Anda di halaman 1dari 9

2.1 Kelurusan (straightness).

Suatu garis dinyatakan lurus apabila harga perubahan dari jarak antara titik-titik pada
garis itu terhadap satu bidang proyeksi yang sejajar terhadap garis, selalu di bawah suatu
harga tertentu. Pengujian terhadap kelurusan terdiri dari:

kelurusan atara dua bidang.


Kelurusan masing-masing komponen.
Kelurusan gerakan tiap komponen dan antar komponen.

Ada tiga macam metode yang dapat dipakai untuk mengukur kelurusan tersebut yaitu,
metode pengukuran kelurusan dengan pelurus (straight edge), pengukuran kelurusan dengan
pendatar (spirit-level), dan pengukuran kelurusan dengan menggunakan Autokolimator
(autocollimator).

2.2 Kedataran (flatness).


Suatu permukaan atau bidang dinyatakan rata atau datar bila perubahan jarak tegak
lurus dari titik-titik itu terhadap sebuah bidang geometrik yang sejajar permukaannya,
mempunyai harga di bawah suatu harga tertentu. Bidang geometrik dapat diwakilkan oleh
sebuah plat rata (surface plate) atau oleh sekumpulan garis-garis lurus yang dapat diperoleh
dengan pertolongan suatu pelurus (straight edge), pendatar atau sinar cahaya yang dipindah-
pindahkan.
Metode untuk mengukurnya dapat dilaksanakan dengan menggunakan alat ukur
pendatar, atau alat ukurAutokolimator atau alat-alat ukur optik lainnya seperti Angle
Dekkor dan jenis optik yang lainnya.

1. PENDATARAN

Autokolimator (autocollimator).

Gambar Alat Autokolimotor


autocollimator adalah suatu alat optik untuk-menghubungi pengukuran non sudut.
Mereka biasanya digunakan untuk menyelaraskan komponen dan mengukur defleksi atau
mekanis sistem optic. Autocollimator sebuah bekerja dengan memproyeksikan gambar ke
target, Cermin dan mengukur defleksi dari gambar kembali terhadap skala, baik secara visual
atau dengan sarana detektor elektronik. Sebuah autocollimator visual dapat mengukur sudut
sekecil 0,5 detik busur , sementara autocollimator elektronik bisa sampai 100 kali lebih
akurat.
autocollimators Visual sering digunakan untuk berbaris laser rod berakhir dan
memeriksa paralelisme wajah jendela optik dan potongan. Elektronik dan digital
autocollimators digunakan sebagai standar pengukuran sudut, untuk memantau pergerakan
sudut selama jangka waktu yang lama dan untuk memeriksa pengulangan posisi sudut pada
sistem mekanis autocollimators Servo adalah bentuk khusus kompak autocollimators
elektronik yang digunakan dalam kecepatan tinggi loop servo-umpan balik untuk aplikasi
platform yang stabil.

Prinsip operasi
autocollimator Proyek seberkas cahaya collimated. Reflektor eksternal mencerminkan
seluruh atau sebagian dari balok kembali ke instrumen mana balok difokuskan dan dideteksi
oleh sebuah photodetektor. autocollimator mengukur deviasi antara balok balok yang
dipancarkan dan dipantulkan. Karena autocollimator menggunakan cahaya untuk mengukur
sudut, itu tidak pernah datang ke dalam kontak dengan permukaan uji.

Jenis-jenis Autocollimator
1. Digital Autocollimators
autocollimators digital menggunakan photodetektor elektronik untuk mendeteksi sinar
tercermin. Radian autocollimators Mikro mengambil keuntungan dari teknologi pendeteksi
terbaru termasuk photodetectors berbasis silikon canggih dan berbasis detektor germanium.
Detektor mengirimkan sinyal ke Micro-Radian pengendali digitalyang mendigitalkan dan
proses sinyal dengan menggunakan DSP elektronik berbasis proprietary. pengolahan akan
membuat sudut keluaran dikalibrasi yang dapat dilacak ke AS Institut Nasional Standar dan
Teknologi. Data sudut diambil dengan menggunakan layar LCD touchscreen, antarmuka RS-
232, atau keluaran analog yang semuanya dibangun ke controller. autocollimators digital
cocok untuk aplikasi termasuk kalibrasi meja putar, standar pemeriksaan sudut, terpencil atau
sudut pemantauan jangka panjang, pengukuran kerataan atau kelurusan, dan untuk
memberikan umpan balik yang dikuasai sudut pada sistem servo

Gambar Digital Autocollimator Diagram


2. Visual Autocollimators
Autocollimators Visual mengandalkan mata seorang operator untuk bertindak sebagai
photodetektor tersebut. Radian visual autocollimators-Micro proyek gambar lubang
jarum. Operator pandangan gambar lubang jarum tercermin melalui sebuah lensa mata.
Karena mata manusia bertindak sebagai photodetektor, resolusi akan bervariasi antar operator.
Biasanya, orang bisa menyelesaikan 3 sampai 5-detik busur. Karena mata manusia mampu
membedakan gambar secara bersamaan, autocollimators visual yang cocok untuk mengukur
permukaan secara bersamaan. Hal ini membuat mereka instrumen keselarasan ideal dalam
aplikasi seperti menyelaraskan batang berakhir laser atau memeriksa paralelisme antara
optik. autocollimators visual juga dapat dilengkapi dengan reticle lensa mata untuk
membantu dalam berbaris optik tes untuk referensi master. Semua Radian visual
autocollimators-Mikro yang difokuskan pada tak terhingga untuk digunakan sesuai pada jarak
kerja.

Contoh Aplikasi Visual Autocollimator:


1. Pengukuran non-paralelisme di windows, batang laser berakhir, dan potongan optik oleh
wajah refleksi metode-dua.

2. Pengukuran kuadrat dari sisi luar dengan berbagi aperture.

3. Sudut perbandingan dengan berbagi aperture.

4. Memeriksa prisma sudut yang tepat untuk dan piramida kesalahan sudut.

Khusus Autocollimators
Laser Autocollimators
Micro-Radian adalah satu-satunya perusahaan yang memproduksi autocollimators
dengan sumber sinar laser. Radian laser autocollimators-Mikro telah dipancarkan sinar
sekecil 1,0 mm. Instrumen ini khusus dirancang untuk mengukur bagian tes kecil termasuk
komponen silikon, cermin miniatur dan lensa, dan komponen serat optik. Mereka juga ideal
saat pengukuran kebisingan sangat rendah yang diinginkan.

Sistem servo yang dikontrol


Radian autocollimators Mikro yang tersedia dalam sebuah "Servo" versi analog
cocok untuk menyediakan pemantauan sudut dalam OEM Komentar servo-dan-feedforward
sistem servo. Biasanya, servo-versi T40 kepala optik dipilih karena ukurannya yang ringkas
ringan dan bidang luas pandang. Data rates sampai 2 kHz yang tersedia.

Waterpass

Waterpass adalah alat ukur penyipat datar dengan teropong yang dilengkapi nivo dan
sumbu mekanis tegak, sehingga teropong dapat berputar ka arah horizontal.

Prinsip kerja alat

Yaitu bidik garis kesemua arah, sehingga membentuk bidang datar atau horizontal
dimana titik-titik pada bidang datar tersebut akan menunjukkan ketinggian yang sama.

Kegunaan alat :

Fungsi utama :
1. Memperoleh pandangan mendatar atau mendapat garis bidikan yang sama tinggi, sehingga
titik titik yang tepat pada garis bidikan memiliki ketinggian yang sama.
2. Dengan pandangan mendatar tersebut dapat diketahui jarak dari garis bidik yang dinyatakan
sebagai ketinggian garis bidik terhadap titik-titik tertentu, maka akan diketahui atau
ditentukan beda tinggi atau ketinggian dari titik-titik tersebut. Umumnya alat ukur waterpass
ditambah dengan bagian alat lain.
3. Benang stadia, yaitu dua buah benang yang berada di atas dan dibawah serta sejajar dengan
jarak yang sama dari benang diafragma mendatar. Dengan adanya benang stadia dan bantuan
alat ukur waterpass berupa rambu atau bak ukur alat ini dapat digunakan sebagai alat ukur
jarak horizontal atau mendatar. Pengukuran jarak dengan cara seperti ini dikenal dengan jarak
optik.
4. Lingkaran berskala, yaitu lingkaran pada badan alat yang dilengkapi dengan skala ukuran
sudut. Dengan adanya lingkaran berskala ini arah yang dinyatakan dengan bacaan sudut dari
bidikan yang ditunjukkan oleh benang diafragma tegak dapat diketahui, sehingga bila
dibidikkan ke dua buah titik, sudut antara ke dua titik tersebut dengan alat dapat ditentukan
atau dengan kata lain dapat difungsikan sebagai alat pengukur sudut horizontal.

Bagian-bagian alat ukur waterpass


Alat ukur waterpass yang sederhana hanya terdiri dari empat komponen yaitu :
1. Teropong yang didalamnya terdapat lensa objektif, lensa okuler dan diafragma
2. Nivo tabung yang berbentuk tabung
3. Benang bacaan (BA, BT, BB)
4. Tiga skrup pendatar.

Kesalahan dalam pengukuran waterpass


Kesalahan dalam pengukuran antara lain:
Dalam melakukan pengukuran kemungkinan terjadi kesalahan pastilah ada, dimana sumber
kesalahan atau permasalahan tersebut, antara lain:
a. Kesalahan yang bersumber dari pengukuran
Kurangnya ketelitian mata dalam pembacaan alat waterpass, yaitu pembacaan benang
atas, benang bawah, dan benang tengah. Adanya emosi dari pengukur akibat rasa lapar
sehingga tergesa-gesa dalam melakukan pengukuran dan akhirnya terjadi kesalahan mencatat.

b. Kesalahan yang bersumber dari alat


Pita ukur yang sering dipakai mempunyai tendensi panjangnya akanberubah, apalagi jika
menariknya terlalu kuat. Sehingga panjang pita ukur tidakbetul atau tidak memenuhi standar
lagi. Patahnya pita ukur akibat terlalu kencangnya menarik pita ukur, sehingga panjang pita
ukur bergeser (berkurang)

c. Kesalahan yang bersumber dari alam.


Adanya angin yang membuat rambu ukur terkena hembusan angin, sehingga tidak
dapat berdiri dengan tegak. Angin yang merupakan faktor alam, membuat pita ukur menjadi
susah diluruskan, sehingga jarak yang didapatkan menjadi lebih panjang daripada jarak
sebenarnya.

2.PENGUKURAN KELURUSAN
Kelurusansuatu permukaan dapat diperiksa dengan beberapa cara. Dua cara yang
paling mudah untuk memeriksa kelurusan adalah dengan memakai pendatar yang
cermat (0.02 mm/m atau 0.01 mm/m) atau dengan autokilomator (kecermatan
sampai 0.1 detik). Memang kedua alat tersebut alat ukur sudut, dengan demikian
pemeriksaan kelurusan permukaan dilakukan secara berurutan untuk panjang
garis pengukuran dengan memperhatikan perubahan sudut yang kecil akibat dari
ketidak lurusan permukaan yang disarankan oleh alat ukur tersebut.
a) Persiapan pengukuran kelurusan
b) Pelaksanaan pengukuran
c) Analisis hasil pengukuran

3. PENGUKURAN KELURUSAN DENGAN METODE STRAIGHT EDGE

Selain dengan pendatar atau autokomolimator, Straight Edge(batang


bersisi lurus) dapat digunakan untuk mengukur kelurusan garis atau permukaan.
BBatang lurus tersebut ditumpu secara simetrik diatas permukaan yang terkecil (s =
0.5541) sebagai digunakan dua blok ukur dengan ukuran nominal yang sama. Pada setiap
lokasi tertentu (diberi tanda setiap jarak yang sama) dilakukan pengukuran celah antar batang
lurus dengan permukan bidang yang diukur kelurusannya. Dalam hal ini dapat digunakan
komparator untuk diameter lubang (ukuran sensor disesuaikan denganukuran nominal blok
ukur penumpu) atau dengan metode penyisipan blok ukur.

4.ANALISIS KERATAAN
Suatu bidang rata teoritik dapat dibuat dengan menggeserkan suatu garis
lurus diatas dua buah garis lain yang sejajar (dua garis tepi). Garis lurus tersebut
dinamakan sebagai garis pembentuk(generator lin e). Jadi, pada suatu bidang
rata dapat di imajinasikan garis -garis pembentuk yang sejajar yang tidak
terhingga banyaknya.
Apabila kedua garis tepi. Di atas dimana garis pembentuk itu digeserkan,
ternyata tidak sejajar (namun proyeksi salah satu pada bidang garis lain
membentuk dua garis yang sejajar), yang akan terbentuk bukanlah bidang yang
rata, melainkanbidang terpuntir (twisted plane). Jika garis -garis pembentuk ini di
letakakkan pada bidang yang terpuntir, proyeksi garis -garis pada bidang rata
ideal masih tetap sejajar. Bila garis garis terbentuk pada posisi menyilang tegak
lurus terhadap garis-garis pembentuk semula, garis -garis pembentuk semula dan
yang baru akan saling berpotongan tegak lurus meskipun bidang nya tidak
merupakan bidang rata.
PENGERTIAN TEORI WATERPASS TERLENGKAP

Rumus dasar waterpass

Waterpassing adalah suatu cara pengukuran tinggi dimana selisih tinggi antara titik-titik yang
berdekatan ditentukan dengan garis visir ( garis bidik horizontal yang ditunjukkan kerambu / bak
yang vertikal ). Prinsip dari alat waterpass adalah :

q Membuat satu bidang horizontal

q Waterpassing untuk pengukuran beda tinggi hanya dapat mengukur sudut horizontal

q Waterpass tidak mempunyai sumbu kedua

q Gambar. Pengukuran Beda Tinggi

Mengatur dan menyetel alat waterpass


Sebelum alat waterpass dipakai dilapangan guna pengukuran, harus memenuhi syarat-syarat
pengaturan, sedangkan pada setiap akan digunakan sumbu tegak / sumbu kesatu harus benar-benar
vertikal. Syarat-syarat pengaturan waterpass:

q Garis arah nivo tegak lurus sumbu tegak

q Garis bidik teropong sejajar garis arah nivo

q Benang silang mendatar diafragma tegak lurus sumbu kesatu

Cara menyetel alat waterpass

Alat dalam keadaan baik, semua persyaratan untuk alat waterpass telah dipenuhi.

q Pasang statif pada tempat yang baik

q Letakkan alat waterpass diatas kepala statif dan dikuatkan dengan skrup pengunci kepala statif

q Buatlah sumbu kesatu alat waterpass tegak lurus atau vertikal dengan memutar ketiga skrup
penyetel alat dengan pertolongan nivo kotak

q Buatlah garis arah nivo tegak lurus sumbu kesatu ( sumbu tegak ) dan sumbu kesatu benar-benar
tegak lurus.

Nivo dilihat kalau tidak seimbang, diseimbangkan dengan memutar skrup A dan B. Putar teropong
900 dari kedudukan 1 dan 2 sehingga tegak lurus skrup AB, nivo diseimbangkan dengan skrup C saja.

Sumber-sumber kesalahan pada pengukuran waterpass memanjang

Ada 3 sumber kesalahan antara lain :

q Pada alat

q Dari luar

q Dari si pengamat

Profil memanjang dan melintang dapat digambarkan bila perbedaan tinggi titik-titik tinjau utama
diketahui atau dapat dihitung. Profil memanjang diperlukan untuk membuat trase jalan raya, rel,
saluran air dan lain-lain, yang merupakan potongan tegak lapangan yang diperoleh dari jarak dan
beda tinggi titik-titik diatas dataran. Profil melintang dapat digunakan pada penggambaran potongan
jalan dan lainnya, yang dibuat tegak lurus sumbu proyek dan dibuat pada tempat-tempat penting.

Dengan waterpass, satu titik acuan sudah diketahui tingginya maka titik lainnya dapat dihitung.
Jarak-jarak A, B, C, D, dan E dapat diukur sebagai titik penggambaran profil memanjang ialah titik
tengah jalan atau as jalan (central line). Profil melintang juga digambar dengan cara yang sama.
Untuk penggambarannya, tentukan titik a, b, c, d, e, f, g, h, i, j dan seterusnya, kemudian dihitung
beda tinggi antar titik berdasakan titik acuan semula. Semakin rapat jarak antar potongan melintang
akan menggambarkan situasi jalan yang lebih jelas. Pada prakteknya jarak antar profil melintang
akan ditentukan tiap 100 m, 60 m, 30 m. Jarak antar titik profil melintang dapat diukur dengan
meteran.