Anda di halaman 1dari 14

KULTUR DAPHNIA SP.

Oleh: Kelompok 4

Shifa Aubriana Schram (NIM. 15051102025)


Aprini L. Sedu (NIM. 15051102022)
Mikraim J. Kaseger (NIM. 15051102023)
Chintya P. Hormati (NIM. 15051102021)

PROGRAM STUDI BUDIDAYA PERAIRAN


FAKULTAS PERIKANAN DAN ILMU KELAUTAN
UNIVERSITAS SAM RATULANGI
MANADO
2017

1
KATA PENGANTAR

Puji dan syukur kami ucapkan kepada Tuhan Yang Maha Esa, yang telah melimpahkan
rahmat dan karunia-Nya kepada penulis selama menyusun dan menyelesaikan makalah ini
dengan judul: Kultur Daphnia Sp.
Penulisan makalah ini disusun dengan maksud untuk melengkapi salah satu syarat guna
mengikuti mata kuliah Teknologi Kultur Pakan Alami pada Fakultas Perikanan dan Ilmu
Kelautan Universitas Sam Ratulangi, Manado.
Terselesainya makalah ini tidak lepas dari bantuan banyak pihak. Penulis menyadari
sepenuhnya bahwa makalah ini masih jauh dari sempurna, dikarenakan keterbatasan dan
kemampuan kami. Semoga makalah ini dapat bermanfaat bagi pembaca dan yang
memerlukannya.

Manado, Oktober 2017

Penulis

2
DAFTAR ISI

KATA PENGANTAR ............................................................................................................... 2


DAFTAR ISI.............................................................................................................................. 3
BAB I ......................................................................................................................................... 4
PENDAHULUAN ..................................................................................................................... 4
1.1. Latar Belakang ............................................................................................................ 4
1.2. Tujuan.......................................................................................................................... 4
BAB 2 ........................................................................................................................................ 5
BIOLOGI Daphnia Sp. .............................................................................................................. 5
2.1. Klasifikasi dan Morfologi ........................................................................................... 5
2.2. Reproduksi .................................................................................................................. 6
2.3. Kebiasaan Makan ........................................................................................................ 6
2.4. Habitat ......................................................................................................................... 7
BAB 3 ........................................................................................................................................ 8
KULTUR Daphnia Sp................................................................................................................ 8
3.1. Metode Sampling dan Pembibitan .............................................................................. 8
3.2. Kultur Massal .............................................................................................................. 8
3.3. Panen ......................................................................................................................... 11
3.4. Penyimpanan dan Pemberian Pakan ......................................................................... 11
BAB 4 ...................................................................................................................................... 13
PENUTUP................................................................................................................................ 13
4.1. Kesimpulan................................................................................................................ 13
DAFTAR PUSTAKA .............................................................................................................. 14

3
BAB I
PENDAHULUAN

1.1. Latar Belakang


Pakan ikan diklasipikasikan menjadi 2 macam yaitu : pakan alami dan pakan buatan.
Secara kualitas organisme pakan alami belum bisa diganti sepenuhnya dengan pakan
buatan untuk ikan stadia larva, hal ini disebabkan pakan alami lebih mudah dicerna oleh
larva juga bentuk dan ukuran yang sesuai dengan bukaan mulut ikan. Daphnia dapat
bergerak- gerak sehingga menarik perhatian larva ikan untuk memekannya. Daphnia juga
lebih suka berada di permukaan air serta mudah dalam penyediaannya. Bagi para peternak
ikan pemberian pakan ikan sulit sekali di simpan (karna tidak tahan lama) sedangkan stadia
larva bagi ikan merupakan masa paling kritis dalam siklus hidupnya, tingginya mortalitas
pada stadia lava ikan disebabkan beberapa faktor :
Serangan penyakit/ mikroorganisme patogen yang mengganggu,
Kualitas air yang kurang baik,
Serta ketersediaan pakan alami yang kurang mencukupi (baik gizi maupun jumlahnya).
Upaya untuk mengatasi atau menekan mortalitas larva ikan adalah dengan
menyediakan pakan yang cukup, baik dalam jumlah maupun mutunya (jenis, ukuran, dan
kemurnian). Daphnia sp adalah jenis pakan alami yang sering digunakan untuk pemenuhan
pakan ikan air tawar pada usia larva dan industri ikan hias. Hewan ini termasuk pada sub
ordo clodocera, yaitu : jenis crustacea yang berukuran kecil, sebutan lain daphnia adalah
kutu air. Keunggulan dahnia sp sebagi pakan alami untuk benih dan ikan hias air tawar
potensial adalah :
1. Mudah di cerna oleh benih ikan sebab mengandung enzim pencernaan yang berfungsi
untuk menghancurkan diri-sendiri.
2. Pemberian daphnia sp, yang hidup tidak menyabakan penurunan kualitas air
3. Kandungan asam amino esensial pada daphnia sp, hampir mirip dengan artemia
sehingga nilai nutrisinya tinggi.

1.2. Tujuan
Mengetahui karakteristik Daphnia sebagai pakan alami bagi larva ikan, metode
sampling dan persiapan melakukan kultur massal sampai pemanenan.

4
BAB 2
BIOLOGI Daphnia Sp.

Daphnia merupakan salah satu jenis pakan alami yang berasal dari perairan tawar yang
dapat dimakan oleh ikan hias dan larva ikan konsumsi lainnya. Daphnia sangat mudah
dibudidayakan agar ketersediannya secara kontinu dapat dilakukan. Dengan mempelajari
modul sisdiklat ini diharapkan dapat melakukan budidaya daphnia secara massal agar
ketersediaan pakan alami selalu ada.
Daphnia merupakan pakan alami yang berukuran kecil yaitu 0,2 -0,3 mm. Dengan
ukurannya yang kecil akan sangat mudah bagi larva ikan untuk memangsanya, selain itu
gerakan daphnia sangat lambat sehingga mudah ditangkap oleh larva ikan yang belum aktif
berenang.

2.1. Klasifikasi dan Morfologi


Klasifikasi Daphnia sp. menurut Pennak (1953) dalam Casmuji (2002), merupakan
salah satu jenis crustace kecil yang termasuk:
Kelas : Crustacea
Sub kelas : Branchiopoda
Devisio : Oligobranchiopoda
Ordo : Cladocera
Famili : Daphnidae
Genus : Daphnia
Spesies : Daphnia sp.

Gambar 1. Daphnia sp. (Mokoginta, 2003)


Daphnia sp. berukuran 500-1.000 mikron, tubuh gepeng (mampat ke samping) dan
beruas-ruas. Dinding tubuh bagian punggung membentuk lipatan yang menutupi bagian
dan anggota tubuh lain pada kedua sisi tubuhnya sehingga tampak seperti cangkang kerang.

5
Pada sisi atas bagian belakang tubuh tersebut membentuk sebuah kantong yang berguna
sebagai tempat penampungan dan perkembangan telur (Djarijah, 1995).

2.2. Reproduksi
Mekanisme reproduksi Daphnia adalah dengan cara parthenogenesis. Satu atau
lebih individu muda dirawat dengan menempel pada tubuh induk. Daphnia yang baru
menetas harus melakukan pergantian kulit (molting) beberapa kali sebelum tumbuh jadi
dewasa sekitar satu pekan setelah menetas. Siklus hidup Daphnia sp. yaitu telur, anak,
remaja dan dewasa. Pertambahan ukuran terjadi sesaat setelah telur menetas di dalam ruang
pengeraman. Daphnia sp. dewasa berukuran 2,5 mm, anak pertama sebesar 0,8 mm
dihasilkan secara parthenogenesis. Daphnia sp. mulai menghasilkan anak pertama kali pada
umur 4-6 hari. Adapun umur yang dapat dicapainya 12 hari. Setiap satu atau dua hari sekali,
Daphnia sp. akan beranak 29 ekor, individu yang baru menetas sudah sama secara anatomi
dengan individu dewasa. Proses reproduksi ini akan berlanjut jika kondisi lingkungannya
mendukung pertumbuhan. Jika kondisi tidak ideal baru akan dihasilkan individu jantan agar
terjadi reproduksi seksual (Waterman, 1960 didalam Anonim, 2011).
Daphnia jantan lebih kecil ukurannya dibandingkan yang betina. Pada individu
jantan terdapat organ tambahan pada bagian abdominal untuk memeluk betina dari
belakang dan membuka carapacae betina, kemudian spermateka masuk dan membuahi sel
telur. Telur yang telah dibuahi kemudian akan dilindungi lapisan yang bernama ephipium
untuk mencegah dari ancaman lingkungan sampai kondisi ideal untuk menetas (Mokoginta,
2003 didalam Anonim, 2011).

2.3. Kebiasaan Makan


Makanan utama Daphnia terdiri dari tumbuh-tumbuhan renik (fitoplankton), sisa-
sisa (hancuran bahan organik, dan hewan-hewan renik (zooplankton) (Djarijah, 1995).
Menurut Ivlera (1973) dalam Gunawama (2000) Daphnia muda yang berukuran kurang
dari 1 mm dapat memakan partikel kecil sampai dengan 20-30 m, sedangkan Daphnia
dewasa dapat memakan partikel dengan ukuran 60-140 m.
Daphnia termasuk filter feeder, mekanisme filtrasinya berfungsi sebagai pompa
penghisap. Gerakan yang kompleks dari kaki thorak menghasilkan arus air yang konstan.
Gerakan kaki-kaki tersebut berperan penting dalam proses pengambilan pakan. Sepasang
kaki kelima berperan besar dalam penghisapan air, sementara sepasang kaki ketiga dan
keempat berperan besar dalam penyaringan makanan. Makanan yang berada di dekat mulut
6
akibat arus buatan kaki-kakinya dimakan dan yang ukurannya lebih besar disingkirkan
dengan duri-duri pada pangkal kaki pertama kemudian dibuang menggunakan post
abdomen.

2.4. Habitat
Daphnia adalah jenis zooplankton yang hidup di air tawar, mendiami kolam atau
danau. Daphnia dapat timbuh optimum pada selang suhu 18-24C. Selang suhu ini
merupakan selang suhu optimal bagi pertumbuhan dan perkembangan Daphnia. Diluar
selang tersebut, Daphnia akan cenderung dorman. Daphnia membutuhkan pH sedikit
alkalin yaitu antara 6.7 sampai 9.2. Seperti halnya mahluk akuatik lainnya pH tinggi dan
kandungan amonia tinggi dapat bersifat mematikan bagi Daphnia, oleh karena itu tingkat
amonia perlu dijaga dengan baik dalam suatu sistem budidaya mereka. Seluruh spesies
Daphnia diketahui sangat sensitif terhadap ion-ion logam, seperti Mn, Zn, dan CU, dan
bahan racun terlarut lain seperti pestisida, bahan pemutih, dan deterjen.
Daphnia merupakan filter feeder, artinya mereka "memfilter" air untuk medapatkan
pakannya berupa makhluk-makhluk bersel tunggal seperti algae, dan jenis protozoa lain
serta detritus organik. Selain itu, mereka juga membutuhkan vitamin dan mineral dari
dalam air. Mineral yang harus ada dalam air adalah Kalsium, unsur ini sangat dibutuhkan
dalam pembentukan "cangkang"nya. Daphnia diketahui toleran dengan kadar oksigen
terlarut rendah. Pada kondisi dengan kadar oksigen terlarut rendah, mereka akan
membentuk hemoglobin untuk membantu pendistribusian oksigen dalam tubuh mereka.
Kehadiaran hemoglobin ini sering menyebabkan Daphnia berwarna merah. Hal ini tidak
akan terjadi apabila kadar oksigen terlarut cukup. (Warna Daphnia seringkali ditentukan
oleh jenis pakan yang dikonsumsi, sebagai contoh apabila mereka mengkonsumsi algae,
maka tubuhnya akan cenderung berwarna hijau). Suplai oksigen dapat diberikan pada
kultur untuk menjamin kadar oksigen yang memadai.

7
BAB 3
KULTUR Daphnia Sp.

3.1. Metode Sampling dan Pembibitan


Daphnia yang dibudidayakan bisa juga berasal dari perairan umum atau kolam, dan
biasanya terbawa dalam aliran air dalam bentuk siste atau induk dewasa. Untuk
mendapatkan bibit, dapat memintanya pada peternak kutu air. Misal : panti pembenihan
udang galah, atau balai budidaya air tawar, waduk, danau, telaga, rawa, dan lain-lain. Untuk
mengamati ada tidaknya kutu air seperti daphnia, kita dapat menggunakan lempengan putih
yang kita benamkan dalam air, sehingga daphnia akan terlihat seperti kumpulan awan yang
bergerak. Pengamatan lebih mudah bila dilakukan pada pagi hari yang cerah.
Sampling Daphnia sp. bisa dilakukan dengan cara mengambil Daphnia sp. dengan
menggunakan akuarium dengan volume 1 liter sebanyak 5 kali kemudian disaring dengan
plankton net. Daphnia sp. yang terkumpul pada plankton net dipindah ke botol sampel
kemudian diambil sebanyak 1 ml dengan menggunakan pipet. Daphnia yang terambil
diamati dibawah mikroskop dengan pembesaran 4 X.

3.2. Kultur Massal


3.2.1. Persiapan Wadah
Wadah dan volume yang bisa dipakai untuk kultur daphnia ada beberapa macam,
bak filter, bak semen, akuarium atau bisa juga kolam. Pemilihan wadah budidaya ini
bergantung pada skala produksi budidaya daphnia. Wadah yang digunakan : bak semen,
bak plastik, bak kayu, bakfiberglass denganukuran 1 ton (1 m3).
Persiapan wadah dimulai dengan pembersihan bak menggunakan sikat hingga
bersih. Kemudian bak dibilas dengan air hingga bersih dan seluruh air dekeluarkan, lalu
lubang keluar air di sumbat dengan plastik dan karet. Bak dikeringkan selama 24 jam,
setelah itu diisi air sebanyak dari volume kolam. Bak yang terisi air dibiarkan selama
24 jam.
3.2.2. Pemupukan dan Media Pemeliharaan
Media yang digunakan: kotoran ayam kering yang dilarutkan kedalam 90 L/10 kg.
Larutan tersebut kita rendam 5-10 hari. Pemupukan satu terdiri dari larutan kotoran
ayam 1000 ml / ton dan bubuk bungkit kelapa 200 g / ton. Kedua pupuk di campur
kedalam kantong gamdum lalu diikat dan diperas berulangkali sampai cairanya tuntas
dan masuk kedalam bak pemeliharaan. Untuk bak kita isi air tawar 60 cm, beri airasi
8
per 2,5 m2 dengan suhu 27 oC 30 oC. Selama pemelihaaraan kita dapat melakukan
pemupukan susulan 1-2 kali dengan jumlah dari pemupukan awal.
Untuk kultur daphnia dalam kolam, pupuk yang baik dipakai berupa kotoran ayam
(sudah kering) dengan takaran dosis 1 kg/m2. Selain kotoran ayam, pemupukan juga
bisa dilakukan dengan menggunakan kotoran burung puyuh. Sebaiknya wadah
budidayanya diletakkan di ruang terbuka yang ada sinar matahari cukup dan sangat
dibutuhkan untuk proses fotosintesa phytoplankton.
3.2.3. Pengisian Air
Tingkat kedalaman air untuk budidaya daphnia sebaiknya lebih dari 60 cm,
tujuannya agar daphnia bisa terhindar dari intensitas cahaya matahari yang sangat terik
pada siang hari. Biasa pada saat siang hari daphnia akan berenang di dasar wadah untuk
berhindar dari intensitas cahaya dan suhu yang cukup tinggi.
Jika air sudah diisi, diamkan selama 2-4 hari supaya tumbuh plankton untuk pakan
daphnia, air yang sudah ditumbuhi plankton akan berwarna hijau pekat. Namun,
tingginya tingkat cahaya matahari akan merangsang phytoplankton untuk tumbuh lebih
cepat. Guna menghindari meluapnya air pada saat hujan tiba, wadah kultur daphnia
diberi naungan dengan atap yang terbuat dari plastik/fiber transparan.
Daphnia sangat sensitif terhadap kontaminasi bahan kimia. Sebagai contoh;
apabila wadah budidayanya baru dibuat maka wadah tersebut harus direndam/dibilas
dengan air hingga wadah tidak tinggal sisa bau.
3.2.4. Pemasukan Bibit
Inokulan diambil dari waduk menggunakan plankton net dan di kumpulkan pada
ember. Dilakukan pengenceran pada tiga ember yang masing-masingnya hingga ember
penuh. Inokulan diambil dari ember mana saja tetapi dengan takaran yang tepat.
Kemudian inokulan ditebar pada masing-masing kolam dengan padat tebar awal 100
individu per liter..
Pemasukan dilakukan selang 18 24 jam sesudah pemupukan awal yang
berpungsi agar bibit tidak banyak yang mati. Padat penebaran 30 ekor / Liter. Bila
kurang akan mengalami perkembangan yang kurang pesat, bila lebih maka terjadi
pemborosan. Sebiknya bibit dafhnia tidak berasal dari bak pemelihaaraan yang
kepadatnya rendah atau sedang menurun. Serta jangan berwarna pucat dan sedang
bertelur.
3.2.5. Kualitas Air

9
Dalam kisaran optimal untuk pertumbuhan daphnia sp sesuai yang dikemukanan
oleh Darmanto, dkk (2000), daphnia sp dapat hidup optimal pada pH 6,5 8,5. Daphnia
sp. hidup pada kisaran suhu 22 310C. Kisaran suhu tersebut merupakan kisaran suhu
optimal bagi pertumbuhan dan perkembangan Daphnia sp. (Radini, 2006 dalam
Mubarak, 2009), dan penetasan dahpnia sp. yang baik adalah pada suhu 210C. (Gusrina,
2006 dalam Ferry, 2009).
Daphnia sp. membutuhkan suplay oksigen untuk pertumbuhan dan
perkembangbiakannya. Jika oksigen dalam perairan kurang mencukupi daphnia sp.
akan membentuk hemoglobin. Pada kondisi tersebut daphnia sp. akan berwarna merah.
Kurangnya suplay oksigen dapat menyebabkan kematian pada daphnia sp.. Oksigen
terlarut sesuai dengan Radini (2006) di dalam Mubarak (2009) bahwa, konsentrasi
oksigen terlarut yang optimal untuk kultur daphnia.
3.2.6. Pemeliharaan dan Perawatan
Dalam kultur daphnia juga sebaiknya diberikan aerator untuk menghasilkan
oksigen dalam wadah kultur agar nilai oksigen terlarut di wadah tersebut di atas 3,5
ppm dan kadar amonia kurang dari 0,2 mg/liter. Sebagai catatan, daphnia memerlukan
kualitas air prima untuk media hidupnya. Tak beda dengan ikan, oksigen begitu
diperlukan oleh daphnia untuk menunjang kehidupannya, sedangkan amonia bersifat
racun yang bisa membunuh daphnia.
Untuk mempertahankan kualitas air selama masa budidaya, maka air harus di-
aerasi secara berkelanjutan serta dilakukan pergantian air dengan rutin. Pergantian air
pada media budidaya daphnia dapat dilakukan dengan cara disipon (air dibuang dengan
menggunakan selang). Pergantian air ini sangat penting untuk dilakukan agar
mendapatkan hasil seperti yang diinginkan.
Kita adakan pengamatan yang teratur yaitu: mula mula air di aduk, lalu ambil
sebanyak tiga kali pencidukan dengan gelas piala kecil. Unuk penghitungan, tuangkan
kedalm petridis dan hit, dan pipet. Nilai rata-rata dapat kita gunakan untuk mencari
kepadatan rata-ratanya per mili meter.
Kosentrasi makanan dalam air media perlu kita amati dengan jalan melihat
warnanya, warna yang baik adalah coklat kepucat-pucatan. Bila Daphnia
menggerombol dipermukaan berarti mutu air medianya menurun. Daphnia yang
mencapai 3000 5000 ekor / liter mempunyai pemeliharaan yang baik dalamwaktu 7 -
10 hari. Jika lwbih dari 10 hari dan jumlahnya 3000 ekor / liter sebaiknya kita panen.

10
3.3. Panen
Pemanenan daphnia sudah bisa dilakukan pada hari ke 7-8. Umumnya puncak populasi
daphnia (4001.000 ind/l) dapat dicapai pada hari ke 8-10 setelah dilakukan inokulasi bibit
daphnia Pemanenan dapat dilakukan dengan dua cara;
3.3.1. Panen Seluruh
Cara pertama adalah dengan memanen seluruh Daphniasp. yang ada dalam
wadah/bak. Cara ini praktis, tetapi untuk mendapatkan hasil Daphnia sp. secara terus
menerus sering gagal, dan setiap kali Daphnia sp. dipanen, budidaya Daphnia sp. harus
diulang kembali dari awal.
3.3.2. Panen Parsial
Cara ke dua adalah dengan memanen sebagian Daphnia sp. Pemanenan dapat
dilakukan sebanyak 50% volume wadah/bak, dan maksimum 70%. Sisa volume 30-
50% dipindahkan ke wadah/bak yang sudah disanitasi dan diisi air 50 70% yang telah
dipupuk selama 12 hari sebelumnya. Daphnia sp yang terdapat pada volume media 30-
50% berperan sebagai bibit/inokulan Daphnia sp pada budidaya selanjutnya.
Pada hari ke 4-5 pemanenan ke dua sudah dapat dilakukan. Untuk mendapatkan
panen ke tiga maka kegiatan pemanenan pertama diulang kembali seperti urutan di atas.
Cara ini sangat baik untuk mendapatkan hasil panen Daphnia secara
berkesinambungan. Daphnia dewasa berukuran besar 1,0 1,2 mm, sedangkan yang
muda berukuran sedang 0,5 1,0 mm. Untuk keperluan larva ikan, umumnya
digunakan Daphnia sp berukuran di atas 0,5 mm, oleh sebab itu untuk keperluan
pemanenan digunakan saringan dengan lubang mata jaring 0,5 mm.
Pemanenan biasanya dilakukan dengan mengalirkan air melalui selang yang pada
ujung yang satu diberi saringan. Ujung selang yang diberi saringan sebaiknya terendam
dalam bak kecil atau ember dan airnya tetap diaerasi.

3.4. Penyimpanan dan Pemberian Pakan


Hasil panen Daphnia sp ini dapat langsung diberikan ke larva ikan atau dapat
dimasukkan ke kantong plastik obat dan disimpan di freezer. Daphnia sp yang beku ini
dapat digunakan kembali untuk larva ikan. Jika melimpah, daphnia bisa diawetkan.
Jumlah yang melimpah pada kolam menuntut dikuranginya padat tebar sehingga
pertumbuhan dahnia bisa lebih baik.
Pengawetan daphnia dilakukan dengan cara dibekukan. Pembekuan tidak
mengurangi kandungan gizi daphnia dan tanpa penggunaan bahan kimia berbahaya.
11
Cara pengawetannya dilakukan dengan memasukkan daphnia kedalam kantong plastik
yang sudah disiapkan. Lipat plastik hingga tidak terjadi kebocoran, lalu masukkan ke
dalam freezer. Daphnia siap diberikan sewaktu-waktu.
Sebelum diberikan pada larva ikan, daphnia beku direndam terlebih dulu dalam
baskom berisi air agar es meleleh. Setelah itu, berikan daphnia pada ikan. Pengawetan
bisa bertahan hingga 1 minggu. Jika terlalu lama, kandungan gizi pada daphnia
dimungkinkan akan rusak.

12
BAB 4
PENUTUP

4.1. Kesimpulan
1. Pakan alami seperti daphnia, ralatif lebih murah dibandingkan pakan buatan.
2. Daphnia merupakan pakan alami yang sangat mudah di budidayakan.
3. Daphnia akan mengalami pertumbuhan baik bila diamati secara taratur agar tidak
adanya pemangsa yang hidup di wadah budidaya.
4. Keberhasilan dalam budidaya daphnia ditentukan juga oleh keuletan dan ketelitian
dalam budidaya tersebut.

13
DAFTAR PUSTAKA

Super Perikanan. 2016. 5 Cara Mudah Kultur Daphnia Sp. http://www.superperikanan.com/2


016/11/cara-kultur-daphnia.html. Diakses: 10/10/2017.
Duniakumu. 2011. Daphnia sp (Klasifikasi, Morfologi, Reproduksi), Bacillus subtilis, Bakteri
Nitrifikasi, sistem kultur zooplankton, Parameter Kualitas Air. https://pobersonaibaho.
Wordpress.com/2011/03/08/daphnia-sp-klasifikasi-morfologi-reproduksi-bacillus-sub
tilis-bakteri-nitrifikasi-sistem-kultur-zooplankton-parameter-kualitas-air/.
Diakses: 10/10/2017.
Sehering. 2013. Budidaya Pakan Alami. https://hamzahangkis.wordpress.com/2013/06/24/bu
didaya-pakan-alami/. Diakses: 10/10/2017.
Informasi Dunia Perikanan. 2016. Teknik Kultur Daphnia sp. Indoor. http://megalodon49.blo
gspot.co.id/2016/04/teknik-kultur-daphnia-sp-indoor.html. Diakses: 10/10/2017.
Komunitas Penuluh Perikanan. 2015. Inokulasi, Pemeliharaan Dan Pemanenan Pada
Budidaya Daphnia (Pakan Alami). http://komunitaspenyuluhperikanan.blogspot.co.id/
2015/01/inokulasi-pemeliharaan-dan-pemanenan.html. Diakses: 10/10/2017.
Info Akuakultur. 2016. Budidaya Daphnia, Pemasok Protein Pakan Larva. http://infoakuakult
ur.com/blog/budidaya-daphnia-pemasok-protein-pakan-larva/. Diakses: 10/10/2017.
Anak Kepiting. 2015. Kultur Daphnia Sp (Laporan Praktikum Teknologi Budidaya Pakan
Hidup). http://widiindrakesuma.blogspot.co.id/2015/05/kultur-daphnia-sp.html.
Diaskes: 10/10/2017.

14