Anda di halaman 1dari 24

1

BAB I
PENDAHULUAN
I.1 Latar belakang
Farmasi merupakan salah satu bidang professional kesehatan yang
merupakan kombinasi dari ilmu kesehatan dan ilmu kimia, yang mempunyai
tanggung jawab memastikan efektivitas dan keamanan penggunaan obat.
Ruang lingkup dari praktik farmasi termasuk praktik farmasi tradisional
seperti peracikan dan penyadiaan sediaan obat, serta pelayanan farmasi
modern yang berhubungan dengan layanan terhadap pasien diantaranya
layanan klinik, evaluasi efikasi, dan keamanan penggunaan obat dan
penyediaan informasi obat (Syamsuni, 2006)
Dengan kata lain berbicara soal farmasi tentu saja berbicara seputar
obat-obatan. Obat adalah racikan dari zat-zat aktif yang didapat dari alam
yang umumnya zat-zat aktif tersebut diambil atau diekstrasi dari hewan atau
tumbuhan.tidak lepas dari itu semua di farmasi juga terdapat reaksi reaksi
fisika yang terjadi pada saat pembuatan sediaan obat.
Di bidang farmasi sering dijumpai berbagai fenomena fisika dan
kimia, oleh sebab itu seorang ahli farmasi harus mempelajari farmasi fisika.
Ilmu inilah yang mengaplikasikan ilmu fisika ke dalam bidang farmasi.
Salah satu fenomena dalam fisika yang kerap muncul di bidang farmasi
yaitu kompleksasi obat. Kompleksasi obat adalah suatu metode yang
digunakan untuk menetapkan kelarutan suatu senyawa dengan penambahan
zat pengompleks. Sedangkan senyawa pengompleks yaitu senyawa yang
terbentuk karena penggabungan dua atau lebih senyawa sederhana, yang
masing-masingnya dapat berdiri sendiri (Martin,1990).
Banyak bahan obat yang mempunyai kelarutan dalam air yang
rendah atau dinyatakan praktis tidak larut, umumnya mudah larut dalam
cairan organik. Senyawa-senyawa yang tidak larut seringkali menunjukkan
absorbsi yang tidak sempurna atau tidak menentu (Linda, 2009).
Dalam bidang farmasi, prinsip kompleks ini digunakan untuk
menambah kelarutan suatu senyawa obat. Karena ada sebagian dari senyawa

1
2

obat tak dapat larut dengan baik pada pelarut tertentu sehingga diperlukan
penambahan senyawa pengkompleks. Mengingat pentingnya kompleksasi
dalam bidang farmasi maka dilakukanlah percobaan ini, dimana yang akan
digunakan sebagai sampel adalah Paracetamol yang sukar larut dengan Na2
EDTA sebagai zat pengkompleks.
I.2 Maksud dan Tujuan Percobaan
I.2.1 Maksud Percobaan
Mengetahui dan memahami cara penetapan kelarutan suatu zat dengan
penambahan zat pengompleks.
I.2.2 Tujuan Percobaan
Menetapkan kelarutan paracetamol dalam larutan dengan penambahan
Na2EDTA menggunakan metode spektrofotometri.
I.3 Prinsip Percobaan
Penetapan kelarutan paracetamol dalam larutan dengan penambahan
Na2EDTA dengan konsentrasi yang berbeda-beda didasarkan pada
kompleks yang terjadi antara paracetamol dengan Na2EDTA yang diukur
dengan menggunakan spektofotometer UV.
3

BAB II
TINJAUAN PUSTAKA
II.1 Teori Umum
II.1.1 Kompleksasi
Kompleks atau senyawa koordinasi menurut definisi klasik,
diakibatkan oleh mekanisme donor-akseptor atau reaksi asam-basa Lewis
antara dua atau lebih konstituen kimia yang berbeda.Setiap atom atau ion
nonlogam apakah bebas atau berada dalam molekul netral atau dalam
senyawa ionik, yang dapat menyumbangkan satu pasang elektron, dapat
bertindak sebagai donor.Akseptor, atau konstituen yang ambil bagian
dalam pasangan elektron, seringkali berupa ion logam, walaupun dapat
juga berupa atom netral (Martin, 1990).
Dalam pelaksanaan analisisis anorganik kualitatif banyak
digunakan reaksi-reaksi yang menghasilkan pembentukan kompleks.
Suatu ion atau molekul kompleks terdiri dari satu atom (ion) pusat dan
sejumlah ligan yang terikat erat dengan atom (ion) pusat itu.Jumlah relatif
komponen-komponen ini dalam kompleks yang stabil nampak mengikuti
stoikiometri yang sangat tertentu, meskipun ini tak dapat ditafsirkan di
dalam lingkup konsep valensi klasik (Roth, 1994).
Metode-metode analisis pembentukan kompleks ada beberapa
macam, antara lain (Day, 1995):
1. Metode Variasi Berkesinambungan
Metode ini berdasarkan pada kenyataan bahwa apabila dua senyawa
membentuk kompleks maka terjadi perubahan sifat fisika dan kimia.
2. Metode Titrasi
Metode ini diterapkan pada pembentukan kompleks glisin dan Cu
yang dititrasi dengan NaOH.
3. Metode Distribusi
Metode distribusi diterapkan pada pembentukan kompleks iodium dan
KI.Iodium dilarutkan dalam CS2 dan KI dilarutkan dalam
air.Kelarutan iodium dalam air karena terbentuk kompleks.

3
4

4. Metode Kelarutan
Kelarutan pada amino benzoate akan menambah kelarutan kofein,
dimana kadar kofein diukur dengan spektrofotometer.
Gaya antar molekul yang terlibat dalam pembentukan kompleks
adalah vanderwaals dari dispersi, dipolar, dan tipe dipolar induksi. Ikatan
hidrogen memberikan gaya yang bermakna dalam beberapa kompleks
molekuler, dan kovalen koordinat sangat penting dalam kompleks logam.
Perpindahan muatan dan interaksi hidrofobis pun terjadi (Martin, 1990).
Satu ion (atau molekul) kompleks terdiri dari satu atom (ion) pusat
dan sejumlah ligam yang terikat erat dengan atom (ion) pusat itu.Atom
pusat ditandai oleh bilangan koordinasi, suatu angka bulat, yang
menunjukkan jumlah ligan (monodentat) yang dapat membentuk kompleks
yang stabil dengan satu atom pusat.Susunan logam-logam sekitar atom
pusat adalah simetris (Svehla, 1990).
G.N Lewis menerangkan bahwa pembentukan kompleks terjadi
karena pentumbanagn atau pasangan elektron seluruhnya oleh satu ligan
kepada atom pusat, inilah yang disebut dengan ikatan-datif. Teori Medan
Ligan menjelaskan bahwa pembentukan kompleks atas dasar medan
elektrostatik yang diciptakan oleh ligan-ligan dalam dari atom pusat.
Medan ligan menyebabkan penguraian tingkatan energi orbital-orbital-d
atom pusat, yang lalu menghasilkan energi untuk menstabilkan kompleks
itu (Energi Stabilitas Medan Ligan) (Svehla, 1990).
Pada pembagian besar logam cenderung untuk membentuk kompleks.
Sifat ini dapat digunakan untuk pemisahan, penentuan kadar dan untuk
membuat kation tidak dapat bereaksi. Untuk analisis kuantitatif yang
penting adalah tetapan stabilitas (kestabilan) dan tetapan disosiasi.Pada
pembentukan dan penguraian senyawa kompleks dibedakan antara
disosiasi pertama dan kedua.Disosiasi pertama merupakan disosiasi
menjadi kation dan anion kompleks atau menjadi anion dan kation
kompleks, yang biasanya terjadi secara sempurna (Roth, 1994).
5

Makin besar tetapan disosiasi, makin banyak ion dalam larutan, dan
makin tidak stabil kompleks yang terjadi.Selain itu diketahui juga bahwa
banyak senyawa kompleks yang terdisosiasi secara bertahap.Ion kompleks
tunggal hanya terdapat pada larutan senyawa kompleks yang sangat kuat
(Day, 1995).
Pembentukan kompleks dalam analisa kualitatif sering terlihat dan
dipakai untuk pemisahan atau identifikasi.Salah satu fenomena yang
paling umum yang muncul bila ion kompleks terbentuk adalah perubahan
warna larutan dan kenaikan larutan (Svehla, 1990).
Kompleks terbentuk dari suatu reaksi ion logam yaitu kation dengan
suatu anion atau molekul netral.Ion logam di dalam kompleks disebut
atom pusat dan kelompok yang terikat pada atom pusat disebut ligan.
Jumlah ikatan yang terbentuk oleh atom logam, pusat disebut bilangan
koordinasi dari logam, salah satu contoh reaksi kompleks adalah reaksi
dari ion perak dengan ion sianida untuk membentuk ion kompleks
Ag(CN)2 yang sangat stabil.Higuchi dan kawan-kawannya telah
menyelidiki kompleksasi kafein dengan sejumlah obat yang bersifat asam.
Mereka menemukan interaksi antara kafein dengan obat misalnya
silfonamida atau barbiturat disebabkan oleh gaya dipol-dipol atau ikatan
hidrogen antara gugus karbonil yang terpolarisasi dari kafein dan atom
hidrogen dari asam. Interaksi sekunder mungkin terjadi antara bagian-
bagian molekul nonpolar dan kompleks ditekan keluar dari fase air
karena tekanan internal air yang besar.Kedua efek ini menyebabkan
derajat interaksi yang tinggi (Martin, 1990).
II.1.2 Spektrofotometri
Spektrofotometri merupakan suatu metode analisis yang didasarkan
pada pengukuran serapan sinar makromatis oleh suatu lajur larutan
berwarna pada panjang gelombang spesifik dengan menggunakan
monokromator prisma atau kisi difraksi dengan fototube atau tabung foton
hampa. Alat yang digunakan adalah spektrofotometer, yaitu suatu alat
yang di gunakan untuk menentukan suatu senyawa baik secara kuantitatif
6

maupun kualitatif dengan mengukur transmitan atau absorbansi dari suatu


cuplikan sebagai fungsi dari konsentrasi. Pada titrasi spektrofotometri,
sinar yang digunakan merupakan satu berkas yang panjangnya tidak
berbeda banyak antara satu dengan yang lainnya, sedangkan dalam
kalorimetri perbedaan panjang gelombang dapat lebih besar. Dalam
hubungan ini dapat disebut juga spektrofotometri adsorbsiatomic
(Hardjadi,1990).
Spektrofotometer menghasilkan sinar dan spectrum dengan panjang
gelombang tertentu dan fotometer adalah alat pengukur intensitas cahaya
yang ditransmisikan atau diabsorbsi.Kebetulan spektrofotometer
dibandingkan dengan fotometer adalah panjang gelombang dari sinar putih
dapat lebih terseleksi dan ini diperoleh dengan alat pengurai seperti
prisma, grating, atau celah optis. Pada fotometer filter dari berbagai warna
yang mempunyai spesifikasi melewatkan trayek panjang gelombang
tertentu. Pada fotometer filter tidak mungkin diperoleh panjang gelombang
30-40 nm. Sedangkan pada spektrofotometer, panjang gelombang yang
benar-benar terseleksi dapat diperoleh dengan bantuan alat pengurai
cahaya seperti prisma.Suatu spektrofotometer tersusun dari sumber
spektrum tampak yang kontinyu, monokromator, sel pengabsorbsi untuk
larutan sampel blanko dan suatu alat untuk mengukur perbedaan absorbsi
antara sampel dan blanko ataupun pembanding (Khopkar,
2002).
Sinar yang melewati suatu larutan akan terserap oleh senyawa-
senyawa dalam larutan tersebut. Intensitas sinar yang diserap tergantung
pada jenis senyawa yang ada, konsentrasi dan tebal atau panjang larutan
tersebut.Makin tinggi konsentrasi suatu senyawa dalam larutan, makin
banyak sinar yang diserap (Fenton, 1987).
Macam-macam spektrofotometri dan perbedaannya. Spektrofotometri
terdiri dari beberapa jenis berdasar sumber cahaya yang digunakan.
Diantaranya adalah sebagai berikut (Day dan Underwood, 1986).
7

1. Spektrofotometri Vis (Visible)


Pada spektrofotometri ini yang digunakan sebagai sumber sinar atau
energi adalah cahaya tampak (visible).Cahaya variable termasuk spektrum
elektromagnetik yang dapat ditangkap oleh mata manusia.Panjang
gelombang sinar tampak adalah 380-750 nm. Sehingga semua sinar yang
didapat berwarna putih, merah, biru, hijau, apapun itu, selama ia dapat
dilihat oleh mata. Maka sinar tersebut termasuk dalam sinar tampak
(visible).Sumber sinar tampak yang umumnya dipakai pada spektrovisible
adalah lampu Tungsten. Tungsten yang dikenal juga dengan nama
Wolform merupakan unsur kimia dengan simbol W dan nomor atom 74.
22o
Tungsten memiliki titik didih yang tinggi (34 C) dibanding logam
lainnya. Karena sifat inilah maka ia digunakan sebagai sumber lampu.
Sampel yang dapat dianalisa dengan metode ini hanya sample yang
memiliki warna. Hal ini menjadi kelemahan tersendiri dari metode
spektrofotometri visible. Oleh karena itu, untuk sampel yang tidak
memiliki warna harus terlebih dahulu dibuat berwarna dengan
menggunakan reagen spesifik yang akan menghasilkan senyawa berwarna.
Reagen yang digunakan harus benar-benar spesifik hanya bereaksi dengan
analat yang akan dianalisa. Selain itu juga produk senyawa berwarna yang
dihasilkan harus benar-benar stabil.
2. Spektrofotometri UV (Ultraviolet)
Berbeda dengan spektrofotometri visible, pada spektrofotometri UV
berdasarkan interaksi sampel dengan sinar UV. Sinar UV memiliki
panjang gelombang 190-380 nm.Sebagai sumber sinar dapat digunakan
lampu deuterium.Deuterium disebut juga heavy hidrogen.Dia merupakan
isotop hidrogen yang stabil yang terdapat berlimpah dilaut dan daratan.Inti
atom deuterium mempunyai satu proton dan satu neutron, sementara
hidrogen hanya memiliki satu proton dan tidak memiliki neutrron.Nama
deuterium diambil dari bahasa Yunani, deuteras yang berarti dua, mengacu
pada intinya yang memiliki 2 partikel.Karena sinar UV tidak dapat
dideteksi dengan mata kita maka senyawa yang dapat menyerap sinar ini
8

terkadang merupakan senyawa yang tidak memiliki warna, bening dan


transparan.Oleh karena itu, sampel tidak berwarna tidak perlu dibuat
berwarna dengan penambahan reagen tertentu.Bahkan sampel dapat
langsung dianalisa meskipun tanpa preparasi.Namun perlu diingat, sampel
keruh tetap harus dibuat jernih dengan filtrasi atau sentifungi.Prinsip dasar
pada spektrofotometri adalah sampel harus jernih dan larut
sempurna.Tidak ada partikel koloid/ suspensi.
3. Spektrofotometri UV Vis
Merupakan alat dengan teknik spektrofotometer pada daerah ultra-
violet dan sinar tampak.Alat ini digunakan mengukur serapan sinar ultra
violet atau sinar tampak oleh suatu materi dalam bentuk
larutan.Konsentrasi larutan yang dianalisis sebanding dengan jumlah sinar
yang diserap oleh zat yang terdapat dalam larutan tersebut.Dalam hal ini,
hukum Lamberbeer dapat menyatakan hubungan antara serapan cahaya
dengan konsentrasi zat dalam larutan. Dibawah ini adalah persamaan
Lamberbeer yaitu A = - log T = .b.c. Dimana A = Absorbans, T =
Transmitan, = absorvitas molar (Lcm-4 . mol-1), c = panjang sel (cm), dan
b = konsentrasi zat (mol/jam).
Pada spektrofotometer UV-Vis, warna yang diserap oleh suatu
senyawa atau unsur adalah warna komplementer dari warna yang
teramati.Hal tersebut dapat diketahui dari larutan berwarna yang memiliki
serapan maksimum pada warna komplementernya. Namun apabila larutan
berwarna dilewati radiasi atau cahaya putih, maka radiasi tersebut pada
panjang gelombang tertentu, akan secara selektif sedangkan radiasi yang
tidak diserap akan diteruskan.
4. Spektrofotometri Inframerah
Spektrofotometri ini berdasar pada penyerapan panjang gelombang
inframerah.Cahaya inframerah terbagi menjadi inframerah dekat,
inframerah pertengahan dan jauh. Inframerah pada spektrofotometri adalah
inframerah jauh dan pertengahan yang mempunyai panjang gelombang 25-
1000 m. Pada spektro IR meskipun bisa digunakan untuk
9

mengidentisifikasi gugus fungsi pada suatu senyawa, terutama senyawa


organik. Setiap serapan pada panjang gelombang tertentu
menggambarkan adanya suatu
gugus fungsi spesifik.
Hasil analisa biasanya berupa signalkromatogram hubungan intensif IR,
terhadap panjang gelombang. Untuk identisifikasi, signal sampel akan
dibandingkan dengan signal standar. Perlu juga diketahui bahwa sampel
untuk metode ini harus dalam bentuk murni. Karena bila tidak, gangguan
dari gugus fungsi kontaminan akan mengganggu signal kurva yang
diperoleh
Terdapat juga satu jenis spektrofotometri IR lainnya yang berdasar
pada penyerapan sinar IR pendek. Spektrofotometri disebut NearInfrared
Spectrogotometry (NIR). Aplikasi NIR banyak digunakan pada industri
pakan dan pangan guna menganalisa BB yang rutin dan cepat ( Day dan
Underwood, 1986).
II.2 Uraian Bahan
II.2.1 Alkohol (Dirjen POM, 1979)
Nama resmi : AETHANOLUM
Nama lain : Alkohol, Etanol, Etil alkohol
RM/BM : C2H5OH / 46,07
Rumus Struktur :

Pemerian : Cairan tidak berwarna, jernih, mudah menguap


dan mudah bergerak; bau khas ; rasa . Mudah
terbakar dengan memberikan nyala biru yang tidak
berasap
Kelarutan : Sangat mudah larut dalam air, dalam kloroform
P dan eter P
10

Khasiat : Antiseptik (menghambat pertumbuhan mikroba


pada bagian tubuh), desinfektan (antimikroba,
untuk mensterilkan peralatan)
Kegunaan : Membunuh bakteri pada sampel
Penyimpanan : Dalam wadah tertutup rapat, terlindung dari
cahaya, di tempat sejuk, jauh dari nyala api
II.2.2 Aquadest (Dirjen POM, 1979)
Nama resmi : AQUA DESTILATA
Nama lain : Air suling
RM / BM : H2O / 18,02
Rumus Struktur :
O

H H

Pemerian : Cairan jernih, tidak berbau, tidak berasa dan


tidak berwarna
Khasiat : Sebagai pelarut
Kegunaan : sebagai larutan pembanding
Penyimpanan : Dalam wadah tertutup baik
II.2.3 Na2EDTA (Dirjen POM, 1979)
Nama resmi : Dinatriumedetat
Nama lain : DinatriumEtilenDiaminaTetraasetat
RM/BM : C10H14N2Na2O8.2H2O/78,11
Rumus Struktur :

Pemerian : Serbuk hablur; putih; tidak berbau; rasa agak asam


Kelarutan : Larut dalam 11 bagian air, sukar larut dalam
etanol, praktis tidak larut dalam kloroform dan
dalam eter
11

Khasiat : Meningkatkan kelarutan


Kegunaan : Sebagai zat pengompleks
Penyimpanan : Dalam wadah tertutup rapat
II.2.4 Paracetamol (Dirjen POM, 1979)
Nama resmi : Acetaminophenum
Nama lain : Asetaminofen, parasetamol
RM/BM : C8H9NO2/194,19
Rumus Struktur :

Pemerian : Hablur atau serbuk hablur putih; tidak berbau;


rasapahit
Kelarutan : Larut dalam 70 bagian air, dalam 7 bagian etanol,
dalam 13 bagian aseton, dalam 40 bagian
gliseroldan dalam 9 bagian propilenglikol, larut
dalam larutan alkali hidroksida
Khasiat : Analgetik (penghilang nyeri); antipiretik (penurun
suhu tubuh)
Kegunaan : Sebagai zat aktif
Penyimpanan : Dalam wadah tertutup baik, terlindung dari cahaya
12

BAB III
METODE PRAKTIKUM
III.1 Waktu dan Tempat
Praktikum Farmasi Fisika tentang Kompleksasi Obat dilaksanakan
pada hari Minggu 8 Oktober 2017 pada pukul 08.00 WITA. Bertempat di
Laboratorium Teknologi Farmasi, Fakultas Olahraga dan Kesehatan,
Universitas Negeri Gorontalo.
III.2 Alat dan Bahan
III.2.1 Alat

Batang Pengaduk Cawan porselen

Gelas kimia Gelas ukur

Neraca analitik Pipet tetes

12
13

Sendok tanduk Spektrofotometer UV

III.2.2 Bahan

Alkohol 70% Aquadest

Kertas perkamen Na-EDTA

Paracetamol Tisu

III.3 Metode Kerja


III.3.1 Larutan Standar
- Disiapkan alat dan bahan yang akan digunakan
- Ditimbang 0,1 g paracetamol
- Dimasukkan 0,1 g paracetamol ke dalam gelas kimia
14

- Dicukupkan volumenya hingga 50 mL menggunakan aquadest


- Diaduk hingga larut
- Dipipet 5 mL dari larutan sebelumnya
- Dimasukkan ke dalam gelas kimia
- Dicukupkan volumenya hingga 50 mL menggunakan aquadest
- Diaduk hingga homogen
- Dipipet 1,25 mL dari larutan sebelumnya
- Dimasukkan ke dalam gelas kimia
- Dicukupkan volumenya hingga 50 mL menggunakan aquadest
- Diaduk hingga homogen
- Diukur serapannya menggunakan spektrofotometer dengan panjang
gelombang yang sesuai
III.3.2 Larutan Sampel
III.3.2.1 Paracetamol 0,1 g dan Na-EDTA 0,1 g
- Disiapkan alat dan bahan yang akan digunakan
- Ditimbang 0,1 g paracetamol
- Ditimbang 0,1 g Na-EDTA
- Dimasukkan 0,1 g paracetamol dan 0,1 g Na-EDTA 0,1 g ke dalam
gelas kimia
- Dicukupkan volumenya hingga 50 mL menggunakan aquadest
- Diaduk hingga larut
- Dipipet 5 mL dari larutan sebelumnya
- Dimasukkan ke dalam gelas kimia
- Dicukupkan volumenya hingga 50 mL menggunakan aquadest
- Diaduk hingga homogen
- Dipipet 1,25 mL dari larutan sebelumnya
- Dimasukkan ke dalam gelas kimia
- Dicukupkan volumenya hingga 50 mL menggunakan aquadest
- Diaduk hingga homogen
- Diukur serapannya menggunakan spektrofotometer dengan panjang
gelombang yang sesuai
15

III.3.2.2 Paracetamol 0,1 g dan Na-EDTA 1 g


- Disiapkan alat dan bahan yang akan digunakan
- Ditimbang 0,1 g paracetamol
- Ditimbang 1 g Na-EDTA
- Dimasukkan 0,1 g paracetamol dan 0,1 g Na-EDTA 1 g ke dalam gelas
kimia
- Dicukupkan volumenya hingga 50 mL menggunakan aquadest
- Diaduk hingga larut
- Dipipet 5 mL dari larutan sebelumnya
- Dimasukkan ke dalam gelas kimia
- Dicukupkan volumenya hingga 50 mL menggunakan aquadest
- Diaduk hingga homogen
- Dipipet 1,25 mL dari larutan sebelumnya
- Dimasukkan ke dalam gelas kimia
- Dicukupkan volumenya hingga 50 mL menggunakan aquadest
- Diaduk hingga homogen
- Diukur serapannya menggunakan spektrofotometer dengan panjang
gelombang yang sesuai
III.3.2.3 Paracetamol 0,1 g dan Na-EDTA 1,5 g
- Disiapkan alat dan bahan yang akan digunakan
- Ditimbang 0,1 g paracetamol
- Ditimbang 1,5 g Na-EDTA
- Dimasukkan 0,1 g paracetamol dan 0,1 g Na-EDTA 1,5 g ke dalam
gelas kimia
- Dicukupkan volumenya hingga 50 mL menggunakan aquadest
- Diaduk hingga larut
- Dipipet 5 mL dari larutan sebelumnya
- Dimasukkan ke dalam gelas kimia
- Dicukupkan volumenya hingga 50 mL menggunakan aquadest
- Diaduk hingga homogen
- Dipipet 1,25 mL dari larutan sebelumnya
16

- Dimasukkan ke dalam gelas kimia


- Dicukupkan volumenya hingga 50 mL menggunakan aquadest
- Diaduk hingga homogen
- Diukur serapannya menggunakan spektrofotometer dengan panjang
gelombang yang sesuai
III.3.3 Larutan Blangko
- Disiapkan alat dan bahan yang akan digunakan
- Dimasukkan 50 mL aquadest ke dalam gelas kimia
- Diukur serapannya menggunakan alat spektrofotometer dengan
panjang gelommbang yang sesuai
17

BAB IV
HASIL DAN PEMBAHASAN
IV.1 Hasil Pengamatan
IV.1.1 Larutan Standar
No Sampel Absorban (nm)

1 Paracetamol 0,1 g 0,017

IV.1.2 Larutan Sampel


No Sampel Absorban (nm)
1 PCT + Na EDTA 0,1 g 0,23
2 PCT + Na EDTA 1 g 0,47
3 PCT + Na EDTA 1,5 g 0,46
IV.1.3 Larutan Blanko
No Sampel Absorban (nm)
1 Aquadest 0,02
IV.2 Perhitungan
IV.2.1 Pengenceran bertingkat
0,1
- x 1.000.000 = 2.000 ppm
50
5
- x 2.000 = 200 ppm
50
1,25
- x 200 = 5 ppm
50

IV.2.2 Faktor Pengenceran


0,1
FP= =
50 50 50

= 0,0000008
IV.2.3 Konsentrasi Sampel
Paracetamol 0,1 g dan Na2EDTA 0,1 g
Dik: Ax = 0,23 nm
As = 0,017 nm
Cs =5
Fp = 0,0000008
Dit: Cx = .....

17
18


Peny: Cx = x Cs x fp
0,23
= 0,017 x 5 x 0.0000008

= 0.00005412 g/mL
Paracetamol 0,1 dan Na2EDTA 1 g
Dik: Ax = 0,47 nm
As = 0,017 nm
Cs =5
Fp = 0,0000008
Dit: Cx = .....

Peny: Cx = x Cs x fp

0,47
= 0,017 x 5 x 0.0000008

= 0.00011059 g/mL
Paracetamol 0,1 dan Na-EDTA 1,5 g
Dik: Ax = 0,46 nm
As = 0,017 nm
Cs =5
Fp = 0,0000008
Dit: Cx = .....

Peny: Cx = x Cs x fp
0,46
= 0,017 x 5 x 0.0000008

= 0.00010824 g/mL
IV.3 Pembahasan
Kompleksasi obat adalah suatu metode yang digunakan untuk
menetapkan kelarutan suatu senyawa dengan penambahan zat pengompleks.
Sedangkan senyawa pengompleks yaitu senyawa yang terbentuk karena
penggabungan dua atau lebih senyawa sederhana, yang masing-masingnya
dapat berdiri sendiri (Martin, 1993)
Pada percobaan kali ini kami akan membuat larutan standar, larutan
blangko dan larutan sampel. Tujuan dari pembuatan larutan standar yaitu
19

larutan yang digunakan sebagai pereaksi yang akan menentukan suatu


konsentrasi atau kadar pada suatu larutan. Kemudian tujuan dari pembuatan
larutan blangko yaitu sebagai larutan pembanding. Serta tujuan dari
pembuatan larutan sampel yaitu sebagai larutan yang akan ditentukan
konsentrasi atau kadar dari suatu larutan tersebut (Day, 1995).
Bahan yang digunakan dalam praktikum kompleksasi obat yaitu
alkohol 70%, PCT, dan Na2 EDTA. Praktikum ini bertujuan untuk
mengetahui apakah zat pengompleks (Na2 EDTA) dapat meningkatkan
kelarutan atau absorbansi dari obat yang tidak mudah larut, misalnya PCT.
Dalam praktikum kali ini, dibuat larutan standar dan larutan sampel.
Menurut Day (1995), tujuan pembuatan larutan standar yaitu sebagai
pereaksi yang akan menentukan konsentrasi atau kadar pada suatu larutan,
sedangkan larutan sampel merupakan larutan yang akan ditentukan
konsentrasi atau kadar dari suatu larutan tersebut.
Hal pertama yang dilakukan dalam praktikum yaitu menyediakan
alat dan bahan yang akan digunakan. Setelah alat dan bahan tersedia,
bersihkan alat dengan menggunakan alkohol 70%. Karena menurut
Parjatmo (1987), penggunaan alkohol 70% dapat mensterilkan alat yang
akan digunakan dari mikroorganisme yang dapat mempengaruhi sediaan.
Kemudian dibuat larutan standar dengan menghitung pengenceran
PCT terlebih dahulu. Menurut Tortora (2010), pengenceran ini bertujuan
untuk menurunkan konsentrasi dari larutan atau sampel yang digunakan.
Ditimbang PCT sebanyak 0,1 gr menggunakan neraca analitik.
Setelah itu, dilarutkan dengan aquadest sebanyak 50 mL untuk
mendapatkan larutan stock 2.000 ppm..
Setelah itu, diambil 5 mL dari larutan stock 2.000 ppm dan
diencerkan dengan 50 mL aquadest untuk membuat larutan 200 ppm. Dari
larutan 200 ppm yang telah dibuat, diambil lagi 1,25 mL untuk dilarutkan
dengan 50 ml aquadest untuk membuat larutan 5 ppm (larutan standar).
Banyaknya larutan stock dan aquadest yang digunakan berdasarkan
perhitungan untuk pengenceran PCT yang telah dilakukan sebelumnya.
20

Hal selanjutnya dibuat larutan sampel menggunakan PCT dan Na2


EDTA. Sama halnya pada pembuatan larutan standar, bahan-bahan yang
akan digunakan ditimbang terlebih dahulu menggunakan neraca analitik.
Ditimbang Na2 EDTA 0,1 gr, 1 gr, 1,5 gr, dan PCT 0,1 gr. Tidak lupa juga
dihitung pengenceran untuk larutan sampel.
Setelah itu, dilarutkan dengan aquadest sebanyak 50 mL untuk
mendapatkan larutan stock 2.000 ppm. PCT diencerkan menggunakan
aquadest, setelah itu, diambil 5 mL dari larutan stock 2.000 ppm dan
diencerkan dengan 50 mL aquadest untuk membuat larutan 200 ppm. Dari
larutan 200 ppm yang telah dibuat, diambil lagi 1,25 mL untuk dilarutkan
dengan 50 ml aquadest untuk membuat larutan 5 ppm. Banyaknya larutan
stock dan aquadest yang digunakan berdasarkan perhitungan untuk
pengenceran PCT yang telah dilakukan sebelumnya.
Dari larutan 5 ppm yang telah dibuat, diukur 20 ml larutan 5 ppm
dan dilarutkan dengan Na2 EDTA 0,1 gr hingga homogen. Dilakukan hal
yang sama untuk Na2 EDTA 1 gr, 1,5 gr. Ketiga larutan inilah yang
merupakan larutan sampel pada praktikum kompleksasi obat.
Agar dapat mengetahui pengaruh zat pengompleks, digunakan
spektrofotometer UV-VIS untuk menentukan panjang gelombang dan
konsentrasi sampel. Menurut Harjadi (1990), spektrofotometer yaitu suatu
alat yang digunakan untuk menentukan suatu senyawa baik secara
kuantitatif maupun kualitatif dengan mengukur transmitan ataupun
absorban dari suatu cuplikan sebagai fungsi dari konsentrasi. Spektrometer
menghasilkan sinar dari spectrum dengan panjang gelombang tertentu dan
fotometer adalah alat pengukur intensitas cahaya yang ditransmisikan atau
diabsorbsi.
Larutan standar dan ketiga larutan sampel dimasukkan kedalam
kuvet yang berbeda. Kemudian masukkan kuvet kedalam spektrofotometer
dan diukur panjang gelombangnya.
Fungsi dari pengukuran menggunakan spektrofotometer dalam
percobaan ini adalah mengukur transmitans atau absorbans suatu sampel
21

yang dinyatakan dalam fungsi panjang gelombang. Prinsip kerja


spektrofotometer adalah bila cahaya (monokromatik maupun campuran)
jatuh pada suatu medium homogen, sebagian dari sinar masuk akan
dipantulkan, sebagian di serap dalam medium itu, dan sisanya diteruskan.
Nilai yang keluar dari cahaya yang diteruskan dinyatakan dalam nilai
absorbansi karena memiliki hubungan dengan konsentrasi sampel. Studi
spektrofotometri dianggap sebagai perluasan suatu pemeriksaan visual yang
lebih mendalam dari absorbsi energi. Hukum Beer menyatakan absorbansi
cahaya berbanding lurus dengan dengankonsentrasi dan ketebalan
bahan/medium (Miller J.N 2000).
Hasil yang kami dapatkan pada percobaan kali ini yaitu, hasil
absorban pada larutan standar yaitu 0,017 nm. Nilai absorban pada larutan
sampel 0,1 g paracetamol dan Na2 EDTA 0,1 g yaitu 0,23 nm, sampel 0,1 g
paracetamol dan Na2 EDTA 1 g yaitu 0,47 nm, sampel 0,1 g paracetamol
dan Na2 EDTA 1 g yaitu 0,46 nm. Sedangkan nilai absorban untuk larutan
blangko adalah 0,02 nm.
Konsentrasi yang saya dkami dapatkan pada larutan sampel
paracetamol 0,1 g dan Na2 EDTA 0,1 g adalah 0,000005412 g/mL dan
larutan paracetamol 0,1 g dengan Na2 EDTA 1 g adalah 0,00011059 g/mL
serta larutan paracetamol 0,1 g dengan Na2 EDTA 1,5 g adalah 0,00010825
g/mL.
Semakin banyak pengkompleks yang ditambahkan maka kelarutan zat
juga akan semakin tinggi dan jumlah zat yang larut akan semakin banyak
(Martin, 1993). Akan tetapi pada praktikum kali ini, nilai absorban pada
sampel Paracetamol 0,1 g dan Na2EDTA 1,5 g mendapatkan nilai absorban
0,46 yang memiliki nilai absorban yang lebih rendah sehingga menandakan
bahwa terjadi kesalahan saat praktikum. Kemungkinan kesalahan yang
terjadi yaitu sifat larutan yang terlalu encer ataupun pekat, tidak telitinya
praktikan pada saat memasukkan sampel pada spektrofotometer, dan
serapan oleh pelarut dan serapan oleh kuvet atau larutan yang berisi matrik
22

selain komponen yang akan dianalisis (Sutopo, 2006; Widiaia dan


Laksmiani, 2010).
Pada dasarnya setiap pengukuran dalam analisis kimia selalu
mengandung kesalahan. Semakin banyak langkah dalam melakukan tahapan
analisis, maka kesalahan yang terjadi semakin besar (Rohman dan Gandjar,
2009).

Menurut Tahir (2007) Ada tiga macam kesalahan dalam analisis kimia
yaitu:
Kesalahan serius (Gross error), tipe kesalahan ini sangat fatal, sehingga
konsekuensinya pengukuran harus diulangi. Contoh dari kesalahan ini
adalah kontaminasi reagent yang digunakan, peralatan yangmemang rusak
total, sampel yang terbuang, dan lain lain.
Kesalahan acak (Random error), golongan kesalahan ini merupakan
bentuk kesalahan yang menyebabkan hasil darisuatu perulangan menjadi
relatif berbeda satu sama lain, dimana hasil secara individual berada
di sekitar harga rata-rata.
Kesalahan sistematik (Systematic error), kesalahan sistematik
merupakan jenis kesalahan yang menyebabkan semua hasil data salah
dengan suatu kemiripan. Hal ini dapat diatasi dengan, standarisasi prosedur,
standarisasi bahan, kalibrasi instrument.
Pada percobaan kali ini kemungkinan kesalahan yang terjadi pada
proses pengukuran pada spektrofotmeter yaitu adanya serapan oleh pelarut,
selain itu juga kesalahan dalam perhitungan
23

BAB V
PENUTUP
V.1 Kesimpulan
Dengan penambahan Na2EDTA sebagai zat pengompleks dalam
melarutkan paracetamol, maka dapat ditetapkan bahwa paracetamol
dapat ditingkatkan dengan menambahkan zat pengompleks yaitu
Na2EDTA. Penambahan zat pengompleks dengan tiga konsentrasi yang
berbeda, dapat meningkatkan pula kelarutan zat, namun dapat juga
menurun karena berbagai kemungkinan kesalahan yang terjadi
Pada penambahan Na2EDTA dengan konsentrasi yang berbeda-
beda yaitu, konsentarsi sampel PCT 0,1 g +NaEDTA 0,1 g adalah
0,00005412 g/mL, kemudian untuk sampel PCT 0,1 g +Na2EDTA 1 g
diperoleh konsentrasi 0,00011059 g/mL yang menunjukkan adanya
peningkatan dan untuk sampel PCT 0,1 g +Na2EDTA 1,5 g konsetrasi
yang diperoleh adalah 0,00010824 g yang menunjukkan penurunan
konsentrasi.
V.2 Saran
V.2.1 Saran Untuk Jurusan
Saran kami kepada pihak jurusan agar memperhatikan keadaan
laborotorium dan melengkapi alat-alat praktikum yang masih kurang
untuk kepentingan bersama
V.2.2 Saran untuk asisten
Agar lebih sabar dalam membimbing praktikan dan diharapkan
kepada asisten agar lebih mengawasi dan tegas kepada praktikan yang
mengganggu kenyamanan praktikan lainnya yang sedang
memperhatikan.
V.2.3 Saran untuk praktikan
Agar lebih berhati-hati saat melakukan praktikum dan tetap
menjaga kebersihan laboratorium.

23
24

DAFTAR PUSTAKA
Gandjar .I.B, Rohman Abdul. 2009. Kimia Farmasi Analisis. Pustaka
Pelajar.Yogyakarta
Dirjen POM. 1979. Farmakope Indonesia Edisi III. Depkes RI : Jakarta
Day RA. 1995. Analisis Kimia Kuantitatif. Jakarta: Erlangga
Day RA and Underwood Al. 1986. Analisis Kimia Kuantitatif Edisi Kelima.
Jakarta: Erlangga
Harjadi W. 1990. Ilmu Kimia Analitik Dasar. Jakarta : Gramedia
Khopar. 2002. Kimia Analisis Kuantitatif Anorganik. Jakarta: EGC
Martin A. 1990. Farmasi Fisik Jilid I. Jakarta : Universitas Indonesia Press
Miller, J.N and Miller, J.C. 2000. Statistics and Chemometrics for Analytical
Chemistry, 4th ed, Prentice Hall : Harlow.
Roth, H. 1994. Analisis Farmasi. Yogyakarta: Universitas Gadjah Mada
Press
Svehla, G. 1990. Vogel Buku Tes Analisis Anorganik. Jakarta: PT Kalman
Media
Syamsuni, A. 2006. Ilmu Resep. Jakarta: EGC
Tahir, Iqmal. 2007. Arti Penting Kalibrasi Pada Proses Pengukuran
Analitik Aplikasi padaPenggunaan pHmeter dan Spektrofotometer Uv-
Vis. Laboratorium Kimia Dasar,Jurusan Kimia, FMIPA, Universitas
Gadjah Mada. Yogyakarta.

Anda mungkin juga menyukai