Anda di halaman 1dari 4

Pembannnhasan Pratikum Farmakokinetika II (Data Urin)

Asam asetil salisilat yang lebih dikenal sebagai asetosal atau aspirin merupakan salah
satu senyawa yang secara luas digunakan, aspirin digunakan sebagai obat analgetik, antipiretik,
dan antiinflamasi yang sangat luas digunakan. (Wilmana,1995

Aspirin diabsorbsi sebanyak 100 % dengan bioavailabilitasnya 68 %. Waktu paruh


aspirin selama 15 menit dan dieliminasi di ginjal bergantung pada pH. Ikatan protein plasma 50-
80 %, makin tinggi dosis, makin rendah ikatan protein plasma (Sigit, J.I, 2003). ). Aspirin
diabsorpsi dengan cepat dan praktis lengkap terutama di bagian pertama duodenum. Namun,
karena bersifat asam sebagian zat diserap pula di lambung. Aspirin diserap dalam bentuk
utuh,dihidrolisis menjadi asam salisilat terutama dalam hati (Tjay, 2003).
Data urin dapat digunakan untuk menentukan darameter farmakokinetika suatu obat
diakrenakan : 1) data urin mengukur langsung kadar obat di dalan tubuh, 2) kadar obat dalam
urin lebih besar daripada kadar obat dalam tubuh, 3) volume yang tersedialebih besar dan 4)
Variablitilas klirens renal dapat diabaikan. Sedangkan persayaratan validitas data urin untuk
penentuan parameter farmakokinetika adalah 1) Obat tak berubah yang dieksresikan dalam urin
harus banyak, 2) cara analisis harus spesifik dan selektif, 3) Frekuensi pengambilan cuplikan
urine harus cukup (7x T obat).4) Pengososngan kantung kemih harus sempurna dan 5) ph dan
volume urin berpengaruh terhadap kecepatan ekresi obat.

Pada pratikum kali ini ,dihitung parameter farmakokinetika yakni tetapan laju eliminasi
(K) ,tetapan laju eksresi (Ke) dan T dari dari asetosal melalui data urin. Urin yang digunakan
yakni urin probandus yang dipuasakan semenjak pukul 22.00 (hanya boleh mengkonsumsi air
putih) sebelum mengkonsumsi Asetosal. Satu jam sebelum percobaan dimulai ,probandus
mengkonsumsi 200 ml air,segera sebelum minum asetosal probandus mengosongkan kantung
kemihnya melalui pengeluaran urin yang kemudia urin dugunakan sebagai urin blanko. Urin
yang digunakan sebagai urin blanko haruslah urin yang jernih. Setealha mendapatkan urin
blanko probandus keminum tablet asetosal 400 mg dengan 200 ml air. Selama 4 jam berturut
turut setelah mengkonsumsi obat probandus minum air putih sebanyak 200 ml satiap 1 jam.
Sampel urin dikumpulkan selama 24 jam sampai semua obat diekskresikan ( 7 x t ). Dilakukan
pengambilan sampel urin minimal 7 x t karena selama waktu tersebut obat dianggap telah
diekresikan sebanyak 99% atau hanya 1 % yang tersisa dalam saluran sistemik tubuh. Dalam
setiap pengambilan urin,dicatat waktu pengeluaran urin dan volume urin. Pengambilan sampel
dilakukan 1 hari sebelum pratikun dilakukan.

Penggunakan sampel urin umumnya dilakukan jika kadar obat dalam darah terlalau kecil
untuk dideteksi. Selain itu urin juga digunakan apabila eliminasi obat dalam bentuk utuh melalui
ginjal cukup besar yaitu lebih dari 40 %. Salah satu keuntungan sampel urin jika digunkana
dalam analisis adalah mudah dilakukan karena pengambilan sampelnya lebih mudah daripaa
pengambilan sampel darah. Selain itu jumlah sampel yang didapatkan banyak,lama dan selang
waktu penampungan urin sesuai dengan karakteristk obat yang akan diuji, dan umunya tidak
mengandung lipid dan protein sehingga mudah untuk dieliminasi dalam urin menggunakan
pelarut organik. Jenis esnyawa yang umum terdapat dalam urin adalah senyawa larut air
(BPOM,2005)

Setelah semua sampel didapat ,langkah yang dilakukan adalah membuat larutan baku
kerja salisilat. Digunakan larutan baku kerja salisilat karena aspirin diserap dalam bentuk utuh
namun dimetabolisme dihati menjadi asam salilisat,dengan begitu yang dikeluarkan melalui urin
adalah bentuk metabolit aktifnya berupa asam salisilat. Larutan baku kerja asam salisitat dibuat
dengan cara mengencerkan larutan baku induk 1000 ppm yang sebelumnya telah dibuat menjadi
50,100,200,300 dan 500 ppm. Penentuan panjang gelombang maksimum dilakukan dengan
kurva baku kerja 100 ppm dan 300 ppm menghasilkan panjang gelombang maksimum sebesar
532 nm. Selanjutnya larutan baku kerja dianalisis dengan spektrofotometer UV-Vis untuk dibuat
kurva baku konsentrasi vs absorbansi. Persamaan garis yang diperoleh dari kurva baku tersebut
adalh y= 1,7128 x 10 -3 + 0,05203 dengan r = 0,9998. Semua larutan baku kerja yang digunakan
tsebelumnya telah direaksikan seduai metode penetapan kadar salisilat dengan metode trinder,
untuk penentuan kurva baku dan persamaan regresi dilakukan analisis pada panjang gelombang
maksimum terpilih

Hasil analisis sampel urin didapatkan kadar asetosal dalam setiap sampel. Selanjutnya
dilakukan perhitungan dengan metode sogma minus. Dari konsentrasi urin yang didapat
,dihitung jumlah obat urinb yang disebut Du. Selanjutnya dilakuakn perhitungan sesuai yang
tertera pada tabel dan didapatkan persamaan garis antara waktu vs Ln (D tak hingga D kum)
yakni y = ..x + . Berdasarka persamaan tersebut diperoleh nilai K : ../jam dan T
sebesar

Acetosal diketahu memiliki waktu paruh sebesar 15 menit(chika et al 2007) sedangkan


waktu paruh asam salisilat 2-4,5 jam da;lam dosis teraputik. Waktu paruh metabolit asetosal
yaitu asam salisilat berdasarkan data urin adalah sebesar. Hasil ini SESUAI ATAU TIDAK
SESUAI dengan pustaka. Ketidak sesuaian hasil yang didapat kemungkinan dikarenakan tidak
optimalnya pada saat preparasi, kondisi fisiologis dari probandus ataupun kecepatan
metabolisme acetosal dalam tubuh probandus serta adanya persyaratan validitas urin yang
y=tidak terpenuhi seperti pengosongan kantung kemih yang kurang sempurna dari probandus.