Anda di halaman 1dari 11

GOOD CORPORATE GOVERNANCE

STRUKTUR KEPEMILIKAN

KELOMPOK :

1. ANDRIK APRILYANTO S 1515351162


2. DESAK DARMAYONI 1515351151
3. NI WAYAN LIA APRIANI 1315351036

FAKULTAS EKONOMI DAN BISNIS PROGRAM EKSTENSI


UNIVERSITAS UDAYANA

2017

1
BAB I
PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang


Isu pemisahan pengelolaan perusahaan dari kepemilikan pertama kali
dikemukakan oleh Adolf Berle dan Gardiners Means (1932) dalam karya mereka
berjudul The Modern Corporation and Private Property. Karya ini sebenarnya
menjelaskan konteks pergeseran dari sistem kapitalisme kewirausahaan menuju
kapitalisme manajerial di Amerika Serikat. Dalam sistem kapitalisme kewirausahaan,
pengelolaan perusahaan dilakukan oleh pemilik sehingga tidak menimbulkan pemisahan
antara kepemilikan dan pengelolaan. Sebaliknya dalam sistem kapitalisme manajerial,
pengelolaan perusahaan diserahkan kepada pihak yang dinilai memiliki keahlian
manajerial.
Pihak-pihak tersebut adalah pemimpin perusahaan modern yang umumnya
berskala relatif besar sehingga para pemilik merasa tidak mampu mengelolanya sendiri.
Mereka ini, para eksekutif perusahaan, meskipun bukan pemilik (shareholder), memiliki
hak untuk mengelola secara penuh sumber daya yang ada dalam organisasi. Nampaknya,
lahirnya kelas menengah dalam masyarakat juga sangat didukung oleh lahirnya
kapitalisme manajerial ini. Banyak orang yang tidak memiliki modal, tetapi memiliki
kompetensi, mampu memimpin perusahaan-perusahaan yang umumnya berskala besar.
Secara normatif, berfungsinya peran kelompok manajer dalam pengelolaan
perusahaan akan meningkatkan produktivitas perusahaan. Namun, dalam praktiknya
kemudian, muncul perbedaan kepentingan antara pemilik dan pengelola perusahaan.
Dalam sistem organisasi yang makin besar, sebagai akibat skala bisnis yang makin besar,
timbul kerumitan masalah hubungan antara pemilik dan pengelola perusahaan.
Jensen dan Meckling (1976) memberi penegasan bahwa masalah utama dalam
perusahaan modern adalah terjadinya ketidakharmonisan hubungan antara pemilik dan
pengelola perusahaan sehingga memunculkan biaya yang dikenal sebagai agency cost.
Jadi, secara sangat sederhana, agency cost didefinisikan sebagai biaya yang muncul
akibat pemisahan pengelolaan perusahaan dari tangan pemilik modal, atau pemegang
saham jika menyangkut perusahaan yang tercatat di bursa saham. Secara lebih kompleks,

2
agency cost adalah biaya untuk mengawasi para eksekutif oleh para pemilik modal,
termasuk di dalamnya biaya residual, muncul akibat hilangnya kesempatan (opportunity
cost).

1.2 Rumusan Masalah


1. Apa saja masalah-masalah dalam model manajerial?
2. Bagaimana struktur kepemilikan perusahaan?
3. Bagaimana struktur kepemilikan perusahaan di Asia?

1.3 Tujuan
1. Untuk mengetahui masalah-masalah dalam model manajerial.
2. Untuk mengetahui struktur kepemilikan perusahaan.
3. Untuk mengetahui struktur kepemilikan perusahaan di Asia.

3
BAB II
PEMBAHASAN

2.1 Pemisahaan Kepemilikan dan Kepengurusan


2.1.1 Keterbatasan Model Perusahaan Kewirausahaan
Model perusahaan kewirausahaan bercirikan para pemilik mengelola sendiri
perusahaannya. Mereka, para wirausahawan ini, secara umum memiliki tiga
kepemilikan sekaligus yang meliputi:
1. Kepemilikan perusahaan itu sendiri yang menyangkut aset-aset yang digunakan
dalam proses produksi,
2. Kepemilikan kompetensi yang meliputi kualitas sumber daya manusia, model
pengelolaan, dan struktur organisasi yang akan menentukan kualitas serta
kuantitas proses produksi, serta
3. Kepemilikan atas hak remunerasi ata pengelolaan perusahaan yang umumnya
secara sederhana dapat dipahami sebagai fungsi dari keberuntungan perusahaan.

Untuk mengatakan model ini lebih menguntungkan atau tidak dan apakah
model ini bisa dikatakan lebih baik dari model lain, ini sangat bergantung pada skala
usaha yang dikembangkan. Untuk perusahaan berskala kecil, atau perusahaan yang
masuk dalam kategori perusahaan kecil dan menengah (small and medium
enterprises), tentu saja model kewirausahaan ini akan menguntungkan. Begitu pula
dengan unit usaha yang baru mulai berkembang (start-up business).
Ada dua kesulitan utama bagi perusahaan berskala besar atau perusahaan
yang sedang berkembang. Pertama, perusahaan jenis ini membutuhkan dana
operasional yang besar yang sulit dipenuhi dengan modal sendiri. Bagi perusahaan
yang ingin mengembangkan usaha, kendala finansial menjadi hal yang penting
karena bagaimana mungkin bisa mengembangkan usaha jika pasokan finansialnya
terbatas. Kesulitan kedua, bila memiliki skala usaha besar, perusahaan tidak mungkin
lagi dikelola secara pribadi. Dalam kondisi tertentu, dibutuhkan tenaga-tenaga
professional yang memiliki tingkat kompetensi memadai untuk mengelola
perusahaan.

4
Dengan demikian, ada dua kondisi-kondisi tertentu, terutama berkaitan
dengan skala usaha dan rencana pengembangan usaha, dimana perusahaan model
kewirausahaan tidak lagi bisa dipertahankan sehingga harus beralih ke perusahaan
model manajerial.
2.1.2 Masalah dalam Model Manajerial
Model manajerial ditandai dengan terpisahnya pengelolaan perusahaan dari
kepemilikan. Sebagaimana dijelaskan sebelumnya, proses pemisahan tersebut
merupakan ciri pengembangan kapitalisme industrial pada awal abad ke-19,
sebagaimana dijelaskan oleh Berle dan Means (1932).
Dengan pemisahan tersebut, masalah yang segera muncul adalah tidak
sinkronnya kepentingan pemilik dan pengelola. Dengan makin modernnya sistem
korporasi, yang salah satunya ditandai dengan makin besarnya skala usaha
perusahaan, pola pembiayaan pun makin kompleks. Seiring dengan makin
berkembangnya pasar finansial, pemilik perusahaan pun makin anonim. Dalam kasus
perusahaan yang menjual kepemilikan di bursa saham, para pemegang saham
menjadi tidak saling kenal.
Dalam kasus perusahaan memiliki pemegang saham yang manjemuk,
masalah keagenan (agency problem) akan muncul bukan saja antara pemilik modal
dan pengelola, melainkan juga antara pemegang saham mayoritas dan pemegang
saham minoritas. Untuk memudahkan pembahasan, kita bisa mengatakan ketegangan
antara pemegang saham dan pengelola perusahaan sebagai masalah keagenan tipe I,
sedangkan ketegangan antara pemegang saham mayoritas dan pemegang saham
minoritas sebagai masalah keagenan tipe II.
Dalam kasus perusahaan di berbagai Negara di kawasan Asia, sebagaimana
terjadi pula di Negara berkembang lain, masalahnya tidak lagi terletak pada masalah
keagenan tipe pertama, melainkan tipe kedua. Selain itu, tipe kepemilikan di tangan
keluarga dan Negara akan menimbulkan berbagai penyimpangan kebijakan yang
berlawanan dengan standar etis serta moral (moral hazard).
Ada beberapa cara atau mekanisme untuk menekan masalah keagenan tipe I,
seperti:

5
1. Sistem penggajian (remuneration system): diyakini, sistem penggajian yang baik
akan menekan sidat oportunis para pengelola perusahaan, sebagaimana
dijelaskan dalam teori biaya transaksi (transaction cost theory). Akhir-akhir ini,
diterapkan pemberian kepemilikan perusahaan dalam persentasi tertentu kepada
para pengelola perusahaan sebagai salah satu cara menekan masalah keagenan
tipe pertama ini. Sistem tersebut dikenal sebagai stock option.
2. Sistem pengawasan internal: untuk mengawasi jalannya perusahaan yang
dilakukan oleh pihak lain, para pemilik modal menugaskan dengan pengawas
yang membawahi para pengelola perusahaan di bawah CEO (chief executive
officer). Dalam sistem Anglo-Saxon yang menggunakan tata kelola sistem
tunggal (single-tiered system), dewan pengawas tersebut dinamakan dewan
direktur (board of directors), sementara dalam sistem ganda (dual-tiered system)
seperti di Indonesia, dewan pengawas disebut dewan komiasaris (commissioner).
Baik dalam sistem yang menggunakan dewan komisaris maupun dewan direktur,
biasanya dewan pengawas terdiri atas pihak dari dalam perusahaan yang
mewakili para eksekutif dan pihak luar yang bertugas mewakili kepentingan
pemegang saham. Dalam sistem dewan komisaris, wakil pemegang saham
minoritas biasanya disebut komisaris independen, sementara dalam kasus agak
unik yang terjadi di Jerman, para pekerja dalam pengertian buruh memiliki wakil
yang duduk di dewan pengawas dengan sebutan sistem co-determinasi (co-
determination).
3. Sistem pengawasan eksternal (pasar): pengawasan melalui sistem pasar bisa
terjadi karena dua sebab. Pertama, control yang dilakukan oleh para investor itu
sendiri dengan cara jual beli kepemilikan (saham). Pada dasarnya, baik buruknya
kinerja perusahaan akan tercermin dari tinggi rendahnya harga perdagangan di
bursa saham. Makin baik kinerja perusahaan, makin meningkat pula harga
sahamnya di bursa. Begitu pula sebaliknya, apabila kinerja perusahaan dinilai
buruk, para investor cenderung melepas kepemilikan saham tersebut sehingga
harga perdagangan sahamnya di bursa merosot. Kedua, kontrol bisa terjadi lewat
mekanisme akuisisi yang dilakukan atas alasan keterpaksaaan karena kinerja
perusahaan cenderung buruk dan sulit diselamatkan sehingga mengundang

6
perusahaan lain untuk mengakuisisi. Mekanisme ini dikenal dengan sebutan
hostile acquisition, karena pada dasarnya pemilik lama, sebenarnya, tidak
menginginkan perusahaannya dibeli orang lain. Namun, kondisi perusahaan
yang buruk membuat mereka tidak punya pilihan selain menjual perusahaan
tersebut ke pihak (pemilik/perusahaan) lain.
4. Pasar eksekutif: mekanisme pengawasan dan kontrol terhadap kinerja para
eksekutif dalam menjalankan perusahaan terjadi akibat ketatnya persaingan
pasar para eksekutif. Semakin tinggi penawaran tenaga kerja di tingkat eksekutif
tersebut, akan semakin kuat tekanan bagi para pengelola perusahaan untuk
membuktikan kinerja. Jika mereka dinilai tidak memenuhi, kinerja yang baik,
para pemilik modal bisa saja memecat dan mengganti mereka dengan pengelola
baru. Fenomena ini semakin lazim dengan munculnya jasa pencarian eksekutif
kelas tinggi atau perusahaan jasa head-hunter. Globalisasi dan mobilitas tenaga
kerja antar-negara juga meningkatkan persaingan pasar tenaga kerja eksekutif.
Misalnya, banyak perusahaan di Indonesia yang memperkerjakan eksekutif dari
Filipina, Malaysia, atau Singapura.
5. Konsentrasi kepemilikan: berbagai studi menunjukkan bahwa konsentrasi
kepemilikan diyakini akan meningkatkan kontrol terhadap manajer. Hal tersebut
sudah menjadi perhatian cukup lama dalam studi-studi klasik (Jensen dan
Meckling, 1976) hingga kontemporer (Grossman dan Hart, 1980 & 1998;
Shleifer danVishny, 1986). Pengawasan dan kontrol melalui konsentrasi
kepemilikan dinilai paling baik untuk mengendalikan sifat oportunisme para
pengelola perusahaan. Dengan kata lain, konsentrasi kepemilikan akan segera
memecahkan masalah keagenan tipe pertama. Namun, pada saat bersamaan
konsentrasi kepemilikan akan segera pula memunculkan konflik kepentingan
antara pemegang saham mayoritas dan pemegang saham minoritas. Atau dengan
kata lain, akan memunculkan masalah keagenan tipe kedua.

2.2 Struktur Kepemilikan


Dalam studi Berle dan Means (1932) ditunjukkan bahwa dalam konteks
perkembangan kapitalisme industrial pada awal abad ke-19 di Amerika, masalah yang

7
terutama muncul adalah tidak sinkronnya kepentingan pemilik dan pengelola perusahaan
sebagai akibat dari pemisahan pengelolaan perusahaan dari kepemilikannya.
Namun dalam perkembangan berikutnya, ternyata yang lebih menjadi masalah bukan
lagi masalah keagenan tipe pertama, melainkan tipe kedua atau konflik kepentingan antara
pemegang saham mayoritas dan pemegang saham minoritas. Dalam kasus di berbagai
negara di kawasan Asia Tenggara, seperti Thailand, Malaysia, Korea, dan Indonesia,
kepemilikan biasanya memiliki ciri-ciri sebagai berikut:
1. Saham mayoritas umumnya dipegang di tangan keluarga dan negara. Dalam kasus
perusahaan keluarga, pemisahan antara kontrol dan kepemilikan sebenarnya tidak
terjadi karena biasanya para pengelola perusahaan adalah anggota keluarga dari pemilik
perusahaan.
2. Pemegang saham pengontrol memiliki hak suara yang melebihi kepemilikan karena
sistem kepemilikan yang bersifat pyramidal, atau karena mereka menempatkan para
manajer dari anggota keluarga di perusahaan-perusahaan yang dikontrolnya.
3. Kepemilikan bank secara signifikan tidak begitu lazim.
4. Terdapat hubungan antara struktur kepemilikan dengan pemilihan Dewan Pengawas.

2.3 Struktur Kepemilikan Perusahaan di Negara Maju


Menurut Sycip di kebanyakan negara industri maju seperti Inggris, Amerika,
Australia, Jerman, dan Perancis mayoritas perusahaan besar dan menengah berstatus
perusahaan publik. Sebagian besar pemegang saham perusahaan-publik adalah masyarakat.
Separuh dari penduduk usia dewasa di Australia misalnya, memiliki saham-saham
perusahaan publik.
Di Negara industri maju pasar modal menjadi sumber utama pendanaan operasi
jangka menengah perusahaan. Sebagai contoh sekitar 70-80% saham perusahaan-perusahaan
besar di Amerika dimiliki pemegang saham institusional. Investor orang perorangan
menanamkan dananya melalui investor institusional seperti dana pensiun, mutual funds atau
perusahaam reksa dana. Oleh karena itu di negara-negara tersebut para pemegang saham
mengumandangkan suara yang lantang agar perusahaan-perusahaan publik menerapkan
prinsip-prinsip good corporate governance secara konsekuen, termasuk melakukan evaluasi
kinerja Board of Directors secara periodik. Tujuan menyarankan perusahaan menerapkan

8
prinsip-prinsip good corporate governance tersebut adalah untuk melindungi hak dan
kepentingan para pemegang saham.

2.4 Struktur Kepemilikan di Asia


Di kawasan Asia, pada umumnya pemisahan antara kepemilikan dan kepengelolaan
perusahaan tidak terlalu berkembang. Bisnis lebih bersifat kekeluargaan sehingga kelompok-
kelompok usaha besar yang berkembang selalu dikendalikan oleh anggota keluarga dari
hubungan darah atau hubungan perkawinan. Hal tersebut sangat terasa dalam sistem Keiretsu
di Jepang, Chebol di Korea, dan Konglomerasi di Indonesia.
Dalam sistem Anglo-Saxon, pemisahan antara pemilik dan pengelola perusahaan
umumnya cukup tegas. Pemilik modal menyerahkan sepenuhnya pengelolaan perusahaan
kepada para professional. Hal tersebut bisa terjadi karena adanya dukungan sistem pasar
modal yang kuat sehingga kepemilikan perusahaan bisa dijualbelikan dengan baik.
Dalam hal ini, kepemilikan perusahaan bisa saja terjadi secara anonym lewat
pembelian kepemilikan perusahaan lewat mekanisme pasa modal. Umumnya, para pemilik
modal ini memiliki suara dalam Rapat Umum Pemegang Saham. Para pemilik modal
dikelompokkan dalam pemilik modal besar (blockholder) atau pemilik modal kecil (ritel).
Pemilik modal besar memiliki hak suara cukup besar serta posisi lemah dalam menyuarakan
kepentingan. Bahkan, banyak diantara mereka yang merasa tidak memiliki insentif untuk
menyuarakan kepentingan. Namun, dalam perusahaan dikenal sistem komisaris independen
yang bertugas melindungi kepentingan pemegang saham minoritas.
Di Korea, Singapura, Taiwan, dan Hongkong, kontrol keluarga terhadap perusahaan
begitu tinggi. Kontrol para pemilik perusahaan dilakukan melalui struktur piramida dan
kepemilikan silang diantara beberapa perusahaan. Model ini nampaknya sangat umum terjadi
di semua negara di kawasan Asia Tenggara. Jadi pada dasarnya, pemisahan antara pemilik
dan pengelola sangat jarang terjadi di kawasan tersebut. Ditambah lagi, pemisahan antara
kontrol dan manajerial juga jarang terjadi karena para pemilik menguasai hak suara dengan
model kepemilikan silang yang dipertahankan untuk mempertahankan posisi suara.

9
BAB III
PENUTUP

3.1 Kesimpulan

Model perusahaan kewirausahaan bercirikan para pemilik mengelola sendiri


perusahaannya. Para wirausahawan ini, secara umum memiliki tiga kepemilikan sekaligus
yang meliputi: (1) kepemilikan perusahaan itu sendiri yang menyangkut aset-aset yang
digunakan dalam proses produksi, (2) kepemilikan kompetensi yang meliputi kualitas
sumber daya manusia, model pengelolaan, dan struktur organisasi yang akan menentukan
kualitas serta kuantitas proses produksi, serta (3) kepemilikan atas hak remunerasi ata
pengelolaan perusahaan yang umumnya secara sederhana dapat dipahami sebagai fungsi dari
keberuntungan perusahaan.
Dalam kasus perusahaan memiliki pemegang saham yang manjemuk, masalah
keagenan (agency problem) akan muncul ketegangan antara pemegang saham dan pengelola
perusahaan sebagai masalah keagenan tipe I, dan ketegangan antara pemegang saham
mayoritas dan pemegang saham minoritas sebagai masalah keagenan tipe II. Ada beberapa
cara atau mekanisme untuk menekan masalah keagenan tipe I, yaitu: sistem penggajian,
sistem pengawasan internal, sistem pengawasan eksternal (pasar), pasar eksekutif, dan
konsentrasi kepemilikan.
Di kawasan Asia Tenggara, seperti Thailand, Malaysia, Korea, dan Indonesia,
kepemilikan biasanya memiliki ciri-ciri sebagai berikut: (1) saham mayoritas umumnya
dipegang di tangan keluarga dan negara, (2) pemegang saham pengontrol memiliki hak
suara yang melebihi kepemilikan karena sistem kepemilikan yang bersifat pyramidal, (3)
kepemilikan bank secara signifikan tidak begitu lazim, serta (4) terdapat hubungan antara
struktur kepemilikan dengan pemilihan Dewan Pengawas.
Di kawasan Asia, pada umumnya pemisahan antara kepemilikan dan kepengelolaan
perusahaan tidak terlalu berkembang. Bisnis lebih bersifat kekeluargaan sehingga kelompok-
kelompok usaha besar yang berkembang selalu dikendalikan oleh anggota keluarga dari
hubungan darah atau hubungan perkawinan. Hal tersebut sangat terasa dalam sistem
Keiretsu di Jepang, Chebol di Korea, dan Konglomerasi di Indonesia.

10
DAFTAR PUSTAKA

Prasetyantoko, A. 2008. Corporate Governance: Pendekatan Institusional. Jakarta: PT Gramedia


Pustaka Utama.

Siswanto Sutojo, E. John Aldridge. 2008. Good Corporate Governance Tata Kelola
Perusahaan Yang Sehat. Jakarta: PT Damar Mulia Pustaka.

11