Anda di halaman 1dari 10

4.

2 Klasifikasi Tanah
4.2.1 Epipedon dan Endopedon
Dari hasil pengamatan lapang, dapat diketahui bahwa epipedon dan
endopedan titik 1 hingga titik 5 sama yaitu umbrik dan kambik. Dan untuk
penjelasan epipedon dan endopedon, akan dijabarkan sesuai dengan literatur yaitu
buku Kunci Taknosonomi Tanah tahun 1998.
1. Titik 1
a) Epipedon
Pada titik 1 ditemukan lima horizon yang meliputi tiga horizon pada
penggalian minipit dan dua horizon pemboran. Dari kelima horizon tersebut dapat
diketahui horizon pencirinya berdasarkan sifat morfologi tanah pada titik 1.
Horizon penciri dibedakan menjadi dua yaitu epipedon dan endopedon.
Epipedon dapat ditentukan dari horizon permukaan yang dapat mencakup
seluruh horizon A atau lebih tipis dari horizon A (Rayes, 2007). Berdasarkan sifat
morfologi tanah, dapat diketahui bahwa epipedon pada titik ini adalah umbrik
sedalam 0-32/34 cm yaitu dengan horizon genetik A dan BA. Pencirian epipedon
umbrik dapat diketahui dari sifat morfologi tanah aktual di lapang sesuai dengan
buku kunci taksonomi tanah tahun 1998. Kedalaman epipedon pada titik ini dapat
diketahui dari adanya persamaan sifat morfologi tanah pada kedua horizan
tersebut.
Titik ini memiliki warna 7,5 YR 2,5/1 pada horizon genetik A dan 7,5 YR
2,5/3 pada horizon genetik BA. Value dan kroma pada titik ini kurang dari 3. Pada
titik ini juga tidak mempunyai horison C yang merupakan syarat epipedon
umbrik. Selain itu, pH yang diperoleh dari titik adalah 6 (bersifat asam) sehingga
dengan menerapkan pendekatan pH dapat diketahui bahwa kejenuhan basa pada
titik tersebut 50%.
Menurut kunci taksonomi tanah (1998), karakteristik epipedon umbrik
adalah sebagai berikut:
1. Warna dengan value warna, 3 atau kurang, jika lembab, dan 5 atau kurang jika
kering; dan
2. Warna dengan kroma 3 atau kurang; dan
3. Apabila tanah mempunyai horison C, epipedon umbrik memiliki value warna
sekurang-kurangnya 1 unit Munsell lebih rendah, atau kroma minimal 2 unit
lebih rendah (keduanya berlaku baik lembab maupun kering) dibanding value
warna dan kroma horison C.
4. Kejenuhan basa (dengan NH4OAc) kurang dari 50 persen pada sebagian atau
semua bagian epipedon.
Berdasarkan sifat morfologi tanah pada titik ini dan perbandingan dengan
literatur yaitu buku Kunci Taksonomi Tanah dapat diketahui bahwa epipedon
pada titik 1 adalah umbrik. Hal ini dikarenakan sifat morfologi tanah pada titik 1
sesuai dengan syarat-syarat epipedon umbrik pada buku Kunci Taksonomi Tanah.
b) Endopedon
Titik ini memiliki lima horizon. Dua horizon atas dengan penciri A dan BA
termasuk epipedon umbrik (0-32/34 cm). Sehingga dapat diketahui bahwa kedua
horizon tidak termasuk ke dalam endopedon.
Berdasarkan sifat morfologi tanah, dapat diketahui bahwa endopedon pada
titik ini adalah kambik sedalam 32/34-170 cm yaitu pada horizon genetik Bw1,
Bw2 (bor) dan Bw3 (bor). Pencirian endopedon kambik dapat diketahui dari sifat
morfologi tanah aktual di lapang sesuai dengan buku Kunci Taksonomi Tanah
tahun 1998.
Titik ini memiliki ciri-ciri yaitu ketebalannya lebih dari 15 cm. Ketiga
horizon ini bukan termasuk ke dalam horizon Ap karena endopedon pada titik ini
dimulai dari kedalaman 32/34 cm dengan horizon genetik Bw1 hingga kedalaman
170 cm dengan horizon genetik Bw3 (bor). Dan pada horizon ini telah terjadi proses
alterasi yakni perkembangan warna dan struktur.
Menurut buku Kunci Taksonomi Tanah (1998), karakteristik endopedon
kambik adalah sebagai berikut:
1. Endopedon kambik merupakan horison yang terbentuk sebagai hasil proses
alterasi yang ketebalannya 15 cm atau lebih.
2. Bukan merupakan bagian dari suatu horison Ap.
3. Mempunyai tekstur pasir sangat halus, pasir halus berlempung, atau yang lebih
halus.
Berdasarkan sifat morfologi tanah pada titik ini dan perbandingan dengan
literatur yaitu buku Kunci Taksonomi Tanah dapat diketahui bahwa endopedon
pada titik 1 adalah kambik. Hal ini dikarenakan sifat morfologi tanah pada titik 1
sesuai dengan syarat-syarat endopedon kambik pada buku Kunci Taksonomi
Tanah.
2. Titik 2
a) Epipedon
Pada titik 2 ditemukan empat horizon yang meliputi dua horizon pada
penggalian minipit dan dua horizon pemboran. Dari keempat horizon tersebut
dapat diketahui horizon pencirinya berdasarkan sifat morfologi tanah pada titik 2.
Horizon penciri dibedakan menjadi dua yaitu epipedon dan endopedon.
Epipedon dapat ditentukan dari horizon permukaan yang dapat mencakup
seluruh horizon A atau lebih tipis dari horizon A (Rayes, 2007). Berdasarkan sifat
morfologi tanah, dapat diketahui bahwa epipedon pada titik ini adalah umbrik
sedalam 0-50 cm yaitu dengan horizon genetik Ap dan Bw1. Pencirian epipedon
umbrik dapat diketahui dari sifat morfologi tanah aktual di lapang sesuai dengan
buku kunci taksonomi tanah tahun 1998. Kedalaman epipedon pada titik ini dapat
diketahui dari adanya persamaan sifat morfologi tanah pada kedua horizan
tersebut.
Titik ini memiliki warna 10 YR 2/1 pada horizon genetik Ap dan 10 YR 3/3
pada horizon genetik Bw1. Value dan kroma pada titik ini kurang dari 3. Pada titik
ini juga tidak mempunyai horison C yang merupakan syarat epipedon umbrik.
Selain itu, pH yang diperoleh dari titik adalah 6 (bersifat asam) sehingga dengan
menerapkan pendekatan pH dapat diketahui bahwa kejenuhan basa pada titik
tersebut 50%.
Menurut kunci taksonomi tanah (1998), ciri epipedon umbrik adalah sebagai
berikut:
1. Warna dengan value warna, 3 atau kurang, jika lembab, dan 5 atau kurang jika
kering; dan
2. Warna dengan kroma 3 atau kurang; dan
3. Apabila tanah mempunyai horison C, epipedon umbrik memiliki value warna
sekurang-kurangnya 1 unit Munsell lebih rendah, atau kroma minimal 2 unit
lebih rendah (keduanya berlaku baik lembab maupun kering) dibanding value
warna dan kroma horison C.
4. Kejenuhan basa (dengan NH4OAc) kurang dari 50 persen pada sebagian atau
semua bagian epipedon.
Berdasarkan sifat morfologi tanah pada titik ini dan perbandingan dengan
literatur yaitu buku Kunci Taksonomi Tanah dapat diketahui bahwa epipedon
pada titik 2 adalah umbrik. Hal ini dikarenakan sifat morfologi tanah pada titik 2
sesuai dengan syarat-syarat epipedon umbrik pada buku Kunci Taksonomi Tanah.
b) Endopedon
Titik ini memiliki empat horizon. Dua horizon atas dengan penciri Ap dan
Bw1 termasuk epipedon umbrik (0-50 cm). Sehingga dapat diketahui bahwa kedua
horizon tidak termasuk ke dalam endopedon.
Berdasarkan sifat morfologi tanah, dapat diketahui bahwa endopedon pada
titik ini adalah kambik sedalam 50-170 cm yaitu pada horizon genetik Bw2 (bor)
dan Bw3 (bor). Pencirian endopedon kambik dapat diketahui dari sifat morfologi
tanah aktual di lapang sesuai dengan buku Kunci Taksonomi Tanah tahun 1998.
Titik ini memiliki ciri-ciri yaitu ketebalannya lebih dari 15 cm. Kedua
horizon ini bukan termasuk ke dalam horizon Ap karena endopedon pada titik ini
dimulai dari kedalaman 50 cm dengan horizon genetik Bw1 (bor) hingga kedalaman
170 cm dengan horizon genetik Bw3 (bor). Dan pada horizon ini telah terjadi proses
alterasi yakni perkembangan warna dan struktur.
Menurut buku Kunci Taksonomi Tanah (1998), ciri endopedon kambik
adalah sebagai berikut:
1. Endopedon kambik merupakan horison yang terbentuk sebagai hasil proses
alterasi yang ketebalannya 15 cm atau lebih.
2. Bukan merupakan bagian dari suatu horison Ap.
3. Mempunyai tekstur pasir sangat halus, pasir halus berlempung, atau yang lebih
halus.
Berdasarkan sifat morfologi tanah pada titik ini dan perbandingan dengan
literatur yaitu buku Kunci Taksonomi Tanah dapat diketahui bahwa endopedon
pada titik 2 adalah kambik. Hal ini dikarenakan sifat morfologi tanah pada titik 2
sesuai dengan syarat-syarat endopedon kambik pada buku Kunci Taksonomi
Tanah.
3. Titik 3
a) Epipedon
Pada titik 3 ditemukan enam horizon yang meliputi dua horizon pada
penggalian minipit dan empat horizon pemboran. Dari keempat horizon tersebut
dapat diketahui horizon pencirinya berdasarkan sifat morfologi tanah pada titik 3.
Horizon penciri dibedakan menjadi dua yaitu epipedon dan endopedon.
Epipedon dapat ditentukan dari horizon permukaan yang dapat mencakup
seluruh horizon A atau lebih tipis dari horizon A (Rayes, 2007). Berdasarkan sifat
morfologi tanah, dapat diketahui bahwa epipedon pada titik ini adalah umbrik
sedalam 0-33 cm. Pencirian epipedon umbrik dapat diketahui dari sifat morfologi
tanah aktual di lapang sesuai dengan buku kunci taksonomi tanah tahun 1998.
Kedalaman epipedon pada titik ini dapat diketahui dari adanya persamaan sifat
morfologi tanah pada kedua horizan tersebut.
Titik ini memiliki warna 10 YR 3/4 pada horizon pertama dan 10 YR 3/2
pada horizon kedua. Value dan kroma pada titik ini kurang dari 5 karena ketika
mencocokkan warna tanah horizon pertama dengan buku Munsell, sampel
tanahnya dalam kedaaan keadaan kering. Pada titik ini juga tidak mempunyai
horison C yang merupakan syarat epipedon umbrik. Selain itu, pH yang diperoleh
dari titik adalah 6 (bersifat asam) sehingga dengan menerapkan pendekatan pH
dapat diketahui bahwa kejenuhan basa pada titik tersebut 50%.
Menurut kunci taksonomi tanah (1998), karakteristik epipedon umbrik
adalah sebagai berikut:
1. Warna dengan value warna, 3 atau kurang, jika lembab, dan 5 atau kurang jika
kering; dan
2. Warna dengan kroma 3 atau kurang; dan
3. Apabila tanah mempunyai horison C, epipedon umbrik memiliki value warna
sekurang-kurangnya 1 unit Munsell lebih rendah, atau kroma minimal 2 unit
lebih rendah (keduanya berlaku baik lembab maupun kering) dibanding value
warna dan kroma horison C.
4. Kejenuhan basa (dengan NH4OAc) kurang dari 50 persen pada sebagian atau
semua bagian epipedon.
Berdasarkan sifat morfologi tanah pada titik ini dan perbandingan dengan
literatur yaitu buku Kunci Taksonomi Tanah dapat diketahui bahwa epipedon
pada titik 3 adalah umbrik. Hal ini dikarenakan sifat morfologi tanah pada titik 3
sesuai dengan syarat-syarat epipedon umbrik pada buku Kunci Taksonomi Tanah.
c) Endopedon
Titik ini memiliki enam horizon. Dua horizon atas dengan penciri Ap dan
Bw1 termasuk epipedon umbrik (0-50 cm). Sehingga dapat diketahui bahwa kedua
horizon tidak termasuk ke dalam endopedon.
Berdasarkan sifat morfologi tanah, dapat diketahui bahwa endopedon pada
titik ini adalah kambik sedalam 33-170 cm. Pencirian endopedon kambik dapat
diketahui dari sifat morfologi tanah aktual di lapang sesuai dengan buku Kunci
Taksonomi Tanah tahun 1998.
Titik ini memiliki ciri-ciri yaitu ketebalannya lebih dari 15 cm. Keempat
horizon ini bukan termasuk ke dalam horizon Ap karena endopedon pada titik ini
dimulai dari kedalaman 33 cm dengan horizon genetik Bw1 (bor) hingga kedalaman
170 cm dengan horizon genetik Bw4 (bor). Dan pada horizon ini telah terjadi proses
alterasi yakni perkembangan warna dan struktur.
Menurut buku Kunci Taksonomi Tanah (1998), karakteristik endopedon
kambik adalah sebagai berikut:
1. Endopedon kambik merupakan horison yang terbentuk sebagai hasil proses
alterasi yang ketebalannya 15 cm atau lebih.
2. Bukan merupakan bagian dari suatu horison Ap.
3. Mempunyai tekstur pasir sangat halus, pasir halus berlempung, atau yang lebih
halus.
Berdasarkan sifat morfologi tanah pada titik ini dan perbandingan dengan
literatur yaitu buku Kunci Taksonomi Tanah dapat diketahui bahwa endopedon
pada titik 3 adalah kambik. Hal ini dikarenakan sifat morfologi tanah pada titik 3
sesuai dengan syarat-syarat endopedon kambik pada buku Kunci Taksonomi
Tanah.
4. Titik 4
a) Epipedon
Pada titik 4 ditemukan enam horizon yang meliputi empat horizon pada
penggalian minipit dan dua horizon pemboran. Dari keempat horizon tersebut
dapat diketahui horizon pencirinya berdasarkan sifat morfologi tanah pada titik 4.
Horizon penciri dibedakan menjadi dua yaitu epipedon dan endopedon.
Epipedon dapat ditentukan dari horizon permukaan yang dapat mencakup
seluruh horizon A atau lebih tipis dari horizon A (Rayes, 2007). Berdasarkan sifat
morfologi tanah, dapat diketahui bahwa epipedon pada titik ini adalah umbrik
sedalam 0-23 cm yaitu dengan horizon genetik A dan AB. Pencirian epipedon
umbrik dapat diketahui dari sifat morfologi tanah aktual di lapang sesuai dengan
buku kunci taksonomi tanah tahun 1998. Kedalaman epipedon pada titik ini dapat
diketahui dari adanya persamaan sifat morfologi tanah pada kedua horizan
tersebut.
Titik ini memiliki warna 10 YR 2/1 pada horizon genetik A dan 10 YR 2/1
pada horizon genetik AB. Value dan kroma pada titik ini kurang dari 3. Pada titik
ini juga tidak mempunyai horison C yang merupakan syarat epipedon umbrik.
Selain itu, pH yang diperoleh dari titik adalah 6 (bersifat asam) sehingga dengan
menerapkan pendekatan pH dapat diketahui bahwa kejenuhan basa pada titik
tersebut 50%.
Menurut kunci taksonomi tanah (1998), karakteristik epipedon umbrik
adalah sebagai berikut:
1. Warna dengan value warna, 3 atau kurang, jika lembab, dan 5 atau kurang jika
kering; dan
2. Warna dengan kroma 3 atau kurang; dan
3. Apabila tanah mempunyai horison C, epipedon umbrik memiliki value warna
sekurang-kurangnya 1 unit Munsell lebih rendah, atau kroma minimal 2 unit
lebih rendah (keduanya berlaku baik lembab maupun kering) dibanding value
warna dan kroma horison C.
4. Kejenuhan basa (dengan NH4OAc) kurang dari 50 persen pada sebagian atau
semua bagian epipedon.
Berdasarkan sifat morfologi tanah pada titik ini dan perbandingan dengan
literatur yaitu buku Kunci Taksonomi Tanah dapat diketahui bahwa epipedon
pada titik 4 adalah umbrik. Hal ini dikarenakan sifat morfologi tanah pada titik 4
sesuai dengan syarat-syarat epipedon umbrik pada buku Kunci Taksonomi Tanah.
b) Endopedon
Titik ini memiliki enam horizon. Dua horizon atas dengan penciri A dan AB
termasuk epipedon umbrik (0-23 cm). Sehingga dapat diketahui bahwa kedua
horizon tidak termasuk ke dalam endopedon.
Berdasarkan sifat morfologi tanah, dapat diketahui bahwa endopedon pada
titik ini adalah kambik sedalam 23-120 cm yaitu pada horizon genetik Bw2, Bw2,
Bw3 (bor), dan Bw4 (bor). Pencirian endopedon kambik dapat diketahui dari sifat
morfologi tanah aktual di lapang sesuai dengan buku Kunci Taksonomi Tanah
tahun 1998.
Titik ini memiliki ciri-ciri yaitu ketebalannya lebih dari 15 cm. Keempat
horizon ini bukan termasuk ke dalam horizon Ap karena endopedon pada titik ini
dimulai dari kedalaman 23 cm dengan horizon genetik Bw1 hingga kedalaman 120
cm dengan horizon genetik Bw4(bor). Dan pada horizon ini telah terjadi proses
alterasi yakni perkembangan warna dan struktur.
Menurut buku Kunci Taksonomi Tanah (1998), karakteristik endopedon
kambik adalah sebagai berikut:
1. Endopedon kambik merupakan horison yang terbentuk sebagai hasil proses
alterasi yang ketebalannya 15 cm atau lebih.
2. Bukan merupakan bagian dari suatu horison Ap.
3. Mempunyai tekstur pasir sangat halus, pasir halus berlempung, atau yang lebih
halus.
Berdasarkan sifat morfologi tanah pada titik ini dan perbandingan dengan
literatur yaitu buku Kunci Taksonomi Tanah dapat diketahui bahwa endopedon
pada titik 4 adalah kambik. Hal ini dikarenakan sifat morfologi tanah pada titik 4
sesuai dengan syarat-syarat endopedon kambik pada buku Kunci Taksonomi
Tanah.
5. Titik 5
c) Epipedon
Pada titik 5 ditemukan lima horizon yang meliputi dua horizon pada
penggalian minipit dan tiga horizon pemboran. Dari kelima horizon tersebut dapat
diketahui horizon pencirinya berdasarkan sifat morfologi tanah pada titik 5.
Horizon penciri dibedakan menjadi dua yaitu epipedon dan endopedon.
Epipedon dapat ditentukan dari horizon permukaan yang dapat mencakup
seluruh horizon A atau lebih tipis dari horizon A (Rayes, 2007). Berdasarkan sifat
morfologi tanah, dapat diketahui bahwa epipedon pada titik ini adalah umbrik
sedalam 0-50 cm yaitu dengan horizon genetik A1 dan A2. Pencirian epipedon
umbrik dapat diketahui dari sifat morfologi tanah aktual di lapang sesuai dengan
buku kunci taksonomi tanah tahun 1998. Kedalaman epipedon pada titik ini dapat
diketahui dari adanya persamaan sifat morfologi tanah pada kedua horizan
tersebut.
Titik ini memiliki warna 10 YR 2/1 pada horizon genetik A1 dan 10 YR 2/2
pada horizon genetik A2. Value dan kroma pada titik ini kurang dari 3. Pada titik
ini juga tidak mempunyai horison C yang merupakan syarat epipedon umbrik.
Selain itu, pH yang diperoleh dari titik adalah 6 (bersifat asam) sehingga dengan
menerapkan pendekatan pH dapat diketahui bahwa kejenuhan basa pada titik
tersebut 50%.
Menurut kunci taksonomi tanah (1998), karakteristik epipedon umbrik
adalah sebagai berikut:
1. Warna dengan value warna, 3 atau kurang, jika lembab, dan 5 atau kurang jika
kering; dan
2. Warna dengan kroma 3 atau kurang; dan
3. Apabila tanah mempunyai horison C, epipedon umbrik memiliki value warna
sekurang-kurangnya 1 unit Munsell lebih rendah, atau kroma minimal 2 unit
lebih rendah (keduanya berlaku baik lembab maupun kering) dibanding value
warna dan kroma horison C.
4. Kejenuhan basa (dengan NH4OAc) kurang dari 50 persen pada sebagian atau
semua bagian epipedon.
Berdasarkan sifat morfologi tanah pada titik ini dan perbandingan dengan
literatur yaitu buku Kunci Taksonomi Tanah dapat diketahui bahwa epipedon
pada titik 5 adalah umbrik. Hal ini dikarenakan sifat morfologi tanah pada titik 5
sesuai dengan syarat-syarat epipedon umbrik pada buku Kunci Taksonomi Tanah.
b) Endopedon
Titik ini memiliki enam horizon. Dua horizon atas dengan penciri A1 dan A2
termasuk epipedon umbrik (0-50 cm). Sehingga dapat diketahui bahwa kedua
horizon tidak termasuk ke dalam endopedon.
Berdasarkan sifat morfologi tanah, dapat diketahui bahwa endopedon pada
titik ini adalah kambik sedalam 50-170 cm yaitu pada horizon genetik Bw1 (bor),
Bw2(bor), dan Bw3(bor). Pencirian endopedon kambik dapat diketahui dari sifat
morfologi tanah aktual di lapang sesuai dengan buku Kunci Taksonomi Tanah
tahun 1998.
Titik ini memiliki ciri-ciri yaitu ketebalannya lebih dari 15 cm. Ketiga
horizon ini bukan termasuk ke dalam horizon Ap karena endopedon pada titik ini
dimulai dari kedalaman 50 cm dengan horizon genetik Bw1 (bor) hingga kedalaman
170 cm dengan horizon genetik Bw3 (bor). Dan pada horizon ini telah terjadi proses
alterasi yakni perkembangan warna dan struktur.
Menurut buku Kunci Taksonomi Tanah (1998), karakteristik endopedon
kambik adalah sebagai berikut:
1. Endopedon kambik merupakan horison yang terbentuk sebagai hasil proses
alterasi yang ketebalannya 15 cm atau lebih.
2. Bukan merupakan bagian dari suatu horison Ap.
3. Mempunyai tekstur pasir sangat halus, pasir halus berlempung, atau yang lebih
halus.
Berdasarkan sifat morfologi tanah pada titik ini dan perbandingan dengan
literatur yaitu buku Kunci Taksonomi Tanah dapat diketahui bahwa endopedon
pada titik 5 adalah kambik. Hal ini dikarenakan sifat morfologi tanah pada titik 5
sesuai dengan syarat-syarat endopedon kambik pada buku Kunci Taksonomi
Tanah.

Soil Survey Staff. 1998. Kunci Taksonomi Tanah. Edisi Kedua Bahasa Indonesia.
1999. Pusat Penelitian Tanah dan Agroklimat. Badan Penelitian dan
Pengembangan Pertanian