Anda di halaman 1dari 4

Laboratorium Survey dan Pemetaan

Departemen Teknik Sipil Fakultas Teknik


Universitas Indonesia

Anggota Kelompok : 1. Putri Aisyah Pradika / 1606870396

2. Talitha Azzahra Kirana / 1606870345

3. M. Khaerun Zuhry R / 1606907285

4. Miranda Calista / 1606907410

5. Diyaldin Firas Binandika / 1606870452

Kelompok : B8

Hari/Tanggal Praktikum : Jumat / 22 September 2017

Judul Praktikum : 01 Chaining a Line By Direct And Indirect


Ranging

Nama Asisten : Tuesta Refaningati

Tanggal Pengumpulan : Jumat , 29 Oktober 2017 Paraf :

A. TUJUAN
Mengetahui jarak antara titik satu dan titik yang lain.
B. DATA PRAKTIKUM
Jenis Pengukuran AB (m) BC (m) CD (m)
Direct Ranging 6,7 5,7 8,39
Indirect Ranging 3,84 4,25 9,81
Tabel 1. Data Hasil Praktikum

C. PENGOLAHAN DATA
Untuk mengukur jarak antara satu titik dan titik yang lain, kita dapat
menjumlahkan semua jarak yang telah diukur pada saat praktikum. Secara
matematis rumus yang dituliskan adalah sebagai berikut :
Laboratorium Survey dan Pemetaan
Departemen Teknik Sipil Fakultas Teknik
Universitas Indonesia

Jarak Direct Ranging Indirect Ranging


AB (m) 6.7 3.84
BC (m) 5.7 4.25
CD (m) 8.39 9.81
Jumlah 20.79 17.9

D. ANALISIS
Analisis Percobaan
Pada minggu ini praktikan melakukan praktikum ilmu ukur tanah modul
1 , pada modul ini praktikan melakukan praktikum yang bertujuan untuk
mengukur jarak antar titik satu dan titik yang lain. Pada praktikum ini
praktikan membutuhkan beberapa alat yaitu satu Meteran dan empat
Pembatas tancap. Pada modul ini praktikan melakukan dua kali percobaan,
percobaan pertama yaitu mengukur jarak satu titik dan titik yang lain secara
langsung ( bidang tegak lurus orang) . Percobaan kedua yaitu mengukur jarak
antara satu titik dan titik yang lain dengan cara tidak langsung ( bidang tidak
tegak lurus orang ) , biasanya percobaan kedua ini digunakan untuk
mengukur jarak antara titik satu ke titik yang lain dengan kondisi bidang yang
tidak datar. Langkah awal dalam melakukan percobaan yang pertama yaitu
praktikan membutuhkan empat orang untuk menjadi batas dalam pengukuran
jarak. empat orang ini dibagi menjadi banyak titik yaitu orang pertama titik A,
orang kedua titik B, orang ketiga titik C, dan orang keempat titik D. Setelah
itu Praktikan berusaha mengatur titik titik ini agar lurus , dengan cara
mengatur posisi orang B dan C sampai menutupi penglihatan orang A kepada
orang D, setelah menutupi maka orang-orang tersebut telah membuat garis
lurus. Setelah itu praktikan menghitung jarak antara titik A ke B, titik B ke C,
dan C ke D. Setelah menghitung jarak maka praktikan dapat mengetahui jarak
dari A sampai D dengan cara mengjumlahkan semua jarak yang telah
dihitung. Pada percobaan kedua praktikan memakai konsep yang sama
Laboratorium Survey dan Pemetaan
Departemen Teknik Sipil Fakultas Teknik
Universitas Indonesia

dengan praktikum pertama tetapi yang membedakannya hanya bidang


tanahnya tidak datar.

Analisis Hasil
Setelah Praktikan melakukan percobaan, praktikan mendapatkan beberapa
data percobaan. Pada percobaan pertama praktikan mendapatkan beberapa
data yaitu Jarak antara titik A ke B sebesar 6,7 m , jarak antara titik B ke C
sebesar 5,7 m dan jarak antara titik C ke B 8,39 m. Pada percobaan kedua
(bidang tidak datar ) jarak antara titik A ke B sebesar 3,84 m, jarak antara titik
B ke C sebesar 4,25 dan Jarak antara titik C ke D sebesar 9,81 m. Pada
percobaan pertama dapat disimpulkan bahwa jarak antara titik A ke D adalah
sebesar 20,79 m. Dan pada praktikum kedua praktikan dapat mengetahui
jarak antara titik A ke D sebesar 17,9 m.

Analisis Kesalahan
Pada praktikum modul 1 ini ada terdapat beberapa kesalahan seperti orang
yang menjadi titik acuan tidak berdiam ditempat tetapi sedikit bergerak
dan menyebabkan titik A dan titik D agak tidak lurus . Kesalahan tersebut
dapat menimbulkan kurang akuratnya perhitungan jarak yang ingin dicari.
E. APLIKASI KEHIDUPAN
Konsep dasar untuk menghitung jarak antar suatu benda dan benda
yang lain.
Pada Zaman dulu sebelum ada meteran , Manusia pada zaman
tersebut menggunakan metode ini untuk menghitung jarak antara
rumah.
Penggambaran permukaan bumi yang tidak teratur ini dapat
dilakukan dengan cara pengukuran tanah chaining a line.
F. KESIMPULAN
Berdasarkan percobaan yang telah dilakukan , praktikan dapat
menghitung jarak suatu titik ke titik yang lain , meskipun titik
tersebut jaraknya tidak terjangkau dengan meteran.
Laboratorium Survey dan Pemetaan
Departemen Teknik Sipil Fakultas Teknik
Universitas Indonesia

Pada tanah datar ( direct ranging ) jarak orang A sampai orang D


sebesar 20.79 m dan pada tanah tidak datar ( indirect ranging )
jarak orang A sampai orang D sebesar 17.9 m.

Pada saat menghitung jarak antara orang, kadang orang tidak diam
ditempat dan menyebabkan tidak akuratnya jarak antara orang .

G. REFERENSI
Laboratorium Survey dan Pemetaan (2016). Surveying Lab Manual. Civil
Engineering Departement, Universitas Indonesia.
Experiment No.1 Chaining a Line By Direct And Indirect Ranging

H. LAMPIRAN

Gambar 1.0 Praktikan menjadi titik A dan B

Gambar 1.0 Praktikan mengukur jarak


antara titik