Anda di halaman 1dari 5

Tujuan Menggunakan SIG

Sistem Informasi Geografi (SIG) atau Geographic Information System (GIS) adalah suatu sistem
informasi yang dirancang untuk bekerja dengan data yang bereferensi spasial atau berkoordinat
geografi atau dengan kata lain suatu SIG adalah suatu sistem basis data dengan kemampuan
khusus untuk menangani data yang bereferensi keruangan (spasial) bersamaan dengan
seperangkat operasi kerja (Barus dan Wiradisastra, 2000).
Tujuan pokok dari pemanfaatan Sistem Informasi Geografis adalah untuk mempermudah
mendapatkan informasi yang telah diolah dan tersimpan sebagai atribut suatu lokasi atau obyek.
Ciri utama data yang bisa dimanfaatkan dalam Sistem Informasi Geografis adalah data yang
telah terikat dengan lokasi dan merupakan data dasar yang belum dispesifikasi (Dulbahri, 1993).

A. Subsistem Sistem Informasi Geografis


SIG dapat dibagikan kedalam beberapa sub-sistem yaitu :

a. Input Data

Subsistem ini berperan untuk memasukkan data dan mengubah data asli ke bentuk
yang dapat diterima dan dipakai dalam SIG. Semua data dasar geografi diubah dulu
menjadi data digital, sebelum dimasukkan ke komputer. Data digital memiliki
kelebihan dibandingkan dengan peta (garis, area) karena jumlah data yang
disimpan lebih banyak dan pengambilan kembali lebih cepat.

Ada dua macam data dasar geografi, yaitu data spasial dan data atribut.

Data spasial (keruangan), yaitu data yang menunjukkan ruang, lokasi atau
tempattempat di permukaan bumi. Data spasial berasal dari peta analog,
foto udara dan penginderaan jauh dalam bentuk cetak kertas.

Data atribut (deskriptis), yaitu data yang terdapat pada ruang atau tempat.
Atribut menjelaskan suatu informasi. Data atribut diperoleh dari statistik,
sensus, catatan lapangan dan tabular (data yang disimpan dalam bentuk
tabel) lainnya. Data atribut dapat dilihat dari segi kualitas, misalnya
kekuatan pohon. Dan dapat dilihat dari segi kuantitas, misalnya jumlah
pohon.

Data spasial dan data atribut tersimpan dalam bentuk titik (dot), garis (vektor),
poligon (area) dan pixel (grid). Data dalam bentuk titik (dot), meliputi
ketinggian tempat, curah hujan, lokasi dan topografi. Data dalam bentuk garis
(vektor), meliputi jaringan jalan, pipa air minum, pola aliran sungai dan garis
kontur. Data dalam bentuk poligon (area), meliputi daerah administrasi,
geologi, geomorfologi, jenis tanah dan penggunaan tanah. Data dalam bentuk
pixel (grid), meliputi citra satelit dan foto udara.

b. Manajemen data

Subsistem ini bertugas mengorganisasi baik data spasial maupun atribut ke dalam
sebuah basisdata sedemikian rupa sehingga mudah dipanggil, di update,
dan diedit.

c. Manipulasi dan analisa data

Subsistem ini menentukan informasi-informasi yang dapat dihasilkan oleh SIG.


Selain itu subsistem ini juga melakukan manipulasi dan pemodelan data untuk
menghasilkan informasi yang diharapkan.

d. Output Data

Subsistem ini menampilkan atau menghasilkan keluaran seluruhnya, atau sebagian


basisdata baik dalam bentuk softcopy maupun hardcopy. Subsistem output data
berfungsi menayangkan informasi geografi sebagai hasil analisis data dalam proses
SIG. Informasi tersebut ditayangkan dalam bentuk peta, tabel, bagan, gambar,
grafik dan hasil perhitungan.
REVIEW JURNAL
Beberapa organisasi telah mengembangkan sistem metadata. Salah satu yang paling berevolusi
dan didukung dengan baik adalah National Geospatial Data Committee (FGDC) National
Geospatial Data Clearinghouse, yang juga dikenal sebagai National Infrastruktur Data Spasial
(NSDI). NSDI didasarkan pada protokol untuk pertukaran data yang ditetapkan, ia dapat
menyediakan akses ke data sistem informasi geografis (GIS) untuk pengguna yang belum tentu
pengguna GIS. Teknologi ESRI telah mendukung pembuatan dan pengeditan metadata sebagai
bagian standar Desktop ArcGIS . ESRI mendukung NSDI Clearinghouse dengan menyediakan
gateway node clearinghouse.
Metadata membuat informasi spasial lebih bermanfaat untuk semua jenis pengguna sehingga
memudahkan untuk mendokumentasikan dan menemukan kumpulan data. Meningkatnya
ketersediaan data dari berbagai sumber telah membantu teknologi SIG menjadi lebih berguna dan
diadopsi secara luas. Karena data spasial adalah bagian penting dari GIS, penting untuk
mengetahui apakah data tersebut akan memenuhi kebutuhan pengguna. Pengguna data
memerlukan metadata untuk menemukan kumpulan data yang sesuai.
Metadata tidak hanya membantu menemukan data, namun begitu data telah ditemukan, ia juga
menjelaskan bagaimana cara menafsirkan dan menggunakan data.

Metadata menguntungkan organisasi dengan cara berikut:


a. Menyediakan inventaris aset data
b. Membantu menentukan dan memelihara nilai data
c. Membantu menentukan valid dan masih berlaku atau tidaknya suatu data
d. Mendukung pengambilan keputusan
e. Dokumen masalah hokum
f. Membantu menjaga data tetap akurat dan membantu memverifikasi akurasi untuk
mendukung pengambilan keputusan dan penghematan biaya yang baik
g. Membantu menentukan anggaran karena memberikan pemahaman yang lebih jelas kapan
atau jika data perlu diperbarui atau dibeli kembali

Metadata adalah dokumen ringkasan yang menyediakan konten, kualitas, jenis, kreasi, dan
informasi spasial tentang kumpulan data.
Metadata dapat ditampilkan dalam format file teks, seperti Extensible Markup Language (XML),
atau database record. Perangkat lunak ESRI menggunakan standar XML untuk pemrosesan
metadata. Metadata membuat penemuan data menjadi lebih mudah dan mengurangi duplikasi data.
Metadata dapat menggambarkan data GIS, layanan Web GIS, atau layanan katalog metadata GIS.
Dua layanan katalog metadata GIS yang terkenal adalah Geography NetworkSM dan NSDI
Clearinghouse.
Metadata Geospasial Digital dibuat sesuai standar Federal Geographic Data Committee (FGDC)
Amerika dan pertama kali dipublikasi pada tahun 1998. Untuk standar FGDC dan ISO, ESRI
menyediakan seperangkat alat.
a. Editor metadata
b. Lembar yang menyajikan metadata dalam berbagai format laporan
c. Sinkronisasi yang secara otomatis mencatat properti kumpulan data dalam elemen metadata
yang sesuai untuk standar tersebut
Layanan metadata dibangun berdasarkan fungsionalitas dari tiga produk ESRI yang ada.
a. Aplikasi ArcGIS ArcCatalog digunakan untuk membuat dan memberi authorisasi metadata
dan mengirim ke layanan metadata.
b. ArcIMS dan ArcSDE -ArcIMS sebagai host untuk metadata service dan ArcSDE sebagai
interface yang menghubungkan database yang menyimpan document metadata.
c. ArcCatalog, Metadata Explorer, browser Web, atau klien Z39.50 dapat mengakses metadata
yang tersimpan dalam layanan metadata.
Layanan metadata disertakan dengan ArcIMS, sehingga semua pengguna ArcIMS menerima
komponen ini sebagai bagian dari perangkat lunak inti. Layanan metadata ArcIMS membuat
metadata yang dibuat dengan ArcCatalog yang tersedia di Internet.