Anda di halaman 1dari 56

LAPORAN KEGIATAN MAHASISWA DPH SERTA

RATIO PENAMBALAN DAN PENCABUTAN PADA


PASIEN BULAN NOVEMBER 2016 DI PUSKESMAS
LUBUK BUAYA PADANG

Disusun oleh :

NELVA SASMITA, SKG : 15100707360804103

ZOMI RAMIKO, SKG : 15100707360804027

FAKULTAS KEDOKTERAN GIGI


UNIVERSITAS BAITURRAHMAH
PADANG
2016
BAGIAN KESEHATAN GIGI MASYARAKAT
DAN ILMU KEDOKTERAN GIGI PENCEGAHAN
FAKULTAS KEDOKTERAN GIGI
UNIVERSITAS BAITURRAHMAH
PADANG

HALAMAN PENGESAHAN

Telah disetujui Laporan Kegiatan Dental Public Health di Puskesmas


Lubuk Buaya Periode 130 November 2016 guna melengkapi syarat Kepaniteraan
Klinik Fakultas Kedokteran Gigi Universitas Baiturrahmah Padang.

Padang, November 2016


Mengetahui, Penanggung Jawab BP Gigi
Kepala Puskesmas Lubuk Buaya Puskesmas Lubuk Buaya

dr. Dessy M. Siddik drg. Sandra Devi


NIP. 197512162010012009 NIP. 196607301993022001

Kepala Bagian Dental Public Health


Fakultas Kedokteran Gigi UNBRAH

drg. Masra Roesnoer, M.Kes


NIDN. 1016097101

ii
KATA PENGANTAR

Dengan mengucapkan puji syukur kepada Allah SWT, maka laporan ini

dapat disusun dalam rangka memenuhi kewajiban penulis untuk diajukan sebagai

salah satu syarat dalam penyelesaian kepaniteraan klinik bagian Dental Public

Health (DPH) di Puskesmas Lubuk Buaya Padang.

Dalam penyusunan laporan ini penulis mengucapkan terimakasih kepada:

1. Ibu dr. Dessy M. Siddik sebagai pimpinan Puskesmas Lubuk Buaya

Padang.

2. Ibu drg. Sandra Devi, drg. Darni, Leza Nora, Am.KG dan Dewi Sandra,

Am.KG sebagai penanggung jawab di bagian Poli Gigi yang telah member

izin untuk melakukan kegiatan kepaniteraan klinik di Puskesmas Lubuk

3. Bapak drg. Masra Roesnoer, M.Kes sebagai Ka.Lab DPH RSGM Fakultas

Kedokteran Gigi Universitas Baiturrahmah Padang.

4. Semua karyawan dan karyawati Puskesmas Lubuk Buaya yang telah

banyak membantu dalam kegiatan praktek kerja lapangan ini.

Akhir kata kami mohon maaf bila ada kesalahan dalam penulisan laporan

ini. Kritik dan saran yang membangun sangat kami harapkan untuk memperbaiki

penulisan laporan ini berikutnya.

Padang, November 2016

Penulis

iii
DAFTAR ISI

Halaman
Halaman Judul ............................................................................................... i
Halaman Persetujuan .................................................................................... ii
Kata Pengantar .............................................................................................. iii
Daftar Isi ......................................................................................................... iv
Daftar Gambar ............................................................................................... vi
Daftar Grafik .................................................................................................. vii
Daftar Tabel.................................................................................................... viii

BAB I. PENDAHULUAN........................................................................... 1
1.1 Latar Belakang .......................................................................... 1
1.2 Maksud dan Tujuan .................................................................... 2
1.3 Manfaat ...................................................................................... 2
1.4 Visi dan Misi .............................................................................. 3
1.5 Motto .......................................................................................... 3

BAB II. PROFIL PUSKESMAS LUBUK BUAYA ................................... 5


2.1 Pengertian Puskesmas .............................................................. 5
2.2 Fungsi Puskesmas ................................................................... 5
2.3 Manajemen Puskesmas ............................................................ 6
2.4 Data Geografi ........................................................................... 7
2.5 Data Demografi ........................................................................ 8
2.6 Data Tenaga Kesehatan Puskesmas Lubuk Buaya ................... 8
2.7 Sarana dan Prasarana Kesehatan Puskesmas Lubuk Buaya ..... 9
2.8 Program Puskesmas Lubuk Buaya Tahun 2016 ....................... 11
2.9 Alur Pelayanan Puskesmas Lubuk Buaya ................................ 12
2.10 Struktur Organisasi Puskesmas Lubuk Buaya ......................... 13

BAB III. STANDAR PELAKSANAAN PROSEDUR MAHASISWA


KLINIK FAKULTAS KEDOKTERAN GIGI UNIVERSITAS
BAITURRAHMAH DI PUSKESMAS SEBERANG
PADANG ........................................................................................ 14
3.1 Survei Epidemiologi Kesehatan Gigi dan Mulut...................... 14
3.2 Promosi Kesehatan ................................................................... 17
3.3 Upaya Kesehatan Gigi Sekolah (UKGS) ................................. 18
3.4 Usaha Kegiatan Gigi Masyarakat (UKGM) ............................. 19
3.5 Sistem Manajemen Puskesmas................................................. 22
3.6 Fungsi Manajemen Puskesmas................................................. 25
3.7 Sistem Manajemen Klinik ........................................................ 28

iv
BAB IV. PERBANDINGAN ANGKA PENCABUTAN DAN
PENAMBALAN GIGI DI PUSKESMAS LUBUK BUAYA
PADANG BULANG NOVEMBER THUN 2016 ........................ 33
4.1 Laporan Kesehatan Gigi dan Mulut di Puskesmas Lubuk
Buaya Bulan November Tahun 2016 ......................................... 33
4.2 Program Kegiatan Serta Sasaran Pelayanan Kesehatan Gigi
dan Mulut ................................................................................. 37
4.3 Ratio Pencabutan dan Penambalan Gigi Bulan November
Tahun 2016 di Puskesmas Lubuk Buaya Padang..................... 40
4.4 Faktor-faktor Penyebab Tingginya Angka Pencabutan Gigi ... 41
4.5 Upaya Pencengahan Tingginya Angka Pencabutan Gigi ......... 42

BAB V P E N U T U P ................................................................................. 44
5.1 Kesimpulan ................................................................................ 44
5.2 Saran ........................................................................................ 45

DAFTAR PUSTAKA
LAMPIRAN

v
DAFTAR GAMBAR

Halaman

Gambar 1. Peta Wilayah Kerja Puskesmas Lubuk Buaya .................................... 7

Gambar 2. Alur Pelayanan Pada Puskesmas Lubuk BuayaTahun 2016 .......... 12

Gambar 3. Struktur Organisasi Puskesmas Lubuk BuayaTahun 2016 ............ 13

vi
DAFTAR GRAFIK

Halaman

Grafik 1. Grafik Data Penyakit Terbanyak di BP Gigi Puskesmas Lubuk Buaya


pada Bulan November Tahun 2016 ................................................... 16

Grafik 2. Tindakan di BP Gigi Puskesmas Lubuk Buaya pada Bulan November


Tahun 2016 ..................................................................................... 17

vii
DAFTAR TABEL

Halaman

Tabel 1. Tenaga Kesehatan Puskesmas Lubuk Buaya Bulan November Tahun


2016 ................................................................................................ 8

Tabel 2. Sarana dan Prasarana Puskesmas Lubuk Buaya ................................... 9

Tabel 3. Penyakit Terbanyak di BP Gigi Puskesmas Lubuk Buaya pada Bulan


November Tahun 2016 ...................................................................... 15

Tabel 4. Tindakan di BP Gigi Puskesmas Lubuk Buaya pada Bulan November


Tahun 2016
........................................................................................................ 16

Tabel 5. Data Kesehatan Gigi Masyarakat Desa (UKGMD) Puskesmas


Lubuk Buaya Bulan November Tahun 2016 ................................. 33

Tabel 6. Data Kegiatan Kesehatan Gigi Masyarakat Desa (UKGMD)


Puskesmas Lubuk Buaya Bulan November Tahun 2016 ............... 33

Tabel 7. Data Kegiatan UKGS Puskesmas Lubuk Buaya Bulan November


Tahun 2016 ..................................................................................... 34

Tabel 8. Data Kegiatan UKGS Puskesmas Lubuk Buaya Bulan November


Tahun 2016 ..................................................................................... 34

Tabel 9. Data Kunjungan Puskesmas Lubuk Buaya Bulan November


Tahun 2016 ..................................................................................... 35

Tabel 10. Jenis Penyakit dan Kelainan Gigi Puskesmas Lubuk Buaya Bulan
November Tahun 2016 ................................................................. 35

Tabel 11. Tindakan Perawatan Gigi dan Mulut Puskesmas Lubuk Buaya
Bulan November Tahun 2016 ........................................................ 36

Tabel 12. Program Kegiatan Serta Sasaran Pelayanan Kesehatan Gigi Dan
Mulut .............................................................................................. 37

Tabel 13. Tindakan Pencabutan dan Penambalan Gigi di Puskesmas Lubuk


Buaya Bulan November Tahun 2016 ............................................. 40

viii
BAB I

PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang

Puskesmas merupakan salah satu sarana pelayanan kesehatan masyarakat

yang amat penting di Indonesia. Menurut Kepmenkes RI No.

128/Menkes/SK/II/2004 Puskesmas merupakan Unit Pelayanan Teknis Dinas

kesehatan kabupaten/kota yang bertanggung jawab dalam pembangunan

kesehatan, pusat pembinaan peran serta masyarakat dalam bidang kesehatan serta

pusat pelayanan kesehatan tingkat pertama yang menyelenggarakan kegiatannya

secara menyeluruh, terpadu dan berkesinambungan pada suatu masyarakat yang

bertempat tinggal dalam suatu wilayah tertentu, di mana pendekatan yang

digunakan memperhatikan berbagai aspek kehidupan dari para pemakai jasa

pelayanan kesehatan tersebut.

Dalam hal ini, kepaniteraan klinik Fakultas Kedokteran Gigi Universitas

Baiturrahmah Padang mewajibkan kepada mahasiswa mengambil kegiatan di

Bagian Kesehatan Gigi Masyarakat dan Ilmu Kedokteran Gigi Pencegahan

(IKGM-P) yang merupakan bagian penting dalam kepaniteraan klinik di Rumah

Sakit Gigi dan Mulut Baiturrahmah/FKG Universitas Baiturrahmah. Dengan

kegiatan ini diharapkan mahasiswa mampu mengaplikasikan ilmu kedokteran

giginya kepada masyarakat serta mengetahui tentang manajemen kegiatan yang

ada di puskesmas. Program ini dilaksanakan di Dinas Kesehatan Kota dan di

Puskesmas Lubuk Buaya dalam waktu yang telah ditentukan.

1
1.2 Tujuan

1.2.1 Tujuan Umum

Mahasiswa mampu mengaplikasikan ilmu ditengah-tengah masyarakat dan

menjadi tenaga medis yang professional sehingga mampu menjawab masalah

yang ada dihadapannya dan dapat memberikan pelayanan yang bermutu.

1.2.2 Tujuan Khusus

1. Memberikan pengetahuan dan pengalaman tentang kesehatan gigi dan

mulut.

2. Menyadarkan masyarakat tentang pentingnya menjaga kesehatan gigi

dan mulut bagi mereka sendiri maupun bagi lingkungannya.

3. Memotivasi/mendorong masyarakat agar berperilaku kesehatan gigi

yang lebih baik.

4. Mengenal tentang sistem pengelolaan puskesmas.

5. Menganalisis permasalahan dan mengkaitkan dengan sumber

ilmiah/teori yang terkait.

6. Mengumpulkan data penyakit gigi dan mulut, perilaku, serta faktor-

faktor yang berhubungan dengan masalah kesehatan gigi dan mulut di

masyarakat.

7. Mengolah dan menyajikan data, serta menganalisis hasil pengolahan

data.

8. Membuat Laporan.

1.3 Manfaat

1. Memenuhi salah satu requirement pada modul problem solving, promotif

dan preventif dentistry kegiatan klinik.

2
2. Memberikan gambaran dan informasi kepada pihak Puskesmas Lubuk

Buaya mengenai program kesehatan gigi dan mulut yang ada di

Puskesmas Lubuk Buaya.

3. Membantu pencatatan dan pelaporan mengenai program kesehatan gigi

dan mulut Puskesmas Lubuk Buaya.

1.4. Visi dan Misi

Visi : Dengan Semangat Kebersamaan, Prima dalam Pelayanan

Kesehatan Menuju Masyarakat yang Berprilaku Hidup Bersih, Sehat, dan

Mendapat Pelayanan yang Adil dan Merata.

Misi :

1. Mendorong Kemandirian masyarakat untuk berprilaku hidup bersih dan

sehat

2. Menyelenggarakan pelayanan kesehatan secara terpadu dengan seluruh

lapisan masyarakat diwilayah kerjanya.

3. Meningkatkan kwalitas sarana, prasarana dan profesionalisme SDM

Puskesmas.

4. Meningkatkan kerja sama dengan lintas sector diwilayah kerja.

5. Menjadikan Puskesmas Lubuk Buaya sebagai Pusat Pendidikan.

1.5. Motto

MINANG (Mudah, Inovatif, Niat, Adil, Normatif, Gesit)

1. M (Mudah) : Pelayanan yang mudah didapat.

2. I (Inovatif) : Setiap petugas harus memiliki pengetahuan yang luas

dalam memberikan pelayanan.

3
3. N (Niat) : Setiap petugas harus ikhlas dalam memberikan pelayanan.

4. A (Adil) : Memberikan pelayanan secara adil dan merata.

5. N (Normatif) : Memberikan pelayanan sesuai dengan etika profesi dan

menerapkan 5S (Senyum, Sapa, Salam, Sopan, Santun).

6. G (Gesit) : Cekatan dalam pelayanan.

4
BAB II

PROFIL PUSKESMAS LUBUK BUAYA

2.1 Pengertian Puskesmas

Puskesmas merupakan kesatuan organisasi fungsional yang

menyelenggarakan upaya kesehatan yang bersifat menyeluruh, terpadu, merata

dapat diterima dan terjangkau oleh masyarakat dengan peran serta aktif

masyarakat dan menggunakan hasil pengembangan ilmu pengetahuan dan

teknologi tepat guna, dengan biaya yang dapat dipikul oleh pemerintah dan

masyarakat luas guna mencapai derajat kesehatan yang optimal, tanpa

mengabaikan mutu pelayanan kepada perorangan (Depkes, 2009).

2.2 Fungsi Puskesmas

1. Sebagai pusat pembangunan kesehatan masyarakat diwilayahnya

2. Membina peran serta masyarakat diwilayah kerjanya dalam rangka

meningkatkan kemampuan hidup sehat

3. Memberikan pelayanan kesehatan secara menyeluruh dan terpadu kepada

masyarakat diwilayah kerjanya

Proses dalam melaksanakan fungsinya dilakukan dengan cara :

1. Merangsang masyarakat termasuk swasta untuk melaksanakan kegiatan

dalam rangka menolong dirinya sendiri

2. Memberikan petunjuk kepada masyarakat tentang bagaimana menggali

dan menggunakan sumber daya yang ada secara efektif dan efesien

3. Memberi bantuan rujukan medis kepada masyarakat dengan ketentuan

yang berlaku di puskesmas dan RS.

5
4. Memberi pelayanan kesehatan langsung kepada masyarakat bekerja sama

dengan sektor-sektor terkait dalam melaksanakan program kesehatan.

2.3 Sistem Manajemen Puskesmas

Puskesmas merupakan ujung tombak Departemen Kesehatan RI dalam

meningkatkan derajat kesehatan yang optimal, untuk mencapai tujuan tersebut

diperlukan upaya ahli kelola, upaya kesehatan, maka fungsi Puskesmas

mempunyai ruang lingkup promotif, preventif dan kuratif.

Manajemen Puskesmas merupakan rangkaian yang sistimatik meliputi

perencanaan, pelaksanaan dan pengawasan dalam rangka meningkatkan fungsi

Puskesmas. Puskesmas merupakan sarana pelayanan kesehatan tingkat pertama

terdepan harus melaksanakan fungsi manajemen dengan baik yang mengacu pada

fungsi Puskesmas.

Puskesmas merupakan perangkat teknis Pemerintah Daerah Tingkat II

dan bertanggung jawab langsung baik teknis maupun administratif kepada Dinas

Kesehatan. Dalam urutan pelayanan kesehatan, maka Puskesmas berkedudukan

pada Tingkat Fasilitas Pelayanan Kesehatan Pertama.

Susunan Organisasi Puskesmas terdiri dari :

a. Unsur Pimpinan (General manager): Kepala Puskesmas

b. Unsur Pembantu Pimpinan (middle manager): Urusan Tata Usaha

c. Unsur Pelaksana (Low Manager): tenaga / pegawai dalam jabatan

fungsional, jumlah unit tergantung kepada kegiatan, tenaga dan fasilitas

tiap daerah, unit terdiri dari unit I - unit IV.

6
2.4 Data Geografi

Puskesmas Lubuk Buaya terletak dalam wilayah kecamatan Koto Tangah

yang berupa daratan dan pantai, luas wilayah kerja 59,31 km2 yang terdiri dari 6

kelurahan yaitu:

1. Kelurahan Lubuk Buaya

2. Kelurahan Batang Kabung-Ganting

3. Kelurahan Pasie Nan Tigo

4. Kelurahan Bungo Pasang

5. Kelurahan Parupuak Tabing

6. Kelurahan Dadok Tunggul Hitam

Adapun batas-batas wilayah kerjanya adalah sebagai berikut:

1. Utara berbatasan dengan Kel. Padang Sarai

2. Selatan berbatasan dengan Kec. Padang Utara

3. Timur berbatasan dengan wilayah Air Dingin

4. Barat berbatasan dengan Samudra Indonesia

Gambar 1. Peta Wilayah Kerja Puskesmas Lubuk Buaya

7
2.5 Data Demografi

Jumlah penduduk diwilayah kerja Puskesmas Lubuk Buaya adalah

106.055 jiwa yang terdiri dari jumlah laki-laki 52.981 dan jumlah perempuan

53.074 yang tersebar di 6 kelurahan, dengan jumlah KK diwilayah kerja

Puskesmas Lubuk Buaya sebanyak 37.163.

2.6 Data Tenaga Kesehatan Puskesmas Lubuk Buaya

Tenaga kesehatan Puskesmas Lubuk Buaya Tahun 2016 dapat dilihat pada

tabel dibawah ini:

Tabel 1. Tenaga Kesehatan Puskesmas Lubuk Buaya Bulan November


Tahun 2016

No Jenis Tenaga JML Pendi JK Status Kepegawaian


Kesehatan dikan LK PR PNS PTT Velt Hnor
1 Dokter umum 3 S1 0 2 2 0 0 0

2 Dokter gigi 4 S1 0 4 4 0 0 0

3 Sarjana 1 S1 0 1 1 0 0 0
Keperawatan
4 SKM 2 S1 0 2 2 0 0 0

5 Perawat 15 D3 0 1 1 0 4 1
5 0
2 D1 0 2 1 0 1 0

6 Bidan 4 DIV 0 4 4 0 0 0

18 D3 0 1 9 9 0 0
8
7 Analisis 4 D3 0 4 3 0 1 0

8 Asisten 1 D3 0 1 1 0 0 0
apoteker
2 SMF/ 0 2 2 0 0 0
SMA

9 Petugas Gizi 2 D3 0 2 2 0 0 0

8
10 Sanitarian 1 DIV 0 1 1 0 0 0

1 D3 0 1 1 0 0 0

11 Perawat Gigi 2 D3 0 2 2 0 0 0

12 Pekarya KE 1 S1 1 0 1 0 0 0

3 SMA 1 2 1 0 1 1

13 MR 1 D3 0 1 1 0 0 0

14 ARO 1 D3 0 1 1 0 0 0

15 Jaga Malam 1 SD 1 0 0 0 0 1

16 Sopir 1 SMA 1 0 0 0 0 1

17 CS 1 SMA 0 1 0 0 0 1

Total 70 4 65 47 9 7 5

2.7 Sarana dan Prasarana Kesehatan Puskesmas Lubuk Buaya

Untuk kelancaran tugas pelayanan terhadap masyarakat, Puskesmas Lubuk

Buaya memiliki sarana antara lain, dapat dilihat pada tabel.

Tabel 2. Sarana dan Prasarana Puskesmas Lubuk Buaya

No Sarana Jumlah
1 Puskesmas Induk 1
2 Pustu 6
3 Poskeskel 6
4 Poskestren 2
5 Dokter Praktek Swasta 17
6 Posyandu Balita 68
7 Posyandu Lansia 10
8 BPS 47
9 Apotik/Rumah Obat 5
10 Dokter Spesialis 2
11 BATRA 84
12 UKK 10
13 TOGA 430

9
14 SBH 2
15 Kendaraan roda 2 8
16 Kendaraan roda 4 2
17 TK 30
18 SD 26
19 SLTP/SMP/SEDERAJAT 6
20 PESANTREN 2
21 SMA 2
22 PERGURUAN TINGGI 3

10
2.8 Program Puskesmas Lubuk Buaya Tahun 2016

A. Program Kesehatan Wajib

Yang Menjadi Program Kesehatan Wajib Puskesma Lubuk Buaya Tahun 2016

Terdiri Dari:

1. Promosi Kesehatan

2. Kesehatan Lingkungan

3. Kesehatan Ibu Dan Anak

4. Peningkatan Gizi

5. Pemberantasan Penyakit Menular

6. Pengobatan

B. Program Kesehatan Pengembangan

1. Unit Kesehatan Sekolah

2. Kesehatan Olahraga

3. Usaha Kesehatan Masyarakart

4. Kesehatan Mata

5. Kesehatan Haji

6. Kesehatan Gigi Dan Mulut

7. Upaya Kesehatan Jiwa

8. Kesehatan Lansia

9. Upaya Pembinaan Pengobatan Tradisional (BATRA)

10. Klinik Dan UGD

11. Perawatan Kesehatan Terhadap Masyarakat (PERKESMAS)

12. Laboratorium

11
12
13
BAB III
STANDAR PELAKSANAAN PROSEDUR MAHASISWA KLINIK
FAKULTAS KEDOKTERAN GIGI UNIVERSITAS BAITURRAHMAH
DI PUSKESMAS LUBUK BUAYA

3.1 Survei Epidemologi Kesehatan Gigi dan Mulut

Di balai pengobatan gigi ini ada dua orang dokter gigi dan dua orang perawat

gigi yang mengawasi, memberikan bimbingan dan masukan kepada mahasiswa

yang berhubungan dengan ilmu kedokteran gigi. Disini mahasiswa harus

mengikuti peraturan yang telah ditentukan dan ikut serta pada pelayanan yang

ada.

Upaya kesehatan gigi dan puskesmas adalah upaya kesehatan gigi dasar

paripurna yakni upaya kesehatan gigi esensial yang banyak digunakan yang

dibutuhkan oleh masyarakat dengan prioritas yang berpenghasilan rendah,

khusunya kelompok masyarakat yang rawan terhadap penyakit gigi dan mulut

yakni ibu hamil, ibu menyusui, anak prasekolah, SD, SMP dan SMA.

Standar pelayanan yang ada dibalai pengobatan gigi dimana alat, bahan dan

obat-obatan yang digunakan di puskesmas didanai oleh Pemerintah Daerah

(PEMDA) dan dibantu oleh ASKES sedangkan pengolahan sampah dibalai

pengobatan gigi ada dua cara yaitu medis dan non medis. Sampah medis dikirim

ke rumah sakit M.Djamil untuk dikelola yang disebut incinerator sedangkan

sampah non medis dibuang di TPA. Kegiatan yang dilakukan di poli gigi antara

lain:

1. Pemeriksaan / anamnesa pasien

2. Mengukur tekanan darah pasien

14
3. Pencabutan

4. Penambalan sementara

5. Pengobatan / premedikasi

6. Penyuluhan

7. Rujukan

8. Mencatat jumlah pasien datang, diagnosa dan perawatan di buku register

harian

9. Integrasi gigi dan KIA

Penyakit gigi terbanyak yang ada dibalai pengobatan gigi Puskesmas

Lubuk Buaya pada bulan November tahun 2016 dapat dilihat pada tabel berikut :

Tabel 3. Penyakit Terbanyak di BP Gigi Puskesmas Lubuk Buaya pada Bulan


November Tahun 2016

Jumlah Kasus
No Penyakit Gigi
Jumlah %

1. Karies Gigi 28 14%

Penyakit Jaringan Pulpa dan


2. 99 49%
Periapikal

3. Ginggivitis dan Penyakit Periodontal 31 16%

4. Plak Karang Gigi dan Stain 4 2%

Gangguan Perkembangan dan


5. 19 9%
Erupsi Gigi

6 Gigi Impaksi dan Terbenam 2 1%

7 Gangguan gigi dan Penyakit Lain 19 9%

15
Grafik 1. Grafik Data Penyakit Terbanyak di BP Gigi Puskesmas Lubuk Buaya
pada Bulan November Tahun 2016

49%
50%
45%
40%
35%
30%
25%
14% 16%
20%
15% 9% 9%
10% 2% 1%
5%
0%

Tindakan-tindakan yang dilakukan pada balai pengobatan gigi Puskesmas

Lubuk Buaya pada bulan November tahun 2016 dapat dilihat pada tabel.

Tabel 4. Tindakan di BP Gigi Puskesmas Lubuk Buaya pada Bulan November


Tahun 2016

Persentase Jenis Kelamin


No Tindakan Jumlah
(%) P L

1 Penambalan gigi sementara 8 6% 5 3

2 Penambalan gigi tetap 14 11% 10 4

3 Pencabutan gigi sulung 14 11% 10 4

4 Pencabutan gigi tetap 58 47% 29 29

5 Pembersihan Karang Gigi 4 3% 3 1

6 Rujukan dikirim 15 13% 4 11

7 Rujukan diterima 11 9% 5 6

16
Grafik 2.Tindakan di BP Gigi Puskesmas Lubuk Buaya pada Bulan November
Tahun 2016

47%
50%
45%
40%
35%
30%
25%
20% 11% 11% 13%
15% 6% 9%
10% 3%
5%
0%

3.2 Promosi Kesehatan

Promosi Kesehatan adalah upaya untuk meningkatkan kemampuan

masyarakat melalui pembelajaran dari, oleh, untuk dan bersama masyarakat, agar

mereka dapat menolong dirinya sendiri, serta mengembangkan kegiatan yang

bersumber daya masyarakat, sesuai sosial budaya setempat dan didukung oleh

kebijakan publik yang berwawasan kesehatan.

Promosi kesehatan dilakukan petugas Puskesmas umumnya

diselenggarakan melalui pendekatan kegiatan penyuluhan. Dilaksanakan di

Puskesmas Lubuk Buaya dihadiri oleh pasien yang melakukan kunjungan yang

merupakan sasaran promosi kesehatan yang diberi secara rutin dengan cara

penyuluhan. Mahasiswa memberikan penyuluhan mengenai kesehatan gigi dan

mulut dengan metode yang digunakan berupa ceramah, tanya jawab dengan leaflet

terlampir dan infokus.

17
Respon dari pasien yang mengikuti penyuluhan cukup baik. Dalam

penyampaian penyuluhan mahasiswa didampingi oleh dokter gigi Puskesmas

Lubuk Buaya dan petugas PROMKES (P romosi Kesehatan) Puskesmas Lubuk

Buaya. Keterbatasan waktu dan tempat menjadi kendala untuk melakukan

pemeriksaan gigi dan mulut pada pasien yang datang.

3.3 Usaha Kesehatan Gigi Sekolah (UKGS)

Usaha kesehatan gigi sekolah (UKGS) adalah upaya perawatan, pembinaan

kesadaran dan kemauan anak usia sekolah dalam pemeliharaan kesehatan gigi dan

mulut.

Tujuan UKGS dilaksanakan adalah meningkatakan kesadaran, kemauan dan

kemampuan anak usia sekolah dalam memiliki sikap, pengetahuan dan

keterampilan memelihara kesehatan gigi dan mulut dengan memberikan

pendidikan tentang pentingnya menjaga kesehatan gigi dan mulut. Berikut

tahapan UKGS, yaitu :

1. Tahap I ( Paket Minimal)

Upaya kesehatan gigi di SD yang belum terjangkau oleh tenaga kesehatan

gigi, kegiatan dilaksanakan oleh guru olah raga kegiatan yang dilakukan,

berupa :

- Upaya peningkatan oleh guru dengan materi sesuai kurikulum olah raga

dan kesehatan

- Upaya pencegahan beupa kegiatan bimbingan, pembinaan, pemeliharaan,

diri ( sikat gigi bersama dengan memakai pasta gigi yang mengandung

flouride minimal sekali sebulan)

18
2. Tahap II ( Paket Optimal)

Kegiatan yang dilakukan, berupa :

- UKGS tahap I ditambah dengan penjaringan kesehatan gigi dan mulut

diikuti dengan pencabutan gigi sulung yang sudah waktunya tanggal

- Upaya pengobatan darurat untuk menghilangkan rasa sakit pada murid

yang memerlukan

- Upaya pelayanan medik dasar atas permintaan dan rujukan bagi yang

memerlukan

3. Tahap III (Paket Paripurna)

Sudah ada tenaga atau saran kesehatan gigi yang lengkap. Kegiatan yang

dilakukan, berupa :

- Upaya peningkatan oleh guru

- Upaya pencegahan (sikat gigi bersama, pembersihan karang gigi,

aplikasi flour)

- Upaya pengobatan berupa pengobatan atas permintaan pada murid

kelas IV-V dan pengobatan kompehensif pada murid kelas selektif

sesuai kondisi penyakit setempat

3.4 Usaha Kegiatan Gigi Masyarakat (UKGM)

UKGM (Usaha Kesehatan Gigi Masyarakat) adalah suatu pendekatan edukatif

yang bertujuan untuk meningkatkan kemampuan dan peran serta masyarakat

dalam pemeliharaan kesehatan Gigi (upaya promotif, preventif ) secara terpadu

UKGM (dikenal dengan primery oral health care aproanch).

19
UKGM meliputi, yaitu :

Posyandu balita

Posyandu lansia

Ibu hamil

Ibu menyusui

Apras

3.4.1 Posyandu Balita

Posyandu pos pelayanan terpadu. Posyandu terpadu adalah pusat kegiatan

masyarakat dimana masyarakat dapat memperoleh pelayanan kesehatan. Pada

kegiatan DPH di Puskesmas Lubuk Buaya, mahasiswa mengikuti posyandu balita

dan posyandu lansia.

Tujuan Posyandu Balita yang dilaksanakan, yaitu :

1. Untuk mempercepat penurunan angka kematian bayi, anak balita, angka

kelahiran.

2. Untuk mempercepat penerimaan norma keluarga kecil bahagia dan

sejahtera

3. Agar masyarakat dapat mengembangkan kegiatan kesehatan dan kegiatan

yang menunjang sesuai dengan kebutuhan dan kemampuannya.

Pelaksana posyandu biasanya dikenal dengan pelaksana 5 meja :

1. Meja I : Pendaftaran

2. Meja II : Penimbangan Balita

3. Meja III : Pencatatan Hasil Penimbangan

4. Meja IV : Memberi Pelayanan Imunisasi

5. Meja VI : Memberikan Penyuluhan

20
Lokasi Posyandu harus berada pada tempat yang mudah di datangi oleh

masyarakat, misalnya dilakukan di polindes setempat atau rumah kader-kader.

Kegiatan Posyandu Meliputi, yaitu :

1. Pendaftaran

Pendaftaran dilakukan sewaktu bayi dan balita datang lalu kader

mencatat nama dan tanggal kunjungan.

2. Penimbangan Bayi Dan Balita

Penimbangan ini bertujuan untuk mengetahui berat badan bayi dan

balita, apakah BB sesuai dengan umur bayi dan balita untuk mengetahui

status gizi bayi.

3. Pelayanan Bumil

Melakukan pemeriksaan ibu hamil yang berkunjung ke posyandu dan

imunisasi ibu hamil.

4. Pelayanan Ibu Menyusui

Dengan memberikan pengarahan kepada ibu menyusui untuk

mengetahui cara menyusui yang baik serta cara perawatan yang baik.

5. Pemberian Imunisasi

Imunisasi adalah pemberian kekebalan tubuh bertujuan untuk mencegah

penyakit dengan memasukkan sesuatu kedalam tubuh agar tubuh tahan

terhadap penyakit yang sedang mewabah.

3.4.2 Posyandu Lansia

Dilakukan dengan tujuan untuk mencapai masa tua yang bahagia dan berguna

dalam kehidupan keluarga dan masyarakat sesuai eksistensinya dalam strata

masyarakat. Sedangkan tujuan khusus dari posyandu lansia adalah :

21
1. Agar lansia mampu mandiri, produktif, dan berperan aktif dalam

pembangunan.

2. Agar keluarga dan masyarakat mampu memahami peran serta dalam

pembinaan kesehatan lansia.

Kegiatan yang dilakukan diposyandu :

1. Menimbang berat badan.

2. Mengukur tekanan darah.

3. Pemberian obat.

3.5 Sistem Manajemen Puskesmas

Puskesmas merupakan ujung tombak Departemen Kesehatan RI dalam

meningkatkan derajat kesehatan yang optimal, untuk mencapai tujuan tersebut

diperlukan upaya ahli kelola, upaya kesehatan, maka fungsi Puskesmas

mempunyai ruang lingkup promotif, preventif dan kuratif.

Manajemen Puskesmas merupakan rangkaian yang sistimatik meliputi

perencanaan, pelaksanaan dan pengawasan dalam rangka meningkatkan fungsi

Puskesmas. Puskesmas merupakan sarana pelayanan kesehatan tingkat pertama

terdepan harus melaksanakan fungsi manajemen dengan baik yang mengacu pada

fungsi Puskesmas.

Puskesmas merupakan perangkat teknis Pemerintah Daerah Tingkat II dan

bertanggung jawab langsung baik teknis maupun administratif kepada Dinas

Kesehatan. Dalam urutan pelayanan kesehatan, maka Puskesmas berkedudukan

pada Tingkat Fasilitas Pelayanan Kesehatan Pertama.

22
Susunan Organisasi Puskesmas terdiri dari :

d. Unsur Pimpinan (General Manager): Kepala Puskesmas

e. Unsur Pembantu Pimpinan (Middle Manager): Urusan Tata Usaha

f. Unsur Pelaksana (Low Manager): tenaga / pegawai dalam jabatan

fungsional, jumlah unit tergantung kepada kegiatan, tenaga dan fasilitas

tiap daerah, unit terdiri dari unit I - unit IV.

Berikut adalah penjelasan struktur organisasi unit pelaksana teknis daerah

Puskesmas Lubuk Buaya secara keseluruhan, yaitu :

1. Kepala Puskesmas (General Manager), mempunyai tugas untuk

memimpin, mengawasi dan mengkoordinasi kegiatan Puskesmas yang

dapat dilakukan dalam jabatan struktural dan jabatan fungsional. Pada

Puskesmas Lubuk Buaya, Kepala Puskesmas telah melaksanakan

tugasnya dengan baik dan rutin mengadakan kunjungan ke setiap, bagian

di Puskesmas.

2. Tata usaha (Middle Manager), bertugas dibidang kepegawaian,

keuangan, perlengkapan dan surat menyurat serta pencatatan laporan.

Bagian tata usaha di Puskesmas Lubuk Buaya rutin melaksanakan

tugasnya seperti mengurus berbagai macam surat tugas yang dibutuhkan

para pegawai untuk melaksanakan kegiatan luar gedung pada setiap

program Puskesmas.

3. Jabatan fungsional tertentu adalah kedudukan yang menunjukkan tugas,

tanggung jawab, wewenang dan hak seorang PNS daerah dalam suatu

satuan organisasi yang dalam pelaksanaan tugasnya didasarkan pada

keahlian atau keterampilan tertentu.

23
4. Unsur Pelaksana (Low Manager), terdiri dari (a) Unit I, bertugas

melaksanakan kegiatan kesejahteraan ibu dan anak, perbaikan gizi dan

KB; (b) Unit II, bertugas melaksanakan kegiatan pencegahan dan

pemberantasan penyakit khususnya imunisasi, kesling dan laboratorium

sederhana; (c) Unit III, bertugas melaksanakan kegiatan kesehatan gigi

dan mulut, kesehatan tenaga kerja dan usia lanjut; (d) Unit IV, bertugas

melaksanakan perawatan kesehatan masyarakat, kesehatan sekolah dan

olah raga, kesehatan jiwa, kesehatan mata dan kesehatan khusus lainnya;

(e) Unit V, bertugas melaksanakan kegiatan pembinaan dan

pengembangan upaya kesehatan masyarakat dan penyuluhan kesehatan

masyarakat; (f) Unit VI, bertugas melaksanakan kegiatan pengobatan

rawat jalan dan rawat inap (g) Unit VII, bertugas melaksanakan

kefarmasian.

Berikut adalah ringkasan tata kerja pada Puskesmas, yaitu :

Dalam melaksanakan tugasnya, Kepala Puskesmas wajib menetapkan

prinsip koordinasi, integrasi dan sinkronisasi baik dalam lingkungan

Puskesmas maupun dengan satuan organisasi diluar Puskesmas sesuai

dengan tugasnya masing-masing.

Dalam melaksanakan tugasnya, Kepala Puskesmas wajib mengikuti dan

mematuhi petunjuk-petunjuk atasan serta mengikuti bimbingan teknis

pelaksanaan yang ditetapkan oleh Kepala Dinas sesuai peraturan

perundang-undangan yang berlaku.

24
Kepala Puskesmas bertanggung jawab memimpin, mengkoordinasi

semua unsur dalam lingkungan Puskesmas, memberikan bimbingan serta

petunjuk bagi pelaksanaan tugas masing-masing petugas bawahannya.

3.6 Fungsi Manajemen Puskesmas

Fungsi manajemen adalah elemen-elemen dasar yang akan selalu ada

dalam proses menajemen dan akan dijadikan acuan bagi Kepala Puskesmas dalam

melaksanakan kegiatan untuk mencapai tujuan dari program Puskesmas. Adapun

fungsi menajemen Puskesmas yaitu:

1. Planning

Planning adalah memikirkan apa yang akan dikerjakan dengan sumber

yang dimiliki. Perencanaan dilakukan untuk menentukan tujuan

Puskesmas secara keseluruhan dan cara terbaik untuk memenuhi tujuan

tersebut. Kepala Puskesmas mengevaluasi berbagai rencana alternatif

sebelum mengambil tindakan kemudian melihat apakah rencana yang

dipilih cocok dan dapat digunakan untuk memenuhi tujuan dari

Puskesmas. Perencanaan mengenai Program Puskesmas Seberang Padang

dilakukan pada awal tahun, untuk menyusun Rencana Usulan Kegiatan

(RUK) berdasarkan hasil kajian dari pencapaian kegiatan tahun

sebelumnya. Perencanaan tingkat Puskesmas disusun melalui 4 tahap.

Tahap pertama yaitu tahap persiapan diawali dengan pembentukan tim

penyusun. PTP oleh Kepala Puskesmas yang beranggotakan staf

Puskesmas. Tahap kedua yaitu analisis situasi yang bertujuan untuk

memperoleh informasi mengenai keadaan dan permasalahan yang

25
dihadapi Puskesmas. Tahap selanjutnya adalah tahap penyusunan RUK,

tahap penyusunan RUK merupakan tahap menetapkan cara-cara

pemecahan masalah menjadi suatu kegiatan yang diusulkan. Tahap akhir

dari PTP adalah tahap penyusunan RPK, setelah adanya alokasi biaya

yang telah disetujui.

2. Organizing

Dilakukan dengan tujuan membagi suatu kegiatan besar menjadi

kegiatan-kegiatan yang lebih kecil. Pengorganisasian memudahkan

Kepala Puskesmas melakukan pengawasan dan menentukan orang yang

dibutuhkan untuk melaksanakan tugas yang telah dibagi-bagi.

Pengorganisasian dapat dilakukan dengan cara menentukan tugas apa

yang harus dilakukan, siapa yang harus mengerjakannya, bagaimana tugas

tersebut dikelompokkan dan siapa yang bertanggung jawab atas tugas

tersebut. Pengorganisasian di Puskesmas Seberang Padang cukup baik,

dikarenakan SDM yang ada di Puskesmas telah bekerja dengan baik

menjalankan rencana- rencana yang telah ditentukan sesuai dengan bagian

kerja mereka masing-masing. Seperti di BPG setiap tahun telah ada

Planning untuk kegiatan UKGS dan UKGM maka SDM yang ada di BPG

seperti dokter gigi juga perawat menyusun jadwal dan melaksanakan

program tersebut sesuai dengan jadwal yang telah ditentukan.

3. Actuating

Actuating merupakan hubungan manusia dalam kepemimpinan yang

mengikat para bawahan agar bersedia mengerti dan menyumbangkan

tenaga secara efektif dan efisien dalam mencapai tujuan program-program

26
Puskesmas. Actuating merupakan upaya untuk menjadikan perencanaan

menjadi kenyataan dengan berbagai pengarahan atau motivasi terhadap

SDM di Puskesmas sesuai dengan bidang dan tanggung jawab mereka

masing-masing. Di Puskesmas Seberang Padang Kepala Puskesmas

melakukan pengarahan terhadap program-program kerja yang telah

direncanakan kepada bawahannya dengan cara orientasi, perintah dan

juga delegasi wewenang dan cara tersebut cukup efektif dan dapat

berjalan baik sehingga para bawahan dapat melaksanakan tugas-tugas

yang diperintahkan dengan baik dan tanpa ada paksaan sehingga hasil

yang didapat juga berjalan lancar dan baik dan selalu menjaga hubungan

yang harmonis terhadap seluruh bawahan agar tercipta suatu suasana yang

baik yang akan berpengaruh terhadap kinerja bawahan.

4. Controling

Controling merupakan proses untuk mengamati secara terus menerus,

Pelaksanaan rencana kedua yang sudah disusun dan mengadakan koreksi

terhadap penyimpangan yang terjadi. Di Puskesmas Lubuk Buaya

controling selalu dilakukan Kepala Puskesmas terhadap kinerja SDM

yang ada di Puskesmas. Untuk menjalankan fungsi ini diperlukan adanya

standar kinerja yang jelas, dari standar tersebut dapat ditentukan indikator

kinerja yang akan dijadikan dasar untuk menilai hasil kedua pegawai.

Penilaian kerja pegawai di Puskesmas Lubuk Buaya meliputi tenaga yang

memberikan pelayanan langsung pasien, seperti perawat, bidan dan

dokter maupun tenaga administratif. Adanya indikator kinerja, akan

memudahkan dalam melakukan koreksi apabila ada penyimpangan. Oleh

27
karena adanya controling yang baik maka kinerja SDM di Puskesmas

Lubuk Buaya bisa dikatakan baik dan memuaskan

3.7 Sistem Manajemen Klinik

System informasi manajemen klinik ini membntu klinik dalam melakukan

kegiatan operasional usaha, diharapkan dengan diterapkannya sebuah system yang

terkomputerisasi akan mampu meningkatkan mutu pelayanan kepada para pasien

dan juga untuk meningkatkan daya saing terhadap pelayanan klinik. System

informasi manajemen yang baik adalah system informasi manajemen yang

mampu menyeimbangkan biaya dan manfaat yang akan diperoleh, artinya system

informasi manajemen akan menghemat biaya, meningkatkan pendapatan dari

informasi yang sangat bermanfaat.

Tujuan utama dari proses bisnis adalah untuk mempelajari alur pelayanan

klinik mengenai proses bisnis yang terjadi sehari-hari untuk diimplementasikan

kedalam sebuah system informasi.

Analisis kebutuhan input/masukan :

Input atau masukan dari system informasi manajemen kliniK ada 3:

1. Input administrator

Input administrator adalah masukan-masukan yang diberikan administrator

ke system antara lain:

a. Identitas administrator, diantaranya username dan password

b. Data administrator berupa username, password, nama administrator,

alamat administrator, nomor telepon administrator.

28
c. Data operator berupa username, default password, nama operator,

alamat operator, nomor telepon operator.

d. Data dokter berupa kode dokter, nama dokter, nomor telepon dokter,

alamat dokter.

2. Input operator

Input operator berupa data yang menjadi masukan operator terhadap

system. Data yang menjadi masukan operator antara lain:

a. Identitas operator berupa username, dan password

b. Data diri operator yang meliputi username, default password, nama

operator, alamat operator, nomor telepon operator.

c. Data dkter berupa kode dokter, nama dokter, nomor telepon dokter,

alamat dokter.

d. Data pasien antara lain nomor RM, nama pasien, jenis kelamin,

tanggal lahir, nomor elepo pasien, alamat pasien

e. Data pembayaran nomor RM, tindakan, tanggal pembayaran, harga.

3. Input dokter

Input dokter adalah dana yang menjadi masukan user dokter dalam

menggunakan system. Data yang menjadi masukan dokter antara lain:

a. Dentitas dokter berupa username dan password

b. Data diri dokter yang meliputi uername, default password, nama

dokter, alamat dokter, nomor telepon dokter.

c. Data rekam medis pasien yang meliputi nomor RM, anamnesis, kode

gigi, tindakan, status RM, keterangan.

29
Modul-modul yang ada dalam sistem klinik ini adalah sebagai berikut:

Pengaturan klinik

Tipe pasien : merupakan entry data tipe pasien

Poliklinik : merupakan entry data jenis polikinik

4 gol. Peny. : untuk entri data golongan penyakit

Jenis jasa : untuk entry data jenis/kelompok jasa klinik

Tarif jasa : untuk entry data tariff jasa klinik

Spesialis dokter : untuk entry data spesialis dokter

Data dokter : untuk entry data dokter

Data user : untuk entry data user/ pengguna program

System default : entry parameter system klinik

Pengaturan investaris klinik

Jenis barang : entry data jenis obat/ barang

Pabrik barang : entry data pabrik barang

Data barang : entry data obat/barang

Data supplier : entry data suplier

Permintaan (po) : entry data purchase order obat/barang

Penerimaan : entry penerimaan barang

Retur beli : entry data retur pembelian barang

Kartu stock : untuk melihat stock proses

Stock opname : untuk entry data stock opname

Hitung persediaan : untuk proes mutasi stock

Registrasi

Rekam medis : entry data rekam medis pasien baru

30
Registrasi : entry data registrasi pasien

History pasien : untuk melihat data history pasien

Data registrasi : menampilkan data rigistrasi pasien

Pemeriksaan

Psien rawat jalan : entry data pemeriksan rawat jalan

Pasien rawat inap : entry data pemeriksaan rawat inap

Pembayaran

Bill pasien : entry data tagihan pasien

Pembayaran : entry data pembayaran pasien

Pemulangan pasien : untuk proses status pulang pasien

Cetak bill : untuk cetak tagihan pasien

Laporan klinik

Rekap pendapatan : menampilkan rekap pendapatan

Detail pendapatan : menampilkan detail pendapatan

Jumlah kunjungan : menampilkan jumlah kunjunga pasien

gol. Penyakit : menampilkan laporan gologan penyakit

10 besar gol. Peny. : lapran 10 besar golongan penyakit

Fee dokter : laporan fee dokter

Jumalh kunjungan pasien per dokter

Detail kelompok jasa : laporan detail berdasarkan kelompok jasa

pareto obat : laporan statistic obat keluar

laporan grafik

grafik kunjungan pasien per-poliklinik

grafik omzet kunjungan pasien per-poliklinik

31
grafik kunjungan pasien by status (lama/baru)

golongan penyakit : menampilkan laporan golongan penyakit

grafik jumlah kunjungan

32
BAB IV

EPIDEMIOLOGI KESEHATAN GIGI DAN MULUT

4.1 Laporan Kegiatan Kesehatan Gigi dan Mulut di Puskesmas Lubuk

Buaya Bulan November Tahun 2016

4.1.1 Laporan Kesehatan Gigi Masyarakat Desa (UKGMD) Puskesmas

Lubuk Buaya Bulan November Tahun 2016

Tabel 5. Data Kesehatan Gigi Masyarakat Desa (UKGMD) Puskesmas


Lubuk Buaya Bulan November Tahun 2016
N KEGIATAN P L TOTAL
O
1 Jml. Penduduk Diwilayah Kerja Puskesmas 53074 52981 106055
2 Jml. Kelurahan/Desa Diwilayah Kerja 6
Puskesmas
3 Jml. KK Diwilayah Kerja Puskesmas 37163
4 Jml. Posyandu 73
5 Jml. Kader Posyandu Keseluruhan 267 267
6 Jml. Kader Posyandu UKGM 267 267
7 Jml. Bumil Diwilayah Kerja Puskesmas 2138 2138
8 Jml. Balita Diwilayah Kerja Pukesmas 4674 4830 9504
9 Jml. UKBM Diwilayah Kerja Pukesmas
10 Jml. USILA Diwilayah Kerja Pukesmas 3711 3235 6946

Tabel 6. Data Kegiatan Kesehatan Gigi Masyarakat Desa (UKGMD)


Puskesmas Lubuk Buaya Bulan November Tahun 2016
NO KEGIATAN TOTAL
1 Jml. Kel./Desa Binaan UKGMD 2
2 Jml. Penduduk Binaan UKGMD 131
3 Jml. KK Binaan UKGMD 116
4 Jml. Kunj. Petugas Ke Kel./Desa Binaan UKGMD 15
5 Jml. Posyandu Binaan UKGMD 2
6 Jml. Penduduk Yang Diberikan DHE Oleh Kader 99
7 Jml. Bumil Yang Diberikan DHE Oleh Kader UKGM 99
8 Jml. Usila Yang Diberikan DHE Oleh Kader UKGM 0
9 Jml. Penduduk Yang Diperiksa 127
10 Jml. Penduduk Yang Perlu Pengobatan 922
11 Jml. Penduduk Yang Telah Selesai Pengobatan 13
12 Jml. Balita Dengan Karies Gigi 12
13 Jml. Rujukan
A. Dewasa 21
B. Anak-Anak 12

33
3.1.2 Laporan Kegiatan UKGS Puskesmas Lubuk Buaya Bulan November

Tahun 2016

Tabel 7. Data Kegiatan UKGS Puskesmas Lubuk Buaya Bulan November


Tahun 2016
NO KEGIATAN L P TOTAL

1 Jml. SD/MI Diwilayah Kerja Puskesmas 14

2 Jml. Murid Kelas I-VI SD/MI 2584 2502 5086

3 Jml. Dokter Kecil 106 127 356

4 Jml. SD/MI UKGS

a. Tahap I 14

B. Tahap II 14

C. Tahap III 0

5 Jml. Murid SD/MI yang Dibina UKGS 2584 2502 5086

6 Jml. Guru SD/MI Pembina UKGS 0 14 14

7 Jml. Dokter Kecil UKGS 106 127 356

Tabel 8. Data Kegiatan UKGS Puskesmas Lubuk Buaya Bulan November


Tahun 2016
NO KEGIATAN TOTAL

1 Jml. Murid SD/MI yang telah menerima DHE 536

2 Jml. Murid SD/MI yang telah melaksanakan SGM 471

3 Jml. Murid SD/MI kelas I yang telah menjalani skrining 925


kesehatan gigi

4 Jml. Murid SD/MI yang membutuhkn perawatan 73

5 Jml. Murid SD/MI yang mendapatkan perawatan 26

34
3.1.3 Laporan Program Gigi dan Mulut Puskesmas Lubuk Buaya Bulan

November Tahun 2016

Tabel 9. Data Kunjungan Puskesmas Lubuk Buaya Bulan November


Tahun 2016
NO KUNJUNGAN PUSKESMAS TOTAL

1 Hari Buka BP Gigi 26

2 Jumlah Penduduk 106055

3 Jml. Kunj. Baru Rawat Jalan Gigi 121

4 Jml. Kunj. Lama Rawat Jalan Gigi 175

5 Jml. Kunj. Baru Rawat Jalan Gigi Bumil 0

6 Jml. Kunj. Lama Rawat Jalan Gigi Bumil 0

7 Jml. Kunj. Baru Rawat Jalan Gigi Apras 2

8 Jml. Kunj. Lama Rawat Jalan Gigi Apras 0

9 Jml. Kunj. Baru Rawat Jalan Gigi UKGS 0

10 Jml. Kunj. Lama Rawat Jalan Gigi UKGS 0

Tabel 10. Jenis Penyakit dan Kelainan Gigi Puskesmas Lubuk Buaya Bulan
November Tahun 2016
NO JENIS PENYAKIT DAN KELAINAN GIGI TOTAL
1 K02 : Karies gigi 28
2 K04 : peny. Jar. pulpa dan periapikal 99
3 K04.8 : kista radikuler 0
4 K05 : gingivitis dan peny. Periodontal 31
5 K06 : gang. Gusi dan hub. Alveolar tak bergigi lainnya 0
6 K03 : peny. Jar.keras gigi 0
7 K03.6 : plak, karang gigi dan stain 4
8 K00 : gang. Perkembangan dan erupsi gigi 19
9 K01 : gigi impaksi dan terpendam 2
10 K08 : gang. Gigi dan jar. Pendukung lainnya 19
11 K09 : kista rongga mulut yg tidak dapat diklasifikasi 0
12 K07 : kelainan dentofacial 0
13 K12 : peny. Jar. Lunak rongga mulut 0
14 K10 : penyakit rahang 0

35
15 K11 : peny. Kelenjar liur 0
16 K13 : peny. Bibir dan mukosa mulut lainnya 0
17 K14 : penyakit lidah 0
18 B20 : manivestasi HIV-AIDS di rongga mulut 0
19 Q36 : bibir sumbing 0
20 S03.2 : dislokasi gigi 0
21 C00 : lesi keganasan pada rongga mulut 0
22 S02 : fraktur maxilla, fraktur mandibula, fraktur gigi 0
23 G50 : gangguan nervus trigeminus 0
24 Penyakit lain 0

Tabel 11. Tindakan Perawatan Gigi dan Mulut Puskesmas Lubuk Buaya
Bulan November Tahun 2016
NO TINDAKAN PERAWATAN JUMLAH

1 Tumpatan Sementara:

A.Gigi Sulung 0

B.Gigi Tetap 8

2 Tumpatan Tetap:

A.Gigi Sulung 0

B.Gigi Tetap 14

3 Perawatan Saluran Akar

4 Pencabutan:

A.Gigi Sulung 14

B.Gigi Tetap 58

5 Pembersihan Karang Gigi 4

6 Odontectomy 0

7 Rujukan Keatas

A. Dikirim 15

B.Diterima 11

8 Rujukan Dari Bawah (KIA) 16

36
4.2 Program Kegiatan Serta Sasaran Pelayanan Kesehatan Gigi Dan Mulut

Program kegiatan serta sasaran pelayanan kesehatan gigi dan mulut dilakukan

melalui:

Tabel 12. Program Kegiatan Serta Sasaran Pelayanan Kesehatan Gigi Dan
Mulut

37
38
39
4.3 Ratio Pencabutan dan Penambalan Gigi Bulan November Tahun 2016 di
Puskesmas Lubuk Buaya Padang

Tabel 13. Tindakan Pencabutan dan Penambalan Gigi di Puskesmas Lubuk


Buaya Bulan November Tahun 2016
NO TINDAKAN PERAWATAN P L TOTAL

1 Pencabutan dewasa 32 25 57

2 Pencabutan anak-anak 33 26 59

3 Penambalan dewasa 19 8 27

4 Penambalan anak-anak 1 1 2

Dari tabel diatas diketahui bahwa total pencabutan pada pasien dewasa

berjumlah 57 orang dan total pencabutan pada anak-anak berjumlah 59 orang,

sedangkan penambalan pada pasien dewasa berjumlah 27 orang dan anak-anak

berjumlah 2 orang. Jika digabungkan total pasien pencabutan dewasa dan anak-

anak yaitu 116 orang dan total pasien penambalan dewasa dan anak-anak yaitu 29

orang.

40
Dari tabel dapat disimpulkan bahwa perbandingan penambalan :

pencabutan yaitu 1: 4. Hal ini tidak sesuai dengan program kegiatan serta sasaran

pelayanan kesehatan gigi dan mulut yaitu meningkatnya kualitas pelayanan

kesehatan gigi secara bermakna di institusi pelayanan kesehatan dengan indikator

ratio penambalan dan pecabutan yaitu 1:1.

4.4 Faktor-Faktor Penyebab Tingginya Angka Pencabutan Gigi

Faktor-faktor yang mungkin dapat menjadi penyebab tingginya

perbandingan angka pencabutan dibandingkan dengan angka penambalan antara

lain:

1. Pendidikan

Rendahnya pengetahuan dan kesadaran masyarakat terhadap kesehatan dan

penyakit, dapat mengakibatkan penyakit-penyakit yang terjadi dalam masyarakat

sering sulit terdeteksi, bahkan kadang-kadang masyarakat sulit atau tidak mau

diperiksa dan diobati penyakitnya. Hal ini akan menyebabkan masyarakat tidak

memperoleh pelayanan kesehatan yang layak.

2. Pengetahuan

Pengetahuan merupakan hasil tahu dan terjadi setelah orang melakukan

penginderaan pengetahuan terhadap suatu obyek. Penginderaan terjadi melalui

panca indera dan sebagian besar pengetahuan manusia diperoleh melalui

pendengaran dan pengelihatan. Menurut Sarwono menyatakan pengetahuan yang

dimiliki oleh individu merupakan salah satu faktor yang menentukan untuk

mencari dan meminta upaya pelayanan kesehatan. Dinyatakan pula bahwa

semakin tinggi pengetahuan individu tentang akibat yang ditimbulkan oleh suatu

41
penyakit, maka semakin tinggi upaya pencegahan yang dilakukan. Kesadaran

masyarakat untuk menerapkan pengetahuan yang dimilikinya menyebabkan

penyakit gigi dan mulut dapat ditangani sesegara mungkin, sehingga

kemungkinan gigi tersebut untuk dicabut sebagai pilihan terakhir perawatan dapat

diminimalisir, jumlah penambalan gigi akan lebih besar dibandingkan dengan

jumlah pencabutan.

3. Pengalaman sebelumnya

Anggapan yang menyatakan bahwa penambalan gigi tidak menyelesaikan

masalah gigi, membuat masyarakat lebih memilih pencabutan gigi. Promosi yang

baik yang dilakukan masyarakat sebelumnya yang pernah melakukan pencabutan

dan merasa puas dengan pencabutan tersebut, maka besar kemungkinan dapat

mengubah pandangan masyarakat terhadap pencabutan gigi sehingga lebih

memilih melakukan pencabutan gigi setelah diberikan penjelasan.

Konsumen/pasien yang puas akan memberikan rekomendasi positif kepada

konsumen/pasien yang lain dan konsumen yang tidak puas akan kembali keseleksi

awal serta konsumen yang kecewa akan membuat rekomendasi negative

terhadap konsumen lain.

4.5 Upaya Pencengahan Tingginya Angka Pencabutan Gigi

Beberapa upaya yang dapat dilakukan untuk pencengahan tingginya angka

pencabutan gigi sebagai berikut:

1. Promosi Kesehatan dan Pemberdayaan Masyarakat

a) Mengintegrasikan promosi kesehatan gigi dan mulut kedalam program

perilaku hidup bersih dan sehat.

42
b) Membuat media promosi yang inovatif dan efektif, baik melalui media

cetak, media elektronik dan secara langsung pada semua kelompok umur

pada masyarakat seperti mencetak leaflet, poster, CD, lembar balik, serta

dialog interaksi f di TV, radio, tayangan pendek, dll

c) Melakukan pendidikan t entang pentingnya perawatan gigi dan mulut yang

teratur oleh tenaga kesehatan gigi baik secara individu maupun masyarakat.

2. Upaya Kesehatan Gigi Masyarakat

a) Penyusunan Pedoman Promotif Preventif dengan pendekatan UKGM

b) Penyusunan Pedoman Pembinaan kesehatan Gigi melalui Desa siaga

c) Penyusunan Petunjuk Pemeliharaan Kesehatan Gigi Keluarga seri Ibu hamil

dan balita.

i) Penyusunan Pedoman pencegahan karies gigi berupa brosur, poster, leaflet,

flyer, booklet, modul pelatihan kader/gigi

j) Penyusunan materi kesehatan gigi untuk RS/PKMRS

k) Penyusunan Petunjuk Pemeliharaan Kesehatan Gigi Keluarga seri lansia

3. Upaya Kesehatan Perorangan

a) Kebijakan Pelayanan Kedokteran Gigi Keluarga

b) Pedoman Penyelenggaraan Kedokteran Gigi Keluarga

43
BAB V

PENUTUP

5.1 Kesimpulan

Kegiatan Dental Public Health di Puskesmas Lubuk Buaya sangat penting

bagi mahasiswa Fakultas Kedokteran Gigi Universitas Baiturrahmah. Dalam

kegiatan ini, mahasiswa banyak mendapatkan ilmu dan pengalaman serta

mahasiswa dapat berinteraksi dengan karyawan atau karyawati Puskesmas serta

masyarakat.

Dengan adanya kerjasama yang baik antara mahasiswa dan para petugas

Puskesmas dapat menghasilkan kegiatan Dental Public Health yang berjalan

lancar dan ini merupakan bekal bagi mahasiswa Fakultas Kedokteran Gigi

Universitas Baiturrahmah dalam menjalani Profesi Dokter Gigi di tengah-tengah

masyarakat.

Tindakan pencabutan dan penambalan gigi di Puskesmas Lubuk Buaya

Padang pada bulan November Tahun 2016 adalah 116 dan 29, dengan

perbandingan 4:1. Hal ini tidak sesuai dengan program kegiatan pelayanan

kesehatan gigi dan mulut dengan indikator ratio pencabutan dan penambalan

yaitu 1:1. Dengan demikian perlu adanya program pengembangan promotif dan

preventif tentang kesehatan gigi dan mulut pada masyarakat, sehingga indikator

ratio pencabutan dan penambalan gigi dapat tercapai sesuai dengan program yang

dibuat oleh Kementrian Kesehatan RI.

44
5.2 Saran

Diharapkan untuk meningkatkan pengetahuan dan kesadaran masyarakat

dalam memelihara arti penting kesehatan gigi dan mulut yaitu dengan

memperbanyak dilakukan penyuluhan secara berkala di dalam dan di luar gedung

dan sebaiknya ditambah dengan praktek cara membersihkan gigi dan mulut secara

benar dan teratur.

45
DAFTAR PUSTAKA

Departemen Kesehatan RI. 2000. Pedoman Pelaksanaan Usaha Kesehatan Gigi

Sekolah. Direktorat Jendral Pelayanan Medik, Direktorat Kesehatan

Gigi : Jakarta.

Herijulianti E, Indriani. S.T, Arini, S. 2002. Pendidikan Kesehatan Gigi. Jakarta.


EGC. Hal: 21-30.

Imron, Ali. 2009. Hubungan Sumber Daya Organisasi dan Fungsi Kepemimpinan
Dengan Kinerja Tim Usaha Kesehatan Gigi Sekolah (UKGS) Puskesma
Di Kota Medan Tahun 2008. Skripsi.

Kementerian Kesehatan RI. 2012. Pedoman Usaha Kesehatan Gigi Sekolah

(UKGS). Jakarta: Direktorat Jendral Bina Upaya Kesehatan. Hal: 1-21

Kemenkes RI. 2014c. Permenkes RI No 75 Tahun 2014 tentang puskesmas.

Jakarta: Depkes RI

Notoatmodjo, S. 2010. Ilmu Perilaku Kesehatan. Jakarta. Rhineka Cipta. Hal:

27-29.

46
LAMPIRAN 1

DOKUMENTASI KEGIATAN DPH


PUSKESMAS LUBUK BUAYA

Gambar Kegiatan Pencabutan di Ruangan BP Gigi

Gambar Kegiatan Penyuluhan Kesehatan Gigi dan Mulut Puskemas Lubuk Buaya

47
Gambar Kegiatan Penyuluhan Kesehatan Gigi dan Mulut Puskemas Lubuk Buaya

Gambar Kegiatan Senam Pagi Setiap Hari Sabtu Puskesmas Lubuk Buaya

48