Anda di halaman 1dari 64

MAKALAH

PEMERIKSAAN FISIK 12 SARAF CRANIAL

oleh:
Kelas A Kelompok X
1. Indri Andriani 162310101016
2. Ananda Syafira R F 162310101024
3. Yntan Catur K 162310101031
4. Afif Priyatmoko 162310101046

PROGRAM STUDI ILMU KEPERAWATAN


UNIVERSITAS JEMBER
2017
MAKALAH

PEMERIKSAAN FISIK 12 SARAF CRANIAL

disusun guna memenuhi tugas mata kuliah Pengkajian Fisik

oleh:
Kelas A Kelompok X
Indri Andriani 162310101016
Ananda Syafira R F 162310101024
Yntan Catur K 162310101031
Afif Priyatmoko 162310101046

PROGRAM STUDI ILMU KEPERAWATAN


UNIVERSITAS JEMBER
2017

ii
LEMBAR PENGESAHAN

Tugas Pengkajian Fisik dengan Judul


PEMERIKSAAN FISIK 12 SARAF CRANIAL
yang disusun oleh:
Nama / NIM :
1. Indri Andriani / 162310101016
2. Ananda Syafira R F / 162310101024
3. Yntan Catur K / 162310101031
4. Afif Priyatmoko / 162310101046

Telah disetujui untuk diseminarkan dan dikumpulkan pada:

Hari/tanggal: 8 Mei 2017

Makalah ini disusun dengan pemikiran sendiri, bukan hasil jiplakan atau
reproduksi ulang makalah yang telah ada.

Penyusun,

Indri Andriani

Mengetahui,

Penanggung jawab mata kuliah Dosen Pembimbing

Ns. Siswoyo, M.Kep Ns. Jon Hafan, S.Kep., Sp.Kep, MB

NIP : 198004122006041002 NIP : 198401022015041002

iii
PRAKATA

Puji syukur ke hadirat Allah Swt, atas segala rahmat dan karunia-Nya
sehingga kami dapat menyelesaikan tugas makalah yang berjudul Pemeriksaan
Fisik 12 Saraf Cranial. Makalah ini disusun untuk memenuhi tugas Pengkajian
Fisik di Program Studi Ilmu Keperwatan Universitas Jember.

Makalah ini disusun dari berbagai sumber informasi resmi, seperti buku,
situs resmi, dan jurnal internasional. Tanpa informasi tersebut, makalah ini tidak
dapat tersusun. Dalam kesempatan ini, kami mengucapkan terima kasih, terutama
kepada Ns. Jon Hafan, M.Kep selaku Dosen Pembimbing yang telah memberikan
bimbingan kepada kami untuk menyelesaikan tugas ini.

Semoga makalah yang telah disusun dapat bermanfaat, terutama untuk


mahasiswa dan mahasiswi Program Studi Ilmu Keperawatan Universitas Jember.
kami selaku penyusun mengharapkan kritik, saran, serta masukan untuk perbaikan
pada masa yang akan datang.

Jember, 28 April 2017

Penyusun

iv
DAFTAR ISI

LEMBAR PENGESAHAN ............................................................................................. iii


PRAKATA .........................................................................................................................iv
DAFTAR ISI...................................................................................................................... v
DAFTAR GAMBAR ....................................................................................................... viii
DAFTAR TABEL .............................................................................................................ix
BAB 1. PENDAHULUAN ................................................................................................ 1
1.1 Latar Belakang ............................................................................................... 1
BAB 2. KONSEP DASAR ................................................................................................ 2
2.1 Definisi ........................................................................................................... 2
2.2 Anatomi dan Fisiologi .................................................................................... 2
2.2.1 Saraf Olfaktorius (N. I) ........................................................................ 3
2.2.2 Saraf Optikus (N. II) ............................................................................ 4
2.2.3 Saraf Okulomotorius (N. III) ................................................................ 6
2.2.4 Saraf Troklearis (N. IV) ....................................................................... 6
2.2.5 Saraf Trigeminus (N. V) ...................................................................... 7
2.2.6 Saraf Abdusen (N. VI) ......................................................................... 8
2.2.7 Saraf Fasialis (N. VII) .......................................................................... 9
2.2.8 Saraf Koklea Vestibularis (N. VIII) ................................................... 10
2.2.9 Saraf Faringeus (N. IX) ...................................................................... 11
2.2.10 Saraf Vagus (N. X)............................................................................. 12
2.2.11 Saraf Aksesorius (N. XI) .................................................................... 13
2.2.12 Saraf Hipoglosus (N. XII) .................................................................. 14
BAB 3. STANDAR OPERASIONAL PROSEDUR ..................................................... 15
3.1 Definisi ......................................................................................................... 15
3.2 Tujuan........................................................................................................... 15
3.3 Indikasi ......................................................................................................... 17
3.3.1 Saraf Kranial I .................................................................................... 17
3.3.2 Saraf Kranial II................................................................................... 18
3.3.3 Saraf Kranial III, IV, dan VI .............................................................. 18
3.3.4 Saraf Kranial V .................................................................................. 18
3.3.5 Saraf Kranial VII ................................................................................ 18

v
3.3.6 Saraf Kranial VIII .............................................................................. 18
3.3.7 Saraf Kranial IX ................................................................................. 18
3.3.8 Saraf Kranial X .................................................................................. 18
3.3.9 Saraf Kranial XI ................................................................................. 18
3.3.10 Saraf Kranial XII ................................................................................ 19
3.4 Kontraindikasi .............................................................................................. 19
3.4.1 Saraf Kranial I .................................................................................... 19
3.4.2 Saraf Kranial II................................................................................... 19
3.4.3 Saraf Kranial III, IV dan VI ............................................................... 19
3.4.4 Saraf Kranial V .................................................................................. 19
3.4.5 Saraf Kranial VII ................................................................................ 19
3.4.6 Saraf Kranial VIII .............................................................................. 20
3.4.7 Saraf Kranial IX ................................................................................. 20
3.4.8 Saraf Kranial X .................................................................................. 20
3.4.9 Saraf Kranial XI ................................................................................. 20
3.4.10 Saraf Kranial XII ................................................................................ 20
3.5 Persiapan Perawat......................................................................................... 20
3.6 Persiapan Pasien ........................................................................................... 20
3.7 Persiapan Alat dan Bahan............................................................................. 21
3.8 Tahap Kerja .................................................................................................. 21
1. Saraf Kranial I .................................................................................... 21
2. Saraf Kranial II................................................................................... 22
3. Saraf Kranial III, IV, dan VI .............................................................. 23
4. Saraf Kranial V .................................................................................. 25
5. Saraf Kranial VII ................................................................................ 26
6. Saraf Kranial VIII .............................................................................. 27
7. Saraf Kranial IX ................................................................................. 28
8. Saraf Kranial X .................................................................................. 28
9. Saraf Kranial XI ................................................................................. 29
10. Saraf Kranial XII ................................................................................ 29
3.9 Evaluasi ........................................................................................................ 29
A. Saraf Kranial I .................................................................................... 29
B. Saraf Kranial II................................................................................... 30

vi
C. Saraf Kranial III, IV, dan VI .............................................................. 30
D. Saraf Kranial V .................................................................................. 31
E. Saraf Kranial VII ................................................................................ 32
F. Saraf Kranial VIII .............................................................................. 32
G. Saraf Kranial IX ................................................................................. 33
H. Saraf Kranial X .................................................................................. 33
I. Saraf Kranial XI ................................................................................. 33
J. Saraf Kranial XII ................................................................................ 33
3.10 Hal-hal yang Harus Diperhatikan ................................................................. 33
1. Saraf Kranial I .................................................................................... 33
2. Saraf Kranial II................................................................................... 34
3. Saraf Kranial III, IV, dan VI .............................................................. 34
4. Saraf Kranial V .................................................................................. 34
5. Saraf Kranial VII ................................................................................ 34
6. Saraf Kranial VIII .............................................................................. 35
7. Saraf Kranial IX ................................................................................. 35
8. Saraf Kranial X .................................................................................. 35
9. Saraf Kranial XI ................................................................................. 35
10. Saraf Kranial XII ................................................................................ 35
3.11 Kerangka Standar Operasional Prosedur ...................................................... 36
BAB 4. PENUTUP .......................................................................................................... 53
4.1 Kesimpulan................................................................................................... 53
4.2 Saran 53
DAFTAR PUSTAKA ...................................................................................................... 54
LAMPIRAN..................................................................................................................... 55
1. Lembar bimbingan ....................................................................................... 55

vii
DAFTAR GAMBAR

2.1 Saraf Kranial dan Organ yang Dipersarafinya ............................................... 2


2.2 Epitel Olfaktorius (N. I) ................................................................................. 3
2.3 Skema Saraf Olfaktorius (N. I) ...................................................................... 4
2.4 Skema Saraf Optikus (N. II) .......................................................................... 5
2.5 Saraf Okulomotorius (N. III) ......................................................................... 6
2.6 Saraf Troklearis (N. IV) ................................................................................. 7
2.7 Saraf Trigeminus (N. V) ................................................................................ 8
2.8 SarafAbdusen (N. VI) .................................................................................... 8
2.9 Saraf Fasialis (N. VII) .................................................................................... 10
2.10Saraf Koklea Vestibularis (N. VIII) ............................................................... 11
2.11 Saraf Faringeus (N. IX) ............................................................................... 12
2.12 Saraf Vagus (N. X) ...................................................................................... 12
2.13 Saraf Aksesorius (N. XI) ............................................................................. 14
2.14 Saraf Hipoglosus (N. XII)............................................................................ 14

viii
DAFTAR TABEL

3.1 SOP Pemeriksaan Fisik 12 Saraf Kranial........................................................ 27

ix
BAB 1. PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang


Tubuh manusia terdiri atas berbagai macam sel, jaringan, dan organ.
Seluruh bagian dari tubuh manusai itu dapat saja mengalami gangguan dan
kerusakan. Kerusakan yang kecil saja dapat mengakibatkan adanya gangguan,
terutama kerusakan yang terjadi pada sistem saraf. Kerusakan pada sistem saraf
kranial dapat mengakibatkan terganggunya proses bicara, menelan, melihat,
mendengar, membaui sesuatu. Hal ini dapat terjadi karena 12 saraf kranial itu
mempersarafi alat-alat indra yang apabila terjadi kerusakan akan mengganggu
proses kehidupan.
1.2 Rumusan Masalah
Berdasarkan uraian latar belakang diatas, maka rumusan masalah yang
dapat diambil yaitu sebagai berikut:
a. Apa saja gangguan yang dapat terjadi akibat kerusakan saraf kranial?
b. Bagaimana cara melakukan pemeriksaaan saraf kranial?
1.3 Tujuan
Tujuan yang ingin dicapai dari pembuatan makalah ini adalah :
a. Untuk memenuhi tugas mata kuliah pengkajian fisik pada Program Studi
Ilmu Keperawatan Universitas Jember
b. Agar makalah ini dapat bermanfaat untuk orang lain
1.4 Manfaat
Berdasarkan uraian diatas, maka manfaat yang akan diperoleh dari
pembuatan makalah ini adalah :
a. Agar mahasiswa semakin mengetahui prosedur pemeriksaan fisik pada saraf
kranial.
b. Agar masyarakat dapat mengetahui ciri-ciri apabila mengalami keruskan
saraf kranial.

1
BAB 2. KONSEP DASAR

2.1 Definisi
Saraf-saraf kranial dalam bahasa latin adalah Nervi Craniales yang berarti
kedua belas pasangan saraf yang berhubungan dengan otak. Saraf-saraf kranial
langsung berasal dari otak dan meninggalkan tengkorak melalui lubang-lubang
pada tulang yang dinamakan foramina, terdapat 12 pasang saraf kranial yang
dinyatakan dengan nama atau dengan angka romawi. Saraf-saraf tersebut
adalah olfaktorius (I), optikus (II), Okulomotorius (III), troklearis (IV),
trigeminus (V), abdusens (VI), fasialis (VII), vestibula koklearis (VIII),
glossofaringeus (IX), vagus (X), asesorius (XI), hipoglosus (XII). Saraf kranial
I, II, VII merupakan saraf sensorik murni, saraf kranial III, IV, XI dan XII
merupakan saraf motorik, tetapi juga mengandung serabut proprioseptif dari
otot-otot yang dipersarafinya. Saraf kranial V, VII, X merupakan saraf
campuran, saraf kranial III, VII dan X juga mengandung beberapa serabut saraf
dari cabang parasimpatis sistem saraf otonom.

2.2 Anatomi dan Fisiologi

Gambar 2.1 Saraf Kranial dan Organ yang Dipersarafinya

2
2.2.1 Saraf Olfaktorius (N. I)
Nervus olfaktorius merupakan jalur sentral sel saraf olfaktorius
dalam membran mukosa bagian atas rongga hidung diatas konka nasalis
superior. Berkas serabut saraf ini membungkus lamina kribriformis ossis
etmoidalis dan berakhir pada bulbus olfaktorius dalam fossa kranial
anterior. Pada ujung bulbus olfaktorius posterior keluar suatu berkas
putih yang disebut traktus olfaktorius. Berkas ini berjalan ke belakang
melekat pada serebrum pada daerah substansia perforata anterior dan
berakhir setelah bercabang menjadi strie olfaktorius medialis dan
lateralis. Sifat saraf ini sebagai penghidung (penciuman), membawa
rangsangan aroma bau-bauan dari rongga hidung ke otak, dan bersifat
motorik. (Syaifudin, 2011)

Gambar 2.2 Epitel Olfaktorius (N. I)

3
Gambar 2.3 Skema Saraf Olfaktorius
2.2.2 Saraf Optikus (N. II)
Saraf Optikus merupakan saraf sensorik murni yang dimulai di
retina. Serabut-serabut saraf ini, ini melewati foramen optikum di dekat
arteri optalmika dan bergabung dengan saraf dari sisi lainnya pada dasar
otak untuk membentuk kiasma optikum. Orientasi spasial serabut-
serabut dari berbagai bagian fundus masih utuh sehingga serabut-serabut
dari bagian bawah retina ditemukan pada bagian inferior kiasma optikum
dan sebaliknya.
Serabut-serabut dari lapangan visual temporal (separuh bagian nasal
retina) menyilang kiasma, sedangkan yang berasal dari lapangan visual
nasal tidak menyilang. Serabut-serabut untuk indeks cahaya yang berasal
dari kiasma optikum berakhir di kolikulus superior, dimana terjadi
hubungan dengan kedua nuklei saraf okulomotorius. Sisa serabut yang
meninggalkan kiasma berhubungan dengan penglihatan dan berjalan di
dalam traktus optikus menuju korpus genikulatum lateralis. Dari sini

4
serabut-serabut yang berasal dari radiasio optika melewati bagian
posterior kapsula interna dan berakhir di korteks visual lobus oksipital.
Dalam perjalanannya serabut-serabut tersebut memisahkan diri
sehingga serabut-serabut untuk kuadran bawah melalui lobus parietal
sedangkan untuk kuadaran atas melalui lobus temporal. Akibat dari
dekusasio serabut-serabut tersebut pada kiasma optikum serabut- serabut
yang berasal dari lapangan penglihatan kiri berakhir di lobus oksipital
kanan dan sebaliknya.

Gambar 2.4 Skema Saraf Optikus (N. II)

5
2.2.3 Saraf Okulomotorius (N. III)
Nukleus saraf okulomotorius terletak sebagian di depan substansia
grisea periakuaduktal (Nukleus motorik) dan sebagian lagi di dalam
substansia grisea (Nukleus otonom). Nukleus motorik bertanggung
jawab untuk persarafan otot-otot rektus medialis, superior, dan inferior,
otot oblikus inferior dan otot levator palpebra superior. Nukleus otonom
atau nukleus Edinger- westhpal yang bermielin sangat sedikit
mempersarafi otot-otot mata inferior yaitu spingter pupil dan otot siliaris.

Gambar 2.5 Saraf Okulomotorius (N. III)


2.2.4 Saraf Troklearis (N. IV)
Nukleus saraf troklearis terletak setinggi kolikuli inferior di depan
substansia grisea periakuaduktal dan berada di bawah Nukleus
okulomotorius. Saraf ini merupakan satu-satunya saraf kranialis yang
keluar dari sisi dorsal batang otak. Saraf troklearis mempersarafi otot
oblikus superior untuk menggerakkan mata bawah, kedalam dan abduksi
dalam derajat kecil.

6
Gambar 2.6 Saraf Troklearis (N. IV)
2.2.5 Saraf Trigeminus (N. V)
Saraf trigeminus bersifat campuran terdiri dari serabut-serabut motorik
dan serabut-serabut sensorik. Serabut motorik mempersarafi otot
masseter dan otot temporalis. Serabut-serabut sensorik saraf trigeminus
dibagi menjadi tiga cabang utama yatu saraf oftalmikus, maksilaris, dan
mandibularis. Daerah sensoriknya mencakup daerah kulit, dahi, wajah,
mukosa mulut, hidung, sinus. Gigi maksilar dan mandibula, dura dalam
fosa kranii anterior dan tengah bagian anterior telinga luar dan kanalis
auditorius serta bagian membran timpani.

7
Gambar 2.7 Saraf Trigeminus (N. V)
2.2.6 Saraf Abdusen (N. VI)
Nervus abdusen merupakan saraf motoris yang mensarafi m. Rektus
lateralis bola mata. Fungsi nervus abdusen sebagai saraf penggoyang sisi
mata karena saraf ini keluar di sebelah bawah jembatan pontis menembus
selaput otak sela tursika setelah sampai di lekuk mata menuju ke otot
lurus sisi mata.

8
Gambar 2.8 Saraf Abdusen (N. VI)
2.2.7 Saraf Fasialis (N. VII)
Saraf fasialis mempunyai fungsi motorik dan fungsi sensorik fungsi
motorik berasal dari Nukleus motorik yang terletak pada bagian
ventrolateral dari tegmentum pontin bawah dekat medula oblongata.
Fungsi sensorik berasal dari Nukleus sensorik yang muncul bersama
nukleus motorik dan saraf vestibulokoklearis yang berjalan ke lateral ke
dalam kanalis akustikus interna.
Serabut motorik saraf fasialis mempersarafi otot-otot ekspresi wajah
terdiri dari otot orbikularis okuli, otot buksinator, otot oksipital, otot
frontal, otot stapedius, otot stilohioideus, otot digastriktus posterior serta
otot platisma. Serabut sensorik menghantar persepsi pengecapan bagian
anterior lidah.

9
Gambar 2.9 saraf Fasialis (N. VII)
2.2.8 Saraf Koklea Vestibularis (N. VIII)
Saraf vestibulokoklearis terdiri dari dua komponen yaitu serabut-
serabut aferen yang mengurusi pendengaran dan vestibuler yang

10
mengandung serabut-serabut aferen yang mengurusi keseimbangan.
Serabut-serabut untuk pendengaran berasal dari organ corti dan berjalan
menuju inti koklea di pons, dari sini terdapat transmisi bilateral ke korpus
genikulatum medial dan kemudian menuju girus superior lobus
temporalis. Serabut-serabut untuk keseimbangan mulai dari utrikulus dan
kanalis semisirkularis dan bergabung dengan serabut- serabut auditorik
di dalam kanalis fasialis. Serabut-serabut ini kemudian memasuki pons,
serabut vestibutor berjalan menyebar melewati batang dan serebelum.

Gambar 2.10 Saraf Koklea Vestibularis (N. VIII)


2.2.9 Saraf Faringeus (N. IX)
Saraf Glosofaringeus menerima gabungan dari saraf vagus dan
asesorius pada waktu meninggalkan kranium melalui foramen tersebut,
saraf glosofaringeus mempunyai dua ganglion, yaitu ganglion
intrakranialis superior dan ekstrakranialis inferior. Setelah melewati
foramen, saraf berlanjut antara arteri karotis interna dan vena jugularis
interna ke otot stilofaringeus. Di antara otot ini dan otot stiloglosal, saraf
berlanjut ke basis lidah dan mempersarafi mukosa faring, tonsil dan
sepertiga posterior lidah.

11
Gambar 2.11 Saraf Faringeus (N. IX)
2.2.10 Saraf Vagus (N. X)
Saraf vagus juga mempunyai dua ganglion yaitu ganglion superior
atau jugulare dan ganglion inferior atau nodosum, keduanya terletak pada
daerah foramen jugularis, saraf vagus mempersarafi semua visera toraks
dan abdomen dan menghantarkan impuls dari dinding usus, jantung dan
paru-paru.

12
Gambar 2.12 Saraf Vagus (N. X)
2.2.11 Saraf Aksesorius (N. XI)
Saraf asesorius mempunyai radiks spinalis dan kranialis. Radiks
kranial adalah akson dari neuron dalam nukleus ambigus yang terletak
dekat neuron dari saraf vagus. Saraf aksesoris adalah saraf motorik yang
mempersarafi otot sternokleidomastoideus dan bagian atas otot trapezius,
otot sternokleidomastoideus berfungsi memutar kepala ke samping dan
otot trapezius memutar skapula bila lengan diangkat ke atas.

13
Gambar 2.13 Saraf Aksesorius (N. XI)
2.2.12 Saraf Hipoglosus (N. XII)
Nukleus saraf hipoglosus terletak pada medula oblongata pada
setiap sisi garis tengah dan depan ventrikel ke empat dimana semua
menghasilkan trigonum hipoglosus. Saraf hipoglosus merupakan saraf
motorik untuk lidah dan mempersarafi otot lidah yaitu otot stiloglosus,
hipoglosus dan genioglosus.

Gambar 2.14 Saraf Hipoglosus (N. XII)

14
BAB 3. STANDAR OPERASIONAL PROSEDUR

3.1 Definisi
Saraf kranial langsung berasal dari otak dan meninggalkan tengkorang
melalui lubang-lubang pada tulang yang disebut foramina (tunggal, foramen).
Terdapat 12 pasang saraf kranial yang dinyatakan dengan nama atau dengan
angka Romawi. Saraf-saraf tersebut adalah olfaktorius (I), optikus (II),
okulomotorius (III), troklearis (IV), trigeminus (V), abdusens (VI), fasialis
(VII), vestibulokoklearis (VIII), glosofaringeus (IX), vagus (X), asesorius (XI),
hipoglus (XII) (Muttaqin, 2008:36). Dua belas pasang saraf kranial berbeda
dalam fungsinya yakni saraf sensorik (yaitu serat sensorik), ada pula saraf
motorik (yaitu hanya ada serat motorik) dan ada pula saraf campuran (yaitu
saraf sensorik dan motorik) (Peate & Nair, 2017:420).
Saraf kranial I, II, dan VIII merupakan saraf sensorik murni; Saraf kranial
III, IV, XI, dan XII terutama merupakan saraf motorik, tetapi juga mengandung
serabut proprioseptif dari otot-otot yang dipersarafinya; saraf kranial V, VII,
dan X merupakan saraf campuran. Saraf kranial III, VII, dan X juga
mengandunng beberapa serabut saraf dari cabang parasimpatis sistem saraf
otonom (Muttaqin, 2008:36).
3.2 Tujuan
Tujuan dilakukannya pemeriksaan fisik terkait saraf kranial ialah untuk
mengetahui bekerja atau tidaknya ke duabelas saraf kranial tersebut. Tujuan
tersebut juga dapat kita ketahui dari fungsi masing-masing saraf kranial
tersebut. Menurut (Muttaqin, 2008:37) fungsi dari ke dua belas saraf kranial
sebagai berikut:

Saraf Kranial Komponen Fungsi

I Olfaktorius Sensorik Penciuman

II Optikus Sensorik Penglihatan

15
Mengangkat kelopak mata
atas
III Okulomotorius Motorik Konstriksi pupil
Sebagian besar gerakan
ekstraokular

Gerakan mata ke bawah dan ke


IV Troklearis Motorik
dalam

Otot temporalis dan maseter


(menutup rahang dan
Motorik
mengunyah) gerakan rahang ke
lateral

Kulit wajah, dua pertiga


depan kulit kepala; mukosa
V Trigeminus mata; mukosa hidung dan
rongga mulut, lidah dan gigi
Sensorik Refleks komea atau refleks
mengkedip; komponen
sesnsorik dibawah oleh saraf
kranial V, respon motorik
melalui saraf kranial VII

VI Abdusens Motorik Deviasi mata ke lateral

Otot-otot ekspresi wajah


termasuk otot dahi, sekeliling
VII Fasialis Motorik
mata serta mulut
Lakrimasi dan salivasi

16
Pengecapan dua pertiga
Sensorik depan lidah (rasa, manis,
asam, dan asin)

Cabang vestibukaris
VIII sensorik keseimbangan
Vestibulokoklearis

Cabang koklearis sensorik pendengaran

Faring: menelan, reflek


motorik muntah

IX Glosofaringeus Parotis: salivasi

Faring, lidah posterior,


Sensorik
termasuk rasa pahit

Faring, laring: menelan, reflek


Motorik
muntah, fonasi; visera abdomen

X Vagus Faring, laring: reflek muntah,


Sensorik visera leher, tgoraks dan
abdomen

Otot sternokleidomastoideus
dan bagian atas dari otot
XI Asesorius Motorik
trapezius: pergerakan kepala
dan bahu

XII Hipoglus Motorik Pergerakan lidah

3.3 Indikasi
Dalam melakukan pemeriksaan fisik dua belas saraf kranial terdapat indikasi
klien yang akan kita lakukan tindakan, diantaranya:
3.3.1 Saraf Kranial I

17
Pemeriksaan saraf kranial diperiksa ketika klien mengeluh tidak
dapat membaui (anosmia) atau terdapat tanda-tanda lain yang
menunjukkan kemungkinan lesi lobus frantal atau lobus temporal,
barulah perawat melakukan pemeriksaan (Muttaqin, 2008:74).
3.3.2 Saraf Kranial II
Pemeriksaan dilakukan saat klien mengeluhakan adanya gangguan
pada penglihatan, dan gangguan penglihatan membedakan warna.
3.3.3 Saraf Kranial III, IV, dan VI
Pemeriksaan dilakukan klien yang mengeluh adanya pembengkakan
pada indera penglihatan, dan gangguan penglihatan mengalami
gangguan.
3.3.4 Saraf Kranial V
Pemeriksaan saraf kranial V diperuntukkan untuk klien yang masih
memilki respon motorik, sensorik dan refleks trigeminal yang baik,
barulah dilakukan tindakan pemeriksaan oleh perawat.
3.3.5 Saraf Kranial VII
Pemeriksaaan pada saraf kranial VII diperuntukkan untuk klien yang
memiliki respon pengecap dan resptor motorik yang baik, sehingga
perawat akan melakukan tindakan pemeriksaan
3.3.6 Saraf Kranial VIII
Pemeriksaan saraf kranial diperiksa ketika klien mengeluhkan tidak
dapat mendengar dengan baik atau adanya gangguan dalam
pendengarannya
3.3.7 Saraf Kranial IX
Pemeriksaan saraf kranial dilakukan ketika klien mengeluhkan
suaranya menjadi sengau, adanya gangguan air masuk ke hidung ketika
menelan air, dan gangguan pengecap rasa di bagian belakang lidah.
3.3.8 Saraf Kranial X
Pemeriksaan saraf kranial dilakukan apabila klien mengeluhkan
adanya gangguan menelan dan berbicara
3.3.9 Saraf Kranial XI

18
Pemeriksaan saraf kranial dilakukan apabila klien mengeluhkan
adanya kesulitan bergerak pada kepala dan bahunya
3.3.10 Saraf Kranial XII
Pemeriksaan saraf kranial dilakukan apabila didapatkan adanya
kelumpuhan otot yang menyebabkan posisi mulut tertarik kearah yang
sehat dan lidah membelok ke sisi yang lumpuh.

3.4 Kontraindikasi
3.4.1 Saraf Kranial I
Pemeriksaan tidak dilakukan apabila klien tidak mengeluh tidak
dapat membaui (anosmia)atau terdapat tanda-tanda lain yang
menunjukkan kemungkinan lesi lobus frantal atau lobus temporal,
barulah perawat melakukan pemeriksaan (Muttaqin, 2008:74).
3.4.2 Saraf Kranial II
Pemeriksaan tidak dilakukan dengan klien yang menderita katarak,
jaringan parut atau kekeruhan pada korne, peradangan pada mata
(iristis, uveitis), glaukoma, kospus alienum) (Mirawati et al).
3.4.3 Saraf Kranial III, IV dan VI
Pemeriksaan tidak dapat dilakukan pada klien mengalami miopati,
disfungsi simpatis, dan tidak dapat dilakukan pada klien yang
mengalami iritasi mata.
3.4.4 Saraf Kranial V
Pemeriksaan tidak dilakukan pada pasien yang mengalami
kelumpuhan pada saraf trigeminus, karena akan tidak ditimbulkan
asimetris wajah pada saat dilakukan inpeksi. Tidak dilakukan untuk
pasien mengalami kelumpuhan unilateral, maka sisi ipsialateral
terdapat otot masester dan temporalis tidak berkontraksi atau
berkontraksi lemah. Serta tidak dilakukan pada pasien mengalamu
kelumouhan seisi dan adanya paralisis hemifasialis atau kelumpuhan
saraf fasialis seisi.
3.4.5 Saraf Kranial VII

19
Pemeriksaan jangan dilakukan pada klien yang menderita
kelumpuhan pada saraf kranial VII, karena dapat menyebabkan
penurunan sudut mulut unilateral, kerutan dahi menghilang, serta
lipatan nasolabial mendatar.
3.4.6 Saraf Kranial VIII
Pemeriksaan Schwabach tidak dapat dilakukan apabila kondisi
pendengaran pemeriksa tidak dalam kondisi yang optimal
3.4.7 Saraf Kranial IX
Pemeriksaan tidak dilakukan apabila klien tidak mengeluhkan
gangguan pengecap di bagian belakang lidah, suara menjadi sengau dan
atau seringnya air masuk ke hidung ketika menelan air.
3.4.8 Saraf Kranial X
Pemeriksaan tidak dilakukan apabila klien tidak mengeluhkan
adanya gangguan menelan dan berbicara
3.4.9 Saraf Kranial XI
Pemeriksaan tidak dilakukan apabila klien tidak mengeluhkan
kepala dan bahu tak dapat digerakkan
3.4.10 Saraf Kranial XII
Pemeriksaan tidak dilakukan apabila kondisi mulut dan lidah klien
tidak mengalami kelumpuhan
3.5 Persiapan Perawat
a. Menyiapkan alat dan bahan yang dibutuhkan untuk dilakukan pemeriksaan
fisik.
b. Menerapkan prosedur keselamatan kerja, dengan mencuci tangan,
menggunakan masker dan handscone jika diperlukan.
c. Melakukan tindakan pemeriksaan ke pasien yang sesuai.
3.6 Persiapan Pasien
a. Berikan salam, perkenalkan diri anda (perawat), dan identifikasi klien
dengan memeriksa identitas klien secara cermat.

20
b. Jelaskan tentang prosedur tindakan yang akan dilakukan, berikan
kesempatan kepada klien untuk bertanya dan jawab seluruh pertanyaan
klien.
c. Minta pengunjung untuk meninggalkan ruangan, beri privasi kepada klien
(jika pasien berkunjung bersama keluarga atau lainya).
d. Atur posisi klien untuk duduk tegak pandangan lurus ke depan
3.7 Persiapan Alat dan Bahan
a. Refleks hammer
b. Kapas
c. Handscone
d. Zat aromatis lemah seperti vanili, cologne, dan cengkeh
e. Alat oftalmoskop.
f. Gambar stilling Ishihara.
g. Snellen chart
h. Pen light
i. Zat-zat yang mempunyai rasa:
1) manis, dipakai gula
2) pahit, dipakai kinine
3) asin, dipakai garam
4) asam, dipakai cuka
j. Garpu tala
k. Arloji
3.8 Tahap Kerja
1. Saraf Kranial I
Langkah-langkah pemeriksaan fisik terkait saraf kranial I (N.
Olfaktorius), sebagai berikut (Muttaqin, 2008:74):
a. Minta klien untuk menutup kedua matanya;
b. Pada saat yang sama tutup salah satu lubang hidung klien;
c. Beri klien zat aromatis lemah seperti vanili, cologne, dan cengkeh.
Zat yang baunya tajam seperti amonia jangan dipergunakan, karena

21
zat tersebut dapat menggangu klien dan rangsang yang berbahaya ini
terdeteksi oleh serabut sensorik dari saraf kelima (trigeminus);
d. Minta klien untuk membedakan zat aromatik lemah yang telah
diberikan dan mungkin bisa mengindetifikasi aroma yang dicium.

2. Saraf Kranial II
Pemeriksaan saraf kranial II sebagai berikut (Muttaqin, 2008:74):
a. Pemeriksaan Ketajaman Mata
1) Minta klien untuk duduk di kursi atau juga dapat duduk di atas
tempat tidur periksa;
2) Gantungkan kartu Snellen setinggi kedudukan mata klien dan
jarak antara kartu Snellen dan klien sepanjang 6 meter. Biasanya
kartu Snellen digantung pada tembok yang dibelakangi klien dan
klien diminta untuk membaca kartu Snellen di cermin yang
digantung di tembok yang dihadapi klien sejauh 3 meter;
3) Tutup mata klien dengan meminta tangan klien sendiri, dan visus
mata kanan diperiksa. Catatan di samping kiri menunjuk visus
yang diperiksa untuk jarak 6 meter dan yang disamping kanan
menunjuk pada visus yang sesuai dengan barisan huruf itu. Jika
klien dengan mata kanannya hanya dapat membaca huruf-huruf
barisan ketiga saja, maka visus mata kanan adalah 6/20 atau 30%,
jika klien diperiksa untuk jarak 6 meter.
4) Setelah visus kanan diperiksa, minta klien untuk menutup mata
kanannya dan kemudian periksa visus mata kiri.
b. Pemeriksaan Lapang Pandang
1) Pemeriksa berdiri berhadapan dengan klien yang didik di atas
tempat tidur periksa. Jarak antar mata klien dan pemeriksa harus
sejauh 30-40 cm;
2) Untuk pemeriksaan mata kanan klien, maka mata kiri klien dan
mata kanan pemeriksa harus ditutup. Pada giliran medan
penglihatan kiri klien diperiksa, mata kanan klien dan mata kiri
pemeriksa harus ditutup.

22
3) Dengan dua jarinya yang digoyang-goyangkan tangan pemeriksa
memasuki medan penglihatan masing-masing. Dalam memasuki
medan penglihatan ini, jari-jari pemeriksa harus tetap berada di
bidang yang sama jauhnya antara mata klien dan mata pemeriksa.
c. Pemeriksaan Fundus
1) Dengan memegang oftalmoskop dengan tangan kanannya;
2) Tangan kirinya diletakkan di atas dahi klien;
3) Tangan kiri pemeriksa melakukan fiksasi terhadap kepala klien.
Kemudian pemeriksa menyandarkan dahinya pada dorsum manus
tangan kiri yang memegang dahi klien itu, sehingga mata klien
dan mata pemeriksa saling berhadapan;
4) Selanjutnya pemeriksa menempatkan tepi atas teropong
oftalmoskp dengan lubang pengintai menghadap ke matanya di
atas alisnya;
5) Setelah lampu ostalmoskop dinyalakan, pemeriksa mengarahkan
sinar lampu itu ke pupil klien. Selama fundunskopi dilakukan
klien diminta untuk mengarahkan pandangan matanya.
3. Saraf Kranial III, IV, dan VI
Pemeriksaan saraf kranial III, IV, dan VI meliputi tiga hal, yaitu
pemeriksaan pupil, pemeriksaan gerakan bola mata, serta pemeriksaan
kelopak mata (Mirawati et al).
a. Pemeriksaan Fungsi dan Reaksi Pupil
1) Melihat diameter pupil klien (3 mm);
2) Membandingkan diameter pupil kanan dan kiri (isokor atau
anisokor);
3) Melihat bentuk bulatan pupil teratur atau tidak;
4) Memeriksa refleks pupil terhadap cahaya direk dengan cara
menyorotkan cahaya ke arah pupil lau mengamati ada tidaknya
miosis dan mengamati apakah pelebaran pupil segera terjadi
ketika cahaya dialihkan dari pupil;

23
5) Memeriksa refleks pupil terhadap cahaya dengan cara mengamati
perubahan diameter pupil pada mata yang tidak disorot cahaya
ketika mata yang satunya mendapatkan sorotan cahaya langsung;
6) Memeriksa refleks akomodasi pupil dengan cara meminta klien
melihat jari telunjuk pemeriksa pada jarak yang sedikit jauh,
meminta klien untuk terus melihat jari telunjuk pemeriksa yang
digerakkan mendekati hidung klien, mengamati gerakan bola
mata dan perubahan diameter pupil klien (pada keadaan normal
kedua mata akan bergerak ke medial dan pupil menyempit).
b. Pemeriksaan gerakan bola mata
1) Pemeriksaan bola mata volunter
1. Gerakan konjugat:
Apabila bola mata kiri melirik ke kiri, maka bola mata kanan
melirik pula ke kiri secara sinkron, tanpa selisih dalam arah dan
kecepatan. Apabila terdapat selisih sedikitpun dalam
sinkronisasi, kedua bola mata tidak lagi bertindak sebagai organ
visual yang tunggal.
2. Gerakan diskonjungat atau gerakan konvergen.
Gerakan bola mata kiri bergerak ke kanan dan bola mata
kanan bergerak ke kiri. Sedangkan gerakan bola mata ke arah
nasal disebut gerakan konvergen, terjadi karena otot rektus
medialis atau internus berkontraksi.
2) Pemeriksaan gerakan bola mata involunter.
1. Diawali dengan kedua mata dalam keadaaan istirahat
dipertahankan pada garis tengah oleh keseimbangan tonus
antara oto-otot okuler yang berlawanan.
2. Gangguan tonus ini yang bergantung pada implus dari retina,
otot-otot mata sendiri dan berbagai hubungan vestibuler dan
sentral, membuat mata dapat melirik ke satu atau lain arah.
3. Lirikan ini dikoreksi oleh gerakan kembali yang cepat ke posisi
semula.

24
4. Bila gerakan-gerakan ini terjadi secara berulang-ulang
dikatakan terdapat nistagnus atau suatu gerakan involunter dan
berulang-ulang dari bola mata.
4. Saraf Kranial V
Pada pemeriksaan saraf kranial V akan dilakukan Pemeriksaan
fungsi saraf trigeminus yang meliputi: pemeriksaan fungsi motorik saraf
trigeminus, pemeriksaan fungsi sensorik saraf trigemnius, dan
pemeriksaan refleks trigeminal.
a. Pemeriksaan fungsi motorik saraf trigeminus
Paralisis saraf trigeminus dikaji dengan meneliti kerja sama
otot-otot yang persarafinya. Otot-otot yang bekerja untuk
melakukan gerakan mengunyah dapat diperiksa dengan sebagai
berikut (Sidharta, 1985).
1. Klien diminta untuk mengigit giginya dengan sekuat-kuatnya.
2. Perawat melakukan palpasi terhadap kontraksi otot maseter dan
temporalis sisi kanan dan kiri..
3. Selanjutnya klien diminta untuk membuka mulutnya.
4. Perawat memeriksa dengan berdiri didepan klien dengan
mengawasi rahang bawah klien.
5. Kekuatan otot maseter dapat diperiksa dengan meletakkan kayu
penekan lidah atau tong spatel diatas deretan geraham kiri, lalu
perintahkan klien mengigit kayu tersebut sekuat-kuatnya.
Dilakukan pemeriksaan sebagai berikut:
a) Lakukan pemeriksaan ini untuk gigitan dengan deretan
geraham sisi kanan. Bekas gigitan pada kayu penekan lidah
dibandingkan.
b) Lubang gigitan pada sisi maseter yang lumpuh adalah lebih
dangkal daripada luang gigitan dengan maseter yang sehat.
b. Pemeriksaan fungsi sensorik saraf trigeminus

25
1. Sensibilitas diperiksa melaui sensibilitas kulit dan mukosa dalam
kawasan saraf trigeminus. Modalitas sensorik yang harus diteliti
meliputi: perasa nyeri, dingin, panas, dan raba.
2. Hipestesia, parestesia, dan anesteis diperiksan dengan teknik
minta klien untuk menunjukkan batas-batas daerah dengan defisit
sensorik menurut pandangan dan persaanya sendiri.
3. Apabila ada gangguan sensorik berupa nyeri, suruhlah pasien
untuk menunjukkan daerah dimana nyeri terasa.
4. Ada neuralagia klien dapat menyatakan bahwa sentuhan atau
penekanan daerah wajah tertentu dapat disusul dengan
bangkitnya nyeri.
c. Pemeriksaan refleks trigeminal
Teknik pemeriksaan refleks masester:
1. Diawali meminta klien untuk sedikit membuka mulut dan
mengeluarkan suara aaaaaaa.
2. Sementara itu perawat menempatkan jari telunjuk tangan
kirinya di garis tengah dagu dan dengan palu refleks dilakukan
pengetukan dengan tangan kirinya di garis tengah kanan pada
jari telunjuk tangan kiri.
3. .Akan dihasilkan kontraksi otot masester dan temporalis bagian
depan yang menghasilkan penutupan mulut secara tiba-tiba.
4. Pemeriksaan Refleks kornea
d. Teknik pemeriksaan refleks kornea
1. Dimulai dengan meminta klien melirik ke atas atau ke samping,
supaya mata jangan berkedip saat kornea akan disentuh oleh seutas
kapas.
2. Goreskan pada kornea dengan ujung seutas kapas pada satu sisi
membangkitkan kedipan kelopak mata atas reflektrorik secara
bilateral.
5. Saraf Kranial VII
Teknik pemeriksaan:

26
1. Inpeksi adanya asimetris wajah.
2. Lakukan pemeriksaan kekuatan otot.
3. Minta klien untuk memandang ke atas dan mengerutkan dahi.
4. Tentukan apakah kerutan akan menghilang dan raba kekuatan
ototnya dengan mendorong kerutan ke arah bawah setiap sisi.
5. Selanjutnya suruh klien menutup kedua matanya dengan kuat.
6. Bandingkan seberapa dalam bulu-bulu matanya terbenam pada
kedua sisi
7. Kemudian coba memaksa kedua mata klien untuk membuka.
Perhatikan apakah terdapat fenomena Bell.
8. Kemudian suruh klien menyeringai dan bandingkan sulkus
nasolabilis dari kedua sisi, yang akan tampak mendatar pada sisi
yang lemah.
6. Saraf Kranial VIII
Prosedur pemeriksaan saraf kranial VIII meliputi pemeriksaan
dengan detik arloji, pemeriksaan weber, pemeriksaan rinne, dan
pemeriksaan schwabach
1) Pemeriksaan dengan detik arloji
1) Ambil arloji yang dapat berdetak
2) Tempelkan arloji pada telinga klien
3) Jauhkan sedikit demi sedikit sampai tidak terdengar lagi
4) Bandingan antara telinga kanan dan kiri
2) Pemeriksaan weber
1) Ambil garpu tala dan getarkan
2) Tempelkan garpu tala yang bergetar tersebut pada pertengahan
dahi
3) Tanya klien telinga bagian mana yang terdengar lebih keras.
3) Pemeriksaan rinne
1) Ambil garpu tala dan getarkan
2) Tempelkan pangkal garpu tala yang sedang bergetar pada
processus mastoideus

27
3) Apabila sudah tidak terdengar, pindahkan ujung garpu tala yang
sedang bergetar ke bagian depan daun telinga, maka akan dapat
terdengar kembali
4) Pemeriksaan schwabach
1) Ambil garpu tala dan getarkan
2) Tempelkan pangkal garpu tala yang sedang bergetar tersebut
pada processus mastoideus klien
3) Apabila klien sudah tidak dapat mendengar lagi suara garpu tala
tersebut, maka pangkal garpu tala tersebut dipindahkan pada
processus mastoideus pemeriksa
7. Saraf Kranial IX
Pemeriksaan saraf kranial IX sebagai berikut :
a. Klien diminta untuk membuka mulutnya
b. Dengan penekan lidah, lidah hendaknya ditekan kebawah, sementara
itu klien diminta untuk mengucapkan a dengan panjang
c. Maka akan tampak bahwa langit-langit yang sehat akan bergerak
keatas. Lengkung langit-langit di sisi yang sakit tidak akan bergerak
keatas
d. Adanya gangguan pada m.stylopharingeus, maka uvula tidak
simetris tetapi tampak miring tertarik ke sisi yang sehat
e. Adanya gangguan sensibilitas, maka jika dilakukan perabaan pada
bagian belakang lidah atau menggores dinding faring kanan dan kiri,
refleks muntah tidak akan terjadi.
8. Saraf Kranial X
Prosedur pemeriksaan saraf kranial X adalah sebagai berikut :
a. Buka mulut klien, bila terdapat kelumpuhan maka akan terlihat uvula
tidak berada di tengah melainkan tampak miring tertarik ke sisi yang
sehat
b. Refleks faring atau refleks muntah tidak ada
c. Untuk memeriksa plica vocalis diperlukan laryngoscope. Bila
terdapat kelumpuhan satu sisi pita suara, maka pita suara tersebut

28
tidak bergerak sewaktu fonasi atau inspirasi dan pita suara akan
menjadi atonis dan lama kelamaan atopi, suara penderita menjadi
parau
d. Bila kedua sisi pita suara klien mengalami kelumpuhan, maka pita
suara itu akan berada di garis tengah dan tidak bergerak sama sekali
sehingga akan timbul afoni dan stridor inspiratorik
9. Saraf Kranial XI
Prosedur pemeriksaan saraf kranial XI adalah sebagai berikut :
a. Untuk mengetahui adanya paralisis m. Sternokleidomastoideus
5) Minta klien untuk menolehkan kepalanya kearah sisi yang sehat
6) Raba m. Sternokleidomastoideus, bila terdapat paralisis di sisi
tersebut maka akan teraba m. Sternokleidomastoideus itu tidak
menegang
b. Untuk mengetahui adanya paralisis m. Trapezius
Pada inspeksi akan tampak :
1) Bahu penderita di sisi yang sakit lebih rendah dibanding sisi
yang sehat
2) Margo vertebralis skapula di sisi yang sakit tampak lebih ke
samping daripada sisi yang sehat
10. Saraf Kranial XII
Prosedur pemeriksaan saraf kranial XII adalah sebagai berikut :
a. Memeriksa adanya disartria ( pengucapan kata-kata tidak dapat
dilakukan dengan baik akibat adanya gangguan pergerakan lidah)
b. Minta klien untuk membuka mulut
c. Lihat dalam keadaan diam, bila ada kelumpuhan, lidah menjadi
tidak simetris dan tertarik ke sisi yang sehat
3.9 Evaluasi
Evaluasi dilakukan dengan maksud untuk mengetahui apakah kedua belas
saraf kranial berfungsi dengan baik atau tidak.
A. Saraf Kranial I

29
Menurut (Mirawati et al), evaluasi terkait pemeriksaan saraf kranial I
diantaranya:
a. Terciumnya bau-bauan secara tepat menandakan fungsi nervus
olfaktorius kedua sisi baik;
b. Hilangnya kemampuan mengenali bau-bauan (anosmia) yang
bersifat unilateral tanpa ditemukan adanya kelainan pada ronggo
hidung merupakan salah satu tanda yang mendukung adanya
neoplasma pada lobus frontalis cerebum;
c. Anosmia yang bersifat bilateral tanpa ditemukan adanya kelainan
pada rongga hidung merupakan salah satu tanda yang mendukung
adanya meningioma pada cekungan olfaktorius pada cerbum. Hal ini
dapat terjadi sebagai akibat dari trauma ataupun pada meningitis;
d. Selain keadaan diatas dapat juga terjadi peningkatan kepekaan
penciuman yang disebut hiperosmia, keadaan ini dapat terjadi akibat
trauma kapitis, tetapi kebanyakan hiperosmia terkait dengan kondisi
psikiatrik yang disebut konversi histeri.
B. Saraf Kranial II
a. Klien dengan mata kanannya hanya dapat membaca huruf-huruf
barisan ketiga saja, maka visus mata kanan adalah 6/20 atau 30%,
jika klien diperiksa untuk jarak 6 meter.
b. Klien dapat membaca kartu Snellen di cermin yang digantung di
tembok yang dihadapi klien sejauh 3 meter.
a. Klien dapat mengarahkan pandangannya saat dilakukan sinar lampu
ke pupil, sehingga klien dikatakan normal penglihatanya
C. Saraf Kranial III, IV, dan VI
a. Pada keadaan normal kedua mata akan bergerak ke medial dan pupil
menyempit
b. Gerakan konjugat, yaitu apabila bola mata kiri melirik ke kiri, maka
bola mata kanan melirik pula ke kiri secara sinkron, tanpa selisih
dalam arah dan kecepatan.

30
c. Gerakan diskonjungat atau gerakan konvergen, yaitu gerakan bola
mata kiri bergerak ke kanan dan bola mata kanan bergerak ke kiri
D. Saraf Kranial V
a. Pemeriksaan fungsi motorik saraf trigeminus, pada saat klien
diminta untuk menggigit giginya sekuat-kuatnya akan didaptkan
hasil pemeriksaan berupa kontraksi dari otot mesester dan
temporalis
b. Jika tidak mengalami kontraksi atau kontraksi lemah menunjjukan
kelumpuhan unilateral pada pasien.
c. Dalam menilai jangan mengambil bibir sebagai patokan, melainkan
sela antara gigi seri atas dan bawah.
d. Pada adanya paralisis hemifasialis atau kelumpuhan saraf fasialis
sesisi terlihat rahang bawah tampak menyimpanag dari garis tengah
pada waktu mulut dibuka.
e. Penyimpangan rahang bawah ke sisi ipsilateral pada saat mulut
dibuka dapat dikonfirmasi dengan menilai khusus kekuatan
kontraksi bersama otot-otot pterigoideus intenus dan eksternus.
f. Apabila terjadi kelumpuhan sesisi, maka gerakan ke samping yang
lumpuh adalah kuat, sedangkan gerakan ke samping yang sehat
adalah lemah tau tidak ada sama sekali.
g. Pada pemeriksaan refleks trigminal akan didapatkan berupa adanya
bangkitan refleks trigeminal, akan menunjukkan ada atau tidaknya
gangguan eksteroseptif di kawasan sensorik wajah.
h. Tidak adanya gangguan ekstroseptif penting untuk melakukan
pemeriksaan sensibilitas wajah pada bayi, anak, dan seorang
histerik.
i. Dalam gerakan reflektorik dimana serabut-serabut saraf trigeminus
merupakan komponen eferen dari busur refleks, maka yang akan
menjadi bahan informasi refleks trigeminal adalah refleks maseter
atau refleks rahang bawah.

31
j. Pada dilakukanya pemeriksaan refleks kornea akan diketahui
bahwa komponen aferen dan eferen busur refleks disusun oleh
sensorik dari refleks yang merupakan percabangan oftalmikus dari
saraf V
k. Rrefleks mengedip atau motorik diakibatkan oleh inervasi saraf
fasialis pada otot-otot orbikularis okuli. Pemeriksaan ini paling
sering dilakukan, karena banyak informasi yang didapat
E. Saraf Kranial VII
a. Pemeriksaan kekuatan otot, akan didapatkan gerakan pasien
memandang ke atas dan mengerutkan dahi, gerakan ini tidak
terganggu pada sisi lesi upper motor neuron atau lesi yang terjadi di
atas tingkat nukleus batang otak.
b. Otot-otot ekspresi wajah lainya terganggu pada sisi lesi upper
motor neuron, tetapi kadang-kadang muskus orbikularis okuli
masih baik.
c. Pada lesi lower motor neuron, semua otot-otot ekspresi wajah
terganggu pada sisi lesi.
F. Saraf Kranial VIII
a. Normalnya, kekuatan mendengar dari kedua telinga sama kuat pada
tes weber
b. Apabila terdapat tuli konduksi di sebelah kiri, maka pada tes weber
akan didapatkan suara pada telinga kiri akan lebih kuat
c. Apabila terdapat tuli persepsi di telinga sebelah kiri, maka pada tes
weber akan didapatkan suara yang lebih kuat pada telinga kanan.
d. Pada tes rinne, pendengaran melalui udara didengar lebih lama
daripada melalui tulang untuk orang normal
e. Hasil tes rinne dikatakan positif (masih terdengar suara ketika garpu
tala dipindah ke depan daun telinga) pada orang normal atau tuli
persepsi
f. Hasil tes rinne dikatakan negatif pada orang dengan tuli konduksi

32
g. Pada tes schwabach, penderita akan masih dapat mendengar suara
getaran garpu tala yang dinamakan schwabach memendek.
G. Saraf Kranial IX
a. Pada orang yang sehat akan tampak langit-langit yang bergerak
keatas
b. Uvula tampak tidak simetris dan tampak tertarik miring ke sisi yang
sehat pada orang dengan gangguan saraf ini
H. Saraf Kranial X
a. Normalnya pita suara akan bergerak ketika bersuara
b. Apabila terjadi kelumpuhan pada salah satu pita suara, maka pita
suara yang lumpuh tersebut tidak akan bergerak dan menyebabkan
suara menjadi parau
c. Bila kedua pita suara mengalami kelumpuhan, maka pita suara akan
berada di tengah dan tidak bergerak sama sekali.
I. Saraf Kranial XI
a. Pada orang normal, m. Strenokleidomastoideus akan terasa tegang
saat menggerakkan kepala
b. Bila terdapat paralisis, maka m. Strenokleidomastoideus akan
teraba tidak tegang
c. Apabila terjadi paralisis m. Trapezius maka bahu penderita yang
mengalami kelumpuhan akan lebih rendah serta skapula pada sisi
yang sakit akan tampak lebih ke samping
J. Saraf Kranial XII
a. Pada orang normal, posisi mulut dan lidah tidak akan tertarik ke
arah manapun
b. Akibat kelumpuhan saraf ini, maka mulut penderita bisa tertarik ke
sisi yang sehat dan lidah akan membelok ke sisi yang sakit
3.10 Hal-hal yang Harus Diperhatikan
1. Saraf Kranial I
Hal yang harus diperhatikan ketika melakukan pemeriksaan fisik
saraf kranial I yaitu:

33
a. Jalan nafas harus dipastikan bebas dari penyakit;
b. Bahan yang dipakai harus dikenal oleh penderita;
c. Bahan yang dipakai non iritating;
d. Hindari penggunaan zat yang baunya tajam seperti amoni atau
bahan yang cepat menguap, karena zat tersebut dapat menggangu
klien dan rangsang yang berbahaya ini terdeteksi oleh serabut
sensorik dari saraf kelima (trigeminus) (Muttaqin, 2008:74).
2. Saraf Kranial II
Menurunnya ketajaman penglihatan biasanya disebabkan karena
adanya lesi di kiasma optikum dan lei pada saraf optikus atau oleh
karena adanya kelainan di kornea (nebula, jaringan parut), lensa
(katarak, anomali refraksi), korpus vitreum atau pendarahan di
retina, dan sebagainya.
3. Saraf Kranial III, IV, dan VI
a. Apakah ada salah satu otot yang lumpuh.
b. Memperhatikan sikap bola. Kelainan kelaian yang tampak
diantaranya adalah : Exopthalmus, strabismus, nystagmus,
deviasi conjugae.
4. Saraf Kranial V
a. Klien tidak bersungguh-sungguh menggigit kayu sekuat-
kuatnya.
b. Klien tidak mengigit giginya dengan kuat.
c. Klien tidak menunjukkan daerah nyeri dengan signifikan,
sehingga dapat dikatakan klien hanya mengada-ada.
d. Pasien tidak membuka mulut secara lebar dan hanya
mengeluarkan suara dengan ringan.
e. Pasien banyak berkedip, saat pemeriksaan refleks kornea.
5. Saraf Kranial VII
Pada kasus ini klien akan berusaha menutup matanya pada sisi
kelumpuhan saraf VII tipe lower neuron, maka terjadi gerakan ke

34
atas dari bola mata dan penutupan kelopak mata yanag tidak
sempurna.
6. Saraf Kranial VIII
a. Klien sebaiknya melakukan tes dengan mata tertutup agar
mendapatkan hasil lebih akurat dan menghindari kebohongan
b. Pada tes schwabach, pemeriksa harus memiliki kondisi
pendengaran yang baik
7. Saraf Kranial IX
Palatum tidak dapat naik pada lesi bilateral nervus varus. Pada
paralisis unilateral, salah satu sisi palatum tidak dapat naik dan
bersama uvula terlihat tertarik ke sisi normal
8. Saraf Kranial X
Refleks muntah dapat berkurang atau tidak simetris pada sebagian
orang yang normal. Hilangnya refleks ini secara unilateral
menunjukkan lesi pada saraf IX dan mungkin pula pada saraf X
9. Saraf Kranial XI
Pasien yang berbaring telentang dengan paresis bilateral m.
Strenokleidomastoideus akan mengalami kesulitan untung
mengangkat kepalanya dari bantal
10. Saraf Kranial XII
Apabila penderita mengalami Bells Palsy (kelumpuhan saraf VII)
bisa menimbulkan positif palsu

35
3.11 Kerangka Standar Operasional Prosedur
Tabel 3.1 SOP Pemeriksaan Fisik 12 Saraf Kranial

JUDUL SOP:
PSIK
PEMERIKSAAN 12 SARAF KRANIAL
UNIVERSITAS
JEMBER
NO
NO REVISI HALAMAN:
DIKUMEN:
PROSEDUR TANGGAL
DITETAPKAN OLEH:
TETAP TERBIT:
Ketua PSIK
28 April
Universitas Jember
2017
1 PENGERTIAN Pemeriksaan fisik ke 12 saraf kranial yaitu
olfaktorius (I), optikus (II), Okulomotorius
(III), troklearis (IV), trigeminus (V),
abdusens (VI), fasialis (VII), vestibula
koklearis (VIII), glossofaringeus (IX), vagus
(X), asesorius (XI), hipoglosus (XII).
2 TUJUAN Untuk mengetahui ada tidaknya gangguaan
pada ke duabelas saraf kranial
3 INDIKASI 1. Saraf Kranial I
Pemeriksaan saraf kranial diperiksa
ketika klien mengeluh tidak dapat
membaui (anosmia) atau terdapat tanda-
tanda lain yang menunjukkan
kemungkinan lesi lobus frantal atau lobus
temporal, barulah perawat melakukan
pemeriksaan (Muttaqin, 2008:74).
2. Saraf Kranial II

36
Pemeriksaan dilakukan saat klien
mengeluhakan adanya gangguan pada
penglihatan, dan gangguan penglihatan
membedakan warna.
3. Saraf Kranial III, IV, dan VI
Pemeriksaan dilakukan klien yang
mengeluh adanya pembengkakan pada
indera penglihatan, dan gangguan
penglihatan mengalami gangguan.
4. Saraf Kranial V
Pemeriksaan saraf kranial V
diperuntukkan untuk klien yang masih
memilki respon motorik, sensorik dan
refleks trigeminal yang baik, barulah
dilakukan tindakan pemeriksaan oleh
perawat.
5. Saraf Kranial VII
Pemeriksaaan pada saraf kranial VII
diperuntukkan untuk klien yang memiliki
respon pengecap dan resptor motorik
yang baik, sehingga perawat akan
melakukan tindakan pemeriksaan
6. Saraf Kranial VIII
Pemeriksaan saraf kranial diperiksa
ketika klien mengeluhkan tidak dapat
mendengar dengan baik atau adanya
gangguan dalam pendengarannya
7. Saraf Kranial IX
Pemeriksaan saraf kranial dilakukan
ketika klien mengeluhkan suaranya
menjadi sengau, adanya gangguan air

37
masuk ke hidung ketika menelan air, dan
gangguan pengecap rasa di bagian
belakang lidah.
8. Saraf Kranial X
Pemeriksaan saraf kranial dilakukan
apabila klien mengeluhkan adanya
gangguan menelan dan berbicara
9. Saraf Kranial XI
Pemeriksaan saraf kranial dilakukan
apabila klien mengeluhkan adanya
kesulitan bergerak pada kepala dan
bahunya
10. Saraf Kranial XII
Pemeriksaan saraf kranial dilakukan
apabila didapatkan adanya kelumpuhan
otot yang menyebabkan posisi mulut
tertarik kearah yang sehat dan lidah
membelok ke sisi yang lumpuh.
4 KONTRAINDIKASI 1. Saraf Kranial I
Pemeriksaan tidak dilakukan apabila
klien tidak mengeluh tidak dapat
membaui (anosmia)atau terdapat tanda-
tanda lain yang menunjukkan
kemungkinan lesi lobus frantal atau lobus
temporal, barulah perawat melakukan
pemeriksaan (Muttaqin, 2008:74).
2. Saraf Kranial II
Pemeriksaan tidak dilakukan dengan
klien yang menderita katarak, jaringan
parut atau kekeruhan pada korne,
peradangan pada mata (iristis, uveitis),

38
glaukoma, kospus alienum) (Mirawati et
al).
3. Saraf Kranial III, IV dan VI
Pemeriksaan tidak dapat dilakukan pada
klien mengalami miopati, disfungsi
simpatis, dan tidak dapat dilakukan pada
klien yang mengalami iritasi mata.
4. Saraf Kranial V
Pemeriksaan tidak dilakukan pada pasien
yang mengalami kelumpuhan pada saraf
trigeminus, karena akan tidak
ditimbulkan asimetris wajah pada saat
dilakukan inpeksi. Tidak dilakukan untuk
pasien mengalami kelumpuhan unilateral,
maka sisi ipsialateral terdapat otot
masester dan temporalis tidak
berkontraksi atau berkontraksi lemah.
Serta tidak dilakukan pada pasien
mengalamu kelumouhan seisi dan adanya
paralisis hemifasialis atau kelumpuhan
saraf fasialis seisi.
5. Saraf Kranial VII
i. Pemeriksaan jangan dilakukan pada klien
yang menderita kelumpuhan pada saraf
kranial VII, karena dapat menyebabkan
penurunan sudut mulut unilateral, kerutan
dahi menghilang, serta lipatan nasolabial
mendatar.
6. Saraf Kranial VIII
Pemeriksaan Schwabach tidak dapat
dilakukan apabila kondisi pendengaran

39
pemeriksa tidak dalam kondisi yang
optimal
7. Saraf Kranial IX
Pemeriksaan tidak dilakukan apabila
klien tidak mengeluhkan gangguan
pengecap di bagian belakang lidah, suara
menjadi sengau dan atau seringnya air
masuk ke hidung ketika menelan air.
8. Saraf Kranial X
Pemeriksaan tidak dilakukan apabila
klien tidak mengeluhkan adanya
gangguan menelan dan berbicara
9. Saraf Kranial XI
Pemeriksaan tidak dilakukan apabila
klien tidak mengeluhkan kepala dan bahu
tak dapat digerakkan
10. Saraf Kranial XII
Pemeriksaan tidak dilakukan apabila
kondisi mulut dan lidah klien tidak
mengalami kelumpuhan
5 PERSIAPAN KLIEN 1. Berikan salam, perkenalkan diri anda
(perawat), dan identifikasi klien dengan
memeriksa identitas klien secara cermat.
2. Jelaskan tentang prosedur tindakan yang
akan dilakukan, berikan kesempatan
kepada klien untuk bertanya dan jawab
seluruh pertanyaan klien.
3. Minta pengunjung untuk meninggalkan
ruangan, beri privasi kepada klien (jika
pasien berkunjung bersama keluarga atau
lainya).

40
4. Atur posisi klien untuk duduk tegak
pandangan lurus ke depan
6 PERSIAPAN ALAT 1. Refleks hammer
2. Kapas
3. Handscone
4. Zat aromatis lemah seperti vanili,
cologne, dan cengkeh
5. Alat oftalmoskop.
6. Gambar stilling Ishihara.
7. Snellen chart
8. Pen light
9. Zat-zat yang mempunyai rasa:
10. manis, dipakai gula
11. pahit, dipakai kinine
12. asin, dipakai garam
13. asam, dipakai cuka
14. Garpu tala
15. Arloji
7 CARA KERJA:
1. Saraf Kranial I
a. Minta klien untuk menutup kedua matanya;
b. Pada saat yang sama tutup salah satu lubang hidung klien;
c. Beri klien zat aromatis lemah seperti vanili, cologne, dan cengkeh. Zat
yang baunya tajam seperti amonia jangan dipergunakan, karena zat
tersebut dapat menggangu klien dan rangsang yang berbahaya ini
terdeteksi oleh serabut sensorik dari saraf kelima (trigeminus);
d. Minta klien untuk membedakan zat aromatik lemah yang telah
diberikan dan mungkin bisa mengindetifikasi aroma yang dicium.
2. Saraf Kranial II
a. Pemeriksaan Ketajaman Mata

41
1) Minta klien untuk duduk di kursi atau juga dapat duduk di atas
tempat tidur periksa;
2) Gantungkan kartu Snellen setinggi kedudukan mata klien dan jarak
antara kartu Snellen dan klien sepanjang 6 meter. Biasanya kartu
Snellen digantung pada tembok yang dibelakangi klien dan klien
diminta untuk membaca kartu Snellen di cermin yang digantung di
tembok yang dihadapi klien sejauh 3 meter;
3) Tutup mata klien dengan meminta tangan klien sendiri, dan visus
mata kanan diperiksa. Catatan di samping kiri menunjuk visus yang
diperiksa untuk jarak 6 meter dan yang disamping kanan menunjuk
pada visus yang sesuai dengan barisan huruf itu. Jika klien dengan
mata kanannya hanya dapat membaca huruf-huruf barisan ketiga
saja, maka visus mata kanan adalah 6/20 atau 30%, jika klien
diperiksa untuk jarak 6 meter.
4) Setelah visus kanan diperiksa, minta klien untuk menutup mata
kanannya dan kemudian periksa visus mata kiri.
b. Pemeriksaan Lapang Pandang
1) Pemeriksa berdiri berhadapan dengan klien yang didik di atas tempat
tidur periksa. Jarak antar mata klien dan pemeriksa harus sejauh 30-
40 cm;
2) Untuk pemeriksaan mata kanan klien, maka mata kiri klien dan mata
kanan pemeriksa harus ditutup. Pada giliran medan penglihatan kiri
klien diperiksa, mata kanan klien dan mata kiri pemeriksa harus
ditutup.
3) Dengan dua jarinya yang digoyang-goyangkan tangan pemeriksa
memasuki medan penglihatan masing-masing. Dalam memasuki
medan penglihatan ini, jari-jari pemeriksa harus tetap berada di
bidang yang sama jauhnya antara mata klien dan mata pemeriksa.
c. Pemeriksaan Fundus
1) Dengan memegang oftalmoskop dengan tangan kanannya;
2) Tangan kirinya diletakkan di atas dahi klien;

42
3) Tangan kiri pemeriksa melakukan fiksasi terhadap kepala klien.
Kemudian pemeriksa menyandarkan dahinya pada dorsum manus
tangan kiri yang memegang dahi klien itu, sehingga mata klien dan
mata pemeriksa saling berhadapan;
4) Selanjutnya pemeriksa menempatkan tepi atas teropong oftalmoskp
dengan lubang pengintai menghadap ke matanya di atas alisnya;
5) Setelah lampu ostalmoskop dinyalakan, pemeriksa mengarahkan
sinar lampu itu ke pupil klien. Selama fundunskopi dilakukan klien
diminta untuk mengarahkan pandangan matanya.
3. Saraf Kranial III, IV, dan VI
a. Pemeriksaan Fungsi dan Reaksi Pupil
1) Melihat diameter pupil klien (3 mm);
2) Membandingkan diameter pupil kanan dan kiri (isokor atau
anisokor);
3) Melihat bentuk bulatan pupil teratur atau tidak;
4) Memeriksa refleks pupil terhadap cahaya direk dengan cara
menyorotkan cahaya ke arah pupil lau mengamati ada tidaknya
miosis dan mengamati apakah pelebaran pupil segera terjadi ketika
cahaya dialihkan dari pupil;
5) Memeriksa refleks pupil terhadap cahaya dengan cara mengamati
perubahan diameter pupil pada mata yang tidak disorot cahaya ketika
mata yang satunya mendapatkan sorotan cahaya langsung;
6) Memeriksa refleks akomodasi pupil dengan cara meminta klien
melihat jari telunjuk pemeriksa pada jarak yang sedikit jauh,
meminta klien untuk terus melihat jari telunjuk pemeriksa yang
digerakkan mendekati hidung klien, mengamati gerakan bola mata
dan perubahan diameter pupil klien (pada keadaan normal kedua
mata akan bergerak ke medial dan pupil menyempit).
b. Pemeriksaan gerakan bola mata
1) Pemeriksaan bola mata volunter
a) Gerakan konjugat:

43
Apabila bola mata kiri melirik ke kiri, maka bola mata kanan
melirik pula ke kiri secara sinkron, tanpa selisih dalam arah dan
kecepatan. Apabila terdapat selisih sedikitpun dalam
sinkronisasi, kedua bola mata tidak lagi bertindak sebagai organ
visual yang tunggal.
b) Gerakan diskonjungat atau gerakan konvergen.
Gerakan bola mata kiri bergerak ke kanan dan bola mata kanan
bergerak ke kiri. Sedangkan gerakan bola mata ke arah nasal
disebut gerakan konvergen, terjadi karena otot rektus medialis
atau internus berkontraksi.
2) Pemeriksaan gerakan bola mata involunter.
1) Diawali dengan kedua mata dalam keadaaan istirahat
dipertahankan pada garis tengah oleh keseimbangan tonus
antara oto-otot okuler yang berlawanan.
2) Gangguan tonus ini yang bergantung pada implus dari retina,
otot-otot mata sendiri dan berbagai hubungan vestibuler dan
sentral, membuat mata dapat melirik ke satu atau lain arah.
3) Lirikan ini dikoreksi oleh gerakan kembali yang cepat ke posisi
semula.
4) Bila gerakan-gerakan ini terjadi secara berulang-ulang dikatakan
terdapat nistagnus atau suatu gerakan involunter dan berulang-
ulang dari bola mata.
4. Saraf Kranial V
a. Pemeriksaan fungsi motorik saraf trigeminus
1) Klien diminta untuk mengigit giginya dengan sekuat-kuatnya.
2) Perawat melakukan palpasi terhadap kontraksi otot maseter dan
temporalis sisi kanan dan kiri..
3) Selanjutnya klien diminta untuk membuka mulutnya.
4) Perawat memeriksa dengan berdiri didepan klien dengan mengawasi
rahang bawah klien.

44
5) Kekuatan otot maseter dapat diperiksa dengan meletakkan kayu
penekan lidah atau tong spatel diatas deretan geraham kiri, lalu
perintahkan klien mengigit kayu tersebut sekuat-kuatnya.
b. Pemeriksaan fungsi sensorik saraf trigeminus
1) Sensibilitas diperiksa melaui sensibilitas kulit dan mukosa dalam
kawasan saraf trigeminus. Modalitas sensorik yang harus diteliti
meliputi: perasa nyeri, dingin, panas, dan raba.
2) Hipestesia, parestesia, dan anesteis diperiksan dengan teknik minta
klien untuk menunjukkan batas-batas daerah dengan defisit
sensorik menurut pandangan dan persaanya sendiri.
3) Apabila ada gangguan sensorik berupa nyeri, suruhlah pasien untuk
menunjukkan daerah dimana nyeri terasa.
4) Ada neuralagia klien dapat menyatakan bahwa sentuhan atau
penekanan daerah wajah tertentu dapat disusul dengan bangkitnya
nyeri.
c. Pemeriksaan refleks trigeminal
Teknik pemeriksaan refleks masester:
1) Diawali meminta klien untuk sedikit membuka mulut dan
mengeluarkan suara aaaaaaa.
2) Sementara itu perawat menempatkan jari telunjuk tangan kirinya di
garis tengah dagu dan dengan palu refleks dilakukan pengetukan
dengan tangan kirinya di garis tengah kanan pada jari telunjuk tangan
kiri.
3) .Akan dihasilkan kontraksi otot masester dan temporalis bagian
depan yang menghasilkan penutupan mulut secara tiba-tiba.
4) Pemeriksaan Refleks kornea
d. Teknik pemeriksaan refleks kornea
1) Dimulai dengan meminta klien melirik ke atas atau ke samping,
supaya mata jangan berkedip saat kornea akan disentuh oleh seutas
kapas.

45
2) Goreskan pada kornea dengan ujung seutas kapas pada satu sisi
membangkitkan kedipan kelopak mata atas reflektrorik secara
bilateral.
5. Saraf Kranial VII
1) Inpeksi adanya asimetris wajah.
2) Lakukan pemeriksaan kekuatan otot.
3) Minta klien untuk memandang ke atas dan mengerutkan dahi.
4) Tentukan apakah kerutan akan menghilang dan raba kekuatan ototnya
dengan mendorong kerutan ke arah bawah setiap sisi.
5) Selanjutnya suruh klien menutup kedua matanya dengan kuat.
6) Bandingkan seberapa dalam bulu-bulu matanya terbenam pada kedua
sisi
7) Kemudian coba memaksa kedua mata klien untuk membuka. Perhatikan
apakah terdapat fenomena Bell.
8) Kemudian suruh klien menyeringai dan bandingkan sulkus nasolabilis
dari kedua sisi, yang akan tampak mendatar pada sisi yang lemah.
6. Saraf Kranial VIII
a. Pemeriksaan dengan detik arloji
1) Ambil arloji yang dapat berdetak
2) Tempelkan arloji pada telinga klien
3) Jauhkan sedikit demi sedikit sampai tidak terdengar lagi
4) Bandingan antara telinga kanan dan kiri
b. Pemeriksaan weber
1) Ambil garpu tala dan getarkan
2) Tempelkan garpu tala yang bergetar tersebut pada pertengahan dahi
3) Tanya klien telinga bagian mana yang terdengar lebih keras.
c. Pemeriksaan rinne
1) Ambil garpu tala dan getarkan
2) Tempelkan pangkal garpu tala yang sedang bergetar pada processus
mastoideus

46
3) Apabila sudah tidak terdengar, pindahkan ujung garpu tala yang
sedang bergetar ke bagian depan daun telinga, maka akan dapat
terdengar kembali
d. Pemeriksaan schwabach
1) Ambil garpu tala dan getarkan
2) Tempelkan pangkal garpu tala yang sedang bergetar tersebut pada
processus mastoideus klien
3) Apabila klien sudah tidak dapat mendengar lagi suara garpu tala
tersebut, maka pangkal garpu tala tersebut dipindahkan pada
processus mastoideus pemeriksa
7. Saraf Kranial IX
1) Klien diminta untuk membuka mulutnya
2) Dengan penekan lidah, lidah hendaknya ditekan kebawah, sementara
itu klien diminta untuk mengucapkan a dengan panjang
3) Maka akan tampak bahwa langit-langit yang sehat akan bergerak
keatas. Lengkung langit-langit di sisi yang sakit tidak akan bergerak
keatas
4) Adanya gangguan pada m.stylopharingeus, maka uvula tidak simetris
tetapi tampak miring tertarik ke sisi yang sehat
5) Adanya gangguan sensibilitas, maka jika dilakukan perabaan pada
bagian belakang lidah atau menggores dinding faring kanan dan kiri,
refleks muntah tidak akan terjadi.
8. Saraf Kranial X
1) Buka mulut klien, bila terdapat kelumpuhan maka akan terlihat uvula
tidak berada di tengah melainkan tampak miring tertarik ke sisi yang
sehat
2) Refleks faring atau refleks muntah tidak ada
3) Untuk memeriksa plica vocalis diperlukan laryngoscope. Bila terdapat
kelumpuhan satu sisi pita suara, maka pita suara tersebut tidak bergerak
sewaktu fonasi atau inspirasi dan pita suara akan menjadi atonis dan
lama kelamaan atopi, suara penderita menjadi parau

47
4) Bila kedua sisi pita suara klien mengalami kelumpuhan, maka pita suara
itu akan berada di garis tengah dan tidak bergerak sama sekali sehingga
akan timbul afoni dan stridor inspiratorik
9. Saraf Kranial XI
a. Untuk mengetahui adanya paralisis m. Sternokleidomastoideus
1) Minta klien untuk menolehkan kepalanya kearah sisi yang sehat
2) Raba m. Sternokleidomastoideus, bila terdapat paralisis di sisi
tersebut maka akan teraba m. Sternokleidomastoideus itu tidak
menegang
b. Untuk mengetahui adanya paralisis m. Trapezius
Pada inspeksi akan tampak :
1) Bahu penderita di sisi yang sakit lebih rendah dibanding sisi yang
sehat
2) Margo vertebralis skapula di sisi yang sakit tampak lebih ke
samping daripada sisi yang sehat
10. Saraf Kranial XII
1) Memeriksa adanya disartria ( pengucapan kata-kata tidak dapat
dilakukan dengan baik akibat adanya gangguan pergerakan lidah)
2) Minta klien untuk membuka mulut
3) Lihat dalam keadaan diam, bila ada kelumpuhan, lidah menjadi tidak
simetris dan tertarik ke sisi yang sehat
8 HASIL:
1. Saraf Kranial I
Terciumnya bau-bauan secara tepat menandakan fungsi nervus
olfaktorius kedua sisi baik;
2. Saraf Kranial II
Klien dengan mata kanannya hanya dapat membaca huruf-huruf barisan
ketiga saja, maka visus mata kanan adalah 6/20 atau 30%, jika klien
diperiksa untuk jarak 6 meter.
3. Saraf Kranial III, IV, dan VI

48
a. Pada keadaan normal kedua mata akan bergerak ke medial dan pupil
menyempit
b. Gerakan konjugat, yaitu apabila bola mata kiri melirik ke kiri, maka
bola mata kanan melirik pula ke kiri secara sinkron, tanpa selisih
dalam arah dan kecepatan.
c. Gerakan diskonjungat atau gerakan konvergen, yaitu gerakan bola
mata kiri bergerak ke kanan dan bola mata kanan bergerak ke kiri
4. Saraf Kranial V
Jika tidak mengalami kontraksi atau kontraksi lemah menunjjukan
kelumpuhan unilateral pada pasien. Apabila terjadi kelumpuhan sesisi,
maka gerakan ke samping yang lumpuh adalah kuat, sedangkan gerakan
ke samping yang sehat adalah lemah tau tidak ada sama sekali. Rrefleks
mengedip atau motorik diakibatkan oleh inervasi saraf fasialis pada otot-
otot orbikularis okuli. Pemeriksaan ini paling sering dilakukan, karena
banyak informasi yang didapat
5. Saraf Kranial VII
Pemeriksaan kekuatan otot, akan didapatkan gerakan pasien memandang
ke atas dan mengerutkan dahi, gerakan ini tidak terganggu pada sisi lesi
upper motor neuron atau lesi yang terjadi di atas tingkat nukleus batang
otak.
6. Saraf Kranial VIII
a. Normalnya, kekuatan mendengar dari kedua telinga sama kuat pada
tes weber
b. Apabila terdapat tuli konduksi di sebelah kiri, maka pada tes weber
akan didapatkan suara pada telinga kiri akan lebih kuat
c. Apabila terdapat tuli persepsi di telinga sebelah kiri, maka pada tes
weber akan didapatkan suara yang lebih kuat pada telinga kanan.
d. Hasil tes rinne dikatakan positif (masih terdengar suara ketika garpu
tala dipindah ke depan daun telinga) pada orang normal atau tuli
persepsi

49
e. Hasil tes rinne dikatakan negatif pada orang dengan tuli kondukPada
tes schwabach, penderita akan masih dapat mendengar suara getaran
garpu tala yang dinamakan schwabach memendek.
7. Saraf Kranial IX
a. Pada orang yang sehat akan tampak langit-langit yang bergerak
keatas
b. Uvula tampak tidak simetris dan tampak tertarik miring ke sisi yang
sehat pada orang dengan gangguan saraf ini
8. Saraf Kranial X
a. Normalnya pita suara akan bergerak ketika bersuara
b. Apabila terjadi kelumpuhan pada salah satu pita suara, maka pita suara
yang lumpuh tersebut tidak akan bergerak dan menyebabkan suara
menjadi parau
c. Bila kedua pita suara mengalami kelumpuhan, maka pita suara akan
berada di tengah dan tidak bergerak sama sekali.
9. Saraf Kranial XI
Pada orang normal, m. Strenokleidomastoideus akan terasa tegang saat
menggerakkan kepala. Bila terdapat paralisis, maka m.
Strenokleidomastoideus akan teraba tidak tegang
10. Saraf Kranial XII
Pada orang normal, posisi mulut dan lidah tidak akan tertarik ke arah
manapun. Akibat kelumpuhan saraf ini, maka mulut penderita bisa
tertarik ke sisi yang sehat dan lidah akan membelok ke sisi yang sakit
9 Hal-hal yang perlu diperhatikan:
1. Saraf Kranial I
a. Jalan nafas harus dipastikan bebas dari penyakit;
b. Bahan yang dipakai harus dikenal oleh penderita;
c. Bahan yang dipakai non iritating;
d. Hindari penggunaan zat yang baunya tajam seperti amoni atau bahan
yang cepat menguap, karena zat tersebut dapat menggangu klien dan

50
rangsang yang berbahaya ini terdeteksi oleh serabut sensorik dari saraf
kelima (trigeminus) (Muttaqin, 2008:74).
2. Saraf Kranial I
Menurunnya ketajaman penglihatan biasanya disebabkan karena adanya
lesi di kiasma optikum dan lei pada saraf optikus atau oleh karena adanya
kelainan di kornea (nebula, jaringan parut), lensa (katarak, anomali
refraksi), korpus vitreum atau pendarahan di retina, dan sebagainya.
3. Saraf Kranial III, IV, dan VI
a. Apakah ada salah satu otot yang lumpuh.
b. Memperhatikan sikap bola. Kelainan kelaian yang tampak
diantaranya adalah : Exopthalmus, strabismus, nystagmus, deviasi
conjugae.
4. Saraf Kranial V
a. Klien tidak bersungguh-sungguh menggigit kayu sekuat-kuatnya.
b. Klien tidak mengigit giginya dengan kuat.
c. Klien tidak menunjukkan daerah nyeri dengan signifikan, sehingga
dapat dikatakan klien hanya mengada-ada.
d. Pasien tidak membuka mulut secara lebar dan hanya mengeluarkan
suara dengan ringan.
e. Pasien banyak berkedip, saat pemeriksaan refleks kornea.
5. Saraf Kranial VII
Pada kasus ini klien akan berusaha menutup matanya pada sisi
kelumpuhan saraf VII tipe lower neuron, maka terjadi gerakan ke atas
dari bola mata dan penutupan kelopak mata yanag tidak sempurna.
6. Saraf Kranial VIII
a. Klien sebaiknya melakukan tes dengan mata tertutup agar
mendapatkan hasil lebih akurat dan menghindari kebohongan
b. Pada tes schwabach, pemeriksa harus memiliki kondisi pendengaran
yang baik
7. Saraf Kranial IX

51
Palatum tidak dapat naik pada lesi bilateral nervus varus. Pada paralisis
unilateral, salah satu sisi palatum tidak dapat naik dan bersama uvula
terlihat tertarik ke sisi normal
8. Saraf Kranial X
Refleks muntah dapat berkurang atau tidak simetris pada sebagian orang
yang normal. Hilangnya refleks ini secara unilateral menunjukkan lesi
pada saraf IX dan mungkin pula pada saraf X
9. Saraf Kranial XI
Pasien yang berbaring telentang dengan paresis bilateral m.
Strenokleidomastoideus akan mengalami kesulitan untung mengangkat
kepalanya dari bantal
10. Saraf Kranial XII
Apabila penderita mengalami Bells Palsy (kelumpuhan saraf VII) bisa
menimbulkan positif palsu

52
BAB 4. PENUTUP

4.1 Kesimpulan
Pemeriksaan fisik sistem saraf kranial, terdiri dari 11 tahap pemeriksaan
setiap saraf kranial, sehingga didapatkan hasil berupa evaluasi keadaan klien
secara umum dan spesifik ke masing-masing saraf kranialnya. Tahap
selanjutnya adalah pendokumentasian setiap tindakan yang ditelah dilakukan
dalam pemeriksaan fisik.
4.2 Saran
Dalam melaksanakan pemeriksaan fisik perawat dapat menerapkan
prosedur standar tindakan yang sesuai, sehingga kesehatan klien dapat terjamin
dan proses penyembuhan klien dilaksanakan dengan baik.

53
DAFTAR PUSTAKA

Muttaqin, A. 2008. Buku Ajar Asuhan Keperawatan Klien dengan Gangguan


Sistem Persyarafan. Jakarta: Salemba Medika.

Peate, I & Nair, M. 2017. Fundamentalsof Anatomy and Physiologi For Nurshing
and Healthcare Student. Second Edition. John Willey & Sons, Ltd.

Syaifudin. 2011. Anatomi Fisiologi Kurikulum Berbasis Kompetensi untuk


Keperawatan dan Kebidanan Ed. 4. Jakarta: EGC

Bickley, Lynn S. 2009. Buku Ajar Pemeriksaan Fisik & Riwayat Kesehatan Bates,
Ed. 8. Jakarta: EGC

54
LAMPIRAN

1. Lembar bimbingan
Nama : Indri Andriani NIM 162310101016
Ananda Syafira R.F NIM 162310101024
Yntan Catur K NIM 162310101031
Afif Priyatmoko NIM 162310101046
Kelompok/Kelas : 8 / Kelas A
Dosen Pembimbing : Ns. Jon Hafan, M.Kep

Tanda
Materi Masukan
No Hari/tanggal tangan
bimbingan Pembimbing
Pembimbing

55