Anda di halaman 1dari 13

MAKALAH DAN PRESENTASI

OBAT-OBAT SISTEM SARAF OTONOM (SSO)

MODUL SARAF DAN JIWA

disusun oleh:
Nadilla De Putri
FAA 114 008

PROGRAM STUDI PENDIDIKAN DOKTER


FAKULTAS KEDOKTERAN
UNIVERSITAS PALANGKA RAYA
2017
BAB 1
PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang


Pada manusia, sistem saraf, khususnya otak, mempunyai kemampuan
berfungsi yang jauh lebih berkembang daripada sistem saraf makhluk hidup lain.
fungsi dari sistem saraf itu sendiri yaitu untuk menerima rangsangan dari lingkungan
atau rangsangan yang terjadi didalam tubu, mengubah rangsangan,
menghantarkannya dang memprosesnya, serta mengkoordinasi dan mengatur fungsi
tubuh melalui impuls-impuls yang dibebaskan dari pusat ke perifer.
Bagian sistem saraf yang mengatur fungsi viseral tubuh disebut sistem saraf
otonom. Sistem ini membantu mengatur tekanan arteri, motilitas dan sekresi gastro-
intestinal pengosongan kandung kemih, berkeringat suhu tubuh dan banyak aktivitas
lainnya. Ada sebagian yang diatur saraf otonom sedangkan yang lainnya sebagian
saja.
Sistem saraf otonom adalah bagian sistem saraf tepi yang mengatur fungsi
viseral tubuh. Sistem saraf otonom terutama diaktifkan oleh pusat-pusat yang terletak
di medula spinalis, batang otak, dan hipotalamus. Juga, bagian korteks serebri
khususnyakorteks limbik, dapat menghantarkan impuls ke pusat-pusat yang lebih
rendah sehingga demikian mempengaruhi pengaturan otonomik.
Obat saraf otonom adalah obat yang dapat mempengaruhi penerusan impuls
dalam sistem saraf otonom dengan jalan mengganggu sintesa, penimbunan,
pembebasan, atau penguraian neurotransmiter atau mempengaruhi kerjanya atas
reseptor khusus. Penggolongan obat-obatan syaraf otonom ini dibedakan berdasarkan
berdasarkan apakah suatu obat tersebut memacu atau bahkan menghambat syaraf
tersebut. Obat yang memacu disebut dengan Agonis, sedangkan yang menghambat
dinamakan Antagonis. Berdasarkan hal diatas tadi maka obat-obatan sistem syaraf
otonom dibedakan menjadi beberapa bagian berikut: agonis kolinergik, antagonis
kolinergik, agonis adrenergik, dan antagonis adrenergik.
1.2 Rumusan Masalah

1. Apa saja klasifikasi atau penggolongan dari obat-obatan sistem saraf otonom (sso)?
2. Bagaimana mekanisme kerja dari obat-obatan sistem saraf otonom (sso)?

1.3 Tujuan
1. Untuk mengetahui klasifikasi atau penggolongan dari obat-obatan sistem saraf
otonom (sso).
2. Untuk mengetahui mekanisme kerja dari obat-obatan sistem saraf otonom (sso).
BAB 2
TINJAUAN PUSTAKA

2.1 Klasifikasi dan Mekanisme Kerja


2.1.1 Agonis Kolinergik
Istilah agonis kolinergik berarti obat-obat tersebut dapat berikatan dengan
reseptor dan dapat menimbulkan efek. Obat-obatan disini berarti aksinya menyerupai
neurotransmitter utama yaitu asetilkolin. Istilah agonis kolinegik ini juga dapat
disebut dengan kolinomimetik atau parasimpatomimetik. Target aksi obat-obatan ini
ada dua yaitu: agonis kolinergik langsung dan inhibitor kolinesterase.
a. Agonis Kolinergik langsung
Obat ini bereaksi secara langsung dengan reseptor asetilkolin. obat-obatan
pada agonis kolinergik langsung ini bereaksi pada dua tempat yaitu sebagai
Agonis Muskarinik, dan Agonis Nikotinik.
Agonis Muskarinik
Obat golongan ini dibedakan menjadi 2 yaitu obat golongan ester dan

alkaloid.
o Obat golongan ester
Pada obat golongan ester ini merupakan senyawa ester dari
neurotransmitter asetilkolin, oleh karena itu obat golongan ini
strukturnya mirip dengan asetilkolin. Oleh karena itu obat
golongan ini juga dapat dimetabolisme oleh enzim
asetilkolinesterase. Contoh obat golongan ester ini adalah
Metakolin, betanekol, dan Karbakol. Metakolin dan Betanekol
mempunyai spesifitas hanya pada reseptor muskarinik. Jika
karbakol mempunyai spesifitas pada kedua reseptor (muskarinik
dan nikotinik).
o Obat golongan alkaloid
Pada obat golongan ini strukturnya tidak mirip dengan
asetilkolin, maka obat golongan ini tidak dapat dimetabolisme
oleh enzim asetilkolinesterase. Contoh obat golongan ini adalah
Pilokarpin, muskarin, dan arekolin. Golongan obat ini yang
dipakai hanyalah pilokarpin sebagai obat tetes mata untuk
menimbulkan efek miosis.
Agonis Nikotinik
Sesuai dengan namanya maka obat ini bekerja pada reseptor
asetilkolin nikotinik. Obat ini dapat mempengaruhi pada siste syaraf
somatik atau neuromuscular junction. Contoh senyawanya adalah nikotin,
lobelin, epibatidin, dll. Nikotin dal lobelin didapatkan dari isolasi dari
tanaman tembakau dan senyawa ini dapat digunakan untuk orang yang
kecanduan merokok.
b. Inhibitor Kolinesterase
Pada bagian sistem syaraf otonom terdapat suatu enzim yang sangat penting
yaitu Asetilkolin asetil hidrolase (AchE) atau biasa disebut dengan
asetilkolinesterase. Enzim ini ditemukan pada celah syaraf kolinergik,
neuromuscular junction, dan darah. Enzim ini sangat penting karena berfungsi
untuk memecah asetilkolin menjadi asetat dan kolin. Obat dalam hal ini
bereaksi dengan menghambat enzim kolinesterase pada celah sinaptik.
Sedangkan obat-obatannya beraksi dengan 2 tipe, yaitu sebagai Inhibitor
reversibel dan sebagai Inhibitor Ireversibel.
Inhibitor Reversibel
Obat ini dapat berinteraksi secara kompetitif dengan sisi aktif enzim
AChE dan dapat terbalikkan / reversibel. Obat pada golongan ini bersifat
larut air. Contoh obat-obatan yang bersifat inhibitor reversibel ini adalah
Edroponium. Obat ini bereaksi dengan cepat yang diberikan secara
intravena untuk diagnosa penyakit Myastenia gravis. Pada penderita
Myastenia gravis jika diberikan Edroponium maka akan meningkatkan
kekuatan otot skeletal.
Inhibitor Irreversibel
Obat ini berinteraksi dengan sisi sktif enzim AchE dan bersifat tak
terbalikkan dan biasanya senyawa golongan ini bersifat larut dalam lipid
sehingga dapat menembus barrier darah otak. Obat ini bereaksi dengan
memfosforilasi enzim AchE sehingga mengakibatkan inaktivasi enzim
tersebut. Senyawa yang bersifat sebagai Inhibitor Irreversibel ini
contohnya yaitu Malation, golongan insektisida dan golongan pestisida
(organophosphat). Jika suatu inhibitor irreversibel ini bereaksi terhadap
enzim asetilkolinesterase maka enzim ini tidak aktif sehingga tidak dapat
memecah asetilkolin menjadi asetat dan kolin dan mengakibatkan
penumpukan. Obat yang dapat digunakan adalah Pralidoksim. Obat ini
bereaksi dengan menarik kuat Inhibitor Irreversibel dari sisi aktif enzim
agar enzim tersebut aktif kembali. Tetapi penggunakaan pralidoksim pada
pasien keracunan organophosphat harus dilakukan pada waktu yang
cepat, karena dalam waktu beberapa jam setelah keracunan organofospat,
enzim terfosforilasi atau kehilangan gugus alkil atau alkoksi sehingga
menyebabkan atbil dan lebih resisten terhadap pralidoksim.
2.1.2 Antagonis Kolinergik

Aktifitas obat antagonis berarti melawan, yaitu melawan dari aksi


neurotransmitter : asetilkolin. Secara definitif berarti obat yang menghambat atau
mengurangi aktifitas dari asetilkolin atau persyarafan kolinergik.
Antagonis kolinergik (disebut juga obat penyekat kolinergik atau obat
antikolinergik) mengikat koffloseptor tetapi tidak memicu efek intraselular
diperantarai oleh reseptor seperti lazimnya yang paling bermanfaat dari obat
golongan ini adalah menyekat sinaps muskarinik pada saraf parasimpatis secara
selektif. Oleh karena itu, efek persarafan parasimpatis menjadi terganggu, dan kerja
pacu simpatis muncul tanpa imbangan. Kelompok kedua obat ini, penyekat
ganglionk nampaknya lebib menyekat reseptor nikotinik pada ganglia simpatis dan
parasmpatis. Keluarga ketiga senyawa ini, obat penyekat neumuscular mengganggu
transmisi impuls eferon yang menuju otot rangka.
Obat antikolinergik (dikenal juga sebagai obat antimuskatrinik,
parasimpatolitik, penghambat parasimpatis). Saat ini terdapat antikolinergik yang
digunakan untuk:
a) mendapatkan efek perifer tanpa efek sentral misalnya antispasmodik,
b) penggunaan lokal pada mata sebagai midriatikum,
c) memperoleh efek sentral, misalnya untuk mengobati penyakit parkinson.
Contoh obat-obat antikolinergik adalah atropin, skopolamin, ekstrak beladona,
oksifenonium bromida dan sebagainya. Indikasi penggunaan obat ini untuk
merangsang susunan saraf pusat (merangsang nafas, pusat vasomotor dan sebagainya,
antiparkinson), mata (midriasis dan sikloplegia), saluran nafas (mengurangi sekret
hidung, mulut, faring dan bronkus, sistem kardiovaskular (meningkatkan frekuensi
detak jantung, tak berpengaruh terhadap tekanan darah), saluran cerna (menghambat
peristaltik usus/antispasmodik, menghambat sekresi liur dan menghambat sekresi
asam lambung).
Obat antikolinergik sintetik dibuat dengan tujuan agar bekerja lebih selektif dan
mengurangi efek sistemik yang tidak menyenangkan. Beberapa jenis obat
antikolinergik misalnya homatropin metilbromida dipakai sebagai antispasmodik,
propantelin bromida dipakai untuk menghambat ulkus peptikum, karamifen
digunakan untuk penyakit parkinson.

2.1.3 Agonis Adrenergik

Agonis adrenergik merupakan obat yang memacu atau meningkatkan syaraf


adrenergik. Oleh karena itu obat-obat yang bekerja secara agonis adrenergik ini
beraksi menyerupai neurotransmitternya, yaitu nor-adrenalin. Agonis adrenergik juga
dinamakan dengan Adrenomimetik. Obat-obat yang bekerja dengan cara ini bereaksi
dengan reseptor adrenergik, yaitu reseptor adrenergik & reseptor adrenergik .
Reseptor sendiri terdapat 2 tipe, dan reseptor juga terdapat 2 tipe yang digunakan
obat-obat golongan ini untuk berinteraksi. Efek aktivasi dari kedua jenis reseptor ini
dapat dilihat pada bagian berikut :
1) Reseptor 1 berada pada otot polos pembuluh darah. Jadi efek yang dihasilkan
bila suatu agonis berinteraksi dengan reseptor ini adalah kontraksi otot pembuluh
darah.
2) Reseptor 2 terdapat pada sel syaraf bagian postganglion simpatik. Aktivasi oleh
agonis mengakibatkan penghambatan pelepasan neurotransmitter nor-adrenalin pada
ujung syaraf simpatik.
3) Reseptor 1 terdapat pada otot jantung. Aktivasi oleh suatu agonis menyebabkan
peningkatan frekuensi dan denyut jantung.
4) Reseptor 2 terdapat pada otot polos uterus dan bagian pernafasan. Aktivasi oleh
agonis menyebabkan relaksasi otot polos uterus ataupun relaksasi bronkus pada
pernafasan.
Obat-obat yang bekerja berdasarkan agonis adrenergik ini dibedakan menjadi
dua yaitu agonis secara langsung dan agonis yang bekerja secara tidak langsung. Hal
ini dibedakan hanya pada interaksi dengan reseptornya.
Agonis Adrenergik Langsung
Agonis Adrenergik langsung berarti obat-obat ini berinteraksi secara
langsung dengan reseptor adrenergik dan kemudian menghasilkan efek
dengan cara memacu efek nor-epinefrin itu sendiri. Telah diketahui
sebelumnya bahwa reseptor adrenergik terdapat pada 2 tipe ( & ), maka
obatnya pun dapat dibedakan pada kedua jenis reseptor ini.
1) Reseptor 1 : obat-obat sebagai agonis 1 contohnya yaitu
Oksimetazolin & Fenilefrin. Kedua obat ini berinteraksi dengan reseptor
1 yang menyebabkan kontraksi pembuluh darah.
2) Reseptor 2 : Obat sebagai agonis 2 contohnya yaitu Klonidin. Obat
ini berinteraksi dengan reseptor 2 dan mengakibatkan penghambatan
pelepasan nor-epinefrin oleh ujung syaraf simpatik yang kemudian
menyebabkan penurunan tekanan darah.
3) Reseptor 1 : Reseptor ini kebanyakan berada pada jantung. Obat
sebagai agonis 1 contohnya adalah Dobutamin. Obat ini setelah
berinteraksi dengan reseptornya akan menghasilkan efek yaitu
meningkatkan frekuensi dan denyut jantung
4) Reseptor 2 : Reseptor ini terdapat pada otot polos uterus dan pada
bagian pernafasan. Obat sebagai agonis 2 contohnya adalah Terbutalin.
Obat ini dapat merelaksasi otot polos bronkus sehingga dapat digunakan
unutk terapi asma.
Agonis Adrenergik tidak langsung
Obat golongan ini bekerja dengan meningkatkan kadar nor-epinefrin
pada celah sinaptik. Peningkatan kadar nor-epinefrin ini dapat dilakukan
dengan 2 cara yaitu
1) Dengan melepaskan cadangan nor-epinefrin pada vesikel.
2) Dengan menghambat re-uptake nor epinefrin menuju ke ujung syaraf.
Oleh karena itu obat-obat yang bekerja secara tidak langsung ini
dibedakan 2 macam berdasarkan kedua cara tadi yaitu:
1) Pada cara pertama, obat-obat akan memacu ujung syaraf untuk
melepaskan cadangan nor-epinefrin, hasilnya yaitu konsentrasi nor-
epinefrin pada celah sinaptik akan meningkat. Contoh obatnya yaitu
Amfetamin, Efedrin, dan Fenilpropanolamin.
2) Cara kedua didasarkan bahwa obat-obatan tertentu bekerja dengan
menghambat pelepasan kembali atau bisa disebut dengan re-uptake nor-
epinefrin kembali menuju ke ujung syaraf, sehingga mengakibatkan
konsentrasi nor-epinefrin pada celah sinaptik meningkat. Contoh obatnya
yaitu Imipramin dan Desimpramin.

2.1.4 Antagonis Adrenergik

Antagonis adrenergik merupakan obat-obat yang kerjanya yaitu menghambat


kerja atau efek dari neurotransmitter utama yaitu nor-epinefrin. Obat golongan ini
dapat juga disebut dengan Adrenolitik. Penghambatan efek dari obat-obat ini
kebanyakan dengan cara mengeblok reseptor adrenergik, maka dapat juga disebut
dengan Blocker. Obat-obatannya dapat dibagi berdasarkan kerja terhadap
reseptornya.
a) 1 Blocker
Obat ini bekerja dengan cara mengeblok reseptor adrenergik tipe 1. Reseptor ini
berada kebanyakan pada otot polos pembuluh darah. Reseptor ini sebenarnya jika
berikatan dengan agonis maka akan mengakibatkan kontraksi pembuluh darah, tetapi
jika diberikan obat golongan 1 Blocker maka akan bereaksi sebaliknya yaitu
penurunan tekanan darah. Contoh obatnya yaitu : Prasozin dan Terasozin. Umumnya
obat-obatan golongan ini digunakan untuk terapi hipertensi.
b) 2 Blocker
Obat ini bekerja dengan cara mengeblok reseptor 2. Reseptor ini jika
berinteraksi dengan suatu agonis maka akan mengakibatkan penghambatan pelepasan
nor-epinefrin pada ujung syaraf. Obat golongan ini jarang digunakan pada klinik.
Contoh obatnya yaitu :Yohimbin yang digunakan untuk terapi gangguan ereksi.
c) Non selective Blocker
Obat ini bekerja secara tidak spesifik pada reseptor yaitu dapat berinteraksi
baik pada reseptor 1 maupun pada reseptor 2. Contoh obatnya yaitu Fentolamin.
d) 1 Blocker
Obat golongan ini mengakibatkan penurunan frekuensi dan denyut jantung,
karena reseptor ini berada dalam otot jantung. Contoh obatnya yaitu : asebutolol,
betaksolol, metoprolol, dll.
e) 2 Blocker
Obat ini setelah bereaksi dengan menghambat aktivitas reseptor tersebut oleh
suatu agonis. Obat ini mempunyai efek yaitu kontriksi saluran pernafasan. Contoh
obatnya yaitu propanolol, tetapi reseptor ini bekerja secara tidak selektif, yaitu dapat
mengeblok pada kedua reseptor.
BAB III
KESIMPULAN

3.1 Kesimpulan
Obat saraf otonom adalah obat yang dapat mempengaruhi penerusan impuls
dalam SSO dengan jalan mengganggu sintesa, penimbunan, pembebasan, atau
penguraian neurotransmiter atau mempengaruhi kerjanya atas reseptor khusus.
Jadi, Bermacam-macam penyakit memerlukan obat yang berbeda-beda, begitu pula
dengan obatnya selain mempunyai fungsi masing-masing obat juga mempunyai efek
sampingnya masing-masing.
DAFTAR PUSTAKA

1. Katzung, Bertram G.2002. Farmakologi Dasar Dan Klinik. Jakarta: Salemba


Medika.

2. Kee, Joyce L dan Hayes, Evelyn R.1996. Farmakologi Pendekatan Proses


Keperawatan. Jakarta :EGC.