Anda di halaman 1dari 24

LAPORAN TUTORIAL

SKENARIO: PENELITIAN EPIDEMIOLOGI

Blok 9: Epidemiologi dan Biostatistika

OLEH KELOMPOK X

TUTOR : Dr. Drg. Banun Kusumawardani, Mkes

Ketua : Isfania Harmintaswa (161610101077)

Scriber Meja : Devanti Ayu C. (161610101078)

Scriber Papan : Nancy Amelia R. (161610101082)

Anggota : Syafira Dwi A (161610101075)

Anindita Permata (161610101076)

Resza Utomo (161610101079)

Adelia Okky S. (161610101080)

Alfan Maulana E. (161610101081)

FAKULTAS KEDOKTERAN GIGI

UNIVERSITAS JEMBER
KATA PENGANTAR

Puji dan syukur kehadirat Allah SWT atas segala rahmat dan karunia-Nya
sehingga kami dapat menyelesaikan laporan tutorial blok 9: Epidemiologi dan
Biostatistika. Laporan ini disusun untuk memenuhi hasil diskusi tutorial kelompok
X pada skenario pertama tentang Penelitian Epidemiologi.
Penulisan laporan ini semuanya tidak lepas dari bantuan berbagai pihak,
oleh karena itu penulis ingin menyampaikan terima kasih kepada :
1. Dr. Drg. Banun Kusumawardani, Mkes . selaku tutor yang telah membimbing
jalannya diskusi tutorial kelompok X Fakultas Kedokteran Gigi Universitas
Jember dan yang telah memberi masukan yang membantu, bagi pengembangan
ilmu yang telah didapatkan.
2. Semua pihak yang telah membantu dalam penyusunan laporan ini.
Dalam penyusunan laporan ini tidak lepas dari kekurangan dan kesalahan.
Oleh karena itu, kritik dan saran yang membangun sangat penulis harapkan demi
perbaikanperbaikan di masa mendatang. Semoga laporan ini dapat berguna bagi
kita semua.

Jember, 11 Oktober 2017

Penulis
DAFTAR ISI

KATA PENGANTAR

DAFTAR ISI

BAB I PENDAHULUAN............................................................................................

BAB II ISI....................................................................................................................

BAB III KESIMPULAN ..........................................................................................

DAFTAR
PUSTAKA . . . . . . . . . . . . . . . .. . . . . . . .. . . . . . . . . . . . . . . .. . . . . . . . .
BAB I
PENDAHULUAN

Epidemiologi merupakan salah satu disiplin ilmu kesehatan yang relatif


masih baru bila dibandingkan dengan beberapa disiplin ilmu lain. Saat ini
epidemiologi mengalami perkembangan yang sangat pesat. Penelitian
epidemiologi telah memberikan hasil cukup besar pada beberapa abad yang lalu,
namun penelitian epidemiologi baru berkembang pada beberapa puluh tahun
terakhir ini.

Penelitian epidemiologi sejak akhir Perang Dunia II, telah banyak


dilakukan oleh para ahli terutama di negara- negara maju. Pada beberapa negara
maju, misalnya Amerika Serikat, berbagai hasil penelitian epidemiologi telah
banyak dimanfaatkan dalam usaha meningkatkan derajat kesehatan masyarakat di
negara tersebut.

Dewasa ini, epidemiologi masih diliputi oleh berbagai selisih pendapat


maupun perbedaan pengertian yang bukan saja dalam hal definisi epidemiologi
secara umum, melainkan juga dalam hal pengertian terhadap berbagai istilah /
pengukuran. Misalnya penggunan ratio dan rate yang masih sering salah. Inti dari
penelitian epidemiologi adalah penelitian sebab akibat.

Epidemiologi telah banyak mengalami perubahan sejak awal


penggunannya. Kemajuan ilmu dan teknologi saat ini, mendorong para ahli
epidemiologi untuk mengembangkan diri sekaligus berusaha mengembangkan
disiplin ilmu epidemiologi agar dapat sejajar dengan berbagai ilmu dasar lainnya.
BAB II
ISI

Skenario 1

PENELITIAN EPIDEMIOLOGI

Penduduk Desa Sukasukses jarang sekali yang berpendidikan tinggi, 90%


dari mereka hanya lulus Sekolah Dasar dengan pekerjaan sebagai buruh kebun
tembakau. Masyarakat tidak pernah mendapatkan penyuluhan kesehatan gigi
maupun umum. Hasil survei pendahuluan yang dilakukan oleh drg. Darmaga yang
merupakan kepala Puskesmas Sukasukses, dihasilkan 95% penduduk laki-laki
mempunyai kebiasaan merokok, tidak jarang dari mereka bisa menghabiskan 5-6
bungkus rokok dalam sehari. Hasil laporan tahunan Puskesmas didapatkan angka
kejadian Ca lidah yang meningkat selama 3 tahun terakhir. Drg. Darmaga ingin
melakukan penelitian tentang risiko kebiasaan merokok terhadap kejadian Ca
lidah pada penduduk laki-laki. Beliau akan meneliti dengan melihat riwayat
merokok pada penduduk yang terkena Ca lidah pada saat dilakukan penelitian.
Diskusikan jenis penelitian epidemiologi pada kasus diatas!

Step 1 (Clarifying Unfamiliar Terms)

1. Epidemiologi
Ilmu mengenai kesehatan masyarakat dan cara menanggulanginya
Biasanya terjadi hubungan sebab akibat
2. Angka kejadian
Jumlah peristiwa (angka kejadian) yang pernah terjadi
Biasanya dalam bentuk skala sebuah penelitian
3. Survei pendahuluan
Metode pengumpulan data untuk mendahului suatu penelitian
4. Penyuluhan
Suatu cara untuk memberikan ilmu/ informasi

Step 2 (Problem Definition)

1. Apa saja jenis- jenis penelitian epidemiologi?


2. Apa tujuan dari penelitian epidemiologi?
3. Berdasarkan skenario, termasuk penelitian epidemiologi jenis apa?
4. Apa saja yang diperlukan dan tahapan- tahapan yang dilakukan saat
penelitian epidemiologi?

Step 3 (Brainstorming)

1. Epidemiologi (secara umum):


a. Observasi
a) Deskriptif
b) Analitik (hubungan sebab akibat)
Retrospektif dan prospektif
Cross section, cohort, dan case report
b. Eksperimental
a) Murni
b) Semu
Epidemiologi juga dapat di bagi menjadi penyakit menular dan tidak
menular.
Data dari penelitian epidemiologi deskriptif dipengaruhi oleh tempat,
individu, dan waktu. Individu yang dimaksud disini ialah jenis
kelamin dan umur, sedangkan waktu adalah lamanya (jangka waktu),
recurrent, dan lain- lain.

2. Tujuan penelitian epidemiologi:


a. Mengetahui hubungan sebab akibat terhadap fenomena kesehatan
pada masyarakat
b. Mengetahui angka kejadian fenomena kesehatan pada masyarakat
c. Mengetahui tingkat kesehatan fenomena kesehatan pada
masyarakat
d. Untuk menanggulangi fenomena kesehatan pada masyarakat
e. Mengetahui rasio kesehatan masyarakat dari waktu ke waktu,
daerah ke daerah, dan individu ke individu
f. Mengetahui prognosis dan tingkat keparahan
g. Mengevaluasi suatu tindakan terhadap fenomena kesehatan
masyarakat
3. Pada skenario termasuk penelitian epidemiologi analitik. Hal ini
disebabkan ciri penelitian epidemiologi analitik adalah membandingkan
dua komponen.
4. Yang diperlukan pada penelitian epidemiologi:
a. Kuisioner
b. Objek penelitian

Tahapan penelitian epidemiologi:

Survei pendahuluan

Hipotesis

Observasi

Metode penelitian

Eksperimen

Analisis

Kesimpulan

Step 4 (Mapping)

Penelitian Epidemiologi

Eksperimen Observasi

Murni Semu Analisis Deskripsi

Tujuan Penelitian Epidemiologi


Step 5 (Learning Objective)

1. Mahasiswa mampu menjelaskan definisi epidemiologi


2. Mahasiswa mampu menjelaskan jenis- jenis penelitian epidemiologi
3. Mahasiswa mampu menjelaskan tahapan- tahapan penelitian epidemiologi
4. Mahasiswa mampu menjelaskan tujuan penelitian epidemiologi
5. Mahasiswa mampu menjelaskan desain penelitian sesuai skenario 1

Step 6 (Self-Study)

Step 7

LO 1 (Mahasiswa mampu menjelaskan definisi epidemiologi)

Epidemiologi memiliki banyak definisi, namun pada dasarnya sama.


Menurut Maron (1970), epidemiologi adalah ilmu yang mempelajari distribusi
penyakit dan determinan yang mempengaruhi frekuensi penyakit pada kesehatan
manusia. Kemudian, menurut Loae (1973), epidemilogi merupakan studi tentang
faktor yang menentukan frekuensi dan distribusi penyakit pada populasi manusia.
Selanjutny, menurut Mausner (1974), epidemiologi adalah ilmu yang mempelajari
distribusi dan determinan penyakit dan roda paksa pada populasi manusia. Yang
terakhir menurut Liliyen Paid (1980), epidemiologi adalah ilmu yang mempelajari
penyakit atau keadaan fisiologis pada penduduk dan determinan yang
mempengaruhi distribusi tersebut (Budiarto & Anggraeni, 2002).

Pengertian epidemiologi dapat ditinjau dari berbagai aspek sesuai dengan


tujuan masing masing yaitu:

1. Aspek akademik
Secara akademik, epidemiologi berarti analisis data kesehatan,
sosial ekonomi, dan kecendurungan yang terjadi untuk mengadakan
identifikasi dan interpretasi perubahan-perubahan keadaan kesehatan
yang terjadi atauakan terjadi di masyarakat umum atau kelompok
penduduk tertentu (Budiarto & Anggraeni, 2002).
2. Aspek praktis
Epidemiologi merupakan ilmu yang ditujukan pada upaya
pencegahan penyebaran penyakit yang menimpa individu, kelompok, atau
masyarakat umum (Budiarto & Anggraeni, 2002).
3. Aspek klinis
Epidemiologi berarti suatu usaha untuk mendeteksi secara dini
perubahan insidensi atau prevalensi melalui penemuan klinis atau
laboratoris pada awal kejadian luar biasa atau timbulnya penyakit baru
(Budiarto & Anggraeni, 2002).
4. Aspek administrative
Epidemiologi berarti suatu usaha untuk mengetahui status
kesehatan masyarakat disuatu wilayah atau negara agar dapt diberikan
pelayanan kesehatan yang efektif dan efisien sesuai dengan kebutuhan
masyarakat (Budiarto & Anggraeni, 2002).

LO 2 (Mahasiswa mampu menjelaskan jenis- jenis penelitian


epidemiologi)

Jenis-jenis epidemiologi

1. Observasional
Dimana peneliti hanya mengamati ada atau tidaknya faktor
resiko atau paparan pada subjek yang diteliti. Peneliti tidak
melakukan suatu perlakuan atau intervensi. Epidemiologi
observasional dibagi menjadi 2 yaitu:
- Deskriptif
Adalah ilmu yang menggambarkan suatu kejadian penyakit
atau masalah kesehatan berdasarkan karakteristik orang,
tempat, dan waktu. Menjawab who, what, when, where.
Mengukur insidensi atau prevalensi. Penyajian dilakukan
dengan grafik, tabel, spot-map, dsb (Beaglehole dkk, 1993)
- Analitik
Adalah ilmu yang menjelaskan mengenai mengapa penyakit
atau masalah kesehatan timbul, mencari sebab-akibat.
Menjawab pertanyaan why or how (Beaglehole dkk, 1993).
Analitik dibagi menjadi 3 yaitu:
Cross-Sectional
Dimana pengukuran status penyakit dan status
paparan dilakukan pada saat bersamaan (snap-shot).
Data yang dihasilkan penelitian cross-sectional adalah
data prevalensi dan bukan insidensi, artinya, seorang
penderita yang datang berulang-ulang ke rumah sakit
akibat suatu penyakit akan terhitung beberapa kali
sesuai dengan jumlah kedatangannya di rumah sakit
untuk periksa.
Salah satu prinsip utama dari studi cross-sectional
adalah bahwa studi ini tidak dapat digunakan untuk
menjawab hubungan sebab akibat. Karena baik
outcome (penyakit) maupun eksposur (faktor resiko)
diukur pada saat yang bersamaan, sehingga tidak dapat
diketahui secara definitif apakah eksposur mendahului
outcome atau sebaliknya outcome mendahului eksposur
(Greenberg, 2001).
Case-Control
Diawali dengan penentuan kelompok kasus dan
kelompok kontrol. Kemudian diikuti selama waktu
tertentu ke belakang (backward tracing) dan pada akhir
penelusuran dilakukan penentuan status keterpaparan
(Greenberg, 2001).
Cohort
Diawali dengan penentuan kelompok terpapar dan
kelompok tidak terpapar. Kemudian diikuti selama
waktu tertentu ke depan (forward tracing) dan pada
akhir pengamatan dilakukan penentuan status penyakit
(Greenberg, 2001)
2. Eksperimental
Dimana peneliti melakukan perlakuan atau intervensi (pemberian
faktor resiko atau paparan) pada subjek yang akan diteliti. Intervensi yang
dilakukan dapat berupa pemberian terapi pada suatu kelompok
dibandingkan dengan kelompok lain yang mendapat terapi yang berbeda
(Beaglehole, 1993). Ada 3 macam studi eksperimental:
- Pra-Eksperimental Design (Non- design)
Belum merupakan eksperimen sungguh-sungguh. Karena
terdapat variabel luar yang ikut berpengaruh terhadap
terbentuknya variabel dependen (terikat).

- True Eksperimental Design (murni)


Dalam design ini peneliti dapat mengontrol semua variabel luar
yang mempengaruhi jalannya eksperimen. Kelompok kontrol
dan sampel dipilih secara random.
- Quasi Eksperimental Design (semu)
Digunakan karena pada kenyataannya sulit mendapatkan
kelompok kontrol yang digunakan penelitian. Misal: dalam
suatu kegiatan administrasi atau manajemen sering tidak
mungkin menggunakan sebagian para karyawan untuk
eksperimen dan sebagian tidak. Sebagian menggunakan
prosedur kerja baru yang lain tidak.

LO 3 (Mahasiswa mampu menjelaskan tahapan- tahapan


penelitian epidemiologi)

Tahapan Penelitian Cross Sectional

1. Identifikasi dan perumusan masalah


Identifikasi masalah dapat dilakukan dengan mengadakan penelaah
terhadap insidensi dan prevalensi berdasarkan catatan untuk mrngrtahui
secara jelas bahwa masalah yang sedang dihadapi merupakan masalah
yang penting untuk diatasi melalui penelitian.
2. Menemukan tujuan penelitian
Tujuan penelitian harus dinyatakan dengan jelas agar orang dapat
mengetahui apa yang akan dicari, dimana akan dicari, sasaran, berapa
banyak dan kapan dilakukan serta siapa yang melakukannya. Sebelum
tujuan dapat dinyatakan dengan jelas, hendaknya tidak melakukan
tindakan lebih lanjut. Tujuan penelitian merupakan hal yang sangat
penting dalam suatu penelitian karena dari tujuan ini dapat ditemukan
metode yang akan ditemukan.

3. Menemukan lokasi dan populasi studi


Dari tujuan penelitian dapat diketahui lokasi penelitian dan ditentukan
pula populasi studinya. Biasanya, penelitian cross secrional tidak
dilakukan terhadap semua subjek studi, tetapi dilakukan pada sebagian
populasi dan hasilnya dapat diekstrapolasi pada populasi studi tersebut.
4. Menemukan cara dan besar sampel
Pada penelitian cross sectional, diperluakan perkiraan bearnya sampel dan
cara pengambilan sampel. Perkiraan besarnya sampel dapat dihitung
dengan rumus Snedecor dan Chocran.
5. Memberikan definisi operasional
6. Menemukan variabel yang akan diukur
Variabel yang akan diteliti sudah harus jelas pada saat merumuskan tujuan
penelitian.
7. Menyusun instrumen pengumpulan data
8. Rencana anallisis
Analisis data yang diperoleh harus sudah direncanakan sebelum penelitian
dilaksanakan agar diketahui perhitungan yang akan digunakan. Rancangan
analisis harus disesuaikan dengan tujuan penelitian agar hasil penelitian
dapat digunakan untuk menjawab tujuan tersebut (Budiarto & Anggraeni,
2002).

Tahapan Penelitian Kohort / Prospektif

1. Tentukan tujuan penelitian


Tujuan dan hipotesis harus dinyatakan dengan jelas karena dengan tujuan
yang jelas akan memudahkan kegiatan selanjutnya.
2. Rancangan penelitian
Dalam merancang penelitian haruas ditentukan apakah satu kohort atau
dua kohort dan apakan menggunakan historical control?
3. Tentukan kelompok terpajan dan tidak terpajan (inclusion dan exclusion
criteria).
4. Diagnosis insidensi penyakit yang dicari.
Dalam hal ini perlu dijelaskan tentang alat pemeriksaan dan kriteria positif
yang digunakan.
5. Tentukan lamanya pengamatan dan frekuensi pengamatan
Penentuan ini sangat penting karena bila pengamatan dilakukan terlalu
dini maka insidensi ang dicari belum tampak dan sebaliknya bila terlalu
lama insisdensi yang dicari akan terlewat.
6. Hitung perkiraan besarnya sampel yang dibutuhkan
Untuk menentukan perkiraan besarnya sampel satu kohort dapat
digunakan rumus dar Sconder dan Cochran.
7. Temukan rancangan analisis yang akan digunakan (Budiarto & Anggraeni,
2002).

Tahapan Penelitian Case Control

1. Kriteria pemilihan kasus


a. Kriteria diagnosis dan kriteria inklusi harus dibuat dengan jelas.
b. Populasi sumber kasus dapat berasal dari rumah sakit atau populasi/
masyarakat
2. Kriteria pemilihan control
a. Mempunyai potensi terpajan oleh faktor resiko yang sama dengan
kelompok kasus
b. Tidak menderita penyakit yang diteliti
c. Bersedia ikut dalam penelitian (Budiarto & Anggraeni, 2002).

Tahapan Penelitian Eksperimental

1. Tentukan latar belakang masalah


2. Tentukan pertanyaan penelitian dan rumuskan tujuan penelitian dengan
sejelas-jelasnya
3. Rumuskan hipotesis penelitian dengan jelas tentang variabel independen
dan variabel dependen
4. Tentukan pemeriksaan hasil yang dikehendaki
5. Tentukan populasi studi dan kriteria subjek studi
6. Tentukan cara dan perkiraan besarnya sampel yang dugunakan
7. Tentukan apakah uji klinis dilakukan dengan penyamaran atau tidak dan
bila dilakukan penyamaran apakahsamar tunggal, samar ganda, atau samar
tripel (Budiarto & Anggraeni, 2002).

LO 4 (Mahasiswa mampu menjelaskan tujuan penelitian


epidemiologi)

1. Tujuan Umum
a. Meneliti populasi manusia, namun sekarang metodenya berlaku
juga bagi penelitian lain lain populasi, seperti hewan, tumbuhan,
air, udara, tanah, dll.
b. Mengendaikan wabah saja, yakni dalam arti epidemiologi yang
sangat sempit hanya menyangkut penyakit menular. Tetapi karena
definisi epidemiologi telah berubah sesuai keburtuhan yang telah
diuraikan terdahulu, maka tujuan epidemiologi juga menjadi luas
dan mencakup :
i. Deskripsi penyakit, agar dapat mengungkap mekanisme
kausal, menjelaskan mengapa terjadi pola penyakit yang
ada (agent, faktor penentu), dapat menjelaskan perjalanan
penyakit, dan dapat digunakan untuk memberi pedoman
pelayanan kesehatan yang diperlukan, misalnya daerah
yang mempunyai insidensi Malaria lebih banyak, maka
harus dapat mengutamakan pelayanan terhadap Malaria.
ii. Menjelaskan mekanisme terjadinya penyakit, sehingga
dapat digunakan untuk mencegah penyakit dan
meningkatkan kesehatan masyarakat, termasuk kesehatan
lingkungan dan kesehatan lingkungan kerja (Budiarto &
Anggraeni, 2002)

2. Tujuan Praktis
a. Memformasikan hipotesa yang menjelaskan pola distribusi
penyakit yang ada atas dasar karakteristik waktu, tempat, host, dan
agent potensial.
b. Menguji hipotesa dengan menggunakan penelitian yang dirancang
secara khusus untuk dapat mengungkapkan penyebab penyakit
c. Menguji validitas konsep pengendalian penyakit dengan
menggunakan data epidemiologis yang dikumpulkan sehubungan
dengan program tersebut.
d. Membantu membuat klasifikasi penyakit atas dasar penelitian
etiologis. Perjalanan penyakit yang sepadan secara epidemiologis
dapat memberi petunjuk bahwa etiologinya itu sejenis dan
sebaliknya.
e. Mengungkapkan perjalanan suatu penyakit untuk menentukan
prognosis penyakit (Budiarto & Anggraeni, 2002)

Menurut Lilienfeld ada tiga tujuan umum studi epidemiologi, yaitu :

1. Untuk menjelaskan etiologi (studi tentang penyebab penyakit) satu


penyakit atau sekelompok penyakit, kondisi, gangguan, defek,
ketidakmampuan, sindrom, atau kematian melalui analisis terhadap data
medis dan epidemiologi dengan menggunakan manajemen informasi
sekaligus informasi yang berasal dari setiap bidang atau disiplin ilmu yang
tepat, termasuk ilmu sosial/perilaku.
2. Untuk menentukan apakah data epidemiologi yanga ada memang
konsisten dengan hipotesis yang diajukan dan dengan ilmu pengetahuan,
ilmu perilaku, dan ilmu biomedis yang terbaru.
3. Untuk memberikan dasar bagi pengembangan langkah langkah
pengendalian dan prosedur pencegahan bagi kelompok dan populasi yang
berisiko, dan untuk pengembangan langkah langkah dan kegiatan
kesehatan masyarakat yang dipelukan, yang kesemuanya itu akan
digunakan untuk mengevaluasi keberhasilan langkah langkah , kegiatan,
dan program entervensi. (Thomas, 2004)

LO 5 (Mahasiswa mampu menjelaskan desain penelitian sesuai


skenario 1)
Berdasarkan kasus yang dipaparkan pada skenario, peneliti ingin melakukan
penelitian tentang risiko kebiasaan merokok terhadap kejadian Ca lidah pada
penduduk laki-laki. Pada awalnya dilakukan survey pendahuluan, ysng dihasilkan
95% penduduk laki-laki mempunyai kebiasaan merokok. Survei pendahuluan bisa
dilakukan dengan wawancara terhadap beberapa penduduk laki-laki di Desa
Sukasukses. Wawancara ini dimaksudkan untuk mendapatkan sekilas fakta yang
terjadi di Desa Sukasukses dan variabel-variabel yang berpengaaruh terhadap
topik penelitian (Anonim, 2007).

Berdasarkan skenario, penelitian ini dapat diklasifikasikan ke penelitian


jenis analitik dengan pendekatan Case Control Study, karena membahas
hubungan sebab-akibat antara 2 variabel yaitu antara kebiasaan merokok dan
kejadian Ca lidah. Jika ingin mencari hubungan antara keduanya, maka eksposur
dalam bentuk merokok harus diukur dengan sangat cermat, seperti beberapa faktor
seperti jumlah rokok yang dihisap per hari (heavy vs. light smoker), jenis rokok,
lamanya merokok, apakah pernah punya riwayat merokok (past smoker) atau saat
ini masih merokok (current user). Masing-masing variabel tersebut akan berfungsi
sebagai confounder/factor perancu. Pengaruh faktor perancu bisa memperbesar
atau memperkecil hubungan sebenarnya. Jadi, suatu variabel mungkin sebenarnya
bisa faktor protektif terhadap suatu kondisi kesehatan atau penyakit, tetapi hasil
penelitian menunjukkan variabel tersebut bisa menjadi faktor risiko terhadap suatu
kondisi kesehatan atau penyakit atau hubungan (Anonim, 2007).

Dalam studi case control maka kasus harus didefinisikan secara sangat rinci,
antara lain adalah:

Apa yang dimaksud dengan kasus atau penyakit


Bagaimana menegakkan diagnosis penyakit tersebut
Kriteria apa saja yang harus ada untuk dapat dikatakan sebagai kasus
Dari mana dan kapan (periode waktu) kasus diambil
Bagaimana cara memperoleh
Demikian pula halnya dengan kontrol yang juga harus didefinisikan secara
rinci. Kontrol harus bersifat independen dari kasus (Anonim, 2007).

Pada penelitian ini juga harus diperhatikan mengenai bias dan


confounding. Bias merupakan Kesalahan sistematis yang mengakibatkan distorsi
penaksiran parameter sasaran berdasarkan parameter sampel. Sedangkan
confounding merupakan factor perancu. Bias bisa berupa :

Selection bias, yaitu bias yang terjadi pada saat seleksi subyek.
Measurement bias, yaitu bias yang terjadi pada saat pengukuran eksposur.
Information bias, yaitu bias yang terjadi pada saat peneliti menggali
informasi dari subyek.
Recall bias, yaitu bias dalam menjaring informasi dari responden.

Menganalisis penelitian pada kasus ini bisa menggunakan Odds Ratio.


Odds Ratio ini menyatakan adanya hubungan sebab akibat antara eksposur dan
outcome, yang dinyatakan dengan berapa kali risiko untuk terjadinya outcome
pada kelompok eksposur dibandingkan dengan kelompok tanpa eksposur
(Anonim, 2007).

Desain studi epidemiologi dapat dibedakan berdasarkan beberapa aspek


kunci berikut (Kleinbaum et al, 1982; Kramer dan Baivin, 1987; Kothari, 1990;
Gerst-man, 1998): (1) Arah pengusutan; (2) Jenis data; (3) Desain pemilihan
sampel; (4) Peran peneliti dalam memberikan intervensi.

1. Arah pengusutan

Berdasarkan arah pengusutan (direction of inquiry) status paparan dan


penyakit, studi epidemiologi dibedakan menjadi 3 kategori (Gerstman, 1998): (1)
Non-directional; (2) Prospektif; (3) Retrospektif (Gambar 2).

a) Non-directional
Arah pengusutan disebut non-directional jika peneliti mengamati
paparan dan penyakit pada waktu yang sama. Studi potong lintang(cross
sectional) bersifat non-directional sebab hubungan antara paparan dan
penyakit pada populasi diteliti pada satu waktu yang sama. Cara studi
potong lintang meneliti hubungan antara paparan dan penyakit: (1)
membandingkan prevalensi penyakit pada berbagai subpopulasi yang
berbeda status paparannya; (2) membandingkan status paparan pada
berbagai subpopulasi yang berbeda status penyakitnya. Frekuensi
penyakit dan paparan pada populasi diukur pada saat yang sama, maka
data yang diperoleh merupakan prevalensi (kasus baru dan lama), bukan
insidensi (kasus baru saja), sehingga studi potong lintang disebut juga
studi prevalensi, atau survei.
b) Retrospektif
Arah pengusutan dikatakan retrospektif (backward direction) jika
peneliti menentukan status penyakit dulu, lalu mengusut riwayat paparan
ke belakang. Arah pengusutan seperti itu bisa dikatakan anti-logis,
sebab peneliti mengamati akibatnya dulu lalu meneliti penyebabnya,
sementara yang terjadi sesungguhnya penyebab selalu mendahului
akibat. Studi epidemiologi yang bersifat retrospektif adalah studi kasus
kontrol.
c) Prospektif
Arah pengusutan dikatakan prospektif (forward direction) jika
peneliti menentukan dulu status paparan atau intervensi lalu mengikuti ke
depan efek yang diharapkan. Studi epidemiologi yang bersifat prospektif
adalah studi kohor dan eksperimen.

2. Jenis data

Berdasarkan kronologi pengumpulan data, data studi epidemiologi dapat


dibedakan menjadi 3 jenis (Gerstman, 1998): (1) data sewaktu; (2) data
historis; dan (3) data campuran

a) Data sewaktu
Data sewaktu (concurrent data, contemporary data) adalah data
tentang status paparan, status penyakit, dan variabel lainnya, yang
dikumpulkan bersamaan dengan waktu penelitian. Karena umumnya
dikumpulkan sendiri oleh peneliti maka data sewaktu sering kali
merupakan data primer.
b) Data historis
Data historis (historical data) adalah data tentang status paparan,
status penyakit, dan variabel lainnya, yang dikumpulkan pada waktu
sebelum dimulainya penelitian. Data historis dapat berasal dari sumber
sekunder, yaitu catatan yang sudah tersedia, misalnya catatan kelahiran
dan kematian, rekam medis, data sensus, survei kesehatan rumah tangga
(SKRT), riwayat pekerjaan. Tetapi data historis dapat juga berasal dari
sumber primer, diperoleh dari wawancara dengan subjek penelitian,
keluarga, atau teman (dise-but surrogates), untuk mengingat kembali
(recall) peristiwa masa lalu.
c) Data campuran
Data campuran adalah data yang dikumpulkan sebagian bera-sal
dari masa lalu dan sebagian berasal dari waktu yang sama dengan waktu
penelitian. Nested case control study merupakan contoh sebuah desain
studi yang menggunakan data campuran. Pada nested case-control study
diidentifikasi kasus yang terjadi dari sebuah kohor. Untuk masing-masing
kasus kemudian dipilihkan dan dibandingkan dengan anggota kohor yang
tidak mengalami penyakit sebagai kontrol, dan memiliki tingkat faktor
perancu yang sama dengan kasus (disebut matched control) (Wikipedia,
2011).

3. Desain memilih sampel

Desain pemilihan sampel (desain pencuplikan, sampling design) berguna


untuk memperoleh sampel yang representatif tentang karakteristik populasi, atau
sampel yang memungkinkan perbandingan valid kelompok-kelompok studi.
Desain pemilihan sampel merupakan bagian penting dari desain studi. Kesalahan
dalam memilih sampel menyebabkan bias seleksi, sehingga mengakibatkan
kesimpulan yang tidak benar (tidak valid) tentang hubungan/ pengaruh variabel.
Desain pemilihan sampel dibedakan menurut kriteria (1) randomness
(kerandoman), dan (2) restriksi pemilihan subjek. Kriteria random membedakan
dua pendekatan pemilihan sampel: (1) pemilihan sampel random (probabilitas)
dan (2) pemilihan sampel non-random (non-probabilitas). Kriteria restriksi
membedakan dua cara pemilihan sampel: (1) pemilihan sampel dengan restriksi;
(2) pemilihan sampel tanpa restriksi. Teknik pemilihan sampel random memilih
subjek penelitian dari populasi sumber berdasarkan peluang (probabilitas), bebas
dari pengaruh subjektif peneliti. Setiap elemen populasi dipilih secara
independen; masing-masing elemen memiliki probabilitas yang diketahui untuk
terpilih ke dalam sampel.

Pada pemilihan sampel random sederhana (simple random sampling, SRS),


setiap elemen dari populasi memiliki peluang sama untuk terpilih ke dalam
sampel. Sesuai hukum regularitas statistik, pemilihan sampel random
menghasilkan sampel yang secara statistik representatif terhadap populasi
(Kothari, 1990). Sebagai contoh, studi potong lintang yang bertujuan untuk
mendeskripsikan karakteristik populasi (misalnya, meneliti prevalensi ko-infeksi
TB-HIV) sebaiknya menggunakan pemilihan sampel random.

Dalam studi epidemiologi analitik, lazimnya peneliti memilih sampel


sesuai dengan arah pengusutan. Contoh, fixed-exposure sampling memilih
sampel berdasarkan status paparan, sedang status penyakit bervariasi mengikuti
status paparan yang fixed (Gerstman, 1998). Karena arah pengusutan studi
kohor bersifat prospektif dari paparan ke penyakit, maka fixed-exposure
sampling umumnya dilakukan pada studi kohor. Di pihak lain, fixed-disease
sampling memilih sampel berdasarkan status penyakit, sedang status paparan
bervariasi mengikuti status penyakit yang fixed (Gerstman, 1998). Karena arah
pengusutan studi kasus kontrol bersifat retrospektif, maka fixed-disease
sampling umumnya dilakukan pada studi kasus-kontrol.

4. Peran peneliti dalam memberikan intervensi

Berdasarkan peran peneliti dalam memberikan intervensi, studi epidemiologi


dibedakan menjadi dua kategori: (1) studi observasional; dan (2) studi ekspe-
rimental (Kleinbaum et al., 1982).

a. Studi obervasional.
Dengan studi observasional peneliti tidak sengaja memberikan intervensi,
melainkan hanya mengamati (mengukur), mencatat, mengklasifikasi,
menghitung, dan menganalisis (membandingkan) perubahan pada variabel-
variabel pada kondisi yang alami. Studi observasional mencakup studi kohor,
studi kasus kontrol, dan studi potong-lintang.

b. Eksperimen

Dengan studi eksperimental, peneliti meneliti efek intervensi dengan cara


memberikan berbagai level intervensi kepada subjek penelitian dan
membandingkan efek dari berbagai level intervensi itu.

5. Analisis:

Dalam skenario, peneliti ingin melakukan penelitian mengenai resiko


kebiasaan merokok terhadap kejadian Ca lidah pada penduduk laki laki.
Kemudian beliau meneliti dengan melihat riwayat merokok pada penduduk
yang terkena Ca lidah.

1. Jika kita telaah, dalam skenario peneliti ingin meneliti hubungan sebab
akibat antara rasio merokok dan kejadian Ca lidah. Jadi jenis penelitian
epidemiologi yang di lakukan adalah penelitian epidemiologi analisis.
2. Jika di lihat dari arah pengusutannya, dalam skenario peneliti ingin
melihat riwayat merokok pada penduduk yang terkena Ca lidah. Hal ini
menunjukkan arah pengusutannya adalah retrospektif. peneliti menentukan
status penyakit dulu, lalu mengusut riwayat paparan ke belakang.
3. Jika di lihat dari jenis data yang di gunakan. Dalam penelitian peneliti
melihat data campuran. Data historis yang di butuhkan peneliti adalah
Lama merokok, jenis rokok yang biasa di konsumsi ataupun ada riwayat
merokok. Kemudian data sewaktu yang di butuhkan peneliti adalah apakah
obyek penelitian masih merokok hingga saat ini.
4. Jika kita lihat dari desain pemilihan sampel, peneliti menetapkan sampel
penduduk Desa Suka Sukses yg berjenis kelamin laki laki dan yang
mengalami ca lidah yang merupakan fixed-disease sampling
5. Peran peneliti pada penelitian ini adalah sebagai observating
Kemudian, jika kita lihat dari perbandingan tiga desain epidemiologi
observasional di bawah ini, dapat kita tarik kesimpulan bahwa desain
epidemiologi osbervasional yang di gunakan pada drg. Darmaga adalah desain
Epidemiologi analitik case control.

BAB III
KESIMPULAN

Epidemiologi merupakan analisis data kesehatan dan kecendurungan yang


terjadi untuk mengadakan identifikasi dan interpretasi perubahan-perubahan
keadaan kesehatan yang terjadi atau akan terjadi di masyarakat umum atau
kelompok penduduk tertentu. Secara umum, penelitian epidemiologi dibagi
menjadi dua, yaitu eksperimental dan obeservasi. Perbedaan kedua penelitian ini
terletak pada pemberian perlakuan. Penelitiatan eksperimental diberi perlakuan,
sedangkan penelitian observasi tidak di beri perlakuan.

Penelitian epidemiologi memiliki beberapa tujuan, salah satunya ialah


mencari faktor penyebab masalah kesehatan dan derajat kesehatan populasi
tertentu. Penelitian epidemiologi memiliki beberapa tahapan, tergantung jenis
penelitian epidemiologi mana yang digunakan.
Daftar Pustaka

Anonim. 2003. Penelitian Deskriptif. Yogyakarta : Magister Manajemen


Rumahsakit Fakultas Kedokteran UGM

Beaglehole R, Bonita R., Kjellstrom T. 1993. Teachers Guide For Basic


Epidemiology Part I. World Health Organization, Geneva.

Beaglehole R, Bonita R., Kjellstrom T. 1993. Teachers Guide For Basic


Epidemiology Part II. World Health Organization, Geneva.

Budiarto, Eko dan Anggraeni, Dewi, 2002, Pengantar Epidemiologi Edisi


2. Jakarta : Penerbit Buku Kedokteran, EGC.
Gerstman BB (1998). Epidemiology kept simple. New York: Wiley-Liss

Greenberg RS et al, Medical Epidemiology, 2001, New York: McGraw Hill.


KleinbaumDG, Kupper LL, Morgenstern H (1982). Epidemiologic research: principles
and quantitative methods. New York: Van Nostrand Reinhold
Kleinbaum DG, Kupper LL, Muller KE (1988). Applied regression analysis and other
multivariable methods. Boston: PWS-KENT Publishing Company

Kothari CR (1990). Research methodology: methods and technques. New Delhi: Wiley
Eastern Limited.

Thomas C.Timmreck, PhD, 2004, Epidemiologi Suatu Pengantar (An


Introduktion To Epidemiology ) Edisi 2. Jakarta : Penerbit Buku
Kedokteran, EGC