Anda di halaman 1dari 1

NAMA : YULIATUN

NIM : 824604169

Tugas I

1. Jelaskan penyebab keluarbiasaan berdasarkan waktu terjadinya!


2. Dalam UUD 1945 disebutkan bahwa semua warga negara berhak mendapat pendidikan.
Bagaimana menurut saudara pelaksanaan undang-undang tersebut terutama dalam pelayanan
pendidikan bagi anak luar biasa di daerah Saudara
3. Mengapa anak berbakat perlu mendapatkan layanan pendidikan khusus, pada hal mereka
termasuk anak yang kepandaiannya di atas rata-rata?

(identitas mohon ditulis pada lembar jawaban)

Selamat mengerjakan soal! Anda pasti bisa!

1. Faktor- faktornya adalah :


a. Penyebab Prenatal yaitu penyebab yang bereaksi sebelum kelahiran. Artinya, pada
waktu janin masih bereda dalam kandungan, mungkin sang ibu terserang virus,
misalnya virus rubella, mengalami trauma atau salah minum obat, yang semuanya ini
berakibat bagi munculnya kelahiran pada bayi. Berdasarkan penyebab ini, Anda tentu
dapat memahami kehati- hatian yang ditubjukan oleh seorang calon ibu pada masa
kehamilan. Kehati- hatian ini merupakan satu usaha untuk mencegah beraksinya
berbagai penyebab yang memungkinkan terjadinya keluarbiasaan.
b. Penyebab Perinatal, yaitu penyebab yang muncul pada saat atau waktu proses
kelahiran, seperti terjadinya benturan atau infeksi ketika melahirkan, proses kelahiran
dengan penyedotan ( di- vacuum ), pemberian oksigen yang terlampau lama bagi
anak yang lahir premature. Dari uraian ini anda dapat menduga betapa pentingnya
proses kelahiran tersebut. Keteledoran yang kecil dapat berakibat fatal bagi bayi.
Misalnya, keterlambatan memberi oksigen, kecerobohan, menggunakan alat- alat atau
kelebihan memberi oksigen akan mengundang munculnya keluarbiasaan yang tentu
saja akan mengagetkan orang tua bayi.
c. Penyebeb Postnatal, yaitu penyebab yang muncul setelah kelahiran, misalnya
kecelakaan, jatuh atau kena penyakit tertentu. Penyebab ini tentu dapat dihindari
dengan cara berhati- hati, selalu menjaga kesehatan, serta menyiapkan lingkungan
yang kondusif bagi keluarga.
2. Menurut saya pelayanan pendidikan bagi anak luar biasa belum maksimal karena
dibuktikan bahwa anak berkebutuhan khusus masih diikutkan dalam kelas reguler
sehingga kurang bisa mengembangkan potensi anak karena anak tersebut diperlakukan
sama dengan anak normal. Hal tersebut mungkin terjadi karena sulitnya akses ke layanan
pendidikan anak berkebutuhan khusus (SLB) dan kurangnya pengetahuan orang tua dari
anak tersebut.
3. Agar anak tersebut dapat memaksimalkan bakat dan potensi yang dimiliki karena tanpa
adanya layanan khusus, anak tersebut akan sulit dalam mengembangkan bakat yang
dimiliki.

Anda mungkin juga menyukai