Anda di halaman 1dari 4

Perbedaan Probability dan Non Probability

ada sms nih dari temen, isinya nanyain apa sih perbedaan Probability dan Non
Probability, daripada ntar gw juga lupa mending gw post aja di Blog sekalian share
ilmu

smsnya gini:

'Bedane probablity n non-probability ki apa? Ga paham je, bukune inggris ki' yang
dalam bahasa manusianya yaitu : apa sih bedanya probablity n non-probability??

jadi gini:

1. Probability Sampling adalah teknik sampling yang memberikan peluang yang sama
bagi setiap unsur (anggota) populasi untuk dipilih menjadi sampel, atau pengambilan
sempel secara random atau acak. Teknik ini meliputi :

Sampling Acak Sederhana ( Simple Random Sampling)


Teknik ini dikatakan sederhana karena cara pengambilan sampel dari semua anggota
populasi dilakukan secara acak tanpa memperhatikan strata yang ada dalam populasi
itu. Cara demikian apabila anggota populasi dianggap homogen.

Populasi adalah keseluruan objek yang akan atau ingin diteliti. Populasi ini sering juga
disebut Universe.

Sampling Sistematik
Sampling sistematik biasanya digunakan dalam traffic survey atau marketing research.
Ada beberapa peneliti menganggap sampling sistematik bukan merupakan sampling
acak, padahal sampling sistematik merupakan sempling acak karena pemilihan
pertama menggunakan random start dilakukan secara acak. Dan ada juga beberapa
peneliti yang mengatakan bahwa sampling sistematik sebagai Quasi random sampling
atau Pseudo random sampling.

Sampling Acak Stratifikasi ( Proportoinate Stratified Random Sampling )


Adalah teknik yang digunakan apabila populasi memiliki anggota atau unsur yang tidak
homogen dan berstrata secara proporsional.

Sampling Acak Tak Berstrata ( Disproportioner Stratified Random Sampling )


Teknik ini digunakan untuk menentukan jumlah sampel, bila populasi berstrata tapi
kurang proporsional.

Sampling Klaster ( Cluster Sampling )


Merupakan teknik sampling yang digunakan untuk menentukan jumlah sampel jika
objek yang akan diteliti atau sumber data sangat luas, misal penduduk dari suatu
negara.
2. Non Probability Sampling adalah teknik sampling yang memberi peluang atau
kesempatan tidak sama bagi setiap unsur atau anggota populasi untuk dipilih menjadi
sampel. Pemilihan elemen-elemen sampel didasarkan pada kebijaksanaan penaliti
sendiri. Pada prosedur ini, masing-masing elemen tidak diketahui apakah
berkesempatan menjadi elamen-elemen sampel atau tidak. Teknik sampling non
peluang meliputi :

Sampling Kuota
Sampling kuota adalh teknik untuk menentukan sempel secara bebas dari populasi
yang mempunyai ciri-ciri tertentu sampai jumlah (kuota) yang diinginkan.

Sampling Aksidental
Adalah teknik penentuan sampel berdasarkan kebetulan, yaitu siapa saja yang
kebetulan bertemu dengan peneliti dapat digunakan sebagai sampel, bila dipadang
orang yang kebetulan ditemui itu cocok sebagai sumber data.

Judgement Sampling
Adalah cara pengambilan sampel, yang bersedia dipilih berdasarkan tujuan. Dipilih
berdasarkan unit analisis seorang ahli.

Pruposive Sampling
Adalah teknik penentuan sampel untuk tujuan tertentu saja. Misalnya pada penelitian
tentang disiplin pegawai, maka sempel yang dipilih adalah orang yang ahli dalam
bidang kepegawaian saja.

Sampling Jenuh
Adalah teknik penentuan sampel bila semua anggota populasi digunakan sebagai
sampel. Hal ini sering dilakukan bila jumlah populasi relatif kecil.

Snowball Sampling
Adalah teknik penentuan sampel yang mula-mula jumlahnya kecil, kemudian sampel
ini disuruh memilih teman-temannya untuk dijadikan sampel. Begitu seterusnya,
sehingga jumlah sampel semakin banyak.

Acak (Random sampling)[sunting | sunting sumber]


Artinya, setiap anggota dari populasi memiliki kesempatan dan peluang yang sama untuk dipilih
sebagai sampel.[3] Tidak ada intervensi tertentu dari peneliti.Masing-masing jenis dari
pengambilan acak (probability sampling) ini memiliki kelebihan dan kelemahan tersendiri.[3]
Pengambilan acak sederhana (Simpel random
sampling)[sunting | sunting sumber]
Merupakan sistem pengambilan sampel secara acak dengan menggunakan undian atau tabel
angka random.[4] Tabel angka random merupakan tabel yang dibuat dalam komputerberisi
angka-angka yang terdiri dari kolom dan baris, dan cara pemilihannya dilalukan secara
bebas.[3] Pengambilan acak secara sederhana ini dapat menggunakan prinsip pengambilan
sampel dengan pengembalian ataupun pengambilan sampel tanpa pengembalian.[3] Kelebihan
dari pemngembilan acak sederhana ini adalah mengatasi bias yang muncul dalam pemilihan
anggota sampel,[3] dan kemampuan menghitung standard error.[3] Sedangkan,kekurangannya
adalah tidak adanya jaminan bahwa setiap sampel yang diambil secara acak akan
merepresentasikan populasi secara tepat.[3]
Pengambilan acak secara sistematis (Systematic random
sampling)[sunting | sunting sumber]
Merupakan sistem pengambilan sampel yang dilakukan dengan menggunakan
selang interval tertentu secara berurutan.[4] Misalnya, jika ingin mengambil 1000 sampel dari
5000 populasi secara acak, maka kemungkinan terpilihnya 1/5.[3] Diambil satu angka dari
interval pertama antara angka 1-5, dan dilanjutkan dengan pemilihan angka berikutnya dari
interval selanjutnya.[3] Kelebihan dari pengambilan acak secara sistematis ini adalah
lebih praktis dan hemat dibanding dengan pengambilan acak sedderhana.[3] Sedangkan,
kekurangannya adalah tidak bisa digunakan pada penelitian yang heterogen karena tidak
mampunya menangkap keragaman populasi heterogen.[3]
Pengambilan acak berdasarkan lapisan (Stratified random
sampling)[sunting | sunting sumber]
Merupakan sistem pengambilan sampel yang dibagi menurut lapisan-lapisan tertentu dan
masing-masing lapisan memiliki jumlah sampel yang sama.[4] Kelebihan dari pengambilan acak
berdasar lapisan ini adalah lebih tepat dalam menduga populasi karena variasi pada populasi
dapat terwakili oleh sampel.[3] Sedangkan, kekurangannya adalah harus
memiliki informasi dan data yang cukup tentang variasi populasi penelitian.[3] Selain itu, kadang-
kadang ada perbedaan jumlah yang besar antar masing-masing strata.[3]
Pengambilan acak berdasar area (Cluster sampling)[sunting | sunting
sumber]
Merupakan sistem pengambilan sampel yang dibagi berdasarkan areanya.[4] Setiap area
memiliki jatah terambil yang sama.[4] Kelebihan dari pengambilan acak berdasar area ini adalah
lebih tepat menduga populasi karena variasi dalam populasi dapat terwakili dalam
sampel.[3] Sedangkan, kekurangannya adalah memerlukan waktu yang lama karena harus
membaginya dalam area-area tertentu.[3]

Tidak acak (Non-random sampling)[sunting | sunting sumber]


Merupakan cara pengambilan sampel secara tidak acak di mana masing-masing anggota tidak
memiliki peluang yang sama untuk terpilih anggota sampel.[3] Ada intervensi tertentu dari
peneliti dan biasa peneliti menyesuaikan dengan kebutuhan dan tujuan penelitiannya.
Pengambilan sesaat (Accidental/haphazard sampling)[sunting | sunting
sumber]
Merupakan teknik pengambilan sampel yang dilakukan dengan tiba-tiba berdasarkan siapa
yang ditemui oleh peneliti.[5] Misalnya, reporter televisi mewawancarai warga yang kebetulan
sedang lewat.[3] Kelebihan dari pengambilan sesaat ini adalah kepraktisan dalam pemillihan
anggota sampel.[3] Sedangkan, kekurangannya adalah belum tentu responden memiliki
karakteristik yang dicari oleh peneliti.[3]
Pengambilan menurut jumlah (Quota sampling)[sunting | sunting sumber]
Merupakan pengambilan anggota sampel berdasarkan jumlah yang diinginkan oleh
peneliti.[3] Kelebihan dari pengambilan menurut jumlah ini adalah praktis karena jumlah sudah
ditentukan dari awal.[3] Sedangkan, kekurangannya adalah bias, belum tentu mewakili seluruh
anggota populasi.[3]
Pengambilan menurut tujuan (Purposive sampling)[sunting | sunting
sumber]
Merupakan pemilihan anggota sampel yang didasarkan atas tujuan dan pertimbangan tertentu
dari peneliti.[3] Kelebihan dari pengambilan menurut tujuan ini adalah tujuan dari peneliti dapat
terpenuhi.[3] Sedangkan, kekurangannya adalah belum tentu mewakili keseluruhan variasi yang
ada.[3]
Pengambilan beruntun (Snow-ball sampling)[sunting | sunting sumber]
Merupakan teknik pengambilan sampel yang dilakukan dengan
sistem jaringan responden.[3] Mulai dari mewawancarai satu responden.[3] Kemudian, responden
tersebut akan menunjukkan responden lain dan responden lain tersebut akan menunjukkan
responden berikutnya.[3] Hal ini dilakukan secara terus-menerus sampai dengan terpenuhinya
jumlah anggota sampel yang diingini oleh peneliti.[3] Kelebihan dari pengambilan beruntun ini
adalah bisa mendapatkan responden yang kredibel di bidangnya.[3] Sedangkan, kekurangannya
adalah memakan waktu yang cukup lama dan belum tentu mewakili keseluruhan variasi yang
ada.[3]