Anda di halaman 1dari 34

LAPORAN AKHIR PRAKTIKUM FISIOLOGI HEWAN AIR

PERHITUNGAN SEL DARAH MERAH DAN SEL DARAH


PUTIH IKAN LELE (Clarias sp.)

Disusun sebagai salah satu syarat untuk memenuhi tugas laporan akhir praktikum
Fisiologi Hewan Air

Disusun oleh:
Maghfira Zahra Dirgantara 230110160077
Haifa Chairunnisa 230110160098
Dela Nur'aini Kuswanda 230110160144

Kelompok 5 / Perikanan B

UNIVERSITAS PADJADJARAN
FAKULTAS PERIKANAN DAN ILMU KELAUTAN
PROGRAM STUDI PERIKANAN
JATINANGOR

2017
KATA PENGANTAR

Puji syukur penyusun ucapkan kehadirat Tuhan YME yang telah


memberikan rahmat dan hidayah sehingga penyusun dapat menyelesaikan laporan
akhir praktikum kuliah Biologi Perikanan ini dengan judul Perhitungan Sel Darah
Merah dan Sel Darah Putih Ikan Lele (Clarias sp.).
Laporan praktikum ini dikerjakan guna untuk memenuhi tugas mata kuliah
Fisiologi Hewan Air, FPIK Universitas Padjadjaran. Terwujudnya laporan akhir
praktikum ini tentunya tidak lepas dari dorongan dan bantuan berbagai pihak yang
telah mendorong dan membimbing tim penulis, baik tenaga, ide-ide, maupun
pemikiran. Oleh karena itu dalam kesempatan ini tim penulis ingin mengucapkan
terimakasih kepada Asisten Laboratorium Mata Kuliah Fisiologi Hewan Air yang
telah membimbing kami menyusun Laporan Praktikum ini. Tidak lupa teman-
teman dan semua pihak yang ikut berpartisipasi dalam menyelesaikan tugas
makalah ini.
Dalam penulisan makalah ini mungkin masih terdapat banyak kesalahan,
oleh karena itu kritik dan saran sangat diperlukanuntuk memperbaiki kesalahan
agar dapat lebih baik lagi kedepannya. Kami berharap semoga makalah ini dapat
berguna bagi semua civitas akademika yang membutuhkannya.

Jatinangor, Oktober 2017

i
DAFTAR ISI
BAB Halaman

I KATA PENGANTAR .......................................................... i


DAFTAR GAMBAR ............................................................ ii
PENDAHULUAN
1.1 Latar Belakang .................................................................. 1
1.2 Tujuan .............................................................................. 2
1.3 Manfaat ............................................................................. 2
II TINJAUAN PUSTAKA
2.1 Ikan lele ............................................................................ 3
2.2 Sistem Peredaran Darah Ikan............................................ 4
2.3 Komposisi Darah .............................................................. 5
2.4 Perhitungan Sel Darah ...................................................... 8
2.5 Larutan Hayem .................................................................. 9
2.6 Larutan Turks..................................................................... 9
III METODOLOGI
3.1 Tempat dan Waktu ........................................................... 17
3.2 Alat dan Bahan ................................................................ 17
3.3 Prosedur ........................................................................... 18
IV HASIL PENGAMATAN DAN PEMBAHASAN
4.1 Data Hasil Kelompok ...................................................... 19
4.2 Data Hasil Kelas ............................................................... 22
V KESIMPULAN DAN SARAN
5.1 Kesimpulan ...................................................................... 24
5.2 Saran ................................................................................ 24
DAFTAR PUSTAKA ........................................................... 26
LAMPIRAN .......................................................................... 28

ii
DAFTAR TABEL

Nomor Judul Halaman


1 Alat yang digunakan dalam praktikum ....................................... 17
2 Bahan yang digunakan dalam praktikum .................................... 18

iii
DAFTAR GAMBAR

Nomor Judul Halaman


1 Ikan Lele ..................................................................................... 4
2 Sistem Peredaran vena pada Ikan Teleostei ................................ 11
3 Bagian-bagian Haemocytometer ................................................. 15
4 Haemocytometer Improved Neubour ......................................... 16
5 Counting Chamber ...................................................................... 16

iv
DAFTAR LAMPIRAN

Nomor Judul Halaman


1 Lampiran 1. Alat ......................................................................... 28
2 Lampiran 2. Bahan ...................................................................... 29
3 Lampiran 3. Kegiatan ................................................................. 30
4 Lampiran 4. Data Kelompok ...................................................... 31
5 Lampiran 5. Data Kelas .............................................................. 32

v
BAB I
PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang


Organisme memerlukan makanan dan oksigen untuk melakukan
metabolisme di seluruh tubuhnya. Berbagai proses metabolisme menghasilkan sisa
(sampah) yang harus dikeluarkan oleh tubuh. Dalam proses kehidupannya,
organisme senantiasa berusaha mempertahankan kelangsungan hidupnya tak
terkecuali pada ikan. Salah satu mekanisme dalam menjaga kelangsungan hidup
adalah dengan melakukan proses metabolism yang didapat dari asupan makanan.
Peredaran materi, baik berupa bahan-bahan yang diperlukan oleh tubuh seperti
oksigen maupun hasil metabolism dan sisa-sisanya dilakukan oleh system
peredaran darah.
Darah merupakan cairan terpenting dalam tubuh makhluk hidup. Darah
mengangkut oksigen, hormone, nutrien, dan hasil buangan. Darah merupakan salah
satu parameter yang dapat digunakan untuk melihat kelainan yang terjadi pada ikan,
baik yang terjadi karena penyakit ataupun karena keadaan lingkungan. Sehingga
dengan mengetahui kondisi gambaran darah kita dapat mengetahui kondisi
kesehatan suatu organisme (Delmann and Brown, 1989).
Pada ikan yang terserang penyakit terjadi perubahan pada nilai hematokrit,
kadar hemoglobin, jumlah sel darah merah dan jumlah sel darah putih. Pemeriksaan
darah (hematologis) dapat digunakan sebagai indikator tingkat keparahan suatu
penyakit (Bastiawan, dkk., 2001). Studi hematologis merupakan kriteria penting
untuk diagnosis dan penentuan kesehatan ikan (Lestari, 2001).
Oleh karena itu, penting bagi kita melakukan pengujian terhadap kualitas
darah dari suatu jenis ikan atau organisme akuatik lainnya untuk mengetahui dan
menyimpulkan kondisi dari organisme tersebut. Pengujian tersebut dapat dilakukan
dengan menghitung jumlah sel darah merah dan sel darah putih dari suatu sampel
ikan.

1
2

1.2 Tujuan Praktikum

Tujuan dari praktikum ini adalah menghitung jumlah sel darah merah dan
sel darah putih pada ikan lele (Clarias sp.).

1.3 Manfaat Praktikum


Manfaat dari praktikum yang kami lakukan adalah praktikan dapat menghitung dan
mengetahui jumlah sel darah merah dan sel darah putih pada ikan lele (Clarias sp).
Praktikan juga dapat mengetahui dan menyimpulkan kondisi ikan dari hasil
perhitungan jumlah sel darah merah dan sel darah putih ini.
BAB II
TINJAUAN PUSTAKA

2.1 Ikan Lele (Clarias sp.)


2.1.1 Klasifikasi Ikan Lele (Clarias sp.)
Menurut Saanin (1984), klasifikasi dari Ikan Lele (Clarias sp.) adalah
sebagai berikut :
Kingdom : Animalia
Filum : Chordata
Kelas : Pisces
Ordo : Ostariophysi
Famili : Clariidae
Genus : Clarias
Spesies : Clarias sp.

Gambar 1. Ikan Lele (Clarias sp.)


(Sumber : http://fredikurniawan.com)
2.1.2 Morfologi Ikan Lele (Clarias sp.)
Ikan lele (Clarias sp.) mempunyai ciri ciri yang bisa digunakan untuk
membedakan dengan jenis ikan lainnya, yaitu memiliki bentuk memanjang, bagian
badan bulat dan memipih ke arah ekor, tidak bersisik serta mengeluarkan mukus.
Ikan lele memiliki kepala berbentuk pipih dan simetris, memiliki patil, mulut lebar,
tidak bergigi, dan mulut memiliki sepasang sungut mandibular dan sepasang sungut
maksilar yang lebih panjang dan tegar, daerah kepala sampai punggung berwarna
coklat kehitaman. Ikan lele memiliki sifat tenang dan lebih jinak (Suyanto 2007).
Badan lele berbentuk memanjang dengan kepala pipih ke bawah (depressed). Mulut
berada di ujung (terminal) dengan sepasang sungut, nasal, rahang atas, rahang
bawah, dan mental. Sirip ekor membundar tidak bergabung dengan sirip anal. Sirip
perut juga membundar. Mempunyai alat pernafasan yang terdapat dalam rongga

3
4

insang, bentuknya merupakan membran berlipat-lipat yang penuh dengan kapiler


darah dan berada dalam ruang udara sebelah atas insang. Ikan lele memiliki patil
yang digunakan untuk melompat dari kolam atau berjalan di atas tanah. Oleh karena
itu, lele mempunyai predikat tambahan sebagai walking catfish (Suyanto, 2007).
Alat pernafasan tambahan terletak di bagian kepala di dalam rongga yang
dibentuk oleh dua pelat tulang kepala. Alat pernafasan iniberwarna kemerahan dan
berbentuk seperti tajuk pohon rimbun yang penuh kapiler-kapiler darah. Alat
pernafasan tambahan tersebut sering disebut dengan nama labyrinth yang
memungkinkan lele mengambil oksigen langsung dari udara untuk pernafasan
(Hernowo, 2008). Mulutnya terdapat di bagian ujung moncong dan dihiasi oleh
empat pasang sungut, yaitu satu pasang sungut hidung, satu pasang sungut maksilar
dan dua pasang sungut mandibula. Fungsi sungut tersebut adalah sebagai alat peraba
ketika berenang dan sebagai sensor ketika mencari makan.
Sebagaimana halnya ikan dari jenis lele, lele memiliki kulit tubuh yang licin,
berlendir, dan tidak bersisik. Jika terkena sinar matahari, warna tubuh lele berubah
menjadi pucat dan jika terkejut warna tubuhnya otomatis menjadi loreng seperti
mozaik hitam-putih. Mulut lele relatif lebar, yaitu sekitar dari panjang total
tubuhnya. Tanda spesifik dari lele dumbo adalah adanya kumis di sekitar mulut
sebanyak 8 buah yang berfungsi sebagai alat peraba saat bergerak atau mencari
makan (Khairuman dan Amri, 2002).
Siripnya terdiri dari lima jenis, yaitu sirip dada, sirip punggung, sirip perut,
sirip dubur, dan sirip ekor. Sirip dadanya berbentuk bulat agak memanjang dengan
ujung runcing, dan dilengkapi dengan sepasang duri yang biasa disebut patil. Patil
pada lele sangkuriang dan lele dumbo tidak begitu kuat dan tidak begitu beracun
dibanding jenis lele lainnya (Najiyati, 2003).

2.2 Sistem Peredaran Darah


Seperti pada golongan vertebrata lainnya, ikan mempunyai sistem peredaran
darah tertutup, artinya darah tidak pernah keluar dari pembulunya, jadi tidak ada
hubungan langsung dengan sel tubuh sekitarnya. Darah memberi bahan materi
dengan perantara difusi melalui dinding yang tipis dari kapiler darah, dan kembali
5

ke jantung melalui pembulu yang ke dua. Seri pertama dinamakan sistem arteri dan
seri ke dua disebut sistem vena.
Sistem peredaran darah, organ utamanya adalah jantung yang bertindak
sebagai pompa tekan merangkap pompa hisap. Darah ditekan mengalir keluar dari
jantung melalui pembuluh arteri ke seluruh tubuh sampai ke kapiler darah,
kemudian dihisap melalui pembuluh vena dan kembali ke jantung. Sistem peredaran
darah ini disebut sistem peredaran darah tunggal.
Peredaran darah mempunyai peranan penting terutama dalam pengangkutan
oksige hasil respirasi, pengangkutan nutrien hasil proses pencernaan, dan
pengangkutan sisa metabolisme yang selanjutnya dibuang melalui insang, kulit dan
ginjal. Oleh karena itu sistem sirkulasi erat kaitannya dengan proses pernapasan,
sekresi, pencernaan dan osmoregulasi.

Gambar 2. Sistem Peredaran Vena pada Ikan Teleostei


(Sumber : https://jen-samaku.blogspot.co.id)

2.3 Komposisi Darah


Darah ikan terdiri dari atas komponen cairan (plasma) dan komponen
seluler (sel-sel darah). Sel-sel darah terdiri dari eritrosit (sel darah merah), leukosit
(sel darah putih) dan trombosit (keping darah), yang diedarkan ke seluruh tubuh
melalui sistem sirkulasi tertutup (Wedemeyer et al., 1990). Sel dan plasma darah
mempunyai peranan fisiologis yang sangat penting. Plasma darah adalah suatu
cairan jernih yang mengandung mineral terlarut, hasil absorpsi dari pencernaan
makanan, buangan hasil metabolisme, serta gas terlarut (Lagler et al., 1977).

2.3.1 Sel Darah Merah (Eritrosit)

Eritrosit pada ikan merupakan jenis sel darah yang paling banyak jumlahnya
6

Bentuk eritrosit pada semua jenis ikan hampir sama. Eritrosit pada ikan memiliki
inti, seperti pada bangsa burung dan reptil. Jumlah eritrosit pada ikan teleostei
berkisar antara (1,05 - 3,0) x 106 sel/mm3 (Irianto 2005). Eritrosit berwarna
kekuningan, berbentuk lonjong, kecil, dengan ukuran berkisar antara 7 36 m
(Lagler et al. 1977). Eritrosit yang sudah matang berbentuk oval sampai bundar, inti
berukuran kecil dengan sitoplasma besar. Ukuran eritrosit ikan lele (Clarias ssp)
berkisar antara (10 x 11 m) (12 x 13 m), dengan diameter inti berkisar antara 4
5 m. Jumlah eritrosit ikan lele (Clarias ssp) adalah 3,18 x 106 sel/ml (Angka et
al., 1985). Jika diwarnai dengan pewarnaan Giemsa, inti sel akan berwarna ungu
dan dikelilingi oleh plasma berwarna biru muda (Chinabut et al. 1991). Rendahnya
eritrosit merupakan indikator terjadinya anemia, sedangkan tingginya jumlah
eritrosit menandakan ikan dalam keadaan stres (Wedemeyer dan Yasutake 1977).

Gambar 3. Sel Darah Merah (Eritrosit)


(Sumber: www.ilmupengetahuan.org)

2.3.2 Sel Darah Putih (Leukosit)


Leukosit merupakan jenis sel yang aktif di dalam sistem pertahanan tubuh.
Setelah dihasilkan di organ timus dan ginjal, leukosit kemudian diangkut dalam
darah menuju ke seluruh tubuh (Irianto 2005). Leukosit akan ditanspor secara
khusus ke daerah yang mengalami peradangan yang serius (Guyton 1997). Leukosit
tidak berwarna dan jumlah leukosit total ikan teleostei berkisar antara 20.000-
150.000 butir tiap mm3 . Leukosit berbentuk lonjong sampai bulat (Moyle dan
Chech 1988). Pada ikan lele, mas, dan nila, leukosit jenis eosinofil dan basofil
jarang ditemukan, kecuali bila ada reaksi kekebalan dengan perantaraan sel (Nabib
dan pasaribu 1989).
7

Limfosit, dengan pewarnaan Giemsa, berbentuk bundar dengan sejumlah


kecil sitoplasma non granula berwarna biru cerah atau ungu pucat (Chinabut et al.
1991). Limfosit bersifat aktif dan mempunyai kemampuan berubah bentuk dan
ukuran. Limfosit mampu menerobos jaringan atau organ tubuh yang lunak untuk
pertahanan tubuh (Dellman dan Brown 1992). Ukuran rata rata limfosit berkisar
antara 4,5 - 12 m (Moyle dan Chech 1988). Persentase normal limfosit pada ikan
teleostei berkisar antara 71,12 82,88% (Affandi dan Tang 2002). Jumlah limfosit
di dalam darah ikan lebih banyak dibandingkan dengan limfosit pada mamalia.
Kepadatan limfosit pada ikan sebesar 48 x 103 sel/mm3 sedangkan pada mamalia
sekitar 2 x 103 sel/mm3 (Roberts 1978).
Monosit berbentuk oval atau bundar, dengan d iameter berkisar antara 6 15
mikron, memiliki inti berbentuk oval. Inti terletak berdekatan dengan tepi sel dan
mengisi sebagian isi sel. Persentase monosit pada ikan teleostei sekitar 0,1% dari
seluruh populasi leukosit yang bersirkulasi. Monosit pada ikan memiliki morfologi
yang hampir sama dengan monosit pada mamalia (Roberts 1978). Nabib dan
Pasaribu (1989) melaporkan bahwa monosit bersama makrofag akan
memfagositosis sisa sisa jaringan dan agen penyebab penyakit.
Heterofil berbentuk bulat dan berukuran besar, diameter berkisar antara 9-13
mikron, memiliki sitoplasma dalam jumlah besar dan bergranul. Sitoplasma
berwarna biru cerah atau ungu pucat, sedangkan inti berwarna biru gelap (Chinabut
et al. 1991). Jumlah heterofil di dalam darah akan meningkat apabila terdapat
infeksi oleh bakteri (Dellman dan Brown 1992). Roberts (1978) melaporkan bahwa
persentase heterofil pada ikan berkisar antara 6 - 8%.

Gambar 4. Sel Darah Putih (Leukosit)


(Sumber: www.blog-guru-tik.blogspot.com)
8

2.3.3 Trombosit
Trombosit merupakan platelet darah yang sangat kecil ukurannya (kira-kira
berdiameter sepertiga diameter sel darah merah), tidak memiliki inti dan bentuknya
bulat. Trombosit melekat pada dinding pembuluh darah yang terluka dan kemudian
menutup daerah yang rusak di dinding vaskuler. Ketika trombosit pecah,
pengkoagulasi membentuk tromboplastin yang membantu membentuk jarring-
jaring sel sebagai upaya pertama dalam proses penyembuhan ( Winarni, 1997 : 25).

Gambar 5. Keping Darah (Trombosit)


(Sumber: www.donordarah.info)

2.4 Perhitungan Sel Darah


2.4.1 Perhitungan Sel Darah Merah
Penghitungan jumlah eritrosit yaitu darah sampel dihisap dengan pipet yang
berisi bulir pengaduk warna merah sampai skala 0,5, selanjutnya ditambah Larutan
Hayem (Lampiran 3) sampai skala 101. Darah dalam pipet diaduk dengan cara
menggoyangkan pipet membentuk angka delapan selama 3-5 menit sehingga darah
tercampur rata. Dua tetes pertama larutan darah dalam pipet tersebut dibuang,
selanjutnya larutan darah tersebut diteteskan di atas haemocytometer yang telah
diletakkan gelas penutup di atasnya. Jumlah sel darah merah dapat dihitung dengan
bantuan mikroskop dengan pembesaran 400x. Perhitungan dilakukan pada 5 kotak
besar haemocytometer dan jumlahnya dihitung dengan rumus (Nabib dan Pasaribu,
1989).
Sel Darah Merah per ml darah = Jumlah rata-rata SDM x Faktor Pengali
*Faktor Pengali = Pengenceran x Ketebalan x Jumah kotak = 200 x 10 x 25
9

2.4.2 Perhitungan Sel Darah Putih


Perhitungan jumlah leukosit yaitu darah sampel dihisap dengan pipet yang
berisi bulir pengaduk warna putih sampai skala 0,5 kemudian ditambahkan Larutan
Turks (Lampiran 3) sampai skala 11. Darah dalam pipet diaduk dengan cara
menggoyangkan pipet membentuk angka delapan selama 3-5 menit sehingga darah
tercampur rata. Dua tetes pertama larutan darah dalam pipet tersebut dibuang,
selanjutnya larutan darah tersebut diteteskan di atas haemocytometer yang telah
diletakkan gelas penutup di atasnya. Jumlah sel darah putih dapat dihitung dengan
bantuan mikroskop dengan pembesaran 400x. Perhitungan dilakukan pada 5 kotak
besar haemocytometer dan jumlahnya dihitung dengan rumus (Nabib dan Pasaribu,
1989).
Sel Darah Putih per ml darah = Jumlah rata-rata SDM x Faktor Pengali
*Faktor Pengali = Pengenceran x Ketebalan x Jumah kotak = 20 x 16 x 10 = 3200

2.5 Larutan Hayem


Larutan hayem merupakan larutan yang digunakan untuk mencegah
penggumpalan darah saat akan dihitung jumlah eritrositnya. Selain itu, larutan
hayem juga berfungsi sebagai pewarna agar eritrosit dapat terlihat jelas bentuknya.
Komposisi larutan hayem menurut Anonim (2007) terdiri atas 5 gram Na2SO4, 1
gram NaCl, 0.5 gram HgCl2, dan 200 ml akuades atau larutan hayems terdiri dari
HgCl 25 gram, NaCl 5 gram, Na2SO4 2,5 gram dan Akuades 1000 ml.

2.6 Larutan Turks


Sampel darah diencerkan dengan larutan Turks untuk menghancurkan sel
darah merah agar jumlah sel darah putih dapat dihitung. Komposisi larutan turks
menurut Anonim (2007) terdiri atas Acetil Acid Glacial 2 ml, Gentian Violet 1 ml,
dan Akuades 100 ml.
BAB III
METODOLOGI

3.1 Waktu dan Tempat


Praktikum mata kuliah Fisiologi Hewan Air Perhitungan Sel Darah Merah
dan Sel Darah Putih pada Ikan Lele ini berlangsung pada tanggal 3 Oktober 2017-
bertempat di laboratorium Akuakultur, Gedung 2 Fakultas Perikanan dan Ilmu
Kelautan Universitas Padjadjaran.

3.2 Alat dan Bahan


Adapun alat dan bahan yang digunakan dalam praktikum Fisiologi Hewan
Air tentang Perhitungan Sel Darah Merah dan Sel Darah pada Ikan Lele Putih
adalah sebagai berikut:

Tabel 1. Alat yang dihunakan dalam praktikum


No Nama Alat Fungsi
1. Mikroskop Alat untuk mengamati jumlah sel darah putih dan sel
darah merah
2. Haemocytometer Untuk memberikan kotak-kotak yang memudahkan dalam
menghitung jumlah sel darah merah dan sel darah putih
dengan bantuan mikroskop
3. Pisau bedah Untuk membedah ikan lele
4. Pipet thomma Menyimpan sel darah agar tidak beku dan untuk tempat
pengenceran sampe darah
5. Talenan Sebagai alas saat membedah ikan
6. Handcounter Alat untuk menghitung jumlah sel darah merah dan sel
darah putih

10
11

Tabel 2. Bahan yang digunakan dalam praktikum


No Nama Bahan Fungsi
1. Ikan Lele Sebagai sampe yang diambil sampel darahnya
2. Larutan Hayem Sebagai pengencer sel darah merah
3. Larutan Turks Sebagai pengencer sel darah putih
4. Alkohol Sebagai larutan yang diteteskan pada ikan lele

3.3 Prosedur Praktikum

Disiapkan mikroskop dengan perbesaran 40x lalu diletakan haemacytometer


tipe Improved Neubawer dibawah mikroskop lalu amati sampel kotak-kotak
terlihat (untuk sel darah merah dan putih)

Ikan lele ditempatkan dan dilukai pada bagain ekornya dengan pisau bedah

Darah yang keluar dihisap dengan pipet Thomma sampai sklala 0,5, lalu
penghisapan dihentikan dan ditambahkan larutan Hayem's untuk sel darah
merah dan larutan Turks untuk sel darah putih sampai skala 101 dan 11

Melepaskan karet penghisap agar cairan tidak keluar, lalu digerakan agar

Kamar hitung ditetesi kemudian dilakukan perhitungan dengan hand counter

Dilakukan perhitungan rata-rata jumlah sel darah merah dan sel darah putih
BAB IV
HASIL PENGAMATAN DAN PEMBAHASAN

4.1 Hasil
4.1.1 Data Hasil Kelompok
Berdasarkan pengamatan pada praktikum kali ini yang menggunakan sampel
ikan lele (Clarias sp.) dengan bobot sebesar 131 gram didapatkan data hasil
perhitungan sel darah merah dan sel darah putih yang dilakukan oleh kelompok 5.

Jumlah Sel Darah Merah


35

30
Jumlah sel darah merah

25

20

15

10

0
A1 A2 A3 A4 A5
Letak sel darah merah

Gambar 5. Grafik jumlah sel darah merah

Berdasarkan grafik tersebut didapat rata-rata jumlah sel darah merah adalah:
A1 + A2 + A3 + A4 + A5 29 + 17 + 31 + 26 + 21
= = = 24,8
5 5
Sehingga jumlah Sel Darah Merah pada Ikan Lele hasil pengamatan
kelompok kami adalah:
Rata-rata SDM x Faktor Pengenceran
= 24,8 x 50.000
= 1.240.000 sel/mm3

12
13

Pada sel darah merah, faktor pengali yang digunakan adalah:


Pengenceran dengan Larutan Hayem : 200 kali
Luas kotak hitung : 10 kali
Ketebalan Haemacytometer : 25 kali
Faktor Pengenceran: 200 x 10 x 25 = 50.000

Pada sel darah putih, faktor pengali yang digunakan adalah:


Pengenceran dengan Larutan Turks : 20 kali
Luas kotak hitung : 16 kali
Ketebalan Haemacytometer : 10 kali
Faktor Pengenceran: 20 x 16 x 10 = 3.200

Jumlah Sel Darah Putih


300

250
Jumlah sel darah putih

200

150

100

50

0
A1 A2 A3 A4
Letak sel darah putih

Gambar 6. Grafik jumlah sel darah putih

Berdasarkan grafik tersebut didapat rata-rata jumlah sel darah merah adalah:
A1 + A2 + A3 + A4 279 + 283 + 113 + 202
= = = 219,25
4 4
14

Sehingga jumlah Sel Darah Putih pada Ikan Lele hasil pengamatan
kelompok kami adalah:
Rata-rata = SDP x Faktor Pengenceran
= 219,25 x 3.200
= 701.600 sel/mm3

Jumlah eritrosit pada ikan teleostei umumnya berkisar berkisar antara


1.050.000 3.000.000 tiap mm3 darah. Hasil pengamatan kelompok, diketahui
bahwa sel darah merah yang terkandung dalam sampel sebesar 1.240.000 sel/mm3.
Angka tersebut menunjukkan bahwa jumlah sel darah merah pada ikan lele yang
diamati dalam batas normal. Jumlah eritrosit pada ikan lele adalah 3,18 x 106 sel/ml
(Angka et al,.1985). Jumlah eritrosit pada ikan teleostei berkisar antara 1,05 3,0
x 106 sel/mm3(Irianto 2005). Eritrosit berwarna kekuningan, berbentuk lonjong,
kecil, dengan ukuran berkisar antara 7-36 m (Lagler et al. 1977). Eritrosit yang
sudah matang berbentuk oval sampai bundar, inti berukuran kecil dengan
sitoplasma besar. Ukuran eritrosit ikan lele (Clarias spp.) berkisar antara (10x11
m)(12x13m), dengan diameter inti berkisar antara 45m. Pengujian ini
menunjukkan bahwa jumlah sel darah merah pada ikan lele yang diuji berada pada
kisaran normal. Perhitungan sel darah merah pada ikan lele dilakukan pengenceran
darah menggunakan larutan Hayems. Larutan ini digunakan untuk mencegah
penggumpalan darah saat akan dilakukannya perhitungan jumlah eritrosit. Selain
itu, larutan hayems juga berfungsi sebagai pewarna agar eritrosit dapat terlihat
jelas bentuknya.
Sel darah putih yang terkandung dalam sampel yang diambil dengan
melakukan pengenceran menggunakan larutan turks agar sel darah merah hancur
dan sel darah putih dapat dihitung adalah sebesar 701.600 sel/mm3. Jumlah leukosit
total ikan teleostei berkisar antara 20.000 - 150.000 sel tiap mm3. Leukosit
berbentuk lonjong sampai bulat (Moyledan Chech 1988). Bentuk sel darah putih
pada ikan lele, mas, dan nila, leukosit jenis eosinofil dan basofil jarang ditemukan,
kecuali bila ada reaksi kekebalan dengan perantaraan sel (Nabib dan pasaribu 1989)
15

Ukuran ratarata limfosit berkisar antara 4,5-12m (Moyle dan Chech


1988). Persentase normal limfosit pada ikan teleostei berkisar antara 71,1282,88%
(Affandi dan Tang 2002). Jumlah limfosit dalam darah ikan lebih banyak
dibandingkan dengan limfosit pada mamalia. Kepadatan limfosit pada ikan sebesar
48 x 103 sel/mm3 sedangkan pada mamalia berkisar antara 2x103 sel/mm3 (Roberts
1978). Jumlah sel darah putih pada sampel yang diuji berada dalam kondisi tidak
normal jika dibandingkan dengan sumber literatur yang diperoleh. Hal ini
dikarenakan dalam pengambilan darah pada sampel yang terlalu lama sehingga
meningkatkan sel darah putih pada sampel. Hal ini sesuai dengan pernyataan
Kimball (1988) yang menyatakan jumlah leukosit akan meningkat ketika ikan
sedang terkena infeksi karena merupakan unit yang aktif dalam sistem pertahanan
tubuh, dan leukosit berperan dalam melawan penyakit infeksi.

4.1.2 Data Hasil Kelas


Jumlah eritrosit pada ikan teleostei umumnya berkisar berkisar antara
1.050.000 3.000.000 tiap mm3 darah. Jumlah sel darah merah yang didapat
kelompok 5 tersebut menunjukkan bahwa jumlah sel darah merah pada ikan lele
yang diamati normal. Begitupun dengan kelompok-kelompok lainnya yang ada di
kelas perikanan B. Namun pada beberapa kelompok yaitu kelompok 16, 17, 18, 19,
20, 21, dan 22 jumlah sel darah merahnya sangat tinggi sebesar 7.000.000 dan
14.550.000 sel/mm3 dan melebihi kisaran jumlah dari literatur. Perbedaan ini
dikarenakan faktor faktor yang terlibat dalam perhitungan sel darah merah. Berikut
grafik perhitungan sel darah merah kelas B :
16

2,000,000
1,800,000
Jumlah sel/mm3 1,600,000
1,400,000
1,200,000
1,000,000
800,000
600,000
400,000
200,000
0
1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21 22
Kelompok

Gambar 7. Grafik sel darah merah kelas B Perikanan 2016

Jumlah sel darah merah pada tiap ikan berbeda-beda, hal ini dipengaruhi
beberapa faktor. Menurut Soetrisno (1987), perbedaan jumlah eritrosit dipengaruhi
oleh :
1. Jenis kelamin, pada ikan jantan jumlah eritrositnya lebih banyak daripada
betina
2. Umur, semakin tua umur ikan, maka jumlah eritrositnya semakin sedikit
3. Kondisi badan, pada kondisi sehat jumlah eritrosit akan lebih banyak
4. Aktivitas harian, jumlah eritrosit akan meningkat pada waktu bergerak aktif
5. Stress, jika stress akan menurunkan jumlah eritrosit pada ikan.
1,200,000
1,000,000
Jumlah sel/mm3

800,000
600,000
400,000
200,000
0
1 2 3 4 5 6 7 8 9 10111213141516171819202122
Kelompok

Gambar 8. Grafik sel darah putih kelas B Perikanan 2017


Leukosit pada ikan tidak berwarna, berjumlah antara 150.000 300.000 sel
dalam tiap mm3 darah. Jumlah sel darah putih yang didapatkan kelompok 5
menunjukkan bahwa jumlah sel darah putih pada ikan lele yang diamati tidak dalam
keadaan normal. Begitupun dengan kelompok-kelompok lainnya yang ada di kelas
18

perikanan B. Namun pada kelompok 18 ditemukan bahwa jumlah sel darah putih
ikan lele dalam keadaan normal yaitu 286.400 sel/mm3 dan sesuai dengan literatur.
Perbedaan ini dikarenakan faktor faktor yang terlibat dalam perhitungan sel darah
putih. Menurut kami meningkatnya jumlah sel darah putih pada ikan lele
dikarenakan ikan lele stress akibat luka pada bagian tubuhnya terlalu lama terbuka
sehingga dalam mengatasi agar ikan tidak terinfeksi, ikan lele memproduksi sel
darah putih yang meningkat jumlahnya. Jumlah leukosit akan meningkat ketika
ikan sedang terkena infeksi karena merupakan unit yang aktif dalam sistem
pertahanan tubuh, dan leukosit berperan dalam melawan penyakit infeksi (Kimball
1988).
Beberapa faktor yang mempengaruhi ketidak normalan jumlah leukosit
tersebut adalah menurut Moyle dan Chech (1988), leukosit berfungsi sebagai sistem
pertahanan tubuh yang akan dikirim secara khusus ke daerah yang terinfeksi dan
mengalami peradangan yang serius. Arry (2007) melaporkan bahwa peningkatan
jumlah leukosit total terjadi akibat adanya respon dari tubuh ikan terhadap kondisi
lingkungan pemeliharaan yang buruk, faktor stres dan infeksi penyakit. Penurunan
jumlah leukosit total disebabkan karena adanya gangguan pada fungsi organ ginjal
dan limpa dalam memproduksi leukosit yang disebabkan oleh infeksi penyakit.
Menurut Irianto (2005), salah satu contoh penyakit pada ikan yang menyebabkan
gangguan pada ginjal dan limpa antara lain Aeromonas hydrophila.
Bastiawan (1995) mengemukakan bahwa jumlah leukosit pada ikan dipengaruhi
oleh jenis atau spesies ikan, misalnya jumlah leukosit lele dumbo lebih banyak
dibandingkan dengan ikan mas. Selain jenis ikan, jumlah leukosit juga
dipengaruhi faktor-faktor fisiologis yaitu umur, aktivitas otot, aksitasi dan masa
estras (Coles 1986). Kemudian jumlah leukosit juga dapat menurun bila kondisi
tubuh stress (Soetrisno 1987). Faktor- faktor yang mempengaruhi jumlah leukosit
yang normal tersebut harus dikendalikan selama pemeliharaan ikan agar ikan
tidak terserang penyakit infeksi.
BAB V
KESIMPULAN DAN SARAN

5.1 Kesimpulan
Kesimpulan yang dapat diambil setelah melakukan praktikum ini yaitu:
Jumlah kisaran ikan dalam keadaan normal adalah untuk sel darah merah
adalah 20.000-3.000.000 sel/ml, sedangkan sel darah putih sekitar 20.000-150.000
sel/ml. Hasil pengamatan kelompok, diketahui bahwa sel darah merah yang
terkandung dalam sampel sebesar 1.240.000 sel/mm3. Angka tersebut menunjukkan
bahwa jumlah sel darah merah pada ikan lele yang diamati normal. Jumlah eritrosit
pada ikan lele adalah 3,18 x 106 sel/ml (Angka et al,.1985). Jumlah eritrosit pada
ikan teleostei berkisar antara 1,05 3,0 x 106 sel/mm3 (Irianto 2005). Hasil
pengamatan kelompok, diketahui bahwa jumlah sel darah putih pada ikan lele yang
diamati tidak dalam keadaan normal yaitu sebesar 701.600 sel/mm3.
Alat untuk menghitung jumlah sel darah merah adalah Haemacytometer
yang terdiri dari kamar hitung tipe improved Neubauerdan pipet Thomma.
Larutan yang digunakan untuk penghitungan sel darah merah adalah larutan
Hayems. Sedangkan larutan yang digunakan untuk penghitungan sel darah putih
adalah larutan Turks.
5.2 Saran
Dalam melakukan praktikum mengenai perhitungan sel darah merah dan sel
darah putih hendaknya dilakukan secara cepat dan tepat agar ikan tidak mengalami
stress yang dapat mengubah kondisi ikan yang diamati dan akan menyebabkan hasil
pengamatan pun berubah.

19
DAFTAR PUSTAKA

Amrullah. 2004. Penggunaan Imunostimulan Spirulina platensis untuk


Meningkatkan Ketahanan Tubuh Ikan Koi (Cyprinus carpio) terhadap Virus
Herpes (Thesis). Bogor: Sekolah Pascasarjana, Institut Pertanian Bogor.

Bastiawan. 1995. Pengukuran Jumlah Leukosit, Eritrosit dan Kadar Hemoglobin.


Yogyakarta : Universitas Gajah Mada.

Blaxhall P.C. 1972. The Haematological assesment of the health of fresh water fish.
A Review of Selected Literatur. Journal Fish Biology. 4:593-604.

Chinabut, S., C. Limsuwan, dan P. Katsuwan. 1991. Histology of yhe Walking


Catfish, Clarias batracus.IDRC. Canada. 96 pp.

Coles. 1986. Effect of Cadmium and Nickel Exposure on Haemotological


Parameters of Common Carp Cyprinus carpio. Acta Ichthyological.
Volume 35. Halaman 29-38.

Ddellman,D.H, and Brown, M.E. 1999. Buku Teks histology Veteriner I.


Universitas Indonesia. Press. Jakarta.279 hal.

Irianto Agus. 2005. Patologi Ikan Teleostei. Gadjah Mada University Press,
Yogyakarta.

Kimball JW. 1992. Biologi Umum. Jakarta: Erlangga

Lagler, K.F., et al. 1977. Ichthyology. Jhon Willey and Sons. Inc, New York-
London. p 506

Manik, Nurdin. 2007. Hubungan Panjang-berat dan Faktor Kondisi Ikan Layang
(Decapterus russelli) dari Perairan Sekitar Teluk Likupang Sulawesi Utara.
Oseanologi dan Limnologi di Indonesia. UPT Loka Konservasi Biota Laut
Bitung LIPI

Moyle, P.B. & J. J. Cech. (1988). Fishes. An Introduction to Ichthyology. Second


Edition. New Jersey: Prentice Hall.

Nabib, R. dan F. H. Pasaribu. 1989. Patologi dan Penyakit Ikan.


DepartemenPendidikan dan Kebudayaan, Direktorat Jendral Pendidikan
Tinggi.IPB.Bogor. 158hal.

Raharjo. 1980. Sistem morfologi dan anatomi ikan. Bandung. 21 hal.

20
26
21

Siregar, S. 1999. Penuntun Praktikum Ichtyology. Fakultas Perikanan dan Ilmu


Kelautan Universitas Riau. Pekanbaru. 81 hal (tidak diterbitkan).

Sutrisno. 1987. Diktat Fisiologi Ternak. Fakultas Peternakan, UNSOED :


Purwokerto.

Suyanto, S.R., 2007. Budi Daya Ikan Lele. Edisi Revisi. Penerbit Penebar Swadaya.
Jakarta.

Svobodova Z, Vyukusova B. 1991. Diagnostik, Prevention and Therapy of Fish


Disease and Intoxication. Research Institute of fish Culture and
Hydrobiology Vodnany Czechoslovakia.
Takashima and T. Hibiya. 1995. An atlas of fish histologi, Normal and
Pathological Feature Second Edition. Kodansha Ltd, Tokyo. 195p.

Windarti, T. Efrizal, Chaidir Pulungan, Deni Efizon, Yuliati. 2010. Buku Ajar
Fisiologi Hewan Air. Fakultas Perikanan dan Ilmu Kelautan. Universitas
Riau. Pekanbaru. 68 halaman (tidak diterbitkan).
LAMPIRAN
Lampiran 1. Alat yang digunakan saat praktikum

Mikroskop Handcounter

Pisau Talenan

Pipet Thomma

22
Lampiran 2. Bahan yang digunakan saat praktikum

Ikan Lele Larutan Turks

Larutan Hayem

23
Lampiran 3. Kegiatan Praktikum

Sel darah putih Sel darah merah

Darah ikan disedot sesudah dibedah

24
Lampiran 4. Data Hasil Kelompok

Tabel 1. Data Perhitungan Sel Darah Merah Ikan Kelompok 5


Jumlah SDM
Pengenceran Luas kotak Jumlah SDM
Total Rata-rata
1 2 3 4 5 (hayem) hitung per ml
(sel/mm3)
29 17 31 26 21 124 24,8 200 25 1.240.000

Tabel 2. Data Perhitungan Sel Darah Putih Ikan Kelompok 12


Pengenceran Luas kotak
Jumlah SDP Total Rata-rata Jumlah SDP per ml
(turk) hitung (sel/mm3)
1 2 3 4
279 283 113 202 877 219,25 20 16 701.600

25
Lampiran 5. Data Hasil Kelas

Tabel 3. Data Hasil Perhitungan Sel Darah Merah Ikan Lele di Kelas B
Perhitungan Sel Darah Merah Rata- Jumlah SDM per ml
Kelompok
SDM1 SDM2 SDM3 SDM4 SDM5 Rata (sel/mm3)
1 25 27 17 23 26 23,6 1.180.000
2 28 23 25 27 27 26 1.300.000
3 26 21 29 22 23 24,2 1.210.000
4 17 25 21 23 23 21,8 1.090.000
5 29 17 31 26 21 24,8 1.240.000
6 29 25 26 28 26 26,8 1.340.000
7 25 25 20 15 25 22 1.100.000
8 24 24 12 18 14 18,4 920.000
9 24 24 12 18 14 18,4 920.000
10 20 25 17 28 16 21,2 1.060.000
11 19 30 14 20 24 21,4 1.070.000
12 49 29 51 13 28 34 1.700.000
13 23 17 20 24 21 21 1.050.000
14 14 27 19 13 27 20 1.000.000
15 23 24 16 12 23 19,6 980.000
16 280 272 297 179 252 256 12.800.000
17 291 266 224 217 255 250,6 12.530.000
18 135 91 163 152 127 133,6 6.680.000
19 215 301 313 251 278 271,6 13.580.000
20 264 315 253 340 283 291 14.550.000
21 207 301 377 247 230 272,4 13.620.000
22 207 268 302 256 305 267,6 13.380.000

26
Tabel 4. Data Hasil Perhitungan Sel Darah Putih Ikan Lele di Kelas B

Perhitungan Sel Darah Putih Jumlah SDP per ml


Kelompok Rata-Rata
SDP1 SDP2 SDP3 SDP4 (sel/mm3)
1 305 370 281 283 309,75 991.200
2 277 202 279 367 281,25 900.000
3 308 370 281 283 310,5 993.600
4 367 308 305 277 314,25 1.005.600
5 279 283 113 202 219,25 701.600
6 314 370 210 205 274,75 879.200
7 367 370 313 202 313 1.001.600
8 130 134 145 258 166,75 533.600
9 130 134 145 258 166,75 533.600
10 113 237 147 150 161,75 517.600
11 178 147 230 230 196,25 628.000
12 106 158 255 287 201,5 644.800
13 103 88 92 110 98,25 314.400
14 211 281 287 323 275,5 881.600
15 172 232 215 239 214,5 686.400
16 101 152 153 198 151 483.200
17 122 119 151 98 122,5 392.000
18 101 88 71 98 89,5 286.400
19 141 152 153 144 147,5 472.000
20 115 146 179 156 149 476.800
21 117 111 152 163 135,75 434.400
22 208 156 177 198 184,75 591.200

A1
A2
A3
A4
A5

Gambar 1. Ilustrasi kotak haemocytometer sel darah merah

A1
A2
A3
A4
Gambar 2. Ilustrasi kotak haemocytometer sel darah putih

27