Anda di halaman 1dari 2

PENYIMPANAN LIMBAH B3 MEDIS

Nomor Nomor Revisi Halaman


Dokumen : 1/2

STANDAR PROSEDUR Tanggal Terbit Ditetapkan oleh :


OPERASIONAL Direktur RSUD Jagakarsa

Dr. Dewi Mustika, M.Kes


NIP. 196901112000122002

PENGERTIAN Kegiatan penyimpanan limbah B3 yang dilakukan oleh penghasil limbah B3 dengan
maksud menyimpan sementara limbah B3 yang dihasilkan
TUJUAN 1. Mencegah pencemaran yang dilakukan oleh pembuangan limbah B3 terhadap
lingkungan dan manusia
2. Mengupayakan sanitasi yang baik sehingga infeksi silang tidak terjadi
KEBIJAKAN SK Direktur Rumah Sakit Umum Jagakarsa Nomor : tentang Kebijakan
pelayanan RSUD Jagakarsa
PROSEDUR Limbah B3 yang dihasilkan dari kegiatan Rumah Sakit setelah dikumpulkan dari setiap
unit, dilakukan penyimpanan sebelum limbah B3 diserahkan kepada sukontaktor
yang akan melakukan pemusnahan limbah B3.
1. Kegiatan penyimpanan secara rutin dilakukan oleh seorang petugas Cleaning
Service yang menangani Tempat pembuangan Sementara (TPS) limbah B3.
2. Petugas menggunakan APD : Sarung tangan dan masker.
3. Petugas Cleaning Service melakukan penimbangan limbah B3 yang akan
disimpan dan melakukan pencatatan buku kegiatan limbah B3 yang masuk
kedalam TPS.
4. Petugas memeriksa kondisi plastic penyimpanan. Tidak ada tumpahan, tidak
robek/tidak bocor, plastic diikat dengan rapih dan safety box (jarumbox) dalam
keadaan tertutup.
5. Limbah B3 yang bersifat infeksius dimasukkan kedalam Tempat Pembuangan
Sementara (TPS) Infeksius, dengan posisi tali ikatan di atas (tidak boleh terbalik).
6. Limbah B3 yang bersifat mudah terbakar, mudah meledak, korosif, dan beracun
dimasukkan kedalam Tempat Pembuangan Sampah (TPS) B3 diletakkan diatas
pallet sesuai dengan label/jenis bahan B3
7. Penyimpanan limbah B3 tidak boleh disimpan lebih dari 90 hari, sesuai dengan
jadwal yang telah ditentukan dan secara rutin subkontraktor akan melakukan
pengumpulan untuk dilakukan pemusnahan limbah B3
8. Hindari tumpahan, ceceran dari jenis-jenis limbah B3 yang disimpan, jika terjadi
tumpahan segera lakukan tindakan sesuai dengan prosedur.
9. Pengambilan sampah medis oleh subkontraktor untuk dilakukan pemusnahan
harus melampirkan dengan bukti document manifest yang ditanda tangani oleh
penghasil limbah B3 dan subkontraktor.
10. Limbah B3 yang keluar dari TPS B3 untuk dilakukan pemusnahan oleh pihak
ketiga dicatat pada log book TPS limbah B3
11. Stelah dilakukan penyimpanan TPS, petugas Cleaning Service harus mengunci
kembali TPS limbah B3, TPS harus selalu dalam keadaan terkunci .

UNIT TERKAIT 1. Kesehatan Lingkungan


2. Cleaning Service

PENYIMPANAN LIMBAH B3 MEDIS

Nomor Nomor Revisi Halaman


Dokumen : 1/2

STANDAR PROSEDUR Tanggal Terbit Ditetapkan oleh :


OPERASIONAL Direktur RSUD Jagakarsa

Dr. Dewi Mustika, M.Kes


NIP. 196901112000122002

PENGERTIAN Melakukan proses pengelolaan limbah medis mulai dari pengambilan limbah di
ruangan sampai dengan penyerahan ke pihak ketiga
TUJUAN 1. Membuat petugas, pasien, penunggu, dan pengunjung merasa nyaman
karena lingkungan yang bersih dari sampah dan higienis.
2. Mengupayakan sanitasi yang baik sehingga infeksi silang tidak terjadi.

KEBIJAKAN SK Direktur Rumah Sakit Umum Jagakarsa Nomor : tentang Kebijakan


pelayanan RSUD Jagakarsa
PROSEDUR 1. Pada bagian-bagian yang memerlukan, yaitu : unit/poly, keperawatan,
laboratorium, radiologi,dan toilet disediakan tempat sampah medis yaitu :
1. Tempat sampah injak berlapis plastic kuning
2. Dus infeksi (safety box) yang berlogo limbah medis untuk jarum suntik
bekas pakai.
3.
UNIT TERKAIT 3. Kesehatan Lingkungan
4. Cleaning Service