Anda di halaman 1dari 36

LAPORAN PENDAHULUAN

B A B III
GAMBARAN UMUM WILAYAH PROVINSI BALI

3.1 Wilayah Administrasi


Provinsi Bali merupakan bagian dari 33 Provinsi di Indonesia dan merupakan sebuah
ekosistem pulau kecil. Bali merupakan destinasi wisata terkemuka Indonesia, dan
beberapa kali dinobatkan sebagai Pulau Terindah di Dunia. Pariwisata budaya
merupakan potensi utama Bali, yang telah memberikan kemajuan di berbagai
bidang kehidupan sehingga Bali tumbuh menjadi kawasan tujuan investasi
pariwisata nasional dan internasional. Dampak negatif pariwisata cenderung telah
mendegradasi lingkungan alam dan budaya Bali itu sendiri, sehingga dikhawatirkan
daya tarik Bali menjadi berkurang dan mengancam keajegan Bali itu sendiri.
Perda Provinsi Bali No. 16 Tahun 2009 tentang RTRWP Bali, telah menetapkan
Kawasan Perkotaan Denpasar-Badung-Gianyar-Tabanan atau Kawasan Metropolitan
Sarbagita (KMS) sebagai Pusat Kegiatan Nasional (PKN) sekaligus Kawasan Strategis
Nasional (KSN) dari sudut kepentingan ekonomi. Dengan demikian dibutuhkan
RTRW Provinsi Bali sebagai alat koordinasi pelaksanaan pembangunan lintas
wilayah kabupaten/kota di Provinsi Bali yang penekanan hanya memuat rencana
yang bersifat provinsi, lintas wilayah kabupaten/kota dan interdependen, yang
selanjutnya telah ditetapkan dalam Peraturan Pemerintah Daerah Provinsi Bali No.
16 Tahun 2009.
Deliniasi Provinsi Bali adalah 563.666 Ha merupakan satu kesatuan ekosistem pulau
kecil, serta merupakan bagian dari satu kesatuan ruang besar yaitu ruang wilayah
negara Republik Indonesia, terdiri atas seluruh wilayah Kabupaten Jembrana,
Tabanan, Badung, Gianyar, Klungkung, Bangli, Karangasem, Buleleng dan Kota
Denpasar.
Isu Administrasi Pembangunan, Ketidakseimbangan pengembangan wilayah Bali
Bagian Selatan dengan Bali Bagian Utara, Timur dan Barat, membutuhkan
pengelolaan terpadu yang sinergi dan saling mendukung antar Kabupaten/Kota.
Hampir seluruh kabupaten/kota tidak memiliki RTRW yang telah ditetapkan, dan
kalaupun ada sudah kadaluarsa, sehingga penegakan hukumnya sangat lemah bila
terjadi pelanggaran. Koordinasi penataan ruang wilayah yang belum mantap antara

PENYUSUNAN RP3KP PROVINSI BALI 3-1


LAPORAN PENDAHULUAN

kewenangan Nasional, Provinsi dan Kabupaten/Kota terutama pada tahap


pengendalian pemanfatan ruang. Belum adanya pengaturan tentang pemanfaatan
ruang wilayah perairan dan laut sesuai batas kewenangan 4 mil laut untuk
pemerintah Kota/Kabupaten dan 12 mil untuk kewenangan provinsi.
Isu Kependudukan, Tingginya migrasi penduduk ke Bali dari berbagai wilayah di
Indonesia, akibat berkembangnya sektor kepariwisataan memerlukan ruang untuk
mengakomodasinya. Penduduk Bali yang makin heterogen membutuhkan tantangan
dalam mempertahankan kebudayaan.
Gambar 3.1.
Batas Administrasi Provinsi Bali

Isu Lingkungan, Proporsi luas hutan tahun 2008 hanya 23%, kurang dari target
keseimbangan 30% luas wilayah sehingga berpotensi mengggangu keseimbangan
iklim mikro dan sumber daya air berkelanjutan. Terjadinya kerusakan lingkungan
pada beberapa kawasan baik karena bencana alam maupun eksploitasi yang
berlebihan sehingga proporsi lahan kritis mencapai 9,81% dari luas wilayah dan
potensial kritis 44,3%. Alih fungsi sawah 661 ha/tahun untuk mengakomodasi
kebutuhan ruang unuk permukiman, kegiatan pariwisata dan pengembangan sarana
dan prasarana wilayah. Tingginya abrasi yang mengancam pantai-pantai indah pada
hampir seluruh kawasan pantai di Pulau Bali yang mencapai 20% dari total panjang
pantai Bali. Bali sebagai sebuah pulau kecil, rentan akan bencana alam sehingga

PENYUSUNAN RP3KP PROVINSI BALI 3-2


LAPORAN PENDAHULUAN

membutuhkan penerapan konsep-konsep mitigasi dan adaptasi bencana dalam


penataan ruang wilayahnya.
Isu Ekonomi, Bali sebagai destinasi wisata terkemuka Indonesia, harus mampu
menyediakan sarana dan prasarana pariwisata internasional dengan tetap dapat
menjaga jati diri budaya dan kelestarian lingkungan dan alamnya yang khas sebagai
keunggulan bersaingnya secara berkelanjutan. Masih terdapat beberapa kawasan
yang relatif tertinggal dan telah menjadi kantong-kantong kemiskinan wilayah.
Perlunya peningkatan nilai tambah sektor pertanian, agar SDM pendukung dan
sediaan ruang dapat dipertahankan secara berkelanjutan. Bali merupakan etalase
dan pintu pemasaran industri kreatif nasional.
Isu Sosial Budaya, Kebutuhan untuk mengakomodasi konsep-konsep keraifan lokal
seperti Tri Hita Karana, Padma Buana, Sad Kerhi, Tri Mandala, Bhisama Kesucian
Pura dan lainnya dalam pengembangan struktur dan pola ruang wilayah secara
lebih nyata dan tegas. Terancamnya kepemilikan lahan bali yang berpengaruh besar
terhadap kelanggengan sukerta tata pawongan dan sukerta tata palemahan wilayah
Bali. Makin memudarnya wajah lingkungan dan bangunan yang bernuansa
arsitektur dan lingkungan Bali di beberapa pusat kegiatan, sehingga menurunkan
nilai jati diri lansekap alam Bali yang khas.
Isu Infrastruktur Wilayah, Kemacetan lalu lintas terutama pada jalur-jalur jalan
nasional, kawasan perkotaan, kawasan pariwisata terutama di wilayah Bali Bagian
Selatan, membutuhkan sistem jaringan trasportasi yang terpadu antar wilayah.
Terbatasnya daya tampung Bandar Udara untuk mengantisipasi meningkatnya
kunjungan wisatawan langsung. Menurunnya tingkat pelayanan prasarana wilayah,
baik jaringan transportasi, penyediaan air minum, pengelolaan persampahan,
penyediaan tenaga listrik dan sarana wilayah lainnya. Rendahnya pemanfaatan
angkutan umum terutama di wilayah Bali Bagian Selatan.
Tujaun Penataan ruang wilayah provinsi untuk mewujudkan ruang wilayah provinsi
yang berkualitas, aman, nyaman, produktif, berjatidiri, berbudaya Bali, dan
berwawasan lingkungan berlandaskan Tri Hita Karana. keterpaduan perencanaan
tata ruang wilayah nasional, provinsi, dan kabupaten/kota. keterpaduan
pemanfaatan ruang darat, ruang laut, dan ruang udara, termasuk ruang di dalam
bumi. keterpaduan pengendalian pemanfaatan ruang wilayah provinsi dan
kabupaten/kota dalam rangka perlindungan fungsi ruang dan pencegahan dampak
negatif terhadap lingkungan dan budaya Bali akibat pemanfaatan ruang.

PENYUSUNAN RP3KP PROVINSI BALI 3-3


LAPORAN PENDAHULUAN

pemanfaatan sumber daya alam secara berkelanjutan bagi peningkatan


kesejahteraan masyarakat. keseimbangan dan keserasian perkembangan antar
wilayah kabupaten/kota. keseimbangan dan keserasian kegiatan antarsektor; dan
pemanfaatan ruang yang tanggap terhadap mitigasi dan adaptasi bencana.

3.2 Kondisi Sosial, Ekonomi dan Kependudukan


3.2.1 Kondisi Kependudukan
1. Distribusi dan Perkembangan Penduduk
Berdasarkan data hasil registrasi penduduk, penduduk Provinsi Bali tahun 2007
berjumlah 3.372.880 jiwa (Tabel 3.2). Persebaran jumlah penduduk kabupaten/kota
relatif tidak merata dengan jumlah terbesar Kabupaten Buleleng (643.274 jiwa atau
19,07%) dan Kota Denpasar (466.670 jiwa atau 13,84%). Sedangkan berdasarkan
hasil sensus penduduk (SUPAS 2005), jumlah penduduk Bali tahun 2005 adalah
3.378.092.
Perkembangan jumlah penduduk Bali berdasarkan hasil sensus penduduk tahun
1971 (2.124.133 jiwa) menunjukkan kenaikan hampir 59% pada tahun 2005
(3.378.092 jiwa) yang dapat dilihat pada Tabel 3.3.
Laju pertumbuhan penduduk rata-rata Provinsi Bali selama 45 tahun adalah
1,52%/tahun, dan telah terjadi penurunan kecenderungan pertambahan semenjak
tahun 2000-2005 yaitu 1,47%/tahun (Tabel 3.4).
Angka laju pertumbuhan penduduk periode tahun 2000-2005 tersebut selanjutnya
digunakan untuk memprediksi jumlah penduduk 20 tahun mendatang, dengan
tahun dasar pada data tahun 2007.
Penggunaan angka laju pertumbuhan penduduk tahun 2000-2005 dilakukan dengan
asumsi bahwa laju pertumbuhan 2000-2005 untuk tiap Kabupaten, telah mengalami
kestablian dan tingkat pertumbuhannya lebih rendah. Hasil proyeksi jumlah
penduduk sampai 20 tahun ke depan (2009-2029) dapat dilihat Pada Tabel 3.5.
Kepadatan penduduk Provinsi Bali secara keseluruhan adalah 5,98 jiwa/Ha namun
bila dlihat berdasarkan luas pekarangan (kepadatan bersih) jumlahnya adalah 72,11
jiwa/Ha. Kepadatan penuduk kotor tertinggi adalah Kota Denpasar (36,52 jiwa/Ha)
dan terndeh Kabupaten Jembrana (3,15 jiwa/Ha). Berdasarkan luas pekarangan,
kepadatan bersih tertinggi adalah Kabupaten Karangasem ( 173,32 jiwa/Ha) dan
terendah (40,23 jiwa/Ha). Data kepadatan penduduk di Provinsi Bali dapat dilihat
pada Tabel 3.4.

PENYUSUNAN RP3KP PROVINSI BALI 3-4


LAPORAN PENDAHULUAN

Tabel 3.1
Perkembangan Jumlah Penduduk Berdasarkan Hasil Registrasi
No Kabupaten/Kota 2001 2002 2003 2004 2005 2006 2007
1 Jembrana 216.343 217.890 220.093 221.316 224.990 251.508 264.865
2 Tabanan 386.850 390.971 394.004 397.673 405.484 410.162 414.220
3 Badung 327.206 341.985 351.077 358.311 374.377 370.954 377.480
4 Gianyar 370.788 373.239 375.631 379.005 383.591 387.183 390.698
5 Klungkung 165.815 166.552 167.826 170.092 170.744 172.505 175.430
6 Bangli 198.801 199.268 209.241 210.103 211.186 212.014 212.496
7 Karangasem 378.800 384.208 388.320 389.576 395.409 404.591 427.747
8 Buleleng 584.923 588.662 596.910 607.616 618.076 643.053 643.274
9 Denpasar 418.791 427.722 435.920 446.226 463.915 458.337 466.670
Provinsi Bali 3.048.317 3.090.497 3139022 3.179.918 3.247.772 3.310.307 3.372.880
Sumber : Registrasi Jumlah Penduduk , BPS Bali Tahun 2001-2007

Tabel 3.2
Perkembangan Jumlah Penduduk Berdasarkan Sensus dan Supas
No Kabupaten/Kota 1971 1980 1990 2000 2005
1 Jembrana 176.006 204.915 217.599 231.806 247.102
2 Tabanan 328.058 342.816 349.534 376.030 398.389
3 Badung 400.283 504.300 274.640 345.863 388.548
4 Gianyar 271.576 306.129 336.738 393.155 421.067
5 Klungkung 139.307 148.746 150.493 155.262 163.291
6 Bangli 138.327 161.542 176.396 193.776 208.508
7 Karangasem 267.299 314.314 343.413 360.486 376.711
8 Buleleng 403.277 486.962 540.099 558.181 599.866
9 Denpasar 388.444 532.440 574.610
Provinsi Bali 2.124.133 2.469.724 2.777.356 3.146.999 3.378.092
Sumber : Sensus Penduduk 1971,1980,1990,2000 dan Supas 2005, BPS

Tabel 3.3
Perkembangan Laju Pertambahan Penduduk (%/thn)
No Kabupaten/Kota 1961-1971 1971-1980 1980-1990 1990-2000 2000-2005 Rata2
1 Jembrana 2,91 1,83 0,62 0,65 1,32 1,47
2 Tabanan 1,85 0,50 0,20 0,76 1,19 0,90
3 Badung 2,60 2,89 3,15 2,59 2,47 2,74
4 Gianyar 1,58 1,41 1,00 1,68 1,42 1,42
5 Klungkung 0,87 0,75 0,12 0,32 1,03 0,62
6 Bangli 1,11 1,86 0,92 0,99 1,52 1,28
7 Karangasem 0,23 1,95 0,93 0,50 0,90 0,90
8 Buleleng 2,27 2,31 1,09 0,33 1,49 1,50
9 Denpasar 3,71 1,58 2,65
Provinsi Bali 1,77 1,81 1,25 1,33 1,47 1,52
Sumber : Hasil perhitungan, atas data Sensus Penduduk 1971,1980,1990,2000 dan Supas 2005

PENYUSUNAN RP3KP PROVINSI BALI 3-5


LAPORAN PENDAHULUAN

Tabel 3.4
Proyeksi Penduduk Provinsi Bali Hingga Tahun 2029
No Kabupaten/ Tahun Proyeksi
Kota 2009 2014 2019 2024 2029
1 Jembrana 271.902 290.324 309.993 330.996 344.274
2 Tabanan 424.131 449.957 477.355 506.422 524.705
3 Badung 396.345 447.735 505.789 571.370 614.732
4 Gianyar 401.872 431.224 462.721 496.518 517.970
5 Klungkung 179.078 188.532 198.485 208.964 215.514
6 Bangli 219.007 236.172 254.681 274.641 287.361
7 Karangasem 435.483 455.439 476.310 498.138 511.712
8 Buleleng 662.633 713.619 768.528 827.663 865.305
9 Denpasar 481.571 520.940 563.527 609.596 639.026
Provinsi Bali 3.472.021 3.733.942 4.017.391 4.324.307 4.520.600

Sumber: Bali Dalam Angka 2007 dan Hasil Analisis

Tabel 3.5
Kepadatan Penduduk Provinsi Bali (kotor dan bersih)
Jml Pdd Luas (Ha) Kepadatan (Jiwa/Ha)
No Kabupaten/ Kota
(Jiwa) Wilayah Pekarangan Kotor Bersih
1 Jembrana 264.865 84.180 6.075 3,15 43,60
2 Tabanan 414.220 83.933 6.025 4,94 68,75
3 Badung 377.480 41.852 9.383 9,02 40,23
4 Gianyar 390.698 36.800 5.160 10,62 75,72
5 Klungkung 175.430 31.500 1.298 5,57 135,15
6 Bangli 212.496 52.081 3.322 4,08 63,97
7 Karangasem 427.747 83.954 2.468 5,10 173,32
8 Buleleng 643.274 136.588 5.208 4,71 123,52
9 Denpasar 466.670 12.778 7.832 36,52 59,59
Provinsi Bali 3.372.880 563.666 46.771 5,98 72,11
Sumber : Penduduk Hasil Registrasi BPS, 2007 dan Analisis

2. Kemiskinan
Perkembangan jumlah penduduk miskin di Provinsi Bali sesuai dengan hasil
SUSENAS oleh BPS tahun 2003 sampai dengan 2008 disajikan pada Tabel 3.6 Dasar
penetapan penduduk miskin menurut SUSENAS adalah pemenuhan konsumsi di
bawah 2.100 K Kal per kapita per hari.
Pada tahun 2004 dan tahun 2005 terjadi trend penurunan jumlah penduduk miskin
yang diperkirakan akibat pemulihan pada sektor pariwisata akibat peristiwa Bom
Bali Tahun 2002, sedangkan tahun 2006 kembali meningkat akibat terjadinya

PENYUSUNAN RP3KP PROVINSI BALI 3-6


LAPORAN PENDAHULUAN

peristiwa Bom Bali Tahun 2005 dan tahun 2007 kembali menurun seiring pulihnya
kondisi pariwisata di Bali.
Dalam publikasi Kantor Kementrian Koordinator Kesejahteraan Rakyat tanggal 5
Januari 2008 , bahwa secara Nasional jumlah penduduk dibawah garis kemiskinan
tahun 2006 adalah 39,3 Juta jiwa (17,75%) dan tahun 2007 mencapai 37,17 Juta
Jiwa (16,58%).
Dalam rangka penanggulangan kemiskinan, sejak tahun 2005 BPS mengadakan
pendataan Rumah Tangga Miskin yang dijadikan sasaran program-program
penanggulangan kemiskinan seperti Beras untuk Rumah Tangga Miskin (Raskin),
Jaminan Kesehatan Masyarakat (Jamkesmas) dan Bantuan Langsung Tunai (BLT),
dimana jumah Rumah Tangga Miskin di seluruh Indonesia sebanyak 19,1 Juta RTM
dan untuk di Provinsi Bali terdapat 147.044 RTM dengan penyebarannya disajikan
pada Tabel 3.7
Tabel 3.6
Jumlah Penduduk Miskin di Provinsi (Hasil SUSENAS 2003 2008)
Penduduk Miskin
Tahun
Jumlah Jiwa Persentase
2003 246.100 7,34
2004 231.900 6,85
2005 228.400 6,72
2006 243.500 7,08
2007 229.100 6,63
2008 217.700 6,17
Sumber : BPS Provinsi Bali

Tabel 3.7
Sebaran RTM di Provinsi Bali (Data Per 31 Mei 2006)
Sangat Hampir
Miskin Jumlah
No Kabupaten/Kota Miskin Miskin
(RT) (RTM)
(RT) (RT)
1. Jembrana 2.272 3.563 1.163 6.998
2. Tabanan 1.496 8.464 1.712 11.672
3. Badung 1.714 3.337 150 5.201
4. Gianyar 3.032 4.496 101 7.629
5. Klungkung 1.909 3.329 3.222 8.460
6. Bangli 3.792 4.678 4.721 13.191
7. Karangasem 15.275 19.464 7.087 41.826
8. Buleleng 14.339 20.135 13.434 47.908
9 Denpasar 678 3.329 242 4.159
Jumlah 44.507 70.705 31.382 147.044
Sumber : BPS Provinsi Bali, 2007

PENYUSUNAN RP3KP PROVINSI BALI 3-7


LAPORAN PENDAHULUAN

Adapun variabel yang dipergunakan sebagai dasar untuk menentukan jumlah


Rumah Tangga Miskin tersebut diatas adalah 14 (empat belas) variabel sebagai
berikut :
1. Luas lantai bangunan tempat tinggal kurang dari 8 m2 per orang;
2. Jenis lantai tempat tinggal dari tanah/bambu/kayu murahan;
3. Jenis dinding tempat tinggal dari bambu/rumbia/kayu berkualitas
rendah/tembok tanpa diplester;
4. Tidak memiliki fasilitas buang air besar/bersama-sama dengan rumah
tangga lain;
5. Sumber penerangan rumah tangga tidak menggunakan listrik;
6. Sumber air minum berasal dari sumur/mata air tidak terlindung/sungai/air
hujan;
7. Bahan bakar untuk memasak sehari-hari adalah kayu bakar/arang/minyak
tanah;
8. Hanya mengkonsumsi daging/susu/ayam satu kali dalam seminggu;
9. Hanya membeli satu stel pakaian baru dalam setahun;
10. Hanya sanggup makan sebanyak satu/dua kali dalam sehari;
11. Tidak sanggup membayar biaya pengobatan di Puskesmas/Poliklinik;
12. Sumber penghasilan kepala rumah tangga adalah : petani dengan luas
lahan 500 m2, buruh tani, nelayan, buruh bangunan, buruh perkebunan,
dan atau pekerjaan lainnya dengan pendapatan di bawah Rp. 600.000,- per
bulan;
13. Pendidikan tertinggi kepala keluarga : tidak bersekolah/tidak tamat
SD/hanya SD;
14. Tidak memiliki tabungan/barang yang mudah dijual dengan nilai minimal
Rp. 500.000,- seperti sepeda motor kredit/non kredit, emas, ternak, kapal
motor, atau barang modal lainnya.
Dari hasil Pendataan PPLS (Program Perlindungan Sosial) Tahun 2008 oleh BPS
diperoleh Data Hasil Validasi Rumah Tangga Sasaran per 31 Desember
2008 sebesar 134.804 RTS yang tersebar di Kabupaten/Kota seperti pada Tabel
3.7.

PENYUSUNAN RP3KP PROVINSI BALI 3-8


LAPORAN PENDAHULUAN

Tabel 3.7
Data Hasil Validasi Rumah Tangga Sasaran (RTS)
di Provinsi Bali Per 31 Desember 2008
Data Data Penurunan Prosentase
No Kabupaten/Kota
31 Mei 2006 31- Des 2009 (RTS) (%)
1. Jembrana 6.998 5.727 1.271 18,61
2. Tabanan 11.672 11.624 48 0,41
3. Badung 5.201 3.826 1.375 26,44
4. Gianyar 7.629 7.509 120 1,57
5. Klungkung 8.460 7.988 472 5,58
6. Bangli 13.191 13.451 - 260 - 1,97
7. Karangasem 41.826 35.921 5.905 14,42
8. Buleleng 47.908 45.187 2.721 5,68
9 Denpasar 4.159 3.571 588 14,14
Jumlah 147.044 134.804 12.240 8,32
Sumber : BPS Provinsi Bali, awal 2009

3.2.2 Kondisi Perekonomian Daerah


1. Kontribusi Perekonomian Wilayah Terhadap Nasional
Pendapatan nasional merupakan salah satu indikator ekonomi yang dapat
digunakan untuk mengukur laju pembangunan dan perkembangan kesejahteraan
suatu negara dari waktu ke waktu. Selain itu, dengan pendapatan nasional, dapat
dikethui arah, tujuan dan struktur perekonomian suatu negara. Pendapatan nasional
atau Produk Nasional Bruto didefinisikan sebagai jumlah nilai barang atau jasa akhir
yang dihasilkan oleh suatu negara dalam suatu periode tertentu (satu tahun) yang
diukur dengan satuan uang. Produk nasional bruto dihitung dengan menjumlahkan
semua nilai barang dan jasa yang dihasilkan oleh penduduk Indonesia yang berada
di Indonesia dan penduduk Indonesia yang berada di luar negeri. Untuk
menghitung nilai pendapatan nasional, ada tiga pendekatan yang digunakan yaitu :
(1) Pendekatan produksi (production approach), (2) Pendekatan pendapatan
(incame approach), (3) Pendekatan pengeluaran (expenditure approach). Untuk
mengetahui perkembangan kesejahteraan ditingkat regional (Provinsi) indikator
digunakan adalah PDRB (Produk Domestik Regional Bruto).
Indonesia terdiri dari ribuan pulau yang tersebar dari Sabang sampai Marauke,
dengan jumlah provinsi saat ini di Indonesia sebanyak 33 provinsi. Dari jumlah
tersebut masing-masing provinsi memberikan kontribusi Pendapatan Domestik
Regional Bruto (PDRB) yang sangat bervariasi terhadap Produk Domestik Bruto

PENYUSUNAN RP3KP PROVINSI BALI 3-9


LAPORAN PENDAHULUAN

(PDB) tergantung pada potensi yang dimiliki oleh masing-masing provinsi. Dari 33
provinsi tersebut selama periode 2004 2007, ternyata yang memberikan kontribusi
PDRB terbesar terhadap perekonomian nasional (PDB) adalah provinsi yang berada
di Pulau Jawa yaitu DKI Jakarta, Jawa Timur, Jawa Barat masing-masing
memberikan kontribusi sebesar 17,54 persen, 15,21 persen dan 14,45 persen,
sedabgkan Provinsi Bali yang mempunyai karekteristik perekonomian yang sangat
spesifik bila dibanding dengan provinsi lainnya di Indonesia dengan mengandalkan
kepada pesona alam, seni, budaya dan adat istiadat yang sudah terkenal di manca
negara menyebabkan perekonomian Bali sangat tergantung pada perkembangan
industri pariwisata. Hal ini meyebabkan pertumbuhan perekonomian Bali banyak
dipengaruhi perkembangan sektor pariwisata sebagai leading sector dan sektor-
sektor yang terkait langsung dengan pariwisata seperti sektor perdagangan, hotel
dan restoran (PHR), serta angkutan dan komunikasi serta sektor lainnya yang
secara tidak langsung mempunyai kaitan dengan sektor pariwisata seperti
pertanian, listrik Gas dan Air minum maupun sektor Industri pengolahan. Kontribusi
perekonomian Priovinsi Bali terhadap perekonomian nasional menduduki ranking ke
17 dari 33 provinsi hanya mampu memberikan kontribusi rata-rata selama periode
2004 2007 relatif stabil yaitu sebesar 1,25 persen, dari jumlah tersebut di
dominasi oleh sektor pariwisata, seperti terlihat pada Tabel. 3.8.

Tabel. 3.8 Kontribusi Persentase PDRB Seluruh Provinsi di Indonesia


terhadap PDB Nasional Atas dasar Harga Konstan 2000
No Provinsi 2004 2005 2006 2007 Rata-rata
1 Nanggroe Aceh Darussalam 2.52% 2.15% 2.07% 1.92% 2.16%
2 Sumatera Utara 5.19% 5.20% 5.25% 5.31% 5.24%
3 Sumatera Barat 1.72% 1.73% 1.74% 1.75% 1.73%
4 Riau 4.69% 4.69% 4.69% 4.59% 4.66%
5 Jambi 0.75% 0.75% 0.75% 0.76% 0.75%
6 Sumatera Selatan 2.95% 2.94% 2.94% 2.94% 2.94%
7 Bengkulu 0.37% 0.37% 0.37% 0.37% 0.37%
8 Lampung 1.76% 1.74% 1.74% 1.74% 1.74%
9 Bangka Belitung 0.52% 0.52% 0.51% 0.50% 0.51%
10 Kepulauan Riau 1.78% 1.80% 1.82% 1.85% 1.81%
11 DKI Jakarta 17.36% 17.47% 17.59% 17.73% 17.54%
12 Jawa Barat 14.34% 14.37% 14.48% 14.59% 14.45%
13 Jawa Tengah 8.47% 8.46% 8.47% 8.47% 8.47%
14 DI Yogyakarta 1.01% 1.00% 0.99% 0.97% 0.99%
15 Jawa Timur 15.10% 15.17% 15.26% 15.33% 15.21%
16 Banten 3.42% 3.44% 3.45% 3.46% 3.44%
17 Bali 1.24% 1.25% 1.25% 1.25% 1.25%

PENYUSUNAN RP3KP PROVINSI BALI 3-10


LAPORAN PENDAHULUAN

18 Nusa Tenggara Barat 0.93% 0.90% 0.88% 0.87% 0.89%


19 Nusa Tenggara Timur 0.59% 0.58% 0.58% 0.58% 0.59%
20 Kalimantan Barat 1.40% 1.39% 1.39% 1.40% 1.40%
21 Kalimantan Tengah 0.83% 0.83% 0.84% 0.84% 0.83%
22 Kalimantan Selatan 1.38% 1.38% 1.38% 1.38% 1.38%
23 Kalimantan Timur 5.68% 5.56% 5.43% 5.21% 5.47%
24 Sulawesi Utara 0.76% 0.75% 0.76% 0.77% 0.76%
25 Sulawesi Tengah 0.68% 0.70% 0.71% 0.73% 0.70%
26 Sulawesi Selatan 2.32% 2.15% 2.19% 2.20% 2.22%
27 Sulawesi Tenggara 0.47% 0.47% 0.49% 0.50% 0.48%
28 Gorontalo 0.12% 0.12% 0.12% 0.12% 0.12%
29 Sulawesi Barat 0.00% 0.18% 0.19% 0.19% 0.14%
30 Maluku 0.19% 0.19% 0.19% 0.19% 0.19%
31 Maluku Utara 0.13% 0.13% 0.13% 0.13% 0.13%
32 Papua 1.02% 1.31% 1.03% 1.02% 1.10%
33 Papua Barat 0.31% 0.31% 0.31% 0.32% 0.31%
Total 100.% 100.% 100.% 100.% 100.%
Sumber : www.bi.go.id

2. Pertumbuhan dan Struktur Ekonomi Wilayah


Pendapatan (Produk Domestik Regional Bruto) dapat digunakan untuk mengukur
tingkat kegiatan ekonomi yang mampu dicapai pada tahun tertentu, sedangkan
pertumbuhan ekonomi, merupakan salah satu indikator ekonomi makro yang
penting dalam mengukur keberhasilan pembangunan suatu daerah, karena
pertumbuhan ekonomi merupakan selisih pendapatan tahun sekarang dengan tahun
sebelumnya dibagi dengan tahun sebelumnya kali 100%, jika hasilnya positif berarti
ada peningkatan kegiatan ekonomi dan begitu pula sebaliknya. Pertumbuhan
ekonomi bisa ditinjau dari dua sisi yaitu pertama dari sisi penawaran/produk
(lapangan usaha) dan kedua dari sisi permintaan (pengunaan).
Perekonomian Provinsi Bali dalam dasa warsa ini banyak perubahan yang terjadi
(baik internal maupun internal) telah membuat pertumbuhan ekonomi mengalami
pasang surut, sebelum krisis moneter melanda bangsa Indonesia perekomian Bali
pernah mengalami pertumbuhan rata-rata 7 persen dan pada saat terjadi krisis
ekonomi pertumbuhan ekonomi Bali terpuruk hingga titik terendah yaitu minus 4,04
persen (tahun 1998). Kemudian beraksur-angsung membaik hingga pertumbuhan
mencapai 3,05 persen di tahun 2000.
Bom Kuta pada tanggal 12 Oktober tahun 2002 telah meguncang Bali, membuat
kepecayaan dunia international di bidang keamanan terganggu, guncangan bom ini
secara langsung dan tidak langsung menguncang perekonomian Bali yang dominan

PENYUSUNAN RP3KP PROVINSI BALI 3-11


LAPORAN PENDAHULUAN

digerakan oleh sektor pariwisata, kendati demikian pasca bom Kuta secara makro
pertumbuhan ekonomi Bali masih bisa tumbuh diatas 3 persen, namaun secara
mikro kondisi masyarakat Bali sangat terpuruk terutama dirasakan oleh masyarakat
menengah ke bawah.
Perkembangan pertumbuhan ekonomi Bali dalam kurun waktu lima tahun (2003
2007) berkisar 3,57 sampai dengan 5,92 persen atau rata-rata 4,99 persen
pertahunnya, selama kurun waktu tersebut banyak peristiwa yang yang terjadi baik
nasional maupun international (global), seperti misalnya pada tahun 2003 terjadi
konflik perang AS Irak , wabah SARS dan aksi terorisme yang memberikan
dampak langsung pada indusstri pariwisata Bali, walaupun demikian ekonomi Bali
mampu tumbuh sebesar 3,57 persen. Di tahun 2004, pertumbuhan perekonomian
Bali mengalami peningkatan mernjadi 4,62 persen, kemudian pada tahun 2005
pertumbuhan kembali meningkat menjadi 5,56 persen per tahun, di tahun ini pula,
tepatnya tanggal 1 Oktober 2005 terjadi hal yang serupa pada tahun 2002 yaitu
peristiwa bom Bali II atau sering disebut dengan bom Jimbaran, walaupun
kerusakan secara fisik dan korban jiwa tidak separah tahun 2002, namun membawa
dampak terhadap industri pariwisata Bali. Hal ini tercermin dari pertumbuhan
perekonomian Bali di tahun 2006 mengalami perlambatan sebesar 0,28 persen
menjadi 5,28 persen, sehingga nampak semakin jelas bahwa perekonomian Bali
secara signinificant sangat tergantung pada sektor pariwisata. Untuk tahun 2007,
pertumbuhan ekonomi Provinsi Bali kembali mengalami peningkatan dari tahun
2006 menjadi 5,92 persen. ini menandakan bahwa kondisi keamanan nasional
khusunya Provinsi Bali semakin kondusif, sehingga industri pariwisata mulai
bergerak kearah yang positif,. Dibandingkan pertumbuhan ekonomi nasional
sebesar 6,3 persen, Provinsi Bali masih berada dibawah, seperti terlihat pada
gambar 3.2.
Jika disimak secara lebih rinci pertumbuhan ekonomi Provinsi Bali menurut lapangan
usaha (sisi penawaran) dari tahun 2003 2007 masing-masing sektor mengalami
fluktuasi. Di tahun 2007 pertumbuhan ekonomi paling rendah terjadi di sektor
pertanian dalam arti luas sebesar 2,49 persen mengalami perlambatan dari tahun
sebelumnya, sektor yang lain mengalami perlambatan pertumbuhan adalah sektor
Keuangan, persewaan dan jasa perusahaan (6,72% tahun 2006 menjadi 2,80%
tahun 2007), sektor jasa-jasa (6,95% di tahun 2006 menjadi 2,80% tahun 2007).

PENYUSUNAN RP3KP PROVINSI BALI 3-12


LAPORAN PENDAHULUAN

Gambar 3.2.
Pertumbuhan Ekonomi Bali Tahun 2003 - 2007

5.92
6 5.56 5.28
4.62
5
3.57
4

0
2003 2004 2005 2006 2007

Tahun

Sumber : Indikator Ekonomi Makro 2008

Sebaliknya, pertumbuhan ekonomi tertinggi terjadi di sektor pengangkutan dan


komunikasi mencapai 10,86 persen. Selain sektor tersebut, sektor-sektor
digolongkan mengalami pertumbuhan ekonomi tertinggi (diatas 6%) adalah Industri
Pengolahan (9,15%), sektor Listrik,Gas dan Air bersih (7,89%), sektor Bangunan
(6,09%), sektor Perdagangan, Hotel dan Restoran (7,58%), secara umum
pertumbuhan ekonomi Provinsi Bali dilihat pada masing-masing sektor menglami
percepatan, sedangkan rata-rata pertumbuhan masing-masing sektor selama kurun
waktu 2003 2007 antara 3,61 5,74 persen. Pertumbuhan tertinggi sebesar 5,74
dicapai oleh sektor Perdagangan, Hotel dan Restoran, mengingat sektor ini
merupakan leading sector perekonomian Provinsi Bali, sedangkan terendah sebesar
3,61 persen dicapai oleh sektor Pertambangan dan Penggalian.
Tabel 3.9 memperlihatkan perkembangan pertumbuhan ekonomi Bali berdasarkan
komponen pengunaan (sisi permintaan) perkembangan sangat fluktuatif dari tahun
2003 2007. Tahun tahun 2007 seluruh komponen penggunaan mengalami
percepatan. Komponen konsumsi pemerintah selama tahun 2007 mengalami
pertumbuhan terendah hanya sebesar 4,59 persen, dan pertumbuhan tertinggi
adalah pembentukan modal tetap domestik bruto (PMTDB) mengalami percepatan
pertumbuhan menjadi 57,57 persen dari tahun sebelumnya. Hal ini memberikan

PENYUSUNAN RP3KP PROVINSI BALI 3-13


LAPORAN PENDAHULUAN

indikasi yang positif terhadap perekonomian Provinsi Bali dan perlu dijaga. Dilain
pihak komponen import memberikan percepatan pertumbuhan yang dratis yaitu
menjadi 56,76 persen di tahun 2007 bila dibandingkan dengan tahun sebelumnya
pertumbuhan komponen import mengalami kontraksi sebesar -27,05 persen.

Tabel 3.8 Laju Pertumbuhan PDRB Provinsi Bali Atas Dasar Harga
Konstan 2000 Berdasarkan Lapangan Usaha 2003 2007
(dalam persen)
No. Lapangan Usaha/ Tahun
Sektor 2003 2004 2005 2006 2007 Rata-Rata
1. Pertanian,peternakan,kehutanan, perikanan 3,63 3,66 4,20 4,10 2,49 3,62
2. Pertambangan dan Penggalian 4,18 4,38 3,97 2,54 2,97 3,61
3. Industri Pengolahan 4,77 3,71 5,11 4,36 9,15 5,42
4. Listrik,Gas dan Air bersih 1,20 4,49 5,44 6,57 7,89 5,12
5. Bangunan 1,08 5,09 5,46 4,51 6,09 4,45
6. Perdagangan, Hotel dan Restoran 5,10 4,65 6,27 5,11 7,58 5,74
7. Pengangkutan dan Komunikasi -1,96 5,17 6,77 6,06 10,86 5,38
8. Keuangan, persewaan dan jasa perusahaan 1,54 7,97 7,26 6,72 3,61 5,42
11. Jasa-Jasa 5,59 4,55 4,79 6,95 2,80 4,94
Produk Domestik Regional Bruto 3,57 4,62 5,56 5,28 5,92 4,99
Sumber : Bappeda dan BPS Provinsi Bali 2003 - 2007

Dari sembilan Kabupaten/Kota yang ada di Provinsi Bali ternyata Kota Denpasar
menduduki pertumbuhan rata-rata tertinggi yaitu sebesar 5,69 persen lebih tinggi
dibandingkan dengan pertumbuhan rata-rata provinsi Bali , pertumbuhan ini
disumbang oleh sektor jasa sebesar 8 persen, memgingat Kota Denpasar
merupakan pusat ekonomi di provisi Bali, sedangkan kabupaten lainnya berkisar
antara 4 5 persen, seperti pada tabel berikut :

Tabel 3.9 Laju Pertumbuhan PDRB Provinsi Bali Atas Dasar Harga
Konstan 2000 Berdasarkan Komponen Penggunaan 2003
2007 (dalam persen)
Tahun
No. Komponen Penggunaan
2003 2004 2005 2006 2007 Rata-Rata
1. Konsumsi Rumah Tangga 2,60 2,71 2,83 3,20 10,40 4,348
2. Konsumsi Lembaga Swasta Nirlaba 0,55 0,70 0,22 0,77 20,53 4,554
3. Konsumsi Pemerintah 2,79 2,96 3,56 3,61 4,59 3,502
Pembentukan Modal Tetap Domestik
4. 1,29 7,12 2,71 2,20 57,57 14,178
Bruto
5. Perubahan Stok 3,31 2,19 2,87
3,20 18,36 5,986
6. Ekspor 5,98 5,33 -1,59
1,12 13,37 4,842
-
7. Import 4,94 2,80 18,58 56,76 11,206
27,05
Produk Domestik Regional Bruto 3,57 4,62 5,56 5,28 5,92 4,99
Sumber : Bappeda dan BPS Provinsi Bali 2003 2007

PENYUSUNAN RP3KP PROVINSI BALI 3-14


LAPORAN PENDAHULUAN

Tabel. 3.10 Laju Pertumbuhan Rata-rata PDRB Kabupaten/Kota di


Provinsi Bali Atas Dasa Harga Konsatan Tahun 2000
Menurut Lapangan Usaha 2000-2007 (dalam Persen)
No LAPANGAN USAHA (SEKTOR) Jemb Tbn Bdg Gianyar Klng Bangli Kr.Asem Buleleng Dps Bali
1 Pertanian 2.59 4.61 5.81 5.63 5.16 4.49 2.45 4.12 4.13 3.92
2 Pertambangan dan Penggalian 4.31 5.94 (5.35) 3.99 0.76 8.79 5.98 2.71 0.61 3.04
3 Industri Pengolahan 3.84 4.01 4.40 2.78 4.29 4.25 3.71 6.13 5.58 5.33
4 Listrik dan Air Minum 4.49 8.79 7.55 7.74 6.37 5.34 7.07 7.14 6.67 8.24
5 Bangunan 5.92 4.07 5.07 2.74 4.15 4.38 4.87 5.13 5.97 4.09
6 Perdagangan, Hotel dan Restoran 5.08 3.52 5.10 3.81 5.26 2.17 3.20 4.89 6.58 4.31
7 Angkutan dan Komunikasi 4.21 7.30 4.29 5.83 4.22 4.00 2.56 5.48 5.07 4.76
8 Keuangan, Persewaan dan Jasa Perusahaan 6.04 7.73 5.60 5.56 7.02 4.60 3.94 1.36 3.70 4.80
9 Jasa-jasa 5.04 7.60 8.57 10.56 4.71 5.54 9.14 5.04 8.39 4.67
PDRB 4.18 4.89 5.10 4.68 5.01 3.82 4.21 4.72 5.69 4.50

Sumber: Hasil Analisis

Struktur perekonomian merupakan gambaran dari komposisi (kontribusi) seluruh


kegiatan produksi barang dan jasa yang dilakukan di wilayah tersebut. Untuk
mengetahui perkembangan perekonomian Provinsi Bali secara seksama maka dapat
dilihat perkembangan masing-masing sektor dan sub sektor serta perannya dalam
pembentukan PDRB secara agregat. Struktur ekonomi Provinsi Bali memiliki
karekteristik yang sangat unik bila dibandingkan dengan provinsi-provinsi lainnya di
Indoensia. karena perekonomian daerah Bali lebih banyak bertumpu pada sektor
non pertanian, khususnya Industri pariwisata. Sumbangan yang cukup besar sektor
industri pariwisata akan berpengaruh terhadap sektor-sektor lainnya seperti ;
perdagangan, hotel dan restoran, angkutan, keuangan dan jasa-jasa. hal ini sangat
menarik untuk disimak karena peranan sektor pertanian kontribusinya mengalami
penurunan bila dibandingkan dengan sektor non pertanian, ini memberikan indikasi
adanya pergeseran sektor pertanian ke sektor non pertanian.
Untuk memberikan gambaran tentang perbedaan pola dan struktur pertumbuhan
ekonomi antar daerah, dapat dilakukan dengan menggunakan analisis Klassen
Typologi, analisis ini menggabungkan tingkat pertumbuhan dengan pendapatan per
kapita. Gambaran ini digunakan untuk melihat bagaimana prospek pertumbuhan
ekonomi pada masing-masing Kabupaten/Kota di Provinsi Bali dan dapat digunakan
untuk pertimbangan dalam mengambil kebijakan oleh pemerintah di masa-masa
mendatang. Ada empat klasifikasi daerah yang mempunyai karekteristik
pertumbuhan ekonomi yang berbeda yaitu daerah maju dan tumbuh cepat, daerah

PENYUSUNAN RP3KP PROVINSI BALI 3-15


LAPORAN PENDAHULUAN

berkembang cepat, daerah maju tertekan dan daerah kurang berkembang adapun
kiterianya sebagai berikut :
Gi > G : Yi > Y = daerah maju tumbuh cepat
Gi > G : Yi < Y = daerah berkembang cepat
Gi < G : Yi > Y = daerah maju tapi tertekan
Gi < G : Yi < Y = daerah kurang berkembang

Tabel. 3.11 Klasifikasi Kabupaten/Kota di Provinsi Bali Menurut Kalassen


Typologi Tahun 2007
PDRB Per Kapita
(Y) Yi > Y Yi < Y

Laju Pertum. (G)


Gi > G Badung, Gianyar, Tabanan, Buleleng
Denpasar

Gi < G Klungkung Jembrana, Bangli,


Karangasem
Sumber : PDRB Provinsi Bali.

Berdasakan matrik tabel 3.11 di atas bahwa Kabupaten Badung, Gianyar dan Kota
Denpasar berada dalam daerah katagori maju dan tumbuh cepat, Kabupaten
Tabanan dan Buleleng termasuk Katagori berkembang cepat, Kabupaten Klungkung
termasuk katagori maju tapi tertekan, sedangakan daerah yang termasuk kurang
berkembang adalah Kabupaten Jembrana, Bangli dan Karangasem.
Dari Tabel 3.12 dapat dilihat bahwa peranan Sektor Perdagangan Hotel dan
Restoran masih sangat dominan selama 5 tahun terakhir yaitu antara tahun 2003-
2007, dimana sektor ini menyumbang berkisar antara 30 34 persen atau rata-rata
31,47 persen. Sektor Perdagangan Hotel dan Restoran masih memiliki andil yang
cukup besar dalam pembentukan PDRB Provinsi Bali. Walaupun terjadi penurunan
kontribusi dari tahun sebelumnya yaitu dari tahun 2006 sebesar 21,24 persen
menjadi 20,85 persen di tahun 2007, sektor ini tetap menduduki peringkat kedua
dalam memberikan kontribusinya terhadap PDRB Provinsi Bali rata-rata sebesar
19,84 persen dan diperingkat ketiga sektor yang memberikan kontribusi rata-rata
dibawah 15 persen adalah sektor jasa-jasa (14,32%), Angkutandan Komonikasi
(10,68%) dan Industri Pengolahan (10,08%). Meskipun sektor industri pengolahan
mermberikan kontribusi yang relataf lebih kecil bila dibandingkan sektor-sektor

PENYUSUNAN RP3KP PROVINSI BALI 3-16


LAPORAN PENDAHULUAN

yang termasuk peringkat 3 besar dan pada tahun 2006 2007 mengalami
penurunan kontribusi, tetapi melihat kondisi riil dilapangan, dimana sektor ini dalam
penyerapan tenaga kerja relatif cukup banyak terutama di daerah pedesaan, karena
sebagaian besar penduduk yang ada dipedesaan disamping mereka pekerjaan
sebagai petani juga bekerja di sektor industri pengolahan terutama industri rumah
tangga. Terjadinya penurunan di beberapa sektor ekonomi ini disebabkan oleh
karena kondisi keamanan dan sosial politik di Indonesia, Bali khususnya relatif
kondusif, sehingga terjadi pergeseran kontribusi yaitu dengan meningkatnya
kotribusi sektor pariwisata (PHR).
Secara umum struktur perekonomian suatu daerah dikelompokkan menjadi 3
kelompok sektor. Pengelompokan ini didasarkan atas output maupun input dari asal
terjadinya proses produksi untuk masing-masing produsen. Dikelompokkan sebagai
sektor primer karena output masih merupakan proses tingkat dasar.
Kelompok ini terdiri dari sektor pertanian, pertambangan, dan penggalian.
Sektor sekunder merupakan kelompok yang inputnya berasal dari sektor primer
langsung. Kelompok ini terdiri dari sektor industri, listrik dan air minum, dan sektor
bangunan/konstruksi. Sedangkan sektor perdagangan, hotel dan restoran, sektor
angkutan dan komunikasi, sektor keuangan dan persewaan dan jasa perusahaan
dan sektor Jasa lainnya dikelompokkan sebagai sektor tersier.
Dari Gambar 3.3 dapat dilihat bahwa sektor tersier menduduki urutan pertama
baik pada tahun 2003 maupun pada tahun 2007 dengan kontribusi 62,04 persen
terhadap total PDRB dan pada tahun 2007 meningkat menjadi 63,42 persen atau
naik sebesar 1,38. persen. Urutan kedua ditempati sektor Primer tahun 2003
sebesar 22,94 persen menurun sebesar 0,49 persen di tahun 2007 menjadi 21,46
persen. Urutan ketiga ditempatai sektor Sekunder dimana pada tahun 2003
memberikan kontribusi sebesar 15,02 persen dan di tahun 2007 menglami
peningkatan menjadi 15,13 persen atau meningkat 0,11 persen.

PENYUSUNAN RP3KP PROVINSI BALI 3-17


LAPORAN PENDAHULUAN

Tabel. 3.12 Distribusi Persentase PDRB Provinsi Bali Atas dasar Harga
Konstan Tahun 2000 Menurut Lapangan Usaha Tahun 2003
2007 (persen)
NO. LAPANGAN USAHA 2003 2004 2005 2006 2007
1. PERTANIAN 22,29 22,07 12,76 21,24 20,85
a. Tanaman Bahan Makanan 11,72 11,66 1,30 11,11 10,90
b. Tanaman Perkebunan 1,07 1,06 1,16 1,00 1,01
c. Perternakan & hasilnya 5,38 5,23 5,65 5,02 4,87
d. Kehutanan 0,01 0,01 0,01 0,01 0,01
e. Perikanan 4,11 4,11 4,65 4,11 4,06
2. PERTAMBANGAN & PENGGALIAN 0,65 0,65 0,71 0,61 0,60
a. Minyak dan Gas Bumi - - - - -
b. Gas Alam Cair - - - - -
a. Penggalian 0,65 0,65 0,71 0,61 0,60
3. INDUSTRI PENGOLAHAN 9,67 9,58 10,64 10,67 9,74
a. Industri migas - - - - -
1 Pengilangan Minyak Bumi - - - - -
2 Gas Alam Cair - - - - -
b. Industri tanpa migas 9,67 9,58 10,64 10,67 9,74
1 Makanan, Minuman dan Tembakau 1,82 1,81 2,01 1,75 1,86
2 Tekstil,Brg. Kulit & Alas Kaki 3,94 3,92 4,35 3,85 4,10
3 Brg. Kayu& Haasil Hutan 2,31 2,27 2,51 3,53 2,22
4 Kertas dan Brg Cetakan 0,14 0,13 0,15 0,13 0,14
5 Pupuk Kimia & Brg dari Karet 0,93 0,92 1,02 0,89 0,90
6 Semen & Brg. Galian Bukan Logam 0,09 0,09 0,10 0,09 0,09
7 Logam Dasar Besi & Baja - - - - -
8 Alat Angk. Mesin & Peralatannya 0,30 0,30 0,34 0,30 0,30
9 Barang lainnya 0,14 0,14 0,15 0,13 0,13
4. LISTRIK & AIR MINUM 1,47 1,47 1,64 1,47 1,52
a. Listrik 1,14 1,13 1,25 1,12 1,15
b. Gas - - - - -
c. Air bersih 0,33 0,34 0,39 0,35 0,37
5. BANGUNAN 3,88 3,90 4,34 3,81 3,87
6. PERDAGANGAN, HOTEL & RESTORAN 30,64 30,63 34,40 30,38 31,28
a. Perdagangan Besar & Eceran 11,65 11,72 13,29 11,95 11,85
b. Hotel 11,25 11,18 12,40 10,68 11,29
c. Restoran 7,74 7,74 8,71 7,75 8,14
7. ANGKUTAN & KOMUNIKASI 10,23 10,28 11,59 10,33 10,96
a. Pengangkutan 8,62 8,63 9,64 8,53 8,99
1 Angkutan Rel - - - - -
2 Angkutan Jalan Raya 2,18 2,15 2,36 2,05 2,11
3 Angkutan Laut 0,48 0,47 0,54 0,49 0,52
4 Angkutan Sungai, Danau & Penyebrangan 0,15 0,16 0,18 0,17 0,16
5 Angkutan Udara 3,68 3,74 4,21 3,75 4,06
6 Jasa Penunjang Angkutan 2,13 2,10 2,34 2,08 2,14
b. Komunikasi 1,61 1,65 1,95 1,81 1,97
1. Pos Giro & Telekomunikasi 1,54 1,58 1,87 1,73 1,89
2. Jasa Penunjang Komunikasi 0,07 0,07 0,08 0,08 0,08
8. KEUANGAN, PERSEWAAN & JASA PERUSAHAAN 7,10 7,32 8,30 7,45 7,38
a. Bank 1,93 2,00 2,30 2,10 2,12
b. Lembaga Keuangan Bukan Bank 0,61 0,63 0,73 0,65 0,64
c. Jasa Penunjang Keuangan 0,24 0,24 0,27 0,24 0,24
d. Sewa Bangunan 3,74 3,85 4,33 3,84 3,76
e. Jasa Perusahaan 0,58 0,60 0,67 0,61 0,62
9. JASA-JASA 14,06 14,10 15,62 14,04 13,80
a. Pemerintahan Umum 7,50 7,45 8,22 7,41 7,18
1 Adm. Pemerintahan & Pertahanan 5,68 5,64 6,21 5,58 5,42
2 Jas Pemerintaha Lainnya 1,82 1,81 2,01 1,84 1,76
b. Swasta 6,56 6,65 7,39 6,62 6,63
1. Sosial Kemasyarakatan 0,30 0,30 0,34 0,31 0,30
2. Hiburan & Rekreasi 0,38 0,39 0,43 0,38 0,40
3. Perorangan dan RT 5,89 5,96 6,62 5,93 5,92
Produk Domestik Bruto 100,00 100,00 100,00 100,00 100,00

Sumber : Bappeda dan BPS Provinsi Bali 2003 2007

PENYUSUNAN RP3KP PROVINSI BALI 3-18


LAPORAN PENDAHULUAN

Gambar 3.3.
Struktur Perekonomian Provinsi Bali Tahun 2003 dan 2007

2007
2003
Primer ; 22,94 Primer ; 21,45

Sekunder; Sekunder;
Tersier; 62,04 Tersier; 63,42 15,13
15,02

Sumber : Bappeda dan BPS Provinsi Bali 2003 2007

Bila ditinjau dari pertumbuhan ke tiga sektor tersebut selama periode 2003 2007,
sektor primer mengalami pertumbuhan yang melambat yaitu sebesar 6,49 persen,
sedang sektor sekunder hanya tumbuh sebesar 0,69 persen. Sektor tersier terjadi
percepatan pertumbuhan sebesar 2,23 persen dan sektor ini merupakan
pertumbuhannya paling tinggi dibanding dengan ke sektor tersebut, seperti pada
Tabel 3.13

Tabel 3.13 Distribusi Persektor PDRB Provinsi Bali atas Harga Konstan
Menurut Kelompok Sektor Tahun 2003-2007 (dalam %)
Disteribusi Pertumbuhan
No Kelompok Sektor
Tahun 2003 Tahun 2007 %
1 Primer 22,94 21,45 -6,49
2 Sekunder 15,02 15,13 0,69
3 Tersier 62,04 63,42 2,23
Total 100,00 100,00
Sumber: Bappeda dan BPS Provinsi Bali 2003 2007 dan diolah

3.2.3 Kondisi Sosial Budaya


1. Filsafat dan Konsepsi Budaya Bali
Pembangunan seutuhnya adalah terwujudnya keseimbangan pembangunan fisik
dan non fisik atau spiritual (mokshartham) dan material (jagadhita) yang
berkelanjutan. Kebijakan pembangunan Provinsi Bali telah tertuang dalam RPJPD
Provinsi Bali 2005-2025 dengan Visi : BALI DWIPA JAYA BERLANDASKAN TRI HITA
KARANA, diharapkan berfungsi sebagai potensi dasar yang melandasi segala gerak
dan langkah pembangunan di Provinsi Bali. Perwujudan, upaya dan langkah-langak

PENYUSUNAN RP3KP PROVINSI BALI 3-19


LAPORAN PENDAHULUAN

pencapaian visi pembangunan di atas hendaklah teraktualisasi dan terejawantahkan


dalam penyusunan RTRWP Bali.
A. Landasan Filosofis
Landasan filosofis tata ruang memberikan penekanan dasar tentang
keberadaan suatu ruang dengan segala isinya. Dalam konteks pembangunan
tata ruang Provinsi Bali yang berbudaya serta dijiwai oleh Agama Hindu dan
jabaran dari landasan filosofis ini meliputi :
Filosofi Kosmos, menekankan pada paham keseimbangan, keserasian,
dan keterpaduan yang bersifat dinamis antara makro kosmos (Bhuwana
Agung) dengan sub-sub sistemnya yang bertingkat makro sampai dengan
meso, micro kosmos (Bhuwana Alit);
Filosofi Humanis, menempatkan kedudukan manusia dalam ruang sebagai
subjek dan objek secara proporsional.
B. Landasan Nilai
Landasan sisten nilai terhadap tata ruang memberikan penekanan pada
makna, dalam konteks penataan ruang yang berbudaya, secara taksonomis
dibedakan atas dasar dan nilai instrumental.
Nilai Dasar yang mencakup nilai religius, nilai estetis, nilai solidaritas
(gotong-royong), dan nilai keseimbangan.
Nilai Instrumental yang mencakup seperangkat sistem nilai yang
mendukung dinamika adaptif (supel-luwes-dinamis) dan fleksibelitas
sesuai dengan adigium desa, kala, patra.
C. Landasan Struktural
Landasan struktural tata ruang memberikan penekanan pada pola keteraturan
tata ruang baik secara vertikal maupun horisontal. Dalam Kebudayaan Bali,
satu struktur disamping mencerminkan adanya integrasi juga mencerminkan
adanya keterbukaan yang dinamis.
Konsep-konsep pokok yang berkaitan dengan struktur ruang antara lain :
Konsep Tri Hita Karana yang terdiri dari Parhyangan (Tuhan),
Pawongan (Manusia), dan Palemahan (Lingkungan);
Konsep Rwa Bhineda memberikan orientasi (luan-teben, kaja-kelod)
dan juga laxokeromi (sakral-profan, baik-buruk);
Konsep Tri Bhuwana dan Tri Angga memberikan orientasi vertikal
bhur-bhwah-swah dan uttama, madhyama, kanishta;

PENYUSUNAN RP3KP PROVINSI BALI 3-20


LAPORAN PENDAHULUAN

Konsep Sad Kerthi adalah enam upaya dan atau perbuatan yang harus
dilakukan untuk mencapai kebahagiaan lahir dan batin yang terdiri dari
atma kerthi, wana kerthi, danu kerthi, segara kerthi, jagat kerthi
dan jana kerthi;
Konsep Nawa Sanga dan Padma Bhuwana adalah konsep ruang
spiritual Bali bahwa Bali dianggap sebagai pusat dunia, sehingga
segalanya bermuara di Bali, agar segala kegiatan hidup dapat mencapai
kesejahteraan sehingga memberikan kekuatan dan keseimbangan pada
struktur ruang spiritual bali;
Pola Tri Mandala yang memberikan orientasi horizontal uttama-
madhyama-kanishta;
Konsep Wanari, yaitu konsep pengklasifikasian hutan dalam tipa tipe
antara lain : Mahavana (merupakan hutan lindung yang tidak bisa
dimasuki kegiatan budidaya dan sebagai lambang yoni dalam Agama
Hindu), Tapovana (hutan yang penuh dengan flora, tanam-tanaman,
pohon-pohonan obat yang merupakan laboratorium pengobatan alamiah,
dan digunakan olah orang suci sebagai Asram, pertapaan atau sebagai
tempat-tempat suci, serta suaka alam) dan Srivana (adalah jenis hutan
yang dapat digunakan untk diolah dan dibudidayakan termasuk sebagai
tempat tinggal)
Konsep Dinamika yaitu suatu struktur dalam kebudayaan Bali yang
berkaitan dengan ruang, diartikan selain memiliki pola dan keteraturan,
juga memiliki sifat supel, luwes dan dinamis.
D. Landasan Pelembagaan
Landasan pelembagaan ini memberikan penekanan pada pengorganisasian
terhadap sumber daya yang meliputi sumber daya alam (tanah, tumbuh-
tumbuhan, hewan) dan sumber daya manusia sesuai dengan tatanan
peraturan tertentu yang disebut dengan awig-awig.
E. Arah Orientasi Ruang
Arah orientasi ruang dalam skala wilayah yang lebih luas dan
berkeseimbangan secara keseluruhan dalam Provinsi Bali, dengan konsep arah
orientasi yang berdasarkan mata angin (pengider-ider) yang bersifat universal,
dan yang berdasarkan konsep segara-gunung yang bersifat lokal. Sumbu
ritual timur-barat (surya sewana) berorientasi ke arah matahari terbit dan

PENYUSUNAN RP3KP PROVINSI BALI 3-21


LAPORAN PENDAHULUAN

terbenamnya matahari, dimana orientasi timur tempat matahari terbit lebih


utama dari barat. Sumbu yang kedua adalah konsep sumbu natural spiritual
kaja-kelod yang dikaitkan dengan arah orientasi kepada gunung dan lautan
(nyegara gunung, segara-wukir), luan-teben, sekala-niskala, suci-tidak suci,
dan sebagainya. Segala sesuatu yang dikategorikan bersifat suci dan bernilai
sakral akan menempati letak di bagian kaja (utara) mengarah ke gunung
seperti : letak pura, arah sembahyang, arah tidur dan sebagainya. Sebaliknya,
segala sesuatu yang dikategorikan kurang suci dan bernilai profan, akan
menempati letak di bagian kelod (selatan), seperti : letak kuburan, letak
kandang, tempat pembuangan sampah/kotoran, dan sebagainya bagi mereka
yang tinggal di bagian Bali Selatan. Demikian pula sebaliknya bagi mereka
yang tinggal di Bali Utara, kaja berarti selatan dan kelod berarti utara.
Perbedaan ini tidak saja terbatas pada penunjukkan arah, tetapi juga dalam
beberapa aspek kehidupan.
Pada bagian tengah Pulau Bali dari timur ke barat terbentang
pegunungan/perbukitan dengan puncak-puncaknya antara lain : Gunung
Agung, Gunung Batur, Gunung Batukau, yang menurut konsep di atas
merupakan arah orientasi sumbu natural spiritual yang utama dari aktivitas
kehidupan masyarakat Bali. Manifestasi atau kekuatan-kekuatan Tuhan (Siwa)
dalam mata angin (pengider-ider) yang mengambil posisi dik-widik, mendasari
konsep dewata nawa sanga dan dan dijabarkan lagi menjadi konsep eka dasa
rudra. Konsep ini, disamping mendasari sumbu yang bersifat universal juga
mendasari pola ruang sanga mandala. Sedangkan posisi gunung-laut,
disamping mendasari sumbu linier kaja-kelod, juga mendasari pola ruang tri
mandala. Dari dasar pola ruang tri mandala, dapat dijabarkan juga menjadi
pola ruang sanga mandala dengan memasukkan faktor terbit matahari
sebagai orientasi nilai utama sebagai pembagi masing-masing mandala dalam
tri mandala menjadi tiga bagian. Pola sanga mandala yang lain didasarkan
atas konsep, pangider-ider/dewata nawa sanga. Dalam pola sanga mandala
jenis ini maka mandala di tengah (madyaning madya) menjadi paling utama
dan menjadi pusat orientasi.

PENYUSUNAN RP3KP PROVINSI BALI 3-22


LAPORAN PENDAHULUAN

2. Struktur Sosial Budaya Masyarakat


Tata kehidupan kemasyarakatan di Provisi Bali sedikitnya mempunyai tiga bentuk
persekutuan dasar yang terkait secara fungsional dan atau struktural dalam
kehidupan personal, yaitu keluarga inti senior, banjar dan desa pakraman.
Khusus pada keluarga Inti Senior akibat dari perkawinan akan terbentuknya
keluarga Batih atau Kuren ( klen kecil) dengan tempat pemujaannya yang baru
disebut kamulan taksu dan klen besar/luas (tunggal dadia) yang sering disebut
soroh dengan Pura Dadia dan tunggal dadia ini berkembang terus dan tetap
memuja leluhur yang sama dengan tempat pemujaannya disebut Pura Paibon/Panti,
maka di wilayah perencanaan perkotaan Sarbagita klen besar (soroh) ini mewarnai
masyarakatnya seperti klen Ida Bagus, klen Arya, klen Pasek, Klen Pande, klen
Bendesa dan sebagainya, yang selanjutnya tergabung dalam wadah organisasi
banjar serta teritorial Desa Pakraman. Apabila ruang hunian keluarga inti senior
tidak mencukupi, maka anggota keluarga tersebut akan menempati tanah
pekarangan di luar hunian keluarga inti senior, ini disebut ngarangin (dalam bahasa
Bali) dengan tempat pemujaannya yang baru yang disebut Kamulan Taksu, tetapi
masih terikat kepada tunggal dadia maupun Pura Paibonnya.
Di Provinsi Bali Bila terdapat dan terbentuk wadah organisasi banjar dan teritorial
Desa Pakraman yang disebabkan oleh pola tempat tinggal masyarakatnya yang
sekaligus menentukan hak dan kewajiban anggota keluarga, baik di banjar maupun
di desa pakraman sebagai persekutuan social yang lebih besar. Ada sekurang-
kurangnya tiga status keanggotaan dalam persekutuan banjar ataupun desa
pakraman, antara lain :
1) Status pengayah pengarep, adalah mereka yang berkedudukan sebagai
kepala keluarga inti senior garis laki-laki yang menetap dan menempati rumah
atau pekarangan leluhur inti tersebut, yang secara formal mereka memiliki hak
suara dalam musyawarah desa, sedangkan dalam aspek keagamaan mereka
berlaku sebagai wakil sah keluarga inti dalam mengaktifkan upacara keagamaan
di pura bale agung desa.
2) Status pengayah penyada, adalah saudara laki-laki dari keluarga inti senior.
Hal ini terjadi apabila pengayah pengarep tidak dapat melaksanakan tugas-
tugasnya apakah karena alasan pindah tempat tinggal ataupun meninggal
dunia.

PENYUSUNAN RP3KP PROVINSI BALI 3-23


LAPORAN PENDAHULUAN

3) Status pengayah pengele, adalah mereka yang berstatus sebagai anggota


persekutuan banjar (pasuka duka) karena secara territorial berada di sekitar
atau di wilayah banjar. Status pekarangan rumah tinggalnya biasanya terlepas
dengan ikatan karang desa. Apabila mereka ini adalah penduduk pendatang
(warga tamiu), hak dan kewajibannya diatur dalam awig-awig desa
pakraman/banjar pakraman namun biasanya tetap menjadi anggota krama
desa/banjar pada desa/banjar pakraman tempat asalnya.
Secara umum tata kehidupan masyarakat di wilayah perencanaan terbagi menjadi 2
(dua) system kemasyarakatan, yaitu :
1. Sistem kekerabatan yang terbentuk menurut adat yang berlaku, dan
dipengaruhi oleh adanya klen-klen keluarga; seperti kelompok kekerabatan
disebut dadia (keturunan), pekurenan, kelompok kekerabatan yang terbentuk
sebagai akibat adanya perkawinan dari anak-anak yang berasal dari suatu
keluarga inti;
2. Sistem kemasyarakatan merupakan kesatuan-kesatuan sosial yang didasarkan
atas kesatuan wilayah/teritorial administrasi dan teritorial adat.
Dari sistem kemasyarakatan yang ada maka, warga desa bisa masuk menjadi dua
keanggotaan warga desa yaitu :
1. Sistem pemerintahan Desa Dinas (Desa/Kelurahan)
2. Sistem pemerintahan Desa Pakraman
Cakupan kesatuan wilayah administrasi desa dinas/kelurahan bila diintegrasikan
dengan wewidangan/palemahan desa pakraman di Bali, polanya beraneka ragam,
yang diilustrasikan pada Gambar 3.4, antara lain :
Satu wilayah desa dinas mencakup beberapa wilayah desa pakraman;
Satu wilayah desa dinas mencakup hanya satu wilayah desa pakraman, atau
bisa terjadi;
Satu wilayah desa pakraman mencakup beberapa desa dinas.
Sistem pemerintahan Desa Pakraman dalam sistem pemerintahan Republik awalnya
hanya terjalin secara fungsional, yang terfokus pada fungsi pokok dari Desa
Pakraman yaitu pada bidang adat dan agama. Namun pada perkembangannya
keterlibatan pada aspek lingkungan menjadi bagian yang tidak terpisahkan, karena
wewidangan/palemahan desa pakraman juga sekaligus ruang wilayah administrasi
desa, Kabupaten/kota atau provinsi bila dijumlahkan. Sebaran desa pakraman di
Provinsi Bali dapat dilihat pada Tabel 3.14. berikut

PENYUSUNAN RP3KP PROVINSI BALI 3-24


LAPORAN PENDAHULUAN

Gambar 3.4.
Pola Integrasi Wilayah Desa Dinas dengan Wewidangan Desa Pakraman

POLA I POLA II
DP1 DD1

DD DP2 DP DD2

DD3
DP3

POLA III DP1 POLA IV


DP1
DD DP2
DD DP2

DP3
DD
DP3

DD = DESA DINAS DP = DESA PEKRAMAN

Dari kehidupan masyarakat setempat lagi dibagi-bagi berdasarkan profesi dan


bentuk organisasi profesi yang disebut Sekaa. Sekaa-sekaa ini berlandaskan
konsepsi Tri Hita Karana dengan anggota yang mempunyai tujuan yang sama,
seperti :

Tabel 3.14
Sebaran Desa Pakraman dan Subak di Provinsi Bali

No Kabupaten/ Desa/ Desa Banjar Subak Subak


Kota Kelurahan Pekraman Pekraman Abian
1 Jembrana 51 64 248 81 124
2 Tabanan 123 345 701 222 138
3 Badung 62 120 369 114 69
4 Gianyar 69 271 427 513 45
5 Klungkung 69 106 308 42 32
6 Bangli 59 158 244 104 149
7 Karangasem 71 188 537 138 82
8 Buleleng 148 166 447 294 154
9 Denpasar 43 35 344 37 0
Provinsi Bali 695 1.453 3.625 1.545 793
Sumber: Bali dalam angka, 2008 dan Bali Membangun 2007

PENYUSUNAN RP3KP PROVINSI BALI 3-25


LAPORAN PENDAHULUAN

Subak
Subak merupakan lembaga adat yang bersifat sosio-agraris-religius. Anggotanya/
kramanya terdiri dari para petani yang menggarap sawah pada suatu areah
persawahan tertentu yang mendapatkan air dari satu sumber mata air. Disamping
lembaga subak yang mengatur keairan areal persawahan, juga terdapat lembaga
subak lainnya yang disebut Subak Abian yang munculnya secara alami, dan
anggota lembaga subak abian adalah petani penggarap lahan kering (perkebunan).
Sebaran subak di Provinsi Bali dapat dilihat pada Tabel

Sekeha
Lembaga ini muncul didasarkan atas tuntutan kebutuhan dan kepentingan-
kepentingan lembaga-lembaga adat di atas, yang dilandasi oleh kesamaan tujuan,
misalnya:
pada lembaga desa pakraman dan banjar, adanya : Sekeha pemangku, Sekeha
Gong, Sekeha Angklung, Sekeha Shanti/dharma gita, sekeha patus, koprasi
(LPD), sekeha teruna, sekeha kesenian baik seni tari, tabuh, pahat, lukis dan
yang lainnya. Hal ini sampai sekarang tumbuh berkembang di wilayah
perencanaan.
Pada lembaga subak: adanya sekeha yang sifatnya gotong royong dalam profesi
yang sama, seperti : sekeha memula, sekeha manyi, sekeha numbeg, sekeha
semal, sekeha mekajang dan lain-lainya. Tetapi dengan perkembangan
transformasi dan ekonomi komersial kebanyakan sekeha-sekeha ini telah
mengalami pergeseran fungsi dan tujuan.
Lembaga pasar, pasar dengan pura melantingnya adalah suatu areal tempat
bertemunya penjual dan pembeli ini merupakan tuntutan atas kepentingan
perekonomian yang saling membutuhkan disamping akan menumbuhkan
kegiatan ekonomi lainnya seperti koprasi simpan pinjam, Bank, dan lain-lainnya.

3. Kawasan Suci dan Tempat Suci


Kawasan Suci
Menurut Bhisama PHDIP 1994, Agama Hindu dalam kitab sucinya Weda-Weda,
telah menguraikan tentang apa yang disebut dengan tempat-tempat Suci dan
Kawasan Suci, Gunung, Danau, Campuhan (pertemuan dua sungai), Pantai Laut
dan sebagainya diyakini memiliki nili-nilai kesucian. Oleh karena itu Pura dan

PENYUSUNAN RP3KP PROVINSI BALI 3-26


LAPORAN PENDAHULUAN

tempat-tempat suci umumnya didirikan di tempat tersebut, karena di tempat itu


orang-orang suci dan umat Hindu mendapatkan pikiran-pikiran suci (wahyu).
Tempat-tempat suci tersebut telah menjadi pusat-pusat bersejarah yang
melahirkan karya-karya besar dan abadi lewat tangan Orang-Orang Suci dan
para Pujangga untuk kedamaian dan kesejahteraan umat manusia, Maka
didirikanlah Pura-Pura Sad Kahyangan, Dang Kahyangan, Kahyangan Tiga dan
lain-lain.
Selanjutnya pengertian dan jumlah Kawasan Suci berkembang, dan secara
umum dapat diuraikan sebagai berikut :
Kawasan Suci adalah suatu wilayah yang melengkapi bangunan suci maupun
wilayah pendukung kegiatan pada bangunan suci tersebut yang telah
mendapatkan upacara bhumi Sudha yaitu upacara untuk menarik kekuatan
Ida Sanghyang Widhi dan menghilangkan segala kekotoran secara spiritual
terhadap wilayah/kawasan suci tersebut, seperti ; danau, hutan, laba pura,
mata air suci (beji), sungai, jurang, ngarai atau campuhan (pertemuan sungai),
pantai, setra dan perempatan agung. Sedangkan ukuran dari suatu kesucian
adalah sangat relative dan sulit ditentukan, tetapi untuk adanya suatu
kebersamaan sikap, prilaku dalam menghayati sesuatu perlu adanya keyakinan
terhadap apa yang dipercaya di dalam pelaksanaan agama Hindu. Suci adalah
suatu keadaan yang diyakini dan dipercaya oleh umat Hindu baik terhadap
tempat, wilayah, benda, ruang, waktu yang memberikan rasa aman, tentram,
rasa tenang, rasa hening dan telah mendapat upacara secara agama Hindu
sehingga tercapainya keseimbangan, keselarasan dan ketentraman hidup. Hal
ini sesuai dengan jiwa yang termuat dalam Bhisama PHDIP 1994.
Penerapan Kawasan Suci agar penerapan program pembangunan yang
seimbang perlu adanya penyempurnaan terhadap Tri Hita Karana, yaitu
menjaga kelestarian dan kesucian Sad Kertih serta menjaga wilayah
Bhisama, yaitu :
a. Atma Kerthi , kesejahteraan jiwa atau rohani, yang dilakukan dengan
berbagai program di setiap desa pakraman atau berbagai pasraman,
paguyuban di bidang kerohanian dan upaya melindungi, memelihara, dan
memungsikan berbagai kawasan suci;

PENYUSUNAN RP3KP PROVINSI BALI 3-27


LAPORAN PENDAHULUAN

b. Wana Kerthi, yaitu kesejahteraan tumbuh-tumbuhan dan segala isinya


yang diwujudkan dalam bentuk hutan. Secara niskala dahulu setiap hutan
dibangun Pura Alas Angker, untuk menjaga hutan secara niskala dan
secara sekala harus dibentengi dengan aturan perlindungan kawasan
hutan. Dari hutan vibrasi kesucian menyebar sesuai dengan lontar Wana
Kerthi yang menyebutkan Anganyut aken letuhing bhuwana yang
artinya menghilangkan niat dan tindakan yang merusak alam, dibuatlah
oleh leluhur dalam bentuk hari raya tumpek bubuh atau wariga untuk
memuja Hyang Tumuwuh dewa tumbuh-tumbuhan, dengan memuja
kita kuat jiwa untuk selalu ingat menjaga serta melestarikan alam untuk
kesejahteraan manusia.
c. Danu Kerthi yaitu suatu upaya menjaga kelestarian dan kesucian
sumber-sumber air tawar, yang diwujudkan dengan Danu. Dalam
Menawa Dharma Sastra IV.52, sangat dilarang berludah, kencing,
membuang kotoran apa lagi membuang sampah dan racun di kawasan
Danu. Barang siapa yang melakukan itu akan kekurangan
kesejahteraan/makna hidupnya. Saat ini kelestarian fungsi danau telah
menurun seingga perlu adanya program pembangunan untuk
mengembalikan fungsinya.
d. Segara Kerthi yaitu upaya untuk menjaga kelestarian samudra sebagai
sumber alam tempat leburnya semua kekeruhan. Samudra memiliki fungsi
yang sangat kompleks dalam kehidupan umat manusia. Di segara-lah
diadakan berbagai macam upacara penyucian dan peleburan seperti
nangluk merana, melasti dan menghanyut abu jenazah dan lainnya.
Semua upacara itu bermakna untuk menjaga kelestarian dan kesuburan
segara. Dari segara, semuanya bermula dan berakhir. Tepi segara
hendaknya tetap dijaga hutan bakaunya, tidak dikotori dengan
pembuangan sampah, tetap dijaga kesucian dan keserasiannya sebagai
tempat pengheningan dan peleburan bagi masyarakat.
e. Jagat Kerthi yaitu upaya untuk melestarikan keharmonisan sosial yang
dinamis.Wujud dari ini adalah desa pakraman. Dalam sistem desa ini
dibangun suatu keharmonisan antara hubungan manusia dan Ida Hyang
Widhi dengan sradha dan bhakti, hubungan antara manusia dan sesama
berdasarkan saling pengabdian paras-paros sarpanaya salumlum

PENYUSUNAN RP3KP PROVINSI BALI 3-28


LAPORAN PENDAHULUAN

sebayantaka, hubungan antara manusia dan lingkungannya berdasarkan


kasih sayang. Hubungan ini merupakan hubungan timbal balik yang
disebut Cakra Yadnya. Dalam Bhagawagitha disebutkan hubungan
tersebut akan menimbulkan suasana sosial yang menjamin setiap orang
dapat menjalankan swadharma-nya masing-masing.
f. Jana Kerthi yaitu membangun kualitas manusia secara individu maupun
kelompok sehingga menjadi manusia pawongan Bali yang sejahtera,
dengan memberikan kecerdasan spiritual berkelanjutan untuk menjaga
keajegan pembangunan Bali
Penerapan kawasan suci diatas ke dalam fungsi ruang, perlu adanya kebijakan
untuk memposisikan fungsinye tersebut didalam hirarki zonasi fungsi ruang.
Dengan demikian diperlukan adanya kebijakan dalam pengembangan Kawasan
Lindung berupa perlindungan terhadap kawasan kawasan yang memiliki potensi
alam yang khas, nilai historis dan budaya, serta kawasan yang diyakini memiliki
nilai kesucian untuk mendukung tatanan kebudayaan Bali sebagai jatidiri
wilayah. Untuk mengedepankan jatidiri dan kearifan lokal Bali yang berbeda
dengan Provinsi lainnya di Indonesia, maka perlu dikembangkan komponen
kawasan lindung tersendiri yaitu Kawasan Perlindungan tentang Kesucian.
Pada kenyataannya fungsi ruang kawasan suci diatas akan menjadi bagian
yang tidak terpisahkan dari pengelolaan kawasan-kawasan lindung yang
rujukan atau nomenklatur nya telah ditetapkan oleh Undang-Undang Penataan
Ruang yang telah dirinci dalam RTRWN.
Karena kawasan suci akan overlap dengan beberapa komponen kawasan
lindung seperti : Kawasan Hutan Lindung, Kawasan Resapan Air, Kawasan
Sempadan Danau, Kawasan Sempadan Pantai, Kawasan sempadan Sungai,
maka beberapa pengelolaan terkait perlindungan tersebut di atas dapat
disetarakan. Namun fungsi perlindungan kesucian tetap menjadi ketentuan
yang harus ditambahkan dalam zonasinya. Permasalahanya adalah sulitnya
menentukan batas fisik dari Kawasan-kawasan suci tersebut.

Kawasan Tempat Suci


Arahan Bhisama PHDI-1994
Tempat suci/bangunan suci yang ada di Bali sering disebut Pura atau
Kahyangan yang berwujud bangunan yang disakralkan sebagai tempat memuja

PENYUSUNAN RP3KP PROVINSI BALI 3-29


LAPORAN PENDAHULUAN

Ida Sang Hyang Widhi wasa. Tempat suci adalah suatu tempat yang berwujud
tempat suci/bangunan suci atau Pura atau Kahyangan yang berwujud
bangunan yang disakralkan sebagai tempat memuja Ida Sang Hyang Widhi
wasa. Tempat suci terdiri dari Kahyangan Tiga, Dhang Kahyangan, Kahyangan
jagat, Sad Kahyangan dan sebagainya.
Bhisama Parisadha Hindu Dharma Indonesia mengenai Kesucian Pura No.
11/Kep/I/PHDI/1994 tertanggal 25 Januari 1994, menyatakan bahwa tempat-
tempat suci tersebut memiliki radius kesucian yang disebut daerah Kekeran,
dengan ukuran Apeneleng, Apenimpug, dan Apenyengker. Rinciannya
adalah :
1. Untuk Pura Sad Kahyangan dipakai ukuran Apeneleng Agung (minimal 5
km dari Pura)
2. Untuk Pura Dang Kahyangan dipakai ukuran Apeneleng Alit (minimal 2
km dari Pura)
3. Untuk Pura Kahyangan Tiga dan lain-lain dipakai ukuran Apenimpug atau
Apenyengker (tanpa menyebut jarak minimal dari Pura)

Selanjutnya Bhisama Kesucian Pura juga mengatur zonasi pemanfaatan ruang


di sekitar pura yang berbunyi sebagai berikut :
Berkenaan dengan terjadinya perkembangan pembangunan yang sangat
pesat, maka pembangunan harus dilaksanakan sesuai dengan aturan yang
telah ditetapkan. Di darerah radius kesucian pura (daerah Kekeran) hanya
boleh ada bangunan yang terkait dengan kehidupan keagamaan Hindu,
misalnya didirikan Darmasala, Pasraman dan lain-lain, bagi kemudahan
umat Hindu melakukan kegiatan keagamaan (misalnya Tirtayatra,
Dharmawacana, Dharmagitha, Dharmasadana dan lain-lain).

Pengertian terkait Bhisama Kesucian Pura adalah :


Bhisama adalah Sumpah Pemastu sebagai norma agama.
Bhisama Kesucian Pura adalah norma agama yang ditetapkan oleh Sabha
Pandita PHDI Pusat, sebagai pedoman pengamalan ajaran Agama Hindu
tentang kawasan kesucian pura yang belum dijelaskan secara lengkap
dalam kitab suci;

PENYUSUNAN RP3KP PROVINSI BALI 3-30


LAPORAN PENDAHULUAN

Maka terkait dengan pengertian tersebut, maka Bhisama Kesucian Pura dapat
diartikan sebagai sebuah janji suci umat Hindu kepada Bali, bahwa dalam
radius kesucian pura yang telah ditetapkan telah diatur penggunaannya sesuai
arahan zonasi diatas. Arahan zonasi diatas bila diterjemahkan dalam fungsi
ruang mempunyai pengertian bahwa dalam radius kesucian pura hanya
diperbolehkan untuk : pembangunan fasilitas keagamaan, dan ruang terbuka
yang dapat berupa ruang terbuka hijau maupun budidaya pertanian.

Sebaran Kawasan Tempat Suci


Pengertian Pura Sad Kahyangan dan Dhang Kahyangan :
Pura Sad Kahyangan adalah enam buah pura Kahyangan Jagat di Bali yang
menjadi tempat pemujaan seluruh umat Hindu (Himpunan Keputusan
Seminar Kesatuan Tafsir terhadap Aspek-Aspek Agama Hindi I-XV Tahun
1993/1994)
Pura Dang Kahyangan adalah pura yang umumnya memiliki tingkat
pelayanan terbatas untuk lingkup wilayah kabupaten atau lebih di Bali yang
tergolong pura umum atau pura yang berfungsi untuk memuja kebesaran
jasa seorang pendeta guru suci atau Dhang Guru.
Pura Sad Kahyangan dan Pura Dang Kahyangan selanjutnya termasuk
dalam Pura Kahyangan Jagat

Dalam rangka penelitian terhadap Pura Sad Kahyangan di Bali secara konsep
sual tidak bisa terlepas dengan Pura Kahyangan Jagat di Bali lainnya, yang juga
telah dijumpai landasan konsepsinya, yaitu :
1. Pura Sad Kahyangan berlandaskan Konsepsi Rwa Bhineda :
a. Pura Besakih sebagai Purusha di Kabupaten Karangasem
b. Pura Batur sebagai Pradhana di Kabupaten Bangli
2. Tempat suci berlandaskan Konsepsi Catur Lokapala :
a. Pura Lempuyang Luhur di kabupaten Karangasem
b. Pura Andakasa di kabupaten Karangasem
c. Pura Batukaru di Kabupaten Tabanan
d. Pura Pucak Mangu di Kabupaten Badung

PENYUSUNAN RP3KP PROVINSI BALI 3-31


LAPORAN PENDAHULUAN

3. Tempat suci berlandaskan Konsepsi Sad Winayaka :


a. Pura Besakih di Kabupaten Karangasem
b. Pura Lempuyang Luhur di kabupaten Karangasem
c. Pura Goa Lawah di kabupaten Klungkung
d. Pura Batukaru di Kabupaten Tabanan
e. Pura Luhur Uluwatu di Kabupaten Badung
f. Pura Puser Tasik (Pura Pusering Jagat di Pejeng) di Kabupaten Gianyar
4. Tempat suci berlandaskan Konsepsi Dewata Nawa Sanga (9 kahyangan
jagat yang utama) :
a. Pura Lempuyang Luhur, sthana Dewa Iswara di Timur (Purwa)
bersemayam di sebuah tempat suci yang terletak dipuncak Gunung
Lempuyang Kabupaten karangasem, menghadap ke laut Bali di sebelah
timur dengan nada simbolisnya (Bijaksara) Sa.
b. Pura Andakasa, sthana Dewa Brahma di Selatan (Daksina)
bersemayam di pura suci, yang terletak di puncak Gunung Andakasa
Kabupaten Karangasem dengan nada simbolisnya (Bijaksara) Ba.
c. Pura Batukaru, sthana Dewa Mahadewa di Barat (Pascima)
bersemayam di sebuah tempat suci yang terletak di lereng Gunung
Batukaru Kabupaten Tabanan, menghadap ke Danau Beratan dengan
nada simbolisnya (Bijaksara) Ta.
d. Pura Batur, sthana Dewa Wisnu di Utara (Uttara) bersemayam di pura
suci yang terletak di tepi kawah Gunung Batur Kabupaten Bangli,
menghadap ke Danau Batur dengan nada simbolisnya (Bijaksara) A.
e. Pura Goa Lawah, sthana Dewa Maheswara, penguasa dari arah
Tenggara (Agneya) yang bersemayam di pura suci, dikenal dengan
nama Goa Lawah Kabupaten Klungkung terletak goa kelelawar pada
kaki sebuah bukit, dekat dengan pantai dengan nada simbolisnya
(Bijaksara) Na.
f. Pura Luhur Uluwatu, sthana Dewa Rudra di Barat Daya (Neriti)
bersemayam di sebuah tempat suci di semenanjung kecil Bukit Hulu
Watu Kabupaten Badung, menghadap ke Samudra Hindia, dengan
nada simbolisnya (Bijaksara) Ma.
g. Pura Pucak Mangu, sthana Dewa Sangkara adalah penjaga arah Barat
laut (Wayabya) bersemayam di sebuah tempat suci yang terletak di

PENYUSUNAN RP3KP PROVINSI BALI 3-32


LAPORAN PENDAHULUAN

puncak Gunung Beratan / Puncak Mangu Kabupaten Badung di atas


Danau Beratan, dengan nada simbolisnya (Bijaksara) Si.
h. Pura Agung Besakih, sthana Dewa Sambhu, berada di Timur Laut
(Airsanya), disemayamkan di lereng Gunung Agung Kabupaten
Karangasem, di tempatkan bersama-sama dengan Pura Pusat Besakih
(Wasukhi), dengan nada simbolisnya (Bijaksara) Wa.
i. Pura Pusering Jagat di Pejeng atau Pura Agung Besakih, sthana Tuhan
Yang Maha Esa / Sang Hyang Widhi wasa dan Maha Kuasa,
bersemayam pada altar dari Pura Pusat Besakih (Wasukhi) di lereng
Gunung Agung Kabupaten Karangasem, dengan nada simbolisnya
(Bijaksara) Ya, sebagai Tri Purusa-Nya yaitu parama Siwa, Sada Siwa,
dan atau Siwa Guru.
Selanjutnya mengingat hasil penelitian terhadap Pura Dang Kahyangan belum
lengkap, maka Pura Dang Kahyangan lebih lanjut diatur dalam RTRW
Kabupaten/Kota.

Permasalahan Penerapan Radius Kawasan Tempat Suci


Terkait dengan atahan penerapan Radius Kawasan Tempat Suci pada berbagai
status pura, maka dapat diuraikan bahwa pada kenyataannya Pura-Pura Sad
Kahyangan (SK), Pura Dang Kahyangan (DK), Pura Kahyangan Tiga (KT) dan
pura lainnya saat ini lokasinya berada pada tiga kelompok kondisi yang tidak
dapat mendukung sepenuhnya arahan Radius Kesucian Pura sesuai Bhisama,
yaitu :
1) Pada Kawasan Belum terbangun
Yaitu Pura-pura SK, DK, dan KT yang berada pada lingkungan asli
yang belum terbangun pada radius kesucian yang telah ditetapkan
masing-masing
Pada kondisi ini penerapan radius kesucian pura 5 km untuk SK, 2 km
untuk DK dan apenimpug atau apenyengker untuk KT dan pura lainnya
masih dapat diterapkan secara murni.
Contoh Pura pura ini adalah :
Pura Sad Kahyangan : Pura Lempuyang Luhur, Pura Batukaru
Pura Dang Kahyangan : Pura Puncak Tedung
dan beberapa pura KT dan pura lainnya yang tersebar

PENYUSUNAN RP3KP PROVINSI BALI 3-33


LAPORAN PENDAHULUAN

2) Pada Kawasan Semi Terbangun


Yaitu Pura-pura SK, DK, dan KT yang berada pada lingkungan yang
telah terbangun tidak padat pada pada radius kesucian yang telah
ditetapkan masing-masing pura
Pemanfaatan ruang yang terjadi pada kondisi ini adalah pemanfaatan
untuk permukiman penduduk di sekitar pura yang berada dalam radius
yang ditetapkan. Dalam permukiman ini juga tidak menutup
kemungkinan terdapat kegiatan-kegiatan yang memiliki potensi
mencemari nilai kesucian tetapi telah berlangsung lama dan telah
memiliki perizinan yang lengkap seperti : adanya hotel, dan lainnya
Pada kondisi ini penerapan radius kesucian pura 5 km untuk SK, 2 km
untuk DK dan apenimpug atau apenyengker untuk KT dan pura lainnya
perlu diambil keputusan pengelolaan aturan zonasi agar lebih tegas.
Contoh Pura pura ini adalah :
Pura Sad Kahyangan : Pura Uluwatu, Pura Goa Lawah
Pura Dang Kahyangan : Pura Pulaki, Pura Masceti
dan beberapa pura KT dan pura lainnya yang tersebar
3) Pada Kawasan Telah Terbangun dan Padat
Yaitu Pura-pura SK, DK, dan KT yang berada pada lingkungan yang
telah terbangun dan padat yang terdapat ditengah-tengah
permukiman atau kawasan budidaya terbangun lainnya pada radius
kesucian yang telah ditetapkan masing-masing pura
Pada kondisi seperti ini pura-pura tersebut hanya dapat menyisakan
ruang bebas hanya terbatas pada kebutuhan untuk parkir kendaraan,
dan tempat pemedek
Pemanfaatan ruang yang terjadi pada kondisi ini adalah pemanfaatan
untuk permukiman penduduk dan campuran kegiatan budidaya
lainnya, termasuk yang berpotensi mengganggu nilai kesucian seperti :
adanya hotel dan fasiliyas peninjang pariwisata lainnya. Kegiatan
kegiatan tersebut tidak menutup kemungkinan telah berlangsung lama
dan telah memiliki perizinan yang lengkap.
Pada kondisi ini penerapan radius kesucian pura 5 km untuk SK, 2 km
untuk DK dan apenimpug atau apenyengker untuk KT dan pura lainnya

PENYUSUNAN RP3KP PROVINSI BALI 3-34


LAPORAN PENDAHULUAN

perlu diambil keputusan pengelolaan aturan zonasi agar lebih tegas,


kegiatan apa saja yang boleh atau yang tidak boleh
Pengambilan keputusan juga perlu mempertimbangkan masa berlaku
penerapan Bhisama PHDIP Pada tahun 1994, yaitu penerapan aturan
terhadap yang melanggar sebelum atau setelah penetapan Bhisama
dan atau perangkat hukum Penataan Ruang yang telah ada
Contoh Pura pura ini adalah :
Pura Sad Kahyangan : Pura Batur, Pura Pusering Jagat
Pura Dang Kahyangan : Pura Petitenget, Pura Tanah Lot
dan beberapa pura KT dan pura lainnya yang tersebar

3.3 Kondisi Kawasan Permukiman

Pengertian pekarangan dan sekitarnya menurut data BPS adalah lahan yang dipakai
untuk rumah/bangunan termasuk halaman sekitar rumah (pekarangan) yang tidak
diusahakan untuk pertanian. Atas dasar pengertian tersebut, maka dapat
diasumsikan pengertian dimaksud dalam hirarki fungsi kawasan termasuk dalam
kawasan budidaya pada hirarki 2 sebagai fungsi kawasan permukiman. Kawasan
permukiman adalah bagian dari lingkungan hidup di luar kawasan lindung, baik
berupa kawasan perkotaan maupun perdesaan yang berfungsi sebagai lingkungan
tempat tinggal atau lingkungan hunian dan tempat kegiatan yang mendukung
perikehidupan dan penghidupan.

Luas pekarangan dan sekitarnya atau kawasan permukiman di Provinsi Bali tahun
2007 adalah 46.171 Ha atau 8,30% dari luas wilayah Provinsi Bali. Luas kawasan
permukiman di Bali telah meningkat hampir 14,3% dalam 10 tahun (perioda tahun
1997-2007). Luas permukiman tertinggi adalah di Kabupaten Badung 9.383 Ha
(20,05%) dan Kota Denpasar 7.832 Ha (16,75%).

Kawasan permukiman terdiri dari kegiatan-kegiatan berikut :

2. Permukiman Perkotaan yaitu kegiatan perumahan di kawasan perkotaan


ibukota Kabupaten/Kota, Ibukota Kecamatan dan Desa-Desa Pusat
Pertumbuhan yang telah menunjukkan ciri perkotaan
3. Permukiman Perdesaan yaitu kegiatan perumahan di pusat-pusat
permukiman desa dan permukiman yang tersebar di kawasan perdesaan

PENYUSUNAN RP3KP PROVINSI BALI 3-35


LAPORAN PENDAHULUAN

4. Di dalam hitungan pekarangan atau kawasan permukiman juga termasuk


didalamnya kegiatan-kegiatan terbangun dengan fungsi kegaiatan
kepariwisataan, kegiatan perindustrian, bangunan infrastruktur wilayah,
kegiatan pelayanan pendidikan, pelayanan perkantoran/pemerintahan,
pelayanan kesehatan, peribadatan, pertahanan keamanan, dan kegiatan
bagunan umum lainnya

PENYUSUNAN RP3KP PROVINSI BALI 3-36