Anda di halaman 1dari 24

Pusat Kebugaran dan Spa Dengan Metode Hydrotherapy

di Kabupaten Jembrana-Bali

Disusun Oleh :

Made Dwi Bayu Agestya Putra


NIM: 1404205009

Jurusan Arsitektur
Fakultas Teknik
Universitas Udayana
BAB I
PENDAHULUAN
Pada bab ini akan dibahas mengenai latar belakang perancangan Pusat Kebugaran
dan Spa di Jembrana, Rumusan masalah yang ada, dan tujuan penulisan dari penyusunan
skripsi ini.
1.1 Latar Belakang
Pada saat ini pola kehidupan masyarakat Indonesia tampak semakin modern dan serba
cepat, menuntut masyarakat kota untuk selalu siap dalam keadaan/kondisi prima.
Teknologi yang semkain canggih juga mempengaruhi pola pikir dalam kehidupan
masyarakat. Dalam melakukan aktifitas sehari-hari mereka lebih banyak menggunakan otak
dari pada otot, segala fasilitas sudah tersedia dan tanpa harus mengeluarkan keringat,
sehingga ada kecenderungan manusia menjadi malas untuk bergerak, semua mereka
kerjakan dengan bantuan mesin atau komputer. Hal ini menyebabkan banyak masyarakat
kalangan menengah ke atas mengalami penurunan fisik. Selain itu juga kesibukan mereka
yang relatif tinggi, sehingga tidak memiliki cukup waktu untuk mengurus dan merawat
tubuh secara teratur serta dapat menyebabkan beberapa permasalahan.
Seiring dengan permasalahan diatas, mendorong berdirinya tempat-tempat yang dapat
menampung kebutuhan masyarkat tersebut, yaitu tempat-tempat kebugaran dan spa yang
berfungsi serta melayani kebutuhan tersebut. Pusat kebugaran dan spa ini bertujuan
memberikan jasa pelayanan berupa olah raga dan perawatan tubuh serta relaksasi yang
ditangani oleh para ahli yang berpengalaman. Maksud dari berdirinya wadah tersebut
yaitu untuk memberikan kesegaran fisik, mental dan membentuk pribadi yang sehat,
segar, dinamis dan menarik. Untuk pelayanan kegiatan kebugaran jasmani ini bersifat
berkesinambungan dan teratur untuk mencapai hasil yang maksimal. Kegiatan tersebut
meliputi fitness, senam aerobic, yoga, renang, squash dan beberapa macam olah raga bagi
yang ingin mengurangi berat badan serta membentuk tubuh mereka menjadi ideal .
beberapa olah raga tersebut lebih mencenderung melatih kekuatan dan ketahanan otot tubuh.
Sedangkan pelayanan spa lebih mengutamakan perawatan tubuh.
Pada saat ini di Bali juga sedang berkembang gaya hidup sehat di kalangan
masyarakat, namun untuk Kabupaten Jembrana pada khususnya tempat kebugaran
dan spa sangat jarang di temui, tercatat saat ini hanya ada 2 tempat fitness yang
ada di jembrana yaitu, istambul fitness dan teguh fitness. Namun dari kedua
tempat itu belum ada yang memiliki fasilitas yang memadai. Berdasarkan data dari
Badan Pusat Statistik pada tahun 2011 lalu jumlah penderita diabetes di Bali
tercatat 2210 kasus, hal ini menunjukkan kuran gnya pola hidup bersih dan sehat
dari masyarakat, maka dari itu perencanaan dari pusat kebugaran dan spa dengan
fasilitas yang lengkap akan menjadi solusi dari permasalahan diatas. Pada tahun
2016 tercatat 47.200 dari 307.800 masyarakat atau 15 % dari selu ruh penduduk
jembrana merupakan kelompok usia 16-25 tahun (BPS 2016), kelompok usia
produktif yang nantinya diharapkan lebih memanfaatkan fasilitas yang disediakan
oleh pusat kebugaran ini maka dengan begitu masyarakat jembrana dapat mengisi
waktu luang mereka dengan kegiatan yang positif dan dikemudian hari berbagai
macam penyakit yang disebabkan oleh kurangnya berolahraga dapat dihindari serta
dapat meningkatkan umur harapan hidup masyarakat jembrana yang dalam kurun
waktu 5 tahun (2011-2015) hanya meningkat 0.05 tahun (71.75-71.80) tahun.

1.2 Rumusan Masalah


Berdasarkan Latar Belakang, maka dirumuskan masalah sebagai berikut:
1. Bagaimana Spesifikasi Rancangan Pusat Kebugaran dan Tradisional Spa di Jembrana?
2. Bagaimana Perumusan Tema dan Konsep pada perencanaan Pusat Kebugaran dan
Tradisional Spa di Jembrana?
3. Bagaimana Programing dari perencanaan Pusat Kebugaran dan Tradisional Spa di
Jembrana?

1.3 Tujuan
Adapun Tujuan yang diharapkan dari pemecahan masalah adalah:
1. Memahami Spesifikasi Rancangan Pusat Kebugaran dan Spa di Jembrana?
2. Mampu merumusan Tema dan Konsep pada perencanaan Pusat Kebugaran dan Spa
di Jembrana?
3. Mampu Membuat Programing dari perencanaan Pusat Kebugaran dan Spa di
Jembrana?
BAB II
PEMAHAMAN UMUM DAN KHUSUS TERHADAP
PUSAT KEBUGARAN & SPA DENGAN METODE HYDROTHERAPY
Pada Bab II ini akan dijabarkan mengenai teori-teori yang berkaitan dengan perancangan
Pusat Kebugaran & Spa, selain itu disertakan pula tentang beberapa hasil kajian terhadap fasilitas
sejenis. Berdasarkan tinjauan tersebut maka dirumuskan mengenai spesifikasi umum Pusat
Kebugaran & Spa yang diperoleh dari hasil teori literature dan kajian terhadap fasilitas sejenis.
2.1 Tinjauan Pusat Kebugaran
Pada subbab ini akan membahas mengenai pengertian Pusat kebugaran, manfaat latihan
kebugaran, jenis latihan kebugaran dan persyaratan pusat kebugaran.
2.1.1 Pengertian Pusat Kebugaran
Berikut ini adalah beberapa pengetian mengenai Pusat Kebugaran dari berbaga sumber :
a. Kata Pusat berarti:
1. The point from which an activity or process is directed, or on which it is
focused (Oxford Dictionaries Online, 2016). Dapat diartikan sebagai titik
dimana sebuah aktivitas atau proses diarahkan, atau difokuskan.
2. A place or group of buildings where a specified activity is concentrated
(Oxford Dictionaries Online, 2016). Dapat diartikan sebagai sebuah tempat
atau kelompok bangunan dimana aktivitas tertentu dikonsentrasikan.
3. Pokok pangkal atau yang menjadi pumpunan (berbagai-bagai urusan, hal,
dan sebagainya). (KBBI Online, 2016)
b. Kata Kebugaran berarti:
1. The condition of being physically fit and healthy focused (Oxford
Dictionaries Online, 2016). Dapat diartikan sebagai kondisi sehat secara fisik
dan terfokus.
2. Hal sehat dan segar (tentang badan); kesegaran (KBBI Online, 2016)
3. Kemampuan tubuh untuk melakukan kegiatan sehari-hari denganmudah,
tanpa merasa kelelahan yang berlebih, serta masih mempunyai sisa atau
cadangan tenaga untuk keperluan-keperluan mendadak.
(Poerwadarminta,1982)
Berdasarkan definisi-definisi yang telah dijabarkan di atas. Dapat disimpulkan
bahwa pusat kebugaran adalah sebuah sarana yang secara khusus mewadahi aktivitas-
aktivitas kebugaran, dengan fasilitas-fasilitas yang ditawarkan, yang bertujuan untuk
mencapai kesehatan dan kesegaran tubuh manusia secara jasmani maupun rohani.
2.1.2 Manfaat Latihan Kebugaran
Berdasarkan majalah Dunia Fitnes (2011) manfaat yang kita dapatkan dengan
rajin melakukan kegiatan latihan kebugaran adalah sebagai berikut:
1. Meningkatkan kemampuan otak
Dengan rajin berlatih dapat meningkatkan jumah oksigen dan serotonin pada otak.
Meningkatkan seretonin pada otak mampu menjernihkan pikiran, sedangkan
meningkatkan jumlah oksigen menuju otak mampu mendorong reaksi fisik dan
mental lebih baik.
2. Meredakan stres
Latihan kebuguran memungkinkan otot-otot pada tubuh mengalami peregangan
sehingga membuat otak dan tubuh terasa lebih segar.
3. Meningkatkan energi
Tingkat energi seseorang tergantung kepada kemampuan jaringan otot untuk
menghasilkan lebih banyak energi.
4. Membantu mencegah penyakit
Penelitian menunjukkan bahwa rutinitas latihan berperan besar dalam mencegah
beberapa penyakit seperti jantung, stroke, osteoporosis dan masih banyak lagi.
Terlatihnya otot dalam tubuh memungkinkan terjadinya peningkatan daya tahan
tubuh dari serangan berbagai macam penyakit.
5. Menguatkan jantung
Latihan fisik berguna menguatkan sistem peredaran darah dan jantung, sehingga
jantung akan semakin kuat memompa darah dan bekerja lebih efektif.
6. Mebantu menambah berat badan
Rutinitas olahraga tidak hanya baik dilakukan oleh orang yang memiliki berat
badan berlebih (obesitas), namun baik pula dilakukan oleh orang yang kurus.
Latihan juga membutuhkan kalori dan protein lebih yang membantu proses
pertumbuhan otot sehingga dapat menambah berat badan seseorang.
7. Mampu meningkatkan penampilan
Dengan proses latihan kebugaran maka otot akan terlihat semakin kencang dan
membuat tubuh lebih proposional, sehingga mampu meningkatkan rasa percaya
diri.
8. Menambah teman
Dengan adanya orang-orang disekitar yang memiliki tujuan yang sama untuk
melakukan latihan kebugaran mampu memotivasi diri sendiri dan memompa rasa
semangat.

2.1.3 Jenis Latihan Pada Pusat Kebugaran


Berdasarkan Sport England (2008:8) bentuk latihan kebugaran pada umumnya
dipilah kedalam dua kategori.
a. Gym
Bhargah (2012:8) mendefinisikan, gym adalah sebuah tempat yang
menyediakan fasilitas untuk melakukan aktivitas olahraga fisik. Gym
menyediakan berbagai peralatan yang mendukung aktivitas fisik.
Berdasarkan Sport England (2008:9), bentuk latihan gym di antaranya
adalah:
1. Latihan peregangan (stretching)
Latihan peregangan merupakan latihan untuk meregangkan otot dan sendi
sebelum memulai latihan utama yang bertujuan untuk mencegah terjadinya
kecelakaan fisik. Adapun kegiatan latihan pada tahap ini bermanfaat untuk
meningkatkan performa secara kesuluruhan pada tubuh, selain itu mengingkatkan
sirkulasi darah dan tingkat kekuatan dalam tubuh.
2. Latihan kardiovaskular
Latihan kardiovaskular merupakan latihan bagi otot jantung, paru-paru dan
ketahanan pada tubuh dalam latihan dengan jangka waktu tertentu. Keuntungan
yang didapat dengan latihan adalah meningkatkan imun pada tubuh, selain itu,
meningkatkan konsentrasi dan jumlah oksigen menuju otak sehingga cocok untuk
melepaskan stres. Adapun prinsip latihan kebugaran adalah sebagai berikut:
Umumnya frekuensi yang baik dilakukan sebanyak dua kali hingga empat
kali dalam seminggu, dimana lama latihan ini dilakukan berkisar antara 30
sampai 60 menit dalam sekali latihannya.
Adapun tahapan latihannya dibagi pada beberapa interval pada sekali sesi
latihannya. Setiap interval dilakukan peningkatan peforma
beban latihannya, dimana metode ini mampu memaksimalkan kebugaran
fisik dan kemampuan respirasi dalam tubuh.
Adapun jenis alat-alat yang digunakan pada latihan ini secara umum berupa:
1) Treadmill (alat lari)

2) Cycling machine (sepeda)

3) Step machine

4) Cross trainer

Gambar 2.1. Contoh Latihan Kardiovaskular


Sumber: www.amazon.com

3. Latihan beban (weight training)


Latihan beban merupakan jenis latihan dengan menggunakan alat dengan memberikan
beban pada tubuh. Jenis latihan ini bertujuan untuk meningkatkan massa otot sehingga
tubuh menjadi bugar dan daya tahan tubuh lebih baik terhadap gangguan fisik. Selain
itu jenis latihan ini memiliki beberapa manfaat lainnya seperti peningkatan pada
performa fisik, bentuk tubuh yang ideal dan tidak mudah cedera. Prinsip latihan beban
secara umum adalah sebagai berikut:
Frekuensi latihan beban yang efektif hanya membutuhkan waktu berkisar 60
sampai 90 menit. Secara umum jenis latihan ini dilakukan 2 hingga 4 kali
dalam seminggu.
Jenis latihan ini memberikan beban pada fisik, sehingga fisik melakukan
penyesuaian terhadap kondisi pembebanan ini. Pada umumnya latihan ini
menggunakan interval dimana setiap interval dilakukan peningkatan beban
pada fisik
Adapun jenis-jenis alat pada latihan beban ini, umumnya dibagi menjadi dua
bagian, yaitu:
1) Badan atas (upper body): dada (cheast), punggung belakang (back), bahu
(shoulder), tricep, bicep, tangan, pergelangan tangan dan perut.
2) Lower body: paha, kaki, lutut, betis dan pergelangan kaki.
b. Studio
Dalam Sport England edisi Fitness and Exercise Space (2008:8) yang
menjadi trend kelas studio saat ini adalah:
1. Kelas spinning (cycling studio)
Dalam Sport England edisi Fitness and Exercise Space (2008:8) kelas spinning
merupakan kelas gayuh sepeda dengan mesin berupa sepeda, kelas ini
menimbulkan kebisingan yang cukup tinggi. Kombinasi musik keras memiliki
tujuan untuk menambah semangat peserta latihan. Selain itu kelas ini juga
memberikan efek audiovisual dengan musik soundtrack sehingga mampu
menghadirkan pengalaman yang menarik. Oleh karena studio ini dapat
menimbulkan kebisingan yang cukup tinggi bagi pengguna yang lain, maka
sebaiknya latihan ini diadakan di sebuah studio yang terpisah.

Gambar 2.2. Kelas Spinning


Sumber: www.shapemagazzine.com
2. Pilates
Dalam Sport England edisi Fitness and Exercise Space (2008:8) pilates
dilakukan dengan tujuan untuk peregangan pada otot (strech). Pada umunya pilates
menggunakan alas matras dan beberapa alat penunjang. Kelas ini berfungsi melatih
kekuatan badan, meningkatkan kelenturan tubuh dan mampu menegakkan postur
tubuh dalam pengulangan gerakan yang sama.

Gambar 2.2. Kelas Pilates


Sumber: www.shapemagazzine.com
3. Yoga
Kata yoga berasal dari Bahasa Sanskerta yang memiliki arti kesatuan. Yoga
memiliki tujuan untuk merealisasikan kesatuan di alam semesta ini. Yoga berasal
dari India sejak 5000 tahun yang lalu dan berkembang pada masa Hinduism,
Buddism dan Indian dengan metode pose tubuh (asanas), latihan pernafasan
(pranayamas) dan meditasi. Latihan yoga didasarkan pada pelemasan otot-otot
dan postur tubuh, kelenturan tubuh dan keseimbangan.
Menurut Akmal dalam buku Ruang Olahraga (2011) manfaat melakukan yoga
antara lain:
1) Mengatasi gangguan kesehatan.

2) Mengendurkan ketegangan otot.

3) Mengurangi ketegangan fisik dan mental.

4) Meningkatkan daya ingat.

5) Membentuk postur tubuh menjadi lebih tegap.

4. Kickboxing/capoeira
Dalam Sport England edisi Fitness and Exercise Space (2008:8) kelas kickboxing
menggabungkan antara traditional aerobic, boxing, dan kickboxing. Peserta
latihan menggunakan sarung tangan dan terdapat beberapa bantalan pukulan pada
kelas ini. Peserta latihan akan memerlukan banyak tenaga untuk mengikuti kelas
ini.
5. Dance aerobic
Dalam Sport England edisi Fitness and Exercise Space (2008:8) terdepat banyak
pilihan dan variasi latihan pada sebuah kelas dance aerobic, dari belly dance
hingga ballet. Selain untuk berolahraga hal ini juga bertujuan untuk memberikan
rasa senang pada peserta kelas dance aerobic. Kelas ini memerlukan ruang yang
lebih luas agar dapat mengakomodasi segala kegiatan dance aerobic.
2.1.4 Persyaratan Perancangan Pada Pusat Kebugaran
Beberapa persyaratan perancangan yang perlu diterapkan di dalam sebuah pusat
kebugaran meliputi:
Persyaratan standar ruang olahraga kebugaran adalah sebagai berikut
(Puspitarani, 2010: 22):
a. Ruang olahraga dirancang untuk dapat memenuhi kebutuhan pengguna dan
berfungsi sebagimana mestinya selama 10 tahun mendatang.
b. Locker, ruang bilas dan ruang ganti sebaiknya berada di pusat bangunan, agar
dapat melayani seluruh aktivitas.
c. Lantai harus kuat, tahan pecah/hanur, stabil, hardwearing, isolasi suara dan
panas, tidak licin atau dilapisi penutup lantai yang anti statik, hal tersebut untuk
menghindari pengguna dan alat agar tidak tergelincir saat digunakan.
d. Dinding dipasang cermin setinggi tubuh manusia yang berfungsi untuk
mengontrol gerakan yang dilakukan selama olahraga.
e. Ruangan harus memiliki sirkulasi udara yang baik dengan pergantian
udara 8 sampai 10 kali per-jam.
f. Tinggi plafond minimal 2,4m.
g. Sistem listrik untuk alat fitness dan audio harus terpisah.
h. Intensitas rata-rata cahaya untuk latihan lebih atau samadengan dari 120 lux.
Suhu hall 2-15oC.
i. Luas jendela 20% dari jumlah seluruh luas ruangan dengan cahaya internal
yang tidak menyilaukan (sun blinds).
Area fitness dengan luas total 75m2 dapat menampung 20 alat (Neufert, 2002:
157). Dari data tersebut dapat diasumsikan luas area rata-rata yang dibutuhkan
setiap orang dalam menggunakan alat-alat tersebut adalah (75m2 - sirkulasi 30%) :
20 alat = 2,6m2/orang.
2.2 Tinjauan SPA
2.2.1 Pengertian Spa
Dalam Peraturan Menteri Kesehatan nomer 8 tahun 2014 SPA berasal dari
nama desa kecil Spau di Leige, bagian Selatan Belgia, yang sumber-sumber
airnya berkhasiat menyembuhkan penyakit dan memulihkan kebugaran
serta gangguan kesehatan. Istilah SPA dikenal sebagai singkatan dalam
bahasa Latin yakni Salus Per Aquam atau Sanitas Per Aquam yang
artinya kesehatan melalui air. Di Indonesia, istilah SPA diperkenalkan
dengan Sehat Pakai Air. Penggunaan air di dunia kesehatan konvensional
dikenal dengan istilah hidroterapi medik. Kesehatan tradisional menggunakan
istilah hidroterapi atau hidropati untuk pemanfaatan air bagi kesehatan.
Hidroterapi ditujukan untuk meningkatkan kualitas kesehatan dan
kebugaran. Sejak abad ke-8, penggunaan air di Indonesia sebagai
unsur kesehatan tercermin pada budaya mandi yang menggunakan air
rendaman tumbuhan dan bunga yang banyak dilakukan di lingkungan
kerajaan di Indonesia. Saat ini industri SPA semakin marak di Indonesia
sejalan dengan kebutuhan masyarakat untuk meningkatkan kualitas hidup.
Meskipun istilah SPA bukan berasal dari Indonesia, namun perawatan SPA di
Indonesia telah dipraktikkan sejak lama dengan menggunakan berbagai jenis
metode kesehatan tradisional yang sangat erat hubungannya dengan tradisi
budaya dan etnik asli Indonesia.
2.2.2 Prinsip pelayanan kesehatan SPA
Menurut Permenkes no 8 tahun 2014 Prinsip pelayanan kesehatan SPA
mengacu pada pohon keilmuan atau Body of Knowledge Pengobatan
Tradisional Indonesia. Dalam Pelayanan Kesehatan SPA, yang dimaksud
sebagai konsep dasar sistem perawatan tradisional Indonesia meliputi
pendekatan kosmologi, holistik dan cultural. Pendekatan kosmologi dalam
Sistem Pengobatan Tradisional Indonesia memandang penyakit tidak saja
pada apa yang menyebabkan sakit, melainkan bagaimana dan mengapa
orang menjadi sakit. Pendekatan kosmologi memandang sehat sebagai
rangkaian hubungan harmonis antara individu dengan lingkungan.
Pendekatan holistik memandang penyakit disebabkan oleh
ketidakseimbangan antara fisik, emosional, spiritual, sosial dan
lingkungan. Dengan demikian pelayanan yang dibutuhkan setiap individu
bersifat spesifik, yang mengarah pada penyebab penyakit dan tidak hanya
sekedar mengatasi gejala. Pendekatan holistik memandang sehat adalah
keseimbangan antara fisik, emosional, spiritual, sosial dan lingkungan.
Kebutuhan biologis setiap individu sangat berkaitan erat dengan keadaan
sosial dan budayanya. Hal tersebut berpengaruh terhadap kepribadian,
nilai, kepercayaan, perilaku, dan kemampuan individu sehingga
akan diperoleh kecerdasan dalam perilaku hidup sehat. Pendekatan ini
disebut dengan pendekatan kultural. Untuk itu, agar individu mencapai
kondisi sehat yang optimal, diperlukan pelayanan yang komprehensif,
utuh, seimbang, selaras dan tuntas dengan memperhatikan berbagai aspek
dan menggunakan berbagai upaya dan cara.
2.2.3 Konsep Pelayanan Kesehatan Spa
Menurut Permenkes No 8 Tahun 2014, Pelayanan kesehatan SPA merupakan
upaya kesehatan perorangan, dengan pendekatan promotif dan preventif yang
diselenggarakan di Griya SPA. Pelayanan Kesehatan SPA menekankan
pada upaya mempertahankan, menjaga dan meningkatkan kemampuan
tubuh agar tercapai tingkat kesehatan yang optimal. Pelayanan kesehatan
SPA ditujukan untuk mengatasi berbagai bentuk gangguan yang dapat
menimbulkan penyakit. Pelayanan kesehatan SPA di dalam pedoman ini
meliputi Health SPA untuk mendapatkan manfaat relaksasi. Wellness SPA
untuk mendapatkan manfaat rejuvenasi dan revitalisasi. Komponen
Pelayanan SPA mencakup 4 unsur yaitu
1 Sumber daya manusia meliputi terapis, penerima tamu, petugas
administrasi, SPA programmer, SPA manajer.
2 Komponen air berserta fasilitas pendukungnya seperti bathtub, sauna,
steam, dan whirlpool,
3 Pendukung perawatan meliputi pijat, penggunaan ramuan atau jamu, terapi
aroma, latihan fisik.
4 Peralatan yang dipergunakan untuk kebugaran atau untuk membantu
proses peningkatan fungsional tubuh.
2.2.4 Proses Pelayanan Kesehatan Spa
Menurut Permenkes no 8 Tahun 2014 pelayanan kesehatan SPA dimulai dari
:
1. Pengisian form identitas klien
Terapis menuliskan identitas klien antara lain nama, umur, jenis
kelamin, alamat, pekerjaan dan nomor telepon.
2. Penilaian klien
Terapis melakukan penilaian terhadap klien meliputi:
a. Indikasi Pelayanan Perawatan SPA
b. Kontraindikasi Pelayanan Perawatan SPA
c. Klien tidak sedang menderita penyakit kulit, penyakit
menular, seperti: Hepatitis, HIV-AIDS, Penyakit Menular
Seksual
d. Klien tidak dalam keadaan perut kosong atau kenyang.
Lebih kurang 60 menit setelah makan.
e. Terhadap pelanggan khusus Ibu hamil, pelanggan dengan
penyakit degeneratif (hipertensi, asma, diabetes, jantung dan
epilepsi dan lain-lain), harus dalam kondisi stabil dan terkontrol
(dengan keterangan dokter).
3. Setelah melakukan penilaian keadaan dan harapan klien
terhadap perawatan SPA, terapis menetapkan jenis pelayanan yang
akan diberikan.
4. Terapis menjelaskan dan mempersiapkan klien untuk
melakukan perawatan SPA
5. Setelah melakukan perawatan SPA, terapis memberikan saran
perawatan lanjutan dan cara perawatan di rumah pada klien
2.2.5 Persyaratan Bangunan Spa
Menurut Permenkes no 8 tahun 2014 peraturan bangunan spa sebagai berikut :
a) Ventilasi
(1) Ventilasi dapat menjamin peredaran udara di dalam kamar/ ruang
dengan baik (adanya pertukaran udara lebih besar atau sama
dengan 12 kali/jam). Luas ventilasi alamiah minimum 15% dari
luas lantai ruangan.
(2) Bila ventilasi alami tidak memungkinkan dapat dibantu
dengan ventilasi mekanik (Air Conditioner, kipas angin,
exhause fan).
b) Pencahayaan
Intensitas cahaya yang memenuhi syarat untuk melakukan
kegiatan yang memerlukan sedikit ketelitian seperti perawatan
tangan, kaki dan wajah memerlukan pencahayaan diatas 500 lux.
c) Toilet/kamar mandi/jamban:
(1) Toilet/kamar mandi laki-laki dan perempuan
terpisah.
(2) Tersedia sarana sanitasi (toilet) yang dilengkapi tempat cuci
tangan dan sabun dengan jumlah yang sesuai dan memenuhi
syarat-syarat kesehatan.
(3) Harus selalu tersedia air bersih yang cukup dan memenuhi
syarat kesehatan, sabun cair, handuk bersih dan tissue.
(4) Lantai kamar mandi/jamban kuat, permukaan rata, kedap air,
tidak licin dan mudah dibersihkan. Kemiringan yang cukup (2-
3C) ke arah saluran pembuangan air limbah.
d) Index jentik nyamuk tidak melebihi dari 5%.
e) Untuk kenyamanan suhu ruangan sebaiknya berkisar antara
22- 25C dan kelembaban berkisar antara 40 70 %.
f) Tingkat kebisingan tidak melebihi dari 85 dB.
2.2.6 Jenis-jenis Terapi
Menurut Permenkes no 8 tahun 2014 jenis-jenis terapi spa sebagai berikut :
a. Terapi Air merupakan terapi yang menggunakan air sebagai
modalitas terapi untuk membantu klien dalam memelihara dan
meningkatkan kesehatannya.
b. Terapi Aroma merupakan terapi yang menggunakan minyak essential dari
tumbuh-tumbuhan untuk perawatan kecantikan dan pemeliharaan jiwa dan raga
c. Terapi PIjat merupakan efek menenangkan dan merangsang efisiensi system-
sistem tubuh
d. Terapi Perawatan Tubuh( Body Spa) merupakan perawtan tubuh untuk
membantu mengangkat sel-sel kulit mati
e. Terapi Batu merupakan Terapi yang berguna untuk melancarkan peredaran
darah
f. Terapi perawatan Wajah merupakanterapi yang melatih otot-otot wajah dan
mempertahankan kelenturan otot wajah serta melancarkan peredaran darah
pada wajah
g. Terapi perawatan Rambut merupakan solusi bagi rambut rusak akibat dari
pengaruh cuaca dan stress
h. Terapi Perawatan tangan dan Kaki merupakan perawatan khusus untuk tangan
dan kaki dengan tambahan pemakaian produk spa dan tidak mengutamakan
pewarnaan dan pembentukan kuku
2.3 Tinjauan Metode Terapi Hidro Pada Spa
2.3.1 Pengertian Metode Terapi Hidro Pada Spa
Menurut Permenkes no 8 tahun 2014 , Terapi hidro merupakan terapi yang
menggunakan air sebagai modalitas terapi untuk membantu klien
dalam memelihara dan meningkatkan kesehatannya. Dalam praktiknya
pelayanan SPA menggunakan Terapi Hidro yang dikombinasikan dengan
ramuan bahan alam (tumbuhan, mineral, minyak atsiri/essential oil,
garam, susu, lumpur, lulur) serta penyesuaian dan pengaturan
suhu, tekanan, arus, pH, serta kandungan air sesuai dengan tujuan terapi
bagi klien. Pada prinsip terapi hidro, terapi yang diberikan kepada klien
memanfaatkan sifat fisik air (daya apung air/bouyancy), tekanan hidrostatik,
dan sifat viskositas air), serta sifat hidrodinamik/aliran air dan
termodinamik (suhu panas dan dingin). Daya apung air/bouyancy akan
mengurangi gaya gravitasi tubuh dalam air, sehingga akan mengurangi
tekanan pada sendi yang akan mengurangi rasa nyeri dan memudahkan
pergerakan pada saat dilakukan latihan fisik bawah air. Tekanan
hidrostatik pada perawatan Terapi hidro akan meningkatkan aliran darah
menuju jantung, sehingga diperlukan pengawasan khusus pada klien
dengan penyakit jantung dan pembuluh darah. Viskositas/kekentalan air
dapat dimanfaatkan untuk memberikan tahanan pada latihan kekuatan
otot klien. Sifat hidrodinamik air adalah akibat pergerakan gelombang air
baik secara linier maupun turbulensi. Efek turbulensi merupakan jenis
gelombang yang paling sering digunakan, salah satunya pada
whirlpool tub yang dapat bermanfaat memberikan tekanan pada tubuh
yang akan membantu memperlancar aliran darah dan getah bening klien.
Suhu air yang digunakan dapat hangat atau dingin tergantung dari tujuan
pemberian terapi. Penggunaan air hangat akan meningkatkan aliran darah
dan memberikan efek relaksasi, sedangkan penggunaan air dingin akan
membantu mengurangi rasa nyeri dan mengurangi proses peradangan
2.3.2 Sejarah Metode Terapi Hidro Pada Spa
Terapi Hidro berasal dari bahasa Yunani yang terdiri atas 2 kata yaitu hydror
(air) dan theurapeia (penyembuhan) dimana air dipercaya memiliki
kemampuan untuk menyembuhkan. Awalnya, pada tahun 2400 SM,
pemanfaatan air digunakan untuk ritual keagamaan dan kepercayaan oleh
bangsa Mesir, Syria, dan Arab. Namun pada tahun 500 SM, peradaban
Yunani tidak lagi memandang air dari sudut pandang mistis dan mulai
menggunakan air untuk perawatan tubuh. Pada 460-375 SM, Hippocrates
pertama kali menggunakan teknik perendaman di air panas dan dingin untuk
mengobati berbagai penyakit, diantaranya spasme otot, penyakit sendi,
reumatik, kelumpuhan anggota gerak, dan ikterik. Pada abad ke-18,
pembangunan fasilitas SPA dengan memanfaatkan air laut dan mata air
pegunungan untuk menyembuhkan penyakit dan menjaga kesehatan
dipopulerkan oleh negara Perancis dan Jerman. Hingga saat ini
pemanfaatan air untuk kesehatan ini semakin bervariasi dan
berkembang, baik menggunakan air panas, menggunakan teknik
perendaman, Vichy spray massage, underwater douche, whirlpool bath,
mandi lumpur atau ramuan herbal, serta mandi uap (steaming bath),
maupun menggunakan air dingin cold plunges atau cyrotherapy bath.
Prinsip Terapi Hidro adalah dengan memanfaatkan sifat fisik air (daya
apung air/bouyancy, tekanan hidrostatik, dan sifat viskositas air), kimia,
serta sifat hidrodinamik (gerakan air) dan termodinamik (suhu panas dan
dingin) yang mempunyai keunikan dan dapat dimanfaatkan untuk
penyembuhan serta kebugaran (wellness). Sifat diatas mempengaruhi
sistem sirkulasi (peredaran darah), respirasi (pernafasan) dan metabolisme
(reaksi kimia dalam tubuh) sehingga merangsang cepatnya pembuangan zat
sisa atau racun dalam tubuh, proses peremajaan dan perbaikan sel-sel
tubuh
2.3.3 Manfaat Metode Terapi Hidro Pada Spa
Sesuai dengan pemanfaatan sifat fisik air, hidrodinamik, dan termodinamik
maka dapat disimpulkan bahwa terapi hidro dapat memberikan manfaat
berupa :
1. Meningkatkan sistem kekebalan tubuh.
2. Meningkatkan fungsi sistem persarafan.
3. Melancarkan aliran darah dan getah bening.
4. Memperbaiki metabolisme sel.
5. Memperbaiki sistem pencernaan dan pembuangan zat sampah/racun
(detoxifying effect).
6. Melemaskan ketegangan otot, mengatasi kaku persendian dan rasa
sakit.
7. Memperbaiki sistem pernafasan.
8. Menyegarkan badan.
9. Memberikan efek relaksasi dan rekreasi.
10. Memperbaiki keseimbangan dan koordinasi.
11. Memperbaiki postur tubuh, melatih keseimbangan, serta
koordinasi anggota gerak tubuh.
2.3.4 Jenis Terapi Hidro Pada Spa
a. Underwater massage merupakan terapi dengan cara berendam di dalam
sebuah bak mandi yang dirancang dengan berbagai jet atau nazzle dengan
tekanan dan suhu yang bisa diatur
Gambar 2.3. Underwater massage
Sumber: www.sunflower-agency.com
b. Whirpool atau pusaran air merupakan terapi air dengan berbagai
jet ukuran tertentu.

Gambar 2.4. Whirpool


Sumber: www.sunflower-agency.com

c. Aquamedic atau Kolam terapi merupakan kolam dengan modifikasi


jet shower yang tekanan airnya disesuaikan dengan bagian-bagian tubuh yang
sering mendapatkan keluhan secara fisiologis dan anatomis.
Gambar 2.5. Aquamedic
Sumber: www.sunflower-agency.com
d. Terapi Semprot merupakan terapi dengan menyemprotkan air
dingin dan hangat secara langsung ke tubuh bagian belakang
selama 2- 3 menit. Terapi ini digunakan untuk mengatasi kurang
darah, radang sendi dll.
e. Vichy Shower merupakan terapi dengan pancuran air
menggunakan tekanan dan suhu tertentu diatur sesuai kebutuhan

Gambar 2.5. Vichy Shower


Sumber: www.Tripsavvy.com
f. Bubble bath merupakan terapi air dengan berendam di bak mandi
yang suhu dan tekanannya dapat diatur
g. Mandi Rendam rempah merupakan terapi dengan bahan herbal dan
media air
h. Mandi Rendam air garam merupakan terapi yang berfungsi untuk
merelaksasi otot-otot tubuh
i. Terapi air laut merupakan terapi dengan menggunakan air laut yang
memiliki unsure penyembuh
j. Mandi uap merupakan terapi untuk mempercepat keluarnya
keringat dan kotoran di permukaan kulit
2.4 Hungunan Antara Pusat Kebugaran dan Spa
Penggabungan antara pusat kebugaran dan SPA bertujuan agar masyarakat selaku
pengguna mendapatkan hasil kebugaran dan kesegaran tubuh yang maksimal baik dari fisik
maupun jiwanya. Masyarakat selaku pengguna dapat merileksasikan otot-otot yang tegang
setelah melakukan olahraga kebugaran dengan menggunakan treatment SPA yang telah
disediakan
2.5 Kajian Terhadap Fasilitas Sejenis
2.5.1 Arcici Fitnes
2.5.2 Toya Devasya

2.6 Potensi Lokasi

2.7 Permasalahann Lokasi dan Pemecahannya

2.8 Spesifikasi Proyek di Jembrana


2.8.1 Judul
Fasilitas kebugaran dan spa merupakan sarana/ wadah yang bertujuan memberikan
jasa pelayanan berupa olah raga dan perawatan tubuh serta relaksasi yang ditangani
oleh para ahli yang berpengalaman. Maksud dari berdirinya wadah tersebut yaitu
untuk memberikan kesegaran fisik, mental dan membentuk pribadi yang sehat, segar,
dinamis dan menarik. Untuk pelayanan kegiatan kebugaran jasmani ini bersifat
berkesinambungan dan teratur untuk mencapai hasil yang maksimal.
2.8.2 Tujuan
Tujuan yang ingin dicapai adalah dapat memberikan pelayanan dan sarana olahraga
dan relaksasi kepada masyarakat agar dapat meningkatkan kesegaran fisik dan
mengurangi stress, kegiatan berkesinambungan yang oleh masyarakan akan membantu
mencegah berbagai macam penyakit dikemdian hari. Selain itu tujuan dari perencanaan
pusat kebugaran dan spa ini adalah sebagai pilihan tempat bagi anak-anak muda untuk
menghabiskan waktunya kearah yang lebih positif.
2.8.3 Sasaran
Adapun Sasaran dari fasilitas pusat kebugaran dan spa ini adalah masyarakat kabupaten
jembrana. Faslitas pusat kebugaran dan spa ini di tujukan untuk segala lapisan
masyarakat, tidak memandang usia,status dan golongan yang pada umumnya memiliki
kesibukan dan lambat laun akan mengalami stress. Secara khusus Pusat kebugaran dan
spa ini juga ditujukan kepada masyarakat muda jembrana karena dinilai lebih aktif dan
produktif sehingga kedepannya dapat menjadi pribadi yang sehat fisik maupun mental
2.8.4 Lingkup Aktivitas
Lingkup aktivitas dari fasilitas Pusat Kebugaran dan Spa adalah :
Secara Umum terbagi menjadi dua yaitu
a. Aktivitas Utama adalah aktivitas kebugaran meliputi Gym ( angkat beban,
kardiovaskular, dll) dan kelas Studio ( Spinning, Pilates, yoga, kickboxing,
dance aerobic). Aktivitas Relaksasi meliputi Spa dengan Metode terapi air
b. Aktivitas Pendukung meliputi tempat perlombaan binaraga, restoran, rekreasi
dan aktivitas lainnya
2.8.4 Karakteristik Lokasi
a. Lokasi memiliki aksesbilitas yang tinggi, perlu dipertimbangkan sarana dan
prasarana transportasi yang memadai dan kualitas jalan yang baik
b. lokasi memiliki daya tarik yang dapat di jadikan keunggulan pada rancangan
pusat kubugaran dan spa ini
c. Lokasi tidak berada jauh dari pusat kota
2.8.5 Fasilitas
Fasilitas pusat kebugaran dan spa terbagi menjadi 2 yaitu :
a. Fasilitas Utama
1. Fasilitas kebugaran meliputi angkat beban, kasrdivaskular, dll
2. Fasilitas Spa dengan metode terapi air meliputi underwater
massage,whirpool, aquaamedic, Jet Shower, Vichy shower, contrast bath,
Bubble bath,mandi rendam rempah, terapi air laut, dan mandi uap
b. Fasilitas Pendukung
Fasilitas pendukung meliputi tempat perlombaan binaraga, restoran dan area
rekreasi