Anda di halaman 1dari 35

LAPORAN PRAKTIKUM FOTOGRAMETRI

Disusun untuk Memenuhi Tugas Mata Kuliah Pengelolaan Fotogrametri


yang dibimbing oleh:
Riko Maiyudi S.T, M.T

Disusun oleh:
Rizky Ginanjar (1405785)

PROGRAM STUDI SURVEY PEMETAAN DAN INFORMASI GEOGRAFI

FAKULTAS PENDIDIKAN DAN ILMU PENGETAHUAN SOSIAL

UNIVERSITAS PENDIDIKAN INDONESIA

2015
KATA PENGANTAR

Segala puji dan syukur penulis panjatkan kehadirat Allah SWT yang telah
memberikan Rahmat dan HidayahNya kepada kita semua . Alhamdulillah penulis
diberikan kemudahan dan kelancaran dalam penyusunan laporan praktikum ini. Shalawat
serta salam semoga selalu tercurah limpahkan kepada Nabi Muhammad SAW, para
keluarganya, para sahabatnya serta seluruh umatnya termasuk kita semua yang akan
melanjutkan perjuangan dakwahnya menyampaikan risalah-risalah islam kepada seluruh
umat manusia di dunia . Semoga kita akan mendapatkan safaatnya kelak nanti diakhirat,
Amin.

Laporan ini penulis susun sebagai salah satu bentuk tugas mata kuliah yang di
dalamnya terdapat pembahasan dari hasil praktikum mata kuliah Fotogrametri mengenai
pelaksanaan praktikum fotogrmetri di Laboratorium Survey Pemetaan dan Informasi
Geografis., meliputi untuk mengetahui Orientasi dalam.

Penulis menyadari bahwa selama penulisan laporan praktikum Fotogrametri ini


penulis banyak mendapatkan bantuan dari pihak-pihak lain. Oleh karena itu perkenankan
penulis untuk mengucapkan terimakasih kepada :

1. Riko Maiyudi S.T, M.T, selaku dosen mata kuliah Fotogrametri.

Laporan Praktikum ini bukanlah karya yang sempurna, karena masih memiliki
banyak kekurangan, baik dalam segi isi maupun sistematika kepenulisannya . Oleh sebab
itu penulis mengharapkan saran dan kritik yang membangun dari pembaca demi
kesempurnaan laporan praktikum hidrologi ini. Akhirnya, semoga laporan praktikum
hidrologi ini dapat memberikan manfaat bagi penulis maupun para pembaca. Amin.

Bandung, Desember 2015

Penyusun
BAB I

PENDAHULUAN

A. Latar Belakang

Fotogrametri merupakan seni, ilmu dan teknologi perolehan informasi tentang


obyek fisik dan lingkungan melalui proses perekaman, pengukuran dan penafsiran foto
(Thomson dan Gruner, 1980).

Istilah fotogrametri berasal dari kata photos yang berarti sinar, gramma yang berarti

sesuatu yang tergambar dan metron yang berarti mengukur. Dan secara sederhana

berdasarkan definisi fotogrametri diatas, maka fotogrametri dapat diartikan sebagai

suatu pengukuran secara grafis dengan menggunakan sinar. Dari definisi ini dapat

diketahui bahwa fotogrametri meliputi (Wolf,1983) : Perekaman obyek (pemotretan),

Pengukuran gambar obyek pada foto udara, dan Pemotretan hasil ukuran untuk

dijadikan bentuk yang bermanfaat (Peta).

Berdasarkan pemaparan di atas, maka saya mahasiswa SPIG angkatan 2014


mengadakan praktikum fotogrametri. Adapun tujuan kami melakukan praktikum
fotogrametri ini adalah untuk mengetahui lebih dalam tentang alat-alat fotogrametri
sebelum masuk pada era software-software dan agar agar dapat mengoperasikan alat-
alat foto udara (fotogrametri) dengan baik . Misalnya kami mahasiswa SPIG
mempelajari bagaimana untuk mengoreksi paralaks pada sebuah foto udara
menggunakan alat stereo trainer, menginterpretasi foto udara menggunakan stereoskop
cermin, dll.

B. Rumusan Masalah
Berikut adalah rumusan masalah yang melatarbelakangi pelaksanaan praktikum
fotogrametri :
1. Bagaimana cara melakukan Orientasi Dalam?
C. Manfaat Praktikum

Adapun manfaat kami melakukan praktikum fotogrametri adalah :

1. Mengenali foto dan sertifikat kalibrasi kamera

2. Membuat file project dalam PCI

3. Memasukkan parameter kamera ke dalam software

4. Membuat file pix dari foto

5. Memasukkan data foto

6. Memasukkan data fiducial mark

7. Membuat report untuk project dan untuk masing-masing foto

D. Deskripsi Lokasi

Melihat berbagai situasi dan kondisi yang ada, maka kami mahasiswa SPIG 2014
melaksanakan praktikum fotogrametri di Laboratorium Survey Pemetaan dan
Informasi Geografis.
BAB II

TINJAUAN PUSTAKA

A. Definisi dan Sejarah Fotogrametri


Fotogrametri dapat didefinisikan sebagai suatu seni, pengetahuan dan
teknologi untuk memperoleh informasi yang dapat dipercaya tentang suatu obyek
fisik dan keadaan disekitarnya melalui proses perekaman, pengamatan/ pengukuran
dan interpretasi fotografis atau rekaman gambar gelombang elektromagnetik.
Definisi fotogrametri diatas mencakup dua bidang kajian, yakni : (1) Fotogrametri
metrik, bidang yang berkaitan dengan pengukuran/ pengamatan presesi untuk
menentukan ukuran dan bentuk obyek, dan (2) Fotogrametri interpretatif, yang
berhubungan dengan pengenalan dan identifikasi obyek.
Fotogrametri dengan penggunaan foto udaranya secara praktis digunakan oleh
seorang Perancis yakni Colonel Aime Laussedat pada tahun 1849 pemetaan topografi
yang kemudian dikenal sebagai bapak fotogrametri. Untuk mendapatkan foto udara
digunakan layang-layang dan balon udara. Setelah itu pengembangan fotogrametri
dilakukan oleh beberapa pakar antara lain Deville 1886, Carl Pulfrich 1909, dll.1999

B. Definisi Interpretasi Foto Udara dan Aspek-aspek yang Terkait didalamnya

Interpretasi foto dapat didefinisikan sebagai: "tindakan memeriksa gambar foto


untuk tujuan mengidentifikasi objek dan menilai signifikansi mereka" (Colwell,
1997).

Prinsip-prinsip interpretasi citra telah dikembangkan secara empiris lebih dari 150
tahun. Yang paling dasar dari prinsip-prinsip ini adalah unsur-unsur interpretasi citra
diantaranya: lokasi, ukuran, bentuk, bayangan, nada / warna, tekstur, pola,
tinggi/kedalaman dan situs/situasi/asosiasi. Unsur-unsur ini secara rutin digunakan
ketika menafsirkan sebuah foto udara atau menganalisis gambar foto. Seorang juru
gambar yang terlatih menggunakan banyak unsur-unsur selama analisis nya tanpa
berpikir tentang mereka. Namun, pemula mungkin tidak hanya harus memaksa
dirinya untuk secara sadar mengevaluasi objek yang tidak diketahui sehubungan
dengan unsur-unsur, tetapi juga menganalisis makna dalam kaitannya dengan objek
lain atau fenomena dalam foto atau gambar.

Unsur-Unsur Interpretasi Citra

Berikut ini adalah unsur-unsur interpretasi citra fotografi udara dan satelit.

Rona dan Warna


Rona (tone/color tone/grey tone) adalah tingkat kegelapan atau tingkat kecerahan
obyek pada citra. Rona pada foto pankromatik merupakan atribut bagi obyek yang
berinteraksi dengan seluruh spektrum tampak yang sering disebut sinar putih, yaitu
spektrum dengan panjang gelombang (0,4 0,7) m. Berkaitan dengan penginderaan
jauh, spektrum demikian disebut spektrum lebar, jadi rona merupakan tingkatan dari
hitam ke putih atau sebaliknya.

Warna merupakan wujud yang tampak oleh mata dengan menggunakan spektrum
sempit, lebih sempit dari spektrum tampak. Sebagai contoh, obyek tampak biru,
hijau, atau merah bila hanya memantulkan spektrum dengan panjang gelombang (0,4
0,5) m, (0,5 0,6) m, atau (0,6 0,7) m. Sebaliknya, bila objek menyerap sinar
biru maka ia akan memantulkan warna hijau dan merah. Sebagai akibatnya maka
obyek akan tampak dengan warna kuning.

Berbeda dengan rona yang hanya menyajikan tingkat kegelapan, warna


menunjukkan tingkat kegelapan yang lebih beraneka. Ada tingkat kegelapan di
dalam warna biru, hijau, merah, kuning, jingga, dan warna lainnya. Meskipun tidak
menunjukkan cara pengukurannya, Estes et al. (1983) mengutarakan bahwa mata
manusia dapat membedakan 200 rona dan 20.000 warna. Pernyataan ini
mengisyaratkan bahwa pembedaan obyek pada foto berwarna lebih mudah bila
dibanding dengan pembedaan objek pada foto hitam putih. Pernyataan yang senada
dapat diutarakan pula, yaitu pembedaan objek pada citra yang menggunakan
spektrum sempit lebih mudah daripada pembedaan obyek pada citra yang dibuat
dengan spektrum lebar, meskipun citranya sama-sama tidak berwarna. Asas inilah
yang mendorong orang untuk menciptakan citra multispektral.
Rona dan warna disebut unsur dasar. Hal ini menunjukkan betapa pentingnya rona
dan warna dalam pengenalan obyek. Tiap obyek tampak pertama pada citra
berdasarkan rona atau warnanya. Setelah rona atau warna yang sama dikelompokkan
dan diberi garis batas untuk memisahkannya dari rona atau warna yang berlainan,
barulah tampak bentuk, tekstur, pola, ukuran dan bayangannya. Itulah sebabnya
maka rona dan warna disebut unsur dasar

Bentuk

Bentuk merupakan variabel kualitatif yang memerikan konfigurasi atau kerangka


suatu obyek (Lo, 1976). Bentuk merupakan atribut yang jelas sehingga banyak obyek
yang dapat dikenali berdasarkan bentuknya saja. Bentuk, ukuran, dan tekstur pada
Gambar 1 dikelompokkan sebagai susunan keruangan rona sekunder dalam segi
kerumitannya. Bermula dari rona yang merupakan unsur dasar dan termasuk primer
dalam segi kerumitannya. Pengamatan atas rona dapat dilakukan paling mudah. Oleh
karena itu bentuk, ukuran, dan tekstur yang langsung dapat dikenali berdasarkan
rona, dikelompokkan sekunder kerumitannya.

Ada dua istilah di dalam bahasa Inggris yang artinya bentuk, yaitu shape dan
form. Shape ialah bentuk luar atau bentuk umum, sedangkan form merupakan
susunan atau struktur yang bentuknya lebih rinci. Contoh shape atau bentuk luar:

Bentuk bumi bulat


Bentuk wilayah Indonesia memanjang sejauh sekitar 5.100 km.

Contoh form atau bentuk rinci:

Pada bumi yang bentuknya bulat terdapat berbagai bentuk relief atau bentuk lahan
seperti gunungapi, dataran pantai, tanggul alam, dsb.
Wilayah Indonesia yang bentuk luarnya memanjang, berbentuk (rinci) negara
kepulauan. Wilayah yang memanjang dapat berbentuk masif atau bentuk lainnya,
akan tetapi bentuk wilayah kita berupa himpunan pulau-pulau.

Baik bentuk luar maupun bentuk rinci, keduanya merupakan unsur interpretasi
citra yang penting. Banyak bentuk yang khas sehingga memudahkan pengenalan
obyek pada citra.
Contoh pengenalan obyek berdasarkan bentuk

Gedung sekolah pada umumnya berbentuk huruf I, L, U, atau berbentuk empat


segi panjang
Tajuk pohon palma berbentuk bintang, tajuk pohon pinus berbentuk kerucut, dan
tajuk bambu berbentuk bulu-bulu
Gunungapi berbentuk kerucut, sedang bentuk kipas alluvial seperti segi tiga yang
alasnya cembung
Batuan resisten membentuk topografi kasar dengan lereng terjal bila
pengikisannya telah berlangsung lanjut
Bekas meander sungai yang terpotong dapat dikenali sebagai bagian rendah yang
berbentuk tapal kuda

Gambar 1 Stadion Bola yang berbentuk elips

Ukuran

Ukuran ialah atribut obyek berupa jarak, luas, tinggi, lereng, dan volume. Karena
ukuran obyek pada citra merupakan fungsi skala, maka di dalam memanfaatkan
ukuran sebagai unsur interpretasi citra harus selalu diingat skalanya.

Contoh pengenalan obyek berdasarka ukuran:

Ukuran rumah sering mencirikan apakah rumah itu rumah mukim, kantor, atau
industri. Rumah mukim umumnya lebih kecil bila dibanding dengan kantor atau
industri.
Lapangan olah raga di samping dicirikan oleh bentuk segi empat, lebih dicirikan
oleh ukurannya, yaitu sekitar 80 m x 100 m bagi lapangan sepak bola, sekitar 15
m x 30 m bagi lapangan tenis, dan sekitar 8 m x 10 m bagi lapangan bulu tangkis.
Tekstur

Tekstur adalah frekuensi perubahan rona pada citra (Lillesand dan Kiefer, 1979)
atau pengulangan rona kelompok obyek yang terlalu kecil untuk dibedakan secara
individual (Estes dan Simonett, 1975). Tekstur sering dinyatakan dengan kasar,
halus, dan belang-belang. Contoh pengenalan obyek berdasarkan tekstur:

Hutan bertekstur kasar, belukar bertekstur sedang, semak bertekstur halus.


Tanaman padi bertekstur halus, tanaman tebu bertekstur sedang, dan tanaman
pekarangan bertekstur kasar .
Permukaan air yang tenang bertekstur halus.

Pola

Pola, tinggi, dan bayangan pada peta dikelompokkan ke dalam tingkat kerumitan
tertier. Tingkat kerumitannya setingkat lebih tinggi dari tingkat kerumitan bentuk,
ukuran, dan tekstur sebagai unsur interpretasi citra. Pola atau susunan keruangan
merupakan ciri yang menandai bagi banyak obyek bentukan manusia dan bagi
beberapa obyek alamiah.

Contoh:

Pola aliran sungai sering menandai struktur geologi dan jenis batuan. Pola aliran
trellis menandai struktur lipatan. Pola aliran yang padat mengisyaratkan peresapan
air kurang sehingga pengikisan berlangsung efektif. Pola aliran dendritik
mencirikan jenis tanah atau jenis batuan serba sama, dengan sedikit atau tanpa
pengaruh lipatan maupun patahan. Pola aliran dendritik pada umumnya terdapat
pada batuan endapan lunak, tufa vokanik, dan endapan tebal oleh gletser yang
telah terkikis (Paine, 1981)
Permukaan transmigrasi dikenali dengan pola yang teratur, yaitu dengan rumah
yang ukuran dan jaraknya seragam, masing-masing menghadap ke jalan.
Kebun karet, kebun kelapa, kebun kopi dan sebagainya mudah dibedakan dari
hutan atau vegetasi lainnya dengan polanya yang teratur, yaitu dari pola serta
jarak tanamnya.
Bayangan

Bayangan bersifat menyembunyikan detail atau obyek yang berada di daerah


gelap. Obyek atau gejala yang terletak di daerah bayangan pada umumnya tidak
tampak sama sekali atau kadang-kadang tampak samar-samar. Meskipun demikian,
bayangan sering merupakan kunci pengenalan yang penting bagi beberapa obyek
yang justru lebih tampak dari bayangannya.

Contoh:

Cerobong asap, menara, tangki minyak, dan bak air yang dipasang tinggi lebih
tampak dari bayangannya.
Tembok stadion, gawang sepak bola, dan pagar keliling lapangan tenis pada foto
berskala 1: 5.000 juga lebih tampak dari bayangannya.
Lereng terjal tampak lebih jelas dengan adanya bayangan.

Situs

Situs bukan merupakan ciri obyek secara langsung, melainkan dalam kaitannya
dengan lingkungan sekitarnya. Situs diartikan dengan berbagai makna oleh para
pakar, yaitu:

Letak suatu obyek terhadap obyek lain di sekitarnya (Estes dan Simonett, 1975).
Di dalam pengertian ini, Monkhouse (1974) menyebutnya situasi, seperti misalnya
letak kota (fisik) terhadap wilayah kota (administratif), atau letak suatu bangunan
terhadap parsif tanahnya. Oleh van Zuidam (1979), situasi juga disebut situs
geografi, yang diartikan sebagai tempat kedudukan atau letak suatu daerah atau
wilayah terhadap sekitarnya. Misalnya letak iklim yang banyak berpengaruh
terhadap interpretasi citra untuk geomorfologi.
Letak obyek terhadap bentang darat (Estes dan Simonett, 1975), seperti misalnya
situs suatu obyek di rawa, di puncak bukit yang kering, di sepanjang tepi sungai,
dsb. Situs semacam ini oleh van Zuidam (1979) disebutkan situs topografi, yaitu
letak suatu obyek atau tempat terhadap daerah sekitarnya.
Situs ini berupa unit terkecil dalam suatu sistem wilayah morfologi yang
dipengaruhi oleh faktor situs, seperti:

beda tinggi,
kecuraman lereng,
keterbukaan terhadap sinar,
keterbukaan terhadap angin, dan
ketersediaan air permukaan dan air tanah.

Lima faktor situs ini mempengaruhi proses geomorfologi maupun proses atau
perujudan lainnya.

Contoh:

Tajuk pohon yang berbentuk bintang mencirikan pohon palma. Mungkin jenis
palma tersebut berupa pohon kelapa, kelapa sawit, sagu, nipah, atau jenis palma
lainnya. Bila tumbuhnya bergerombol (pola) dan situsnya di air payau, maka yang
tampak pada foto tersebut mungkin sekali nipah.
Situs kebun kopi terletak di tanah miring karena tanaman kopi menghendaki
pengaturan air yang baik.
Situs pemukiman memanjang umumnya pada igir beting pantai, tanggul alam,
atau di sepanjang tepi jalan.

Asosiasi

Asosiasi dapat diartikan sebagai keterkaitan antara obyek yang satu dengan obyek
lain. Adanya keterkaitan ini maka terlihatnya suatu obyek pada citra sering
merupakan petunjuk bagi adanya obyek lain.

Contoh:

Di samping ditandai dengan bentuknya yang berupa empat persegi panjang serta
dengan ukurannya sekitar 80 m x 100 m, lapangan sepak bola di tandai dengan
adanya gawang yang situsnya pada bagian tengah garis belakangnya. Lapangan
sepak bola berasosiasi dengan gawang. Kalau tidak ada gawangnya, lapangan itu
bukan lapangan sepak bola. Gawang tampak pada foto udara berskala 1: 5.000
atau lebih besar.
Stasiun kereta api berasosiasi dengan jalan kereta api yang jumlahnya lebih dari
satu (bercabang).
Gedung sekolah di samping ditandai oleh ukuran bangunan yang relatif besar serta
bentuknya yang menyerupai I, L, atau U, juga ditandai dengan asosiasinya
terhadap lapangan olah raga. Pada umumnya gedung sekolah ditandai dengan
adanya lapangan olah raga di dekatnya.

C. Sekilas tentang Alat Stereo Trainer

Untuk dapat melihat 3D seseorang harus dilatih, apalagi jika untuk dapat melihat
3D dari foto udara. Dan didalam kegiatan sehari-hari secara tidak sadar kita
mengukur kedalaman atau menilai jarak sejumlah besar objek disekitar kita melalui
proses pengamatan normal. Metode pendugaan kedalaman dapat dibedakan atas
metoda Stereoskopik atau monoskopik. Orang dengan pandangan normal yakni
mampu melihat dengan dua mata secara bersamaan dikatakan memiliki penglihatan
binokuler. Persepsi kedalaman melalui penglihatan binokuler disebut pengamatan
dengan satu mata. Metoda pendugaan jarak dengan menggunakan satu mata disebut
monoskopik. Seseorang yang memiliki penglihatan binokuler dapat melakukan
penglihatan monokuler dengan menutup satu mata.

Maka dari pada itu agar lebih terbiasa dalam, sesorang tersebut harus dilatih dan
dibiasakan untuk melihat 3D, yang pada praktikum kali ini akan dilatih dalam
melihat 3D dengan menggunakan alat yang bernama Stereo Trainner. Yang mana
kita dilatih menggunakan dua mata sekaligus atau stereoskopik.

Pada praktikum tahap ini kita melakukan pengamatan paralaks x dan paralaks y.
Pada dasarnya,foto udara yang dipelajari ini belumlah tegak benar, masih ada
pengaruh rotasi dan translasi pada waktu pemotretan. Otomatis karena fotonya belum
tegak maka akan ada elemen bx dan by. Dari hal tersebut dapat diketahui bahwa
paralaks x dan paralaks y masih ada.

Mengapa hal seperti ini bisa terjadi dalam foto udara, hal ini dikarenakan pada
waktu pemotretan terjadi banyak gangguan pada pesawatnya, baik pesawatnya yang
tidak tegak, kecepatannya yang terlalu cepat/terlalu lambat, dsb. Maka untuk
mengatasi hal tersebut agar foto udara tersebut dapat mempunyai fungsi sebagai peta
maka harus dilakukan orientasi. Orientasinya itu terdiri dari tiga tahapan, diantaranya
adalah :

o Orientasi dalam (inner orientation),


o Orientasi relatif (relative orientation),
o Orientasi absolut (absolute orientation).
Pada praktikum tahap ini menguji berapa besarnya paralaks x dan paralaks y dari
6 titik standar foto udara yang saling overlap sebanyak 3 kali pengamatan.

D. Definisi Paralaks dan Kesalahan Paralaks

Paralaks, atau lebih tepatnya paralaks gerak (bahasa Yunani:


(parallag)) adalah perubahan kedudukan sudut dari dua titik diam, relatif satu sama
lain, sebagaimana yang diamati oleh seorang pengamat yang bergerak. Secara
sederhana, paralaks merupakan pergeseran yang tampak dari suatu obyek (titik 1)
terhadap latar belakang (titik 2) yang disebabkan oleh perubahan posisi pengamat.
Berikut adalah gambar terkait pengertian paralaks di atas.
foto kiri foto kanan
foto kiri foto kanan
o'
o' o'' a' a'' o''
a' a''

kedudukan 1
dZ = f(px)

A' A'' kedudukan 2


p py = 0
A'' bidang proyeksi x
py
A' p
x
p = paralak-x
A x
p = paralak-x py = paralak-y
x
py = paralak-y

Gambar Paralaks Gambar Paralaks

Kesalahan paralaks (parallax error) adalah kesalahan yang disebabkan adanya


penyimpangan ukuran yang pada awal perencanaan diabaikan. Hal ini disebabkan
ukuran tersebut biasanya sangat kecil, bahkan mendekati nol.

Kesalahan paralaks akan menjadi sangat besar pengaruhnya jika suatu alat
digunakan melewati batas kemampuan penggunaan di dalam desain semula.
Misalnya di dalam alat ukur, jarak antara jarum dan papan penunjuk sebenarnya
bukan masalah besar jika alat ukur tersebut dilihat dengan sudut tegak lurus terhadap
mata. Tetapi jika alat ukur tersebut dilihat dari samping akan menyebabkan
penyimpangan pengukuran cukup besar.

Kesalahan paralaks di dalam fotografi (pada desain kamera) menyebabkan


fotografer kesulitan menentukan komposisi foto yang dihasilkan. Karena itu
diciptakan kamera SLR yang menghilangkan kemungkinan adanya kesalahan
paralaks. Namun untuk pemakaian umum, kamera poket yang mengandung
kesalahan paralaks tetap bisa dipakai.
E. Sekilas tentang Alat Stereoskop

Stereoskop ialah suatu alat yang digunakan untuk dapat melihat sepasang
gambar/foto secara stereoskopis. Untuk dapat melihat sepasang foto yang saling
overlap secara streoskopis tanpa bantuan perlengkapan optis, sangat dirasakan sekali
kesulitannya.
Hal ini disebabkan karena :

1. Melihat sepasang foto dengan jarak yang sangat dekat akan mengakibatkan
ketegangan pada otot-otot atau syaraf mata
2. Mata difokuskan pada jarak yang sangat dekat yaitu sekitar 15 cm dari foto yang
diletakkan dia tas meja, sedangkan pada saat itu otak atau pikiran kita mengamati
atau melihat sudut paralaktis dengan tujuan dapat membentuk stereo model pada
suatu jarak atau kedalaman tertentu.

Keadaan yang demikian sangat mengacaukan pandangan stereoskop. Karena


kesukaran-kesukaran itulah diperlukan suatu stereoskop untuk membantu kita
dalam melakukan pengamatan.

Ada 2 jenis stereoskop, yaitu :

1. Stereoskop Saku atau Stereoskop Lensa


Lebih murah daripada stereoskop cermin
Cukup kecil sehingga dapat dimasukkan ke dalam saku
Terdiri dari susunan lensa convex yang sederhana
Memiliki factor perbesaran yang cukup besar
Mudah di bawa ke lapangan
Daerah yang dapat dilihat secara stereoskopis sangat terbatas

Berikut adalah gambar stereoskop saku :


2. Stereoskop Cermin

Lebih besar dari stereoskop saku


Daerah yang dapat dilihat oleh stereoskop cermin lebih luas jika
dibandingkan dengan menggunakan stereoskop lensa atau stereoskop saku.
Sukar atau sulit dibawa ke lapangan, karena bentuknya yang cukup besar

Berikut adalah gambar stereoskop cermin :

Gambar Stereoskop Cermin

F. Sekilas tentang Alat Analog Plotter


Sebuah plotter (analog) stereoskopik mekanik adalah instrumen presisi yang
dirancang secara akurat untuk mensimulasikan proyeksi stereomodel yang dibentuk
oleh dua foto tumpang tindih. Proyeksi disimulasikan melalui sistem yang kompleks
dari pelat, batang disambung, dan komponen optik, yang operatornya menyesuaikan
dengan cara memutar berbagai tombol-tombol dan roda. Instrumen ini memiliki
mekanisme yang memungkinkan operator untuk menggambar peta stereomodel
dengan mentrasnfer gerakan berdiri menelusuri ke tabel merencanakan terlampir.

Berikut adalah gambar alat analog plotter :


Gambar Analog Plotter
G. Sekilas tentang Adobe Photoshop CS2

Adobe Photoshop, atau biasa disebut Photoshop, adalah perangkat lunak editor
citra buatan Adobe Systems yang dikhususkan untuk pengeditan foto/gambar dan
pembuatan efek. Perangkat lunak ini banyak digunakan oleh fotografer digital dan
perusahaan iklan sehingga dianggap sebagai pemimpin pasar (market leader) untuk
perangkat lunak pengolah gambar/foto, dan, bersama Adobe Acrobat, dianggap
sebagai produk terbaik yang pernah diproduksi oleh Adobe Systems. Versi kedelapan
aplikasi ini disebut dengan nama Photoshop CS (Creative Suite), versi sembilan
disebut Adobe Photoshop CS2, versi sepuluh disebut Adobe Photoshop CS3 , versi
kesebelas adalah Adobe Photoshop CS4 dan versi yang terakhir (keduabelas) adalah
Adobe Photoshop CS5.

Photoshop tersedia untuk Microsoft Windows, Mac OS X, dan Mac OS; versi 9 ke
atas juga dapat digunakan oleh sistem operasi lain seperti Linux dengan bantuan
perangkat lunak tertentu seperti CrossOver.

Meskipun pada awalnya Photoshop dirancang untuk menyunting gambar untuk


cetakan berbasis-kertas, Photoshop yang ada saat ini juga dapat digunakan untuk
memproduksi gambar untuk World Wide Web. Beberapa versi terakhir juga
menyertakan aplikasi tambahan, Adobe ImageReady, untuk keperluan tersebut.

Photoshop juga memiliki hubungan erat dengan beberapa perangkat lunak


penyunting media, animasi, dan authoring buatan-Adobe lainnya. File format asli
Photoshop, .PSD, dapat diekspor ke dan dari Adobe ImageReady. Adobe Illustrator,
Adobe Premiere Pro, After Effects dan Adobe Encore DVD untuk membuat DVD
profesional, menyediakan penyuntingan gambar non-linear dan layanan special
effect seperti background, tekstur, dan lain-lain untuk keperluan televisi, film, dan
situs web. Sebagai contoh, Photoshop CS dapat digunakan untuk membuat menu dan
tombol (button) DVD.

Photoshop dapat menerima penggunaan beberapa model warna:


RGB color model
Lab color model
CMYK color model
Grayscale
Bitmap
Duotone

Photoshop memiliki kemampuan untuk membaca dan menulis gambar berformat


raster dan vektor seperti .png, .gif, .jpeg, dan lain-lain. Photoshop juga memiliki
beberapa format file khas:

.PSD (Photoshop Document) format yang menyimpan gambar dalam bentuk


layer, termasuk teks, mask, opacity, blend mode, channel warna, channel alpha,
clipping paths, dan setting duotone. Kepopuleran photoshop membuat format file
ini digunakan secara luas, sehingga memaksa programer program penyunting
gambar lainnya menambahkan kemampuan untuk membaca format PSD dalam
perangkat lunak mereka.
.PSB adalah versi terbaru dari PSD yang didesain untuk file yang berukuran lebih
dari 2 GB
.PDD adalah versi lain dari PSD yang hanya dapat mendukung fitur perangkat
lunak PhotshopDeluxe.

H. Sekilas tentang Surfer

Surfer adalah salah satu perangkat lunak yang digunakan untuk pembuatan peta
kontur dan pemodelan tiga dimensi dengan mendasarkan pada grid. Perangkat lunak
ini melakukan plotting data tabular XYZ tak beraturan menjadi lembar titik-titik segi
empat (grid) yang beraturan. Grid adalah serangkaian garis vertikal dan horisontal
yang dalam surfer berbentuk segi empat dan digunakan sebagai dasar pembentuk
kontur dan surface tiga dimensi.
Surfer tidak mensyaratkan perangkat keras ataupun sistem operasi yang tinggi.
Oleh karena itu, surfer relatif mudah dalam aplikasinya. Surfer bekerja pada sistem
operasi windows 9x dan windows NT.
Surfer memberikan kemudahan dalam pemuatan berbagai macam peta kontur atau
model spasial 3 Dimensi. Sangat membantu dalam analisis volumetrik, cut and fill,
slope, dan lain-lain. Memungkinkan pembuatan peta 3 dimensi dari suatu data
tabular yang disusun dengan menggunakan worksheet seperti excel dan lain-lain
Surfer membantu dalam analisis kelerengan, ataupun morfologi lahan dari suatu
foto udara atau citra satelit yang telah memiliki datum ketinggian. Aplikasi lain yang
sering menggunakan surfer adalah analisis spasial untuk mitigasi bencana alam yang
berkaitan dengan faktor topografi dan morfologi lahan. Surfer dapat memberikan
gambaran secara spasial letak potensi bencana.

I. Definisi Garis Kontur

Salah satu unsur yang penting pada suatu peta topografi adalah informasi tentang
tinggi suatu tempat terhadap rujukan tertentu. Untuk menyajikan variasi ketinggian
suatu tempat pada peta topografi, umumnya digunakan garis kontur (contour-lin).

Garis kontur adalah garis yang menghubungkan titik-titik dengan ketinggian


sama. Nama lain garis kontur adalah garis tranches, garis tinggi dan garis lengkung
horisontal.

Gambar garis Kontur

Garis kontur + 25 m, artinya garis kontur ini menghubungkan titik-titik yang


mempunyai ketinggian sama + 25 m terhadap referensi tinggi tertentu.

Garis kontur dapat dibentuk dengan membuat proyeksi tegak garis-garis


perpotongan bidang mendatar dengan permukaan bumi ke bidang mendatar peta.
Karena peta umumnya dibuat dengan skala tertentu, maka bentuk garis kontur ini
juga akan mengalami pengecilan sesuai skala peta.

Jadi kontur adalah suatu garis yang digambarkan diatas bidang datar melalui titik
titik yang mempunyai ketinggian sama terhadap suatu bidang referensi tertentu.
Garis ini merupakan tempat kedudukan titik-titik yang mempunyai ketinggian sama
terhadap suatu bidang referensi atau garis khayal yang menghubungkan titik titik
yang mempunyai ketinggian yang sama.Penarikan garis kontur bertujuan untuk
memberikan informasi relief ( baik secara relative maupun absolute ).

Sifat-sifat garis kontur adalah :

1. Satu garis kontur mewakili satu ketinggian tertentu


2. Garis kontur berharga lebih rendah mengelilingi garis kontur berharga lebih tinggi
3. Garis kontur tidak perpotongan dan tidak bercabang
4. Interval kontur biasanya 1/2000 kali skala peta
5. Rangkaian garis kontur yang rapat menandakan permukaan bumi yang curam atau
terjal, sabliknya yang renggang menandakan permukaan bumi yang landai
6. Rangkaian garis kontur yang membentuk hurug U menandakan punggungan
gunung
7. Rangkaian garis kontur yang berbentuk huruf V terbalik menandakan suatu
lembah atau jurang

Interval kontur adalah jarak tegak antara dua garis kontur yang berdekatan. Jadi
juga merupakan jarak antara dua bidang mendatar yang berdekatan. Pada suatu peta
topografi interval kontur dibuat sama, berbanding terbalik dengan skala peta.
Semakin besar skala peta, jadi semakin banyak informasi yang tersajikan, interval
kontur semakin kecil.

Indeks kontur adalah garis kontur yang penyajiannya ditonjolkan setiap kelipatan
interval kontur tertentu; mis. Setiap 10 m atau yang lainnya. Rumus untuk
menentukan interval kontur pada suatu peta topografi adalah:

Interval Kontur = 1/2000 x skala peta

Dengan demikian kontur yang dibuat antara kontur yang satu dengan kontur yang
lain yang berdekatan selisihnya 2,5 m. Sedangkan untuk menentukan besaran angka
kontur disesuaikan dengan ketinggian yang ada dan diambil angka yang utuh atau
bulat, misalnya angka puluhan atau ratusan tergantung dari besarnya interval kontur
yang dikehendaki. Misalnya interval kontur 2,5 m atau 5 m atau 25 m dan
penyebaran titik ketinggian yang ada 74,35 sampai dengan 253,62 m, maka besarnya
angka kontur untuk interval kontur 2,5 m maka besarnya garis kontur yang dibuat
adalah : 75 m, 77,50 m, 80 m, 82,5 m, 85m, 87,5 m, 90 m dan seterusnya, sedangkan
untuk interval konturnya 5 m, maka besarnya kontur yang dibuat adalah : 75 m, 80
m, 85 m, 90 m , 95 m, 100 m dan seterusnya, sedangkan untuk interval konturnya 25
m, maka besarnya kontur yang dibuat adalah : 75 m, 100 m, 125 m, 150 m, 175 m,
200 m dan seterusnya.

Cara penarikan kontur dilakukan dengan cara perkiraan (interpolasi) antara


besarnya nilai titik-titik ketinggian yang ada dengan besarnya nilai kontur yang
ditarik, artinya antara dua titik ketinggian dapat dilewati beberapa kontur, tetapi
dapat juga tidak ada kontur yang melewati dua titik ketinggian atau lebih. Jadi
semakin besar perbedaan angka ketinggian antara dua buah titik ketinggian tersebut,
maka semakin banyak dan rapat kontur yang melalui kedua titik tersebut, yang
berarti daerah tersebut lerengnya terjal, sebaliknya semakin kecil perbedaan angka
ketinggian antara dua buah titik ketinggian tersebut, maka semakin sedikit dan jarang
kontur yang ada, berarti daerah tersebut lerengnya landai atau datar. Dengan
demikian, dari peta kontur tersebut, kita dapat membaca bentuk medan (relief) dari
daerah yang digambarkan dari kontur tersebut, apakah daerah tersebut berlereng
terjal (berbukit, bergunung), bergelombang, landai atau datar.

J. Sekilas tentang PCI geomatic

PCI Geomatica adalah paket desktop perangkat lunak penginderaan jauh untuk
pengolahan data observasi bumi , dirancang oleh PCI Geomatics Inc . Versi terbaru
dari software ini Geomatica 2012, dirilis pada bulan September 2011. Geomatica
ditujukan terutama pada pengolahan data raster dan memungkinkan pengguna untuk
memuat citra satelit dan udara di mana analisis canggih dapat dilakukan. Geomatica
telah digunakan oleh banyak lembaga pendidikan dan program ilmiah di seluruh
dunia untuk menganalisis citra satelit dan tren, seperti Program GlobeSAR , sebuah
program yang dilakukan oleh Kanada Pusat untuk Penginderaan Jauh pada tahun
1990an.

Edisi yang sangat populer Geomatica dikenal sebagai Freeview, yang


memungkinkan pengguna untuk memuat beberapa jenis citra satelit serta data
geospasial yang disimpan dalam format yang berbeda. Perangkat lunak ini tersedia
untuk di-download melalui web, dan telah terdaftar beberapa ribu download. CNET
halaman Download untuk Freeview.

Geomatica adalah salah satu dari beberapa paket perangkat lunak tersedia untuk
para pengguna pendidikan, komersial, dan militer. Paket serupa lainnya termasuk
Erdas Imagine , ENVI , dan SocetSet (atau Socet GXP).

Lebih dari 2.700 lembaga pendidikan di seluruh dunia telah menggunakan


Geomatica sebagai bagian dari pengiriman jarak jauh. Diantaranya : University of
Calgary, University og New Brunswick, Carleton University, Ottawa, Kanada , Aalto
Universitas, British Columbia Institute of Technology.
BAB III

METODOLOGI PRAKTIKUM

A. Alat dan Bahan

Adapun alat dan bahan yang kami gunakan saat melakukan praktikum
fotogrametri adalah sebagai berikut :

1. Foto Udara
Digunaka saat melakukan interpretasi menggunakan stereoskop cermin, mencari
nilai paralaks menggunakan streo trainer, dan menggambar kontur secara manual
menggunakan analog plotter.
2. Seperangkat PC atau computer
Digunakan sebagai media untuk melakukan pemrosesan fotogrametri secara
digital , yaitu menggunakan software PCI (melihat objek dengan kenampakan 3
dimensi) , Adobe Photoshop CS2 (mozaiking foto), dan Surfer (membuat garis
garis kontur).
3. Software PCI Geomatica
Digunakan untuk melihat tampilan foto udara secara digital menggunakan
computer secara 3 dimensi setelah sebelumnya dilakukan proses koreksi geometri,
dan berbagai proses yang terkait di dalamnya.
4. Software Adobe Photoshop CS2
Digunakan untuk melakukan mozaiking, yaitu menyusun beberapa sheet foto
udara menjadi satu sheet yang didalamnya terdapat pertampalan pada objek atau
daerah yang memiliki kenampakan alam sama.

B. Variable Praktikum

Dalam praktikum fotogrametri ini kami dituntut untuk dapat mengetahui,


mengoperasikan Orientasi dalam

- Mengenali foto dan sertifikat kalibrasi kamera

- Membuat file project dalam PCI

- Memasukkan parameter kamera ke dalam software


- Membuat file pix dari foto

- Memasukkan data foto

- Memasukkan data fiducial mark

- Membuat report untuk project dan untuk masing-masing foto

C. Prosedur Praktikum

1. Jalannya Praktikum

Waktu dan Lokasi


Adapun waktu dan lokasi dimana kami melakukan praktikum Fotogrametri
adalah sebagai berikut :
Hari : Selasa
Tanggal : 17 November 2015
Waktu : Pukul 10.00 WIB
Lokasi : Laboratorium Survey Pemetaan dan Informasi Geografis

2. Perolehan Data

Dalam melaksanakan praktikum fotogrametri kami hanya memiliki 1 jenis data


saja, yaitu Data Primer. Data Primer adalah data yang didapatkan secara langsung
saat melakukan praktikum.
BAB IV

PEMBAHASAN

3.1. Penyajian foto udara


3.1.1 Penyajian foto udara
Untuk dapat menyajikan foto udara menjadi menjadi sebuah peta maka
perlu dilakukan berbagai pengolahan. Proses yang pertama adalah kita
mempunyaifoto udaranya. Didalam foto udara tersebut kita harus
mempunyai titik kontrol yang jugaterdapat / terlihat di lapangan dan
diketahui koordinatnya. Titik kontrol tersebut sangatpenting sekali,
gunanya untuk merekonstrusi koordinat-koordinat yang ada dalam foto
udaraagar sama dengan koordinat sebenarnya di lapangan. Titik-titik
kontrol tersebut harus dapatterlihat dengan jelas pada foto/ model. Untuk
memperjelas keberadaan titik kontrol tersebutdigunakan tanda lapangan
atau premark yang dipasang pada titik-titik kontrol tanah
tersebut.Tergantung dari jenis permukaan tanahnya premark dapat dibuat
dari bahan plastik, kain ataucat sedemikian rupa agar kontras terhadap
latar belakangnya. Bentuknya dapat berupa tandasilang dengan tiga atau
empa lengan dengan ukuran yang disesuaikan dengan skala foto, d =30
s/d 50 pada skala foto.

3.1.2 Langkah-langkah dalam pelaksanaan praktikum DEMO PCI ini adalah :


1. Siapkan alat yang akan digunakan, yaitu Seperangkat komputer dengan
Software PCI Ortho Engine
2. Siapkanlah file foto udara yaang sudah menjadi bentuk digital dengan
format *.JPG, *.BMP, *.TIF dan lain-lain ( Citra foto udara sudah ada
didalam hardisk komputer, kita tinggal memanggilnya )
3. Aktifkan Program PCI nya. Caranya klik Start All program
Ortho Engine
4. Konversikan data Foto Udara digital dengan format *.JPG, *.BMP,
*.TIF ke dalam bentuk PIXX.
5. Setelah program Ortho-Engine-nya terbuka maka pada Window Ortho-
Engine-nya klik File File Utility Export to Save As . Isilah
nama file-nya sesuai dengan keinginan saudara ( usahakan sesuai
dengan nama daerahnya ).
6. Setelah itu langkah yang kita lakukan adalah mengset / Set-up Project.
Caranya adalah klik File New Tools ( 1. Project, 2.Data Input, GCP/Tp
Corection, dll . Pada langkah ke-1 pilih Project. Pada menu pilihan
project ini kita mengeset diantaranya adalah : -Project information, -Set
Projection, - Camera Calibration.

7. Langkah kedua kita klik Data Input. Pada menu pilihan ini diantaranya
kita mengeset : -tools data input, -lalu open photo disini kita memilih
foto mana yang akan kita proses.
8. Setelah itu kita melakukan pengamatan Fiducial mark ( titik apung),
pada software ini ada 2 titik apung, yang mana keduanya ketika
melakukan penggambaran detil objek dan penggambaran kontur harus
saling berimpit.
9. Cara melakukan pengamatan fiducial mark adalah klik data input
open photo (pilihlah foto mana yang akan digunakan) maka akan
muncul fotonya. Arahkan pointer di ke-4 fiducial mark.
10. Klik Zoom tempatkan pointer pada tengah-tengah fiducial mark.
jika sudah selesai maka klik Save
11. Sedangkan untuk melakukan transfer point caranya adalah : klik tool
pilih GCP/Tp Collection Open Photo pilihlah pasangan photo
yang akan kita gunakan pilih titik-titik Tp ( Tie Point ) di pasangan
photo pada objek-objek yang mudah dikenali jika sudah selesai klik
Save.
12. Jika langkah ke-11 ini telah dilakukan maka hasilnya adalah koordinat
Photo diubah kedalam koordinat model.
13. setelah itu maka kita melakukan koreksi GCP ( Ground Control Points )
yang mana caranya adalah : pilih tool GCp/Tp Collection Open
Photo pilihlah photonya (tetapi satu-satu, tidak sepasang seperti
proses transfer point ) Collect GCp manually pilihlah titik titik
GCp pada objek yang mudah dikenali pada photo tersebut jika sudah
selesai klik Save.
14. Jika langkah ke-13 ini telah dilakukan maka hasilnya adalah koordinat
model tersebut diubah kedalam koordinat absolut.
15. untuk penggambaran detil objeknya kita tinggal mendigit bentuk dari
objek-objek tersebut dengan menggunakan poniter fiducial mark yang
harus saling berimpi
3.1.3 Hasil pelaksanaan praktikum DEMO PCI ini adalah :
Project Report for Praktikum Fotogrametri
-----------------------------------------

General project information

Filename : Rizky Ginanjar.prj


Description : Rizky Ginanjar_1405785

Camera Calibration

Focal Length : 152.680 mm


Principal Point : 0.010 mm, 0.004 mm

Radial Lens Distortion K1 : 0.000000e+000


Radial Lens Distortion K2 : -4.549140e-005
Radial Lens Distortion K3 : 0.000000e+000
Radial Lens Distortion K4 : 7.144440e-009
Radial Lens Distortion K5 : 0.000000e+000
Radial Lens Distortion K6 : -2.868090e-013
Radial Lens Distortion K7 : 0.000000e+000
Radial Lens Distortion K8 : 3.096950e-018

Decentering Distortion P1 : 0.000000e+000


Decentering Distortion P2 : 0.000000e+000
Decentering Distortion P3 : 0.000000e+000
Decentering Distortion P4 : 0.000000e+000

Fiducial Type : Corner


Top Left : -106.003 mm, 106.000 mm
Top Right : 106.002 mm, 106.002 mm
Bottom Right : 106.001 mm, -105.999 mm
Bottom Left : -105.996 mm, -105.996 mm
Scale : 1: 5000.000
Earth Radius : 6371000.000 m

Photo R6_10

Date Added : 11/19/2015


Date Updated : 11/19/2015

Uncorrected File : D:\FOTOGRAMETRI 1\Bagian 1\R6_10.pix


Channels :1
Size : 12782 P x 11505 L

Orthorectified File :
Upper Left : Not Defined
Lower Right : Not Defined
Status : No Ortho

DEM File :
Channel : Not Defined
Background Elevation : Not Defined

Clip Area : Entire Photo

Project Report for Praktikum Fotogrametri


-----------------------------------------

General project information

Filename : Rizky Ginanjar.prj


Description : Rizky Ginanjar_1405785

Camera Calibration
Focal Length : 152.680 mm
Principal Point : 0.010 mm, 0.004 mm

Radial Lens Distortion K1 : 0.000000e+000


Radial Lens Distortion K2 : -4.549140e-005
Radial Lens Distortion K3 : 0.000000e+000
Radial Lens Distortion K4 : 7.144440e-009
Radial Lens Distortion K5 : 0.000000e+000
Radial Lens Distortion K6 : -2.868090e-013
Radial Lens Distortion K7 : 0.000000e+000
Radial Lens Distortion K8 : 3.096950e-018

Decentering Distortion P1 : 0.000000e+000


Decentering Distortion P2 : 0.000000e+000
Decentering Distortion P3 : 0.000000e+000
Decentering Distortion P4 : 0.000000e+000

Fiducial Type : Corner


Top Left : -106.003 mm, 106.000 mm
Top Right : 106.002 mm, 106.002 mm
Bottom Right : 106.001 mm, -105.999 mm
Bottom Left : -105.996 mm, -105.996 mm

Scale : 1: 5000.000
Earth Radius : 6371000.000 m

Photo R6_11

Date Added : 11/19/2015


Date Updated : 11/19/2015

Uncorrected File : D:\FOTOGRAMETRI 1\Bagian 1\R6_11.pix


Channels :1
Size : 12782 P x 11505 L
Orthorectified File :
Upper Left : Not Defined
Lower Right : Not Defined
Status : No Ortho

DEM File :
Channel : Not Defined
Background Elevation : Not Defined

Clip Area : Entire Photo

3.2. Analisis
3.2.1 Analisis
Praktikum ini mendemokan cara pengolahan foro udara dari mulai foto
udara yangsama sekali belum terkoreksi, atau dengan kata lain masih terdapat
adanya elemaen paralaks,hingga penggambarannya menjadi sebuah peta. Pada
software ini telah dilengkapi kemampuanuntuk melakukan pengolahan foto
sama seperti pada alat restitusi foto ganda, mulai daripemasangan fotonya,
menu-menu untuk melakukan koreksi-koreksi elemen paralaks, sampaikepada
tahapan penggambarannya menjadi sebuah peta.

Pada pengolahan foto udara yang berbasis komputer ini sangatlah


simpel dan mudah,karena selain tidak mempergunakan benyak elemen tombol
seperti pada alat restitusi fotoganda (Demo Analog) dalam melakukan
penggambaran detil objek dan penggambaran konturdari foto udara juga dapat
dilakukan dengan hasil yang lebih teliti. Hal ini disebabkan daridapat di zoom-
nya foto udara sampai berkali-kali lipat dari alat restitusi fota ganda
manualsehingga detil objek yang di digitasinya menjadi lebih tepat, dan jenis
garisnya bervariasimulai dari 0.01 mm sampai 1 mm. Menjadikan
hasil digitaasinya lebih akurat jikadibandingkan dengan menggunakan
alat restitusi foto ganda. Dimana kelemahan restitusi fotoganda adalah tidak
dapat diperbesar berkali-kali lipat dan tumpulnya pensil gambar,
yangmenyebabkan objek hasil digitasi melebar. Sehingga dapat disimpulkan
penggunaan software PCI akan lebih efektif dan tepat guna karena disamping
cepat dapat menghasilkan produk petayang berketelitian tinggi.

Software ini sudah lengkap dan sangat cocok digunakan untuk


pengolahan foto udarapada saat sekarang ini. Pengolahan foto udara secara
digital dengan menggunakan Komputermemang sangat praktis. Karena selain
alatnya ( komputer ) tidak memerlukan tempat/ruanganyang cukup besar (
jika dibandingkan dengan alat restitusi foto ganda yang memerlukanruangan
yang lumayan besar ) hasilnya pun sudah dalam format digital dan dapat
dijadikanapa saja. Disamping itu software PCI lebih mudah untuk di dapatkan
dan bersifat dinamis ataudapat dibawa atau dipindah-instalkan, sementara
untuk manual restitusi foto ganda disampingsulit untuk diperoleh, berat, juga
memerlukan perawatan alat yang cukup tinggi.
BAB V

PENUTUP

A. Kesimpulan

Praktikum PCI bertujuan untuk menunjukkan betapa mudah dan simpelnyamelakukan


pengolahan foto udara dengan menggunakan kompuer dan Software pengolah
fotoudara yang pada praktikum kali ini menggunakan PCI Ortho-Engine. Selain itu
pengolahanfoto udara dengan menggunakan Software ini memberikan hasil
yang lebih baik jikadibandingkan dengan pengolahan menggunakan alat
Analog. Pada dasarnya prosespengolahan citra foto udara menggunakan software
PCI merupakan bagian dari kemajuan erateknologi yang berbasis komputer maupun
digitalisasi.

Dalam pemakain software PCI juga perlu memperhatikan spesifikasi komputer


yangakan digunakan. Kinerja komputer yang baik akan mempercepat proses
pengerjaan olehsoftware ini. Artinya software PCI juga memerlukan suport data atau
kinerja dari komputer itusendiri. Kepekaan dalam menginterpretasi peta oleh
pembuat atau pengolah data sangatdiperlukan untuk mendukung pemrosesan citra
foto tersebut. Pemakai software PCI harusdiperlengkapi dengan pengetahuan akan
fotogrametri terutama masalah orientasi dan adanyatitik-titik kontrol tanah dan foto.

Pada pekerjaan pengolahan foto udara dengan software juga masih terdapat
yangnamanya koreksi Px, Py, sama seperti pada penggunaan alat analog. Oleh karena
itu dapatdisimpulkan bahwa praktikum kali ini merupakan praktikum
lanjutan / sambungan daripraktikum Demo Anolog sebelumnya. Karena setelah
teori dan prinsip kerjanya diberikanpada praktikum demo analog ini, sekarang kita
mengaplikasikannya pada software, yangpengerjaan pengolahannya tinggal klik
menu-menu perintahnya, maka dari pada itusebelumnya kitaa harus sudah
mengetahui apakah fungsi-sungsi dari menu-menu tersebut.
DAFTAR PUSTAKA

http://id.wikipedia.org/wiki/Berkas:Contoh_paralaks.png

id.wikipedia.org/wiki/Adobe_Photoshop

en.wikipedia.org/wiki/PCI_Geomatica via Google Translete

http://geomatika07.wordpress.com/2009/02/16/stereoskop-2/

http://celebrating200years.noaa.gov/transformations/mapping/image9.html

http://geomaticsandsurveying.blogspot.com/2010/03/fotogrametri.html

Boby.2004.Fotogrametri Bagian 1.

http://www.google.co.id/#q=makalah+orientasi+dalam+fotogrametri

http://www.google.co.id/#q=makalah+orientasi+dalam+pada+software+PCI

Paul R.Wolf, Bon A. Dewitt : Elements of Photogrammetry, McGraw-Hill , 2000


Lampiran