Anda di halaman 1dari 45

perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.

id

MINYAK JINTAN HITAM (Nigella sativa.L) SEBAGAI


HEPATOPROTEKTOR PADA MENCIT(Mus musculus)
YANG DIINDUKSI ISONIAZID (INH)

SKRIPSI

Untuk Memenuhi Persyaratan Memperoleh


Gelar Sarjana Kedokteran

DIKA ISNAINI
G0005085

FAKULTAS KEDOKTERAN
UNIVERSITAS SEBELAS MARET
SURAKARTA
commit to user
2010
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id

PENGESAHAN SKRIPSI

Skripsi dengan judul: Minyak Jintan Hitam (Nigella Sativa.L) Sebagai


Hepatoprotektor Pada Mencit (Mus Musculus) Yang Diinduksi
Isoniazid (INH)
Dika Isnaini, NIM/Semester: G 0005085, Tahun 2010

Telah Diuji dan sudah disahkan di hadapan Dewan Penguji Skripsi


Fakultas Kedokteran Universitas Sebelas Maret
Pada Hari Kamis, Tanggal 19 Agustus 2010

Pembimbing Utama

Nama : Ida Nurwati, dr., M.Kes., Sp. AK


NIP : 19650203 199702 2 001 ..

Pembimbing Pendamping
Nama : Endang Ediningsih, dr., M.Kes
NIP : 19530805 198702 1 001 ..

Penguji Utama

Nama : Veronika Ika B., dr., M.Kes


NIP : 19730312 200212 2 001 ..

Penguji Pendamping

Nama : Kustiwinarni, Dra., Apt


NIP : 19520308 198503 2 001 ..

Surakarta,
Ketua Tim Skripsi Dekan FK UNS

Muthmainah, dr.,MKes. Prof. Dr. A.A. Subijanto, dr., MS.


NIP. 19660702 199802 2 001 NIP. 19481107 197310 1 003
commit to user
ii
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id

DAFTAR ISI

PRAKATA ....................................................................................................... vi

DAFTAR ISI .................................................................................................... vii

DAFTAR TABEL .......................................................................................... .. ix

DAFTAR GAMBAR ....................................................................................... x

DAFTAR LAMPIRAN .................................................................................... xi

BAB I. PENDAHULUAN ............................................................................ 1

A. Latar Belakang Masalah ............................................................. 1

B. Rumusan Masalah ....................................................................... 3

C. Tujuan Penelitian ........................................................................ 3

D. Manfaat Penelitian ...................................................................... 4

BAB II. LANDASAN TEORI ........................................................................ 5

A. Tinjauan Pustaka .......................................................................... 5

1. Jintan Hitam ........................................................................... 5

2. Isoniazid ................................................................................. 9

3. Fisiologi dan Patofisiologi Hati .............................................. 12

4. SGPT (Serum Glutamat Piruvat Transaminase) .................... 15

B. Kerangka Pemikiran..................................................................... 17

C. Hipotesis ...................................................................................... 18

commit to user

vii
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id

BAB III. METODE PENELITIAN ................................................................. 19

A. Jenis Penelitian ............................................................................. 19

B. Lokasi Penelitian .......................................................................... 19

C. Subjek Penelitian.......................................................................... 19

D. Teknik Sampling .......................................................................... 20

E. Rancangan Penelitian.................................................................... 20

F. Identifikasi Variabel Penelitian .................................................... 21

G. Definisi Operasional Variabel Penelitian ..................................... 22

H. Alat dan Bahan Penelitian ............................................................ 24

I. Cara Kerja...................................................................................... 25

J. Teknik Analisis Data Statistik...................................................... 27

BAB IV. HASIL PENELITIAN ...................................................................... 28

A. Data Hasil Penelitian.................................................................... 28

B. Analisis Data ................................................................................ 29

BAB V. PEMBAHASAN ............................................................................... 31

BAB VI. SIMPULAN DAN SARAN .............................................................. 34

A. Kesimpulan ................................................................................. 34

B. Saran ............................................................................................ 34

DAFTAR PUSTAKA...................................................................................... 35

LAMPIRAN

commit to user

viii
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id

DAFTAR TABEL

Tabel 1. Rata-rata Kadar SGPT Masing-masing Mencit .......................... 21

Tabel 2. Hasil Post Hoc Test Kadar SGPT (LSD).................................... 22

Tabel 3. Nilai Konversi Dosis Manusia ke Hewan .................................. 41

Tabel 4. Data Laboratorium SGPT Mencit .. 43

Tabel 5. Data Kadar SGPT per Kelompok Perlakuan .......................... 44

commit to user

ix
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id

DAFTAR GAMBAR

Gambar 1. Skema Kerangka Pemikiran ............................................... 17

Gambar 2. Skema Alur Penelitian ........................................................ 26

Gambar 3. Nilai Rata-rata Kadar SGPT tiap Kelompok ...................... 28

Gambar 4. Mencit yang Digunakan dalam Penelitian........................... 47

Gambar 5. Minyak Jintan Hitam ......................................................... 47

commit to user

x
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id

DAFTAR LAMPIRAN

Lampiran 1. Nilai Konversi Dosis Manusia ke Hewan .................................. 41

Lampiran 2. Perhitungan Konversi Dosis ..................................................... 42

Lampiran 3. Data Laboratorium SGPT Mencit .............................................. 43

Lampiran 4. Data kadar SGPT per Kelompok Perlakuan .............................. 44

Lampiran 5. Hasil uji analisis Oneway - ANOVA........................................ 45

Lampiran 6. Gambar Alat dan Bahan Penelitian .......................................... 47

commit to user

xi
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id

ABSTRAK

Dika Isnaini, G0005085, 2010. Minyak Jintan Hitam (Nigella Sativa.L) sebagai
Hepatoprotektor pada Mencit (Mus Musculus) yang Diinduksi Isoniazid (INH)

Penyakit hati merupakan permasalahan dunia dengan angka kesakitan dan


kematian yang tinggi. Gangguan hati dapat disebabkan oleh obat-obatan misalnya
Obat Anti Tuberkolusis (OAT). Minyak jintan hitam mengandung thymoquinone
yang memiliki efek proteksi terhadap mekanisme toksisitas hati. Tujuan dari
penelitian ini adalah untuk mengetahui manfaat minyak jintan hitam sebagai
hepatoprotektor pada mencit yang diinduksi INH

Penelitian ini bersifat eksperimental laboratorik dengan post test only


controlled group design. Sampel berupa mencit jantan, galur Swiss webster
berumur 6-8 minggu dengan berat badan + 20 g. Sampel sebanyak 30 ekor dibagi
dalam 3 kelompok, masing-masing kelompok terdiri dari 10 ekor mencit.
Kelompok kontrol, diberikan aquades 0,156 ml peroral sehari selama 7 hari
berturut-turut. Kelompok Perlakuan 1 diberikan INH dosis 37,8 mg (peroral) 1
kali sehari selama 3 hari berturut-turut, selanjutnya hanya diberi aquades seperti
pada kelompok kontrol sampai hari ke-7. Kelompok Perlakuan 2 diberikan INH
dosis 37,8 mg (peroral) dan minyak jintan hitam dosis 0,056 ml/20 g BB mencit
peroral 1 kali sehari selama 3 hari berturut-turut, selanjutnya diberi aquades 0,1
ml peroral dan minyak jintan hitam dosis 0,056 ml/20 g BB mencit peroral 1 kali
perhari sampai hari ke-7. Pada hari ke-8 darah diambil melalui sinus orbitalis dan
diukur kadar SGPT masing-masing mencit tiap kelompok. Rata-rata kadar SGPT
antar kelompok kemudian dibandingkan secara statistik.

Data dianalisis secara statistik dengan uji One-Way ANOVA ( = 0,05)


dilanjutkan dengan uji Post Hoc Multiple Comparisons (LSD) ( = 0,05). Hasil
penelitian menunjukkan adanya perbedaan namun tidak bermakna antara
kelompok kontrol dan kelompok perlakuan 1 (sig.>0,05), kelompok kontrol dan
kelompok perlakuan 2 (sig.>0,05), dan adanya perbedaan yang bermakna antara
kelompok 1 dan kelompok perlakuan 2 (sig.<0,05).

Simpulan penelitian ini adalah minyak jintan hitam bermanfaat sebagai


hepatoprotektor pada mencit yang diinduksi INH

Kata kunci: minyak jintan hitam, isoniazid (INH), kadar SGPT mencit.

commit to user

iv
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id

ABSTRACT

Dika Isnaini, G0005085, 2010. Black Seed (Nigella Sativa .L) Oil as a
Hepatoprotector in Mice (Mus Musculus), which Induced by Isoniazid (INH).

Liver disease is a world problems with high morbidity and mortality rate.
Liver disorder may be caused by drugs i.e anti-tuberculous drugs. Black seed oil,
which contains thymoquinone, has a protection effect to liver toxicity mechanism.
The aim of this research is knowing the benefits of black seed oil as a
hepatoprotector in mice (Mus musculus) which induced by INH.

This was laboratory experimental research with post test only controlled
group design. Samples in this research were thirty male mices, Swiss webster
type, 6-8 weeks old age and around 20 g of each weight. Samples divided into 3
groups, each group has ten mices. The control group, mices are given with
aquadest in 0,156 ml orally perdays for a week. The first group, mices are given
with INH 37,8 mg in 0,1ml aquadest and 0,056 ml aquadest orally perdays for 3
days. For the last group, mices are given with 37,8mg INH in 0.1 ml aquadest and
0,056 ml black seed oil orally perdays. Finally, aftetr eight days, the blood from
all mices were taken from orbital sine and AST level were measured. Mean AST
level between groups are compared statisicly.

The mice AST level were analized by One-Way ANOVA test ( = 0,05), and
continued by Post Hoc Multiple Comparisons (LSD) test ( = 0,05). The Result of
this research showed the difference but not significant between control group and
first group (sig>0,05), control group and second group (sig>0,05), and a
significant difference between first group and second group (sig.<0,05)

According to this research, it could be concluded that black seed oil was
useful as a hepatoprotector in mice (Mus musculus) which induced by INH.

Key words : black seed oil, isoniazid, AST level.

commit to user

v
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id

BAB I

PENDAHULUAN

A. Latar Belakang Masalah

Penyakit hati adalah permasalahan dunia dengan angka kesakitan dan

kematian yang tinggi. Meskipun manajemen kedokteran sudah maju, tetapi

belum ada pemberian terapi yang efektif hingga saat ini. Bahkan

perkembangan pengobatan yang terbaru untuk mengobati penyakit hati sering

menimbulkan efek samping yang tidak diinginkan (Madani et al., 2008).

Gangguan hati selain disebabkan oleh mikroorganisme, seperti virus dan

bakteri juga dapat disebabkan oleh obat-obatan misalnya parasetamol,

hidroksi urea, dan Obat Anti Tuberkolusis (OAT) serta berbagai konsumsi

makanan misalnya alkohol (Akbar, 2007).

Masyarakat saat ini cenderung untuk kembali ke alam (back to nature)

(Handajani, 2007) dan lebih memilih untuk memakai substansi bioaktif alami

untuk agen terapeutik (Son et al. ,2004). Akhir-akhir ini, World Health

Organization (WHO) memperkirakan 80% penduduk di dunia bergantung

pada pengobatan herbal dalam aspek kesehatan primer (Ernest et al., 2007).

Jintan hitam (Nigella sativa .L) adalah salah satu tanaman obat yang

termasuk dalam famili Ranunculaceae. Biji dan minyaknya diketahui

mempunyai aktivitas anti inflamasi, analgesik, anti piretik, anti mikroba, anti

commit
neoplastik dan dapat menurunkan to userdarah serta meningkatkan respirasi
tekanan

1
perpustakaan.uns.ac.id 2
digilib.uns.ac.id

(Hendrik, 2005). Di dalam minyak esensial jintan hitam, thymoquinone

diidentifikasikan sebagai komponen utama (lebih dari 50%). Selain itu

minyak esensial juga mengandung p-cymene, -pinene, dithymoquine dan

thymohydroquinone (Katzer, 2004).

Hampir semua OAT mempunyai efek hepatotoksik kecuali streptomisin

(Arsyad, 1996). Menurut Jawetz (1998), INH merupakan obat yang hampir

selalu digunakan dengan kombinasi OAT yang lain. Namun dapat pula

diberikan sebagai terapi tunggal untuk profilaksis pada pasien dengan Tes

Mantoux positif tetapi hasil foto rontgen menunjukkan hasil yang normal

(Weisiger, 2007). Salah satu efek samping INH adalah hepatotoksik. Dalam

biotransformasi obat, gugus hidrazid dari INH dikenal membentuk suatu

konjugat N-asetil dalam suatu reaksi asetilasi yang dikatalis oleh enzim N-

asetil transferase menjadi asetil-isoniazid. Konjugat ini merupakan substrat

untuk reaksi hidrolisa menjadi asam isonikotinat dan Asetil hidrazin yang

selanjutnya akan diubah oleh sitokrom P450 menjadi metabolit reaktif Mono-

Asetil-Hidrazin (MAH). MAH akan memacu asetilasi makromolekul dan

berefek hepatotoksis (Correira,1994: Jussi et al., 2006).

Enzim yang sering berkaitan dengan kerusakan hepatoseluler adalah

aminotransferase. Aspartat aminotransferase (SGOT) merupakan perantara

reaksi antara asam aspartat dan asam alfa-ketoglutamat. Alanin

aminotransferase (SGPT) memindahkan satu gugus amino antara alanin dan

asam alfa-ketoglutamat. Walaupun SGOT dan SGPT sering dipakai sebagai

enzim hati karena tingginya konsentrasi keduanya dalam hepatostit, namun


commit to user
perpustakaan.uns.ac.id 3
digilib.uns.ac.id

hanya SGPT yang spesifik. SGOT terdapat di miokardium, otot rangka, otak,

dan ginjal (Sacher dan McPherson, 2004).

Jintan hitam sendiri di Indonesia masih merupakan obat tradisional

yang belum banyak diketahui orang.Minyak jintan hitam diketahui

mengandung zat yang bersifat hepatoprotektif. Berdasarkan hal tersebut maka

peneliti ingin membuktikan apakah minyak jintan hitam bermanfaat sebagai

hepatoprotektor pada mencit yang diinduksi INH.

B. Perumusan Masalah

Apakah minyak jintan hitam (Nigella sativa.L) bermanfaat sebagai

hepatoprotektor pada mencit (Mus musculus) yang diinduksi Isoniazid (INH).

C. Tujuan Penelitian

Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui apakah minyak jintan hitam

(Nigella sativa.L) bermanfaat sebagai hepatoprotektor pada mencit

(Musmusculus) yang diinduksi Isoniazid (INH).

D. Manfaat Penelitian

1. Manfaat teoritis

Penelitian ini dapat memberikan informasi ilmiah mengenai efek

hepatoprotektor minyak jintan hitam (Nigella sativa .L) pada mencit.

commit to user
perpustakaan.uns.ac.id 4
digilib.uns.ac.id

2. Manfaat aplikatif

Penelitian ini diharapkan dapat berguna sebagai acuan untuk

penelitian lebih lanjut menggunakan hewan uji dengan tingkat yang lebih

tinggi dan metode yang lebih baik

commit to user
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id

BAB II

LANDASAN TEORI

A. TinjauanPustaka

1. Jintan Hitam

Jintan hitam (Nigella sativa .L) adalah salah satu tanaman obat yang

termasuk dalam famili Ranunculaceae dan umumnya tanaman ini

tumbuh di Benua Eropa (tepatnya di dataran Eropa Timur bagian tengah).

Tanaman jintan hitam juga banyak ditemukan di sepanjang dataran

negara Pakistan sampai dengan India dalam bentuk semak-semak

tanaman (Hendrik, 2005). Jintan hitam dipercaya berasal dari daerah

Mediterania, namun dikembangkan di berbagai belahan dunia, termasuk

Saudi, Afrika Utara, dan sebagian Asia (Susilo, 2006).

Tanaman jintan hitam secara keseluruhan tampak seperti segitiga,

bijinya berwarna hitam, beraroma sangat menyengat dan rasanya pahit.

Tanaman ini memiliki tinggi 35-50 cm (sekitar setengah meter) yang

bercabang dan melingkar pada bagian atasnya, berambut, memiliki

bunga-bunga dengan warna putih kebiruan, dan dipenuhi juga dengan

dedaunan (daun pada bagian bawah tanaman lebih kecil dari bagian

atasnya). Butir-butir jintan hitam dapat mereproduksi dengan sendirinya

dan akan mengalami metamorfosis (perubahan dan pematangan bentuk

fisik) dari biji yang berwarna putih menjadi biji yang berwarna hitam

(Hendrik, 2005).
commit to user

5
perpustakaan.uns.ac.id 6
digilib.uns.ac.id

Efek farmakologis ekstrak biji jintan hitam telah banyak dilaporkan

termasuk perlindungan terhadap nefrotoksisitas dan hepatotoksisitas yang

diinduksi oleh penyakit maupun bahan-bahan kimia. Biji atau minyaknya

mempunyai aktivitas anti inflamasi, analgesik, anti piretik, anti mikroba,

dan anti neoplastik. Selain itu, minyak jintan hitam juga menurunkan

tekanan darah dan meningkatkan respirasi. Pemberian ekstrak biji jintan

hitam dapat menginduksi perubahan pada hemogram termasuk

peningkatan PCV (Packed Cell Volume) dan hemoglobin, penurunan

kadar kolesterol, trigliserid dan glukosa (Ali dan Blunden, 2003).

Komposisi zat-zat kimia alami yang terkandung dalam biji-biji jintan

hitam secara umum terdiri dari sekitar 40% minyak konstan (fatty oil

content), 1,5% minyak esensial (essential oil content), 15 asam amino

(alanine, arginine, isoleucine, lysine, tryptophane, thyrosine, threonin,

asparagine, cystine, glycine, glutamic acid, metionine, dan prolin). Biji

jintan hitam juga mengandung protein, ion kalsium, zat besi, ion natrium

dan kalium (Hendrik, 2005).

Minyak esensial yang dikenal dengan nama minyak atsiri adalah

kelompok besar minyak nabati yang berwujud cairan kental pada suhu

ruang namun mudah menguap sehingga memberikan aroma yang khas.

Para ahli biologi menganggap, minyak atsiri merupakan metabolit

sekunder yang biasanya berperan sebagai alat pertahanan diri agar tidak

dimakan oleh hewan (hama) ataupun sebagai agen untuk bersaing dengan

tumbuhan lain dalam mempertahankan ruang hidup. Minyak atsiri


commit to user
perpustakaan.uns.ac.id 7
digilib.uns.ac.id

bersifat mudah menguap karena titik uapnya rendah. Selain itu, susunan

senyawa komponennya kuat mempengaruhi saraf manusia (terutama di

hidung) sehingga seringkali memberikan efek psikologis tertentu (baunya

kuat). (Wikipedia, 2009)

Di dalam minyak esensial jintan hitam, thymoquinone telah

diidentifikasi sebagai komponen utama (lebih dari 50%). Selain itu,

minyak esensial juga mengandung p-cymene, -pinene, dithymoquine

dan thymohydroquinone (Katzer, 2004).

Fungsi komposisi minyak esensial jintan hitam antara lain:

1. Thymoquinone

a. Perlindungan terhadap stress oksidatif

i. Pada Induksi doxorubicin pada cardiomyopathy (Nagi and

Mansour, 2000)

ii. Hepatotoksisitas CCl4 (Mansour, et al., 2002)

iii. Cisplatin pada ginjal (Badary, et al.,1997)

b. Aktivitas anti-inflamasi inhibisi secara enzim leukotrien B4

dan C4 yang dirangsang oleh netrophil

c. Inhibisi lipid peroxidasi yang diinduksi Fe3+/askorbat

d. Superoxide radical scavenging activity (Nagi and Mansour,

2000)

2. pinene : General antioksidan minyak esensial (Wikipedia, 2010)

3. P-cymene : General antioksidan minyak esensial (Wikipedia, 2010)

4. Dithymoquinone : Scavenger radical bebas


commit to user
perpustakaan.uns.ac.id 8
digilib.uns.ac.id

5. Hidrothymoquinone : Scavenger radikal bebas (Mbarek, et al.,

2007).

Thymoquinonejuga telah menunjukkan efek proteksi terhadap

mekanisme toksisitas pada sistem sirkulasi, hati, ginjal, dan lain-lain

yang sebelumnya diinduksi oleh obat-obatan anti-kanker dan beberapa

toksin (Hendrik, 2005).

Badary et al., (1999) melaporkan adanya efek proteksi thymoquinone

terhadap mencit yang mengalami sindroma Fanconi yang telah terinduksi

ifosfamide (salah satu obat anti kanker). Sedangkan p-cymene, -pinene,

dithymoquine dan thymohydroquinone sebagai komponen dalam minyak

esensial juga memberikan efek antioksidan (Wikipedia, 2010).

Aksi dari antioksidan minyak Nigella sativa .L mungkin menjelaskan

efek proteksi yang dimilikinya melawan beragam hepatotoksik dan

nefrotoksik in vivo dan in vitro. Minyak jintan hitam secara signifikan

meningkatkan fungsi dan parameter histologi dan mengurangi stres

oksidatif yang diinduksi oleh siklosporin A (Uz, et al., 2008).

Mekanisme kerja dari thymoquinone sendiri adalah tanpa mengakibatkan

perubahan pada aktifitas GST (glutatione-S-transferase) dan tidak juga

mengurangi kadar glutatione pada jaringan, thymoquinone tereduksi

menjadi dihydrotymoquinone dalam efek anti scavenger radikal

superoksida. Walaupun dihydrothymoquinone merupakan zat hasil

reduksi, ternyata masih mempunyai efek anti-oksidan (Mansour, et al.,

2002) commit to user


perpustakaan.uns.ac.id 9
digilib.uns.ac.id

Biji dan minyak Jintan hitam telah dilaporkan memiliki efek

antioksidan yang kuat dan efektif melawan penyakit dan bahan kimia

yang menyebabkan hepatotoksik dan nefrotoksik (Ali, 2004).

2. Isoniazid (INH)

Isoniazid disebut juga isonicotinyl hydrazine atau INH adalah obat

anti TBC garis pertama yang digunakan sejak 1952 dalam pengobatan

dan pencegahan tuberkulosis. INH bisa diberikan sebagai terapi tunggal

untuk profilaksis kepada pasien yang mengalami perubahan dalam

Protein Purified Derivated (PPD) yang menunjukkan hasil rontgen yang

normal maupun sebagai kombinasi dengan OAT yang lain

(Weisiger,2007).

Obat ini berupa molekul sederhana yang kecil dengan Berat Molekul

(BM) 137 dan mudah larut dalam air. INH mudah diabsorbsi baik pada

pemberian peroral atau parenteral. Pemberian dosis biasa

(5mg/kgBB/hari) menghasilkan konsentrasi puncak plasma 3-5 g/ml

dalam 1-2 jam. INH berdifusi segera ke dalam seluruh cairan tubuh dan

jaringan. Konsentrasi di susunan saraf pusat dan cairan serebrospinal

lebih kurang 1/5 dari kadar plasma (Jawetz et al., 1998).

Aktivitas antimikroba secara invitro, INH menghambat kebanyakan

basil tuberkel pada konsentrasi 0,2 g/ml atau kurang dan bersifat

bakterisidal untuk basil tuberkel yang tumbuh secara aktif, namun

bersifat bakteriostatik untuk yang tumbuh lambat (Zubaidi, 2003).


commit to user
perpustakaan.uns.ac.id 10
digilib.uns.ac.id

Konsentrasi rata-rata INH aktif dalam plasma dari aselitator cepat 1/3-

1/2 dari konsentrasi rata-rata asetilator lambat. Waktu paruh rata-rata

INH pada asetilator cepat kurang dari 1-1/2 jam, sedangkan pada

asetilator lambat yaitu 3 jam (Jawetz,1998). Pada asetilator cepat, lebih

dari 90% dari obat diekskresikan sebagai asetil-isoniazid, sedangkan

pada asetilator lambat, 67% dari obat diekskresikan sebagai asetil-

isoniazid dalam presentase yang lebih besar diekskresikan dalam bentuk

obat asal yang tidak berubah atau parent drug (Jussi et al., 2006).

Mekanisme kerja INH adalah menghambat cell-wall biosynthesis

pathway. Efek utama INH ialah menghambat biosintesis asam mikolat

(mycolic acid) yang merupakan unsur penting dinding sel mikobakterium

(Zubaidi, 2003). INH adalah sebuah prodrug dan harus diaktifkan oleh

enzim katalase bakteri yang disebut katalase-peroksidase enzim katG

menjadi bentuk isonicotinic acyl anion atau radikal. Bentuk ini kemudian

akan bereaksi dengan NADH radikal atau anion menjadi bentuk komplek

isonicotinic acyl-NADH. Komplek ini akan terikat kuat pada

ketonylreductase yang dikenal sebagai InhA dan mencegah terbentuknya

substrat enoyl-AcpM yang akan mencegah terbentuknya asam mikolat

(Jawets et al., 1998; Wikipedia 2010).

Efek samping dari INH dapat berupa reaksi alergi dan toksisitas

langsung. Reaksi alergi dapat berupa demam dan kulit kemerahan.

Toksisitas langsung yang paling sering terjadi pada sistem saraf pusat

dan perifer. Hal ini disebabkan adanya defisiensi piridoksin karena


commit to user
perpustakaan.uns.ac.id 11
digilib.uns.ac.id

merupakan hasil kompetisi INH dengan piridoksal fosfat terhadap enzim

apotriptofanase ( Jawetz et al., 1998).

INH juga berkaitan dengan hepatotoksisitas. INH mempunyai efek

langsung atau melalui produksi kompleks enzim-obat yang berakibat

disfungsi sel, disfungsi membran, respons sitotoksik sel T. Jenis reaksi

yang terjadi adalah hepatoselular (Bayupurnama, 2006). Kerusakan hati

disebabkan karena metabolit toksik, yaitu pertama-tama INH mengalami

asetilasi menjadi asetil-isoniazid oleh enzim N-asetil transferase (NAT).

Asetyl-isoniazid dimetabolismemenjadi acetyl hydrazine dan isonicotinic

acid. Isonicotinic acid dikonjugasi oleh glisin, Asetilhidrazin

dimetabolisme lebih lanjut menjadi diasetilhidrazin dan diubah oleh

sitokrom P450 menjadi metabolit reaktif Mono-asetil Hidrazin (MAH).

Metabolit reaktif MAH merupakan radikal bebas dan bersifat toksik.

Pada tikus, scavenger radikal bebas terkait thiols dan antioksidan

glutation peroksidase serta aktivitas katalase dihilangkan oleh INH.

MAH selanjutnya akan memacu asetilasi makromolekul dan berefek

hepatotoksis (Troy et al., 1999; Jussiet al., 2006).

Beberapa kasus dari hepatotoksisitas INH tidak begitu berat dan

asimptomatik dengan kenaikan kadar enzim SGOT/SGPT tidak lebih dari

3 kali kadar normalnya dan umumnya bisa diatasi meskipun terapi

dengan INH diteruskan. Namun, sebagian kecil dari pasien yang diberi

terapi dengan INH mengalami hepatitis. Hepatitis timbul setelah 3-4

commit to user
perpustakaan.uns.ac.id 12
digilib.uns.ac.id

bulan mendapat INH yang mungkin berkembang menjadi gagal hati jika

obat tidak segera dihentikan (Weisiger, 2007).

3. Fisiologi dan Patofisiologi Hati

Hati merupakan pusat metabolisme tubuh yang mempunyai banyak

fungsi dan penting untuk mempertahankan tubuh. Kapasitas cadangannya

sangat besar, hanya dengan 10-20% jaringan hati yang masih berfungsi

ternyata sudah cukup untuk mempertahankan hidup pemiliknya.

Kemampuan mengganti jaringan mati dengan yang baru (regenerasi)

pada hati pun cukup besar. Itulah sebabnya pengangkatan sebagian hati

yang rusak akibat penyakit akan cepat digantikan dengan jaringan yang

baru. (Dalimartha, 2006)

Ada 4 macam fungsi hati, yakni untuk pembentukan dan ekskresi

empedu, metabolisme zat-zat penting bagi tubuh, pertahanan tubuh, serta

fungsi vaskuler.

a. Fungsi pembentukan dan ekskresi empedu

Empedu dibentuk oleh hati melalui saluran empedu interlobular

yang terdapat dalam hati, empedu yang dihasilkan dialirkan ke

kandung empedu untuk disimpan. Saat mengkonsumsi makanan

berlemak maka empedu yang tersimpan tadi akan dikeluarkan dan

dialirkan ke dalam duodenum. Dalam sehari, sekitar 1 liter empedu

diekskresikan oleh hati. Empedu sebagian terdiri dari air (97%),

sisanya terdiri atas elektrolit, garam empedu, fosfolipid, kolesterol,


commit to user
perpustakaan.uns.ac.id 13
digilib.uns.ac.id

dan bilirubin. Garam empedu penting untuk pencernaan dan

penyerapan lemak dalam usus halus. Garam ini sebagian diserap

kembali oleh usus halus dan dialirkan kembal ke hati. Bilirubin atau

pigmen empedu yang dapat menyebabkan warna kuning pada

jaringan dan cairan tubuh sangat penting sebagai indikator penyakit

hati dan saluran empedu (Guyton et al.,1996).

b. Fungsi metabolik

Di samping menghasilkan energi dan tenaga, hati mempunyai

peran penting pada metabolisme karbohidrat, protein, lemak, dan

vitamin (Amirudin, 2007).

Karbohidrat setelah diolah di saluran cerna akan menjadi

glukosa, lalu diserap melalui usus masuk ke dalam peredaran darah

dan masuk ke dalam hati melalui vena porta. Di dalam hati sebagian

glukosa dimetabolisir sehingga terbentuk energi yang berfungsi

menjaga temperatur tubuh dan tenaga untuk bergerak. Glukosa yang

tersisa diubah menjadi glikogen dan disimpan di dalam hati dan otot

atau diubah menjadi lemak yang disimpan di dalam jaringan

subkutan (Guyton et al.,1996).

Metabolisme protein oleh hati juga penting untuk

mempertahankan hidup.Hati membuat albumin dan faktor

pembekuan darah seperti protombin dan fibrinogen. Albumin dibuat

oleh hati sebanyak 12-14 g dalam 24 jam yang merupakan sekitar

50% dari total protein yang disintesis hati. Albumin dan protein lain
commit to user
perpustakaan.uns.ac.id 14
digilib.uns.ac.id

seperti globulin dan fibrinogen merupakan protein terbanyak dalam

plasma (Amirudin, 2007).

Hati juga mengubah amonia menjadi urea, untuk dikeluarkan

melalui ginjal dan usus. Metabolisme lemak yang dilakukan hati

berupa pembentukan lipoprotein, kolesterol, dan fosfolipid, juga

mengubah karbohidrat dan protein menjadi lemak (Amirudin, 2007).

c. Fungsi pertahanan tubuh

Hati juga berperan dalam pertahanan tubuh, baik berupa proses

detoksikasi maupun fungsi perlindungan. Detoksikasi dilakukan

dengan berbagai proses yang dilakukan oleh enzim-enzim hati

terhadap zat-zat beracun, baik yang masuk dari luar maupun yang

dihasilkan oleh tubuh sendiri. Dengan proses detoksikasi, zat

berbahaya akan dirubah menjadi zat yang secara fisiologis tidak aktif

(Aspinall et al., 2002).

Fungsi perlindungan dilakukan oleh sel-sel kupffer yang berada

pada dinding sinusoid hati. Dengan cara fagositosis, sel kupffer

dapat membersihkan sebagian besar kuman yang masuk ke dalam

hati melalui vena porta sehingga tidak menyebar ke seluruh tubuh.

Sel kupffer juga menghasilkan imunoglobulin yang merupakan

kekebalan humoral serta menghasilkan berbagai macam antibodi

akibat kelainan hati tertentu seperti antimichondrial antibody

(AMA), smooth muscle antibody (SMA), dan antinuclear antibody

(ANA) (Aspinall et al., 2002).


commit to user
perpustakaan.uns.ac.id 15
digilib.uns.ac.id

d. Fungsi vaskular hati

Pada orang dewasa, jumlah aliran darah ke hati diperkirakan

sekitar 1.200-1.500 cc per menit. Darah tersebut berasal dari vena

porta sekitar 1.200cc dan dari arteria hepatika sekitar 350 cc. Bila

terjadi kelemahan fungsi jantung kanan dalam memompa darah

seperti pada penderita payah jantung kanan, maka darah dari hati

yang dialirkan ke jantung melalui vena hepatika dan selanjutnya

masuk ke dalam vena kava inferior akan terhambat. Akibatnya

terjadi pembesaran hati karena bendungan pasif oleh darah yang

jumlahnya sangat besar (Guyton et al.,1996).

4. SGPT (Serum Glutamat-Piruvat Transaminase)

Akbar (2007) mengatakan, tes laboratorium sering kali digunakan

untuk memastikan diagnosis (bersama-sama dengan riwayat kesehatan

dan pemeriksaan jasmani) serta untuk memantau penyakit dan

pengobatan. Pemeriksaan enzim dapat dibagi dalam beberapa bagian:

a. Enzim yang berhubungan dengan kerusakan sel yaitu SGOT,

SGPT, GLDH, dan LDH.

b. Enzim yang berhubungan dengan penanda kolestasis seperti

gamma GT dan fosfatase alkali.

c. Enzim yang berhubungan dengan kapasitas sintesis hati misalnya

kolinesterase.

commit to user
perpustakaan.uns.ac.id 16
digilib.uns.ac.id

Dua enzim yang sering berkaitan dengan kerusakan hepatoseluler

adalah aminotransferase. Aspartat amino transferase (AST) memerantarai

reaksi antara asam aspartat dan asam alfa-ketoglutamat; yang dikenal

dengan serum glutamat-oksaloasetat transaminase (SGOT). Alanin

aminotransferase (ALT) memindahkan satu gugus amino antara alanin

dan asam alfa-ketoglutamat yang dikenal dengan serum glutamat-piruvat

transaminase (SGPT). Walaupun SGPT dan SGOT sering dianggap

sebagai enzim hati karena tingginya konsentrasi keduanya dalam

hepatosit, namun hanya SGPT yang spesifik, karena SGOT terdapat di

miokardium, otot rangka, otak, dan ginjal (Sacher dan McPherson, 2004).

Pada penyakit hepatitis, kenaikan kembali atau bertahannya nilai

transaminase yang tinggi menunjukkan kelainan yang berlanjut dan

terjadinya nekrosis hati (Dalimartha, 2006).

commit to user
perpustakaan.uns.ac.id 17
digilib.uns.ac.id

B. Kerangka Pemikiran

Minyak jintan
hitam

thymoquinone (lebih dari 50%)


p-cymene,
INH
-pinene,
dithymoquine, dan
thymohydroquinone N-asetil-transferase

Asetil-isoniazid

Efek antioksidan Sitokrom P450


langsung Reduksi
thymoquinone Mono-Asetilhidrazin
dihydrothymoquinone (MAH)
Radikal bebas
hati
Meningkatkan glutathione

Meningkatkan Total
Antioxidant Status (TAS) Asetilasi
makromolekul

Memacu pertumbuhan sel Kerusakan hati

Variabel luar yang tidak terkendali: kondisi


] psikologis dan keadaan awal hati
Keterangan:
: memacu
: menghambat
: mencegah

Gambar 1. Skema Kerangka Pemikiran

commit to user
perpustakaan.uns.ac.id 18
digilib.uns.ac.id

C. Hipotesis

Minyak jintan hitam (Nigella sativa.L) bermanfaat sebagai

hepatoprotektor pada mencit (Musmusculus) yang diinduksi Isoniazid (INH).

commit to user
perpustakaan.uns.ac.id 19
digilib.uns.ac.id

commit to user
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id

BAB III

METODE PENELITIAN

A. Jenis Penelitian.

Penelitian ini bersifat eksperimental laboratorik dengan thepost test only

control group design.

B. Lokasi Penelitian.

Penelitian dilakukan di Laboratorium Biokimia Fakultas Kedokteran

Universitas Sebelas Maret Surakarta.

C. Subjek Penelitian.

Subjek yang digunakan dalam penelitian ini adalah mencit (Mus

musculus) jantan, galur Swiss webster berumur 6-8 minggu dengan berat

badan + 20 g yang diperoleh dari peternakan mencit Universitas Setia Budi,

Surakarta. Sampel sebanyak 30 ekor dibagi dalam 3 kelompok, masing-

masing kelompok terdiri dari 10 ekor mencit. Jumlah ini diperhitungkan

menurut rumus Federer (Purawisastra, 2001), yaitu (t-1) (n-1) > 15, dengan t

adalah jumlah perlakuan, sedangkan n adalah jumlah mencit untuk tiap

kelompok.

commit to user

19
perpustakaan.uns.ac.id 20
digilib.uns.ac.id

Berikut perhitungannya: ( t 1 ) ( n 1 ) > 15


( 3 1 ) ( n 1 ) > 15
2 ( n 1 ) > 15
2n 2 > 15
2n > 17
n > 17/2
n=8,5 dibulatkan 9

D. Teknik Sampling.

Pengambilan sampel sebanyak 30 ekor, dilakukan secara purposive

sampling yaitu ciri-ciri dan jumlah sampel yang diambil ditetapkan atau

ditentukan dahulu (Hadi, 2006). Kemudian pengelompokan tiap kelompok

dilakukan secara random.

E. Rancangan Penelitian.

Rancangan penelitian ini adalah the post test only control group design

(Taufiqqurohman, 2003). Disini kelompok kontrol dipakai sebagai

pembanding.

K : (X ) O

P1 : (X1) O1

P2 : (X2) O2

Keterangan:

K = Kelompok kontrol, terdiri dari 10 ekor mencit.

P1 = Kelompok perlakuan 1, terdiri dari 10 ekor mencit.

P2 = Kelompok perlakuan 2, terdiri dari 10 ekor mencit.

X = Pemberian aquades 0,1 ml peroral dan aquades 0,056 ml

peroralsehari selama 7 harito


commit berturut-turut.
user
perpustakaan.uns.ac.id 21
digilib.uns.ac.id

X1 = Pemberian INH dosis 37,8 mg (peroral) 1 kali sehari selama 3 hari

berturut-turut.Selanjutnya hanya diberi aquades seperti pada

kelompok kontrol sampai hari ke-7.

X2 = Pemberian INH dosis 37,8 mg (peroral) dan minyak jintan hitam

dosis 0,056 ml/20 g BB mencit peroral 1 kali sehari selama 3 hari

berturut-turut. Selanjutnya diberi aquades 0,1 ml peroral dan

minyak jintan hitam dosis 0,056 ml/20 g BB mencit peroral 1 kali

perhari sampai hari ke-7.

O = Pemeriksaan kadar SGPT pada kelompok kontrol.

O1 = Pemeriksaan kadar SGPT pada kelompok perlakuan 1.

O2 = Pemeriksaan kadar SGPT pada kelompok perlakuan 2.

F. Identifikasi Variabel Penelitian

1. Variabel bebas : status pemberian minyak jintan hitam dan INH.

2. Variabel terikat : kadar SGPT mencit.

3. Variabel luar :

Variabel luar dari penelitian ini adalah sebagai berikut.

a. Variabel luar yang dapat dikendalikan : variasi genetik, jenis

kelamin, umur, suhu udara, berat badan, dan jenis makanan mencit

semuanya diseragamkan.

b. Variabel luar yang tidak dapat dikendalikan : kondisi psikologis dan

keadaan awal hati mencit.

commit to user
perpustakaan.uns.ac.id 22
digilib.uns.ac.id

G. Definisi Operasional Variabel Penelitian.

1. Minyak jintan hitam.

Minyak jintan hitam diberikan secara per oral dengan sonde

lambung satu kali sehari selama 7 hari berturut-turut. Pemberian minyak

jintan hitam dengan dosis sebesar 0,056 ml/20 g BB mencit diberikan

pada kelompok perlakuan 2. Minyak jintan hitam diberikan + 2 jam

setelah pemberian INH agar INH terabsorbsi lebih dahulu. Minyak jintan

hitam merupakan minyak yang didapat dari biji jintan hitam yang telah

melalui proses ekstraksi minyak dengan metode cold pressing

(pengempaan dingin). Minyak jintan hitam yang digunakan adalah

minyak jintan hitam dengan nama dagang Black Seed Daily Supplement

produksi M102. Skala pengukuran variabel bebas adalah skala nominal.

2. Isoniazid (INH)

INH diberikan secara peroral dengan sonde lambung satu kali

sehari selam 3 hari berturut-turut. Pemberian INH dengan dosis 5.46

mg/20 gBB diberikan pada kelompok perlakuan 1 dan 2. INH yang

diberikan adalah INH yang diproduksi oleh Kimia Farma dalam bentuk

tablet 300 mg yang kemudian diproses hingga mencapai dosis 5,46

mg/20 gBB yang dijelaskan lebih lanjut di dalam lampiran 2.

3. Variabel terikat : Kadar SGPT

SGPT adalah suatu enzim golongan transferase yang mengkatalisis

pemindahan reversible sebuah gugus amino dari alanine ke

ketoglutarate membentuk glutamate dan piruvat, dengan pyridoxal


commit to user
perpustakaan.uns.ac.id 23
digilib.uns.ac.id

phosphate sebagai kofaktor. Aktivitas enzim serum (SGPT) ini sangat

meningkat pada penyakit hati (Dorland, 2002) meningkat. Parameter

kerusakan hati diukur dengan kadar GPT serum karena GPT terutama

paling banyak terdapat dalam sitoplasma sel hati, sedangkan dalam

jaringan tubuh yang lain konsentrasinya rendah. Perubahan kadar SGPT

terhadap kerusakan akibat peradangan akut hati, memiliki sensitivitas

yang sangat tinggi dibandingkan SGOT, sehingga dapat mengukur sejauh

mana efek hepatoprotektif dari minyak jintan hitam (Widmann, 1995).

Pengukuran kadar SGPT, menggunakan metode IFCC tanpa

pyridoxal phosphat. Aktivitas enzim dibaca padasuhu 37C. Aktivitas

SGPT dinyatakan dalam U/L, skala rasio (Widmann, 1995).

4. Variabel luar.

a. Variabel luar yang dapat dikendalikan

1) Variasi genetik

Jenis hewan coba yang digunakan adalah mencit (Mus

musculus) dengan galur Swiss webster.

2) Jenis kelamin

Jenis kelamin mencit yang digunakan adalah jantan.

3) Umur

Umur mencit pada penelitian ini adalah 6-8 minggu.

4) Suhu udara

Hewan percobaan diletakkan dalam ruangan dengan suhu udara

commit
kamar yang berkisar to user
antara 25-28 Celcius.
perpustakaan.uns.ac.id 24
digilib.uns.ac.id

5) Berat badan

Berat badan hewan percobaan saat pengukuran +20 g.

6) Jenis makanan

Makanan yang diberikan berupa pellet dan minuman dari air

PAM.

7) Jintan hitam

b. Variabel luar yang tidak dapat dikendalikan : kondisi psikologis dan

keadaan awal hati mencit.

Kondisi psikologis mencit dipengaruhi oleh lingkungan sekitar.

Lingkungan yang terlalu ramai, pemberian perlakuan yang berulang

kali, dan perkelahian antar mencit dapat mempengaruhi kondisi

psikologis mencit.

Keadaan awal hati mencit tidak diperiksa pada penelitian ini

sehingga mungkin saja ada mencit yang sebelum perlakuan hatinya

sudah mengalami kelainan.

H. Alat dan Bahan Penelitian.

1. Alat

Alat yang digunakan adalah sebagai berikut :

a. Kandang mencit

b. Timbangan hewan

c. Timbangan obat

d. Sonde lambung
commit to user
perpustakaan.uns.ac.id 25
digilib.uns.ac.id

e. Gelas ukur, mikro pipet dan pengaduk

2. Bahan

Bahan yang akan digunakan adalah sebagai berikut :

a. INH

b. Makanan hewan percobaan (pellet)

c. Aquades

d. Minyak jintan hitam

I. Cara Kerja

1. Dosis Isoniazid (INH)

Pemberian INH dosis toksik pada manusia sebesar 30 mg/kg BB

(Erdman, 2004). Setelah dikonversi ke dalam dosis untuk mencit

didapatkan hasil 5.46mg/20 gBB (di jelaskan dalam lampiran 2)

2. Dosis minyak jintan hitam

Dosis minyak jintan hitam yang digunakan untuk menimbulkan

efek hepatoprotektif pada tikus yang diinduksi siklosporin adalah

2 ml/kgBB per oral (Uz et al., 2008). Maka, untuk tikus seberat 200 g

didapatkan dosis 0,4 ml/200 g BB. Perhitungan dosis untuk mencit

dengan berat badan 20 g sesuai tabel konversi (Ngatidjan, 1991) yaitu,

0,4 x 0,14 = 0,056 ml/20 g BB. Minyak jintan hitam yang digunakan

dalam penelitian ini diperoleh peneliti dengan membeli minyak jintan

hitam dengan nama dagang Black Seed Daily Supplement produksi

commit to user
perpustakaan.uns.ac.id 26
digilib.uns.ac.id

M102. Minyak jintan hitam 0,056 ml/20 g BB diberikan pada kelompok

perlakuan 2 secara peroral selama 7 hari berturut-turut.

3. Alur penelitian

Hari Sampel 30 ekor mencit


ke

1 Kelompok Kelompok Kelompok


kontrol perlakuan 1 perlakuan 2

Dipuasakan selama + 5 jam

1
Diberikan INH 5,46mg dalam
Diberikan INH 5,46mg dalam 0.1 ml Aquades.
0.1 ml Aquades. +
Minyak jintan hitam 0.056 ml
3 Aquades
0,1 ml
+
0.056 ml
=
4 0.156ml
Aquades 0.1 ml dan
Aquades 0,156 ml Minyak jintan hitam dosis
0,056 ml.

8 Pemeriksaan SGPT pada hari ke-8.

Gambar 2. Skema Alur Penelitian

Sebelum diberi perlakuan, mencit diadaptasikan dahulu selama satu

minggu di Laboratorium Biokimia Fakultas Kedokteran Universitas

Sebelas Maret Surakarta. Keesokkan hari setelah adaptasi selesai,

dilakukan penimbangan pada semua mencit untuk penentuan rata-rata


commit to user
perpustakaan.uns.ac.id 27
digilib.uns.ac.id

berat badan mencit pada penelitian ini, sehingga dosis pemberian INH

dan minyak jintan hitam dapat lebih tepat.

Setelah dilakukan penimbangan, mencit dibagi dalam 3 kelompok

secara random dan mendapat perlakuan sesuai dengan rancangan

penelitian.

Setiap sebelum pemberian INH dan minyak jintan hitam, mencit

dipuasakan dahulu + 5 jam untuk mengosongkan lambung. Pemberian

minyak jintan hitam dilakukan + 2 jam setelah pemberian INH agar INH

terabsorbsi lebih dahulu (Ringoringo, 1985). Di luar jadwal perlakuan,

mencit diberi makan pellet dan minum air PAM ad libitum.

4. Pengukuran Hasil

Pada hari ke-8 darah diambil melalui sinus orbitalis dan diukur

kadar SGPT masing-masing mencit tiap kelompok.

J. Teknik Analisis Data Statistik.

Data yang diperoleh akan diuji menggunakan uji statistik One-Way

ANOVA ( = 0,05). Jika terdapat perbedaan yang bermakna, maka dilanjutkan

dengan uji Post Hoc Multiple Comparisons (LSD) ( = 0,05) (Riwidikdo,

2007). Data diolah dengan program komputer SPSS (Statistical Product and

Service Solution) 16.0 for Windows.

commit to user
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id

BAB IV

HASIL PENELITIAN

A. Data Hasil Penelitian

Data hasil pengamatan dari penelitian ini berupa data rasio yaitu nilai

kadar SGPT mencit. Rata-rata kadar SGPT mencit untuk masing-masing

kelompok perlakuan mencit dapat dilihat sebagai berikut:

Tabel 1. Rata-rata Kadar SGPT Masing-masing Mencit

Kadar SGPT Mean SD

Kelompok Kontrol 76,17 23,96

Kelompok Perlakuan 1 83,42 42,97

Kelompok Perlakuan 2 50,45 7,56

U/L
90
80
70
60
50
40 76.17 83.42
30
20 mean
50.45
10
0
kelompok
kontrol kelompk
perlakuan 1 Kelompok
Perlakuan 2

Gambar 3. Nilai Rata-rata Kadar SGPT Tiap Kelompok

commit to user

28
perpustakaan.uns.ac.id 29
digilib.uns.ac.id

Tabel 1 menyajikan data rata-rata dan standar deviasi kadar SGPT mencit

sebelum perlakuan untuk ketiga kelompok. Rata-rata kadar SGPT mencit

sebelum perlakuan yaitu kelompok kontrol adalah 76,17 dengan standar

deviasi 23,96 (76,1723,96). Kemudian nilai rata-rata untuk kelompok

perlakuan 1 adalah 83,4242,97 dan kelompok 2 adalah 50,457,56.

B. Analisis Data

Uji One Way ANOVA terhadap data kadar SGPT mencit memiliki nilai

signifikansi sebesar 0,040 atau lebih kecil dari derajat kemaknaan 0,05.

Dengan demikian terdapat perbedaan kadar SGPT yang signifikan antar

ketiga kelompok perlakuan.

Untuk mengetahui letak perbedaan dari ketiga kelompok kadar SGPT

dilakukan Post Hoc Test yang digunakan adalah LSD. Rekapitulasi pengujian

selengkapnya disajikan dalam tabel-tabel berikut ini.

Tabel 2. Hasil Post Hoc Test Kadar SGPT (LSD)

No Pasangan Kelompok Signifikansi (sig.) Kesimpulan


1 Kontrol KP 1 0,577 (sig.> 0,05) Berbeda; Tdk signifikan
2 Kontrol KP 2 0,055 (sig. < 0,05) Berbeda; Tdk signifikan
3 KP 1 KP 2 0,016 (sig. < 0,05) Berbeda; signifikan

Keterangan:

KP 1 : Kelompok Perlakuan 1

KP 2 : Kelompok Perlakuan 2

commit to user
perpustakaan.uns.ac.id 30
digilib.uns.ac.id

Dari tabel 2 diketahui pasangan kelompok kontrol dengan kelompok

perlakuan 1 berbeda tidak signifikan (Pvalue > 0,05), kelompok kontrol

dengan kelompok perlakuan 2 berbeda tidak signifikan (Pvalue > 0,05), dan

pasangan kelompok 1dengan kelompok 2 berbeda signifikan (Pvalue< 0,05).

commit to user
perpustakaan.uns.ac.id 31
digilib.uns.ac.id

commit to user
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id

BAB V

PEMBAHASAN

Tingginya kadar SGPT mencit pada kelompok kontrol yaitu 76,17 U/L jika

dibandingkan dengan angka normal pada manusia 5-35 U/L(Sacher dan

McPherson, 2004) dapat disebabkan oleh faktor - faktor antara lain: keadaan awal

hati mencit sebelum dilakukannya penelitian telah mengalami kerusakan karena

penyakit hati, efek toksik dan hipersensitif dari suatu zat dan keadaan psikologis

mencit selama dalam masa penelitian. Himawan (2008) mengatakan bahwa

variabel yang tidak dapat dikendalikan dan dapat mempengaruhi hasil

pemeriksaan kadar SGPT antara lain: 1. kondisi psikologis tikus dipengaruhi oleh

perlakuan yang berulang kali; 2. Penyakit hati seperti kelainan pada hati seperti:

hepatitis, sirosis hepatis, nekrosis hati; 3. Patogenitas suatu zat yang dapat

merusak hepar selain radikal bebas yaitu: efek toksik dan hipersensitivitas(alergi);

4. Daya regenerasi sel hati dari masing-masing binatang percobaan; 5.Imunitas

(sistem kekebalan) dari masing-masing binatang percobaan.

Peningkatan SGPT karena induksi INH pada kelompok perlakuan I (rata-rata

83,42+42,97) dibandingkan dengan kelompok kontrol (76,17+23,96) sesuai

dengan Bayupurnama (2006) yang mengatakan bahwa INH berkaitan dengan

hepatotoksisitas. INH mempunyai efek langsung atau melalui produksi kompleks

enzim-obat yang berakibat disfungsi sel, disfungsi membran, respons sitotoksik

sel T. Jenis reaksi yang terjadi adalah hepatoselular. Hal ini juga didukung oleh

Troy et al. (1999) dalam Jussi, (2006)


commitbahwa
to userkerusakan hati disebabkan karena

31
perpustakaan.uns.ac.id 32
digilib.uns.ac.id

metabolit toksik, yaitu pertama-tama INH mengalami asetilasi menjadi asetil-

isoniazid oleh enzim N-asetil transferase (NAT). Asetyl-isoniazid

dimetabolismemenjadi acetyl hydrazine dan isonicotinic acid. Isonicotinic acid

dikonjugasi oleh glisin, Asetilhidrazin dimetabolisme lebih lanjut menjadi

diasetilhidrazin dan diubah oleh sitokrom P450 menjadi metabolit reaktif Mono-

asetil Hidrazin (MAH). Metabolit reaktif MAH merupakan radikal bebas dan

bersifat toksik. Pada tikus, scavenger radikal bebas terkait thiols dan antioksidan

glutation peroksidase serta aktivitas katalase dihilangkan oleh INH. MAH

selanjutnya akan memacu asetilasi makromolekul dan berefek hepatotoksis.

Pada penelitian ini dipakai dosis minyak jintan hitam seperti yang

digunakan untuk menimbulkan efek hepatoprotektif pada tikus. Dosis ini ternyata

juga menunjukkan efek hepatoprotektif pada mencit yang diinduksi INH yang

ditunjukkan dengan penurunan kadar SGPT pada kelompok 2. Hal ini berarti

penggunaan minyak jintan efektif untuk menurunkan SGPT pada mencit, sesuai

dengan pendapat Ali dan Blunden, (2003), yang menyebutkan bahwa efek

farmakologis ekstrak biji jintan hitam telah banyak dilaporkan termasuk

perlindungan terhadap hepatotoksisitas yang diinduksi oleh penyakit maupun

bahan-bahan kimia. Biji atau minyaknya mempunyai aktivitas anti inflamasi,

analgesik, anti piretik, anti mikroba, dan anti neoplastik. Biji dan minyak jintan

hitam telah dilaporkan memiliki efek antioksidan yang kuat dan efektif melawan

penyakit dan bahan kimia yang menyebabkan hepatotoksik dan nefrotoksik Hal

ini didukung oleh Uz, et al. (2008) aksi dari antioksidan minyak jintan hitam

mungkin menjelaskan efek proteksi yang dimilikinya melawan beragam


commit to user
perpustakaan.uns.ac.id 33
digilib.uns.ac.id

hepatotoksik dan nefrotoksik in vivo dan in vitro. Minyak jintan hitam secara

signifikan meningkatkan fungsi dan parameter histologi dan mengurangi stres

oksidatif. Mekanisme kerja dari thymoquinone sendiri tanpa mengakibatkan

perubahan pada aktifitas GST (glutatione-S-transferase) dan tidak juga

mengurangi kadar glutatione pada jaringan, thymoquinone tereduksi menjadi

dihydrotymoquinone dalam efek anti scavenger radikal superoksida. Walaupun

dihydrothymoquinone merupakan zat hasil reduksi, ternyata masih mempunyai

efek anti-oksidan (Mansour, et al., 2002)

commit to user
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id

BAB VI

SIMPULAN DAN SARAN

A. Simpulan

Berdasarkan hasil penelitian ini, minyak jintan hitam (Nigella sativa.L)

dengan dosis 0,056 ml/20 gBB mencit peroral 1 kali perhari bermanfaat

sebagai hepatoprotektor pada mencit (Mus musculus) yang diinduksi

Isoniazid (INH).

B. Saran

1. Perlu adanya penelitian lebih lanjut mengenai dosis minyak jintan hitam

sehingga diketahui dosis yang lebih efektif dalam menurunkan kadar

SGPT mencit (mus musculus) yang diinduksi INH

2. Perlu penelitian lebih lanjut untuk mengetahui efek penggunaan minyak

jintan hitam terhadap organ tubuh lainnya selain manfaatnya sebagai

hepatoprotektor.

commit to user

34