Anda di halaman 1dari 100

PENGARUH ZIKIR TERHADAP TINGKAT KECEMASAN PASIEN

PREOPERASI DI RUANG BEDAH RSUD RATU ZALECHA


MARTAPURA

Karya Tulis Ilmiah


Diajukan guna memenuhi sebagian syarat
Untuk memperoleh derajat Sarjana Keperawatan
Fakultas Kedokteran Universitas Lambung Mangkurat

Oleh
Arief Hidayat
I1B112207

UNIVERSITAS LAMBUNG MANGKURAT


FAKULTAS KEDOKTERAN
PROGRAM STUDI ILMU KEPERAWATAN
BANJARBARU

Agustus, 2016
PERNYATAAN

Dengan ini saya menyatakan bahwa dalam karya tulis ilmiah ini tidak terdapat

karya yang pernah diajukan untuk memperoleh gelar kesarjanaan di suatu

perguruan tinggi, dan sepanjang pengetahuan saya juga tidak terdapat karya

atau pendapat yang pernah ditulis atau diterbitkan oleh orang lain, kecuali yang

secara tertulis diacu dalam naskah ini dan disebutkan dalam pustaka.

Banjarbaru, 12 Agustus 2016

Arief Hidayat

ii
iii
ABSTRAK

PENGARUH ZIKIR TERHADAP TINGKAT KECEMASAN PASIEN


PREOPERASI DI RUANG BEDAH RSUD RATU ZALECHA MARTAPURA

Hidayat, Arief

Latar Belakang: Sebagian besar pasien yang menjalani operasi mengalami


kecemasan. Pada saat mengalami kecemasan, individu akan mencari
dukungan dari keyakinan agamanya dan zikir dapat digunakan untuk
menurunkan kecemasan karena menghasilkan efek medis maupun
psikologis.
Tujuan: Mengetahui pengaruh zikir terhadap tingkat kecemasan pasien
preoperasi di Ruang Bedah RSUD Ratu Zalecha Martapura.
Metode: Penelitian ini bersifat quasi eksperimental dengan rancangan one
group pre-post test. Responden berjumlah 30 pasien. Kecemasan pasien
diukur menggunakan HRS-A (Hamilton Rating Scale Anxiety).
Hasil: Nilai rata-rata kecemasan pasien sebelum dilakukan zikir sebesar
25,27 dan setelah dilakukan zikir menjadi 18,07 yang menunjukan
penurunan sebanyak 7,2. Hasil analisis statistik menggunakan uji wilcoxon
didapatkan nilai p = 0,000 < 0,05 yang berarti terdapat pengaruh zikir
terhadap kecemasan pasien preoperasi di Ruang Bedah RSUD Ratu Zalecha
Martapura.
Pembahasan: Tingkat kecemasan akan menurun ketika pasien mendapat
ketenangan batin. Saran untuk perawat di ruang bedah agar dapat
melakukan tindakan zikir pada pasien sebelum preoperasi untuk mengurangi
kecemasan yang dialami pasien.

Kata Kunci: Kecemasan, Operasi, Zikir.

iv
ABSTRACT

THE EFFECTIVENESS OF ZIKIR ON THE ANXIETY LEVEL PATIEN


PREOPERATIVE IN SURGERY ROOM Of RATU ZALECHA HOSPITAL
MARTAPURA

Hidayat, Arief

Background: Most patients who undergo surgary experience anxiety. In


times of anxiety, people will seek the support of religious beliefs and zikir can
be used to reduce anxiety for both medical and psychological effect.
Objective: To examine the effectiveness of zikir on the anxiety level patien
preoperative in surgery room Ratu Zalecha hospital Martapura.
Methods: This was study quasi experimental design with one group pre-post
test. Total respondents were 30 patients. The patiens anxiety was measured
using the HRS-A (Hamilton Anxiety Rating Scale).
Results: The average value of the patients anxiety before zikir of 25.27 and
18.07 after zikir into which showed a decrease of 7.2. The results of statistical
analysis by Wilcoxon test values obtained p = 0,000 < 0.05, which means
there was the effectiveness of zikir on the anxiety level patien preoperative in
surgery room Ratu Zalecha hospital.
Discussion: Anxiety level will decrease when the patient gets inner peace.
Suggestions for nurses in the operating room in order to do zikir in patients
before preoperative to reduce the anxiety experienced by patients.

Keywords: Operative, Anxiety, Zikir.

v
KATA PENGANTAR

Puji syukur kehadirat Allah SWT yang telah memberikan rahmat-Nya

sehingga penulis dapat menyelesaikan karya tulis ilmiah yang berjudul

Pengaruh Zikir Terhadap Tingkat Kecemasan Pasien Preoperasi Di Ruang

Bedah RSUD Ratu Zalecha Martapura tepat pada waktunya.

Karya tulis ilmiah ini disusun untuk memenuhi sebagian syarat guna

memperoleh derajat sarjana ilmu keperawatan di Fakultas Kedokteran

Universitas Lambung Mangkurat Banjarbaru. Dalam kesempatan ini penulis

mengucapkan terima kasih kepada :

Dekan Fakultas Kedokteran Prof.Dr.dr. Zairin Noor, Sp.OT(K)., MM.FICS

yang telah memberi kesempatan dan fasilitas dalam pelaksanaan penelitian.

Kedua pembimbing Dhian Ririn Lestari, S.Kep., Ns., M.Kep dan Anggi Setyowati,

S.Kep., Ns., MSc yang berkenan memberikan saran dan arahan dalam

penyelesaian karya tulis ilmiah ini menjadi semakin baik.

Kedua dosen penguji Tanwiriah, S.Kep., Ns., M.M.Kes dan Abdurahman

Wahid, S.Kep., Ns., M.Kep yang memberikan kritik dan saran sehingga karya

tulis ilmiah ini menjadi lebih baik.

Rumah Sakit Umum Daerah Ratu Zalecha Martapura yang telah

memberikan izin dan fasilitas untuk dijadikan tempat pelaksanaan penelitian ini.

Kedua Orang Tua yang terkasih dan tercinta H. Taberi Hayat dan Hj.

Ariani yang senantiasa memberikan doa, tenaga, dukungan, serta materi dalam

penulisan karya ilmiah ini sehingga penyelesaian karya tulis ilmiah ini berjalan

dengan lancar.

vi
Rekan penelitian, semua pihak atas sumbangan pikiran dan bantuan

yang telah diberikan.

Penulis menyadari bahwa karya tulis ilmiah ini masih jauh dari

kesempurnaan, akan tetapi penulis berharap penelitian ini bermanfaat bagi dunia

ilmu pengetahuan.

Banjarbaru, 12 Agustus 2016

Penulis

vii
DAFTAR ISI

HALAMAN JUDUL ......................................................................................i


HALAMAN PERNYATAAN ........................................................................ii
HALAMAN PENGESAHAN .......................................................................iii
KATA PENGANTAR..................................................................................iv
DAFTAR ISI ................................................................................................v
DAFTAR GAMBAR ...................................................................................vi
DAFTAR TABEL .......................................................................................vii
DAFTAR LAMPIRAN...............................................................................viii

BAB 1 PENDAHULUAN .............................................................................1


1.1 Latar belakang ......................................................................................1
1.2 Rumusan Masalah ................................................................................4
1.3 Tujuan Penelitian ..................................................................................4
1.3.1 Tujuan Umum..............................................................................4
1.3.2 Tujuan Khusus ............................................................................4
1.4 Manfaat Penelitian.................................................................................5
1.4.1 Bagi Perawat ...............................................................................5
1.4.2 Bagi RSUD Ratu Zalecha Martapura. ..........................................5
1.4.3 Bagi Pendidikan Keperawatan.....................................................5
1. 5 Keaslian Penelitian...............................................................................5

BAB 2 TINJAUAN PUSTAKA ....................................................................7


2.1 Kecemasan ...........................................................................................7
2.1.1 Definisi Cemas ............................................................................7
2.1.2 Tingkat Cemas ............................................................................7
2.1.3 Kategori Gangguan Cemas .........................................................9
2.1.4 Faktor Penyebab Cemas .............................................................9
2.1.5 Dampak Kecemasan .................................................................10
2.2 Operasi ...............................................................................................11
2.2.1 Definisi Operasi .........................................................................11
2.2.2 Tahapan Pembedahan ..............................................................11
2.2.3 Tingkat Risiko............................................................................12
2.2.4 Jenis Pembedahan Bedasarkan Tujuan ....................................13
2.3 Terapi Psikoreligius .............................................................................13
2.3.1 Definisi Terapi Psikoreligius ......................................................13
2.3.2 Bentuk Terapi Psikoreligius .......................................................14
2.3.3 Macam dan Bentuk Zikir ............................................................16
2.3.4 Manfaat Zikir..............................................................................18
2.4 Pengaruh Bacaan Zikir Untuk Kesehatan Jiwa....................................18

BAB 3 KERANGKA KONSEP DAN HIPOTESIS .....................................21


3.1 Kerangka Konsep................................................................................21
3.2 Hipotesis .............................................................................................22

viii
BAB 4 METODE PENELITIAN .................................................................23
4.1 Rancangan Penelitian .........................................................................23
4.2 Populasi dan Sampel ..........................................................................24
4.2.1 Populasi ....................................................................................24
4.2.2 Sampel ......................................................................................24
4.3 Instrumen Penelitian............................................................................26
4.4 Variabel Penelitian ..............................................................................27
4.4.1 Variabel Bebas ..........................................................................27
4.4.2 Variabel Terikat .........................................................................27
4.5 Definisi Operasional ............................................................................28
4.6 Prosedur Penelitian .............................................................................29
4.6.1 Tahap Persiapan .......................................................................29
4.6.2 Tahap Pelaksanaan...................................................................29
4.7 Teknik Pengumpulan dan Pengolahan Data........................................30
4.7.1 Teknik Pengumpulan Data ........................................................30
4.7.2 Pengolahan Data.......................................................................31
4.8 Cara Analisis data ...............................................................................33
4.8.1 Analisis Univariat .......................................................................33
4.8.2 Analisis Bivariat .........................................................................33
4.9 Waktu dan Tempat Penelitian..............................................................33
4.10 Etika Penelitian .................................................................................34

BAB 5 HASIL ...........................................................................................35


5.1 Analisis Univariat.................................................................................35
5.1.1 Karakteristik Pasien di Ruang Bedah RSUD Ratu
Zalecha Martapura ....................................................................35
5.1.2 Analisis Nilai Kecemasan ..........................................................37
5.2 Analisis Bivariat ...................................................................................37
5.2.1 Pengaruh Zikir Sebelum dan Sesudah Terhadap Tingkat
Kecemasan Pasien Preoperasi di Ruang Bedah RSUD
Ratu Zalecha Martapura............................................................37

BAB 6 PEMBAHASAN.............................................................................39
6.1 Karakteristik Pasien di Ruang Bedah RSUD Ratu
Zalecha Martapura .............................................................................39
6.2 Kecemasan Sebelum Diberikan Tindakan ZIkir Pada Pasien
Preoperasi di Ruang Bedah RSUD Zalecha Martapura ......................41
6.3 Analisis Pengaruh Tindakan Zikir Sebelum dan Sesudah Pada Pasien
Preoperasi di Ruang Bedah RSUD Zalecha Martapura ......................42
6.4 Keterbatasan Penelitian .....................................................................45

BAB 7 PENUTUP .....................................................................................46


7.1 Simpulan ............................................................................................46
7.2 Saran .................................................................................................46

DAFTAR PUSTAKA
LAMPIRAN

ix
DAFTAR GAMBAR

Gambar Halaman

4.1 Kerangka Konsep Penelitian 21

4.2 Rancangan Penelitian 22

x
DAFTAR TABEL

Tabel Halaman

4.1 Definisi Operasinal 29

4.2 Hasil Uji Normalitas 33

5.1 Distribusi Frekuensi Karakteristik Jenis Kelamin Pasien di Ruang

Bedah RSUD Ratu Zalecha Martapura 35

5.2 Distribusi Frekuensi Karakteristik Usia Pasien di Ruang Bedah

RSUD Ratu Zalecha Martapura 36

5.3 Distribusi Frekuensi Karakteristik Jenis Pembedahan di Ruang

Bedah RSUD Ratu Zalecha Martapura 36

5.4 Distribusi Nilai Tingkat Kecemasan Sebelum Diberikan Zikir pada

Pasien Preoperasi Di RSUD Ratu Zalecha Martapura 37

5.5 Analisis Kecemasan Sebelum dan Sesudah Diberikan Tidakan

Zikir pada Pasien Preoperasi Di Ruang Bedah RSUD Ratu

Zalecha Martapura 37

5.6 Hasil Uji t Berpasangan 38

xi
DAFTAR LAMPIRAN

Lampiran

1. Biodata Peneliti

2. Formulir Persetujuan (Informed Consent)

3. Kuesioner Responden

4. Kuesioner Kecemasan HRS-A

5. SOP

6. Surat Ijin Studi Pendahuluan dari Fakultas Kedokteran ULM

7. Surat Ijin Studi Pendahuluan dari Kesbangpol Kab. Banjar

8. Surat Ijin Studi Pendahuluan RSUD Banjarbaru

9. Surat Ijin Studi Pendahuluan RSUD Ratu Zalecha Martapura

10. Surat Ethical Clearance Fakultas Kedokteran ULM

11. Surat Ijin Penelitian dari Fakultas Kedokteran ULM

12. Surat Ijin Penelitian dari KESBANGPOL

13. Surat Ijin Penelitian dari RSUD Ratu Zalecha Martapura

14. Persetujuan Menjadi Responden Penelitian (Informed Concent)

15. Profil Responden

16. Kuesioner Penelitian Kecemasan Pasien Preoperasi HRS-A Sebelum

Diberikan Tindakan Zikir (Pretest)

17. Kuesioner Penelitian Kecemasan Pasien Preoperasi HRS-A Sesudah

Diberikan Tindakan Zikir (Posttest)

18. Lembar Tabulasi Data Hasil Pengukuran Kecemasan Pasien Preoperasi

Sebelum dan Sesudah Diberikan Tindakan Zikir

xii
19. Lembar Tabulasi Karakteristik Responden Kecemasan Pasien Preoperasi

Bedasarkan Jenis Kelamin, Usia, Jenis Pembedahan dan Kategori

Kecemasan

20. Hasil Uji Normalitas Data dan Homogenitas Data

21. Hasil Analisis Data Menggunakan Proses Statistik

22. Dokumentasi

xiii
BAB 1 PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang

Kecemasan adalah merupakan suatu perasaan yang samar-samar atau

ketakutan yang merupakan suatu respon emosional dan memiliki suatu

perilaku emosional, kognitif dan gelaja fisik (Videbeck, 2014). Pasien

yang sangat cemas menimbulkan hingga tidak bisa berbicara dan

mencoba menyesuaikan diri dengan kecemasannya sebelum

pembedahan sering kali menderita banyak kesukaran pada pasca

pembedahan (Bolla, 2008). Mereka cenderung banyak marah, kesal,

bingung atau depresi akibat reaksi psikis dibandingkan dengan cemasnya

(Bolla, 2008). Gejala subjektif dari kecemasan dapat berupa rasa takut,

khawatir, gelisah, serta tidak dapat berfikir jernih dan tidak dapat

memusatkan perhatian (Bolla, 2008).

Rasa cemas biasanya akan timbul pada tahap preoperatif ketika pasien

akan mengantisipasi pembedahannya dan pada tahap pascaoperatif

kerena adanya rasa nyeri dan rasa tidak nyaman, perubahan citra tubuh

dan fungsi tubuh, menggantungkan pada orang lain, kehilangan kendali,

perubahan pada pola hidup, dan masalah finansial (Perdana & Zuhrotun,

2011). Pada tindakan pembedahan walaupun bertujuan untuk

menyembuhkan klien, namun tetap akan menghasilkan reaksi cemas

terhadap aspek fisiologis dan psikologis tanpa memandang besar

kecilnya operasi (Perdana & Zuhrotun, 2011). Kecemasan terhadap

pembedahan diperberat dengan adanya ketakutan terhadap pembiusan

1
2

lebih dari pembedahan itu sendiri, juga bisa dikarenakan ketidakpastian

pada dirinya sendiri (Bolla, 2008).

Hampir sebagian besar pasien yang akan menjalani operasi akan

mengalami kecemasan karena tindakan operasi merupakan suatu

pengalaman yang sangat menakutkan (Videbeck, 2008). Berdasarkan

data dari World Health Organization (WHO) pada tahun 2007, Amerika

Serikat menganalisis data dari 35.539 klien bedah dirawat di unit

perawatan intensif antara 1 oktober 2003 dan 30 september 2006

(Videbeck, 2008). Dari 8.922 pasien (25,1%) mengalami kondisi kejiwaan

dan 2,473 klien (7%) mengalami kecemasan (Videbeck, 2008).

Berdasarkan penelitian mengenai Gambaran Tingkat Kecemasan

Pada Klien PraBedah Mayor di Rumah Sakit Umum Cibabat dapat

diketahui bahwa dari 30 orang responden klien pra bedah mayor 1 orang

(3.3%) mengalami tingkat cemas ringan, 2 orang (6.7%) cemas

sedang, 19 orang (63.3%) cemas berat dan 8 orang (26.7%) panik

(Bolla, 2008). Dari hasil tersebut dapat disimpulkan bahwa 90%

responden mengalami tingkat kecemasan yang maladaptive (Bolla,

2008).

Pada saat individu mengalami kecemasan, individu itu akan mencari

dukungan dari keyakinan agamanya (Perdana & Zuhrotun, 2011).

Dukungan ini sangat diperlukan untuk dapat menerima keadaan sakit

yang dialami, khususnya jika penyakit tersebut memerlukan proses

penyembuhan yang lama dengan hasil yang belum pasti (Perdana &

Zuhrotun, 2011). Zikir termasuk kedalam kategori terapi psikoreligius

(Yosep, 2010). Saleh (2010) menyatakan bahwa zikir sebagai


3

penyembuh dengan berzikir menghasilkan efek baik pada medis maupun

psikologis yaitu keseimbangan kadar serotonin dan neropineprine

didalam tubuh, dimana fenomena ini merupakan kejadian yang secara

alami yang bekerja dalam otak sehingga menyebabkan hati dan pikiran

tenang dibandingkan sebelum berzikir (Hannan, 2014). Ditambah

menurut Subandi bacaan zikir mampu membuat perasaan menjadi

tenang, membangkitkan kepercayaan diri, kekuatan, perasaan aman

tenteram dan juga bahagia yang secara otomatis aktif ketika orang

terbiasa mengingat Allah yang mampu merespon pengeluaran

endorphine yang mampu membuat seseorang bahagia (Patimah, Suryani

& Aan, 2015). Menurut Budianto 2009, zikir bagi kesehatan jiwa

merupakan autosugesti yang dapat mendorong seseorang untuk berbuat

sesuai dengan yang didoakan dan bila dipanjatkan dengan sungguh-

sungguh berpengaruh pada perubahan jiwa seperti sedangkan

ketenangan, damai dan merasakan kehadirat Tuhan Yang Maha Esa

(Budianto, 2009). Zikir mengandung kekuatan spiritual yang dapat

membangkitkan rasa percaya diri dan optimisme yang kuat (Zainul,

2007). Inilah mengapa zikir dapat dimasukan kedalam suatu hal yang

penting dalam menjaga atau memelihara kesehatan (Zainul, 2007).

Hasil penelitian lain yang menjelaskan tentang pengaruh zikir pada

kecemasan oleh Masluchah dan Sutrisno (2010) menunjukan adanya

perbedaan yang signifikan pada kecemasan pasien preoperative antara

pasien yang diberikan bimbingan zikir dan pasien yang tidak diberikan

bimbingan zikir (Perdana & Zuhrotun, 2011). Dengan melakukan zikir

maka akan muncul rasa tenang sehingga dapat mempengaruhi pola

koping individu dalam menghadapi stressor (Hannan, 2014).


4

Bedasarkan hasil studi pendahuluan bulan september 2015 dari hasil

data pasien operasi di RSUD Banjarbaru rata-rata sekitar 27 pasien

perbulannya, RSUD Ratu Zalecha Martapura rata-rata sekitar 47 pasien

perbulannya. Didapatkan data tingkat kecemasan pasien di ruang rawat

nap bedah RSUD Ratu Zalecha Martapura selama 10 hari pada 10

pasien dengan indikasi bedah mayor 3 orang mengalami cemas ringan, 1

orang cemas sedang, 1 orang cemas berat. Sedangkan pada pasien

bedah minor 2 orang cemas ringan dan 3 orang tidak mengalami

kecemasan. Hal tersebut yang penelti tertarik untuk melakukan penelitian

di RSUD Ratu Zalecha Martapura pada pasien bedah mayor.

Dari latar belakang masalah peningkatan kecemasan sebelum dilakukan

tindakan operasi dari pada itu peneliti ingin meneliti apakah ada pengaruh

zikir dapat menurunkan tingkat kecemasan pada pasien preoperasi bedah

mayor di RSUD Ratu Zalecha Martapura Kalimantan Selatan.

1.2 Rumusan Masalah

Dari latar belakang diatas dapat dirumuskan masalah sebagai berikut :

Apakah ada berpengaruh pemberian Zikir terhadap Tingkat Kecemasan

pada pasien preoperasi di ruang bedah RSUD Ratu Zalecha Martapura.

1.3 Tujuan Penelitian

1.3.1 Tujuan Umum

Tujuan umum dari penelitian ini adalah untuk mengetahui Pengaruh Zikir

terhadap Tingkat Kecemasan pada pasien Preoperasi di Ruang Bedah

RSUD Ratu Zalecha Martapura.

1.3.2 Tujuan Khusus

Tujuan khusus penelitian ini adalah:


5

a. Menilai tingkat kecemasan pasien preoperasi sebelum zikir di Ruang

Bedah RSUD Ratu Zalecha Martapura.

b. Menilai tingkat kecemasan pasien preoperasi setelah zikir di Ruang

Bedah RSUD Ratu Zalecha Martapura.

c. Menganalisis pengaruh zikir terhadap tingkat kecemasan pasien

preoperasi di Ruang Bedah RSUD Ratu Zalecha Martapura.

1.4 Manfaat Penelitian

1.4.1 Bagi Perawat

Sebagai sarana informasi untuk memberikan intervensi pada pasien

preoperasi dengan indikasi kecemasan dengan pemberian zikir.

1.4.2 Bagi RSUD Ratu Zalecha Martapura

Dapat memberikan sumbangan informasi bagi bidang keperawatan di

RSUD Ratu Zalecha Martapura sebagai masukan materi tentang zikir

untuk menurunkan tingkat kecemasan pada pasien preoperasi.

1.4.3 Bagi Pendidikan Keperawatan

Menambah pengetahuan bagi pendidikan keperawatan untuk

mengembangkan penelitian dalam hal zikir untuk pasien preoperasi untuk

mengurangi kecemasan.

1.5 Keaslian Penelitian

Penelitian sebelumnya tentang pengaruh zikir terhadap penurunan tingkat

kecemasan pasien preoperatif kanker serviks pernah dilakukan oleh Sari

Nurmala Junita dan Nunung Febriany 2012 dengan variable yang diukur

tingkat kecemasan pasien pre operatif kanker serviks. Penelitian ini

dilakukan sumatera utara 2012 dengan desain pre eksperimental designs

jenis one group pretest posttest. Penelitian yang akan dilakukan oleh

calon peneliti memiliki kesamaan pada variabel bebas dan terikat, juga

pada metode yang sama yaitu pre eksperimental designs jenis one group
6

pretest posttest, namun lokasi dan tahun penelitian berbeda yaitu di

Banjarbaru pada tahun 2015. Penelitian lain juga menyebutkan effect of

zikr meditation and jaw relaxation on postoperative pain, anxiety, and

physiologic response of patiens undergoing abdominal surgery pernah

dilakukan oleh Hanan Soliman and Salwa Mohamed 2013 dengan

variabel yang di ukur nyeri, cemas dan respon psikologis pada pasien

postoperasi bedah abdomen. Penelitian ini dilakukan di mesir tahun 2013

dengan desain randomzed controlled design with expermental control

group, pretest-posttest. Penelitian yang akan dilakukan oleh calon peneliti

memiliki kesamaan pada variabel mengukur tingkat kecemasan tetapi

berbeda pada pasien yang diteliti dengan terapi zikir metode yang

digunakan sama yaitu preeksperimental designs jenis one group pretest

posttest, namun lokasi dan tahun penelitian berbeda yaitu di Martapura

pada tahun 2015.


BAB 2 TINJAUAN PUSTAKA

2.1 Kecemasan

2.1.1 Definisi Cemas

Cemas dapat ditemukan dimana saja (Tomb, 2004). Cemas merupakan

suatu perasaan takut yang tidak menyenangkan serta sering ditandai

dengan gejala fisiologis, sedangkan pada gangguan kecemasan

terkandung unsur penderitaan yang bermakna dan gangguan fungsi

tersebut yang disebabkan oleh kecemasan tersebut (Tomb, 2004).

Ada beberapa definisi kecemasan yang dikemukakan, ada tiga definisi

mengenai kecemasan, yakni (Semiun 2006): 1. Suatu perasaan yang

berlebihan terhadap ketakutan, kekhawatiran dan bencana yang akan

datang 2. Kesadaran akan menajadi tegangan yang menimbulkan rasa

tidak menyenangkan 3. Kekhawatiran yang dapat disebabkan oleh suatu

ancaman terhadap nilai yang dianggap seseorang sangat penting bagi

eksistensinya sebagai suatu diri (Semiun 2006).

2.1.2 Tingkat Cemas

Ansietas atau kecemasan memiliki dua aspek yaitu aspek yang sehat dan

aspek membahayakan, tergantung tingkat ansietas dialami, dan seberapa

baik individu melakukan koping terhadap ansietas (Untari & Rohmawati,

2014). Ansietas dapat digolongkan dalam rentang ringan, sedang, berat

sampai panik (Untari & Rohmawati, 2014).

7
8

Menurut Direja (2011) dan Stuart (2007) kecemasan adalah respon

emosional seseorang. Ada empat tingkatan cemas yaitu (Untari &

Rohmawati, 2014):

a. Cemas Ringan

Berhubungan dengan ketegangan yang dialami individu dalam

kehidupan sehari-hari, kecemasan ini dapat membuat individu

menjadi waspada dan meningkatnya persepsinya (Untari &

Rohmawati, 2014). Individu akan terdorong untuk belajar dan

menghasilkan pertumbuhan kreativitas (Untari & Rohmawati, 2014).

Respon cemas ringan seperti sesekali bernapas pendek dan

tekanan darah naik, gejala ringan pada lambung, muka berkerut dan

bibir bergetar, tidak dapat duduk dengan tenang dan tremor pada

tangan (Untari & Rohmawati, 2014).

b. Cemas Sedang

Pada tingkat ini memungkinkan lahan persepsi pada masalah

menurun (Untari & Rohmawati, 2014). Individu akan lebih

memfokuskan pada hal-hal penting pada saat itu dan

mengesampingkan hal yang lain (Untari & Rohmawati, 2014).

Respon cemas sedang seperti: sering napas pendek, nadi dan

tekanan darah naik, mulut kering, gelisah, lapang pandang sempit,

bicara banyak hingga susah tidur (Untari & Rohmawati, 2014).

c. Cemas Berat

Pada cemas berat lahan persepsi menjadi sangat sempit (Untari &

Rohmawati, 2014). Indvidu cenderung memikirkan hal kecil saja dan

mengabaikan hal lain (Untari & Rohmawati, 2014). Seseorang tidak

mampu berpikir berat lagi dan lebih banyak membutuhkan tuntunan

dan pengarahan (Untari & Rohmawati, 2014). Respon cemas berat


9

seperti: napas pendek, nadi, tekanan darah naik, berkeringat,

penglihatan kabur, ketegangan, lapang pandang sempit, perasaan

ancaman yang meningkat (Untari & Rohmawati, 2014).

d. Panik

Pada tingkat ini lahan persepsi telah terganggu sehingga individu

tidak dapat mengendalikan diri lagi dan tidak dapat diberi

pengarahan lagi (Untari & Rohmawati, 2014).

2.1.3 Kategori Gangguan Cemas

Gangguan cemas memiliki banyak tanda dan gejala tetapi ansietas

adalah gambaran utama pada gangguan berikut ini (Chandra, 2014):

a. Gangguan panic dengan atau tanpa agoraphobia.

b. Gangguan fobia: social atau spesifik.

c. Agorafobia tanpa gangguan panic.

d. Gangguan obsesif-kompulsif.

e. Gangguan stress akut.

f. Gangguan stress umum.

g. Gangguan ansietas akibat kondisi medis.

h. Gangguan akibat zat.

Dapat disimpulkan bahwa kecemasan itu bisa terjadi akibat dari

gangguan yang bersifat kondisi medis (Chandra, 2014). Jadi pada saat

klien akan menjalani masa preoperasi tingkatan kecemasan klien akan

mengalami peningkatan karena adanya gangguan kondisi medis itu

sendiri (Chandra, 2014).

2.1.4 Faktor Yang Mempengaruhi

Menurut Isaac 2004 faktor yang mempengaruhi respon individu terhadap

kecemasan individu yang lainnya tergantung faktor-faktor berikut yaitu

(Untari & Rohmawati, 2014):


10

a. Usia

Semakin meningkatnya usia seorang individu maka semakin baik

tingkat koping seseorang walau sebenarnya tidak mutlak (Untari &

Rohmawati, 2014).

b. Jenis Kelamin

Gangguan lebih sering dialami oleh wanita dibandingkan pria.

Perempuan memiliki tingkat kecemasan yang lebih tinggi

dibandingkan subjek yang berjenis kelamin pria (Untari & Rohmawati,

2014). Dikarenakan perempuan lebih tinggi respon emosionalnya

yang pada akhirnya peka terhadap perasaan cemasnya (Untari &

Rohmawati, 2014). Perempuan cenderung melihat hidup atau

peristiwa yang dialaminya lebih detail sedangkan laki-laki cenderung

global atau tidak detail (Untari & Rohmawati, 2014).

2.1.5 Dampak Dari Kecemasan

Dampak dari kecemasan pada sistem saraf adalah sebagai neuro

transmiter terjadi peningkatan sekresi kelenjar norepnefrin, serotonin, dan

gama aminonuyc acid sehingga dapat menimbulkan terjadinya gangguan

(Murdiningsih & Gun, 2013): a) Fisik (fisiologis), antara lain perubahan

denyut jantung, suhu tubuh, pernapasan, mual, muntah, diare, sakit

kepala, kehilangan nafsu makan, berat badan menurun, kelelahan b)

gejala gangguan tingkah laku, antara lain aktivitas psikomotorik

bertambah atau berkurang, sikap menolak, berbicara kasar, susah tidur c)

gejala gangguan mental, antara lain kurang konsentrasi, pikiran meloncat-

loncat, kehilangan kemampuan persepsi, hilang ingatan, phobia, ilusi dan

halusinasi (Murdiningsih & Gun, 2013). Pasien yang mengalami stress

dan ansietas juga mengalami peningkatan tekanan darah dan denyut nadi
11

sehingga memerlukan penalaksanaan farmakologi dan non farmakologis

(Amila, 2012).

2.2 Operasi

2.2.1 Definisi Operasi

Operasi atau pembedahan adalah semua tindakan pengobatan yang

menggunakan cara invasive dengan membuka atau menampilkan bagian

tubuh yang akan ditangani (Neno, Sri & Eko, 2013). Pembukaan bagian

tubuh umumnya dilakukan dengan membuat sayatan (Neno, Sri & Eko,

2013). Setelah bagian yang akan ditangani tampak, dilakukan tindakan

perbaikan yang diakhiri dengan penutupan penjahitan luka (Neno, Sri &

Eko, 2013).

2.2.2 Tahapan Pembedahan

Tahapan pembedahan terdiri dari preoperasi, intraoperasi dan

pascaoperasi (Perdana & Zuhrotun, 2011). Masing-masing setiap

tahapan ini dimulai dan berakhir pada waktu tertentu dalam urutan

pembedahan dan mencakup aktivitas oleh perawat yang berbeda beda

(Perdana & Zuhrotun, 2011).

Preoperasi merupakan tahapan awal dari perioprasi (Smeltzer & Bare,

2002). Peran keperawatan preoperatif dimulai dari ketika pengambilan

keputusan untuk dilakukan intervensi pembedahan dibuat dan berakhir

ketika pasien dikirim kemeja operasi (Smeltzer & Bare, 2002). Lingkup

aktivitas keperawatan selama waktu tersebut dapat mencakup penetapan

pengkajian dasar pasien ditatanan klinik atau di rumah, menjalani

wawancara praoperatif, dan menyiapkan pasien untuk anestesi yang

diberikan dan pembedahan (Smeltzer & Bare, 2002). Kesuksesan


12

tindakan pembadahan secara keseluruhan sangat tergantung pada

tahapan ini yang merupakan dan menjadi landasan untuk kesuksesan

tahapan-tahapan berikutnya (Smeltzer & Bare, 2002). Kecemasan pada

pasien preoperasi bisa karena takut terhadap nyeri atau kematian, takut

tentang deformitas atau ancaman lain terhadap citra tubuh (Smeltzer &

Bare, 2002). Selain itu juga pasien sering mengalami kecemasan karena

masalah finansial (Neno, Sri & Eko, 2013).

Intraoperatif dari keperawatan perioperatif dimulai ketika pasien masuk

departemen bedah dan berakhir saat pasien dipindahkan ke ruang

pemulihan (Smeltzer & Bare, 2002). Pada fase ini lingkup aktivitas

keperawatan dapat meliputi; memasang infus (IV), memberikan medikasi

intravena, melakukan pemantauan fisiologis menyeluruh sepanjang

prosedur pembedahan dan menjaga keselamatan pasien (Smeltzer &

Bare, 2002).

Pascaoperatif dimulai dengan masuknya pasien ke dalam ruang

pemulihan dan berakhir ketika adanya evaluasi tindak lanjut pada tatanan

klinik atau di rumah (Smeltzer & Bare, 2002). Lingkup keperawatan

mencakup rentang aktivitas yang luas selama periode ini (Smeltzer &

Bare, 2002). Pada fase pascaoperatif langsung, fokus termasuk mengkaji

efek dari agens anestesia, dan memantau fungsi vital serta mencegah

komplikasi (Smeltzer & Bare, 2002).

2.2.3 Tingkat Risiko

Tingkat risiko prosedur pembedahan dikelompokkan menjadi dua, yaitu

(Baradero, Mary & Yakobus, 2009):


13

a. Bedah Minor

Bedah minor adalah pembedahan sederhana dan risikonya lebih

sedikit dibandingkan bedah mayor (Baradero, Mary & Yakobus,

2009). Meskipun bedah minor termasuk pembedahan sederhana

tapi pasien tidak memandang sebagai pembedahan sederharna

sehingga pasien biasa juga tetap merasakan takut (Baradero, Mary

& Yakobus, 2009). Banyak bedah minor dijalankan dengan anestesi

lokal (Boulton & Colin, 1994).

b. Bedah Mayor

Bedah mayor adalah pembedahan yang mengandung risiko cukup

tinggi untuk pasien dan biasanya pembedahan ini luas (Baradero,

Mary & Yakobus, 2009). Biasanya untuk pembedahan mayor

dilakukan dengan anestesi umum (Baradero, Mary & Yakobus,

2009).

2.2.4 Jenis-Jenis Pembedahan Bedasarkan Tujuan

Tindakan operasi Berdasarkan tujuannya, pembedahan dapat dibagi

menjadi (Nurmala dan Nunung, 2012):

a. Pembedahan diagnosis, ditujukan untuk menentukan sebab terjadinya

gejala penyakit seperti biopsy, eksplorasi, dan laparotomy.

b. Pembedahan kuratif, dilakukan untuk mengambil bagian dari penyakit,

misalnya pembedahan apendektomi

c. Pembedahan reparatif, dilakukan untuk memperbaiki jaringan,

meyambung daerah yang terpisah, Contohnya debridement luka

robek.

d. Pembedahan paliatif, dilakukan untuk mengurangi gejala tanpa

menyembuhkan penyakit.
14

e. Pembedahan kosmetik, dilakukan untuk memperbaiki bentuk dalam

tubuh seperti rhinoplasti.

2.3 Terapi Psikoreligius

2.3.1 Definisi Terapi Psikoreligius

Terapi psikoreligius atau terapi religius merupakan sebuah terapi dengan

pendekatan terhadap kepercayaan yang dianut oleh pasien (Fanada,

2012). Contoh terapi ini adalah terapi shalat dan zikir (Fanada, 2012).

2.3.2 Bentuk Terapi Psikoreligius

Salah satu bentuk terapi spritual atau terapi religius ini antara lain terapi

shalat dan zikir (Fanada, 2012). Dalam terapi shalat ini semua gerakan,

sikap dan prilaku dalam shalat dapat melemaskan otot-otot yang kaku,

mengendorkan tegangan sistem saraf, menata dan mengkontruksikan

persendian tubuh sehingga mampu membuat dampak positif pada

kesehatan tubuh dan jika kita zikir yang dilafalkan secara baik dan benar

sesuai aturan dalam ilmu tajwid serta dapat dipahami dan dihayati

maknanya dengan kesungguhan hati maka akan dapat memberi dampak

yang postif (Fanada, 2012).

a. Sholat

Merupakan ibadah utama dalam agama umat islam bahkan dalam

rukun islam nabi Muhammad S.A.W menyebutkan sebagai yang

kedua setelah kalimat syahadat (Fanada, 2012). Dampak shalat

terhadap kesehatan sangat besar sekali (Fanada, 2012). Diawali

dengan wudhu (hydrotherapy) kemudian niat yang ikhlas dan

dilanjutkan dzkirullah (Yosep, 2010). Penelitian Dr. Moh. Sholeh,

M.Pd. dari IAIN Sunan Ampel Surabaya mengatakan bahwa shalat

tahajud yang di penghujung malam yang sunyi dapat memberikan


15

efek ketenangan karena shalat tahajud mengandung aspek meditasi

dan relaksasi sehingga dapat digunakan sebagai koping mechanism

atau pereda stress yang akan meningkatkan ketahanan tubuh

seseorang secara natural juga akan dapat pertumbuhan sel secara

normal terutama pada sekresi hormon kortisol (Yosep, 2010).

b. Zikir

Zikir secara etimologi berasal dari kata Bahasa arab zakara, artinya

mengingat, memperhatikan, mengenang, mengambil pelajaran,

mengenal atau mengerti (Rojaya, 2009). Biasanya perilaku zikir

diperlihatkan orang hanya dalam bentuk renungan sambil duduk

dengan membaca bacaan-bacaan tertentu (Rojaya, 2009).

Sedangkan dalam pengertian terminology zikir sering dimaknai

sebagai suatu amal ucapan atau amal qauliyah melalui bacaan-

bacaan tertentu untuk mengingat Allah (Rojaya, 2009). Berzikir

kepada Allah adalah suatu rangka dari rangkaian iman dan Islam

yang mendapat perhatian khusus dan istimewa dari Al-Quran dan

Sunnah (Rojaya, 2009). Hal ini buktikan dengan banyak ayat Al-

Quran dan Hadist Nabi yang menyinggung dan membahas masalah

ini (Rojaya, 2009). Al-Quran memberi petunjuk bahwa zikir itu bukan

hanya sekedar ekspresi daya ingatan yang ditampilkan dengan

bacaan-bacaan lidah sambil duduk dan merenung, tetapi lebih dari

itu, zikir bersifat implementatif dalam berbagai variasi yang aktif dan

kreatif (Rojaya , 2009).

Zikir adalah obat hati sedangkan lalai dari zikir adalah penyakit hati

(Primadona, 2010). Obat hati yang sakit adalah dengan berzikir

pada Allah (Primadona, 2010). Dakam pengertian sempit, zikir


16

berarti dilakukan hanya dengan lidah saja (Primadona, 2010). Yakni

menyebut asma Allah atau apa saja yang berkaitan dengan-Nya,

seperti mengucapkan tasbih, tahmid dan takbir (Primadona, 2010).

Adapun zikir dalam pengertian luas ialah kesadaran tentang

kehadiran Allah di mana dan kapan saja (Primadona, 2010).

Abu Hurairah Radhiyallahu Anhu berkata, Rasulullah Shallallahu

Alaihi wa Sallam bersabdda, Mengucapkan Subhanallah,

Alhamdulillah, Laa ilaha Illallah, dan Allahu Akbar lebih aku sukai

dari semua yang terkena sinar matahari. Dan zikir mempunyai

manfaat : Surah Ar Raad ayat 28 : (yaitu) orang-orang yang

beriman dan hati mereka menjadi tentram dengan mengingat Allah.

Ingatlah hanya dengan mengingati Allah-lah hati menjadi tentram.

Dalam surah Thaha ayat 130 : Maka sabarlah kamu atas apa yang

mereka katakan, dan bertasbihlah dengan memuji Tuhanmu,

sebelum terbit matahari dan sebelum terbenamnya dan bertasbih

pulalah pada waktu-waktu dimalam hari dan pada waktu-waktu

dimalam hari dan pada siang hari, supaya kamu merasa tenang.

Ingat akan Allah, menimbulkan perasaan tenang dan tenteram

dalam jiwa, merupakan terapi bagi kegelisahan manusia penyangga

dan penolong menghadapi berbagai tekanan kegelisahan dan

bahaya kehidupan (Primadona, 2010).

2.3.3 Macam dan Bentuk Zikir

Selain memberitahukan kepada kita terkait waktu untuk mengingat Allah

(Ilham, 2007). Dalam kaitannya dengan zikrullah, zikir berarti mengingat

dan menyebut nama Allah (Ilham, 2007). bahwa ada dua macam bentuk
17

zikir atau jenis zikir kepada Allah (Ilham, 2007). Zikir dalam hati dan zikir

lisan akan tetapi zikir dalam hari lebih baik dari pada lisan semata (Ilham,

2007). Namun lebih baik jika keduanya dipadukan menjadi satu (Ilham,

2007). Jadi zikir yang terbaik adalah perpaduan zikir hati dan lisan (Ilham,

2007). Zikir terbagi atas zikir lisan (ucapan), zikir qalbu (merasakan

kehadiran Allah), zikir akal (kemampuan menangkap adanya Allah) dan

terakhir zikir amal (taqwa). Semua ini disatukan yang tidak dapat

dipisahkan (Ilham, 2007):

a. Zikir Akal (Tafakur)

Al-Quran menyatakan bahwa manusia adalah ciptaan yang paling

sempurna, paling mulia dengan bentuk dan susunan tubuh yang

sangat baik (Primadona, 2010). Sebagai ciptaan yang paling baik,

maka Allah menganugrahinya berbagai kemampuan yang luar biasa

(Primadona, 2010). Dan salah satunya dari sekian banyak

kemampuan manusia adalah potensi kecerdasan yaitu kemampuan

untuk berpikir. (Primadona, 2010).

b. Zikir Lisan

Zikir lisan diartikan dengan zikir yang diucapkan secara lisan serta

didengar oleh telinga oleh telinga, didengar oleh diri sendiri maupun

orang lain (Primadona, 2010). Menyebutkan dan mengingat Allah

dapat dibedakan menjadi dua macam, yaitu zikir yang dilakukan

dengan suara pelan atau berbisik dengan zikir yang dilaksanakan

dengan suara yang keras dan bersama-sama, seperti tilawah

istighatsah atau doa bersama yang dewasa ini sering dilakukan

kelompok organisasi keislaman (Primadona, 2010).


18

c. Zikir Qalbu

Zikir qalbu adalah aktivitas untuk mengingat Allah yang dilakukan

hanya dengan hati atau qalbu saja, artinya dilakukan dengan

mengingat di dalam hati (Primadona, 2010). Zikir qalbu juga dapat

dimaknai dengan melaksanakan zikir dengan lidah dan hati,

maksudnya lidah menyebutkan lafal tertentu dengan lafazh zikir,

dengan suara yang pelan dan hati mengingat dengan meresapi

maknanya (Primadona, 2010).

d. Zikir Amal

Bentuk dan macam zikir lain adalah zikir dengan menggunakan amal

perbuatan (Primadona, 2010). Yang dimaksud dengan zikir amal

perbuatan disini adalah setiap perbuatan atau aktivitas seseorang

yang baik dan dapat menghantarkannya untuk teringat kepada Allah

(Primadona, 2010).

2.3.4 Manfaat Zikir

Ketahuilah bahwa dengan berzikir dan membaca kalimat-kalimat Allah

merupakan obat dari berbagai penyakit kalbu (Al-Sakandari, 2000). Zikir

mempunyai banyak sekali manfaat, baik secara agama antara lain,

membuat ridha Allah dan mengusir syaitan, mengembangkan kebijakan

dan meningkatkan derajat, melapangkan dada, menjaga waktu sebaik

mungkin, membantu menjadi tabah, menjaga diri dari cemas, membuat

wajah berseri dan berwibawa (Supradewi, 2008). Manfaat berzikir juga

dapat berkaitan dengan kondisi kesehatan fisik dan psikis seseorang

antara lain dapat menghilangkan kecemasan, kegundahan, kesulitan dan

depresi sehingga dapat mendatangkan ketenangan, kedamaian,

kebahagian dan kelapangan (Zainul, 2007). Menurut Frager salah satu

maanfaat zikir adalah untuk membersihkan kotoran hati seperti marah,


19

dendam, atau bermusuhan dan akan menguatkan hati seseorang

sehingga tidak mudah tegang, takut atau pun gelisah. Dengan demikian

efek psikologis dari banyaknya berzikir akan mampu membuat perasaan

negatif individu menjadi menghilang (Supradewi, 2008).

2.4 Pengaruh Bacaan Zikir Untuk Kesehatan Jiwa

Perawat sebagai tenaga kesehatan di rumah sakit memiliki peran sangat

penting dalam membantu pasien dalam mengatasi kecemasannya

sehingga perlu adanya pelayanan keperawatan yang berkualitas

termasuk di dalamnya metode terapi religius doa kesembuhan untuk

mengurangi atau menghilangkan tingkat kecemasan pasien (Budianto,

2009). Doa adalah pernyataan segala hal keinginan kita kepada Tuhan,

doa merupakan autosugesti yang dapat mendorong seorang berbuat

sesuai dengan apa yang didoakan dan bila dipanjatkan dengan

bersungguh-sungguh berpengaruh pada perubahan jiwa dan fisiknya

(Budianto, 2009). Doa kesembuhan adalah pernyataan sikap ketika

berbicara kepada Tuhan dengan bersuara ataupun mengucapkannya

dalam hati meminta kesembuhan (Budianto, 2009). Ketika berdoa akan

menimbulkan rasa percaya diri, rasa optimisme (harapan kesembuhan),

mendatangkan ketenangan, damai, dan merasakan kehadiran Tuhan

Yang Maha Esa sehingga mengakibatkan rangsangan ke hipotalamus

untuk menurunkan produksi CRF (Cortictropin Releasing Factor)

(Budianto, 2009). CRF ini selanjutnya akan merangsang kelenjar pituitary

anterior untuk menurunkan produksi ACTH (Adreno Cortico Tropin

Hormon) (Budianto, 2009). Hormon ini yang akan dapat merangsang

kortek adrenal untuk menurunkan sekresi kortisol (Budianto, 2009).


20

Kortisol ini yang akan menekan sistem imun didalam tubuh sehingga

dapat mengurangi tingkat kecemasan (Budianto, 2009).

Terdapat beberapa intervensi atau terapi dalam psikologi untuk dapat

mengurangi stress. Relaksasi, meditasi hingga obat-obatan anti depresan

(Hamid, Zainul & Siti, 2012). Namun, metode-metode tersebut relatif

membutuhkan dana yang besar dan prosedur yang sangat rumit (Hamid,

Zainul dan Siti, 2012). Namun yang dapat mengurangi stress yaitu

metode zikir (Hamid, Zainul & Siti, 2012).

Dr. Karzon, seorang ahli psikologi islam dari universitas Ummul Quro

Mekkah menggatakan bahwa diantara pengaruh zikir, doa dan tilawah Al-

Quran yang terbesar adalah terapi jiwa dari penyakit, terutama penyakit

kontemporer yang saat ini sangat cepat menyebar dan membuat bingung

kalangan psikater dan psikolog (Hamid, Zainul & Siti, 2012). Penyakit-

penyakit itu adalah depresi, hysteria, stress, saraf tegang dan lain-lain

(Hamid, Zainul & Siti, 2012).

Zikir dalam penyembuhan dan terapi bukanlah sesuatu yang baru bagi

umat islam (Hamid, Zainul & Siti, 2012). Umat islam sejak awal telah

mengenal terapi penyembuhan psikis dan fisik melalui media

mendekatkan diri kepada Sang Pencipta (Hamid, Zainul & Siti, 2012).

Sebagaimana Allah berfirman dalam al-Isra ayat 82 Dan kami turunkan

dari alquran suatu yang menjadi terapi dan rahmat untuk orang-orang

beriman. Allah juga berfiman dalam surah Fushshirat ayat 44

Katakanlah, al Quran itu adalah terapi (penawar) bagi orang-orang yang

beriman.
BAB 3 KERANGKA KONSEP DAN HIPOTESIS

3.1 Kerangka Konsep

Kecemasan adalah suatu perasaan yang dialami seseorang bisa dalam

bentuk ketakutan yang merupakan respon emosional. Cemas memiliki

beberapa tingkatan yaitu berupa ringan, sedang, berat sampai dengan

panik. Cemas yang dialami pasien dapat disebabkan oleh bermacam hal

yaitu salah satunya pada saat pasien akan di operasi maka pasien akan

mengalami peningkatan kecemasan.

Pada masa sebelum operasi maka rasa cemas pasien akan meningkat.

Hal ini disebabkan oleh rasa ketakutan terhadap pembedahan, maupun

pada saat pembiusan. Pada saat pasien dengan kondisi preoperasi yang

memiliki peningkatan kecemasan maka seorang perawat dapat

memberikan pasiennya dengan memberi bimbingan spiritual yang berupa

zikir agar pasien dapat menghilangkan kecemasannya sebelum dioperasi.

Ketika kecemasan pasien menghilang mencegah beberapa masalah saat

operasi maka dari pada itu akan dapat mempercepat tindakan operasi

yang dijalani oleh pasien.

Zikir merupakan salah satu metode untuk mencapai keseimbangan tubuh.

Zikir yang merupakan bagian dari terapi psikoreligius memiliki kekuatan

spiritual yang cukup tinggi yang dapat membuat kondisi pasien tenang.

Zikir mempunyai manfaat tidak hanya menurut agama akan tetapi

menurut kesehatan pun berpengaruh. Bacaan zikir dapat merespon

secara otomatis pada tubuh sehingga tubuh merasa tenang tenteram dan

21
22

juga bahagia hal ini disebabkan oleh pengeluaran endorpin ketika

mengingat dan menyebut nama Allah melalui zikir. Dengan seseorang

berzikir (membaca Al-Quran) maka kondisi psikologis seseorang itu dapat

berubah dengan sendirinya.

Berdasarkan uraian di atas, berikut kerangka konsep pada penelitian ini :

Pasien Operasi

1. Preoperasi 2. Intraoperasi 3. Pascaoperasi

Psikologis
Kecemasan Sesudah
Zikir : Intervensi:
Kecemasan 1. Subhanallah 33x
Sebelum Intervensi 2. Alhamdulillah 33x 1. Cemas Ringan
3. La illahaillah 33x 2. Cemas Sedang
3. Cemas Berat
4. Panik

Keterangan :

= diteliti

= tidak diteliti

Gambar 3.1 Kerangka Konsep Penelitian Pengaruh Zikir Terhadap Tingkat


Kecemasan Pada Pasien Preoperasi di Ruang Bedah RSUD
Ratu Zalecha Martapura

3.2 Hipotesis

Bedasarkan kerangka konsep sebagaimana diuraikan diatas maka

hipotesis penelitian ini terdapat pengaruh zikir terhadap tingkat

kecemasan pada pasien preoperasi di Ruang Bedah RSUD Ratu Zalecha

Martapura.
BAB 4 METODE PENELITIAN

4.1 Rancangan Penelitian

Penelitian ini menggunakan desain preeksperimental design jenis one

group pra-post test design hanya satu kelompok dilakukan tes sebelum

diberikan perlakukan, kemudian diintervensi dan diberikan test kembali

setelah intervensi tanpa ada kelompok kontrol (Nursalam, 2013).

Rancangan ini bertujuan untuk mengidentifikasi pengaruh zikir terhadap

penurunan tingkat kecemasan pasien preoperatif di ruang bedah RSUD

Ratu Zalecha Martapura. Pada penelitian ini, intervensi yang dilakukan

adalah zikir. Gambaran pada rancangan pretest-posttest design tentang

pengaruh zikir pada tingkat kecemasan sebagai berikut:.

Penelitian Dimulai

Pemilihan Sampel

Pengamatan tingkat
Pretest kecemasan
sebelum perlakuan

Pengamatan
Perlakuan Zikir tingkat kecemasan
sebelum dan
sesudah
perlakuan
Pengamatan tingkat
Posttest kecemasan
sesudah perlakuan

Gambar 4.1 Rancangan Penelitian (Hidayat, 2014)

23
24

4.2 Populasi dan Sampel Penelitian

4.2.1 Populasi

Populasi dalam penelitian ini adalah semua orang yang akan dioperasi di

ruang rawat inap bedah preoperasi di RSUD Ratu Zalecha Martapura.

4.2.2 Sampel

Jumlah populasi rata-rata setiap bulannya total bedah mayor dan minor

63 orang, bedah mayor rata-rata 33 orang dan bedah minor rata-rata 30

orang dari bulan juli september 2015 (Rekam Medik, 2015). Sehingga

jumlah sampel dalam penelitian ini yang diambil peneliti adalah 30

responden. Teknik yang digunakan dalam pengambilan sampel penelitian

ini adalah purposive sampling yaitu teknik penetapan sampel dengan cara

memilih sampel diantaranya populasi sesuai dengan yang dikehendaki

peneliti (tujuan atau masalah dalam penelitian) sehingga sampel tersebut

dapat mewakili karakteristik populasi yang telah dikenal sebelumnya

(Nursalam, 2013). Serta sesuai kriteria inklusi yang telah ditentukan oleh

peneliti berdasarkan lama waktu penelitian selama 2 bulan dimulai dari

Mei-Juni 2016.

Kriteria inklusi sampel penelitian ini adalah semua pasien preoperasi

bedah mayor yang bersedia di Ruang Bedah RSUD Ratu Zalecha

Martapura, beragama islam, berusia > 21 tahun dan pasien berada dalam

kecemasan ringan-berat. Kriteria eksklusi sampel pada penelitian ini

adalah pasien yang non muslim.


25

4.3 Instrumen Penelitian

Instrumen penelitian yang digunakan pada penelitian ini berupa kuesioner

karakteristik responden seperti nama, umur dan jenis kelamin (Neno, Sri

& Eko, 2013). Pada penggunaan variable bebas, yaitu zikir menggunakan

instrumen berupa Standar Operasional Prosedur (SOP). Satuan acara

kegiatan berfungsi sebagai pedoman dalam melaksanakan kegiatan zikir.

Dalam SOP terdapat kegiatan zikir selama lima belas menit dengan

membaca Subhaanallaah sebanyak 33x, Alhamdulillah sebanyak 33x,

dan Laa ilaaha illallaah sebanyak 33x yang diucapkan didalam hati

(Nurmala & Nunung, 2012). Dalam melakukan zikir dilakukan sebanyak 4

sampai 5 kali siklus dalam waktu 15 menit, dengan responden menutup

mata agar lebih fokus (Nurmala & Nunung, 2012).

Pada variabel terikat, yaitu cemas dengan menggunakan instrumen HRS-

A oleh dr Hamilton (1959) dengan tujuan mengukur tingkat kecemasan

(Arimbi & Sumardjo, 2012). Skala ini terdiri dari 14 item pertanyaan, yang

masing-masing didefinisikan dalam serangkaian gejala yang dilaporkan

(Soliman & Salwa, 2013). Masing-masing gejala dikelompokkan dengan

diberi penilaian 0 sampai 4 dan di kategorikan sebagai berikut: 0: tidak

ada gejala, 1: gejala ringan, 2: gejala sedang, 3: gejala berat, 4: gejala

panik (Soliman & Salwa, 2013). Kemudian dicocokkan dengan skala

HRS-A (Hamilton Rating For Anxiety) dengan deskripsi: total nilai: <14

(tidak ada kecemasan kecemasan), total nilai: 14-20 (kecemasan ringan),

total nilai: 21-27 (kecemasan sedang), total nilai: 28-41 (kecemasan

berat), total nilai: 42-56 (kecemasan panik) (Soliman & Salwa, 2013).
26

Uji validitas pada instrumen HRS-A dengan korelasi pearson product

moment dengan r tabel untuk 30 orang dengan nilai signifikan 5% adalah

0,361 maka instrumen HRS-A dinyatakan valid (Istikhomah & Emy, 2014).

Uji reliabilitas dalam penelitian ini adalah dengan menggunakan rumus

cronbachs alpha (Istikhomah & Emy, 2014). Bila nilai cronbachs alpha >

konstanta (0,6), maka reliabel (Istikhomah & Emy, 2014). Pada penelitian

ini nilai cronbachs alpha dari 41 kuesioner yaitu 0,937 lebih besar dari

konstanta (0,6) (Istikhomah & Emy, 2014). Peneliti sudah mendapatkan

izin untuk menggunakan kuesioner HRS-A yang sudah dimodifikasi oleh

Hidayat (2014).

4.4 Variabel Penelitian

4.4.1 Variabel Bebas

Variabel bebas dalam penelitian ini adalah zikir yang diberikan oleh

perawat pelaksana di ruang rawat inap bedah RSUD Ratu Zalecha

Martapura.

4.4.2 Variabel Terikat

Variabel terikat dalam penelitian ini adalah tingkat kecemasan pasien di

ruang bedah RSUD Ratu Zalecha Martapura.


27

4.5 Definisi Operasional

Tabel 4.1 Definisi operasional penelitian


No. Variabel Definisi Alat Ukur Hasil Ukur Skala Data
1. Zikir Suatu perbuatan mengingat Alat ukur yang digunakan Menyebutkan kembali: Interval
dengan menyebut nama Allah berupa SAK (Satuan Acara 1. Subhaanallaah sebanyak
yang mengandung arti pujian, Kegiatan) kegiatan Terapi Zikir 33x
dan rasa syukur yang boleh selama 10-15 menit dengan 2. Alhamdulillah sebanyak
dilakukan dalam kondisi membaca: 33x
berdiri, duduk atau berbaring. 1. Subhaanallaah sebanyak 3. Laa ilaaha illallaah
33x sebanyak 33x
2. Alhamdulillah sebanyak 33x
3. Laa ilaaha illallaah sebanyak
33x
yang diucapkan.

2. Tingkat Merupakan suatu respon yang Kuesioner dengan Jumlah nilai dari 14 Interval
Kecemasan dimiliki individu yang bersifat menggunakan skala pertanyaan dijumlahkan dan
Pasien subjektif ketika mengalami kecemasan Hamilton Rating diperoleh skor untuk analisis
Preoperasi di masa preoperasi di RSUD For Anxiety (HRS-A) dalam data yaitu dari rentang nilai
RSUD Ratu Ratu Zalecha bentuk 14 pertanyaan dengan kecemasan 1-56:
Zalecha nilai 0-4: 1. Tidak ada kecemasan
Martapura 0. Tidak ada gejala atau (score <14)
keluhan 2. Tingkat kecemasan ringan
1. Gejala ringan (score 14-20)
2. Gejala sedang 3. Tingkat kecemasan sedang
3. Gejala berat (score 21-27)
4. Gejala panik 4. Tingkat kecemasan berat
(score 28-41)
Tingkat kecemasan panik
(score 42-56)
28

4.6 Prosedur Penelitian

Prosedur penelitian yang dilakukan dalam penelitian ini terbagi atas

beberapa tahapan sebagai berikut:

4.6.1 Tahap Persiapan

Persiapan penelitian dilakukan dengan prosedur sebagai berikut:

a. Membuat surat ijin persetujuan penelitian dari Fakultas Kedokteran

Unversitas Lambung Mangkurat Program Studi Ilmu Keperawatan

untuk melakukan studi pendahuluan di RSUD Banjarbaru dan RSUD

Ratu Zalecha Martapura.

b. Melakukan studi pendahuluan ke tempat penelitian dengan

membawa surat rekomendasi studi pendahuluan dari Fakultas

Kedokteran Universitas Lambung Mangkurat diajukan kepada

Direktur RSUD Banjarbaru dan RSUD Ratu Zalecha Martapura.

c. Mengurus surat ijin penelitian dari Fakultas Kedokteran Universitas

Lambung Mangkurat diajukan kepada Direktur RSUD Banjarbaru dan

RSUD Ratu Zalecha Martapura.

d. Peneliti telah mendapatkan ethical clearance pada IRB (Institutional

Review Board) Fakultas Kedokteran Universitas Lambung Mangkurat

dengan No.021/KEPK-FK-UNLAM/EC/IV/2016 setelah dinyatakan

diterima oleh dosen penguji satu dan dua.

4.6.2 Tahap Pelaksanaan

Penelitian ini dilaksanakan pada bulan Mei-Juni 2016 di Ruang Bedah

RSUD Ratu Zalecha Martapura yang dilakukan sendiri oleh peneliti.

Pelaksanaan penelitian dilakukan dengan prosedur sebagai berikut:

a. Melakukan kunjungan kedua ke tempat penelitian dengan membawa

surat ijin penelitian untuk melaporkan rencana penelitian dan

menjelaskan tujuan serta teknis pelaksanaannya.


29

b. Menyiapkan instrumen (kuesioner) yang digunakan dalam penelitian.

c. Mencari sampel penelitian yang dipilih sesuai dengan kriteria yang

telah ditentukan.

d. Menjelaskan prosedur kepada sampel penelitian serta memberikan

lembar persetujuan penelitian (informed consent) dan menjamin

kerahasiaan identitas pasien (confidentiality).

e. Instrumen yang diberikan pada satu pasien digunakan untuk menilai

kedua variabel penelitian sebelum tindakan zikir.

f. Memulai tindakan pelatihan zikir responden terlebih dahulu dilatih

napas dalam setelah itu instruksikan untuk mengikuti latihan zikir 10-

15 menit.

g. Di ukur kembali tingkat kecemasan respon setelah latihan zikir.

h. Peneliti mendampingi responden selama pengisian kuesioner dan

latihan zikir.

i. Data dikumpulkan menjadi satu setelah pasien selesai mengisi

instrumen penelitian.

j. Mendokumentasikan hasil data penelitian.

k. Melakukan pengolahan dan analisis data.


30

4.7 Teknik Pengumpulan dan Pengolahan Data

4.7.1 Teknik Pengumpulan Data

Pengumpulan data merupakan suatu proses pendekatan kepada subjek

dan proses pengumpulan karakteristik subjek yang diperlukan dalam

penelitian. Terdapat dua jenis data yang dikumpulkan dalam penelitian ini,

yaitu :

a. Data Sekunder

Data sekunder diperoleh dari RSUD Ratu Zalecha Martapura. Data

berupa data rekam medik pasien rawat inap. Data sekunder

merupakan data yang dikumpulkan sebagai data pelengkap yang

mendukung dalam penelitian.

b. Data Primer

Data primer diperoleh dari hasil pernyataan lembar kuesioner yang

diberikan kepada responden, responden diberikan penjelasan terlebih

dahulu tentang tujuan dan manfaat penelitian ini serta cara pengisian.

Pasien menyetujui menjadi responden dengan mengisi surat

ketersediaan menjadi responden. Kuesioner HRS-A skala pengukuran

Hamilton Rating Scale Anxiety diberikan pada pasien di ruang rawat

inap preoperasi RSUD Ratu Zalecha Martapura yang memiliki

kecemasan dan diberikan bimbingan zikir setelah selesai kecemasan

diukur kembali dengan kuesioner HRS-A (Hidayat, 2014). Peneliti

menjamin kerahasiaan (confidentiality) hasil peneltian, baik informasi

nama pada lembar kuesioner hanya diberikan kode pada lembar yang

disajikan dan hanya bisa diakses oleh peneliti dan dosen

pembimbing. Penelitian ini akan dilakukan mulai dari bulan April 2015

sampai Juni 2016.


31

4.7.2 Pengolahan Data

Pengolahan data merupakan salah satu bagian dari rangkaian kegiatan

setelah kegiatan pengumpulan data. Berikut empat tahap pengolahan

data (Hidayat, 2014):

a. Editing

Editing merupakan upaya untuk memeriksa kembali kebenaran data

yang diperoleh atau dikumpulkan, kegiatan yang dilakukan berupa

pemeriksaan dan perbaikan kuesioner (penyuntingan) (Hidayat,

2014). Pada tahap editing ini peneliti melakukan pengecekan data

yang diperoleh meliputi inisial responden, usia, jenis kelamin, jenis

pembedahan dan lembar kuesioner kecemasan pada pasien

preoperasi.

b. Coding

Setelah semua kuesioner disunting, selanjutnya dilakukan coding,

yaitu mengubah data berbentuk kalimat atau huruf menjadi data

angka atau bilangan (pengkodean) (Hidayat, 2014).

1. Pengkodean Demografi Data

Pengkodean pada demografi data untuk mengetahui karakteristik

responden meliputi :

a) Data jenis kelamin, pria = 1; wanita = 2

b) Data usia, 21-40 = 1; 41-60 = 2; >60 = 3

2. Pengkodean Kuesioner HRS-A

Kode 1= tidak ada gejala, kode 2= mengalami salah satu gejala,

kode 3= mengalami separuh gejala, kode 4= mengalami lebih

separuh gejala dan kode 5= mengalami semua gejala.


32

c. Entri Data

Proses memasukkan data yang telah dikumpulkan ke dalam tabel

atau database komputer (Hidayat, 2014). Data yang diperoleh

dimasukkan kedalam komputer dan dianalisis mengunakan program

SPSS.

d. Melakukan Teknik Analisis

Menganalisa data yang diperlukan dalam penelitian lalu di masukkan

dalam bentuk statistika agar tujuan data dapat lebih mudah dimengerti

(Hidayat, 2014). Peneliti menganalisis kuesioner kecemasan pasien

maupun karakteristik responden yang meliputi inisial responden, usia,

jenis kelamin, jenis pembedahan ke dalam bentuk tabel agar dapat

lebih mudah dimengerti.

4.8 Cara Analisis Data

4.8.1 Analisis Univariat

Analisis univariat digunakan untuk mendeskripsikan karakteristik pasien

preoperasi di ruang rawat inap seperti umur, jenis kelamin dan

pendidikan. Mengetahui tingkat kecemasan pasien sebelum dan sesudah

terapi zikir.

Analisis univariat bertujuan untuk menjelaskan atau mendeskripsikan

karakteristik setiap variabel penelitian. Analisis univariat dilakukan dengan

menyajikan distribusi frekuensi dari variabel yang diteliti. Data yang

diperoleh berupa frekuensi variabel yang diteliti dan disajikan dalam

bentuk tabel atau grafik. Jika data berdistribusi normal, maka mean dapat

digunakan sebagai ukuran pemusatan dan standar deviasi sebagai

ukuran penyebaran (Notoatmojo, 2002). Jika distribusi tidak normal maka


33

sebaliknya menggunakan median sebagai ukuran pemusatan dan

minimum-maksimum sebagai ukuran penyebaran (Notoatmojo, 2002).

4.8.2 Analisis Bivariat

Analisis bivariat adalah analisis data yang dilakukan untuk mengetahui

pengaruh terapi zikir terhadap penurunan tingkat kecemasan pasien pre

operatif di RSUD Ratu Zalecha Martapura. Sebelum dilakukan analisa

data maka di uji terlebih dahulu nilai normalitas menggunakan

Kolmogorov-Smirnov jika nilai signifikan > = 0,05 maka dikatakan data

berdistribusi normal sehingga uji yang digunakan adalah uji parametrik.

Tabel.4.2 Hasil Uji Normalitas


Shapiro-Wilk
Variabel
Signifikasi

Pretest Kecemasan .200

Posttest Kecemasan .200

Bedasarkan tabel 4.2 memperlihatkan bahwa tiap variabel data

berdistribusi normal karena nilai signifikan > 0,05. Sehingga

menggunakan uji t berpasangan dengan derajat kepercayaan 95%.

Teknik ini digunakan untuk menguji hipotesis komparasi dua sampel

berpasangan. (Hidayat, 2014).

4.9 Waktu dan Tempat Penelitian

Proses persiapan penelitian dimulai dari bulan Maret 2016. Penelitian

dilaksanakan di RSUD Ratu Zalecha Martapura periode Mei 2016.


34

4.10 Etika Penelitian

a. Lembar Persetujuan Menjadi Responden

Lembar persetujuan diserahkan kepada responden agar subyek

penelitian mengerti maksud dan tujuan penelitian, apabila responden

setuju maka harus menandatangani lembar persetujuan.

b. Tanpa Nama

Menjaga kerahasiaan identitas responden, maka peneliti tidak

mencantumkan nama pada lembar persetujuan.

c. Kerahasiaan

Kerahasiaan identitas yang diberikan responden dijamin oleh peneliti,

hanya kelompok data tertentu saja yang ditampilkan dan dilaporkan

sebagai hasil penelitian.


BAB 5 HASIL

Penelitian ini mengenai pengaruh zikir terhadap pasien preoperasi di RSUD Ratu

Zalecha Martapura, dan didapatkan sampel penelitian sebanyak 30 sampel.

Sampel tersebut merupakan sampel yang pilih dengan teknik purposive

sampling. Penyajian data meliputi dari karakteristik responden, tingkat

kecemasan dan pengaruh zikir terhadap penurunan tingkat kecemasan pasien

preoperasi Di RSUD Ratu Zalecha Martapura.

5.1 Analisis Univariat

5.1.1 Karakteristik Pasien di Ruang Bedah RSUD Ratu Zalecha Martapura

a. Jenis Kelamin Responden

Pada tabel dibawah menjelaskan tentang karakteristik setiap tingkat

kecemasan berdasarkan jenis kelamin di ruang bedah RSUD Ratu

Zalecha Martapura.

Tabel 5.1 Distribusi Frekuensi Karakteristik Jenis Kelamin Pasien di


Ruang Bedah RSUD Ratu Zalecha Martapura
Jenis Tingkat Kecemasan
No N
Kelamin Ringan Sedang Berat
1. Laki-laki 21 38,09% 33,33% 28,58%
2. Perempuan 9 33,33% 22,22% 44,45%
Total 30 100% 100% 100%

Berdasarkan tabel 5.1 tentang karakteristik jenis kelamin pasien di

Ruang Bedah RSUD Ratu Zalecha Martapura selama periode mei

sampai juni, dari 30 responden sebagian besar responden berjenis

kelamin laki-laki yaitu sebanyak 21 responden (70%) dan yang

mengalami kecemasan ringan sebanyak 38,09%, pada kecemasan

sedang sebanyak 33,33% kecemasan berat sebanyak 28,58%,

sedangkan responden dengan jenis perempuan sebanyak 9

responden (30%) yang mengalami kecemasan ringan 33,33%

35
36

kecemasan sedang 22,22% dan pada kecemasan berat sebanyak

44,45%.

b. Usia Responden

Pada tabel dibawah menjelaskan berdasarkan karakteristik

responden bedasarkan usia.

Tabel 5.2 Distribusi Frekuensi Karakteristik Usia Pasien di Ruang


Bedah RSUD Ratu Zalecha Martapura
Sig
N Mean Median SD Min Max
30 46,97 48,00 15,039 21 73 .200

Berdasarkan tabel 5.2 tentang karakteristik usia pasien di Ruang

Bedah RSUD Ratu Zalecha Martapura, dari 30 responden rentang

usia yang didapatkan beragam dari usia paling muda 21 tahun

sampai paling tua 73 tahun sehingga rata-rata usia pasien selama

penelitian periode mei-juli 47 tahun. Berdasarkan hasil uji statistik

didapatkan nilai sig pada usia .200 yang di nilai hasil berdistribusi

normal atau sig= .200 > 0,05.

c. Jenis Pembedahan

Pada tabel dibawah menjelaskan karakteristik responden

bedasarkan jenis pembedahannya serta dengan tingkat kecemasan.

Tabel 5.3 Distribusi Frekuensi Karakteristik Jenis Pembedahan di


Ruang Bedah RSUD Ratu Zalecha Martapura
Persentase
No Jenis Pembedahan Frekuensi
(%)
1. Batu Ginjal 1 3,3
2. Reseksi Colon 3 10
3. Patah Tulang 3 10
4. Hemoroid 5 16,7
5. Hernia 12 40
6. Tumor 6 20
Total 30 100

Berdasarkan tabel 5.3 tentang karakteristik jenis pembedahan

pasien di Ruang Bedah RSUD Ratu Zalecha Martapura, dari 30


37

responden sebagian besar responden melakukan pembedahan

Hernia yaitu berjumlah 12 responden (40%), batu ginjal sebanyak 1

responden (3,3%), reseksi colon dan patah tulang masing-masing

sama dengan 3 responden (10%), hemoroid sebanyak 5 responden

(16,7%), sedangkan pada tumor sebanyak 6 responden (20%).

5.1.2 Analsis Nilai Kecemasan

Tabel berikut ini menyajikan deskripsi data nilai kecemasan sebelum

diberikan zikir.

Tabel 5.4 Distribusi nilai tingkat kecemasan pasien sebelum diberikan


zikir di Ruang Bedah RSUD Ratu Zalecha Martapura
SD. Sig
N Mean Median SD Min Max
Error
30 25,27 25,00 6,741 1.231 15 41 .200

Berdasarkan tabel 5.4 menjelaskan nilai kecemasan sebelum diberikan

zikir. Didapatkan nilai terendah adalah 15 dan nilai tertinggi 41

kecemasan sebelum pemberian zikir dengan rata-rata nilai kecemasan 25

yang termasuk kedalam kecemasan sedang. Berdasarkan hasil uji

statistik SPSS didapatkan nilai sig pada nilai kecemasan sebelum adalah

.204 yang di nilai hasil berdistribusi normal atau sig= 200 > 0,05

5.2 Analisis Bivariat

5.2.1 Pengaruh Zikir Sebelum dan Sesudah Terhadap Pasien Preoperasi


Di RSUD Ratu Zalecha Martapura

Tabel berikut ini merupakan analisis selisih nilai antara kecemasan

sebelum dan sesudah diberikan tindakan zikir.

Tabel 5.5 Analisis kecemasan sebelum dan sesudah zikir terhadap


pasien preoperasi di Ruang Bedah RSUD Ratu Zalecha Martapura
Variabel Kelompok Mean SD Skor Min-
Eksperimen Maks
Pre Skor 25,27 6,741 15-41
Kecemasan
Post Skor 18,07 5,777 10-31
Penurunan 7,2 0,964
38

Berdasatkan pada tabel 5.5 menunjukan bahwa terdapat nilai selisih dari

setiap kecemasan pasien sebelum dan sesudah diberikan tindakan zikir.

Memperlihatkan bahwa nilai rata-rata kecemasan responden sebelum

diberikan tindakan zikir pada pasien preoperasi adalah 25,27 (SD 6,741)

yaitu termasuk kecemasan sedang dengan skor minimal 15 dan skor

maksimal 41. Pada saat setelah diberikan tindakan zikir pada pasien

preoperasi didapatkan hasil kecemasan minimal 10 dan kecemasan

maksimal 31 dengan rata-rata nilai kecemasan menjadi 18,07 (SD 5,777)

yaitu termasuk kedalam kecemasan ringan. Hasil selisih kedua rata-rata

sebelum dan sesudah diberikan tindakan zikir menunjukkan bahwa

terdapat penurunan skor rata-rata sebesar 7,2 (SD 0,964) yang berarti

terdapat penurunan rata-rata nilai sebelum dan sesudah diberikan

tindakan zikir.

Tabel 5.6 Hasil Uji t berpasangan


Paired Differences
95% Cofidence
Std, Interval of the Sig.
Error Difference (2-
Mean SD Mean Lower Upper T Df tailed
Pre
Skor
7.200 2.107 .385 6.413 7.987 18.713 29 .000
Post
Skor

Tabel 5.6 dengan uji t berpasangan didapatkan korelasi antara kedua

variabel (sebelum dan sesudah diberikan zikir) adalah sebesar 0,000 <

= 0,05 maka hal ini membuktikan bahwa H ditolak yang berarti bahwa

ada pengaruh zikir terhadap tingkat kecemasan pada pasien preoperasi

di RSUD Ratu Zalecha Martapura. Hasil diatas menunjukan adanya

pengaruh pemberian zikir terhadap tingkat kecemasan pasien preoperasi

di ruang bedah RSUD Ratu Zalecha Martapura.


BAB 6 PEMBAHASAN

6.1 Karakteristik Pasien di Ruang Bedah RSUD Ratu Zalecha Martapura

Berdasarkan hasil penelitian yang telah dilakukan pada karakteristik

responden sesuai dengan tabel 5.1, sebagian besar responden berjenis

kelamin laki-laki berjumlah 21 orang (70%). Responden berjenis kelamin

perempuan berjumlah 9 orang (30%). Hasil pengukuran kecemasan pada

pasien preoprasi menggunakan HRS-A (Hamilton Rating Scale Anxiety) di

dapatkan bahwa laki-laki dan perempuan cenderung memiliki kecemasan

beda-beda berbeda, sehingga jenis kelamin memengaruhi penafsiran

pada perempuan. Tingkat kecemasan laki-laki kecemasan ringan 38,09%,

kecemasan sedang 33,33% dan kecemasan berat 28,58% sedangkan

pada perempuan 33,33% kecemasan ringan 22,22% kecemasan sedang

dan 44,45% kecemasan berat. Hal ini membuktikan bahwa perempuan

memiliki kecemasan lebih dari pada laki-laki hal ini disebabkan oleh

perempuan lebih sensitif dan banyak menggunakan perasaan dalam

mengatasi masalah. Hal ini dibuktikan bahwa perempuan memiliki tingkat

kecemasan yang lebih tinggi dibanding laki-laki dikarenakan perempuan

lebih peka terhadap rasa emosional yang akhirnya dapat membuat

perasaannya menjadi lebih cemas (Untari Ida & Rohmawati, 2014). Dan

juga hal ini mungkin karena adanya pengaruh hormon estrogen yang

apabila aktif dengan serotonin dapat memicu keadaan dimana individu

menjadi cemas (Apriliawati A, 2011).

Berdasarkan hasil penelitian penelitian karakteristik usia sesuai dengan

tabel 5.2, didapatkan bahwa usia 50 tahun kebawah banyak mengalami

39
40

kecemasan dibandingkan dengan 50 tahun keatas hal ini dibuktikan

bahwa pada rentang usia 21-50 mengalami kecemasan berat sebanyak 8

orang dibandingkan usia > 51 tahun mengalami kecemasan berat hanya

sebanyak 2 orang saja. Umur menunjukkan adanya perubahan ukuran

waktu pertumbuhan dan perkembangan sesuatu individu (Dewi Nyi

Kuraesin, 2009). Umur berhubungan dengan pengalaman, pengalaman

berhubungan dengan pengetahuan, pemahaman terhadap suatu penyakit

atau kejadian akan membentuk persepsi dan sikap seorang individu

(Dewi Nyi Kuraesin, 2009). Kematangan dalam proses berpikir pada

individu yang berumur dewasa lebih memungkinkan mekanisme koping

yang baik pula (Dewi Nyi Kuraesin, 2009). Dalam suatu penelitian oleh

Woodrow et al (2007) menyatakan bahwa toleransi terhadap nyeri

meningkat sesuai dengan adanya pertambahan umur, misalnya semakin

bertambahnya umur seseorang maka semakin bertambah pula

pemahaman terhadap nyeri dan juga usaha untuk mengatasinya

(Widyastuti Yuli, 2015).

Berdasarkan hasil penelitian pada karakteristik jenis pembedahan sesuai

dengan tabel 5.3, didapatkan bahwa jenis pembedahan hernia paling

banyak yaitu sebanyak 12 orang tetapi yang mengalami kecemasan berat

paling banyak pada jenis pembedahan tumor sebanyak 3 orang dibanding

jenis pembedahan yang lain. Menurut Jong 2004 bahwa kanker dan

tumor sering dirasakan sebagai suatu penyakit yang tidak ada akhirnya

dan senantiasa dalam keadaan ketidakpastian dan menimbulkan

ancaman baru (Suci Arika Hartati, 2009). Kecemasan adalah suatu

reasksi emosional yang normal dari seorang penderita dan orang-orang

yang terdekatnya pada saat dihadapkan pada diagnosa penyakit yang


41

buruk (Suci Arika Hartati, 2009). Reaksi yang umum ditampilkan pada

mereka yang didiagnosa kanker dan tumor adalah terkejut, menyangkal,

cemas, takut, dan depresi karena merasa segala sesuatu tiba-tiba

menjadi berubah dan masa depan menjadi tidak jelas (Suci Arika Hartati,

2009). Hal ini juga oleh the psychososial collaborative oncology group

(PSYCOG) mengindentifikasi psikiatri pada penderita kanker dan tumor

sebesar 47% meliputi depresi dan ansietas (68%), depresi mayor (13%),

gangguan mental organik (8%), dan gangguan kepribadian (7%)

(Susilawati Dwi, 2013). Pada orang tua atau dewasa yang berhadapan

dengan penyakit mengancam jiwa dan kondisi kesehatan ternyata

ditemukan pengalaman kecemasan (Susilawati Dwi, 2013).

6.2 Kecemasan Sebelum Diberikan Tindakan Zikir pada Pasien

Preoperasi Di Ruang Bedah RSUD Ratu Zalecha Martapura

Tindakan pembedahan mayor merupakan salah satu stressor yang dapat

menimbulkan ansietas pada saat pasien yang akan preoperasi (Dwi

Rujito Julianto, Siti Romadoni & Windy Astuti CN, 2014). Secara kognitif

persepsi akan adanya cedera akibat pembedahan serta efek anastesi

akan menimbulkan respon ansietas yang dihubungkan dengan adanya

rasa nyeri selama pembedahan dan setelah pembedahan kemungkinan

adanya kecacatan fisik setelah pembedahan dan kemungkinan kematian

akibat pembedahan itu sendiri (Dwi Rujito Julianto, Siti Romadoni &

Windy Astuti CN, 2014).

Respon kecemasan diukur dengan skala HRS-A (Hamilton Rating Scale

Anxiety. Dari pengukuran tersebut sebelum diberikan tindakan zikir skor

terendah 15 dan skor tertinggi 41 dengan rata-rata 25,27 (SD 6,741) yang
42

bila diubah kedalam klasifikasi kecemasan maka termasuk pada

kecemasan sedang.

Pada saat sedang cemas seorang individu akan lebih berfokus pada hal-

hal yang penting saja seperti adanya napas pendek, nadi dan tekanan

darah naik, mulut kering, gelisah, lapang pandang menyempit (Untari Ida

& Rohmawati, 2014). Bicara banyak, susah tidur dan perasaan tidak enak

(Untari Ida & Rohmawati, 2014). Kecemasan sedang adalah cemas yang

memungkinkan seseorang untuk memusatkan pada hal-hal yang

dianggap penting saja dan mengesampingkan hal yang tidak penting (Dwi

Rujito Julianto, Siti Romadoni & Windy Astuti CN, 2014).

Berdasarkan uraian diatas peneliti berpendapat bahwa tindakan bedah

mayor adalah tindakan yang mendatangkan kecemasan. Namun tingkat

kecemasan seseorang berbeda-beda hal ini disebabkan oleh beberapa

faktor yaitu umur, jenis kelamin, jenis pembedahan dll terhadap tindakan

operasi bedah mayor.

6.3 Analisis Pengaruh Tindakan Zikir Sebelum dan Sesudah Terhadap

Pasien Preoperasi Di Ruang Bedah RSUD Ratu Zalecha Martapura

Berdasarkan hasil analisis penelitian mengenai pengaruh tindakan zikir

terhadap pasien preoperasi di ruang bedah RSUD Ratu Zalecha

Martapura yang sesuai dengan tabel 5.5 dan 5.6, menunjukkan bahwa

terdapat penurunan nilai rata-rata kecemasan dari sebelum diberikan

tindakan zikir 25,27 (SD 6,741) dan sesudah diberikan tindakan zikir

menjadi 18,07 (SD 5,777) memiliki penurunan nilai rata-rata 7,2 (SD

0,964).
43

Kecemasan ini akan membuat individu menjadi waspada dan

meningkatkan lapang persepsinya (Untari Ida & Rohmawati, 2014).

Individu terdorong untuk belajar dan menghasilkan pertumbuhan serta

kreativitas (Untari Ida & Rohmawati, 2014). Respon cemas ringan

sesekali napas pendek dan tekanan darah naik, gejala ringan pada

lambung, muka berkerut dan bibir bergetar, lapang persepsi meluas,

konsentrasi masalah dan tremor pada tangan (Untari Ida & Rohmawati,

2014).

Untuk mengetahui pengaruh kecemasan peneliti menggunakan uji t

berpasangan menghasilkan nilai sebesar p = 0,000 < (0,05) maka

hipotesis diterima. Hal ini menyatakan ada pengaruh pemberian tindakan

zikir terhadap pada pasien preoperasi di ruang bedah RSUD Ratu

Zalecha Martapura.

Tindakan zikir dapat menurunkan kecemasan melalui susunan sistem

saraf pusat (otak), sehingga penderita akan menjadi lebih tenang ketika

mereka melakukan doa yang disertai zikir (Laili Fatma Khoirun Nida,

2014). Zikir mengandung unsur psikoterapeutik yang mendalam (Laili

Fatma Khoirun Nida, 2014). Psikoreligius merupakan terapi yang tidak

kalah pentingnya dibandingkan dengan psikoterapi psikiatrik karena ia

mengandung kekuatan spritual kerohanian yang akan membangkitkan

rasa percaya diri dan rasa optimisme (Laili Fatma Khoirun Nida, 2014).

Model psikoterapi zikir sebenarnya merupakan bentuk psikoterapi yang

identik dengan meditasi (Laili Fatma Khoirun Nida, 2014). Beberapa

penelitian melihat saat ini melihat pengaruh meditasi pada gelombang

otak yang menunjukan hasil bahwa setelah meditasi otak akan


44

menghasilkan gelombang alpa yang berhubungan dengan kondisi tenang

atau relaks (Laili Fatma Khoirun Nida, 2014).

Zikir merupakan suatu tindakan dengan mengingat, menyebut, mengerti,

menjaga, dalam bentuk ucapan lisan yang mengandung arti pujian, rasa

syukur dan doa untuk mendapatkan ketenteraman batin atau

mendekatkan diri kepada Allah S.W.T serta agar dapat memperoleh

keselamatan dari Allah S.W.T (Nurmala Junita Sari & Nunung Febriany,

2012). Penelitian ini searah yang disebutkan Saleh 2010 menyebutkan

bahwa zikir sebagai penyembuh terhadap diantaranya dengan berzikir

menghasilkan beberapa efek medis dan psikologis yaitu

menyeimbangkan kadar serotonin dan neropineprine di dalam tubuh,

dimana ini merupakan morfin alami yang bekerja didalam otak serta dapat

menyebabkan hati dan pikiran terasa tenang dibanding sebelum berzikir

(Hanna Mujib, 2014).

Asumsi peneliti sama dengan penelitian tentang pengaruh zikir terhadap

pasien preoperasi dengan metode one group pra-post test design.

Setelah dibandingkan sebelum dan sesudah memiliki pengaruh yang

positif terhadap penurunan tingkat kecemasan. Dari hasil penelitian yang

peneliti lakukan hasil penelitian terdapat pengaruh yang signifikan

terhadap pemberian tindakan zikir terhadap penurunan tingkat

kecemasan pasien preoperasi di Ruang Bedah RSUD Ratu Zalecha

Martapura.
45

6.4 Keterbatasan Penelitian

Peneliti menyadari bahwa penelitian masih banyak terdapat keterbatasan

yang tidak dapat dikontrol oleh peneliti yang diantaranya:

1. Metode penlitian

Metode dalam penelitian ini adalah preeksprimental design jenis one

group pra-post test, sehingga tidak dapat menjamin keberhasilan

untuk treatment jangka panjang serta peneliti tidak ada

membandingkan penelitian dengan kelompok kontrol.

2. Keterbatasan dalam mengumpulkan data dari responden

Dalam melakukan komunikasi terapeutik kepada responden peneliti

sudah melakukan pendekatan secara optimal walaupun dalam

pertemuan yang terbatas kepada responden maka dari pada itu ada

beberapa responden yang tidak bersedia menjadi sampel penelitian.

Pengambilan data hanya tersebar di ruang rawat inap bedah RSUD

Ratu Zalecha Martapura. Penelitian ini juga hanya terhadap respon

psikologis dari aspek fisiologis pasien seperti tanda dan gejala fisik

tidak dimasukan dalam variabel yang diteliti oleh peneliti sebagai data

pendukung. Selain itu beberapa faktor seperti lama perawatan,

pendidikan, status ekonomi dan dukungan keluarga tidak peneliti

masukkan dalam variabel penelitian. Kepada peneliti selanjutnya nanti

diharapkan keterbatasan ini dapat diminimalkan dan dimasukkan

kedalam variabel seperti respon fisiologis dikarenakan kecemasan

tidak hanya mengganggu psikologis melainkan fisiologis juga akan

terganggu.
BAB 7 PENUTUP

7.1 Simpulan

Berdasarkan hasil penelitian yang telah dilakukan, maka dapat

disimpulkan sebagai berikut :

a. Rata rata skor kecemasan pasien preoperasi bedah mayor sebelum

melakukan tindakan zikir adalah 25,27 (6,741).

b. Rata rata skor kecemasan pasien preoperasi bedah mayor sesudah

melakukan tindakan zikir adalah 18,07 (5,777).

c. Ada pengaruh tindakan zikir terhadap ansietas pada pasien

preoperasi dengan hasil uji statistic p = 0,000 < 0,05 yang

menunjukkan ada pengaruh dilihat dari perbedaan hasil sebelum

dilakukan tindakan zikir dan setelah tindakan zikir di Ruang Bedah

RSUD Ratu Zalecha Martapura.

7.2 Saran

a. Bagi profesi keperawatan agar dapat menjadikan tindakan zikir

sebagai sumber materi untuk membantu mengurangi kecemasan

pada pasien preoperasi.

b. Bagi RSUD Ratu Zalecha Martapura agar dapat menerapkan zikir

sebagai salah satu alternatif intervensi yang mudah dan aman

digunakan untuk pasien kecemasan.

c. Bagi peneliti selanjutnya diharapkan dapat melanjutkan penelitian

secara deskriptif tentang faktor-faktor yang dapat mempengaruhi

kecemasan pada pasien preoperasi. Serta dapat mengurangi

keterbatasan penelitian yang dilakukan oleh peneliti.

46
DAFTAR PUSTAKA

Al-Sakandari, Ibn, Athaillah 2000, Zikir Penentram Hati. Jakarta: Serambi Ilmu
Semesta.

Amila 2012, Pengaruh Progressve Muscle Relaxation Terhadap Penurunan


Tekanan Darah dan Kecemasan Pada Pasien Stroke di Ruang Neurologi
RSGM Jakarta, 1-17. (http://sari-mutiara.ac.id, di akses 25 Maret 2015)

Apriliawati A., 2011, Pengaruh bilioterapi terhadap tingkat kecemasan anak usia
sekolah yang menjalani hospitalisasi di Rumah Sakit Islam Jakarta.

Arimbi, Ari, Lestari, Dwi, Sumardjo & Nur, Mahmudah 2012, Hubungan Antara
Tingkat Kecemasan Dengan Tingkat Dispepsia Menjelang Ujian Nasional
Pada Siswa Kelas IX di SMP Negeri 1 Banyudono Boyolali Tahun 2012,
1-19. (http://eprints.ums.ac.id, di akses 19 September 2015)

Baradero, Mary, Mary Wilfrid, Dayrit & Yakobus, Siswandi 2009, Keperawatan
Perioperattif: Prinsip dan Praktik. Jakarta: EGC.

Bolla, N., Ibrahim 2008, Gambaran Tingkat Kecemasan Pada Klien Pra Bedah
Mayor Di Ruang Rawat Inap Medikal Bedah Gedung D Lantai 3 Rumah
Sakit Umum Cibabat Cimahi : 23. 39-47. (http://stikesayani.ac.id, di akses
12 Maret 2015)

Boulton, Thomas, B., & Colin E., Blogg 1994, Anestesiolog Edisi 10. Jakarta:
EGC.

Budianto, Mesah 2009, Pengaruh Terapi Religius Doa Kesembuhan terhadap


penurunan tingkat kecemasan pasien Preoperasi Ruang Rawat Inap
Rumah Sakit Mardi Rahayu Kudus, 1-14. (http://eprints.undip.ac.id, di
akses 23 Maret 2015)

Chandra, Ayuni, Venny 2014, Hubungan Dukungan Keluarga Dengan Tingkat


Kecemasan Pasien Pre Operatif Di Ruang Bedah RSUD Padang
Panjang, 1-16. (http://jurnal.umsb.ac.id, di akses 23 Maret 2015)

Dewi, Nyi, Kuraesin 2009, Faktor Yang Mempengaruhi Tingkat Kecemasan


Pasien Yang Akan Menghadapi Operasi di RSUP FATMAWATI.
(http://respository.uinjkt.ac.id, di akses 21 Juli 2016)

Dwi, Rujito, Julianto, Siti, Romadoni, Windy, Astuti CN., 2014, Pengaruh Citrus
Aromaterapi Terhadap Ansietas Pasien Preoparasi Bedah Mayor Di
Rumah Sakit Muhammadiyah Palembang Tahun 2014. Jurnal
Keperawatan Sriwijaya, 28-38. (http://ejournal.unsri.ac.id, di akses 21 Juli
2016)
Fanada, Mery 2012, Perawat Dalam Penerapan Therapi Psikoreligius Untuk
Menurunkan Tingkat Stress Pada Pasien Halusinasi Pendengaran Di
Rawat Inap Bangau Rumah Sakit Ernaldi Bahar Palembang, 1-29. (http:
//banyuasinkab.go.id, di akses 23 Maret 2015)

Hamid, Abdul, Zainul Anwar & Siti, Suminarti, Fasikhah 2012, Metode Dzikir
Untuk Mengurangi Stress Pada Wanita Single Parent. Prosiding Seminar
Nasional Psikologi Islam, 11-20. (http://publikasiilmiahums.ac.id, di akses
23 Maret 2015)

Hannan, Mujib 2014, Dzikir Khafi Untuk Menurunkan Tingkat Kecemasan Pada
Lansia. Jurnal Kesehatan "Wiraraja Medika", 47-53.
(http://download.portalgaruda.org, di akses 23 Maret 2015)

Hidayat, A, Aziz, Alimul 2014, Metode Penelitian Keperawatan dan Teknik


Analisis Data. Jakarta: Salemba Medika.

Ilham, Muhammad, Arifin 2007, Panduan Zikir dan Doa. Depok: Intusi Press.

Istikhomah, Henik & Emy, Suryani 2014, Hubungan Antara Pendamping Suami
Pada Kunjungan ANC dengan Tingkat Kecemasan Pada Ibu Hamil
Trimester III Di BPM Wayan Witri Maguwoharjo, Sleman, 32-44.

Laili, Fatma, Khoirun, Nida 2014, Zikir Sebagai Psikoterapi Dalam Gangguan
Kecemasan Bagi Lansia. Jurnal Bimbingan Konseling Islam, 133-150.
(http://journal.stainkudus.ac.id, di akses 21 Juli 2016)

Lestari, Dian, Andriana & Suhaini, Fauzan 2015, Pengaruh Terapi Murottal
Terhadap Tingkat Kecemasan Pasien Dengan Penyakit Jantung Koroner
Di Ruang ICCU RSUD DR. SOEDARSO PONTIANAK, 1-11.

Murdiningsih, Surti, Dyah & Gun, Gun, Abdul, Ghofur 2013, Pengaruh
Kecemasan Terhadap Kadar Glukosa Darah Pada Penderita Diabetik Di
Wilayah Puskesmas Banyuanyar Surakarta. Talenta Psikologi, 181-198.

Neno, Liyanti, Marista, Sri, Puguh, Kristiya & Eko, Ch, Purnomo 2013, Pengaruh
Terapi Relaksasi Masage Punggung terhadap Penurunan Tingkat
Kecemasan Pada Pasien Pre Operasi Bedah Mayor, 1-9.
(http://download.portalgaruda.org, di akses 23 Maret 2015)

Notoatmojo, S 2002, Metodologi Penelitian Kesehatan. Jakarta: Rineka Cipta.

Nursalam 2013, Metodelogi Penelitian Ilmu Keperawatan Edisi 3. Jakarta:


Salemba Medika.

Patimah, Iin, Suryani, S & Aan Nuraeni 2015, Pengaruh Relaksasi Dzikir
Terhadap Tingkat Kecemasan Pasien Gagal Ginjal Kronis yang Menjalani
Hemodialisa Volume 3. Pengaruh Relaksasi Dzikir Terhadap Tingkat
Kecemasan Pasien Gagal Ginjal, 18-24.
Perdana, B, U, Medya & Zuhrotun, Niswah 2011. Pengaruh Bimbingan Spiritual
Terhadap Tingkat Kecemasan Pada Pasien Pre Operatif Di Ruang Rawat
Inap RSUD Kajen Kabupaten Pekalongan, 1-18.(http://diglib.stikesmuh-
pjk.ac.id, di akses 12 Maret 2015)

Ramaiah, Savitri 2003, Kecemasan Bagaimana Mengatasi Penyebabnya. Edisi


1. Jakarta: Pustaka Populer Obor.

Rekam Medik Keperawatan Ruang Bedah RSUD Ratu Zalecha Martapura 2015,
Daftar Rekam Medik Masuk dan Keluar Pasien Bedah. Martapura

Rojaya, M 2009, Zikir-Zikir Pembersih dan Penentram Hati. Bandung : Dar!


Mizan.

Sari, Junita Nurmala & Nunung Febriany 2012, Pengaruh Dzikir Terhadap
Penurunan Tingkat Kecemasan Pasien Pre Operatif Kanker Serviks, 1-4.
(http://jurnal.usu.ac.id, di akses 17 September 2015)

Semiun, Yustinus 2006, Kesehatan Mental 1. Yogyakarta. Kanisius

Smeltzer, C, Suzanne, Bare, G 2002, Brenda. Buku Ajar Keperawatan Medikal


Bedah Brunner & Suddarth. Edisi 8. Jakarta : EGC.

Soliman, Hanan, & Salwa, Mohamed 2013, Effects of Zikr Meditation and Jaw
Relaxation on Postoperative Pain, Anxiety and Physiologic Response of
Patients Undergoing Abdominal Surgery. Juornal of Biology, Agriculture
and Healthcare, 23-38. (http://pakacademicsearch.com, di akses 17
September 2015)

Suci Arika Hartati 2009, Konsep Diri Dan Kecemasan Wanita Penderita Kanker
Payudara Di Poli Bedah Onkologi Rumah Sakit Umum Pusat Haji Adam
Malik. (http://respository.usu.ac.id, di akses 21 Juli 2016)

Supradewi & Ratna 2008, Efektivitas Pelatihan Dzikir Untuk Menurunkan Afek
Negatif Pada Mahasiswa Vol 1 No 2. Jurnal Psikologi, 199-215.
(http://diglib.uin-suka .ac.id, di akses 11 November 2015)

Susilawati, Dwi 2013, Hubungan Antara Dukungan Keluarga Dengan Tingkat


Kecemasan Penderita Kanker Serviks Paliatif Di RSUP DR Sardjito
Yogyakarta. Jurnal Keperawatan, 87-99.

Tomb, A, David 2004, Buku Saku Psikiatri. Edisi 6. Jakarta : EGC.

Untari, Ida & Rohmawati 2014, Faktor- Faktor Yang Mempengaruhi Kecemasan
Pada Usia Pertengahan Dalam Menghadapi Proses Menua (AGING
PROCESS) Vol 1 No. 2. Jurnal Keperawatan 17 Karanganyar, 83-90.
(http://jurnal.akper17.ac.id, di akses 22 Oktober 2015)

Videbeck, L, Sheila 2008, Buku Ajar Keperawatan Jiwa. Jakarta: EGC.

Videbeck, Sheila, L 2014, Psychiatric-mental health nursing edisi 6. china:


Wolters Kluwer Health.
Widyastuti, Yuli 2014, Gambaran Kecemasan Pada Pasien Pre Operasi Fraktur
Femur Di RS Ortopedi Prof. Dr.R Soeharso Volume 12. Profesi, 31-36.

Yosep, Iyus 2010, Keperawatan Jiwa. Jakarta: Refika Aditama.

Zainul, Zen 2007, Kekuatan Metode Lafidzi. Jakarta: Qultum Media.


Lampiran 1. Biodata Peneliti

BIODATA PENELITI

Nama : Arief Hidayat

Jenis Kelamin : Laki-laki

Tempat, tanggal lahir : Banjarmasin, 28 Mei 1994

Alamat Rumah : Jalan Intan Sari No.144 RT.20 RW.04

No. HP : 087815755165

Alamat email aktif : arif.psik2207@gmail.com


Lampiran 2. Formulir Persetujuan (Informed Consent

FORMULIR PERSETUJUAN (INFORMED CONSENT)

Judul : Pengaruh Zikir Terhadap Tingkat Kecemasan Pasien

Preoperasi Di RSud Ratu Zalecha

Nama Peneliti : Arief Hidayat

NIM : I1B112207

Saya adalah mahasiswa S1 Ilmu Keperawatan Fakultas Kedokteran


Universitas Lambung Mangkurat, memohon atas kesediaan Bapak/Ibu untuk
berpartisipasi dalam penelitian ini. Penelitian ini bertujuan mengidentifikasi pengaruh
zikir terhadap tingkat kecemasan pasien preoperasi. Penelitian ini merupakan salah
satu kegiatan dalam menyelesaikan tugas akhir di program S1 Ilmu Keperawatan
Fakultas Kedokteran Universitas Lambung Mangkurat.
Partisipasi bapak/ibu dalam memberikan informasi atas intervensi yang saya
berikan diharapkan tanpa pengaruh oleh orang lain. Kerahasiaan identitas jawaban
bapak/ibu akan dijamin, dan informasi penelitian yang diberikan hanya akan
digunakan untuk proses penelitian dan diketahui oleh peneliti serta dosen
pembimbing.
Partisipasi bapak/ibu dalam penelitian ini bersifat sukarela, bapak/ibu bebas
menerima menjadi responden penelitian atau menolak tanpa ada sanksi apapun.
Jika kakek/nenek bersedia menjadi responden, dipersilahkan menandatangani
formulir persetujuan pada tempat yang telah disediakan. Terimakasih atas
perhatiannya.

Banjarbaru, Febuari 2016


Peneliti, Responden,

( ) ( )
Lampiran 3. Kuesioner Responden

KUESIONER UNTUK RESPONDEN PENELITIAN


Pengaruh Zikir Terhadap Tingkat Kecemasan Pasien Preoperasi
Pada Pasien Rawat Inap Ruang Bedah Di RSUD Ratu Zalecha Martapura

Kode (diisi oleh peneliti) :

Tanggal :

Data Demografi

Pentunjuk pengisian:

- Bacalah dengan teliti pernyataan berikut dibawah ini

- Isilah pernyataan pada tempat yang telah disediakan

- Apabila pernyataan berupa pilihan, cukup dijawab dengan () pada kolom

yang disediakan

A. Data Umum
Inisial Pasien : .........................

Jenis Kelamin : Laki-laki Perempuan

Umur : ...... Tahun

Agama : ..........................

Jenis Pembedahan : ...........................


Lampiran 4. Kuesioner Kecemasan HRS-A

KUESIONER KECEMASAN

BERDASARKAN HAMILTON RATING SCALE for ANXIETY

Instruksi :

Pertanyaan-pertanyaan dibawah ini adalah pertanyaan yang berhubungan dengan


kecemasan anda saat ini. Jawaban yang anda berikan adalah jawaban yang anda
alami. Silakan pertanyaan di bawah ini dengan memberi tanda () sesuai dengan
keadaan Bapak/Ibu alami.
Nilai 0 : tidak ada gejala
(keluhan) Nilai 1: gejala ringan

Nilai 2 : gejala sedang

Nilai 3 : gejala berat


Nilai 4 : gejala panik

Gejala kecemasan nilai angka (score)


1 perasaan cemas (ansietas) 0 1 2 3 4
Cemas
firasat buruk
takut akan pikiran sendiri
mudah tersinggung
2 Ketegangan 0 1 2 3 4
merasa tegang
Lesu
tidak bisa istirahat tenang
mudah terkejut
mudah menangis
Gemetar
Gelisah
3 Ketakutan 0 1 2 3 4
pada gelap
pada orang asing
ditinggal sendiri
pada binatang besar
pada keramaian atau lalulintas
pada kerumunan orang banyak
4 gangguan tidur 0 1 2 3 4
sukar masuk tidur
terbangun malam hari
tidur tidak nyenyak
bangun dengan lesu
banyak mimpi
mimpi buruk
mimpi menakutkan
5 gangguan kecerdasan 0 1 2 3 4
sukar konsentrasi
daya ingat menurun
daya ingat buruk
6 perasaan depresi (murung) 0 1 2 3 4
hilangnya minat
berkurang kesenangan pada hobi
Sedih
bangun dini hari
perasaan berubahubah sepanjang hari
7 gejala somatik / fisik (otot) 0 1 2 3 4
sakit dan nyeri di otot-otot
Kaku
kedutan otot
gigi gemeletuk
suara tidak stabil
8 gejala somatik / fisik (sensorik) 0 1 2 3 4
tinitus (telinga berdenging)
penglihatan kabur
muka merah atau pucat
merasa lemas
perasaan ditusuk-tusuk
9 gejala kardiovaskuler 0 1 2 3 4
Takikardia
berdebar-debar
nyeri di dada
denyut nadi mengeras
rasa lesu/lemas seperti mau pingsan
detak jantung menghilang (berheti sekejap)
10 gejala respiratori (pernapasan) 0 1 2 3 4
rasa tertekan atau sempit di dada
rasa tercekik
sering menarik nafas
nafas pendek / sesak
11 gejala gastrointestinal (pencernaan) 0 1 2 3 4
sulit menelan
perut melilit
gangguan pencernaan
nyeri sebelum dan sesudah makan
perasaan terbakar di perut
rasa penuh atau kembung
Mual
Muntah
buang air besar lembek
sukar buang air besaar (konstipasi)
kehilangan berat badan
gejala urogenital (perkemihan dan
12 kelamin) 0 1 2 3 4
sering buang air kecil
tidak dapat menahan air kencing
tidak datang bulan
darah haid berlebihan
darah haid sedikit
masa haid berkepanjangan
masa haid amat pendek
haid beberapa kali dalam sebulan
Tidak ingin berhubungan suami istri
Kurang minat berhubungan suami istri
Cepat mengakhiri hubungan suami istri
Tiba-tiba hilang minat saat berhubungan
suami istri
Tidak mampu berhubungan suami istri
13 gejala autonomy 0 1 2 3 4
mulut kering
muka merah
mudah berkeringat kepala pusing
kepala terasa berat
kepala terasa sakit
bulu-bulu berdiri
14 tingkah laku (sikap) pada wawancara 0 1 2 3 4
Gelisah
tidak tenang
Gemetar
Mengerutkan kening
muka tegang
otot tegang / mengereas
nafas pendek dan cepat
muka merah
Lampiran 5. SOP

STANDAR PELAKSANAAN TINDAKAN ZIKIR

Pengertian Suatu kegiatan dimana mengingat dan menyebut nama

Allah SWT

Tujuan Diharapkan setelah mendapatkan intervensi zikir selama

10-15 menit, pada pasien di RSUD Ratu Zalecha Martapura

Kab. Banjar Kalimantan Selatan mampu mengatasi

kecemasan preoperasi.

Metode Demostrasi

Tempat Dilakukan atas tempat tidur atau di lantai ruang rawat inap

Pelaksanaan bedah pasien preoperasi Di RSUD Ratu Zalecha Martapura

Persiapan 1. Pasien diberitahukan tujuan zikir

Pasien 2. Melakukan kontrak waktu 15 menit dan tempat

pelaksanaan diruang pasien

3. Mengecek kesiapan pasien (pasien tidak mengantuk,

kondisi pasien memungkinkan diajak zikir, keadaan

umum pasien baik)

4. Zikir dapat dilakukan di tempat tidur pasien atau duduk

disesuaikan dengan kondisi pasien

Persiapan 1. Menyiapkap alat dan bahan yang diperlukan seperti

Peralatan tasbih dan alat seperti tensi meter, termometer, jam

tangan serta alat tulis

Prosedur Tahap Pra Interaksi

Pelaksanaan

1 Mengecek kesiapan pasien (pasien tidak


mengantuk, , keadaan umum pasien baik)

2 Menyiapkan alat dan bahan yang diperlukan:

tasbih, tensi meter, termometer dan juga alat tulis

3 Mencuci tangan

B. Tahap Orientasi

1 Mengucapkan salam pada pasien

2 Memperkenalkan nama peneliti dan menjelaskan

tujuan

3 Memanggil pasien dengan nama yang pasien

senangi

4 Melakukan kontrak (waktu dan tempat)

5 Meminta pasien untuk menyesuaikan posisi tubuh

senyaman mungkin

6 Memeriksa TTV pasien meliputi: Tekanan Darah,

Nadi, RR dan Suhu Tubuh

7 Menjelaskan tujuan dan langkah-langkah

pelaksaanan kegiatan zikir pada pasien

8 Memberi kesempatan pada pasien untuk bertanya

9 Menanyakan kesiapan pasien sebelum dimulai

kegiatan

10 Meminta persetujuan pasien (informed consent)

C. Tahap Kerja

1 Memberi petunjuk pada pasien tentang prosedur

zikir

2 Arahka pasien dalam posisi duduk di tempat tidur

atau berbaring ditempat tidur


3 Yakinkan posisi pasien telah nyaman dan tutuplah

mata minta pasien untuk rileks dan dijelaskan akan

awalnya dituntun dengan suara yang keras

kemudian dilanjutkan oleh responden

4 Mulailah dengan menarik nafas dalam dengan cara

menarik nafas panjang lalu keluarkan nafas

perlahan-lahan sehingga pasien siap untuk latihan

zikir.

5 Sekarang mulailah melakukan zikir dengan perawat

pertama mencontohkan lalu minta pasien

mengulangi menyebutkan dengan menggunakan

tasbih Subhaanallaah sebanyak 33x,

Alhamdulillaah sebanyak 33x, dan Laa ilaaha

illallaah sebanyak 33x selama lima belas menit

yang diucapkan didalam hati. Penggunaan ucapan

Subhanallah, Alhamdulillah, Laa ilaha Illallah

dilakukan sebanyak 2 kali selama 15 menit

6. Apabila telah selesai zikir minta pasien kembali

melakukan menarik nafas dalam kembali dengan

cara menarik nafas panjang, kemudian keluarkan

nafas perlahan-lahan.

7 Mengukur kembali TTV pasien meliputi: Tekanan

Darah, Nadi, RR dan Suhu Tubuh

8 Memberikan pujian atas kemampuan pasien

D. Tahap Terminasi

1 Menanyakan perasaan pasien


2 Meminta pasien untuk mengulangi zikir sebanyak

3-4 kali apabila merasa cemas kembali

3 Berpamitan kepada pasien

4 Mencuci tangan
Lampiran 6. Surat Studi Pendahuluan PSIK FK ULM
Lampiran 7. Surat Studi Pendahuluan KESBANGPOL
Lampiran 8. Surat Studi Pendahuluan RSUD Banjarbaru
Lampiran 9. Surat Studi Pendahuluan RSUD Ratu Zalecha Martapura
Lampiran 10. Surat Ethical Clearance Fakultas Kedokteran ULM
Lampiran 11. Surat Izin Penelitian PSIK Fakultas Kedokteran ULM
Lampiran 12. Surat Izin Penelitian KESBANGPOL Martapura
Lampiran 13. Surat Izin Penelitian RSUD Ratu Zalecha Martapura
Lampiran 14. Persetujuan Menjadi Responden Penelitian (Informed
Concent)
Lampiran 15. Profil Responden
Lampiran 16. Kuesioner Penelitian Kecemasan Pasien Preoperasi HRS-A
Sebelum Diberikan Tindakan Zikir (Pretest)
Lampiran 17. Kuesioner Penelitian Kecemasan Pasien Preoperasi HRS-A
Sesudah Diberikan Tindakan Zikir (Pretest)
Lampiran 18. Lembar Tabulasi Data Hasil Pengukuran Kecemasan
Pasien Preoperasi Sebelum dan Sesudah Diberikan Tindakan Zikir
Skor Kecemasan
Kode Responden Inisial Responden
Sebelum Sesudah
1 Tn. S 38 30
2 Ny. S 31 23
3 Tn. A 18 14
4 Ny. S 19 13
5 Ny. L 26 19
6 Tn. L 30 21
7 Tn. S 37 26
8 Tn. E 26 19
9 Tn. S 33 24
10 Tn. L 18 11
11 Tn. S 22 17
12 Ny. L 24 20
13 Ny. I 31 23
14 Ny. A 23 17
15 Ny. S 41 31
16 Ny. S 20 15
17 Ny. N 29 21
18 Ny. T 19 14
19 Tn. H 25 17
20 Tn. I 25 17
21 Tn. M 16 10
22 Tn. M 27 14
23 Tn. M 19 10
24 Tn. S 19 10
25 Tn. A 15 10
26 Tn. M 20 15
27 Tn. S 29 24
28 Tn. R 32 24
29 Tn. D 21 15
30 Tn. N 25 18
Lampiran 19. Lembar Tabulasi Karakteristik Responden Kecemasan
Pasien Preoperasi Bedasarkan Jenis Kelamin, Usia, Jenis Pembedahan
dan Kategori Kecemasan
Skor Kecemasan
Kode Inisial Jenis Jenis (Tingkat Kecemasan)
Usia
Responden Pasien Kelamin (L/P) Pembedahan
Sebelum Sesudah

KECEMASAN KECEMASAN
BERAT BERAT
1 Tn. S 40 L Batu Ginjal (38) (30)

KECEMASAN KECEMASAN
BERAT SEDANG
2 Ny. S 47 P Reseksi Colon (31) (23)

KECEMASAN TIDAK ADA


RINGAN KECEMASAN
3 Tn. A 40 L Reseksi Colon (18) (14)

KECEMASAN TIDAK ADA


RINGAN KECEMASAN
4 Ny. S 60 P Reseksi Colon (19) (13)

KECEMASAN KECEMASAN
SEDANG RINGAN
5 Ny. L 50 P Patah Tulang (26) (19)

KECEMASAN KECEMASAN
BERAT SEDANG
6 Tn. L 45 L Patah Tulang (30) (21)

KECEMASAN KECEMASAN
BERAT SEDANG
7 Tn. S 50 L Patah Tulang (37) (26)

KECEMASAN KECEMASAN
SEDANG RINGAN
8 Tn. E 21 L Hemoroid (26) (19)

KECEMASAN KECEMASAN
BERAT SEDANG
9 Tn. S 21 L Hemoroid (33) (24)

KECEMASAN TIDAK ADA


RINGAN KECEMASAN
10 Tn. L 52 L Hemoroid (18) (11)
KECEMASAN KECEMASAN
SEDANG RINGAN
11 Tn. S 30 L Hemoroid (22) (17)

KECEMASAN KECEMASAN
SEDANG RINGAN
12 Ny. L 60 L Hemoroid (24) (20)

KECEMASAN KECEMASAN
BERAT SEDANG
13 Tn. I 49 P Tumor (31) (23)

KECEMASAN KECEMASAN
SEDANG RINGAN
14 Ny. A 24 P Tumor (23) (17)

KECEMASAN KECEMASAN
BERAT BERAT
15 Ny. S 24 P Tumor (41) (31)

KECEMASAN KECEMASAN
RINGAN RINGAN
16 Ny. S 44 P Tumor (20) (15)

KECEMASAN KECEMASAN
BERAT SEDANG
17 Ny. N 34 P Tumor (29) (21)

KECEMASAN TIDAK ADA


RINGAN KECEMASAN
18 Ny. T 43 P Tumor (19) (14)

KECEMASAN KECEMASAN
SEDANG RINGAN
19 Tn. H 64 L Hernia (25) (17)

KECEMASAN KECEMASAN
SEDANG RINGAN
20 Tn. I 40 L Hernia (25) (17)

KECEMASAN TIDAK ADA


RINGAN KECEMASAN
21 Tn. M 52 L Hernia (16) (10)

KECEMASAN KECEMASAN
22 Tn. M 68 L Hernia
SEDANG RINGAN
(27) (14)

KECEMASAN TIDAK ADA


RINGAN KECEMASAN
23 Tn. M 28 L Hernia (19) (10)

KECEMASAN TIDAK ADA


RINGAN KECEMASAN
24 Tn. S 40 L Hernia (19) (10)

KECEMASAN TIDAK ADA


RINGAN KECEMASAN
25 Tn. A 70 L Hernia (15) (10)

KECEMASAN
RINGAN KECEMASAN
26 Tn. M 67 L Hernia (20) RINGAN (15)

KECEMASAN KECEMASAN
BERAT SEDANG
27 Tn. S 57 L Hernia (29) (24)

KECEMASAN KECEMASAN
BERAT SEDANG
28 Tn. R 61 L Hernia (32) (24)

KECEMASAN KECEMASAN
RINGAN RINGAN
29 Tn. D 73 L Hernia (21) (15)

KECEMASAN KECEMASAN
55 L SEDANG RINGAN
30 Tn. N Hernia (25) (18)
Lampiran 20. Hasil Uji Normalitas Data dan Homogenitas Data

Case Processing Summary

Cases

Valid Missing Total

N Percent N Percent N Percent

PRE_SCORE 30 90.9% 3 9.1% 33 100.0%

POST_SCORE 30 90.9% 3 9.1% 33 100.0%

Descriptives

Statistic Std. Error

PRE_SCORE Mean 25.27 1.231

95% Confidence Interval for Lower Bound 22.75


Mean
Upper Bound 27.78

5% Trimmed Mean 25.00

Median 25.00

Variance 45.444

Std. Deviation 6.741

Minimum 15

Maximum 41

Range 26

Interquartile Range 11

Skewness .589 .427

Kurtosis -.309 .833

POST_SCORE Mean 18.07 1.055

95% Confidence Interval for Lower Bound 15.91


Mean Upper Bound 20.22

5% Trimmed Mean 17.81

Median 17.00

Variance 33.375

Std. Deviation 5.777

Minimum 10

Maximum 31

Range 21
Interquartile Range 9

Skewness .462 .427

Kurtosis -.349 .833

Test Of Normality

Kolmogorov-Smirnov Shapiro-Wilk

Statistic df Sig Statistic df Sig

Pretest .116 30 .200 .953 30 .204

Posttest .107 30 .200 .953 30 .203

Hasil Homogenitas Data

Test of Homogeneity of Variances

Levene
df1 df2 Sig.
Statistic
.676 1 58 .414

Sum of df Mean F Sig

Squares Square

Kelompok Between 777.600 1 777.600 19.731 .000


Ekperimen Groups

Within 2285.733 58 39.409


Goups

Total 3063.333 59
Lampiran 21. Hasil Analisis Data Menggunakan Program Statistik

Descriptive Statistics

Variabel Kelompok Mean SD Skor Min-


Eksperimen Maks
Pre Skor 25,27 6,741 15-41
Kecemasan
Post Skor 18,07 5,777 10-31
Penurunan 7,2 0,964

Paired Samples Statistics

Variabel Kelompok Mean N SD


Eksperimen
Pre Skor 25,27 30 6,741
Kecemasan
Post Skor 18,07 30 5,777
Penurunan 7,2 0,964

Paired Samples Correlations

Kelompok
N Correlatoins Sig.
Eksperimen
Pre Skor
30 .955 .000
Post Skor

Paired Samples Test

Paired Differences
95% Cofidence
Interval of the
Variabel
Difference
Std, Error Uppe Sig. (2-
Lower
Mean SD Mean r t df tailed
Pre Skor
7.200 2.107 .385 6.413 7.987 18.713 29 .000
Post Skor
Lampiran 22. Dokumentasi

Gambar 21.1 Depan Ruang Bedah

Gambar 21.2 Tahap Perkenalan


Gambar 21.3 Proses Pengisian Kuesiner Oleh Pasien Dibantu Peneliti

Gambar 21.4 Proses Tindakan Zikir Oleh Pasien