Anda di halaman 1dari 17

JENIS JENIS DIODA DAN PRINSIP KERJANYA

Prinsip Kerja Dioda pada umumnya adalah sebagai alat yang terbentuk dari beberapa bahan
semikonduktor dengan muatan Anode (P) dan muatan Katode (N) yang biasanya terdiri dari geranium
atau silikon yang digabungkan, dan muatan yang bertipe N merupakan bahan dengan kelebihan elektron,
dan sebaliknya muatan bertipe P merupakan bahan dengan kekurangan satu elektron yang dipisahkan
oleh depletion layer yang terjadi akibat keseimbangan kedua muatan tersebut, oleh karena itu dioda
tersebut menghasilkan suatu hole yang berfungsi sebagai pembawa tegangan atau muatan sehingga
terjadi perpindahan sekaligus pengaliran arus yang terjadi di hole tersebut yang menghasilkan tegangan
arus searah atau biasa disebut dengan DC.
Prinsip Kerja Dioda berbeda dengan prinsip atau teori elektron yang menyebutkan bahwa arus listrik yang
terjadi dikarenakan oleh pergerakan elektron dari kutub positif menuju ke kutub negatif, tetapi dioda ini
hanya mengalirkan arus satu arah saja, yaitu DC. Oleh karena jika dioda dialiri oleh tegangan P yang lebih
besar dari muatan N, maka elektron yang terdapat pada muatan N akan mengalir ke muatan P yang
disebut sebagai Forward Bias, bila terjadi sebaliknya, yaitu jika dioda tersebut dialiri dengan tegangan N
yang lebih besar daripada tegangan P, maka elektron yang ada di dalamnya tidak akan bergerak,
sehingga dioda tidak mengaliri muatan apapun, pada kondisi seperti ini sering disebut sebagai reverse
bias.
Gambar Skema Prinsip Kerja Dioda

Dengan demikian dapat disimpulkan bahwa Prinsip Kerja Dioda merupakan salah satu alat yang sangat
unik karena mampu memanipulasi muatan hingga menjadi muatan yang searah atau DC. Sambungan
antara muatan anoda (P) dengan muatan katoda (N) dinamakan sebagai depletion layer (lapisan deplesi)
dimana terjadi keseimbangan muatan elektron dan hole. Biasanya pada sisi P banyak terbentuk hole-hole
yang siap menerima muatan elektron, sedangkan pada sisi N banyak elektron yang siap untuk
membebaskan diri, dengan kata lain jika sisi P diberi muatan potensial yang lebih, maka elektron dari sisi
N akan langsung mengisi setiap hole-hole yang ada di sisi P.

Jenis-Jenis Dioda dan Fungsinya

Jenis-Jenis Dioda terbagi menjadi beberapa bagian, mulai dari Light Emiting Diode (Dioda Emisi Cahaya)
yang biasa disingkat LED, Diode Photo (Dioda Cahaya), Diode Varactor (Dioda Kapasitas), Diode Rectifier

1
(Dioda Penyearah) dan yang terakhir adalah Diode Zener yang biasa disebut juga sebagai Voltage
Regulation Diode. Semua jenis dioda ini memiliki fungsi yang berbeda-beda yang sesuai dengan nama
dioda itu sendiri. Dioda disempurnakan oleh William Henry Eccles pada tahun 1919 dan mulai
memperkenalkan istilah diode yang artinya dua jalur tersebut, walaupun sebelumnya sudah ada dioda
kristal (semikonduktor) yang dikembangkan oleh peneliti asal Jerman yaitu Karl Ferdinan Braun pada
tahun 1874, dan dioda termionik pada tahun 1873 yang dikembangkan lagi prinsip kerjanya oleh Frederic
Gutherie.
Simbol Dioda untuk masing-masing diode berbeda dan masing-masing simbol menggambarkan cara kerja
serta struktur dari dioda tersebut. Dioda sendiri disimbolkan dengan gambar yang menyerupai anak
panah yang pada sisi ujungnya terdapat garis mendatar yang melintang, mengarah kearah kanan dengan
dibatasi oleh garis vertikal yang memisahkan antara anak panah dengan garis mendatar yang melintang
tersebut. Yang pada pangkal anak panah nya disebut anoda atau kaki positif (+), dan ujung anak panah
tersebut dinamakan katoda atau kaki negatif (-).
Contoh Beberapa Simbol Dioda

Berikut ini adalah pengertian dari Jenis-Jenis Dioda :

Light Emiting Diode (Dioda Emisi Cahaya)

Dioda yang sering disingkat LED ini merupakan salah satu piranti elektronik yang menggabungkan dua
unsur yaitu optik dan elektronik yang disebut juga sebagai Opteolotronic.dengan masing-masing
elektrodanya berupa anoda (+) dan katroda (-), dioda jenis ini dikategorikan berdasarkan arah bias dan
diameter cahaya yang dihasilkan, dan warna nya.

2
Diode Photo (Dioda Cahaya)

Dioda jenis ini merupakan dioda yang peka terhadap cahaya, yang bekerja pada pada daerah-daerah
reverse tertentu sehingga arus cahaya tertentu saja yang dapat melewatinya, dioda ini biasa dibuat
dengan menggunakan bahan dasar silikon dan geranium. Dioda cahaya saat ini banyak digunakan untuk
alarm, pita data berlubang yang berguna sebagai sensor, dan alat pengukur cahaya (Lux Meter).

Diode Varactor (Dioda Kapasitas)

Dioda jenis ini merupakan dioda yang unik, karena dioda ini memiliki kapasitas yang dapat berubah-ubah
sesuai dengan besar kecilnya tegangan yang diberikan kepada dioda ini, contohnya jika tegangan yang
diberikan besar, maka kapasitasnya akan menurun,berbanding terbalik jika diberikan tegangan yang
rendah akan semakin besar kapasitasnya, pembiasan dioda ini secara reverse. Dioda jenis ini banyak
digunakan sebagai pengaturan suara pada televisi, dan pesawat penerima radio.

Diode Rectifier (Dioda Penyearah)

3
Dioda jenis ini merupakan dioda penyearah arus atau tegangan yang diberikan, contohnya seperti arus
berlawanan (AC) disearahkan sehingga menghasilkan arus searah (DC). Dioda jenis ini memiliki
karakteristik yang berbeda-beda sesuai dengan kapasitas tegangan yang dimiliki.

Diode Zener

Dioda jenis ini merupakan dioda yang memiliki kegunaan sebagai penyelaras tegangan baik yang diterima
maupun yang dikeluarkan, sesuai dengan kapasitas dari dioda tersebut, contohnya jika dioda tersebut
memiliki kapasitas 5,1 V, maka jika tegangan yang diterima lebih besar dari kapasitasnya, maka tegangan
yang dihasilkan akan tetap 5,1 tetapi jika tegangan yang diterima lebih kecil dari kapasitasnya yaitu 5,1,
dioda ini tetap mengeluarkan tegangan sesuai dengan inputnya.

Dapat disimpulkan bahwa Jenis-Jenis Dioda tersebut memiliki berbagai kegunaan tersendiri yang dapat
memanipulasi berbagai tegangan yang masuk melalui dioda tersebut. Jenis-jenis Dioda diatas merupakan
beberapa contoh jenis dioda yang saat ini sudah ada dan dikembangkan, masih banyak lagi contoh lain
dari jenis dioda ini.

DIODA BRIDGE - Rangkaian Dioda Penyearah (Rectifier)


Arus sinyal AC yang berbentuk sinusiodal yang dilewatkan melalui sebuah dioda akan disearahkan
menghasilkan sinyal positif saja atau sinyal negatif saja yang dinamakan sinyal DC bergelombang. Sinyal
AC yang dihasilkan dari sebuah dioda hanya setengahnya saja tergantung dari arah dioda yang dipasang,
jika sinyal input AC masuk pada kaki anoda maka sinyal keluaran dari katoda hanya bagian positifnya saja
begitu juga sebaliknya, sehingga jika dibutuhkan sinyal output penuh diperlukan dua buah dioda yang
diberi input dari dua sinyal AC yang berbeda phasa 180. Itulah prinsip dasar dari rangkaian dioda
penyearah (rectifier).

4
Penyearah Setengah Gelombang (Half Wave Rectifier)

Penjelasan dari contoh gambar diatas adalah penyearahan sinyal AC menjadi sinyal setengah gelombang.
Karena bagian positif anoda pada dioda dijadikan sebagai inputnya maka hanya sinyal AC bagian positifnya
saja yang akan dilewatkan oleh dioda, sedangkan bagian negatifnya akan ditahan. Istilah untuk gambar
diatas adalah rangkaian penyearah setengan gelombang atau dalam bahasa asing dinamakan Half Wave
Rectifier.

Tegangan output dari sebuah dioda penyearah dapat dihitung dapat diketahui Nilainya dengan
menggunbakan rumus Vmax x 0,318 atau Vrms x0,45, bentuk persamaan tersebut dapat digambarkan
sebagai berikut :

Dimana Vmax adalah nilai maksimum dari puncak tegangan dan Vrms adalah rata-rata tegangan DC yang
dihasilkan. Karena tegangan yang disearahkan hanya setengan gelombang (50% dari teganagan

5
sinusoidalnya), maka tegangan Vmax adalah sama dengan tegangan input dikurangi tegangan drop dioda
kemudian dikalikan 50%. Dan VRMS (Root Mean Sequared) adalah rata-rata tegangan DC dari magnitude
tegangan AC sinusoidal , nilai tegangan RMS adalah 0,707 x tegangan puncak maksimum (Vmax.
Persamaan umum dari pernyataan tersebut saya contohkan soal berikut ini :

CONTOH SOAL

Rangkaian penyearah setengah gelombang yang dibuat dari dioda silikon di berikan tegangan input
sebesar 48V. diberikan tahanan beban (R) sebesar 10ohm, hitunglah nilai tegangan DCnya (VDC) dan arus
DCnya (IDC) dan daya yang mengalir pada beban (R) outputnya.

Penyelesaian :

Vmax = (Vin - 0,7) x 50% = (48 - 0,7) x 50% = 23,3V

Vrms = Vmax x 0,7071 = 23,3 x 0,7071 = 16,475V

persamaan lain untuk Vmax jika Vrms diketahui:

Vmax = Vrms x 1,414 = 16,475 x 1,414 = 23,3V

Vdc = Vrms x 0,45 = 16,475 x 0,45 = 7,4V

atau

Vdc = Vmax x 0,318 = 23,3 x 0,318 = 7,4V

Idc = Vdc/R = 7,4/10 = 0,74A

P = I x V = 0,74 x 7,4 = 5,476W


atau
P = I x R = 0,74 x 10 = 5,476W

Kelemahan rangkaian dioda penyearah setengah gelombang hanya dapat diaplikasikan untuk daya
rendah. Hal ini karena daya yang dihasilkan hanya setengah dari daya input.

Penyearah Gelombang Penuh (Full Wave Rectifier)

6
diperlukan dua buah dioda untuk membuat rangkaian dioda penyearah gelombang penuh, seperti contoh
diatas setengan gelombang bagian positif akan dihasilkan oleh setiap dioda, sehingga tegangan outputnya
adalah 100% yaitu gabungan penjumlahan setengah phasa positipnya, sehingga rata-rata tegangan
keluaran DC yang mengalir pada resistor beban adalah dua kali lipat dari rangkaian penyearah tunggal
atau menjadi 0,637 x Vmax. Sehingga diperoleh persamaan dasar sebagai beikut :

Vdc = (2xVmax) / = 0,637 x Vmax = 0,9 x Vrms

Dimana; Vmax adalah nilai puncak dari satu dioda penyearah.

Penyearah Bridge Gelombang Penuh (Bridge Rectifier)


Jika dibutuhkan tegangan positif dan juga sinyal negatif dengan sinyal penuh, maka diperlukan rangkaian
penyearah dengan 4 buah dioda yang saling terhubung secara tertutup. Rangkaian tersebut dikenali
dengan nama dioda dengan sistem jembatan atau sering disebut dioda bridge. Rangkain jenis ini sangat
berguna untuk pemakain pada jenis trafo yang tidak ada Center Tape (CT). Perhatikan gambar dibawah
ini:

7
Tegangan output dari rangkaian Bridge ini adalah tegangan positif dan tegangan negatif, dimana pada
contoh rangkaian diatas tegangan positif (+) diperoleh dari dioda D1 dan D2 dan tegangan negatif (-)
dihasilkan oleh dioda D3 dan D4 dengan sistem penyearahan gelombang penuh.

D1 dan D2 akan melewatkan gelombang arus positifnya karena posisi diodanya forward bias (arus maju),
sedangkan D3 dan D4 hanya akan melewatkan gelombang arus negatifnya saja karena posisi dioda
tersebut reverse bias.

Frekuensi output pada rangkaian penyearah Bridge adalah 2x frekuensi input, contoh jika frekeunsi dari
trafo sebesar 50Hz maka frekuensi output adalah 100Hz, tetapi jika menggunakan trafo CT besarnya
frekuensi dari masing masih phasa terhadap CT adalah sama seperti frekuensi input.

DIODA ZENER

Dioda zener adalah dioda silikon yang khusus dibuat untuk beroperasi di daerah breakdown (bias mundur)
dari suatu dioda. Dioda zener merupakan tulang punggung rangkaian pengatur tegangan, rangkaian yang
mampu mempertahankan tegangan tetap konstan pada suatu nilai walaupun ada perubahan pada
tegangan input maupun resistor beban.

Grafik I V
Gambar 1,a menunjukkan simbol suatu dioda zener. Garis yang membentuk huruf z sebagai tanda
bahwa itu adalah dioda zener. Dioda zener dapat beroperasi pada daerah bias maju, bocor, dan
breakdown. Gambar 1.c menunjukkan grafik I-V dari suatu dioda zener. Dalam daerah maju, dioda zener
mulai menghantar pada tegangan 0,7 V, seperti dioda biasa. Dalam daerah bocor (leakage), yaitu daerah
antara nol dan breakdown, hanya mempunyai arus balik yang kecil. Dalam daerah breakdown, dioda zener
mempunyai lutut yang tajam, yang diikuti oleh pertambahan arus yang hampir vertikal. Pada titik
tersebut, tegangan breakdown akan konstan pada nilai Vz. Pada gambar 1.c juga terlihat adanya arus
mundur IZT dan arus mundur maksimum IZM. Sepanjang arus mundur belum mencapai IZM maka dioda
zener aman beroperasi.

8
Gambar 1. Simbol dan grafik I V dioda zener

Regulator Zener
Dioda zener terkadang disebut sebagai dioda regulator tegangan karena mampu mempertahankan
tegangan output tetap pada sustu nilai walaupun ada perubahan arus yang melaluinya. Dalam gambar 2.a
terlihat gambar operasi normal dari suatu dioda zener, dimana dioda zener harus diberi bias mundur
untuk dapat beroperasi. Untuk mencapai operasi pada daerah breakdown, sumber tegangan Vs harus
lebih besar dari tegangan breakdown dioda zener VZ. Sebuah resistor Rs dipasang seri untuk membatasi
arus zener kurang dari batas arus maksimum yang diperbolehkan.

Gambar 2. (a) rangkaian dasar (b) rangkaian alternatif (c) power supply dengan regulator zener
Dalam gambar 2.b. tegangan pada resistor Rs adalah sebanding dengan perbedaan tegangan antara Vs
dan Vz . Sehingga arus yang mengalir pada Rs adalah :

Setelah mendapatkan nilai Is maka kita juga akan mengetahui arus yang mengalir pada dioda zener yang
nilainya sama dengan Is, nilai Isharus lebih kecil dari pada nilai IZM.
Dioda Zener Ideal
Untuk troubleshooting dan analisa awal kita bisa melakukan pendekatan pada daerah breakdown adalah
vertikal. Artinya tegangan zener akan konstan walaupun ada perubahan arus, yang artinya kita
mengabaiakan adanya resistor bulk. Gambar 3. Menunjukkan pendekatan ideal dari zener, tampak zener
dianggap sebagai sumber tegangan dengan nilai Vz jika beroperasi didaerah breakdown.

9
Gambar 2. Pendekatan ideal zener

Contoh soal 1
Diasumsikan zener pada gambar berikut mempunyai tegangan breakdown 10 V. Tentukan nilai arus zener
minimum dan maksimumnya?

Jawab :
Tegangan input Vs berubah antara 20 V sampai 40 V, sedangkan jika menggunakan pendekatan ideal maka
tegangan zener akan bernilai 10 V sehingga tegangan output tetap 10 V untuk tegangan input antara 20
sampai 40 V.
Untuk mencari arus minimum maka digunakan tegangan input minimum yaitu 20 V. Sehingga tegangan
pada resistor adalah 20 V 10 V = 10 V. Dengan menggunakan hukum ohm maka didapat :
Is = 10 / 820 = 12,2 mA
Untuk mencari arus maksimum maka digunakan tegangan input maksimum yatu 40 V. Sehingga tegangan
resistor adalah 40 10 V = 30 V. Dan arus yang mengalir pada resistor adalah :
Is = 30 / 820 = 36,6 mA
Penerapan regulator zener
Gambar 4 menunjukan rangkaian penerapan regulator zener. Zener beroperasi pada daerah breakdown
dan akan mempertahankan tegangan beban. Walaupun tegangan sumber berubah dan atau resistor
beban beruabah, tegangan beban akan tetap sebesar tegangan zener.

Gambar 4. Pembebanan pada reguletor tegangan zener


Dengan melihat rangkaian pada gambar 4, terlihat antar Vs, Rs dan RLakan membentuk rangkaian pembagi
tegangan. Dengan menerapkan rumus pembagi tegangan maka didapatkan :

10
Ini adalah tegangan jika zener dicopot dari rangkaian. Tegangan ini harus lebih besar dari tegangan zener
untuk memastikan terjadinya zener berada pada daerah breakdown.
Arus yang mengalir pada resistor dinyatakan : (1)

Secara ideal tegangan beban akan sama dengan tegangan zener, VL = VZ (2), karena resistor beban paralel
dengan zener. Dengan hukum ohm, arus yang mengalir pada beban IL = VL / RL. (3)

Arus Zener
Menggunakan hukum arus kirchof : Is = Iz + IL. Zener dipasang paralel dengan resistor beban. Jumlah arus
zener dan resistor beban akan sama dengan arus total, yang akan sama dengan arus yang mengalir melalui
resistor seri. Dengan mengatur persamaan diatas maka didapatkan arus zener sebagai berikut ; Iz = Is
IL (4). Ada langkah-langkah untuk menganalisa rangkaian pembebanan regulator zener, semuanya
ditunjukkan dalam tabel berikut :

Langkah Proses Komemntar


1 Hitung arus seri Is, pers. (1) Gunakan hukum ohm pada Rs
2 Hitung tegangan beban, Pers.(2) Tegangan beban = tegangan zener
3 Hitung arus beban, pers. (3) Terapkan hukum ohm pada RL
4 Hitung arus zenner , pers (4) Terapkan hukum arus kirchof pada zener
Contoh soal 2
Cek apakah zener pada rangkaian berikut berada pada daerah breakdown?

Jawab:
Dari rumus pembagi tegangan :

Karena tegangan VTH lebih besar dari tegangan zener, maka zener beroperasi pada daerah brekdown.

Contoh soal 3
Hitung nilai arus zener pada gambar rangkaian (b) diatas.
Jawab :
Tegangan yang melalui resistor seri adalah 18 v 10 V = 8 V
Sehingga arus seri Is = 8 V / 270 = 29,6 mA
Karena tegangan zener = 10 V maka tegangan beban VL = 10 V sehingga arus beban :
IL = VL / RL = 10 V / 1k = 10 mA
Arus zener adalah IZ = Is IL = 29,6 mA 10 mA = 19,6 mA

11
Pada setengah siklus negatif, aksi akan terbalik. Zener bawah beroperasi dan zener atas breakdown,
sehingga keluaran akan mirip gelombang kotak.

Pendekatan ke-2 dioda zener


Gambar 5 menunjukan pendekatan ke-2 dari zener. Sebuah resistansi zener dipasang seri dengan ideal
baterai. Tegangan yang mengalir pada zener akan sama dengan tegangan breakdown ditambah tegangan
yang mengalir pada resistansi zener. Karena nilai RZ sangat kecil akan mengakibatkan efek yang kecil pada
tegangan yang mengalir pada zener.
Bagaiamana cara menghitung efek dari resistansi zener pada tegangan beban? Gambar 5 b akan
memeperlihatkan bahwa idealnya tegangan beban akan sama dengan tegangan zener tetapi dengan
pendekatan ke-2 zener seprti gambar 5.c maka ada penambahan drop tegangan pada resistansi zener.
Karena arus zener mengalir melalui resistansi zener maka tegangan beban kan bernilai :
VL = VZ + IZRZ

Gambar 5. pendekatan ke-2 zener

Efek pada ripple


Seperti pada gambar 6 terlihat bahwa yang mempengaruhi ripple adalah ketiga resistor yang ada. Karena
dalam desain RZ sangat kecil dibanding dengan RL maka hanya ada dua komponen yang signifikan
berakibat pada ripple yaitu tahan seri dan tahanan zener (seperti gambar 6.b). Suhingga menggunakan
rumus pembagi tegangan kita dapat menulis rumus tegangan output riple sebagai :

dan karena RZ << RS maka

12
Gambar 6. efek riplle zener

Contoh soal
Zener pada gambar berikut mempunyai tegangan break down 10 V dan resistansi zener 8,5 . Gunakan
pendekatan zener ke-2 untuk menghitung tegangan beban jika arus zener 20 mA.

Jawab :
VL = IZRZ = 20mA x 8,5 = 0,17 V
Dengan pendekatan ke-2 zener maka tegangan beban VL = 10 V + 0,17 V = 10,17 V

Contoh soal
Jika pada gambar diatas (yang sama) nilai Rs = 270 , Rz = 8,5 dan VR(in) = 2 V Hitung ripple tegangan yang
melewati beban.
Jawab :

13
LED (Light Emitting Diode)

Pengertian LED (Light Emitting Diode) dan Cara Kerjanya Light Emitting Diode atau sering disingkat
dengan LED adalah komponen elektronika yang dapat memancarkan cahaya monokromatik ketika
diberikan tegangan maju. LED merupakan keluarga Dioda yang terbuat dari bahan semikonduktor.
Warna-warna Cahaya yang dipancarkan oleh LED tergantung pada jenis bahan semikonduktor yang
dipergunakannya. LED juga dapat memancarkan sinar inframerah yang tidak tampak oleh mata seperti
yang sering kita jumpai pada Remote Control TV ataupun Remote Control perangkat elektronik lainnya.

Bentuk LED mirip dengan sebuah bohlam (bola lampu) yang kecil dan dapat dipasangkan dengan mudah
ke dalam berbagai perangkat elektronika. Berbeda dengan Lampu Pijar, LED tidak memerlukan
pembakaran filamen sehingga tidak menimbulkan panas dalam menghasilkan cahaya. Oleh karena itu,
saat ini LED (Light Emitting Diode) yang bentuknya kecil telah banyak digunakan sebagai lampu penerang
dalam LCD TV yang mengganti lampu tube.

Simbol dan Bentuk LED (Light Emitting Diode)

14
Cara Kerja LED (Light Emitting Diode)

Seperti dikatakan sebelumnya, LED merupakan keluarga dari Dioda yang terbuat dari Semikonduktor.
Cara kerjanya pun hampir sama dengan Dioda yang memiliki dua kutub yaitu kutub Positif (P) dan Kutub
Negatif (N). LED hanya akan memancarkan cahaya apabila dialiri tegangan maju (bias forward) dari
Anoda menuju ke Katoda.

LED terdiri dari sebuah chip semikonduktor yang di doping sehingga menciptakan junction P dan N. Yang
dimaksud dengan proses doping dalam semikonduktor adalah proses untuk menambahkan
ketidakmurnian (impurity) pada semikonduktor yang murni sehingga menghasilkan karakteristik
kelistrikan yang diinginkan. Ketika LED dialiri tegangan maju atau bias forward yaitu dari Anoda (P)
menuju ke Katoda (K), Kelebihan Elektron pada N-Type material akan berpindah ke wilayah yang
kelebihan Hole (lubang) yaitu wilayah yang bermuatan positif (P-Type material). Saat Elektron berjumpa
dengan Hole akan melepaskan photon dan memancarkan cahaya monokromatik (satu warna).

LED atau Light Emitting Diode yang memancarkan cahaya ketika dialiri tegangan maju ini juga dapat
digolongkan sebagai Transduser yang dapat mengubah Energi Listrik menjadi Energi Cahaya.

Cara Mengetahui Polaritas LED

15
Untuk mengetahui polaritas terminal Anoda (+) dan Katoda (-) pada LED. Kita dapat melihatnya secara
fisik berdasarkan gambar diatas. Ciri-ciri Terminal Anoda pada LED adalah kaki yang lebih panjang dan
juga Lead Frame yang lebih kecil. Sedangkan ciri-ciri Terminal Katoda adalah Kaki yang lebih pendek
dengan Lead Frame yang besar serta terletak di sisi yang Flat.

Warna-warna LED (Light Emitting Diode)

Saat ini, LED telah memiliki beranekaragam warna, diantaranya seperti warna merah, kuning, biru, putih,
hijau, jingga dan infra merah. Keanekaragaman Warna pada LED tersebut tergantung pada wavelength
(panjang gelombang) dan senyawa semikonduktor yang dipergunakannya. Berikut ini adalah Tabel
Senyawa Semikonduktor yang digunakan untuk menghasilkan variasi warna pada LED :

Bahan Semikonduktor Wavelength Warna

Gallium Arsenide (GaAs) 850-940nm Infra Merah

Gallium Arsenide Phosphide (GaAsP) 630-660nm Merah

Gallium Arsenide Phosphide (GaAsP) 605-620nm Jingga

Gallium Arsenide Phosphide Nitride (GaAsP:N) 585-595nm Kuning

Aluminium Gallium Phosphide (AlGaP) 550-570nm Hijau

Silicon Carbide (SiC) 430-505nm Biru

Gallium Indium Nitride (GaInN) 450nm Putih

Tegangan Maju (Forward Bias) LED

Masing-masing Warna LED (Light Emitting Diode) memerlukan tegangan maju (Forward Bias) untuk
dapat menyalakannya. Tegangan Maju untuk LED tersebut tergolong rendah sehingga memerlukan
sebuah Resistor untuk membatasi Arus dan Tegangannya agar tidak merusak LED yang bersangkutan.
Tegangan Maju biasanya dilambangkan dengan tanda VF.

Warna Tegangan Maju @20mA

Infra Merah 1,2V

Merah 1,8V

16
Jingga 2,0V

Kuning 2,2V

Hijau 3,5V

Biru 3,6V

Putih 4,0V

Kegunaan LED dalam Kehidupan sehari-hari

Teknologi LED memiliki berbagai kelebihan seperti tidak menimbulkan panas, tahan lama, tidak
mengandung bahan berbahaya seperti merkuri, dan hemat listrik serta bentuknya yang kecil ini semakin
popular dalam bidang teknologi pencahayaan. Berbagai produk yang memerlukan cahaya pun
mengadopsi teknologi Light Emitting Diode (LED) ini. Berikut ini beberapa pengaplikasiannya LED dalam
kehidupan sehari-hari.

1. Lampu Penerangan Rumah


2. Lampu Penerangan Jalan
3. Papan Iklan (Advertising)
4. Backlight LCD (TV, Display Handphone, Monitor)
5. Lampu Dekorasi Interior maupun Exterior
6. Lampu Indikator
7. Pemancar Infra Merah pada Remote Control (TV, AC, AV Player)

17