
Acuan Penilaian
1. Unit kompetensi ini dapat diujikan secara langsung kepada peserta uji di studio gambar
maupun di tempat lain dengan standar peralatan gambar yang sesuai.
2. Aspek-aspek kritikal yang dinilai:
Denah rencana atap digambar dengan benar dan memberikan informasi yang lengkap
tentang tipe, jarak dan posisi kuda-kuda serta peletakan gording
Detail kuda-kuda digambar dengan benar sesuai dengan geometri yang diberikan atasan
Detail sambungan digambar dengan benar sesuai dengan tipe sambungan yang dipakai
(las atau baut)

Standar Kompetensi Nasional Bidang Gambar Bangunan II - 60


3. Kompetensi yang harus dikuasai sebelumnya:
BGN.GPG.001 A Menggambar Gambar Proyeksi Bangunan
4. Pengetahuan pendukung yang dibutuhkan:
Memahami konstruksi rangka atap sistem kuda-kuda dari baja pelat siku
Memahami tentang sistem dimensi
Mengenali istilah-istilah arsitektural dan struktural
Memahami tentang operasi matematika dasar
Menghitung menggunakan pecahan, desimal, persen
Mengkonversikan skala, pecahan dan desimal
Menghitung luas dari berbagai bentuk/geometri
5. Keterampilan pendukung yang dibutuhkan:
Menggambar menggunakan alat manual atau komputer
6. Sikap yang dituntut:
Bekerja dengan rapi dan bersih
Bekerja dengan ketelitian dan ketepatan ukuran
Menghargai produktifitas dalam bekerja
Efisien dan optimal dalam bekerja
Menghargai mutu hasil pada setiap langkah kerjanya
Bersikap positif dan terbuka terhadap penilaian hasil pekerjaan oleh atasan

Kunci Kompetensi A B C D E F G
Level 3 2 2 2 3 3 2

Standar Kompetensi Nasional Bidang Gambar Bangunan II - 61


Kode Unit BGN.GST.010 A
:

Judul Unit : Menggambar Rencana Pelat Atap Datar dari Beton Bertulang

Uraian Unit : Unit kompetensi ini berlaku untuk pekerjaan menggambar rencana pelat atap
datar dari beton bertulang termasuk penulangannya.

Sub Kompetensi Kriteria Unjuk Kerja

1. Melakukan pekerjaan persiapan 1.1. Peralatan gambar yang akan dipakai disiapkan.
menggambar konstruksi. 1.2. Skala, ukuran kertas, dan format gambar dikenali.
1.3. Standar minimal ketebalan selimut beton dipahami.
1.4. Prinsip-prinsip tulangan tarik dan tulangan susut
dipahami.
1.5. Standar-standar penulangan beton bertulang seperti
panjang tekukan, panjang tulangan overlap, jarak
dan teknik menyusun tulangan, dan lain-lain
dipahami.
2. Mengumpulkan informasi yang 2.1. Tebal pelat dan bentangan pelat atap datar
diperlukan. ditentukan sesuai arahan atasan atau berdasarkan
gambar denah bangunan yang telah dibuat
sebelumnya.
2.2. Jenis, jarak dan dimensi tulangan tarik dan tulangan
susut ditentukan berdasarkan arahan atasan
(berdasarkan hitungan) atau berdasarkan standar
perusahaan.
2.3. Arah kemiringan atap dan sistem pengaliran air
hujan ditentukan sesuai arahan atasan atau
berdasarkan dokumen gambar sebelumnya.
2.4. Jenis bahan waterproofing ditentukan sesuai arahan
atasan, persyaratan konstruksinya dipahami.
3. Menggambar denah rencana 3.1. Denah rencana penulangan pelat lantai digambar
penulangan pelat atap datar. dengan benar dan rapi, lengkap dengan tulangan
tarik dan tulangan susut.
3.2. Notasi bahan elemen-elemen digambar dengan
benar dan rapi.
3.3. Notasi keterangan ditulis dengan benar, lengkap
dan rapi, terutama dimensi dan jarak tulangan pelat.
3.4. Notasi dimensi dan elevasi gambar detail ditulis
dengan benar, lengkap dan rapi.
4. Menggambar detail potongan pelat 4.1. Potongan pelat atap datar digambar minimal dalam

Standar Kompetensi Nasional Bidang Gambar Bangunan II - 62


atap datar. 2 arah potongan, memanjang dan melintang.
4.2. Potongan digambar lengkap dengan konstruksi
waterproofing dan notasi kemiringan pelat lantai
minimal 1% atau sesuai arahan atasan.
4.3. Notasi bahan elemen-elemen digambar dengan
benar dan rapi.
4.4. Notasi keterangan ditulis dengan benar, lengkap
dan rapi, terutama dimensi dan jarak tulangan pelat,
ketebalan pelat, mutu beton, dan bahan
waterproofing yang dipakai.
4.5. Notasi dimensi dan elevasi gambar detail ditulis
dengan benar, lengkap dan rapi.
5. Membereskan gambar. 5.1. Garis-garis bantu penggambaran dibersihkan.
5.2. Gambar detail dilengkapi dengan keterangan-
keterangan tambahan seperti judul gambar dan
skala.
5.3. Kop gambar dibuat atau disesuaikan dengan isi
gambar.
5.4. Peralatan gambar dibereskan, dirapikan dan
disimpan.
Persyaratan Unjuk Kerja
1. Unit ini berlaku untuk penggambaran rencana pelat atap datar dari beton bertulang yang
dilakukan di studio gambar maupun di tempat lain.
2. Tersedia standar gambar yang berlaku di perusahaan.
3. Tersedia buku peraturan dan standar bangunan yang meliputi:
Peraturan Beton Bertulang Indonesia (PBBI)
4. Tersedia peralatan gambar manual dan komputer
5. Tersedia sumber informasi yang berupa:
Gambar acuan berupa denah dan potongan bangunan

Acuan Penilaian
1. Unit kompetensi ini dapat diujikan secara langsung kepada peserta uji di studio gambar
maupun di tempat lain dengan standar peralatan gambar yang sesuai.
2. Aspek-aspek kritikal yang dinilai:
Rencana penulangan lantai digambar dengan benar dan lengkap
Detail konstruksi penulangan lantai dan pemasangan waterproofing digambar dengan
benar dan rapi
3. Kompetensi yang harus dikuasai sebelumnya:
BGN.GPG.001 A Menggambar Gambar Proyeksi Bangunan
BGN.GAR.002 A Menggambar Konstruksi Bata/ Batako

Standar Kompetensi Nasional Bidang Gambar Bangunan II - 63


BGN.GST.005 A Menggambar Rencana Pelat Lantai
BGN.GST.007 A Menggambar Rencana Balok dan Kolom dari Beton Bertulang
4. Pengetahuan pendukung yang dibutuhkan:
Memahami konstruksi pelat atap datar dari beton bertulang
Memahami tentang sistem dimensi
Mengenali istilah-istilah arsitektural dan struktural
Memahami tentang operasi matematika dasar
Menghitung menggunakan pecahan, desimal, persen
Mengkonversikan skala, pecahan dan desimal
Menghitung luas dari berbagai bentuk/geometri
5. Keterampilan pendukung yang dibutuhkan:
Menggambar menggunakan alat manual atau komputer
6. Sikap yang dituntut:
Bekerja dengan rapi dan bersih
Bekerja dengan ketelitian dan ketepatan ukuran
Menghargai produktifitas dalam bekerja
Efisien dan optimal dalam bekerja
Menghargai mutu hasil pada setiap langkah kerjanya
Bersikap positif dan terbuka terhadap penilaian hasil pekerjaan oleh atasan

Kunci Kompetensi A B C D E F G
Level 3 2 2 2 3 2 2

Standar Kompetensi Nasional Bidang Gambar Bangunan II - 64


Kode Unit BGN.GPG.001 A
:

Judul Unit : Menggambar Proyeksi Bangunan

Uraian Unit : Unit kompetensi ini berlaku untuk penggambaran proyeksi bangunan yang
meliputi gambar denah, tampak dan potongan dan gambar proyeksi bangunan
lainnya, dengan berdasarkan gambar acuan yang telah ada sebelumnya.

Sub Kompetensi Kriteria Unjuk Kerja

1. Melakukan persiapan pekerjaan 1.1. Peralatan dan perlengkapan gambar yang


membuat gambar proyeksi dibutuhkan dipilih dan disiapkan.
bangunan. 1.2. Skala, ukuran kertas, dan format gambar dikenali.
1.3. Standar penggambaran proyeksi, sesuai dengan
tujuan penggambaran dikenali.
1.4. Gambar proyeksi skematik atau gambar acuan
sebelumnya dipahami.
1.5. Panduan gambar yang meliputi: berbagai
komponen gambar proyeksi, simbol-simbol
material dan konstruksi, istilah, sistem catatan,
referensi gambar dan jenis-jenis legenda pada
gambar proyeksi dikenali.
2. Menggambar proyeksi bangunan. 2.1. Besar area gambar efektif dihitung dengan
mempertimbangkan keberadaan kop dan garis tepi.
2.2. Proyeksi bangunan digambar dengan kelengkapan
gambar seperti, keterangan ukuran, indikasi
material, finishing bangunan, catatan dan legenda,
peil ruang, notasi skedul pintu dan jendela (bila
diperlukan), skala gambar, dan lain-lain.
2.3. Dimensi gambar-gambar dihitung berdasarkan skala
yang ditetapkan sebelumnya.
2.4. Besar huruf untuk judul gambar dan keterangan
skala dan kop gambar ditetapkan sesuai standar.
3. Membereskan gambar proyeksi 3.1. Kesesuaian antara gambar proyeksi bangunan
bangunan. dengan gambar skematik atau gambar acuan
lainnya diperiksa.
3.2. Kesesuaian keterangan ukuran/ dimensi gambar dan
tulisan dengan ukuran gambar diperiksa.
3.3. Garis-garis bantu penggambaran dibersihkan.
3.4. Gambar dilengkapi dengan keterangan-keterangan
tambahan seperti judul gambar dan skala.

Standar Kompetensi Nasional Bidang Gambar Bangunan II - 65


3.5. Kop gambar dibuat atau disesuaikan dengan isi
gambar.
3.6. Judul dan nomor gambar pada kop diperiksa.
3.7. Peralatan gambar dibereskan, dirapikan dan
disimpan.
Persyaratan Unjuk Kerja
1. Unit ini berlaku untuk penggambaran proyeksi bangunan yang dilakukan di studio gambar
maupun di tempat lain.
2. Tersedia standar gambar yang berlaku di perusahaan.
3. Tersedia buku peraturan dan standar bangunan yang meliputi:
Panduan penggambaran proyeksi bangunan
4. Tersedia peralatan gambar yang meliputi:
Alat bantu gambar manual atau digital/ komputer dengan perangkat lunak untuk
menggambar teknik
5. Tersedia sumber informasi yang berupa:
Gambar skematik dari engineer dan atau gambar acuan lain sebelumnya

Acuan Penilaian
1. Unit kompetensi ini dapat diujikan secara langsung kepada peserta uji di studio gambar
maupun di tempat lain dengan standar peralatan gambar yang sesuai.
2. Aspek-aspek kritikal yang dinilai:
Kesesuain gambar dengan yang diminta atasan atau engineer
Kebenaran gambar yaitu kesesuaian dengan standar dan manual
Kelengkapan informasi gambar
3. Kompetensi yang harus dikuasai sebelumnya:
BGN.GGT.018.A Menggambar Gambar Proyeksi Orthogonal
4. Pengetahuan pendukung yang dibutuhkan:
Mengenali istilah dan simbol umum
Menunjukkan pemahaman tentang sistem dimensi
Mengenali istilah-istilah arsitektural dan struktural
Menunjukkan pemahaman tentang operasi matematika dasar
Menghitung menggunakan pecahan, desimal, persen
Mengkonversikan skala, pecahan dan desimal
Mengkonversikan ukuran di lapangan ke ukuran arsitektural
Menghitung luas dari berbagai bentuk/geometri
Menunjukkan pemahaman tentang konstruksi geometris dan istilahnya
Mengenal berbagai jenis, ukuran dan karakter media gambar
5. Keterampilan pendukung yang dibutuhkan:
Menggambar menggunakan alat manual atau komputer

Standar Kompetensi Nasional Bidang Gambar Bangunan II - 66


6. Sikap yang dituntut:
Bekerja dengan rapi dan bersih
Bekerja dengan ketelitian dan ketepatan ukuran
Menghargai produktifitas dalam bekerja
Efisien dan optimal dalam bekerja
Menghargai mutu hasil pada setiap langkah kerjanya
Bersikap positif dan terbuka terhadap penilaian hasil pekerjaan oleh atasan

Kunci Kompetensi A B C D E F G
Level 1 1 1 1 1 2 1

Standar Kompetensi Nasional Bidang Gambar Bangunan II - 67


Kode Unit BGN.GPG.002 A
:

Judul Unit : Menggambar Rencana Tapak

Uraian Unit : Unit kompetensi ini berlaku untuk penggambaran rencana tapak yang meliputi
gambar atap bangunan dan lingkungannya, yang dikerjakan berdasarkan gambar
skematik atau gambar acuan sebelumnya.

Sub Kompetensi Kriteria Unjuk Kerja

1. Melakukan persiapan pekerjaan 1.1. Peralatan dan perlengkapan gambar yang


membuat gambar rencana tapak. dibutuhkan dipilih dan disiapkan.
1.2. Skala, ukuran kertas, dan format gambar dikenali.
1.3. Konfigurasi standar lansekap, istilah, simbol dan
elemen lansekap dikenali.
1.4. Gambar skematik atau gambar acuan sebelumnya
dipahami.
2. Menggambar rencana tapak. 2.1. Besar area gambar efektif dihitung dengan
mempertimbangkan keberadaan kop dan garis tepi.
2.2. Orientasi tapak pada kertas ditetapkan sesuai
standar (misalnya posisi Utara mengarah ke atas
atau pada bagian bawah dimulai dengan pintu
masuk utama).
2.3. Rencana tapak digambar dengan kelengkapan
gambar komponen tapak seperti simbol arsitektural,
titik acuan gambar pada tapak, fixture tapak
lainnya, serta keterangan penting sekitar tapak
(seperti menara air, tiang listrik, dan lain-lain).
2.4. Kelengkapan informasi digambarkan, seperti
dimensi (termasuk informasi radius jalan bila ada),
legenda fungsi bangunan, referensi potongan dan
detail, indikasi material dan rencana grading (yang
memperlihatkan garis kontur jika dimungkinkan),
grid line, simbol arah Utara, catatan dan legenda
lainnya, serta skala gambar.
2.5. Peta kunci (key plan) dibuat pada gambar rencana
tapak dengan standar yang telah ditetapkan, bila
diperlukan.
2.6. Dimensi gambar-gambar dihitung berdasarkan
skala yang ditetapkan sebelumnya.
2.7. Besar huruf untuk judul gambar dan keterangan
skala dan kop gambar ditetapkan sesuai standar.

Standar Kompetensi Nasional Bidang Gambar Bangunan II - 68


3. Membereskan gambar rencana 3.1. Kesesuaian antara rencana tapak dengan gambar-
tapak. gambar rencana lainnya seperti rencana blok, denah
lainnya, dan potongan tapak skematik dan atau
gambar acuan lainnya diperiksa.
3.2. Kesesuaian gambar rencana tapak dengan ukuran
kertas, dan kesesuaian dimensi gambar dan tulisan
dengan ukuran gambar diperiksa.
3.3. Garis-garis bantu penggambaran dibersihkan.
3.4. Gambar detail dilengkapi dengan keterangan-
keterangan tambahan seperti judul gambar dan
skala.
3.5. Kop gambar dibuat atau disesuaikan dengan isi
gambar.
3.6. Judul dan nomor gambar pada kop diperiksa.
3.7. Peralatan gambar dibereskan, dirapikan dan
disimpan.
Persyaratan Unjuk Kerja
1. Unit ini berlaku untuk penggambaran rencana tapak yang dilakukan di studio gambar maupun
di tempat lain.
2. Tersedia standar dan panduan gambar yang berlaku di perusahaan.
3. Tersedia buku peraturan dan standar bangunan yang meliputi:
Standar perencanaan tapak
Peraturan bangunan
4. Tersedia peralatan gambar yang meliputi:
Alat bantu gambar manual atau digital/ komputer dengan perangkat lunak untuk
menggambar teknik
5. Tersedia sumber informasi yang berupa:
Gambar skematik rencana tapak dari engineer dan atau gambar rencana blok
Kepustakaan gambar-gambar elemen dan fixture lansekap

Acuan Penilaian
1. Unit kompetensi ini dapat diujikan secara langsung kepada peserta uji di studio gambar
maupun di tempat lain dengan standar peralatan gambar yang sesuai.
2. Aspek-aspek kritikal yang dinilai:
Kebenaran gambar sesuai yang diminta engineer dan gambar acuan sebelumnya
Kebenaran gambar sesuai standard dan manual
Kelengkapan informasi gambar
3. Kompetensi yang harus dikuasai sebelumnya:
BGN.GPG.001A Menggambar Gambar Proyeksi Bangunan

Standar Kompetensi Nasional Bidang Gambar Bangunan II - 69


4. Pengetahuan pendukung yang dibutuhkan:
Mengenali istilah dan simbol umum
Menunjukkan pemahaman tentang sistem dimensi
Mengenali istilah-istilah arsitektural dan struktural
Menunjukkan pemahaman tentang operasi matematika dasar
Menghitung menggunakan pecahan, desimal, persen
Mengkonversikan skala, pecahan dan desimal
Mengkonversikan ukuran di lapangan ke ukuran arsitektural
Menghitung luas dari berbagai bentuk/geometri
Menunjukkan pemahaman tentang konstruksi geometris dan istilahnya
Memahami konstruksi bangunan sederhana
Memahami sistem utilitas sederhana
Mengenal berbagai jenis, ukuran dan karakter media gambar
5. Keterampilan pendukung yang dibutuhkan:
Menggambar menggunakan alat manual atau komputer
6. Sikap yang dituntut:
Bekerja dengan rapi dan bersih
Bekerja dengan ketelitian dan ketepatan ukuran
Menghargai produktifitas dalam bekerja
Efisien dan optimal dalam bekerja
Menghargai mutu hasil pada setiap langkah kerjanya
Bersikap positif dan terbuka terhadap penilaian hasil pekerjaan oleh atasan

Kunci Kompetensi A B C D E F G
Level 2 2 3 2 1 3 2

Standar Kompetensi Nasional Bidang Gambar Bangunan II - 70


Kode Unit BGN.GPG.003 A
:

Judul Unit : Menggambar Denah

Uraian Unit : Unit kompetensi ini berlaku untuk penggambaran denah lantai bangunan baik
lantai dasar maupun lantai lainnya yang memuat informasi arsitektural dan
konstruksi, yang dikerjakan berdasarkan gambar skematik atau gambar acuan
lain sebelumnya.

Sub Kompetensi Kriteria Unjuk Kerja

1. Melakukan persiapan pekerjaan 1.1. Peralatan dan perlengkapan gambar yang


membuat gambar denah. dibutuhkan dipilih dan disiapkan.
1.2. Skala, ukuran kertas, dan format gambar dikenali
1.3. Standar penggambaran denah sesuai dengan tujuan
penggambaran dikenali.
1.4. Berbagai komponen dan simbol-simbol material
konstruksi yang termasuk bagian-bagian denah
dikenali.
1.5. Notasi elemen arsitektural, struktural dan elemen
bangunan lainnya dikenali (misalnya notasi bukaan,
notasi furniture dapur, dan lain-lain).
1.6. Sistem catatan, simbol referensi gambar dan jenis
jenis legenda pada denah dikenali.
1.7. Gambar skematik atau gambar acuan sebelumnya
dipahami.
2. Menggambar denah. 2.1. Besar area gambar efektif dihitung dengan
mempertimbangkan keberadaan kop dan garis tepi.
2.2. Orientasi denah pada kertas ditetapkan sesuai
standar (misalnya mempertimbangkan posisi arah
Utara atau pintu masuk utama).
2.3. Denah digambar dengan simbol-simbol arsitektural
dan simbol lainnya bila ada, seperti bukaan (pintu
dan jendela), lokasi pintu masuk, kamar mandi/ WC
dan isinya, transportasi vertikal (tangga, dan lain-
lain), garis atap (bila diperlukan), dan lain-lain.
2.4. Kelengkapan informasi seperti nama ruang, peil
ruang, dimensi (ukuran gambar), indikasi material,
nama ruang, catatan dan legenda, referensi (simbol
gambar acuan untuk gambar detail, tampak dan
potongan), koordinat modul kolom, garis grid (bila
diperlukan), simbol arah Utara, serta skala gambar
dibuat berdasarkan standar atau manual yang

Standar Kompetensi Nasional Bidang Gambar Bangunan II - 71


disediakan.
2.5. Untuk denah lantai dasar digambarkan pula tapak
bangunan lengkap dengan elemen dan standar
lansekap (seperti Garis Sempadan Bangunan/ GSB,
konfigurasi parkir, standar jalan, pedestrian,
perkerasan, vegetasi, dan lain-lain).
2.6. Bila diperlukan, peta kunci (key plan) dibuat pada
gambar rencana tapak dengan standar yang telah
ditetapkan.
2.7. Bila diperlukan, ukuran-ukuran ruang yang lebih
rinci, ukuran bersih, dan ukuran kolom-kolom
digambarkan.
2.8. Dimensi gambar-gambar dihitung berdasarkan
skala yang ditetapkan sebelumnya.
2.9. Besar huruf untuk judul gambar dan keterangan
skala ditetapkan sesuai standar.
3. Membereskan gambar denah. 3.1. Kesesuaian antara denah yang digambar dengan
gambar skematik yang direncanakan diperiksa.
3.2. Kesesuaian gambar denah dengan denah-denah
antar disiplin pekerjaan lainnya diperiksa (denah
struktural dan ME).
3.3. Kesesuaian posisi referensi tampak maupun
potongan pada denah diperiksa.
3.4. Kesesuaian gambar denah dengan ukuran kertas,
dan kesesuaian dimensi gambar dan tulisan dengan
ukuran gambar diperiksa.
3.5. Garis-garis bantu penggambaran dibersihkan.
3.6. Kop gambar dibuat atau disesuaikan dengan isi
gambar, judul dan nomor gambar pada kop
diperiksa.
3.7. Kesesuaian dimensi dan tulisan dengan ukuran
gambar diperiksa.
3.8. Peralatan gambar dibereskan, dirapikan dan
disimpan.
Persyaratan Unjuk Kerja
1. Unit ini berlaku untuk penggambaran denah bangunan yang dilakukan di studio gambar
maupun di tempat lain.
2. Tersedia standar gambar yang berlaku di perusahaan.
3. Tersedia buku peraturan dan standar bangunan yang meliputi:
Manual penggambaran denah
Peraturan bangunan

Standar Kompetensi Nasional Bidang Gambar Bangunan II - 72


4. Tersedia peralatan gambar yang meliputi:
Alat bantu gambar manual atau digital/ komputer dengan perangkat lunak untuk
menggambar teknik
5. Tersedia sumber informasi yang berupa:
Gambar denah skematik dan atau gambar acuan sebelumnya

Acuan Penilaian
1. Unit kompetensi ini dapat diujikan secara langsung kepada peserta uji di studio gambar
maupun di tempat lain dengan standar peralatan gambar yang sesuai.
2. Aspek-aspek kritikal yang dinilai:
Kebenaran gambar sesuai yang diminta engineer dan gambar acuan sebelumnya
Kebenaran gambar sesuai standard dan manual
Kelengkapan informasi gambar
3. Kompetensi yang harus dikuasai sebelumnya:
BGN.GPG.001 A Menggambar Gambar Proyeksi Bangunan
BGN.GAR.002 A Menggambar Konstruksi Bata/ Batako
BGN.GAR.004 A Menggambar Rencana Kusen dan Daun Pintu/ Jendela dari Kayu
BGN.GAR.005 A Menggambar Rencana Kusen dan Pintu/ Jendela dari Aluminium
BGN.GAR.011 A Menggambar Detail Kamar Mandi/ WC
4. Pengetahuan pendukung yang dibutuhkan:
Mengenali istilah dan simbol umum
Menunjukkan pemahaman tentang sistem dimensi
Mengenali istilah-istilah arsitektural dan struktural
Menunjukkan pemahaman tentang operasi matematika dasar
Menghitung menggunakan pecahan, desimal, persen
Mengkonversikan skala, pecahan dan desimal
Mengkonversikan ukuran di lapangan ke ukuran arsitektural
Menghitung luas dari berbagai bentuk/geometri
Menunjukkan pemahaman tentang konstruksi geometris dan istilahnya
Memahami konstruksi bangunan sederhana
Memahami sistem utilitas sederhana
Mengenal berbagai jenis, ukuran dan karakter media gambar
5. Keterampilan pendukung yang dibutuhkan:
Menggambar menggunakan alat manual atau komputer
6. Sikap yang dituntut:
Bekerja dengan rapi dan bersih
Bekerja dengan ketelitian dan ketepatan ukuran
Menghargai produktifitas dalam bekerja
Efisien dan optimal dalam bekerja
Menghargai mutu hasil pada setiap langkah kerjanya
Bersikap positif dan terbuka terhadap penilaian hasil pekerjaan oleh atasan

Standar Kompetensi Nasional Bidang Gambar Bangunan II - 73


Kunci Kompetensi A B C D E F G
Level 2 2 3 2 1 3 2

Standar Kompetensi Nasional Bidang Gambar Bangunan II - 74


Kode Unit BGN.GPG.004 A
:

Judul Unit : Menggambar Tampak

Uraian Unit : Unit kompetensi ini berlaku untuk penggambaran tampak bangunan yang
memberikan informasi arsitektural, proporsi bangunan, dan indikasi material
untuk finishing eksterior dan informasi tampak lainnya, yang dikerjakan
berdasarkan gambar skematik atau gambar acuan lain sebelumnya.

Sub Kompetensi Kriteria Unjuk Kerja

1. Melakukan persiapan pekerjaan 1.1. Peralatan dan perlengkapan gambar yang


membuat gambar tampak. dibutuhkan dipilih dan disiapkan.
1.2. Skala, ukuran kertas, dan format gambar dikenali.
1.3. Standar penggambaran tampak sesuai dengan
tujuan penggambaran dikenali.
1.4. Berbagai komponen dan simbol-simbol material
konstruksi yang termasuk bagian-bagian tampak
dikenali.
1.5. Gambar skematik atau gambar acuan sebelumnya
dipahami.
1.6. Notasi elemen arsitektural, struktural dan elemen
bangunan lainnya dikenali (misalnya notasi bukaan,
atap, dan lain-lain).
1.7. Sistem catatan, simbol referensi gambar dan jenis-
jenis legenda pada tampak dikenali.
2. Menggambar tampak. 2.1. Besar area gambar efektif dihitung dengan
mempertimbangkan keberadaan kop dan garis tepi.
2.2. Ketebalan garis untuk menunjukkan posisi depan
dan belakang/ setback bangunan (orientasi tampak
bangunan) dipahami.
2.3. Indikasi material dibuat sesuai standar, baik berupa
simbol maupun legenda (seperti atap, kaca pintu
dan jendela, overhang, dan lain-lain)
2.4. Garis tanah pada tampak bangunan dibuat dengan
jelas untuk melihat posisi bangunan pada tapak
2.5. Skala tampak ditetapkan dengan memperhatikan
skala denah dan potongan.
2.6. Kelengkapan informasi seperti indikasi material,
elevasi bangunan, catatan dan legenda, referensi
(simbol gambar acuan untuk gambar detail dan
potongan), koordinat modul kolom (bila

Standar Kompetensi Nasional Bidang Gambar Bangunan II - 75


disyaratkan oleh standar atau manual), serta skala
gambar dibuat berdasarkan standar atau manual
yang disediakan.
2.7. Besar huruf untuk judul gambar dan keterangan
skala ditetapkan sesuai standar.
3. Membereskan gambar tampak 3.1. Kesesuaian antara tampak yang digambar dengan
gambar skematik yang direncanakan atau gambar
acuan lainnya diperiksa.
3.2. Kesesuaian posisi referensi tampak pada denah
dengan gambar tampak yang dibuat diperiksa.
3.3. Kesesuaian gambar tampak dengan denah-denah
dan potongan diperiksa.
3.4. Kesesuaian tampak pada kertas dan kesesuaian
dimensi gambar dan tulisan dengan ukuran gambar
diperiksa.
3.5. Garis-garis bantu penggambaran dibersihkan.
3.6. Kop gambar dibuat atau disesuaikan dengan isi
gambar, judul dan nomor gambar pada kop
diperiksa.
3.7. Kesesuaian dimensi dan tulisan dengan ukuran
gambar diperiksa.
3.8. Peralatan gambar dibereskan, dirapikan dan
disimpan.
Persyaratan Unjuk Kerja
1. Unit ini berlaku untuk penggambaran tampak bangunan yang dilakukan di studio gambar
maupun di tempat lain, yang dikerjakan secara manual atau digital.
2. Tersedia standar gambar yang berlaku di perusahaan.
3. Tersedia buku peraturan dan standar bangunan yang meliputi:
Manual penggambaran tampak
Peraturan bangunan
4. Tersedia peralatan gambar yang meliputi:
Alat bantu gambar manual atau digital/ komputer dengan perangkat lunak untuk
menggambar teknik
5. Tersedia sumber informasi yang berupa:
Skematik tampak, dan atau gambar-gambar denah, potongan, gambar acuan lainnya

Acuan Penilaian
1. Unit kompetensi ini dapat diujikan secara langsung kepada peserta uji di studio gambar
maupun di tempat lain dengan standar peralatan gambar yang sesuai.
2. Aspek-aspek kritikal yang dinilai:

Standar Kompetensi Nasional Bidang Gambar Bangunan II - 76


Kebenaran gambar sesuai yang diminta engineer dan gambar acuan sebelumnya
Kebenaran gambar sesuai standar dan manual
Kelengkapan informasi gambar
3. Kompetensi yang harus dikuasai sebelumnya:
BGN.GPG.001A Menggambar Gambar Proyeksi Bangunan
BGN.GPG.003A Menggambar Denah
4. Pengetahuan pendukung yang dibutuhkan:
Mengenali istilah dan simbol umum
Menunjukkan pemahaman tentang sistem dimensi
Mengenali istilah-istilah arsitektural dan struktural
Menunjukkan pemahaman tentang operasi matematika dasar
Menghitung menggunakan pecahan, desimal, persen
Mengkonversikan skala, pecahan dan desimal
Mengkonversikan ukuran di lapangan ke ukuran arsitektural
Menghitung luas dari berbagai bentuk/geometri
Menunjukkan pemahaman tentang konstruksi geometris dan istilahnya
Memahami konstruksi bangunan sederhana
Memahami sistem utilitas sederhana
Mengenal berbagai jenis, ukuran dan karakter media gambar
5. Keterampilan pendukung yang dibutuhkan:
Menggambar menggunakan alat manual atau komputer
6. Sikap yang dituntut:
Bekerja dengan rapi dan bersih
Bekerja dengan ketelitian dan ketepatan ukuran
Menghargai produktifitas dalam bekerja
Efisien dan optimal dalam bekerja
Menghargai mutu hasil pada setiap langkah kerjanya
Bersikap positif dan terbuka terhadap penilaian hasil pekerjaan oleh atasan

Kunci Kompetensi A B C D E F G
Level 2 2 3 2 1 3 2

Standar Kompetensi Nasional Bidang Gambar Bangunan II - 77


Kode Unit BGN.GPG.005 A
:

Judul Unit : Menggambar Potongan

Uraian Unit : Unit kompetensi ini berlaku untuk penggambaran potongan yang sebagian besar
menunjukkan informasi konstruksi bangunan, indikasi material untuk finishing
interior, serta elevasi, yang dikerjakan berdasarkan gambar skematik atau
gambar acuan lain sebelumnya.

Sub Kompetensi Kriteria Unjuk Kerja

1. Melakukan persiapan pekerjaan 1.1. Peralatan dan perlengkapan gambar yang


membuat gambar potongan. dibutuhkan dipilih dan disiapkan.
1.2. Skala, ukuran kertas, dan format gambar dikenali.
1.3. Standar penggambaran potongan, sesuai dengan
tujuan penggambaran dikenali.
1.4. Gambar skematik atau gambar acuan sebelumnya
dipahami.
1.5. Konstruksi bangunan, simbol-simbol material,
yang termasuk bagian-bagian potongan dikenali.
1.6. Notasi (elemen arsitektural, struktural dan elemen
bangunan lainnya), sistem catatan, simbol referensi
gambar dan jenis-jenis legenda pada potongan
dikenali.
2. Menggambar potongan. 2.1. Besar area gambar efektif dihitung dengan
mempertimbangkan keberadaan kop dan garis tepi.
2.2. Perbedaan antara garis-garis terpotong dan tidak
terpotong digambar dengan jelas sesuai standar.
2.3. Indikasi material dibuat sesuai standar baik berupa
simbol mupun legenda, terutama untuk potongan
yang bersifat konstruksi bangunan.
2.4. Potongan digambar dengan skala yang sama dengan
tampak.
2.5. Sistem penomoran/penamaan potongan dibuat
sesuai strandar dengan mengacu pada referensi
denah.
2.6. Catatan dan legenda, dan simbol-simbol, serta skala
gambar dibuat berdasarkan standar atau manual
yang disediakan.
2.7. Besar huruf untuk judul gambar dan keterangan
skala ditetapkan sesuai standar.

Standar Kompetensi Nasional Bidang Gambar Bangunan II - 78


3. Membereskan gambar potongan. 3.1. Kebenaran gambar potongan dengan skala gambar
dan posisi referensi pada denah diperiksa.
3.2. Kesesuaian antara potongan yang digambar dengan
gambar skematik yang direncanakan diperiksa.
3.3. Kesesuaian gambar potongan dengan gambar-
gambar denah dan tampak diperiksa dengan hati-
hati.
3.4. Kesesuaian potongan pada kertas dan kesesuaian
dimensi gambar dan tulisan dengan ukuran gambar
diperiksa.
3.5. Garis-garis bantu penggambaran dibersihkan.
3.6. Kop gambar dibuat atau disesuaikan dengan isi
gambar, judul dan nomor gambar pada kop
diperiksa.
3.7. Kesesuaian dimensi dan tulisan dengan ukuran
gambar diperiksa.
3.8. Peralatan gambar dibereskan, dirapikan dan
disimpan.
Persyaratan Unjuk Kerja
1. Unit ini berlaku untuk penggambaran potongan bangunan yang dilakukan di studio gambar
maupun di tempat lain, yang dikerjakan secara manual atau digital.
2. Tersedia standar gambar yang berlaku di perusahaan.
3. Tersedia buku peraturan dan standar bangunan yang meliputi:
Manual penggambaran potongan
Peraturan bangunan
4. Tersedia peralatan gambar yang meliputi:
Alat bantu gambar manual atau digital/ komputer dengan perangkat lunak untuk
menggambar teknik
5. Tersedia sumber informasi yang berupa:
Skematik tampak dan atau gambar-gambar denah, tampak, atau acuan lainnya

Acuan Penilaian
1. Unit kompetensi ini dapat diujikan secara langsung kepada peserta uji di studio gambar
maupun di tempat lain dengan standar peralatan gambar yang sesuai.
2. Aspek-aspek kritikal yang dinilai:
Kebenaran gambar sesuai yang diminta engineer dan atau gambar acuan sebelumnya
Kebenaran gambar sesuai standard an manual
Kelengkapan informasi gambar
3. Kompetensi yang harus dikuasai sebelumnya:

Standar Kompetensi Nasional Bidang Gambar Bangunan II - 79


BGN.GPG.001 A Menggambar Gambar Proyeksi Bangunan
BGN.GPG.003 A Menggambar Gambar Denah
BGN.GPG.004 A Menggambar Gambar Tampak
4. Pengetahuan pendukung yang dibutuhkan:
Mengenali istilah dan simbol umum
Menunjukkan pemahaman tentang sistem dimensi
Mengenali istilah-istilah arsitektural dan struktural
Menunjukkan pemahaman tentang operasi matematika dasar
Menghitung menggunakan pecahan, desimal, persen
Mengkonversikan skala, pecahan dan desimal
Mengkonversikan ukuran di lapangan ke ukuran arsitektural
Menghitung luas dari berbagai bentuk/geometri
Menunjukkan pemahaman tentang konstruksi geometris dan istilahnya
Memahami konstruksi bangunan sederhana
Memahami sistem utilitas sederhana
Mengenal berbagai jenis, ukuran dan karakter media gambar
5. Keterampilan pendukung yang dibutuhkan:
Menggambar menggunakan alat manual atau komputer
6. Sikap yang dituntut:
Bekerja dengan rapi dan bersih
Bekerja dengan ketelitian dan ketepatan ukuran
Menghargai produktifitas dalam bekerja
Efisien dan optimal dalam bekerja
Menghargai mutu hasil pada setiap langkah kerjanya
Bersikap positif dan terbuka terhadap penilaian hasil pekerjaan oleh atasan

Kunci Kompetensi A B C D E F G
Level 2 2 3 2 1 3 2

Standar Kompetensi Nasional Bidang Gambar Bangunan II - 80


Kode Unit BGN.GMG.001 A
:

Judul Unit : Membuat Daftar Gambar Acuan

Uraian Unit : Unit kompetensi ini berlaku untuk pekerjaan membuat daftar gambar sebelum
pekerjaan gambar kerja, yang disusun berdasarkan paket pekerjaan atau disiplin
pekerjaan atau pentahapan pekerjaan.

Sub Kompetensi Kriteria Unjuk Kerja

1. Melakukan persiapan pekerjaan 1.1. Lingkup pekerjaan dikenali berdasarkan gambar


membuat daftar gambar. desain skematik atau pra rancangan.
1.2. Jenis-jenis gambar pada gambar kerja diketahui dan
dipahami.
1.3. Jenis ukuran kertas gambar dikenali dan ditentukan
1.4. Alat disiapkan dan diperbaiki apabila terdapat
kerusakan/ kekurangan.
1.5. Skala gambar dan sistem penomoran gambar
dipahami.
1.6. Taksiran jumlah halaman gambar dipahami.
2. Membuat daftar gambar untuk 2.1. Daftar gambar disusun untuk memenuhi gambar
acuan gambar kerja. kerja yang akan dibuat.
2.2. Skala gambar dan penomoran gambar ditentukan.
2.2. Rekapitulasi jumlah gambar diperkirakan
sedemikian rupa sehingga tidak berlebihan.
3. Membereskan gambar. 3.1. Kesesuaian antara kebutuhan gambar kerja dengan
daftar gambar diperiksa.
3.2. Sebelum digunakan daftar yang telah disusun
dikonsultasikan kepada engineer.
3.3. Garis-garis bantu penggambaran dibersihkan.
3.4. Kop gambar dibuat atau disesuaikan dengan isi
gambar.
3.5. Peralatan gambar dibereskan, dirapikan dan
disimpan.
Persyaratan Unjuk Kerja
1. Unit ini berlaku untuk pembuatan daftar gambar acuan yang dilakukan di studio gambar
maupun di tempat lain.
2. Tersedia standar gambar yang berlaku di perusahaan.
3. Tersedia peralatan gambar yang meliputi:
Alat bantu gambar manual atau digital/ komputer

Standar Kompetensi Nasional Bidang Gambar Bangunan II - 81


4. Tersedia sumber informasi yang berupa:
Gambar skematik dari engineer dan atau gambar acuan sebelumnya

Acuan Penilaian
1. Unit kompetensi ini dapat diujikan secara langsung kepada peserta uji di studio gambar
maupun di tempat lain dengan standar peralatan gambar yang sesuai.
2. Aspek-aspek kritikal yang dinilai:
Kesesuaian daftar gambar acuan dengan kebutuhan konstruksi
3. Kompetensi yang harus dikuasai sebelumnya:
BGN.GPG.002 A Menggambar Rencana Tapak
BGN.GPG.003 A Menggambar Denah
BGN.GPG.004 A Menggambar Tampak
BGN.GPG.005 A Menggambar Potongan
4. Pengetahuan pendukung yang dibutuhkan:
Mengenali istilah dan simbol umum
Menunjukkan pemahaman tentang sistem dimensi
Mengenali istilah-istilah arsitektural dan struktural
Menunjukkan pemahaman tentang operasi matematika dasar
Mengkonversikan skala, pecahan dan desimal
Mengkonversikan ukuran di lapangan ke ukuran arsitektural
Menghitung luas dari berbagai bentuk/geometri
Mengenal berbagai jenis, ukuran dan karakter media gambar
5. Keterampilan pendukung yang dibutuhkan:
Menggambar menggunakan alat manual atau komputer
6. Sikap yang dituntut:
Bekerja dengan rapi dan bersih
Bekerja dengan ketelitian dan ketepatan ukuran
Menghargai produktifitas dalam bekerja
Efisien dan optimal dalam bekerja
Menghargai mutu hasil pada setiap langkah kerjanya
Bersikap positif dan terbuka terhadap penilaian hasil pekerjaan oleh atasan

Kunci Kompetensi A B C D E F G
Level 3 3 3 2 1 3 2

Standar Kompetensi Nasional Bidang Gambar Bangunan II - 82


Kode Unit BGN.GMG.002 A
:

Judul Unit : Membuat Gambar Daftar Gambar

Uraian Unit : Unit kompetensi ini berlaku untuk pekerjaan membuat daftar gambar pada
gambar kerja, as built drawing dan shop drawing yang dikerjakan berdasarkan
gambar acuan sebelumnya, disusun berdasarkan paket pekerjaan atau disiplin
pekerjaan atau pentahapan pekerjaan.

Sub Kompetensi Kriteria Unjuk Kerja

1. Mengenali jenis gambar. 1.1. Tujuan dari gambar dikenali.


1.2. Sistem tabulasi pada penyusunan daftar gambar
dikenali.
2. Membuat daftar gambar. 2.1. Besar area gambar efektif dihitung dengan
mempertimbangkan keberadaan kop dan garis tepi.
2.2. Besar huruf untuk judul dan uraian lainnya
ditetapkan sesuai standar.
2.3. Nomor, judul, dan skala gambar disusun mengacu
pada nomor, judul, dan skala gambar yang terdapat
pada kop gambar yang telah dibuat.
3. Membereskan gambar. 3.1. Kesesuaian antara daftar gambar dan gambar yang
telah dikerjakan diperiksa berdasarkan kop gambar
yang telah dibuat.
3.2. Ketidaksesuaian antara judul dan skala pada
gambar dengan kop gambar dilaporkan kepada
atasan.
3.3. Garis-garis bantu penggambaran dibersihkan.
3.4. Kop gambar dibuat atau disesuaikan dengan isi
gambar.
3.5. Peralatan gambar dibereskan, dirapikan dan
disimpan.
Persyaratan Unjuk Kerja
1. Unit ini berlaku untuk rekapitulasi pekerjaan gambar yang telah selesai dilakukan yang
dilakukan di studio gambar maupun di tempat lain.
2. Tersedia standar gambar yang berlaku di perusahaan.
3. Tersedia peralatan gambar yang meliputi:
Alat bantu gambar manual atau digital/ komputer
4. Tersedia sumber informasi yang berupa:
Gambar-gambar produk gambar dan gambar-gambar pendukung Gambar Kerja, Shop
Drawing, dan As Built Drawing lainnya.

Standar Kompetensi Nasional Bidang Gambar Bangunan II - 83


Acuan Penilaian
1. Unit kompetensi ini dapat diujikan secara langsung kepada peserta uji di studio gambar
maupun di tempat lain dengan standar peralatan gambar yang sesuai.
2. Aspek-aspek kritikal yang dinilai:
Kesesuaian daftar gambar dengan produk gambar dan gambar pendukung lainnya yang
telah selesai dikerjakan
3. Kompetensi yang harus dikuasai sebelumnya:
BGN.GPG.001 A Menggambar Proyeksi Bangunan
4. Pengetahuan pendukung yang dibutuhkan:
Mengenali istilah dan simbol umum
Menunjukkan pemahaman tentang sistem dimensi
Mengenali istilah-istilah arsitektural dan struktural
Menunjukkan pemahaman tentang operasi matematika dasar
Mengkonversikan skala, pecahan dan desimal
Mengenal berbagai jenis, ukuran dan karakter media gambar
5. Keterampilan pendukung yang dibutuhkan:
Menggambar menggunakan alat manual atau komputer
6. Sikap yang dituntut:
Bekerja dengan rapi dan bersih
Bekerja dengan ketelitian dan ketepatan ukuran
Menghargai produktifitas dalam bekerja
Efisien dan optimal dalam bekerja
Menghargai mutu hasil pada setiap langkah kerjanya
Bersikap positif dan terbuka terhadap penilaian hasil pekerjaan oleh atasan

Kunci Kompetensi A B C D E F G
Level 3 3 3 2 1 3 2

Standar Kompetensi Nasional Bidang Gambar Bangunan II - 84


Kode Unit BGN.GMG.003 A
:

Judul Unit : Membuat Gambar Skedul Pintu dan Jendela

Uraian Unit : Unit kompetensi ini berlaku untuk pekerjaan membuat skedul pintu dan jendela,
yang dikerjakan apabila penggambaran produk gambar bagunan telah selesai
dilakukan, yang memberikan informasi rekapitulasi detail pintu dan jendela.

Sub Kompetensi Kriteria Unjuk Kerja

1. Mengenali jenis gambar. 1.1. Tujuan dari gambar dikenali.


1.2. Sistem tabulasi pada penyusunan gambar skedul
pintu dan jendela dikenali.
2. Mengenali tata letak gambar. 2.1. Besar area gambar efektif dihitung dengan
mempertimbangkan keberadaan kop dan garis tepi.
2.2. Besar huruf untuk judul dan uraian lainnya
ditetapkan sesuai arahan atasan atau menurut
standar perusahaan.
3. Membuat gambar skedul pintu dan 3.1. Gambar-gambar pintu dan jendela dikumpulkan dan
jendela. diorganisasi berdasarkan gambar-gambar denah
yang telah dibuat.
3.2. Skedul gambar mengenai penamaan pintu dan
jendela, ukuran, tipe, dan acuan gambar, disusun
dan diperiksa.
3.3. Sistem kode pada penamaan pintu dan jendela
dibuat berurutan dan mudah dibaca, sesuai arahan
atasan atau standar perusahaan.
3.4. Terdapat tabel indikasi material dan manufakturnya,
serta rekapitulasi jumlah, untuk masing-masing tipe
pintu dan jendela, yang dibuat sesuai standar.
4. Membereskan gambar. 4.1. Kesesuaian antara gambar skedul pintu dan jendela
dengan gambar denah, tampak dan potongan yang
telah dikerjakan diperiksa, seperti ukuran tinggi dan
lebar, material, jumlah unit dan yang lainnya.
4.2. Ketidaksesuaian antara skedul dan gambar
sebelumnya dilaporkan kepada atasan.
4.3. Garis-garis bantu penggambaran dibersihkan.
4.4. Kop gambar dibuat atau disesuaikan dengan isi
gambar.
4.5. Peralatan gambar dibereskan, dirapikan dan
disimpan.

Standar Kompetensi Nasional Bidang Gambar Bangunan II - 85


Persyaratan Unjuk Kerja
1. Unit ini berlaku untuk rekapitulasi pintu dan jendela apabila pekerjaan produk gambar telah
selesai dilakukan, yang dilakukan di studio gambar maupun di tempat lain.
2. Tersedia standar gambar yang berlaku di perusahaan.
3. Tersedia peralatan gambar yang meliputi:
Alat bantu gambar manual atau digital/ komputer dengan perangkat lunak untuk
menggambar teknik
4. Tersedia sumber informasi yang berupa:
Gambar-gambar produk gambar, skematik detail pintu dan jendela dan atau katalog/
kepustakaan detail pintu dan jendela.

Acuan Penilaian
1. Unit kompetensi ini dapat diujikan secara langsung kepada peserta uji di studio gambar
maupun di tempat lain dengan standar peralatan gambar yang sesuai.
2. Aspek-aspek kritikal yang dinilai:
Kesesuaian gambar dengan produk gambar yang telah selesai dikerjakan dan atau gambar
skematik dan detail acuan sebelumnya
3. Kompetensi yang harus dikuasai sebelumnya:
BGN.GAR.004 A Menggambar Rencana Kusen dan Daun Pintu/ Jendela dari Kayu
BGN.GAR.005 A Menggambar Rencana Kusen dan Pintu/ Jendela dari Aluminium
BGN.GPG.003 A Menggambar Denah
BGN.GPG.004 A Menggambar Tampak
BGN.GPG.005 A Menggambar Potongan
4. Pengetahuan pendukung yang dibutuhkan:
Mengenali istilah dan simbol umum
Menunjukkan pemahaman tentang sistem dimensi
Mengenali istilah-istilah arsitektural dan struktural
Menunjukkan pemahaman tentang operasi matematika dasar
Mengkonversikan skala, pecahan dan desimal
Mengkonversikan ukuran di lapangan ke ukuran arsitektural
Memahami konstruksi bangunan sederhana
Mengenal berbagai jenis, ukuran dan karakter media gambar
5. Keterampilan pendukung yang dibutuhkan:
Menggambar menggunakan alat manual atau komputer
6. Sikap yang dituntut:
Bekerja dengan rapi dan bersih
Bekerja dengan ketelitian dan ketepatan ukuran
Menghargai produktifitas dalam bekerja
Efisien dan optimal dalam bekerja
Menghargai mutu hasil pada setiap langkah kerjanya
Bersikap positif dan terbuka terhadap penilaian hasil pekerjaan oleh atasan

Standar Kompetensi Nasional Bidang Gambar Bangunan II - 86


Kunci Kompetensi A B C D E F G
Level 3 3 3 2 1 3 2

Standar Kompetensi Nasional Bidang Gambar Bangunan II - 87


Kode Unit BGN.GMG.004 A
:

Judul Unit : Membuat Gambar Skedul Finishing Interior dan Eksterior

Uraian Unit : Unit kompetensi ini berlaku untuk pekerjaan membuat rekapitulasi indikasi
material bagunan baik interior maupun eksterior dalam bentuk skedul, yang
dikerjakan setelah pekerjaan membuat produk gambar bagunan dan gambar-
gambar detail selesai dilakukan.

Sub Kompetensi Kriteria Unjuk Kerja

1. Mengenali jenis gambar. 1.1. Tujuan dari gambar dikenali.


1.2. Sistem tabulasi pada penyusunan gambar skedul
finishing dikenali.
2. Mengenali tata letak gambar. 2.1. Besar area gambar efektif dihitung dengan
mempertimbangkan keberadaan kop dan garis tepi.
2.2. Besar huruf untuk judul dan uraian lainnya
ditetapkan sesuai standar.
3. Membuat gambar skedul finishing 3.1. Legenda mengenai finishing ruang dikumpulkan
eksterior dan interior. dan diorganisasi berdasarkan gambar-gambar
denah, tampak dan potongan yang telah dibuat.
3.2. Skedul finishing eksterior dan interior disusun per-
ruang, dan dibuat dalam tabel terpisah.
3.3. Dibuat elevasi dinding-dinding dan lantai posisi
finishing, juga dilengkapi dengan keterkaitannya
dengan ME, bila dimungkinkan ditentukan pula
warna finishingnya.
4. Membereskan gambar. 4.1. Kesesuaian antara gambar skedul finishing dengan
gambar denah, tampak dan potongan yang telah
dikerjakan diperiksa, menyangkut nama ruang,
daerah finishing (lantai, dinding, langit-langit, dsb),
dan material yang digunakan.
4.2. Adanya ketidaksesuaian antara skedul dan gambar
sebelumnya dilaporkan kepada atasan.
4.3. Garis-garis bantu penggambaran dibersihkan.
4.4. Kop gambar dibuat atau disesuaikan dengan isi
gambar.
4.5. Peralatan gambar dibereskan, dirapikan dan
disimpan.

Standar Kompetensi Nasional Bidang Gambar Bangunan II - 88


Persyaratan Unjuk Kerja
1. Unit ini berlaku untuk rekapitulasi finishing eksterior dan interior apabila pekerjaan produk
gambar telah selesai dilakukan, yang dilakukan di studio gambar maupun di tempat lain.
2. Tersedia standar gambar yang berlaku di perusahaan.
3. Tersedia peralatan gambar yang meliputi:
Alat bantu gambar manual atau digital/ komputer.
4. Tersedia sumber informasi yang berupa:
Gambar-gambar produk gambar, denah tampak, potongan, rencana tapak, dan detail (bila
ada)

Acuan Penilaian
1. Unit kompetensi ini dapat diujikan secara langsung kepada peserta uji di studio gambar
maupun di tempat lain dengan standar peralatan gambar yang sesuai.
2. Aspek-aspek kritikal yang dinilai:
Kesesuaian gambar dengan produk gambar yang telah selesai dikerjakan dan atau gambar
skematik dan detail acuan sebelumnya
3. Kompetensi yang harus dikuasai sebelumnya:
BGN.GAR.001 A Menggambar Konstruksi Lantai dari Keramik/ Ubin/ Parket
BGN.GAR.003 A Menggambar Konstruksi Penutup Dinding/ Kolom dari Keramik/
Marmer/ Granit
BGN.GAR.010 A Menggambar Konstruksi Finishing Atap dari Genteng, Sirap dan Asbes
BGN.GPG.002 A Menggambar Rencana Tapak
BGN.GPG.003 A Menggambar Denah
BGN.GPG.004 A Menggambar Tampak
BGN.GPG.005 A Menggambar Potongan
4. Pengetahuan pendukung yang dibutuhkan:
Mengenali istilah dan simbol umum
Mengenali istilah-istilah arsitektural dan struktural
Menunjukkan pemahaman tentang operasi matematika dasar
Mengkonversikan ukuran di lapangan ke ukuran arsitektural
Memahami konstruksi bangunan sederhana
Memahami sistem utilitas sederhana
Mengenal berbagai jenis, ukuran dan karakter media gambar
5. Keterampilan pendukung yang dibutuhkan:
Menggambar menggunakan alat manual atau komputer
6. Sikap yang dituntut:
Bekerja dengan rapi dan bersih
Bekerja dengan ketelitian dan ketepatan ukuran
Menghargai produktifitas dalam bekerja
Efisien dan optimal dalam bekerja
Menghargai mutu hasil pada setiap langkah kerjanya
Bersikap positif dan terbuka terhadap penilaian hasil pekerjaan oleh atasan

Standar Kompetensi Nasional Bidang Gambar Bangunan II - 89


Kunci Kompetensi A B C D E F G
Level 3 3 3 2 1 3 2

Standar Kompetensi Nasional Bidang Gambar Bangunan II - 90


Kode Unit BGN.GMG.005 A
:

Judul Unit : Membuat Gambar Tabel Luas Lantai Bangunan

Uraian Unit : Unit kompetensi ini berlaku untuk pekerjaan membuat rekapitulasi luas lantai
yang berisi informasi nama ruang, jenis ruang dan tabel luasannya, yang
dikerjakan setelah gambar-gambar denah dan rencana tapak selesai dilakukan.

Sub Kompetensi Kriteria Unjuk Kerja

1. Melakukan persiapan membuat 1.1. Tujuan dari gambar dikenali.


gambar tabel luas lantai 1.2. Sistem tabulasi pada penyusunan tabel luas lantai
dikenali.
1.3. Perhitungan matematika geometri di pahami.
1.4. Perhitungan aritmatika sederhana dipahami.
2. Mengenali tata letak gambar. 2.1. Besar area gambar efektif dihitung dengan
mempertimbangkan keberadaan kop dan garis tepi.
2.2. Besar huruf untuk judul dan uraian lainnya
ditetapkan sesuai standar.
3. Membuat gambar tabel luas lantai. 3.1. Gambar- gambar denah diulang dalam satu garis
dan diperiksa sesuai gambar-gambar sebelumnya.
3.2. Ruang-ruang dikelompokkan dan diklasifikasi
untuk diukur luasnya dengan perhitungan geometri
ruang.
3.3. Dalam pengelompokannya, sistem penamaan ruang
dibuat mudah, dan harus dijelaskan jenis ruangnya,
apakah ruang tertutup, terbuka atau teras dalam
perhitungan luasnya.
3.4. Rekapitulasi jumlah luas dibutuhkan dihitung
dengan perhitungan aritmatika sederhana.
4. Membereskan gambar. 4.1. Kesesuaian antara gambar luas lantai dengan
gambar-gambar denah yang telah dikerjakan
diperiksa.
4.2. Adanya ketidaksesuaian antara rekapitulasi luas
pada tabel luas lantai dengan rencana lantai yang
telah digambar sebelumnya dilaporkan kepada
atasan.
4.3. Garis-garis bantu penggambaran dibersihkan.
4.4. Kop gambar dibuat atau disesuaikan dengan isi
gambar.
4.5. Peralatan gambar dibereskan, dirapikan dan

Standar Kompetensi Nasional Bidang Gambar Bangunan II - 91


disimpan.
Persyaratan Unjuk Kerja
1. Unit ini berlaku untuk rekapitulasi luas lantai bangunan apabila pekerjaan produk gambar telah
selesai dilakukan, yang dilakukan di studio gambar maupun di tempat lain.
2. Tersedia standar gambar yang berlaku di perusahaan.
3. Tersedia peralatan gambar yang meliputi:
Alat bantu gambar manual atau digital
4. Tersedia sumber informasi yang berupa:
Gambar-gambar produk gambar, terutama gambar- gambar denah dan tampak

Acuan Penilaian
1. Unit kompetensi ini dapat diujikan secara langsung kepada peserta uji di studio gambar
maupun di tempat lain dengan standar peralatan gambar yang sesuai.
2. Aspek-aspek kritikal yang dinilai:
Kesesuaian gambar dengan produk gambar yang telah selesai dikerjakan dan atau gambar
acuan sebelumnya
3. Kompetensi yang harus dikuasai sebelumnya:
BGN.GPG.002 A Menggambar Rencana Tapak
BGN.GPG.003 A Menggambar Denah
BGN.GPG.005 A Menggambar Potongan
4. Pengetahuan pendukung yang dibutuhkan:
Menunjukkan pemahaman tentang sistem dimensi
Menunjukkan pemahaman tentang operasi matematika dasar
Menghitung menggunakan pecahan, desimal, persen
Mengkonversikan skala, pecahan dan desimal
Mengkonversikan ukuran di lapangan ke ukuran arsitektural
Menghitung luas dari berbagai bentuk/geometri
5. Keterampilan pendukung yang dibutuhkan:
Menggambar menggunakan alat manual atau komputer
6. Sikap yang dituntut:
Bekerja dengan rapi dan bersih
Bekerja dengan ketelitian dan ketepatan ukuran
Menghargai produktifitas dalam bekerja
Efisien dan optimal dalam bekerja
Menghargai mutu hasil pada setiap langkah kerjanya
Bersikap positif dan terbuka terhadap penilaian hasil pekerjaan oleh atasan

Kunci Kompetensi A B C D E F G
Level 2 2 2 2 1 2 1

Standar Kompetensi Nasional Bidang Gambar Bangunan II - 92


Kode Unit BGN.GMG.006 A
:

Judul Unit : Membuat Gambar Catatan dan Legenda Umum

Uraian Unit : Unit kompetensi ini berlaku untuk pekerjaan membuat catatan dan legenda
umum yang memberikan informasi rekapitulasi catatan dan legenda pada produk
gambar bangunan dan gambar detail lainnya, yang dikerjakan setelah
penggambaran produk gambar bangunan selesai dilakukan.

Sub Kompetensi Kriteria Unjuk Kerja

1. Mengenali jenis gambar. 1.1. Tujuan dari gambar dikenali.


1.2. Sistem tabulasi pada penyusunan gambar catatan
dan legenda umum dikenali.
2. Mengenali tata letak gambar. 2.1. Besar area gambar efektif dihitung dengan
mempertimbangkan keberadaan kop dan garis tepi.
2.2. Besar huruf untuk judul dan uraian lainnya
ditetapkan sesuai standar.
3. Membuat gambar catatan dan 3.1. Catatan dan legenda yang bersifat umum pada
legenda umum. gambar denah, tampak, potongan, detail dan
gambar lainnya dikumpulkan dan diorganisasi.
3.2. Gambar catatan dan legenda umum dibuat
berdasarkan standar yang ada.
4. Membereskan gambar. 4.1. Kesesuaian antara gambar catatan dan legenda
umum dengan gambar denah, tampak dan potongan
detail dan gambar lainya yang telah dikerjakan
diperiksa, menyangkut simbol-simbol, sistem
acuan, dan lain-lain.
4.2. Adanya ketidaksesuaian catatan dan legenda umum
pada antara gambar-gambar sebelumnya dilaporkan
kepada atasan.
4.3. Garis-garis bantu penggambaran dibersihkan.
4.4. Kop gambar dibuat atau disesuaikan dengan isi
gambar.
4.5. Peralatan gambar dibereskan, dirapikan dan
disimpan.
Persyaratan Unjuk Kerja
1. Unit ini berlaku untuk rekapitulasi simbol, catatan dan legenda bangunan apabila pekerjaan
produk gambar telah selesai dilakukan, yang dilakukan di studio gambar maupun di tempat
lain.
2. Tersedia standar gambar yang berlaku di perusahaan.

Standar Kompetensi Nasional Bidang Gambar Bangunan II - 93


3. Tersedia peralatan gambar yang meliputi:
Alat bantu gambar manual atau digital/ komputer
4. Tersedia sumber informasi yang berupa:
Mengenali istilah dan simbol umum
Mengenali istilah-istilah arsitektural dan struktural
Menunjukkan pemahaman tentang konstruksi geometris dan istilahnya
Memahami konstruksi bangunan sederhana
Memahami sistem utilitas sederhana
5. Keterampilan pendukung yang dibutuhkan:
Menggambar menggunakan alat manual atau komputer
6. Sikap yang dituntut:
Bekerja dengan rapi dan bersih
Bekerja dengan ketelitian dan ketepatan ukuran
Menghargai produktifitas dalam bekerja
Efisien dan optimal dalam bekerja
Menghargai mutu hasil pada setiap langkah kerjanya
Bersikap positif dan terbuka terhadap penilaian hasil pekerjaan oleh atasan

Acuan Penilaian
1. Unit kompetensi ini dapat diujikan secara langsung kepada peserta uji di studio gambar
maupun di tempat lain dengan standar peralatan gambar yang sesuai.
2. Aspek-aspek kritikal yang dinilai:
Kesesuaian gambar dengan produk gambar yang telah selesai dikerjakan dan atau gambar
acuan sebelumnya
3. Kompetensi yang harus dikuasai sebelumnya:
BGN.GPG.001 A Menggambar Proyeksi Bangunan
4. Pengetahuan pendukung yang dibutuhkan:
Simbol, acuan, dan catatan serta legenda pada gambar denah tampak dan potongan, detail
dan gambar lainnya
5. Keterampilan pendukung yang dibutuhkan:
Menggunakan alat manual atau komputer

Kunci Kompetensi A B C D E F G
Level 1 2 2 1 1 2 1

Standar Kompetensi Nasional Bidang Gambar Bangunan II - 94


Kode Unit BGN.GMG.007 A
:

Judul Unit : Menggambar Lembar Halaman Muka dan Informasinya

Uraian Unit : Unit kompetensi ini berlaku untuk pekerjaan membuat lembar halaman muka
yang memberikan informasi tujuan dibuatnya paket gambar bangunan, yang
dikerjakan berdasarkan produk gambar yang telah dihasilkan.

Sub Kompetensi Kriteria Unjuk Kerja

1. Melakukan persiapan membuat 1.1. Tujuan dari gambar dikenali.


gambar halaman muka. 1.2. Mengenali tata letak gambar.
1.3. Besar huruf untuk judul dan uraian lainnya
ditetapkan sesuai standar.
2. Membuat gambar halaman muka. 2.1. Informasi gambar dikenali berdasarkan judul
proyek, klien, fungsi gambar (gambar kerja, gambar
untuk tender, gambar as built, atau shop drawing),
dan lain-lain.
2.2. Lembar halaman muka di-setting sesuai standar
kantor atau khusus untuk satu jenis proyek tertentu.
2.3. Ukuran kertas ditetapkan sesuai gambar-gambar
yang telah dibuat.
3. Membereskan gambar halaman 3.1. Kesesuaian antara informasi halaman muka dengan
muka. dengan gambar-gambar yang telah dikerjakan
diperiksa.
3.2. Garis-garis bantu penggambaran dibersihkan.
3.3. Peralatan gambar dibereskan, dirapikan dan
disimpan.
Persyaratan Unjuk Kerja
1. Unit ini berlaku menggambar halaman muka apabila pekerjaan produk gambar telah selesai
dilakukan, yang dilakukan di studio gambar maupun di tempat lain.
2. Tersedia standar gambar yang berlaku di perusahaan.
3. Tersedia peralatan gambar yang meliputi:
Alat bantu gambar manual atau digital/ komputer
4. Tersedia sumber informasi yang berupa:
Judul proyek, fungsi gambar, dan jenis gambar, serta informasi lainnya yang menyangkut
produk gambar yang telah dibuat sebelumnya

Acuan Penilaian
1. Unit kompetensi ini dapat diujikan secara langsung kepada peserta uji di studio gambar

Standar Kompetensi Nasional Bidang Gambar Bangunan II - 95


maupun di tempat lain dengan standar peralatan gambar yang sesuai.
2. Aspek-aspek kritikal yang dinilai:
Kesesuian halaman muka dengan produk gambar dan proyeknya
3. Kompetensi yang harus dikuasai sebelumnya:
BGN.GPG.001 A Menggambar Proyeksi Bangunan
4. Pengetahuan pendukung yang dibutuhkan:
Desain grafis sederhana
Menunjukkan pemahaman tentang konstruksi geometris dan istilahnya
Mengenal berbagai jenis, ukuran dan karakter media gambar
5. Keterampilan pendukung yang dibutuhkan:
Menggunakan alat manual atau komputer
6. Sikap yang dituntut:
Bekerja dengan rapi dan bersih
Bekerja dengan ketelitian dan ketepatan ukuran
Menghargai produktifitas dalam bekerja
Efisien dan optimal dalam bekerja
Menghargai mutu hasil pada setiap langkah kerjanya
Bersikap positif dan terbuka terhadap penilaian hasil pekerjaan oleh atasan

Kunci Kompetensi A B C D E F G
Level 1 3 2 1 1 1 2

Standar Kompetensi Nasional Bidang Gambar Bangunan II - 96


Kode Unit BGN.GMG.008 A
:

Judul Unit : Mengatur Tata Letak Gambar Manual

Uraian Unit : Unit kompetensi ini berlaku untuk pekerjaan menatata letak gambar pada kertas,
sesuai dengan ukuran, skala, serta standar gambar yang berlaku, yang dikerjakan
secara manual.

Sub Kompetensi Kriteria Unjuk Kerja

1. Mengenali jenis gambar. 1.1. Tujuan dari gambar dikenali.


1.2. Skala, ukuran kertas, dan format gambar dikenali.
1.3. Dimensi gambar-gambar dihitung berdasarkan
skala yang ditetapkan sebelumnya.
1.4. Besar area gambar efektif dihitung dengan
mempertimbangkan keberadaan kop dan garis tepi.
2. Mengatur tata letak gambar 2.1. Besar huruf untuk judul gambar dan keterangan
skala ditetapkan sesuai standar.
2.2. Besar huruf untuk dimensi dan keterangan gambar
ditetapkan sesuai standar.
2.3. Outline gambar dibuat dengan pensil yang tipis
dalam susunan yang standar dan kompak.
2.4. Outline gambar-gambar disusun sedemikian rupa
sehingga tidak banyak menyisakan ruang-ruang
yang kosong.
2.5. Gambar-gambar disusun dalam orientasi yang
konsisten.
3. Memeriksa kesesuaian besar 3.1. Kesesuaian antara ukuran kertas dengan besar
gambar dan format kertas. gambar dan tulisan diperiksa.
3.2. Ketidaksesuaian besar gambar dan format kertas
dilaporkan kepada atasan.
4. Membereskan gambar. 4.1. Garis-garis bantu penggambaran dibersihkan.
4.2. Peralatan gambar dibereskan, dirapikan dan
disimpan.
Persyaratan Unjuk Kerja
1. Unit ini berlaku mengatur tata letak gambar secara manual yang dilakukan di studio gambar
maupun di tempat lain.
2. Tersedia standar gambar yang berlaku di perusahaan.
3. Tersedia peralatan gambar yang meliputi:
Alat bantu gambar manual atau digital/ komputer

Standar Kompetensi Nasional Bidang Gambar Bangunan II - 97


4. Tersedia sumber informasi yang berupa:
Gambar-gambar skematik dan skala gambar yang dibutuhkan

Acuan Penilaian
1. Unit kompetensi ini dapat diujikan secara langsung kepada peserta uji di studio gambar
maupun di tempat lain dengan standar peralatan gambar yang sesuai.
2. Aspek-aspek kritikal yang dinilai:
Kesesuian tata letak gambar pada kertas gambar
3. Kompetensi yang harus dikuasai sebelumnya:
BGN.GPG.001 A Menggambar Proyeksi Bangunan
4. Pengetahuan pendukung yang dibutuhkan:
Menunjukkan pemahaman tentang sistem dimensi
Menunjukkan pemahaman tentang operasi matematika dasar
Mengkonversikan skala, pecahan dan desimal
Mengkonversikan ukuran di lapangan ke ukuran arsitektural
Menghitung luas dari berbagai bentuk/geometri
Mengenal berbagai jenis, ukuran dan karakter media gambar
5. Keterampilan pendukung yang dibutuhkan:
Menggambar menggunakan alat manual atau komputer
6. Sikap yang dituntut:
Bekerja dengan rapi dan bersih
Bekerja dengan ketelitian dan ketepatan ukuran
Menghargai produktifitas dalam bekerja
Efisien dan optimal dalam bekerja
Menghargai mutu hasil pada setiap langkah kerjanya
Bersikap positif dan terbuka terhadap penilaian hasil pekerjaan oleh atasan

Kunci Kompetensi A B C D E F G
Level 2 1 2 1 1 2 1

Standar Kompetensi Nasional Bidang Gambar Bangunan II - 98


Kode Unit BGN.GMG.009 A
:

Judul Unit : Membuat Sistem Filing pada Gambar Komputer

Uraian Unit : Unit kompetensi ini dibatasi pada kemampuan menyusun dan mengelola file-
file gambar yang dikerjakan dengan menggunakan perangkat lunak untuk
menggambar teknik.

Sub Kompetensi Kriteria Unjuk Kerja

1. Mempersiapkan komputer. 1.1. Operating System yang telah terinstalasi pada


komputer dan dapat berjalan normal.
1.2. Perangkat lunak untuk menggambar teknik telah
terinstalasi dan dapat berjalan normal.
1.3. Perangkat komputer sudah dinyalakan, dengan
sistem operasi dan persyaratan sesuai dengan
Installation Manual dan SOP yang berlaku.
2. Membuat folder proyek dan 2.1. Folder setiap proyek dibuat dan diberi nama
kelompok jenis gambar. dengan merujuk pada nama dan nomer proyek.
2.2. Di dalam folder proyek dibuat folder kelompok
gambar seperti arsitektur, sipil, mekanikal dan
elektrikal.
3. Memberikan nama file dan 3.1. Nama file yang digunakan merujuk pada nama
menyimpan file. gambar dan nomer gambar.
3.2. Nama file mencerminkan nomor revisi gambar.
3.3. Kelompok jenis gambar dan nama proyek dari
gambar yang sudah dibuat dipahami dan disimpan
pada folder yang sesuai.
4. Melakukan update filing gambar. 4.1. Setiap gambar yang sudah direvisi disimpan dalam
nama file yang menunjukkan nomer revisi yang
dilakukan.
4.2. File gambar-gambar yang sudah tidak digunakan
dan sudah ada revisi terbaru, dipindahkan dan
disimpan pada folder yang terpisah.
4.3. Sistem penamaan dan penomoran revisi gambar
dibuat mudah dan sistematis, untuk menunjukkan
tahapan revisinya dan kegunaan gambarnya (dalam
proses atau sudah selesai, serta simbol yang
menunjukkan diproduksi untuk apa gambar yang
dibuat).

Standar Kompetensi Nasional Bidang Gambar Bangunan II - 99


Persyaratan Unjuk Kerja
1. Unit ini berlaku untuk pembuatan filing yang dilakukan di studio gambar maupun di tempat
lain.
2. Tersedia standar gambar yang berlaku di perusahaan.
3. Operating system dan perangkat lunak untuk menggambar teknik sudah terinstalasi.
4. Tersedia buku User Manual dari operating system dan perangkat lunak untuk menggambar
teknik yang digunakan.
5. Tersedia peralatan dan instrumen yang terkait dengan pelaksanaan unit kompetensi ini.

Acuan Penilaian
1. Unit kompetensi ini dapat diujikan secara langsung kepada peserta uji di studio gambar
maupun di tempat lain dengan standar peralatan komputer yang sesuai dan perangkat lunak
untuk menggambar teknik sudah terinstalasi.
2. Aspek-aspek kritikal yang dinilai:
Penamaan folder cukup menggambarkan isi dari setiap folder.
Penamaan file menggambarkan nama dan nomer gambar.
Seluruh file dan folder terstruktur dengan baik.
File disimpan dalam nama dan folder yang telah ditentukan.
3. Kompetensi yang harus dikuasai sebelumnya:
DTA.MNT.101.(1).A Melakukan back up data level 1
DTA.MNT.102.(1).A Melakukan restore data level 1
BGN.GKU.001 A Mengelola File dan Folder pada Sistem Operasi
4. Pengetahuan pendukung yang dibutuhkan:
Pengetahuan manajemen file pada operating system yang terinstalasi.
Mengenali istilah-istilah arsitektural dan struktural
5. Keterampilan pendukung yang dibutuhkan:
Keterampilan menggunakan perangkat komputer seperti keyboard dan mouse secara
bersamaan
Keterampilan mengetik dengan tepat pada keyboard
6. Sikap yang dituntut:
Bekerja dengan rapi dan bersih
Bekerja dengan ketelitian dan ketepatan ukuran
Menghargai produktifitas dalam bekerja
Efisien dan optimal dalam bekerja
Menghargai mutu hasil pada setiap langkah kerjanya
Bersikap positif dan terbuka terhadap penilaian hasil pekerjaan oleh atasan

Kunci Kompetensi A B C D E F G
Level 3 3 3 1 1 2 2

Standar Kompetensi Nasional Bidang Gambar Bangunan II - 100


Kode Unit BGN.GMG.010 A
:

Judul Unit : Dokumentasi Gambar Manual

Uraian Unit : Pada unit ini dibatasi pada kemampuan menyimpan dan mengelola gambar
manual, yang dilakukan untuk memudahkan proses manajemen gambar.

Sub Kompetensi Kriteria Unjuk Kerja

1. Menyusun daftar gambar. 1.1. Daftar nama gambar dibuat dalam bentuk tabel.
1.2. Daftar gambar dilengkapi dengan kolom nomor
revisi, tanggal pembuatan, nama juru gambar,
jumlah penggandaan gambar, dan distribusi gambar
yang sudah digandakan.
2. Menyusun gambar-gambar yang 2.1. Gambar-gambar yang sudah dibuat disusun sesuai
sudah dibuat. dengan urutan gambar pada daftar gambar.
2.2. Sistem penamaan dan penomoran revisi gambar
dibuat mudah dan sistematis, untuk menunjukkan
tahapan revisinya dan kegunaan gambarnya (dalam
proses atau sudah selesai, serta simbol yang
menunjukkan diproduksi untuk apa gambar yang
dibuat).
2.3. Gambar yang sudah tidak digunakan dan sudah ada
gambar revisinya, disimpan terpisah dari gambar-
gambar yang masih digunakan.
3. Menyimpan/ dokumentasi gambar. 3.1. Kumpulan gambar yang masih digunakan diperiksa
kesesuaiannya dengan daftar gambar.
3.2. Kumpulan gambar yang masih digunakan disimpan
pada lemari arsip gambar.
3.3. Kumpulan gambar yang sudah tidak digunakan
diperiksa kesesuaiannya dengan daftar gambar.
3.4. Kumpulan gambar yang sudah tidak digunakan
disimpan pada lemari arsip gambar.
Persyaratan Unjuk Kerja
1. Unit ini berlaku untuk mendokumentasi gambar manual yang dilakukan di studio gambar
maupun di tempat lain.
2. Tersedia peralatan gambar dan alat tulis yang dapat digunakan.
3. Tersedia lemari arsip gambar yang ukurannya sesuai dengan ukuran kertas.

Acuan Penilaian
1. Unit kompetensi ini dapat diujikan secara langsung kepada peserta uji di studio gambar dengan

Standar Kompetensi Nasional Bidang Gambar Bangunan II - 101


peralatan gambar dan lemari arsip gambar yang sudah tersedia.
2. Aspek-aspek kritikal yang dinilai:
Daftar gambar dibuat lengkap dan mudah dibaca
Gambar disusun sesuai dengan urutan pada daftar gambar
Gambar dikelompokkan terpisah antara gambar yang masih digunakan dan gambar yang
sudah tidak digunakan, dan keduanya tersimpan dengan baik dalam lemari arsip yang
disediakan
3. Kompetensi yang harus dikuasai sebelumnya:
BGN.GMG.002 A Membuat Gambar Daftar Gambar
BGN.GMG.0012 A Melipat Kertas
4. Pengetahuan pendukung yang dibutuhkan:
Sistem penomoran dan pengkodean sederhana
Mengenali istilah-istilah arsitektural dan struktural
Menunjukkan pemahaman tentang operasi matematika dasar
Menghitung luas dari berbagai bentuk/geometri
Mengenal berbagai jenis, ukuran dan karakter media gambar
5. Sikap yang dituntut:
Bekerja dengan rapi dan bersih
Bekerja dengan ketelitian dan ketepatan ukuran
Menghargai produktifitas dalam bekerja
Efisien dan optimal dalam bekerja
Menghargai mutu hasil pada setiap langkah kerjanya
Bersikap positif dan terbuka terhadap penilaian hasil pekerjaan oleh atasan

Kunci Kompetensi A B C D E F G
Level 3 3 3 2 1 2 1

Standar Kompetensi Nasional Bidang Gambar Bangunan II - 102


Kode Unit BGN.GMG.011 A
:

Judul Unit : Merancang dan Menggambar Kop

Uraian Unit : Unit kompetensi ini dibatasi pada kemampuan menyusun informasi yang
diperlukan dan harus ditampilkan pada kop gambar bangunan, yang dirancang
berdasarkan informasi yang diterma dari pemilik dan perencana proyek, serta
berdasarkan standar yang berlaku diperusahaan.

Sub Kompetensi Kriteria Unjuk Kerja

1. Merancang kop. 1.1. Informasi yang harus ditampilkan disusun dan


direncanakan seperti nama proyek, nama gambar,
skala gambar, keterangan revisi, dan lain-lain.
1.2. Ukuran dan orientasi (landscape atau portrait)
kertas yang digunakan ditentukan.
1.3. Garis tepi gambar dan ukuran kop ditentukan.
1.4. Rancangan kop disesuaikan dengan standar
perusahaan atau standar gambar yang berlaku.
1.5. Ukuran kolom dan baris disesuaikan dengan
informasi yang harus ditampilkan.
1.6. Seluruh informasi yang harus ditampilkan
tercantum pada rancangan kop.
2. Menggambar kop. 2.1. Garis tepi dan kop yang sudah dirancang
digambarkan pada kertas yang sesuai ukuran dan
orientasinya.
2.2. Ketebalan garis dan jenis huruf yang digunakan
sesuai dengan standar gambar bangunan atau
standar gambar perusahaan yang berlaku.
2.3. Jenis huruf dan ukurannya digambarkan secara
proporsional dengan mempertimbangkan tingkat
kepentingan informasi dan ukuran kolom-baris
yang dirancang.
2.4. Kop gambar digambarkan dengan menggunakan
peralatan gambar (untuk gambar manual) atau
menggunakan fitur-fitur pada perangkat lunak
untuk gambar teknik (untuk gambar digital).
3. Memeriksa hasil gambar. 3.1. Gambar kop yang sudah dibuat diperiksa.
3.2. Kesalahan tulisan dan ketidaksesuaian ukuran
diperbaiki.
Persyaratan Unjuk Kerja
1. Unit ini berlaku untuk merancang dan menggambar kop yang dilakukan di studio gambar

Standar Kompetensi Nasional Bidang Gambar Bangunan II - 103


maupun di tempat lain.
2. Tersedia peralatan gambar dan alat tulis yang dapat digunakan.
3. Tersedia standar gambar bangunan yang berlaku atau standar gambar perusahaan.

Acuan Penilaian
1. Unit kompetensi ini dapat diujikan secara langsung kepada peserta uji di studio gambar dengan
standar peralatan dan perlengkapan gambar yang sesuai.
2. Aspek-aspek kritikal yang dinilai:
Ukuran kop proporsional dengan ukuran kertas
Huruf/teks dapat dibaca dengan jelas
Informasi standar yang harus ada dicantumkan pada kop
3. Kompetensi yang harus dikuasai sebelumnya:
BGN.GPG.001 A Menggambar Proyeksi Bangunan
4. Pengetahuan pendukung yang dibutuhkan:
Sistem penomoran dan pengkodean sederhana
Menunjukkan pemahaman tentang sistem dimensi
Mengenali istilah-istilah arsitektural dan struktural
Menunjukkan pemahaman tentang operasi matematika dasar
Mengkonversikan skala, pecahan dan desimal
Menghitung luas dari berbagai bentuk/geometri
Mengenal berbagai jenis, ukuran dan karakter media gambar
5. Keterampilan pendukung yang dibutuhkan:
Menggambar menggunakan alat manual atau komputer
6. Sikap yang dituntut:
Bekerja dengan rapi dan bersih
Bekerja dengan ketelitian dan ketepatan ukuran
Menghargai produktifitas dalam bekerja
Efisien dan optimal dalam bekerja
Menghargai mutu hasil pada setiap langkah kerjanya
Bersikap positif dan terbuka terhadap penilaian hasil pekerjaan oleh atasan

Kunci Kompetensi A B C D E F G
Level 3 3 3 2 1 3 1

Standar Kompetensi Nasional Bidang Gambar Bangunan II - 104


Kode Unit BGN.GMG.012 A
:

Judul Unit : Melipat Kertas

Uraian Unit : Unit kompetensi ini berkaitan dengan kemampuan melipat kertas gambar
berbagai ukuran sesuai dengan standar, yang dilakukan dalam proses
dokumentasi gambar, yang dikerjakan untuk mempermudah proses manajemen
gambar.

Sub Kompetensi Kriteria Unjuk Kerja

1. Mempersiapkan kertas gambar. 1.1. Berbagai macam ukuran kertas gambar dikenali.
1.2. Karakter berbagai macam kertas dipahami.
1.3. Meja tempat melipat dibersihkan dari barang-
barang lainnya.
1.4. Kertas gambar yang akan dilipat dipersiapkan dan
diletakkan di atas meja.
2. Melipat kertas gambar secara 2.1. Ukuran kertas diperiksa dan harus sesuai dengan
sederhana hingga ukuran standar ukuran standar A atau standar perusahaan yang
terkecil (A4) atau ukuran standar berlaku.
yang lain. 2.2. Area kertas dibagi habis menjadi seukuran dengan
kertas A4 atau ukuran lain yang dipakai..
2.3. Kertas dilipat secara vertikal dengan lebar lipatan
seukuran dengan ukuran standar A4 atau ukuran
lain yang dipakai.
2.4. Kertas dilipat secara horisontal dengan lebar lipatan
seukuran dengan ukuran standar A4 atau ukuran
lain yang dipakai.
2.5. Hasil akhir lipatan seukuran dengan ukuran standar
A4 atau ukuran lain yang dipakai.
3. Melipat kertas gambar untuk arsip 3.1. Ukuran kertas diperiksa dan harus sesuai dengan
dan penjilidan. ukuran standar A atau standar perusahaan yang
berlaku untuk dokumentasi.
3.2. Kertas dilipat vertikal dengan lebar lipatan 190 cm
dan dilipat dari arah kanan.
3.3. Kertas dilipat vertikal dengan lebar lipatan
seukuran dengan lebar standar A4 (210 cm) pada
sisi kiri (sisi kertas yang akan dijilid atau
dilubangi), atau seukuran standar lain yang dipakai
perusahaan.
3.4. Kertas dilipat horisontal dengan lebar lipatan
seukuran dengan standar A4 (297 cm) dan dimulai
dari sisi bawah, atau seukuran standar lain yang

Standar Kompetensi Nasional Bidang Gambar Bangunan II - 105


dipakai perusahaan.
3.5. Bagian kiri atas kertas dilipat miring dengan lebar
lipatan atas, sehingga sisi atas kertas tidak ikut
terjilid atau terlubangi.
3.6. Hasil akhir lipatan seukuran dengan ukuran standar
A4, atau seukuran standar lain yang dipakai
perusahaan untuk dokumentasi.
Persyaratan Unjuk Kerja
1. Unit ini berlaku untuk melipat kertas gambar yang dilakukan di studio gambar maupun di
tempat lain.
2. Tersedia meja untuk tempat melipat yang sesuai dengan ukuran kertas yang akan dilipat.
3. Tersedia gambar yang akan dilipat.
4. Tersedia standar cara melipat kertas, dan standar ukuran kertas untuk dokumentasi.
5. Tersedia peralatan dan instrumen yang terkait dengan pelaksanaan unit kompetensi ini

Acuan Penilaian
1. Unit kompetensi ini dapat diujikan secara langsung kepada peserta uji di studio gambar
dilengkapi dengan meja lipat dan peralatan atau instrumen terkait dengan pelaksanaan
kompetensi ini.
2. Aspek-aspek kritikal yang dinilai:
Hasil lipatan kertas sesuai dengan standar ukuran A4 atau ukuran lain yang dipakai
Pada hasil lipatan, kop gambar berada pada posisi terluar dan masih dapat dibaca dengan
baik
Hasil dari kertas yang dilipat untuk arsip dan penjilidan sedemikian rupa sehingga hanya
sisi kiri bawah saja yang terjilid atau terlubangi
3. Pengetahuan pendukung yang dibutuhkan:
Mengenal berbagai jenis, ukuran dan karakter media gambar
Menghitung luas dari berbagai bentuk/geometri
Menunjukkan pemahaman tentang konstruksi geometris dan istilahnya
4. Keterampilan pendukung yang dibutuhkan:
Keterampilan melipat kertas dengan rapi
5. Sikap yang dituntut:
Bekerja dengan rapi dan bersih
Menghargai produktifitas dalam bekerja
Efisien dan optimal dalam bekerja
Menghargai mutu hasil pada setiap langkah kerjanya
Bersikap positif dan terbuka terhadap penilaian hasil pekerjaan oleh atasan

Kunci Kompetensi A B C D E F G
Level 1 2 1 1 1 2 1

Standar Kompetensi Nasional Bidang Gambar Bangunan II - 106


Standar Kompetensi Nasional Bidang Gambar Bangunan II - 107
Kode Unit BGN.GAM.001 A
:

Judul Unit : Mengenali dan Memilih Peralatan dan Perlengkapan Gambar

Uraian Unit : Unit kompetensi ini berlaku untuk pekerjaan mengenali, memilih dan
menentukan peralatan dan perlengkapan gambar termasuk media gambar sesuai
dengan tujuan penggambaran.

Sub Kompetensi Kriteria Unjuk Kerja

1. Menentukan teknik gambar yang 1.1. Sumber informasi dari atasan dipahami.
akan digunakan. 1.2. Tujuan penggambaran dipahami.
1.3. Teknik penggambaran ditetapkan berdasarkan
tujuan penggambaran.
2. Menentukan peralatan dan 2.1. Peralatan dan perlengkapan gambar manual
perlengkapan gambar. dikenali.
2.2. Peralatan dan perlengkapan gambar dipilih dan
ditentukan sesuai dengan tujuan penggambaran dan
media gambar.
2.3. Kondisi peralatan dan perlengkapan gambar
diidentifikasi dan diperbaiki jika ada kerusakan.
3. Menentukan media gambar. 3.1. Berbagai macam media gambar manual dikenali.
3.2. Media gambar ditentukan sesuai dengan tujuan
penggambaran dan peralatan gambar yang
digunakan.
3.3. Kondisi media gambar diidentifikasi dan dipilih
sesuai dengan persyaratan penggambaran.
Persyaratan Unjuk Kerja
1. Unit ini berlaku untuk pekerjaan memilih dan menentukan peralatan perlengkapan dan media
gambar manual sesuai dengan tujuan penggambaran.
2. Tersedia standar gambar dan cara menggunakan peralatan dan perlengkapan gambar serta
memilih media gambar sesuai dengan tujuan penggambaran yang berlaku di perusahaan.
3. Tersedia peralatan dan perlengkapan gambar yang meliputi:
Jangka
Berbagai macam penggaris
Busur derajat
Pensil atau rapido
Penghapus pensil dan rapido serta alat bantunya
Meja atau papan gambar
Media gambar berbagai jenis dan ukuran
4. Tersedia sumber informasi yang berupa:

Standar Kompetensi Nasional Bidang Gambar Bangunan II - 108


Gambar sketsa

Acuan Penilaian
1. Unit kompetensi ini dapat diujikan secara langsung kepada peserta uji di studio gambar
maupun di tempat lain dengan standar peralatan gambar yang sesuai.
2. Aspek-aspek kritikal yang dinilai:
Memahami tujuan penggambaran
Mengenali berbagai peralatan dan perlengkapan gambar manual sesuai dengan tujuan
penggambaran
Memahami standar gambar yang berlaku di perusahaan
3. Pengetahuan pendukung yang dibutuhkan:
Teknik penggambaran menggunakan peralatan dan perlengkapan manual
Karakter berbagai jenis media gambar
4. Sikap yang dituntut:
Bekerja dengan rapi dan bersih
Menghargai produktifitas dalam bekerja
Efisien dan optimal dalam bekerja
Menghargai mutu hasil dalam setiap langkah kerjanya
Bersikap positif dan terbuka terhadap penilaian hasil pekerjaan oleh atasan

Kunci Kompetensi A B C D E F G
Level 1 1 1 1 1 1 1

Standar Kompetensi Nasional Bidang Gambar Bangunan II - 109


Kode Unit BGN.GAM.002 A
:

Judul Unit : Menggunakan Berbagai Macam Penggaris

Uraian Unit : Unit kompetensi ini berlaku untuk pekerjaan menggambar menggunakan
berbagai macam penggaris sebagai alat bantu menggambar secara manual
termasuk kemampuan memeriksa kelurusan penggaris dan ketepatan sudut
penggaris segitiga.

Sub Kompetensi Kriteria Unjuk Kerja

1. Memeriksa kelurusan penggaris. 1.1. Penggaris dipasang di atas selembar kertas dan
sebuah garis lurus ditarik sepanjang salah satu sisi
penggaris (misalnya disebut sisi A) dengan
menggunakan pensil.
1.2. Penggaris diputar hingga sisi A berimpit dengan
garis lurus pada butir 1.1 dan sebuah garis lurus
ditarik sepanjang sisi A.
1.3. Kelurusan penggaris dipastikan berdasarkan
kesamaan kedua garis yang berimpit.
2. Memeriksa ketepatan sudut 2.1. Sebuah penggaris segitiga siku-siku diletakkan di
penggaris segitiga siku-siku. atas sebuah penggaris lurus yang telah dipastikan
kelurusannya.
2.2. Sebuah garis lurus ditarik sepanjang sisi tegak
penggaris segitiga siku-siku.
2.3. Penggaris segitiga siku-siku dipindahkan ke bagian
yang berlawanan dengan posisi semula dan sebuah
garis lurus ditarik sejajar dengan garis pada butir
2.2.
2.4. Ketepatan sudut siku-siku pada penggaris segitiga
dipastikan berdasarkan kesamaan kedua garis yang
sejajar.
3. Memeriksa ketepatan sudut 3.1. Sebuah sudut 45 digambar menggunakan salah
penggaris segitiga 45 dan 30- satu sudut penggaris segitiga siku-siku.
60. 3.2. Sudut yang lain dari penggaris segitiga dipindahkan
hingga berimpit dengan garis sudut pada butir 3.1.
3.3. Ketepatan sudut 45 dipastikan berdasarkan
kesamaan besar kedua sudut yang berimpit.
3.4. Sebuah sudut 30 digambar menggunakan
penggaris segitiga 30.
3.5. Pada posisi yang sama dengan butir 3.4 sebuah
sudut 60 digambar menggunakan penggaris

Standar Kompetensi Nasional Bidang Gambar Bangunan II - 110


segitiga 60.
3.6. Ketepatan sudut 30 dan 60 dipastikan
berdasarkan jumlah kedua sudut sama dengan 90
(siku-siku).
4. Menggunakan penggaris T untuk 4.1. Penggaris T dipilih sesuai dengan ukuran meja atau
menggambar garis horisontal, garis papan gambar.
vertikal dan garis miring. 4.2. Penggaris T dipasang horisontal pada meja atau
papan gambar dengan posisi yang benar.
4.3. Sebuah garis horisontal ditarik dari kiri ke kanan
dengan menahan kepala penggaris T pada posisi
sebelah kiri meja atau papan gambar.
4.4. Sebuah penggaris segitiga diletakkan di atas
penggaris T dengan posisi yang benar.
4.5. Sebuah garis vertikal ditarik dari bawah ke atas
sepanjang sisi penggaris segitiga dengan menahan
penggaris T dan segitiga pada posisinya.
4.6. Sebuah garis miring dengan sudut tertentu
digambar dengan menggunakan sisi miring
penggaris segitiga.
5. Menggunakan penggaris T untuk 5.1. Garis-garis horisontal sejajar digambar dengan
membuat arsir. memindahkan posisi penggaris T sesuai jarak yang
diinginkan.
5.2. Garis-garis vertikal sejajar digambar dengan
memindahkan posisi penggaris segitiga sesuai jarak
yang diinginkan.
5.3. Garis-garis miring dengan sudut tertentu digambar
dengan memindahkan posisi penggaris segitiga
sesuai jarak yang diinginkan dengan tetap menahan
posisi penggaris T.
6. Menggunakan mal lengkung 6.1. Mal lengkung dipilih sesuai dengan bentuk garis
(French Curve). lengkung yang akan digambar.
6.2. Titik-titik bantu dibuat sesuai dengan bentuk garis
lengkung yang akan digambar.
6.3. Bagian dari mal lengkung dicocokkan dengan
sebagian garis lengkung yang mencakup 3 atau 4
titik bantu kemudian dihubungkan sehingga
membentuk garis lengkung dengan menggunakan
pensil dan tangan (freehand).
6.4. Mal lengkung dipindahkan dan dicocokkan dengan
bagian garis lengkung yang akan dilanjutkan.
6.5. Garis lengkung sebagai lanjutan garis sebelumnya
digambar sehingga garis tidak terputus atau patah.

Standar Kompetensi Nasional Bidang Gambar Bangunan II - 111


Persyaratan Unjuk Kerja
1. Unit ini berlaku untuk penggunaan berbagai macam penggaris yaitu penggaris lurus, penggaris
T, penggaris segitiga 45, 30-60 dan mal lengkung (French Curve) yang dilakukan di studio
gambar maupun di tempat lain.
2. Tersedia acuan untuk menggunakan berbagai macam penggaris.
3. Tersedia berbagai macam penggaris yang meliputi:
Penggaris lurus
Penggaris segitiga 45 dan 30-60
Mal lengkung (French Curve)
Meja atau papan gambar
Media gambar berbagai jenis dan ukuran
4. Tersedia sumber informasi yang berupa:
Gambar sketsa atau gambar skematik

Acuan Penilaian
1. Unit kompetensi ini dapat diujikan secara langsung kepada peserta uji di studio gambar
maupun di tempat lain dengan standar peralatan gambar yang sesuai.
2. Aspek-aspek kritikal yang dinilai:
Memahami berbagai macam penggaris dan fungsinya
Memahami cara menggunakan berbagai macam penggaris
3. Kompetensi yang harus dikuasai sebelumnya:
BGN.GAM.001 A Mengenali dan Memilih Peralatan dan Perlengkapan Gambar
4. Pengetahuan pendukung yang dibutuhkan:
Berbagai macam bentuk, ukuran dan bahan penggaris
5. Keterampilan pendukung yang dibutuhkan:
Memasang penggaris dengan tepat
Membersihkan dan menyimpan penggaris dengan benar
6. Sikap yang dituntut:
Bekerja dengan rapi dan bersih
Menghargai produktifitas dalam bekerja
Efisien dan optimal dalam bekerja
Menghargai mutu hasil dalam setiap langkah kerjanya
Bersikap positif dan terbuka terhadap penilaian hasil pekerjaan oleh atasan

Kunci Kompetensi A B C D E F G
Level 2 1 1 1 2 1 1

Standar Kompetensi Nasional Bidang Gambar Bangunan II - 112


Kode Unit BGN.GAM.003 A
:

Judul Unit : Menggunakan Mesin Gambar

Uraian Unit : Unit kompetensi ini berlaku untuk pekerjaan menggunakan mesin gambar
dengan benar yaitu mesin gambar jenis lengan/batang dan jenis tracker.

Sub Kompetensi Kriteria Unjuk Kerja

1. Memasang mesin gambar. 1.1. Kondisi mesin gambar diperiksa apabila terdapat
kerusakan diperbaiki atau dilaporkan kepada atasan.
1.2. Posisi meja gambar diatur dan diperiksa kondisinya
apabila terdapat kerusakan diperbaiki atau
dilaporkan kepada atasan.
1.3. Elemen-elemen mesin gambar dikenali dan
dipahami fungsinya.
1.4. Mesin gambar dibersihkan dan dipasang pada meja
gambar sesuai dengan petunjuk pemasangan.
2. Menggunakan mesin gambar untuk 2.1. Penggaris horisontal dan vertikal dipasang pada
menggambar garis horisontal, garis mesin gambar dengan posisi yang benar.
vertikal dan garis miring. 2.2. Sebuah garis horisontal ditarik dari kiri ke kanan
dengan menahan kepala mesin dengan tangan kiri
dan penggaris horisontal pada posisi 0.
2.3. Sebuah garis vertikal ditarik dari bawah ke atas
dengan menahan kepala mesin dengan tangan kiri
dan penggaris vertkal pada posisi 90.
2.4. Sebuah garis miring dengan sudut tertentu
digambar dengan menggunakan memutar kepala
mesin pada posisi kemiringan tertentu.
3. Menggunakan mesin gambar untuk 3.1. Garis-garis horisontal sejajar digambar dengan
membuat arsir. memindahkan posisi penggaris horisontal sesuai
jarak yang diinginkan.
3.2. Garis-garis vertikal sejajar digambar dengan
memindahkan posisi penggaris vertikal sesuai jarak
yang diinginkan.
3.3. Garis-garis miring dengan sudut tertentu digambar
dengan memindahkan posisi penggaris vertikal dan
horisontal sesuai jarak yang diinginkan dengan
tetap memegang kepala mesin gambar.
Persyaratan Unjuk Kerja
1. Unit ini berlaku untuk penggunaan dua jenis mesin gambar: lengan/ batang dan tracker.

Standar Kompetensi Nasional Bidang Gambar Bangunan II - 113


2. Tersedia acuan untuk menggunakan mesin gambar lengan/ batang dan tracker.
3. Tersedia peralatan dan perlengkapan gambar yang meliputi:
Mesin gambar lengan/batang dan tracker
Meja atau papan gambar
Media gambar berbagai jenis dan ukuran
Pensil atau rapido
4. Tersedia sumber informasi yang berupa:
Gambar sketsa atau gambar skematik

Acuan Penilaian
1. Unit kompetensi ini dapat diujikan secara langsung kepada peserta uji di studio gambar
maupun di tempat lain dengan standar peralatan gambar yang sesuai.
2. Aspek-aspek kritikal yang dinilai:
Menunjukkan pemahaman tentang tipe mesin gambar dan cara menggunakannya
Elemen-elemen penting mesin gambar dan fungsinya
Menunjukkan kemampuan menggambar garis dan mengarsir menggunakan mesin gambar
3. Kompetensi yang harus dikuasai sebelumnya:
BGN.GAM.002 A Menggunakan Berbagai Macam Penggaris
4. Pengetahuan pendukung yang dibutuhkan:
Berbagai jenis mesin gambar
Berbagai jenis dan ukuran meja atau papan gambar
5. Keterampilan pendukung yang dibutuhkan:
Memperbaiki kerusakan kecil pada mesin gambar

Kunci Kompetensi A B C D E F G
Level 1 1 2 2 1 1 2

Standar Kompetensi Nasional Bidang Gambar Bangunan II - 114


Kode Unit BGN.GAM.004 A
:

Judul Unit : Menggunakan Pensil Gambar

Uraian Unit : Unit kompetensi ini berlaku untuk pekerjaan mengenali, memilih dan
menggunakan pensil gambar baik tradisional maupun mekanik sesuai dengan
tujuan penggambaran.

Sub Kompetensi Kriteria Unjuk Kerja

1. Menggunakan pensil tradisional. 1.1. Macam-macam kekerasan pensil gambar dikenali


dan dipahami fungsinya.
1.2. Kekerasan dan bentuk ujung pensil dipilih sesuai
dengan jenis garis dan huruf yang akan digambar.
1.3. Kekerasan dan kesempurnaan ujung pensil dipilih
sesuai dengan jenis media gambar yang akan
digunakan.
1.4. Pensil dipegang dengan posisi yang benar sesuai
dengan alat bantu yang digunakan dan hasil gambar
yang diinginkan.
1.5. Pensil diputar perlahan-lahan sewaktu menarik
garis untuk mendapatkan hasil garis yang sama
tebalnya.
2. Membentuk ujung pensil 2.1. Alat peraut pensil dipilih dan diperiksa
tradisional. ketajamannya.
2.2. Pensil diraut sesuai dengan ketebalan ujung pensil
yang dikehendaki.
2.3. Ujung pensil ditajamkan dengan menggunakan
kertas ampelas atau kikir.
3. Menggunakan pensil mekanik. 3.1. Macam-macam ukuran pensil mekanik dan
fungsinya dipahami.
3.2. Kondisi pensil mekanik diperiksa apabila ada
kerusakan diperbaiki.
3.3. Ukuran pensil mekanik dipilih dan digunakan
sesuai dengan tujuan penggambaran.
3.4. Kekerasan pensil mekanik dipilih dan digunakan
sesuai dengan jenis media gambar.
Persyaratan Unjuk Kerja
1. Unit ini berlaku untuk pekerjaan menggambar obyek menggunakan pensil gambar tradisional
dan mekanik termasuk di dalamnya membentuk ujung pensil tradisional dan memperbaiki
kerusakan pensil mekanik.

Standar Kompetensi Nasional Bidang Gambar Bangunan II - 115


2. Tersedia acuan untuk menggunakan pensil gambar tradisional dan mekanik
3. Tersedia peralatan gambar yang meliputi:
Pensil gambar tradisional dan mekanik
Berbagai macam penggaris
Meja atau papan gambar
Media gambar berbagai jenis dan ukuran
4. Tersedia sumber informasi yang berupa:
Gambar sketsa atau gambar skematik

Acuan Penilaian
1. Unit kompetensi ini dapat diujikan secara langsung kepada peserta uji di studio gambar
maupun di tempat lain dengan standar peralatan gambar yang sesuai.
2. Aspek-aspek kritikal yang dinilai:
Mengenali macam-macam pensil gambar tradisional dan mekanik dan kegunaannya
Memahami cara menggunakan pensil gambar tradisional dan mekanik
3. Kompetensi yang harus dikuasai sebelumnya:
GBR.MAL.002 A Menggunakan Berbagai Macam Penggaris
4. Pengetahuan pendukung yang dibutuhkan:
Berbagai jenis pensil dan kegunaannya
5. Keterampilan pendukung yang dibutuhkan:
Mengisi dan mengganti isi pensil mekanik
6. Sikap yang dituntut:
Bekerja dengan rapi dan bersih
Menghargai produktifitas dalam bekerja
Efisien dan optimal dalam bekerja
Menghargai mutu hasil dalam setiap langkah kerjanya
Bersikap positif dan terbuka terhadap penilaian hasil pekerjaan oleh atasan

Kunci Kompetensi A B C D E F G
Level 1 1 1 1 1 1 2

Standar Kompetensi Nasional Bidang Gambar Bangunan II - 116


Kode Unit BGN.GAM.005 A
:

Judul Unit : Menggunakan Rapido

Uraian Unit : Unit kompetensi ini untuk berlaku untuk pekerjaan mengenali, memilih dan
menggunakan rapido sesuai dengan tujuan penggambaran.

Sub Kompetensi Kriteria Unjuk Kerja

1. Menyiapkan rapido. 1.1. Rapido dipilih sesuai dengan tujuan penggambaran.


1.2. Kondisi rapido diperiksa, apabila terjadi kerusakan
diperbaiki sesuai SOP.
1.3. Tabung tinta rapido diperiksa dan diisi atau diganti
apabila tintanya telah habis.
1.4. Kelancaran aliran tinta diperiksa sesuai panduan.
2. Menggunakan rapido untuk 2.1. Media gambar dan obyek yang akan digambar
menggambar. disiapkan.
2.2. Rapido digunakan dengan benar sesuai panduan.
2.3. Hasil gambar yangperlu diperbaiki dihapus
menggunakan penghapus khusus rapido.
3. Menyimpan rapido. 3.1. Rapido yang telah digunakan dibersihkan sesuai
SOP.
3.2. Rapido yang telah bersih disimpan pada tempatnya.
3.3. Rapido yang tidak digunakan disimpan dengan rapi
pada tempat yang telah ditentukan.
Persyaratan Unjuk Kerja
1. Unit ini berlaku untuk pekerjaan menggambar menggunakan berbagai ukuran rapido termasuk
membersihkan dan menyimpan rapido.
2. Tersedia acuan untuk menggunakan rapido.
3. Tersedia peralatan gambar yang meliputi:
Pensil gambar tradisional dan mekanik
Rapido berbagai ukuran
Berbagai macam penggaris
Meja atau papan gambar
Media gambar berbagai jenis dan ukuran
4. Tersedia sumber informasi yang berupa:
Gambar sketsa atau gambar skematik

Acuan Penilaian
1. Unit kompetensi ini dapat diujikan secara langsung kepada peserta uji di studio gambar

Standar Kompetensi Nasional Bidang Gambar Bangunan II - 117


maupun di tempat lain dengan standar peralatan gambar yang sesuai.
2. Aspek-aspek kritikal yang dinilai:
Mengenali berbagai ukuran rapido dan fungsinya
Memahami cara menggunakan berbagai ukuran rapido
Mengenali karakter penggambaran dengan teknik rapido
3. Kompetensi yang harus dikuasai sebelumnya:
BGN.GAM.002 A Menggunakan Berbagai Macam Penggaris
BGN.GAM.003 A Menggunakan Mesin Gambar
BGN.GAM.004 A Menggunakan Berbagai Macam Pensil
4. Pengetahuan pendukung yang dibutuhkan:
Teknik penggambaran menggunakan peralatan dan perlengkapan manual
Karakter berbagai jenis media gambar
5. Keterampilan pendukung yang dibutuhkan:
Mengisi tinta atau mengganti tabung tinta rapido
Membersihkan rapido
6. Sikap yang dituntut:
Bekerja dengan rapi dan bersih
Menghargai produktifitas dalam bekerja
Efisien dan optimal dalam bekerja
Menghargai mutu hasil dalam setiap langkah kerjanya
Bersikap positif dan terbuka terhadap penilaian hasil pekerjaan oleh atasan

Kunci Kompetensi A B C D E F G
Level 1 1 2 1 1 2 2

Standar Kompetensi Nasional Bidang Gambar Bangunan II - 118


Kode Unit BGN.GAM.006 A
:

Judul Unit : Menggunakan Peralatan Penghapus

Uraian Unit : Unit kompetensi ini berlaku untuk pekerjaan mengenali, memilih dan
menggunakan berbagai jenis penghapus dan alat bantunya sesuai dengan jenis
alat gambar dan media gambar yang dipakai.

Sub Kompetensi Kriteria Unjuk Kerja

1. Menyiapkan penghapus dan alat 1.1 Jenis penghapus dan kegunaannya serta alat
bantunya. bantunya dikenali.
1.2 Penghapus dipilih sesuai dengan jenis alat gambar
dan media gambar.
1.3 Penghapus dan alat bantunya diperiksa dan
dibersihkan sesuai SOP.
2. Menggunakan penghapus dan 2.1 Garis yang akan dihapus dipastikan dalam keadaan
pelindung penghapus. kering.
2.2 Pelindung penghapus dipasang di atas gambar
dengan posisi yang disesuaikan dengan gambar
yang akan dihapus.
2.3 Penghapus digunakan dengan cara yang tepat sesuai
dengan alat gambar yang digunakan (pensil atau
rapido).
3. Menyimpan penghapus. 3.1. Penghapus dan alat bantunya yang telah digunakan
dibersihkan sesuai SOP.
3.2. Penghapus dan alat bantunya yang telah bersih
disimpan pada tempat yang telah ditentukan.
Persyaratan Unjuk Kerja
1. Unit ini berlaku untuk pekerjaan menghapus gambar dengan menggunakan berbagai jenis
penghapus dan alat bantunya alat bantu lainnya seperti silet dan kain atau kertas penyerap
untuk menghapus hasil gambar dengan pensil atau rapido.
2. Tersedia acuan untuk menggunakan penghapus dan pelat penghapus
3. Tersedia peralatan gambar yang meliputi:
Berbagai jenis penghapus dan pelindung penghapus
Pensil gambar tradisional dan mekanik
Rapido berbagai ukuran
Berbagai macam penggaris
Meja atau papan gambar
Media gambar berbagai jenis dan ukuran
4. Tersedia sumber informasi yang berupa:

Standar Kompetensi Nasional Bidang Gambar Bangunan II - 119


Gambar sketsa atau gambar skematik dengan teknik tinta dan pensil

Acuan Penilaian
1. Unit kompetensi ini dapat diujikan secara langsung kepada peserta uji di studio gambar
maupun di tempat lain dengan standar peralatan gambar yang sesuai.
2. Aspek-aspek kritikal yang dinilai:
Mengenali berbagai jenis penghapus dan kegunaannya
Memahami cara menggunakan berbagai jenis penghapus
Memahami cara menggunakan pelindung penghapus
3. Kompetensi yang harus dikuasai sebelumnya:
BGN.GAM.002 A Menggunakan Berbagai Macam Penggaris
BGN.GAM.003 A Menggunakan Mesin Gambar
BGN.GAM.004 A Menggunakan Berbagai Macam Pensil
BGN.GAM.005 A Menggunakan Rapido
4. Pengetahuan pendukung yang dibutuhkan:
Karakter berbagai jenis media gambar
5. Keterampilan pendukung yang dibutuhkan:
Membersihkan sisa penghapusan

Kunci Kompetensi A B C D E F G
Level 1 1 1 1 1 1 1

Standar Kompetensi Nasional Bidang Gambar Bangunan II - 120


Kode Unit BGN.GAM.007 A
:

Judul Unit : Menggunakan Sablon

Uraian Unit : Unit kompetensi ini berlaku untuk pekerjaan mengenali, memilih dan
menggunakan berbagai jenis sablon baik sablon huruf maupun sablon perabot.

Sub Kompetensi Kriteria Unjuk Kerja

1. Menyiapkan sablon. 1.1 Jenis sablon dikenali dan kegunaannya dipahami.


1.2 Kondisi sablon diperiksa dan dipastikan
keakuratannya.
1.3 Sablon dipilih sesuai dengan obyek yang akan
digambar.
2. Menggunakan sablon huruf. 2.1 Penggaris dipasang sesuai posisi sablon dan huruf
untuk menjamin ketepatan penulisan huruf.
2.2 Ketinggian huruf dan jenis huruf pada sablon
dipilih sesuai dengan ketentuan.
2.3 Posisi sablon ditetapkan dan alat gambar (pensil
mekanik atau rapido) dipegang tegak lurus huruf
sablon dan bidang gambar.
2.4 Hasil pekerjaan diperiksa, jika terdapat kesalahan
diperbaiki.
3. Menggunakan sablon perabot. 3.1. Sablon dipasang sesuai dengan posisi obyek yang
akan digambar.
3.2. Posisi sablon ditetapkan dan alat gambar (pensil
mekanik atau rapido) dipegang tegak lurus sablon
dan bidang gambar.
3.3. Hasil pekerjaan diperiksa, jika terdapat kesalahan
diperbaiki.
4. Menyimpan sablon. 4.1. Sablon yang telah dipakai dibersihkan dan
dikeringkan sesuai SOP.
4.2. Sablon disimpan pada tempat yang telah
ditentukan.
Persyaratan Unjuk Kerja
1. Unit ini berlaku untuk pekerjaan menggambar menggunakan sablon huruf dan sablon perabot
dengan alat gambar berupa pensil atau rapido, termasuk di dalamnya membersihkan dan
menyimpan sablon.
2. Tersedia acuan untuk menggunakan sablon huruf dan perabot.
3. Tersedia peralatan gambar yang meliputi:

Standar Kompetensi Nasional Bidang Gambar Bangunan II - 121


Pensil gambar tradisional dan mekanik
Rapido berbagai ukuran
Berbagai macam penggaris
Meja atau papan gambar
Media gambar berbagai jenis dan ukuran
4. Tersedia sumber informasi yang berupa:
Gambar sketsa atau gambar skematik lengkap dengan keterangan huruf dan perabot
dengan teknik tinta dan pensil

Acuan Penilaian
1. Unit kompetensi ini dapat diujikan secara langsung kepada peserta uji di studio gambar
maupun di tempat lain dengan standar peralatan gambar yang sesuai.
2. Aspek-aspek kritikal yang dinilai:
Mengenali berbagai jenis sablon dan kegunaannya
Memahami cara menggunakan berbagai jenis sablon
3. Kompetensi yang harus dikuasai sebelumnya:
GBR.MAL.002 A Menggunakan Berbagai Macam Penggaris
GBR.MAL.003 A Menggunakan Mesin Gambar
GBR.MAL.004 A Menggunakan Berbagai Macam Pensil
GBR.MAL.005 A Menggunakan Rapido
GBR.MAL.005 A Menggunakan Peralatan Penghapus
4. Pengetahuan pendukung yang dibutuhkan:
Berbagai jenis huruf untuk menggambar teknik
5. Keterampilan pendukung yang dibutuhkan:
Memelihara dan menyimpan sablon
6. Sikap yang dituntut:
Bekerja dengan rapi dan bersih
Menghargai produktifitas dalam bekerja
Efisien dan optimal dalam bekerja
Menghargai mutu hasil dalam setiap langkah kerjanya
Bersikap positif dan terbuka terhadap penilaian hasil pekerjaan oleh atasan

Kunci Kompetensi A B C D E F G
Level 1 1 2 1 1 2 1

Standar Kompetensi Nasional Bidang Gambar Bangunan II - 122


Kode Unit BGN.GGT.001 A
:

Judul Unit : Menggambar Garis Tegak Lurus dan Garis Sejajar

Uraian Unit : Unit kompetensi ini berlaku untuk pekerjaan menggambar garis tegak lurus
(vertikal) dan sejajar (paralel) pada sebuah garis horisontal dengan
menggunakan peralatan dan perlengkapan gambar manual.

Sub Kompetensi Kriteria Unjuk Kerja

1. Melakukan persiapan pekerjaan 1. Macam-macam bentuk geometri dan


menggambar garis. istilahnya dikenali dan dipahami.
2. Klasifikasi garis dikenali dan dipahami.
3. Peralatan dan perlengkapan gambar yang
dibutuhkan dipilih dan disiapkan.
4. Media gambar yang dibutuhkan dipilih dan
disiapkan.
5. Peralatan dan perlengkapan gambar diperiksa
kondisinya, apabila ada kerusakan diperbaiki.
6. Sumber gambar dipahami, apabila tidak jelas
ditanyakan kepada atasan.
2. Menggambar garis tegak lurus di 2.1. Garis tegak lurus digambar dari satu titik yang
atas garis horisontal dari berbagai terletak di atas garis horisontal.
posisi titik. 2.2. Garis tegak lurus digambar dari satu titik yang
terletak di tengah garis horisontal.
2.3. Garis tegak lurus digambar dari satu titik yang
terletak di ujung garis horisontal.
3. Menggambar garis sejajar. 3.1. Garis horisontal digambar pada sebuah titik di
atas sebuah garis horisontal yang telah tersedia.
3.2. Garis horisontal digambar pada jarak tertentu di
atas sebuah garis horisontal yang telah tersedia.
4. Membereskan pekerjaan. 4.1. Hasil gambar diperiksa kesesuaiannya dengan
perintah.
4.2. Peralatan dan perlengkapan gambar dibersihkan
dan disimpan pada tempatnya.
4.3. Hasil gambar disimpan pada tempatnya.

Standar Kompetensi Nasional Bidang Gambar Bangunan II - 123


Persyaratan Unjuk Kerja
1. Unit ini berlaku untuk pekerjaan menggambar garis tegak lurus dan garis sejajar di atas media
gambar dengan menggunakan peralatan dan perlengkapan gambar manual yang dilakukan di
studio gambar maupun di tempat lain.
2. Tersedia acuan untuk menggambar garis tegak lurus dan sejajar yang baku.
3. Tersedia peralatan gambar yang meliputi:
Jangka
Berbagai macam penggaris
Busur derajat
Pensil atau rapido
Meja atau papan gambar
Media gambar berbagai jenis dan ukuran
4. Tersedia sumber informasi yang berupa:
Gambar bentuk-bentuk geometris dan istilahnya

Acuan Penilaian
1. Unit kompetensi ini dapat diujikan secara langsung kepada peserta uji di studio gambar
maupun di tempat lain dengan standar peralatan gambar yang sesuai.
2. Aspek-aspek kritikal yang dinilai:
Mengenali bentuk-bentuk geometris dan istilahnya
Memahami beberapa cara menggambar garis tegak lurus dan garis sejajar
Mampu menggambar menggunakan peralatan dan perlengkapan gambar manual
3. Kompetensi yang harus dikuasai sebelumnya:
BGN.GAM.002 A Menggunakan Berbagai Macam Penggaris
BGN.GAM.003 A Menggunakan Mesin Gambar
BGN.GAM.004 A Menggunakan Berbagai Macam Pensil
BGN.GAM.005 A Menggunakan Rapido
4. Pengetahuan pendukung yang dibutuhkan:
Klasifikasi garis
5. Sikap yang dituntut:
Bekerja dengan rapi dan bersih
Menghargai produktifitas dalam bekerja
Efisien dan optimal dalam bekerja
Menghargai mutu hasil dalam setiap langkah kerjanya
Bersikap positif dan terbuka terhadap penilaian hasil pekerjaan oleh atasan

Kunci Kompetensi A B C D E F G
Level 1 1 1 1 2 1 2

Standar Kompetensi Nasional Bidang Gambar Bangunan II - 124


Kode Unit BGN.GGT.002 A
:

Judul Unit : Membagi Garis

Uraian Unit : Unit kompetensi ini berlaku untuk pekerjaan membagi sebuah garis lurus atas
dua bagian dan lima bagian dengan menggunakan peralatan dan perlengkapan
gambar manual.

Sub Kompetensi Kriteria Unjuk Kerja

1. Melakukan persiapan pekerjaan 1.1. Macam-macam bentuk geometri dan istilahnya


membagi garis. dikenali dan dipahami.
1.2. Klasifikasi garis dikenali dan dipahami.
1.3. Peralatan dan perlengkapan gambar yang
dibutuhkan dipilih dan disiapkan.
1.4. Media gambar yang dibutuhkan dipilih dan
disiapkan.
1.5. Peralatan dan perlengkapan gambar diperiksa
kondisinya, apabila ada kerusakan diperbaiki.
1.6. Sumber gambar dipahami, apabila tidak jelas
ditanyakan kepada atasan.
2. Membagi garis lurus menjadi dua 2.1. Garis lurus dengan panjang tertentu digambar dan
bagian sama besar. diberi nama (misalnya garis AB).
2.2. Dua buah busur digambar masing-masing dari titik
A dan B dengan radius lebih besar dari setengah
panjang garis AB. Busur-busur berpotongan di atas
dan di bawah garis AB dan diberi tanda titik
(misalnya titik C dan D).
2.3. Titik C dan D dihubungkan dengan garis yang
memotong garis AB pada satu titik (misalnya titik
K) sehingga menghasilkan garis AK dan KB yang
sama panjang.
2.4. Garis AK dan KB dibagi lagi menjadi dua bagian
yang sama dengan cara yang sama dengan butir 2.2
dan 2.3.
3. Membagi garis lurus menjadi lima 3.1. Garis lurus dengan panjang tertentu digambar dan
bagian sama besar. diberi nama (misalnya garis AB).
3.2. Sebuah garis miring dengan sudut sembarang yang
bertemu dengan garis AB pada titik A digambar
(misalnya garis AC).
3.3. Garis AC dibagi atas lima bagian yang sama dengan
panjang masing-masing bagian yang telah

Standar Kompetensi Nasional Bidang Gambar Bangunan II - 125


ditentukan dan diberi tanda dengan titik (misalnya
titik a, b, c, d dan e).
3.4. Titik e dihubungkan dengan titik B dengan garis
lurus eB.
3.5. Garis-garis paralel dengan garis eB digambar dari
titik-tik a, b, c dan e ke garis AB sehingga membagi
garis AB menjadi lima bagian yang sama.

4. Membereskan pekerjaan. 4.1. Hasil gambar diperiksa kesesuaiannya dengan


perintah.
4.2. Peralatan dan perlengkapan gambar dibersihkan
dan disimpan pada tempatnya.
4.3. Hasil gambar disimpan pada tempatnya.
Persyaratan Unjuk Kerja
1. Unit ini berlaku untuk pekerjaan membagi garis lurus atas dua dan lima bagian yang sama di
atas media gambar dengan menggunakan peralatan dan perlengkapan gambar manual yang
dilakukan di studio gambar maupun di tempat lain.
2. Tersedia acuan untuk membagi garis lurus atas atas bagian yang sama yang baku.
3. Tersedia peralatan gambar yang meliputi:
Jangka
Berbagai macam penggaris
Busur derajat
Pensil atau rapido
Meja atau papan gambar
Media gambar berbagai jenis dan ukuran
4. Tersedia sumber informasi yang berupa:
Gambar bentuk-bentuk geometris dan istilahnya

Acuan Penilaian
1. Unit kompetensi ini dapat diujikan secara langsung kepada peserta uji di studio gambar
maupun di tempat lain dengan standar peralatan gambar yang sesuai.
2. Aspek-aspek kritikal yang dinilai:
Mengenali bentuk-bentuk geometris dan istilahnya
Memahami beberapa cara membagi garis lurus
Mampu menggambar menggunakan peralatan dan perlengkapan gambar manual
3. Kompetensi yang harus dikuasai sebelumnya:
BGN.GGT.001 A Menggambar Garis Tegak Lurus dan Garis Sejajar
4. Pengetahuan pendukung yang dibutuhkan:
Mengenali berbagai bentuk garis
5. Sikap yang dituntut:
Bekerja dengan rapi dan bersih

Standar Kompetensi Nasional Bidang Gambar Bangunan II - 126


Menghargai produktifitas dalam bekerja
Efisien dan optimal dalam bekerja
Menghargai mutu hasil dalam setiap langkah kerjanya
Bersikap positif dan terbuka terhadap penilaian hasil pekerjaan oleh atasan

Kunci Kompetensi A B C D E F G
Level 1 1 1 1 2 1 2

Standar Kompetensi Nasional Bidang Gambar Bangunan II - 127


Kode Unit BGN.GGT.003 A
:

Judul Unit : Menggambar Sudut

Uraian Unit : Unit kompetensi ini berlaku untuk pekerjaan menggambar sudut, membagi
sudut atas dua bagian yang sama dan kelipatannya, membagi sudut siku-siku
atas tiga bagian yang sama dan menggambar garis dengan sudut atau
kemiringan tertentu dengan menggunakan peralatan dan perlengkapan gambar
manual.

Sub Kompetensi Kriteria Unjuk Kerja

1. Melakukan persiapan pekerjaan 1.1. Macam-macam bentuk geometris dan istilahnya


menggambar sudut. dikenali dan dipahami.
1.2. Jenis sudut dikenali dan dipahami.
1.3. Peralatan dan perlengkapan gambar yang
dibutuhkan dipilih dan disiapkan.
1.4. Media gambar yang dibutuhkan dipilih dan
disiapkan.
1.5. Peralatan dan perlengkapan gambar diperiksa
kondisinya, apabila ada kerusakan diperbaiki.
1.6. Sumber gambar dipahami, apabila tidak jelas
ditanyakan kepada atasan.
2. Menggambar sudut dengan 2.1. Sudut-sudut 30, 45, 60 dan 90 digambar dengan
menggunakan penggaris segitiga menggunakan sebuah penggaris segitiga dan
45 dan 30. penggaris T.
2.2. Sudut-sudut 15, 75, 105, 120, 135 dan 150
digambar dengan menggunakan dua buah penggaris
segitiga 45 dan 30 dan penggaris T.
3. Memindahkan sudut. 3.1. Kaki sudut ditetapkan yang besarnya sama dengan
sudut yang disediakan.
3.2. Lingkaran pertama yang berpusat pada titik sudut
yang disediakan dibuat dengan jari-jari yang
memotong kedua kaki sudut tersebut.
3.3. Lingkaran pertama dipindahkan ke ujung kaki sudut
yang telah dibuat.
3.4. Lingkaran kedua digambar dengan titik pusat pada
titik potong antara lingkaran pertama dengan kaki
sudut dan jari-jari sama dengan jarak titik sudut ke
titik potong.
3.5. Lingkaran kedua dipindahkan ke kaki sudut yang
dibuat, sehingga kedua lingkaran berpotongan di

Standar Kompetensi Nasional Bidang Gambar Bangunan II - 128


satu titik.
3.6. Garis lurus ditarik dari titik sudut ke titik
perpotongan kedua lingkaran.
4. Membagi sudut. 4.1. Sudut dibagi menjadi dua bagian yang sama atau
kelipatannya dengan bantuan garis busur dan garis
lurus yang digambar.
4.2. Sudut siku-siku dibagi menjadi tiga bagian yang
sama dengan bantuan garis busur dan garis lurus
yang membentuk sudut-sudut 30.
5. Menggambar garis dengan 5.1. Garis miring digambar dengan bantuan garis
kemiringan tertentu. horisontal dan garis tegak lurus dengan
perbandingan tertentu.
6. Membereskan pekerjaan. 6.1. Hasil gambar diperiksa kesesuaiannya dengan
perintah.
6.2. Peralatan dan perlengkapan gambar dibersihkan
dan disimpan pada tempatnya.
6.3. Hasil gambar disimpan pada tempatnya.
Persyaratan Unjuk Kerja
1. Unit ini berlaku untuk pekerjaan menggambar sudut dengan peralatan dan perlengkapan
gambar manual yang dilakukan di studio gambar maupun di tempat lain.
2. Tersedia acuan untuk menggambar sudut dan menggambar garis miring dengan sudut tertentu
yang baku.
3. Tersedia peralatan gambar yang meliputi:
Jangka
Berbagai macam penggaris
Busur derajat
Pensil atau rapido
Meja atau papan gambar
Media gambar berbagai jenis dan ukuran
4. Tersedia sumber informasi yang berupa:
Gambar bentuk-bentuk geometris dan istilahnya

Acuan Penilaian
1. Unit kompetensi ini dapat diujikan secara langsung kepada peserta uji di studio gambar
maupun di tempat lain dengan standar peralatan gambar yang sesuai.
2. Aspek-aspek kritikal yang dinilai:
Mengenali bentuk-bentuk geometris dan istilahnya
Memahami beberapa cara menggambar sudut
Mampu menggambar menggunakan peralatan dan perlengkapan gambar manual
3. Kompetensi yang harus dikuasai sebelumnya:
BGN.GGT.001 A Menggambar Garis Tegak Lurus dan Garis Sejajar

Standar Kompetensi Nasional Bidang Gambar Bangunan II - 129


BGN.GGT.002 A Membagi Garis
4. Pengetahuan pendukung yang dibutuhkan:
Mengenali berbagai bentuk garis
Mengenali berbagai jenis sudut
Menunjukkan pemahaman tentang operasi matematika dasar
Menghitung menggunakan pecahan, desimal, persen
Menghitung luas dari berbagai bentuk/geometri
5. Sikap yang dituntut:
Bekerja dengan rapi dan bersih
Menghargai produktifitas dalam bekerja
Efisien dan optimal dalam bekerja
Menghargai mutu hasil dalam setiap langkah kerjanya
Bersikap positif dan terbuka terhadap penilaian hasil pekerjaan oleh atasan

Kunci Kompetensi A B C D E F G
Level 1 1 1 1 2 1 2

Standar Kompetensi Nasional Bidang Gambar Bangunan II - 130


Kode Unit BGN.GGT.004 A
:

Judul Unit : Menggambar Segitiga

Uraian Unit : Unit kompetensi ini berlaku untuk pekerjaan menggambar segitiga siku-siku,
segitiga sama kaki, segitiga sama sisi dan segitiga tidak sama sisi dengan
menggunakan peralatan dan perlengkapan gambar manual.

Sub Kompetensi Kriteria Unjuk Kerja

1. Melakukan persiapan pekerjaan 1.1. Macam-macam bentuk geometris dan istilahnya


menggambar segitiga. dikenali dan dipahami.
1.2. Jenis sudut dikenali dan dipahami.
1.3. Peralatan dan perlengkapan gambar yang
dibutuhkan dipilih dan disiapkan.
1.4. Media gambar yang dibutuhkan dipilih dan
disiapkan.
1.5. Peralatan dan perlengkapan gambar diperiksa
kondisinya, apabila ada kerusakan diperbaiki.
1.6. Sumber gambar dipahami, apabila tidak jelas
ditanyakan kepada atasan.
2. Menggambar segitiga siku-siku. 2.1. Garis horisontal digambar dengan panjang tertentu.
2.2. Garis vertikal dengan panjang tertentu digambar
pada salah satu ujung garis membentuk sudut siku-
siku.
2.3. Garis miring ditarik dari ujung garis vertikal ke
ujung garis horisontal sehingga membentuk
segitiga siku-siku.
3. Menggambar segitiga sama kaki. 3.1. Garis horisontal digambar dengan panjang tertentu.
3.2. Lingkaran pertama dibuat dengan titik pusat di
ujung garis dan panjang jari-jari kurang dari
panjang garis horisontal.
3.3. Lingkaran kedua dibuat dengan titik pusat di ujung
garis lainnya dan panjang jari-jari sama dengan
lingkaran pertama.
3.4. Titik potong lingkaran pertama dan kedua
ditentukan.
3.5. Garis ditarik dari titik potong lingkaran ke ujung-
ujung garis horisontal sehingga membentuk segitiga
sama kaki.

Standar Kompetensi Nasional Bidang Gambar Bangunan II - 131


4. Menggambar segitiga sama sisi. 4.1. Garis horisontal digambar dengan panjang tertentu
4.2. Lingkaran pertama dibuat dengan titik pusat di
salah satu ujung garis horisontal dengan panjang
jari-jari sama dengan garis horisontal.
4.3. Lingkaran kedua dibuat dengan titik pusat di ujung
lain garis horisontal dengan panjang jari-jari sama
dengan garis horisontal.
4.4. Titik potong lingkaran pertama dan kedua
ditentukan.
4.5. Garis ditarik dari titik potong lingkaran ke ujung-
ujung garis horisontal sehingga membentuk segitiga
sama sisi.
5. Menggambar segitiga tidak sama 5.1. Tiga buah garis lurus digambar dengan panjang
sisi. tertentu yang berbeda.
5.2. Garis pertama digambar horisontal sesuai ukuran
yang ditentukan.
5.3. Lingkaran pertama dibuat dengan titik pusat di
salah satu ujung garis horisontal dengan panjang
jari-jari sama dengan garis kedua.
5.4. Lingkaran kedua dibuat dengan titik pusat di ujung
lain garis horisontal dengan panjang jari-jari sama
dengan garis horisontal.
5.5. Titik potong lingkaran pertama dan kedua
ditentukan.
5.6. Garis ditarik dari titik potong lingkaran ke ujung-
ujung garis horisontal sehingga membentuk segitiga
yang tidak sama sisi.
6. Membereskan pekerjaan. 6.1. Hasil gambar diperiksa kesesuaiannya dengan
perintah.
6.2. Peralatan dan perlengkapan gambar dibersihkan
dan disimpan pada tempatnya.
6.3. Hasil gambar disimpan pada tempatnya.
Persyaratan Unjuk Kerja
1. Unit ini berlaku untuk pekerjaan menggambar segitiga menggunakan peralatan dan
perlengkapan gambar manual.yang dilakukan di studio gambar maupun di tempat lain.
2. Tersedia acuan untuk menggambar berbagai macam segitiga.
3. Tersedia peralatan gambar yang meliputi:
Jangka
Berbagai macam penggaris
Busur derajat
Pensil atau rapido

Standar Kompetensi Nasional Bidang Gambar Bangunan II - 132


Meja atau papan gambar
Media gambar berbagai jenis dan ukuran
4. Tersedia sumber informasi yang berupa:
Gambar bentuk-bentuk geometris dan istilahnya

Acuan Penilaian
1. Unit kompetensi ini dapat diujikan secara langsung kepada peserta uji di studio gambar
maupun di tempat lain dengan standar peralatan gambar yang sesuai.
2. Aspek-aspek kritikal yang dinilai:
Mengenali bentuk-bentuk geometris dan istilahnya
Memahami beberapa cara menggambar berbagai macam segitiga
Mampu menggambar menggunakan peralatan dan perlengkapan gambar manual
3. Kompetensi yang harus dikuasai sebelumnya:
BGN.GGT.001 A Menggambar Garis Tegak Lurus dan Garis Sejajar
BGN.GGT.002 A Membagi Garis
BGN.GGT.003 A Menggambar Sudut
4. Pengetahuan pendukung yang dibutuhkan:
Mengenali berbagai bentuk garis
Mengenali berbagai jenis sudut
Menunjukkan pemahaman tentang operasi matematika dasar
Menghitung menggunakan pecahan, desimal, persen
Menghitung luas dari berbagai bentuk/geometri
5. Sikap yang dituntut:
Bekerja dengan rapi dan bersih
Menghargai produktifitas dalam bekerja
Efisien dan optimal dalam bekerja
Menghargai mutu hasil dalam setiap langkah kerjanya
Bersikap positif dan terbuka terhadap penilaian hasil pekerjaan oleh atasan

Kunci Kompetensi A B C D E F G
Level 1 1 1 1 2 1 2

Standar Kompetensi Nasional Bidang Gambar Bangunan II - 133


Kode Unit BGN.GGT.005 A
:

Judul Unit : Menggambar Lingkaran

Uraian Unit : Unit ini berlaku untuk pekerjaan menggambar sebuah lingkaran yang titik
pusatnya ditentukan dengan bantuan dua buah garis lurus, garis bagi tegak lurus
sisi-sisi segitiga dan garis bagi sudut-sudut segitiga dengan menggunakan
peralatan dan perlengkapan gambar manual.

Sub Kompetensi Kriteria Unjuk Kerja

1. Melakukan persiapan pekerjaan 1.1. Macam-macam bentuk geometri dan istilah dikenali
menggambar lingkaran. dan dipahami.
1.2. Peralatan dan perlengkapan gambar yang
dibutuhkan dipilih dan disiapkan.
1.3. Media gambar yang dibutuhkan dipilih dan
disiapkan.
1.4. Peralatan dan perlengkapan gambar diperiksa
kondisinya, apabila ada kerusakan diperbaiki.
1.5. Sumber gambar dipahami, apabila tidak jelas
ditanyakan kepada atasan.
2. Menentukan titik pusat lingkaran. 2.1. Dua buah garis tidak paralel yang saling
berpotongan di salah satu ujungnya digambar pada
busur dengan menggunakan penggaris.
2.2. Garis tegak lurus yang membagi dua sama besar
dua buah garis yang berpotongan tersebut digambar
dengan menggunakan jangka.
2.3. Titik pusat lingkaran ditentukan melalui
perpotongan garis-garis tegak lurus.
2.4. Radius lingkaran ditentukan berdasarkan jarak dari
titik pusat ke sebuah titik pada garis tegak lurus.
2.5. Lingkaran digambar dengan menggunakan jangka.
3. Menggambar lingkaran yang 3.1. Sebuah segitiga digambar dengan menggunakan
mengelilingi segitiga. penggaris.
3.2. Garis tegak lurus yang membagi dua sama besar
sisi-sisi segitiga digambar.
3.3. Titik pusat lingkaran ditentukan melalui
perpotongan garis-garis tegak lurus.
3.4. Radius lingkaran ditentukan berdasarkan jarak titik
pusat dengan salah satu titik sudut segitiga.
3.5. Lingkaran yang mengelilingi segitiga digambar

Standar Kompetensi Nasional Bidang Gambar Bangunan II - 134


dengan menggunakan jangka.
4. Menggambar lingkaran di dalam 4.1. Sebuah segitiga digambar dengan menggunakan
segitiga. penggaris.
4.2. Setiap sudut segitiga dibagi dua sama besar oleh
sebuah garis bagi dengan menggunakan jangka.
4.3. Titik pusat lingkaran ditentukan melalui
perpotongan antara garis-garis bagi.
4.4. Radius lingkaran ditentukan berdasarkan jarak
antara titik pusat dengan titik pertemuan garis bagi
dengan sisi segitiga.
4.5. Lingkaran digambar di dalam segitiga dengan
menggunakan jangka.
5. Membereskan pekerjaan. 5.1. Hasil gambar diperiksa kesesuaiannya dengan
perintah.
5.2. Peralatan dan perlengkapan gambar dibersihkan
dan disimpan pada tempatnya.
5.3. Hasil gambar disimpan pada tempatnya.
Persyaratan Unjuk Kerja
1. Unit ini berlaku untuk pekerjaan menggambar lingkaran segitiga menggunakan alat gambar
manual yang dilakukan di studio gambar maupun di tempat lain.
2. Tersedia acuan untuk menggambar lingkaran.
3. Tersedia peralatan gambar yang meliputi:
Jangka
Berbagai macam penggaris
Busur derajat
Pensil atau rapido
Meja atau papan gambar
Media gambar berbagai jenis dan ukuran
4. Tersedia sumber informasi yang berupa:
Gambar bentuk-bentuk geometris dan istilahnya

Acuan Penilaian
1. Unit kompetensi ini dapat diujikan secara langsung kepada peserta uji di studio gambar
maupun di tempat lain dengan standar peralatan gambar yang sesuai.
2. Aspek-aspek kritikal yang dinilai:
Mengenali bentuk-bentuk geometris dan istilahnya
Menunjukkan pemahaman tentang beberapa cara menggambar lingkaran
Mampu menggambar menggunakan peralatan dan perlengkapan gambar manual
3. Kompetensi yang harus dikuasai sebelumnya:
BGN.GGT.003 A Menggambar Sudut

Standar Kompetensi Nasional Bidang Gambar Bangunan II - 135


BGN.GGT.004 A Menggambar Segitiga

4. Pengetahuan pendukung yang dibutuhkan:


Menunjukkan pemahaman tentang operasi matematika dasar
Menghitung menggunakan pecahan, desimal, persen
Menghitung luas dari berbagai bentuk/geometri
5. Sikap yang dituntut:
Bekerja dengan rapi dan bersih
Menghargai produktifitas dalam bekerja
Efisien dan optimal dalam bekerja
Menghargai mutu hasil dalam setiap langkah kerjanya
Bersikap positif dan terbuka terhadap penilaian hasil pekerjaan oleh atasan

Kunci Kompetensi A B C D E F G
Level 1 1 1 1 2 1 2

Standar Kompetensi Nasional Bidang Gambar Bangunan II - 136


Kode Unit BGN.GGT.006 A
:

Judul Unit : Membagi Keliling Lingkaran Sama Besar

Uraian Unit : Unit ini berlaku untuk pekerjaan membagi keliling sebuah lingkaran menjadi
duabelas bagian sama besar dengan dua cara yaitu menggunakan penggaris T
dan segitiga 30-60 dan jangka.

Sub Kompetensi Kriteria Unjuk Kerja

1. Melakukan persiapan pekerjaan 1.1. Macam-macam bentuk geometri dan istilah dikenali
membagi keliling lingkaran. dan dipahami.
1.2. Peralatan dan perlengkapan gambar yang
dibutuhkan dipilih dan disiapkan.
1.3. Media gambar yang dibutuhkan dipilih dan
disiapkan.
1.4. Peralatan dan perlengkapan gambar diperiksa
kondisinya, apabila ada kerusakan diperbaiki.
1.5. Sumber gambar dipahami, apabila tidak jelas
ditanyakan kepada atasan.
2. Membagi keliling lingkaran 2.1. Sebuah lingkaran dengan titik pusat dan diameter
dengan menggunakan penggaris T yang telah ditentukan digambar.
dan segitiga 30 . 2.2. Dua buah garis diameter yang saling tegak lurus
digambar pada lingkaran.
2.3. Dua buah garis diameter digambar dengan segitiga
sudut 60 menempel pada penggaris T masing-
masing sisi miring menghadap ke kiri dan ke kanan
dan sisi tegak menempel pada garis diameter tegak.
2.4. Cara yang sama dengan butir 2.3, dua buah garis
diameter digambar dengan segitiga sudut 30 .
2.5. Keliling lingkaran dibagi menjadi duabelas bagian
sama besar dengan cara yang sama dengan butir 2.3
dan 2.4.
3. Membagi keliling lingkaran 3.1. Dua buah garis diameter yang saling tegak lurus
dengan menggunakan jangka. dan berpotongan di titik pusat (O) digambar.
3.2. Sebuah lingkaran digambar dengan titik pusat di O
dan bertemu dengan garis-garis diameter di empat
titik (misalnya titik A,B, C dan D).
3.3. Busur kecil yang memotong lingkaran di dua titik
dengan jari-jari lingkaran dan titik pusat di A
digambar.

Standar Kompetensi Nasional Bidang Gambar Bangunan II - 137


3.4. Busur-busur kecil lainnya digambar dengan titik
pusat di B, C dan D sehingga keliling lingkaran
terbagi duabelas sama besar.
4. Membereskan pekerjaan. 4.1. Hasil gambar diperiksa kesesuaiannya dengan
perintah.
4.2. Peralatan dan perlengkapan gambar dibersihkan
dan disimpan pada tempatnya.
4.3. Hasil gambar disimpan pada tempatnya.
Persyaratan Unjuk Kerja
1. Unit ini berlaku untuk pekerjaan membagi keliling sebuah lingkaran menjadi duabelas bagian
sama besar yang dilakukan di studio gambar maupun di tempat lain.
2. Tersedia acuan untuk membagi keliling lingkaran sama besar.
3. Tersedia peralatan gambar yang meliputi:
Jangka
Berbagai macam penggaris
Busur derajat
Pensil atau rapido
Meja atau papan gambar
Media gambar berbagai jenis dan ukuran
4. Tersedia sumber informasi yang berupa:
Gambar bentuk-bentuk geometris dan istilahnya

Acuan Penilaian
1. Unit kompetensi ini dapat diujikan secara langsung kepada peserta uji di studio gambar
maupun di tempat lain dengan standar peralatan gambar yang sesuai.
2. Aspek-aspek kritikal yang dinilai:
Mengenali bentuk-bentuk geometris dan istilahnya
Memahami dua cara membagi keliling lingkaran
Mampu menggambar menggunakan peralatan dan perlengkapan gambar manual
3. Kompetensi yang harus dikuasai sebelumnya:
BGN.GGT.005 A Menggambar Lingkaran
4. Pengetahuan pendukung yang dibutuhkan:
Menunjukkan pemahaman tentang operasi matematika dasar
Menghitung menggunakan pecahan, desimal, persen
Menghitung luas dari berbagai bentuk/geometri
5. Sikap yang dituntut:
Bekerja dengan rapi dan bersih
Menghargai produktifitas dalam bekerja
Efisien dan optimal dalam bekerja
Menghargai mutu hasil dalam setiap langkah kerjanya
Bersikap positif dan terbuka terhadap penilaian hasil pekerjaan oleh atasan

Standar Kompetensi Nasional Bidang Gambar Bangunan II - 138


Kunci Kompetensi A B C D E F G
Level 1 1 1 1 2 1 2

Standar Kompetensi Nasional Bidang Gambar Bangunan II - 139


Kode Unit BGN.GGT.007 A
:

Judul Unit : Menggambar Garis Singgung Lingkaran

Uraian Unit : Unit ini berlaku untuk pekerjaan menggambar garis singgung lingkaran yang
telah ditentukan diamater dan titik pusatnya melalui dua cara yaitu titik
singgung berada pada lingkaran dan titik singgung di luar lingkaran dengan
menggunakan peralatan dan perlengkapan gambar manual.

Sub Kompetensi Kriteria Unjuk Kerja

1. Melakukan persiapan pekerjaan 1.1. Macam-macam bentuk geometri dan istilah dikenali
menggambar garis singgung dan dipahami.
lingkaran. 1.2. Peralatan dan perlengkapan gambar yang
dibutuhkan dipilih dan disiapkan.
1.3. Media gambar yang dibutuhkan dipilih dan
disiapkan.
1.4. Peralatan dan perlengkapan gambar diperiksa
kondisinya, apabila ada kerusakan diperbaiki.
1.5. Sumber gambar dipahami, apabila tidak jelas
ditanyakan kepada atasan.
2. Menggambar garis singgung 2.1. Sebuah lingkaran dengan titik pusat (titik O) dan
melalui sebuah titik pada lingkaran. diameter yang telah ditentukan digambar.
2.2. Sebuah titik singgung (misalnya titik A) pada
lingkaran di sembarang tempat ditentukan
kemudian garis lurus ditarik dari titik O ke titik A.
2.3. Dari titik A ditarik garis yang panjangnya sama
dengan garis OA membentuk garis lurus (misalnya
garis OB).
2.4. Sebuah garis tegak lurus garis OB digambar
melalui titik singgung A sehingga membentuk garis
singgung lingkaran.
3. Menggambar garis singgung 3.1. Lingkaran pertama dengan titik pusat (titik O) dan
melalui sebuah titik di luar diameter yang telah ditentukan digambar.
lingkaran. 3.2. Sebuah titik (misalnya titik A) digambar di luar
lingkaran dengan jarak yang ditentukan.
3.3. Titik O dan titik A dihubungkan dengan sebuah
garis lurus sehingga membentuk garis OA.
3.4. Garis OA dibagi dua sama besar dengan oleh
sebuah garis pada satu titik (titik C).
3.5. Sebuah lingkaran digambar dengan jari-jari CO

Standar Kompetensi Nasional Bidang Gambar Bangunan II - 140


yang memotong lingkaran pertama di dua titik
(misalnya titik D dan E).
3.6. Titik D dan E masing-masing dihubungkan dengan
titik A dengan sebuah garis lurus yang membentuk
dua buah garis singgung lingkaran pertama.
4. Membereskan pekerjaan. 4.1. Hasil gambar diperiksa kesesuaiannya dengan
perintah.
4.2. Peralatan dan perlengkapan gambar dibersihkan
dan disimpan pada tempatnya.
4.3. Hasil gambar disimpan pada tempatnya.
Persyaratan Unjuk Kerja
1. Unit ini berlaku untuk pekerjaan menggambar garis singgung lingkaran yang telah ditentukan
diamater dan titik pusatnya melalui dua cara yaitu titik singgung berada pada lingkaran dan
titik singgung di luar lingkaran dengan menggunakan jangka dan penggaris lurus.
2. Tersedia acuan untuk menggambar garis singgung lingkaran.
3. Tersedia peralatan gambar yang meliputi:
Jangka
Berbagai macam penggaris
Busur derajat
Pensil atau rapido
Meja atau papan gambar
Media gambar berbagai jenis dan ukuran
4. Tersedia sumber informasi yang berupa:
Gambar bentuk-bentuk geometris dan istilahnya

Acuan Penilaian
1. Unit kompetensi ini dapat diujikan secara langsung kepada peserta uji di studio gambar
maupun di tempat lain dengan standar peralatan gambar yang sesuai.
2. Aspek-aspek kritikal yang dinilai:
Mengenali bentuk-bentuk geometris dan istilahnya
Menunjukkan pemahaman tentang beberapa cara menggambar garis singgung lingkaran
Mampu menggambar menggunakan peralatan dan perlengkapan gambar manual
3. Kompetensi yang harus dikuasai sebelumnya:
BGN.GGT.001 A Menggambar Garis Tegak Lurus dan Garis Sejajar
BGN.GGT.005 A Menggambar Lingkaran
4. Pengetahuan pendukung yang dibutuhkan:
Menunjukkan pemahaman tentang operasi matematika dasar
Menghitung menggunakan pecahan, desimal, persen
Menghitung luas dari berbagai bentuk/geometri
5. Sikap yang dituntut:
Bekerja dengan rapi dan bersih

Standar Kompetensi Nasional Bidang Gambar Bangunan II - 141


Menghargai produktifitas dalam bekerja
Efisien dan optimal dalam bekerja
Menghargai mutu hasil dalam setiap langkah kerjanya
Bersikap positif dan terbuka terhadap penilaian hasil pekerjaan oleh atasan

Kunci Kompetensi A B C D E F G
Level 1 1 1 1 2 1 2

Standar Kompetensi Nasional Bidang Gambar Bangunan II - 142


Kode Unit BGN.GGT.008 A
:

Judul Unit : Menggabungkan Garis

Uraian Unit : Unit ini berlaku untuk pekerjaan menggambar busur singgung untuk
menggabungkan dua garis lurus yang yang membentuk sudut lancip, siku-siku
dan tumpul, dua garis lurus sejajar dan dua garis lengkung dengan
menggunakan peralatan dan perlengkapan gambar manual.

Sub Kompetensi Kriteria Unjuk Kerja

1. Melakukan persiapan pekerjaan 1.1. Macam-macam bentuk geometri dan istilah dikenali
menggabungkan garis. dan dipahami.
1.2. Peralatan dan perlengkapan gambar yang
dibutuhkan dipilih dan disiapkan.
1.3. Media gambar yang dibutuhkan dipilih dan
disiapkan.
1.4. Peralatan dan perlengkapan gambar diperiksa
kondisinya, apabila ada kerusakan diperbaiki.
1.5. Sumber gambar dipahami, apabila tidak jelas
ditanyakan kepada atasan.
2. Menggabungkan dua garis lurus 2.1. Dua buah garis lurus yang masing-masing
yang membentuk sudut. membentuk sudut lancip, sudut siku-siku dan sudut
tumpul digambar.
2.2. Dua buah garis yang sejajar dengan sisi-sisi sudut
digambar dengan jarak yang sama dengan panjang
radius yang telah ditentukan.
2.3. Titik pusat busur (titik O) ditentukan berdasarkan
perpotongan dua garis sejajar.
2.4. Dua buah garis tegak lurus digambar dari titik O
dan memotong masing-masing sisi sudut pada satu
titik (misalnya titik A1 dan titik A2).
2.5. Sebuah busur singgung dengan radius yang telah
ditentukan yang menggabungkan sisi-sisi sudut
pada titik A1 dan A2 digambar.
3. Menggabungkan dua garis sejajar. 3.1. Dua buah garis sejajar dengan panjang tertentu
digambar.
3.2. Sebuah garis tegak lurus yang memotong masing-
masing garis sejajar di satu titik digambar.
3.3. Garis tegak lurus dibagi dua sama besar untuk
mendapatkan titik pusat (titik O) dan radius busur.

Standar Kompetensi Nasional Bidang Gambar Bangunan II - 143


3.4. Sebuah busur singgung yang menggabungkan dua
garis sejajar digambar.
4. Menggabungkan garis lengkung 4.1. Dua buah lingkaran dengan titik pusat (misalnya
dan garis lengkung. titik O1 dan O2) digambar tidak saling
bersinggungan masing-masing dengan radius yang
berbeda (misalnya R1 dan R2).
4.2. Dua buah busur lingkaran dari titik O1 dan O2
digambar masing-masing dengan radius R1 + r dan
R2 + r, dimana r telah ditentukan sehingga
berpotongan di satu titik (misalnya titik A).
4.3. Dua buah garis lurus digambar dari titik O1 dan O2
ke titik A sehingga memotong masing-masing
lingkaran di dua titik (misalnya titik B1 dan B2).
4.4. Sebuah busur singgung dengan titik pusat di A dan
radius r digambar sehingga menggabungkan kedua
lingkaran di titik B1 dan B2.
5. Membereskan pekerjaan. 5.1. Hasil gambar diperiksa kesesuaiannya dengan
perintah.
5.2. Peralatan dan perlengkapan gambar dibersihkan
dan disimpan pada tempatnya.
5.3. Hasil gambar disimpan pada tempatnya.
Persyaratan Unjuk Kerja
1. Unit ini berlaku untuk pekerjaan menggambar sebuah busur singgung untuk menggabungkan
dua garis lurus yang membentuk sudut yang dilakukan di studio gambar maupun di tempat
lain.
2. Tersedia acuan untuk menggambar busur singgung untuk menggabungkan garis.
3. Tersedia peralatan gambar yang meliputi:
Jangka
Berbagai macam penggaris
Busur derajat
Pensil atau rapido
Meja atau papan gambar
Media gambar berbagai jenis dan ukuran
4. Tersedia sumber informasi yang berupa:
Gambar bentuk-bentuk geometris dan istilahnya

Acuan Penilaian
1. Unit kompetensi ini dapat diujikan secara langsung kepada peserta uji di studio gambar
maupun di tempat lain dengan standar peralatan gambar yang sesuai.
2. Aspek-aspek kritikal yang dinilai:

Standar Kompetensi Nasional Bidang Gambar Bangunan II - 144


Mengenali bentuk-bentuk geometris dan istilahnya
Memahami beberapa cara menggambar busur singgung
Mampu menggambar menggunakan peralatan dan perlengkapan gambar manual
3. Kompetensi yang harus dikuasai sebelumnya:
BGN.GGT.001 A Menggambar Garis Tegak Lurus dan Garis Sejajar
BGN.GGT.005 A Menggambar Lingkaran
BGN.GGT.007 A Menggambar Garis Singgung Lingkaran
4. Pengetahuan pendukung yang dibutuhkan:
Menunjukkan pemahaman tentang operasi matematika dasar
Menghitung menggunakan pecahan, desimal, persen
Menghitung luas dari berbagai bentuk/geometri
5. Sikap yang dituntut:
Bekerja dengan rapi dan bersih
Menghargai produktifitas dalam bekerja
Efisien dan optimal dalam bekerja
Menghargai mutu hasil dalam setiap langkah kerjanya
Bersikap positif dan terbuka terhadap penilaian hasil pekerjaan oleh atasan

Kunci Kompetensi A B C D E F G
Level 1 1 1 1 2 1 2

Standar Kompetensi Nasional Bidang Gambar Bangunan II - 145


Kode Unit BGN.GGT.009 A
:

Judul Unit : Menggambar Segilima Beraturan

Uraian Unit : Unit kompetensi ini berlaku untuk pekerjaan dengan dua cara yaitu segilima
yang panjang salah satu sisinya telah ditentukan dan segilima yang terletak di
dalam lingkaran dan panjang sisinya tidak ditentukan dengan menggunakan
peralatan dan perlengkapan gambar manual.

Sub Kompetensi Kriteria Unjuk Kerja

1. Melakukan persiapan pekerjaan 1.1. Macam-macam bentuk geometri dan istilah dikenali
menggambar segilima beraturan. dan dipahami.
1.2. Peralatan dan perlengkapan gambar yang
dibutuhkan dipilih dan disiapkan.
1.3. Media gambar yang dibutuhkan dipilih dan
disiapkan.
1.4. Peralatan dan perlengkapan gambar diperiksa
kondisinya, apabila ada kerusakan diperbaiki.
1.5. Sumber gambar dipahami, apabila tidak jelas
ditanyakan kepada atasan.
2. Menggambar segilima beraturan 2.1. Garis horisontal yang merupakan salah satu sisi
yang salah satu panjang sisinya segilima yang telah ditentukan panjangnya
telah ditentukan. digambar.
2.2. Dua buah lingkaran atau busur dengan radius sama
dengan panjang garis horisontal dan titik pusat di
kedua ujung kiri dan kanan garis digambar.
2.3. Titik-titik perpotongan dua lingkaran dihubungkan
dengan garis yang membagi dua garis horisontal
pada satu titik O.
2.4. Garis tegak lurus pada ujung kiri garis horisontal
digambar sampai berpotongan dengan lingkaran
kiri pada satu titik.
2.5. Garis horisontal dipanjangkan pada kedua
ujungnya.
2.6. Lingkaran ketiga digambar dengan radius yang
panjangnya dari titik O sampai titik potong garis
tegak lurus dan lingkaran.
2.7. Radius lingkaran keempat dan kelima ditentukan
berdasarkan jarak antara ujung-ujung garis
horisontal dan titik potong antara lingkaran ketiga
dengan perpanjangan garis horisontal.

Standar Kompetensi Nasional Bidang Gambar Bangunan II - 146


2.8. Lingkaran keempat dan kelima digambar sehingga
berpotongan di satu titik dan juga berpotongan
dengan lingkaran pertama dan kedua di titik yang
lain.
2.9. Titik-titik perpotongan dihubungkan dengan garis
lurus sehingga membentuk segilima beraturan.
3. Menggambar segilima beraturan 3.1. Lingkaran pertama digambar menggunakan jangka.
dalam lingkaran. 3.2. Dua buah garis diameter vertikal dan horisontal
digambar saling tegak lurus dan berpotongan di
titik pusat.
3.3. Titik perpotongan antara ujung atas garis diameter
vertikal dan lingkaran ditentukan (misalnya titik D).
3.4. Radius lingkaran pertama ditentukan kemudian
dibagi dua sama besar oleh sebuah garis tegak lurus
yang memotong di satu titik pada garis radius
( misalnya titik L).
3.5. Radius lingkaran kedua ditentukan berdasarkan
jarak antara titik L dengan titik D.
3.6. Lingkaran kedua digambar dengan titik L sebagai
pusat yang memotong garis diameter horisontal
lingkaran pertama pada satu titik (misalnya titik K).
3.7. Panjang sisi-sisi segilima ditentukan berdasarkan
jarak antara titik D dan titik K (garis DK) dengan
menggunakan jangka.
3.8. Garis lingkaran pertama dibagi menjadi lima bagian
yang sama oleh garis DK dengan menggunakan
jangka sehingga menghasilkan titik-titik
perpotongan.
3.9. Titik- titik perpotongan dihubungkan dengan garis
lurus sehingga membentuk segilima beraturan.
4. Membereskan pekerjaan. 4.1. Hasil gambar diperiksa kesesuaiannya dengan
perintah.
4.2. Peralatan dan perlengkapan gambar dibersihkan
dan disimpan pada tempatnya.
4.3. Hasil gambar disimpan pada tempatnya.
Persyaratan Unjuk Kerja
1. Unit ini berlaku untuk pekerjaan menggambar segilima beraturan yang dilakukan di studio
gambar maupun di tempat lain.
2. Tersedia acuan untuk menggambar segilima beraturan atau pentagon yang baku
3. Tersedia peralatan gambar yang meliputi:
Jangka

Standar Kompetensi Nasional Bidang Gambar Bangunan II - 147


Penggaris
Busur derajat
Pensil atau rapido
Meja atau papan gambar
Media gambar berbagai jenis dan ukuran
4. Tersedia sumber informasi yang berupa:
Gambar bentuk-bentuk geometris dan istilahnya

Acuan Penilaian
1. Unit kompetensi ini dapat diujikan secara langsung kepada peserta uji di studio gambar
maupun di tempat lain dengan standar peralatan gambar yang sesuai.
2. Aspek-aspek kritikal yang dinilai:
Mengenali bentuk-bentuk geometris dan istilahnya
Memahami beberapa cara menggambar segilima beraturan
Mampu menggambar menggunakan peralatan dan perlengkapan gambar manual
3. Kompetensi yang harus dikuasai sebelumnya:
BGN.GGT.001 A Menggambar Garis Tegak Lurus dan Garis Sejajar
BGN.GGT.005 A Menggambar Lingkaran
BGN.GGT.007 A Menggambar Garis Singgung Lingkaran
4. Pengetahuan pendukung yang dibutuhkan:
Menunjukkan pemahaman tentang operasi matematika dasar
Menghitung menggunakan pecahan, desimal, persen
Menghitung luas dari berbagai bentuk/geometri
5. Sikap yang dituntut:
Bekerja dengan rapi dan bersih
Menghargai produktifitas dalam bekerja
Efisien dan optimal dalam bekerja
Menghargai mutu hasil dalam setiap langkah kerjanya
Bersikap positif dan terbuka terhadap penilaian hasil pekerjaan oleh atasan

Kunci Kompetensi A B C D E F G
Level 2 1 1 1 2 1 2

Standar Kompetensi Nasional Bidang Gambar Bangunan II - 148


Kode Unit BGN.GGT.010 A
:

Judul Unit : Menggambar Segienam Beraturan

Uraian Unit : Unit ini berlaku untuk pekerjaan menggambar segienam beraturan dengan dua
cara yaitu segienam yang panjang salah satu sisinya telah ditentukan dan
segienam yang terletak di dalam lingkaran dan panjang sisinya tidak ditentukan
dengan menggunakan peralatan dan perlengkapan gambar manual.

Sub Kompetensi Kriteria Unjuk Kerja

1. Melakukan persiapan pekerjaan 1.1. Macam-macam bentuk geometris dan istilahnya


menggambar segienam beraturan. dikenali dan dipahami.
1.2. Peralatan dan perlengkapan gambar yang
dibutuhkan dipilih dan disiapkan.
1.3. Media gambar yang dibutuhkan dipilih dan
disiapkan.
1.4. Peralatan dan perlengkapan gambar diperiksa
kondisinya, apabila ada kerusakan diperbaiki.
1.5. Sumber gambar dipahami, apabila tidak jelas
ditanyakan kepada atasan.
2. Menggambar segienam beraturan 2.1. Garis horisontal (misalnya garis AB) yang
yang salah satu panjang sisinya merupakan salah satu sisi segienam yang telah
telah ditentukan. ditentukan panjangnya digambar.
2.2. Kedua ujung garis AB dipanjangkan sejauh
panjang garis AB dan membentuk garis lurus
(misalnya AK dan BL).
2.3. Garis tegak lurus digambar masing-masing pada
titik K, A, B dan L.
2.4. Sebuah busur dengan radius AB digambar masing-
masing pada titik A dan B sebagai titik pusat yang
memotong garis tegak lurus dari titik K dan L di
satu titik (misalnya titik F dan C).
2.5. Sebuah busur dengan radius AB digambar masing-
masing pada titik F dan C sebagai titik pusat yang
memotong garis tegak lurus dari A dan B di satu
titik ( misalnya titik E dan D).
2.6. Titik-titik A F, E. D dan B dihubungkan dengan
garis lurus sehingga membentuk segienam
beraturan.
3. Menggambar segienam beraturan 3.1. Lingkaran pertama digambar menggunakan jangka.
dalam lingkaran. 3.2. Dua buah garis diameter vertikal dan horisontal

Standar Kompetensi Nasional Bidang Gambar Bangunan II - 149


digambar saling tegak lurus dan berpotongan di
titik pusat (titik O).
3.3. Titik perpotongan antara garis diameter horisontal
dan lingkaran ditentukan ( misalnya titik F dan C).
3.4. Sebuah busur dengan radius OF digambar pada titik
F yang memotong lingkaran pada titik E dan A.
3.5. Sebuah busur dengan radius OF digambar pada titik
C yang memotong lingkaran pada titik D dan B.
3.6. Titik-titik F, E, D C B dan A dihubungkan dengan
sebuah garis lurus sehingga membentuk segienam
beraturan.
4. Membereskan pekerjaan. 4.1. Hasil gambar diperiksa kesesuaiannya dengan
perintah.
4.2. Peralatan dan perlengkapan gambar dibersihkan
dan disimpan pada tempatnya.
4.3. Hasil gambar disimpan pada tempatnya.
Persyaratan Unjuk Kerja
1. Unit ini berlaku untuk pekerjaan menggambar segienam beraturan menggunakan peralatan dan
perlengkapan gambar manual yang dilakukan di studio gambar atau di tempat lain.
2. Tersedia acuan untuk menggambar segienam beraturan yang baku
3. Tersedia peralatan gambar yang meliputi:
Jangka
Busur derajat
Berbagai macam penggaris
Pensil atau rapido
Meja atau papan gambar
Media gambar berbagai jenis dan ukuran
4. Tersedia sumber informasi yang berupa:
Gambar bentuk-bentuk geometris dan istilahnya

Acuan Penilaian
1. Unit kompetensi ini dapat diujikan secara langsung kepada peserta uji di studio gambar
maupun di tempat lain dengan standar peralatan gambar yang sesuai.
2. Aspek-aspek kritikal yang dinilai:
Mengenali jenis-jenis bentuk geometris dan istilah
Memahami cara menggambar segienam beraturan
Mampu menggambar menggunakan peralatan dan perlengkapan gambar manual
3. Kompetensi yang harus dikuasai sebelumnya:
BGN.GGT. 009 A Menggambar Segilima Beraturan
4. Pengetahuan pendukung yang dibutuhkan:

Standar Kompetensi Nasional Bidang Gambar Bangunan II - 150


Mengenali elemen-elemen sebuah lingkaran (segmen, busur, garis singgung, dsb)
Menunjukkan pemahaman tentang sistem dimensi
Menghitung menggunakan pecahan, desimal, persen
Menghitung luas dari berbagai bentuk/geometri
5. Sikap yang dituntut:
Bekerja dengan rapi dan bersih
Bekerja dengan ketelitian dan ketepatan ukuran
Menghargai produktifitas dalam bekerja
Efisien dan optimal dalam bekerja
Menghargai mutu hasil pada setiap langkah kerjanya
Bersikap positif dan terbuka terhadap penilaian hasil pekerjaan oleh atasan

Kunci Kompetensi A B C D E F G
Level 2 1 1 1 2 1 2

Standar Kompetensi Nasional Bidang Gambar Bangunan II - 151


Kode Unit BGN.GGT.011 A
:

Judul Unit : Menggambar Segitujuh Beraturan

Uraian Unit : Unit ini berlaku untuk pekerjaan menggambar segitujuh beraturan yang panjang
sisinya tidak ditentukan dengan menggunakan peralatan dan perlengkapan
gambar manual.

Sub Kompetensi Kriteria Unjuk Kerja

1. Melakukan persiapan pekerjaan 1.1. Macam-macam bentuk geometris dan istilah


menggambar segitujuh beraturan. dikenali dan dipahami.
1.2. Peralatan dan perlengkapan gambar yang
dibutuhkan dipilih dan disiapkan.
1.3. Media gambar yang dibutuhkan dipilih dan
disiapkan.
1.4. Peralatan dan perlengkapan gambar diperiksa
kondisinya, apabila ada kerusakan diperbaiki.
1.5. Sumber gambar dipahami, apabila tidak jelas
ditanyakan kepada atasan.
2. Menggambar segitujuh beraturan. 2.1. Sebuah lingkaran digambar menggunakan jangka.
2.2. Dua buah garis diameter vertikal (misalnya
garisAL) dan horisontal (misalnya garis MN)
digambar saling tegak lurus dan berpotongan di
titik pusat (titik O).
2.3. Garis MN diperpanjang di kedua ujungnya dan
garis AL dibagi menjadi tujuh bagian sama besar
dan ditandai dengan titik 1 sampai 6.
2.4. Sebuah busur dengan radius AL digambar pada titik
L yang memotong perpanjangan garis MN di dua
titik (misalnya titik P dan T).
2.5. Garis-garis lurus digambar dari titik P melalui titik-
titik 2, 4 dan 6 pada garis AL sehingga memotong
lingkaran di tiga titik (misalnya titik B, C dan D).
2.6. Garis-garis lurus digambar dari titik T melalui titik-
titik 2, 4 dan 6 pada garis AL sehingga memotong
lingkaran di tiga titik (misalnya titik K, F dan E).
2.7. Titik-titik B, C, D, K, F da E dihubungkan dengan
garis-garis lurus sehingga membentuk segitujuh
beraturan.
3. Membereskan pekerjaan. 3.1. Hasil gambar diperiksa kesesuaiannya dengan
perintah.

Standar Kompetensi Nasional Bidang Gambar Bangunan II - 152


3.2. Peralatan dan perlengkapan gambar dibersihkan
dan disimpan pada tempatnya.
3.3. Hasil gambar disimpan pada tempatnya.
Persyaratan Unjuk Kerja
1. Unit ini berlaku untuk pekerjaan menggambar segitujuh beraturan dengan menggunakan
peralatan dan perlengkapan gambar manual yang dilakukan di studio gambar atau di tempat
lain.
2. Tersedia acuan untuk menggambar segitujuh beraturan
3. Tersedia peralatan gambar yang meliputi:
Jangka
Busur derajat
Berbagai macam penggaris
Pensil atau rapido
Meja atau papan gambar
Media gambar berbagai jenis dan ukuran
4. Tersedia sumber informasi yang berupa:
Gambar bentuk-bentuk geometris dan istilahnya

Acuan Penilaian
1. Unit kompetensi ini dapat diujikan secara langsung kepada peserta uji di studio gambar
maupun di tempat lain dengan standar peralatan gambar yang sesuai.
2. Aspek-aspek kritikal yang dinilai:
Mengenali jenis-jenis bentuk geometris dan istilahnya
Memahami cara menggambar segitujuh beraturan
Mampu menggambar menggunakan peralatan dan perlengkapan gambar manual
3. Kompetensi yang harus dikuasai sebelumnya:
BGN.GGT. 002 A Membagi Garis
BGN.GGT. 009 A Menggambar Segilima Beraturan
4. Pengetahuan pendukung yang dibutuhkan:
Mengenali elemen-elemen sebuah lingkaran (segmen, busur, garis singgung, dsb)
Menunjukkan pemahaman tentang sistem dimensi
Menghitung menggunakan pecahan, desimal, persen
Menghitung luas dari berbagai bentuk/geometri
5. Sikap yang dituntut:
Bekerja dengan rapi dan bersih
Bekerja dengan ketelitian dan ketepatan ukuran
Menghargai produktifitas dalam bekerja
Efisien dan optimal dalam bekerja
Menghargai mutu hasil pada setiap langkah kerjanya
Bersikap positif dan terbuka terhadap penilaian hasil pekerjaan oleh atasan

Standar Kompetensi Nasional Bidang Gambar Bangunan II - 153


Kunci Kompetensi A B C D E F G
Level 2 1 1 1 2 1 2

Standar Kompetensi Nasional Bidang Gambar Bangunan II - 154


Kode Unit BGN.GGT.012 A
:

Judul Unit : Menggambar Segidelapan Beraturan

Uraian Unit : Unit ini berlaku untuk pekerjaan menggambar segidelapan beraturan yang
panjang sisinya tidak ditentukan dengan menggunakan peralatan dan
perlengkapan gambar manual.

Sub Kompetensi Kriteria Unjuk Kerja

1. Melakukan persiapan pekerjaan 1.1. Macam-macam bentuk geometris dan istilah


menggambar segidelapan dikenali dan dipahami.
beraturan. 1.2. Peralatan dan perlengkapan gambar yang
dibutuhkan dipilih dan disiapkan.
1.3. Media gambar yang dibutuhkan dipilih dan
disiapkan.
1.4. Peralatan dan perlengkapan gambar diperiksa
kondisinya, apabila ada kerusakan diperbaiki.
1.5. Sumber gambar dipahami, apabila tidak jelas
ditanyakan kepada atasan.
2. Menggambar segidelapan 2.1. Sebuah lingkaran digambar menggunakan jangka.
beraturan. 2.2. Lingkaran dibagi menjadi empat buah busur sama
besar oleh dua buah garis diameter vertikal
(misalnya garis AE) dan horisontal (misalnya garis
KC) yang saling tegak lurus dan berpotongan di
titik pusat (titik O).
2.3. Empat buah busur masing-masing dibagi dua sama
besar oleh sebuah garis lurus diagonal yang
memotong lingkaran di empat titik (misalnya titik
L, B, D dan F).
2.4. Titik-titik K, L, A, B, C, D, E dan F dihubungkan
dengan garis-garis lurus sehingga membentuk
segidelapan beraturan.
3. Membereskan pekerjaan. 3.1. Hasil gambar diperiksa kesesuaiannya dengan
perintah.
3.2. Peralatan dan perlengkapan gambar dibersihkan
dan disimpan pada tempatnya.
3.3. Hasil gambar disimpan pada tempatnya.

Standar Kompetensi Nasional Bidang Gambar Bangunan II - 155


Persyaratan Unjuk Kerja
1. Unit ini berlaku untuk pekerjaan menggambar segidelapan beraturan menggunakan peralatan
dan perlengkapan gambar manual yang dilakukan di studio gambar atau di tempat lain.
2. Tersedia acuan untuk menggambar segidelapan beraturan
3. Tersedia peralatan gambar yang meliputi:
Jangka
Busur derajat
Berbagai macam penggaris
Pensil atau rapido
Meja atau papan gambar
Media gambar berbagai jenis dan ukuran
4. Tersedia sumber informasi yang berupa:
Gambar bentuk-bentuk geometris dan istilahnya

Acuan Penilaian
1. Unit kompetensi ini dapat diujikan secara langsung kepada peserta uji di studio gambar
maupun di tempat lain dengan standar peralatan gambar yang sesuai.
2. Aspek-aspek kritikal yang dinilai:
Mengenali jenis-jenis bentuk geometris dan istilahnya
Memahami cara menggambar segienam beraturan
Mampu menggambar menggunakan peralatan dan perlengkapan gambar manual
3. Kompetensi yang harus dikuasai sebelumnya:
BGN.GGT. 010 A Menggambar Segienam Beraturan
4. Pengetahuan pendukung yang dibutuhkan:
Mengenali elemen-elemen sebuah lingkaran (segmen, busur, garis singgung, dsb)
Menunjukkan pemahaman tentang sistem dimensi
Menghitung menggunakan pecahan, desimal, persen
Menghitung luas dari berbagai bentuk/geometri
5. Sikap yang dituntut:
Bekerja dengan rapi dan bersih
Bekerja dengan ketelitian dan ketepatan ukuran
Menghargai produktifitas dalam bekerja
Efisien dan optimal dalam bekerja
Menghargai mutu hasil pada setiap langkah kerjanya
Bersikap positif dan terbuka terhadap penilaian hasil pekerjaan oleh atasan

Kunci Kompetensi A B C D E F G
Level 2 1 1 1 2 1 2

Standar Kompetensi Nasional Bidang Gambar Bangunan II - 156


Kode Unit BGN.GGT.013 A
:

Judul Unit : Menggambar Ellips

Uraian Unit : Unit ini berlaku untuk pekerjaan menggambar ellips melalui dua cara yaitu
dengan bantuan lingkaran dan dengan bantuan persegi panjang menggunakan
peralatan dan perlengkapan gambar manual.

Sub Kompetensi Kriteria Unjuk Kerja

1. Melakukan persiapan pekerjaan 1.1. Macam-macam bentuk geometris dan istilah


menggambar ellips. dikenali dan dipahami.
1.2. Peralatan dan perlengkapan gambar yang
dibutuhkan dipilih dan disiapkan.
1.3. Media gambar yang dibutuhkan dipilih dan
disiapkan.
1.4. Peralatan dan perlengkapan gambar diperiksa
kondisinya, apabila ada kerusakan diperbaiki.
1.5. Sumber gambar dipahami, apabila tidak jelas
ditanyakan kepada atasan.
2. Menggambar ellips dengan bantuan 2.1. Dua buah garis diameter utama yang saling tegak
lingkaran. lurus dan berpotongan di titik pusat (titik O)
digambar.
2.2. Sebuah lingkaran digambar dari titik O yang
memotong garis diameter horisontal (misalnya di
titik A dan B) dan garis diameter vertikal (misalnya
di titik C dan D).
2.3. Sebuah lingkaran kecil digambar di dalam
lingkaran pertama dengan titik pusat O.
2.4. Garis lingkaran luar diberi tanda dengan titik
(misalnya titik 1) pada kuadran pertama.
2.5. Radius lingkaran luar digambar dari titik 1 ke titik
O yang memotong lingkaran kecil di satu titik
(misalnya titik 1).
2.6. Sebuah garis lurus sejajar diameter vertikal
digambar dari titik 1 dan sebuah garis lurus sejajar
diameter horisontal digambar dari titik 1 sehingga
berpotongan di satu titik (misalnya titik E).
2.7. Garis lingkaran luar diberi tanda dengan beberapa
titik dengan jarak yang berdekatan pada seluruh
kuadrannya (misalnya titik 2, 3, 4 dan seterusnya).
2.8. Cara yang sama dengan butir 2.5 dan 2.6 diulangi

Standar Kompetensi Nasional Bidang Gambar Bangunan II - 157


dari titik 2, 3, 4 dan seterusnya sehingga diperoleh
beberapa titik (misalnya titik F, G, H dan
seterusnya).
2.9. Titik-titik dihubungkan dengan garis sehingga
membentuk sebuah ellips.
3. Menggambar ellips dengan bantuan 3.1. Sebuah garis horisontal (misalnya garis AB) dan
persegi panjang. garis vertikal (misalnya garis CD) yang tidak sama
panjang digambar saling tegak lurus dan
berpotongan di titik pusat (titik O).
3.2. Sebuah garis yang sama dan sejajar dengan garis
CD digambar melalui titik A dan B dan sebuah
garis yang sama dan sejajar dengan garis AB
digambar melalui titik C dan D sehingga
membentuk persegi panjang.
3.3. Titik perpotongan antara garis yang melalui titik A
dan titik D diberi tanda (misalnya titik K).
3.4. Garis OD dibagi menjadi 4 bagian yang sama dan
diberi tanda (misalnya titik 1, 2, 3) kemudian garis
KD juga dibagi menjadi 4 bagian yang sama dan
diberi tanda (misalnya titik 1, 2, 3).
3.5. Garis lurus digambar untuk menghubungkan titik A
dengan titik-titik 1, 2, 3 pada garis KD.
3.6. Garis lurus digambar dari titik B melalui titik-titik
1, 2, 3 dan memotong garis A-1, A-2 dan A-3 di
titik E, F dan G.
3.7. Cara yang sama dengan butir 3.4 sampai 3.6
diulangi sehingga diperoleh titik-titik lainnya pada
seluruh sisi persegi panjang.
4. Membereskan pekerjaan. 4.1. Hasil gambar diperiksa kesesuaiannya dengan
perintah.
4.2. Peralatan dan perlengkapan gambar dibersihkan
dan disimpan pada tempatnya.
4.3. Hasil gambar disimpan pada tempatnya.
Persyaratan Unjuk Kerja
1. Unit ini berlaku untuk pekerjaan menggambar sebuah ellips menggunakan peralatan dan
perlengkapan gambar manual yang dilakukan di studio gambar atau di tempat lain.
2. Tersedia acuan untuk menggambar ellips
3. Tersedia peralatan gambar yang meliputi:
Jangka
Berbagai macam penggaris
Mal lengkung (French Curve)
Pensil atau rapido

Standar Kompetensi Nasional Bidang Gambar Bangunan II - 158


Meja atau papan gambar
Media gambar berbagai jenis dan ukuran
4. Tersedia sumber informasi yang berupa:
Gambar bentuk-bentuk geometris dan istilahnya

Acuan Penilaian
1. Unit kompetensi ini dapat diujikan secara langsung kepada peserta uji di studio gambar
maupun di tempat lain dengan standar peralatan gambar yang sesuai.
2. Aspek-aspek kritikal yang dinilai:
Mengenali jenis-jenis bentuk geometris dan istilahnya
Memahami dua cara menggambar ellips
Mampu menggambar menggunakan peralatan dan perlengkapan gambar manual
3. Kompetensi yang harus dikuasai sebelumnya:
BGN.GGT.005 A Menggambar Lingkaran
BGN.GGT.008 A Menggabungkan Garis
4. Pengetahuan pendukung yang dibutuhkan:
Mengenali elemen-elemen sebuah lingkaran (segmen, busur, garis singgung, dsb)
Menunjukkan pemahaman tentang sistem dimensi
Menghitung menggunakan pecahan, desimal, persen
Menghitung luas dari berbagai bentuk/geometri
5. Sikap yang dituntut:
Bekerja dengan rapi dan bersih
Bekerja dengan ketelitian dan ketepatan ukuran
Menghargai produktifitas dalam bekerja
Efisien dan optimal dalam bekerja
Menghargai mutu hasil pada setiap langkah kerjanya
Bersikap positif dan terbuka terhadap penilaian hasil pekerjaan oleh atasan

Kunci Kompetensi A B C D E F G
Level 2 1 1 1 2 1 2

Standar Kompetensi Nasional Bidang Gambar Bangunan II - 159


Kode Unit BGN.GGT.014 A
:

Judul Unit : Menggambar Parabola

Uraian Unit : Unit ini berlaku untuk pekerjaan menggambar parabola menggunakan peralatan
dan perlengkapan gambar manual.

Sub Kompetensi Kriteria Unjuk Kerja

1. Melakukan persiapan pekerjaan 1.1. Macam-macam bentuk geometris dan istilah


menggambar parabola. dikenali dan dipahami.
1.2. Peralatan dan perlengkapan gambar yang
dibutuhkan dipilih dan disiapkan.
1.3. Media gambar yang dibutuhkan dipilih dan
disiapkan.
1.4. Peralatan dan perlengkapan gambar diperiksa
kondisinya, apabila ada kerusakan diperbaiki.
1.5. Sumber gambar dipahami, apabila tidak jelas
ditanyakan kepada atasan.
2. Menggambar parabola. 2.1. Sebuah garis lurus (misalnya garis AT) yang telah
ditentukan panjangnya digambar.
2.2. Sebuah titik (misalnya titik F) sebagai titik fokus
parabola ditandai pada garis AT dengan jarak AF
yang telah ditentukan.
2.3. Garis AF dibagi dua sama besar, dan titik baginya
diberi tanda (titik O) yang merupakan titik puncak
parabola.
2.4. Sebuah garis tegak lurus (misalnya garis MN) pada
garis AT digambar melalui titik A.
2.5. Sebuah garis tegak lurus (misalnya garis BC) pada
garis AT digambar melalui titik F dengan jarak FB
= FC. Titik B dan C pada garis BC diberi tanda.
2.6. Sebuah titik (misalnya titik S) diberi tanda pada
garis AT dengan jarak sembarang dari titik A dan
sebuah garis tegak lurus pada AT dengan panjang
sembarang digambar melalui titik S.
2.7. Sebuah busur dengan radius AS dan titik pusat di F
digambar sehingga memotong garis tegak lurus
yang melalui titik S di titik D dan E.
2.8. Cara pada butir 2.7 dan 2.8 dilakukan untuk
memperoleh titik-titik lainnya.

Standar Kompetensi Nasional Bidang Gambar Bangunan II - 160


2.9. Titik O, B, D dan titik O, C, E serta titik-titik
lainnya dihubungkan dengan garis lengkung
menggunakan mal lengkung sehingga membentuk
sebuah parabola.
3. Membereskan pekerjaan. 3.1. Hasil gambar diperiksa kesesuaiannya dengan
perintah.
3.2. Peralatan dan perlengkapan gambar dibersihkan
dan disimpan pada tempatnya.
3.3. Hasil gambar disimpan pada tempatnya.
Persyaratan Unjuk Kerja
1. Unit ini berlaku untuk pekerjaan menggambar sebuah parabola menggunakan peralatan dan
perlengkapan gambar manual yang dilakukan di studio gambar atau di tempat lain.
2. Tersedia acuan untuk menggambar parabola.
3. Tersedia peralatan gambar yang meliputi:
Jangka
Berbagai macam penggaris
Mal lengkung (French Curve)
Pensil atau rapido
Meja atau papan gambar
Media gambar berbagai jenis dan ukuran
4. Tersedia sumber informasi yang berupa:
Gambar bentuk-bentuk geometris dan istilahnya

Acuan Penilaian
1. Unit kompetensi ini dapat diujikan secara langsung kepada peserta uji di studio gambar
maupun di tempat lain dengan standar peralatan gambar yang sesuai.
2. Aspek-aspek kritikal yang dinilai:
Mengenali elemen-elemen sebuah lingkaran (segmen, busur, garis singgung, dsb)
Menunjukkan pemahaman tentang sistem dimensi
Menghitung menggunakan pecahan, desimal, persen
Menghitung luas dari berbagai bentuk/geometri
3. Kompetensi yang harus dikuasai sebelumnya:
BGN.GGT.005 A Menggambar Lingkaran
BGN.GGT.008 A Menggabungkan Garis
BGN.GGT.013 A Menggambar Ellips
4. Pengetahuan pendukung yang dibutuhkan:
Mengenali elemen-elemen sebuah lingkaran (segmen, busur, garis singgung, dsb)
Menunjukkan pemahaman tentang sistem dimensi
Menghitung menggunakan pecahan, desimal, persen
Menghitung luas dari berbagai bentuk/geometri
5. Sikap yang dituntut:

Standar Kompetensi Nasional Bidang Gambar Bangunan II - 161


Bekerja dengan rapi dan bersih
Bekerja dengan ketelitian dan ketepatan ukuran
Menghargai produktifitas dalam bekerja
Efisien dan optimal dalam bekerja
Menghargai mutu hasil pada setiap langkah kerjanya
Bersikap positif dan terbuka terhadap penilaian hasil pekerjaan oleh atasan

Kunci Kompetensi A B C D E F G
Level 2 1 1 1 2 1 2

Standar Kompetensi Nasional Bidang Gambar Bangunan II - 162


Kode Unit BGN.GGT.015 A
:

Judul Unit : Menggambar Hiperbola

Uraian Unit : Unit ini berlaku untuk pekerjaan menggambar hiperbola menggunakan
peralatan dan perlengkapan gambar manual.

Sub Kompetensi Kriteria Unjuk Kerja

1. Melakukan persiapan pekerjaan 1.1. Macam-macam bentuk geometris dan istilah


menggambar parabola. dikenali dan dipahami.
1.2. Peralatan dan perlengkapan gambar yang
dibutuhkan dipilih dan disiapkan.
1.3. Media gambar yang dibutuhkan dipilih dan
disiapkan.
1.4. Peralatan dan perlengkapan gambar diperiksa
kondisinya, apabila ada kerusakan diperbaiki.
1.5. Sumber gambar dipahami, apabila tidak jelas
ditanyakan kepada atasan.
2. Menggambar kurva hiperbola. 2.1. Sebuah garis lurus (misalnya garis MN) dan sebuah
garis tegak lurus pada MN yang merupakan sumbu
imajiner (misalnya disebut sumbu ST) yang
membagi dua MN di sebuah titik (titik O)
digambar.
2.2. Titik fokus diberi tanda pada bagian kiri (misalnya
titik F1) dan kanan garis MN (misalnya titik F2)
dengan jarak yang sama dari titik O.
2.3. Titik puncak diberi tanda pada bagian kiri garis MN
(misalnya titik A) pada bagian kanan garis MN
(misalnya titik puncak B) jarak yang sama dari titik
O.
2.4. Garis MN diberi tanda dengan beberapa titik
tambahan (misalnya titik C, D, E dan seterusnya) di
sebelah kanan titik fokus F2.
2.5. Sebuah busur digambar pada titik fokus F1 dan F2
masing-masing dengan radius AC dan BC,
kemudian dengan radius AD dan BD, AE dan BE
dan seterusnya sehingga menghasilkan beberapa
titik perpotongan di sebelah kanan garis MN.
2.6. Titik-titik perpotongan dihubungkan menggunakan
mal lengkung sehingga membentuk garis kurva
hiperbola.

Standar Kompetensi Nasional Bidang Gambar Bangunan II - 163


2.7. Cara yang sama dengan butir 2.4, 2.5 dan 2.6
dilakukan pada sebelah kiri titik fokus F1 sehingga
menghasilkan kurva yang simetris dengan kurva
pada butir 2.6.
3. Menggambar asimtut (asymptotes) 3.1. Sebuah lingkaran dengan titik pusat di O digambar
hiperbola. dengan radius sama dengan panjang OF1
3.2. Sebuah garis sejajar dengan garis ST pada butir 2.1.
digambar pada titik puncak A dan titik puncak B
yang memotong lingkaran di empat titik (titik 1, 2,
3, 4).
3.3. Titik 1, 2, 3, 4 dihubungkan dengan garis lurus
sehingga membentuk persegi panjang.
3.4. Garis-garis diagonal persegi panjang digambar
melalui titik 1, 3 dan 2, 4 yang merupakan garis
asimtut hiperbola yang telah digambar pada butir 2.
4. Membereskan pekerjaan. 4.1. Hasil gambar diperiksa kesesuaiannya dengan
perintah.
4.2. Peralatan dan perlengkapan gambar dibersihkan
dan disimpan pada tempatnya.
4.3. Hasil gambar disimpan pada tempatnya.
Persyaratan Unjuk Kerja
1. Unit ini berlaku untuk pekerjaan menggambar sebuah hiperbola menggunakan peralatan dan
perlengkapan gambar manual yang dilakukan di studio gambar atau di tempat lain.
2. Tersedia acuan untuk menggambar hiperbola.
3. Tersedia peralatan gambar yang meliputi:
Jangka
Berbagai macam penggaris
Mal lengkung (French Curve)
Pensil atau rapido
Meja atau papan gambar
Media gambar berbagai jenis dan ukuran
4. Tersedia sumber informasi yang berupa:
Gambar bentuk-bentuk geometris dan istilahnya

Acuan Penilaian
1. Unit kompetensi ini dapat diujikan secara langsung kepada peserta uji di studio gambar
maupun di tempat lain dengan standar peralatan gambar yang sesuai.
2. Aspek-aspek kritikal yang dinilai:
Mengenali jenis-jenis bentuk geometris dan istilahnya
Memahami cara menggambar hiperbola

Standar Kompetensi Nasional Bidang Gambar Bangunan II - 164


Mampu menggambar menggunakan peralatan dan perlengkapan gambar manual
3. Kompetensi yang harus dikuasai sebelumnya:
BGN.GGT.014 A Menggambar Parabola
4. Pengetahuan pendukung yang dibutuhkan:
Mengenali elemen-elemen sebuah lingkaran (segmen, busur, garis singgung, dsb)
Menunjukkan pemahaman tentang sistem dimensi
Menghitung menggunakan pecahan, desimal, persen
Menghitung luas dari berbagai bentuk/geometri
Berbagai jenis dan ukuran media gambar
5. Sikap yang dituntut:
Bekerja dengan rapi dan bersih
Bekerja dengan ketelitian dan ketepatan ukuran
Menghargai produktifitas dalam bekerja
Efisien dan optimal dalam bekerja
Menghargai mutu hasil pada setiap langkah kerjanya
Bersikap positif dan terbuka terhadap penilaian hasil pekerjaan oleh atasan

Kunci Kompetensi A B C D E F G
Level 2 1 1 1 2 1 2

Standar Kompetensi Nasional Bidang Gambar Bangunan II - 165


Kode Unit BGN.GGT.016 A
:

Judul Unit : Menggambar Isometri Kubus

Uraian Unit : Unit kompetensi ini berlaku untuk pekerjaan menggambar proyeksi isometri
kubus termasuk sumbu aksonometrinya dengan menggunakan peralatan dan
perlengkapan gambar manual.

Sub Kompetensi Kriteria Unjuk Kerja

1. Melakukan persiapan pekerjaan 1.1. Macam-macam bentuk geometris dan istilah


menggambar isometri kubus. dikenali dan dipahami.
1.2. Peralatan dan perlengkapan gambar yang
dibutuhkan dipilih dan disiapkan.
1.3. Media gambar yang dibutuhkan dipilih dan
disiapkan.
1.4. Peralatan dan perlengkapan gambar diperiksa
kondisinya, apabila ada kerusakan diperbaiki.
1.5. Sumber gambar dipahami, apabila tidak jelas
ditanyakan kepada atasan.
2. Menggambar sumbu-sumbu 2.1. Garis tegak lurus (misalnya disebut sumbu OZ)
aksonometri. dibuat dengan titik koordinat O sebagai pusat.
2.2. Lingkaran pertama digambar dengan titik pusat di
titik O yang memotong sumbu OZ di satu titik.
2.3. Lingkaran kedua digambar dengan titik pusat pada
titik potong di OZ dan panjang jari-jari sama
dengan jarak titik potong ke titik O.
2.4. Titik perpotongan antara lingkaran pertama dan
kedua ditentukan di kedua sisi sumbu OZ.
2.5. Garis lurus digambar yang melalui titik potong
kedua lingkaran dan titik O sehingga membentuk
sumbu OX dan OY.
3. Menggambar isometri kubus. 3.1. Panjang sisi-sisi kubus yang telah ditentukan
(misalnya OA dan OC) diberi tanda dengan sebuah
titik pada sumbu OX dan OY.
3.2. Garis lurus sejajar dengan sumbu OX dan OY
digambar dari titik O dan C yang berpotongan di
satu titik (misalnya titik B) yang menjadi dasar
kubus (segiempat OABC).
3.3. Garis tegak lurus digambar dari titik A, B, dan C
dengan panjang sama dengan OA dan OC dan
menghasilkan garis (misalnya garis AE, BF dan

Standar Kompetensi Nasional Bidang Gambar Bangunan II - 166


CG).
3.4. Sumbu OZ diukur sama panjang dengan OA
kemudian diberi tanda dengan sebuah titik
(misalnya titik D).
3.5. Titik E, F, G dan D dihubungkan dengan garis lurus
sehingga membentuk segiempat DEFG sebagai
bagian atas kubus.
3.6. Garis putus-putus digambar untuk memberi tanda
sisi-sisi kubus yang tak terlihat (sisi OA, OC dan
OD).
4. Membereskan pekerjaan. 4.1. Hasil gambar diperiksa kesesuaiannya dengan
perintah.
4.2. Peralatan dan perlengkapan gambar dibersihkan
dan disimpan pada tempatnya.
4.3. Hasil gambar disimpan pada tempatnya.
Persyaratan Unjuk Kerja
1. Unit ini berlaku untuk pekerjaan menggambar proyeksi isometri benda berbentuk kubus
menggunakan peralatan dan perlengkapan gambar manual yang dilakukan di studio gambar
atau di tempat lain.
2. Tersedia acuan untuk menggambar proyeksi isometri kubus yang baku.
3. Tersedia peralatan gambar yang meliputi:
Jangka
Berbagai macam penggaris
Busur derajat
Pensil atau rapido
Meja atau papan gambar
Media gambar berbagai jenis dan ukuran
4. Tersedia sumber informasi yang berupa:
Gambar bentuk-bentuk geometris dan istilahnya

Acuan Penilaian
1. Unit kompetensi ini dapat diujikan secara langsung kepada peserta uji di studio gambar
maupun di tempat lain dengan standar peralatan gambar yang sesuai.
2. Aspek-aspek kritikal yang dinilai:
Mengenali jenis-jenis bentuk geometris dan istilahnya
Memahami cara menggambar proyeksi isometris
Mampu menggambar menggunakan peralatan dan perlengkapan gambar manual
3. Kompetensi yang harus dikuasai sebelumnya:
BGN.GGT.001 A Menggambar Garis Tegak Lurus dan Garis Sejajar
BGN.GGT.003 A Menggambar Sudut
4. Pengetahuan pendukung yang dibutuhkan:

Standar Kompetensi Nasional Bidang Gambar Bangunan II - 167


Menunjukkan pemahaman tentang sistem dimensi
Menghitung menggunakan pecahan, desimal, persen
Menghitung luas dari berbagai bentuk/geometri
5. Sikap yang dituntut:
Bekerja dengan rapi dan bersih
Bekerja dengan ketelitian dan ketepatan ukuran
Menghargai produktifitas dalam bekerja
Efisien dan optimal dalam bekerja
Menghargai mutu hasil pada setiap langkah kerjanya
Bersikap positif dan terbuka terhadap penilaian hasil pekerjaan oleh atasan

Kunci Kompetensi A B C D E F G
Level 2 1 1 1 2 1 2

Standar Kompetensi Nasional Bidang Gambar Bangunan II - 168


Kode Unit BGN.GGT.017 A
:

Judul Unit : Menggambar Isometri Silinder

Uraian Unit : Unit kompetensi ini berlaku untuk pekerjaan menggambar proyeksi isometri
silinder termasuk sumbu aksonometrinya dengan menggunakan peralatan dan
perlengkapan gambar manual.

Sub Kompetensi Kriteria Unjuk Kerja

1. Melakukan persiapan pekerjaan 1.1. Macam-macam bentuk geometris dan istilah


menggambar isometri lingkaran. dikenali dan dipahami.
1.2. Peralatan dan perlengkapan gambar yang
dibutuhkan dipilih dan disiapkan.
1.3. Media gambar yang dibutuhkan dipilih dan
disiapkan.
1.4. Peralatan dan perlengkapan gambar diperiksa
kondisinya, apabila ada kerusakan diperbaiki.
1.5. Sumber gambar dipahami, apabila tidak jelas
ditanyakan kepada atasan.
2. Menggambar sumbu-sumbu 2.1. Garis tegak lurus (misalnya disebut sumbu OZ)
aksonometri. dibuat dengan titik koordinat O sebagai pusat.
2.2. Lingkaran pertama digambar dengan titik pusat di
titik O yang memotong sumbu OZ di satu titik.
2.3. Lingkaran kedua digambar dengan titik pusat pada
titik potong di OZ dan panjang jari-jari sama
dengan jarak titik potong ke titik O.
2.4. Titik perpotongan antara lingkaran pertama dan
kedua ditentukan di kedua sisi sumbu OZ.
2.5. Garis lurus digambar yang melalui titik potong
kedua lingkaran dan titik O sehingga membentuk
sumbu OX dan OY.
3. Menggambar isometri lingkaran 3.1. Garis horisontal dan vertikal yang berpotongan di
sisi bawah silinder. satu titik (titik O) digambar.
3.2. Sebuah lingkaran dengan diameter dan radius yang
telah ditentukan digambar dengan titik pusat di O
dan memotong garis vertikal di dua titik (misalnya
titik C dan D).
3.3. Lingkaran dibagi atas 6 bagian yang sama dan
diberi tanda (misalnya dengan titik C, E, F, D, G
dan H).

Standar Kompetensi Nasional Bidang Gambar Bangunan II - 169


3.4. Sebuah busur dengan radius DE dan titik pusat di D
digambar sehingga memotong garis CD (misalnya
di titik 1).
3.5. Sebuah setengah lingkaran dengan radius O1 dan
titik pusat di O digambar sehingga memotong garis
horisontal di dua titik (misalnya di titik 3 dan 4).
3.6. Garis lurus digambar dari titik C, D, 3 dan 4 yang
merupakan titik-titik pusat bentuk lonjong dan
saling berpotongan di masing-masing titik.
3.7. Sebuah busur dengan radius DE masing-masing
digambar dengan titik pusat di C dan D dan
memotong perpanjangan garis-garis D3 dan D4 di
dua titik (misalnya titik K dan L dan menjadi busur
KL) dan perpanjangan garis C3 dan C4 di dua titik
(misalnya titik M dan N dan menjadibusur MN).
3.8. Sebuah busur digambar dengan radius 3K dengan
titik pusat di titik 3 dan 4 (misalnya disebut busur
KM dan LN).
3.9. Busur-busur dihubungkan menjadi sebuah bentuk
oval.
4. Menggambar isometri silinder 4.1. Sebuah titik pusat lingkaran bagian atas silinder
silinder. (titik O1) diberi tanda pada sumbu OZ sesuai jarak
yang ditentukan.
4.2. Sumbu-sumbu aksonometri (OX1 dan OY1) yang
sejajar dengan sumbu-sumbu OX dan OY digambar
dengan titik pusat di O1.
4.3. Sebuah bentuk oval sebagai sisi atas silinder
digambar dengan cara seperti butir 3 dengan titik
pusat di O1.
4.4. Sisi atas dan bawah silinder dihubungkan dengan
garis lurus yang merupakan garis singgung oval
sehingga membentuk sebuah silinder.
4.5. Garis putus-putus digambar untuk memberi tanda
sisi bawah silinder yang tak terlihat.
5. Membereskan pekerjaan. 5.1. Hasil gambar diperiksa kesesuaiannya dengan
perintah.
5.2. Peralatan dan perlengkapan gambar dibersihkan
dan disimpan pada tempatnya.
5.3. Hasil gambar disimpan pada tempatnya.
Persyaratan Unjuk Kerja
1. Unit ini berlaku untuk pekerjaan menggambar proyeksi isometri benda berbentuk silinder
menggunakan peralatan dan perlengkapan gambar manual yang dilakukan di studio gambar

Standar Kompetensi Nasional Bidang Gambar Bangunan II - 170


atau di tempat lain.
2. Tersedia acuan untuk menggambar proyeksi isometri silinder yang baku.
3. Tersedia peralatan gambar yang meliputi:
Jangka
Berbagai macam penggaris
Busur derajat
Pensil atau rapido
Meja atau papan gambar
Media gambar berbagai jenis dan ukuran
4. Tersedia sumber informasi yang berupa:
Gambar bentuk-bentuk geometris dan istilahnya

Acuan Penilaian
1. Unit kompetensi ini dapat diujikan secara langsung kepada peserta uji di studio gambar
maupun di tempat lain dengan standar peralatan gambar yang sesuai.
2. Aspek-aspek kritikal yang dinilai:
Mengenali jenis-jenis bentuk geometris dan istilahnya
Memahami cara menggambar proyeksi isometris lingkaran
Mampu menggambar menggunakan peralatan dan perlengkapan gambar manual
3. Kompetensi yang harus dikuasai sebelumnya:
BGN.GGT.016 A Menggambar Isometri Kubus
4. Pengetahuan pendukung yang dibutuhkan:
Mengenali elemen-elemen sebuah lingkaran (segmen, busur, garis singgung, dsb)
Menunjukkan pemahaman tentang sistem dimensi
Menghitung menggunakan pecahan, desimal, persen
Menghitung luas dari berbagai bentuk/geometri
5. Sikap yang dituntut:
Bekerja dengan rapi dan bersih
Bekerja dengan ketelitian dan ketepatan ukuran
Menghargai produktifitas dalam bekerja
Efisien dan optimal dalam bekerja
Menghargai mutu hasil pada setiap langkah kerjanya
Bersikap positif dan terbuka terhadap penilaian hasil pekerjaan oleh atasan

Kunci Kompetensi A B C D E F G
Level 2 1 1 1 2 1 2

Standar Kompetensi Nasional Bidang Gambar Bangunan II - 171


Kode Unit BGN.GGT.018 A
:

Judul Unit : Menggambar Proyeksi Orthogonal

Uraian Unit : Unit kompetensi ini berlaku untuk pekerjaan menggambar tampak depan dan
belakang serta tampak samping kiri dan kanan obyek dengan cara proyeksi
orthogonal dengan menggunakan peralatan dan perlengkapan gambar manual.

Sub Kompetensi Kriteria Unjuk Kerja

1. Melakukan persiapan pekerjaan 1.1. Macam-macam bentuk geometris dan istilah


menggambar proyeksi konstruksi dikenali dan dipahami.
geometris. 1.2. Peralatan dan perlengkapan gambar yang
dibutuhkan dipilih dan disiapkan.
1.3. Media gambar yang dibutuhkan dipilih dan
disiapkan.
1.4. Peralatan dan perlengkapan gambar diperiksa
kondisinya, apabila ada kerusakan diperbaiki.
1.5. Sumber gambar dipahami, apabila tidak jelas
ditanyakan kepada atasan.
2. Menggambar tampak (depan atau 2.1. Sumbu-sumbu proyeksi dengan titik perpotongan di
belakang) obyek. O digambar dan diberi nama (misalnya garis sumbu
vertikal ZOY dan garis sumbu horisontal XOY).
2.2. Tampak atas obyek digambar pada bidang XOY.
2.3. Setiap titik sudut obyek diproyeksikan ke sumbu
OX.
2.4. Garis-garis vertikal digambar pada bidang XOZ
dari setiap titik pada sumbu OX sesuai dengan
bentuk dan ukuran tinggi yang ditentukan sehingga
menghasilkan proyeksi sisi-sisi (depan atau
belakang) obyek.
2.5. Sisi-sisi obyek yang terletak di belakang digambar
dengan garis putus-putus dan yang terletak di depan
digambar dengan garis tegas.
3. Menggambar tampak samping (kiri 3.1. Garis-garis tegak lurus sumbu OY digambar dari
atau kanan) obyek. setiap titik sudut obyek dan diberi tanda dengan
titik (misalnya titik A, B, C, dan seterusnya).
3.2. Sebuah busur digambar dengan titik pusat O dan
radius masing-masing OA, OB, OC dan seterusnya
yang memotong sumbu OY1 di beberapa titik.
3.3. Garis-garis vertikal digambar dari setiap titik pada
sumbu OY1 pada bidang ZOY1 dengan bentuk dan

Standar Kompetensi Nasional Bidang Gambar Bangunan II - 172


ukuran tinggi yang telah ditentukan sehingga
menghasilkan proyeksi sisi-sisi samping (kiri atau
kanan) obyek.
3.4. Sisi-sisi obyek yang terletak di belakang digambar
dengan garis putus-putus dan yang terletak di depan
digambar dengan garis tegas.
4. Membereskan pekerjaan. 4.1. Hasil gambar diperiksa kesesuaiannya dengan
perintah.
4.2. Peralatan dan perlengkapan gambar dibersihkan
dan disimpan pada tempatnya.
4.3. Hasil gambar disimpan pada tempatnya.
Persyaratan Unjuk Kerja
1. Unit ini berlaku untuk pekerjaan menggambar proyeksi orthogonal berbagai bentuk dan ukuran
obyek atau dengan menggunakan peralatan dan perlengkapan gambar manual yang dilakukan
di studio gambar atau di tempat lain.
2. Tersedia acuan untuk menggambar proyeksi orthogonal prisma segienam beraturan baik cara
Eropa maupun Amerika.
3. Tersedia peralatan gambar yang meliputi:
Jangka
Berbagai macam penggaris
Pensil atau rapido
Meja atau papan gambar
Media gambar berbagai jenis dan ukuran
4. Tersedia sumber informasi yang berupa:
Gambar bentuk-bentuk geometris dan istilahnya

Acuan Penilaian
1. Unit kompetensi ini dapat diujikan secara langsung kepada peserta uji di studio gambar
maupun di tempat lain dengan standar peralatan gambar yang sesuai.
2. Aspek-aspek kritikal yang dinilai:
Mengenali jenis-jenis bentuk geometris dan istilahnya
Memahami cara menggambar proyeksi orthogonal segibanyak
Mampu menggambar menggunakan peralatan dan perlengkapan gambar manual
3. Kompetensi yang harus dikuasai sebelumnya:
BGN.GGT.016 A Menggambar Isometri Kubus
BGN.GGT.017 A Menggambar Isometri Lingkaran
4. Pengetahuan pendukung yang dibutuhkan:
Menunjukkan pemahaman tentang sistem dimensi
Menghitung menggunakan pecahan, desimal, persen
Menghitung luas dari berbagai bentuk/geometri
5. Sikap yang dituntut:

Standar Kompetensi Nasional Bidang Gambar Bangunan II - 173


Bekerja dengan rapi dan bersih
Bekerja dengan ketelitian dan ketepatan ukuran
Menghargai produktifitas dalam bekerja
Efisien dan optimal dalam bekerja
Menghargai mutu hasil pada setiap langkah kerjanya
Bersikap positif dan terbuka terhadap penilaian hasil pekerjaan oleh atasan

Kunci Kompetensi A B C D E F G
Level 2 1 1 1 2 1 2

Standar Kompetensi Nasional Bidang Gambar Bangunan II - 174


Kode Unit BGN.GGT.019 A
:

Judul Unit : Menggambar Proyeksi Orthogonal Prisma

Uraian Unit : Unit kompetensi ini berlaku untuk pekerjaan menggambar tampak depan dan
belakang serta tampak samping kiri dan kanan benda prisma segienam dengan
cara proyeksi orthogonal dengan menggunakan peralatan dan perlengkapan
gambar manual.

Sub Kompetensi Kriteria Unjuk Kerja

1. Melakukan persiapan pekerjaan 1.1. Macam-macam bentuk geometris dan istilah


menggambar proyeksi konstruksi dikenali dan dipahami.
geometris. 1.2. Peralatan dan perlengkapan gambar yang
dibutuhkan dipilih dan disiapkan.
1.3. Media gambar yang dibutuhkan dipilih dan
disiapkan.
1.4. Peralatan dan perlengkapan gambar diperiksa
kondisinya, apabila ada kerusakan diperbaiki.
1.5. Sumber gambar dipahami, apabila tidak jelas
ditanyakan kepada atasan.
2. Menggambar tampak (depan atau 2.1. Sumbu-sumbu proyeksi dengan titik
belakang) prisma segienam. perpotongan di O digambar dan diberi nama
(misalnya garis sumbu vertikal ZOY dan garis
sumbu horisontal XOY).
2.2. Sebuah segienam beraturan yang
merupakan tampak atas prisma digambar pada
bidang XOY.
2.3. Setiap titik sudut prisma segienam
diproyeksikan ke sumbu OX.
2.4. Garis-garis vertikal digambar pada
bidang XOZ dari setiap titik pada sumbu OX
dengan ukuran tinggi yang ditentukan.
2.5. Sebuah garis horisontal yang
menghubungkan garis-garis vertikal digambar
sehingga menghasilkan proyeksi sisi-sisi (depan
atau belakang) prisma.
2.6. Sisi-sisi piramida yang terletak di
belakang digambar dengan garis putus-putus dan
yang terletak di depan digambar dengan garis
tegas.
3. Menggambar tampak samping (kiri 3.1. Garis-garis tegak lurus sumbu OY digambar dari

Standar Kompetensi Nasional Bidang Gambar Bangunan II - 175


atau kanan) prisma segienam. setiap titik sudut segienam dan diberi tanda dengan
titik (misalnya titik A, B dan C).
3.2. Sebuah busur digambar dengan titik pusat O dan
radius masing-masing OA, OB dan OC yang
memotong sumbu OY1 di tiga titik (misalnya titik a,
b, dan c ).
3.3. Garis-garis tegak lurus digambar dari titik a, b dan c
pada bidang ZOY1 dengan ukuran tinggi yang telah
ditentukan.
3.4. Sebuah garis horisontal yang menghubungkan
garis-garis vertikal digambar sehingga
menghasilkan proyeksi sisi-sisi samping (kiri atau
kanan) prisma.
4. Membereskan pekerjaan. 4.1. Hasil gambar diperiksa kesesuaiannya dengan
perintah.
4.2. Peralatan dan perlengkapan gambar dibersihkan
dan disimpan pada tempatnya.
4.3. Hasil gambar disimpan pada tempatnya.
Persyaratan Unjuk Kerja
1. Unit ini berlaku untuk pekerjaan menggambar proyeksi orthogonal benda berbentuk prisma
segienam beraturan dengan menggunakan peralatan dan perlengkapan gambar manual yang
dilakukan di studio gambar atau di tempat lain.
2. Tersedia acuan untuk menggambar proyeksi orthogonal prisma segienam beraturan baik cara
Eropa maupun Amerika.
3. Tersedia peralatan gambar yang meliputi:
Jangka
Berbagai macam penggaris
Pensil atau rapido
Meja atau papan gambar
Media gambar berbagai jenis dan ukuran
4. Tersedia sumber informasi yang berupa:
Gambar bentuk-bentuk geometris dan istilahnya

Acuan Penilaian
1. Unit kompetensi ini dapat diujikan secara langsung kepada peserta uji di studio gambar
maupun di tempat lain dengan standar peralatan gambar yang sesuai.
2. Aspek-aspek kritikal yang dinilai:
Mengenali jenis-jenis bentuk geometris dan istilahnya
Memahami cara menggambar proyeksi orthogonal segibanyak
Mampu menggambar menggunakan peralatan dan perlengkapan gambar manual
3. Kompetensi yang harus dikuasai sebelumnya:

Standar Kompetensi Nasional Bidang Gambar Bangunan II - 176


BGN.GGT.018 A Menggambar Proyeksi Orthogonal
4. Pengetahuan pendukung yang dibutuhkan:
Menunjukkan pemahaman tentang sistem dimensi
Menghitung menggunakan pecahan, desimal, persen
Menghitung luas dari berbagai bentuk/geometri
5. Sikap yang dituntut:
Bekerja dengan rapi dan bersih
Bekerja dengan ketelitian dan ketepatan ukuran
Menghargai produktifitas dalam bekerja
Efisien dan optimal dalam bekerja
Menghargai mutu hasil pada setiap langkah kerjanya
Bersikap positif dan terbuka terhadap penilaian hasil pekerjaan oleh atasan

Kunci Kompetensi A B C D E F G
Level 2 1 1 1 2 1 2

Standar Kompetensi Nasional Bidang Gambar Bangunan II - 177


Kode Unit BGN.GGT.020 A
:

Judul Unit : Menggambar Proyeksi Orthogonal Piramida

Uraian Unit : Unit kompetensi ini berlaku untuk pekerjaan menggambar tampak depan dan
belakang serta tampak samping kiri dan kanan benda piramida segilima
beraturan dengan cara proyeksi orthogonal dengan menggunakan peralatan dan
perlengkapan gambar manual.

Sub Kompetensi Kriteria Unjuk Kerja

1. Melakukan persiapan pekerjaan 1.1. Macam-macam bentuk geometris dan istilah


menggambar proyeksi konstruksi dikenali dan dipahami.
geometris. 1.2. Peralatan dan perlengkapan gambar yang
dibutuhkan dipilih dan disiapkan.
1.3. Media gambar yang dibutuhkan dipilih dan
disiapkan.
1.4. Peralatan dan perlengkapan gambar diperiksa
kondisinya, apabila ada kerusakan diperbaiki.
1.5. Sumber gambar dipahami, apabila tidak jelas
ditanyakan kepada atasan.
2. Menggambar tampak (depan atau 2.1. Sumbu-sumbu proyeksi dengan titik perpotongan di
belakang) piramida segilima O digambar dan diberi nama (misalnya garis sumbu
beraturan. vertikal ZOY dan garis sumbu horisontal XOY).
2.2. Sebuah segilima beraturan dan titik puncak
(misalnya titik S) yang merupakan tampak atas
piramida digambar pada bidang XOY.
2.3. Setiap titik sudut segilima diproyeksikan ke sumbu
OX.
2.4. Garis-garis vertikal digambar pada bidang XOZ
dari setiap titik pada sumbu OX yang bertemu di
titik puncak S dengan ukuran tinggi yang
ditentukan sehingga menghasilkan proyeksi sisi-sisi
(depan atau belakang) piramida.
2.5. Sisi-sisi piramida yang terletak di belakang
digambar dengan garis putus-putus dan yang
terletak di depan digambar dengan garis tegas.
3. Menggambar tampak samping (kiri 3.1. Garis-garis tegak lurus sumbu OY digambar dari
atau kanan) piramida segilima setiap titik sudut segilima dan diberi tanda dengan
beraturan. titik (misalnya titik A,B dan C ).
3.2. Sebuah busur digambar dengan titik pusat O dan
radius masing-masing OA, OB dan OC yang

Standar Kompetensi Nasional Bidang Gambar Bangunan II - 178


memotong sumbu OY1 di tiga titik (misalnya titik a,
b, dan c ).
3.3. Titik puncak S diproyeksikan dari tampak yang
telah digambar pada butir 2 ke bidang ZOY1
melalui sumbu OZ.
3.4. Garis-garis vertikal digambar dari titik a, b dan c
pada sumbu OY1 yang bertemu di titik puncak S
sehingga menghasilkan tampak samping (kiri atau
kanan) piramida.
3.5. Sisi-sisi piramida yang terletak di belakang
digambar dengan garis putus-putus dan yang
terletak di depan digambar dengan garis tegas.
4. Membereskan pekerjaan. 4.1. Hasil gambar diperiksa kesesuaiannya dengan
perintah.
4.2. Peralatan dan perlengkapan gambar dibersihkan
dan disimpan pada tempatnya.
4.3. Hasil gambar disimpan pada tempatnya.
Persyaratan Unjuk Kerja
1. Unit ini berlaku untuk pekerjaan menggambar proyeksi orthogonal benda berbentuk piramida
segilima beraturan dengan menggunakan peralatan dan perlengkapan gambar manual yang
dilakukan di studio gambar atau di tempat lain.
2. Tersedia acuan untuk menggambar proyeksi orthogonal piramida segilima beraturan baik cara
Eropa maupun Amerika.
3. Tersedia peralatan gambar yang meliputi:
Jangka
Berbagai macam penggaris
Pensil atau rapido
Meja atau papan gambar
Media gambar berbagai jenis dan ukuran
4. Tersedia sumber informasi yang berupa:
Gambar bentuk-bentuk geometris dan istilahnya

Acuan Penilaian
1. Unit kompetensi ini dapat diujikan secara langsung kepada peserta uji di studio gambar
maupun di tempat lain dengan standar peralatan gambar yang sesuai.
2. Aspek-aspek kritikal yang dinilai:
Mengenali jenis-jenis bentuk geometris dan istilahnya
Memahami cara menggambar proyeksi orthogonal segibanyak
Mampu menggambar menggunakan peralatan dan perlengkapan gambar manual
3. Kompetensi yang harus dikuasai sebelumnya:
BGN.GGT.019 A Menggambar Proyeksi Orthogonal Prisma

Standar Kompetensi Nasional Bidang Gambar Bangunan II - 179


4. Pengetahuan pendukung yang dibutuhkan:
Menunjukkan pemahaman tentang sistem dimensi
Menghitung menggunakan pecahan, desimal, persen
Menghitung luas dari berbagai bentuk/geometri
5. Sikap yang dituntut:
Bekerja dengan rapi dan bersih
Bekerja dengan ketelitian dan ketepatan ukuran
Menghargai produktifitas dalam bekerja
Efisien dan optimal dalam bekerja
Menghargai mutu hasil pada setiap langkah kerjanya
Bersikap positif dan terbuka terhadap penilaian hasil pekerjaan oleh atasan

Kunci Kompetensi A B C D E F G
Level 2 1 1 1 2 1 2

Standar Kompetensi Nasional Bidang Gambar Bangunan II - 180


Kode Unit DTA.MNT.101 B
:

Judul Unit : Melakukan Back Up Data Level 1

Uraian Unit : Unit kompetensi ini berkaitan dengan back up data yaitu menduplikasi data
sesuai dengan kriteria yang ditentukan pada prosedur/rencana kerja untuk
disimpan pada media penyimpanan, contoh disimpan pada file di hard disk, di
disket, di CD dan lain sebagainya.

Sub Kompetensi Kriteria Unjuk Kerja

1. Memahami prosedur back up 1.1. Prosedur back up data dapat dijelaskan sesuai dengan
data. standar operasi back up data.
2. Mempersiapkan aplikasi back 2.1. Aplikasi back up data atau sistem basis data beroperasi
up data atau sistem basis data. sesuai dengan standar operasi aplikasi back up data atau
sistem basis data.
2.2. Otorisasi perbaikan data beroperasi (login diterima).
3. Melakukan back up data. 3.1. Proses back up data dilakukan sesuai dengan standar
operasi aplikasi back up data atau sistem basis data.
3.2. Proses back up selesai dengan ditandai adanya
pemberitahuan dari aplikasi atau sistem basis data.
3.3. Hasil back up disimpan di media yang ditentukan pada
prosedur/rencana kerja perusahaan.
4. Mengecek data yang di-back 4.1. Data back up sesuai dengan kriteria yang ditentukan pada
up. prosedur/rencana kerja perusahaan.
5. Mengisi check list back up 5.1. Check list terisi sesuai dengan back up data yang
data. dilakukan.
Persyaratan Unjuk Kerja:
Dalam melaksanakan unit kompetensi ini harus didukung dengan tersedianya:
1. SOP yang berlaku di perusahaan.
2. Instruction Manual dari aplikasi back up data atau sistem basis data.
3. Log sheet atau report sheet yang ditetapkan oleh perusahaan.
4. Peralatan dan instrumen yang terkait dengan pelaksanaan unit kompetensi ini.

Acuan Penilaian:
1. Kompetensi harus diujikan di tempat kerja atau di tempat lain secara simulasi dengan kondisi
kerja sesuai dengan keadaan normal.
2. Pengetahuan yang dibutuhkan:
a. Database Concept
b. Database Management System

Standar Kompetensi Nasional Bidang Gambar Bangunan II - 181


3. Persyaratan dasar kualifikasi pendidikan formal Setara SMK.
Kunci Kompetensi A B C D E F G
Level 2 1 1 1 2 1 1

Ket: diambil dan diadaptasi dari Standar Kompetensi Nasional Bidang Teknologi Informasi 2002

Standar Kompetensi Nasional Bidang Gambar Bangunan II - 182


Kode Unit DTA.MNT.102 B
:

Judul Unit : Melakukan Restore Data Level 1

Uraian Unit : Unit kompetensi ini berkaitan dengan restore data yaitu memasukan data back
up ke dalam basis data dari suatu media penyimpanan sesuai dengan prosedur /
rencana kerja perusahaan.

Sub Kompetensi Kriteria Unjuk Kerja

1. Memahami prosedur restore 1.1. Prosedur restore data dapat dijelaskan sesuai dengan
data. standar operasi restore data.
2. Mempersiapkan aplikasi 2.1. Aplikasi restore data atau sistem basis data beroperasi
restore data atau sistem basis sesuai dengan standar operasi aplikasi restore data atau
data. sistem basis data.
2.2. Otorisasi perbaikan data beroperasi (login diterima).
2.3. Data dari media penyimpanan yang akan di-restore
tersedia.
3. Melakukan restore data. 3.1. Proses restore data dilakukan sesuai dengan standar
operasi aplikasi back up data atau sistem basis data.
3.2. Proses restore data selesai dengan ditandai adanya
pemberitahuan dari aplikasi atau sistem basis data.
4.1. Jika proses restore berhasil, dipastikan bahwa data dari
4. Mengecek data yang di-
media penyimpanan masuk ke dalam basis data dan
restore.
dapat ditampilkan di layar aplikasi atau sistem basis
data.
4.2. Jika proses restore gagal, dipastikan bahwa tidak ada
yang di-restore atau data di-roll back.
5. Mengisi check list restore data. 5.1. Check list terisi sesuai dengan restore data yang
dilakukan.
Persyaratan Unjuk Kerja:
Dalam melaksanakan unit kompetensi ini harus didukung dengan tersedianya:
1. SOP yang berlaku di perusahaan
2. Instruction Manual dari Aplikasi restore atau sistem basis data.
3. Log sheet atau report sheet yang ditetapkan oleh perusahaan.
4. Peralatan dan instrumen yang terkait dengan pelaksanaan unit kompetensi ini.

Acuan Penilaian:
1. Kompetensi harus diujikan di tempat kerja atau di tempat lain secara simulasi dengan kondisi
kerja sesuai dengan keadaan normal.

Standar Kompetensi Nasional Bidang Gambar Bangunan II - 183


2. Pengetahuan yang dibutuhkan:
a. Database Concept
b. Database Management System
3. Persyaratan dasar kualifikasi pendidikan formal Setara SMK.

Kunci Kompetensi A B C D E F G
Level 2 1 1 1 1 1 2

Ket: diambil dan diadaptasi dari Standar Kompetensi Nasional Bidang Teknologi Informasi 2002

Standar Kompetensi Nasional Bidang Gambar Bangunan II - 184


Kode Unit BGN.GKU.001 A
:

Judul Unit : Mengelola File dan Folder pada Sistem Operasi

Uraian Unit : Unit kompetensi ini berlaku untuk pekerjaan mengoperasikan sistem operasi
pada perangkat komputer yang mencakup pengelolaan folder dan file.

Sub Kompetensi Kriteria Unjuk Kerja


1. Mempersiapkan sistem operasi. 1.1. Perangkat komputer sudah dinyalakan sesuai
dengan Panduan Pengguna.
1.2. Panduan Pengguna sudah disiapkan dan dipelajari.
2. Mengenali perintah dan menu/ icon 2.1. Perintah-perintah sederhana pada sistem operasi
yang berasosiasi dengannya. dikenali.
2.2. Menu/ icon yang bersesuaian dengan perintah-
perintah sistem operasi dikenali.
3. Mengelola folder dan file. 3.1. Folder/ file dapat di-create, rename, delete, copy,
paste.
3.2. Informasi dan atribut tentang folder seperti: nama,
ukuran, hak akses ditampilkan sesuai perintah
atasan.
3.3. Atribut suatu folder/ file diubah sesuai perintah
atasan.
3.4. Folder dipindahkan ke folder lain sesuai perintah
atasan.
3.5. File/ folder yang berada pada suatu folder dapat
ditampilkan daftarnya dengan berbagai parameter.
Persyaratan Unjuk Kerja
1. Unit ini berlaku untuk mengelola file dan folder pada sistem operasi komputer yang dilakukan
di studio gambar maupun di tempat lain.
2. Tersedia standar gambar yang berlaku di perusahaan.
3. Sistem Operasi komputer sudah terpasang.
4. Tersedia buku Panduan Pengguna dari sistem operasi komputer yang digunakan.
5. Tersedia sumber informasi berupa standar pengelolaan folder & file pada sistem operasi.

Acuan Penilaian
1. Unit kompetensi ini dapat diujikan secara langsung kepada peserta uji di studio gambar
maupun di tempat lain dengan standar peralatan komputer yang sesuai dan sistem operasi yang
sudah terpasang.
2. Aspek-aspek kritikal yang dinilai:

Standar Kompetensi Nasional Bidang Gambar Bangunan II - 185


Menyimpan file pada folder yang tepat
3. Kompetensi yang harus dikuasai sebelumnya:
DTA.MNT.101.(1).A Melakukan back up data level 1
DTA.MNT.102.(1).A Melakukan restore data level 1
4. Pengetahuan pendukung yang dibutuhkan:
Memahami istilah asing yang digunakan pada sistem operasi komputer
5. Keterampilan pendukung yang dibutuhkan:
Menggunakan perangkat komputer seperti keyboard dan mouse secara bersamaan
Mengetik dengan tepat pada keyboard
6. Sikap yang dituntut:
Bekerja dengan rapi dan bersih
Bekerja dengan ketelitian dan ketepatan ukuran
Menghargai produktifitas dalam bekerja
Efisien dan optimal dalam bekerja
Menghargai mutu hasil pada setiap langkah kerjanya
Bersikap positif dan terbuka terhadap penilaian hasil pekerjaan oleh atasan

Kunci Kompetensi A B C D E F G
Level 2 1 1 1 1 1 2

Standar Kompetensi Nasional Bidang Gambar Bangunan II - 186


Kode Unit BGN.GAK.001 A
:

Judul Unit : Menggambar Dasar dengan Perangkat Lunak untuk Menggambar Teknik

Uraian Unit : Unit kompetensi ini berlaku untuk pekerjaan mengoperasikan perintah di dalam
menu file, draw, edit, view, modify, osnap,dan entity selection untuk membuat
gambar dua dimensi (2D), membuka dan menyimpan file dengan menggunakan
perangkat lunak untuk menggambar teknik.

Sub Kompetensi Kriteria Unjuk Kerja

1. Membuka Perangkat Lunak untuk 1.1. Perangkat komputer sudah dinyalakan, dengan
Menggambar Teknik. sistem operasi dan persyaratan sesuai dengan SOP
yang berlaku.
1.2. Panduan Pengguna Perangkat Lunak untuk
Menggambar Teknik yang terkait dengan menu file,
draw, edit, view, modify, osnap, dan entity selection
dipahami.
1.3. Perangkat Lunak untuk Menggambar Teknik
dijalankan.
2. Mengenali menu, membuka dan 2.1. Menu-menu yang disediakan beserta shortcut-nya
menyimpan file. dikenali berdasarkan Panduan Pengguna.
2.2. File dibuka dan dikelola dengan menggnakan fitur-
fitur New, Open, Close, Save, dan Save as.
2.3. File disimpan dengan memperhatikan nama file,
folder, dan versi yang digunakan.
2.4. File disimpan dengan menggunakan format yang
dikenal.
3. Membuat gambar, melakukan 3.1. Sistem koordinat cartesian, polar dan relative
editing dan modifying. dikenali dan dipahami.
3.2. Gambar dibuat dalam satuan yang ditentukan
dengan menggunakan perintah di dalam menu
Draw.
3.3. Fitur snap dan/atau grid alignment dinyalakan dan
dipilih untuk mendapatkan gambar yang teliti.
3.4. Modifikasi gambar dilakukan dengan menggunakan
perintah modify.
3.5. Editing gambar dilakukan dengan menggunakan
perintah edit.
3.6. Fitur view digunakan selama membuat gambar
seperti zoom dan pan untuk memudahkan melihat
gambar pada area tertentu.

Standar Kompetensi Nasional Bidang Gambar Bangunan II - 187


4. Melengkapi gambar dengan arsir. 4.1. Fitur Hatch dikenali.
4.2. Bagian gambar yang akan diarsir ditentukan.
4.3. Bentuk dan skala arsir ditentukan berdasarkan
standar perusahaan.
5. Memberi keterangan/teks dan 5.1. Perintah teks dasar dengan berbagai pilihannya
dimensi pada gambar. dikenali dan diaplikasikan seperti linetext dan
multiline text.
5.2. Ukuran, jenis huruf, dan spasi sesuai dengan
standar yang berlaku di perusahaan atau
disesuaikan dengan skala gambar yang akan
dicetak.
5.3. Keterangan dimensi pada gambar dibuat dengan
dimension style yang telah ditentukan.
5.4. Dimensi dibuat pada seluruh bagian gambar yang
diperlukan sesuai dengan ukuran objek gambar
yang dibuat.
6. Membereskan gambar. 6.1. Garis-garis bantu penggambaran dibersihkan.
6.2. Gambar yang telah selesai dibuat diperiksa
kebenaran dan kesesuaiannya dengan perintah dari
atasan.
6.3. Gambar yang telah diselesai disimpan dalam file
dan folder yang telah ditentukan.
6.4. Peralatan dibereskan, dirapikan dan disimpan.
Persyaratan Unjuk Kerja
1. Unit ini berlaku untuk penggambaran dasar dengan Perangkat Lunak untuk Menggambar
Teknik (AutoCAD atau perangkat lunak sejenis) yang dilakukan di studio gambar maupun di
tempat lain.
2. Tersedia standar gambar yang berlaku di perusahaan.
3. Perangkat Lunak untuk Menggambar Teknik (AutoCAD atau perangkat lunak sejenis) sudah
terpasang.
4. Tersedia buku Panduan Pengguna dari Perangkat Lunak untuk Menggambar Teknik
(AutoCAD atau perangkat lunak sejenis) yang digunakan.
5. Tersedia sumber informasi berupa gambar sketsa.

Acuan Penilaian
1. Unit kompetensi ini dapat diujikan secara langsung kepada peserta uji di studio gambar
maupun di tempat lain dengan standar peralatan komputer yang sesuai dan Perangkat Lunak
untuk Menggambar Teknik (AutoCAD atau perangkat lunak sejenis) sudah terpasang.
2. Aspek-aspek kritikal yang dinilai:
Menggambar dengan ukuran yang tepat dan akurat

Standar Kompetensi Nasional Bidang Gambar Bangunan II - 188


Menggunakan perintah copy, array, dan/atau mirror untuk bagian gambar yang serupa dan
berulang dibuat dengan
Mencantumkan keterangan dan dimensi yang lengkpa dan sesuai dengan acuan
Menyimpan file dalam nama dan folder yang telah ditentukan
3. Kompetensi yang harus dikuasai sebelumnya:
DTA.MNT.101.(1).A Melakukan back up data level 1
DTA.MNT.102.(1).A Melakukan restore data level 1
BGN.GKU.001 A Mengelola File dan Folder pada Sistem Operasi
4. Pengetahuan pendukung yang dibutuhkan:
Memahami tentang sistem dimensi
Mengenali istilah-istilah arsitektural dan struktural
Memahami tentang operasi matematika dasar
Menghitung menggunakan pecahan, desimal, persen
Mengkonversikan skala, pecahan dan desimal
Memahami istilah asing dalam Perangkat Lunak yang digunakan
5. Keterampilan pendukung yang dibutuhkan:
Menggunakan perangkat komputer seperti keyboard dan mouse secara bersamaan
Mengetik dengan tepat pada keyboard
6. Sikap yang dituntut:
Bekerja dengan rapi dan bersih
Bekerja dengan ketelitian dan ketepatan ukuran
Menghargai produktifitas dalam bekerja
Efisien dan optimal dalam bekerja
Menghargai mutu hasil pada setiap langkah kerjanya
Bersikap positif dan terbuka terhadap penilaian hasil pekerjaan oleh atasan

Kunci Kompetensi A B C D E F G
Level 1 1 1 1 2 1 2

Standar Kompetensi Nasional Bidang Gambar Bangunan II - 189


Kode Unit BGN.GAK.002 A
:

Judul Unit : Menggambar Lanjut dengan Perangkat Lunak untuk Menggambar Teknik

Uraian Unit : Unit kompetensi ini berlaku untuk pekerjaan menggambar yang disertai dengan
mengelola layer, menggunakan dan memodifikasi objek eksternal (xref, wblock)
dengan menggunakan perangkat lunak untuk menggambar teknik.

Sub Kompetensi Kriteria Unjuk Kerja

1. Membuka Perangkat Lunak untuk 1.1. Perangkat komputer sudah dinyalakan, dengan
Menggambar Teknik. sistem operasi dan persyaratan sesuai dengan SOP
yang berlaku.
1.2. Panduan Pengguna Perangkat Lunak untuk
Menggambar Teknik yang terkait dengan layer,
block, wblock, dan xref sudah disediakan dan
dipahami.
1.3. Perangkat Lunak untuk Menggambar Teknik
dijalankan.
2. Mempersiapkan pengelompokan 2.1. Perintah pada menu format yang disediakan beserta
objek gambar dengan shortcut-nya dikenali berdasarkan Panduan
mengaplikasikan fitur format. Pengguna.
2.2. Fitur layer, color, linetype, lineweight digunakan
dengan tepat
2.3. Pembagian layer disesuaikan dengan
pengelompokan objek gambar.
2.4. Penamaan layer dan fitur-fitur layer disesuaikan
dengan standar perusahaan.
3. Memanfaatkan block, wblock dan 3.1. Objek gambar yang berulang ditentukan dan
external reference dalam Wblock objek gambar dibuat.
menggambar. 3.2. Bagian gambar yang berulang digambar dengan
melakukan penyisipan wblock.
3.3. Bagian gambar yang berasal dari file lainnya
diketahui lokasi penyimpanannya pada hard disk
komputer.
3.4. Bagian gambar yang berasal dari file lainnya
dimasukkan pada gambar dengan melakukan
penyisipan external reference.
4. Modifikasi wblock dan external 4.1. Block yang akan diubah bentuknya ditentukan dan
reference. setelah selesai diperbaiki disimpan dalam nama file
wblock yang sama.
4.2. Perubahan objek block pada gambar dilakukan

Standar Kompetensi Nasional Bidang Gambar Bangunan II - 190


dengan insert objek wblock yang telah diperbaharui.
4.3. External reference yang akan diubah gambarnya
ditentukan dan dilakukan pada file asal.
4.4. External reference yang lama diperbaharui dengan
melakukan reload.
5. Modifikasi objek dengan 5.1. Fitur modify properties dikenali.
melakukan modify properties. 5.2. Nama layer, color, linetype dan lineweight dari
objek yang sudah digambar diubah sesuai dengan
kebutuhannya.
6. Membereskan gambar. 6.1. Garis-garis bantu penggambaran dibersihkan.
6.2. Gambar yang telah selesai dibuat diperiksa
kebenaran dan kesesuaiannya dengan perintah dari
atasan.
6.3. Gambar yang telah diselesai disimpan dalam file
dan folder yang telah ditentukan.
6.4. Peralatan dibereskan, dirapikan dan disimpan.
Persyaratan Unjuk Kerja
1. Unit ini berlaku untuk menggambar lanjut dengan Perangkat Lunak untuk Menggambar
Teknik (AutoCAD atau perangkat lunak sejenis) yang dilakukan di studio gambar maupun di
tempat lain.
2. Tersedia standar gambar yang berlaku di perusahaan.
3. Perangkat Lunak untuk Menggambar Teknik (AutoCAD atau perangkat lunak sejenis) sudah
terpasang.
4. Tersedia buku Panduan Pengguna dari Perangkat Lunak untuk Menggambar Teknik
(AutoCAD atau perangkat lunak sejenis) yang digunakan.
5. Tersedia sumber informasi berupa gambar sketsa.

Acuan Penilaian
1. Unit kompetensi ini dapat diujikan secara langsung kepada peserta uji di studio gambar
maupun di tempat lain dengan standar peralatan komputer yang sesuai dan Perangkat Lunak
untuk Menggambar Teknik sudah terpasang.
2. Aspek-aspek kritikal yang dinilai:
Membuat layer dengan kelompok objek yang sejenis
Menggunakan warna dasar untuk memudahkan operasi pencetakan dengan plotter
Menggunakan block dan wblock dengan tepat sehingga mudah dan cepat dalam
menggambar
Menyimpan file dalam nama dan folder yang telah ditentukan
3. Kompetensi yang harus dikuasai sebelumnya:
BGN.GKU.001 A Mengelola File dan Folder pada Sistem Operasi
BGN.GAK.001 A Menggambar Dasar dengan Perangkat Lunak untuk Menggambar

Standar Kompetensi Nasional Bidang Gambar Bangunan II - 191


Teknik
BGN.GAK.003 A Mengatur Tata Letak Gambar pada Model Space dengan Perangkat
Lunak untuk Menggambar Teknik
BGN.GAK.005 A Mencetak Gambar dengan Perangkat Lunak untuk Menggambar Teknik
4. Pengetahuan pendukung yang dibutuhkan:
Memahami tentang sistem dimensi
Mengenali istilah-istilah arsitektural dan struktural
Memahami tentang operasi matematika dasar
Menghitung menggunakan pecahan, desimal, persen
Mengkonversikan skala, pecahan dan desimal
Memahami istilah asing dalam Perangkat Lunak yang digunakan
5. Keterampilan pendukung yang dibutuhkan:
Menggunakan perangkat komputer seperti keyboard dan mouse secara bersamaan
Mengetik dengan tepat pada keyboard
6. Sikap yang dituntut:
Bekerja dengan rapi dan bersih
Bekerja dengan ketelitian dan ketepatan ukuran
Menghargai produktifitas dalam bekerja
Efisien dan optimal dalam bekerja
Menghargai mutu hasil pada setiap langkah kerjanya
Bersikap positif dan terbuka terhadap penilaian hasil pekerjaan oleh atasan

Kunci Kompetensi A B C D E F G
Level 2 1 2 2 2 1 2

Standar Kompetensi Nasional Bidang Gambar Bangunan II - 192


Kode Unit BGN.GAK.003 A
:

Judul Unit : Mengatur Tata Letak Gambar pada Model Space dengan Perangkat Lunak
untuk Menggambar Teknik

Uraian Unit : Unit kompetensi ini berlaku untuk pekerjaan mengatur tata letak gambar pada
suatu ukuran kertas tertentu disertai dengan mengelola layer dan mengatur skala
dengan menggunakan perangkat lunak untuk menggambar teknik.

Sub Kompetensi Kriteria Unjuk Kerja

1. Membuka Perangkat Lunak untuk 1.1. Perangkat komputer sudah dinyalakan, dengan
Menggambar Teknik. sistem operasi dan persyaratan sesuai dengan SOP
yang berlaku.
1.2. Panduan Pengguna Perangkat Lunak untuk
Menggambar Teknik yang terkait dengan layer,
model space, draw dan modify sudah disediakan
dan dipahami.
1.3. Perangkat Lunak untuk Menggambar Teknik
dijalankan.
2. Mempersiapkan gambar-gambar 2.1. Gambar yang sudah dibuat dibuka dan diperiksa
yang akan diatur tata letaknya. kelengkapannya
2.2. Bagian gambar yang akan diatur tata letaknya
ditentukan
2.3. Unit penggambaran diperiksa
2.4. Jenis layer, color, linetype dan lineweight yang
digunakan dikenali dan dipahami.
2.5. Layer yang tidak akan dicetak dimatikan.
2.6. Color yang digunakan pada objek yang berbeda di
periksa dibandingkan dengan output ketebalan garis
pada hasil cetak.
2.7. Skala setiap gambar diperiksa.
3. Membuat kop (kepala gambar). 3.1. Ukuran kertas ditentukan.
3.2. Kop sesuai dengan standar baku atau standar
perusahaan.
3.3. Kop digambar dengan menggunakan perintah-
perintah pada menu Draw dalam ukuran milimeter,
atau dimasukkan dari file kepala gambar yang telah
tersedia.
4. Mengatur tata letak gambar. 4.1. Kesesuaian skala gambar dan keterangan ukuran
skala diperiksa. Kelengkapan keterangan setiap
gambar diperiksa.
4.2. Gambar-gambar dipindahkan ke dalam area gambar
dan ditata sehingga seluruh informasi pada gambar
dapat terlihat dan berada dalam susunan yang
formal dan terstruktur.
5. Membereskan gambar. 5.1. Garis-garis bantu penggambaran dibersihkan.
5.2. Gambar yang telah selesai dibuat diperiksa
kebenaran dan kesesuaiannya dengan perintah dari
atasan.
5.3. Gambar yang telah diselesai disimpan dalam file
dan folder yang telah ditentukan.
5.4. Peralatan dibereskan, dirapikan dan disimpan.
Persyaratan Unjuk Kerja
1. Unit ini berlaku untuk mengatur tata letak gambar pada model space dengan Perangkat Lunak
untuk Menggambar Teknik (AutoCAD atau perangkat lunak sejenis) yang dilakukan di studio
gambar maupun di tempat lain.
2. Tersedia standar gambar yang berlaku di perusahaan.
3. Perangkat Lunak untuk Menggambar Teknik (AutoCAD atau perangkat lunak sejenis) sudah
terpasang.
4. Tersedia buku Panduan Pengguna dari Perangkat Lunak untuk Menggambar Teknik
(AutoCAD atau perangkat lunak sejenis) yang digunakan.
5. Tersedia sumber informasi berupa gambar sketsa.

Acuan Penilaian
1. Unit kompetensi ini dapat diujikan secara langsung kepada peserta uji di studio gambar
maupun di tempat lain dengan standar peralatan komputer yang sesuai dan Perangkat Lunak
untuk Menggambar Teknik (AutoCAD atau perangkat lunak sejenis) sudah terpasang.
2. Aspek-aspek kritikal yang dinilai:
Menggunakan ukuran kertas sesuai dengan perintah atasan
Menggunakan skala gambar sesuai dengan ukuran skala yang tercantum pada keterangan
gambar
Menyusun gambar-gambar dalam tatanan yang rapi, formal dan terstruktur
Mematikan layer yang tidak perlu muncul
3. Kompetensi yang harus dikuasai sebelumnya:
BGN.GAK.001 A Menggambar Dasar dengan Perangkat Lunak untuk Menggambar
Teknik
4. Pengetahuan pendukung yang dibutuhkan:
Memahami tentang operasi matematika dasar
Menghitung menggunakan pecahan, desimal, persen
Mengkonversikan skala, pecahan dan desimal
Memahami istilah asing dalam Perangkat Lunak yang digunakan
5. Keterampilan pendukung yang dibutuhkan:
Menggunakan perangkat komputer seperti keyboard dan mouse secara bersamaan
Mengetik dengan tepat pada keyboard
6. Sikap yang dituntut:
Bekerja dengan rapi dan bersih
Bekerja dengan ketelitian dan ketepatan ukuran
Menghargai produktifitas dalam bekerja
Efisien dan optimal dalam bekerja
Menghargai mutu hasil pada setiap langkah kerjanya
Bersikap positif dan terbuka terhadap penilaian hasil pekerjaan oleh atasan

Kunci Kompetensi A B C D E F G
Level 2 1 1 2 1 1 2
Kode Unit BGN.GAK.004 A
:

Judul Unit : Mengatur Tata Letak Gambar pada Paper Space dengan Perangkat Lunak
untuk Menggambar Teknik

Uraian Unit : Unit kompetensi ini berlaku untuk pekerjaan mengatur tata letak gambar yang
dilakukan pada paper space dengan menggunakan perangkat lunak untuk
menggambar teknik.

Sub Kompetensi Kriteria Unjuk Kerja

1. Membuka Perangkat Lunak untuk 1.1. Perangkat komputer sudah dinyalakan, dengan
Menggambar Teknik sistem operasi dan persyaratan sesuai dengan SOP
yang berlaku.
1.2. Panduan Pengguna Perangkat Lunak untuk
Menggambar Teknik yang terkait dengan paper
space sudah disediakan dan dipahami.
1.3. Perangkat Lunak untuk Menggambar Teknik
dijalankan.
2. Mempersiapkan gambar-gambar 2.1. Gambar yang sudah dibuat dibuka dan diperiksa
yang akan di atur tata letaknya kelengkapannya
2.2. Bagian gambar yang akan di tata letak ditentukan
2.3. Unit penggambaran diperiksa
2.4. Jenis layer, color, linetype dan lineweight yang
digunakan dikenalidan dipahami.
2.5. Layer yang tidak akan dicetak dimatikan.
2.6. Color yang digunakan pada objek yang berbeda di
periksa dibandingkan dengan output ketebalan garis
pada hasil cetak.
3. Mengatur tata letak pada paper 3.1. Paper space atau layout page dibuka.
space 3.2. Fitur-fitur tata letak setting digunakan seperti page
setup.
3.3. Ukuran kertas dipilih dan ditentukan sesuai dengan
perintah atasan.
3.4. Kop yang akan digunakan sesuai dengan standar
perusahaan atau menggunakan tempelate yang baku
4. Mengatur letak gambar 4.1. Floating Window gambar dibuat
4.2. Fitur-fitur setup floating window gambar dikenali
dan digunakan.
4.3. Skala dan keutuhan gambar diperiksa
5. Membereskan gambar. 5.1. Garis-garis bantu penggambaran dibersihkan.
5.2. Gambar yang telah selesai dibuat diperiksa
kebenaran dan kesesuaiannya dengan perintah dari
atasan.
5.3. Gambar yang telah diselesai disimpan dalam file
dan folder yang telah ditentukan.
5.4. Peralatan dibereskan, dirapikan dan disimpan.

Persyaratan Unjuk Kerja


1. Unit ini berlaku untuk mengatur tata letak gambar pada paper space dengan Perangkat Lunak
untuk Menggambar Teknik (AutoCAD atau perangkat lunak sejenis) yang dilakukan di studio
gambar maupun di tempat lain.
2. Tersedia standar gambar yang berlaku di perusahaan.
3. Perangkat Lunak untuk Menggambar Teknik (AutoCAD atau perangkat lunak sejenis) sudah
terpasang.
4. Tersedia buku Panduan Pengguna dari Perangkat Lunak untuk Menggambar Teknik
(AutoCAD atau perangkat lunak sejenis) yang digunakan.
5. Tersedia sumber informasi berupa gambar sketsa.

Acuan Penilaian
1. Unit kompetensi ini dapat diujikan secara langsung kepada peserta uji di studio gambar
maupun di tempat lain dengan standar peralatan komputer yang sesuai dan Perangkat Lunak
untuk Menggambar Teknik (AutoCAD atau perangkat lunak sejenis) sudah terpasang.
2. Aspek-aspek kritikal yang dinilai:
Menggunakan ukuran kertas sesuai dengan perintah atasan
Menggunakan skala gambar pada paper space sesuai dengan ukuran skala yang tercantum
pada keterangan gambar
Menyisipkan kepala gambar yang seluruhnya masuk dalam Print Are
Menampilkan gambar yang lengkap pada setiap floating window dan tidak tumpang-tindih
3. Kompetensi yang harus dikuasai sebelumnya:
BGN.GAK.001 A Menggambar Dasar dengan Perangkat Lunak untuk Menggambar
Teknik
BGN.GAK.002 A Menggambar Lanjut dengan Perangkat Lunak untuk Menggambar
Teknik
BGN.GAK.003 A Mengatur Tata Letak Gambar pada Model Space dengan Perangkat
Lunak untuk Menggambar Teknik
BGN.GAK.005 A Mencetak Gambar dengan Perangkat Lunak untuk Menggambar Teknik
4. Pengetahuan pendukung yang dibutuhkan:
Memahami tentang operasi matematika dasar
Menghitung menggunakan pecahan, desimal, persen
Mengkonversikan skala, pecahan dan desimal
Memahami istilah asing dalam Perangkat Lunak yang digunakan
5. Keterampilan pendukung yang dibutuhkan:
Menggunakan perangkat komputer seperti keyboard dan mouse secara bersamaan
Mengetik dengan tepat pada keyboar
6. Sikap yang dituntut:
Bekerja dengan rapi dan bersih
Bekerja dengan ketelitian dan ketepatan ukuran
Menghargai produktifitas dalam bekerja
Efisien dan optimal dalam bekerja
Menghargai mutu hasil pada setiap langkah kerjanya
Bersikap positif dan terbuka terhadap penilaian hasil pekerjaan oleh atasan

Kunci Kompetensi A B C D E F G
Level 2 2 2 1 2 2 2
Kode Unit BGN.GAK.005 A
:

Judul Unit : Mencetak Gambar dengan Perangkat Lunak untuk Menggambar Teknik

Uraian Unit : Unit kompetensi ini berlaku untuk pekerjaan mencetak gambar yang
menggunakan banyak layer, color, linetype, dan lineweight, serta hasil cetak
yang diinginkan memiliki ketebalan garis yang berbeda dengan menggunakan
perangkat lunak untuk menggambar teknik.

Sub Kompetensi Kriteria Unjuk Kerja

1. Membuka Perangkat Lunak untuk 1.1. Perangkat komputer dan printer/plotter sudah
Menggambar Teknik dan dinyalakan, dengan sistem operasi dan persyaratan
perlengkapan pencetakan sesuai dengan SOP yang berlaku.
(printer/plotter). 1.2. Panduan Pengguna Perangkat Lunak untuk
Menggambar Teknik yang terkait dengan layer dan
plot sudah disediakan dan dipahami.
1.3. Panduan Pengguna printer/plotter sudah disediakan
dan dipahami.
1.4. Perangkat Lunak untuk Menggambar Teknik
dijalankan.
2. Mempersiapkan gambar yang akan 2.1. Gambar yang sudah dibuat dibuka.
dicetak. 2.2. Bagian gambar yang akan dicetak ditentukan.
2.3. Unit penggambaran diperiksa.
2.4. Jenis layer, color, linetype dan lineweight yang
digunakan dikenalidan dipahami.
2.5. Layer yang tidak akan dicetak dimatikan.
2.6. Color yang digunakan pada objek yang berbeda di
periksa dibandingkan dengan output ketebalan garis
pada hasil cetak.
3. Mengatur ketebalan garis. 3.1. Ketebalan setiap garis dari setiap color yang
digunakan ditentukan.
3.2. Ketentuan ketebalan garis disesuaikan dengan
standar yang berlaku di perusahaan.
3.3. Plot style gambar disesuaikan dengan standar yang
berlaku di perusahaan.
4. Menentukan skala gambar dan 4.1. Skala output gambar ditentukan.
memilih gambar yang akan dicetak. 4.2. Skala gambar dihitung.
4.3. Bagian gambar yang akan dicetak dipilih dan
ditentukan.
5. Mengatur kertas dan posisi gambar 5.1. Ukuran dan jenis kertas yang digunakan ditentukan.
pada kertas. 5.2. Orientasi kertas ditentukan.
5.3. Posisi gambar pada kertas diatur dan diperiksa.
5.4. Kesesuaian skala, posisi gambar dan ukuran kertas
diperiksa.
6. Mencetak gambar dan 6.1. Garis-garis bantu penggambaran dibersihkan.
membereskan gambar. 6.2. Skala gambar dan kelengkapan informasi pada
gambar diperiksa.
6.3. Printer/Plotter yang digunakan dinyalakan dan
sudah terisi kertas yang akan digunakan untuk
mencetak dengan jenis dan ukuran kertas yang
sesuai.
6.4. Gambar yang telah dicetak diperiksa kebenaran dan
kesesuaiannya dengan perintah dari atasan.
6.5. Gambar yang telah diselesai disimpan dalam file
dan folder yang telah ditentukan.
6.6. Peralatan dibereskan, dirapikan dan disimpan.

Persyaratan Unjuk Kerja


1. Unit ini berlaku untuk mencetak gambar dengan Perangkat Lunak untuk Menggambar Teknik
(AutoCAD atau perangkat lunak sejenis) yang dilakukan di studio gambar maupun di tempat
lain.
2. Tersedia standar gambar yang berlaku di perusahaan.
3. Perangkat Lunak untuk Menggambar Teknik (AutoCAD atau perangkat lunak sejenis) sudah
terpasang.
4. Tersedia buku Panduan Pengguna dari Perangkat Lunak untuk Menggambar Teknik
(AutoCAD atau perangkat lunak sejenis) yang digunakan.
5. Printer/Plotter sudah terpasang pada komputer.

Acuan Penilaian
1. Unit kompetensi ini dapat diujikan secara langsung kepada peserta uji di studio gambar
maupun di tempat lain dengan standar peralatan komputer yang sesuai dan Perangkat Lunak
untuk Menggambar Teknik dan printer/plotter yang akan digunakan sudah terpasang.
2. Aspek-aspek kritikal yang dinilai:
Menggunakan ketebalan garis sesuai dengan standar.
Menggunakan skala pencetakan yang sesuai dengan skala yang tercantum pada gambar.
3. Kompetensi yang harus dikuasai sebelumnya:
DTA.MNT.101.(1).A Melakukan back up data level 1
DTA.MNT.102.(1).A Melakukan restore data level 1
BGN.GKU.001 A Mengelola File dan Folder pada Sistem Operasi
BGN.GAK.001 A Menggambar Dasar dengan Perangkat Lunak untuk Menggambar
Teknik
BGN.GAK.003 A Mengatur Tata Letak Gambar pada Model Space dengan Perangkat
Lunak untuk Menggambar Teknik
4. Pengetahuan pendukung yang dibutuhkan:
Memahami tentang operasi matematika dasar
Menghitung menggunakan pecahan, desimal, persen
Mengkonversikan skala, pecahan dan desimal
Mengenal berbagai jenis, ukuran dan karakter media gambar
Memahami istilah asing dalam Perangkat Lunak yang digunakan
5. Keterampilan pendukung yang dibutuhkan:
Menggunakan perangkat komputer seperti keyboard dan mouse secara bersamaan
Mengetik dengan tepat pada keyboard
Menggunakan perangkat printer/plotter dengan benar
6. Sikap yang dituntut:
Bekerja dengan rapi dan bersih
Bekerja dengan ketelitian dan ketepatan ukuran
Menghargai produktifitas dalam bekerja
Efisien dan optimal dalam bekerja
Menghargai mutu hasil pada setiap langkah kerjanya
Bersikap positif dan terbuka terhadap penilaian hasil pekerjaan oleh atasan

Kunci Kompetensi A B C D E F G
Level 1 1 2 1 2 2 2
Kode Unit BGN.GAK.006 A
:

Judul Unit : Merancang dan Mengubah Dimension Style dengan Perangkat Lunak untuk
Menggambar Teknik

Uraian Unit : Unit kompetensi ini berlaku untuk pekerjaan merancang dan mengubah
tampilan keterangan dimensi pada gambar dengan menggunakan perangkat
lunak untuk menggambar teknik.

Sub Kompetensi Kriteria Unjuk Kerja

1. Membuka Perangkat Lunak untuk 1.1. Perangkat komputer sudah dinyalakan, dengan
Menggambar Teknik. sistem operasi dan persyaratan sesuai dengan SOP
yang berlaku.
1.2. Panduan Pengguna Perangkat Lunak untuk
Menggambar Teknik yang terkait dengan
dimension style sudah disediakan dan dipahami.
1.3. Perangkat Lunak untuk Menggambar Teknik
dijalankan.
2. Merencanakan bentuk garis, ujung 2.1. Nama dimension style dibuat baru dan tidak sama
garis dan teks pada dimension style dengan nama dimension style yang sudah ada.
yang baru. 2.2. Skala pencetakan gambar diketahui.
2.3. Fitur-fitur perancangan dimensi dipahami dan
dikenali seperti fitur desain huruf, garis dan ujung
garis.
2.4. Jenis huruf dan posisi teks terhadap garis
direncanakan dan disesuaikan dengan standar
perusahaan yang berlaku atau menggunakan jenis
huruf yang standar.
2.5. Ukuran teks dihitung dengan mempertimbangkan
skala pencetakan yang diinginkan sehingga teks
pada hasil cetak gambar dapat dibaca dengan baik.
2.6. Bentuk garis dan ujung garis direncanakan
2.7. Ukuran garis dan ujung garis dihitung dengan
mempertimbangkan skala pencetakan yang
diinginkan sehingga pada hasil cetak gambar dapat
dibaca dengan baik.
2.8. Satuan dan tingkat ketelitian dimensi yang
dicantumkan pada gambar ditentukan.
3. Mengubah rancangan dimension 3.1. Perubahan-perubahan rancangan ditetapkan.
style yang sudah ada. 3.2. Perubahan dilakukan dengan menggunakan fitur-
fitur perancangan dimensi seperti fitur desain huruf,
garis dan ujung garis.
4. Mengubah dimension style yang 4.1. Notasi dimensi yang akan diganti pada gambar
sudah digunakan pada gambar. ditentukan.
4.2. Dimension style yang akan digunakan ditentukan.
4.3. Perintah update untuk dimension style digunakan.
5. Membereskan pekerjaan. 5.1. Dimension style yang telah selesai dibuat diperiksa
kebenaran dan kesesuaiannya dengan perintah dari
atasan.
5.2. Dimension style yang telah selesai disimpan dalam
file dan folder yang telah ditentukan.
5.3. Peralatan dibereskan, dirapikan dan disimpan.

Persyaratan Unjuk Kerja


1. Unit ini berlaku untuk merancang dan mengubah dimension style dengan Perangkat Lunak
untuk Menggambar Teknik (AutoCAD atau perangkat lunak sejenis) yang dilakukan di studio
gambar maupun di tempat lain.
2. Tersedia standar gambar yang berlaku di perusahaan.
3. Perangkat Lunak untuk Menggambar Teknik (AutoCAD atau perangkat lunak sejenis) sudah
terpasang.
4. Tersedia buku Panduan Pengguna dari Perangkat Lunak untuk Menggambar Teknik
(AutoCAD atau perangkat lunak sejenis) yang digunakan.
5. Tersedia sumber informasi berupa gambar sketsa.

Acuan Penilaian
1. Unit kompetensi ini dapat diujikan secara langsung kepada peserta uji di studio gambar
maupun di tempat lain dengan standar peralatan komputer yang sesuai dan Perangkat Lunak
untuk Menggambar Teknik (AutoCAD atau perangkat lunak sejenis) sudah terpasang.
2. Aspek-aspek kritikal yang dinilai:
Membuat notasi dimensi yang dibaca dengan jelas pada hasil cetak dengan skala yang
ditentukan
Menggunakan satuan dimensi sesuai dengan perintah atasan
3. Kompetensi yang harus dikuasai sebelumnya:
BGN.GAK.001 A Menggambar Dasar dengan Perangkat Lunak untuk Menggambar
Teknik
BGN.GAK.002 A Menggambar Lanjut dengan Perangkat Lunak untuk Menggambar
Teknik
4. Pengetahuan pendukung yang dibutuhkan:
Memahami tentang sistem dimensi
Memahami tentang operasi matematika dasar
Menghitung menggunakan pecahan, desimal, persen
Mengkonversikan skala, pecahan dan desimal
Memahami istilah asing dalam Perangkat Lunak yang digunakan
5. Keterampilan pendukung yang dibutuhkan:
Menggunakan perangkat komputer seperti keyboard dan mouse secara bersamaan
Mengetik dengan tepat pada keyboard
6. Sikap yang dituntut:
Bekerja dengan rapi dan bersih
Bekerja dengan ketelitian dan ketepatan ukuran
Menghargai produktifitas dalam bekerja
Efisien dan optimal dalam bekerja
Menghargai mutu hasil pada setiap langkah kerjanya
Bersikap positif dan terbuka terhadap penilaian hasil pekerjaan oleh atasan

Kunci Kompetensi A B C D E F G
Level 2 2 1 1 2 2 2
Kode Unit BGN.GAK.007 A
:

Judul Unit : Membuat dan Mengubah Attribute dengan Perangkat Lunak untuk
Menggambar Teknik

Uraian Unit : Unit kompetensi ini berlaku untuk pekerjaan membuat attribute hingga menjadi
wblock yang dapat digunakan untuk judul gambar dan kop dengan
menggunakan perangkat lunak untuk menggambar teknik.

Sub Kompetensi Kriteria Unjuk Kerja

1. Membuka Perangkat Lunak untuk 1.1. Perangkat komputer sudah dinyalakan, dengan
Menggambar Teknik. sistem operasi dan persyaratan sesuai dengan SOP
yang berlaku.
1.2. Panduan Pengguna Perangkat Lunak untuk
Menggambar Teknik yang terkait dengan attribute
dan wblock sudah disediakan dan dipahami.
1.3. Perangkat Lunak untuk Menggambar Teknik
dijalankan.
2. Menetapkan tampilan wblock- 2.1. Informasi yang perlu ditampilkan ditetapkan sesuai
attribute. dengan perintah atasan.
2.2. Panjang teks yang akan tercantum dari setiap
informasi tersebut ditentukan.
2.3. Tampilan wblock-attribute dibuat dengan
mempertimbangkan panjang teks dari setiap
informasi yang akan ditampilkan.
2.4. Informasi yang akan menjadi attribute ditetapkan.
2.5. Teks, garis atau objek lainnya yang bukan attribute
digambar.
3. Membuat attribute. 3.1. Fitur-fitur pembuatan attribute dipahami dan
dikenali.
3.2. Tag, prompt, dan value ditentukan untuk setiap
attribute yang dibuat.
3.3. Jenis, ukuran dan justifikasi huruf ditentukan.
3.4. Titik lokasi penyisipan attribute ditentukan.
4. Membuat wblock. 4.1. Fitur-fitur pembuatan wblock dipahami dan
dikenali.
4.2. Attribute dan objek lainnya yang akan dimasukkan
dalam satu file wblock dipilih.
4.3. Nama file, lokasi file dan insertion butirt
ditentukan.
5. Menggunakan wblock-attribute 5.1. Wblock-attribute yang sudah dibuat disisipkan ke
pada gambar. dalam gambar.
5.2. Setiap informasi yang diperlukan dari attribute
diketik sesuai dengan tampilan prompt.
5.3. Tampilan wblock-attribute yang sudah diisi
keterangan diperiksa, apabila belum sempurna
diperbaiki.
6. Memperbaiki wblock-attribute yang 6.1. Bagian dari wblock-attribute yang akan diperbaiki
sudah digunakan pada gambar. ditentukan dan dilakukan.
6.2. Wblock-attribute yang telah diperbaiki disimpan
dalam nama file yang sama.
6.3. Wblock-attribute yang telah diperbaiki disisipkan
pada bagian gambar yang telah ditentukan.
Persyaratan Unjuk Kerja
1. Unit ini berlaku untuk membuat attribute dengan Perangkat Lunak untuk Menggambar Teknik
(AutoCAD atau perangkat lunak sejenis) yang dilakukan di studio gambar maupun di tempat
lain.
2. Tersedia standar gambar yang berlaku di perusahaan.
3. Perangkat Lunak untuk Menggambar Teknik (AutoCAD atau perangkat lunak sejenis) sudah
terpasang.
4. Tersedia buku Panduan Pengguna dari Perangkat Lunak untuk Menggambar Teknik
(AutoCAD atau perangkat lunak sejenis) yang digunakan.
5. Tersedia sumber informasi berupa gambar sketsa.

Acuan Penilaian
1. Unit kompetensi ini dapat diujikan secara langsung kepada peserta uji di studio gambar
maupun di tempat lain dengan standar peralatan komputer yang sesuai dan Perangkat Lunak
untuk Menggambar Teknik (AutoCAD atau perangkat lunak sejenis) sudah terpasang.
2. Aspek-aspek kritikal yang dinilai:
Nama file yang digunakan tidak menggunakan nama file yang sudah ada
Seluruh teks informasi yang dimasukkan melalui attribute dapat diwadahi sehingga
tampilan wblock-attribute tetap rapi dan proporsional
3. Kompetensi yang harus dikuasai sebelumnya:
BGN.GKU.001 A Mengelola File dan Folder pada Sistem Operasi
BGN.GAK.001 A Menggambar Dasar dengan Perangkat Lunak untuk Menggambar
Teknik
BGN.GAK.002 A Menggambar Lanjut dengan Perangkat Lunak untuk Menggambar
Teknik
4. Pengetahuan pendukung yang dibutuhkan:
Mengenali istilah-istilah arsitektural dan struktural
Memahami tentang operasi matematika dasar
Menghitung menggunakan pecahan, desimal, persen
Mengkonversikan skala, pecahan dan desimal
Memahami istilah asing dalam Perangkat Lunak yang digunakan
5. Keterampilan pendukung yang dibutuhkan:
Menggunakan perangkat komputer seperti keyboard dan mouse secara bersamaan
Mengetik dengan tepat pada keyboard
6. Sikap yang dituntut:
Bekerja dengan rapi dan bersih
Bekerja dengan ketelitian dan ketepatan ukuran
Menghargai produktifitas dalam bekerja
Efisien dan optimal dalam bekerja
Menghargai mutu hasil pada setiap langkah kerjanya
Bersikap positif dan terbuka terhadap penilaian hasil pekerjaan oleh atasan

Kunci Kompetensi A B C D E F G
Level 2 2 2 1 1 2 2
Kode Unit BGN.GAK.008 A
:

Judul Unit : Merancang Plot Style dengan Perangkat Lunak untuk Menggambar Teknik

Uraian Unit : Unit kompetensi ini berlaku untuk pekerjaan untuk membuat plot style dengan
menggunakan perangkat lunak untuk menggambar teknik.

Sub Kompetensi Kriteria Unjuk Kerja

1. Membuka Perangkat Lunak untuk 1.1. Perangkat komputer sudah dinyalakan, dengan
Menggambar Teknik. sistem operasi dan persyaratan sesuai dengan SOP
yang berlaku.
1.2. Panduan Pengguna Perangkat Lunak untuk
Menggambar Teknik yang terkait dengan plot style
sudah disediakan dan dipahami.
1.3. Perangkat Lunak untuk Menggambar Teknik
dijalankan.
2. Merencanakan hasil cetak yang 2.1. Warna-warna pen yang akan digunakan dipilih.
diinginkan. 2.2. Data-data dari setiap warna dilengkapi, seperti
lineweight, linetype, dan lain-lain.
2.3. Angka pada lineweight dibuat bervariasi pada
beberapa warna.
2.4. Angka ketebalan garis disesuaikan dengan standar
gambar kerja atau standar gambar perusahaan.
3. Membuat plot style. 3.1. Fitur-fitur pembuatan plot style dipahami dan
dikenali.
3.2. Nama plot style yang baru dibuat.
3.3. Data dari setiap warna diisikan pada dialog box.
3.4. Plot style yang baru disimpan.

Persyaratan Unjuk Kerja


1. Unit ini berlaku untuk merancang plot style dengan Perangkat Lunak untuk Menggambar
Teknik (AutoCAD atau perangkat lunak sejenis) yang dilakukan di studio gambar maupun di
tempat lain.
2. Tersedia standar gambar yang berlaku di perusahaan.
3. Perangkat Lunak untuk Menggambar Teknik (AutoCAD atau perangkat lunak sejenis) sudah
terpasang.
4. Tersedia buku Panduan Pengguna dari Perangkat Lunak untuk Menggambar Teknik
(AutoCAD atau perangkat lunak sejenis) yang digunakan.
Acuan Penilaian
1. Unit kompetensi ini dapat diujikan secara langsung kepada peserta uji di studio gambar
maupun di tempat lain dengan standar peralatan komputer yang sesuai dan Perangkat Lunak
untuk Menggambar Teknik (AutoCAD atau perangkat lunak sejenis) sudah terpasang.
2. Aspek-aspek kritikal yang dinilai:
Menyimpan Plot Style yang telah dibuat dengan nama file yang baru
Menggunakan bermacam-macam ukuran lineweight sesuai dengan ketebalan garis yang
ditentukan pada standar gambar atau standar gambar perusahaan
3. Kompetensi yang harus dikuasai sebelumnya:
BGN.GAK.001 A Menggambar Dasar dengan Perangkat Lunak untuk Menggambar
Teknik
BGN.GAK.002 A Menggambar Lanjut dengan Perangkat Lunak untuk Menggambar
Teknik
BGN.GAK.005 A Mencetak Gambar dengan Perangkat Lunak untuk Menggambar Teknik
4. Pengetahuan pendukung yang dibutuhkan:
Memahami tentang operasi matematika dasar
Menghitung menggunakan pecahan, desimal, persen
Mengkonversikan skala, pecahan dan desimal
Memahami istilah asing dalam Perangkat Lunak yang digunakan
5. Keterampilan pendukung yang dibutuhkan:
Menggunakan perangkat komputer seperti keyboard dan mouse secara bersamaan
Mengetik dengan tepat pada keyboard
6. Sikap yang dituntut:
Bekerja dengan rapi dan bersih
Bekerja dengan ketelitian dan ketepatan ukuran
Menghargai produktifitas dalam bekerja
Efisien dan optimal dalam bekerja
Menghargai mutu hasil pada setiap langkah kerjanya
Bersikap positif dan terbuka terhadap penilaian hasil pekerjaan oleh atasan

Kunci Kompetensi A B C D E F G
Level 2 2 1 1 2 2 2