Anda di halaman 1dari 8

BAB II

TINJAUAN PUSTAKA
A. DEFINISI
Pinguecula merupakan benjolan pada konjungtiva bulbi yang merupakan
degenerasi hialin jaringan submukosa konjungtiva. Keadaannya tampak berupa
nodul keputihan pada kedua sisi kornea (lebih banyak pada sisi nasal) di daerah
fissura palpebra. Nodul terdiri atas jaringan hialin dan jaringan elastik kuning,
Jarang tumbuh menjadi besar.
Kebanyakan pinguecula terjadi pada pasien yang lebih tua tetapi dapat
juga terjadi pada individu yang terpapar sinar matahari terlalu lama di usia muda.

Gambar 1. Pinguecula

B. ETIOLOGI
Etiologi dari pinguecula tidak diketahui dengan jelas dan diduga
merupakan suatu neoplasma, radang, dan degenerasi. Pinguecula diduga
merupakan suatu fenomena iritatif akibat sinar ultraviolet, pengeringan dan
lingkungan dengan angin banyak karena sering terdapat pada orang yang sebagian
besar hidupnya berada di lingkungan yang berangin, penuh sinar matahari,
berdebu dan berpasir.

C. FAKTOR RISIKO
Faktor risiko yang mempengaruhi terjadinya pinguecula adalah
lingkungan dengan paparan ultraviolet yang tinggi, iritasi kronik dari bahan
tertentu di udara dan faktor herditer.
1. Radiasi ultraviolet
Faktor resiko lingkungan yang utama sebagai penyebab timbulnya
pinguecula adalah terpapar sinar matahari. Sinar ultraviolet diabsorbsi
konjungtiva menghasilkan kerusakan sel proliferasi sel. Paparan sinar
ultraviolet ini dapat menyebabkan efek mutagenik pada sel. Respon
biologis pada sinar ini berefek akut dan kronis. Paparan ultraviolet
tertinggi terdapat biasanya pada daerah khatulistiwa dan pada dataran
tinggi. Efek ultraviolet ini menyebabkan mutasi gen p53 ( suppressor
tumor gen) sehingga dapat menyebabkan pertumbuhan tumor pada
konjungtiva.

2. Iritasi kronik
Iritasi kronik atau inflamasi terjadi pada area konjungtiva merupakan
pendukung terjadinya pinguecula. Iritasi yang disebabkan oleh debu
mengakibatkan lisisnya lapisan lipid pada film air mata dan prosesnya
berlangsung terus menerus dan berlangsung lama sehingga
memepengaruhi permukaan konjungtiva. Kelembaban yang rendah, dan
trauma kecil dari bahan partikel tertentu, turut berperan mempengaruhi
kelembaban konjungtiva yang akhirnya dapat mengakibatkan timbulnya
pinguecula.

D. PATOFISIOLOGI
Konjungtiva bulbi selalu berhubungan dengan dunia luar. Kontak dengan
ultraviolet, debu, kekeringan, mengakibatkan terjadinya penebalan dan muncul
nodul kea rah kornea.
Pinguecula biasanya bilateral, karena kedua mata mempunyai
kemungkinan yang sama untuk terkena paparan dengan sinar ultraviolet, debu,
dan kekeringan.
Daerah nasal konjungtiva juga relatif mendapat sinar ultraviolet yang
lebih banyak dibandingkan dengan bagian konjungtiva lain, karena disamping
kontak langsung, bagian nasal konjungtiva juga mendapat sinar ultraviolet secara
tidak langsung akibat pantulan dari hidung, karena itu pada bagian nasal
konjungtiva lebih sering didapatkan pinguecula dibandingkan bagian temporal.
E. GEJALA KLINIK
Pinguecula biasanya tanpa disertai gejala khas, tetapi pada beberapa
kasus biasanya disertai dengan iritasi seperti mata merah, berair, perih, perasaan
mengganjal (seperti ada benda asing), dan gatal. Penglihatan juga bisa menjadi
buram jika pertumbuhan nodul mencapai pupil.

F. TANDA KLINIS
Timbul nodul kecil kemudian menjadi membran yang tipis berwarna
putih kekuningan dan stasioner. Bagian sentral melekat pada kornea dapat tumbuh
memasuki kornea dan menggantikan epitel, juga membran Bowman, dengan
jaringan elastis dan hialin. Pertumbuhan ini mendekati pupil. Biasanya didapat
pada orang-orang yang banyak berhubungan dengan angin dan debu, terutama
pelaut dan petani. Kelainan ini merupakan kelainan degenerasi yang berlangsung
lama. Bila mengenai kornea, dapat menurunkan visus karena menimbulkan
astigmat dan juga dapat menutupi pupil, sehingga cahaya terganggu
perjalanannya. Pada beberapa pasien merasa tidak nyaman dengan nodul
pinguecula ini, karena mengganggu estetika pada wajah.

G. HISTOPATOLOGI

Gambar 2. Histopatologi Pinguecula


Ditemukan karakteristik yang konsisten:
1. Degenerasi basofilik kolagen (solar elastosis).
Perubahan ini bermanifestasi sebagai nodul dari degenarsi basofilik
yang terfragmentasi.
2. Peradangan kronik di substansia propria
Peradangan biasanya dimediasi oleh limfosit dan sel inflamasi
mononuklear.
3. Peningkatan vaskularisasi

H. DIAGNOSIS
Diagnosis Pinguecula biasanya ditegakkan secara klinis dengan
menggunakan biomicroscopy slit lamp. Terdapat nodul kecil berwarna putih
kekuningan yang ditemukan di daerah konjungtiva bulbi bagian nasal (lebih sering
pada bagian nasal daripada temporal). Lesi bisa tanpa dan dengan peradangan.
Jika lesi dengan peradangan maka didiagnosis sebagai pinguekulitis.

Gambar 3. Gambaran Pinguecula pada biomicroscopy slit lamp

I. DIAGNOSIS BANDING
a. Pseudopterygium
Apabila terjadi ulkus kornea atau kerusakan permukaan kornea, dapat
terjadi bahwa dalam proses penyembuhan, konjungtiva menutupi luka
kornea tersebut, sehingga terlihat seolah-olah konjungtiva menjalar ke
kornea. Pada pseudopterygium dapat dimasukkan sonde di bawahnya, dan
tidak bersifat progresif. Pseudopterygium tidak memerlukan pengobatan,
serta pembedahan kecuali sangat mengganggu visus atau alasan estetika.

Gambar 4. Pseudopterigium

b. Pterygium
Pterygium dapat berupa berbagai macam perubahan fibrovaskular pada
permukaan konjungtiva dan pada kornea. Penyakit ini lebih sering
menyerang konjungtiva nasal dan akan meluas ke kornea bagian nasal.
Pada anamnesis dan pemeriksaan fisik sering didapatkan berbagai macam
keluhan, mulai dari tidak ada gejala yang berarti sampai mata menjadi
sangat merah, mata gatal, iritasi, berair, dan pandangan kabur, disertai
jejas pada konjungtiva yang membesar.

Gambar 5. Pterigium
PINGUEKULA PTERIGIUM PSEUDOPTERIGIUM
Definisi Degenerasi hialin jar. Pertumb. Perlekatan konjungtiva
Submukosa Fibrovaskular dengan kornea yang
konjungtiva konjungtiva cacat
Bentuk

usia Usia tua & usia muda Usia tua & usia muda
Usia tua & usia muda yg
yg lama terkena yg lama terkena
lama terkena paparan
paparan paparan
Etiologi Sinar UV, debu, Sinar UV, debu, Ulkus kornea, kerusakan
angin/udara panas angin/udara panas perm. kornea
Letak Konjungtiva bulbi yg
Konjungtiva Bulbi Konjungtiva bulbi
terdekat dg kornea yg
(bag. Nasal) (bag. Nasal)
cacat
Mata merah +/-
(+ pinguekulitis, jk +/- +
terjadi peradangan)
Gatal +/- + +
Penurunan
+ + +
Visus
Probe test - - +
pengobatan Tidak perlu Tidak perlu
pengobatan pengobatan
(bila meradang (bila meradang Tidak perlu pengobatan
beri steroid atau tetes beri steroid atau tetes
mata dekongestan) mata dekongestan)
J. PENATALAKSANAAN
Kelainan ini juga terdapat pada konjungtiva bulbi, baik bagian nasal
maupun bagian temporal, di daerah celah kelopak mata. Pinguecula terlihat
sebagai penonjolan berwarna putih kuning keabuan berupa hipertrofi, yaitu
penebalan selaput lendir.
Pada umumnya pinguecula tidak memerlukan pengobatan. Pinguecula
yang menunjukkan adanya peradangan, diobati dengan steroid untuk
mempercepat redanya peradangan. Namun, pengobatan dengan steroid dalam
jangka panjang sangat tidak disarankan karena dapat menyebabkan infeksi
sekunder pada mata. Obat tetes indomeasin dapat mengurangi gejala peradangan.
Laser photocoagulation dan eksisi diindikasikan apabila pasien merasa
tidak nyaman (estetika) dengan nodul yang disebabkan oleh pinguecula atau
ketika pertumbuhan pinguecula mencapai ke pupil sehingga mengganggu
penglihatan pasien. Keduanya telah berhasil digunakan dengan hasil estetika yang
sama.

K. KOMPLIKASI
Komplikasi pada pinguecula jarang terjadi, tetapi pinguecula iritans dapat
menyebabkan peradangan (pingueculitis). Beberapa kejadian menerangkan
bahwa pinguecula juga dapat berkembang menjadi pterygium.

L. PENCEGAHAN
Secara teoritis adalah dengan memperkecil terpaparnya radiasi UV untuk
mengurangi risiko berkembangnya pinguecula pada individu yang mempunyai
risiko lebih tinggi. Pasien disarankan untuk menggunakan kacamata atau topi
pelindung dari cahaya matahari.
Pencegahan ini bahkan lebih penting untuk pasien yang tinggal di daerah
tropis dan subtropik atau pada pasien yang memiliki aktivitas di luar dengan suatu
risiko tinggi terhadap cahaya ultraviolet, misalnya memancing, berkebun, atau
pekerja bangunan. Jadi sebaiknya untuk para pekerja lapangan dianjurkan untuk
menggunakan kacamata dan topi pelindung

.
DAFTAR PUSTAKA

Ilyas S. 2003.Ilmu Penyakit Mata, Edisi kedua. Jakarta: Balai Penelitian FKUI.

Perhimpunan Dokter Spesialis Mata Indonesia (PERDAMI). 2006. Editor Tahjono. Dalam

panduan manajermen klinik PERDAMI. CV Ondo Jakarta

Tan, D.T.H.2002. Ocular Surface Diseases Medical and Surgical Management. New York:

Springer. 65 83

Vaughan, D.G., 2009, Oftalmologi Umum, Widya Medika: Jakarta.

http://medical-dictionary.thefreedictionary.com/pinguecula

http://www.eyepedia.co.uk/pinguecula-pterygia/