Anda di halaman 1dari 29

MAKALAH

Budidaya Tanaman Hias Zamia furfuracea dan Zamioculcas zamiifolia

Disusun untuk memenuhi salah satu tugas Mata Kuliah Produksi Tanaman
Hias (MKB 5307)

Oleh Kelompok 4

KelasV-B

Adam Aprilyanto 1510631090001


Hablan Alifia Nurbaeti 1510631090041
Risyad Luthfianto 1510631090090
Tarwiyah Hafizarlutfia 1510631090108

Dosen Pengampu Mata Kuliah:

Darso Sugiono, SP., MP.

Rommy A. Laksono, SP., MP.

PROGRAM STUDI AGROTEKNOLOGI


FAKULTAS PERTANIAN
UNIVERSITAS SINGAPERBANGSA KARAWANG
2017
KATA PENGANTAR

Puji Syukur kami persembahkan ke Hadirat Allah SWT, yang telah


melimpahkan karunia dan rahmat-Nya kepada tim penyusun, sehingga
Makalah yang berjudul Budidaya Tanaman Hias Zamia furfuracea dan
Zamioculcas zamiifolia ini dapat diselesaikan. Makalah ini disusun untuk
memenuhi salah satu tugas tertulis mata kuliah Produksi tanaman hias yang
diampu dan dibimbing oleh Bapak Darso Sugiono, S.P., M.P dan Bapak
Rommy Andhika Laksono, S.P., M.P

Penyusunan Makalah ini dilatar belakangi oleh perlunya mengetahui


jenis-jenis tanaman yang memiliki daya estetika untuk dijadikan tanaman
hias, dan salah satunya adalah tanaman hias Zamia furfuracea dan
Zamioculcas zamiifolio (tanaman Dollar), dimana kedua tanaman ini
menjadi tanaman hias yang digemari, sehingga perlunya pengetahuan
mengenai budidaya dan manfaatnya bagi kehidupan manusia.

Dengan makalah ini, kami berharap pembaca mendapatkan informasi


dan pemahaman mengenai budidaya tanaman hias Zamia furfuracea dan
Zamioculcas zamiifolia.

Tidak lupa kami mengucapkan terimakasih kepada semua pihak yang


turut serta membantu dalam penyelesaian makalah ini. Saran dan kritik
selalu dinanti demi perbaikan laporan ini selanjutnya.

Karawang, Oktober 2017


Salam Hormat,

Tim penyusun

i
DAFTAR ISI

BAB Halaman

KATA PENGANTAR ............................................................................ i


DAFTAR ISI .......................................................................................... ii
DAFTAR TABEL ................................................................................. iv
DAFTAR GAMBAR .............................................................................. v
I PENDAHULUAN ................................................................................ 1
1.1 Latar belakang ............................................................................. 1
1.2 Rumusan Masalah ....................................................................... 2
1.3 Tujuan .......................................................................................... 2
II. TINJAUAN PUSTAKA ........................................................................ 3
2.1 Klasifikasi Tanaman .................................................................... 3
2.1.1 Zamia furfuracea ................................................................ 3
2.1.2 Zamio culca szamiifolia...................................................... 3
2.2 Morfologi Tanaman ..................................................................... 4
2.2.1 Morfologi Zamia furfuracea............................................... 4
2.2.2.Morfologi Zamia culca szamiifolia. ................................... 5
2.3 Jenis-jenis tanaman genus Zamia ................................................ 6
2.4 Jenis Tanaman Genus Zamio....................................................... 9
III. PEMBAHASAN ................................................................................. 10
3.1 Syarat Tumbuh .......................................................................... 10
3.2 Budidaya .................................................................................... 11
3.3 Teknik Perbanyakan (Propagation) ........................................... 12
3.3.1 Perbanyakan Zamio .......................................................... 12
3.3.2 Perbanyakan Zamia .......................................................... 15
3.4 Manfaat Zamio .......................................................................... 16
3.5 Manfaat Zamia........................................................................... 16
3.6 Hama dan Penyakit pada Zamia ................................................ 17
3.7. Hama dan Penyakit pada Zamio .................................................. 20
IV. KESIMPULAN DAN SARAN .......................................................... 21
4.1 Kesimpulan ................................................................................ 21

ii
4.2 Saran .......................................................................................... 21
DAFTAR PUSTAKA ......................................................................... 22

iii
DAFTAR TABEL

No Judul Halaman

1 Klasifikasi Zamia furufuracea ...................................................................... 3


2 Klasifikasi Zamioculcas zamiifolia ............................................................... 3
3 Morfologi Zamia furfuracea ......................................................................... 4
4 Morfologi Zamioculcas zamiifolia ................................................................ 5
5 Syarat Tanaman Zamia furfuracea dan Zamioculcas zamiifolia ................ 10
6 Persiapan Budidaya dan Panen ................................................................... 11

iv
4
5
DAFTAR GAMBAR

6
7
No Judul Halaman

1. Zamia furfuracea.......................................................................................... 6
2. Zamia integrafolia........................................................................................ 7
3. Zamia pumila ............................................................................................... 7
. Zamia pseudoparasitica ............................................................................... 8
. Zamioculcas zamiifolia ................................................................................ 9
. Hama kutu putih pada Zamia ..................................................................... 18
. Busuk akar pada Zamia .............................................................................. 19

v
BAB I
PENDAHULUAN

1.1 Latar belakang


Indonesia merupakan salah satu negara agraris yang memiliki iklim tropis
sehingga tanahnya subur dan cocok untuk pertanian dan perkebunan hampir
semua penduduk Indonesia bermata pencaharian dari alam yang berupa pertanian
atau perkebunan (Suwasono, 2001). Dengan kondisi tersebut maka pemerintah
berusaha untuk mengembangkan serta meningkatkan hasil-hasil pertanian dan
perkebunan, hal ini dilakukan untuk menemukan varietas tanaman terutama jenis
tanaman hias. Tanaman hias yang akan dibahas dalam makalah ini adalah
tanaman hias Zamia furfucea dan Zamio zamiifolia.
Dalam laporan Ward (2016) Genus Zamia (Zamiaceae) akhir-akhir ini telah
dilaporkan terdapat 71 spesies. Dengan 8 spesies asli berasal dari Hindia Barat
dan Bahamas (Osborne et al., Mem. N.Y. Bot. Gard. 2012). Tumbuhan zamia
merupakan ordo dari Cycadales. Cycads atau sikas ini merupakan tanaman
Jurasik. Selain Zamia, sebenarnya ada tumbuhan yang termasuk ke dalam ordo
Cycas, yakni Cycas rumphii atau yang lebih dikenal dengan pakis haji. Ada 11
genus sikas dan salah satunya adalah Zamia, dimana salah satu spesies yang
terkenal adalah Zamia furufuracea. Sebenarnya jika ingin menjelaskan mengenai
spesies dari family zamiaceae akan membutuhkan waktu yang tidak sebentar.
Sehingga dalam pembahasan ini hanya akan menjelaskan mengenai satu spesises
yaitu Zamia furfuracea.
Menurut sumber dari perusahaan tanaman hias Royal green, Zamioculcas
(biasa disebut Zanzibar gem, Zuzu Plant, emerlad Palm) berasal dari famili
Araceae, hanya terdiri dari satu spesies yaitu Zamiaoculcas zamiifolia. Menurut
Horwood (2007) Tumbuhan ini merupakan tumbuhan torpis perennial, yang
berasal dari Afrika timur, tepatnya di Kenya selatan. Nama botaninya diperoleh
dari sisi lain karena kemiripan daunnya dengan genus Sikas Zamia. Namun
Zamioculcas zamiifolia bukan termasuk ordo sikas. Tanaman ini juga merupakan
tanaman ornamental atau hias yang dikenal dengan tanaman dollar.

1
2

1.2 Rumusan Masalah


1. Bagaimana klasifikasi Tanaman Zamia furfuracea dan Zamioculcas
zamiifolia?
2. Bagaimana morfologi tanaman Zamia furfuracea dan Zamioculcas
zamiifolia?
3. Apa saja syarat tumbuh Zamia furfuracea dan Zamioculcas zamiifolia?
4. Bagaimana teknik budidaya dan perbanyakan Zamia furfuracea dan
Zamioculcas zamiifolia?
5. Apa manfaat Zamia furfuracea dan Zamioculcas zamiifolia?
6. Apa saja hama dan penyakit tanaman Zamia furfuracea dan
Zamioculcas zamiifolia?

1.3 Tujuan
1. Mengetahui klasifikasi dan morfologi tanaman Zamia furfuracea dan
Zamioculcas zamiifolia
2. Mengetahui jenis tanaman Zamia furfuracea dan Zamioculcas
zamiifolia
3. Mengetahui syarat tumbuh Zamia furfuracea dan Zamioculcas
zamiifolia
4. Teknik budidaya dan perbanyakan Zamia furfuracea dan Zamioculcas
zamiifolia
5. Mengetahui manfaat Zamia furfuracea dan Zamioculcas zamiifolia bagi
kehidupan
6. Mengetahui hama dan penyakit tanaman Zamia furfuracea dan
Zamioculcas zamiifolia
BAB II
TINJAUAN PUSTAKA

2.1 Klasifikasi Tanaman

2.1.1 Zamia furfuracea


Klasifikasi ini menurut : International Union for Convservation of
Nature (IUCN).
Tabel 1 Klasifikasi Zamia furufuracea

Klasifikasi Keterangan
Kingdom Plantae
Divisi Cycadophyta
kelas Cycadopsida
Ordo Cycadales
Famili Zamiaceae
genus Zamia
Spesies Zamia furfucea

2.1.2 Zamioculcas zamiifolia


Klasifikasi ini menurut : National Plant Germplasm System (NPGS)
dan Species 2000 & ITIS Catalogue of life.
Tabel 2 Klasifikasi Zamioculcas zamiifolia

Klasifikasi Keterangan
Kingdom Plantae
Divisi Traceophyta
Kelas Liliopsida
Ordo Alismatales
Famili Araceae
Genus Zamio culcas Schott
Spesies Zamioculcas zamiifolia

3
4

2.2 Morfologi Tanaman

2.2.1 Morfologi Zamia furfuracea


Tabel 3 Morfologi Zamia furfuracea

No Morfologi keterangan
Batang di bawah tanah, dengan epigeous
1. Batang memendek, pada tanaman tua bonggol batang
berbentuk silindris dengan diameter 20 cm
Akar serabut. Panjangnya sekitar 10 15 cm
2. Akar Akarnya sangat sensitif jika kondisi media
tanam terlalu basah.
Melebar secara luas dari dasar batang,
berbentuk lanset dan apikal Acuminate
3. Seludang daun dengan panjang 4 - 5 cm, dan lebar 2 - 3 cm.
Atau asikular dengan panjang 7 - 10 cm dan
lebar 2 - 3 cm
Jumlahnya sekitar 6-30 helai, maksimal bisa
mencapai 40 helai, dengan panjang 0,5 1,5
4. Daun
cm,panjang petiole 15 30 cm, dengan anak
tangkai daun 6 12 pasang
Bentuknya lanset sungsang (oblongceolate),
hampir bundar telur sungsang (obovate),
5. Helai Anak Daun
ketika dewasa besar tengahnya 8 20
cm,lebarnya 3 5 cm
Biji berwarna merah, panjangnya 0,7 1 cm
1-6 Polen bonggol, panjangnya sekitar 15 cm,
Biji, biji bonggol,
6. diameter 1.5 2.5 cm
dan polen bonggol
Biji bonggol berwarna cokelat gelap,
panjangnya sekitar 25 cm

(Sources : Royal Botanic Gardens Sydney; written by Dennis Stevenson 2010-2012)


5

2.2.2. Morfologi Zamiaculcas zamiifolia.


Tabel 4 Morfologi Zamioculcas zamiifolia
No Morfolofi Keterangan
Tanaman dolar memiliki sistem perakaran
1. Akar serabut yang tersebar di batang dan berwarna
coklat
Tanaman dolar adalah tanaman semak yang
hidupnya epifit dengan dengan panjang sekitar
2 sampai 3 meter. Tanaman dolar memiliki
batang yang merayap atau memanjat dan
2. Batang berkayu. Bentuk batang tanaman dolar ini
bulat dan bercabang-cabang banyak serta
warnanya coklat. tanaman dolar digemari
karena pangkal batang yang bisa membesar
membentuk bonggol yang unik.
Memiliki daun tunggal yang letaknya
berselang-seling. Bentuk daun adalah
lonjong, bagian tepi daun merata, ujung daun
meruncing. Panjang daun tanaman sekitar 5
3. Daun sampai 15 cm dengan lebar antara 2 sampai 7
cm. Pertulangan daun menyirip dengan bagian
permukaan daunnya kasar. Daun dolar
berbentuk simetris dan tebal karena
mengandung air.
Tanaman ini memiliki bunga tunggal berumah
satu. Bunga terletak dibawah, duduk diatas
4. Bunga
bakal buah, sedangkan bunga jantan terletak
dibagian atas berwarna putih.
memiliki buah yang buni. Bentuk menyerupai
gasing denngan diameter kira-kira 2,5 sampai
5. Buah
6 cm dan berwarna hijau. Biji bebentuk bulat
dan berukuran kecil serta berwarna coklat
6

(Sumber :link.internet SMAN 7 malang; tanaman dollar; oleh Admin)

2.3 Jenis-jenis tanaman genus Zamia


a. Zamia furfuracea
Zamia furfuracea termasuk dalam keluarga Cycad (cycad adalah bahasa
Yunani untuk "telapak tangan" yang kebanyakan sikunya memiliki
kemiripan.
Zamia furfuracea memiliki daun 3-4 kaki (0,9-1,2 m) yang keluar dari
titik pusat membentuk roset. Saat tumbuh di bawah sinar matahari cerah,
roset menjadi rumpun setinggi 3 kaki yang tumpang tindih rapat sehingga
perlahan tumbuh hingga 6 kaki (1,8 m) dengan diameter. Daun kasar yang
lebat menyirip dan memiliki panjang 5 inci (12,7 cm) dengan selebaran oval
1 inci (2,5 cm). Dedaunan muncul dari batang daging berdaging tebal yang
berfungsi sebagai waduk air pada saat terjadi kekeringan.
Struktur reproduksi jantan dan betina (kerucut) terbentuk pada tanaman
terpisah. Bahkan tanaman muda pun menghasilkan kerucut berbentuk yang
menarik ini. Saat matang, kerucut betina pecah untuk mengungkapkan
kumpulan biji merah terang 1 inci (2,5 cm) yang rapat.
Zamia furfuracea, berasal dari dataran pantai berpasir yang hangat di
Meksiko dan merupakan tempat lanskap yang umum di daerah tropis dan
sub-tropis di seluruh dunia. Ini juga merupakan tanaman hunian yang
populer dan mudah tumbuh.

gambar 1 Zamia furfuracea


7

b. Zamia integrifolia
Zamia integrifolia atau Florida arrowroot adalah pohon cemara hijau
yang menghasilkan mahkota dari 2-15 daun pakis seperti 20-100 cm dari
batang biasanya dibawah tanah dan umbi berdiameter 3-10 cm.

gambar 2 Zamia integrafolia

c. Zamia pumila
Zamia pumila atau Coontie adalah tanaman abadi kecil yang
tumbuh setinggi sekitar 3 kaki (0,9 m). Zamia pumila membentuk koloni
pengisap yang perlahan tumbuh menjadi gundukan 5-6 kaki (1,5-2,1 m)
lebar.Daun hijau menyirip hijau mengilap 3 kaki (0,9 m) panjang dengan
pinnae sempit (selebaran) 4-6 inci (10,2-1,8 cm) panjang 0,25 inci
(cm). Daun evergreennya bagus dalam tekstur dan menyerupai
pakis.Mereka diproduksi dari akar penyimpanan bawah tanah tebal di satu
atau lebih flushes setiap tahun. Cycad ini memiliki penampilan yang jauh
lebih lembut dan tanpa tepi tajam dari beberapa siklon populer lainnya yang
digunakan dalam lanskap seperti Cycas revoluta .
Zamia pumila menghuni berbagai habitat dengan pasir yang
dikeringkan dengan baik atau tanah liat berpasir di semenanjung
Semenanjung Florida.

a b
gambar 3 Zamia pumila
8

Keterangan gambar :
a. Kerucut kerucut staminate (jantan) yang terlihat di sini
menghasilkan serbuk sari di akhir musim dingin dan di awal musim
semi.

b. Setelah kerucut coontie pistillature (wanita) yang belum


menghasilkan ini dibuahi oleh serbuk sari jantan maka benih akan
tumbuh dan matang pada musim gugur berikutnya.

d. Zamia pseudoparasitica
Zamia pseudoparasitica jarang ditemukan di antara tumbuhan langka
satu-satunya cycad epifit sejati. Zamia pseudoparasitica tumbuh di hutan
hujan Atlantik dan hutan awan di Panama, tergantung dari cabang pohon
dan selangkangan dengan keran dan akar lateralnya, umumnya dari 20-60
kaki di atas tanah. Selain menjadi satu-satunya spesies Zamia yang bersifat
epifit dan memiliki biji kuning, Zamia pseudoparasitica juga bisa dibedakan
dengan daun kasarnya yang besar dan selebaran pintalnya yang berbentuk
nakal.
Zamia pseudoparasitica tumbuh daun dari panjang 3-9 kaki, yang
menggantung dari tanaman. Daun, kerucut, dan biji-bijinya termasuk yang
terbesar di antara Zamias.
Di habitatnya, batang Zamia pseudoparasitica tumbuh ke atas,
namun seiring tumbuhnya tanaman menjadi lebih besar dan lebih berat,
batangnya mulai menggantung dan menjadi berbentuk U. Uniknya di antara
siklon, akar koraloid spesies ini membentuk gugus tebal berdiameter 2-4
inci. Meskipun sangat melimpah di habitat aslinya, Zamia pseudoparasitica
adalah tanaman langka yang bisa ditemukan dalam budidaya.

gambar 4 Zamia pseudoparasitica


9

2.4 Jenis Tanaman Genus Zamio

a. Zamioculcas zamiifolia
Nama latin tanaman yang dikenal dengan tanaman dollar adalah
Zamioculcas zamifolia. Berasal dari benua Afrika, di negara Kenya,
Tanzania, dan Zanzibar. Tanaman ini termasuk tanaman yang tidak
membutuhkan banyak air. Di habitat aslinya, Zamioculcas hidup di padang
rumput kering dengan tanah berbatu. Sifat aslinya ini membuat tanaman ini
tidak merepotkan dalam perawatannya.
ZZamiocurcas merupakan tanaman import yang diperkenalkan di
Indonesia sekitar tahun 1996. Walaupun sebenarnya di Indonesia sendiri
sudah ada jenis lokal yaitu Zamia zamiifolia. Bedanya jenis lokal
pertumbuhannya lebih cepat dan sering ditanam di taman karena lebih
bersahabat dengan sinar matahari dibanding dengan Zamiocurcas jenis
import.

gambar 5 Zamioculcas zamiifolia


BAB III
PEMBAHASAN

3.1 Syarat Tumbuh


Tabel 5 Syarat tumbuh Zamia furfuracea dan Zamioculcas zamiifolia
Zamia furfuracea
No.
Syarat Tumbuh Keterangan

1. Tempat tumbuh Optimal Area subtropik/ houseplant

Suhu kamar normal, 30-35 C, tumbuh subur


2. Suhu
dengan kelembaban rendah
Full sun ( Penyinaran sepanjang hari) / shade
3. Penyinaran Matahari
(naungan)
Tanah, Pupuk kandang, pasir (drainase baik)
4. Media tanam
(1:1:1)
1x dalam sehari (keadaan sangat kering),
5. Intensitas penyiraman tahan kering, jika terlalu kering dapat
merontokan daunnya
30 hari sekali (1 bulan sekali) / 1 tahun sekali
6. Pemupukan
pada musim gugur, bahan organik
Zamioculcas zamiifolia
No
Syarat Tumbuh Keterangan
1. Tempat tumbuh Optimal Dataran tinggi/indoor (tidak tahan panas)
2. Suhu Sekitar 15 C, suhu terbaik 18- 26 C
3. Penyinaran Matahari Shade (naungan) / penyinaran tidak penuh
1x sehari (kelebihan air dapat mematikan,
4. Intensitas penyiraman namun di sisi kekeringan beresiko terhadap
akar umbi
5. Media tanam Cocopeat + kompos + arang kasar (1:1:1)
6. Pemupukan 1 bulan sekali (Fish emulsion, Worm-cast)
(source: dari berbagai sumber)

10
11

3.2 Budidaya
Tabel 6 Persiapan Budidaya dan Panen

No Budidaya Zamia furfuraceae Zamioculcas zamiifolia


Perbanyakan biasanya
dilakukan dengan teknik
- Perbanyakan dengan
generatif (biji) dan vegetatif
biji (generatif)
1. Pembibitan :
- Pemisahan anakan
- Stek daun
- Tunas/akar
- Stek batang
- Pemisahan anakan
campuran serbuk kelapa
Tanah, Pupuk kandang,
Persiapan media (cocopeat) + kompos +
2. pasir (drainase baik)
tanam arang kasar dengan
(1:1:1)
perbandingan 1:1:1
- biasanya setelah - tanaman yang sudah
dilakukan mencapai tinggi antara
perbanyakan sudah 10 -75 cm, sudah siap
bisa dilakukan panen
pemanenan. - biasanya masa panen di
- Untuk pemisahan tandai dengan
anakan dari induknya munculnya anakan di
biasanya ketika samping bonggol
Panen dan paca anakan telah tanaman
3
panen mencapai tinggi 20 - biasanya setelah
30 cm dilakukan perbanyakan
- Biasanya ketika tunas sudah bisa dilakukan
telah menjadi pemanenan.
tanaman kecil, sudah - Untuk stek daun
bisa dipanen biasanya sudah bisa
dipindah tanam ke pot
saat tinggi tanaman
sekitar 10 cm (4-5 bulan)
12

- Untuk pemisahan anakan


dari induknya biasanya
ketika anakan telah
mencapai tinggi 20-30
cm

(sumber : dari berbagai sumber)


3.3 Teknik Perbanyakan (Propagation)
Biasanya teknik perbanyakan yang dilakukan menggunakan perbanyakan
vegetatif, selain dari generatif. Karena keunggulan perbanyakan vegetatif lebi
cepat dan lebih mudah, berikut akan dijelaskan bebrapa cara perbanyakan
vegetatif

3.3.1 Perbanyakan Zamio

Perbanyakan zamio dapat dilakukan dengan 2 cara yaitu generatif


dengan menggunakan biji dan vegetatif dengan menggunakan bagian
tanaman itu sendiri.

3.3.1.1 Perbanyakan dengan biji

Menurut tanamankunet (2016) cara perbanyakan tanaman


zamio secara generatif atau biji sebagai berikut:
a) Hilangkan kulit luar biji.
b) Rendam biji dalam air selama 2 hari.
c) Tanam biji dalam media tanam arang sekam.
Tips : Kulit biji zamio yang keras perlu dihilangkan terlebih
dahulu agar biji zamio dapat berkecambah dengan baik.

3.3.1.2 Perbanyakan dengan stek daun

Cara perbanyakan menggunakan stek daun menurut


merawatbungacom (2014)
a) Petiklah daun Zamio yang sudah dewasa. Ciri-ciri daun yang
sudah dewasa yaitu daunnya lebar, tebal, kaku dan mempunyai
warna hijau gelap.
13

b) Bersihkan daun zamio tersebut dengan fungisida dan


bakterisida agar daun zamio tersebut steril dari bibit penyakit.
Penyakit yang biasanya sering menyerang yaitu bakteri yang
terkandung dalm media tanam. Maka dari itu pilihlah media
tanam yang steril.
c) Biarkan daun Zamio beberapa saat pada tempat yang teduh,
hingga pada bagian potongan pangkal daun cukup mengering
dari bekas luka akibat patahan waktu pemisahan dari batang
daun.
d) Tanam daun Zamio pada media tanam steril. Media tanam
dapat menggunakan pasir malang yang dicampur dengan
tanah, atau hanya menggunakan tanah juga tidak masalah,
yang terpenting media tersebut cukup poros namun dapat
menyimpan air.
e) Siram daun Zamio tersebut menggunakan air yang telah
dicampur pupuk cair yang jenisnya perangsang pertumbuhan
tunas. Penyiraman dengan cara pengkabutan sehingga susunan
daun Zamio pada media tanam tidak berubah.
f) Kurang lebih dua bulan setelah penanaman dilakukan maka
pada bagian pangkal daun yang ditanam akan muncul tunas,
yang lama kelamaan akan membesar yang dibarengi dengan
pertumbuhan akar pada tunas tersebut.
g) Saat tunas sudah berumur tiga bulan atau telah berdaun kurang
lebih enam lembar, maka tunas tersebut dapat dipisahkan dari
daun indukan. Perlu diperhatikan: Walaupun daun Zamio telah
mengeluarkan tunas dan telah dipisah, namun daun tersebut
masih dapat memproduksi tunas lagi selama daunnya masih
segar dan masih memiliki penampang pangkal daun.
h) Rawat pohon Zamio yang telah dipisah tersebut dengan
metode standar perawatan tanaman hias.
Tips : Saat melakukan pomotongan batang tunas yang akan di
setek,sebaiknya kita potong dengan cara menyerong.hal ini
14

untuk mencegah menimbunya air saat kita melakukan


penyiraman,dengan demikian,batang tanaman akan mudah
busuk dan terserang virus bakteri.

3.3.1.3 Pemisahan umbi


selain dengan cara setek daun, zamio juga bisa kita
perbanyak dengan cara pemisahan pada umbinya.cara perbanyak
ini juga relatif mudah,kita hanya perlu memisahkan batang
umbinya yang telah tua, selanjutnya langsung kita tanaman.biar
lebih lengkap, cara serta langkahnya sebagai berikut.
1. Cari umbi zamio yang sudah tua di tandai dengan umbi yang
telah berwarna kuning.
2. Pisahkan umbi tersebut dengan cara memotongnya,
selanjutnya cuci atau bersihkan kotoran yang menempel.

3. Selanjutnya umbi langsung bisa kita tanam dengan media


Tanam Sekam bakar bercampur cocopeat dengan dosis 3:1.

4. Dalam tempo 30 hari, umbi tersebut sudah mengeluarkan tunas


baru serta perakaran.dengan demikian,sudah bisa kita
tempatkan dalam sebuah pot khusus.

3.3.1.4 Dengan stek batang

Perbanyakan tanaman zamio dengan stek batang (Karyono,


2013) sebagai berikut:
a. Potong batang bagian bawah tanaman sepanjang 10 cm
b. Lalu bersihkan dengan fungisida dan bakterisida, tunggu hingga
luka bekas potongan kering.
c. Kemudian tanam pada media tanam berupa campuran kompos/
pupuk kandang, pasir malang dan sekam. Kurang lebih empat
bulan kemudian akan tumbuh daun-daun pada batang.
d. Setelah pertumbuhan telah cukup baik, batang dapat dipisahkan
untuk ditanam pada media tanam yang baru.
15

3.3.1.5 Dengan anakan/tunas

Pembiakan dengan anakan/tunas (tanamankunet, 2016)


sebagai berikut:
a. Pisahkan anakan setelah memiliki diameter batang 5 cm (pada
bagian yang membulat).
b. Semprot bekas potongan pada anakan yang sudah dipisahkan
dengan Baktosin 0,1%, lalu tanam di media tanam berupa pasir
pasir malang. Simpan anakan di tempat pembibitan hingga daun
baru muncul dan perakaran tanaman sudah kuat.
Tips : Saat memisahkan anakan, pastikan menggali tanah cukup dalam
serta berhati-hati agar akar anakan dapat terambil semua dan tidak
rusak.

3.3.2 Perbanyakan Zamia


Perbanyakan Zamia furfuracea (Plantsrescue, 2010) hanya dengan
biji. Biji cokelat berdaging dan berwarna terang dihasilkan oleh
tanaman betina. Proses perkecambahan sangat lambat dan sulit
dicapai dalam kultivasi. Bibit tumbuh lambat dan akan memakan
waktu bertahun-tahun agar mereka tumbuh tinggi. Perbanyakan
Zamia furfuracea sebenarnya tidak layak untuk kebun belakang
rumah. Zamia furfuracea adalah cycad yang populer yang biasanya
tersedia di toko pembibitan atau toko bunga.
Tidak semua benih yang dikumpulkan dari tanaman betina dewasa
subur jika tidak diserbuki.
Menurut Dehgan (1983) perbanyakan vegetative juga dapat
dilakukan pada tanamanyang menghasilkan tunas adventif pada
sisik daun. Banyak spesies seperti sikas, dioon dan enchephalartos
memproduksi tunas ini dan tanaman tersebut berpotensi
berkembang biak dengan organ tersebut.
16

3.4 Manfaat Zamio

Manfaat tanaman zamio (sman7malang, 2013) diantaranya adalah


sebagai berikut :
1. Sebagai salah satu tanaman indoor, pohon zamio dapat hidup di
dalam ruangan yang minim sinar matahari. Untuk menghiasi
ruangan, tanaman ini dapat ditempatkan dalam ruangan selama 2-
3 hari. Setelah berada di dalam ruangan selama periode tersebut,
siram dengan sedikit air dan biarkan terkena matahari selama 3
jam. Selanjutnya tanaman bisa diletakkan di dalam ruangan
kembali.
2. Mengandung Flavonoid dan polyphenol yang mampu bertindak
sebagai antioksidan dan berfungsi menetralisir radikal bebas dan
dengan demikian meminimalkan efek kerusakan pada sel dan
jaringan tubuh jika diminum. Radikal bebas adalah molekul yang
sangat reaktif dan tidak stabil akibat telah kehilangan electron.
3. Menanam tanaman dollar di rumah bisa mereduksi kandungan
karbon dioksida (CO2) dan karbon monoksida (CO) serta radikal
bebas yang sangat berbahaya bagi kesehatan dan kelangsungan
hidup manusia. Bahkan menurut dr. Aditya Pratama, ada sebuah
penelitian dari The University of the West Indies yang menyatakan
bahwa kandungan tanaman dollar bisa membunuh sel leukimia.
Namun hasil ini belum bisa digunakan di masyarakat secara
umum mengingat ada banyak pengujian dan prosedur yang harus
dilakukan untuk menjamin keamanan serta cara penggunaan obat
(IDNportal, 2016)

3.5 Manfaat Zamia


Berikut adalah manfaat tanaman Zamia furfuracea menurut Plantsrescue
(2010)
Zamia furfuracea adalah tanaman rumah yang cukup kuat untuk
bertahan hidup walaupun sesekali tidak diurus dan dengan keadaan
lingkungan yang buruk. Itu menimbulkan aksen dramatis yang kuat atau
17

menjadikannya tanaman percobaan juga bagus untuk menjadi tanaman


untuk diletakan di teras atau deck.
Ini diganakan untuk penanaman pembatas, penanaman masal, dalam sebuah
wadah atau ditanam di atas tanah, di pertanaman yang bercampur atau
pertanaman abadi. Zamia juga termasuk tanaman yang tahan salinitas dan
dapat ditanam di pinggir pantai atau daerah pesisir.
Semua bagian dari tanaman termasuk bijinya beracun untuk hewan dan
manusia. Racun yang dikandungnya menyebabkan penyakit liver dan gagal
ginjal dan akhirnya akan melumpuhkan. Tidak ada perawatan untuk
menangulangi keracunannya saat ini.

3.6 Hama dan Penyakit pada Zamia

Zamia termasuk tumbuhan yang kuat karena jarang terkena hama


dan penyakit. Namun terkadang mereka terkena hama sebagai berikut
(Smarttien, 2012)
1. Kutu putih
Kutu putih, atau yang dikenal juga sebagai kutu kebul, merupakan
hama bagi tanaman. Tidak hanya merusak tanaman, kutu-kutu ini juga
mengganggu pemandangan dengan bercak-bercak berwarna putih yang
mereka tinggalkan dan telur-telur yang menempel pada daun tanaman.
Kutu putih biasanya ditemukan di bagian bawah daun dan menghisap
getah dari tanaman yang ia tinggali. Selain mengambil nutrisi tanaman,
kutu putih juga dapat memicu pertumbuhan jamur dan menyebarkan virus-
virus tanaman tertentu.
Cara pengendalian hama ini bila tingkat serangan baru memasuki
tahap awal, pengendalian bisa memakai insektisida yang dicampur dengan
air tembakau potongan. Lakukan 2 kali seminggu, sampai telur dan
kepompong ludes. Namun, jika serangannya sudah mengganas, satu-
satunya jalan adalah dengan cara radikal, yakni memotong semua daun
sikas sampai ke pangkal batang, lalu bakar potongan daun-daun tersebut.
Sikat sela-sela tangkai daun dan pangkal batang sampai bebas hama kutu
putih, baru kemudian disemprot dengan insektisida. Penyemprotan harus
dilakukan dengan hati-hati, jangan sampai mengenai titik tumbuh sikas.
18

Pasalnya, bila hal itu terjadi malah memperlambat pertumbuhan, bahkan


tidak menutup kemungkinan bisa fatal akibatnya. Penyemprotan pada
minggu pertama dilakukan setiap hari, lalu minggu-minggu berikutnya
cukup tiga kali seminggu. Kendati tampak gundul, bukan berarti sikas
mati. Beri pupuk NPK di sekitar tanaman sikas. Niscaya dalam tempo 1-2
bulan, tunas-tunas baru pun tumbuh.

gambar 6 Hama kutu putih pada Zamia


2. Busuk akar
Busuk akar merupakan penyakit tumbuhan yang disebabkan oleh
patogen jamur yang menyerang bagian akar sehingga akar - akar tanaman
membusuk dan akhirnya tanaman mati.
Gejala penyakit busuk akar adalah menguningnya daun sampai
kelayuan yang di ikuti tanaman mati mendadak, penyebaran busuk akar
dapat melalui penyiraman dengan air yang membawa patogen. Patogen
penyebab busuk akar antara lain adalah jamur Phytophtora parasitica,
phellinus spp dan Ganoderma spp.
Ciri - ciri tanaman yang terkena busuk akar antara lain :
Biasanya kecil karena pertumbuhannya terhambat.

Tanaman kurang kokoh dan ketika tanaman dicabut rabut akar akan
tertinggal dan menyisakan akar utama.

Selain itu akan ditemukan benang ( hifa ) berwarna putih dan tercium
bau busuk.

Daun yang dihasilkan sedikit atau kecil, dibandingkan dengan tanaman


sehat dengan usia sama.

Pembungaan dapat tertunda ketika akar membusuk sehingga kualitas


tanaman tidak seragam.
19

Terdapat bayak jamur penyebab busuk akar.


Pengendalian penyakit ini dengan fungisida seperti Benlate,
Dithane, Physan, dan Antracol dengan dosis 0,1-0,2% atau sesuai
anjuran.

gambar 7 Busuk akar pada Zamia

3. Kutu Cokelat
Serangan lain datang dari kutu cokelat. Hama ini suka menempel
sangat erat pada permukaan atas daun. Celakanya, berdasar pengalaman,
kutu cokelat ini tak mempan dan insektisida apa pun. Itulah sebabnya,
digunakan alternatif yang tepat guna, yakni dengan larutan air sabun cuci.
Ambil kain, lalu celupkan dalam larutan air sabun tadi. Setelah itu, jepit
daun sikas dan tarik pelan-pelan (bahasa Jawa: diplurut). Yang penting
teliti, rajin, satu persatu daun disapu dengan lap basah tadi.
4. Ulat Serit
Sejenis ulat kecil dan lembut yang merupakan produk
metamorfosis dari kupu-kupu kecil berwarna putih. Kupu-kupu itu
biasanya hinggap pada pucuk daun sikas yang masih kuncup. Oleh sebab
itu, sasaran serangan ulet serit adalah pada pucuk daun. Tentu saja,
akibatnya kelak daun itu akan cacat terpotong-potong.
Tindakan pengendaliannya cukup mudah. Secara preventif, dapat
dilakukan dengan cara mengusir setiap kupu-kupu putih yang hendak
hinggap pada pucuk daun sikas. Jika telat mengusir 'tamu tak diundang'
itu, maka ia akan bertelur, dan kemudian menetes menjadi ulat serit. Jika
tanaman sikas telanjur diserang ulat serit, semprot dengan insektisida
seminggu sekali, dengan dosis sesuai label pakainya.
20

3.7. Hama dan Penyakit pada Zamio


Menurut Santoso dan Haryoto (2008) zamio adalah tanaman yang
cukup kuat dan jarang terserang hama dan penyakit. Beberapa terserang
hama seperti:
1. Kutu daun (Aphis sp.)
Hama ini hidup bergerombol pada daun-daun muda. Kutu
menyerang tanaman dengan cara menghisap cairan sel sehingga
pertumbuhan zamio tampak merana atau kerdil.
2. Kutu putih (Pseudococcus sp.)
Hama ini hidup bergerombol, menyerupai sisik pada seluruh
bagian daun hingga Nampak menutupi permukaan daun. Kutu
menghisap cairan sel hingga pertumbuhan tanaman terhambat.
Cara pengendalian tanaman zamio yang terkena hama yaitu:
1. Menangkap hama lalu dimusnahkan.
2. Potong bagian daun atau bagian tanaman yang terserang berat.
3. Semprot dengan insektisida.
4. Membongkar tanaman lalu diseleksi dimana tanaman yang terkena
serangan berat langsung dimusnahkan dan yang sehat ditanam
kembali dalam pot.
BAB IV
KESIMPULAN DAN SARAN

3.1 Kesimpulan
Tanaman zamia dan zamio adalah tanaman yang cukup berbeda dari mulai
tempat ditemukannya, klasifikasi, morfologi, syarat tumbuh, teknik
budidaya dan perbanyakan juga manfaatnya.
Tanaman zamia dan zamio adalah tanaman yang tahan terhadap serangan
hama dan penyakit tetapi juga kadang terserang beberapa hama.
Kelebihan tanaman zamia tahan disimpan pada tempat panas. Kelebihan
tanaman zamio teknik perbanyakannya cukup banyak.

3.2 Saran

Makalah ini mungkin kurang akurat untuk dijadikan acuan satu


satunya. Sangat mungkin terjadi kekeliruan dalam menafsirkan isi jurnal
penelitian atau skripsi yang dijadikan referensi. Maka dari itu, kami
menyarankan anda untuk mencari literatur lain demi menghindari data atau
informasi yang kurang benar.

21
DAFTAR PUSTAKA

Dehgan, Bijan. 1983. Propagation and Growth of Cycada Conservation Strategy.


Proc Fla State Hort, Soc 96: 137-139. Diambil dari:
http://fshs.org/proceedings-o/1983-vol-96/137-139%20(DEHGAN).pdf.
Diakses pada 7 Oktober 2017
Donaldson. 2003. Zamia furfuracea IUCN red listof threatened Species. Version
2006. Retrieved 11 May 2006, listed as Vulneerable.
Horwood, Catherine. (2007). Potted History: The Story of Plants in the Home.
Frances Lincoln Ltd. p. 173. ISBN 978-0-7112-2800-9.
IDNportal. 2016. Tanaman Dollar Bukan Penyebab Leukimia, Ini Bukti dan
Faktanya. [Online]. Tersedia:
http://www.idnportal.com/2016/04/tanaman-dollar-bukan-penyebab-
leukimia-ini-bukti-dan-faktanya.html?m=1. Diakses pada 28 September
2017
Karyono, Yono. 2013. Cara Merawat dan Memperbanyak Tanaman Pohon Dollar.
[Online]. Tersedia: http://www.mangyono.com/2013/12/cara-merawat-
dan-memperbanyak-tanaman.html. Diakses pada 29 September 2017
Merawatbungacom. 2014. Cara Setek Daun Tanaman Hias Zamia kulkas. [Online].
Tersedia: http://merawatbunga.com/cara-setek-daun-tanaman-hias-zamia-
kulkas/. Diakses 2 Oktober 2017
Osborne, R., M. Calonje, K. Hill, L. Stanberg & D.W. Stevenson. 2012. The World
list of cycads. Mem. N. Y. Bot. Gard. 106: 480-508.
Plantsrescue. 2010. Zamia furfuracea. [Online]. Tersedia:
http://www.plantsrescue.com/zamia-furfuracea/. Diakses 7 Oktober 2017
Santoso, Hieronymus Budi dan Haryoto. 2008. Zamio Mengkilap Setiap Saat.
Kasinus: Yogyakarta.
Sman7malang. 2013. Tanaman Daun Dollar. [Online]. Tersedia:
http://www.sman7malang.sch.id/index.php/admin-login-
2/keanekaragaman-hayati/perdu/246-tanaman-daun-dollar. Diakses pada 6
Oktober 2017
Smarttien. 2012. Budidaya Tanaman Hias: Sikas. [Online]. Tersedia:

22
http://www.smarttien.com/2012/11/budidaya-tanaman-hias-sikas.html.
Diakses 5 Oktober 2017.
Suwasono, Heddy. 2001. Ekologi Tanaman. Raja Grafindo Prsada: Jakarta.
Tanamankunet. 2016. Cara Pembibitan Tanaman Hias Zamia. [Online]. Tersedia:
http://www.tanamanku.net/cara-pembibitan-tanaman-hias-zamia.html.
Diakses pada 30 September 2017
Ward, Daniel B. 2016. Keys to the flora of Florida - 32, Zamia (Zamiaceae):
Department of Botany, University of Florida.

23