Anda di halaman 1dari 2

PENATALAKSANAAN MYALGIA

No. Dokumen : /ukp/2017


No. Revisi :
SOP
Tanggal Terbit : 18/01/2017
Halaman : 1/3
UPTD
dr.Sugitto.,MM.Kes
PUSKESMAS
NIP.19681227 200212 1 004
SUKARAHAYU

1. Pengertian Myalgia atau yang biasa dikenal dengan sebutan nyeri otot,spasme
otot atau keram otot merupakan gejala dari banyak penyakit dan
gangguan pada tubuh.

2. Tujuan Memberikan penatalaksanaan myalgia yang tepat dan mengurangi


keluhan serta mempertahankan kualitas hidup penderita
Surat Keputusan Kepala Puskesmas Sukarahayu
3. Kebijakan No.006/0201/Adm/I/2017 tentang Jenis Pelayanan yang Disediakan
Puskesmas Sukarahayu
4. Referensi Permenkes RI No.5 Th 2014,tentang Panduan Praktik Klinis Bagi
Dokter Di Fasilitas Pelayanan Kesehatan Primer;

5 .Prosedur/ 1. Persiapan alat dan bahan:


Langkah-langkah
a. ATK

b. Tensi meter,

c. Stetoskop

2. Petugas yang melaksanakan:


a. Dokter
b. Perawat

3.Langkah-langkah:

a. Petugas merima pasien


b. Petugas melakukan anamnesis untuk mencari penyakit
yang menyebabkan gejala myalgia
(mis:Hipertensi,Gout,ISPA,Infeksi lain) untuk kemudian
diobati berdasarkan penyakit yang mendasarinya.
c. Petugas melakukan pemeriksaan fisik
d. Petugas menegakkan diagnosis
e. Petugas melakukan rujukan interna untuk dilakukan
pemeriksaan penunjang apabila diperlukan untuk
menentukan adanya kerusakan organ dan faktor risiko: urin
rutin, kolesterol, dan asam urat
f. Petugas melakukan penatalaksanaan:
1) Petugas melakukan edukasi dengan menganjurkan
pasien untuk merelaksasikan otot,misalnya jika otot
lengan yang nyeri jangan mengangkat tangan melawan
grafitasi.
2) Petugas melakukan edukasi dengan menganjurkan
pasien untuk mengisirahatkan otot yang sakit dan
banyak minum air putih.
3) Petugas memberikan obat-obat anti nyeri sistemik
misalnya parasetamol atau golongan NSAID (misal
:ibuprofen, natrium diklofenak, piroksikam,
asammefenamat ).

g. Pertugas mendokumentasikan hasil pemeriksaan kedalam


resum medis.
h. Petugas mempersilakan Pasien pulang.

6. Hal-hal yang Diperlukan anamnesa yang teliti untuk mencari penyebabnya


perlu diperhatikan
1. Klinik pemeriksaan umum
7. Unit
2. Ruang lansia
Terkait 3. Ruang IGD
4. Ruang rawat inap
5. Ruang program TB
8. Dokumen 1. Rekam medis
Terkait 2. Catatan tindakan
9. Rekaman
Historis Perubahan Tanggal mulai
No Yang Diubah Isi Perubahan
diberlakukan