Anda di halaman 1dari 3

KERANGKA ACUAN KEGIATAN

KLINIK SANITASI
PUSKESMAS LABUHAN LOMBOK
TAHUN 2015

1. Latar Belakang
a. Dasar Hukum
1. UU No. 36 Tahun 2009 tentang Kesehatan Pasal 162 dan pasal 163;
2. Keputusan Menteri Kesehatan RI Nomor 852/Menkes/SK/IX/2008 tentang
Strategi Nasional Sanitasi Total Berbasis Masyarakat;
3. Peraturan Bupati Lombok Timur Nomor 67 Tahun 2011 tentang Penjabaran
Anggaran Pendapatan Belanja Daerah Kabupaten Lombok Timur Tahun 2015

b. Gambaran Umum Singkat


Derajat Kesehatan Masyarakat dipengaruhi oleh 4 (empat) faktor, yaitu : faktor
lingkungan, perilaku, pelayanan kesehatan dan keturunan. Faktor lingkungan mempunyai
pengaruh yang paling besar terhadap kesehatan masyarakat.
Sampai saat ini diketahui bahwa permasalahan penyakit yang paling banyak terdapat
di masyarakat didominasi oleh penyakit-penyakit yang berhubungan dengan masalah
kesehatan lingkungan.
Puskesmas mempunyai misi untuk menyelenggarakan upaya kesehatan masyarakat
yang bermutu, merata dan terjangkau sesuai dengan kebutuhan masyarakat untuk
meningkatkan status kesehatan masyarakat di wilayah kerjanya. Untuk itu perlu dilakukan
melalui cara membina peran serta upaya kesehatan yang inovatif dan pemanfaatan tehnologi
tepat guna.
Klinik Sanitasi merupakan suatu upaya yang mengintegrasikan pelayanan kesehatan
antara promotif, preventif dan kuratif yang difokuskan pada masyarakat yang beresiko tinggi
untuk mengatasi masalah penyakit berbasis lingkungan dan masalah kesehatan lingkungan
yang dilaksanakan oleh petugas puskesmas bersama masyarakat yang dapat dilaksanakan
secara pasif dan aktif di dalam dan di luar gedung.
Konsep Klinik Sanitasi merupakan terobosan untuk memadukan ke tiga jenis upaya
kesehatan tersebut diatas dalam rangka menigkatkan derajat kesehatan masyarakat yang
terpadu, terarah dan berkesinambungan. Klinik Sanitasi bukan kegiatan pokok yang berdiri
sendiri tetapi sebagai bagian integral dari kegiatan Puskesmas yang dilaksanakan secara lintas
program dan lintas sector terkait di wilayah kerja Puskesmas.
Dengan adanya pengembangan Klinik Sanitasi diharapkan dapat memperkuat tugas
dan fungsi Puskesmas dalam melaksanakan pelayanan pencegahan dan pemberantasan
penyakit berbasis lingkungan dan semua persoalan yang ada kaitannya dengan kesehatan
lingkungan guna meningkatkan derajat kesehatan masyarakat.

c. Alasan Kegiatan Dilaksanakan


Hasil studi ISSDP Th. 2006, 47% masyarakat masih berperilaku buang air
besar ke sungai, sawah, kolam, kebun & tempat terbuka;
Hasil BHS, 99,20% masyarakat sudah merebus air untuk mendapatkan air
minum 47,750% masih mengandung E.coli (Bakteri dalam tinja);
Sejalan dengan MDGs tahun 2015 yaitu meningkatkan akses air minum &
sanitasi dasar secara berkesinambungan;
Angka kejadian diare tinggi (423 per 1000 penduduk);
Perlu peningkatan perilaku hidup bersih & sehat dengan perhatian di bidang
hygiene & sanitasi.

2. Kegiatan Yang Dilaksanakan


a. Uraian Kegiatan
Kegiatan ini merupakan kegiatan yang mengintegrasikan pelayanan
kesehatan secara promotif, preventif dan kuratif.
b. Batasan Kegiatan
Kegiatan Klinik Sanitasi meliputi :
1) Pemberian Konseling
2) Kujungan Rumah (Inspeksi Sanitasi Perumahan dan Lingkungan);
3) Pemberian Stimulan,
4) Monitoring dan evaluasi.

3. Tujuan
a.Tujuan Umum
Meningkatkan derajat kesehatan masyarakat melaui upaya preventif
, promotif dan kuratif yang dilaksanakan secara terpadu, terarah dan terus
menerus.
b. Tujuan Khusus
1. Terciptanya keterpaduan kegiatan lintas program dan lintas sektor terkait
dalam upaya pemberantasan penyakit menular dan penyehatan
lingkungan dengan memberdayakan masyarakat;
2. Menurunkan angka penyakit berbasis lingkungan dan meningkatkan
kondisi kesehatan dengan perilaku hidup bersih dan sehat;
3. Meningkatkan pengetahuan, kesadaran, kemampuan dan perilaku
masyarakat untuk mewujudkan lingkungan dan perilaku hidup bersih dan
sehat;
4. Meningkatkan peran serta masyarakat melalui kemitraan dengan
kelembagaan dan swadaya masyarakat setempat dalam mengupayakan
dukungan dari pemerintah dan swasta.
4. Indikator Keluaran dan Keluaran

a. Indikator Keluaran
Terlaksananya perbaikan sarana sanitasi dasar terutama Perbaikan Kesehatan
Lingkungan.

b. Keluaran
Kualitas kesehatan lingkungan meningkat

5. Cara Pelaksanaan Kegiatan


a. Metode Pelaksanaan
Kegiatan ini berupa pemberian Konseling dengan Pasien Penyakit Berbasis
Lingkungan yg dapat rujukan dari Klinik BP dan MTBS.

6. Tempat Pelaksanaan Kegiatan


a. Kegiatan di Ruang Klinik Sanitasi lokasi di Puskesmas Lb.Lombok
Jadwal Kegiatan Klinik Sanitasi Setiap Hari Kerja .

7. Pelaksana Kegiatan
Kegiatan ini dilaksanakan oleh petugas sanitasi Puskesmas Lb.Lombok
petugas sanitasi puskesmas dan juga masyarakat.

8. Jadwal Kegiatan
Kegiatan dilaksanakan mulai bulan Januari sampai dengan bulan Nopember
2015.