Anda di halaman 1dari 28

LAPORAN PENDAHULUAN DAN ASUHAN KEPERAWATAN

PADA Ny. R DENGAN AV SHUNT (ARTERIAL VENOUS SHUNT) ATAS INDIKASI CHRONIC
KIDNEY DESEASE STAGE V
PRAKTEK KEPERAWATAN PERIOPERATIF II ( INTRA OPERATIF )
KAMAR OPERASI RUMAH SAKIT LAVALETTE MALANG

Disusun Oleh :

ISLINA SARI FRIANTI

NIM 1501410001

POLITEKNIK KESEHATAN KEMENKES MALANG

JURUSAN KEPERAWATAN

PRODI D IV KEPERAWATAN MALANG

2016
Kata Pengantar

Puji syukur kehadirat Allah SWT, atas segala rahmat dan hidayah yang telah diberikan kepada kita semua,
sehingga laporan pendahuluan dan asuhan keperawatan pada Ny. R dengan AV Shunt (Arterial Venous
Shunt) atas indikasi Chronic Kidney Desease Stage V ini dapat diselesaikan dan disusun dengan baik.
Laporan pendahuluan asuhan keperawatan pada Ny. R dengan AV Shunt (Arterial Venous Shunt) atas
indikasi Chronic Kidney Desease Stage V ini kami susun untuk memahami tentang AV Shunt (Arterial
Venous Shunt) dan Chronic Kidney Desease Stage V beserta asuhan keperawatannya.

Kami menyadari bahwa laporan pendahuluan ini jauh dari kesempurnaan, oleh karena itu kami
mengaharap masukan berupa kritik dan saran yang bersifat membangun, demi kelengkapan laporan
pendahuluan kami.

Kami berharap, dengan laporan pendahuluan ini dapat menjadikan peningkatan dalam proses belajar
kami dalam mata kuliah Keperawatan Perioperatif II. Semoga laporan pendahuluan ini dapat bermanfaat
khususnya bagi penulis dan pembaca pada umumnya.

Penyusun
DAFTAR ISI

Kata Pengantar......................................................................................................................................... i

Daftar Isi..................................................................................................................................................... ii

BAB I PENDAHULUAN

BAB II KONSEP DASAR

A. Pengertian AV Shunt
B. Sejarah AV Shunt
C. Indikasi Operasi
D. Kontra Indikasi Operasi
E. Deskripsi
F. Teknik Penyambungan atau Anatomosis Pada AV Shunt
G. Persyaratan Pembuluh Darah pada Tindakan AV Shunt
H. Tempat Pemilihan Pembuatan AV Shunt
I. Waktu Terbaik untuk AV Shunt
J. Persiapan Pasien :
K. Teknik operasi
L. Waktu Penggunaaan AV Shunt sebagai Akses Hemodialisa
M. Komplikasi Operasi AV Shunt
N. Mortalitas
O. Perawatan Post Operasi
P. Evaluasi Keberhasilan AV shunt

BAB III KONSEP ASUHAN KEPERAWATAN

DAFTAR PUSTAKA
BAB I

PENDAHULUAN

Ginjal mempunyai peran yang sangat vital bagi bekerjanya tubuh kita dalam melakukan aktivitas
sehari-hari. Begitu pentingnya sehingga manusia diberikan dua ginjal sebagai cadangan untuk menjaga
kemungkinan salah satu ginjal rusak atau tidak berfungsi sebagaimana mestinya. Manusia tidak akan
dapat bertahan hidup lebih lama apabila kedua ginjal nya berhenti bekerja.
Ginjal merupakan sepasang organ yang mempunyai fungsi utama untuk membuang sisa-sisa
metabolisme dan kelebihan cairan dalam tubuh. Ketika makanan dan minuman masuk ke dalam tubuh
kita, tubuh akan mengambilnya untuk energi, nutrisi dan membuang sisa-sisa yang tidak digunakan.
Sisa metabolisme yang ada dalam darah serta kelebihan cairan inilah yang kemudian di saring oleh
ginjal kita. Setiap harinya ginjal mampu menyaring sekitar 200 liter darah yang kemudian dari jumlah
tersebut sekitar 2 liter kelebihan cairan dan sisa-sisa metabolisme dalam bentuk urin yang kemudian
dikumpulkan ke dalam kandung kemih dan akhirnya dibuang keluar dari tubuh kita. Ukuran ginjal
normal adalah panjang sekitar 11 cm dan lebar 6 cm dengan ketebalan lebih kurang 2.5 cm serta berat
sekitar 150 gram.
Ginjal yang tidak dapat lagi bekerja sebagaimana mestinya akan menyebabkan sisa-sisa
metabolisme serta kelebihan cairan menumpuk di dalam tubuh. Selain itu produksi berbagai hormon
yang biasanya dilakukan oleh ginjal akan berpengaruh. Hal ini menjelaskan mengapa seseorang yang
menderita gagal ginjal mengalami komplikasi seperti anemia dan hipertensi. Dengan tidak
berproduksinya hormon erythropoeitin, renin dan vitamin D yang biasanya dilakukan oleh ginjal akan
menyebabkan penderita mengalami anemia serta problem lainnya yang terkait dengan berkurangnya
kekuatan dari tulang akibat kurangnya vitamin D dan kehilangan kalsium dari tulang. Sementara itu
kadar renin yang meningkat menyebabkan penderita mengalami tekanan darah tinggi, yang terkadang
diperparah oleh keberadaan sodium dan air.
Ada dua macam jenis disfungsi ginjal, Acute Renal Failure (gagal ginjal akut) adalah tidak
berfungsinya ginjal secara tiba-tiba yang disebabkan oleh suatu penyakit, cedera, maupun racun,
biasanya disfungsi ginjal jenis ini bersifat sementara dan dapat dikembalikan seperti semula. Chronic
Kidney Disease (gagal ginjal kronis) adalah tidak berfungsinya ginjal dimana proses kerusakan
ginjalnya tersebut berjalan lama dan lambat. Terkena gagal ginjal kronik tidak automatis penderita harus
menjalani cuci darah. Bahkan dengan penanganan yang tepat dapat saja penderita gagal ginjal kronis
sampai dengan akhir hidupnya tidak mencapai tingkatan akhir dari gagal ginjal kronis. Pada tahap
dimana fungsi ginjal tinggal 15 persen lagi maka disebut End Stage Renal Disease (Gagal Ginjal
Terminal). Penyakit GGK tidak dapat disembuhkan. Namun apabila penyakit ini dapat dideteksi lebih
dini, progress dari penyakit ini dapat diperlambat dengan berbagai treatment sehingga dimungkinkan
untuk tidak sampai ke tahap akhir atau terminal.
Penurunan fungsi ginjal biasanya tidak berlangsung secara sekaligus, melainkan berlangsung
seiring berjalannya tahun. Terdapat 5 stadium penyakit gagal ginjal kronis yang ditentukan melalui
penghitungan nilai Glumerular Filtration Rate (GFR). Stadium penyakit gagal ginjal kronis sebagai
berikut: stadium 1 dengan GFR normal (> 90 ml/min), stadium 2 dengan penurunan GFR ringan (60 s/d
89 ml/min), stadium 3 dengan penurunan GFR moderat ( 30 s/d 59 ml/min ), stadium 4 dengan
penurunan GFR berat ( 15 s.d 29 ml/min), dan stadium 5 adalah penyakit ginjal stadium akhir/ terminal
(>15 ml/min).
Saat ini jumlah CKD sudah bertambah banyak dari tahun ke tahun. Jumlah kejadian CKD didunia
tahun 2009 menurut USRDS terutama di Amerika rata-rata prevalensinya 10-13% atau sekitar 25 juta
orang yang terkena CKD. Sedangkan di Indonesia tahun 2009 prevalensinya 12,5% atau 18 juta orang
dewasa yang terkena PGK (Thata, Mohani, Widodo, 2009).
Penanganan penyakit gagal ginjal terminal adalah dengan terapi dialisis (hemodialisis dan
peritoneal ) atau transplantasi. Hemodialisa adalah salah satu terapi pengganti ginjal yang paling banyak
dipilih oleh para penderita CKD. Pada prinsipnya terapi hemodialisa adalah untuk menggantikan kerja
dari ginjal yaitu menyaring dan membuang sisa-sisa metabolisme dan kelebihan cairan, membantu
menyeimbangkan unsur kimiawi dalam tubuh serta membantu menjaga tekanan darah.
Untuk proses hemodialisa dibutuhkan pintu masuk atau akses agar darah dari tubuh dapat keluar
dan disaring oleh dialyzer kemudian kembali ke dalam tubuh. Terdapat 3 jenis akses yaitu arteriovenous
(AV) fistula atauAV-shunt, AV graft dan central venous catheter. AV-shunt adalah akses vaskular yang
paling direkomendasikan karena cenderung lebih aman dan juga nyaman untuk pasien. AV-shunt atau
sering disebut sebagai Cimino-shunt, ditemukan oleh dokter Cimino dan Brescia pada tahun 1966. AV-
shunt memungkinkan pembuluh darah vena untuk tumbuh lebih tebal sehingga memungkinkan insersi
jarum yang berulang-ulang yang diperlukan pada waktu cuci darah.
BAB II

PEMBAHASAN

A. Pengertian AV Shunt
AV Shunt (Arterial Vena Shunt) adalah suatu tindakan pembedahan dengan cara menghubungkan arteri
radialis dengan vena cephalica sehingga terjadi fistula arteriovena sebagai akses dialisis ( Havens, L. &
Terra, R. P, 2005).
B. Sejarah AV Shunt

a. Pertama kali menunjukkan hasil baik pada percobaan dengan binatang pada 1912
b. 1944 W.J. Kolff mengembangkan alat dialisis yang kompatibel secara klinis
1. Kaca dan tabung metal digunakan untuk kanulasi intermiten
2. Pipa karet membawa darah ke alat dialisis
3. Memerlukan ligasi arteri/vena setelah selesai perawatan
4. Pasien meninggal setelah 12 kali sesi dialisis, setelah seluruh akses pembuluh darah telah
digunakan dan rusak.
c. 1953 Seldinger mengemukakan teknik perkutaneus untuk kanulasi arteri dan vena menggunakan
penuntun kawat, mengurangi kerusakan tunika intima pembuluh darah
d. 1960 Quinton, Dillard, Scribner
1. Eksternal shunt permanen
2. Dengan tabung silastik, dengan ujung menggunakan bahan Teflon, diimplankan pada arteri
radialis dan vena sefalika, dihubungkan di luar kulit pasien.
Shunt tahan hingga 2-3 bulan
Sering terjadi infeksi dan trombosis
Terjadi perdarahan masif karena terkadang sambungan terlepas.

e. Internal shunt
Shunting arterio-arterial dengan transposisi arteri (misal: arteri femoralis superfisial ditransposisikan
ke lokasi yang lebih superfisial).
f. 1962 Cimino dan Brescia
1. Mendemonstrasikan bahwa tusukan pada vena dapat dikerjakan untuk aliran masuk maupun
keluar dari alat dialisis
2. Memerlukan cuff dengan ukuran lebih besar dan lebih kecil dari ukuran vena untuk mendilatasi
vena
3. Keberhasilan ditentukan oleh ketersediaan vena
g. 1966 Cimino dan Brescia mengemukakan penggunaan arteri radialis ke vena sefalika (fistula arterio
venosa) untuk akses dialisis, mulai dikembangkan graft prostetik
h. AV Shunt (Brescia-Cimino Shunt)
1. Merupakan penerapan dari DOQI (Dialisis Outcomes Quality Initiative) (1997)
2. Pendekatan multidisiplin
Nefrolog
Ahli bedah
Radiologi intervensional

C. Indikasi Operasi

Pasien dengan End Stage Renal Disease (ESRD) yang memerlukan akses vaskular untuk dialisis
berulang dan jangka panjang.

D. Kontra Indikasi Operasi

a. Lokasi pada vena yang telah dilakukan penusukan untuk akses cairan intravena, vena seksi atau
trauma.
b. Pada vena yang telah mengalami kalsifikasi atau terdapat atheroma.
c. Tes Allen menunjukkan aliran pembuluh arteri yang abnormal.

E. Deskripsi

Pembuatan AV shunt merupakan tindakan bedah yang dilakukan untuk mempermudah akses
hemodialisa dengan tujuan meningkatkan aliran vena sehingga dapat dilakukan kanulasi aliran darah
ke mesin hemodialisa dengan kecepatan sekitar 200 cc/menit, 3 kali seminggu. Pada dasarnya akses
ini harus dipersiapkan sebelum pasien menjalani hemodialisa sehingga hasil dari AV shunt ini baik,
disamping mempermudah pemilihan arteri dan vena yang sesuai. Syarat AV shunt:
1. Memudahkan akses berulang ke sirkulasi
2. Aliran darah dapat ditutup secara cepat dengan relatif mudah.
3. Tahan lama dalam pemakaian dengan sedikit intervensi.
4. Bebas dari komplikasi mayor.
5. Tahan terhadap infeksi.
Operasi AV shunt yang dilakukan merupakan implementasi dari panduan Dialisis Outcomes
Quality Initiative (DOQI) pada manajemen penatalaksanaan akses vaskular tahun 1997. Melibatkan
berbagai disiplin ilmu antara lain ahli nefrologi, ahli bedah, dan ahli radiologi intervensi.
Operasi AV shunt dilakukan secara side to side anastomosis atau side to end anastomosis atau
end to end anastomosis antara arteri radialis dan vena cephalica pada lengan non dominan terlebih
dahulu. Operasi dilakukan pada lokasi paling distal sehingga memungkinkan dilakukan operasi lebih
proksimal jika gagal. Dapat dilakukan pada ekstremitas bawah jika operasi gagal atau tidak dapat
dilakukan pada ekstremitas atas.
F. Teknik Penyambungan atau Anatomosis Pada AV Shunt

a. Side to end adalah teknik penyambungan dengan menyambungkan pembuluh darah vena yang
dipotong dengan sisi pembuluh darah arteri.
b. Side to side adalah teknik penyambungan dengan menyambungkan sisi pembuluh darah vena dengan
sisi pembuluh darah arteri.
c. End to end adalah teknik penyambungan dengan menyambungkan pembuluh darah vena yang
dipotong dengan pembuluh darah arteri yang juga di potong
d. End to side adalah teknik penyambungan dengan menyambungkan pembuluh darah arteri yang
dipotong dengan sisi pembuluh darah vena.
Teknik penyambungan side to end merupakan teknik yang tersering dilakukan karena aliran darah
vena yang menuju ke jantung adalah yang terbesar volumenya dan mencegah terjadinya hipertensi
vena selain itu teknik ini juga dapat mencegah pembengkakan.

Radiocephalic AV shunt: a End-to-end with bent artery, b End vein-to-side artery, c Side-to-side, d
End artery-to-side vein

G. Persyaratan Pembuluh Darah pada Tindakan AV Shunt

a. Persyaratan pada pembuluh darah arteri:


1. Perbedaan tekanan antara kedua lengan < 20 mmHg
2. Cabang arteri daerah palmar pasien dalam kondisi baik dengan melakukan tes Allen.
3. Diameter lumen pembuluh arteri 2.0 mm pada lokasi dimana akan dilakukan anastomosis.
b. Persyaratan pada pembuluh darah vena:
1. Diameter lumen pembuluh vena 2.0 mm pada lokasi dimana akan dilakukan anastomosis.
2. Tidak ada obstruksi atau stenosis
3. Kanulasi dilakukan pada segmen yang lurus
H. Tempat Pemilihan Pembuatan AV Shunt

Berdasarkan Dialisis Outcomes Quality Initiative (DOQI) Guidelines tahun 2000, tempat pemilihan
AV Shunt dilakukan pada:
a. Arteri radialis dengan vena cephalica (Brescia Cimino)
b. Arteri brachialis dengan vena cephalica
c. Bahan sintetik AV graft (ePTFE = expanded polytetrafluoroethylene)
d. Arteri brachialis dengan vena basilika
e. Kateter vena sentral dengan cuff

Arterio-venous anatomi extremitas atas


Tipe AV shunt

I. Waktu Terbaik untuk AV Shunt

Waktu terbaik untuk AV Shunt adalah pada masa awal setelah penderita dinyatakan menderita gagal
ginjal tahap akhir. Keuntungannya adalah memudahkan ahli bedah untuk melakukan operasi karena
kualitas pembuluh darah belum terkena trauma penusukan dan komplikasi lain dari penyakit yang
menyertai gagal ginjal seperti penyakit yang menyebabkan terjadinya arterosklerosis atau hiperpalsia
sel pembuluh darah.

J. Persiapan Pasien

a. Anamnesis
1. Pada pasien gagal ginjal yang akan dilakukan tindakan ini meliputi :
Hemodialisa ini untuk permanen atau sementara
Kondisi arteri dan vena apakah ada riwayat flebitis, arteritis dsb.
2. Penggunaan lengan, dimana operasi dilakukan pada lengan yang non dominan.
3. Jadwal hemodialisa, karena operasi dilakukan sekurangnya 24 jam setelahnya dengan harapan
efek heparin telah hilang, juga pada pemakai obat antikoagulan lainnya harus diperhatikan
bahaya trombosis dan perdarahan.
4. Keluhan sesak pada posisi berbaring, sehubungan dengan posisi waktu operasi.
5. Adanya riwayat komorbid seperti : diabetes akan mempersulit tindakan.

b. Pemeriksaan fisik
a. Pemeriksaan yang penting ialah kondisi jantung dan paru sehubungan dengan pasien terlentang
saat operasi. Bila pasien sesak dalam posisi terlentang maka harus dilakukan perbaikan fungsi
jantung dan paru.
b. Pada pemeriksaan lokal dilihat kondisi kulit, edema atau tidak, patensi vena, diameter vena,
adanya trauma/hematom, kekuatan denyutan arteri dibandingkan kiri dan kanan yang idealnya
tidak berbeda 5 10 mmHg. Idealnya untuk vena lebih dari 2 mm dengan panjang yang cukup,
denyut arteri yang cukup kuat serta tidak teraba sklerotik (sering pada arteri subklavia).
c. Pemeriksaan Penunjang. Bila patensi arteri ataupun vena diragukan secara klinis maka dapat
dilakukan pemeriksaan dupleks sonografi (scanning) untuk menilainya. Pemeriksaan
laboratorium yang diperlukan selain darah rutin ialah waktu perdarahan dan pembekuan

c. Tes Allen
Tes allen dilakukan jika arteri ulnaris sulit dipalpasi.
Fungsi : mengetahui patensi dari arteri ulnaris dan arteri radialis.
1. Posisikan pasien di hadapan anda dengan lengan lurus dan telapak tangan berada di atas
2. Tekan arteri radial dan ulnar pada pergelangan tangan
3. Dengan arteri ditekan, perintahkan pasien untuk menggenggam berulang-ulang sehingga telapak
tangan pucat
4. Ketika tangan pasien memucat, lepaskan tekanan pada arteri ulnaris dan perhatikan telapak
tangan, nilai apakah warnanya berubah menjadi merah muda. Kemudian lepaskan seluruh
tekanan, nilai:
Jika tetap pucat, Tes Allen positif aliran tidak normal
Merah muda, Tes Allen negatif aliran normal
5. Ulangi langkah 2-4 untuk menilai arteri radial.

K. Teknik operasi

Teknik operasi pada AV shunt meliputi:


a. Pasien terlentang dengan lengan di atas meja operasi.
b. Dinilai keadaan arteri radialis dan vena sefalika, kemungkinan sklerosis, trombosis, flebitis dan
kondisi lokal seperti infeksi kulit.
c. Asepsis dan antisepsis meliputi proksimal lengan sampai jari-jari.
d. Anestesi lokal pada daerah operasi 3 jari proksimal cubiti.
e. Insisi pada radius distal, 3 jari proksimal cubiti transversal, melalui daerah arteri dan vena,
menembus kutis dan subkutis secara tajam dan tumpul.
f. Dilakukan eksplorasi mencari vena dibebaskan dan ditegel proksimal dan distal. Potong bagian
tengah, bagian proximal dimasukkan NGT no. 6 untuk spooling dengan larutan heparin. Setelah
diyakini lancar, vena disimpul sementara dengan NGT spooling tetap didalam vena. Vena distal di
ligasi dengan zeide 3/0.
g. Arteri radialis dikenali, dibebaskan dari jaringan sekitar dan ditegel proksimal dan distal. Setelah
arteri dibebaskan, lakukan klem dengan statinski, berikan handmess dan mess no. 11 pada operator
untuk incisi arteri sebelum dilakukan penyambungan dengan vena
h. Dilakukan anastomosis end vena ke side arteri, membentuk sudut 30 derajat. Jahitan continue dengan
prolene 7.0. Setelah siap disimpul, tegel vena ditarik perlahan, tegel simpul arteri dilepaskan agar
udara keluar, aliran arteri akan lancar keluar dan simpul diikat. Dicari kebocoran yang ada, di tekan
dengan kassa kering.
i. Bila kebocoran tidak berhenti dan besar, dicari simpul yang longgar dan dieratkan dan dijahit
tambahan.
j. Dievaluasi adanya thrill pada vena.
k. Luka operasi dibersihkan.
l. Luka operasi ditutup lapis demi lapis.

Before A-V Shunt


after A-V shunt

L. Waktu Penggunaaan AV Shunt sebagai Akses Hemodialisa

Penggunaaan AV Shunt biasanya di rekomendasikan oleh ahli bedahnya. Sebagai


pertimbangan bahwa pernyembuhan pembuluh darah yang lengkap atau sempurna terjadi pada akhir
minggu ke lima atau 35 hari setelah operasi, sedangkan luka jaringan kulit sudah kering mulai 2 hari
post operasi dan penyembuhan epitel luka kulit terjadi pada akhir minggu ke dua.
Apabila setelah waktu yang ditentukan (direkomendasikan) ahli bedah perawat belum bisa
atau belum cukup berani menggunakan AV Shunt yang biasanya disebabkan oleh: aliran darah vena
(bruit/tril) masih kecil, pembuluh darah vena belum nampak saat di inspeksi,palpasi dan
pembengkakan, maka laporkan ke ahli bedah dan sarankan pasien untuk kembali melakukan latihan
diantarnya dengan mengepal-ngepalkan tangan dan digunakan untuk aktivitas biasa.
Berdasarkan Penelitian dari Prof.Hendro S.Y dr.Sp.B-KBV.Ph.D dan dr.Marven dalam
Skripsi S-2 Kedokterannya menunjukan bahwa penggunaan AV Shunt untuk HD kurang dari 7 hari
setelah operasi dibandingkan dengan lebih dari 7 hari setelah operasi secara statistik menunjukan
perbedaan yang tidak nyata dalam hal terjadinya komplikasi tromboisi, perdarahan dan infeksi.
Berdasarkan penelitian tersebut maka AV Shunt dapat digunakan sesegera mungkin untuk HD
apalagi untuk pasien dengan kedua femoral yang sudah bengkak dan tidak terpasang sub clavia
dengan pertimbangan lain yang disebutkan sebelumnya.

M. Komplikasi Operasi AV Shunt

Komplikasi pasca pembedahan ialah terjadi stenosis, trombosis, infeksi, aneurysma, sindrom steal
arteri, gagal jantung kongestif.
a. Stenosis
Stenosis dapat terjadi akibat terjadinya hiperplasia intima vena cephalica distal dari anastomosis
pada A-V shunt radiocephalica sehingga A-V shunt tidak berfungsi. Sedangkan pada penggunaan
bahan sintetis ePTFE terjadi stenosis akibat hiperplasia pseudointima atau neointima. Stenosis
merupakan faktor penyebab timbulnya trombosis sebesar 85%.
Hiperplasis intima timbul karena:
Terjadinya cedera vaskular yang ditimbulkan baik oleh karena operasinya ataupun kanulasi jarum
yang berulang yang kemudian memicu terjadinya kejadian biologis (proliferasi sel otot polos
vaskular medial sel lalu bermigrasi melalui intima proliferasi sel otot polos vaskular intima
ekskresi matriks ekstraselular intima).
Tekanan arteri yang konstan pada anatomosis vena, khususnya jika terjadi aliran turbulen, dapat
menyebabkan cedera yang progesif terhadap dinding vena tersebut.
Compliance mismatch antara vena dengan graft pada lokasi anastomosis
Rusaknya integritas dan fungsi daripada sel endotelial
PDGF (platelet derived growth factor), bFGF (basic fibroblast growth factor), IGF-1 (insulin
growth factor-1) turut memicu terjadi hiperplasia intima dengan mekanismenya masing-masing
b. Trombosis
Muncul beberapa bulan setelah dilakukannya operasi. Sering diakibatkan karena faktor anatomi atau
faktor teknik seperti rendahnya aliran keluar vena, tehnik penjahitan yang tidak baik, graft kinking,
dan akhirnya disebabkan oleh stenosis pada lokasi anastomosis.Penanganan trombosis meliputi
trombektomi dan revisi secara pembedahan. Trombosis yang diakibatkan penggunaan bahan sintetik
dapat diatasi dengan farmakoterapi (heparin, antiplatelet agregasi), trombektomi, angioplasti dan
penanganan secara pembedahan.
c. Infeksi
Kejadian infeksi jarang terjadi. Penyebab utama ialah kuman Staphylococcus aureus. Jika terjadi
emboli septik maka fistula harus direvisi atau dipindahkan. Infeksi pada penggunaan bahan sintetik
merupakan masalah dan sering diperlukan tindakan bedah disertai penggunaan antibiotik. Pada awal
infeksi gunakan antibiotik spektrum luas dan lakukan kultur kuman untuk memastikan penggunaan
antibiotik yang tepat. Kadang diperlukan eksisi graft.
d. Aneurysma
Umumnya disebabkan karena penusukan jarum berulang pada graft. Pada AV fistula jarang terjadi
aneurysma akibat penusukan jarum berulang tetapi oleh karena stenosis aliran keluar vena.
e. Sindrom steal arteri
Dikatakan sindrom steal arteri jika distal dari ekstremitas yang dilakukan AV shunt terjadi
iskemik. Hal ini disebabkan karena perubahan aliran darah dari arteri melalui anastomosis menuju ke
vena yang memiliki resistensi yang rendah ditambah aliran darah yang retrograde dari tangan dan
lengan yang memperberat terjadinya iskemik tersebut. Pasien dengan iskemik ringan akan merasakan
parestesi dan teraba dengan distal dari anastomosis tetapi sensorik dan motorik tidak terganggu. Hal
ini dapat diatasi dengan terapi simptomatik. Iskemik yang berat membutuhkan tindakan emergensi
pembedahan dan harus segera diatasi untuk menghindari cedera saraf.
f. Hipertensi vena
Gejala yang nampak ialah pembengkakan, perubahan warna kulit dan hiperpigmentasi. Paling sering
disebabkan karena stenosis dan obstruksi pada vena. Lama kelamaan akan terjadi ulserasi dan nyeri.
Manajemen penanganan terdiri dari koreksi stenosis dan kadang diperlukan ligasi vena distal dari
tempat akses dialisis.
g. Gagal jantung kongestif
AV shunt secara signifikan akan meningkatkan aliran darah balik ke jantung. Akibatnya akan
meningkatkan kerja jantung dan cardiac output, kardiomegali dan akhirnya terjadi gagal jantung
kongestif pada beberapa pasien. Penanganannya berupa koreksi secara operatif.

N. Mortalitas
Angka kematian setelah tindakan AV shunt 0%. Kematian umumnya dikarenakan penyakit penyebabnya
yaitu End Stage Renal Disease.
O. Perawatan Post Operasi
Pasca bedah penderita dapat dipulangkan. Dilakukan pembebatan pada daerah yang di operasi. Daerah
yang dilakukan AV shunt tidak diperkenankan untuk IV line, ditekan atau diukur tekanan darahnya.
Jahitan diangkat setelah hari ke 7.
P. Evaluasi Keberhasilan AV shunt
Hari ke 7, ke 14 tentang adanya aliran (thrill)
Yang dievaluasi:
a. Klinis
b. Adanya getaran seirama denyut jantung pada daerah yang dilakukan AV shunt
BAB III

KONSEP ASUHAN KEPERAWATAN PERIOPERATIF

Saat ini bidang keperawatan terus berkembang dengan pesat, senantiasa berubah, sehingga sangat
diperlukan perencanaan dalam keperawatannya. Ada berbagai konsep keperawatan perioperatif yang bisa
dilakukan guna menunjang keberhasilan keperawatan yang tidak terlepas dari ilmu bedah dalam
pelaksanaan kerja sama tim, di mana peran perawat juga mempengaruhi hasil akhir suatu pembedahan.
Perawat harus melakukan tindakan aseptik yang baik, membuat dokumentasi yang lengkap dan
menyeluruh serta mengutamakan keselamatan pasien pada seluruh fase pembedahan.
Keperawatan perioperatif dilakukan berdasarkan proses keperawatan, dan perawat perlu menetapkan strategi
yang sesuai dengan kebutuhan pasien selama periode perioperatif.
(Muttaqin, A., 2007).

A. Pengertian
Keperawatan perioperatif adalah istilah yang digunakan untuk menggambarkan keragaman fungsi
keperawatan yang berkaitan dengan pengalaman pembedahan pasien (Keperawatan medikal bedah:
1997).
B. Klasifikasi Keperawatan Perioperatif
Perioperatif adalah suatu istilah gabungan yang mencakup 3 fase pengalaman pembedahan (Arif
Muttaqin, Kumalasari, 2009), yaitu:
1) Fase Pre Operatif
Fase pre operatif merupakan tahap pertama dari perawatan perioperatif yang dimulai sejak keputusan
operasi diambil hingga sampai ke meja pembedahan, tanpa memandang riwayat atau klasifikasi
pembedahan.
a. Pengkajian Pre Operatif
Pengkajian pasien pada fase perioperatif secara umum dilakukan untuk menggali permasalahan
pada pasien, sehingga perawat dapat melakukan intervensi sesuai dengan kebutuhan pasien.
Pengkajian pre operatif meliputi:
(1). Pengkajian Umum
- Identitas pasien.
- Jenis pekerjaan.
- Persiapan umum (inform consent, formulir checklist).
(2). Riwayat Kesehatan
- Riwayat alergi.
- Kebiasaan merokok, alkohol, narkoba.
- Pengkajian nyeri.(PQRST).
(3). Pengkajian Psikososiospiritual
- Kecemasan pra operatif.
- Perasaan.
- Konsep diri, citra diri.
- Sumber koping.
- Kepercayaan spiritual.
- Pengetahuan, persepsi, dan pemahaman.
(4). Pemeriksaan Fisik
- Keadaan umum dan tanda- tanda vital.
- Pengkajian tingkat kesadaran.
(5). Pengkajian Diagnostik
- Pemeriksaan darah lengkap.
- Analisis elektrolit serum, koagulasi, kreatinin serum, dan urinalisis.
- Pemeriksaan skrining tambahan apabila usia di atas 40 tahun, atau pasien yang
mempunyai riwayat penyakit jantung, maka diperlukan pemeriksaan foto dada, EKG
atau pemeriksaan yang lainnya sesuai dengan kebutuhan diagnosis pra bedah.
b. Diagnosis Perawatan Pre Operatif
Di ruang prabedah, diagnosis keperawatan yang muncul pada keperawatan preoperatif menurut
Doenges M.E., 1999 adalah:
1) Kecemasan berhubungan dengan suasana menjelang pembedahan.
2) Risiko tinggi injury berhubungan dengan transfer dan transport pasien ke branchart/ meja
operasi.
3) Kurang pengetahuan berhubungan dengan kurangnya informasi tentang kondisi dan
kebutuhan pengobatan.
c. Rencana Intervensi Pre Operatif dan Kriteria Evaluasi
Diagnosa 1
Kecemasan berhubungan dengan suasana menjelang pembedahan
Tujuan ;
Dalam waktu 1 x 24 jam kecemasan pasien hilang/berkurang
Kriteria evaluasi :
Pasien melaporkan kecemasan menurun sampai tingkat yang dapat ditangani
Intervensi dan rasional

(1) Mandiri : saat pasien masuk ruang sementara sambut dan panggil namanya.
R/ pasien merasa diterima, mendapat dukungan psikologis yang menurunkan stimulus rasa
cemas.
Pemanggilan nama memberikanrasa nyaman,penegasan bahwa pasien adalah seorang yang benar
untuk mendapat intervensi
(2) Beri lingkungan yang tenang, jangan bicara tentang pembedahan
R/ mengurangi rangsangan eksternal yang tidak diperlukan, suasana tenang meningkatkan
efektifitas premedikasi
(3) Orientasikan pasien terhadap prosedur pra-induksi dan aktivitas yang diharapkan
R/ orientasi dapat menurunkan kecemasan
(4) Beri kesempatan pasien untuk mengungkapkan kecemasannya
R/ dapat menghilangkan ketegangan terhadap kekuatiran yang tidak diekspresikan
(5) Kolaborasi berikan obat anti cemas sesuai indikasi
R/ meningkatkan relaksasi dan menurunkan kecemasan
Diagnosa 2
Resiko tinggi injury berhubungan dengan transfer dan trasport pasien ke branchart/meja operasi
Tujuan :
Dalam waktu 1 x 24 jam tidak terjadi injury pada pasien
Kriteria Evaluasi :
Persiapan pra bedah terlaksana dengan optimal
Intervensi dan rasional ;
(1)Bantu pasien berpindah dari branchart ke kursi roda kamar operasi
R/ menjaga pasien supaya tidak jatuh
(2)Angkat pasien dari branchart ke meja operasi dengan 3 orang
R/ memberikan keamanan kepada pasien
(3)Dorong pasien ke ruang tindakan dengan hati-hati
R/ memberikan keamanan kepada pasien

Diagnosa 3
Kurang pengetahuan berhubungan dengan kurangnya infoemasi tentang kondisi dan kebutuhan
pengobatan
Tujuan :
Dalam waktu 1 x 24 jam pemahaman pasien terhadap informasi terpenuhi
Kriteria evaluasi :
Adanya saling pengertian tentang prosedur pembedahan dan penanganannya, pasien berpartisipasi
dalam program penanganan.
Intervensi dan rasional
(1) Dorong pasien mengekspresikan pikiran, perasaan dan pandangan dirinya
R/ pasien mampu berkomunikasi dengan orang lain
(2) Dorong pasien untuk bertanya mengenai masalah penanganan, perkembangan dan prognosa
kesehatan
R/ memberikan keyakinan kepada pasien tentang penyakit yang dialami
(3) Berikan informasi yang dapat dipercaya dan diperkuat dengan informasi yang diberikan
R/ membina hubungan saling percaya

2) Fase Intra Operatif


Fase intra operatif adalah suatu masa di mana pasien sudah berada di meja pembedahan sampai ke
ruang pulih sadar.
Asuhan keperawatan intra operatif merupakan salah satu fase asuhan yang dilewati pasien bedah dan
diarahkan pada peningkatan keefektifan hasil pembedahan (Muttaqin, A., 2007).
Pada fase ini pasien akan menjalani berbagai prosedur yaitu pemberian anesthesi, pengaturan posisi
bedah, manajemen asepsis, dan prosedur tindakan invasif. Peran perawat perioperatif adalah
meminimalkan resiko cedera dan resiko infeksi yang merupakan dampak dari setiap prosedur bedah.
a. Pengkajian Intra Operatif
Pengkajian keperawatan yang dilakukan selama tahap intra operatif meliputi 4 hal, yaitu:
1) Safety manajemen
Merupakan suatu bentuk jaminan keamanan bagi pasien selama prosedur pembedahan.
2) Pengaturan posisi pasien
Bertujuan untuk memberikan kenyamanan pada pasien dan mempermudah jalannya
pembedahan.
3) Monitoring fisiologis
a) Melakukan balance cairan (intake output).
b) Memantau kondisi cardio pulmunal (fungsi pernapasan, pulse, TD, saturasi oksigen,
perdarahan).
4) Monitoring psikologis (bila pasien dalam keadaan sadar)
a) Memberi dukungan emosional kepada pasien.
b) Mengkaji status emosional pasien dan mengkomunikasikannya kepada tim bedah bila
terjadi adanya suatu perubahan yang tidak diharapkan.
(Baradero, Mary, 2008).

Berdasarkan kategori kecil terdiri dari anggota steril dan anggota tidak steril:
1) Anggota steril:
a) Ahli bedah utama (operator).
b) Asisten ahli bedah.
c) Scrub nurse (perawat instrumen).
2) Anggota tim yang tidak steril:
a) Ahli atau penata anesthesi.
b) Perawat sirkulasi.
c) Anggota lain (tehnisi yang mengoperasikan alat- alat pemantau yang rumit).
Dalam pelaksanaan operasi ada beberapa prinsip tindakan keperawatan yang harus
dilakukan yaitu:
1) Persiapan psikologis pasien
2) Pengaturan posisi
a) Posisi yang diberikan oleh perawat akan mempengaruhi rasa nyaman pasien dan
keadaan psikologis pasien.
b) Faktor yang penting untuk diperhatikan dalam pengaturan posisi pasien adalah
letak bagian tubuh yang akan dioperasi, umur dan ukuran tubuh pasien, tipe
anesthesi yang digunakan, kemungkinan rasa sakit yang dirasakan pasien.
c) Prinsip dalam pengaturan posisi pasien adalah atur posisi senyaman mungkin bagi
pasien, sedapat mungkin jaga privacy,amankan pasien di atas meja operasi
dengan sabuk pengaman, saraf, otot dan tulang dilindungi dari terjadinya
kerusakan, jaga pernapasan dan sirkulasi vaskular tetap adekuat, hindari tekanan
pada dada/ bagian tubuh tertentu, untuk posisi litotomy naikkan dan turunkan
kedua ekstremitas bawah secara bersamaan untuk menjaga lutut supaya tidak
terjadi dislikasi.
3) Pengkajian psikososial
a) Membersihkan dan menyiapkan kulit.
b) Penutupan daerah steril.
c) Mempertahankan surgical asepsis.
d) Menjaga suhu tubuh pasien.
e) Penutupan luka pembedahan.
f) Perawatan drainage.
g) Pemindahan pasien ke ruang pemulihan.
4) Pengkajian fisik
a) Tanda tanda vital
b) Transfusi.
c) Cairan.
d) Pengeluaran urine (normal 1cc/kg BB/jam).

2. Diagnosis Perawatan Intra Operatif


Pada kondisi prosedur intra operatif, diagnosis keperawatan yang lazim keperawatan perioperatif
menurut Arif Muttaqin, 2008 adalah:
1) Resiko tinggi cedera intra operatif berhubungan dengan pengaturan posisi bedah dan prosedur
invasif bedah.
2) Resiko infeksi intra operatif berhubungan dengan adanya port de entree prosedur bedah.
3. Rencana Intervensi
Diagnosa I
Resiko tinggi cidera intra operatif berhubungan dengan pengaturan posisi bedah dan prosedur
invansif bedah
Tujuan :
Resiko cidera intra operatif sekunder pengaturan posisi bedah tidak terjadi
Kriteria evaluasi :
- Selama intra operatif tidak terjadi gangguan hemodinamik
- Penghitungan sponges dan instrumen sesuai dengan jumlah yang dikeluarkan
- Pasca operasi tidak ditemukan cedera tekan dan cedera listrik
Intervensi dan rasional :
(1) Kaji ulang identitas pasien
R/ memeriksa kembali identitas, persetujuan tindakan, riwayat kesehatan, rencana
keperawatan pre operatif yang berkaitan dengan rencana perawatan intra operatif
(2) Siapkan kamar bedah sesuai dengan jenis pembedahan pasien
R/ beberapa jenis pembedahan tertentu harus dilaksanakan pada ruangan khusus seperti kamar
bedah syaraf, memastikan semua peralatan siap digunakan.
(3) Siapkan sarana pendukung pembedahan
R/ sarana pendukung seperti alat penghisap, sponges,mesin couter harus dalam keadaan layak
pakai
(4) Siapkan alat hemostasis dan cadangan dalam kondisi siap pakai
R/ alat hemostasis merupakan pondasi dari tindakan operasiuntuk mencegah perdarahan serius
akibat kerusakan pembuluh darah arteri.
(5) Lakukan pemasangan katheter dengan tehnik steril
R/ urine pada intra operatif akibat hilangnya kontrol menahan urin efek dari anestesi
(6) Lakukan pengaturan posisi bedah
R/ memudahkan akses atau pajanan pada dokter bedah, funsi sirkulasi serta pernafasan
adequat, posisi tidak mengganggu struktur neurovaskuler
(7) Bantu ahli bedah pada saat memulai insisi, melakukan intervensi hemostasis, membuka
jaringan lapis demi lapis,lakukan penghisapan bila diperlukan, dan bantu ahli bedah pada saat
akses bedah tercapai sesuai dengan tujuan pembedahan yang dilakukan sampai menutup
jaringan
R/ perawat instrumen bertanggung jawab memberikan alat-alat yang diperlukan dalam
tindakan operasi selama fase intra operatif sampai dengan selesai.
Diagnosa 2
Resiko infeksi intra operatif berhubungan dengan adanya port de antry prosedur bedah.
Tujuan :
Optimalisasi tindakan asepsis dapat dilaksanakan selama prosedurbedah
Kriteria evaluasi ;
Luka pasca operasi tertutup rapi dengan kasa steril
Intervensi dan rasional :
(1) Siapkan sarana scrub
R/ sarana scrub meliputi cairan tangan antiseptik pada tempatnya, scort operasi kedap air, duk
penutup dan duk berlubang dalam kondisi siap pakai.

(2) Siapkan instrumen sesuai dengan jenis pembedahan

R/ manajemen sebelun penbedahan disesuaikan dengan jenis pembedahan, sebagai antisipasi


bila diperlukan instrumen tambahan perawat mempersiapkan alat cadangan dalam tromol steril
yang memudahkan pengambilan bila diperlukan peralatan tambahan.

(3) Lakukan manajemen asepsis pra bedah

R/ manajemen asepsis selalu berhubungan dengan pembedahan dan perawatan perioperatif,


asepsis pra bedah meliputi scrubbing atau cuci tangan

(4) Lakukan manajemen asepsis intra operatif

R/ dilakukan untuk menghindari kontak dengan zona steril meliputi gwoning, gloving,
persiapan kulit, drapping, penyerahan alat yang diperlukan perawat scrub dengan perawat
sirkuler.

Manajemen asepsis intra operatif merupakan tanggung jawab perawat instrumen dengan
mempertahankan integritas lapangan steril selama pembedahan dan bertanggung jawab untuk
mengkomunikasikan kepada tim bedah untuk setiap pelanggaran tehnik aseptik atau
kontaminasi yang terjadi selama pembedahan.

(5) Lakukan penutupan luka pembedahan

R/ penutupan luka bertujuan untuk menurunkn resiko infeksi, perawat biasanya mengambil
sponges dan plester adhesif yang menutup seluruh sponges.
3) Fase Post Operatif
Perawatan post operasi merupakan tahap lanjutan dari perawatan pre operatif dan intra operatif
yang dimulai saat pasien diterima di ruang pemulihan.
a. Pengkajian
Pedoman Pengkajian Post Operatif.
Pengkajian Implikasi dan Hasil Pengkajian
Pengkajian Pengkajian awal post operatif adalah sebagai berikut:
Awal Diagnosis medis dan jenis pembedahan yang dilakukan.
Usia dan kondisi umum pasien, kepatenan jalan napas,
TTV.
Anesthesi dan medikasi lain yang digunakan.
Semua masalah yang terjadi di ruang operasi yang
mungkin mempengaruhi perawatan post operatif (henti
jantung, perdarahan, syok).
Cairan yang diberikan, kehilangan,penggantian.
Segala selang, drain, katheter atau alat bantu pendukung
lainnya.
Informasi spesifik tentang siapa ahli bedahatau ahli
anesthesi yang akan diberitau.
Sistem Kontrol Pernapasan
Pernapasan Obat anesthesi tertentu dapat menyebabkan depresi
pernapasan. Perawat perlu waspada pernapasan yang
dangkal dan lemah.
Perawat mengkaji frekuensi, irama, kedalaman
pernapasan, kesimetrisan gerakan dinding dada, bunyi
napas, warna membran mukosa.
Kepatenan Jalan Napas
Oral airway masih dipasang untuk mempertahankan
kepatenan jalan napas sampai tercapai pernapasan yang
nyaman dengan kecepatan normal.
Salah satu kekhawatiran perawat adalah obstruksi jalan
napas akibat aspirasi muntah, akumulasi sekresi mukosa
di faring, atau spasme faring.
Sistem Sirkulasi
Pengkajian Implikasi dan Hasil Pengkajian
Respon Perdarahan post Operatif
Masalah sirkulasi yang sering terjadi adalah perdarahan.
Perdarahan dapat mengakibatkan turunnya TD,
meningkatnya denyut jantung dan pernapasan, pulse
lemah, kulit dingin, pucat dan gelisah.
Perawat harus selalu waspada dengan drainage di bawah
tubuh pasien.

Kontrol Suhu Lingkungan ruang operasi dan ruang pemulihan sangat


dingin.
Ukur suhu tubuh pasien dan berikan selimut hangat.
Menggigil mungkin disebabkan oleh pengaruh obat
anesthesi tertentu.

Status Bersamaan dengan hilangnya efek anesthesi maka


Neurologi refleks, kekuatan otot dan tingkat orientasi pasien akan
kembali normal.
Perawat mengkaji tingkat kesadaran pasien (berespon,
bingung, atau disorientasi).
Perawat dapat memeriksa pupil, reflek muntah.
Kaji tingkat respon sensibilitas dengan membandingkan
peta dermatom untuk menilai kembalinya fungsi sensasi
taktil.
Jelaskan bahwa pembedahan telah selesai dan beri
gambaran tentang prosedur dan tindakan perawatan di
ruang pulih sadar.

Respon Nyeri Nyeri mulai terasa sebelum kesadaran pasien kembali


penuh. Nyeri akut akibat insisi menyebabkan pasien
gelisah TTV berubah.
Skala nyeri merupakan metode efektif untuk mengkaji
nyeri post operatif, digunakan sebagai dasar bagi
perawat untuk mengevaluasi efektivitas intervensi
selama pemulihan.
Genitourinari Dalam waktu 6-8 jam setelah anesthesi pasien akan
mendapatkan kontrol fungsi berkemih secara volunter.
Kandung kemih yang penuh menyebabkan nyeri.
Bila telah terpasang katheter sedikitnya harus
2cc/kgBB/jam untuk dewasa dan 1cc/kgBB/jam untuk
anak- anak.
Observasi warna dan bau urine.
Pembedahan yang melibatkan saluran perkemihan akan
menyebabkan urine mengandung darah selama 12-24
jam setelah pembedahan.
Pengkajian Implikasi dan Hasil Pengkajian

Sistem Anesthesi memperlambat motilitas usus dan


Gastrointes- menyebabkan mual.
Tinal Kaji adanya distensi abdomen yang mungkin terjadi
akibat akumulasi gas, perdarahan internal.

Keseimba-ngan Kaji status hidrasi, monitor fungsi jantung dan neurologi


cairan dan untuk melihat adanya perubahan elektrolit.
elektrolit Satu- satunya sumber asupan cairan untuk pasien segera
setelah pembedahan adalah melalui infus. Jaga
kepatenan infus IV.
Catatan intake output berguna membantu proses
pengkajian fungsi ginjal dan sirkulasi.
Integritas Kulit, Kaji kondisi kulit pasien, melihat adanya kemerahan,
Kondisi Luka, ptekie, abrasi atau luka bakar.
dan Drainage Kemerahan menunjukkan adanya sensitivitas terhadap
obat atau alergi.
Abrasi dan ptekie dapat terjadi karena posisi yang
kurang tepat atau pengikatan yang menyebabkan cedera
pada lapisan kulit.
Luka bakar menunjukkan bahwa bantalan arde couter
listrik tidak terpasang dengan benar.
Observasi jumlah, warna, bau, dan konsistensi drainage.

(Sumber: Arif Muttaqin, 2008)


Di bawah ini merupakan petunjuk perawatan/ observasi di ruang pemulihan:
1) Pasien dengan general anesthesi posisi kepala lebih rendah dan dimiringkan. Pada pasien dengan
anesthesi regional posisi semi fowler.
2) Pasang pangaman pada tempat tidur.
3) Monitor TTV setiap 15 menit.
4) Penghisapan lendir pada mulut dan trachea.
5) Beri oksigen 2-3 liter sesuai program.
6) Observasi adanya muntah.
7) Catat intake output cairan.
Beberapa petunjuk tentang keadaan yang memungkinkan terjadinya situasi krisis:
a) Tekanan sistolik < 90-100mmHg atau > 150-160mmHg; diastolik <50mmHg atau >90mmHg.
b) HR < 60 kali/ menit.
c) Suhu > 38.3 C atau kurang dari 35 C.
d) Meningkatnya kegelishan pasien.
e) Tidak BAK selama 8 jam setelah operasi.
Kriteria pemulangan dari ruang pemulihan:
a) Pasien harus pulih dari efek anesthesi.
b) TTV stabil.
c) Tidak ada drainage yang berlebihan dari tubuh.
d) Efek fisiologis dari pembiusan harus stabil.
e) Pasien harus sudah sadar dalam tingkat yang sempurna.
f) Urine yang keluar harus adekuat (pengeluaran harus dicatat).
g) Semua pesan post operasi harus sudah ditulis dan dibawa ke masing- masing bangsal.
h) Jika keadaan pasien membaik, pernyataan persetujuan harus dibuat untuk kehadiran pasien
tersebut oleh seorang perawat khusus yang bertugas pada unit pasien akan dipindahkan.
i) Staf dari unit di mana pasien harus dipindahkan, perlu menyiapkan dan menerima pasien
tersebut.

Hal yang harus diperhatikan selama memindahkan pasien ke ruangan adalah keadaan pasien serta
pesanan dokter, usahakan pasien jangan sampai kedinginan, kepala pasien sedapat mungkin
dimiringkan untuk menghindari terjadinya aspirasi.

b. Diagnosis Perawatan Post Operatif


Berdasarkan data pada pengkajian, diagnosis keperawatan post operatif menurut Arif Muttaqin,
2008 dapat mencakup beberapa diagnosis, diantaranya adalah:
1) Resiko tinggi pola napas tidak efektif berhubungan dengan penurunan kontrol pernapasan efek
sekunder anesthesi.
2) Nyeri berhubungan dengan cedera jaringan lunak, kerusakan neurovaskular pasca bedah.

c. Rencana Intervensi
Diagnosa 1
Resiko tinggi pola nafas tidak efektif berhubungan dengan penurunan kontrol pernafasan efek
sekunder anestesi
Tujuan :
Mengefektifkan jalan nafas, mempertahankan ventilasi pulmonal,mencegah hypoksemia (
penurunan kadar oksigen dalam darah) dan hypercapnea ( kelebihan karbondioksida dalam
darah )
Kriteria Evaluasi:
- Frekwensi pernafasan dalam batas normal
- Pasien tidak menggunakan alat bantu nafas
- Tidak terdengar suara nafas tambahan
- Oral airway dapat dilepas tanpa komplikasi
Intervensi dan rasional
(1) Atur tempat pasien dekat dengan akses oksigen dan suction
R/ Pasien masih memerlukan oksigenasi sampai sadar penuh
(2) Kaji dan observasi jalan nafas
R/ deteksi awal untuk interpretasi intervensi selanjutnya
(3)Pertahankan kepatenan jalan nafas
R/ jalan nafas oral /oral airway tetap terpasang untuk mempertahankan kepatenanjalan nafas
sampai tercapai pernafasan yang nyaman dengan kecepatan normal
(4) Atur posisi kepala untuk mempertahankan jalan nafas
R/ Tindakan untuk mengatasi obstruksi hipofaring
(5) Berikan oksigen 3 liter /menit atau sesuai indikasi
R/ Pemenuhan oksigen dapat membantu meningkatkan tekanan oksigen di cairan otak yang
mempengaruhi pengaturan pernafasan
(6) Bersihkan sekret pada jalan nafas
R/ kesulitan bernafas dapat terjadi akibat sekresi lendir yang berlebihan, bila pasien muntah
miringkan kepala ke salah satu sisi,mukus atau muntah yang menyumbat faring atau tracea
dihisap dengan penghisap faringeal atau catheter nasal.

Diagnosa 2
Nyeri berhubungan dengan cidera jaringan lunak, kerusakan neurovaskuler pasca bedah
Tujuan :
Dalam waktu 1 x 24 jam rasan yeri teratasi
Kriteria evaluasi :
TTV dalam batas normal
Nyeri pada tingkat 0 atau 1 dari skala 0-4
Intervensi dan rasional
(1) Kaji tanda nyeri verbal/nonverbal, catat lokasi, intensitas ( skala 0-10 dan lama nyeri
R/ mencegah hiperektensi leher, melindungi integritas kulit pada jahitan operasi
(2) Letakan pasien dalam posisi semifowler. Sokong kepala/leher dengan bantal pasir
R/ membantu mengatasi nyeri, memberi rasa nyaman
(3) Ajarkan tehnik relaksasi dan dekstraksi
R/ menurunkan nyeri, memberi rasa nyaman, meningkatkan istirahat
(4) Kolaborasi dengan tim medis dalam pemberian obat analgetik
R/ membantu menurunkan rasa nyeri

DAFTAR PUSTAKA

1. Gruendemann, BJ dan Fernsebner, B. 2006. Buku ajar Keperawatan Perioperatif Volume 2:Praktik.
Jakarta: EGC
2. Muttaqin, A. Dkk. 2009. Asuhan Keperawatan Perioperatif, Banjarmasin
3. Padila, Buku Ajar Keperawatan Medikal Bedah, Yogyakarta, 2012
4. Wim de Jong dan Sjamsuhidayat, Buku Ajar Ilmu Bedah, Edisi Revisi, EGC, Jakarta, 1998

Anda mungkin juga menyukai