Anda di halaman 1dari 12

KATA PENGANTAR

Puji syukur kehadirat Tuhan Yang Maha Esa, kelompok dapat menyelesaikan tugas mata
kuliah Keperawatan Gerontik dalam bentuk makalah. Adapun judul makalah ini yaitu
Makalah Modalitas Kelompok.

Dalam penyelesaian makalah ini, kelompok banyak menemui kesulitan. Oleh karena itu,
kelompok ingin mengucapkan terima kasih kepada berbagai pihak yang telah membantu
dalam penyelesaian makalah ini, diantaranya :

1. Tuhan Yang Maha Esa


2. Pihak perpustakaan yang telah menyediakan buku yang dapat dijadikan refrensi dalam
penyelesaian makalah.
3. Teman-teman seperjuangan yang telah membantu pembuatan hingga penyelesaian
makalah.

Kelompok sadar bahwa makalah ini masih jauh dari kesempurnaan. Oleh karena itu kami
mengharapkan saran yang membangun untuk perbaikan makalah ini dan makalah berikutnya.
Semoga makalah ini dapat bermanfaat bagi pembaca, khususnya bagi mahasiswa/i Jurusan
Keperawatan Singkawang.

Malang, 16 October 2017

1
DAFTAR ISI

KATA PENGANTAR............................................................................................................................... 1
DAFTAR ISI........................................................................................................................................... 2
BAB I .................................................................................................................................................... 3
PENDAHULUAN ................................................................................................................................... 3
1.1 Latar Belakang................................................................................................................................... 3
1.2 Tujuan ............................................................................................................................................... 4
1.3 Manfaat ............................................................................................................................................. 4
BAB II ................................................................................................................................................... 5
PEMBAHASAN ..................................................................................................................................... 5
2.1 Pengertian Terapi Modalitas ............................................................................................................. 5
2.2 Manfaat Terapi Modalitas Pada Lansia ............................................................................................. 5
2.3 Klasikiasi Terapi Modalitas Pada Lansia (Maryam Siti, dkk 2008):.................................................... 5
2.4 Cara Mengaplikasikan Terapi Modalitas pada Lansia ....................................................................... 7
BAB III ................................................................................................................................................ 11
PENUTUP ........................................................................................................................................... 11
KESIMPULAN ..................................................................................................................................... 11
SARAN ............................................................................................................................................... 11
DAFTAR PUSTAKA ............................................................................................................................. 12

2
BAB I
PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang

Jumlah penduduk lansia di Indonesia berada di nomor empat terbesar di dunia setelah
China, India, dan Amerika. Jumlah lansia besar namun tetaplah menjadi kaum
minoritas di lingkungannya karena akibat dari sikap sosial yang tidak menyenangkan.
Selain itu faktor yang menyebabkan lansia sebagai kaum minoritas adalah usia lanjut
yang merupakan periode kemunduran, terjadinya perubahan fisik, dan kurangnya
adaptasi lansia yang buruk pada lingkungannya (Azizah, 2011).

Proses menua akan terjadi perubahan-perubahan baik anatomis, biologis, fisiologis


maupun psikologis. Gejala-gejala kemunduran fisik antara lain kulit mulai
mengendur, timbul keriput, mulai beruban, pendengaran dan penglihatan berkurang,
mudah lelah, gerakan mulai lamban dan kurang lincah masalah tersebut akan
berpotensi pada masalah kesehatan baik secara umum maupun kesehatan jiwa
(Juniarti 2008). Adanya perubahan-perubahan yang dialami lansia, seperti perubahan
pada fisik, psikologis, spiritual, dan psikososial menyebabkan lansia mudah
mengalami stres (Azizah, 2011).

Faktor yang mempengaruhi stres pada lansia ada dua, yaitu faktor internal dan
eksternal. Faktor internal adalah sumber stres yang berasal dari diri seseorang sendiri,
seperti penyakit dan konflik. Sedangkan faktor eksternal adalah sumber stres yang
berasal dari luar diri seseorang seperti keluarga dan lingkungan. Stres juga dapat
menimbulkan dampak negatif, misalnya: pusing, tekanan darah tinggi, mudah marah,
sedih, sulit berkonsentrasi, nafsu makan berubah, tidak bisa tidur ataupun merokok
terus menerus (Niken, 2014).

Menurut Isnaeni (2010), untuk menghindari dampak dari stres, maka diperlukan
adanya suatu pengelolaan stres yang baik. Dalam mengelola stres dapat dilakukan
dengan terapi farmakologi yang meliputi penggunaan obat cemas (axiolytic) dan anti
depresi (anti depressant), serta terapi nonfarmakologi yang meliputi pendekatan

3
perilaku, pendekatan kognitif, serta relaksasi. Salah satu jenis terapi yang dapat
mengurangi stres dan belum banyak di terapkan di Indonesia adalah terapi life review
atau terapi telaah pengalaman hidup.

1.2 Tujuan
a) Mengetahui definisi dari terapi modalitas kelompok
b) Manfaat terapi aktivitas kelompok
c) Klasifikasi dari terapi aktivitas kelompok
d) Cara mengaplikasikan terapi modalitas kelompok

1.3 Manfaat

4
BAB II
PEMBAHASAN

2.1 Pengertian Terapi Modalitas


Terapi modalitas merupakan kegiatan yang dilakukan untuk mengisi waktu luang bagi
lansia. Terapi modalitas adalah suatu kegiatan dalam memberikan askep baik di
Institusi pelayanan maupun di masyarakat yang bermanfaat. Pencapaian tujuan terapi
modalitas tergantung pada keadaan kesehatan klien dan tingkat dukungan yang tersedia
(Maryam, dkk 2008). Pencapaian tujuan terapi modalitas tergantung pada keadaan
kesehatan klien dan tingkat dukungan yang tersedia. Terapi ini merupakan kegiatan yang
dilakukan untuk mengisi waktu luang bagi lansia ( Anastasia, 2010 )

2.2 Manfaat Terapi Modalitas Pada Lansia

Manfaat terapi aktifitas kelompok pada lansia (Mubarak, 2008):


a) Agar anggota kelompok merasa dimiliki, diakui dan dihargai eksistensinya oleh
anggota kelompok yang lain.
b) Membantu anggota kelompok berhubungan dengan yang lain serta merubah perilaku
yang dekstruktif dan maladaptif.
c) Sebagai tempat untuk berbagi pengalaman dan saling membantu satu sama lain
untuk menemukan cara menyelesaikan masalah.
d) Mengisi waktu luang bagi lansia.
e) Meningkatkan kesehatan lansia.
f) Meningkatkan produktivitas lansia.
g) Meningkatkan interaksi sosial antar lansia.

2.3 Klasikiasi Terapi Modalitas Pada Lansia (Maryam Siti, dkk 2008):

a) Psikodarma
Bertujuan untuk mengekspresikan perasaan lansia
b) Terapi aktivitas kelompok (TAK)
Terdiri atas 7-10 orang. Bertujuan untuk meningkatkan kebersamaan, bersosialisasi,
bertukar pengalaman, dan mengubah perilaku. Untuk terlaksananya terapi ini
dibutuhkan leader, co-leader, dan fasilitator.

5
c) Terapi Musik
Bertujuan untuk menghibur para lansia sehingga meningkatkan kebersamaan, gairah
hidup dan dapat mengenang masa lalu.
d) Terapi Berkebun
Bertujuan melatih kesabaran, kebersamaan, dan memanfaatkan waktu luang.
e) Terapi dengan binatang
Bertujuan untuk meningkatkan rasa kasih sayang dan mengisi hari-hari sepinya
dengan bermain bersama binatang
f) Terapi Okupasi
Bertujuan untuk memanfaatkan waktu luang dan meningkatkan produktivitas dengan
membuat atau menghasilkan karya dari bahan yang telah disediakan.
g) Terapi Kognitif
Bertujuan agar daya ingat tidak menurun. Seperti mengadakan cerdas cermat, mengisi
TTS, dan lain-lain.
h) Liter review terapi/ terapi rekreasi
Bertujuan untuk meningkatkan sosialisasi, gairah hidup, menurunkan rasa bosan, dan
melihat pemandangan.
i) Terapi Keagamaan
Bertujuan untuk kebersamaan, persiapan menjelang kematian, dan meningkatkan rasa
nyaman. Seperti mengadakan pengajian, kebaktian, dan lain-lain.
j) Terapi Keluarga
Dalam terapi keluarga semua masalah keluarga yang dirasakan diindentifikasi dan
kontribusi dari masing-masing anggoa keluarga terhadap munculnya masalah tersebut
digali. Dengan demikian terlebih dahulu masing-masing anggota keluarga mawas diri;
apa masalah yang terjadi di keluarga, apa kontribusi masing-masing terhadap
timbulnya masalah, untuk kemudian mencari solusi untuk mempertahankan keutuhan
keluarga dan meningkatkan atau mengembalikan fungsi keluarga seperti yang
seharusnya.
k) Terapi Aroma
Terapi aroma berhubungan dengan inhalasi atau pemakaian minyak alami yang
diuapkan dari berbagai tanaman. Mereka yang menggunakan terapi aroma
mengatakan terapi aroma efektif dalam menurunkan stress, mencegah penyakit
tertentu baik fisik maupun psikologis.

6
2.4 Cara Mengaplikasikan Terapi Modalitas pada Lansia

a) Pokok bahasan : Terapi klien dengan rematik


Sub pokok bahasan : senam rematik
Hari/Tanggal :
Jam :
Tempat :
Sasaran : Lansia dengan keluhan rematik
b) Tujuan
1) Tujuan umum
Klien mampu melakukan senam rematik dengan baik
2) Tujuan Khusus
Klien mampu melakukan senam rematik secara mandiri dan nyeri sendi
berkurang setelah melakukan senam rematik
c) Sasaran
Berdasarkan pengamatan dan kajian status klien maka sasaran klien yang dilibatkan
dalam terapi aktivitas kelompok ini adalah klien dengan masalah nyeri sendi
berjumlah 10 orang.
d) Metode
Metode yang digunakan demonstrasi dan redemonstrasi.
e) Strategi Pelaksanaan
1) Deskripsi struktur kelompok
a. Leader dan Co Leader
Memimpin acara : menjelaskan tujuan dan hasil yang diharapkan
Menjelaskan peraturan dan membuat kontrak dengan peserta
Memberikan motivasi kepada peserta
Mengarahkan acara dalam pencapaian tujuan
Memberikan reinforcemen positif terhadap peserta

b. Fasilitator
Ikut serta dalam kegiatan kelompok
Memberikan stimulus atau motivasi pada peserta lain untuk
berpartisipasi aktif
Memberikan reinforcement terhadap keberhasilan peserta lainnya

7
Membantu melakukan evaluasi hasil

c. Observer
Mengamati dan mencatat respon klien
Mencatat jalannya aktivitas terapi
Mengikuti proses evaluasi

d. Peserta
Mengikuti seluruh kegiatan
Berperan aktif dalam kegiatan
Mengikuti proses evaluasi

2) Langkah-langkah kegiatan
a. Fase Orientasi
Waktu : 10 menit
Salam terapeutik
Kontrak
- Waktu : 45 menit
- tempat : Halaman
- topik : senam rematik
tujuan aktivitas : melatih gerakan sendi para lansia agar meminimalisasi
sakit akibat nyeri sendi
aturan main : setiap peserta harus memperhatikan, mengikuti dan
kemudian dapat mempraktekkan hal yang diajarkan

b. Fase Kerja
Waktu : 20 menit
Menjelaskan pentingnya senam rematik
Menjelaskan cara-cara melakukan senam rematik
Melatih pasien mempraktekkan senam rematik
Berikanpujian untuk setiap keberhasilan klien dengan memberi tepuk
tangan

8
c. Fase Terminasi
Waktu : 15 menit
Evaluasi
- Pemimpin TAK mengeksplorasi perasaan anggota kelompok
setelah mempraktekkan cara mandi. Contoh : bagaimana
perasaannya setelah mengikuti kegiatan hari ini ?
- Pemimpin TAK memberikan umpan balik positif pada anggota
kelompok
- Pemimpin TAK meminta anggota kelompok untuk mencoba
mempraktekkan kembali dalam kehidupan sehari-hari.

d. Media dan Alat


Media : Musik
Alat : Sound, HP
e. Setting Tempat

Keterangan :
: Leader
: Co Leader
: Fasilitator
: Observer
: Peserta
: Sound / alat music
: Pohon

9
f. Organisasi Kelompok
Leader :
Co Leader :
Fasilitator :
Observer :
Peserta :
g. Evaluasi dan Dokumentasi
Bentuk form evaluasi
Evaluasi proses dilakukan oleh observer terhadap jalannya acara dan
kesesuaian dengan tujuan yang diharapkan. Evaluasi hasil ditentukan
berdasarkan kriteria :
- Respons fisik dan verbal yang ditunjukkan oleh klien yang menjadi
peserta TAK
- Penilaian ulang respons klien akan penilaian diri dua jam setelah
kegiatan oleh observer dan fasilitator
Pendokumentasian di masing-masing proses keperawatan klien
- Klien mendengarkan dan memperhatikan secara seksama dan
antusias apa yang di sampaikan oleh terapis
- Klien dapat mempraktekkan dengan benar apa yang telah
diajarkan.

10
BAB III
PENUTUP

KESIMPULAN
Pemberian terapi merupakan salah satu kunci keberhasilan dalam pemulihan kesehatan pada
lansia. Pemberian modalitas alamiah ataupun dengan menggunakan peralatan khusus
biasanya hanya mengurangi keluhan yang bersifat sementara, akan tetapi latihan-latihan yang
bersifat pasif maupun aktif yang bertujuan untuk mempertahakan kekuatan pada sekelompok
otot-otot tertentu. Agar mobilitas tetap terjaga, sebaiknya dilaksanakan secara
berkesinambungan.

SARAN
Peran perawat sangat diperlukan untuk mempertahankan derajat kesehatan lansia dengan
taraf setinggi-tingginya, sehingga terhindar dari penyakit atau gangguan kesehatan, oleh
karena itu perkembangan ilmu dan praktek dalam pembelajaran sangat penting untuk
memenuhi kualitas sumber daya yang diperlukan.

11
DAFTAR PUSTAKA

12