Anda di halaman 1dari 24

BAB I

PENDAHULUAN

Latar Belakang
Keperawatan merupakan salah satu profesi yang mempunyai bidang garap pada
kesejahteraan manusia yaitu dengan memberikan bantuan kepada individu yang sehat maupun
yang sakit untuk dapat menjalankan fungsi hidup sehari-hariya. Salah satu yang mengatur
hubungan antara perawat pasien adalah etika. Istilah etika dan moral sering digunakan secara
bergantian.
Etika dan moral merupakan sumber dalam merumuskan standar dan prinsip-prinsip yang
menjadi penuntun dalam berprilaku serta membuat keputusan untuk melindungi hak-hak
manusia. Etika diperlukan oleh semua profesi termasuk juga keperawatan yang mendasari
prinsip-prinsip suatu profesi dan tercermin dalam standar praktek profesional. (Doheny et all,
1982).
Profesi keperawatan mempunyai kontrak sosial dengan masyarakat, yang berarti masyarakat
memberi kepercayaan kepada profesi keperawatan untuk memberikan pelayanan yang
dibutuhkan. Konsekwensi dari hal tersebut tentunya setiap keputusan dari tindakan keperawatan
harus mampu dipertanggungjawabkan dan dipertanggunggugatkan dan setiap penganbilan
keputusan tentunya tidak hanya berdasarkan pada pertimbangan ilmiah semata tetapi juga
dengan mempertimbangkan etika.
Etika adalah peraturan atau norma yang dapat digunakan sebagai acuan bagi perlaku
seseorang yang berkaitan dengan tindakan yang baik dan buruk yang dilakukan seseorang dan
merupakan suatu kewajiban dan tanggungjawanb moral.(Nila Ismani, 2001)
Sehingga dalam bekerja, perawat harus mengetahui tentang prinsip-prinsip etika
keperawatan, ethical issue dalam praktik keperawatan, dan prinsip-prinsip legal dalam praktik
keperawatan.

1
Rumusan Masalah
Berdasarkan latarbelakang , rumusan masalah yang dapat kami angkat yaitu :

1. Apa saja prinsip-prinsip etika keperawatan?


2. Apa konsep dasar etika dan moral?
3. Apa etika,moral dan hukum?

Tujuan
Tujuan dari penyusunan makalah ini adalah :
1. Untuk mengetahui apa saja prinsip-prinsip etika keperawatan
2. Untuk mengetahui apa konsep dasar keperawatan
3. Untuk mengetahui apa etika, moral dan hokum keperawatan.

Manfaat
Makalah Etika Keperawatan ini diharapakn mahasiswa mampu memahami dan
mengaplikasikan mengenai Etika Keperawatan dalam proses keperawatan.

2
BAB II
PEMBAHASAN
1.Konsep Etika Dalam Keperawatan
Etika merupakan kata yang berasal dari Yunani, yaitu Ethos, yang menurut Araskar dan
David (1978) berarti kebiasaan atau model prilaku, atau standar yang diharapkan dan kriteria
tertentu untuk sesuatu tindakan, dapat diartikan segala sesuatu yang berhubungan dengan
pertimbangan pembuatan keputusan, benar atau tidaknya suatu perbuatan.
Pengertian Etika menurut para ahli :
Dictionary of Curret English, AS Hornby mengartikan etika sebagai sistem dari prinsip-prinsip
moral atau aturan-aturan prilaku.
Menurut definisi AARN (1996), etika berfokus pada yang seharusnya baik salah atau benar, atau
hal baik atau buruk. Sedangkan menurut Rowson, (1992).etik adalah Segala sesuatu yang
berhubungan/alasan tentang isu moral. Moral adalah suatu kegiatan/prilaku yang mengarahkan
manusia untuk memilih tindakan baik dan buruk, dapat dikatakan etik merupakan kesadaran
yang sistematis terhadap prilaku yang dapat dipertanggung jawabkan (Degraf, 1988).Etika
merupakan bagian dari filosofi yang berhubungan dengan keputusan moral menyangkut manusia
(Spike lee, 1994).
Menurut Websters The discipline dealing with what is good and bad and with moral duty and
obligation, ethics offers conceptual tools to evaluate and guide moral decision making
Beberapa definisi diatas dapat disimpulkan bahwa etika merupakan pengetahuan moral dan
susila, falsafah hidup, kekuatan moral, sistem nilai, kesepakatan, serta himpunan hal-hal yang
diwajibkan, larangan untuk suatu kelompok/masyarakat dan bukan merupakan hukum atau
undang-undang. Dan hal ini menegaskan bahwa moral merupakan bagian dari etik, dan etika
merupakan ilmu tentang moral sedangkan moral satu kesatuan nilai yang dipakai manusia
sebagai dasar prilakunnya. Maka etika keperawatan (nursing ethics) merupakan bentuk ekspresi
bagaimana perawat seharusnya mengatur diri sendiri, dan etika keperawatan diatur dalam kode
etik keperawatan.
Moral berasal dari bahasa latin mores. Mores berasal dari kata mos yang berarti
kesusilaan,tabiat atau kelakuan. Moral adalah ajaran kesusilaan. Moralitas adalah tradisi
kepercayaan dalam agama atau kebudayaan,tentang perilaku yang baik dan buruk.

3
Moral pada praktek keperawatan berarti perawat bisa memberikan jawaban bagaimana
mereka meningkatkan, melindungi dan memenuhi kebutuhan kesehatan sambil menghormati hak
individu dalam menentukan pelayanan kesehatan sendiri. Dalam keperawatan kesehatan
masyarakat dimana penekanan yang terbesar atas kelompok besar dan bukan atas individu klien
akuntabilitas moral berarti bisa di jawab bagaimana kesehatan dari orang banyak, bagaimana
ditingkatkannya dilindungi dan di penuhi kebutuhannya.

Macam atau jenis-jenis dari etika :

Karena sebagai suatu ilmu maka Etika terdiri atas berbagai macam-macam jenis dan juga
ragamnya diantaranya :

1.etika deskritif

Memberikan gambaran & ilustrasi tentang tingkah laku manusia ditinjau dari nilai-nilai baik dan
juga buruk serta hal-hal yang mana yang boleh dilakukan sesuai dengan norma etis, yang dianut
oleh masyarak

ETIKA DESKRIPTIF
Etika deskriptif yaitu etika yang berusaha meneropong secara kritis dan rasionalsikap dan
prilaku manusia dan apa yang dikejar oleh manusia dalam hidup ini sbagai sesuatu yang bernilai.
contoh etika deskriptif seperti masyarakat jawa yang mengajarkan tatakramakepada orang
yang lebih tua.

2.Etika normative

Membahas & mengkaji ukuran baik, buruknya tindakan manusia, yang biasanya dikelompokkan

Etika normatif yaitu etika yang berusaha menetapkan berbagai sikap dan pola prilaku ideal yang
seharusnya dimiliki oleh manusia dalam hidup ini sebagai sesuatu yang bernilai.

Contoh dari Etika Normatif. ada etika yang bersifat individual seperti kejujuran,disiplin diri,mengerjakan
tugas. Selain itu contoh etika normative adalah etika dalam berbisnis

3. Etika Umum

Membahas berbagai macam berhubungan dengan kondisi manusia untuk bertindak etis dalam
mengambil berbagai macam kebijakan berdasarkan teori-teori dan juga prinsip-prinsip moral.

4. Etika khusus

Etika yang terdiri dari etika sosial, etika individu & etika terapan, pengertiannya yaitu:

4
Etika sosial adalah yang menekankan tanggung jawab sosial & hubungan antar sesama
manusia dalam aktivitas yang dilakukannya.
Etika individu adalah lebih menekankan kepada kewajiban manusia sebagai pribadi.
Etika terapan adalah etika-etika yang diterapkan pada sebuah profesi.

Tujuan etika dan moral:

1. Mengenal dan mengidentifikasi unsur moral dan praktik keperawatan


2. Membentuk strategi/cara dan menganalisis masalah moral yang terjadi dalam peraktik
keperawatan
3. Menghubungkan prinsif /moral yang baik dan dapat di pertanggungjawabkan terhadap diri
sendiri ,keluarga,masyarakat,dan kepada Tuhan ,sesuai kepercayaannya

Etika Aristoteles seringkali disebut teleologis atau terarah pada tujuan. Menurut
Aristoteles, segala sesuatu mempunyai maksud atau tujuan. Sebilah pisau, misalnya, mempunyai
tujuan untuk memotong. Sebilah pisau yang baik itu baik untuk memotong berbagai benda, dan
oleh karena itu pisau harus tajam. Demikian pula, orang mempunyai tujuan. Orang harus
melakukan segala sesuatu untuk menolong mereka mencapai maksud atau tujuan tersebut.

Prinsip-prinsip etika keperawatan terdiri dari:

Autonomy (Otonomi )

Prinsip otonomi didasarkan pada keyakinan bahwa individu mampu berpikir logis dan
memutuskan. Orang dewasa dianggap kompeten dan memiliki kekuatan membuat keputusan
sendiri, memilih dan memiliki berbagai keputusan atau pilihan yang dihargai. Prinsip otonomi ini
adalah bentuk respek terhadap seseorang, juga dipandang sebagai persetujuan tidak memaksa
dan bertindak secara rasional.Otonomi merupakan hak kemandirian dan kebebasan individu yang
menuntut pembedaan diri. Praktek profesioanal merefleksikan otonomi saat perawat menghargai
hak hak pasien dalam membuat keputusan tentang perawatan dirinya.

Beneficience (Berbuat Baik)

Benefisiensi berarti hanya mengerjakan sesuatu yang baik. Kebaikan juga memerlukan
pencegahan dari kesalahan atau kejahatan, penghapusan kesalahan atau kejahatan dan

5
peningkatan kebaikan oleh diri dan orang lain. Kadang-kadang dalam situasi pelayanan
kesehatan kebaikan menjadi konflik dengan otonomi.

Justice (Keadilan)

Prinsip keadilan dibutuhkan untuk terapi yang sama dan adil terhadap orang lain yang
menjunjung prinsip-prinsip moral, legal dan kemanusiaan . Nilai ini direfleksikan dalam praktek
profesional ketika perawat bekerja untuk terapi yang benar sesuai hukum, standar praktek dan
keyakinan yang benar untuk memperoleh kualitas pelayanan .

Maleficience (tidak Non merugiakan)

Prinsip ini berarti segala tindakan yang dilakukan pada klien tidak menimbulkan bahaya / cedera
secara fisik dan psikologik.

Veracity (kejujuran)

Prinsip veracity berarti penuh dengan kebenaran. Nilai ini diperlukan oleh pemberi layanan
kesehatan untuk menyampaikan kebenaran pada setiap pasien dan untuk meyakinkan bahwa
pasien sangat mengerti. Prinsip veracity berhubungan dengan kemampuan seseorang untuk
mengatakan kebenaran.

Fidelity (loyalty/ketaatan)

Prinsip fidelity dibutuhkan individu untuk menghargai janji dan komitmennya terhadap orang
lain. Perawat setia pada komitmennya dan menepati janji serta menyimpan rahasia pasien.
Ketaatan, kesetiaan adalah kewajiban seseorang untuk mempertahankan komitmen yang
dibuatnya.
Kesetiaan itu menggambarkan kepatuhan perawat terhadap kode etik yang menyatakan bahwa
tanggung jawab dasar dari perawat adalah untuk meningkatkan kesehatan, mencegah penyakit,
memulihkan kesehatan dan meminimalkan penderitaan.

Confidentiality (kerahasiaan)

6
Aturan dalam prinsip kerahasiaan ini adalah bahwa informasi tentang klien harus dijaga privasi-
nya. Apa yang terdapat dalam dokumen catatan kesehatan klien hanya boleh dibaca dalam
rangka pengobatan klien. Tak ada satu orangpun dapat memperoleh informasi tersebut kecuali
jika diijin kan oleh klien dengan bukti persetujuannya. Diskusi tentang klien diluar area
pelayanan, menyampaikannya pada teman atau keluarga tentang klien dengan tenaga kesehatan
lain harus dicegah.

Akuntabilitas (accountability)

Prinsip ini berhubungan erat dengan fidelity yang berarti bahwa tanggung jawab pasti pada
setiap tindakan dan dapat digunakan untuk menilai orang lain. Akuntabilitas merupakan standar
pasti yang mana tindakan seorang professional dapat dinilai dalam situasi yang tidak jelas atau
tanpa terkecuali.

Moral Right

a. Advokasi
Advokasi adalah memberikan saran dalam upaya melindungi dan mendukung hak hak pasien.
Hal tersebut merupakan suatu kewajiban moral bagi perawat dalam mempraktekan keperawatan
profesional
b. Responsibilitas ( tanggung jawab )
Eksekusi terhadap tugas tugas yang berhubungan dengan peran tertentu dari perawat. Misalnya
pada saat memberikan obat, perawat bertanggung jawab untuk mengkaji kebutuhan klien dengan
memberikannya dengan aman dan benar.
c. Loyalitas
Suatu konsep yang melewati simpati, peduli, dan hubungan timbal balik terhadap pihak yang
secara profesional berhubungan dengan perawat.

Nilai ( Value )

Keyakinan(beliefs) mengenai arti dari suatu ide, sikap, objek, perilaku, dll yang menjadi standar
dan mempengaruhi prilaku seseorang.Nilai menggambarkan cita-cita dan harapan- harapan ideal
dalam praktik keperawatan

7
Nilai adalah sesuatu yang berharga, keyakinan yang dipegang sedemikian rupa oleh seseorang.
Nilai yang sangat diperlukan bagi perawat adalah :
1. kejujuran
2. Lemah Lembut
3. Ketepatan
4. Menghargai Orang Lain

2. Konsep Moral dalam praktek keperawatan

Praktek keperawatan menurut Henderson dalam bukunya tentang teori keperawatan, yaitu segala
sesuatu yang dilakukan perawat dalam mengatasi masalah keperawatan dengan menggunakan
metode ilmiah, bila membicarakan praktek keperawatan tidak lepas dari fenomena keperawatan
dan hubungan pasien dan perawat. Fenomena keperawatan merupakan penyimpangan/tidak
terpenuhinya kebutuhan dasar manusia (bio, psiko, social dan spiritual), mulai dari tingkat
individu untuk sampai pada tingkat masyarakat yang juga tercermin pada tingkat system organ
fungsional sampai subseluler (Henderson, 1978, lih, Ann Mariner, 2003). Asuhan keperawatan
merupakan bentuk dari praktek keperawatan, dimana asuhan keperawatan merupakan proses
atau rangkaian kegiatan praktek keperawatan yang diberikan pada pasein dengan menggunakan
proses keperawatan berpedoman pada standar keperawatan, dilandasi etika dan etiket
keperawatan(Kozier, 1991). Asuhan keperawatan ditujukan untuk memandirikan pasien, (Orem,
1956,lih, Ann Mariner, 2003).
Keperawatan merupakan Bentuk asuhan keperawatan kepada individu, keluarga dan masyarakat
berdasarkan ilmu dan seni dan menpunyai hubungan perawat dan pasien sebagai hubungan
professional (Kozier, 1991). Hubungan professional yang dimaksud adalah hubungan terapeutik
antara perawat pasien yang dilandasi oleh rasa percaya, empati, cinta, otonomi, dan didahulu
adanya kontrak yang jelas dengan tujuan membantu pasien dalam proses penyembuhan dari
sakit(Kozier,1991).

8
ETIKA, MORAL DAN HUKUM
1. Pengertian Etika

Etika adalah peraturan atau norma yang dapat digunakan sebagai acuan bagi perilaku
seseorang yang berkaitan dengan tindakan yang baik dan buruk yang merupakan suatu kewajiban
dan tanggung jawab moral. Etika atau Ethics berasal dari kata yunani, yaitu etos yang artinya
adat, kebiasaan, perilaku atau karakter. Menurut kamus webster, Etika adalah suatu ilmu yang
mempelajari tentang apa yang baik dan buruk secara moral.

Etika adalah ilmu tentang kesusilaan yang menentukan bagaiman sepatutnya manusia
hidup didalam masyarakat yang menyangkut aturan-aturan atau prinsip-prinsip yang menentukan
tingkah laku yang benar, yaitu baik buruk, kewajiban, dan tanggung jawab.

Etika dapat dibedakan menjadi tiga macam:

1. etika sebagai ilmu, yang merupakan kumpulan tentang kebajikan, tentang penilaian
perbuatan seseorang.

2. etika dalam arti perbuatan, yaitu perbuatan kebajikan. Misalnya, seseorang dikatakan etis
apabila orang tersebut telah berbuat kebajikan.

3. etika sebagai filsafat, yang mempelajari pandangan-pandangan, persoalan-persoalan yang


berhubungan dengan masalah kesusilaan.

2. Etiket

Dua istilah, yaitu etika dan etiket dalam kehidupan sehari-hari kadang-kadang diartikan sama,
dipergunakan silih berganti. Kedua istilah tersebut memang hampir sama pengertiannya, tetapi
tidak sama dalam hal titik berat penerapan atau pelaksanaannya, yang satu lebih luas dari pada
yang alin.

Istilah etiket berasal dari kata Prancis etiquette, yang berarti kartu undangan, yang lazim dipakai
oleh raja-raja Prancis apabila mengadakan pesta. Dalam perkembangan selanjutnya, istilah etiket
berubah bukan lagi berarti kartu undangan yang dipakai raja-raja dalam mengadakan pesta.

9
Dewasa ini istilah etiket lebih menitikberatkan pada cara-cara berbicara yang sopan, cara
berpakaian, cara menerima tamu dirumah maupun di kantor dan sopan santun lainnya. Jadi,
etiket adalah aturan sopan santun dalam pergaulan.

Dalam pergaulan hidup, etiket merupakan tata cara dan tata krama yang baik dalam
menggunakan bahasa maupun dalam tingkah laku. Etiket merupakan sekumpulan peraturan-
peraturan kesopanan yang tidak tertulis, namun sangat penting untuk diketahui oleh setiap orang
yang ingin mencapai sukses dalam perjuangan hidup yang penuh dengan persaingan.

Etiket juga merupakan aturan-aturan konvensional melalui tingkah laku individual dalam
masyarakat beradab, merupakan tatacara formal atau tata krama lahiriah untuk mengatur relasi
antarpribadi, sesuai dengan status social masing-masing individu. Etiket didukung oleh berbagai
macam nilai, antara lain;

1. nilai-nilai kepentingan umum

2. nilai-nilai kehjujuran, keterbukaan dan kebaikan

3. nilai-nilai kesejahteraan

4. nilai-nilai kesopanan, harga-menghargai

5. nilai diskresi (discretion: pertimbangan) penuh piker. Mampu membedakan sesuatu yang
patut dirahasiakan dan boleh dikatakan atau tidak dirahasiakan.

Diatas dikatakan bahwa etiket merupakan kumpulan cara dan sifat perbuatan yang lebnih bersifat
jasmaniah atau lahiriah saja. Etiket juga sering disebut tata krama, yakni kebiasaan sopan santun
yang disepakati dalam lingkungan pergaulan antarmanusia setempat. Tata berarti adat, aturan,
norma, peraturan. Sedangkan krama berarti sopan santun, kebiasaan sopan santun atau tata sopan
santun. Sedangkan etika menunjukkan seluruh sikap manusia yang bersikap jasmaniah maupun
yang bersikap rohaniah. Kesadaran manusia terhadap kesadaran baik buruk disebut kesadaran
etis atau kesadaran moral.

10
Beberapa definisi Etiket adalah sebagai berikut:

1. Etiket adalah kumpulan tata cara dan sikap yang baik dalam pergaulan antarmanusia yang
beradab.

2. Etiket adalah tata krama, sopan santun atau aturan-aturan yang disetujui oleh masyarakat
tertentu dan menjadi norma serta anutan dalam bertingkah laku.

3. Etiket adalah tata peraturan pergaulan yang disetujui oleh masyarakat terten tu dan menjadi
norma dan anutan dalam bertingkah laku anggota masyarakat.

Dari ketiga definisi diatas, dapat disimpulkan bahwa pengertian dari etiket adalah tata aturan
pergaulan yang disetujui oleh masyarakat tertentu dan menjadi norma serta anutan dalam
bertingkahlaku pada anggota masyarakat tersebut.

Dalam buku Bahan Diskusi Customer Service Group (CSG) dan Allround Teller (ART) yang
diterbitkan oleh Urusan Operasional KAntor Pusat BRI, menjelaskan bahwa: etiket adalah
ketentuan tidak tertulis yang mengatur tindak dan gerak manusia yang berkaitan dengan:

a. sikap dan perilaku

yaitu bagaimana anda bersikap dan berperilaku dalam menghadapi suatu situasi.

b. ekspresi wajah

yaitu bagaimana raut muka yang harus anda tampilkan dalam menghadapi suatu situasi, misalnya
dalam melayani tamu.

c. Penampilan

yaitu sopan santun mengenai cara anda menampilkan diri, misalnya: cara duduk, cara berdiri
adalah wajar dan tidak dibuat-buat dan sebagainya.

d. cara berpakaian

11
yaitu cara mengatur tentang sopan santun anda dalam mengenakan pakaian, baik menyangkut
gaya pakaian, tata warna, keserasian model yang tidak menyolok dan lain-lain.
e. cara berbicara
yaitu tata cara/sopan santun anda dalam berbicara caik secara langsung maupun tidak langsung.
f. gerak-gerik
yaitu sopan santun dalam gerak-gerik badan dalam berbicara secara langsung berhadapan dengan
tamu.

D. PERBEDAAN ETIKET DAN ETIKA

Dari uraian diatas, mengenai perbedaan etika dan etiket, dapat disimpulkan sebagai berikut:

ETIKET ETIKA
CARA NIAT

Sekretaris dalam melayani tamunya harus Sekretaris yang memberikan data dengan
bersikap sopan dan ramah, menunjukkan sebenar-benarnya, tetapi dilaksanakan
muka yang manis. Jika hal ini tidak dengan muka cemberut, maka sekretaris
dipatuhi, maka sekretaris dianggap telah tersebut tidak melanggar etika, tetapi
melanggar etiket. melanggar etiket.
FORMALITAS NURANI

Sekretaris harus berpakaian rapi dan Sekretaris yang melakukan perbuatan


sopan. Ia dianggap melanggar etiket bila tidak jujur, walaupun pakaian rapi namun
melayani tamu dengan memakai baju etika diabaikan.
singlet atau memakai sandal.
RELATIF MUTLAK

Bila anda diundang oleh atasan anda Ketentuan yang mengatakan jangan
untuk makan bersama, maka harus melakukan manipulasi dan
menggunakan sendok. Tetapi bila mempermainkan data, sifatnya mutlak
dilakukan dengan santai, maka aturan dimana saja, kapan saja, dan bagi siapa

12
tersebut tidak berlaku. saja.
LAHIRIAH BATHINIAH

Hanya terlihat wujud nyata dan Menyangkut sifat batin dan hati nurani.
penampilan. Contoh: cara berbicara. Contoh; sifat jujur, dll.

Dari uraian perbedaan etika dan etiket tersebut, jelaslah bahwa etika adalah yang utama dan
mendasar untuk membentuk sikap dan perilaku untuk selanjutnya apabila disukung oleh
pengalaman etiket yang baik, maka sikap dan perilaku tersebut akan sempurna.

Apabila telah mempunyai etika yang baik tetapi tidak didukung oleh etiket yang baik pula, maka
kita akan gagal karena secara lahiriah kita kurang disenangi, dihormati atau dihargai oleh orang
lain. Akan tetapi sebaliknya, apabila kita hanya mengamalkan etiket yang baik tanpa didukung
dengan etika, mka dalam jangka waktu yang pendek kita akan tampak berhasil, karena kita telah
berhasil memanipulasi nurani, batin kita dengan penampilan lahiriah yang meyakinkan, sehingga
kita akan dihargai, dihormati, dan disenangi. Agar kita dapat dihargai dan disenagi orang lain
sepanjang masa, maka kita harus dapat mengamalkan secara bersama-sama antara etika dan
etiket.

E. Manfaat Beretiket

Manfaat beretiket yakni menjalin hubungan yang baik dengan tamu. Bila kita telah menerapkan
etiket dalam melayani tamu, maka tamu akan merasa dirinya diperhatikan dan dihargai. Dengan
demikian akan terjalin rasa saling menghargai dan hubungan baik pun akan terbina, antara lain:

a. Memupuk persahabatan, agar kita diterima dalam pergaulan.


b. Untuk menyenangkan serta memuaskan orang lain.
c. Untuk tidak menyinggung dan menyakiti hati orang lain.
d. Untuk membina dan menjaga hubungan baik.
e. Membujuk serta mempertahankan klien lama.

13
F. Manfaat Beretika

Dapat membantu suatu pendirian dalam beragam pandangan dan moral.


Dapat membantu membedakan mana yang tidak boleh dirubah dan mana yang boleh
dirubah, sehingga dalam melayani tamu kita tetap dapat yang layak diterima dan ditolak
mengambil sikap yang bisa dipertanggungjawabkan.
Dapat membantu seseorang mampu menentukan pendapat.
Dapat menjembatani semua dimensi atau nilai-nilai yang dibawa tamu dan yang telah
dianut oleh petugas.

3. Pengertian moral

Moral berasal dari kata latin yang berarti adat istiadat atau kebiasaan. Moral adalah perilaku
yang diharapkan oleh masyarakat yang merupakan standar prilaku dan nilai-nilai yang harus
diperhatikan bila seseorang menjadi anggota masyarakat dimana ia tinggal. Sumber yang lain
menyatakan bahwa moral mempunyai arti tentang perilaku dan keharusan masyarakat,
sedangkan etika mempunyai arti prinsip-prinsip dibelakan keharusan tersebut.

Etiket atau adat merupakan suatu yang dikenal, diketahui, diulang, serta menjadi suatu
kebiasaan didalam suatu masyarakat, baik berupa kata-kata atau suatu bentuk perbuatan
yang nyata.
Etika kesehatan merupkan penerapan nilai etika terhadap bidang pemeliharaan/pelayanan
kesehatan masyarakat.
Etika keperawatan dapat diartikan sebagai filsafat yang mengarahkan tanggung jawab
moral yang mendasari pelaksanaan praktek keperawatan.

Moral juga dapat dibedakan menjadi dua macam, yaitu:

1. Moral murni, yaitu moral yang terdapat pada setiap manusia, sebagai suatu
pengejawantahan dari pancaran Ilahi. Moral murni disebut juga hati nurani.

2. Moral terapan, adalah moral yang didapat dari ajaran pelbagai ajaran filosofis, agama,
adat, yang menguasai pemutaran manusia.

14
Setelah kita mengetahui tentang etika dan moral, bagaimanakah hubungan antara etika dan moral
tersebut?

Moral adalah kepahaman atau pengertian mengenai hal yang baik dan hal yang tidak baik.
Sedangkan etika adalah tingkah laku manusia, baik mental maupun fisik mengenai hal-hal yang
sesuai dengan moral itu.

Etika adalah penyelidikan filosofis mengenai kewajiban manusia serta hal yang baik dan yang
tidak baik. Bidang inilah yang selanjutnya disebut bidang moral.

Objek etika adalah pernyataan-pernyataan moral. Oleh karena itu, etika bisa juga dikatakan
sebagai filsafat tentang bidang moral. Etika tidak mempersoalkan keadaan manusia, melainkan
bagaimana manusia harus bertindak.

PRINSIP-PRINSIP MORAL DALAM PRAKTIK KEPERAWATAN


Prinsip Moral yang sering di gunakan dalam keperawatan ( Johnstone, 1989, Baird et,at 1991 )

1. Autonomi (Otonomi)
2. Beneficience (Berbuat Baik)
3. Non Maleficence
4. Justice (Keadilan)
5. Confidentiality (Kerahasiaan)
6. Veracity(Kejujuran)
7. Avoiding Killing (Tidak Merugikan)
8. Fidelity (Menepati Janji)
9. Akuntabilitas

A.Antonomy (otonomi)
Autonomi berarti kemampuan untuk menentukan sendiri atau mengatur diri sendiri, berarti
menghargai manusia sehingga memperlakukan mereka sebagai seseorang yang mempunyai
harga diri dan martabat serta mampu menentukan sesuatu bagi dirinya. Melibatkan pasien dalam
membuat keputusan yang berhubungan dengan Asuhan Keperawatan
Beberapa tindakan yang tidak mempertahankan otonomi:

15
Melakukan tindakan tanpa informasi sebelumnya.
Melakukan sesuatu tanpa informasi yang relevan yang penting di ketahui pasien dalam
membuat suatu pilihan.
Tidak memmberikan referensi yang lengkap walaupun pasien menghendaki informasi
tersebut.
Memaksa pasien memberi informasi.

Tugas perawat berkaitan dengan upaya menghargai otonomi adalah :

1. Membantu dan membangkitkan kemampuan pasien dalam mengambil keputusan


2. Mengsupport hak pasien Informed Concend
3. Arahan yang sifatnya Advance
4. Dukungan keputusan pasien yang baik

Hambatan Pelaksanaan Otonomi Pasien:

Perawat/tim bukan profesional


Perawat/tim dominan dalam mengambil keputusan
Pasien tidak tahu haknya.

B.Beneficience
Prinsip beneficience ini oleh Chiun dan Jacobs (1997) dedefinisikan dengan kata lain
doing good yaitu melakukan yang terbaik. Beneficience adalah melakukan yang terbaik dan
tidak merugikan orang lain, tidak membahayakan pasien. Apabila membahayakan, tetapi
menurut pasien hal itu yang terbaik maka perawat harus menghargai keputusan pasien tersebut,
sehingga keputusan yang diambil perawatpun yang terbaik bagi pasien dan keluarga. Beberapa
contoh prinsip tersebut dalam aplikasi praktik keperawatan adalah, seorang pasien mengalami
perdarahan setelah melahirkan, menurut program terapi pasien tersebut harus diberikan tranfusi
darah, tetapi pasien mempunyai kepercayaan bahwa pemberian tranfusi bertentangan dengan
keyakinanya, dengan demikian perawat mengambil tindakan yang terbaik dalam rangka
penerapan prinsip moral ini yaitu tidak memberikan tranfusi setelah pasien memberikan
pernyataan tertulis tentang penolakanya. Perawat tidak memberikan tranfusi, padahal hal tersebut

16
membahayakan pasien, dalam hal ini perawat berusaha berbuat yang terbaik dan menghargai
pasien.
Prinsip untuk melakukan yang baik dan tidak merugikan orang lain (kemurahan hati)
Prinsip kemurahan hati adalah :

Menghilangkan kondisi-kondisi yang sangat merugikan


Mencegah kerugian/kerusakan/kesalahan.
Berbuat baik.
NormaleaficenceTindakan menghindarkan kerusakan/kerugian/kejahatan. Prinsip ----
Mengindikasikan bahwa individu secara moral di haruskan untuk menghindari yang
merugikan orang lain. Tanpa memberikan kerusakan

C. Non Maleficence
Non- Maleficence Tidak berbuat yang merugikan (non-maleficence). Praktik Kedokteran
haruslahmemilih pengobatan yang paling kecil risikonya dan paling besar manfaatnya.Misalnya
segera melakukan pemeriksaan kerana kecurigaan. Kaidah ini pulapenting terutama sekali ketika
waktu-waktu emergensi atau gawat darurat.Kaidah ini bermaksud tidak menimbulkan bahaya
atau kecederaan kepada pasien dari segi fizikal atau psikologis. Prinsip non-maleficence ini
bolehdigambarkan dengan kata ini yaitu primum non nocere iaitu pertama jangan menyakiti.
Prinsipo ini menjadi suatu kewajipan apabila:

Pasien berada dalam keadaan yang sangat berbahaya atau berisikokehilangan sesuatu yang
sangat penting seperti nyawa atau anggotabadan.
Tindakan dokter tadi ialah yang paling efektif pada waktu itu.
Manfaat bagi pasien adalah lebih berbanding manfaat kepada dokter.
Ciri-ciri kaidah Non-Maleficence ialah:
1. Menolong pasien yang emergensi
2. Mengobati pasien yang luka
3. Tidak membunuh pasien
4. Tidak menghina atau memanfaatkan pasien
5. Tidak memandang pasien sebagai obyek
6. Tidak membahayakan kehidupan pasien kerana kelalaian

17
7. melakukan white collar crime dalam bidang kesehatan ataukerumahsakitan yang
merugikan pihak pasien atau keluarganya
8. Memberikan semangat hidup
9. Melindungi pasien dari serangan
D. Justice(Keadilan)
Setiap individu harus mendapatkan tindakan yang sama, merupakan prinsip dari justice
(Perry and Potter, 1998 ; 326). Justice adalah keadilan, prinsip justice ini adalah dasar dari
tindakan keperawatan bagi seorang perawat untuk berlaku adil pada setiap pasien, artinya setiap
pasien berhak mendapatkan tindakan yang sama. Contohnya dalam keperawatan di ruang
penyakit bedah, sebelum operasi pasien harus mendapatkan penjelasan tentang persiapan
pembedahan baik pasien di ruang VIP maupun kelas III, apabila perawat hanya memberikan
kesempatan salah satunya maka melanggar prinsip justice ini.
Prinsip moral untuk berlaku adil bagi semua individu setiap individu mendapat tindakan yang
sama/konstribusi yang sama
Agar Justice tetap dilaksanakan, perlu :

1. Kontrak dengan klien


2. Kebutuhan individu
3. Upaya/usaha individu
4. Kemapuan membayar pasien
5. Konstribusi sosial.

E. Veracity
Menurut Chiun dan Jacobs (1997) sama dengan truth telling yaitu berkata benar atau
mengatakan yang sebenarnya. Veracity merupakan suatu kuajiban untuk mengatakan yang
sebenarnya atau untuk tidak membohongi orang lain atau pasien (Sitorus, 2000).
Merupakan suatu kewajiban untuk mengatakan yang sebenarnya pada pasien
Kebenaran adalah hal yang sangat pundamental dalam membangun hubungan dengan orang lain.
Informasi tidak menyenangkan membuat depresi & ketakutan. oleh karena itu seorang Perawat
mempersiapkan dengan baik untuk mengantisipasi reaksi pasien. Pasien yang mengalami kanker
pun ingin diberitahukan yang sebenarnya tentang kondisinya ( Yeatch Dalam Baird 1991 )

18
F.AvoidingKilling
Menekankan perawat untuk menghargai kehidupan manusia (pasien), tidak membunuh
atau mengakhiri kehidupan. Thomhson ( 2000 : 113) menjelasakan tentang masalah avoiding
killing sama dengan Euthanasia yang kata lainya tindak menentukan hidup atau mati yaitu istilah
yang digunakan pada dua kondisi yaitu hidup dengan baik atau meninggal. Ketika menghadapi
pasien dengan kondisi gawat maka seorang perawat harus mempertahankan kehidupan pasien
dengan berbagai cara. Tetapi menurut Chiun dan Jacobs (1997 : 40) perawat harus menerapkan
etika atau prinsip moral terhadap pasien pada kondisi tertentu misalnya pada pasien koma yang
lama yaitu prinsip avoiding killing. Pasien dan keluarga mempunyai hak-hak menentukan hidup
atau mati. Sehingga perawat dalam mengambil keputusan masalah etik ini harus melihat prinsip
moral yang lain yaitu beneficience, nonmaleficience dan otonomy yaitu melakukan yang terbaik,
tidak membahayakan dan menghargai pilihan pasien serta keluarga untuk hidup atau mati. Mati
disini bukan berarti membunuh pasien tetapi menghentikan perawatan dan pengobatan dengan
melihat kondisi pasien dengan pertimbangan beberapa prinsip moral diatas.
Menekankan kewajiban perawat untuk menghargai kehidupan manusia, tidak membunuh atau
mengakhiri kehidupan.
- Bila Kewajiban perawat melakukan hal-hal yang menguntungkan bagi pasien (Beneficience)
haruslah perawat membantu pasien mengatasi penderitaannya atau mempercepat kematian.
- Perawat menghargai eksistensi kemanusiaan, mempunyai konsekwensi untuk melindungi dan
mempertahankan kehidupan dengan berbagai cara.

G.Fidelity
Diartikan dengan setia pada sumpah dan janji. Chiun dan Jacobs (1997 : 40) menuliskan
tentang fidelity sama dengan keeping promises, yaitu perawat selama bekerja mempunyai niat
yang baik untuk memegang sumpah dan setia pada janji. Prinsip fidelity menjelaskan kewajiaban
perawat untuk tetap setia pada komitmennya, yaitu kewajiban memperatahankan hubungan
saling percaya antara perawat dan pasien yang meliputi menepati janji dan menyimpan rahasia
serta caring (Sitorus, 2000 : 3). Prinsip fidelity ini dilanggar ketika seorang perawat tidak bisa
menyimpan rahasia pasien kecuali dibutuhkan, misalnya sebagai bukti di pengadilan, dibutuhkan
untuk menegakan kebenaran seperti penyidikan dan sebagainya.

19
H.Confidenciality
Adalah informasi tentang klien harus dijaga privasi klien. Segala sesuatu yang terdapat dalam
dokumen catatan kesehatan klien hanya boleh dibaca dalam rangka pengobatan klien.
Upaya merahasiakan informasi yang sifatnya rahasia bagi pasien untuk menjaga privasi pasien
prinsip etik yang mendasar.
Misal : Data Pasien . Menghindarkan diri mendiskusikan kondisi pasien dengan orang yang
tidak terkait.

4. Pengertian Hukum

Hukum adalah keseluruhan kumpulan peraturan-peraturan atau kaidah-kaidah dalam


suatu kehidupan bersama; atau keseluruhan peraturan tingkah laku yang berlaku dalam
suatu kehidupan bersama, yang dapat dipaksakan pelaksanaannya dengan suatu sanksi.

Hukum adalah keseluruhan peraturan yang mengatur dan menguasai manusia dalam
kehidupan bersama. Berkembang di dalam masyarakat dalam kehendak, merupakan
sistem peraturan, sistem asas-asas, mengandung pesan kultural karena tumbuh dan
berkembang bersama masyarakat.

Pengertian Hukum Kesehatan :

Adalah ketentuan-ketentuan yang mengatur hak dan kewajiban baik dari tenaga kesehatan dalam
melaksanakan upaya kesehatan maupun dari individu dan masyarakat yang menerima upaya
kesehatan tersebut dalam segala aspek promotif, preventif, kuratif dan rehabilitatif serta
organisasi dan sarana.

A. Tujuan hukum dalam keperawatan

Tujuan hukum yang mengendalikan cakupan praktek keperawatan, ketentuaan, perizinan bagi
perawat, dan standar asuhan adalah melindungi kepentingan masyarakat .perawat yang
mengetahui dan menjalankan undang-undang praktik perawat serta standar asuhan akan
memberikan layanan keperawatan yang aman dan kompeten.

B. Fungsi hukum dalam keperawatan

1. Hukum memberikan kerangka kerja untuk menetapkan jenis tindakan keperawatan yang
sah dalam asuhan klien.
2. Hukum membedakan tanggung jawab perawat dari tenaga propesional kesehatan lain.
3. Hukum membantu memberikan batasan tindakan keperawatan yang mandiri.

20
4. Memberikan kerangka untuk menentukan tindakan keperawatan
5. Membedakan tanggung jawab dengan profesi yang lain
6. Membantu mempertahankan standar praktek keperawatan dengan meletakkan posisi
perawat memiliki akuntabilitas di bawah hukum

C. Sumber Hukum

Pedoman legal yang dianut perawat berasal dari hukum perundang-undangan, hukum peraturan,
dan hukum umum.

1. Hukum Perundang-undangan

Hukum yang dikeluarkan oleh badan legislatif. Menggambarkan dan menjelaskan batasan legal
praktek keperawatan. Undang-undang ini melindungi hak-hak penyandang cacat di tempat kerja,
institusi pendidikan, dan dalam masyarakat.

2. Hukum peraturan atau hukum administratif

Pengambilan keputusan yang dilakukan oleh badan administratif. Salah satu contoh hukum
peraturan adalah kewajiban untuk melaporkan tindakan keperawatan yang tidak kompeten atau
tidak etis.

3. Hukum umum

Berasal dari keputusan pengadilan yang dibuat di ruang pengadilan saat kasus hukum individu
diputuskan. Contoh hukum umum adalah informed consent dan hak klien untuk menolak
pengobatan.

D. Peran Perawat Berdasarkan Hukum

Berdasarkan hukum, perawat memiliki tiga peran berbeda yang saling bergantung, masing-
masing dengan hak dan kewajiban yang terkait, yaitu sebagai penyedia layanan, pegawai atau
penerima kontrak sebagai penyedia layanan, dan warga negara.

1. Penyedia Layanan

Perawat diharapkan memberikan perawatan yang aman dan kompeten. Tersirat dalam peran ini
adalah beberapa konsep hukum, yakni tanggung wajib, standar asuhan, dan kewajiban kontrak.

2. .Pegawai atau Penerima Kontrak Sebagai Penyedia Layanan

21
Perawat yang diperkerjakan oleh suatu lembaga bekerja sebagai perwakilan lembaga tersebut
dan kontrak perawat dengan klien merupakan bentuk kontrak tersirat.

3. Warga Negara

Hak dan kewajiban perawat sebagai warga negara sama dengan setiap individu yang berada di
bawah sistem hukum. Hak-hak kewarganegaran melindungi klien dari bahaya dan menjamin
pemberian hak atas harta pribadi mereka, hak atas privasi, kerahasian, dan hak-hak lain. Hak ini
juga berlaku bagi perawat.

UU yang berkaitan dengan Praktek keperawatan :

1. UU No. 9 tahun 1960, tentang pokok-pokok kesehatan

2. Bab II (Tugas Pemerintah), pasal 10 antara lain menyebutkan bahwa pemerintah mengatur
kedudukan hukum, wewenang dan kesanggupan hukum.

3. UU No. 6 tahun 1963 tentang Tenaga Kesehatan.

4. UU Kesehatan No. 14 tahun 1964, tentang Wajib Kerja Paramedis.

5. Pada pasal 2, ayat (3)dijelaskan bahwa tenaga kesehatan sarjana muda, menengah dan rendah
wajib menjalankan wajib kerja pada pemerintah selama 3 tahun.

22
BAB III

KESIMPULAN

A. Kesimpulan

Dalam upaya mendorong profesi keperawatan agar dapat diterima dan dihargai oleh

pasien, masyarakat atau profesi lain, maka mereka harus memanfaatkan nilai-nilai keperawatan

dalam menerapkan etika dan moral disertai komitmen yang kuat dalam mengemban peran

profesionalnya. Dengan demikian perawat yang menerima tanggung jawab, dapat melaksanakan

asuhan keperawatan secara etis profesional. Sikap etis profesional berarti bekerja sesuai dengan

standar, melaksanakan advokasi, keadaan tersebut akan dapat memberi jaminan bagi

keselamatan pasien, penghormatan terhadap hak-hak pasien, akan berdampak terhadap

peningkatan kualitas asuhan keperawatan.

B. Saran
Kita sebagai hamba Allah SWT memiliki kewajiban untuk tunduk kepada-Nya dan

mentaati hukum serta aturan yang telah ditetapkan oleh-Nya. Maka dari itu agar kelak kita tidak

mendapatkan kesusahan melainkan memperoleh kebahagiaan di dunia dan di akhirat, hendaknya

kita selalu menjalankan segala perintah-Nya dan menjauhi segala larangan-Nya serta segala

sesuatu yang madlarat yakni yang tidak berguna bagi hidup dan kehidupan manusia.

23
DAFTAR PUSTAKA

1. Priharjo, Robert, Pengantar Etika Keperawatan, Penerbit Kanisius, Yogyakarta: 1995

2. https://aistygirl91.wordpress.com/tag/konsep-etika-keperawatan

3. http://www.academia.edu/8622935/Konsep_Etika_Dalam_Keperawatan

4. https://hendrapriyatnanto.wordpress.com/2012/11/23/etika-dan-nilai-keperawatan

24