Anda di halaman 1dari 158

LAPORAN PRAKTEK KERJA PROFESI (PKP) APOTEKER DI RUMAH

SAKIT UMUM DAERAH (RSUD) SANJIWANI KABUPATEN GIANYAR


(1 Februari 2016 - 21 Maret 2016)

DISUSUN OLEH:
Ida Ayu Putu Suara Swasti, S.Farm. (1508515057)
Ni Putu Sri Julianti, S.Farm. (1508515058)
Sayu Mentari Dewi, S.Farm. (1508515059)

PROGRAM STUDI PROFESI APOTEKER


JURUSAN FARMASI
FAKULTAS MATEMATIKA DAN ILMU PENGETAHUAN ALAM
UNIVERSITAS UDAYANA
2016

1
2
3

KATA PENGANTAR

Puji syukur penulis panjatkan kepada Tuhan Yang Maha Esa, karena
berkat rahmat dan karunia-Nya penulis dapat menyelesaikan Laporan Praktek
Kerja Profesi Apoteker di Rumah Sakit Umum Daerah (RSUD) Sanjiwani
Gianyar yang dilaksanakan pada tanggal 1 Februari 2016 s/d 21 Maret 2016.
Laporan ini merupakan tugas akhir bagi mahasiswa Program Studi Profesi
Apoteker Jurusan Farmasi Fakultas Matematika dan Ilmu Pengetahuan Alam
Universitas Udayana sebagai syarat untuk meraih gelar Apoteker (Apt). Laporan
ini diharapkan dapat memberikan gambaran tentang praktek kerja profesi apoteker
yang dilakukan oleh mahasiswa calon apoteker di rumah sakit yaitu tentang profil
umum, visi-misi, struktur organisasi, peranan dan fungsi apoteker dan pengelolaan
obat serta pelayanan kefarmasian di rumah sakit.
Penyusunan laporan PKPA ini tentunya tidak terlepas dari dukungan,
bimbingan dan bantuan dari berbagai pihak. Oleh karena itu, pada kesempatan ini
dengan segala kerendahan hati penulis ingin menyampaikan terima kasih kepada
semua pihak yang telah memberikan bantuan baik secara langsung maupun tidak
langsung, yaitu kepada:
1. Bapak Dr.rer.nat. I M. A. Gelgel Wirasuta, M.Si., Apt. selaku Ketua
Jurusan Farmasi Fakultas Matematika dan Ilmu Pengetahuan Alam
Universitas Udayana.
2. Bapak I G. N. Jemmy Anton Prasetia, S.Farm., M.Si., Apt. selaku Ketua
Program Studi Profesi Apoteker Universitas Udayana.
3. Bapak I Nyoman Budi Prasetia, S.Farm., Apt. selaku Kepala Instalasi
Farmasi RSUD Sanjiwani Gianyar dan pembimbing lapangan yang telah
memberikan bimbingan dan saran selama pelaksanaan PKPA di RSUD
Sanjiwani Gianyar dan penyusunan laporan ini.
4. Ibu Dr. Sagung Chandra Yowani, M.Si., Apt. selaku dosen pembimbing
PKPA yang telah meluangkan waktunya untuk membimbing dan
mengarahkan penulis dalam penyelesaian laporan ini.
5. Seluruh staf pegawai di Instalasi Farmasi RSUD Sanjiwani Gianyar atas
4

kemudahan, bantuan, dukungan dan motivasi selama penulis


melaksanakan PKPA di RSUD Sanjiwani Gianyar.
6. Seluruh dosen dan staf pegawai Jurusan Farmasi Fakultas Matematika dan
Ilmu Pengetahuan Alam Universitas Udayana atas segala bantuan berupa
dukungan dan semangat bagi penulis dalam menyelesaikan laporan ini.
7. Seluruh keluarga dan teman-teman yang telah membantu penulis dalam
menyelesaikan laporan ini.
Penulis menyadari bahwa laporan PKPA ini masih jauh dari sempurna.
Untuk itu, penulis mengharapkan kritik dan saran yang membangun demi
perbaikan penyusunan laporan PKPA ini selanjutnya. Harapan penulis, semoga
laporan PKPA ini tidak disalahgunakan dan dapat bermanfaat bagi yang
membutuhkan.

Gianyar, Maret 2016

Penulis
5

DAFTAR ISI

Halaman
HALAMAN JUDUL .............................................................................................. i
HALAMAN PENGESAHAN ............................................................................... ii
KATA PENGANTAR .......................................................................................... iii
DAFTAR ISI ...........................................................................................................v
DAFTAR SINGKATAN .................................................................................... viii
DAFTAR TABEL................................................................................................. ix
DAFTAR GAMBAR ..............................................................................................x
DAFTAR LAMPIRAN ........................................................................................ xi
BAB I PENDAHULUAN .......................................................................................1
1.1............................................................................................................L
atar Belakang ................................................................................................1
1.2............................................................................................................T
ujuan Praktek Kerja Profesi Apoteker di Rumah Sakit ................................3
1.3............................................................................................................M
anfaat Praktek Kerja Profesi Apoteker di Rumah Sakit ...............................3
1.4............................................................................................................P
elaksanaan Praktek Kerja Profesi Apoteker .................................................3
BAB II TINJAUAN PUSTAKA ............................................................................5
2.1............................................................................................................R
umah Sakit ....................................................................................................5
2.1.1 ...................................................................................................D
efinisi Rumah Sakit .............................................................................5
2.1.2 ...................................................................................................T
ujuan Rumah Sakit ..............................................................................6
2.1.3 ...................................................................................................T
ugas dan Fungsi Rumah Sakit .............................................................6
2.1.4 ...................................................................................................P
ersyaratan Rumah Sakit ......................................................................7
6

2.1.5 ...................................................................................................K
lasifikasi Rumah Sakit ......................................................................10
2.2............................................................................................................P
elayanan Farmasi di Rumah Sakit ..............................................................16
2.2.1 ...................................................................................................T
ujuan Pelayanan Farmasi Rumah Sakit ............................................16
2.2.2 ...................................................................................................P
elayanan Kefarmasian yang Dilakukan di Rumah Sakit ..................17
2.3............................................................................................................I
nstalasi Farmasi Rumah Sakit ....................................................................27
2.3.1 ...................................................................................................D
efinisi Instalasi Farmasi Rumah Sakit ..............................................27
2.3.2 ...................................................................................................P
engelolaan Perbekalan Farmasi ........................................................28
2.4............................................................................................................F
alsafah, Visi dan Misi dan Tujuan RSUD Sanjiwani Gianyar ...................45
2.4.1 ...................................................................................................F
alsafah RSUD Sanjiwani Gianyar .....................................................45
2.4.2 ...................................................................................................V
isi dan Misi RSUD Sanjiwani Gianyar .............................................45
2.4.3 ...................................................................................................T
ujuan RSUD Sanjiwani Gianyar .......................................................46
2.5............................................................................................................S
truktur Organisasi RSUD Sanjiwani Gianyar ............................................46
2.6............................................................................................................A
kreditasi Rumah Sakit ................................................................................48
2.6.1 ...................................................................................................A
kreditasi Rumah Sakit Secara Umum ...............................................48
2.6.2 ...................................................................................................A
kreditasi Rumah Sakit Umum Daerah Sanjiwani Gianyar ...............50
2.7 Falsafah, Visi dan Misi, Tujuan dan Fungsi Instalasi Farmasi RSUD
7

Sanjiwani Gianyar ......................................................................................52


2.7.1 ...................................................................................................F
alsafah Instalasi Farmasi RSUD Sanjiwani Gianyar ........................52
2.7.2 ...................................................................................................V
isi dan Misi Instalasi Farmasi RSUD Sanjiwani Gianyar .................52
2.7.3 ...................................................................................................T
ujuan Instalasi Farmasi RSUD Sanjiwani Gianyar ...........................53
2.7.4 ...................................................................................................F
ungsi Instalasi Farmasi RSUD Sanjiwani Gianyar ...........................53
2.8............................................................................................................S
truktur Organisasi Instalasi Farmasi RSUD Sanjiwani Gianyar ................54
2.9............................................................................................................K
omite Medik ...............................................................................................55
2.10 ..........................................................................................................P
anitia Farmasi dan Terapi.........................................................................57
BAB III KEGIATAN PKP APOTEKER DAN PEMBAHASAN TABU-
LAR LOG BOOK.................................................................................60
3.1 Pelaksanaan Praktek Kerja Profesi Apoteker di Instalasi Farmasi RSUD
Sanjiwani Gianyar ......................................................................................60
3.2............................................................................................................A
dministrasi Farmasi di RSUD Sanjiwani Gianyar .....................................67
3.2.1. ..................................................................................................K
esekretariatan ....................................................................................67
3.2.2. ..................................................................................................P
encatatan Barang Operasional ..........................................................71
3.2.3. ..................................................................................................P
embelian Perbekalan Farmasi ...........................................................71
3.2.4. ..................................................................................................D
istribusi Perbekalan Farmasi .............................................................72
3.2.5. ..................................................................................................P
engendalian Persediaan .....................................................................72
8

3.3............................................................................................................K
egiatan Kefarmasian di Gudang Farmasi RSUD Sanjiwani Gianyar.........74
3.3.1 ...................................................................................................G
udang Umum.....................................................................................81
3.3.2 ...................................................................................................G
udang Asuransi .................................................................................85
3.3.3 ...................................................................................................G
udang Satelit dan Gas Medik ............................................................85
3.4............................................................................................................K
egiatan Kefarmasian di Apotek RSUD Sanjiwani Gianyar ......................89
3.4.1 ...................................................................................................A
potek JKN RSUD Sanjiwani.............................................................90
3.4.2 ...................................................................................................A
potek JKBM RSUD Sanjiwani Gianyar ...........................................92
3.4.3 ...................................................................................................A
potek Umum RSUD Sanjiwani Gianyar ...........................................99
3.5............................................................................................................K
egiatan Kefarmasian di Depo Farmasi IGD RSUD Sanjiwani Gianyar ..103
3.6............................................................................................................K
egiatan Kefarmasian di Depo Farmasi IBS RSUD Sanjiwani Gianyar ...106
3.6.1 ...................................................................................................P
erencanaan ......................................................................................107
3.6.2 ...................................................................................................P
engadaan .........................................................................................107
3.6.3 ...................................................................................................P
enyimpanan .....................................................................................108
3.6.4 ...................................................................................................D
istribusi............................................................................................108
3.6.5 ...................................................................................................P
encatatan dan Pelaporan..................................................................109
3.7 Kegiatan Kefarmasian di Poliklinik Paru (TB-DOTS) RSUD Sanji-
9

wani Gianyar ............................................................................................109


3.8............................................................................................................K
egiatan Pelayanan Informasi Obat di RSUD Sanjiwani Gianyar .............114
3.9............................................................................................................P
engelolaan Limbah di RSUD Sanjiwani Gianyar ....................................115
3.10 Central Sterilization Supply Departement (CSSD) RSUD Sanji-
wani Gianyar ..........................................................................................122
3.11 Layanan VCT (Voluntary Counseling and Testing) RSUD Sanji-
wani Gianyar ..........................................................................................125
3.12 ..........................................................................................................P
enanganan Sitostatika di RSUD Sanjiwani Gianyar ..............................127
3.13 ..........................................................................................................H
igh Alert Medication ..............................................................................132
3.14 Tugas-Tugas Selama Praktek Kerja Profesi Apoteker di RSUD Sanji-
wani Gianyar ..........................................................................................134
BAB IV KESIMPULAN DAN SARAN............................................................135
4.1............................................................................................................K
esimpulan .................................................................................................135
4.2............................................................................................................S
aran ...........................................................................................................136
DAFTAR PUSTAKA .........................................................................................137
LAMPIRAN ........................................................................................................140

DAFTAR SINGKATAN

APD : Alat Pelindung Diri


ARV : Anti Retriviral Virus
10

BLUD : Badan Layanan Umum Daerah


CRP : Catatan Resep Pasien
CSSD : Central Sterilization Supply Departement
DOEN : Daftar Obat Esensial Nasional
DOTS : Directly Observed Treatment Shortcourse
FDC : Fix Dose Combination
FEFO : First Expired First Out
FIFO : First In First Out
IBS : Instalasi Bedah Sentral
IFRS : Instalasi Farmasi Rumah Sakit
IGD : Instalasi Gawat Dararut
IPAL : Instalasi Penanganan Air Limbah
JKBM : Jaminan Kesehatan Bali Mandara
JKN : Jaminan Kesehatan Nasional
KFT : Komite Farmasi Terapi
KIE : Komunikasi, Informasi dan Edukasi
LASA : Look Alike Sound Alike
OAT : Obat Anti Tuberkulosis
ODDD : One Daily Dose Dispensing
PBF : Pedagang Besar Farmasi
PIO : Pelayanan Informasi Obat
PMO : Pengawas Menelan Obat
RSUD : Rumah Sakit Daerah Umum
VCT : Voluntary Counseling and Testing
11

DAFTAR TABEL

Halaman
Tabel 3.1............................................. Rincian Kegiatan PKPA di RSUD Sanjiwani 60
Tabel 3.2 Kesesuaian Kelengkapan Peralatan Gudang Farmasi di RSUD
.................................Sanjiwani Gianyar dengan Standar Pelayanan di Rumah Sakit 77
Tabel 3.3................................................................................ High Alert Medication 133
Tabel 3.4............................................... Contoh LASA di RSUD Sanjiwani Gianyar 134
12

DAFTAR GAMBAR

Halaman
Gambar 2.1 ................... Struktur Organisasi Instalasi Farmasi Rumah Sakit (IFRS) 54
Gambar 3.1 Alur Persediaan Obat, BHP dan Alat Kesehatan di Instalasi Far-
............................................................................................. masi Sanjiwani Gianyar 74
Gambar 3.2 Alur Penerimaan dan Penyimpanan Perbekalan Farmasi di Gudang
............................ Umum, Gudang Asuransi (JKN dan JKBM) serta Gudang Satelit 81
Gambar 3.3 ....................................................... Alur Distribusi dari Gudang Umum 83
Gambar 3.4 ........................................................ Alur Distribusi dari Gudang Satelit 87
Gambar 3.5 .................................... Alur Distribusi Barang dari Gudang Gas Medik 88
Gambar 3.6 .................................................... Alur Pelayanan Resep di Apotek JKN 94
Gambar 3.7 ............................................... Alur Pelayanan Resep di Apotek Umum 101
Gambar 3.8 ............... Algoritma Pengobatan TB Paru di RSUD Sanjiwani Gianyar 112
Gambar 3.9 ...................................................................................... Bangunan IPAL 116
Gambar 3.10 .................................................. Incenerator RSUD Sanjiwani Gianyar 117
Gambar 3.11 ................................................................... Saringan Sampah Otomatis 119
Gambar 3.12 ................................................................................... Tangki Klorinasi 120
Gambar 3.13 ............................................................................. Wasted Water Green 120
Gambar 3.14 .................... Alur Pengolahan Limbah Cair RSUD Sanjiwani Gianyar 121
Gambar 3.15 .................................... Oven yang Digunakan untuk Proses Sterilisasi 123
Gambar 3.16 ................................................................................... Label High Alert 133
Gambar 3.17 .......................................................................................... Label LASA 133
13

DAFTAR LAMPIRAN

Halaman
Lampiran 1. ................................................. Prosedur Peracikan Obat Puyer/Kapsul 140
Lampiran 2. ...................... Prosedur Pengambilan Obat Narkotika dan Psikotropika 141
Lampiran 3. .................................. Tugas-Tugas Selama PKPA di RSUD Sanjiwani 142
14

BAB I
PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang


Konvensi Organisasi Kesehatan Sedunia (WHO, 1948), Undang-Undang
Dasar 1945 Pasal 28 H dan Undang-Undang No. 36 Tahun 2009 tentang
Kesehatan menetapkan bahwa kesehatan adalah hak fundamental setiap warga.
Oleh karena itu, setiap individu, keluarga dan masyarakat berhak memperoleh
perlindungan terhadap kesehatannya dan negara bertanggung jawab mengatur
agar terpenuhi hak hidup sehat bagi penduduknya termasuk bagi masyarakat
miskin dan tidak mampu (MenKes RI, 2011). Kesehatan merupakan hak asasi
manusia dan salah satu unsur kesejahteraan yang harus diwujudkan sesuai dengan
cita-cita bangsa Indonesia sebagaimana yang dimaksud dalam Pancasila dan
Undang-Undang Dasar Negara Republik Indonesia Tahun 1945 (Presiden RI,
2009a).
Berdasarkan Undang-Undang No. 36 Tahun 2009 tentang kesehatan,
kesehatan adalah keadaan sehat, baik secara fisik, mental, spiritual maupun sosial
yang memungkinkan setiap orang untuk hidup produktif secara sosial dan
ekonomis. Upaya kesehatan adalah setiap kegiatan dan/atau serangkaian kegiatan
yang dilakukan secara terpadu, terintegrasi dan berkesinambungan untuk
memelihara dan meningkatkan derajat kesehatan masyarakat dalam bentuk
pencegahan penyakit, peningkatan kesehatan, pengobatan penyakit dan pemulihan
kesehatan oleh pemerintah dan/atau masyarakat (Presiden RI, 2009a).
Pembangunan kesehatan adalah upaya yang dilaksanakan oleh semua
komponen bangsa yang bertujuan untuk meningkatkan kesadaran, kemauan, dan
kemampuan hidup sehat bagi setiap orang agar terwujud derajat kesehatan
masyarakat yang setinggi-tingginya. Dalam rangka mencapai tujuan tersebut,
pembangunan kesehatan dilaksanakan secara terarah, berkesinambungan dan
realistis (Depkes RI, 2009b). Salah satu institusi pelayanan kesehatan yang
bertugas menyelenggarakan upaya kesehatan adalah rumah sakit.
15

Menurut Permenkes RI Nomor 58 Tahun 2014 Tentang Standar Pelayanan


Kefarmasian di Rumah Sakit, rumah sakit merupakan institusi pelayanan
kesehatan yang menyelenggarakan pelayanan kesehatan perorangan secara
paripurna yang menyediakan pelayanan rawat inap, rawat jalan, dan rawat darurat.
Salah satu wujud peningkatan kesehatan di rumah sakit adalah melalui pelayanan
kefarmasian. Pelayanan kefarmasian merupakan kegiatan yang bertujuan untuk
mengidentifikasi, mencegah dan menyelesaikan masalah terkait obat. Tuntutan
pasien dan masyarakat akan peningkatan mutu pelayanan kefarmasian,
mengharuskan adanya perluasan dari paradigma lama yang berorientasi kepada
produk (product oriented) menjadi paradigma baru yang berorientasi pada pasien
(patient oriented) dengan filosofi pelayanan kefarmasian (pharmaceutical care).
Untuk itu, kompetensi apoteker yang bekerja di rumah sakit perlu ditingkatkan
agar perubahan paradigma tersebut dapat diimplementasikan. Apoteker harus
mampu memenuhi hak pasien agar terhindar dari hal-hal yang tidak diinginkan
termasuk tuntutan hukum. Hal ini dapat menjadi peluang bagi seorang apoteker
untuk mampu meningkatkan kompetensinya sehingga dapat memberikan
pelayanan kefarmasian komprehensif dan simultan baik yang bersifat manajerial
maupun farmasi klinik.
Dalam menjalankan perannya tersebut, seorang apoteker tidak hanya cukup
dibekali dengan ilmu kefarmasian, melainkan juga keterampilan dan kemampuan
2 (skill). Selain itu komunikasi yang baik juga dibutuhkan dalam rangka
membangun kerjasama interprofesional dalam rumah sakit. Karenanya, Studi
Profesi Apoteker Jurusan Farmasi Universitas Udayana menyelenggarakan
program Praktek Kerja Profesi (PKP) Apoteker di Rumah Sakit Umum Daerah
(RSUD) Sanjiwani Gianyar. Program ini menjadi sebuah bukti dukungan terhadap
calon apoteker guna peningkatan kualitas, pengetahuan, wawasan, keterampilan
maupun kemampuan komunikasi dalam rangka persiapan memasuki dunia kerja
sebagai seorang tenaga farmasi yang profesional.
16

1.2 Tujuan Praktek Kerja Profesi Apoteker di Rumah Sakit


Tujuan Praktek Kerja Profesi Apoteker di Rumah Sakit adalah sebagai
berikut:
a. Meningkatkan pemahaman calon apoteker tentang peran, fungsi, posisi
dan tanggung jawab apoteker dalam pelayanan kefarmasian di rumah sakit.
b. Membekali calon apoteker agar memiliki wawasan, pengetahuan,
keterampilan, dan pengalaman praktis untuk melakukan pekerjaan
kefarmasian di rumah sakit.
c. Memberi kesempatan kepada calon apoteker untuk melihat dan
mempelajari strategi dan kegiatan-kegiatan yang dapat dilakukan dalam
rangka pengembangan praktek farmasi komunitas di rumah sakit.
d. Mempersiapkan calon apoteker dalam memasuki dunia kerja sebagai
tenaga farmasi yang profesional.
e. Memberikan gambaran tentang permasalahan pekerjaan kefarmasian di
rumah sakit.

1.3 Manfaat Praktek Kerja Profesi Apoteker di Rumah Sakit


Manfaat Praktek Kerja Profesi Apoteker di rumah sakit adalah sebagai
berikut:
a. Mengetahui, memahami tugas dan tanggung jawab apoteker dalam
menjalankan pekerjaan kefarmasian di rumah sakit.
b. Mendapatkan pengalaman praktis mengenai pekerjaan kefarmasian di
rumah sakit.
c. Mendapatkan pengetahuan manajemen praktis di rumah sakit.
d. Meningkatkan rasa percaya diri untuk menjadi apoteker yang profesional.

1.4 Pelaksanaan Praktek Kerja Profesi Apoteker


Pelaksanaan Praktek Kerja Profesi Apoteker di Rumah Sakit berlangsung
selama 35 hari yaitu dari tanggal 1 Februari s/d 21 Maret 2016. Kegiatan yang
dilakukan meliputi pencarian informasi mengenai klasifikasi RS, Panitia Farmasi
dan Terapi (PFT), struktur organisasi RS, standar pelayanan RS, akreditasi RS,
17

pengelolaan perbekalan farmasi, sistem pengendalian mutu dan pelaksanaannya di


Instalasi Farmasi Rumah Sakit (IFRS), handling sediaan sitostatika serta
pengelolaan limbah. Selain itu, mahasiswa juga berkesempatan untuk melakukan
evaluasi guna memenuhi Standar Pelayanan Minimal (SPM) di rumah sakit
melalui dua parameter SPM yaitu analisis dispensing time dan kepuasan pasien.
Selain itu, dilakukan pencarian informasi dan observasi secara langsung di
lapangan mengenai pengelolaan perbekalan farmasi RS serta melakukan kegiatan
pelayanan kefarmasian di apotek RS yang meliputi analisa 4T+1W, penyiapan
obat, Komunikasi, Informasi, dan Edukasi (KIE) kepada pasien baik di apotek
maupun Poli Paru.
BAB II
TINJAUAN MENGENAI RUMAH SAKIT UMUM DAERAH SANJIWANI
GIANYAR

2.1 Rumah Sakit


2.1.1 Definisi Rumah Sakit
Rumah sakit merupakan organisasi kompleks yang menggunakan peralatan
ilmiah khusus dan rumit serta difungsikan oleh personel yang terlatih atau terdidik
dalam pengetahuan modern dan semuanya dipadukan bersama untuk mencapai
tujuan pemeliharaan dan pemulihan kesehatan yang baik (Hasan, 1986). Definisi
tentang rumah sakit terus mengalami penyempurnaan dalam perkembangannya.
Istilah hospital berasal dari bahasa latin, yaitu hospitum yang artinya suatu tempat
untuk menerima tamu. Dalam bahasa Perancis kuno istilah hospital didefinisikan
sebagai:
a. Tempat untuk istirahat dan hiburan.
b. Institusi sosial untuk mereka yang membutuhkan akomodasi, lemah, dan
sakit.
c. Institusi sosial untuk pendidikan kaum muda.
d. Institusi untuk merawat mereka yang sakit dan cedera.
Berdasarkan UU No. 44 tahun 2009, Rumah Sakit adalah institusi pelayanan
kesehatan yang menyelenggarakan pelayanan kesehatan perorangan secara
paripurna yang menyediakan pelayanan rawat inap, rawat jalan, dan gawat
darurat. Pelayanan paripurna merupakan pelayanan kesehatan yang meliputi
promotif, preventif, kuratif dan rehabilitatif. Yang dimaksud dengan gawat darurat
adalah keadaan klinis pasien yang membutuhkan tindakan medis segera guna
penyelamatan nyawa dan pencegahan kecacatan lebih lanjut. terdidik dan terlatih,
yang menggunakan prasarana dan sarana fisik. Peraturan Menteri Kesehatan
Republik Indonesia Nomor 58 tahun 2014 tentang Standar Pelayanan Farmasi di
Rumah Sakit menyatakan bahwa rumah sakit merupakan salah satu dari sarana
kesehatan dengan fungsi utama menyelenggarakan upaya kesehatan yang bersifat
penyembuhan dan pemulihan bagi pasien.

5
6

2.1.2 Tujuan Rumah Sakit


Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 44 Tahun 2009 tentang Rumah
Sakit menyatakan bahwa pengaturan penyelenggaraan rumah sakit bertujuan
untuk:
a. Mempermudah akses masyarakat untuk mendapatkan pelayanan kesehatan.
b. Memberikan perlindungan terhadap keselamatan pasien, masyarakat,
lingkungan rumah sakit dan sumber daya manusia di rumah sakit.
c. Meningkatkan mutu dan mempertahankan standar pelayanan rumah sakit.
d. Memberikan kepastian hukum kepada pasien, masyarakat, sumber daya
manusia rumah sakit dan rumah sakit.

2.1.3 Tugas dan Fungsi Rumah Sakit


Pada umumnya tugas rumah sakit adalah menyediakan keperluan untuk
pemeliharaan dan pemulihan kesehatan. Menurut Keputusan Menteri Kesehatan
Republik Indonesia Nomor 983/MenKes/SK/XI/1992 tentang Pedoman
Organisasi Rumah Sakit Umum menyatakan bahwa tugas rumah sakit umum
adalah melaksanakan upaya kesehatan secara berdaya guna dan berhasil guna
dengan mengutamakan upaya penyembuhan dan pemeliharaan yang dilaksanakan
secara serasi dan terpadu dengan upaya peningkatan dan pencegahan serta
melaksanakan rujukan.
Rumah sakit mempunyai beberapa fungsi, yaitu menyelenggarakan
pelayanan medik, pelayanan penunjang medik dan non medik, pelayanan dan
asuhan keperawatan, pendidikan dan pelatihan, penelitian dan pengembangan,
pelayanan rujukan upaya kesehatan, administrasi umum dan keuangan. Menurut
Undang-Undang Nomor 44 Tahun 2009, rumah sakit mempunyai empat fungsi
dasar, yaitu:
a. Penyelenggaraan pelayanan pengobatan dan pemulihan kesehatan sesuai
dengan standar pelayanan rumah sakit.
b. Pemeliharaan dan peningkatan kesehatan perorangan melalui pelayanan
kesehatan yang paripurna tingkat kedua dan ketiga sesuai kebutuhan medis.
7

c. Penyelenggaraan pendidikan dan pelatihan sumber daya manusia dalam


rangka peningkatan kemampuan dalam pemberian pelayanan kesehatan.
d. Penyelenggaraan penelitian dan pengembangan serta penapisan teknologi
bidang kesehatan dalam rangka peningkatan pelayanan kesehatan dengan
memperhatikan etika ilmu pengetahuan bidang kesehatan. Penapisan
teknologi dimaksudkan dalam rangka perlindungan terhadap keamanan dan
keselamatan pasien.

2.1.4 Persyaratan Rumah Sakit


Rumah sakit harus memenuhi persyaratan lokasi, bangunan, prasarana,
sumber daya manusia, kefarmasian dan peralatan. Rumah sakit dapat didirikan
oleh Pemerintah, Pemerintah Daerah, atau Swasta. Rumah sakit yang didirikan
oleh Pemerintah dan Pemerintah Daerah harus berbentuk Unit Pelaksana Teknis
dari Instansi yang bertugas di bidang kesehatan, Instansi tertentu, atau Lembaga
Teknis Daerah dengan pengelolaan Badan Layanan Umum atau Badan Layanan
Umum Daerah sesuai dengan ketentuan peraturan perundang-undangan. Rumah
sakit yang didirikan oleh swasta harus berbentuk badan hukum yang kegiatan
usahanya hanya bergerak di bidang perumahsakitan. Undang-undang Republik
Indonesia Nomor 44 Tahun 2009 tentang Rumah Sakit menyatakan bahwa suatu
rumah sakit harus memenuhi beberapa persyaratan diantaranya:
a. Lokasi
Persyaratan lokasi dari sebuah rumah sakit harus memenuhi ketentuan
mengenai kesehatan, keselamatan lingkungan dan tata ruang serta sesuai
dengan hasil kajian kebutuhan dan kelayakan penyelenggaraan rumah sakit.
Ketentuan mengenai kesehatan dan keselamatan lingkungan dilaksanakan
sesuai dengan peraturan perundang-undangan, meliputi upaya pemantauan
lingkungan dan upaya pengelolaan lingkungan dan atau analisis mengenai
dampak lingkungan. Ketentuan mengenai tata ruang disesuaikan dengan
peruntukkan lokasi yang diatur dalam rencana tata ruang wilayah
Kabupaten/Kota, rencana tata ruang kawasan perkotaan dan atau rencana tata
bangunan dan lingkungan. Hasil kajian kebutuhan penyelenggaraan rumah
8

sakit harus didasarkan pada studi kelayakan dengan menggunakan prinsip


pemerataan pelayanan, efisiensi dan efektivitas serta demografi.
b. Bangunan
Persyaratan bangunan rumah sakit harus memenuhi persyaratan berikut:
1. Persyaratan administratif dan persyaratan teknis bangunan gedung sesuai
dengan ketentuan peraturan perundang-undangan.
2. Persyaratan teknis bangunan rumah sakit, sesuai dengan fungsi,
kenyamanan dan kemudahan dalam pemberian pelayanan, serta
perlindungan dan keselamatan bagi semua orang, termasuk penyandang
cacat, anak-anak dan orang usia lanjut.
3. Bangunan rumah sakit harus dapat digunakan untuk memenuhi kebutuhan
pelayanan kesehatan yang paripurna, pendidikan dan pelatihan, serta
penelitian dan pengembangan ilmu pengetahuan dan teknologi kesehatan.
4. Bangunan rumah sakit paling sedikit terdiri dari ruang rawat
jalan/poliklinik, ruang rawat inap, ruang gawat darurat, ruang operasi, ruang
tenaga kesehatan, ruang radiologi, ruang laboratorium, ruang sterilisasi,
ruang farmasi, ruang pendidikan dan latihan, ruang kantor dan administrasi,
ruang ibadah, ruang tunggu, ruang penyuluhan kesehatan masyarakat, ruang
menyusui, ruang mekanik, ruang dapur, laundry, kamar jenazah, taman,
sistem pengolahan sampah dan limbah, tempat parkir yang mencukupi.
c. Prasarana
Persyaratan mengenai prasarana rumah sakit diuraikan sebagai berikut:
- Prasarana rumah sakit dapat meliputi:
a) Instalasi air.
b) Instalasi mekanikal dan elektrikal.
c) Instalasi gas medik.
d) Instalasi uap.
e) Instalasi pengelolaan limbah.
f) Pencegahan dan penanggulangan kebakaran.
g) Petunjuk, standar, dan sarana evakuasi saat terjadi keadaan darurat.
h) Instalasi tata udara.
9

i) Sistem informasi dan komunikasi.


j) Ambulance.
- Prasarana diatas harus memenuhi standar pelayanan, keamanan, serta
keselamatan dan kesehatan kerja penyelenggaraan rumah sakit.
- Prasarana yang disebutkan diatas harus dalam keadaan terpelihara dan
berfungsi dengan baik.
- Pengoperasian dan pemeliharaan prasarana rumah sakit harus dilakukan
oleh petugas yang mempunyai kompetensi dibidangnya dan harus
didokumentasikan dan dievaluasi secara berkala dan berkesinambungan.
d. Sumber Daya Manusia
- Rumah sakit harus memiliki tenaga tetap yang meliputi tenaga medis dan
penunjang medik, tenaga keperawatan, tenaga kefarmasian, tenaga
manajemen rumah sakit dan tenaga non kesehatan.
- Jumlah dan jenis sumber daya manusia yang disebutkan diatas harus sesuai
dengan jenis dan klasifikasi rumah sakit.
- Rumah sakit harus memiliki data ketenagaan yang melakukan praktik atau
pekerjaan dalam penyelenggaraan rumah sakit.
- Rumah sakit dapat mempekerjakan tenaga tidak tetap dan konsultan sesuai
dengan kebutuhan dan kemampuan sesuai dengan ketentuan peraturan
perundang-undangan.
- Tenaga medis yang melakukan praktik kedokteran di rumah sakit wajib
memiliki Surat Izin Praktik sesuai dengan ketentuan peraturan perundang-
undangan.
- Tenaga kesehatan tertentu yang bekerja di rumah sakit wajib memiliki izin
sesuai dengan ketentuan peraturan perundang-undangan.
- Setiap tenaga kesehatan yang bekerja di rumah sakit harus bekerja sesuai
dengan standar profesi, standar pelayanan rumah sakit, standar prosedur
operasional yang berlaku, etika profesi, menghormati hak pasien, dan
mengutamakan keselamatan pasien.
- Rumah sakit dapat mempekerjakan tenaga kesehatan asing sesuai dengan
kebutuhan pelayanan. Pendayagunaan tenaga kesehatan asing hanya
10

dilakukan dengan mempertimbangkan kepentingan alih teknologi dan ilmu


pengetahuan serta ketersediaan tenaga kesehatan setempat.
e. Kefarmasian
- Persyaratan kefarmasian harus menjamin ketersediaan sediaan farmasi dan
alat kesehatan yang bermutu, bermanfaat, aman dan terjangkau.
- Pelayanan sediaan farmasi di rumah sakit harus mengikuti standar
pelayanan kefarmasian.
- Pengelolaan alat kesehatan, sediaan farmasi dan bahan habis pakai di rumah
sakit harus dilakukan oleh Instalasi Farmasi sistem satu pintu.
- Untuk harga perbekalan farmasi pada Instalasi Farmasi Rumah Sakit harus
wajar dan berpatokan kepada harga patokan yang ditetapkan oleh
Pemerintah.
f. Peralatan
- Persyaratan meliputi peralatan medis dan non medis harus memenuhi
standar pelayanan, persyaratan mutu, keamanan dan keselamatan.
- Peralatan medis harus diuji dan dikalibrasi secara berkala oleh Balai
Pengujian Fasilitas Kesehatan dan atau institusi pengujian fasilitas
kesehatan yang berwenang.
- Penggunaan peralatan medis dan non medis di rumah sakit harus dilakukan
sesuai dengan indikasi medik pasien.
- Pengoperasian dan pemeliharaan peralatan rumah sakit harus dilakukan oleh
petugas yang mempunyai kompetensi dibidangnya.
- Pemeliharaan peralatan harus didokumentasi dan dievaluasi secara berkala
dan berkesinambungan.
(Presiden RI, 2009)

2.1.5 Klasifikasi Rumah Sakit


Menurut Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 44 Tahun 2009
tentang rumah sakit, rumah sakit dapat dibagi berdasarkan beberapa kategori yaitu
sebagai berikut:
11

A. Berdasarkan Jenis Pelayanan


Berdasarkan jenis pelayanan yang diberikan, rumah sakit dikategorikan sebagai
berikut:
1) Rumah Sakit Umum
Rumah sakit umum merupakan rumah sakit yang memberikan pelayanan
kesehatan pada semua bidang dan jenis penyakit. Menurut Keputusan Menteri
Kesehatan Nomor 340/MenKes/Per/III/2010, berdasarkan fasilitas dan
kemampuan pelayanan, rumah sakit umum diklasifikasikan menjadi:
- Rumah Sakit Umum Kelas A
Rumah sakit umum kelas A adalah rumah sakit umum yang mempunyai
fasilitas dan kemampuan pelayanan medik spesialistik luas dan
subspesialistik luas. Rumah sakit umum kelas A harus mempunyai fasilitas
dan kemampuan pelayanan medik paling sedikit empat Pelayanan Medik
Spesialis Dasar, lima Pelayanan Spesialis Penunjang Medik, dua belas
Pelayanan Medik Spesialis Lain dan tiga belas Pelayanan Medik Sub
Spesialis. Jumlah tempat tidur minimal 200 (dua ratus) buah. Kriteria,
fasilitas dan kemampuan rumah sakit umum kelas A meliputi:
1. Pelayanan Medik Umum terdiri dari Pelayanan Medik Dasar, Pelayanan
Medik Gigi Mulut dan Pelayanan Kesehatan Ibu Anak/Keluarga
Berencana.
2. Pelayanan Gawat Darurat harus dapat memberikan pelayanan gawat
darurat 24 jam dan 7 hari seminggu dengan kemampuan melakukan
pemeriksaan awal kasus-kasus gawat darurat, melakukan resusitasi dan
stabilisasi sesuai dengan standar.
3. Pelayanan Medik Spesialis Dasar terdiri dari Pelayanan Penyakit Dalam,
Kesehatan Anak, Bedah, Obstetri dan Ginekologi.
4. Pelayanan Spesialis Penunjang Medik terdiri dari Pelayanan
Anestesiologi, Radiologi, Rehabilitasi Medik, Patologi Klinik dan
Patologi Anatomi.
5. Pelayanan Medik Spesialis Lain sekurang-kurangnya terdiri dari
Pelayanan Mata, Telinga hidung Tenggorokan, Syaraf, Jantung dan
12

Pembuluh Darah, Kulit dan Kelamin, Kedokteran Jiwa, Paru, Orthopedi,


Urologi, Bedah Syaraf, Bedah Plastik dan Kedokteran Forensik.
6. Pelayanan Medik Spesialis Gigi Mulut terdiri dari Pelayanan Bedah
Mulut, Konservasi/Endodonsi, Periodonti, Orthodonti, Prosthodonti,
Pedodonsi dan Penyakit Mulut.
7. Pelayanan Keperawatan dan Kebidanan terdiri dari pelayanan asuhan
keperawatan dan asuhan kebidanan.
8. Pelayanan Medik Subspesialis terdiri dari Subspesialis Bedah, Penyakit
Dalam, Kesehatan Anak, Obstetri dan Ginekologi, Mata, Telinga Hidung
Tenggorokan, Syaraf, Jantung dan Pembuluh Darah, Kulit dan Kelamin,
Jiwa, Paru, Orthopedi dan Gigi Mulut.
9. Pelayanan Penunjang Klinik terdiri dari Perawatan Intensif, Pelayanan
Darah, Gizi, Farmasi, Sterilisasi Instrumen dan Rekam Medik.
10. Pelayanan Penunjang Non Klinik terdiri dari pelayanan Laundry/Linen,
Jasa Boga/Dapur, Teknik dan Pemeliharaan Fasilitas, Pengelolaan
Limbah, Gudang, Ambulance, Komunikasi, Pemulasaraan Jenazah,
Pemadam Kebakaran, Pengelolaan Gas Medik dan Penampungan Air
Bersih.
(MenKes RI, 2014)
- Rumah Sakit Umum Kelas B
Rumah sakit umum kelas B adalah rumah sakit umum yang mempunyai
fasilitas dan kemampuan pelayanan medik sekurang-kurangnya 11
spesialistik dan subspesialistik terbatas. Rumah sakit umum kelas B harus
mempunyai fasilitas dan kemampuan pelayanan medik paling sedikit 4
Pelayanan Medik Spesialis Dasar, 4 Pelayanan Spesialis Penunjang Medik,
8 Pelayanan Medik Spesialis Lainnya dan 2 Pelayanan Medik Subspesialis
Dasar. Jumlah tempat tidur minimal 200 buah. Kriteria, fasilitas dan
kemampuan rumah sakit umum kelas B meliputi:
1. Pelayanan Medik Umum terdiri dari Pelayanan Medik Dasar, Pelayanan
Medik Gigi Mulut dan Pelayanan Kesehatan Ibu Anak/Keluarga
Berencana.
13

2. Pelayanan Gawat Darurat harus dapat memberikan pelayanan gawat


darurat 24 jam dan 7 hari seminggu dengan kemampuan melakukan
pemeriksaan awal kasus-kasus gawat darurat, melakukan resusitasi dan
stabilisasi sesuai dengan standar.
3. Pelayanan Medik Spesialis Dasar terdiri dari Pelayanan Penyakit Dalam,
Kesehatan Anak, Bedah, Obstetri dan Ginekologi.
4. Pelayanan Spesialis Penunjang Medik terdiri dari Pelayanan
Anestesiologi, Radiologi, Rehabilitasi Medik dan Patologi Klinik.
5. Pelayanan Medik Spesialis Lain sekurang-kurangnya 8 (delapan) dari 13
(tiga belas) pelayanan meliputi Mata, Telinga Hidung Tenggorokan,
Syaraf, Jantung dan Pembuluh Darah, Kulit dan Kelamin, Kedokteran
Jiwa, Paru, Orthopedi, Urologi, Bedah Syaraf, Bedah Plastik dan
Kedokteran Forensik.
6. Pelayanan Medik Spesialis Gigi Mulut terdiri dari Pelayanan Bedah
Mulut, Konservasi/Endodonsi dan Periodonti.
7. Pelayanan Keperawatan dan Kebidanan terdiri dari pelayanan asuhan
keperawatan dan asuhan kebidanan.
8. Pelayanan Medik Subspesialis 2 (dua) dari 4 (empat) subspesialis dasar
yang meliputi Bedah, Penyakit Dalam, Kesehatan Anak, Obstetri dan
Ginekologi.
9. Pelayanan Penunjang Klinik terdiri dari Perawatan intensif, Pelayanan
Darah, Gizi, Farmasi, Sterilisasi Instrumen dan Rekam Medik.
10. Pelayanan Penunjang Non Klinik terdiri dari pelayanan Laundry/Linen,
Jasa Boga/Dapur, Teknik dan Pemeliharaan Fasilitas, Pengelolaan
Limbah, Gudang, Ambulance, Komunikasi, Pemulasaraan Jenazah,
Pemadam Kebakaran, Pengelolaan Gas Medik dan Penampungan Air
Bersih.
(MenKes RI, 2010)
- Rumah Sakit Umum Kelas C
Rumah sakit umum kelas C adalah rumah sakit umum yang mempunyai
fasilitas dan kemampuan pelayanan medik spesialistik dasar. Rumah sakit
14

umum kelas C harus mempunyai fasilitas dan kemampuan pelayanan medik


paling sedikit 4 Pelayanan Medik Spesialis Dasar dan 4 Pelayanan Spesialis
Penunjang Medik. Jumlah tempat tidur minimal 100 buah. Kriteria, fasilitas
dan kemampuan rumah sakit umum kelas C meliputi:
1. Pelayanan Medik Umum terdiri dari Pelayanan Medik Dasar, Pelayanan
Medik Gigi Mulut dan Pelayanan Kesehatan Ibu Anak/Keluarga
Berencana.
2. Pelayanan Gawat Darurat harus dapat memberikan pelayanan gawat
darurat 24 jam dan 7 hari seminggu dengan kemampuan melakukan
pemeriksaan awal kasus-kasus gawat darurat, melakukan resusitasi dan
stabilisasi sesuai dengan standar.
3. Pelayanan Medik Spesialis Dasar terdiri dari Pelayanan Penyakit Dalam,
Kesehatan Anak, Bedah, Obstetri dan Ginekologi.
4. Pelayanan Medik Spesialis Gigi Mulut minimal 1 pelayanan. Pelayanan
Spesialis Penunjang Medik terdiri dari Pelayanan Anestesiologi,
Radiologi, Rehabilitasi Medik dan Patologi Klinik.
5. Pelayanan Keperawatan dan Kebidanan terdiri dari pelayanan asuhan
keperawatan dan asuhan kebidanan.
6. Pelayanan Penunjang Klinik terdiri dari Perawatan intensif, Pelayanan
Darah, Gizi, Farmasi, Sterilisasi Instrumen dan Rekam Medik.
7. Pelayanan Penunjang Non Klinik terdiri dari pelayanan Laundry/Linen,
Jasa Boga/Dapur, Teknik dan Pemeliharaan Fasilitas, Pengelolaan
Limbah, Gudang, Ambulance, Komunikasi, Kamar Jenazah, Pemadam
Kebakaran, Pengelolaan Gas Medik serta Penampungan Air Bersih.
(MenKes RI, 2010)
- Rumah Sakit Umum Kelas D
Rumah sakit umum kelas D adalah rumah sakit umum yang mempunyai
fasilitas dan kemampuan pelayanan medik dasar. Rumah sakit umum kelas
D harus mempunyai fasilitas dan kemampuan pelayanan medik paling
sedikit 2 Pelayanan Medik Spesialis Dasar. Jumlah tempat tidur minimal 50
15

buah. Kriteria, fasilitas dan kemampuan Rumah sakit umum kelas D


meliputi:
1. Pelayanan Medik Umum terdiri dari Pelayanan Medik Dasar, Pelayanan
Medik Gigi Mulut dan Pelayanan Kesehatan Ibu Anak/Keluarga
Berencana.
2. Pelayanan Gawat Darurat harus dapat memberikan pelayanan gawat
darurat 24 jam dan 7 hari seminggu dengan kemampuan melakukan
pemeriksaan awal kasus-kasus gawat darurat, melakukan resusitasi dan
stabilisasi sesuai dengan standar.
3. Pelayanan Medik Spesialis Dasar sekurang-kurangnya 2 dari 4 jenis
pelayanan spesialis dasar meliputi Pelayanan Penyakit Dalam, Kesehatan
Anak, Bedah, Obstetri dan Ginekologi.
4. Pelayanan Spesialis Penunjang Medik yaitu laboratorium dan Radiologi.
Pelayanan Keperawatan dan Kebidanan terdiri dari pelayanan asuhan
keperawatan dan asuhan kebidanan.
5. Pelayanan Penunjang Klinik terdiri dari Perawatan High Care Unit,
Pelayanan Darah, Gizi, Farmasi, Sterilisasi Instrumen dan Rekam Medik.
6. Pelayanan Penunjang Non Klinik terdiri dari pelayanan Laundry/Linen,
Jasa Boga/Dapur, Teknik dan Pemeliharaan Fasilitas, Pengelolaan
Limbah, Gudang, Ambulance, Komunikasi, Kamar Jenazah, Pemadam
Kebakaran, Pengelolaan Gas Medik dan Penampungan Air Bersih.
(MenKes RI, 2010)

2) Rumah Sakit Khusus


Rumah Sakit Khusus adalah rumah sakit yang memberikan pelayanan
utama pada satu bidang atau satu jenis penyakit tertentu, berdasarkan disiplin
ilmu, golongan umur, organ atau jenis penyakit (MenKes RI, 2010).
16

B. Berdasarkan Pengelolaan Rumah Sakit


Menurut Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 44 Tahun 2009 tentang
Rumah Sakit, rumah sakit dibedakan berdasarkan pengelolaan, yaitu rumah sakit
publik dan rumah sakit privat:
1. Rumah sakit publik dapat dikelola oleh Pemerintah, Pemerintah Daerah dan
badan hukum yang bersifat nirlaba. Rumah sakit publik yang dikelola
Pemerintah dan Pemerintah Daerah diselenggarakan berdasarkan
pengelolaan Badan Layanan Umum atau Badan Layanan Umum Daerah
sesuai dengan ketentuan peraturan perundang-undangan. Rumah sakit
publik yang dikelola Pemerintah dan Pemerintah Daerah tidak dapat
dialihkan menjadi rumah sakit privat.
2. Rumah sakit privat dikelola oleh badan hukum dengan tujuan profit yang
berbentuk Perseroan Terbatas atau Persero.

2.2 Pelayanan Farmasi di Rumah Sakit


Pelayanan farmasi rumah sakit merupakan salah satu kegiatan di rumah sakit
yang menunjang pelayanan kesehatan yang bermutu. Pelayanan farmasi rumah
sakit adalah bagian yang tidak terpisahkan dari pelayanan kesehatan rumah sakit
yang berorientasi kepada pelayanan pasien, penyediaan sediaan farmasi, alat
kesehatan dan bahan medis habis pakai yang bermutu dan terjangkau bagi semua
lapisan masyarakat termasuk pelayanan farmasi klinik (MenKes RI, 2014).

2.2.1 Tujuan Pelayanan Farmasi Rumah Sakit


Sesuai Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 44 Tahun 2009 tentang
Rumah Sakit, tujuan pelayanan farmasi adalah sebagai berikut:
a. Melangsungkan pelayanan farmasi yang optimal baik dalam keadaan biasa
maupun dalam keadaan gawat darurat, sesuai dengan keadaan pasien
maupun fasilitas yang tersedia.
b. Menyelenggarakan kegiatan pelayanan profesional berdasarkan prosedur
kefarmasian dan etik profesi.
c. Melaksanakan KIE (Komunikasi Informasi dan Edukasi) mengenai obat.
17

d. Menjalankan pengawasan obat berdasarkan aturan-aturan yang berlaku.


e. Melakukan dan memberi pelayanan bermutu melalui analisa, telaah dan
evaluasi pelayanan.
f. Mengadakan penelitian di bidang farmasi dan peningkatan metoda.
(Presiden RI, 2009)

2.2.2 Pelayanan Kefarmasian yang dilakukan di Rumah Sakit


Pelayanan kefarmasian yang dilakukan di rumah sakit terdiri dari:
a. Pengelolaan Sediaan Farmasi, Alat Kesehatan dan Bahan Medis Habis Pakai
Kegiatan pengelolaan sediaan farmasi, alat kesehatan dan bahan medis habis
pakai meliputi:
1. Pemilihan
Pemilihan adalah kegiatan untuk menetapkan jenis sediaan farmasi, alat
kesehatan dan hahan medis habis pakai sesuai dengan kebutuhan. Pemilihan
sediaan farmasi, alat kesehatan dan bahan medis habis pakai ini berdasarkan
formularium dan standar pengobatan/pedoman diagnosa dan terapi, standar
sediaan farmasi, alat kesehatan dan bahan medis habis pakai yang telah
ditetapkan, pola penyakit, efektifitas dan keamanan, pengobatan berbasis
bukti, mutu, harga dan ketersediaan di pasaran.
2. Perencanaan Kebutuhan
Perencanaan kebutuhan merupakan kegiatan untuk menentukan jumlah
dan periode pengadaan sediaan farmasi, alat kesehatan dan bahan medis
habis pakai sesuai dengan hasil kegiatan pemilihan untuk menjamin
terpenuhinya kriteria tepat jenis, tepat jumlah, tepat waktu dan efisien.
Perencanaan dilakukan untuk menghindari kekosongan obat dengan
menggunakan metode yang dapat dipertanggungjawabkan dan dasar-dasar
perencanaan yang telah ditentukan antara lain: konsumsi, epidemiologi,
kombinasi metode konsumsi dan epidemiologi dan disesuaikan dengan
anggaran yang tersedia. Pedoman perencanaan harus mempertimbangkan:
a. Anggaran yang tersedia
b. Penetapan prioritas
18

c. Sisa persediaan
d. Data pemakaian periode yang lalu
e. Waktu tunggu pemesanan
f. Rencana pengembangan
3. Pengadaan
Pengadaan merupakan kegiatan yang dimaksud untuk merealisasikan
perencanaan kebutuhan. Pengadaan yang efektif harus menjamin
ketersediaan, jumlah dan waktu yang tepat dengan harga yang terjangkau
dan sesuai standar mutu. Pengadaan merupakan kegiatan yang
berkesinambungan dimulai dari pemilihan, penentuan jumlah yang
dibutuhkan, penyesuaian antara kebutuhan dan dana, pemilihan metode
pengadaan, pemilihan pemasok, penentuan spesifikasi kontrak, pemantauan
proses pengadaan, dan pembayaran. Pengadaan dapat dilakukan melalui
pembelian, produksi sediaan farmasi, sumbangan/Dropping/Hibah,
penerimaan, penyimpanan.
4. Penerimaan
Penerimaan merupakan kegiatan untuk menjamin kesesuaian jenis,
spesifikasi, jumlah, mutu, waktu penyerahan dan harga yang tertera dalam
kontrak atau surat pesanan dengan kondisi fisik yang diterima. Semua
dokumen terkait penerimaan barang harus tersimpan dengan baik.
5. Penyimpanan
Setelah barang diterima di Instalasi Farmasi perlu dilakukan
penyimpanan sebelum dilakukan pendistribusian. Penyimpanan harus dapat
menjamin kualitas dan keamanan sediaan farmasi, alat kesehatan dan bahan
medis habis pakai sesuai dengan persyaratan kefarmasian. Persyaratan
kefarmasian yang dimaksud meliputi persyaratan stabilitas dan keamanan,
sanitasi, cahaya, kelembaban, ventilasi dan penggolongan jenis sediaan
farmasi, alat kesehatan dan bahan medis habis pakai. Komponen yang harus
diperhatikan antara lain:
19

a. Obat dan bahan kimia yang digunakan untuk mempersiapkan obat diberi
label yang secara jelas terbaca memuat nama, tanggal pertama kemasan
dibuka, tanggal kadaluwarsa dan peringatan khusus.
b. Elektrolit konsentrasi tinggi tidak disimpan di unit perawatan kecuali
untuk kebutuhan klinis yang penting.
c. Elektrolit konsentrasi tinggi yang disimpan pada unit perawatan pasien
dilengkapi dengan pengaman, harus diberi label yang jelas dan disimpan
pada area yang dibatasi ketat (restricted) untuk mencegah
penatalaksanaan yang kurang hati-hati.
d. Sediaan farmasi, alat kesehatan dan bahan medis habis pakai yang
dibawa oleh pasien harus disimpan secara khusus dan dapat
diidentifikasi.
Metode penyimpanan dapat dilakukan berdasarkan kelas terapi, bentuk
sediaan dan jenis sediaan farmasi, alat kesehatan dan bahan medis habis
pakai dan disusun secara alfabetis dengan menerapkan prinsip First Expired
First Out (FEFO) dan First In First Out (FIFO) disertai sistem informasi
manajemen. Penyimpanan sediaan farmasi, alat kesehatan dan bahan medis
habis pakai yang penampilan dan penamaan yang mirip (LASA, Look Alike
Sound Alike) tidak ditempatkan berdekatan dan harus diberi penandaan
khusus untuk mencegah terjadinya kesalahan pengambilan obat.
6. Pendistribusian
Distribusi merupakan suatu rangkaian kegiatan dalam rangka
menyalurkan/menyerahkan sediaan farmasi, alat kesehatan dan bahan medis
habis pakai dari tempat penyimpanan sampai kepada unit pelayanan/pasien
dengan tetap menjamin mutu, stabilitas, jenis, jumlah dan ketepatan waktu.
Rumah sakit harus menentukan sistem distribusi yang dapat menjamin
terlaksananya pengawasan dan pengendalian sediaan farmasi, alat kesehatan
dan bahan medis habis pakai di unit pelayanan. Sistem distribusi terdiri dari:
- Sistem Persediaan Lengkap di Ruangan (floor stock)
20

1. Pendistribusian sediaan farmasi, alat kesehatan dan bahan medis habis


pakai untuk persediaan di ruang rawat disiapkan dan dikelola oleh
Instalasi Farmasi.
2. Sediaan farmasi, alat kesehatan dan bahan medis habis pakai yang
disimpan di ruang rawat harus dalam jenis dan jumlah yang sangat
dibutuhkan.
3. Dalam kondisi sementara dimana tidak ada petugas farmasi yang
mengelola (di atas jam kerja) maka pendistribusiannya didelegasikan
kepada penanggung jawab ruangan.
4. Setiap hari dilakukan serah terima kembali pengelolaan obat floor
stock kepada petugas farmasi dari penanggung jawab ruangan.
5. Apoteker harus menyediakan informasi, peringatan dan kemungkinan
interaksi obat pada setiap jenis obat yang disediakan di floor stock.
- Sistem Resep Perorangan
Pendistribusian sediaan farmasi, alat kesehatan dan bahan medis habis
pakai berdasarkan resep perorangan/pasien rawat jalan dan rawat inap
melalui Instalasi Farmasi.
- Sistem Unit Dosis
Pendistribusian sediaan farmasi, alat kesehatan dan bahan medis habis
pakai berdasarkan resep perorangan yang disiapkan dalam unit dosis
tunggal atau ganda, untuk penggunaan satu kali dosis/pasien. Sistem unit
dosis ini digunakan untuk pasien rawat inap.
- Sistem Kombinasi
Sistem pendistribusian sediaan farmasi, alat kesehatan dan bahan medis
habis pakai bagi pasien rawat inap dengan menggunakan kombinasi
floor stock dengan resep perorangan atau resep perorangan dengan sistem
unit dosis atau floor stock dengan sistem unit dosis.
7. Pemusnahan dan Penarikan Sediaan Farmasi, Alat Kesehatan dan Bahan
Medis Habis Pakai
Pemusnahan dilakukan untuk sediaan farmasi, alat kesehatan dan bahan
medis habis pakai bila produk tidak memenuhi persyaratan mutu, telah
21

kadaluwarsa, tidak memenuhi syarat untuk dipergunakan dalam pelayanan


kesehatan atau kepentingan ilmu pengetahuan dan produk yang dicabut izin
edarnya. Tahapan pemusnahan obat terdiri dari:
a. Membuat daftar sediaan farmasi, alat kesehatan dan bahan medis habis
pakai yang akan dimusnahkan.
b. Menyiapkan berita acara pemusnahan.
c. Mengoordinasikan jadwal, metode dan tempat pemusnahan kepada pihak
terkait.
d. Menyiapkan tempat pemusnahan.
e. Melakukan pemusnahan disesuaikan dengan jenis dan bentuk sediaan
serta peraturan yang berlaku.
8. Pengendalian
Tujuan pengendalian persediaan sediaan farmasi, alat kesehatan dan
bahan medis habis pakai adalah untuk:
a. Penggunaan obat sesuai dengan Formularium Rumah Sakit.
b. Penggunaan obat sesuai dengan diagnosis dan terapi.
c. Memastikan persediaan efektif dan efisien atau tidak terjadi kelebihan
dan kekurangan/kekosongan, kerusakan, kadaluwarsa dan kehilangan
serta pengembalian pesanan sediaan farmasi, alat kesehatan dan bahan
medis habis pakai.
9. Administrasi
Administrasi harus dilakukan secara tertib dan berkesinambungan untuk
memudahkan penelusuran kegiatan yang sudah berlalu. Kegiatan
administrasi terdiri dari:
a. Pencatatan dan pelaporan.
b. Administrasi keuangan.
c. Administrasi penghapusan (MenKes RI, 2014)
b. Pelayanan Farmasi Klinik
Pelayanan farmasi klinik merupakan pelayanan langsung yang diberikan
apoteker kepada pasien dalam rangka meningkatkan outcome terapi dan
meminimalkan resiko terjadinya efek samping karena obat untuk tujuan
22

keselamatan pasien (patient safety) sehingga kualitas hidup pasien (quality of life)
terjamin. Pelayanan farmasi klinik yang dilakukan meliputi:
1. Pengkajian dan Pelayanan Resep
Pelayanan resep dimulai dari penerimaan, pemeriksaan ketersediaan,
pengkajian resep, penyiapan sediaan farmasi, alat kesehatan dan bahan
medis habis pakai termasuk peracikan obat, pemeriksaan, penyerahan
disertai pemberian informasi. Pada setiap tahap alur pelayanan resep
dilakukan upaya pencegahan terjadinya kesalahan pemberian obat
(medication error). Kegiatan ini untuk menganalisa adanya masalah terkait
obat, bila ditemukan masalah terkait obat harus dikonsultasikan kepada
dokter penulis resep. Apoteker harus melakukan pengkajian resep sesuai
persyaratan administrasi, persyaratan farmasetik dan persyaratan klinis baik
untuk pasien rawat inap maupun rawat jalan.
2. Penelusuran Riwayat Penggunaan Obat
Penelusuran riwayat penggunaan obat merupakan proses untuk
mendapatkan informasi mengenai seluruh obat/sediaan farmasi lain yang
pernah dan sedang digunakan, riwayat pengobatan dapat diperoleh dari
wawancara atau data rekam medik/pencatatan penggunaan obat pasien.
3. Rekonsiliasi Obat
Rekonsiliasi obat merupakan proses membandingkan instruksi
pengobatan dengan obat yang telah didapat pasien. Rekonsiliasi dilakukan
untuk mencegah terjadinya kesalahan pemberian obat (medication error)
seperti obat tidak diberikan, duplikasi, kesalahan dosis atau interaksi obat.
Kesalahan obat (medication error) rentan terjadi pada pemindahan pasien
dari satu rumah sakit ke rumah sakit lain, antar ruang perawatan, serta pada
pasien yang keluar dari rumah sakit ke layanan kesehatan primer dan
sebaliknya. Tujuan dilakukannya rekonsiliasi obat adalah:
a. Memastikan informasi yang akurat tentang obat yang digunakan pasien.
b. Mengidentifikasi ketidaksesuaian akibat tidak terdokumentasinya
instruksi dokter.
23

c. Mengidentifikasi ketidaksesuaian akibat tidak terbacanya instruksi


dokter.
4. Pelayanan Informasi Obat (PIO)
Pelayanan Informasi Obat (PIO) merupakan kegiatan penyediaan dan
pemberian informasi, rekomendasi obat yang independen, akurat, tidak bias,
terkini dan komprehensif yang dilakukan oleh apoteker kepada dokter,
apoteker, perawat, profesi kesehatan lainnya serta pasien dan pihak lain di
luar rumah sakit. PIO bertujuan untuk:
a. Menyediakan informasi obat kepada pasien dan tenaga kesehatan di
lingkungan rumah sakit dan pihak lain di luar rumah sakit.
b. Menyediakan informasi untuk membuat kebijakan yang berhubungan
dengan obat/sediaan farmasi, alat kesehatan dan bahan medis habis pakai,
terutama bagi Tim Farmasi dan Terapi.
c. Menunjang penggunaan obat yang rasional.
Kegiatan PIO meliputi:
- Menjawab pertanyaan.
- Menerbitkan buletin, leaflet, poster, newsletter.
- Menyediakan informasi bagi Tim Farmasi dan Terapi sehubungan dengan
penyusunan Formularium Rumah Sakit.
- Bersama dengan Tim Penyuluhan Kesehatan Rumah Sakit (PKRS)
melakukan kegiatan penyuluhan bagi pasien rawat jalan dan rawat inap.
- Melakukan pendidikan berkelanjutan bagi tenaga kefarmasian dan tenaga
kesehatan lainnya.
- Melakukan penelitian.
5. Konseling
Konseling obat adalah suatu aktivitas pemberian nasihat atau saran
terkait terapi obat dari apoteker (konselor) kepada pasien dan/atau
keluarganya. Konseling untuk pasien rawat jalan maupun rawat inap di
semua fasilitas kesehatan dapat dilakukan atas inisitatif apoteker, rujukan
dokter, keinginan pasien atau keluarganya. Pemberian konseling yang
efektif memerlukan kepercayaan pasien dan/atau keluarga terhadap
24

apoteker. Pemberian konseling obat bertujuan untuk mengoptimalkan hasil


terapi, meminimalkan risiko reaksi obat yang tidak dikehendaki (ROTD),
dan meningkatkan cost-effectiveness yang pada akhirnya meningkatkan
keamanan penggunaan obat bagi pasien (patient safety). Secara khusus
konseling obat ditujukan untuk:
a. Meningkatkan hubungan kepercayaan antara apoteker dan pasien.
b. Menunjukkan perhatian serta kepedulian terhadap pasien.
c. Membantu pasien untuk mengatur dan terbiasa dengan obat.
d. Membantu pasien untuk mengatur dan menyesuaikan penggunaan obat
dengan penyakitnya.
e. Meningkatkan kepatuhan pasien dalam menjalani pengobatan.
f. Mencegah atau meminimalkan masalah terkait obat.
g. Meningkatkan kemampuan pasien memecahkan masalahnya dalam hal
terapi.
h. Mengerti permasalahan dalam pengambilan keputusan membimbing dan
mendidik pasien dalam penggunaan obat sehingga dapat mencapai tujuan
pengobatan dan meningkatkan mutu pengobatan pasien.
Kegiatan dalam konseling obat meliputi:
a. Membuka komunikasi antara apoteker dengan pasien.
b. Mengidentifikasi tingkat pemahaman pasien tentang penggunaan obat
melalui Three Prime Questions.
c. Menggali informasi lebih lanjut dengan memberi kesempatan kepada
pasien untuk mengeksplorasi masalah penggunaan obat.
d. Memberikan penjelasan kepada pasien untuk menyelesaikan masalah
pengunaan obat.
e. Melakukan verifikasi akhir dalam rangka mengecek pemahaman pasien.
f. Dokumentasi.
Konseling dilakukan untuk pasien dengan kondisi khusus (pediatri,
geriatri, gangguan fungsi ginjal, ibu hamil dan menyusui), pasien dengan
terapi jangka panjang/penyakit kronis (TB, DM, epilepsi, dan lain-lain),
pasien yang menggunakan obat-obatan dengan instruksi khusus
25

(penggunaan kortikosteroid dengan tappering down/off), pasien yang


menggunakan obat dengan indeks terapi sempit (digoksin, fenitoin), pasien
yang menggunakan banyak obat (polifarmasi), pasien yang mempunyai
riwayat kepatuhan rendah. Sarana dan prasarana yang dibutuhkan untuk
konseling meliputi ruangan atau tempat konseling dan alat bantu konseling
(kartu pasien/catatan konseling).
6. Visite
Visite merupakan kegiatan kunjungan ke pasien rawat inap yang
dilakukan apoteker secara mandiri atau bersama tim tenaga kesehatan untuk
mengamati kondisi klinis pasien secara langsung, dan mengkaji masalah
terkait obat, memantau terapi obat dan reaksi obat yang tidak dikehendaki
(RTOD), meningkatkan terapi obat yang rasional dan menyajikan informasi
obat kepada dokter, pasien serta profesional kesehatan lainnya.
Visite juga dapat dilakukan pada pasien yang sudah keluar rumah sakit
baik atas permintaan pasien maupun sesuai dengan program rumah sakit
yang biasa disebut dengan pelayanan kefarmasian di rumah (Home
Pharmacy Care). Sebelum melakukan kegiatan visite apoteker harus
mempersiapkan diri dengan mengumpulkan informasi mengenai kondisi
pasien dan memeriksa terapi obat dari rekam medik atau sumber lain.
7. Pemantauan Terapi Obat (PTO)
Pemantauan terapi obat (PTO) merupakan suatu proses yang mencakup
kegiatan untuk memastikan terapi obat yang aman, efektif dan rasional bagi
pasien. Tujuan PTO adalah meningkatkan efektivitas terapi dan
meminimalkan risiko reaksi obat yang tidak dikehendaki (ROTD). Kegiatan
dalam PTO meliputi:
- Pengkajian pemilihan obat, dosis, cara pemberian obat, respons terapi,
reaksi obat yang tidak dikehendaki (ROTD).
- Pemberian rekomendasi penyelesaian masalah terkait obat.
- Pemantauan efektivitas dan efek samping terapi obat.
26

8. Monitoring Efek Samping Obat (MESO)


Monitoring efek samping obat (MESO) merupakan kegiatan pemantauan
setiap respon terhadap obat yang tidak dikehendaki, yang terjadi pada dosis
lazim yang digunakan pada manusia untuk tujuan profilaksis, diagnosa dan
terapi. Efek samping obat adalah reaksi obat yang tidak dikehendaki yang
terkait dengan kerja farmakologi. Kegiatan pemantauan dan pelaporan ESO:
- Mendeteksi adanya kejadian reaksi obat yang tidak dikehendaki (ESO).
- Mengidentifikasi obat-obatan dan pasien yang mempunyai resiko tinggi
mengalami ESO.
- Mengevaluasi laporan ESO dengan algoritme Naranjo.
- Mendiskusikan dan mendokumentasikan ESO di Tim/Sub Tim Farmasi
dan Terapi.
- Melaporkan ke Pusat Monitoring Efek Samping Obat Nasional.
9. Evaluasi Penggunaan Obat (EPO)
Evaluasi penggunaan obat (EPO) merupakan program evaluasi
penggunaan obat yang terstruktur dan berkesinambungan secara kualitatif
dan kuantitatif. Tujuan EPO yaitu:
- Mendapatkan gambaran keadaan saat ini atas pola penggunaan obat.
- Membandingkan pola penggunaan obat pada periode waktu tertentu.
- Memberikan masukan untuk perbaikan penggunaan obat.
- Menilai pengaruh intervensi atas pola penggunaan obat.
10. Dispensing Sediaan Steril
Dispensing sediaan steril harus dilakukan di Instalasi Farmasi Rumah
Sakit dengan teknik aseptik untuk menjamin sterilitas dan stabilitas produk
dan melindungi petugas dari paparan zat berbahaya serta menghindari
terjadinya kesalahan pemberian obat. Kegiatan dispensing sediaan steril
meliputi:
- Pencampuran obat suntik.
- Penyiapan nutrisi parenteral.
- Penanganan sediaan sitostatik.
27

11. Pemantauan Kadar Obat dalam Darah (PKOD)


Pemantauan kadar obat dalam darah (PKOD) merupakan interpretasi
hasil pemeriksaan kadar obat tertentu atas permintaan dari dokter yang
merawat karena indeks terapi yang sempit atau atas usulan dari apoteker
kepada dokter. Kegiatan PKOD meliputi:
- Melakukan penilaian kebutuhan pasien yang membutuhkan
pemeriksaan kadar obat dalam darah (PKOD).
- Mendiskusikan kepada dokter untuk persetujuan melakukan
pemeriksaan kadar obat dalam darah (PKOD).
- Menganalisis hasil pemeriksaan kadar obat dalam darah (PKOD) dan
memberikan rekomendasi.
(MenKes RI, 2014)

2.3 Instalasi Farmasi Rumah Sakit


2.3.1 Definisi Instalasi Farmasi Rumah Sakit
Depkes RI (2009b) mendefinisikan Instalasi Farmasi Rumah Sakit (IFRS)
sebagai bagian dari rumah sakit yang bertugas menyelenggarakan,
mengkoordinasikan, mengatur dan mengawasi seluruh kegiatan pelayanan farmasi
serta melaksanakan pembinaan teknis kefarmasian di rumah sakit.
Tugas utama IFRS adalah pengelolaan mulai dari perencanaan. pengadaan,
penyimpanan, penyiapan, peracikan, pelayanan langsung kepada penderita sampai
dengan pengendalian semua perbekalan kesehatan yang beredar dan digunakan
dalam rumah sakit baik untuk penderita rawat inap, rawat jalan maupun semua
unit termasuk poliklinik rumah sakit. IFRS adalah satu-satunya unit di rumah sakit
yang bertugas dan bertanggung jawab sepenuhnya pada pengelolaan semua aspek
yang berkaitan dengan obat/perbekalan kesehatan yang beredar dan digunakan di
rumah sakit (Siregar dan Amalia, 2004).
Pengelolaan sediaan farmasi, alat kesehatan dan bahan habis pakai di rumah
sakit harus dilakukan oleh Instalasi Farmasi sistem satu pintu. Sistem satu pintu
adalah bahwa rumah sakit hanya memiliki satu kebijakan kefarmasian termasuk
pembuatan formularium pengadaan dan pendistribusian sediaan farmasi, alat
28

kesehatan dan bahan habis pakai yang bertujuan untuk mengutamakan


kepentingan pasien. Seluruh kegiatan pelayanan sediaan farmasi di rumah sakit
harus dilakukan dengan mengikuti standar pelayanan kefarmasian (Presiden RI,
2009).

2.3.2 Pengelolaan Perbekalan Farmasi


Berdasarkan Keputusan Menteri Kesehatan Republik Indonesia Nomor
1197/MenKes/SK/X/2004 tentang Standar Pelayanan Farmasi di Rumah Sakit,
perbekalan farmasi di rumah sakit adalah sediaan farmasi yang terdiri dari obat,
bahan obat, alat kesehatan, reagensia, radio farmasi dan gas medis. Berdasarkan
keputusan tersebut, ditetapkan pula bahwa pengelolaan perbekalan farmasi di
rumah sakit merupakan suatu siklus kegiatan, dimulai dari pemilihan,
perencanaan, pengadaan, penerimaan, penyimpanan, pendistribusian,
pengendalian, penghapusan, administrasi dan pelaporan serta evaluasi yang
diperlukan bagi kegiatan pelayanan. Tujuan pengelolaan perbekalan farmasi di
rumah sakit, yaitu:
a. Mengelola perbekalan farmasi yang efektif dan efisien.
b. Menerapkan farmakoekonomi dalam pelayanan.
c. Meningkatkan kompetensi/kemampuan tenaga farmasi.
d. Mewujudkan Sistem Informasi Manajemen berdaya guna dan tepat guna.
e. Melaksanakan pengendalian mutu pelayanan.
(MenKes RI, 2004)
Proses pengelolaan tersebut di atas harus dapat menjamin ketersediaan dan
keterjangkauan dari sediaan farmasi dan alat kesehatan yang berkhasiat,
bermanfaat, aman dan bermutu (Dirjen Binfar, 2008). Berbagai kegiatan yang
terkait dengan pengelolaan sediaan farmasi dan alat kesehatan di sarana pelayanan
kesehatan rumah sakit diuraikan sebagai berikut:
a) Pemilihan
Pemilihan perbekalan farmasi di rumah sakit merupakan proses kegiatan sejak
dari meninjau masalah kesehatan yang terjadi di rumah sakit, identifikasi
pemilihan terapi, bentuk dan dosis, menentukan kriteria pemilihan dengan
29

memprioritaskan obat esensial, standarisasi sampai menjaga dan memperbaharui


standar obat. Penentuan seleksi obat merupakan peran aktif apoteker dalam
Panitia Farmasi dan Terapi untuk menetapkan kualitas dan efektivitas serta
jaminan purna transaksi pembelian (MenKes RI, 2004).
Fungsi pemilihan adalah untuk menentukan apakah perbekalan farmasi benar-
benar diperlukan sesuai dengan jumlah pasien/kunjungan dan pola penyakit di
rumah sakit. Kriteria pemilihan kebutuhan obat yang baik, yaitu meliputi:
1. Jenis obat yang dipilih seminimal mungkin dengan cara menghindari
kesamaan jenis.
2. Hindari penggunaan obat kombinasi, kecuali jika obat kombinasi
mempunyai efek yang lebih baik dibanding obat tunggal.
3. Apabila jenis obat banyak, maka dipilih berdasarkan obat pilihan (drug of
choice) dari penyakit yang prevalensinya tinggi.
Penentuan seleksi obat merupakan peran aktif apoteker dalam Komite Farmasi
dan Terapi (KFT) untuk menetapkan kualitas dan efektivitas, serta jaminan purna
transaksi pembelian. Pemilihan obat di rumah sakit merujuk kepada Daftar Obat
Esensial Nasional (DOEN) sesuai dengan kelas rumah sakit masing-masing,
Formularium Asuransi dan Formularium Rumah Sakit. Sedangkan pemilihan alat
kesehatan di rumah sakit dapat didasarkan pada data pemakaian, standar ISO,
daftar harga alat, daftar alat kesehatan yang dikeluarkan oleh Dirjen Binfar dan
Alkes, serta spesifikasi yang ditetapkan oleh rumah sakit.
(Dirjen Binfar, 2008)

b) Perencanaan
Perencanaan perbekalan farmasi adalah salah satu fungsi yang menentukan
dalam proses pengadaan perbekalan farmasi di rumah sakit. Perencanaan
merupakan tahap awal dari suatu siklus kegiatan pengelolaan obat. Tujuan
perencanaan adalah untuk menetapkan jenis dan jumlah perbekalan farmasi,
termasuk di dalamnya obat, sesuai dengan pola penyakit dan kebutuhan pelayanan
kesehatan di rumah sakit. Perencanaan idealnya dilakukan dengan berdasarkan
atas data yang diperoleh dari tahap akhir pengelolaan yaitu penggunaan periode
30

sebelumnya. Gambaran penggunaan obat dapat diperoleh berdasarkan data riil


konsumsi obat atau berdasarkan data riil pola penyakit (Depkes RI, 2009b).
1. Metode Konsumsi
Perhitungan kebutuhan dengan metode konsumsi didasarkan pada catatan
riil konsumsi perbekalan farmasi pada periode yang lalu dengan berbagai
penyesuaian dan koreksi. Beberapa hal yang harus diperhatikan dalam
menghitung jumlah perbekalan farmasi yang dibutuhkan antara lain:
a. Pengumpulan dan pengolahan data.
b. Analisa data untuk informasi dan evaluasi.
c. Perhitungan perkiraan kebutuhan perbekalan farmasi.
d. Penyesuaian jumlah kebutuhan perbekalan farmasi dengan alokasi dana.
2. Metode Morbiditas/Epidemiologi
Metode morbiditas atau epidemiologi didasarkan pada jumlah kebutuhan
perbekalan farmasi yang digunakan untuk beban kesakitan (morbidity load)
yang harus dilayani. Metode morbiditas adalah perhitungan kebutuhan
perbekalan farmasi berdasarkan pola penyakit, perkiraan kenaikan
kunjungan dan waktu tunggu (lead time). Langkah-langkah dalam metode
ini antara lain:
a. Menentukan jumlah penduduk yang akan dilayani.
b. Menentukan jumlah kunjungan kasus berdasarkan frekuensi penyakit.
c. Menyediakan standar/pedoman pengobatan yang digunakan.
d. Menghitung perkiraan kebutuhan obat.
e. Penyesuaian dengan alokasi dana yang tersedia.
3. Metode Kombinasi
Kombinasi metode konsumsi dan metode morbiditas disesuaikan dengan
anggaran yang tersedia. Acuan yang digunakan yaitu:
a. DOEN (Daftar Obat Esensial Nasional), Formularium Rumah Sakit,
Standar Terapi Rumah Sakit (Standard Treatment Guidelines/STG), dan
kebijakan setempat yang berlaku.
b. Data catatan medik/rekam medik.
c. Penetapan prioritas.
31

d. Pola penyakit.
e. Sisa persediaan.
f. Data penggunaan periode yang lalu.
g. Rencana pengembangan.
Setelah dilakukan perhitungan kebutuhan perbekalan farmasi untuk tahun yang
akan datang, biasanya akan diperoleh jumlah kebutuhan, dan idealnya diikuti
dengan evaluasi. Cara atau teknik evaluasi yang dapat dilakukan adalah sebagai
berikut:
1. Analisis ABC (Pareto) untuk mengevaluasi aspek ekonomi
Alokasi anggaran ternyata didominasi hanya oleh sebagian kecil atau
beberapa jenis perbekalan farmasi saja. Suatu jenis perbekalan farmasi dapat
memakan anggaran besar karena penggunaannya banyak atau harganya mahal.
Dengan analisis ABC, jenis-jenis perbekalan farmasi ini dapat diidentifikasi,
untuk kemudian dilakukan evaluasi lebih lanjut. Evaluasi ini misalnya dengan
mengkoreksi kembali apakah penggunaannya memang banyak atau apakah ada
alternatif sediaan lain yang lebih efisien dari segi biaya (misalnya merk dagang
lain, bentuk sediaan lain, dan sebagainya). ABC bukan singkatan, melainkan
suatu penamaan yang menunjukkan peringkat/rangking dimana urutan dimulai
dengan yang terbaik/terbanyak.
Prinsip utama analisis ABC adalah dengan menempatkan jenis-jenis
perbekalan farmasi ke dalam suatu urutan, dimulai dengan jenis yang memakan
anggaran/rupiah terbanyak. Urutan langkahnya sebagai berikut:
a. Kumpulkan kebutuhan perbekalan farmasi yang diperoleh dari salah satu
metode perencanaan, daftar harga perbekalan farmasi, dan biaya yang
diperlukan untuk tiap nama dagang. Kelompokkan ke dalam jenis-
jenis/kategori perbekalan farmasi.
b. Jumlahkan anggaran total, hitung masing-masing prosentase jenis
perbekalan farmasi terhadap anggaran total.
c. Urutkan kembali jenis-jenis perbekalan farmasi di atas, dimulai dengan jenis
yang memakan prosentase biaya terbanyak.
d. Hitung prosentase kumulatif, dimulai dengan urutan 1 dan seterusnya.
32

e. Identifikasi jenis perbekalan farmasi yang menyerap 70% anggaran total


(biasanya didominasi oleh beberapa jenis perbekalan farmasi saja).
(a) Perbekalan farmasi kategori A menyerap anggaran 70%
(b) Perbekalan farmasi kategori B menyerap anggaran 20%
(c) Perbekalan farmasi kategori C menyerap anggaran 10%

2. Pertimbangan/Kriteria VEN untuk evaluasi aspek medik/terapi


Metode VEN mengklasifikasikan barang persediaan menjadi golongan
Vital, Esensial dan Non esensial. Metode ini biasanya digunakan pada
anggaran terbatas karena dapat membantu memperkecil penyimpangan pada
proses pengadaan perbekalan farmasi dengan menetapkan skala prioritas. Pada
analisis VEN obat-obat digolongkan berdasarkan:
a. Obat Vital (V), yaitu obat yang sangat diperlukan dalam keadaan darurat
(life saving drugs), obat untuk pelayanan kesehatan pokok dan bila tidak
tersedia akan meningkatkan resiko kematian. Contohnya adalah injeksi
adrenalin, injeksi epinefrin, injeksi atropin, dan injeksi lidokain. Obat
golongan ini harus ada, walaupun jumlahnya sedikit.
b. Obat Esensial (E), yaitu obat yang bekerja kausal atau bekerja pada sumber
penyebab penyakit. Obat golongan ini cukup penting dan banyak digunakan
masyarakat. Contohnya adalah antibiotik.
c. Obat Non esensial (N), yaitu obat yang kerjanya ringan, biasanya digunakan
untuk menimbulkan kenyamanan atau untuk mengatasi keluhan ringan.
Obat golongan ini jarang digunakan dan tidak begitu penting. Contohnya
adalah multivitamin dan mineral.
(Dirjen Binfar, 2008)

c) Pengadaan
Pengadaan merupakan kegiatan untuk merealisasikan kebutuhan yang telah
direncanakan dan disetujui, melalui pembelian, produksi atau pembuatan sediaan
farmasi dan sumbangan/dropping/hibah. Tujuan pengadaan adalah mendapatkan
perbekalan farmasi dengan harga yang layak, dengan mutu yang baik, pengiriman
33

yang tepat waktu, proses berjalan lancar dan tidak memerlukan tenaga serta waktu
berlebihan (Dirjen Binfar, 2008).
Pembelian dengan penawaran yang kompetitif (tender) merupakan metode
penting untuk mencapai keseimbangan yang tepat antara mutu dan harga, apabila
ada dua atau lebih pemasok, apoteker harus mendasarkan pada kriteria berikut:
mutu produk, reputasi produsen, harga, berbagai syarat, ketepatan waktu
pengiriman, mutu pelayanan pemasok, dapat dipercaya, kebijakan tentang barang
yang dikembalikan, dan pengemasan (Dirjen Binfar, 2008).
Dalam proses pengadaan perbekalan farmasi terdapat beberapa cara yang dapat
dilakukan untuk memenuhi kebutuhan, meliputi:
1. Pembelian
Pembelian adalah rangkaian proses pengadaan untuk mendapatkan
perbekalan farmasi. Hal ini sesuai dengan Peraturan Presiden RI Nomor 94
tahun 2007 tentang Pengendalian dan Pengawasan atas Pengadaan dan
Penyaluran Bahan Obat, Obat Spesifik dan Alat Kesehatan yang berfungsi
Sebagai Obat dan Peraturan Presiden RI Nomor 95 tahun 2007 tentang
Perubahan Ketujuh atas Keputusan Presiden Nomor 80 tahun 2003 tentang
Pedoman Pelaksanaan Pengadaan Barang atau Jasa Pemerintah (Dirjen
Binfar, 2008). Proses pembelian mempunyai beberapa langkah baku dan
merupakan siklus yang berjalan terus menerus sesuai dengan kegiatan
rumah sakit. Langkah-langkah pengadaan dimulai dengan me-review daftar
perbekalan farmasi yang akan diadakan, menentukan jumlah masing-masing
item yang akan dibeli, menyesuaikan dengan situasi keuangan, memilih
metode pengadaan, memilih rekanan, membuat syarat kontrak kerja,
memonitor pengiriman barang, menerima barang, melakukan pembayaran,
kemudian menyimpan serta mendistribusikan (Dirjen Binfar, 2008). Empat
metode pada proses pembelian, yakni: open tender (tender terbuka),
restricted tender (tender tertutup), competitive negotiation (negosiasi), dan
direct procurement (pengadaan langsung) (Dirjen Binfar, 2008).
34

a. Open Tender (Tender Terbuka)


Tender terbuka, berlaku untuk semua rekanan yang terdaftar dan
sesuai dengan kriteria yang telah ditentukan. Pada penentuan harga
metode ini lebih menguntungkan (Dirjen Binfar, 2008). Sebelum
dilakukan tender, pengumuman diadakannya tender akan diberitahukan
melalui media massa atau surat pengumuman. Peserta tender yang akan
mengikuti proses tender harus melengkapi persyaratan yaitu dengan
mengirimkan spesifikasi produk yang mereka jual, cara dan jadwal
pengiriman, dan tanggal terakhir penerimaan proposal.
b. Restricted Tender (Tender Tertutup/Terbatas)
Metode ini sering disebut dengan istilah lelang tertutup. Hanya
dilakukan pada rekanan tertentu yang sudah terdaftar dan memiliki
riwayat jejak yang baik dan terpercaya. Pada metode ini, harga masih
dapat dikendalikan dan tenaga serta beban kerja lebih ringan
dibandingkan dengan lelang terbuka. Biasanya peserta tender adalah
supplier yang memiliki hubungan relasi sangat baik dengan
penyelenggara tender. Masing-masing dari peserta akan mendapatkan
undangan untuk mengikuti tender yang bersifat tertutup.
c. Competitive Negotiation (Negosiasi)
Pembelian dengan tawar-menawar, dilakukan bila item tidak penting,
tidak banyak dan biasanya dilakukan pendekatan langsung untuk item
tertentu. Metode ini relatif sederhana dan digunakan apabila barang yang
akan dipesan bukan merupakan kebutuhan yang mendesak sehingga
dapat dilakukan pendekatan langsung dengan supplier agar dapat
melakukan tawar-menawar (negosiasi) demi mencapai keuntungan
bersama. Metode tawar-menawar (negosiasi) sering digunakan untuk
kontrak pengadaan obat jangka panjang.
d. Direct Procurement (Pengadaan Langsung)
Metode ini paling sederhana dibandingkan metode lainnya, dimana
pada metode ini dilakukan pembelanjaan sesuai yang dibutuhkan
langsung kepada pemasok. Metode ini umumnya digunakan untuk
35

pembelian dalam jumlah kecil dan perlu segera tersedia. Namun pada
metode ini, supplier memiliki kekuatan lebih besar dalam penentuan
harga karena pengelola suplai tidak memiliki pilihan supplier lain untuk
membeli barang yang dibutuhkan. Pelaksanaan metode ini sebaiknya
dilakukan pada saat keadaan darurat dengan jumlah barang yang sedikit
atau saat tidak dapat melakukan negosiasi.
(Dirjen Binfar, 2008)
2. Produksi
Produksi perbekalan farmasi di rumah sakit merupakan kegiatan
membuat, merubah bentuk dan pengemasan kembali sediaan farmasi steril
atau nonsteril untuk memenuhi kebutuhan pelayanan kesehatan di rumah
sakit. Kriteria perbekalan farmasi yang dapat diproduksi (MenKes RI,
2004):
a. Sediaan farmasi dengan formula khusus.
b. Sediaan farmasi dengan mutu sesuai standar dengan harga lebih murah.
c. Sediaan farmasi yang memerlukan pengemasan kembali.
d. Sediaan farmasi yang tidak tersedia dipasaran.
e. Sediaan farmasi untuk penelitian.
f. Sediaan nutrisi parenteral.
g. Rekonstruksi sediaan sitostatika.
h. Sediaan farmasi yang harus selalu dibuat baru.
Jenis sediaan farmasi yang diproduksi di rumah sakit yaitu produk steril
dan produk nonsteril. Produksi steril terdiri dari:
a. Produksi sediaan steril, misalnya pembuatan metilen biru, paten biru dan
air steril.
b. Total parenteral nutrisi, yang merupakan nutrisi dasar yang diperlukan
bagi penderita secara intravena dan kebutuhan nutrisinya tidak dapat
terpenuhi secara enteral. Misalnya campuran sediaan karbohidrat,
protein, lipid, vitamin, dan mineral untuk kebutuhan perorangan, serta
pengemasan ke dalam kantong khusus untuk nutrisi.
36

c. Pencampuran obat suntik/sediaan intravena yang merupakan suatu bagian


penting dari sistem pengendalian perbekalan farmasi. Proses yang
dilakukan yaitu pencampuran sediaan steril ke dalam larutan intravena
steril untuk menghasilkan suatu sediaan steril yang bertujuan untuk
penggunaan intavena. Proses pencampuran dilakukan dengan teknik
aseptik. Produk intravena yang digunakan dalam rumah sakit harus
sesuai secara terapetik dan farmasetis (misalnya bebas dari obat yang
tidak tercampurkan), bebas dari kontaminan mikroba dan pirogen, serta
bebas dari partikulat pada tingkat yang dapat diterima dan kontaminasi
toksis lainnya. Pencampuran obat suntik/sediaan intravena misalnya
mencampur sediaan intravena ke dalam cairan infus, melarutkan sediaan
intravena dalam bentuk serbuk dengan pelarut yang sesuai, serta
mengemas menjadi sediaan siap pakai.
d. Rekonstitusi sediaan sitostatika.
e. Pengemasan kembali.
Produksi nonsteril yang dapat dilakukan di rumah sakit terdiri dari:
a. Pembuatan puyer
b. Pembuatan sirup, seperti OBH, Inadryl loco dan kloralhidrat
c. Pembuatan salep, seperti salep sulfadiazin, salep AAV, dan salep 2-4
d. Pengemasan kembali, seperti pengemasan alkohol, H2O2, povidon iodin,
dan washbensin
e. Pengenceran, seperti pengenceran antiseptik dan desinfektan. Persyaratan
teknis untuk produksi steril adalah ruangan aseptis; peralatan yang
memadai seperti laminar air flow (horisontal dan vertikal), autoklaf,
oven, cytoguard, alat pelindung diri dan sumber daya manusia yang
terlatih. Persyaratan teknis untuk produksi nonsteril adalah ruangan
khusus untuk pembuatan, peralatan peracikan dan pengemasan, serta
sumber daya manusia yang terlatih (Dirjen Binfar, 2008).
3. Sumbangan
Pada prinsipnya pengelolaan perbekalan farmasi dari hibah atau
sumbangan mengikuti kaidah umum pengelolaan perbekalan farmasi
37

regular. Perbekalan farmasi yang tersisa dapat dipakai untuk menujang


pelayanan kesehatan di saat situasi normal (Dirjen Binfar, 2008).

d) Penerimaan
Merupakan kegiatan untuk menerima perbekalan farmasi yang telah diadakan
sesuai dengan aturan kefarmasian, melalui pembelian langsung, tender, atau
sumbangan (MenKes RI, 2004). Tujuan penerimaan adalah untuk menjamin
perbekalan farmasi yang diterima atau yang datang sesuai dengan pesanan atau
sesuai dengan kontrak/surat pesanan baik dalam spesifikasi mutu, jumlah maupun
waktu kedatangan. Penerimaan perbekalan farmasi harus dilakukan oleh petugas
yang bertanggung jawab. Petugas yang dilibatkan dalam penerimaan harus ada
tenaga farmasi. Semua perbekalan farmasi yang diterima harus diperiksa dan
disesuaikan dengan spesifikasi pada order pembelian rumah sakit. Semua
perbekalan farmasi harus ditempatkan dengan tempat persediaan. Segera setelah
diterima, perbekalan farmasi harus segera disimpan di dalam lemari atau tempat
lain yang aman (Dirjen Binfar, 2008). Pedoman dalam penerimaan perbekalan
farmasi di rumah sakit adalah:
1. Pabrik harus mempunyai Sertifikat Analisa.
2. Barang harus bersumber dari distributor utama.
3. Harus mempunyai Material Safety Data Sheet (MSDS).
4. Khusus untuk alat kesehatan harus mempunyai certificate of origin.
5. Expire date minimal 2 tahun.
Penerimaan merupakan kegiatan verifikasi penerimaan/penolakan,
dokumentasi dan penyerahan yang dilakukan dengan menggunakan "checklist"
yang sudah disiapkan untuk masing-masing jenis produk yang berisi, antara lain:
1. Kebenaran jumlah kemasan.
2. Kebenaran kondisi kemasan seperti yang disyaratkan.
3. Kebenaran jumlah satuan dalam tiap kemasan.
4. Kebenaran jenis produk yang diterima.
5. Tidak terlihat tanda-tanda kerusakan.
6. Kebenaran identitas produk.
38

7. Penerapan penandaan yang jelas pada label, bungkus dan brosur.


8. Tidak terlihat kelainan warna, bentuk, kerusakan pada isi produk.
9. Jangka waktu kadaluarsa yang memadai.
(Dirjen Binfar dan IAI, 2011)

e) Penyimpanan
Penyimpanan merupakan kegiatan pengaturan perbekalan farmasi menurut
persyaratan yang ditetapkan antara lain, dibedakan menurut bentuk sediaan dan
jenisnya, dibedakan menurut suhu dan kestabilannya, mudah tidaknya
meledak/terbakar serta tahan/tidaknya terhadap cahaya disertai dengan sistem
informasi yang selalu menjamin ketersediaan perbekalan farmasi sesuai
kebutuhan (MenKes RI, 2004). Tujuan kegiatan penyimpanan ini adalah untuk
memelihara mutu perbekalan farmasi, menghindari penggunaan yang tidak
bertanggung jawab, menjaga ketersediaan dan memudahkan pencarian serta
pengawasan (Dirjen Binfar, 2008). Metode penyimpanan dapat dilakukan
berdasarkan kelas terapi, bentuk sediaan dan alfabetis dengan menerapkan prinsip
First ln First Out (FIFO) dan First Expired First Out (FEFO) disertai sistem
informasi. Untuk meminimalisir kesalahan penyerahan obat direkomendasikan
penyimpanan berdasarkan kelas terapi yang dikombinasi dengan bentuk sediaan
dan alfabetis (Dirjen Binfar, 2008).
Penyimpanan obat atau barang farmasi selain memerlukan persyaratan fisik
juga memerlukan persyaratan yang lebih spesifik dan pengaturan yang lebih rapi.
Hal ini dikarenakan obat membutuhkan perlakuan khusus seperti:
1. Memerlukan suhu tertentu.
2. Memerlukan pengamanan yang ketat.
3. Zat yang eksplosif.
4. Memerlukan pencahayaan tertentu.
(Depkes RI, 2009b)
Apoteker harus rnemperhatikan obat-obat yang harus disimpan secara khusus
seperti: narkotika, psikotropika, obat yang memerlukan suhu tertentu, obat yang
mudah terbakar, sitostatik dan reagensia. Apoteker juga harus melakukan
39

pengawasan mutu terhadap sediaan farmasi dan alat kesehatan yang diterima dan
disimpan sehingga terjamin mutu, keamanan dan kemanfaatan sediaan farmasi
dan alat kesehatan (Dirjen Binfar dan IAI, 2011).
Untuk mendapatkan kemudahan penyimpanan, penyusunan, pencarian dan
pengawasan perbekalan farmasi, diperlukan pengaturan tata ruang gudang dengan
baik. Faktor-faktor yang perlu dipertimbangkan dalam merancang bangunan
gedung adalah sebagai berikut:
1. Kemudahan bergerak
Untuk kemudahan bergerak, gudang perlu ditata menggunakan sistem
satu lantai dan tidak menggunakan sekat-sekat karena akan membatasi
pengaturan ruangan. Jika digunakan sekat, perhatikan posisi dinding dan
pintu untuk mempermudah gerakan. Gudang juga perlu ditata berdasarkan
arah arus penerimaan dan pengeluaran perbekalan farmasi, ruang gudang
dapat ditata berdasarkan sistem arus garis lurus, arus U atau arus L.
2. Sirkulasi udara yang baik
Salah satu faktor penting dalam merancang bangunan gudang adalah
adanya sirkulasi udara yang cukup di dalam ruangan gudang. Sirkulasi yang
baik akan memaksimalkan umur hidup dari perbekalan farmasi sekaligus
bermanfaat dalam memperpanjang dan memperbaiki kondisi kerja.
3. Penggunaan Rak dan Pallet
Penempatan rak yang tepat dan penggunaan pallet akan dapat
meningkatkan sirkulasi udara dari perputaran stok perbekalan farmasi.
Keuntungan penggunaan pallet, antara lain: sirkulasi udara dari bawah dan
perlindungan terhadap banjir, peningkatan efisiensi penanganan stok, dapat
menampung perbekalan farmasi lebih banyak dan pallet lebih murah
daripada rak.
4. Kondisi penyimpanan khusus
Vaksin memerlukan cold chain khusus dan harus dilindungi dari
kemungkinan putusnya aliran listrik. Narkotika dan bahan berbahaya harus
disimpan dalam lemari khusus dan selalu terkunci. Bahan-bahan mudah
40

terbakar seperti alkohol dan eter harus disimpan dalam ruangan khusus,
sebaiknya disimpan di bangunan khusus terpisah dari gudang induk.
5. Pencegahan kebakaran
Perlu dihindari adanya penumpukan bahan-bahan yang mudah terbakar
seperti dus, karton dan lain-lain. Alat pemadam kebakaran harus dipasang
pada tempat yang mudah dijangkau dan dalam jumlah yang cukup. Tabung
pemadam kebakaran agar diperiksa secara berkala untuk memastikan masih
berfungsi atau tidak.
(Dirjen Binfar, 2008)

f) Distribusi
Distribusi adalah kegiatan mendistribusikan perbekalan farmasi di rumah sakit
untuk pelayanan individu dalam proses terapi bagi pasien rawat inap dan rawat
jalan serta untuk menunjang pelayanan medis. Tujuan pendistribusian adalah
tersedianya perbekalan farmasi di unit-unit pelayanan secara tepat waktu, tepat
jenis dan jumlah (Dirjen Binfar, 2008).
Masalah yang sering dijumpai pada distribusi adalah obat-obat yang diterima
tidak tepat waktu, obat salah jenisnya, waktu tunggu yang lama, harga mahal dan
informasinya kurang. Ciri-ciri sistem distribusi yang dikelola dengan baik yaitu:
1. Mutu obat/barang farmasi terjamin.
2. Manajemen barang yang optimal.
3. Barang yang diperlukan ada setiap saat.
4. Adanya informasi keperluan obat untuk masa datang.
5. Sedikit/tidak adanya obat/barang farmasi yang rusak/hilang/kadaluwarsa.
(Depkes RI, 2009b)
Ada beberapa metode yang dapat digunakan IFRS dalam mendistribusikan
perbekalan farmasi di lingkungannya. Adapun metode yang dimaksud, antara lain:
1. Resep Perorangan
Resep perseorangan adalah order/resep yang ditulis dokter untuk tiap pasien.
Dalam sistem ini, perbekalan farmasi disiapkan dan didistribusikan oleh IFRS
sesuai yang tertulis pada resep. Kelemahan sistem resep perseorangan adalah
41

memerlukan waktu yang lebih lama dan pasien membayar obat yang
kemungkinan tidak digunakan. Sedangkan keuntungan resep perseorangan,
yaitu:
a. Semua resep/order dikaji langsung oleh apoteker yang kemudian
memberikan keterangan atau informasi kepada pasien secara langsung.
b. Memberi kesempatan interaksi profesional antara apoteker, dokter,
perawat dan pasien.
c. Memungkinkan pengendalian yang lebih dekat.
d. Mempermudah penagihan biaya perbekalan farmasi bagi pasien.
(Dirjen Binfar, 2008)
2. Sistem Distribusi Persediaan Lengkap di Ruangan
Definisi sistem ini yaitu tatanan kegiatan penghantaran perbekalan farmasi
sesuai dengan yang ditulis dokter pada order perbekalan farmasi yang
disiapkan dari persediaan di ruangan oleh perawat dengan mengambil
dosis/unit perbekalan farmasi dari wadah persediaan yang langsung diberikan
kepada pasien di ruang tersebut. Dalam sistem persediaan lengkap di ruangan,
semua perbekalan farmasi yang dibutuhkan pasien tersedia dalam ruang
penyimpanan perbekalan farmasi, kecuali perbekalan farmasi yang jarang
digunakan. Keuntungan sistem ini adalah pelayanan lebih cepat, menghindari
pengambilan perbekalan farmasi yang tidak terpakai ke IFRS dan mengurangi
penyalinan order perbekalan farmasi. Sedangkan kelemahan sistem ini, yaitu:
a. Kesalahan pemberian perbekalan farmasi meningkat karena order
perbekalan farmasi tidak dikaji oleh apoteker.
b. Persediaan perbekalan farmasi di unit pelayanan meningkat dengan
fasilitas ruangan yang terbatas.
c. Pengendalian persediaan dan mutu kurang diperhatikan oleh perawat.
d. Kemungkinan hilangnya perbekalan farmasi meningkat.
e. Penambahan modal investasi untuk menyediakan fasilitas penyimpanan
perbekalan farmasi yang sesuai di setiap ruangan perawatan pasien.
f. Diperlukan waktu tambahan bagi perawat untuk menangani perbakalan
farmasi.
42

g. Meningkatnya kerugian dan bahaya karena kerusakan perbekalan farmasi.


Sistem distribusi persediaan lengkap ini sebaiknya hanya digunakan untuk
kebutuhan gawat darurat dan bahan habis pakai mengingat kelemahannya
sangat banyak apabila diterapkan di ruangan. Dalam sistem ini, tanggung
jawab terhadap perbekalan farmasi di ruangan dibebankan kepada perawat,
yaitu menginterpretasikan order dan menyiapkan perbekalan farmasi, yang
sebenarnya adalah tanggung jawab apoteker. Dewasa ini, telah diperkenalkan
sistem distribusi perbekalan farmasi desentralisasi yang melaksanakan sistem
persediaan lengkap di ruangan, tetapi di bawah pimpinan seorang apoteker.
Apabila sistem desentralisasi ini dilakukan, maka kelemahan sistem distribusi
persediaan lengkap di ruangan dapat diatasi.
(Dirjen Binfar, 2008)
3. Sistem Distribusi Dosis Unit
Definisi sistem distribusi dosis unit adalah perbekalan farmasi yang diorder
oleh dokter untuk pasien, terdiri atas satu atau beberapa jenis perbekalan
farmasi yang masing-masing dalam kemasan dosis unit tunggal dalam jumlah
persediaan yang cukup untuk suatu waktu tertentu. Istilah dosis unit
berhubungan dengan jenis kemasan dan juga sistem untuk mendistribusikan
kemasan tersebut, dimana pasien hanya membayar perbekalan farmasi yang
dikonsumsi saja. Sistem distribusi perbekalan farmasi dosis unit adalah metode
dispensing dan pengendalian perbekalan farmasi yang dikoordinasikan IFRS
dalam rumah sakit. Sistem dosis unit dapat berbeda dalam bentuk, tergantung
pada kebutuhan khusus rumah sakit. Akan tetapi, dasar dari sistem dosis unit
yaitu perbekalan farmasi dikandung dalam kemasan unit tunggal, di-dispensing
dalam bentuk siap konsumsi, dan untuk kebanyakan perbekalan farmasi tidak
lebih dari 24 jam persediaan dosis, dihantarkan atau tersedia di ruangan pada
perawatan pasien setiap saat.
Sistem distribusi dosis unit dapat dioperasikan dengan salah satu dari 3
metode berikut, yang pemilihannya tergantung pada kebijakan dan kondisi
suatu rumah sakit, antara lain:
43

a. Sistem distribusi dosis unit sentralisasi


Sentralisasi dilakukan oleh IFRS sentral ke semua unit rawat inap di
rumah sakit secara keseluruhan. Pada sistem sentralisasi, kemungkinan
hanya ada satu IFRS di rumah sakit tanpa adanya depo/satelit IFRS di
beberapa unit pelayanan.
b. Sistem distribusi dosis unit desentralisasi
Pada sistem desentralisasi, distribusi dilakukan oleh beberapa depo/satelit
IFRS di sebuah rumah sakit. Pada dasarnya sistem distribusi desentralisasi
ini sama dengan sistem distribusi persediaan lengkap di ruangan, namun
sistem desentralisasi dikelola seluruhnya oleh apoteker.
c. Sistem distribusi dosis unit kombinasi sentralisasi dan desentralisasi
Pada sistem distribusi kombinasi, biasanya hanya dosis awal dan dosis
keadaan darurat yang dilayani oleh depo/satelit IFRS. Dosis selanjutnya
dilayani oleh IFRS sentral. Semua pekerjaan tersentralisasi lainnya, seperti
pengemasan dan pencampuran sediaan intravena juga dimulai dari IFRS
sentral. Kelemahan sistem distribusi dosis unit adalah meningkatnya
kebutuhan tenaga farmasi dan meningkatnya biaya operasional. Sedangkan
keuntungan sistem ini secara lebih rinci adalah sebagai berikut:
a. Pasien hanya membayar perbekalan farmasi yang dikonsumsinya saja.
b. Semua dosis yang diperlukan pada unit perawatan telah disiapkan oleh
IFRS.
c. Mengurangi kesalahan pemberian perbekalan farmasi.
d. Menghindari duplikasi order perbekalan farmasi yang berlebihan
meningkatkan perberdayaan petugas profesional dan non profesional
yang lebih efisien.
e. Mengurangi resiko kehilangan dan pemborosan perbekalan farmasi.
f. Memperluas cakupan dan pengendalian IFRS di rumah sakit secara
keseluruhan, dimulai dari dokter menulis resep/order sampai pasien
menerima dosis unit.
g. Sistem komunikasi pengorderan dan distribusi perbekalan farmasi
semakin baik.
44

h. Apoteker dapat datang ke unit perawatan untuk melakukan konsultasi


perbekalan farmasi, membantu memberi masukan kepada tim, sebagai
upaya untuk perawatan pasien yang lebih baik.
i. Peningkatan pengendalian dan pemantauan penggunaan perbekalan
farmasi.
j. Memberikan peluang lebih besar untuk prosedur komputerisasi.
(Dirjen Binfar, 2008)
4. Sistem Distribusi Kombinasi
Sistem distribusi kombinasi adalah sistem distribusi yang menerapkan
sistem distribusi individual sentralisasi, juga menerapkan distribusi persediaan
di ruangan yang terbatas. Perbekalan farmasi yang disediakan di ruangan
adalah perbekalan farmasi yang diperlukan oleh banyak penderita, setiap hari
diperlukan, dan biasanya merupakan perbekalan farmasi yang harganya murah.
(Dirjen Binfar, 2008).

g) Penghapusan
Penghapusan adalah kegiatan penyelesaian terhadap perbekalan farmasi yang
tidak terpakai karena kadaluarsa, rusak, mutu tidak memenuhi standar dengan cara
membuat usulan penghapusan perbekalan farmasi kepada pihak terkait sesuai
prosedur yang berlaku. Tujuan penghapusan adalah untuk menjamin perbekalan
farmasi yang sudah tidak memenuhi syarat dikelola sesuai standar yang berlaku.
Adanya penghapusan akan mengurangi beban penyimpanan maupun mengurangi
risiko terjadinya penggunaan obat yang sub standar. IFRS harus membuat
prosedur terdokumentasi untuk mendeteksi kerusakan dan kadaluarsa perbekalan
farmasi serta penanganannya. IFRS harus diberitahukan tentang setiap produk
perbekalan farmasi yang rusak, yang ditemukan oleh perawat dan staf medik
(Dirjen Binfar, 2008).
45

2.4 Falsafah, Visi dan Misi dan Tujuan Rumah Sakit Umum Daerah (RSUD)
Sanjiwani Gianyar
2.4.1 Falsafah Rumah Sakit Umum Daerah (RSUD) Sanjiwani Gianyar
Falsafah rumah sakit merupakan nilai-nilai luhur yang digunakan sebagai
petunjuk dalam melaksanakan pelayanan kesehatan pada pasien atau masyarakat
di rumah sakit. Adapun falsafah yang dimiliki oleh RSUD Sanjiwani Gianyar
adalah sebagai berikut:
a. Pasien adalah aktivitas utama kami sebagai petugas rumah sakit.
b. Pasien adalah tujuan kami bekerja. Oleh karena itu, perhatian dan aktivitas
akan kami curahkan untuk memenuhi kebutuhan kesehatannya.
c. Pasien adalah informan yang potensial melalui pelayanan dan penyuluhan
kesehatan yang tepat akan membantu cakupan dan jangkauan bagi
masyarakat luas.
d. Kepuasan pasien adalah tujuan kami.
(RSUD Sanjiwani, 2013)

2.4.2 Visi dan Misi Rumah Sakit Umum Daerah (RSUD) Sanjiwani Gianyar
Visi RSUD Sanjiwani Gianyar adalah Menjadikan RSUD Sanjiwani
Gianyar Berstandar Nasional Menuju Gianyar BAGUS, sedangkan misi dari
RSUD Sanjiwani Gianyar antara lain:
a) Menjalankan pelayanan kesehatan yang standar, profesional, yang mengacu
pada SPM dengan senyum, santun, ramah dan mengutamakan keselamatan
pasien kepada seluruh masyarakat.
b) Memberikan pelayanan yang tertib waktu, administrasi dan tata kelola
keuangan yang efektif, efisien, dan akuntabel.
c) Meningkatkan pelatihan, pendidikan, dan penelitian untuk peningkatan dan
pengembangan waktu mutu pelayanan.
d) Meningkatkan semangat persahabatan dan kerjasama dalam meningkatkan
kinerja demi terwujudnya kesejahteraan bersama.
(RSUD Sanjiwani, 2013)
46

2.4.3 Tujuan Rumah Sakit Umum Daerah (RSUD) Sanjiwani Gianyar


Tujuan umum yang dimiliki oleh RSUD Sanjiwani Gianyar adalah dapat
meningkatkan derajat kesehatan masyarakat Kabupaten Gianyar melalui upaya
rujukan untuk menunjang kesehatan tingkat dasar (Puskesmas). Selain tujuan
umum tersebut, RSUD Sanjiwani Gianyar juga memiliki tujuan khusus sebagai
berikut:
a) Melaksanakan pelayanan kesehatan bagi masyarakat Gianyar, Bali dan
mancanegara.
b) Melaksanakan pelayanan rawat jalan, rawat darurat, rawat inap dan
pelayanan operasi.
c) Melaksanakan pelayanan rujukan dari puskesmas, rumah sakit, dokter
swasta, rumah sakit swasta, klinik swasta dan lainnya.
d) Melaksanakan pelayanan rawat darurat 24 jam dan pelayanan ambulance.
e) Melaksanakan lokus pendidikan dokter Universitas Warmadewa dan
jejaring pendidikan fakultas kedokteran Universitas Udayana, pelatihan
(Diklat RS) dan melaksanakan pendidikan D3 Keperawatan.
f) Melaksanakan pelayanan administrasi yang cepat, dan akurat dengan teknik
Computerized Billing System (CBS) yang terintegrasi ke seluruh unit
layanan rumah sakit.
g) Melaksanakan pelayanan informasi yang ramah, cepat dan tepat.
h) Meningkatkan pendapatan rumah sakit.
i) Meningkatkan kesejahteraan karyawan rumah sakit.
(RSUD Sanjiwani, 2013)

2.5 Struktur Organisasi Rumah Sakit Umum Daerah (RSUD) Sanjiwani


Gianyar
Bagan struktur organisasi RSUD Sanjiwani Gianyar dapat dilihat pada
Lampiran 1. Susunan organisasi RSUD Sanjiwani Gianyar sesuai dengan Perda
No. 9 tahun 2011 tentang Susunan Organisasi dan Tata Kerja Perangkat Daerah
Kabupaten Gianyar adalah sebagai berikut:
a. Direktur : 1 orang
47

b. Wakil Direktur : 3 orang


c. Kepala Bidang : 6 orang
d. Kepala Sub Bidang : 18 orang
e. Kepala Instalasi : 15 orang
f. Kepala Komite Medik Fungsional (KMF) : 1 orang
g. Kepala Komite Keperawatan Fungsional (KKF) : 1 orang
h. Kepala Satuan Pengawas Intern (SPI) : 1 orang
i. Kepala Staf Medik Fungsional (SMF) : 8 orang
j. Kepala Staf Keperawatan Fungsional (SKF) : 4 orang

Nama Jabatan dan Pejabat Struktural


1. Direktur/Pemimpin BLUD : dr. Ida Komang Upeksa
a. Wadir Pelayanan Medis :-
b. Wadir Penunjang Medis : dr. A. A. Gde Oka Beratha, M.Kes.
c. Wadir Adminitrasi Umum & Keuangan : Ir. A. A. Gde Budiartha, M.Si.

2. Wadir Pelayanan Medis membawahi


Kepala Bidang Pelayanan Medis : dr. I Nyoman Sudiadnyana
a. Ka. Sub.Bid. Medis Rawat Jalan : Ngakan N.G.Sudarma,S.Ft., SH.
b. Ka. Sub.Bid. Medis Rawat Inap : I Nyoman Pande Puspa, S.KM
c. Ka. Sub.Bid. Medis Rawat Khusus : dr. I G N Dharma Jaya, M.Kes
Kepala Bidang Keperawatan : Ns. I Made Suja, S.Kep.,SH.
a. Ka. Sub.Bid.Profesi Kep. : Ida Bagus Kesuma Putra, S.KM.
b. Ka. Sub. Bid. Asuhan Kep. : Luh Enjang Susanti, S.KM.,M.Kes
c. Ka. Sub.Bid. Rawat Khusus Kep. : I Nyoman Murjaya

3. Wadir Penunjang Medis membawahi


Kepala Bidang Penunjang Medis : I Wayan Suteja, SKM., S.Kep.
a. Ka. Sub.Bid. Radiologi : I Dewa Gede Alit, SH.
b. Ka. Sub.Bid. Laboratorium : Ni Made Erniasih, S.Kep
c. Ka. Sub.Bid. Farmasi dan Resep : Dra. Sulami, Apt.
48

Kepala Bidang Penunjang Non Medik : Ida Ayu Md. Sasih, S.Kep., SH.
a. Ka. Sub.Bid. Diklat : Desak Made Sriasih, S.Sos
b. Ka. Sub.Bid. Gizi : Ni Wayan Wiryati, SKM.
c. Ka. Sub.Bid. Pemeliharaan sarkes.: I Ketut Sudanta, SH.
4. Wadir Administrasi Umum & Keuangan membawahi
Kepala Bidang Perc Perbdh Akuntansi : A. A. Gde Raka, SKM.
a. Ka. Sub.Bid. Perc. Program : Desak Putu Bintari, SE, MH.
b. Ka. Sub.Bid. Perbendaharaan : Ketut Rai Puspa Indah, SE.
c. Ka. Sub.Bid. Akuntansi : I Gusti Ketut Sutari, SE.
Kepala Bidang Umum, Hukum, Humas Kepegawaian dan SIMRS:
a. Ka. Sub.Bid. Umum & Humas : I W. Bandem, A.Md.KI.,S.Si
b. Ka. Sub.Bid. Kepeg. & Hukum : I Dewa G. Agung Temaja, ST
c. Ka. Sub.Bid. SIMRS : Lalu Ucin, S.Sos.

2.6 Akreditasi Rumah Sakit


2.6.1 Akreditasi Rumah Sakit Secara Umum
Akreditasi merupakan pengakuan terhadap rumah sakit yang dilakukan oleh
suatu lembaga independen penyelenggara akreditasi yang ditetapkan Menteri
setelah rumah sakit tersebut memenuhi standar pelayanan rumah sakit yang
berlaku. Akreditasi wajib dilakukan secara berkala minimal 3 tahun sekali dengan
tujuan agar dapat meningkatkan mutu pelayanan rumah sakit; meningkatkan
keselamatan pasien; memberikan jaminan, kepuasan dan perlindungan
masyarakat, sumber daya manusia rumah sakit dan rumah sakit sebagai institusi
serta untuk mendukung program pemerintah di bidang kesehatan. Manfaat yang
dapat diperoleh dari diadakannya akreditasi adalah sebagai berikut:
a. Bagi pasien dan masyarakat
Pasien dan masyarakat memperoleh pelayanan sesuai dengan standar
terukur.
49

b. Bagi petugas kesehatan di rumah sakit


Dapat menimbulkan rasa aman dalam melaksanakan tugasnya karena rumah
sakit telah memiliki sarana, prasarana dan peralatan yang telah memenuhi
standaryang ditetapkan.
c. Bagi perusahaan asuransi
Akreditasi dapat digunakan sebagai acuan untuk memilih dan mengadakan
kontrak dengan rumah sakit.
(MenKes RIa, 2012)
Pelaksanaan akreditasi terdiri tiga tahapan yang meliputi tahap tingkat dasar
tingkat lanjut dan tingkat lengkap.
a. Tahap tingkat dasar
Akreditasi pada tingkat dasar meliputi 5 standar pelayanan rumah sakit,
yaitu administrasi, manajemen, pelayanan medis, gawat darurat,
keperawatan dan rekam medis.
b. Tahap tingkat lanjut
Akreditasi pada tingkat lanjut meliputi 12 standar pelayanan terdiri dari
tahap tingkat dasar dan ditambah dengan perinatal risiko tinggi, radiologi,
farmasi, laboratorium, kamar operasi, K3 dan pengendalian infeksi.
c. Tahap tingkat lengkap
Pada tahap ini akreditasi meliputi 16 standar pelayanan yang
merupakangabungan tahap lanjutan dengan pelayanan intesif, rehabilitasi
medis, gizi, serta pelayanan darah.
(MenKes RIb, 2012)
Penyelenggaran akreditasi diawali dengan adanya pembinaan akreditasi oleh
Kementerian Kesehatan dan Dinas Kesehatan. Hasil dari pembinaan adalah
rekomendasi yang mencakup aspek hukum atau aspek manajemen pelayanan yang
bisa digunakan untuk mengetahui apakah rumah sakit perlu bimbingan atau tidak.
Tujuan dari dilakukannya bimbingan akreditasi adalah untuk memberikan
penjelasan tentang cara pemenuhan dan penerapan standar pelayanan dalam
rangka akreditasi. Kemudian apabila diperlukan bimbingan, maka dilanjutkan
dengan adanya bimbingan akreditasi oleh KARS (Komite Akreditasi Rumah
50

Sakit). Prosedur bimbingan akreditasi, dimulai dari pihak rumah sakit membentuk
POKJA (Kelompok Kerja) akreditasi, membuat POA akreditasi yaitu rencana
pelaksanaan akreditasi, mengisi SA (Self Assessment) dengan melakukan
penilaian sendiri dengan mengunakan instrument yang dikeluarkan KARS serta
membuat surat permohonan bimbingan akreditasi oleh pemilik rumah sakit
kepada BPT Kepmenkes dengan tembusan ke KARS dan Dinkes provinsi.
Selanjutnya KARS menganalisa hasil SA dan menyusun rencana kerja
pembimbing. Pelaksanaan bimbingan dilakukan sesuai dengan bidang pelayanan
yang dipilih rumah sakit. Tahap selanjutnya adalah dilakukannya survei akreditasi
oleh KARS dan memberikan hasil laporan hasil survei akreditasi setiap 3 bulan
kepada Dirjen Bina Upaya Kesehatan. Dalam suatu penilaian ada 4 hasil
keputusan akreditasi yaitu:
a. Tidak Terakreditasi
Rumah sakit belum mampu memenuhi standar yang ditetapkan (skor kurang
dari 65%).
b. Akreditasi Lulus Bersyarat
Rumah sakit telah memenuhi syarat minimal, tetapi belum cukup karena ada
beberapa pelayanan dengan rekomendasi khusus (skor minimal 65% dan
setiap bidang tidak mempunyai nilai kurang dari 60%) dan diberikan waktu
1 tahun untuk perbaikan.
c. Akreditasi Penuh
Rumah sakit telah dapat memenuhi standar yang ditetapkan (total skor lebih
dari 75%) dan masa berlaku dari akreditasi adalah 3 tahun.
d. Akreditasi Istimewa
Akreditasi istimewa diperoleh apabila rumah sakit lulus akreditasi 3 periode
berturut-turut sehingga rumah sakit tersebut akan memperoleh status
akreditasi untuk 5 tahun ke depan.

2.6.2 Akreditasi Rumah Sakit Umum Daerah (RSUD) Sanjiwani


RSUD Sanjiwani merupakan Rumah Sakit Umum Daerah milik Pemerintah
Kabupaten Gianyar termasuk RS kelas B Pendidikan. Rumah sakit kelas B
51

merupakan rumah sakit umum yang mempunyai fasilitas dan kemampuan


pelayanan medik sekurang-kurangnya 11 spesialistik dan subspesialistik terbatas.
Rumah Sakit Umum Kelas B harus mempunyai fasilitas dan kemampuan
pelayanan medik paling sedikit 4 Pelayanan Medik Spesialis Dasar, 4 Pelayanan
Spesialis Penunjang Medik, 8 Pelayanan Medik Spesialis Lainnya dan 2
Pelayanan Medik Subspesialis Dasar. Jumlah tempat tidur minimal 200 buah.
Kriteria, fasilitas dan kemampuan Rumah Sakit Umum Kelas B meliputi
Pelayanan Medik Umum, Pelayanan Gawat Darurat, Pelayanan Medik Spesialis
Dasar, Pelayanan Spesialis Penunjang Medik, Pelayanan Medik Spesialis Lain,
Pelayanan Medik Spesialis Gigi Mulut, Pelayanan Medik Subspesialis, Pelayanan
Keperawatan dan Kebidanan, Pelayanan Penunjang Klinik dan Pelayanan
Penunjang Non Klinik (MenKes RI, 2010).
RSUD Sanjiwani 12 standar pelayanan serta termasuk dalam Rumah Sakit
Pendidikan. RSUD Sanjiwani Gianyar dilengkapi dengan pelayanan IGD 24 jam,
pelayanan ICU, pelayanan pasien hemodialisis, serta pelayanan untuk pasien
rawat jalan yang terdiri dari 18 poliklinik yaitu:
a) Poliklinik penyakit dalam,
b) Poliklinik bedah,
c) Poliklinik saraf,
d) Poliklinik paru,
e) Poliklinik mata,
f) Poliklinik THT,
g) Poliklinik gigi dan mulut,
h) Poliklinik kulit dan kelamin,
i) Poliklinik kebidanan dan kandungan
j) Poliklinik anak,
k) Poliklinik tumbuh kembang,
l) Poliklinik gizi,
m) Poliklinik psikologi,
n) Poliklinik fisioterapi
o) Poliklinik penyakit jiwa,
52

p) Poliklinik VK bedah,
q) Poliklinik VCT (Voluntary Counselling Test).
RSUD Sanjiwani Gianyar juga dilengkapi dengan penunjang medik seperti
hemodialisa, analisa gas darah, CT (Computerized Tomography) scan, endoscopy
dan colonoscopy, rontgen panoramic, EKG (Elektrokardiogram), CTG
(Cardiotocography), USG (Ultrasonography), EEG (Electroencephalogram), bed
side monitor, ventilator, laboratorium, farmasi, gizi, rehabilitasi medik, diklat dan
instalasi pemeliharaan sarana rumah sakit (RSUD Sanjiwani, 2013).

2.7 Falsafah, Visi dan Misi, Tujuan dan Fungsi Instalasi Farmasi Rumah
Sakit Umum Daerah (RSUD) Sanjiwani Gianyar
2.7.1 Falsafah Instalasi Farmasi Rumah Sakit Umum Daerah (RSUD)
Sanjiwani Gianyar
Falsafah atau filosofi rumah sakit digunakan sebagai petunjuk dalam
melaksanakanpelayanan kesehatan pada pasien atau masyarakat.Falsafah Instalasi
Farmasi RSUD Sanjiwani Gianyar adalah Pelayanan farmasi rumah sakit
merupakan bagian yang tidak terpisahkan dari sistem pelayanan kesehatan rumah
sakit yang utuh dan berorientasi kepada pelayanan pasien, penyediaan obat yang
bermutu dan terjangkau bagi semua lapisan masyarakat (RSUD Sanjiwani,
2013).

2.7.2 Visi dan Misi Instalasi Farmasi Rumah Sakit Umum Daerah (RSUD)
Sanjiwani Gianyar
Visi Instalasi Farmasi RSUD Sanjiwani Gianyar yaitu Terwujudnya
pelayanan farmasi yang bermutu dan terpercaya berlandaskan Tri Hita Karana.
Sedangkan misi dari Instalasi Farmasi RSUD Sanjiwani Gianyar yaitu:
a. Meningkatkan mutu pelayanan farmasi.
b. Meningkatkan IPTEK serta penelitian di bidang farmasi.
c. Meningkatkan sumber daya di Instalasi Farmasi.
d. Kesejahteraan internal dan eksternal.
(RSUD Sanjiwani, 2013)
53

2.7.3 Tujuan Instalasi Farmasi Rumah Sakit Umum Daerah (RSUD)


Sanjiwani Gianyar
Instalasi Farmasi RSUD Sanjiwani Gianyar memiliki tujuan yakni:
a. Terselenggaranya pelayanan farmasi yang bermutu dan terpercaya
berdasarkan etika profesi farmasi.
b. Tercapainya kerasionalan pengobatan.
c. Kesejahteraan internal dan eksternal.
d. Sumber daya yang berkualitas.
e. Membantu mewujudkan tujuan rumah sakit dalam upaya peningkatan
derajat kesehatan masyarakat.
(RSUD Sanjiwani, 2013)

2.7.4 Fungsi Instalasi Farmasi Rumah Sakit Umum Daerah (RSUD)


Sanjiwani Gianyar
Fungsi Instalasi Farmasi RSUD Sanjiwani Gianyar adalah sebagai berikut:
A. Pengelolaan Perbekalan Farmasi
1. Memilih perbekalan farmasi sesuai kebutuhan pelayanan rumah sakit.
2. Merencanakan kebutuhan perbekalan farmasi secara optimal
3. Mengadakan perbekalan farmasi berpedoman pada perencanaan yang
telah dibuat sesuai ketentuan yang berlaku.
4. Menerima perbekalan farmasi sesuai dengan spesifikasi dan ketentuan
yang berlaku.
5. Menyimpan perbekalan farmasi sesuai dengan spesifikasi dan
persyaratan kefarmasian
6. Mendistribusikan perbekalan farmasi ke unit-unit pelayanan rumah sakit.
B. Pelayanan Kefarmasian dalam Penggunaan Obat dan Alat Kesehatan
1. Mengkaji instruksi pengobatan/resep pasien.
2. Mengidentifikasi masalah yang berkaitan dengan penggunaan obat dan
alat kesehatan
3. Mencegah dan mengatasi masalah yang berkaitan dengan obat dan alat
kesehatan.
54

4. Memantau efektifitas dan keamanan penggunaan obat dan alat kesehatan


5. Memberikan informasi kepada petugas kesehatan, pasien/keluarga.
6. Memberi konseling kepada pasien/keluarga.
7. Melakukan pencatatan setiap kegiatan.
(RSUD Sanjiwani, 2014)

2.8 Struktur Organisasi Instalasi Farmasi Rumah Sakit Umum Daerah


(RSUD) Sanjiwani Gianyar
Sesuai dengan Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 44 Tahun 2009
tentang Rumah Sakit, struktur organisasi minimal Instalasi Farmasi Rumah Sakit
terdiri dari seorang Kepala Instalasi Farmasi Rumah Sakit, Administrasi IFRS,
Divisi Pengelolaan Perbekalan Rumah Sakit, Pelayanan Farmasi Klinik dan
Manajemen Mutu. Struktur organisasi Instalasi Farmasi Rumah Sakit (IRFS)
dapat dilihat pada Gambar 2.1.

Gambar 2.1 Struktur Organisasi Instalasi Farmasi Rumah Sakit (IFRS)

Struktur organisasi Instalasi Farmasi RSUD Sanjiwani Gianyar disusun


sedemikian rupa sebagai upaya meningkatkan pengawasan dan efisiensi
pekerjaan. Selain itu, penetapan struktur organisasi juga bertujuan untuk mencapai
pelayanan farmasi yang berdaya guna, berhasil guna dan terintegrasi dengan
55

pelayanan kesehatan lainnya, serta menciptakan lingkungan kerja yang aman


sesuai dengan prosedur standar pelayanan farmasi.
Instalasi Farmasi RSUD Sanjiwani Gianyar memiliki 7 orang tenaga
apoteker, yang menduduki jabatan struktural sebagai kepala instalasi merangkap
sebagai koordinator pengelolaan perbekalan, kepala sub bidang farmasi dan resep
yang merangkap sebagai koordinator manajemen mutu, koordinator pelayanan
farmasi klinik, koordinator pelayanan asuransi, koordinator depo satelit, dan 3
orang apoteker sebagai staf pelayanan apotek asuransi. Setiap staf di Instalasi
Farmasi RSUD Sanjiwani Gianyar mempunyai uraian tugas yang jelas sesuai
dengan Keputusan Pemimpin BLUD RSUD Sanjiwani Gianyar (RSUD
Sanjiwani, 2014).
Semua tenaga kerja bertanggung jawab bersama dalam membantu kepala
instalasi farmasi dalam mengelola perbekalan farmasi di RSUD Sanjiwani.
Analisa kebutuhan tenaga di Instalasi Farmasi pada Tahun 2010 didasarkan atas
SK Menkes No 1197/2004 tentang Standar Pelayanan Farmasi di Rumah Sakit
dan beban kerja serta pengembangan pelayanan.

2.9 Komite Medik


Komite medik merupakan perangkat rumah sakit untuk menerapkan tata
kelola klinis agar staf medis di rumah sakit terjaga profesionalismenya melalui
mekanisme kredensial, penjagaan mutu profesi medis, dan pemeliharaan etika dan
disiplin profesi medis. Komite medik bertugas membantu direktur dalam
menyusun standar pelayanan medik dan memantau pelaksanaannya,
melaksanakan pembinaan etika profesi, mengembangkan program pelayanan,
pendidikan, pelatihan serta penelitian. Fungsi komite medik adalah sebagai
pengaruh dalam pemberian pelayanan medis sedangkan staf medis adalah
pelaksana pelayanan medis (MenKes RI, 2011).
RSUD Sanjiwani memiliki komite medik yang berada dalam garis kordinasi
yang sama dengan direktur rumah sakit. Secara fungsi komite medik bukan
sebagai atasan maupun bawahan tetapi berada dalam kordinasi langsung dengan
direktur. Komite medik juga membawahi Satuan Medik Fungsional (SMF) dan
56

Panitia Farmasi dan Terapi (PFT). SMF di RSUD Sanjiwani terdiri dari spesialis
interna, anak, neurologi, bedah, gigi dan mulut, indra (THT, mata, kulit dan
kelamin), anestesi, obstetrik ginekologi, jiwa/psikiatri. Adapun tugas dari komite
medik RSUD Sanjiwani adalah:
a. Menyusun kebijakan/prosedur pelayanan medis atau standar pelayanan dan
melakukan pemantauan dalam pelaksanaannya.
b. Memantau pelaksanaan tugas tenaga medis
c. Meningkatkan pelayanan, pendidikan, pelatihan, penelitian, dan
pengembangan dalam bidang medis.
Komite medik juga memiliki wewenang dan tanggung jawab sebagai berikut:
a. Memberikan usul rencana kebutuhan medis
b. Memberikan pertimbangan tentang rencana pemeliharaan atau pengadaan
peralatan dan penggunaan alat kesehatan
c. Memonitoring evaluasi dan penggunaan obat di RS
d. Memonitoring dan melakukan evaluasi efisiensi dan efektivitas penggunaan
alat kedokteran di RS
e. Melaksanakan pembinaan etik profesi serta mengatur kewenangan profesi
anggota staf medis fungsional
f. Memberikan rekomendasi tentang kerjasama antara rumah sakit dan instansi
pendididikan
(RSUD Sanjiwani, 2014)
Sedangkan tanggung jawab dari Komite Medik di RSUD Sanjiwani adalah
ketua komite medik bertanggung jawab kepada direktur RS dan ketua sub komite
bertanggung jawab kepada ketua komite medik. Dalam menjalankan tugas dan
tanggung jawabnya komite medik akan dibantu oleh subkomite.

2.10 Panitia Farmasi dan Terapi


Panitia Farmasi dan Terapi adalah organisasi yang mewakili hubungan
komunikasi antara para staf medis dengan staf farmasi sehingga anggotanya
terdiri dari dokter yang mewakili spesialisasi-spesialisasi yang ada di rumah sakit
57

dan apoteker wakil dari farmasi rumah sakit serta tenaga kesehatan lainnya
(MenKes RI, 2014). Adapun tujuan pembentukan PFT adalah sebagai berikut:
a. Menerbitkan kebijakan-kebijakan mengenai pemilihan obat, penggunaan
obat serta evaluasinya.
b. Melengkapi staf professional di bidang kesehatan dengan pengetahuan
terbaru yang berhubungan dengan obat dan penggunaan obat sesuai dengan
kebutuhan (MenKes RI, 2004).
Selain itu, sasaran dari pembentukan PFT adalah:
a. Mengembangkan dan menerapkan sistem formularium yang efisien dan low
cost.
b. Memastikan penggunaan obat yang berkualitas, efektif, aman, dan low cost.
c. Menjamin keamanan obat (monitoring dan mencegah terjadinya ADRs dan
Medication Error.
d. Mengembangkan dan penerapan intervensi.
Fungsi dari PFT adalah sebagai Panitia penasihat (Medis, Administrasi,
Farmasi), mengembangkan kebijakan obat, mengevaluasi daftar obat
formularium, mengembangkan pedoman standar pengobatan, mengidentifikasi
masalah dari penggunaan obat, melakukan intervensi penggunaan obat yang
efektif, melakukan manajemen reaksi dari obat yang merugikan, manajemen
Medication Error, dan melakukan sosialisasi dan transparansi (MenKes RI, 2004).
Susunan kepanitian PFT serta kegiatan yang dilakukan bagi tiap rumah sakit
dapat bervariasi sesuai dengan kondisi rumah sakit setempat:
a. Panitia Farmasi dan Terapi harus sekurang-kurangnya terdiri dari 3 dokter,
apoteker dan perawat. Untuk Rumah Sakit yang besar tenaga dokter bisa
lebih dari 3 (tiga) orang yang mewakili semua staf medis fungsional yang
ada.
b. Panitia Farmasi dan Terapi dipilih dari dokter yang ada di dalam kepanitiaan
dan jika rumah sakit tersebut mempunyai ahli farmakologi klinik, maka
sebagai ketua adalah ahli farmakologi. Sekretarisnya adalah Apoteker dari
instalasi farmasi atau apoteker yang ditunjuk.
58

c. Panitia Farmasi dan Terapi harus mengadakan rapat secara teratur,


sedikitnya 2 (dua) bulan sekali dan untuk rumah sakit besar rapatnya
diadakan sebulan sekali. Rapat Panitia Farmasi dan Terapi dapat
mengundang pakar-pakar dari dalam maupun dari luar rumah sakit yang
dapat memberikan masukan bagi pengelolaan Panitia Farmasi dan Terapi.
d. Segala sesuatu yang berhubungan dengan rapat PFT (Panitia Farmasi dan
Terapi) diatur oleh sekretaris, termasuk persiapan dari hasil-hasil rapat.
e. Membina hubungan kerja dengan panitia di dalam rumah sakit yang
sasarannya berhubungan dengan penggunaan obat.
(MenKes RI, 2004)
RSUD Sanjiwani juga memiliki PFT yang dibentuk berdasarkan keputusan
Direktur RSUD Sanjiwani Gianyar Nomor 188/838.a/Tahun 2003 maka di RSUD
Sanjiwani dibentuk Panitia Farmasi dan terapi yang memiliki tugas dan fungsi
sebagai berikut :
a. Membantu Pimpinan Rumah Sakit melalui Komite Medik Fungsional untuk
meningkatkan pengelolaan dan penggunaan obat secara rasional.
b. Menyusun formularium dan tata laksana penggunaan di RSUD Sanjiwani
Gianyar.
c. Membantu Komite Medik Fungsional dalam menyusun standar operating
procedur/SOP dan pedoman diagnosis dan terapi yang diajukan oleh Staf
Medik Fungsional/SMF terkait.
d. Memantau serta menganalisa kerasionalan penggunaan obat.
e. Melakukan analisa elektifitas dan efisiensi penggunaan obat.
f. Revisi formularium sesuai dengan kemauan ilmu kedokteran.
g. Mengkoordinir pelaksanaan uji klinik obat.
h. Mengkoordinir pemantauan efek samping obat.
i. Menjalin kerjasama dengan sub komite lain yang sejenis secara horizontal
dan vertikal mapupun institusi kesehatan lain di luar RSUD Sanjiwani
Gianyar yang membutuhkan.
j. Menampung, memberikan saran dan ikut memecahkan masalah lainnya
dalam pengelolaan obat dan alat kesehatan di RSUD Sanjiwani Gianyar.
59

k. Memberikan masukan berupa saran dalam perencanaan pengadaan obat dari


gudang farmasi kabupaten.
l. Membina puskesmas dalam penggunaan obat secara rasional.
BAB III
KEGIATAN PKP APOTEKER DAN PEMBAHASAN TABULAR LOG
BOOK

3.1 Pelaksanaan Praktek Kerja Profesi Apoteker di Instalasi Farmasi RSUD


Sanjiwani Gianyar
Kegiatan praktek kerja profesi apoteker (PKPA) di Instalasi Farmasi RSUD
Sanjiwani dilaksanakan selama 38 hari dimulai dari 1 Februari 2016 s/d 21 Maret
2016. Kegiatan yang dilakukan selama PKPA meliputi pencarian informasi
mengenai profil RSUD Sanjiwani Gianyar yang telah dipaparkan pada BAB II,
mempelajari sistem pengelolaan perbekalan farmasi, ikut serta dalam pelayanan
kefarmasian dan pengerjaan tugas-tugas yang berkaitan dengan kefarmasian di
lingkungan rumah sakit. Kegiatan PKPA di Instalasi Farmasi RSUD Sanjiwani
Gianyar dilakukan dengan sistem rolling/bergantian agar setiap mahasiswa
memperoleh kesempatan yang sama untuk terlibat langsung dalam kegiatan
pelayaanan kefarmasian dan manajemen pengelolaan obat. Penjabaran masing-
masing kegiatan PKPA dapat dilihat pada Tabel 3.1.
Tabel 3.1 Rincian Kegiatan PKPA di RSUD Sanjiwani Gianyar

Hari/
Tanggal Bidang Materi Uraian Kegiatan PKPA
(Alokasi
Waktu)
Senin, 1 Aspek Pengarahan/ - Pembekalan umum dari bagian Diklit
Februari administrasi dan penjelasan dari dan Kepala Instalasi Farmasi RSUD
2016 perundang- Diklit dan Kepala Sanjiwani Gianyar mengenai tata
(8 jam) undangan yang Instalasi Farmasi tertib dan teknis pelaksanaan PKPA
terkait dengan Rumah Sakit di RSUD Sanjiwani Gianyar, dimana
Rumah Sakit mengenai dalam pelaksanaan dibagi dalam dua
dan Instalasi administrasi dan shift yaitu shift pagi dan shift sore
Farmasi Rumah perundang- - Pembekalan mengenai gambaran
Sakit undangan yang umum RSUD Sanjiwani dan Instalasi
terkait dengan Farmasi RSUD Sanjiwani terkait
Rumah Sakit dan profil umum, visi dan misi serta
Instalasi Farmasi struktur organisasi RSUD Sanjiwani
Rumah Sakit - Pembekalan dan penjelasan
mengenai PPI (pencegahan dan
pengendalian penyakit) meliputi
penjelasan mengenai pentingnya
teknik handwashing dan
handrubbing untuk menjamin patient

60
61

safety serta mempraktekkan langsung


teknik handwashing dan
handrubbing yang dicontohkan oleh
komite PPI RSUD Sanjiwani
- Pembekalan dan penjelasan
mengenai BHP (bahan habis pakai)
- Pembekalan dan penjelasan
mengenai patient safety rumah sakit
- Pembekalan dan penjelasan
mengenai ruangan yang berkaitan
dengan pengelolaan obat di RSUD
Sanjiwani Gianyar, meliputi gudang
satelit, depo farmasi ruang IBS, depo
farmasi ruang IGD, gudang obat
asuransi, gudang obat umum, apotek
BPJS, apotek JKBM, apotek umum
dan poli paru serta melakukan
kunjungan ke ruangan tersebut dan
perkenalan pada staff
Senin, 1 Peran Pengarahan/ - Pengendalian infeksi nosokomial
Februari Fungsional penjelasan dari Pengarahan dari bagian PPI
2016 Apoteker Diklit dan Kepala mengenai pengunaan APD, cara
(8 jam) Instalasi Farmasi pencucian tangan yang baik dan
Rumah Sakit benar serta penjagaan sanitasi dan
mengenai: TPN pembuangan limbah yang benar
(Total Parenteral - Melakukan visite bersama apoteker
Nutrition) dan iv- Dalam visite dilakukan analisis
admixture, terhadap rekam medis. Hal yang
farmakoekonomi, perlu diketahui adalah diagnose
pengendalian pasien, analisis ketepatan obat
infeksi nosokomial, dengan penyakit pasien kemudian
rekam medik pasien dilakukan konseling terhadap pasien
dan cara pengkajian atau keluarga pasien mengenai cara
secara kefarmasian pemakaian, waktu pemakaian dan
(4T + 1W) apakah ada keluhan yang timbul saat
pemakaian obat
Rabu, 3 Aspek Pelaksanaan - Melakukan pengecekan obat dan alat
Februari Pekerjaan praktek kegiatan di kesehatan
2016 Kefarmasian gudang umum, - Melakukan pengecekan kartu stok
(8 jam) gudang asuransi obat dan alat kesehatan untuk barang
(JKN dan JKBM) masuk dan barang keluar
dan gudang satelit - Mencatat faktur barang datang dari
PBF pada buku faktur barang
asuransi (JKN dan JKBM) dan
umum
- Mendisplay barang yang datang serta
memindahkan stok barang yang
masih banyak ke gudang
penyimpanan
- Mengecek stok narkotika dan
psikotropika dengan kartu stok
- Merekap jumlah pengeluaran alat
kesehatan dan BHP dari masing-
masing ruangan di RSUD Sanjiwani
- Membantu menyiapkan alat
62

kesehatan dan BHP yang dipesan


oleh apotek dan depo IGD
- Melakukan stock opname pada akhir
bulan
Selasa, 16 Penanganan Pengarahan dari - Pengarahan dari bagian IPAL
Februari limbah Rumah Diklit Rumah Sakit (Instalasi Penanganan Air Limbah)
2016 Sakit mengenai bahwa limbah sitotoksik ditangani
(8 jam) penanganan limbah berbeda dengan limbah rumah sakit
sitotoksik dan lainnya dan limbah ini ditangani
limbah IFRS yang bersama dengan limbah laboratorium
lain dan rontgen
- Pengolahan limbah di RSUD
Sanjiwani dilakukan terhadap limbah
padat, cair maupun gas
Melakukan - Perkenalan dengan staff dan struktur
observasi untuk organisasi di IPSRS (Instalasi
melihat secara Pemeliharaan Sarana Rumah Sakit)
langsung proses - Pengarahan tentang tugas IPSRS di
penanganan limbah RSUD Sanjiwani, tahun pendirian
yang dilakukan oleh sarana IPSRS, pemeliharaan serta
Instalasi penanganan masalah yang sering
Pemeliharaan menjadi kendala
Sarana Gedung dan - Berkeliling dan memperoleh
Sanitasi (IPS) penjelasan mengenai bagian di
IPSRS, alur pengolahan limbah serta
cara kerja masing-masing alat
pengolahan limbah
- Penjelasan mengenai indikator yang
digunakan acuan untuk menjamin
limbah yang telah diolah tidak
mencemari dan berbahaya bagi
lingkungan
- Penjelasan tentang alat insenerator
mengenai cara kerja, jenis limbah
yang diolah serta cara pemeliharaan
alat tersebut
Rabu, 17 Peran - Mengetahui tugas - Kegiatan produksi di RSUD
Februari Fungsional dan tujuan Sanjiwani Gianyar untuk bagian
2016 Apoteker kegiatan gudang penunjang medis dilakukan di
(8 jam) produksi gudang satelit (gudang BHP)
- Mengetahui - Kegiatan produksi yang dilakukan
fasilitas yang salah satunya adalah produksi
digunakan untuk handrubb. Fasilitas yang digunakan
produksi adalah pompa, alkohol dan larutan
- Mengetahui klorheksidin
macam kegiatan - Handrubb yang diproduksi di
produksi yang packing ke dalam botol dengan
dilakukan volume 1 L
- Mengetahui cara - Pendustribusian yang dilakukan
pengontrolan sesuai dengan permintaan di masing-
kualitas produk masing unit/ruangan
yang dihasilkan
Kamis, 18 Peran Pengarahan/ Sistem pengendalian mutu di RSUD
Februari Fungsional penjelasan dari Sanjiwani Gianyar berada dibawah
2016 Apoteker Kepala Instalasi tanggung jawab IFRS. Kegiatan
63

(8 jam) Farmasi Rumah pengendalian mutu meliputi:


Sakit mengenai - Perhitungan dispensing time dari
sistem pasien mendapat obat dan diberikan
pengendalian mutu KIE
dan pelaksanaannya - Pelayanan Informasi Obat (PIO),
pada Instalasi namun kegiatan ini belum terealisasi
Farmasi Rumah masih terbatas saat pemberian KIE
Sakit pada pasien saat penyerahan obat
- Stock opname dilakukan dengan
mencocokkan antara data di
komputer dengan kartu stok dan
jumlah fisik barang yang ada
Sabtu, 20 Aspek Pelaksanaan - Membantu melengkapi administrasi
Februari Pekerjaan praktek kegiatan di pasien
2016 Kefarmasian poliklinik paru - Membantu mencatat rekam medis
(8 jam) pasien
- Mengamati KIE mengenai cara
penggunaan obat kepada pasien TB
sesuai dengan kondisi pasien
- Saat ada pasien TB baru, membantu
KIE pasien mengenai alasan dan
tujuan pengobatan, fase pengobatan,
aturan pakai, cara penyimpanan obat,
efek samping yang mungkin muncul
dan pengatasannya, kapan harus
mengambil obat kembali, tanyakan
mengenai kepahaman pasien
Selasa, 23 Aspek Pelaksanaan - Menerima resep untuk pasien rawat
Februari Pekerjaan praktek kegiatan di jalan serta CRP untuk rawat inap
2016 Kefarmasian apotek umum, JKN - Melakukan skrining resep serta
(8 jam) dan JKBM ketepatan pemberian obat
- Melakukan entry permintaan obat
secara komputerisasi
- Melakukan compounding dan
dispensing serta melakukan KIE
pasien
- Memotong kartu stok penggunaan
obat dan alkes sehari sebelumnya
- Melakukan pengecekan obat dan alat
kesehatan, menambah stok obat yang
sedikit atau habis dengan stok yang
tersedia
- Mengambil data dispensing time
- Melakukan stock opname pada akhir
bulan
Sabtu, 5 Pengelolaan Pengarahan/ - Perencanaan
Maret perbekalan penjelasan dari Perencanaan di RSUD Sanjiwani
2016 farmasi di Kepala Instalasi Gianyar yaitu perencanaan anggaran
(8 jam) rumah sakit Farmasi Rumah belanja dan pendapatan. Sumber
Sakit mengenai: dana yang digunakan meliputi
1) Perencanaan pendapatan fungsional (klaim BPJS,
dan seleksi klaim JKBM dan penjualan langsung
a. Anggaran obat untuk pasien umum), dana APBD
b. Sistem Kabupaten, APBN/Hibah. Sistem
perencanaan perencanaan yang digunakan yaitu
64

c. Pemilihan perencanaan anggaran induk dan


supplier perencanaan anggaran perubahan.
2) Pengadaan Perencanaan kebutuhan farmasi
a. Prioritas dilakukan dengan menggunakan
pengadaan metode kombinasi yaitu metode
b. Metode konsumsi dan epidemiologi
pengadaan - Pemilihan
3) Penyimpanan Pemilihan sediaan farmasi dan alat
a. Tata letak kesehatan disesuaikan dengan
sistem pedoman yang berlaku yaitu
pergudangan Formularium Rumah Sakit untuk
RS pasien umum, Formularium JKBM
b. Sistem untuk pasien JKBM dan
penyimpanan Formularium Nasional untuk pasien
4) Distribusi BPJS/JKN. Pemilihan supplier dapat
a. Sistem dilakukan secara langsung, tender
distribusi dan e-catalog
b. Pengendalian - Pengadaan
distribusi Pengadaan yang dilakukan meliputi
Sistem Pengarahan/ pengadaan obat, bahan habis pakai
pengendalian penjelasan dan dan medical supply. Sistem
mutu pada observasi di pengadaan di RSUD Sanjiwani dapat
Instalasi lapangan secara secara langsung apabila pembelian
Farmasi Rumah langsung mengenai dibawah 200 juta dan secara tender
Sakit proses pengadaan, apabila pembelian diatas 200 juta.
penyimpanan dan - Penerimaan
distribusi serta Penerimaan barang dapat dilakukan
membantu dalam dengan menyesuaikan surat pesanan
melakukan (SP), faktur dan barang yang datang
administrasi yang - Penyimpanan
berkaitan dengan Penyimpanan sediaan farmasi dan
proses tersebut alat kesehatan dilakukan berdasarkan
diatas bentuk sediaan, alfabetis, stabilitas,
FEFO, FIFO, farmakologi, high
alert, narkotika/psikotropika, LASA,
multiple strength
- Pendistribusian
Pendistribusian sediaan farmasi dan
alat kesehatan meliputi sistem floor
stock untuk persediaan lengkap di
ruangan IGD, IBS, ICU, HD dari
gudang satelit, sistem resep
perseorangan untuk pasien rawat
jalan dan sistem ODDD (one daily
dose dispensing) untuk pasien rawat
inap
- Pelaporan
Pelaporan yang dilakukan meliputi
pelaporan obat generik, narkotika
dan psikotropika, standar pelayanan
minimal (SPM) serta stock opname
Senin, 7 Organisasi Pengarahan/ - Pembekalan struktur organisasi RS
Maret Rumah Sakit penjelasan dari secara umum dan fungsinya
(8 jam) dan Instalasi Diklit dan Kepala - RSUD Sanjiwani Gianyar telah
Farmasi Rumah Instalasi Farmasi terakreditasi B dengan 12 standar
65

Sakit Rumah Sakit pelayanan dan telah termasuk dalam


mengenai: rumah sakit pendidikan
1) Klasifikasi RS - Manajemen IFRS dibawah bidang
2) Struktur penunjang medis yang berkoordinasi
organisasi RS dengan Kepala Sub Bid Farmasi dan
3) Panitia Farmasi Resep dan bertanggung jawab
dan langsung ke direktur rumah sakit
Terapi/Komisi - PFT di RSUD Sanjiwani disebut Sub
Farmasi dan Komite Farmasi dan Formularium
Terapi yang berada di bawah Komite Medik
4) Struktur Fungsional
Organisasi
Farmasi RS
5) Standar
Pelayanan FRS
6) Akreditasi RS
Rabu, 9 Aspek Melakukan - Menyediakan obat dan alat kesehatan
Maret Pekerjaan observasi untuk untuk pasien yang dirawat di IGD
2016 Kefarmasian melihat secara - Membuat salinan resep bila obat
(8 jam) langsung proses tidak terdapat di depo IGD
pelayanan - Memisahkan permintaan obat dari
kefarmasian di depo pasien umum, JKBM dan JKN
IGD - Melakukan compounding dan
dispensing serta memberikan KIE
pada pasien
Senin, 14 Pusat Sterilisasi Pengarahan dari - Instalasi CSSD di RSUD Sanjiwani
Maret Perlengkapan Diklit Rumah Sakit Gianyar memberikan pelayanan
2016 Medik mengenai ruang untuk sterilisasi alat medis dan
(8 jam) (PSPM=CSSD) lingkup PSPM dan bahan-bahan medis
kegiatan yang - Secara umum untuk ruang CSSD
dilakukan di berdiri dari 5 area, namun karena
Instalasi Sterilisasi keterbatasan di RSUD Sanjiwani
Sentral (ISS) yang Gianyar belum memenuhi ruangan
meliputi: standar
administrasi, proses - Ruang CSSD hanya untuk sterilisasi
penyiapan - Ruang penyimpanan untuk IBS
sterilisasi, langsung dibawa ke ruang
pelayanan steril penyimpanan IBS sedangkan rawat
inap disimpan di CSSD
- Dokumentasi berupa dokumen
barang masuk dan keluar
- Struktur tubuh organisasi langsung
koordinasi dengan bidang umum
- SDM terdapat 5 orang termasuk
kepala instalasi
Melakukan - Linen dari masing-masing unit
observasi yang dibawa ke laundry setelah dilakukan
berkaitan dengan pencucian dan pengeringan
proses sterilisasi kemudian dibawa ke CSSD untuk
barang rumah sakit dilakukan sterilisasi. Linen untuk
di ISS yang IBS disimpan di ruang penyimpanan
meliputi: IBS. Linen untuk ruangan disimpan
Administrasi di ruang penyimpanan CSSD
mengenai - Hash dan alat medis lainnya di
- Penerimaan kemas dengan plastik klem.
66

barang datang Disterilisasi dengan suhu 121C


- Pencatatan untuk benda yang terbuat dari karet
barang yang akan dan suhu 134C untuk tembaga dan
disterilisasi kain
- Pencatatan - Indikator yang digunakan kertas
barang steril yang indikator yang dapat menampilkan
akan diserahkan perubahan warna
Proses penyiapan
sterilisasi
- Pencucian/pembe
rsihan barang
yang akan
disterilkan
- Cara penyortiran
barang yang akan
disterilisasi
- Cara pengemasan
barang yang akan
disterilisasi
- Cara pemberian
label barang yang
akan disterilisasi
pelayanan steril
- Jenis kegiatan
dalam rangkaian
pelayanan steril
(uji efektifitas
alat yang akan
digunakan,
cara/proses
sterilisasi yang
dilakukan
berdasarkan
barang yang akan
disterilkan)
Kamis, 16 Aspek Pelaksanaan - Mahasiswa ikut serta dan mengamati
Maret Pekerjaan handling obat kegiatan handling sitotoksik, mulai
2016 Kefarmasian sitotoksik tahap penggunaan APD (alat
(8 jam) pelindung diri), pemyiapan LAF,
pencampuran obat sitotoksik ke
dalam infus, pembersihan LAF
kembali setelah digunakan dan
pendistribusian obat kepada pasien
melalui perawat
Kamis dan Aspek Melakukan - Pemberian materi mengenai patologi
Jumat, 17 Pekerjaan observasi VCT ke HIV dan penanggulangannya dengan
dan 18 Kefarmasian klinik shinta ART
Maret - Mengunjungi langsung klinik shinta
2016 yaitu lokasi konseling bagi pasien
(8 jam) HIV di RSUD Sanjiwani Gianyar
- Melakukan konseling obat kepada
pasien yang datang ke klinik shinta
RSUD Sanjiwani Gianyar
Senin, 21 Aspek Pelaksanaan - Membantu merekap CRP
Maret Pekerjaan praktek kegiatan di - Membantu merekap klaim biaya
67

2016 Kefarmasian depo IBS operasi dan penggunaan alat


(8 jam) kesehatan serta BHP untuk pasien
JKN, JKBM dan umum
- Mengambil obat-obatan dan alat
kesehatan di apotek JKN JKBM
sesuai dengan CRP yang disiapkan
sehari sebelumnya
- Membantu merapikan obat di depo
IBS
- Mengamprah/memesan obat ke
gudang satelit

3.2 Administrasi Farmasi di RSUD Sanjiwani Gianyar


Administrasi farmasi yang dilakukan di RSUD Sanjiwani yaitu meliputi
proses pencatatan dan pelaporan yang dilakukan dengan sistem manual dan sistem
komputerisasi. Sistem komputerisasi berfungsi dalam memproses semua data
yang berkaitan dengan penggunaan obat sehingga dapat mempermudah transaksi
pasien. Kegiatan administrasi farmasi di bagian gudang umum, gudang asuransi,
apotek umum, apotek asuransi, gudang satelit dan depo farmasi sudah dilakukan
secara komputerisasi sedangkan pemantauan stok obat yang terdapat di Instalasi
Farmasi RSUD Sanjiwani dilakukan secara manual dengan menggunakan kartu
stok. Kegiatan administrasi farmasi di RSUD Sanjiwani meliputi kesekretariatan,
pencatatan barang operasional, pembelian perbekalan farmasi, distribusi
perbekalan farmasi serta pengendalian persediaan.
3.2.1 Kesekretariatan
Kegiatan di bidang kesekretariatan meliputi pengarsipan dan pembuatan
laporan. Adapun laporan yang dibuat yaitu:
A. Laporan Bulanan
Instalasi Farmasi RSUD Sanjiwani Gianyar setiap bulannya membuat
beberapa laporan bulanan. Laporan bulanan seperti laporan pemakaian narkotika
dan psikotropika; laporan jumlah resep, laporan penjualan, laporan pembelian,
laporan distribusi obat asuransi dan laporan stock opname; laporan evaluasi dan
kajian standar pelayanan minimal.
a. Laporan pemakaian narkotika dan psikotropika
Laporan pemakaian narkotika dan psikotropika berdasarkan SPO
(Standar Prosedur Operasional) RSUD Sanjiwani Gianyar yang berdasarkan
68

Standar Pelayanan Rumah Sakit yang terdapat dalam Peraturan Perundang-


undangan di Indonesia. Laporan ini dilaporkan setiap akhir bulan melalui
on-line SIPNAP (Sistem Pelaporan Narkotika dan Psikotropika) melalui
link http://sipnap.binfar.depkes.go.id kepada Kepala Dinas Kesehatan
Kabupaten Gianyar dengan tembusan kepada Kepala Dinas Kesehatan
Provinsi dan Kepala BBPOM. Adapun prosedur laporan penggunaan
narkotika dan psikotropika di RSUD Sanjiwani Gianyar adalah sebagai
berikut:
- Pelaporan dilakukan setiap bulan kepada Dinas Kesehatan Kabupaten
Gianyar.
- Laporan dibuat oleh apoteker penanggung jawab.
- Apoteker menyiapkan blanko Obat Narkotika dan Psikotropika yang harus
diisi oleh asisten apoteker yang diberi tanggung jawab untuk mengecek
Obat Narkotika dan Psikotropika pada 6 tempat yaitu di apotek dan
gudang umum, apotek dan gudang asuransi, serta gudang satelit dan depo
ruang operasi.
- Blanko yang telah diisi kemudian direkapitulasi oleh apoteker, lalu
dihasilkan data penggunaan Obat Narkotika dan Psikotropika di rumah
sakit selama satu bulan.
- Apoteker mengisi Program Laporan Narkotika dan Psikotropika di rumah
sakit selama satu bulan.
- Laporan dicetak lalu diverifikasi oleh Kepala Instalasi Farmasi.
- Laporan yang telah diverifikasi oleh Kepala Instalasi Farmasi kemudian
diserahkan kepada Dinas Kesehatan Kabupaten Gianyae (berupa
softcopy).
b. Laporan penjualan dan laporan pembelian
Pembuatan laporan-laporan tersebut berguna sebagai bahan evaluasi
mengenai pengelolaan perbekalan farmasi di Instalasi Farmasi RSUD
Sanjiwani Gianyar. Laporan-laporan tersebut ditunjukkan kepada pihak
manajemen rumah sakit, yaitu Kepala Bidang Penunjang Medik.
69

a. Prosedur Pelaporan Penjualan Apotek RSUD Sanjiwani Gianyar


1. Laporan penjualan apotek dibuat setiap bulan oleh apoteker
penanggungjawab.
2. Apoteker mengumpulkan data penjualan apotek selama satu bulan,
berdasarkan buku penjualan yang telah dibuat dan diisi oleh petugas
kasir.
3. Laporan dicetak untuk kemudian diverifikasi oleh Kepala Instalasi
Farmasi.
4. Laporan yang telah diverifikasi oleh Kepala Instalasi Farmasi
selanjutnya diserahkan kepada Kepala Bidang Penunjang Medik
melalui Kepala Sub Bidang Farmasi dan Resep.
b. Prosedur Pelaporan Pembelian Perbekalan Farmasi di RSUD Sanjiwani
Gianyar
1. Laporan pembelian apotek dibuat setiap buat oleh apoteker
penanggungjawab.
2. Apoteker mengumpulkan data pembelian apotek selama satu bulan,
berdasarkan buku faktur pembelian yang telah dibuat dan diisi oleh
petugas gudang.
3. Laporan dicetak untuk kemudian diverifikasi oleh Kepala Instalasi
Farmasi.
Laporan yang telah diverifikasi oleh Kepala Instalasi Farmasi selanjutnya
diserahkan kepada Kepala Bidang Penunjang Medik melalui Kepala Sub
Bidang Farmasi dan Resep.
c. Laporan evaluasi dan kajian standar pelayanan minimal
Kegiatan administrasi farmasi lain yang dilaksanakan di RSUD
Sanjiwani Gianyar adalah evaluasi Standar Pelayanan Minimal (SPM).
Evaluasi SPM dilaksanakan setiap bulan meliputi empat hal berikut:
1. Dispensing time
Evaluasi dispensing time dilakukan untuk resep racikan dan non
racikan. Dispensing time dihitung mulai dari penerimaan resep sampai
70

penyerahan obat kepada pasien. Standar dispensing time untuk resep


racikan adalah 60 menit dan resep non racikan adalah 30 menit.
2. Resep formularium dan non formularium
Peresepan obat di RSUD Sanjiwani Gianyar sesuai formularium dan
non formularium telah berjalan dengan baik.
3. Jumlah kesalahan penyerahan obat
Laporan tersebut digunakan untuk mengevaluasi proses administrasi
dan kinerja farmasi rumah sakit, sehinggas hal-hal yang dapat
menurunkan kualitas pelayanan dapat segera diperbaiki.
B. Laporan 3 Bulanan
Laporan 3 bulanan yang dibuat meliputi pembuatan laporan obat generik
yang kemudian dilaporkan ke bagian Sistem Informasi Manajemen (SJM) Rumah
Sakit. Pihak rumah sakit selanjutnya akan menyerahkan laporan tersebut ke Dinas
Kesehatan Kabupaten/Kota, dengan tembusan kepada Kepala Dinas Kesehatan
Provinsi, Kepala BBPOM dan sebagai arsip. Adapun prosedur pelaporan
pemakaian obat generik di RSUD Sanjiwani Gianyar adalah sebagai berikut:
1. Pelaporan dilakukan setiap 3 bulan kepada Dinas Kesehatan Kabupaten
Gianyar.
2. Laporan dibuat oleh apoteker penanggungjawab.
3. Apoteker mencetak Laporan Resep Generik/Non Generik dan
Formularium/Non Formularium dari Program Apotek Umum pada
komputer, serta catatan rekapitulasi resep pada Apotek Asuransi.
4. Apoteker membuat Laporan Peresepan Generik dan Formularium sesuai
dengan format yang telah ada.
5. Laporan diserahkan kepada Kepala Instalasi Farmasi untuk diverifikasi dan
ditandatangani.
6. Laporan yang telah diverifikasi oleh Kepala Instalasi Farmasi kemudian
diserahkan kepada Dinas Kesehatan Kabupaten Gianyar melalui petugas
SIM RS.
71

3.2.2 Pencatatan Barang Operasional


Permintaan barang-barang operasional seperti copy resep, nota dan kwitansi
yang diperlukan untuk kegiatan operasional di Instalasi Farmasi RSUD (IFRSUD)
Sanjiwani Gianyar akan dicatat dalam buku permintaan yang selanjutnya
diserahkan kepada bagian material rumah sakit.

3.2.3 Pembelian Perbekalan Farmasi


Administrasi pembelian perbekalan farmasi di Instalasi Farmasi RSUD
Sanjiwani Gianyar dilakukan dengan metode pembelian langsung. Perbekalan
farmasi yang telah direncanakan sebelumnya dilakukan pengadaannya
menggunakan dana yang tersedia berdasarkan jumlah dana pada tahun lalu dalam
pembelian perbekalan tersebut. Pengadaan dilakukan melalui sistem e-catalogue
dan e-purchasing. Administrasi pembelian perbekalan farmasi di Instalasi Farmasi
RSUD Sanjiwani Gianyar dilakukan di gudang, baik gudang umum maupun
gudang asuransi melalui mekanisme pencatatan secara manual dan komputerisasi.
Cara pencatatan barang yang datang dilakukan dengan cara mencatat pada buku
penerimaan barang dan kartu stok. Setiap PBF atau distributor memiliki buku
penerimaan barang tersendiri. Adapun penyimpanan faktur didasarkan pada nama
PBF dan tanggal pengiriman barang. Dalam kegiatan administrasi pembelian,
mahasiswa PKPA berkesempatan untuk ikut serta dalam proses administrasi
berupa pencatatan faktur sesuai dengan masing-masing PBF di gudang umum,
gudang asuransi serta gudang satelit dan gas medik. Unsur-unsur faktur yang
dicatat dalam buku penerimaan faktur antara lain:
a. Tanggal faktur
b. Nama PBF atau distributor
c. Kode faktur
d. Nama barang
e. Jumlah barang
f. Harga satuan barang
g. Diskon (jika ada)
h. Pajak Pertambahan Nilai (PPN)
72

i. Total harga
j. Tanggal jatuh tempo
Administrasi pembelian dan penerimaan obat narkotika dan psikotropika
memiliki buku penerimaan barang khusus. Setelah dicatat dalam buku penerimaan
barang dan kartu stok, data pembelian kemudian di-entry ke komputer.

3.2.4 Distribusi Perbekalan Farmasi


Proses distribusi perbekalan farmasi di Instalasi Farmasi RSUD Sanjiwani
Gianyar dilakukan di bagian penjualan, yaitu apotek umum (untuk pasien umum),
apotek JKBM (untuk pasien JKBM) dan apotek JKN (untuk pasien BPJS).
Kegiatan administrasi di bagian penjualan umum (apotek umum) menggunakan
sistem komputerisasi dengan bukti pembayaran berupa nota. Selanjutnya arsip
nota dan resep disimpan per hari sesuai dengan shift kerja. Hasil penjualan obat
dari apotek umum akan dicatat dalam buku penjualan dan uangnya diserahkan ke
bendahara RSUD Sanjiwani Gianyar. Untuk obat narkotika dan psikotropika,
resep asli dan nota penjualan disimpan dalam kotak terpisah. Kegiatan adminitrasi
atau pengeluaran barang di apotek JKBM dan JKN dilakukan dengan sistem
komputerisasi. Catatan resep pasien (CRP) dan resep JKBM dan JKN yang sudah
di-entry dan sudah diserahkan ke pasien akan dikumpulkan perharinya dan
diserahkan ke bagian klaim asuransi dan dilakukan klaim setiap bulannya. Klaim
merupakan permintaan resmi kepada pemerintah untuk meminta pembayaran
berdasarkan ketentuan perjanjian. Klaim asuransi yang diajukan akan ditinjau oleh
perusahaan untuk validitasnya dan kemudian dibayarkan kepada pihak
tertanggung setelah disetujui. Mahasiswa belum dilibatkan secara langsung dalam
kegiatan klaim asuransi selama PKPA berlangsung.

3.2.5 Pengendalian Persediaan


Pengendalian persediaan yang dilakukan di Instalasi Farmasi RSUD
Sanjiwani Gianyar adalah dengan melakukan stock opname setiap bulan. Stock
opname dilakukan dengan menyocokkan antara data di komputer dengan kartu
stok serta jumlah fisik barang yang ada. Setiap jenis obat dan alat kesehatan yang
73

ada memiliki kartu stok masing-masing. Pengendalian persediaan farmasi


dilakukan di semua unit yang meliputi gudang, apotek serta depo. Mahasiswa
PKPA telah dilibatkan secara langsung dalam kegiatan pengendalian persediaan
yang dilakukan di IFRSUD Sanjiwani Gianyar. Pencatatan perbekalan farmasi
(obat dan alat kesehatan) yang hampir habis (setelah dilihat stoknya) dilakukan
buku amprahan. Pemesanan dilakukan berdasarkan buku amprahan. Pemesanan
obat dilakukan berdasarkan jenisnya yaitu apotek JKBM dan JKN melakukan
pemesanan di gudang JKBM dan JKN. Sedangkan untuk pemesanan obat dari
apotek umum ditujukan ke gudang umum. Untuk barang habis pakai (BHP) dan
alat kesehatan, baik untuk apotek umum, apotek JKBM dan apotek JKN
dilakukan di bagian gudang satelit. Selanjutnya barang pesanan disiapkan dan
jumlah stok barang yang tersedia di gudang dipantau oleh petugas gudang. Jika
stok barang di gudang hampir habis atau diperkirakan tidak mencukupi kebutuhan
yang diperlukan oleh pelayanan dalam waktu seminggu, maka petugas gudang
mengajukan permintaan dalam bentuk buku amprahan kepada Kepala Instalasi
Farmasi untuk selanjutnya dilakukan pemesanan ke PBF terkait. Alur persediaan
obat dan alat kesehatan di Instalasi Farmasi RSUD Sanjiwani Gianyar dapat
dilihat pada Gambar 3.1.
74

Gambar 3.1 Alur Persediaan Obat, BHP dan Alat Kesehatan di IFRS Sanjiwani
Gianyar

3.3 Kegiatan Kefarmasian di Gudang Farmasi RSUD Sanjiwani Gianyar


Salah satu kegiatan PKPA yang dilakukan di RSUD Sanjiwani Gianyar
adalah ikut serta dalam kegiatan pengelolaan perbekalan farmasi di gudang
farmasi untuk mengetahui peran dan fungsi apoteker dalam kegiatan pengelolaan
75

perbekalan farmasi di gudang farmasi. Gudang farmasi merupakan bagian dari


Instalasi Farmasi di RSUD Sanjiwani Gianyar. Gudang farmasi digunakan sebagai
tempat penyimpanan semua perbekalan farmasi sebelum didistribusikan ke apotek
atau pasien. Menurut Seto dkk (2008), persyaratan gudang farmasi antara lain:
1. Dinding harus kokoh, kuat, kering dan tidak lembab demikian juga dengan
lantainya.
2. Lantai gudang termasuk selasar depan dibuat dengan ketinggian sejajar
dengan tinggi bak truk pengangkut obat yang dikirim ke gudang farmasi. Ini
untuk mempermudah penerimaan barang dan menghindari banjir.
3. Terdapat ruang transito-in, ruang administrasi termasuk ruang farmasis
penanggungjawab gudang, ruang-ruang tempat penyimpanan obat sesuai
syarat penyimpanan masing-masing dan lorong transito-out dimana obat
akan disalurkan ke unit distribusi farmasi (active storage). Ruang transito-in
dengan luas yang cukup untuk menerima dan memeriksa barang dari
pengadaan rumah sakit yang untuk selanjutnya disimpan di ruang-ruang
sesuai yang telah ditentukan. Pintu transito-in dan transito-out harus terbuat
dari pintu dorong besi yang kuat.
4. Gudang farmasi harus dilengkapi dengan penangkal petir.
5. Peralatan sebagai pendukung dari gudang farmasi, seperti kereta dorong
pengangkut obat dan lemari pendingin.
6. Lokasi gudang harus mudah dijangkau oleh kendaraan angkut barang dan
dekat dengan akses jalan besar. Selain itu, gudang farmasi harus memiliki
luas yang cukup untuk menyimpan semua perbekalan farmasi yang ada.
RSUD Sanjiwani Gianyar memiliki 3 gudang penyimpanan perbekalan
farmasi yang terdiri dari gudang umum, gudang asuransi (JKBM dan JKN) serta
gudang satelit dan gas medik. Secara umum, semua gudang farmasi RSUD
Sanjiwani Gianyar telah memenuhi beberapa persyaratan gudang farmasi, antara
lain dekat dengan akses jalan besar sehingga mudah dijangkau kendaraan
pengangkut barang, dinding yang kokoh dan kering, lantai yang tidak lembab
serta luas gudang juga telah memenuhi persyaratan minimal (3 x 4 meter).
Walaupun sudah memenuhi persyaratan luas gudang minimal, namun luas gudang
76

tersebut masih belum memadai untuk menampung keseluruhan perbekalan


farmasi yang diadakan. Selain itu, ruang Kepala Instalasi Farmasi masih
tergabung dengan gudang umum. Hal tersebut semakin mempersempit ruang
untuk menyimpan perbekalan farmasi. Idealnya, kantor Kepala Instalasi Farmasi
hendaknya tidak dijadikan satu ruangan dengan gudang farmasi karena dapat
menyebabkan terjadinya pencampuran dokumen antara dokumen-dokumen milik
gudang farmasi dan dokumen-dokumen milik Instalasi Farmasi. Banyaknya
jumlah barang yang diadakan ditambah dengan banyaknya berkas dan peralatan
kantor untuk mendukung kinerja Kepala Instalasi Farmasi, semakin memperkecil
ruang gerak dan mempersulit pengaturan tata letak barang di gudang farmasi.
Keterbatasan ruangan di Instalasi Farmasi RSUD Sanjiwani Gianyar juga
mengakibatkan banyaknya penempatan barang-barang di jalur keluar-masuk
apotek dan gudang farmasi. Hal tersebut dapat mengurangi ruang gerak di dalam
ruangan dan mengurangi pemantauan barang, sehingga dapat mengurangi
terjaminnya keamanan barang dan letak ruang gudang yang berdekatan dengan
apotek juga dapat menyebabkan tertukarnya antara barang milik gudang dengan
barang milik apotek.
Gudang tempat penyimpanan barang sudah dilengkapi dengan termometer
untuk mengetahui suhu ruangan. Gudang umum dan gudang asuransi di RSUD
Sanjiwani Gianyar telah dilengkapi dengan pendingin ruangan (Air Conditioner)
untuk mengontrol suhu pada ruangan agar tetap berada pada suhu kamar (25-
30C), akan tetapi pada gudang satelit belum dilengkapi dengan pendingin
ruangan (Air Conditioner) dan hanya menggunakan kipas angin. Cold chain dan
cold pack tersedia di gudang farmasi yang digunakan untuk menyimpan obat-obat
sitostatika yang akan direkonstitusi untuk tetap menjaga suhu penyimpanannya.
Tata letak gudang farmasi di RSUD Sanjiwani Gianyar telah memenuhi syarat,
yaitu ruangan di gudang tidak diberikan sekat, sehingga memperluas area
penyimpanan. Namun, pengaturan tata letak rak belum sepenuhnya memenuhi
syarat akibat keterbatasan luas gudang. Selain persyaratan bangunan gudang,
persyaratan lain yang harus dipenuhi adalah persyaratan dari segi peralatan yang
harus terdapat di gudang farmasi. Perbandingan kelengkapan peralatan gudang di
77

RSUD Sanjiwani Gianyar dengan standar yang ditetapkan ditunjukkan pada Tabel
3.2.
Tabel 3.2 Kesesuaian Kelengkapan Peralatan Gudang Farmasi di RSUD
Sanjiwani Gianyar dengan Standar Pelayanan di Rumah Sakit
Kelengkapan Peralatan Menurut
Pelaksanaan RSUD Sanjiwani Gianyar
Standar Perundang-undangan
Lemari/Rak
Komputer
Telepon
Lemari penyimpanan khusus
Lemari pendingin
AC
Ventilasi
Sarana Air
Pallet
Alat pencegah kebakaran
Cold chain, cold pain, cold box

Penyimpanan perbekalan farmasi di gudang farmasi RSUD Sanjiwani


Gianyar didasarkan pada bentuk sediaan, alfabetis, farmakologi, stabilitas,
narkotika/psikotropika, high alert, LASA, multiple strength serta berdasarkan
prinsip first in first out (FIFO) dan first expired first out (FIFO) yang telah
berjalan dengan baik. Untuk obat-obat yang memiliki tanggal kadaluarsa lebih
pendek atau persediaan lama harus ditempatkan didepan barang yang sama
dengan obat-obat yang memiliki tanggal kadaluarsa lebih lama atau persediaan
baru. Selain itu, penempatan obat-obatan dan alat kesehatan di gudang asuransi
juga didasarkan pada jaminan asuransi kesehatan yang menanggung obat-obatan
tersebut, seperti JKN, JKBM maupun obat tanpa jaminan (umum). Berdasarkan
bentuk sediaan, perbekalan farmasi dibedakan menjadi tablet, injeksi, sirup dan
supositoria. Diharapkan dengan penyusunan tersebut, petugas gudang tidak akan
mengalami kesulitan dalam menyimpan dan mengeluarkan barang. Kekurangan
78

dalam operasional penyimpanan di gudang farmasi RSUD Sanjiwani Gianyar


adalah penyimpanan belum dibedakan berdasarkan kelas farmakologi. Hal ini
diakibatkan karena keterbatasan tempat dalam penyimpanan dan keterbatasan
jumlah sumber daya manusia (SDM). Kelebihan yang dimiliki apabila diterapkan
sistem penyimpanan berdasarkan kelas farmakologi adalah ketika obat di dalam
resep tidak tersedia atau stok habis, maka dengan mengetahui efek farmakologi
dari obat tersebut, apoteker/petugas apotek dapat dengan cepat mencari pengganti
obat tersebut dengan obat yang memiliki efek farmakologi yang sama atau obat
dalam satu golongan yang tentunya berdasarkan pedoman pada formularium
rumah sakit.
Penempatan obat pada rak atau lemari telah memenuhi syarat, dimana
barang yang memiliki massa lebih berat, seperti obat-obatan dengan kemasan
botol, infus dan alat-alat kesehatan diletakkan pada rak bagian bawah, sedangkan
untuk sediaan yang memiliki massa lebih ringan diletakkan pada rak bagian atas.
Sediaan yang memerlukan kondisi dan suhu penyimpanan khusus untuk
menjamin stabilitasnya, seperti supositoria, vaksin, serum anti bisa ular (ABU),
tetagam, anti tetanus serum (ATS), oksitosin injeksi, albumin dan beberapa obat
kemoterapi disimpan di lemari pendingin dengan suhu dingin (2-8C). Obat
narkotika dan psikotropika disimpan di lemari dua pintu untuk menjamin
keamanannya.
Persyaratan mengenai alat administrasi yang meliputi kartu stok, kartu
induk persediaan obat, buku harian pengeluaran barang dan kartu rencana
distribusi perbekalan farmasi di gudang RSUD Sanjiwani Gianyar sudah
memenuhi syarat. Kartu stok berfungsi sebagai alat pencatat arus pengeluaran
barang, mulai dari kedatangan barang hingga barang tersebut digunakan
(didistribusikan ke pasien atau unit-unit perawatan pasien). Pencatatan pada kartu
stok dilakukan setiap kali barang dimasukkan atau dikeluarkan. Pada bagian judul
kartu stok tercantum nama obat, kemasan obat dan isi kemasan obat. Pada kolom
kartu stok tercantum nomor penerimaan dan pengeluaran, tanggal penerimaan dan
pengeluaran, sumber asal obat, jumlah penerimaan, jumlah pengeluaran, sisa stok,
paraf petugas yang mengerjakan. Buku induk persediaan obat sudah tersedia
79

dalam bentuk digital, dimana persediaan obat akan selalu di-update dengan
pengeluaran barang. Persyaratan mengenai buku harian pengeluaran barang dan
buku rencana distribusi sudah terpenuhi dengan adanya buku amprahan barang,
baik buku amprahan dari gudang farmasi ke apotek maupun amprahan dari apotek
ke gudang farmasi. Buku amprahan barang berisi informasi tentang tanggal
pengamprahan, nama barang dan jumlah barang yang diamprah.
Dalam melakukan penyimpanan, perlu dilakukan pemantauan jumlah stok
barang untuk mengetahui stok barang yang kosong, rusak atau kadaluarsa.
Pemantauan stok di gudang farmasi dapat dilakukan dengan pelaksanaan stock
opname yang dapat dilakukan setiap bulan. Pelaksanaan stock opname dilakukan
setiap akhir bulan oleh masing-masing petugas yang bertanggung jawab atas
perbekalan farmasi di setiap bagian Instalasi Farmasi RSUD Sanjiwani Gianyar,
baik di gudang umum, gudang asuransi, apotek umum, apotek asuransi, gudang
satelit dan gas medik serta depo IGD. Stock opname bertujuan untuk memudahkan
pengontrolan terhadap perbekalan farmasi, baik dalam jumlah, keadaan barang,
waktu kadaluarsa, adanya kehilangan dan mencegah kesalahan dalam
penyimpanan perbekalan farmasi. Stock opname dilakukan dengan mencocokkan
jumlah barang (fisik barang) dengan jumlah yang tercatat pada kartu stok.
Pertama, dilakukan perhitungan jumlah fisik barang, lalu dicocokkan dengan kartu
stok masing-masing barang. Apabila terjadi selisih antara jumlah fisik barang
dengan kartu stok, maka dilakukan pengecekan pada kartu stok, apakah terdapat
kesalahan dalam pengurangan atau penambahan stok. Karena sering terjadi
kesalahan pada kartu stok, maka seluruh fisik barang yang sudah terhitung
dicocokkan dengan catatan stok pada komputer, dimana jumlah barang yang
tercatat pada komputer lebih valid dibandingkan jumlah barang yang tercatat pada
kartu stok. Dengan dilakukannya stock opname, diharapkan perbekalan farmasi di
Instalasi Farmasi RSUD Sanjiwani Gianyar dapat terkontrol, baik dari segi
jumlah, ketersediaan barang, waktu kadaluarsa, kehilangan atau kerusakan serta
metode penyimpanan.
Prosedur penerimaan dan penyimpanan barang di gudang umum dan gudang
asuransi di Instalasi Farmasi RSUD Sanjiwani Gianyar diawali dengan
80

pencocokkan antara SP dan faktur oleh apoteker atau asisten apoteker (AA). Jika
tidak cocok, maka barang tidak diterima (di-retur) ke PBF yang bersangkutan.
Jika SP dan faktur cocok, maka apoteker atau asisten apoteker mencocokkan
antara faktur dengan fisik barang yang datang. Hal-hal yang perlu diperhatikan
saat mencocokkan faktur adalah jenis dan jumlah barang yang datang, waktu
kedatangan barang, tanggal kadaluarsa, nomor batch dan kualitas barang yang
meliputi keutuhan kemasan dan keutuhan produk. Tujuan pencocokkan faktur
adalah untuk menjamin bahwa perbekalan farmasi yang diterima sudah sesuai
dengan kontrak, baik spesifikasi mutu, jumlah maupun waktu kedatangannya. Jika
antara SP, faktur dan barang sudah sesuai, maka faktur ditandatangani oleh
apoteker atau asisten apoteker yang telah memiliki SIK. Selanjutnya, barang
disimpan di masing-masing gudang, baik gudang umum dan gudang asuransi
sesuai dengan jenis barang yang dibeli.
Copy faktur dicatat pada buku faktur pembelian dan disimpan oleh petugas
gudang. Copy faktur selanjutnya dicatat dengan mencantumkan nama PBF, nomor
faktur, tanggal faktur, nama dan jenis barang, jumlah, harga per satuan barang,
harga total termasuk diskon dan PPN, serta tanggal jatuh tempo. Buku catatan
faktur berguna sebagai data record terhadap barang yang diterima sekaligus
mengetahui waktu pembayaran sebelum akhirnya jatuh tempo. Petugas gudang
meng-entry faktur pada program inventory, lalu barang diletakkan pada tempat
yang sesuai dan dicatat pada kartu stok obat di gudang. Prosedur penerimaan dan
penyimpanan barang di gudang umum, gudang asuransi serta gudang satelit
ditunjukkan pada Gambar 3.2.
Proses distribusi perbekalan farmasi di Instalasi Farmasi RSUD Sanjiwani
Gianyar dilakukan oleh gudang farmasi ke apotek, yaitu distribusi dari gudang
umum ke apotek umum dan depo IGD serta distribusi dari gudang asuransi ke
apotek asuransi (JKN dan JKBM). Selain itu, terdapat pula distribusi perbekalan
farmasi dari gudang satelit dan gas medik ke unit-unit yang dilayaninya, seperti
IGD, ruang perawatan dan ambulance.
81

Gambar 3.2 Alur Penerimaan dan Penyimpanan Perbekalan Farmasi di Gudang


Umum, Asuransi (JKN dan JKBM) serta Gudang Satelit

3.3.1 Gudang Umum


Gudang umum merupakan salah satu gudang yang terdapat di area Instalasi
Farmasi RSUD Sanjiwani Gianyar dan berfungsi sebagai tempat penyimpanan
perbekalan farmasi (obat dan alat kesehatan) yang akan didistribusikan ke apotek
umum dan depo IGD untuk selanjutnya digunakan dalam pelayanan kefarmasian
bagi pasien umum atau pasien non asuransi. Dalam melakukan kegiatan tersebut,
Kepala Instalasi Farmasi RSUD Sanjiwani Gianyar menunjuk seorang asisten
apoteker sebagai penanggung jawab. Setiap mahasiswa diberikan kesempatan
untuk melakukan observasi dan terlibat dalam kegiatan yang dilakukan di gudang
tersebut.
82

Selama kegiatan PKPA di gudang umum, mahasiswa diberikan kesempatan


untuk mempelajari pengelolaan perbekalan farmasi mulai dari perencanaan,
pengadaan, penerimaan, penyimpanan dan distribusi perbekalan farmasi.
Perencanaan dan pengadaan dilakukan apabila stok perbekalan farmasi di gudang
sudah mulai menipis dengan memperhatikan lead time dan stok pengaman.
Setelah pengadaan, dilakukan proses penerimaan dengan mengecek kesesuaian
antara surat pesanan, faktur dan fisik barang (kondisi fisik barang, jumlah, jenis,
nomor batch dan waktu kadaluarsa). Barang yang sudah sesuai selanjutnya
disimpan berdasarkan bentuk sediaan (tablet, sirup, injeksi, drop, krim dan salep),
alfabetis, kestabilan suhunya (obat-obat yang stabil pada suhu ruangan disimpan
pada rak-rak penyimpanan, sedangkan obat-obat yang memerlukan suhu dingin
disimpan di lemari pendingin) dan berdasarkan penggolongan obat (obat bebas,
obat bebas terbatas dan obat keras terbatas).
Perbekalan farmasi dari gudang umum didistribusikan ke apotek umum dan
depo IGD. Proses distribusi perbekalan farmasi didasarkan pada catatan amprahan
dari apotek umum dan depo IGD ke gudang umum. Barang-barang yang diamprah
akan dicatat di buku amprahan milik gudang untuk kemudian dicatat jumlah item
yang diamprah serta sisa stok yang ada di gudang. Dalam kegiatan pendistribusian
perbekalan farmasi di gudang umum, mahasiswa turut serta dalam menyiapkan
perbekalan farmasi yang diminta oleh petugas apotek umum, kemudian mencatat
perbekalan farmasi yang keluar pada buku catatan pendistribusian untuk
selanjutnya di-entry ke dalam komputer oleh penanggung jawab gudang umum.
Pada saat proses entry tersebut secara otomatis kartu stok di komputer akan
terkurangi dan sejumlah obat yang dipesan akan langsung masuk ke kartu stok
milik apotek umum.
Pengambilan barang yang diamprah dilakukan dengan melihat jenis dan
jumlah item barang pada buku amprahan, kemudian barang yang diambil harus
dicatat pada kartu stok sebagai barang keluar. Selain itu, dilakukan pula
pengecekan data sisa stok yang terdapat di buku amprahan yang berasal dari data
komputer harus sesuai dengan sisa stok pada kartu. Jika terdapat selisih, maka
dilakukan penelusuran di komputer. Prosedur pengeluaran barang dari gudang
83

umum ke apotek umum berdasarkan SOP RSUD Sanjiwani Gianyar dapat dilihat
pada Gambar 3.3.

Gambar 3.3 Alur Distribusi dari Gudang Umum

Keterangan:
1. Petugas gudang mengecek barang yang habis/hampir habis di apotek umum,
lalu mencatatnya pada buku pengamprahan barang.
2. Sesuai dengan buku amprah, petugas gudang mengambil barang di gudang
dengan disertai pengurangan pada kartu stok barang.
3. Petugas gudang meng-entry barang yang dikeluarkan pada program inventory.
4. Barang diletakkan pada tempatnya di apotek umum, berdasarkan:
84

a) Bentuk sediaan (tablet, injeksi, sirup, salep dan lain-lain)


b) Alfabetis
c) Obat bebas, obat bebas terbatas dan obat keras terbatas
d) Suhu penyimpanan
5. Kemudian dicatat sebagai penambahan pada kartu stok obat.

Pengontrolan stok dilakukan dengan melakukan pencatatan pada kartu


stok masing-masing barang yaitu mencatat setiap pemasukan dan pengeluaran
barang. Kartu stok dibedakan menjadi kartu stok manual yang disimpan di dekat
barang dan kartu stok komputerisasi.
Mahasiswa PKPA juga diberikan kesempatan dalam kegiatan
pengelompokkan faktur, faktur dikelompokkan berdasarkan nama PBF dan
diurutkan berdasarkan tanggal kedatangan faktur. Faktur selanjutnya dicatat pada
buku catatan faktur sesuai dengan nama setiap PBF. Pencatatan pada buku catatan
faktur akan memudahkan pihak Instalasi Farmasi RSUD Sanjiwani Gianyar dalam
merekap total biaya yang harus dibayarkan pada PBF yang bersangkutan. Buku
faktur ini berbeda-beda disesuaikan dengan PBF yang menjadi rekanan. Faktur-
faktur yang terkumpul selama satu bulan dipisahkan terlebih dahulu berdasarkan
PBF dan diurutkan terlebih dahulu sesuai dengan tanggal pada faktur. Pencatatan
dilakukan dari tanggal paling awal selama periode satu bulan pada masing-masing
buku faktur PBF. Hal-hal yang dicatat adalah tanggal faktur, nama PBF, nomor
faktur, jenis dan jumlah item barang, harga satuan, persentase diskon, harga total
masing-masing obat, diskon yang diperoleh, PPN serta jumlah total yang harus
dibayar. Jumlah yang harus dibayar dari masing-masing faktur kemudian akan
dijumlahkan sehingga diperoleh jumlah yang harus dibayarkan kepada suatu PBF
untuk periode tersebut.
Pada pelaksanaan kegiatan selama PKPA ditemui permasalahan dalam
pengelolaan perbekalan digudang umum, yaitu pada saat pencarian stok barang
yang disimpan dalam kardus yang diletakkan bertumpuk-tumpuk cukup sulit
untuk ditemukan karena ukuran gudang yang cukup sempit yang juga digabung
dengan ruangan Kepala Instalasi Farmasi RSUD Sanjiwani Gianyar.
85

3.3.2 Gudang Asuransi


Gudang asuransi berfungsi sebagai tempat penyimpanan obat-obatan dan
alat kesehatan yang akan didistribusikan ke apotek asuransi (JKN dan JKBM) dan
depo IGD yang selanjutnya digunakan dalam pelayanan kefarmasian bagi pasien
asuransi (JKN dan JKBM). Gudang asuransi dapat dibagi menjadi dua, yaitu
gudang JKN yang melayani kebutuhan pasien JKN dan gudang JKBM yang
melayani kebutuhan pasien JKBM. Sama seperti halnya pada kegiatan di gudang
umum, mahasiswa PKPA juga diberikan kesempatan untuk mempelajari dan
terlibat dalam kegiatan yang dilakukan di gudang asuransi. Selain mempelajari
mengenai pengadaan, penyimpanan dan pendistribusian perbekalan farmasi,
mahasiswa PKPA juga terlibat dalam kegiatan penyimpanan dan penyusunan
barang yang baru datang ke gudang asuransi berdasarkan jenis asuransi, bentuk
sediaan dan alfabetis dengan menerapkan sistem First Expired First Out (FEFO).
Mahasiswa PKPA juga membantu mencatat jumlah barang yang masuk dan
keluar pada kartu stok barang, membantu mengambilkan barang yang akan
didistribusikan ke apotek asuransi dan menyalin faktur yang diterima ke dalam
buku pemasukan obat dari PBF. Prosedur pengeluaran barang (distribusi) dari
gudang asuransi ke apotek asuransi (JKN dan JKBM) sama dengan alur distribusi
barang dari gudang umum yang dapat dilihat pada Gambar 3.3.
Permasalahan yang ditemukan selama PKPA di gudang asuransi RSUD
Sanjiwani Gianyar adalah ukuran gudang yang sempit sehingga menyulitkan
dalam proses penyimpanan obat. Selain itu, obat dan alkes yang diletakkan pada
rak-rak penyimpanan di gudang asuransi kurang tertata rapi sehingga cukup
menyulitkan dalam proses pencarian barang perbekalan farmasi.

3.3.3 Gudang Satelit dan Gas Medik


Gudang satelit adalah gudang yang bertugas mendistribusikan perbekalan
farmasi, seperti bahan habis pakai (spuite, abbocath, jarum jahit, benang jahit dan
lain-lain) dan medical supply (masker, iodin, kapas, perban, alkohol, handrub,
handgloves dan lain-lain) kepada poliklinik rawat jalan, ruang perawatan, depo
IGD dan depo farmasi di Instalasi Bedah Sentral (depo farmasi IBS). Sama seperti
86

halnya pada gudang umum dan gudang asuransi, mahasiswa PKPA juga diberikan
kesempatan untuk mempelajari dan terlibat dalam kegiatan yang dilakukan di
gudang satelit. Mahasiswa mempelajari sistem pengadaan obat dan bahan habis
pakai berdasarkan sistem e -catalogue. Sistem e-cataloque merupakan pembelian
secara online kepada produsen dan distributor obat yang telah ditunjuk oleh
pemerintah/LKPP yang dilakukan melalui aplikasi e-purchasing pada website
Layanan Pengadaan Secara Elektronik (LPSE).
Mahasiswa dilibatkan dalam pengelompokkan faktur berdasarkan nama
PBF lalu diurutkan berdasarkan tanggal kedatangan faktur. Faktur selanjutnya
dicatat pada buku catatan faktur sesuai nama setiap PBF. Pencatatan pada buku
catatan faktur akan memudahkan pihak Instalasi Farmasi RSUD Sanjiwani
Gianyar dalam merekap total biaya yang harus dibayarkan pada PBF yang
bersangkutan. Buku faktur ini berbeda-beda disesuaikan dengan PBF yang
menjadi rekanan. Faktur-faktur yang terkumpul selama satu bulan dipisahkan
terlebih dahulu berdasarkan PBF dan diurutkan terlebih dahulu sesuai dengan
tanggal pada faktur. Pencatatan dilakukan dari tanggal paling awal selama periode
satu bulan pada masing-masing buku faktur PBF. Hal-hal yang dicatat adalah
tanggal faktur, nama PBF, nomor faktur, jenis dan jumlah item barang, harga
satuan, persentase diskon, harga total masing-masing obat, diskon yang diperoleh,
PPN serta jumlah total yang harus dibayar. Jumlah yang harus dibayar dari
masing-masing faktur kemudian akan dijumlahkan sehingga diperoleh jumlah
yang harus dibayarkan kepada PBF untuk periode tersebut.
Selama kegiatan PKPA di gudang satelit, mahasiswa juga terlibat dalam
kegiatan distribusi perbekalan farmasi. Dalam proses pendistribusian, petugas dari
poliklinik rawat jalan, ruang perawatan, depo IGD, depo IBS, binatu, IPRS,
apotek, radiologi kamar mayat, dapur dan laboratorium memesan perbekalan
farmasi ke gudang satelit, kemudian dilakukan penyiapan perbekalan farmasi
yang diminta disertai dengan pengurangan pada kartu stok dan nota
pengamprahan. Selanjutnya dilakukan penyerahan kepada petugas masing-masing
unit. Prosedur distribusi perbekalan melalui gudang satelit dan gas medik
ditunjukkan pada Gambar 3.4 dan Gambar 3.5.
87

Gambar 3.4 Alur Distribusi dari Gudang Satelit

Persediaan gas medik di rumah sakit disimpan di suatu ruangan yang


memenuhi persyaratan sebagai berikut:
1. Lokasi ruang gas medik mudah dijangkau transportasi untuk pengiriman dan
pengambilan tabung.
2. Harus aman atau jauh dari kegiatan yang memungkinkan terjadinya ledakan
atau kebakaran.
3. Jauh dari sumber panas oli dan sejenisnya.
4. Disediakan ruang operator/petugas dan dilengkapi fasilitas kamar mandi.
5. Ukuran ruang gas medik:
Luas ruangan disesuaikan dengan jumlah dan jenis gas medik yang
dipergunakan dan memperhatikan kelonggaran bergerak bagi operator/petugas
pada saat penggantian/pemindahan tabung dan kegiatan pemeliharaan.
6. Bangunan ruangan gas medik harus memenuhi persyaratan berikut:
88

- Konstruksi beton permanen


- Penerangan yang memadai
- Sirkulasi udara yang cukup
Prosedur penyimpanan gas medik di RSUD Sanjiwani Gianyar adalah
sebagai berikut:
1. Gas medik baik O2 maupun N2O diterima, dicatat dan diperiksa oleh staf
logistik Instalasi Farmasi dan ditempatkan di Gudang Medis.
2. Penempatan O2 dan N2O terpisah satu dengan yang lain. Hal ini dimaksudkan
agar mencegah kesalahan dalam pengambilan gas O2 dan N2O.
3. Penempatan tabung isi dan tabung kosong dilakukan terpisah dan dilengkapi
dengan tulisan TABUNG KOSONG dan TABUNG ISI.
a) Pada tabung diisi dengan tulisan AWAS MUDAH TERBAKAR!
b) Pada gudang penyimpanan diisi dengan tulisan DILARANG MEROKOK!
4. Gas medik didistribusikan ke masing-masing bagian/ruangan yang
membutuhkan, ditempatkan pada tempat khusus yang terhindar dari panas dan
cahaya langsung.
5. Petugas gudang mencatat setiap gas medik yang didistribusikan ke setiap
ruangan dan dikompilasi setiap bulan.

Gambar 3.5 Alur Distribusi Barang dari Gudang Gas Medik

Keterangan:
a) Petugas dari ruangan datang membawa catatan barang yang akan diamprah.
b) Petugas gudang membuat nota pengamprahan barang.
89

c) Petugas gudang mengambil barang sesuai dengan nota pengamprahan.


Pengambilan barang disertai dengan pengurangan pada kartu stok.
d) Petugas mengemas barang sambil mencocokkannya kembali dengan nota
pengamprahan barang. Lembar nota yang berwarna merah muda beserta
barangnya diberikan pada petugas dari ruangan, lembar nota sisanya
disimpan di gudang.
e) Petugas setiap bulannya merekapitulasi barang yang diamprah oleh masing-
masing ruangan beserta nilainya berdasarkan nota pengamprahan barang,
untuk kemudian dilaporkan kepada Kepala Instalasi Farmasi.
Dalam pelaksanaan PKPA di gudang satelit dan gas medik, beberapa
permasalahan yang ditemukan yaitu ukuran gudang yang cukup sempit, sehingga
memerlukan pengaturan yang lebih baik untuk penyimpanan. Selain itu, terdapat
beberapa barang yang disusun secara acak/tidak secara alfabetis terutama stok
barang yang disimpan dalam kardus yang diletakkan bertumpuk-tumpuk sehingga
cukup sulit untuk ditemukan dan memerlukan waktu cukup lama. Permasalahan
lain yang ditemukan adalah terdapat beberapa barang yang jumlahnya tidak sesuai
dengan kartu stok dan komputer saat dilakukan stock opname. Pengatasan yang
dilakukan yaitu dengan menuliskan nama obat/barang di luar kardus dan
diletakkan tidak jauh dari tempat pemajangan obat yang disimpan di rak,
melakukan pengecekan stok pada waktu tertentu atau tidak hanya saat stock
opname (terutama untuk perbekalan farmasi yang sering keluar), serta melakukan
penelusuran apabila terdapat barang yang lebih atau kurang.

3.4 Kegiatan Kefarmasian di Apotek RSUD Sanjiwani Gianyar


Kegiatan distribusi obat serta pelayanan kefarmasian bagi pasien rawat inap
dan rawat jalan di RSUD Sanjiwani Gianyar dilaksanakan di apotek. Apotek
RSUD Sanjiwani Gianyar ini dikelola oleh apoteker yang bertugas dalam
melakukan pengelolaan persediaan serta pelayanan kefarmasian. Dalam
prakteknya, tugas apoteker ini dibantu oleh asisten apoteker dan beberapa tenaga
teknis kefarmasian. Apotek RSUD Sanjiwani Gianyar terdiri dari apotek asuransi
yang terbagi menjadi dua berdasarkan jenis asuransi pasien, yaitu apotek JKN dan
90

apotek JKBM, apotek umum, serta depo IGD. Kegiatan yang dilakukan
mahasiswa selama PKPA di masing-masing apotek akan diuraikan di bawah ini.
3.4.1 Apotek JKN (Jaminan Kesehatan Nasional) RSUD Sanjiwani Gianyar
Program JKN merupakan program asuransi nasional yang diselenggarakan
oleh pemerintah melalui BPJS (Badan Penyelenggara Jaminan Sosial) untuk
seluruh masyarakat dengan tujuan memberikan kepastian jaminan kesehatan yang
menyeluruh bagi setiap rakyat Indonesia agar penduduk Indonesia dapat hidup
sehat, produktif dan sejahtera (Permenkes RI, 2014). JKN menggunakan
mekanisme asuransi kesehatan yang bersifat wajib (mandatory) berdasarkan
Undang-Undang Nomor 40 Tahun 2004 tentang SJSN. Apotek JKN juga
melayani pasien pra SJSN seperti pasien ASKES, ASABRI, Jamsostek, Taspen
atau Jamkesmas. Dalam melakukan pekerjaan kefarmasian, apotek JKN
melakukan pengelolaan persediaan dan pelayanan resep.
a) Pengelolaan Persediaan
Persediaan di apotek JKN seluruhnya diperoleh dari gudang asuransi RSUD
Sanjiwani Gianyar. Perencanaan jumlah persediaan didasarkan pada pola
konsumtif disesuaikan dengan jumlah persediaan yang ada di gudang asuransi.
Pengontrolan jumlah persediaan barang atau stok di Instalasi Farmasi RSUD
Gianyar dilakukan dengan menggunakan sistem manual yaitu melihat stok fisik
yang dicocokkan dengan stok di komputer. Barang-barang yang hampir habis
(setelah dilihat di apotek), dicatat pada buku amprahan. Pemesanan dilakukan
menggunakan buku amprahan untuk melakukan pemesanan barang dari apotek ke
gudang. Pemesanan secara umum dilakukan dua kali seminggu namun tidak
menutup kemungkinan pemesanan obat juga dilakukan sewaktu-waktu apabila
persediaan sudah habis. Pengadaan jenis obat dan alat kesehatan mengacu pada
Formularium Nasional (ForNas) tahun 2013 sebagai dasar pemberian obat kepada
pasien yang ditanggung oleh program JKN. Fornas merupakan daftar obat terpilih
yang dibutuhkan dan tersedia di fasilitas pelayanan kesehatan sebagai acuan
dalam pelaksanaan JKN. Tujuan utama pengaturan obat dalam Fornas adalah
meningkatkan mutu pelayanan kesehatan, melalui peningkatan efektifitas dan
91

efisiensi pengobatan sehingga tercapai penggunaan obat rasional (Dirjen Binfar


dan Alkes, 2014).
Pengadaan obat dan perbekalan farmasi di RSUD Sanjiwani Gianyar mengacu
kepada e-catalogue yang memuat nama provinsi, nama obat, nama penyedia,
kemasan, harga satuan terkecil, distributor penyedia obat dan bahan habis pakai
(BHP). Pembelian obat dan BHP berdasarkan sistem e-catalogue merupakan
pembelian secara online kepada produsen dan distributor obat yang telah ditunjuk
oleh pemerintah/LKPP yang dilakukan melalui aplikasi e-purchasing pada
website Layanan Pengadaan Secara Elektronik (LPSE) (Dirjen Binfar dan Alkes,
2014).
Kelemahan pembelian secara e-purchasing, salah satunya yaitu memerlukan
lead time kurang lebih selama sebulan, sehingga memungkinkan terjadinya
kekosongan stok obat/BHP di gudang. Untuk mengatasi hal tersebut, RSUD
Sanjiwani dapat melakukan pengadaan langsung ke PBF tanpa sistem e-
purchasing dengan tetap mengacu kepada harga pada e-catalogue atau melakukan
perbandingan terhadap 3 PBF yang menawarkan harga termurah dan memiliki
lead time yang singkat. Pembelian diutamakan terhadap obat-obat generik kecuali
terjadi kekosongan obat generik maka dipilih obat paten yang memiliki
perbandingan harga termurah.
Penerapan cara pembayaran paket berbasis diagnosa dengan sistem Indonesia
Case Base Groups (INA-CBGs) dalam sistem JKN untuk fasilitas kesehatan
rujukan tingkat lanjutan (fasilitas kesehatan tingkat kedua dan ketiga) dan pola
pembayaran dengan sistem kapitasi pada fasilitas kesehatan tingkat pertama
dengan ketentuan bahwa setiap pasien yang djamin oleh BPJS Kesehatan tidak
dikenakan iuran biaya untuk obat yang diresepkan (Dirjen Binfar dan Alkes,
2014).
Selain dengan sistem e-catalogue, dilakukan juga sistem pengadaan langsung
dengan metode pembelian langsung melalui Pedagang Besar Farmasi (PBF) atau
distributor yang telah melakukan kerjasama/kontrak dengan pihak RSUD
Sanjiwani Gianyar. Pengadaan dengan pembelian langsung melalui PBF
dilaksanakan karena RSUD Sanjiwani memiliki Badan Layanan Umum Daerah
92

(BLUD) yang telah ditetapkan berdasarkan Keputusan Bupati Gianyar No.56


tahun 2008 tentang Penetapan Pola Pengelolaan Keuangan Badan Layanan Umum
Daerah dan Peraturan Bupati Gianyar No. 7 tahun 2008 mengenai Pedoman
Pengelolaan Keuangan dan Akuntansi RSUD Sanjiwani. Oleh karena itu, RSUD
Sanjiwani memiliki kewenangan dalam mengelola keuangannya sendiri.
Proses distribusi menggunakan sistem First Expired First Out (FEFO) dan
First In First Out (FIFO). Dalam pendistribusian obat dan perbekalan farmasi di
RSUD Sanjiwani, IFRS Sanjiwani menerapkan 3 metode sebagai berikut:
a Sistem Individual Prescribing
Merupakan sistem distribusi obat dan alat kesehatan kepada pasien secara
individu dengan berdasarkan resep untuk pasien rawat jalan.
b Sistem ODDD (One Daily Dose Dispensing)
Sistem ODDD adalah sistem pemberian obat langsung oleh petugas
farmasi kepada pasien di ruang perawatan. Sistem ODDD yaitu pasien rawat
inap yang mendapatkan obat dengan menggunakan lembar Catatan Resep
Pasien (CRP). Alur pelayanan ODDD di apotek JKN yaitu CRP pasien di
masing-masing ruangan dibawa oleh keluarga pasien ke apotek JKN.
Kemudian disiapkan obat dan alat kesehatan yang diminta pada lembar CRP
oleh petugas dan dimasukkan ke billing system karena pelayanan sudah
menggunakan sistem satu pintu dengan akomodasi rumah sakit. Setelah
keluarga pasien menerima obat dan alkes dari apotek, keluarga pasien
menyerahkan kembali perbekalan tersebut ke ruang perawatan untuk
kemudian digunakan sesuai kebutuhan pasien.
c Sistem Persediaan Ruangan (Floor Stock)
Sistem floor stock bertujuan untuk memudahkan dan mempercepat
pelayanan kepada pasien. Obat yang didistribusikan melalui floor stock
adalah obat dan bahan habis pakai yang bersifat darurat, khususnya untuk
obat emergency dan live saving dan untuk anestesi bagi pasien yang terdiri
dari pelayanan OP (operasional) dan BHP (Bahan Habis Pakai) pasien.
Sistem persediaan ruangan ini dilaksanakan di depo IBS, depo IGD, ICU,
HD dan masing-masing ruangan.
93

Setelah barang diterima di apotek JKN, maka dilakukan penambahan jumlah


stok pada setiap kartu stok obat. Kemudian dilakukan penyimpanan persediaan
dibedakan berdasarkan bentuk sediaan, yaitu sediaan padat (tablet, kapsul),
sediaan semisolid, sediaan cair, alat kesehatan, serta obat-obatan maupun bahan
habis pakai yang perputarannya cepat (fast moving) disimpan berdasarkan
alfabetis. Psikotropika dan narkotika disimpan pada lemari khusus dengan 2 pintu.
Untuk obat-obatan tertentu disimpan di dalam lemari es, seperti insulin pen, ABU
(anti-bisa ular), sediaan injeksi (oksitosin, metilergometrin, dsb) dan sediaan
supositoria.
Selain itu, dilakukan kegiatan pengontrolan drug flow yaitu sampling atau uji
petik yang dilakukan setiap hari untuk mengetahui kesesuaian stok fisik dengan
data komputer maupun kartu stok. Sedangkan kegiatan stock opname dilakukan
setiap satu bulan sekali. Dengan dilakukannya stock opname, diharapkan
perbekalan farmasi di Instalasi Farmasi RSUD Sanjiwani Gianyar dapat
terkontrol, baik dari segi jumlah, ketersediaan barang, waktu kedaluarsa,
kehilangan atau kerusakan, serta metode penyimpanan.
Pelaporan obat yang dilakukan di apotek JKN RSUD Sanjiwani Gianyar yaitu
pelaporan obat narkotika dan psikotropika serta pelaporan obat non narkotika dan
psikotropika. Tujuan pelaporan obat adalah untuk mengetahui ketersediaan dan
penggunaan obat di apotek yang nantinya sangat berguna dalam perencanaan dan
pengadaan barang. Pelaporan obat narkotika dan psikotropika untuk pasien JKN
dicatat di buku register. Adapun hal-hal yang perlu ditulis di buku register tersebut
yaitu nama pasien, alamat pasien, nama dan alamat dokter, nama obat
(narkotika/psikotropika), jumlah stok, jumlah pemakaian, dan sisa stok obat.
Untuk pelaporan narkotika dan psikotropika ditulis dalam buku terpisah, baik
buku pelaporan pembelian dan penjualan obat. Sedangkan pelaporan obat non
narkotika dan psikotropika dibuat berdasarkan masing-masing PBF untuk
mempermudah dalam mencari data pembelian ke PBF dan mempermudah jika
terjadi pemeriksaan pelaporan.
94

b) Pelayanan Resep
Pelayanan kefarmasian di Instalasi Farmasi RSUD Sanjiwani Gianyar
diberikan kepada pasien rawat inap maupun rawat jalan. Pendistribusian untuk
pasien rawat inap merupakan kegiatan pendistribusian perbekalan farmasi untuk
memenuhi kebutuhan pasien rawat inap di rumah sakit. Permintaan obat, alat-alat
kesehatan dan atau bahan medis habis pakai ke apotek JKN berupa resep untuk
pasien rawat jalan dan CRP (Catatan Resep Pasien) untuk pasien rawat inap. Bagi
pasien rawat inap, resep dari dokter ditulis pada lembar Catatan Resep Pasien
(CRP) yang merupakan cara yang efektif untuk memudahkan pemantauan
penggunaan obat pasien. CRP ini merupakan pengganti resep untuk mencegah
ditebusnya resep di luar apotek.
Pendistribusian untuk pasien rawat jalan merupakan kegiatan pendistribusian
perbekalan farmasi untuk memenuhi kebutuhan pasien rawat jalan (pasien yang
telah melakukan pengobatan di poliklinik) di rumah sakit dengan sistem
individual prescribing. Alur pelayanan resep maupun CRP untuk pasien JKN
dapat dilihat pada Gambar 3.6.

Gambar 3.6 Alur Pelayanan Resep di Apotek JKN


95

Selama melakukan PKPA di apotek JKN, mahasiswa berkesempatan untuk ikut


terlibat aktif dalam kegiatan pelayanan obat dan pelayanan kefarmasian terutama
dispensing dan compounding serta pemberian KIE terkait obat seperti berikut:
1. Menerima resep atau CRP dan melakukan skrining terhadap resep meliputi
kelengkapan resep, seperti kelengkapan administrasi resep dan ketepatan
pemberian obat. Jika ada keraguan terhadap resep dilakukan konsultasi kepada
dokter penulis resep dengan memberikan pertimbangan dan alternatif
seperlunya, bila perlu menggunakan persetujuan setelah pemberitahuan.
2. Menyiapkan obat yang meliputi pengambilan dan peracikan obat. Sebelum
dilakukan penyiapan obat, resep terlebih dahulu melewati tahap verifikasi oleh
verifikator rumah sakit. Kemudian dilakukan proses entry yang dilakukan oleh
petugas apotek JKN. Pengambilan obat dilakukan dengan mencocokkan antara
resep asli dengan nota print out hasil proses entry. Peracikan obat dilakukan
jika akan dibuat menjadi bentuk sediaan lain seperti puyer atau kapsul.
Prosedur peracikan obat puyer/kapsul dapat dilihat pada Lampiran 1. Untuk
obat narkotika dan psikotropika diambil pada lemari khusus dengan prosedur
yang tertera pada Lampiran 2.
3. Mengemas obat dengan memasukkan obat-obatan ke dalam klip obat serta
menulis aturan pakai obat pada etiket. Etiket putih diberikan pada sediaan oral,
sedangkan etiket biru diberikan pada sediaan topikal. Setelah itu memasukkan
obat untuk setiap pasien pada tas plastik yang telah diberi nama sesuai nama
pasien (untuk pasien rawat jalan) ditambahkan keterangan ruangan dimana
pasien dirawat (untuk pasien rawat inap).
4. Melakukan pengecekan akhir pada obat-obatan yang telah disiapkan, seperti
kesesuaian obat dengan permintaan pada resep atau CRP meliputi jenis obat,
jumlah obat dan aturan pakai obat.
5. Menyerahkan obat kepada pasien/keluarga pasien disertai dengan pemberian
informasi terkait obat (KIE). Informasi yang diberikan diantaranya indikasi
obat yang diberikan, aturan pakai obat, cara penggunaan obat, serta ditekankan
pada pemberian antibiotik yang perlu diminum sampai habis dengan aturan
pakai yang sudah tertera dalam resep. Sedangkan untuk obat dan alkes bagi
96

pasien rawat inap diberikan informasi agar dibawa ke ruangan pasien dan
diserahkan pada perawat atau dokter yang bertugas di ruangan.

3.4.2 Apotek JKBM RSUD Sanjiwani Gianyar


Program Jaminan Kesehatan Bali Mandara (JKBM) adalah jaminan
kesehatan yang diberikan kepada seluruh masyarakat Bali yang belum memiliki
jaminan kesehatan seperti Askes, Jamsostek, Asabri, Askeskin/Jamkesmas atau
jaminan kesehatan lainnya (Gubernur Bali, 2012). Apotek JKBM merupakan
apotek asuransi yang melayani pasien penerima program JKBM baik pasien rawat
jalan dan rawat inap. Sama halnya dengan apotek JKN, di apotek JKBM juga
dilakukan pengelolaan persediaan dan pelayanan resep.
a. Pengelolaan Persediaan
Perencanaan jumlah persediaan obat dan alkes di apotek JKBM didasarkan
pada pola konsumtif disesuaikan dengan jumlah persediaan yang ada di gudang
asuransi JKBM. Persediaan di apotek JKBM diambil dari gudang asuransi JKBM
RSUD Sanjiwani Gianyar. Pengontrolan jumlah persediaan barang atau stok di
Instalasi Farmasi RSUD Sanjiwani Gianyar dilakukan dengan menggunakan
sistem manual yaitu melihat stok fisik yang dicocokkan dengan stok di komputer.
Barang-barang yang hampir habis (setelah dilihat di apotek), dicatat pada buku
amprahan. Pemesanan dilakukan menggunakan buku amprahan untuk melakukan
pemesanan barang dari apotek ke gudang. Pemesanan secara umum dilakukan dua
kali seminggu namun tidak menutup kemungkinan pemesanan obat juga
dilakukan sewaktu-waktu apabila persediaan sudah habis. Pengadaan jenis obat
dan alat kesehatan mengacu pada Formularium JKBM tahun 2012 sebagai dasar
pemberian obat kepada pasien yang ditanggung oleh program JKBM.
Distribusi menggunakan sistem First Expired First Out (FEFO) dan First In
First Out (FIFO) serta didasarkan pada catatan amprahan dari apotek JKBM ke
gudang JKBM. Distribusi obat kepada pasien JKBM sama dengan pasien JKN
yaitu dilakukan dengan 3 sistem, yaitu resep individual (individual prescription)
untuk pasien rawat jalan, ODDD (One Daily Dose Dispesing) bagi pasien rawat
97

inap dengan pengobatan untuk sehari, serta floor stock khususnya untuk obat
emergency dan live saving bagi pasien OK, ICU, HD dan masing-masing ruangan.
Setelah barang diterima di apotek JKBM, maka dilakukan penambahan jumlah
stok pada setiap kartu stok obat. Kemudian dilakukan penyimpanan persediaan
dibedakan berdasarkan bentuk sediaan, yaitu sediaan padat (tablet, kapsul),
sediaan semisolid, sediaan cair, alat kesehatan, serta obat-obatan maupun bahan
habis pakai yang perputarannya cepat (fast moving) disimpan berdasarkan
alfabetis. Psikotropika dan narkotika disimpan pada lemari khusus dengan 2 pintu.
Untuk obat-obatan tertentu disimpan di dalam lemari es, seperti insulin pen, ABU
(anti-bisa ular), sediaan injeksi (oksitosin, metilergometrin, dsb) dan sediaan
supositoria.
Di apotek JKBM juga dilakukan kegiatan pengontrolan drug flow yaitu
sampling atau uji petik yang dilakukan setiap hari untuk mengetahui kesesuaian
stok fisik dengan data komputer maupun kartu stok. Sedangkan kegiatan stock
opname dilakukan setiap bulan sehingga kehilangan persediaan dapat
dikendalikan.
b. Pelayanan Resep
Permintaan obat dan alkes ke apotek JKBM berupa resep untuk pasien rawat
jalan atau CRP (Catatan Resep Pasien) untuk pasien rawat inap. Berbeda dengan
program JKN, pada program JKBM obat yang diberikan untuk pasien rawat jalan
merupakan pengobatan selama 3 hari, kecuali untuk penyakit kronis tertentu dapat
diberikan lebih dari 3 (tiga) hari sesuai dengan kebutuhan medis. JKBM mengacu
pada Peraturan Gubernur yang obatnya mengacu pada Formularium JKBM tetapi
bila di luar dari obat yang ditanggung, maka pasien harus membayar obat tersebut
namum tetap dengan persetujuan pasien terlebih dahulu dan sifatnya tidak
memaksa pasien. Selain itu, apabila obat yang dibutuhkan pasien tidak tersedia di
apotek JKBM, maka pasien dapat membeli obat tersebut di apotek luar RSUD
Sanjiwani dengan membawa copy resep dari obat yang dibutuhkan. Alur
pelayanan resep untuk pasien JKBM sama seperti pasien JKN, yaitu ditunjukkan
pada Gambar 3.6.
98

Selama melakukan PKPA di apotek JKBM, mahasiswa berkesempatan untuk


ikut terlibat aktif dalam kegiatan pelayanan obat dan pelayanan kefarmasian
terutama dispensing dan compounding serta pemberian KIE terkait obat seperti
berikut:
1. Menerima resep atau CRP dan melakukan skrining terhadap resep meliputi
kelengkapan resep, seperti kelengkapan administrasi resep dan ketepatan
pemberian obat. Jika ada keraguan terhadap resep dilakukan konsultasi kepada
dokter penulis resep dengan memberikan pertimbangan dan alternatif
seperlunya, bila perlu menggunakan persetujuan setelah pemberitahuan.
2. Menyiapkan obat yang meliputi pengambilan dan peracikan obat. Kemudian
dilakukan proses entry yang dilakukan oleh petugas apotek JKBM.
Pengambilan obat dilakukan dengan mencocokkan antara resep asli dengan
nota print out hasil proses entry. Peracikan obat dilakukan jika akan dibuat
menjadi bentuk sediaan lain seperti puyer atau kapsul. Prosedur peracikan obat
puyer/kapsul dapat dilihat pada Lampiran 1. Untuk obat narkotika dan
psikotropika diambil pada lemari khusus dengan prosedur yang tertera pada
Lampiran 2.
3. Mengemas obat dengan memasukkan obat-obatan ke dalam klip obat serta
menulis aturan pakai obat pada etiket. Etiket putih diberikan pada sediaan oral,
sedangkan etiket biru diberikan pada sediaan topikal. Setelah itu memasukkan
obat untuk setiap pasien pada tas plastik yang telah diberi nama sesuai nama
pasien (untuk pasien rawat jalan) ditambahkan keterangan ruangan dimana
pasien dirawat (untuk pasien rawat inap).
4. Melakukan pengecekan akhir pada obat-obatan yang telah disiapkan, seperti
kesesuaian obat dengan permintaan pada resep atau CRP meliputi jenis obat,
jumlah obat dan aturan pakai obat.
5. Menyerahkan obat kepada pasien/keluarga pasien disertai dengan pemberian
informasi terkait obat (KIE). Informasi yang diberikan diantaranya indikasi
obat yang diberikan, aturan pakai obat, cara penggunaan obat, serta ditekankan
pada pemberian antibiotik yang perlu diminum sampai habis dengan aturan
pakai yang sudah tertera dalam resep. Sedangkan untuk obat dan alkes bagi
99

pasien rawat inap diberikan informasi agar dibawa ke ruangan pasien dan
diserahkan pada perawat atau dokter yang bertugas di ruangan.

3.4.3 Apotek Umum RSUD Sanjiwani Gianyar


Apotek umum merupakan apotek yang melayani pasien umum, baik pasien
rawat jalan maupun rawat inap yang tidak menggunakan asuransi. RSUD
Sanjiwani Gianyar merupakan Badan Layanan Umum Daerah (BLUD) yang telah
ditetapkan berdasarkan Keputusan Bupati Gianyar No.56 tahun 2008 tentang
Penetapan Pola Pengelolaan Keuangan Badan Layanan Umum Daerah dan
Peraturan Bupati Gianyar No. 7 tahun 2008 mengenai Pedoman Pengelolaan
Keuangan dan Akuntansi RSUD Sanjiwani sehingga diberikan fleksibilitas dalam
mengelola keuangan rumah sakit. Oleh karena itu, RSUD Sanjiwani memiliki
kewenangan dalam mengelola keuangannya sendiri dan diberikan keleluasaan
untuk menyediakan obat sesuai kebutuhan pasien umum namun tetap berpedoman
pada Formularium obat RSUD Sanjiwani.
Kegiatan pengelolaan persediaan dan pelayanan resep di apotek umum
antara lain:
a. Pengelolaan Persediaan
Seleksi pemilihan obat untuk pasien umum di RSUD Sanjiwani Gianyar
berpedoman pada Formularium Rumah Sakit yang telah disusun oleh Sub Komite
atau Panitia Farmasi dan Terapi (KFT/PFT) serta telah diketahui, disetujui, dan
ditandatangani oleh Direktur Rumah Sakit. Formularium Rumah Sakit disusun
mengacu kepada DOEN (Daftar Obat Essensial Nasional). Formularium obat
RSUD Sanjiwani digunakan sebagai standar utama dalam pemilihan jenis obat
bagi pasien umum di RSUD Sanjiwani Gianyar. Namun, berbeda dengan apotek
asuransi, apotek umum juga menyediakan obat brand selain obat generik karena
pasien umum memiliki kebebasan dalam memilih obat namun tetap disesuaikan
dengan Formularium obat RSUD Sanjiwani.
Persediaan obat dan alkes di apotek umum diambil dari gudang umum RSUD
Sanjiwani Gianyar. Perencanaan jumlah persediaan didasarkan pada pola
konsumtif dan epidemiologi dan disesuaikan dengan jumlah persediaan yang ada
100

di gudang umum. Setelah barang diterima di apotek umum, maka dilakukan


pencatatan jumlah barang yang diterima di buku data barang masuk dan dilakukan
penambahan jumlah stok obat pada setiap kartu stok obat. Kemudian dilakukan
penyimpanan persediaan dibedakan berdasarkan bentuk sediaan, yaitu sediaan
padat (tablet, kapsul), sediaan semisolid, sediaan cair, alat kesehatan, serta obat-
obatan maupun bahan medis habis pakai yang perputarannya cepat (fast moving)
disimpan berdasarkan alfabetis. Psikotropika dan narkotika disimpan terpisah
dengan sediaan lainnya pada lemari khusus dengan 2 pintu sehingga terjamin
keamanannya. Obat-obat High Alert disimpan di lemari khusus penyimpanan obat
High Alert. Obat-obat LASA diberi penanda/stiker khusus dan tidak disimpan
saling berdekatan agar mencegah kesalahan dalam pengambilan obat. Untuk obat-
obatan tertentu disimpan di dalam lemari es, seperti insulin pen, tetagam, abu
(anti-bisa ular) dan sediaan supositoria.
Distribusi menggunakan sistem First Expired First Out (FEFO) dan First In
First Out (FIFO) serta didasarkan pada catatan amprahan dari apotek umum ke
gudang umum. Distribusi obat kepada pasien umum dilakukan dengan 3 sistem,
yaitu resep individual (individual prescription) untuk pasien rawat jalan, ODDD
(One Daily Dose Dispesing) bagi pasien rawat inap dengan pengobatan untuk
sehari, serta floor stock khususnya untuk obat emergency dan live saving bagi
pasien OK, ICU, HD dan masing-masing ruangan.
Khusus untuk pasien umum, apabila obat dan alkes yang dibeli pasien tidak
digunakan seluruhnya seperti misalnya BHP yang dibeli, maka dapat dilakukan
retur terhadap obat dan alkes tersebut dengan syarat pasien membawa kembali
nota pembelian obat dan alkes tersebut. Sehingga nantinya, pasien akan menerima
kembali sejumlah uang yang telah dibayarkan sesuai dengan barang yang diretur.
Pada setiap pengambilan obat, mahasiswa mencatat jumlah obat yang keluar di
kartu stok, dimana setiap obat memiliki kartu stok masing-masing. Pencatatan
tersebut berlaku untuk semua obat yang digunakan dalam pelayanan resep umum,
yaitu obat bebas, obat bebas terbatas, obat keras terbatas, narkotika dan
psikotropika.
101

Di apotek umum juga dilakukan kegiatan pengontrolan drug flow yaitu


sampling atau uji petik yang dilakukan setiap hari untuk mengetahui
ketidaksesuaian stok fisik dengan data komputer maupun kartu stok. Sedangkan
pada kegiatan stock opname dilakukan setiap bulan yang bertujuan untuk
memudahkan pengontrolan terhadap perbekalan farmasi, baik dalam jumlah,
keadaan barang, waktu kedaluwarsa, adanya kehilangan, dan mencegah kesalahan
dalam penyimpanan perbekalan farmasi.
b. Pelayanan Resep dan Non Resep
Permintaan obat, alat-alat kesehatan dan atau bahan medis habis pakai ke
apotek umum dapat berupa resep, CRP (Catatan Resep Pasien) atau obat-obatan
lain yang dapat dibeli tanpa resep dokter. Alur pelayanan resep untuk pasien
umum rawat jalan dan rawat inap ditunjukkan pada Gambar 3.7.

Gambar 3.7 Alur Pelayanan Resep di Apotek Umum

Selama melakukan PKPA di apotek JKBM, mahasiswa berkesempatan untuk


ikut terlibat aktif dalam kegiatan pelayanan obat dan pelayanan kefarmasian
terutama dispensing dan compounding serta pemberian KIE terkait obat seperti
berikut:
102

1. Menerima resep atau CRP dan melakukan skrining terhadap resep meliputi
kelengkapan resep, seperti kelengkapan administrasi resep dan ketepatan
pemberian obat. Jika ada keraguan terhadap resep dilakukan konsultasi kepada
dokter penulis resep dengan memberikan pertimbangan dan alternatif
seperlunya, bila perlu menggunakan persetujuan setelah pemberitahuan.
2. Meng-entry permintaan obat secara komputerisasi, perhitungan jumlah obat
yang akan diambil dan perhitungan harga obat. Pada saat melakukan proses
entry, diketahui pula ketersediaan obat di apotek sehingga untuk obat-obatan
yang mengalami kekosongan stok akan dibuatkan copy resep. Copy resep ini
nantinya dapat digunakan oleh pasien untuk menebus resep di apotek lain
diluar RSUD Sanjiwani.
3. Pasien kembali dipanggil dan diinformasikan tentang harga obat, jika pasien
setuju dengan harga obat tersebut, maka resep tersebut dapat disiapkan. Untuk
pasien rawat inap, CRP ruangan akan dicatat pada buku pemberian obat di tiap
ruangan charge harga akhir pada saat pasien pulang.
4. Menyiapkan obat yang meliputi pengambilan dan peracikan obat. Peracikan
obat dilakukan jika akan dibuat menjadi bentuk sediaan lain seperti puyer atau
kapsul. Prosedur peracikan puyer/kapsul dapat dilihat pada Lampiran 1. Untuk
obat narkotika dan psikotropika diambil pada lemari khusus dengan prosedur
yang tertera pada Lampiran 2. Setiap pengambilan obat di apotek umum
disertai dengan pengurangan kartu stok obat.
5. Mengemas obat dengan memasukkan obat-obatan ke dalam klip obat serta
menulis aturan pakai pada etiket. Etiket putih diberikan pada sediaan oral,
sedangkan etiket biru diberikan pada sediaan topikal.
6. Melakukan pengecekan akhir pada obat-obatan yang telah disiapkan, seperti
kesesuaian obat dengan permintaan pada resep atau CRP meliputi jenis dan
jumlah obat serta melakukan pengecekan kembali terhadap aturan pakai obat.
7. Memanggil pasien untuk membayar obat dan obat diserahkan kepada
pasien/keluarga pasien disertai dengan pemberian informasi terkait obat (KIE).
Informasi yang biasanya diberikan diantaranya indikasi obat yang diberikan,
aturan pakai obat, dan cara penggunaan obat, serta ditekankan pada pemberian
103

antibiotik yang perlu diminum sampai habis dengan aturan pakai yang sudah
tertera dalam resep. Sedangkan untuk obat dan alkes bagi pasien rawat inap
diberikan informasi agar dibawa ke ruangan pasien diserahkan pada perawat
atau dokter yang bertugas di ruangan.

3.5 Kegiatan Kefarmasian di Depo Farmasi Instalasi Gawat Darurat (IGD)


RSUD Sanjiwani Gianyar
Depo farmasi IGD RSUD Sanjiwani Gianyar merupakan sarana penunjang
yang berfungsi membantu proses pelayanan medik dalam melayani penyediaan
obat dan bahan habis pakai yang sangat penting dalam usaha menyelamatkan
nyawa pasien dan meminimalkan terjadinya kecacatan pada pasien. Depo ini
terletak di dekat IGD dan berfungsi untuk mempermudah dalam menyediakan
sediaan farmasi dan perbekalan kesehatan lainnya yang berhubungan dengan
kegiatan di ruang IGD. Sumber barang yang terdapat pada depo farmasi IGD
berasal dari gudang asuransi dan umum sesuai dengan jenis pasien yang menebus
resep.
Pelayanan di depo IGD RSUD Sanjiwani Gianyar dilakukan 24 jam, yang
terbagi menjadi 3 shift kerja yaitu pagi, sore dan malam. Ruangan yang dilayani
oleh depo IGD RSUD Sanjiwani hanya untuk pasien IGD, yaitu pasien yang
memerlukan obat segera untuk penanganan kasus-kasus darurat (emergency) dan
dalam upaya penyelamatan nyawa pasien (life saving) serta untuk pasien di
ruangan sementara yang terletak di dekat IGD (pasien yang belum memperoleh
ruang rawat inap).
Pelayanan resep di depo IGD dilakukan dengan cara keluarga pasien
membawa lembar resep serta kelengkapannya (khususnya untuk pasien yang
biaya pengobatannya ditanggung oleh pihak asuransi, salah satunya seperti
fotokopi kartu peserta) ke depo IGD RSUD Sanjiwani, kemudian petugas akan
menyiapkan obat dan bahan habis pakai seperti yang tertulis pada resep dan
diserahkan ke pasien disertai dengan pemberian informasi obat.
Perbekalan farmasi yang ada di depo IGD RSUD Sanjiwani berasal dari 3
sumber, yaitu dari gudang asuransi (JKN dan JKBM), dari gudang umum, serta
104

dari gudang satelit. Penempatan obat-obatan di depo IGD terlebih dahulu


dikelompokkan berdasarkan sumber perbekalan farmasi, yaitu dari gudang
asuransi (JKN dan JKBM) serta dari gudang umum, hal ini dilakukan untuk
memudahkan petugas dalam pengambilan obat yang ditanggung oleh asuransi
maupun tidak ditanggung oleh asuransi. Sama halnya dengan di tiga apotek
RSUD Sanjiwani, penempatan obat-obatan di depo IGD dipisahkan berdasarkan
jenis sediaan (sediaan oral dan parenteral), bentuk sediaan (sediaan padat,
semipadat dan cair) dan kondisi penyimpanan. Obat-obatan tersebut kemudian
disusun secara alfabetis. Khusus untuk alat-alat kesehatan dan bahan medis habis
pakai juga ditempatkan secara terpisah dengan obat-obatan.
Adapun sediaan farmasi dan perbekalan kesehatan yang terdapat di depo IGD
bersifat emergency dan live saving. Sediaan yang bersifat emergency seperti
lidokain injeksi, tramadol injeksi, ketorolak injeksi, ranitidin injeksi, ondansetron
injeksi sedangkan yang bersifat live saving misalnya atropin injeksi, Ca gluconas
injeksi, epinefrin injeksi, efedrin HCl injeksi, dextrose 40%, MgSO 4 40%, MgSO4
20%, Meylon. Selain itu, disediakan pula obat-obatan sediaan padat, sirup, alat
kesehatan dan bahan medis habis pakai.
Penyimpanan obat-obatan dan alkes serta BHP di depo IGD dibedakan pada 3
rak sesuai dengan jenis pembayarannya, yaitu JKN, JKBM dan umum. Untuk
penyimpanan sediaan padat diletakkan pada rak paling atas, injeksi diletakan pada
rak dibawahnya, sediaan cair dan alat kesehatan diletakkan di rak paling bawah,
serta bahan medis habis pakai disimpan dengan menyesuaikan kondisi ruangan.
Selanjutnya untuk sediaan padat dan injeksi ditata secara alfabetis. Selain itu ada
beberapa sediaan yang disimpan di kulkas seperti sediaan supositoria, tetagam,
ABU (anti bisa ular), dan ATS (anti tetanus serum).
Dalam pelayanan di Depo IGD RSUD Sanjiwani, khususnya dalam
pelayanan pasien asuransi, Depo IGD juga menerapkan sistem panjer, yaitu sistem
jaminan yang diperuntukkan bagi pasien yang biaya pengobatannya ditanggung
oleh asuransi JKBM, namun pasien tersebut belum bisa melengkapi administrasi
sesuai dengan persyaratan yang ditetapkan oleh pihak asuransi. Pasien harus
membayar terlebih dahulu jumlah dan harga obat yang diresepkan. Pasien
105

diberikan waktu paling lambat 2x24 jam untuk dapat melengkapi persyaratan
administrasi yang dibutuhkan, untuk dapat memperoleh kembali uang yang
mereka keluarkan untuk panjer, dengan syarat pasien harus tetap menyimpan nota
yang diberikan oleh petugas depo IGD.
Mahasiswa ikut terlibat dalam kegiatan penyimpanan perbekalan farmasi
yang didistribusikan dari gudang disertai pencatatan jumlah barang yang masuk
dan keluar pada kartu stok, serta membantu melayani resep, menyiapkan obat dan
menyerahkan obat kepada pasien disertai KIE. Secara umum, alur pelayanan resep
di depo IGD sama seperti pelayanan resep di apotek yang disesuaikan dengan
jenis asuransi pasien maupun bagi pasien umum. Obat yang diberikan untuk
pasien IGD yang menggunakan asuransi JKBM hanya untuk 1 hari pengobatan.
Hal ini dilakukan karena pasien IGD dianjurkan untuk memeriksakan diri ke
poliklinik keesokan harinya dan mendapatkan perawatan lebih lanjut sehingga
pasien IGD diharapkan hanya dirawat di IGD selama 1 hari.
Rincian kegiatan pelayanan resep yang dilakukan mahasiswa PKPA di Depo
IGD RSUD Sanjiwani adalah sebagai berikut:
a. Melakukan penerimaan resep dari keluarga pasien dan dilakukan skrining
resep untuk melihat kelengkapan resep serta ketepatan pemberian obatnya.
b. Melakukan entry permintaan obat secara komputerisasi untuk obat yang
ditanggung asuransi (JKN dan JKBM) ataupun yang tidak ditanggung asuransi,
perhitungan jumlah obat yang akan diambil dan perhitungan harga obat. Pada
saat melakukan proses entry, diketahui pula ketersediaan obat di depo sehingga
untuk obat-obatan yang mengalami kekosongan stok akan dibuatkan copy
resep dan pasien dapat menebusnya di apotek lain di luar RSUD Sanjiwani.
c. Melakukan penyiapan obat yang meliputi proses pengambilan obat dan
peracikan obat. Yang dilanjutkan dengan pengemasan obat dengan
memasukkan obat-obatan ke dalam klip obat serta menulis aturan pakai obat.
d. Melakukan pengecekan akhir pada obat-obatan yang telah disiapkan. Beberapa
hal harus diperhatikan dalam melakukan pengecekan akhir diantaranya apakah
obat yang diberikan sudah sesuai permintaan pada resep dengan jenis obat dan
106

jumlah yang sesuai serta melakukan pengecekan kembali terhadap aturan pakai
obat.
e. Melakukan pemberian obat kepada pasien/keluarga pasien disertai dengan KIE.
Informasi yang biasanya diberikan diantaranya jenis obat-obatan dan kegunaan
masing-masing obat yang diberikan, aturan pakai obat, dan cara penggunaan
obat. Mahasiswa juga melakukan penekanan pada pemberian antibiotik,
dimana pasien IGD yang menggunakan asuransi JKBM hanya akan
memperoleh antibiotik untuk pemakaian 1 hari saja, sehingga sangat perlu
dilakukan konseling kepada pasien tersebut untuk berujuk kembali keesokan
harinya ke poliklinik umum untuk melanjutkan penggunaan antibiotik tersebut.

3.6 Kegiatan Kefarmasian di Depo Farmasi Instalasi Bedah Sentral (IBS)


RSUD Sanjiwani Gianyar
Depo farmasi Instalasi Bedah Sentral (IBS) di RSUD Sanjiwani Gianyar
bertujuan untuk mempermudah penyediaan perbekalan farmasi berupa obat dan
alat kesehatan (terutama alat atau bahan habis pakai) yang diperlukan dalam
pelaksanaan tindakan di kamar operasi. Perbekalan farmasi yang terdapat di depo
IBS berasal dari gudang satelit dan apotek RSUD Sanjiwani Gianyar.
Penanggung jawab depo IBS adalah seorang tenaga teknis kefarmasian yang
bertugas untuk mengelola persediaan farmasi. Pengelolaan perbekalan farmasi
yang dilakukan mencakup proses perencanaan, pengadaan, penyimpanan,
distribusi serta pencatatan dan pelaporan.
Keterlibatan mahasiswa PKPA adalah membantu dalam hal penyiapan dan
pendistribusian obat-obatan dan perbekalan kesehatan di IBS antara lain dengan
membantu membuatkan CRP (Catatan Resep Pasien) untuk pasien JKBM dan
JKN yang akan dioperasi, mengambil amprahan dalam CRP yang sudah disiapkan
di apotek pada pagi hari sebelum operasi dilakukan. Mahasiswa juga terlibat
dalam membantu penyimpanan obat dan perbekalan kesehatan di depo IBS yang
disusun berdasarkan jenis dan alfabetis untuk sediaan injeksi. Dalam hal
pelaporan, mahasiswa juga membantu merekap penggunaan obat IBS selama 1
bulan.
107

3.6.1 Perencanaan
Perencanaan kebutuhan obat dilakukan setiap satu minggu sekali dengan
tujuan untuk mempertahankan persediaan perbekalan farmasi di depo. Rencana
kebutuhan atau amprahan perbekalan farmasi dilaporkan setiap hari jumat ke
gudang satelit. Jenis dan kuantitas barang yang diamprah ditentukan berdasarkan
data pemakaian sebelumnya dan rencana operasi yang akan dilakukan (untuk
bedah terencana/elektif). Kegiatan ini juga dikoordinasikan dengan kepala
perawat dan dokter di IBS. Selain seminggu sekali, permintaan barang juga dapat
dilakukan harian jika depo kehabisan stok.

3.6.2 Pengadaan
Pengadaan perbekalan farmasi untuk pasien umum berasal dari gudang
satelit berdasarkan amprahan yang telah dilakukan sebelumnya. Untuk pasien
umum, obat dan BHP yang digunakan berasal dari depo IBS karena biaya obat
disertakan dengan biaya tindakan operasi. Jika persediaan obat atau BHP di depo
IBS tidak mencukupi, maka petugas akan melakukan pemesanan ke gudang
satelit. Pengamprahan atau permintaan atas barang dari gudang satelit dilakukan
dengan menggunakan buku amprahan. Buku ini digunakan sebagai bukti
permintaan barang dari ruangan (depo) ke gudang satelit dan sebagai
pertimbangan untuk perencanaan dan pengadaan barang periode selanjutnya.
Jumlah permintaan barang ke gudang satelit disesuaikan dengan jumlah stok yang
masih tersedia di depo IBS. Hal ini dilakukan agar tidak terjadi penumpukan stok
karena tempat penyimpanan yang terbatas. Pengadaan perbekalan farmasi untuk
pasien asuransi, baik Jaminan Kesehatan Nasional (JKN) maupun Jaminan
Kesehatan Bali Mandara (JKBM) dilakukan setiap hari ke apotek masing-masing
berdasarkan Catatan Resep Pasien (CRP) tiap pasien. Asisten apoteker yang
bertanggung jawab di depo IBS akan melakukan pengamprahan barang setelah
selesai dilakukan tindakan operasi. Petugas apotek akan melakukan penyiapan
obat dan BHP yang kemudian akan dibawa oleh petugas depo ke depo IBS untuk
menggantikan obat dan perbekalan farmasi lainnya yang digunakan oleh pasien
108

selama berada di ruang operasi. Barang-barang tersebut akan digunakan sebagai


buffer stok di depo IBS.

3.6.3 Penyimpanan
Penyimpanan perbekalan farmasi di depo IBS terdiri dari 4 buah lemari dan
1 buah lemari pendingin. 2 buah lemari yang digunakan untuk menyimpan BHP
seperti bisturi (mess 510, 511, dan 515), urine bag, fedding tube, catheter,
hypafix, verban plester, infuset, electrode, abbocath, spuite (3 cc, 5 cc dan 10 cc),
1 lemari untuk menyimpan infus NaCl, ringer laktat, dan dekstrosa 5%, 1 lemari
untuk menyimpan sediaan injeksi seperti anestesi (misalnya injeksi lidokain,
midazolam, dan ketamin), analgesik (misalnya injeksi tramadol dan ketorolak),
injeksi ranitidin injeksi, injeksi aminofilin injeksi, injeksi ondansetron, live saving
drugs (misalnya injeksi sulfas atropin, injeksi kalsium glukonas, injeksi epinefrin,
injeksi efedrin HCl), dekstrosa 40%, magnesium sulfat 20% dan 40%, natrium
bikarbonat. Perbekalan farmasi ini disusun berdasarkan alfabetis, khusus untuk
obat yang memerlukan suhu rendah akan disimpan di lemari pendingin.
Penyimpanan perbekalan farmasi di depo IBS tidak dibedakan berdasarkan
sumber pengadaannya (umum/asuransi) karena keterbatasan tempat. Perbekalan
farmasi ini hanya akan dibedakan berdasarkan sumber pengadaannya pada saat
pencatatan di buku penerimaaan dan pengeluaran barang.

3.6.4 Distribusi
Metode distribusi yang digunakan untuk persediaan sediaan farmasi di depo
IBS adalah metode desentralisasi dengan sistem floor stock. Sistem distribusi
floor stock di depo IBS bertujuan untuk mempermudah dan mempercepat
pelayanan kepada pasien.
a. Pasien Umum
Pasien umum membayar satu paket obat berdasarkan tindakan operasi yang
dilakukan yang langsung disediakan oleh depo farmasi IBS karena biaya obat
disertakan dengan biaya tindakan operasi. Untuk obat yang tidak tersedia di
depo farmasi IBS, maka pasien diberikan resep yang akan ditebus di apotek
109

umum maupun apotek yang berada di luar rumah sakit. Untuk mengganti
persediaan obat di depo farmasi IBS, petugas akan mengambil obat dengan
jenis dan jumlah yang sama ke apotek umum. Sehingga persediaan obat di
depo farmasi IBS akan selalu tersedia.
b. Pasien Asuransi
Pasien yang menjalani operasi akan menggunakan obat dan BHP yang
tersedia di depo IBS sesuai dengan paket yang telah ditentukan oleh asuransi.
Obat dan alat kesehatan yang digunakan oleh pasien asuransi dicatat oleh
petugas pada CRP, selanjutnya petugas menyerahkan CRP tersebut ke apotek
asuransi. Petugas apotek akan menyiapkan obat dan alat kesehatan yang tertera
pada CRP kemudian petugas depo akan membawa obat dan alat kesehatan
tersebut ke depo farmasi untuk menggantikan obat dan alat kesehatan yang
digunakan oleh pasien selama berada di ruang operasi.

3.6.5 Pencatatan dan Pelaporan


Pencatatan penerimaan dan pengeluaran stok perbekalan farmasi di depo
farmasi IBS dibedakan berdasarkan sumber pengadaan barang (umum/asuransi).
Laporan pemakaian obat dan BHP dibuat satu bulan sekali oleh penanggungjawab
depo sesuai dengan paket tindakan. Laporan tersebut kemudian diserahkan kepada
bagian penunjang medis. Sedangkan untuk laporan stock opname akan diberikan
kepada penanggung jawab gudang satelit dan gas medik.

3.7 Kegiatan Kefarmasian di Poliklinik Paru (TB-DOTS) RSUD Sanjiwani


Gianyar
Tuberkulosis atau yang sering dikenal dengan TB merupakan suatu penyakit
kronik yang disebabkan oleh infeksi dari bakteri Mycobacterium tuberculosis.
Keberhasilan dalam terapi pasien TB sangat tergantung pada kepatuhan dari
penderita (adherence). Ketidakpatuhan penderita TB dapat disebabkan oleh
beberapa faktor yaitu jumlah obat yang diminum cukup banyak, kurangnya
pengetahuan dari penderita, penggunaan obat dalam jangka waktu yang panjang
serta aktivitas dari pasien tersebut. Untuk meningkatkan kepatuhan pasien dalam
110

terapi obat anti tuberkulosis diperlukan peran apoteker untuk melakukan


konseling obat. Konseling obat merupakan suatu proses komunikasi dua arah
antara apoteker dan pasien untuk mengidentifikasi dan memecahkan masalah yang
berkaitan dengan obat dan pengobatan (DepKes RI, 2004).
Kegiatan PKPA mahasiswa di poli paru yaitu membantu menyiapkan obat
dan memberikan KIE untuk pasien atau keluarga pasien yang ditunjuk sebagai
pengawas menelan obat (PMO). Pelayanan ini diberikan khusus kepada pasien
posistif TB yang akan menerima pengobatan obat anti tuberkulosis (OAT).
Tujuan dari pelayanan ini adalah untuk menurunkan angka kesakitan dan angka
kematian, memutus rantai penularan dan mencegah terjadinya MDR (multi drug
resistance). Dalam kegiatan PKPA ini mahasiswa juga berdiskusi dengan
apoteker yang bertanggung jawab di poli paru mengenai pemberian obat untuk
pasien TB dan hal apa saja yang perlu dipersiapkan untuk konseling dengan
pasien TB.
Apoteker yang memberi konseling dapat menunjuk seorang PMO untuk
mendampingi pasien dengan syarat:
a. Seseorang yang dikenal baik, dipercaya dan disetujui oleh penderita. Selain itu
orang tersebut disegani oleh penderita.
b. Seseorang yang tinggal dekat dengan penderita.
c. Bersedia membantu penderita dengan sukarela.
d. Bersedia menerima penyuluhan bersama dengan penderita.
Seorang PMO bertugas sebagai berikut:
a. Mengawasi penderita TB agar menelan obat secara teratur sampai selesai
pengobatan.
b. Memberi dorongan kepada penderita agar mau berobat teratur.
c. Mengingatkan penderita untuk segera menemui petugas kesehatan (dokter
atau petugas kesehatan lain) yang memberikan obat, jika terjadi gejala efek
samping, atau kondisi penyakit yang bertambah parah atau ada kelainan lain.
d. Mengingatkan penderita, tindakan untuk segera meneruskan meminum obat,
jika lupa meminum obat.
111

e. Mengingatkan penderita untuk menyimpan obat pada tempat yang kering,


tidak terkena cahaya matahari, jauh dari jangkauan anak anak.
f. Mengingatkan penderita untuk periksa ulang dahak pada waktu-waktu yang
telah ditentukan.
g. Memberi penyuluhan pada anggota keluarga penderita TB yang mempunyai
gejala-gejala seperti TB untuk segera memeriksakan diri ke Unit Pelayanan
Kesehatan.
Dalam konseling pasien TB oleh apoteker dapat dilakukan dengan
menggunakan pertanyaan three prime question sebagai pedoman, dengan tujuan
agar tidak terjadi tumpang tindih informasi, perbedaan informasi, serta
melengkapi informasi yang belum diberikan oleh dokter sesuai dengan kebutuhan.
Selain itu, apoteker dapat menggali informasi dari pasien yang bersifat terbuka.
Hal-hal yang perlu disampaikan dalam konseling pasien TB adalah:
a. Diagnosis dan cara penularan penyakit.
b. Tujuan pengobatan TB dan risikonya bila tidak diobati dengan segera.
c. Jenis obat TB (OAT) yang diberikan dan lama pengobatannya (6, 9, 12 bulan)
tergantung dari berat/ringannya jenis penyakit TB.
d. Efek samping dari OAT yang mungkin akan dirasakan selama pengobatan
TB, serta apa yang harus dilakukan jika mengalaminya.
e. Risiko dan komplikasi yang mungkin terjadi jika tidak meminum OAT secara
teratur atau berhenti berobat sebelum waktu yang ditentukan (pengobatan
tidak tuntas).
f. Selama pengobatan akan dilakukan evaluasi pemeriksaan dahak pada bulan
ke-2, 5 dan pada akhir pengobatan.
g. OAT yang diberikan adalah gratis bantuan dari WHO, pasien diharapkan
datang mengambil OAT setiap 2 minggu selama fase intensif, dan setiap 1
bulan selama fase lanjutan.
Obat anti tuberkulosis di RSUD Sanjiwani Gianyar didapatkan dari
pemerintah melalui Program Nasional Penanggulangan TB, dimana setiap pasien
mendapatkan 1 paket obat untuk terapi selama 6 bulan. Pengobatan TB diberikan
dalam 2 tahap, yaitu:
112

a. Tahap Intensif (Tahap Awal)


Tahap awal pengobatan TB dilakukan selama 2 bulan. Pasien mendapatkan
obat setiap hari dan konsumsi obat harus diawasi untuk mencegah terjadinya
resistensi obat. Kepatuhan dan ketepatan dalam pemberian obat pada tahap
awal dapat memberikan perubahan status penyakit dari menular menjadi tidak
menular yang dapat terjadi dalam kurun waktu 2 minggu.
b. Tahap Lanjutan
Pada tahap ini pasien memperoleh jenis obat lebih sedikit dalam jangka waktu
yang lebih panjang dibandingkan dengan tahap awal.
Dalam penatalaksanaan TB paru, digunakan dasar algoritma terapi seperti
yang ditunjukkan pada Gambar 3.8.

Gambar 3.8 Algoritma Pengobatan TB Paru di RSUD Sanjiwani Gianyar


113

Untuk pengobatan yang efektif maka obat OAT diberikan dalam bentuk
kombinasi yang terdiri dari beberapa jenis obat dalam jumlah yang cukup dan
dosis yang tepat sesuai kategori pengobatan. Obat anti tuberkulosis (OAT) yang
digunakan dalam pengobatan TB paru adalah antibiotik dan antiinfeksi sintesis
untuk membunuh bakteri Mycobacterium tuberculosis. Aktivitas obat TB
didasarkan pada tiga mekanisme, yaitu aktivitas membunuh bakteri, aktivitas
sterilisasi, dan mencegah resistensi. Obat yang umum digunakan adalah Isoniazid,
Etambutol, Rifampisin, Pirazinamid dan Streptomisin. Panduan pengobatan yang
digunakan oleh Pemerintah Indonesia dalam Program Nasional Penanggulangan
TB terdiri dari:
1. Kategori I : 2HRZE/4H3R3.
2. Kategori II : 2HRZES/HRZE/5H3R3E3.
3. Kategori III : 2HRZ/4H3R3.
4. OAT sisipan : HRZE.
(Dirjen Binfar, 2005)
RSUD Sanjiwani Gianyar menggunakan sistem Fix Dose Combination (FDC)
untuk pengobatan TB Paru, yaitu dengan 2, 3 atau 4 campuran OAT dalam satu
kesatuan. Keuntungan penggunaan OAT-FDC, antara lain:
a. Mengurangi kesalahan peresepan karena jenis OAT sudah dalam satu
kombinasi tetap dan dosis OAT mudah disesuaikan dengan berat badan
pasien.
b. Dengan jumlah tablet yang lebih sedikit, maka pemberiannya akan menjadi
lebih mudah dan meningkatkan kepatuhan pasien.
c. Dengan kombinasi yang tetap, pasien tidak akan dapat memilih jenis obat
tertentu yang akan ditelan walaupun tanpa diawasi.
d. Dari aspek manajemen logistik, pengelolaan OAT-FDC akan menjadi lebih
mudah dan pembiayaannya juga menjadi lebih murah.
Pemberian obat umumnya diberikan tiap 1 atau 2 minggu sekali sehingga
kepatuhan pasien dalam mengkonsumsi obat lebih mudah dipantau. Petugas juga
akan menanyakan keluhan pasien selama melakukan pengobatan dan meminta
pasien untuk menimbang berat badan. Hal ini dilakukan untuk melihat efektifitas
114

maupun efek samping selama terapi serta memantau berat badan pasien sebagai
pertimbangan perlu tidaknya dilakukan penyesuaian dosis. Seluruh pengobatan
pasien akan selalu dicatat pada kartu catatan pengobatan pasien TB. Catatan ini
akan diperiksa setiap hari untuk memantau jadwal kontrol dan jadwal
pengambilan obat untuk setiap pasien. Apabila setelah waktu kontrol berikutnya
pasien tidak datang ke Poliklinik Paru RSUD Sanjiwani Gianyar, maka petugas
dapat menelepon pasien atau keluarga pasien untuk mengingatkan bahwa pasien
harus segera kontrol atau mengambil obatnya. Selain OAT-FDC, pasien
umumnya juga diberikan obat-obatan lain seperti obat batuk campur/OBC
(mengandung teofilin, salbutamol, metil prednisolon, CTM, ranitidin,
dektrometorfan, dan ambroksol), lansoprazol, eyevit, erdostein, curcuma dan obat-
obatan simptomatis lainnya untuk mengatasi keluhan simptomatis pasien terutama
pada saluran pernapasan dan untuk mengatasi efek samping obat TB terutama
pada saluran pencernaan. Konseling TB di RSUD Sanjiwani Gianyar lebih
diutamakan terhadap pasien yang baru terdiagnosis TB, hal ini dikarenakan pasien
yang baru terdiagnosis cenderung memiliki pengetahuan yang minim mengenai
penyakit maupun pengobatannya. Untuk pasien lama, konseling tidak selalu
dilakukan karena keterbatasan tenaga apoteker di RSUD Sanjiwani Gianyar.

3.8 Kegiatan Pelayanan Informasi Obat di RSUD Sanjiwani Gianyar


Menurut KepMenKes RI Nomor 1197/MenKes/SK/X/2014 tentang standar
pelayanan Farmasi di rumah sakit, pelayanan informasi obat merupakan kegiatan
penyediaan dan pemberian informasi obat, rekomendasi obat yang independen,
akurat, tidak bias, terkini dan komprehensif yang dilakukan oleh apoteker kepada
dokter, apoteker, perawat, profesi kesehatan lainnya serta pasien dan pihak lain
diluar rumah sakit.
Selama kegiatan PKPA, mahasiswa apoteker berkesempatan untuk
memberikan informasi penggunaan obat kepada pasien rawat jalan yang menebus
obat di apotek asuransi, umum, maupun depo IGD. Informasi yang diberikan
antara lain nama dan kegunaan obat, aturan minum obat, lama penggunaan obat,
115

efek samping yang perlu diwaspadai, dan hal-hal yang harus diperhatikan atau
dihindari selama pengobatan dan setelah pengobatan.
Pelayanan informasi obat (PIO) bertujuan untuk:
a. Menyediakan informasi mengenai obat kepada pasien dan tenaga kesehatan di
lingkungan rumah sakit dan pihak lain di luar rumah sakit.
b. Menyediakan informasi untuk membuat kebijakan yang berhubungan dengan
obat/sediaan farmasi, alat kesehatan, dan bahan medis habis pakai, terutama
bagi Tim Farmasi dan Terapi
c. Menunjang penggunaan obat yang rasional.
(MenKes RI, 2014)
Kegiatan PIO dapat berupa penyediaan dan pemberian informasi obat yang
bersifat aktif maupun pasif. Pelayanan bersifat aktif apabila apoteker memberikan
informasi obat dengan tidak menunggu pertanyaan melainkan secara aktif
memberikan informasi obat, misalnya melalui penerbitan buletin, brosur, leaflet,
seminar dan sebagainya, sedangkan pelayanan bersifat pasif apabila apoteker
memberikan informasi obat sebagai jawaban atas pertanyaan yang diterima.

3.9 Pengolahan Limbah di RSUD Sanjiwani Gianyar


Pengolahan limbah di RSUD Sanjiwani Gianyar dikelola oleh IPSRS
(Instalasi Pemeliharaan Sarana Rumah Sakit), fasilitas ini dibuat untuk mengolah
limbah yang dihasilkan dari kegiatan di rumah sakit. Mahasiswa apoteker
berkesempatan melakukan observasi dan memperoleh pemaparan secara langsung
terkait proses penanganan limbah RSUD Sanjiwani Gianyar oleh Bapak I Gusti
Ngurah Made Widiana beserta Bapak Dewa Ketut Jati.
116

Gambar 3.9 Bangunan IPAL

Instalasi Penanganan Air Limbah (IPAL) berada di area IPSRS yang berupa
bangunan dua lantai, dimana lantai pertama digunakan sebagai area mesin dengan
jumlah 20 mesin dan lantai kedua diperuntukkan sebagai ruang laboratorium dan
pengolahan limbah. Pengelolaan limbah di RSUD Sanjiwani dilakukan terhadap
limbah padat, cair, maupun gas dengan uraian sebagai berikut:
1. Limbah Padat
Limbah padat dibagi menjadi 2 kategori yaitu limbah padat medis dan
limbah padat nonmedis. Limbah padat dari setiap bagian rumah sakit
dikumpulkan dan dipisahkan berdasarkan 2 kategori tersebut oleh cleaning
service.
a. Limbah padat medis
Limbah padat medis merupakan limbah padat yang terdiri dari limbah
infeksius, limbah patologi, limbah benda tajam, limbah farmasi, limbah
sitotoksik, limbah kimiawi, limbah radioaktif, limbah kontainer bertekanan,
dan limbah dengan kandungan logam berat yang tinggi. Sampah medis
dipisahkan di masing-masing ruangan oleh cleaning service. Khusus untuk
limbah medis berupa jarum akan dikumpulkan ke dalam suatu jerigen untuk
langsung dibakar di incenerator supaya tidak melukai staff lain. Pengolahan
terhadap limbah sitotoksik belum dilakukan di RSUD Sanjiwani Gianyar
117

karena fasilitas untuk pengolahan tersebut belum tersedia. Sampah medis akan
dikumpulkan dan selanjutnya dimusnahkan pada hari-hari tertentu di
incenerator dengan suhu mencapai 1200oC. Pada suhu tersebut diharapkan
seluruh limbah padat medis dari berbagai bahan dasar (plastik, kain, gelas, dan
lain-lain) dapat hancur sempurna. Lama pembakaran dengan incenerator ini
bervariasi, tergantung dari banyaknya limbah padat yang dibakar. Apabila
instrumen incenerator penuh, maka pembakaran terjadi selama kira-kira 1,5
jam.
Kapasitas incenerator yang dimiliki oleh RSUD Sanjiwani Gianyar adalah 1
m3. Sebelum sampah dibakar, sampah seharusnya ditimbang untuk mengetahui
tingkat produksi limbah rumah sakit setiap harinya. Tidak ada
pengelompokkan khusus dalam penanganan sampah ini. Sampah yang sudah
cukup jumlahnya akan dimasukkan ke incenerator. Setelah dihidupkan, minyak
dan api sudah langsung tersalurkan. Bila pembakaran telah selesai, alat akan
secara otomatis mati. Incenerator yang digunakan berbahan bakar solar
(Gambar 3.10). Buangan yang dihasilkan dari proses pembakaran ini adalah
jelaga dan abu. Buangan ini berbahaya dan tidak bisa dimanfaatkan lagi
sehingga hanya bisa dikubur di bak kedap yang dibuat sendiri oleh rumah sakit
dan dirancang sedemikian rupa agar tidak merembes keluar.

Gambar 3.10 Incenerator RSUD Sanjiwani Gianyar


118

b. Limbah padat non medis


Limbah padat non medis merupakan limbah padat yang dihasilkan dari
kegiatan di rumah sakit di luar medis yang berasal dari dapur, perkantoran,
taman, dan halaman. Sampah non medis dibedakan menjadi sampah plastik,
organik dan non organik sehingga di RSUD Sanjiwani Gianyar disediakan 3
tempat sampah sesuai dengan jenis limbah non medis tersebut sesuai dengan
tempat sampah yang telah disediakan. Sampah non medis yang dikumpulkan
dari masing-masing ruangan tidak dimusnahkan di incenerator rumah sakit
melainkan ditempatkan di bak penampungan sementara yang terletak di luar
pagar sebelah selatan RSUD Sanjiwani Gianyar. Dari bak penampungan ini,
dua kali dalam seminggu limbah padat non medis akan diangkut oleh truk
Dinas Kebersihan dan Pertamanan (DKP) Kabupaten Gianyar untuk dibuang
ke tempat pembuangan akhir (TPA) Desa Temesi.
2. Limbah Cair
Limbah cair adalah semua air buangan termasuk tinja yang berasal dari
kegiatan rumah sakit yang kemungkinan mengandung mikroorganisme, bahan
kimia beracun dan radioaktif yang berbahaya bagi kesehatan. Seluruh ruangan
yang ada di RSUD Sanjiwani Gianyar kecuali laboratorium, ruang rontgen dan
limbah handling sitotoksik, terhubung ke IPAL melalui pipa-pipa dan terdapat
bak kontrol di beberapa titik setiap 20 meter. Pengolahan limbah cair dilakukan
dengan menggunakan alat Hospital Waste Water Treatment Plan (HWWTP).
Alat ini bekerja menggunakan sistem Fluidized Bed Biofilm Reactor (FBBR)
dengan tujuan menghilangkan koloid yang tidak mengendap melalui koagulasi
biologi dan mereduksi bahan-bahan organik.
Limbah cair yang berasal dari ruangan-ruangan di rumah sakit akan
terkumpul dalam suatu bak penampungan (buffer tank) yang akan mengalami
proses homogenisasi. Di dalam bak penampungan ini (Gambar 3.11), limbah
cair tersebut akan mengalami proses penyaringan terlebih dahulu. Penyaringan
ini bertujuan untuk memisahkan material padatan berukuran besar seperti
plastik dan ranting agar tidak menyumbat pompa pada proses pengaliran
berikutnya. Limbah cair selanjutnya akan mengalir menuju bak aerasi biofilter.
119

Dalam masing-masing bak ini berisi 40 buah bioball. Bioball ini berfungsi
sebagai tempat berkembangbiaknya bakteri-bakteri untuk menjaga kualitas air.
Media bioball mempunyai keunggulan seperti luas spesifik yang cukup besar
dan proses pemasangannya mudah. Selanjutnya materi organik seperti nitrogen
akan mengalami kontak dengan bakteri yang ada di permukaan bola untuk
akhirnya diuraikan. Limbah cair menyumbangkan NH dan bahan organik
kepada mikroorganisme dalam bola serabut. Pada bak tersebut juga
ditambahkan udara (O2). Proses pemberian O2 inilah yang disebut dengan
proses aerasi. Mikroorganisme akan menguraikan senyawa-senyawa tersebut
menjadi N2, CO2 dan produk akhir berupa air dan lumpur. Selanjutnya air
limbah dialirkan ke bak pengendapan (settling tank). Air dan lumpur yang
masuk ke settling basin akan direaksikan dengan FeCl3 40% sehingga terjadi
pemisahan antara air dan lumpur tersebut. Lumpur diendapkan dan ditarik ke
slug storage basin (SSB) yang merupakan bak penampungan lumpur. Di SSB
ini, lumpur dikurangi kadar airnya dengan cara di press sehingga berbentuk
seperti cake. Air limbah yang telah dipisahkan dari lumpur kemudian dialirkan
ke buffer basin dan ditambahkan klorin sebagai bahan desinfektan sehingga air
hasil olahan bebas dari bakteri (Gambar 3.12).

Gambar 3.11 Saringan Sampah Otomatis


120

Gambar 3.12 Tangki Klorinasi


Air limbah yang telah didesinfeksi tersebut siap untuk dialirkan ke sungai.
Namun, apabila air limbah setelah didesinfeksi masih kotor, maka air limbah
dialirkan kembali ke alat dan diolah mulai dari tahap awal. Sebelum dialirkan
ke sungai, air yang sudah jernih tersebut dialirkan ke waste water garden
terlebih dahulu (Gambar 3.13).

Gambar 3.13 Wasted Water Green


121

Dalam waste water garden terdapat tanaman-tanaman yang menjadi


indikator keamanan hasil pengolahan limbah rumah sakit. Alur pengolahan
limbah rumah sakit secara umum dan ringkas dapat dilihat pada Gambar 3.14.

Gambar 3.14 Alur Pengolahan Limbah Cair RSUD Sanjiwani Gianyar


Air limbah yang akan dialirkan ke sungai, diambil sampelnya secara rutin
setiap bulan untuk dilakukan pemeriksaan/pengujian di UPT Balai
Laboratorium Kesehatan (Labkes) Provinsi Bali. Hasil laboratorium umumnya
dapat diperoleh setelah 15 hari pengambilan sampel. Karena tingginya kadar
ammonia limbah pada bulan November 2014 yaitu sebesar 11,2230
mengakibatkan rusaknya mixer pada mixing basin. Setelah ditindaklanjuti
dengan melakukan perbaikan, maka kadar ammonia bulan Desember 2014
mengalami penurunan hingga 50% mencapai kadar 6,3710. Untuk itu perlu
dilakukan pemeriksaan terhadap seluruh peralatan secara berkala guna
menjamin kinerja alat dalam mengolah limbah.
Pemeriksaan diperlukan untuk mengetahui efisiensi IPAL sehingga dapat
diketahui langkah-langkah yang perlu dilakukan apabila salah satu atau
beberapa parameter tidak terpenuhi. Parameter pengujian air limbah, dibedakan
122

menjadi dua yaitu parameter fisika dan kimia. Parameter fisika adalah suhu
limbah. Sedangkan parameter kimia meliputi pH, COD, BOD, fosfat, NH3 dan
TSS (Total Suspended Solid).
Setiap hari dilakukan kegiatan pembersihan IPAL guna menjaga kebersihan
lingkungan IPAL. Dalam melakukan pengelolaan limbah, personil yang
bertugas akan menggunakan APD berupa masker, topi dan sepatu. Adapun
keunggulan dari IPAL yang dimiliki oleh RSUD Sanjiwani Gianyar yaitu telah
memenuhi seluruh persyaratan IPAL yang ditetapkan oleh Departemen
Kesehatan RI.
3. Limbah Gas
Limbah gas adalah semua limbah yang berbentuk gas yang berasal dari
kegiatan pembakaran di rumah sakit seperti penggunaan incenerator, dapur,
perlengkapan generator, anastesi, dan pembuatan obat sitotoksik. Limbah gas
di RSUD Sanjiwani Gianyar berasal dari pembakaran menggunakan
incenerator, boiler/mesin pemanas di binatu dan 3 unit mesin genzet. Untuk
memantau limbah gas yang dihasilkan, dilakukan sampling dua kali dalam
setahun di Badan Hiperkes (Higiene Perusahaan Ergonomi dan Kesehatan).
Apabila ditemukan terjadinya penyimpangan dan limbah gas tersebut terbukti
berbahaya atau dapat mengganggu kesehatan khususnya masyarakat sekitar,
maka akan dilakukan perbaikan peralatan sehingga gas yang dihasilkan rumah
sakit menjadi tidak berbahaya untuk lingkungan. Selama ini, limbah gas yang
dihasilkan RSUD Sanjiwani Gianyar dibuang ke udara.

3.10 Central Sterilization Supply Departement (CSSD) RSUD Sanjiwani


Gianyar
Instalasi Pusat Sterilisasi atau CSSD (Central Sterilization Supply
Departement) merupakan unit pelayanan non struktural yang berfungsi
memberikan pelayanan sterilisasi yang sesuai standar/pedoman dan memenuhi
kebutuhan barang steril di rumah sakit. Fungsi utama CSSD adalah untuk
menyiapkan alat-alat bersih dan steril untuk keperluan perawatan pasien di rumah
123

sakit dalam rangka membantu mencegah dan menurunkan angka terjadinya


infeksi.
Sesuai dengan kapasitas tugas dan tanggungjawabnya, tenaga yang bekerja
di CSSD berjumlah lima orang, satu orang bertindak sebagai kepala instalasi dan
empat orang lainnya sebagai staff. Unit CSSD terdiri dari dua ruangan, yaitu
ruang sterilisasi dan ruang penyimpanan hasil sterilisasi. Ruang sterilisasi berupa
ruangan dengan satu pintu masuk tempat masuk personil beserta barang-barang
yang sebelumnya telah dicuci untuk selanjutnya dilakukan proses sterilisasi.
Dalam ruang ini terdapat dua buah alat untuk menunjang proses sterilisasi yaitu
oven (Gambar 3.15). Oven digunakan untuk proses sterilisasi bahan dengan suhu
>121C. Ruang penyimpanan dilengkapi dengan dua buah pintu menyerupai loket
yang berfungsi sebagai tempat penerimaan barang kotor dan yang lainnya sebagai
tempat penyaluran barang bersih. Dalam ruang ini pula dilengkapi dengan lemari
yang digunakan sebagai tempat penyimpanan barang yang telah disterilisasi.
Selain sebagai tempat penyimpanan, dalam ruangan ini juga dilakukan proses
pembungkusan duk dari CSSD binatu, penyimpanan kain pembungkus dan
pengepakan alat-alat yang sudah disterilisasi. Jika ditinjau dari ruangan masih
belum memenuhi standar yang berlaku, dimana setidaknya CSSD terdiri dari lima
ruang utama, yaitu ruang dekontaminasi, pengemasan alat, produksi dan
processing, sterilisasi dan ruang penyimpanan barang steril (DepKes RI, 2009e).

Gambar 3.15 Oven yang Digunakan untuk Proses Sterilisasi


124

Kegiatan CSSD meliputi sterilisasi kain maupun alat kesehatan. Duk yang
telah melewati proses pencucian dan pengeringan akan diambil oleh staff CSSD
untuk digulung dan dibungkus. Umumnya satu paket kain terdiri dari 5 duk besar,
3 duk sedang dan 5 jas operasi. Untuk alat kesehatan umumnya dicuci dan
dibungkus oleh perawat di ruang OK. Alat kesehatan tersebut meliputi alat untuk
bedah, SC, onkologi dan urologi. CSSD saat ini hanya melayani kebutuhan
sterilisasi di IBS, seperti sterilisasi katun, kaca, logam dan karet. Sedangkan
peralatan di ruangan lain yang membutuhkan sterilisasi, telah disterilisasi
langsung di ruangan oleh perawat dengan menggunakan alat Medical Sterilizer.
Jika ditinjau dari lokasi CSSD, sebaiknya memang berdekatan dengan ruangan
pemakaian alat/bahan terbesar di rumah sakit. Karena pemilihan lokasi yang tepat
akan berdampak pada efisiensi kerja dan meningkatkan pengendalian infeksi.
Adapun alur aktivitas fungsional dari CSSD secara umum dapat
digambarkan sebagai berikut (DepKes RI, 2009e):
a. Pembilasan, yaitu pembilasan alat-alat yang telah digunakan di ruang
perawatan.
b. Pembersihan, yaitu semua peralatan pakai ulang harus dibersihkan secara
baik sebelum dilakukan proses desinfeksi dan sterilisasi.
c. Pengeringan yang dilakukan sampai kering.
d. Inspeksi dan pengemasan, yaitu setiap alat bongkar pasang harus diperiksa
kelengkapannya sementara untuk bahan linen harus diperhatikan identitas
maksimumnya.
e. Memberi label, yaitu setiap kemasan harus mempunyai label yang
menjelaskan isi dari kemasan, cara sterilisasi, tanggal sterilisasi dan
kadaluarsa proses sterilisasi.
f. Pembuatan, yaitu membuat dan mempersiapkan kapas serta kasa balut yang
kemudian akan disterilkan.
g. Sterilisasi yang kompleks sebaiknya diberikan tanggung jawab kepada staff
yang terlatih.
h. Penyimpanan yang harus diatur secara baik dengan memperhatikan kondisi
penyimpanan yang baik.
125

i. Distribusi yang dapat dilakukan dalam berbagai sistem distribusi sesuai


dengan rumah sakit masing-masing.
Proses sterilisasi yang dilakukan di instalasi CSSD RSUD Sanjiwani
Gianyar ini sudah berjalan dengan cukup baik dan sesuai prosedur, namun belum
dilakukan tahap kontrol kualitas sterilisasi. Saat ini prosedur tetap sterilisasi
sedang dalam proses revisi. Dalam proses sterilisasi, indikator yang digunakan
hanya berupa indikator mekanik. Indikator ini tidak dapat menunjukkan keadaan
steril sudah tercapai, melainkan hanya memberi informasi tentang keadaan alat.
Karena bersifat mekanik, maka jika tidak dilakukan kalibrasi alat dengan tepat
atau pemakaian alat yang terlalu sering dapat memberikan informasi yang tidak
tepat. Jika dinilai dari kesesuaian terhadap teori, unit CSSD RSUD Sanjiwani
Gianyar belum memenuhi standar yang diharapkan karena berbagai faktor seperti
keterbatasan sumber daya manusia, peralatan, maupun kesesuaian ruangan.
Sarana fisik dan peralatan di CSSD juga sangat mempengaruhi efisiensi kerja dan
pelayanan di pusat sterilisasi rumah sakit. Hal ini menyebabkan belum
terjaminnya sterilitas peralatan yang telah disterilisasi. Meskipun belum
maksimal, namun secara garis besar pelaksanaan CSSD di RSUD Sanjiwani
Gianyar telah dapat dilakukan dengan baik oleh staff. Akan tetapi masih banyak
memerlukan perbaikan agar dapat memenuhi standar yang berlaku. Standar yang
umumnya digunakan pada unit CSSD di rumah sakit adalah Pedoman Instalasi
Pusat Sterilisasi (Central Sterilization Supply Departement/CSSD) di Rumah
Sakit tahun 2009 yang dikeluarkan oleh Departemen Kesehatan Republik
Indonesia.

3.11 Layanan VCT (Voluntary Counseling and Testing) RSUD Sanjiwani


Gianyar
Mahasiswa apoteker mendapatkan kuliah umum mengenai VCT untuk
pasien HIV positif. Mahasiswa juga berkesempatan untuk mengunjungi Klinik
Shinta RSUD Sanjiwani Gianyar yang khusus menyediakan layanan VCT bagi
pasien HIV/AIDS. Klinik Shinta terletak agak jauh dari keramaian hal ini
126

bertujuan untuk memberikan kenyamanan bagi pasien HIV/AIDS yang sebagian


besar ingin identitasnya tidak diketahui.
Pada pasien dengan HIV positif, terjadi penurunan jumlah CD4. Hal ini
dikarenakan virus HIV menyerang sel CD4. Rendahnya nilai dari CD4
menyebabkan terjadinya penurunan sistem kekebalan tubuh. Pada pasien dengan
HIV positif dapat diberikan terapi obat ARV (antiretroviral virus), namun sebelum
melakukan ART harus diketahui status klinis pasien. Berikut syarat pasien HIV
positif yang langsung mendapatkan ART yaitu:
1. Pasien dengan nilai CD4 lebih kecil dari 200
2. Pasien HIV yang positif tuberculosis
3. Pasien HIV positif yang masuk stadium 3
Untuk pasien lain yang HIV positif, sebelum mendapatkan ART dilakukan
konsultasi dan pengamatan CD4. Pada bayi baru lahir dari ibu HIV positif,
diberikan pencegahan ARV selama 42 hari. Setelah berumur 18 bulan akan
dilakukan tes HIV. Hal penting yang harus disampaikan kepada pasien HIV
positif yang mendapatkan terapi ARV adalah bahwa pasien tidak bisa sembuh,
tetapi virus HIV dalam tubuh pasien dapat dikendalikan hingga tidak terdeteksi.
Tujuan dari ART adalah:
1. Menurunkan angka kejadian
2. Menurunkan stigma negatif di masyarakat
3. Mengurangi penyebaran kepada orang lain
Konsumsi ARV secara patuh akan memberikan pengaruh terhadap
perbaikan kualitas hidup pasien, termasuk menjaga agar sistem imun pasien tidak
memburuk sehingga rentang progresivitas penyakit dapat dicegah ataupun
berjalan lambat. Beberapa obat-obat ARV yang tersedia di RSUD Sanjiwani
Gianyar yaitu lamivudin, nevirapine, zidovudin, kombinasi lamivudin dan
zidovudin, efavirenz dan stavudine. Obat-obat ARV yang terdapat di RSUD
Sanjiwani Gianyar sebagian besar merupakan obat dropping yang berasal dari
Dinas Kesehatan Pusat melalui Dinas Kesehatan Kabupaten. Selain itu juga
berasal dari dana donor maupun WHO. Terapi ARV di RSUD sanjiwani
menggunakan kombinasi beberapa golongan obat ARV yaitu:
127

a. Terapi Lini pertama terdiri dari kombinasi ARV dari golongan


2NRTI+1NNRTI atau 1NRTI+1NTRTI+1NNRTI contohnya
Lamivudin+Zidovudin+Tenofovir/ Lamiduvin+Efavirens+Tenofir.
b. Terapi lini kedua terdiri dari kombinasi ARV golongan NTRTI+NNRTI+PI
contohnya Efavirenz+Tenofovir+Lopinavir/Ritonavir. Terapi lini kedua
diberikan untuk pasien yang tidak menunjukkan perbaikan saat terapi lini
pertama.
Pada saat mahasiswa berkunjung ke Klinik Shinta, mahasiswa
berkesempatan melalakukan KIE pada pasien yang tertusuk jarum suntik saat
bekerja di rumah sakit. Pada kondisi ini pemeriksaan HIV wajib dilakukan dan
untuk pencegahan pasien diberikan terapi lini pertama selama 6 bulan. Setelah 6
bulan akan dilakukan cek ulang untuk HIV-nya.

3.12 Penanganan Sitostatika di RSUD Sanjiwani


Saat ini RSUD Sanjiwani Gianyar telah melaksanakan handling cytotoxic.
Obat sitotoksik, sering dikenal sebagai obat kemoterapi antineoplastik dan
antikanker. Obat sitotoksik adalah suatu obat yang ditunjukkan untuk terapi tetapi
tidak terbatas hanya pada pengobatan kanker saja. Obat-obat ini adalah suatu obat
yang dikenal sangat beracun untuk sel, karena kemampuannya dapat mengganggu
reproduksi sel. Obat sitotoksik dieksresikan melalui ginjal dan hati (Gippsland
Oncology Nurses Group, 2010). Penanganan sediaan sitostatika yang aman perlu
dilakukan secara disiplin dan hati-hati untuk mencegah risiko yang tidak
diinginkan, karena sebagian besar sediaan sitostatika bersifat karsinogenik,
mutagenik dan teratogenik. Penanganan sediaan sitostatika secara garis besar
dapat dibagi menjadi 3 tahapan, yaitu prekemoterapi, pemberian kemoterapi, dan
pasca kemoterapi.
1. Tahap Prekemoterapi
Hal-hal yang harus diperhatikan yaitu penyimpanan obat, identitas dan
status obat, peresepan, perlengkapan yang diperlukan untuk penanganan,
pengecekan kondisi obat (kejernihan, warna, endapan, segel, dan tanggal
128

kadaluarsa), dan penggunaan alat pelindung diri (APD) pada proses


penanganan.
2. Tahap Pemberian Kemoterapi
Hal-hal yang perlu dilakukan adalah evaluasi akses injeksi intravena,
melakukan pemberian sesuai urutan kerja, pemantauan pemberian pada
menit-menit awal untuk menantisipasi terjadinya efek samping, dan
pemantauan secara berkala.
3. Tahap Pasca Kemoterapi
Hal-hal yang perlu diperhatikan adalah mekanisme pembuangan sisa obat,
mengevaluasi seluruh proses yang telah dilakukan, dan pemberian terapi
suportif apabila diperlukan.
Penanganan obat sitostatika di RSUD Sanjiwani Gianyar dikelola oleh
IFRS. Handling cytotoxic dilaksanakan oleh apoteker serta tenaga teknis
kefarmasian yang sebelumnya telah memperoleh pendidikan dan pelatihan
mengenai penanganan obat sitostatika. Kegiatan ini dilakukan di ruang khusus
sitostatika yang masih berada di dalam wilayah ruang Bima RSUD Sanjiwani
Gianyar. Mahasiswa memperoleh kesempatan untuk mengikuti dan melihat
langsung proses penanganan obat sitostatika yang dilakukan oleh apoteker IFRS
RSUD Sanjiwani Gianyar.
Sitostatika dapat bersifat berbahaya bagi personel yang bertugas melakukan
penanganan. Sitostatika dapat bersifat iritan (ekstravasasi ringan) atau vesikan
(ekstravasasi ringan), bersifat karsinogenik, mutagenik, dan teratogenik bagi
petugas yang tidak menggunakan APD dengan baik. Oleh karena itu, personel
petugas harus menggunakan APD. Alat pelindung Diri (APD) adalah suatu alat
yang mempunyai kemampuan untuk melindungi seseorang yang fungsinya
mengisolasi sebagian atau seluruh tubuh dari potensi bahaya di tempat kerja
(Permenakertrans, 2010). Menurut Power and Martha (2009) APD yang harus
digunakan, antara lain: gowns, sarung tangan berupa double gloving, eye
protection, pelindung kaki dan overshoes, respiratory protection atau masker
serta pelindung kepala.
129

Tahap awal yang dilakukan saat handling cytotoxic adalah perhitungan


ketepatan dosis yang telah diresepkan dokter berdasarkan data luas permukaan
tubuh pasien yang terdapat pada rekam medis. Kemudian dilakukan persiapan
bahan serta pelarut yang digunakan. Pada botol infus yang akan digunakan
sebagai pelarut diberi label yang langsung ditulis pada botol meliputi nama dan
kuantitas zat aktif sitostatik, jenis dan volume larutan pembawa, metode
administrasi, lama waktu yang dibutuhkan untuk administrasi, kondisi
penyimpanan, beyond use date/BUD atau tanggal kadaluarsa setelah sediaan
direkonstitusi, serta keterangan dari petugas preparasi dan petugas yang
mengecek. Setelah semua bahan siap, maka akan dibawa oleh petugas ke ruang
rekonstitusi. Dalam ruangan khusus rekonstitusi personil mempersiapkan diri
dengan menggunakan APD yang telah tersedia. Alat pelindung diri yang
digunakan antara lain pakaian khusus berupa jubah panjang (gowns) sebanyak 2
lapis, sarung tangan double gloving dimana sarung tangan yang kedua akan
menutupi ujung tangan baju, eye protection, respiratory mask dan masker bedah,
pelindung kaki dan overshoes, serta pelindung kepala.
Setelah personel siap, maka proses dimulai dengan pembersihan dinding
BSC (Biological Safety Cabinet) menggunakan kasa steril dan alkohol 70%.
Proses pencampuran sediaan sitotoksik di RSUD Sanjiwani Gianyar dilakukan di
dalam LAF (Laminar Air Flow) dengan aliran udara horizontal (horizontal air
flow). Aliran udara akan langsung menuju ke depan, sehingga melindungi obat
dari kontaminasi tetapi personel tidak terlindungi dari partikel ataupun uap yang
berasal dari ampul, vial atau paparan obat (DepKes RI, 2009c).
Seluruh bahan dan peralatan yang diperlukan untuk rekonstitusi kemudian
dimasukkan kedalam BSC. Adapun obat-obat sitostatika yang terdapat di RSUD
Sanjiwani Gianyar antara lain paclitaxel, docetaxel, oxaliplatin, gemcitabin,
carboplatin, cisplatin, doxorubisin, dan vinkristin. Masing-masing obat sitostatika
yang terdapat di RSUD Sanjiwani Gianyar memiliki karakteristik yang berbeda-
beda sehingga perlu mendapat perhatian khusus oleh personel. Contohnya
paclitaxel merupakan obat kemoterapi yang sifatnya tidak larut air dan larut pada
pelarut cremophor. Pelarut cremophor dapat menimbulkan reaksi alergi sehingga
130

sebelum pemberian memerlukan premedikasi, misalnya 30-60 menit dilakukan


premedikasi dengan injeksi deksametason, difenhidramin, simetidin, atau
ranitidin. Pelarut yang dapat digunakan untuk melarutkan paclitaxel, misalnya
pelarut NaCl 0,9%, dextrosa 5%, dextrosa 5% dalam NaCl 0,9%, atau dextrosa
5% dalam ringer laktat. Paclitaxel stabil selama 27 jam setelah pencampuran
dengan pelarut pada penyimpanan suhu ruang (15-30C). Selang infus yang
digunakan untuk pemberian paclitaxel tidak boleh berbahan polivinil klorida,
sebab paclitaxel dapat melarutkan plastik. Sementara docetaxel merupakan obat
kemoterapi yang dapat larut pada pelarut polisorbat. Pelarut polisorbat ini dapat
menimbulkan reaksi alergi dan retensi cairan, sehingga memerlukan premedikasi
deksametason sebelum pemberian obat ini. Pelarutan docetaxel tidak boleh
dikocok dan harus dilakukan dengan rotasi manual (dibolak-balik). Docetaxel
stabil selama 8 jam pada suhu penyimpanan 2-8C. Cara merekonstitusi obat
sitostatika yang berupa larutan atau suspensi adalah dengan penarikan langsung
menggunakan spuit steril sesuai dengan dosis yang diinginkan. Permukaan
eksternal yang terkontaminasi dengan obat harus dibersihkan segera dengan
menggunakan kasa steril dan alkohol sebelum dipindahkan/diinjeksikan ke
pelarutnya. Untuk sediaan yang berupa serbuk dilarutkan terlebih dahulu dengan
pelarutnya kemudian ditarik menggunakan spuite steril dan diinjeksikan ke pelarut
yang sesuai. Setelah rekonstitusi selesai, seluruh regimen terapi dimasukkan
kedalam ice box yang berisi identitas pasien untuk selanjutnya didistribusikan ke
ruang perawatan. Proses administrasi regimen terapi tidak dilakukan oleh
apoteker, melainkan dilakukan oleh perawat yang bertugas di ruangan. Selain
obat-obat sitostastistika yang direkonstitusi dan diberikan melalui intravena,
RSUD Sanjiwani juga memiliki obat sitostastistika dalam bentuk sediaan per oral
seperti tamoksifen, capecitabin anastrazol, eksemestan, metotreksat dan letrozol
yang tersedia di apotek BPJS.
Distribusi dan transportasi obat sitostatika harus diperlakukan seperti bahan
berbahaya. Penyimpanan obat sitostatika dilakukan dalam wadah tertutup kedap
atau dalam plastik yang tidak bocor dan dengan memperhatikan cold chain atau
menggunakan ice pack pada saat distribusi. Setelah pemberian obat sitostatika
131

kepada pasien, hal yang perlu diperhatikan adalah mekanisme pembuangan sisa
obat. Obat yang tersisa tidak boleh disimpan. Obat yang tersisa dipindahkan dari
vial ke syringe, kemudian dilakukan pembuangan sesuai dengan prosedur. Untuk
benda-benda tajam seperti spuite vial dan ampul tempatkan dalam wadah yang
tidak tembus benda tajam. Sementara yang lainnya dapat ditempatkan dalam
kantong berwarna ungu (sesuai standar internasional) dan berlogo sitostatika.
Selanjutnya bawa limbah ke tempat pembuangan menggunakan troli tertutup
(kontainer buangan sisa harus terbuat dari bahan anti bocor dan tahan tusukan
benda tajam) (DepKes RI, 2009d).
Selama penanganan obat sitostatika kemungkinan dapat terjadi kesalahan-
kesalahan, seperti tumpah, terpapar ke kulit atau mata. Apabila terjadi tumpahan
pada saat penanganan obat sitostatika, maka personel yang menangani tumpahan
tersebut harus menggunakan APD dan menggunakan chemotherapy spill kit. Area
tempat terjadinya tumpahan harus segera diisolasi untuk sementara dan dilakukan
dekontaminasi dengan sodium hipoklorit. Tumpahan dibersihkan dari arah luar ke
dalam. Area tersebut kemudian dibersihkan sebanyak 3 kali dengan detergen dan
vacum cleaner. Apabila obat sitostatika terkena kulit, maka segera mencuci kulit
yang terpapar tersebut sabun dan bilas dengan air hangat. Jika kulit tidak sobek,
seka area dengan kasa yang dibasahi larutan chlorin 5% dan bilas dengan air
hangat. Sementara jika kulit sobek dapat menggunakan H2O2 3% untuk
selajutnya siapkan antidot khusus. Apabila terkena mata, maka mata harus dicuci
dengan air mengalir selama 5 menit kemudian cuci mata terbuka dengan larutan
NaCl 0,9%. Penanganan lebih lanjut perlu dikonsultasikan ke dokter (DepKes RI,
2009d).
Kendala yang dialami dalam handling cytotoxc di RSUD Sanjiwani Gianyar
yaitu terbatasnya fasilitas dan sumber daya manusia yang terlatih. Program
edukasi dan training direkomendasikan untuk diulang setiap 2 sampai 3 tahun
untuk dapat mengcover munculnya obat baru yang digunakan dalam praktek atau
munculnya inovasi teknik yang lain. Edukasi harus diulang kapanpun muncul
perubahan yang besar dalam hal praktek. Namun edukasi dan training yang
diperoleh oleh personil di RSUD Sanjuwani Gianyar masih terbatas. Hal ini
132

membuat pelaksanaan handling cytotoxic menjadi belum maksimal. Kedepannya


diharapkan agar hal ini mendapat perhatian lebih mengingat bahaya yang dapat
ditimbulkan tidak hanya pada personel yang terlibat langsung namun juga pada
lingkungan sekitar.

3.13 High Alert Medication


Rumah sakit juga dituntut untuk menyusun sejumlah kebijakan terkait
dengan pengelolaan obat guna meningkatkan keamanan, khususnya bagi obat
yang perlu diwaspadai (high alert). Menurut Kepmenkes no 58 Tahun 2014
Tentang Standar Pelayanan Kefarmasian di Rumah Sakit, high alert medication
adalah obat-obat yang harus diwaspadai penggunaannya karena sering
menyebabkan terjadinya kesalahan serius (sentinel event) dan obat berisiko tinggi
dapat menyebabkan Reaksi Obat yang Tidak Diinginkan (ROTD). Kelompok obat
high alert diantaranya sebagai berikut:
a. Obat yang terlihat mirip dan kedengarannya mirip (Nama Obat Rupa dan
Ucapan Mirip/NORUM, atau Look Alike Sound Alike/LASA).
b. Elektrolit konsentrasi tinggi.
c. Obat-obat sitostatika.
Selama melangsungkan PKPA di RSUD Sanjiwani Gianyar, mahasiswa
apoteker berkesempatan untuk mengamati implementasi high alert medication.
RSUD Sanjiwani Gianyar telah berusaha untuk ikut serta meningkatkan keamanan
penggunaan obat melalui penggunaan label high alert dan LASA.
a. Label High Alert
Label hight alert di RSUD Sanjiwani Gianyar dibuat dominan warna merah
dengan tulisan high alert berwarna hitam tebal seperti Gambar 3.16.

Gambar 3.16 Label High Alert


133

Daftar obat yang harus diwaspadai (high alert medication) di RSUD


Sanjiwani Gianyar dirangkum dalam Tabel 3.3.
Tabel 3.3 High Alert Medication RSUD Sanjiwani Gianyar
No. Nama Obat No. Nama Obat
1. Amiodarone inj 16. Labetolol inj
2. Epinefrin inj 17. Midazolam inj
3. Atracurium inj 18. MgSO4 20% dan 40% inj
4. Bupivacain inj 19. Morfin
5. Ca glukonat 20. NaCl 3% atau lebih
6. Codein 21. Na bicarbonate/Meylon
7. D40% inj 22. Norepinefrin inj
8. Digoksin tab 23. Obat-obat kemoterapi
9. Kentanyl inj 24. Omniphage (Po)
10. Heparin inj 25. Petidin inj
11. Insulin inj 26. Profofol inhalasi
12. Loparimo (Po) 27. Propanolol
13. KCL 7,64% 28. Rocuronium inj
14. Ketamin inj 29. Succinylcholin inj
15. Khloralhidrat (Po) 30. Vecuronium inj

b. Label LASA
Label LASA di RSUD Sanjiwani Gianyar dibuat warna dasar kuning
dengan tulisan LASA berwarna merah tebal seperti pada Gambar 3.17.

Gambar 3.17 Label LASA

Contoh beberapa obat dengan pelabelan LASA di RSUD Sanjiwani Gianyar


antara lain dapat dilihat pada Tabel 3.4.
134

Tabel 3.4 Contoh LASA di RSUD Sanjiwani Gianyar


Nama Obat LASA
analSIK analTRAM
becom-ZET becom C
braiNACT braiNOLIN
carBAMAZEPIN carBIMAZOLE
diPHENhidraMIN diMENhidriNAT
doBUTAmin doPAmin
ePINEfrin eFEDrin
forMUNO forMYCO
inDEXON inDUXIN
metFORMIN metRONIDAZOLE
nifuDIAR syr nifuRAL syr
Methyl ERGOMETRIN Methyl PREDNISOLONE

3.14 Tugas-Tugas Selama PKPA di RSUD Sanjiwani


Selama pelaksanaan PKPA, mahasiswa mendapatkan tugas kelompok
mengenai pencatatan jumlah lembar resep dan item obat yang dilayani. Data
terlampir pada Lampiran 3.
BAB IV
KESIMPULAN DAN SARAN

4.1 Kesimpulan
Berdasarkan kegiatan PKPA yang telah dilaksanakan di Rumah Sakit Umum
Sanjiwani Gianyar, wawasan dan pemahaman yang diperoleh mahasiswa apoteker
setelah kegiatan berlangsung adalah:
a. Apoteker di rumah sakit memiliki peran sebagai penanggung jawab kegiatan
kefarmasian di Instalasi Farmasi, dimana jabatan Kepala Instalasi Farmasi
dipegang oleh seorang apoteker. Fungsi dan tanggung jawab yang harus
dijalankan apoteker di rumah sakit, yaitu pengelolaan perbekalan farmasi
serta pelayanan kefarmasian serta berperan dalam mengubah paradigma drug
oriented menjadi patient oriented.
b. Dalam melaksanakan PKPA, mahasiswa memperoleh wawasan, pengetahuan,
keterampilan dan pengalaman praktis dalam melakukan pekerjaan
kefarmasian di rumah sakit yang meliputi praktek dalam pengelolaan
perbekalan farmasi, pelayanan kefarmasian di apotek dan depo farmasi,
konseling pasien dengan TB Paru, serta preparasi sediaan sitostatika
(handling cytotoxic). Pengelolaan perbekalan farmasi yang dilakukan antara
lain penerimaan, penyimpanan, pendistribusian, pencatatan serta terlibat
dalam kegiatan stock opname di apotek umum, apotek asuransi (JKN dan
JKBM), gudang asuransi, gudang umum, depo IGD dan depo IBS. Pelayanan
kefarmasian yang dilakukan antara lain pelayanan resep pasien rawat jalan
(Poli dan IGD), pelayanan resep pasien rawat inap dan pasien HD, serta
pemberian informasi efek samping obat.
c. Kegiatan yang dapat dilakukan dalam rangka pengembangan praktek farmasi
komunitas di rumah sakit yaitu dapat melihat secara langsung kegiatan
pelayanan kefarmasian di rumah sakit dan menyesuaikannya dengan
peraturan dan standar pelayanan kefarmasian di rumah sakit.
d. Dalam rangka mempersiapkan calon apoteker dalam memasuki dunia kerja
sebagai tenaga farmasi yang profesional, pelaksanaan PKPA disertai dengan

135
136

kunjungan ke berbagai unit penunjang medis di RSUD Sanjiwani Gianyar,


seperti unit sterilisasi linen (CSSD Binatu) dan Instalasi Pengolahan Air
Limbah (IPAL).
e. Gambaran yang diperoleh selama menjalani PKPA di rumah sakit terkait
permasalahan dalam menjalankan pekerjaan kefarmasian di rumah sakit, yaitu
kurangnya sarana dan prasarana meliputi ruangan apotek yang sempit dan tata
letak obat yang kurang rapi sehingga mempersulit petugas dalam
melaksanakan pekerjaan kefarmasian dan kurangnya penerimaan peran
apoteker dalam melaksanakan pelayanan kefarmasian oleh tenaga kesehatan
lainnya.

4.2 Saran
a. Perlunya adanya penerapan sistem yang dapat mengoptimalkan pelayanan
perbekalan farmasi kepada pasien, terutama pasien asuransi (JKN dan
JKBM), sehingga pasien dapat memperoleh obat dan alat kesehatan dengan
lebih cepat dan tepat.
b. Dalam penanganan sitostatika di RSUD Sanjiwani Gianyar, perlu
dioptimalkan agar sesuai dengan standar yang berlaku yaitu sarana dan
prasarana untuk handling cytotoxic, lokasi handling cytotoxic serta APD yang
digunakan personel.
DAFTAR PUSTAKA

DepKes RI. 2004. Keputusan Menteri Kesehatan RI No. 1027/MENKES/SK/2004


Tentang Standar Pelayanan Farmasi Rumah Sakit. Jakarta: Departemen
Kesehatan RI
DepKes RI. 2009a. Sistem Kesehatan Nasional: Bentuk dan Cara
Penyelenggaraan Pembangunan Kesehatan. Jakarta: Departemen Kesehatan
RI.
DepKes RI. 2009b. Undang-Undang Republik Indonesia No. 44 Tahun 2009
tentang Rumah Sakit. Jakarta: Direktorat Bina Farmasi Komunitas dan
Klinik Direktorat Jendral Bina Kefarmasian Alat Kesehatan Departemen
Kesehatan RI
DepKes RI. 2009c. Pedoman Dasar Dispensing Sediaan Steril. Jakarta: Direktorat
Bina Farmasi Komunitas dan Klinik Ditjen Bina Kefarmasian dan Alat
Kesehatan Departemen Kesehatan RI
DepKes RI. 2009d. Pencampuran Obat Suntik dan Penanganan Sediaan
Sitostatika. Jakarta: Direktorat Jenderal Bina Farmasi dan Alkes DepKes RI
DepKes RI. 2009e. Pedoman Instalasi Pusat Sterilisasi (Central Sterile Supply
Departement/CSSD) di Rumah Sakit. Jakarta: Departemen Kesehatan RI
Dirjen Binfar. 2005. Pharmaceutical Care Untuk Penyakit Tuberkulosis. Jakarta:
Direktorat Jendral Bina Kefarmasian dan Alat Kesehatan
Dirjen Binfar. 2008. Pedoman Pengelolaan Perbekalan Farmasi di Rumah Sakit.
Jakarta: Direktorat Jenderal Bina Kefarmasian dan Alat Kesehatan
Kementerian Kesehatan Republik Indonesia bekerjasama dengan Japan
Internasional Cooperation Agency
Dirjen Binfar dan IAI. 2011. Pedoman Cara Pelayanan Kefarmasian Yang Baik
(CPFB), Good Pharmacy Practice (GPP). Jakarta: Direktorat Jenderal Bina
Kefarmasian dan Alat Kesehatan Kementerian Kesehatan Republik
Indonesia
Dirjen Binfar dan Alkes. 2014. Keputusan Direktur Jenderal Bina Kefarmasian
dan Alat Kesehatan Nomor HK.02.03/III/1346/2014 Tentang Pedoman

137
138

Penerapan Formularium Nasional. Jakarta: Direktorat Jenderal Bina


Kefarmasian dan Alat Kesehatan Kementerian Kesehatan Republik
Indonesia
Gippsland Oncology Nurses Group. 2010. GONG Cancer Care Guidelines. Safe
Handling Of Cytotixic Subtances Jacobson, Joseph. 2009. American Society
of Clinical Oncology/Oncology Nursing Society Chemotherapy
Administration Safety Standards. America: American Society of Clinical
Oncology
Gubernur Bali. 2012. Pedoman Penyelenggaraan Program Jaminan Kesehatan
Bali Mandara Nomor 7 Tahun 2012. Bali: Pemerintah Daerah Provinsi Bali
Hasan, W. E. 1986. Hospital Pharmacy, Fifth Edition. Philadelphia: Lea and
Febiger
MenKes RI. 1992. Keputusan Menteri Kesehatan Republik
Indonesia983/B/Menkes/SK/XI/1992 tentang Pedoman Organisasi Rumah
Sakit Umum. Jakarta: Departemen Kesehatan Republik Indonesia.
MenKes RI. 2004. Keputusan Menteri Kesehatan Republik Indonesia Nomor
1197/SK/X/2004 tentang Standar Pelayanan Farmasi di Rumah Sakit.
Jakarta: Departemen Kesehatan RI.
MenKes RI. 2010. Peraturan Menteri Kesehatan Nomor
340/MENKES/PER/III/2010 tentang Klasifikasi Rumah Sakit. Jakarta:
Kementerian Kesehatan Republik Indonesia.
MenKes RI. 2014. Peraturan Menteri Kesehatan Republik Indonesia Nomor 58
Tahun 2014 tentang Standar Pelayanan Kefarmasian di Rumah Sakit.
Jakarta: Kementerian kesehatan Republik Indonesia.
Presiden Republik Indonesia. 2009. Undang-Undang Republik Indonesia Nomor
44 tahun 2009 tentang Rumah Sakit. Jakarta: Pemerintah Republik
Indonesia.
Permenkes RI. 2014. Pedoman Pelaksanaan Program Jaminan Kesehatan
Nasional Nomor 28 Tahun 2014. Jakarta: Kementerian Kesehatan Republik
Indonesia
139

Permenakertrans. 2010. Peraturan Menteri Tenaga Kerja dan Transmigrasi


Republik Indonesia Nomor Per.08/Men/VII/2010 Tentang Perlindungan
Diri. Jakarta: Menteri Tenaga Kerja dan Transmigrasi
RSUD Sanjiwani Gianyar. 2013. Laporan Tahunan RSUD Sanjiwani Gianyar.
Gianyar: RSUD Sanjiwani Gianyar.
Seto, S. 2008. Manajemen Farmasi, Edisi kedua. Surabaya: Airlangga University
Press
Siregar, C.J.P. dan L. Amalia. 2004. Farmasi Rumah Sakit: Teori dan Penerapan.
Jakarta: Penerbitan Buku Kedokteran EGC
LAMPIRAN

Lampiran 1. Prosedur Peracikan Obat Puyer/Kapsul

140
141

Lampiran 2. Prosedur Pengambilan Obat Narkotika dan Psikotropika


142

Lampiran 3. Tugas-Tugas Selama PKPA di RSUD Sanjiwani Gianyar

I. Rekapan Jumlah Lembar Resep yang Dilayani di Apotek JKN dan JKBM
Tanggal
3 Maret 4 Maret 5 Maret 7 Maret 11 Maret 12 Maret 14 Maret 15 Maret 16 Maret 17 Maret 18 Maret 19 Maret
JKN 106 104 123 148 144 141 175 135 121 128 119 112
JKBM 89 63 59 103 80 84 93 95 78 58 45 49

II. Rekapan Jumlah Item Resep yang Dilayani di Apotek JKN dan JKBM

Rekapan Jumlah Item yang dilayani


3 Maret 4 Maret 5 Maret 7 Maret 11 Maret 12 Maret 14 Maret 15 Maret 16 Maret 17 Maret 18 Maret 19 Maret
JKN 350 380 437 518 490 507 635 511 400 449 424 349
JKBM 268 202 227 241 286 321 342 321 295 217 142 187
III. Grafik dan Diagram Batang Jumlah Lembar Resep yang Dilayani di
Apotek JKN dan JKBM

Gambar 1. Grafik Jumlah Lembar Resep yang Dilayani di Apotek JKN dan JKBM

Gambar 2. Diagram Batang Jumlah Lembar Resep yang Dilayani di Apotek JKN dan
JKBM
144

IV. Grafik dan Diagram Batang Jumlah Item Resep yang Dilayani di Apotek
JKN dan JKBM

Gambar 3. Grafik Jumlah Item Resep yang Dilayani di Apotek JKN dan JKBM
145

Gambar 4. Diagram Batang Jumlah Item Resep yang Dilayani di Apotek JKN dan
JKBM