Anda di halaman 1dari 2

Physarum polycephalum Schwein.

Deskripsi Umum Physarum polycephalum Schwein.

Klasifikasi taksonomi:
Kerajaan: Amoebozoa_
Filum: Mycetozoa
Kelas: Myxogastria
Order: Physarida
Keluarga: Physaridae
Genus: Physarum

Gambaran umum:
Polycephalum Physarium adalah salah satu plasmodia yang paling banyak dikenal dan
dibudidayakan. P. polycephalum mengalami transformasi khas dari spora, menjadi amoeboid, ke
plasmoid dan sporangium Dengan mata telanjang, spora muncul sebagai massa coklat kemerahan
atau keunguan; amoebas dan myxoflagellates hanya bisa dilihat di bawah mikroskop;
plasmodium akan berwarna kuning cerah. jaringan retikulat memiliki bentuk kipas angin yang
lebih padat dan padat, ke arahnya. gerakan. Sporangia berwarna oranye gelap sampai coklat dan
terdiri dari lobus suka berteman yang terhubung. Spora tidak beragi, bulat, sedikit berputar,
berdiameter 8 sampai 11 mikron, berwarna kuning kecoklatan Secara terpisah, tampak
kemerahan sampai coklat keunguan dan membutuhkan 15 sampai 48 jam untuk inkubasi.

Habitat:
Mikrohabitat yang disukai oleh P. polycephalum sebagian besar terdiri dari daerah yang
lembab dan berbayang membusuk tanaman materi. Karena jamur merupakan sumber nutrisi
favorit P. polycephalum juga akan mencari daerah tersebut. Hal ini semakin diperkuat oleh
penghindaran cahaya tampak pada plasmodium dan preferensi untuk kondisi gelap selama
percobaan biokomputasi (Saigusa 2008).
Lihat Alikes:
Karena Physarum memiliki plasmodium berwarna jelas, kesalahan identifikasi bisa
terjadi di antara yang sama spesies berwarna Yang penting adalah P. decipiens, P. flavicomum,
P. melleum, dan P. viride (Shirley). Terutama di Amerika Serikat, Fuligo septica, atau "cetakan
mie muntah anjing," sangat umum di halaman rumput dan bisa dibingungkan dengan P.
polycephalum karena warnanya yang kuning cerah. Namun, F. septica
berbusa dalam penampilan (Baker 2003).

Kegunaan:
P. polycephalum telah dipelajari secara luas dan digunakan untuk wawasan yang lebih
besar tentang genetika molekuler (Haugli 1977), diferensiasi seluler selama sporulasi (Adelman),
kecerdasan dan ingatan sederhana (Saigusa et al 2008), serta komputasi biologis (Adamatzky
2008). Pada bulan Agustus, 2004 National Human Genome Research Institute mengumumkan
bahwa P. polycephalum adalah salah satu dari 18 organisme yang dipilih secara strategis yang
akan menjalani sequencing, "masing-masing mewakili posisi pada garis waktu evolusi ditandai
dengan perubahan penting dalam anatomi hewan, fisiologi, pengembangan atau perilaku
(NGHRI 2004). "