Anda di halaman 1dari 93

Laporan On Job Training

Program Officer Development Program

Kantor Cabang Jakarta Kyai Tapa


Kanwil 3 Jakarta Kota

M.Furqon Indraman
1490543642
KATA PENGANTAR

Puji syukur saya panjatkan kepada Allah SWT karena atas karunia dan berkat-Nya proses
penulisan laporan On The Job Training (OJT) di Bank Mandiri Cabang Jakarta Kyai Tapa dapat
terlaksana dengan baik. Laporan ini disusun sebagai salah satu syarat dalam program training Officer
Development Program Regional PT. Bank Mandiri (Persero), Tbk selain itu memberi kesempatan untuk
memahami operasional, sales maupun service di kantor cabang terkait teori yang diberikan selama
training di kelas selama 3,5 bulan sebelumnya. Laporan ini dibuat berdasarkan hasil OJT di Cabang
Jakarta Kyai Yapa yang dimulai sejak tanggal 21 April 2014 sampai dengan 13 Mei 2014.

Dalam penyusunan laporan ini, penulis banyak mendapat dukungan, bimbingan, arahan serta
bantuan dari berbagai pihak. Oleh sebab itu, pada kesempatan ini penulis ingin mengucapkan terima
kasih kepada berbagai pihak yang telah membantu hingga laporan ini dapat terselesaikan dengan baik,
yaitu:

1. Allah SWT yang telah memberikan kekuatan selama proses OJT di area Kyai Tapa
2. Kedua orang tua saya, Drs.H.M.Hatta dan Hj.Cekta yang selalu mendoakan saya untuk
mendapatkan hasil yang terbaik atas setiap hal yang saya lakukan
3. Bpk. Turseno Wibowo sebagai Area Manager Jakarta Kyai Tapa atas nasihat dan saran
dalam pelaksanaan proses OJT dan penyelesaian laporan
4. Bpk. Benny Barnas sebagai Kepala Cabang Jakarta Kyai Tapa atas penerimaan dan
perlakuan yang baik kepada saya selama pelaksanaan OJT
5. Bpk. Sigit Wahyu, Ibu Mardahlia Daya dan Bpk. Hari Junianto Joko S sebagai CSO
Cabang Jakarta Kyai Tapa atas kesediaan membagi ilmu dan sharing pengalaman yang
sangat berarti bagi saya
6. Bpk. Zainudin sebagai Verifikator Cabang Jakarta Kyai Tapa atas nasihat yang diberikan
dalam pencegahan anti fraud di cabang
7. Bpk. Dahrilsyah sebagai Head Teller Cabang Jakarta Kyai Tapa atas kesediaan membagi
ilmu yang berhubungan dengan transaksi teller
8. Ibu Riskiana dan Ibu Sari Nurullahi sebagai Customer Service Representative Cabang
Jakarta Kyai Tapa atas kesediaan membagi ilmu kepada saya
9. Ibu Noviyant dan Ibu Rina Helena Tampubolon sebagai Customer Service Administrative
Cabang Jakarta Kyai Tapa atas sharing pengalaman sebagai CSA
10. Ibu Hana Yuliani, Lita Ratna Juwita dan Chindy Paramitha W sebagai Teller Cabang
Jakarta Kyai Tapa atas informasi yang diberikan mengenai transaksi teller

i
11. Bpk Hidayat Jati, Abdul Rosyid dan Dwi Setyadi sebagai Security Cabang Jakarta Kyai
Tapa
12. Bpk M.Yudhistira dan Ibu Rihla Awalia sebagai Pramubakti Cabang Jakarta Kyai Tapa
atas bantuan yang diberikan kepada saya selama pelaksanaan OJT
13. Bpk Tri Yuli Setyadi sebagai Driver Cabang Jakarta Kyai Tapa
14. Marsha Annisa Dan Ahmad Alfi Barokah kedua malaikat kecil yang selalu memberikan
suntikan semangat dalam setiap aktifitas.
15. Kedua saudara kandung saya, Fithriana dan Siti Sahara, terimakasih atas dorongan moril.
16. K.A.Sobri Fitriadi dan K.M. Ferry Fadli, sepupu yang sangat berperan besar atas kegiatan
OJT saya di Kyai Tapa.
17. Rekan OJT saya di Bank Mandiri Kyai Tapa, Lina Dwi Oktafiani
18. Rekan rekan seperjuangan, keluarga baru saya, ODP Regional 26 atas setiap suka dan
duka yang telah kita hadapi.

Penulis menyadari bahwa Laporan On the Job Training ini masih jauh dari sempurna,
sehingga penulis mengharapkan kritik demi perbaikan dan kesempurnaan laporan ini. Sehingga laporan
ini dapat berguna dan dapat memberi manfaat dalam penelitian yang terkait di waktu yang akan datang.

Jakarta, 13 Mei 2014

M. Furqon Indraman

ii
DAFTAR ISI

KATA PENGANTAR ............................................................................................................................. i

DAFTAR ISI.......................................................................................................................................... iii

DAFTAR TABEL.................................................................................................................................. vi

DAFTAR GAMBAR ............................................................................................................................ vii

BAB I PENDAHULUAN ....................................................................................................................... 1

1.1. Latar Belakang ........................................................................................................................ 1

1.2. Rumusan Masalah ................................................................................................................... 2

1.3. Tujuan ..................................................................................................................................... 2

1.4. Ruang Lingkup........................................................................................................................ 2

1.5. Metodologi .............................................................................................................................. 2

1.6. Sistematika Penulisan ............................................................................................................. 3

BAB II GAMBARAN UMUM BANK MANDIRI CABANG JAKARTA TANJUNG DUREN Error!
Bookmark not defined.

2.1. Profil Cabang .......................................................................................................................... 4

2.2. Struktur Organisasi ................................................................................................................. 4

2.3. Deskripsi Pekerjaan ................................................................................................................ 5

2.3.1. Area Manager.................................................................................................................. 5

2.3.2. Branch Manager .............................................................................................................. 7

2.3.3. Customer Service Officer (CSO) .................................................................................... 7

2.3.4. Customer Service Representative (CSR) ........................................................................ 9

2.3.5. Customer Service Administration (CSA)...................................................................... 10

2.3.6. Head Teller/Teller Coordinator ..................................................................................... 12

2.3.7. Teller ............................................................................................................................. 13

2.3.8. Verifikator ..................................................................................................................... 14

BAB III OPERASIONAL BANK MANDIRI CABANG JAKARTA TANJUNG DUREN .............. 15

3.1. Operasional Harian ............................................................................................................... 15

3.1.1 Operasional Awal Hari.................................................................................................. 15

iii
3.1.2 Operasional Jam Kerja .................................................................................................. 16

3.1.3 Operasional Akhir Hari ................................................................................................. 17

3.2. Standar Layanan Cabang Bank Mandiri ............................................................................... 18

3.3. Internal Kontrol ..................................................................................................................... 21

3.4. Budaya Perusahaan ............................................................................................................... 24

BAB IV PRODUK, LAYANAN CABANG, DAN CRITICAL POINTS ............................................. 25

4.1. Tabungan............................................................................................................................... 25

4.1.1. Mandiri Tabungan Rupiah .................................................................................................. 25

4.1.2. Mandiri Tabungan Valas ..................................................................................................... 33

4.1.3. Mandiri Tabungan Bisnis .................................................................................................... 35

4.1.4. Mandiri Tabungan Rencana ................................................................................................ 37

4.1.5. Mandiri Tabungan Haji ....................................................................................................... 38

1.1.6. Mandiri Tabungan Khusus Tenaga Kerja Indonesia ..................................................... 41

4.2. Deposito ................................................................................................................................ 42

4.2.1. Mandiri Deposito Rupiah .................................................................................................... 42

4.2.2. Mandiri Deposito Valas ...................................................................................................... 47

4.2.3. Mandiri Deposit On-Call .................................................................................................... 49

4.3. Giro ....................................................................................................................................... 50

4.3.1. Mandiri Giro Rupiah ..................................................................................................... 50

4.3.2. Mandiri Giro Valas ....................................................................................................... 54

4.4. Cek/Bilyet Giro ..................................................................................................................... 55

4.5. Kliring ................................................................................................................................... 57

4.6. Real Time Gross Settlement (RTGS)..................................................................................... 61

4.7. Inkaso .................................................................................................................................... 62

4.8. Mandiri Transfer Valas / Telegraphic Transfer (TT) .............................................................. 64

4.9. ATM / Kartu Debit................................................................................................................ 65

4.10. Mandiri ATM .................................................................................................................... 68

4.11. Mandiri SMS ..................................................................................................................... 69

4.12. Mandiri Internet ................................................................................................................. 69

iv
4.13. Mandiri Call ...................................................................................................................... 70

4.14. Bank Referrence dan Surat Keterangan Bank .................................................................... 70

4.15. Bank Garansi ..................................................................................................................... 71

4.16. Reksadana ......................................................................................................................... 72

4.17. Mandiri Travellers Cheque .............................................................................................. 73

4.18. Bank Draft ....................................................................................................................... 747

4.19. Jasa Pelayanan Payroll .................................................................................................... 757

BAB V ANALISIS KC Jakarta Kyai Tapa ....................................................................................... 7778

5.1. Analisa Bisnis ....................................................................... Error! Bookmark not defined.

5.2. Analisa Service ................................................................... Error! Bookmark not defined.3

5.3. Analisa Control ................................................................... Error! Bookmark not defined.3

BAB VI KESIMPULAN DAN SARAN ............................................................................................ 844

6.1. Kesimpulan ............................................................................................................................. 844

6.2. Saran ...................................................................................................................................... 855

v
DAFTAR TABEL

Tabel 2.1. Kantor Cabang dan Kantor Kas Bank Mandiri Area Jakarta Greenville ............................... 4
Tabel 3.1. Data Nasabah ....................................................................................................................... 20
Tabel 4.1. Suku Bunga Mandiri Tabungan Rupiah............................................................................... 26
Tabel 4.2. Critical Points Pembukaan Rekening .................................................................................. 27
Tabel 4.3. Critical Points Penyetoran Tabungan .................................................................................. 29
Tabel 4.4. Critical Points Transaksi Penarikan Rekening Tabungan ................................................... 30
Tabel 4.5. Critical Points Penutupan Rekening Tabungan ................................................................... 32
Tabel 4.6. Suku Bunga Mandiri Tabungan Valas ................................................................................. 34
Tabel 4.7. Biaya .................................................................................................................................... 34
Tabel 4.8. Suku Bunga Mandiri Tabungan Bisnis Rupiah.................................................................... 35
Tabel 4.9. Suku Bunga Mandiri Tabungan Bisnis USD ....................................................................... 36
Tabel 4.10. Jenis Biaya Mandiri Tabungan Bisnis ............................................................................... 36
Tabel 4.11. Ketentuan-ketentuan dan Fitur pada Mandiri Deposito Rupiah........................................... 43
Tabel 4.12. Suku Bunga Mandiri Deposito Rupiah .............................................................................. 44
Tabel 4.13. Critical Point Pembukaan Deposito .................................................................................. 45
Tabel 4.14. Critical Point Pencairan Rekening Deposito ..................................................................... 47
Tabel 4.15. Critical Point dan Fitur pada produk Mandiri Deposito Valas ............................................ 48
Tabel 4.16. Critical Point DOC ............................................................................................................ 49
Tabel 4.17. Suku Bunga Mandiri Giro Rupiah ..................................................................................... 51
Tabel 4.18. Ketentuan Giro Mandiri Valas ........................................................................................... 54
Tabel 4.20. Critical Point Kliring ......................................................................................................... 61
Tabel 4.21. Critical Point RTGS ........................................................................................................... 62
Tabel 4.22. Critical Point Inkaso .......................................................................................................... 63
Tabel 4.23. Limit Penarikan Harian Kartu Debit .................................................................................. 65
Tabel 4.24. Critical Point Bank Reference dan Surat Keterangan Bank............................................... 70
Tabel 4.25. Critical Point Bank Garansi .............................................................................................. 71
Tabel 4.26. Critical Point Reksadana ................................................................................................... 73
Tabel 5.1. Perkembangan Pencapaian Target Juli 05 September 2012 ............ Error! Bookmark not
defined.

vi
DAFTAR GAMBAR

Gambar 2.1. Gambar Struktur Organisasi Cabang Kyai Tapa .............. Error! Bookmark not defined.
Gambar 4.1. Workflow Pembukaan Rekening Tabungan .................................................................... 27
Gambar 4.2. Workflow Penyetoran Tabungan ...................................................................................... 29
Gambar 4.3. Workflow Penarikan Tabungan ........................................................................................ 30
Gambar 4.4. Workflow Penggantian Buku Tabungan ........................................................................... 31
Gambar 4.5. Workflow Penutupan Tabungan ....................................................................................... 32
Gambar 4.6. Proses Pembukaan Tabungan Haji .................................................................................... 40
Gambar 4.7. Workflow Pembukaan Deposito ....................................................................................... 45
Gambar 4.8. Workflow Pencairan Deposito .......................................................................................... 47
Gambar 4.9. Workflow Pembukaan Rekening Giro .............................................................................. 52
Gambar 4.10. Workflow Permohonan dan Aktivasi Bilyet Giro/Cek ................................................... 53
Gambar 4.11. Workflow Penutupan Rekening Giro .............................................................................. 54
Gambar 4.12. Pengaktifan Cek/BG....................................................................................................... 57
Gambar 4.13. Setoran Kliring Keluar ................................................................................................... 58
Gambar 4.14. Penarikan Kliring Masuk ............................................................................................... 58
Gambar 4.15. Setoran Kliring Masuk ................................................................................................... 59
Gambar 4.16. Penarikan Kliring Keluar ............................................................................................... 60
Gambar 4.17. Inkaso Masuk dan Inkaso Keluar ................................................................................... 63
Gambar 4.18 Workflow Aplikasi Kartu Debit Mandiri ......................................................................... 67
Gambar 4.19 Workflow Otorisasi Kartu Debit Mandir ......................................................................... 68
Gambar 4.20 Workflow Aktivasi Kartu Debit Mandiri ......................................................................... 68
Gambar 5.1 Struktur Organisasi KC Jakarta Kyai Tapa ....................................................................... 79

vii
BAB I
PENDAHULUAN

1.1. Latar Belakang


Pengertian bank menurut UU No. 7 Tahun 1992 tentang Perbankan sebagaimana telah diubah
dengan UU No. 10 Tahun 1998 : Bank merupakan badan usaha yang menghimpun dana dari masyarakat
dalam bentuk simpanan, dan menyalurkannya kepada masyarakat dalam bentuk kredit dan atau
bentuk-bentuk lainnya dalam rangka meningkatkan taraf hidup masyarakat banyak. Definisi bank di
atas memberi tekanan bahwa bank dalam melakukan usahanya terutama menghimpun dana dalam
bentuk simpanan yang merupakan sumber dana bank. Demikian pula dari segi penyaluran dananya,
hendaknya bank tidak semata-mata memperoleh keuntungan yang sebesar-besarnya bagi pemilik tapi
juga kegiatannya itu harus pula diarahkan pada peningkatan taraf hidup masyarakat, Definisi tersebut
merupakan komitmen bagi setiap bank yang menjalankan usahanya di Indonesia.

Sejalan dengan keinginan Bank Mandiri menjadi Regional Champion Bank, Bank Mandiri
mempunyai penajaman visi menuju tahun 2015 dengan memposisikan diri sebagai Financial Institution
(lembaga keuangan), yang dikagumi dan selalu berkompetisi secara profesional sehingga dapat menjadi
lembaga keuangan terkemuka dan membanggakan di Indonesia (To Be Indonesias Most Admired and
Progressive Financial Institution), yang mampu memberikan standar pelayanan serta produk jasa
keuangan yang prima dan kompetitif. Persaingan yang semakin kompetitif di dunia perbankan
Indonesia, regenerasi pegawai serta perluasan jaringan usaha baru di Bank Mandiri, membuat Bank
Mandiri harus mempersiapkan kader-kader baru untuk mengisi posisi-posisi yang dibutuhkan. Kader-
kader tersebut dipersiapkan secara khusus oleh Bank Mandiri agar dapat memiliki kemampuan dan
pengetahuan perbankan yang komprehensif, baik secara teknis maupun manajerial. Untuk memenuhi
kebutuhan tenaga kerja tersebut khususnya tenaga manajerial/pimpinan, Bank Mandiri telah
melaksanakan program perekrutan calon pegawai pimpinan yang salah satunya melalui Officer
Development program (ODP). Program ini dirancang secara terpadu antara pemberian teori di kelas (in
class) dan diikuti dengan praktek kerja lapangan (On The Job Training/OJT) di berbagai unit kerja Bank
Mandiri antara lain di unit kerja Cabang. Salah satu unit kerja Cabang yang ditetapkan sebagai tempat
pelaksanaan OJT bagi peserta ODP Regional Angkatan 26 adalah Cabang Jakarta Kyai Tapa yang
berada dibawah Area Kyai Tapa.

Laporan ini disusun sebagai hasil pelaksanaan OJT selama 15 (lima belas) hari kerja terhitung
dari tanggal 22 April 13 Mei 2014 di Cabang Jakarta Kyai Tapa, yang bertujuan memberikan wawasan
dan pemahaman mendasar mengenai operasional cabang Bank Mandiri, agar kemudian dapat berguna
dalam pelaksanaan tugas sebenarnya.

1
1.2. Rumusan Masalah
Rumusan masalah dalam On The Job Training (OJT) ini adalah:
1. Bagaimana alur kerja yang terjadi dalam unit-unit kerja yang dipelajari?
2. Apa critical point yang terjadi pada kegiatan unit kerja tersebut?
3. Bagaimana cara memaksimalkan penjualan produk di cabang?

1.3. Tujuan
Tujuan dari kegiatan On the Job Training ini adalah untuk memberikan pemahaman mengenai:
1. Memahami Job Description dan ketentuan pedoman kerja (SE, SOP, dan SOM) di unit-unit kerja
yang terdapat di Cabang Jakarta Tanjung Duren.
2. Memahami operasional harian di Cabang Jakarta Tanjung Duren.
3. Mengidentifikasi produk dan layanan yang diberikan oleh Cabang Jakarta Tanjung Duren serta
critical point dalam alur proses transaksi yang berkaitan dengan produk dan layanan tersebut.
4. Kegiatan bisnis, culture, leadership, control, dan service di Cabang Jakarta Tanjung Duren
5. Mengimplementasikan ilmu yang didapat selama in class training dengan kondisi di cabang.

1.4. Ruang Lingkup


Ruang lingkup dalam kegiatan On the Job Training di Cabang Jakarta Tanjung Duren adalah:
1. Kegiatan On the Job Training ini dilakukan di Area Jakarta Greenville selama 15 hari kerja,
dimulai sejak 22 April - 13 Mei 2014.
2. Pengenalan mengenai kegiatan transaksi yang terjadi baik di front office (teller dan Customer
Service Representative) maupun back office (Customer Service Administrative dan Verificator).
3. Pembahasan mengenai struktur organisasi cabang, job description, tanggung jawab/peran,
kegiatan operasional harian cabang, jenis-jenis produk, alur kerja/transaksi, operasional
transaksi, dan critical point.

1.5. Metodologi
Metodologi penelitian yang digunakan selama kegiatan On the Job Training adalah sebagai
berikut:

1. Studi literatur terhadap Surat Edaran, Standard Operating Manual (SOM), Standard Operating
Procudures (SOP), buku panduan produk (Marketing Tool Kit), dan dokumen terkait lainnya.
2. Diskusi dan tanya jawab dengan pegawai pimpinan dan pegawai pelaksana unit kerja terkait di
cabang mengenai kegiatan operasional.

2
3. Observasi langsung terhadap kegiatan operasional yang terjadi baik di front office maupun back
office.
4. Melibatkan diri dalam kegiatan operasional cabang secara langsung di bawah bimbingan officer
dan pelaksana.

1.6. Sistematika Penulisan


BAB I PENDAHULUAN
Bab ini menjelaskan latar belakang pelaksanaan On the Job Training (OJT), tujuan
penulisan laporan OJT, ruang lingkup, metodologi, dan sistematika penulisan laporan OJT.

BAB II GAMBARAN UMUM BANK MANDIRI CABANG JAKARTA KYAI TAPA


Bab ini menjelaskan tentang struktur organisasi Bank Mandiri Area Jakarta Kyai Tapa,
Cabang Jakarta Kyai Tapa serta penjelasan mengenai job description, tanggung jawab dan
wewenang dari setiap unit kerja.

BAB III OPERASIONAL CABANG BANK MANDIRI CABANG JAKARTA


TANJUNG DUREN
Bab ini menjelaskan mengenai kegiatan operasional sehari-hari di cabang, standar layanan,
internal control dan budaya yang berlangsung.

BAB IV PRODUK BANK, LAYANAN CABANG DAN CRITICAL POINT


Bab ini menjelaskan tentang fitur dan benefit produk maupun layanan jasa yang diberikan oleh
Bank Mandiri Cabang Jakarta Kyai Tapa, serta memahami critical point pada setiap transaksi agar dapat
dimitigasi risikonya.

BAB V ANALISIS OPERASIONAL MBU JAKARTA KYAI TAPA


Bab ini menjelaskan mengenai analisa operasional MBU Jakarta Kyai Tapa, permasalahan
yang dihadapi serta saran yang dapat diberikan.

BAB VI KESIMPULAN & SARAN


Bab ini menjelaskan tentang kesimpulan dan saran dari penulis untuk perbaikan dan
pengembangan kegiatan operasional cabang.

3
BAB II
GAMBARAN UMUM BANK MANDIRI CABANG JAKARTA KYAI
TAPA

2.1. Profil Cabang


Bank Mandiri Cabang Jakarta Kyai Tapa berada di dalam area Jakarta Kyai Tapa, Kanwil III
Jakarta Kota. Adapun Area Kyai Tapa membawahi 20 unit kerja yang terdiri dari 15 Cash Outlet dan 5
Cabang. Di bawah ini adalah tabel kantor cabang dan kantor kas untuk area Jakarta Greenville.

Tabel 2.1. Kantor Cabang dan Kantor Kas Bank Mandiri Area Jakarta Kyai Tapa

No. Branch / Cabang No. Cash Outlet (CO)


1 Jakarta Kyai Tapa 1 Jakarta Latumetten
2 Jakarta Jelambar 2 Jakarta Grogol Muwardi
3 Jakarta Tomang 3 Jakarta Jelambar Baru
4 Jakarta S Parman 4 Jakarta Taman Duta Mas
5. Jakarta RS Pelni 5 RS. Royal Taruma
6 Universitas Trisakti
7 Universitas Tarumanegara
8 RS. Harapan Kita
9 RS. Kanker Dharmais
10 Mall Ciputra
11 Jakarta Mandala Utara
12 Menara Citicon
13 Jakarta Kavling Polri
14 Jakarta Taman Surya
15 Jakarta Centra Latumeten

Area Jakarta Kyai Tapa dipimpin oleh Area Manager yaitu Bapak Wibowo Turseno yang secara
struktural membawahi Branch Manager, Cash Outlet Manager, Business Development Officer, Service
Quality Officer, Human Resources & General Affair Officer di area Jakarta Kyai Tapa.

2.2. Struktur Organisasi


Struktur Organisasi adalah suatu susunan dan hubungan antara tiap bagian serta posisi yang ada
pada suatu organisasi atau perusahaan dalam menjalankan kegiatan operasional untuk mencapai tujuan.

4
Struktur Organisasi menggambarkan dengan jelas pemisahan kegiatan pekerjaan antara yang satu
dengan yang lain dan bagaimana hubungan aktivitas dan fungsi dibatasi
Dan struktur organisasi untuk Cabang Jakarta Kyai Tapa adalah sebagai berikut :

Branch Manager
Benny Barnas

Bussines Unit Verifikator


Zainudin

CSO
1.Sigit Rahayu Head Teller
2. Mardahlia Daya Dahrilsyah
3. Hari Junianto Joko S

CSA Security Pramubakti


CSR Teller
FA AXA 1. Noviyanty 1. Hidayat Jati 1.Rihla Awalia
1. Riskiana 1. Hana Yuliana
Satiti Ramadhania 2.Rina Helena 2. Abdul Rosyid 2. M. Yudhistira
2. Sari Nurullah 2. Lita Ratna Juwita
Tampubolon 3. Dwi Setiadhi 3. Tri Yuli Setyadi
3.Chindy Paramita W
4. Fajar Siagian

Gambar 2.1. Gambar Struktur Organisasi Cabang Jakarta Kyai Tapa

2.3. Deskripsi Pekerjaan


2.3.1. Area Manager
Fungsi, tanggung jawab dan wewenang Area Manager adalah sbb:
1. Memimpin, mengelola, mengawasi dan mengembangkan kegiatan, serta mendayagunakan
sarana organisasi Area serta cabang-cabang di bawah area untuk mencapai tingkat serta
volume operasional yang optimal, efektif dan efisien sesuai dengan target yang telah
ditentukan ditentukan bersama antara Regional Manager dan Area Manager.
2. Mewakili Kepala Wilayah untuk beberapa urusan internal dan eksternal yang berkaitan
dengan Area.

Wewenang dan tanggung jawab :


1. Terlaksananya Service standard pada Cabang-cabang di Area sesuai dengan standar yang
telah ditentukan Bank Mandiri
2. Terlaksananya kegiatan operasi Area serta Cabang-cabang di Area sesuai ketentuan yang
berlaku dalam mencapai target yang telah ditentukan bersama antara Regional Manager dan
Area Manager.

5
3. Terlaksananya kegiatan bisnis di semua Cabang dalam Area.
4. Bertanggung jawab atas rugi-laba dan neraca di Area.
5. Mengusulkan Branch in Area Manager dan/atau Operation Manager atau salah satu Branch
Manager/Community Manager ke Regional Manager sebagai pengganti apabila Area
Manager berhalangan/cuti dengan wewenang dan tanggung jawab penuh sebagai Area
Manager.
6. Melakukan verifikasi serta memutuskan atas aplikasi kredit (Cash Collateral) yang diajukan
oleh Cabang-cabang di area-area, sesuai batas kewenangan yang diberikan.
7. Mempertahankan dan mengembangkan posisi volume transaksi, keuntungan dan nama baik
cabang-cabang di Area.
8. Pembinaan sumber daya manusia, pengelolaan dan pendayagunaan sarana organisasi secara
efisien dan efektif
9. Keamanan dan keutuhan asset Area serta Cabang-cabang di Area.
10. Pengambilan kebijakan diluar ketentuan setelah memperoleh persetujuan dari Kantor
Wilayah atau Group terkait di Kantor Pusat.
11. Melaksanakan tugas-tugas khusus yang diberikanoleh Direksi Regional Manager maupun
Kantor Pusat
12. Memberikan kebijakan dalam penanganan pelayanan kepada nasabah pada Cabang di Area
agar tetap sesuai standar yang ditentukan.
13. Memberikan kebijakan atas kurs transaksi kepada nasabah tertentu sesuai dengan
kewenangan yang ditentukan oleh Kantor Pusat.
14. Memutuskan permohonan Kredit dan kredit kecil lainnya (Consumer Loan sampai dengan
batas wewenangnya.
15. Mengusulkan rencana pengembangan jaringan cabang berupa Community, Branch maupun
cash outlet atas dasar studi kelayakan.
16. Mewakili Bank Mandiri dalam berhubungan dengan pihak ketiga.
17. Mengusulkan kepada Regional Manager dalam hal penerimaan, pengangkatan, penempatan,
pemberian penghargaan/ hukuman, pemberhentian pegawai di Area serta di Cabang-cabang
di Area - Area sesuai pedoman, SE dan ketentuan lainnya yang berlaku.
18. Memutuskan kebijaksanaan terhadap SDM untuk mencapai tujuan organisasi sesuai
ketentuan yang berlaku.
19. Mendayagunakan seluruh asset Area untuk tercapainya target yang telah ditentukan.
20. Menandatangani/mengesahkan nota jurnal atau pembukuan lainnya yang berhubungan
dengan transaksi di Cabang.
21. Menindaklanjuti hasil audit dari auditor intern/ekstern

6
2.3.2. Branch Manager
Fungsi Branch Manager:
1. Memimpin, mengelola, mengawasi dan mengembangkan kegiatan serta mendayagunakan
sarana organisasi cabang untuk mencapai hasil sesuai dengan target yang telah ditentukan
bersama antara Hub Manager dengan Kepala Cabang.
2. Mewakili Direksi ke luar dan ke dalam organisasi yang berhubungan langsung dengan
cabang-nya.
3. Mewakili Hub/Kantor Wilayah/Kantor Pusat di daerahnya.

Wewenang dan tanggung jawab Branch Manager:


1. Mewakili Bank Mandiri di area kerja cabangnya untuk berhubungan dengan stakeholder
(antara lain Pemerintah Daerah, Otoritas dan Assosiasi Perbankan Daerah, Serikat Pekerja,
Anak Perusahaan dan Dana Pensiun).
2. Mengusulkan pembebanan biaya seluruh SBU terkait, biaya pengelolaan relationship
nasabah SBU dan biaya pengelolaan asset/aktiva di areanya.
3. Memelihara dan meningkatkan citra perusahaan (corporate image).
4. Mengupayakan agar cabang yang dikelola menjadi market leader di daerah.
5. Memacu percepatan penjualan dan pencapaian target bisnis dan market share.
6. Memastikan tingkat pelayanan di Cabang telah sesuai standar pelayanan yang ditentukan
Bank Mandiri.
7. Memastikan pemenuhan Service Level Agreement (SLA).
8. Melaksanakan kegiatan sesuai dengan ketentuan dan Standar Prosedur Operasional (SPO)
yang telah ditetapkan dan mengefektifkan fungsi internal control di cabang.
9. Meningkatkan product holding dalam rangka customer retention.
10. Meningkatkan produktifitas pegawai, dengan menegakkan disiplin dan meningkatkan
dedikasi pegawai dengan memberikan contoh yang baik di segala bidang (role model).
11. Mengelola dan mengembangkan personel cabang secara optimal dengan melakukan
penilaian kerja, pembinaan pegawainya

2.3.3. Customer Service Officer (CSO)


Fungsi Customer Service Officer:
1. Melaksanakan standar pelayanan di front office sesuai dengan standar yang ditentukan Bank
Mandiri.
2. Memberikan penjelasan kepada nasabah dan menyelesaikan keluhan nasabah.
3. Melaksanakan fungsi pemasaran/promosi produk dana dan jasa Bank Mandiri antara lain
produk tabungan, giro, deposito, payment point dan produk/jasa lainnya.

7
4. Memberikan otorisasi dan verifikasi transaksi yang dilaksanakan Customer Service
Representative/Greeter.
5. Melaksanakan pelayanan rekening dana.
6. Melaksanakan tugas-tugas administrasi customer service.

Wewenang dan tanggung jawab Customer Service Officer:


1. Memberi masukan perbaikan layanan kepada Customer Service Representative, Teller dan
Security di Cabang.
2. Mewakili Branch Manager dalam berhubungan dengan pihak ketiga.
3. Melaksanakan operasional sesuai dengan limit kewenangan pada buku Instruksi Internal dan
Instruksi Operasional unit kerja
4. Memberikan usulan penyempurnaan buku pedoman, SE dan ketentuan lainnya ke Kantor
Pusat.
5. Mengusulkan special rate untuk nasabah tertentu.
6. Melaksanakan aktivitas marketing produk dan jasa-jasa perbankan, investasi dan bank
assurance kepada nasabah/calon nasabah potensial sesuai dengan ketentuan yang berlaku.
7. Melaksanakan Cross Selling atas produk-produk Bank Mandiri kepada nasabah dalam
meningkatkan product holding nasabah.
8. Mengelola dan memperbaharui CIF sebagai alat bantu dalam pengembangan bisnis
perbankan.
9. Memastikan dan melaksanakan pelayanan cabang telah sesuai dengan Standar Service
Excellence.
10. Melaksanakan prinsip-prinsip KYC dan internal control.
11. Melaksanakan dan mengoptimalkan CRM sebagai alat cross selling dan handling complain.
12. Meningkatkan dana Low Cost Deposit dan perolehan Fee Based Income melalui retail
transaction dengan fokus kepada pedagang dan pebisnis.
13. Menjaga kerahasiaan password milik sendiri dan tidak melakukan sharing password dengan
pegawai lainnya.
14. Melaksanakan action plan yang efektif sesuai dengan strategi yang telah ditetapkan.
15. Menindaklanjuti program aliansi a.l. dengan cara melakukan pendekatan terhadap pemilik
dan pengurus perusahaan, rekanan atau debitur untuk meningkatkan dana Low Cost Fund.
16. Meningkatkan aktifitas transaksi nasabah melalui e-Channel Mandiri.
17. Memastikan terlaksananya kontinuitas kerja dan operasional Cabang dengan baik sesuai
dengan SLA dan SOM.
18. Menindaklanjuti hasil Audit.
19. Melakukan pengembangan pegawai dengan cara memberikan coaching, penilaian, rencana
cuti dan training kepada pegawai yang berada di bawah koordinasi langsung.

8
20. Melaksanakan tugas-tugas khusus dari Branch Manager.

2.3.4. Customer Service Representative (CSR)


Fungsi :
1. Melaksanakan standar pelayanan di front office sesuai standar yang ditentukan Bank
Mandiri.
2. Melaksanakan fungsi pemasaran dan promosi produk dan jasa Bank Mandiri.
3. Memberikan penjelasan dan menangani keluhan nasabah.
4. Melaksanakan pelayanan rekening.
5. Melaksanakan tugas-tugas administrasi customer service.
6. Merupakan contact point trade services di Branch.

Wewenang dan Tanggung Jawab :


1. Menerima permohonan pem
2. Pembukaan dan penutupan rekening Tabungan, Deposito, Giro, ATM, serta jasa-jasa Bank
Mandiri lainnya
3. Memberikan informasi dan penjelasan kepada nasabah sesuai dengan kewenangan dan
ketentuan yang berlaku
4. Meneruskan permohonan nasabah ke CSO.
5. Kebenaran membuat dan memasukkan data ke dalam komputer.
6. Menjaga kerahasiaan password milik sendiri dan tidak melakukan sharing password dengan
pegawai lainnya.
7. Menjaga nama baik dan reputasi Bank Mandiri.
8. Mengadministrasikan dan mengelola surat-surat berharga dengan baik dan sesuai ketentuan
9. Melaksanakan tugas-tugas khusus yang diberikan oleh CSO.
10. Melakukan Hubungan baik dengan Bills Processing Center dan Kantor Pusat.
11. Terlaksananya layanan prima dan advis bidang trade finance and services kepada nasabah
Branch.
12. Dilakukannya proses dokumen ekspor dan impor nasabah dengan di Branch sesuai standar
prosedur dan kualitas yang telah ditetapkan.
13. Melaksanakan transaksi trade services di Branch sesuai standar prosedur dan kualitas yang
ditetapkan.
14. Mengadministrasikan/membukukan seluruh transaksi trade services sesuai dengan
ketentuan yang berlaku.

Kegiatan Pokok :

9
1. Melaksanakan kegiatan-kegiatan Operasional Cabang sesuai dengan Standar Operasional
Manual (SOM) dan ketentuan yang telah ditetapkan.
2. Melaksanakan pelayanan kepada nasabah sesuai standar pelayanan yang ditentukan Bank
Mandiri.
3. Melaksanakan pemasaran dan promosi produk dan jasa Bank Mandiri.
4. Melakukan pengamanan, pemeliharaan dan pengelolaan surat-surat berharga dengan baik
sesuai dengan ketentuan.
5. Memberikan pelayanan rekening.
6. Menganjurkan nasabah/calon nasabah potensial untuk memanfaatkan fasilitas perbankan
langsung/elektronik.
7. Menerima dan membantu menyelesaikan keluhan nasabah.
8. Melaksanakan tugas-tugas administrasi customer service.
9. Menyiapkan formulir-formulir transaksi di counter.
10. Melayani permintaan rekening koran nasabah.
11. Membuat laporan ke Cabang Area, Kantor Wilayah, Kantor Pusat, Bank Indonesia, dan
institusi lain yang membutuhkan.
12. Melaksanakan kegiatan administrasi lainnya.
13. Memelihara dan menggunakan komputer serta perangkat keras lainnya dengan baik.
14. Melaksanakan tugas-tugas lainnya yang diminta oleh CSO/ Branch Manager.
15. Menyiapkan dokumen ekspor dari nasabah yang akan diteruskan ke BPC setelah
memeriksa kelengkapannya.
16. Mengadministrasikan dokumen ekspor.
17. Menginventarisasi dan membantu menyelesaikan permasalahan discrepancy dokumen
nasabah.
18. Menindaklanjuti keputusan pembukaan L/C dengan fasilitas dari Credit Operation ke BPC
untuk penerbitan L/C.
19. Menindaklanjuti keputusan pembukaan L/C dengan setoran jaminan dari Branch Manager,
membuat nota jurnal penerbitan L/C impor serta mengadministrasikan dengan baik.
20. Mengadministrasikan dokumen impor dari BPC serta mengecek kelengkapannya dan
menginformasikan kepada nasabah, setelah ada konfirmasi pembayaran dari Credit
Operations (sight) atau akseptasi dari nasabah (usance).
21. Membuat laporan-laporan yang diperlukan.

2.3.5. Customer Service Administration (CSA)


Fungsi :

10
1. Melaksanakan standar pelayanan di front office sesuai standar yang ditentukan Bank
Mandiri.
2. Melaksanakan tugas-tugas administrasi Customer Service.
3. Memberikan penjelasan kepada nasabah dan menangani keluhan nasabah.
4. Melaksanakan fungsi pemasaran dan promosi produk dan jasa Bank Mandiri.
5. Merupakan contact point Trade Service di Area Outlet.

Wewenang dan Tanggung Jawab :


1. Memberikan informasi dan penjelasan kepada nasabah sesuai dengan kewenangan dan
ketentuan yang berlaku.
2. Meneruskan permohonan nasabah ke CSO.
3. Kebenaran membuat dan memasukkan data ke dalam komputer.
4. Menjaga kerahasiaan password.
5. Menjaga nama baik dan reputasi Bank Mandiri.
6. Mengadministrasikan dan mengelola surat-surat berharga dengan baik dan sesuai ketentuan.
7. Melaksanakan tugas-tugas khusus yang diberikan oleh CSO.
8. Melakukan hubungan baik dengan Bills Processing Center dan kantor pusat.
9. Terlaksananya layanan prima dan advis bidang Trade Finance and Services kepada nasabah.

Kegiatan Pokok :
1. Melakukan input data tambahan CIF (additional data).
2. Melakukan arsip dokumen pembukaan rekening (tabungan, giro, dan deposito).
3. Penerbitan buku cek dan bilyet giro.
4. Melakukan completion TT, outgoing transfer B2B, dan bank draft.
5. Pencetakan SPKU (Surat Perintah Kiriman Uang).
6. Menginput payroll service/ JPP (Jasa Payroll Package).
7. Pengiriman konfirmasi rekening reksadana ke nasabah.
8. Melakukan proses awal bank garansi, cash collateral dan bank reference.
9. Mengelola surat-menyurat ke nasabah.
10. Administrasi sewa (ruang kantor, kendaraan dinas, dll).
11. Merencanakan dan monitoring realisasi biaya logistik.
12. Membuat perhitungan biaya amortisasi atas aktiva tetap, investasi, dll.
13. Administrasi dan mengurus asuransi.
14. Pengadaan logistik cabang.
15. Administrasi cuti dan absensi.
16. Mengelola petty cash (laporan pengeluaran) cabang dan reimbursement pengobatan pegawai.

11
17. Mengelola dokumen (SE, surat-surat, arsip, dll).

2.3.6. Head Teller/Teller Coordinator


Fungsi Head Teller/Teller Coordinator:
1. Mengkoordinasikan, mengarahkan dan mengawasi aktivitas teller dan memberikan
persetujuan pembayaran untuk jumlah penarikan di atas wewenang teller serta
menandatangani slip pemindahan kas untuk penyetoran/pengambilan uang kas ke/dari
vault/kluis/khasanah, maupun ke/dari Spoke Koordinator atau spoke lainnya.
2. Mengelola kas dan surat berharga, serta melakukan verifikasi atas kebenaran transaksi yang
dilakukan teller.

Wewenang dan tanggung jawab Head Teller/Teller Coordinator:


1. Melaksanakan kegiatan-kegiatan sesuai dengan ketentuan dan SOM yang telah ditetapkan.
2. Memberikan persetujuan pembayaran untuk jumlah penarikan di atas wewenang teller.
3. Melaksanakan pengambilan/penyetoran uang (termasuk penukaran uang lusuh) ke Cabang
Koordinator/Pooling cash/Bank Indonesia.
4. Memeriksa dan melegalisasi penjualan/ pembelian bank notes dari/ ke Cabang Koordinator
(Pooling Cash) atau Kantor Pusat
5. Memeriksa dan melegalisasi pengantaran/pengambilan uang ke/dari nasabah (cash
collection).
6. Menyediakan uang tunai pada ATM yang berada di bawah kelolaan Outlet.
7. Meyakini keaslian dan keabsahan specimen tanda tangan nasabah pada warkat bank dan
form transaksi penarikan antar cabang.
8. Menjaga keamanan dan kerahasiaan kartu specimen tanda tangan nasabah.
9. Memeriksa identitas nasabah dengan benar.
10. Meyakini kebenaran dan keaslian uang tunai/bank notes dan warkat berharga.
11. Melaksanakan pembukaan dan penutupan vault/kluis/khasanah setiap pagi dan sore hari
(termasuk pembukaan sistem cabang).
12. Memeriksa dan melegalisasi permintaan persediaan Surat-Surat Berharga (Traveller
Cheque/TC, Bilyet Giro, Blanko Cek/BG, Sertifikat Deposito)
13. Melakukan cash opname setiap hari atau sewaktu-waktu bila dianggap perlu.
14. Melaksanakan penutupan asuransi cash in transit serta pembuatan laporan penutupan
asuransi kas.
15. Meyakini kesesuaian jumlah fisik uang dengan warkat transaksi.
16. Melakukan verifikasi antara voucher dengan validasi dan laporan transaksi teller.

12
17. Memberikan keterangan/informasi dalam rangka review/audit ataupun keperluan
pengembangan lainnya.
18. Mengelola likuiditas kas sesuai dengan cash in branch yang telah ditentukan.
19. Menjamin keamanan fisik uang dan surat-surat berharga di dalam khasanah.
20. Menjamin kerahasiaan password milik sendiri dan tidak melakukan sharing password
dengan pegawai lainnya.
21. Menjaga keamanan, kebersihan dan ketertiban pemakaian terminal computer di unit kerja
teller.

2.3.7. Teller
Fungsi Teller:
Melayani kegiatan penyetoran dan penarikan uang tunai (Rupiah dan valuta asing),
pengambilan/penyetoran non tunai dan surat-surat berharga dari/ke Cabang Area serta kegiatan kas
lainnya.
Wewenang dan tanggung jawab Teller:
1. Melaksanakan kegiatan-kegiatan sesuai dengan ketentuan dan SOM yang telah ditetapkan.
2. Memproses/melaksanakan transaksi tunai dan non tunai termasuk warkat-warkat sesuai
batas wewenangnya.
3. Meyakini kebenaran dan keaslian uang tunai/bank notes dan warkat berharga
4. Meyakini kesesuaian jumlah fisik uang dengan warkat transaksi.
5. Melaksanakan pembukuan dan validasi dengan benar.
6. Menjamin kerahasiaan password milik sendiri dan tidak melakukan sharing password
dengan pegawai lainnya.
7. Menjaga keamanan, kebersihan dan ketertiban pemakaian terminal komputer.
8. Melaksanakan penukaran uang lusuh ke Cabang Koordinator/Pooling cash/Bank
Indonesia.
9. Menjaga keamanan dan kerahasiaan kartu specimen tanda tangan nasabah.
10. Menjaga kerapihan dan kebersihan counter Teller.
11. Menyediakan uang tunai pada ATM yang berada di bawah kelolaan Outlet.
12. Melakukan verifikasi antara voucher dengan validasi dan laporan transaksi teller.
13. Meyakini keaslian dan keabsahan specimen tanda tangan nasabah pada warkat bank dan
form transaksi penarikan antar cabang.
14. Memeriksa identitas nasabah dengan benar.
15. Menjamin keamanan boks Teller dan kewenangan memegang kunci boks.
16. Melakukan verifikasi dan menandatangani warkat transaksi.
17. Melaksanakan pengambilan dan pengantaran uang ke Cabang Koordinator / Pooling cash
atau nasabah.

13
18. Melaksanakan tugas lainnya yang ditetapkan atasan sesuai dengan fungsi jabatannya.

2.3.8. Verifikator
Fungsi verifikator adalah:
Melapor kepada Area Manager dan melaksanakan berbagai kegiatan/tugas verifikasi, pelaporan,
rekonsiliasi, dan komputer.
Wewenang dan tanggung jawab verifikator:
1. Bertanggung jawab atas terlaksananya verifikasi transaksi-transaksi di branch sesuai dengan
ketentuan SOM yang telah ditetapkan
2. Memantau, merekonsiliasi, dan mengklarifikasikan rekening antar kantor, rekening-rekening
perantara (rekening sementara)
3. Melaporkan dan memantau posisi likuiditas harian
4. Membuat, memproses dan mencetak laporan-laporan internal dan eksternal yang dibutuhkan
oleh branch
5. Mengoperasikan, melaporkan, memelihara dan memperbaiki sistem komputer serta perangkat
pendukung lainnya sesuai dengan kewenangan
6. Melaksanakan penyusunan laporan kepada pihak eksternal
7. Melaksanakan pengelolaan sistem komputer
8. Melaksanakan tugas-tugas khusus yang diberikan oleh Area Manager

14
BAB III
OPERASIONAL BANK MANDIRI
CABANG JAKARTA KYAI TAPA

3.1. Operasional Harian


Operasional sebuah bank harus mengikuti ketentuan Bank Indonesia sebagai regulator, dimana
lokasi kantor, jenis kegiatan kantor, hari dan jam buka hingga penempatan ATM harus sesuai dengan
yang ditetapkan Bank Indonesia, meskipun prosedur kerja dan standard operation manual ditentukan
sendiri oleh masing-masing bank. Area Jakarta Kyai Tapa khususnya Branch in Area-nya adalah kantor
Cabang operasional yang melayani hampir seluruh transaksi perbankan kecuali pelayanan kredit untuk
usaha. Operasional cabang adalah kegiatan yang integrasi antara dua kegiatan yaitu frontliners dan back
office. Kegiatan frontliners adalah semua kegiatan yang berhadapan dengan nasabah secara langsung.
Unit yang terlibat di dalamnya adalah Teller dan Customer Service ditambah dengan unit supporting
yaitu Business Development (Marketing), Sales Consumer Loan, AxaMandiri dan Security. Sedangkan
kegiatan Back office adalah pelayanan transaksi yang tidak berhadapan langsung dengan nasabah,
terdiri dari Customer Service Administrative, General Affair dan Verifikator, (sebagian CSO juga
melakukan kegiatan back office). Setiap hari kerjanya untuk dapat menjalankan operasional, cabang
harus melakukan proses awal hari (open branch) dan setelah seluruh kegiatan operasional selesai
dilakukan proses akhir hari (close branch)

3.1.1 Operasional Awal Hari


Proses awal hari (open branch) adalah beberapa kegiatan yang dilakukan oleh pejabat/bagian
terkait di Cabang baik secara system maupun fisik dan administrative sehingga cabang dapat melakukan
operasional secara normal. Kegiatan open branch umumnya dilakukan 30 menit (setengah jam)
sebelum jam buka cabang, kegiatan tersebut adalah sebagai berikut:

1. Area Jakarta Kyai Tapa, Head Teller atau Branch Manager akan membuka system BDS
(Branch Delivery System) cabang dan melakukan proses awal hari.
2. Semua unit kerja (seluruh CS dan Teller) log on ke dalam system BDS
3. Head Teller bersama dengan Branch Manager (atau officer lain yang ditunjuk) melaksanakan
pembukaan kluis (khasanah). Pembukaan kluis dilakukan berdasarkan prinsip dual custody,
yaitu Head Teller memegang anak kunci pintu kluis (khasanah), kunci jeruji pintu besi dan
anak kunci lemari besi. Branch Manager (atau officer lain yang ditunjuk) memegang kunci
kombinasi pintu kluis (khasanah) dan kunci kombinasi lemari besi (atau sebaliknya).
4. Head Teller mengalokasikan saldo kas awal hari kepada Teller sesuai dengan kebutuhan dan
batas limit masing-masing Teller.

15
5. Setelah melakukan konfirmasi saldo kas awal hari, Teller dapat melakukan posting transaksi
harian
6. CSO atau CSR (Customer Service Representative) mengambil surat-surat berharga yang
disimpan dalam kluis (khasanah) seperti cek atau giro yang telah di-encode dan dipersiapkan
di tempat semestinya yang bertujuan untuk memudahkan pelayanan.
7. Tiap unit kerja melakukan persiapan tugas sesuai dengan job descriptionnya

3.1.2 Operasional Jam Kerja


Operasional jam kerja merupakan kegiatan inti yang dilakukan selama jam kerja pelayanan
nasabah. Kegiatan tersebut di antaranya adalah:

1. Pada hari normal, kas buka antara pukul 08.00 hingga 15.00. Tiap unit kerja melakukan tugas,
fungsi dan wewenangnya sesuai dengan SOP.
2. Pada pagi hari, CSO (dilakukan oleh CSO back office jika) memeriksa tolakan kliring dari JCO.
Pada umumnya seluruh transaksi kliring (warkat debet) masuk oleh JCO akan dimunculkan
pada tolakan kliring, hal ini sebagai konfirmasi kepada cabang sebagai pengelola rekening
apakah warkat tersebut diterima atau ditolak. CSO selanjutnya akan melakukan pemeriksaan
syarat formal Cek/BG dan memantau saldo nasabah hingga melakukan konfirmasi dengan
nasabah. Apabila terjadi penarikan menggunakan Cek/BG kosong sebanyak 3 (tiga) kali dalam
waktu enam bulan, maka nasabah akan masuk daftar hitam (black list) oleh Bank Indonesia,
setelah sebelumnya mendapatkan SP (surat peringatan) satu, dua dan ketiga dari Bank di mana
rekening tersebut berada. Akibatnya nasabah yang bersangkutan tidak boleh melakukan
transaksi dengan menggunakan warkat giral di bank-bank seluruh Indonesia selama satu tahun.
3. Lalu lintas ke dalam kluis atau khasanah harus sepengetahuan Head Teller / Teller Coordinator.
4. Head Teller bertanggung jawab langsung atas pemeliharaan saldo dalam kluis, mengatur
penyetoran dan pengambilan uang (remis) ke kantor pusat. Sedangkan Area berfungsi sebagai
pooling cash dari branch dan cash outlet di bawahnya.
5. Ketersediaan dana di ATM (yang berada dalam tanggung jawab cabang) dipantau setiap hari
dan dilakukan pengisian apabila saldo sudah tidak mencukupi. Pengisian ATM dilakukan oleh
seorang CSO bersama seorang teller, dan didukung penjagaan dari petugas keamanan.
6. Untuk Security harus selalu memiliki inisiatif dan cepat tanggap untuk menyambut dan
melayani nasabah yang sekiranya membutuhkan bantuan.
7. Verifikator juga melakukan pekerjaannya sehari-hari seperti verifikasi transaksi harian,
pembuatan laporan posisi dana cabang, mencetak laporan trial balance, audit trail dan critical
report lainnya, memverifikasi GL dan melakukan pelaporan posisi GNC.
8. General Affair Support juga melakukan kegitan kegiatan GA yang terjadi pada hari itu.
Aktivitas GA antara lain meneruskan biaya operasional Cabang ke Area, mengurus cuti

16
pegawai, mengurus lembur pegawai, mengurus rotasi atau mutasi pegawai, mengurus biaya
pengobatan pegawai, pengadaan barang dan jasa untuk cabang, membuat laporan perencanaan
dan alokasi pembiayaan kegiatan karyawan, dan lain sebagainya.
9. Guna memberikan pelayanan prima (service excellence), selama jam kerja berlangsung, front
office khususnya customer service, teller dan security melakukan pelayanan kepada nasabah
sesuai standar dan prosedur pelayanan yang ada.

3.1.3 Operasional Akhir Hari


Akhir hari merupakan kegiatan yang dilakukan setelah jam pelayanan terhadap nasabah ditutup,
yaitu pada pukul 15.00 WIB. Secara garis besar, kegiatan akhir hari adalah pemeriksaan kembali
terhadap transaksi yang telah berlangsung apakah sudah sesuai dengan yang tercatat dalam sistem atau
belum. Kegiatan operasional akhir hari di antaranya adalah:

1. Teller melakukan perhitungan transaksi, nominal uang yang diperolehnya serta cek fisik uang
yang ada dan melakukan cross check transaksi antar sesama Teller.
2. Teller Coordinator melakukan verifikasi atas jumlah uang pada masing-masing Teller serta
menerima alokasi balik, memeriksa laporan transaksi dari masing-masing Teller.
3. CSO melakukan cash opname harian atas fisik uang yang dikuasai Teller dibandingkan dengan
saldo kas di BDS, sebagai sarana cross check.
4. Teller Coordinator memasukkan seluruh uang (cash in box) ke dalam kluis (khasanah) serta
dilakukan cash opname harian bersama sama dengan Branch Manager (atau officer yang
ditunjuk)
5. Setelah jam buka kas berakhir, setiap unit kerja harus melakukan administrasi yang baik atas
transaksi yang dilakukannya.
6. CSR melakukan administrasi dan pengarsipan dengan tertib atas dokumen yang digunakan
bertransaksi sepanjang hari. Selain itu, CSR diharuskan menyelesaikan transaksi yang tertunda.
7. Validasi transaksi yang dilakukan teller antara yang tercatat di BDS dengan keseluruhan form
transaksi yang ada di teller
8. CSR melakukan administrasi dan pengarsipan dengan tertib atas dokumen-dokumen yang
digunakanbertransaksi sepanjang hari.
9. General Affair atau Verifikator melakukan back up data transaksi harian. Back up data ini
kemudian disimpan dalam kaset harian, untuk diperiksa pada keesokan harinya.
10. Teller Coordinator bersama dengan Branch Manager (atau officer lain yang ditunjuk)
melakukan penutupan kluis (khasanah) berdasarkan prinsip dual custody setelah seluruh
dokumen/surat berharga yang harus disimpan dalam kluis dipastikan telah masuk dan tersimpan
rapi.

17
11. Proses tutup cabang by system BDS dilakukan oleh Teller Coordinator atau CSO atau Branch
Manager, dengan syarat semua user id dalam BDS sudah log off, selanjutnya mematikan BDS
cabang

3.2. Standar Layanan Cabang Bank Mandiri


Bank Mandiri sebagai bank yang memiliki mission statement menjadi To be Indonesias most
admired and progressive financial institution haruslah mengutamakan layanan kepada tiap
nasabahnya dengan selalu menyediakan produk yang sesuai dengan kebutuhan nasabah serta
memberikan pelayanan execellent melebihi dari apa yang diharapkan nasabah yang pada akhirnya akan
menciptakan Customer Satisfaction. Karena perbankan merupakan bisnis kepercayaan, maka bank
harus menerapkan prinsip prudential banking, diantaranya dengan meyakini dan mengenal nasabah.
Meskipun bank membutuhkan dana nasabah namun tidak serta merta semua masyarakat yang akan
menempatkan dananya di bank akan diterima bank. Bank harus jelas dan mengetahui betul keberadaan,
sumber dana, dan tujuan nasabah menyimpan uangnya di bank.
Sesuai dengan Peraturan Bank Indonesia (PBI) dan Undang-undang Tindak Pidana Pencucian
Uang, tiap bank harus membangun program untuk mengenal nasabahnya, yang bertujuan sebagai tindak
pencegahan kejahatan atas digunakannya bank sebagai sarana pencucian uang. Untuk itu kepada
karyawan baik di front office maupun back office diharuskan menjalankan kebijakan Prinsip Mengenal
Nasabah (PMN) atau biasa lebih dikenal dengan KYC (Know Your Customer).

1. Jiwa Service
Salah satu strategi Bank Mandiri untuk memenangi persaingan adalah dengan menerapkan jiwa
service (Proactive & Timely Solution, Reliable, Friendly & Convenient), dimana nasabah akan
mendapatkan layanan yang ramah dan nyaman namun tetap professional melebihi apa yang
diharapkan nasabah. Layanan execellent ini telah menjadi keunggulan dan budaya seluruh insan
Bank Mandiri sehingga dalam survey Marketing Research Indonesia (MRI) tahun 2012 Bank
Mandiri menduduki peringkat 1 nasional sebagai bank dengan pelayanan terbaik, yang juga
mengukuhkan posisi Bank Mandiri untuk ke-5 kalinya secara berturut-turut berada diposisi
pertama. Beberapa hal yang termasuk dalam standar pelayanan kepada nasabah, diantaranya
adalah :

- Seluruh frontliners (Customer Service, Teller, Security) memakai pakaian kerja seragam
standar, rapi, berdasi (laki-laki), rambut pendek/dicepol, make up wajar (perempuan), atribut
lengkap (security) dan memakai ID card.
- Security selain membukakan pintu, dan menyampaikan salam dengan ramah tetapi security juga
sebagai navigator atas keperluan nasabah.

18
- Customer Service diawal pelayanan, berdiri dengan sikap ramah, menyampaikan salam,
menjabat tangan, memperkenalkan diri, menanyakan nama, mempersilahkan duduk dan
menawarkan bantuan.
- Customer Service dalam melayani, duduk tegak agak condong ke depan (tidak bersandar di
kursi), selalu tersenyum (ramah), menyebut nama nasabah, menjelaskan produk (fitur dan
benefit).
- Customer Service di akhir pelayanan, menawarkan bantuan lain, mengucapkan terima kasih
dengan menyebut nama, mengucapkan salam, menjabat tangan.
- Teller diawal pelayanan, berdiri menyambut nasabah, mengucapkan salam, melayani dengan
ramah, teliti dan menyebut nama.
- Teller diakhir pelayanan, cross check/konfirmasi ulang, mengucapkan terima kasih dengan
menyebut nama, mengucapkan salam.

2. Identifikasi Calon Nasabah:


Identifikasi calon nasabah sangat diperlukan oleh perbankan untuk mengantisipasi hal-hal yang
tidak diharapkan yang akan terjadi dikemudian hari. Hal ini sangat diperlukan agar bank tidak
dijadikan sebagai sarana bagi tindakan kejahatan yang pada akhirnya akan membuat Bank
menghadapi berbagai resiko, diantaranya resiko hukum, resiko reputasi dan resiko pasar.

3. Know Your Customer (KYC) / Prinsip Mengenal Nasabah (PMN):


KYC adalah prinsip yang diterapkan bank untuk mengetahui identitas dan memantau kegiatan
transaksi nasabah, termasuk pelaporan transaksi yang mencurigakan. Kegiatan pengenalan
nasabah dilakukan bank saat penerimaan nasabah baru, yaitu dengan mengidentifikasi calon
nasabah, kejelasan identitas dan alamat, sumber dana yang dimiliki, maksud dan tujuan
berhubungan dengan bank serta profil calon nasabah.

4. Tahapan Pokok Sistem dan Prosedur PMN/KYC


- Mendokumentasikan identitas nasabah secara lengkap
- Melakukan verifikasi atas kebenaran informasi yang diberikan oleh nasabah dan memantau
mutasi rekening nasabah apakah sesuai dengan profil nasabah atau tidak.
- Melaporkan kepada Compliance Group yang selanjutnya akan meneruskan ke Pusat Pelaporan
dan Analisis Transaksi Keuangan (PPATK) apabila ada transaksi yang dianggap mencurigakan

5. Customer Information File (CIF)


Customer Information File merupakan data utama nasabah baik perorangan maupun badan
usaha yang bersifat bankwide yaitu setiap nasabah hanya memiliki 1 CIF yang berlaku secara
nasional. Fungsi CIF adalah mencatat data-data nasabah berikut profilnya dalam rangka
menerapkan prinsip Know Your Customer (KYC) / Prinsip Mengenal Nasabah (PMN). Pencatatan
hanya 1 CIF untuk setiap nasabah, diantaranya untuk melihat berapa jumlah nasabah yang dimiliki

19
Bank sesungguhnya, melihat apakah nasabah tersebut telah terdata di cabang lain termasuk
performance-nya, melihat seberapa besar kontribusi nasabah terhadap bank baik jumlah rekening
maupun jumlah saldonya. Mengingat cukup pentingnya data nasabah dalam file CIF maka dalam
file CIF setidaknya diperlukan data sbb :

Tabel 3.1. Data Nasabah


No Perorangan Badan Usaha
1 Nama Lengkap Nama Lengkap Badan Usaha
2 Alamat Bentuk Badan Usaha
3 Tempat Lahir Tempat Berdiri
4 Tanggal Lahir Tanggal Berdiri
5 Jenis Kelamin Alamat Badan Usaha
6 Nama Gadis Ibu Kandung Jenis Identitas Utama
7 Jenis Identitas Nomor Identitas Utama
8 Nomor Identitas Jenis Identitas Tambahan
9 NPWP (Nasabah Giro) Nomor Identitas tambahan
10 Pekerjaan Omzet Usaha
11 Gaji/Pendapatan Tetap Pendapatan Operasional
12 Pendapatan Lainnya Pendapatan Non Operasional
13 Specimen Tandatangan Specimen Tandatangan
14 Sumber dan tujuan penggunaan dana Sumber dan tujuan penggunaan dana
15 - Izin Usaha

Selain dua jenis nasabah diatas, jenis terakhir adalah Walk In Customer (WIC) yaitu nasabah
yang tidak mempunyai rekening di Bank Mandiri, namun menggunakan jasa bank seperti transfer,
dsb. Ketentuan KYC/PMN tidak diberlakukan kepada WIC sepanjang transaksinya tidak melebihi
Rp 100 juta atau ekuivalen.

6. Critical Points KYC / PMN


1. Identifikasi nasabah dan sumber dananya
2. Mendefinisikan nasabah serta kemungkinan aktivitasnya
3. Mengembangkan profil nasabah
4. Memiliki risk assessment program
5. Menginvestigasi aktivitas tidak normal
6. Memonitor aktivitas rekening nasabah
7. Pelatihan KYC/PMN dan Anti Money Laundring kepada seluruh Pegawai bank
8. Audit atas pelaksanaan Program KYC//PMN

Setelah mengetahui tujuan dan fungsi standard pelayanan, CIF serta KYC, maka frontliner
dapat melaksanakan pemasaran atas berbagai macam produk dan jasa perbankan yang ditawarkan
oleh Bank Mandiri kepada para nasabahnya. Produk dan jasa tersebut dikembangkan untuk
melaksanakan misi memenuhi kebutuhan pasar dan memperoleh profit maksimum.

7. Signature Verified Speciment (SVS)

20
Merupakan suatu sistem yang ada di BDS untuk menyimpan data specimen tanda tangan untuk
nasabah Giro maupun Debitur. Data specimen yang telah diinput di dalam sistem akan digunakan
pada saat nasabah akan melakukan penarikan tunai maupun non tunai pada cabang pengelola maupun
cabang-cabang Bank Mandiri lainnya maka secara otomatis sistem akan menampilkan specimen
tanda tangan nasabah. Prosedur untuk nemasukan specimen tanda tangan ke dalam sistem BDS
adalah sebagai berikut:
- Customer Service Representative menyampaikan specimen ke unit Customer Service
Representative.
- Customer service representative menyerahkan specimen tanda tangan ke branch manager.
- Branch manager mengirimkan specimen tanda tangan ke COP untuk wilayah jakarta.
- COP akan melakukan scanning specimen tanda tangan beserta cap perusahaan kedalam sistem
BDS sesuai dengan kewenangan penandatanganan cek/ BG.
- Setelah COP selesai melaksanakan scanning, maka setelah proses akhir hari, specimen tanda
tangan nasabah akan online keseluruh unit Bank Mandiri.

8. Pengendalian Fisik Uang di Cabang


Pengendalian uang di cabang terdiri dari dua bagian, yaitu : Cash in Branch (CIB) termasuk Cash
in Cashier Box (CICB) dan Cash in Transit (CIT). Proses pengendalian uang di cabang, terutama
untuk Cash in Transit, dilakukan oleh Teller Coordinator/Teller Koordinator dengan mendapatkan
persetujuan dari Branch Manager. Pengendalian uang di cabang ditentukan berdasarkan limit tertentu
untuk masing-masing cabang yang ditentukan oleh Treasury Group. Apabila limit tersebut terlewati,
maka cabang bersangkutan dikenai penalti, sedangkan apabila terjadi penghematan limit maka
cabang bersangkutan akan mendapatkan penghargaan/reward.

Biasanya apabila suatu cabang di bawah koordinasi Area Greenville membutuhkan sejumlah fisik
uang atau akan melakukan penyetoran, maka cabang bersangkutan akan melakukan konfirmasi.
Konfirmasi kebutuhan fisik uang paling lambat dilakukan sehari sebelumnya. Sedangkan untuk
permintaan penyetoran fisik uang paling lambat dilakukan sehari sebelumnya. Permintaan
penyetoran dan konfirmasi kebutuhan fisik uang dilakukan melalui sistem BDS.

3.3. Internal Kontrol

1. Daily Control
Dalam operasional cabang diperlukan internal kontrol untuk mengidentifikasi segala
kemungkinan untuk perbaikan dan meningkatkan efisiensi penggunaan sumber daya dan dana,
memastikan terlaksananya Sistem Pengendalian Intern yang efisien dan efektif, memberikan saran
dan informasi objektif atas kegiatan yang direview pada bagian dan mendeteksi penyimpangan sedini
mungkin dan memberikan rekomendasi perbaikan sebelum terjadinya masalah.

21
Adapun gambaran umum Kontrol Harian :
1. Menjamin keamanan dan kenyamanan dalam transaksi dengan nasabah dengan cara
menghindarkan/meminimalisir kemungkinan terjadinya kesalahan-kesalahan pada waktu
memproses suatu transaksi (built in control/transaction control)
2. Melakukan identifikasi kesalahan-kesalahan atas transaksi yang telah selesai diproses sedini
mungkin, sehingga dapat dilakukan koreksi pada kesempatan pertama (post transaction
control).
3. Menentukan obyek verifikasi yang perlu mendapatkan prioritas pemeriksaan, sesuai dengan
tingkat resiko yang dihadapi.
4. Menentukan pemeriksaan pada kesempatan pertama, semua jenis dan waktu penyetakan
laporan (sebelum/sesudah proses batch).
5. Pemeriksaan dilakukan secara langsung oleh pemeriksa yang berbeda dan independen
dengan fokus pada transaksi yang mempunyai resiko tinggi.

2. Jenis Kontrol Harian


Adapun jenis kontrol harian dapat dibagi sebagai berikut :
1. Transaction Control
Verifikasi Silang
Verifikasi oleh atasan atas nota-nota Teller
Pemeriksaan atas keabsahan, kelengkapan nota atau validasi pada saat transaksi sedang
berlangsung serta pemeriksaan laporan transaksi cabang sebelum proses batch. Pemeriksaan ini
harus dilakukan oleh cabang (si pembuat transaksi dan supervisornya) sehingga dapat
mengidentifikasi kesalahan lebih awal dan dapat segera dilakukan koreksi.
2. Post Transaction Control
Crictical Report Audit Trail
Kontrol atas Laporan Transaksi yang dikoreksi
Pemeriksaan kembali atas keabsahan, kelengkapan nota atau validasi pada saat transaksi sedang
berlangsung serta pemeriksaan laporan transaksi cabang setelah proses batch oleh pihak lain
(verifikator) sehingga fungsi dual control dapat berjalan dengan baik.
Pemeriksaan ini harus dilakukan oleh cabang pada hari kerja berikutnya, sehingga kemungkinan
atas kesalahan yang terjadi dapat diidentifikasi dan dilakukan koreksi pada kesempatan pertama.

3. Pelaksanaan Verifikasi
Ruang lingkup dapat dibagi sebagai pemeriksaan berikut :
Tingkat A
Pemeriksaan kebenaran fisik yakni : kegiatan untuk menyakini dan memastikan bahwa
dokumen yang digunakan sah dan benar, data/instruksi dalam dokumen tersebut jelas/benar,
tanda tangan sesuai, jumlah fisik uang dan validasi sesuai dengan instruksi.

22
Tingkat B
Pemeriksaan kelengkapan dokumen sesuai dengan laporan akhir yakni : kegiatan untuk
memastikan bahwa dokumen yang digunakan untuk bertransaksi benar dan lengkap sesuai
dengan laporan akhir hari.
Tingkat C
Pemeriksaan kebenaran validasi ke/dari rekening nasabah yakni : kegiatan untuk
memastikan bahwa hasil validasi sesuai dengan instruksi dan laporan akhir hari.
Tingkat D
Pemeriksaan oleh pihak lain (verifikator) atas:
Laporan hasil batch/audit (transaksi Teller dan customer service)
Keabsahan, kelengkapan dokumen dan validasi khusus untuk transaksi yang mempunyai
resiko tinggi (nominal di atas 10 juta).
Tingkat E
Pemeriksaan ulang oleh pihak lain (verifikator ) atas :
Laporan hasil batch (khusus untuk transaksi Giro Non Customer (GNC) dan Buku Besar),
serta Keabsahan, kelengkapan dokumen dan validasi untuk rekening Giro dan Buku Besar.
Tingkat F
Pemeriksaan oleh pihak lain (verifikator) ats kewajaran saldo rekening giro
dan Buku Besar Suspense.

4. Check List Pengawasan Kepala Cabang


Check list ini berfungsi sebagai alat pengawasan Kepala Cabang melalui report dan inquiry di
layar eMAS yang dilakukan secara harian. Check list ini harus dilaksanakan setiap hari dengan
memberikan tanda tickmark dan tanda tangan sebagai tanda telah dilakukan pemeriksaan sebagai
sarana kontrol atas kegiatan operasional Kantor Cabang melalui laporan-laporan yang dihasilkan
oleh sistem eMAS.
Adapun hal-hal yang perlu diperhatikan antara lain sebagai berikut :
1. Saldo BB Kas Utama (110.111.01) harus sama dengan fisik/saldo sistem)
2. Posisi pemupukan dana simpanan nasabah (215.000.00)
- Giro (215.113.010
- Mandiri Dolar (215.113.01)
- Tabungan (215.1121.01)
- Deposito (215.131.01)
- Deposito On Call (215.132.01)
- Sertifikat Deposito (215.141.01)
3. Rekening-rekening suspense yang harus bersaldo nihil dan kewajaran lamanya pengendapan
saldo rekening suspense tersebut

23
3.4. Budaya Perusahaan
Budaya Perusahaan adalah suatu falsafah yang diyakini kebenarannya dalam mengatur perilaku
para pegawai dalam suatu perusahaan untuk mempercepat tujuan perusahaan. Dalam mempercepat proses
pencapaian tujuan Bank Mandiri sebagai The Most Admired and Progressive Financial Institution in
Indonesia maka Bank Mandiri menerapkan suatu budaya perusahaan yang disebut TIPCE. TIPCE
meliputi perilaku setiap insan Bank Mandiri yang terdiri dari:
1) Trust
2) Integrity
3) Professionalism
4) Costumer Focus
5) Excellent

Implementasi Budaya TIPCE di Cabang Jakarta Tanjung Duren telah berjalan dengan baik, di
mana briefing pagi dimulai jam 07.30 wib sampai dengan jam 08.00 WIB yang wajib diikuti oleh setiap
pegawai dipimpin oleh Branch Manager / CSO apabila Branch Manager berhalangan hadir. Dalam
sosialisasi TIPCE ini berlangsung secara interaktif antar semua pegawai, dan hal-hal yang dibahas dalam
pertemuan ini antara lain sebagai berikut:
1) Kendala yang dihadapi oleh unit kerja serta cara penyelesaiannya.
2) Sharing Knowledge antar sesama pegawai dengan melakukan program Uji Nyali
dimana pegawai diberikan kesempatan untuk bertanya kepada sesama rekannya maupun
pimpinan mengenai pemahaman produk cabang.
3) Himbauan dan motivasi yang diberikan oleh Branch Manager.
4) Pembacaan hasil kerja oleh pegawai tertentu / pencapaian target disertai dengan
pemberian reward langsung atas hasil yang sudah diraihnya.

Penerapan TIPCE yang dilakukan secara kontinyu ini bisa menciptakan suatu kebiasaan ke seluruh
pegawai, yang menimbulkan dampak positif, seperti tercapainya target cabang, yaitu meningkatnya sales
dan service di Cabang Jakarta Tanjung Duren.

24
BAB IV
PRODUK, LAYANAN CABANG, DAN CRITICAL POINTS

4.1. Tabungan
Berdasarkan Undang-undang Nomor 10 Tahun 1998 Tentang Perbankan atas Undang-undang
Nomor 7 Tahun 1992 tentang Perbankan, Tabungan adalah simpanan yang penarikannya hanya dapat
dilakukan menurut syarat tertentu yang disepakati, tetapi tidak dapat ditarik dengan cek atau bilyet giro
dan atau alat lainnya yang dipersamakan dengan itu. Terdapat beberapa jenis tabungan di Bank Mandiri,
antara lain Mandiri Tabungan Rupiah, Mandiri Tabungan Valas USD, Mandiri Tabungan Bisnis,
Mandiri Tabungan Rencana, dan Mandiri Tabungan Haji.

PRODUK
4.1.1. Mandiri Tabungan Rupiah
Mandiri Tabungan Rupiah adalah jenis tabungan dalam mata uang rupiah yang diperuntukkan
bagi nasabah perorangan yayasan dan badan usaha yang diselenggarakan oleh Bank Mandiri.
Penarikannya hanya dapat dilakukan menurut syarat tertentu yang disepakati, tetapi tidak dapat ditarik
dengan cek/ bilyet giro dan atau alat lainnya yang dipersamakan dengan itu.

SYARAT-SYARAT DAN KETENTUAN:


1. Perorangan:
a. WNI
Dewasa : KTP setempat yang masih berlaku
Pelajar : Kartu Pelajar dan Surat Persetujuan Orang Tua
b. WNA
Paspor / KITAS / KIMS
2. Rekening Gabungan (Joint Account).
1. Rekening tabungan yang dibuka atas nama 2 orang .
2. Formulir rekening gabungan diisi dan ditanda tangani oleh kedua penabung.
3. Kartu ATM dan PIN hanya diberikan sebanyak 1 (satu) buah saja.
4. Masing - masing wajib membubuhkan specimen tanda tangan pada buku tabungan mandiri.
5. Setiap penabung yang telah membubuhkan Specimen tanda tangan berhak melakukan
penarikan, Sedangkan slip penarikan cukup ditanda tangani oleh 1 (satu) orang.
6. Permohonan penutupan rekening tabungan harus ditanda tangani oleh kedua penabung .
7. Apabila salah satu penabung meninggal dunia, penabung yang masih hidup tidak bisa
menarik tabungan tanpa izin.
Ketentuan penutupan Mandiri Tabungan Rupiah:

25
1. Penabung berhak setiap saat menutup rekening tabungannya.
2. Bank hanya akan melakukan penutupan rekening bila penabung telah memenuhi seluruh
kewajiban kewajibannya kepada Bank.
3. Setiap penutupan rekening harus didasarkan pada permohonan penabung, kecuali penutupan
karena saldo nihil selama 3 bulan atau alasan lain atas pertimbangan Bank.
4. Penutupan tabungan hanya dapat dilakukan di cabang pengelola.

FITUR DAN BENEFIT


1. Persyaratan mudah
2. Bunga yang kompetitif
3. Memperoleh buku tabungan
4. Memperoleh fasilitas Mandiri ATM, Mandiri Call, Mandiri Internet Banking dan Mandiri SMS
Banking (perorangan)
5. Kartu ATM dapat digunakan pada jaringan Link, Visa, Prima dan ATM Bersama.
6. Kartu ATM berfungsi sebagai kartu debet.
7. Penyetoran dan penarikan dapat dilakukan di semua cabang dan ATM full function.
8. Dapat digunakan untuk pembayaran tagihan-tagihan rutin secara otomatis.
9. Dalam program tertentu, Mandiri Tabungan dilengkapi dengan hadiah
10. Perhitungan bunga dihitung berdasarkan bunga harian dengan rumus sebagai berikut:
Saldo harian 1 bulan x hari bunga sebenarnya x tingkat bunga
Bunga =
365

Tabel 4.1. Suku Bunga Mandiri Tabungan Rupiah


TIER Suku Bunga
O - < Rp. 1 juta 0.00 %
Rp. 1 juta - < Rp. 5 juta 1.50 %
5 juta - < Rp. 50 juta 1.75 %
50 juta - < Rp. 100 juta 2.00 %
Rp. 100 juta - < Rp. 500 juta 2.25 %
Rp. 500 juta - < Rp. 1 milyar 2.25 %
>= Rp. 1 milyar 3.25 %
*) Suku bunga di atas mengacu pada surat MBG No. MRB.MBG/CABS/IIP.65/2011

WORKFLOW DAN CRITICAL POINTS PRODUK TABUNGAN


Workflow yang berhubungan dengan rekening tabungan adalah pembukaan rekening,
penyetoran, penarikan, penggantian buku, dan penutupan tabungan.

a. Pembukaan Rekening

26
Proses Pembukaan Tabungan

Mengisi form KYC, Menerima buku


Nasabah

Mengajukan specimen dang tabungan lalu Menerima buku


permohonan menyerahkan bukti Tanda tangan melakukan tabungan dan bukti
pembukaan rekening identitas (KTP) dan penyetoran wajib validasi
no. telpon minimal Rp50.000

Menanyakan kebutuhan
CSO/CSR

nasabah,
Memeriksa form
Menjelaskan fitur dan Membuat CIF baru/
aplikasi, disesuaikan Mencetak buku dan
benefitsnya update CIF lama CSO menandatangi Menawarkan Kartu
dengan KTP dan syarat meminta tanda
Memberikan saran untuk yang diikuti dengan untuk aproval ATM reguler
lainnya tangan nasabah
produk yang tepat No, Rekening
Melakukan verifikasi
Memberikan form aplikasi

Menerima uang,
Teller

melakukan validasi
(bisa dilakukan oleh
CSO)

Gambar 4.1. Workflow Pembukaan Rekening Tabungan

Tabel 4.2. Critical Points Pembukaan Rekening


No Critical Points Risk Assessments Mitigasi

1. Dokumen Identitas Dokumen identitas calon Meyakini kelengkapan dokumen


Calon Nasabah nasabah tidak lengkap. identitas nasabah sesuai syarat yang di
Dokumen identitas calon tentukan.
nasabah palsu, kadaluarsa atau Verifikasi keabsahan & masa laku serta
tidak sesuai domisili. kebenaran domisili (domisili terakhir)
Dokumen identitas calon calon nasabah.
nasabah bukan milik sendiri Periksa kesamaan data dalam identitas
(milik orang lain). dengan calon nasabah misal foto dan
tanda tangan calon nasabah.

2. Pengisian Form Kualitas data tidak akurat dan Meyakini kelengkapan dan kebenaran
Aplikasi update karena terlalu banyak pengisian data dalam form aplikasi
Permohonan tidak data dummy. sesuai dengan dokumen calon nasabah.
lengkap dan benar. Menjelaskan secara bijaksana kepada
Penerapan KYC yang tidak nasabah tujuan dari pengisian data
benar dapat mengakibatkan KYC.
penyalahgunaan untuk tujuan
money laundry.
3. Penginputan data Duplikasi data CIF calon Memastikan data CIF calon nasabah di
calon nasabah pada nasabah. dalam sistem, apabila belum ada
sistem BDS. dibuatkan CIF baru, jika sudah
memiliki CIF maka digunakan CIF
yang sudah ada.
Informasi segmentasi calon Penginputan data sesuai dengan
nasabah tidak benar. segmentasi calon nasabah.
Kesulitan dalam menghubungi Penginputan data nasabah di BDS harus
nasabah. benar dan lengkap.
4. Jenis Produk: Nasabah tidak memahami Memastikan calon nasabah benar-benar
Penjelasan jenis karakteristik produk yang dipilih memahami karakteristik produk yang
produk. sehingga dapat mengakibatkan diinginkan.
munculnya complain dari
Nasabah yang bersangkutan
dikemudian hari.

27
No Critical Points Risk Assessments Mitigasi

Kesalahan Informasi database produk Peng-input-an jenis produk pada sistem


pemilihan jenis tidak akurat. Sehingga biaya- dipastikan sesuai dengan form aplikasi
produk pada biaya yang akan dibebankan dan dan diinput dengan benar
sistem. bunga yang akan dibayarkan
tidak sesuai dengan ketentuan
produk. Mendaftarkan segera nasabah
Khusus Nasabah tidak mendapatkan pemegang tabungan haji ke SISKOHAT
Tabungan Haji jatah/ porsi untuk begitu saldo nasabah mencukupi untuk
Mandiri. keberangkatan. mendapatkan porsi dan nasabah telah
Dana nasabah tidak memberikan konfirmasi rencana pergi
dikembalikan oleh Departemen haji.
Agama jika pembatalan Monitoring data nasabah yang
keberangkatan dari nasabah membatalkan keberangkatan secara
tidak terinformasi. periodik dan dilaporkan ke Departemen
Agama.
5. Buku Tabungan: Penginputan nomor seri buku Memastikan dengan benar nomor seri
Pencetakan tabungan pada sistem tidak buku tabungan pada sistem sesuai
buku tabungan. sesuai dengan nomor di fisik dengan fisik.
buku hal ini menyebabkan
transaksi dapat ditolak dan
inventory buku tabungan pada
Pembubuhan sistem tidak akurat.
tanda tangan Tanda tangan calon nasabah Memastikan tandatangan nasabah pada
pada buku pada form aplikasi, specimen saat penandatanganan buku tabungan
tabungan. tanda tangan dan buku tabungan sama dengan specimen tandatangan dan
berbeda sehingga transaksi bukti identitas.
nasabah dapat ditolak. Tanda tangan pada specimen dan buku
tabungan dilakukan di hadapan petugas
CS baik untuk rekening perorangan
ataupun gabungan .
6. Saldo Awal Timbulnya hutang biaya Memastikan nasabah melakukan
Tabungan tidak administrasi diakhir bulan penyetoran awal pembukaan rekening
disetorkan. karena tidak adanya saldo pada tabungan.
rekening yang bersangkutan.

b. Penyetoran

28
Proses Penyetoran Tunai
Nasabah

Menyerahkan
Meneriman buku
Mengisi fomulir fomulir setoran
tabungan dan
setoran tunai tunai, buku tabungan
fomulir setoran tunai
dan uang tunai

Memeriksa fomulir
Teller

Melakukan posting, Mencetak buku,


setoran tunai dan
tanda tangan fomulir tanda tangan dan
memeriksa fisik
dan validasi validasi fomulir
uang

Gambar 4.2. Workflow Penyetoran Tabungan

Tabel 4.3. Critical Points Penyetoran Tabungan


No Critical Points Risk Assesments Mitigasi
1. Setoran uang Uang palsu. Memastikan uang yang diterima bukan
uang palsu dengan alat yang tersedia.
Selisih jumlah uang antara fisik Sebelum menginput transaksi di BDS
uang yang diterima dengan pastikan jumlah uang yang diterima
yang tertulis di voucher. sama dengan jumlah uang yang tertulis
di voucher.
2. Kode Transaksi Terjadi selisih jumlah fisik Memastikan data yang diinput sesuai
uang dengan saldo yang antara kode transaksi dan voucher.
tercetak pada system.
3. Voucher Transaksi tidak sesuai dengan Penginputan data transaksi harus benar
voucher (no rekening tujuan sesuai dengan voucher.
salah input). Menerapkan prinsip KYC.
Rekening tujuan merupakan Memastikan pengisian voucher oleh
rekening yang bermasalah(ada nasabah lengkap dan benar.
permintaan dari pihak
kepolisian atau pihak yang
berwenang untuk
memblokir/money laundry).
Kesulitan konfirmasi transaksi
karena ketidaklengkapan
pengisian voucher.
4. Warkat Warkat Palsu. Meyakini keaslian warkat dengan sinar
Warkat Cek/BG dicairkan UV.
sebelum tanggal efektif Memeriksa tanggal efektif BG sebelum
pembayaran Cek/BG . dana warkat disetorkan ke rekening
tujuan.

c. Penarikan

29
Proses Penarikan Tunai
Nasabah

Menyerahkan buku Menerima buku,


Iya
Mengisi fomulir tabungan, fomulir Membawa kartu Menggesek kartu uang tunai dan
penarikan penarikan dan ATM ATM di pinpad fomulir lembar
identitas kedua

Melakukan posting,
Teller

Tidak Menyerahkan buku,


tanda tangan fomulir
fomulir penarikan
serta validasi serta
dan uang tunai
cetak buku
CSO/CSR

Memeriksa dokumen
dan melakukan
konfirmasi jika dari
cabang lain

Gambar 4.3. Workflow Penarikan Tabungan

Tabel 4.4. Critical Points Transaksi Penarikan Rekening Tabungan


No Critical Points Risk Assessments Mitigasi
1. Buku tabungan dan Penarikan oleh orang yang Memastikan keabsahan buku tabungan,
kartu ATM tidak berhak buku harus ada stempel Bank Mandiri
dan tanda tangan pejabat bank.
Memastikan penarikan tabungan adalah
orang yang bersangkutan dengan
mencocokkan bukti identitas diri dan
tandatangan dibelakang voucher didepan
petugas.
Penarikan dengan menggunakan surat
kuasa, dipastikan keabsahan surat kuasa
serta membawa fotocopy dan asli
identitas pemberi kuasa dan penerima
kuasa serta konfirmasi melalui telepon
kepada pemberi kuasa.
Penarikan oleh ahli waris harus disertai
dengan fotocopy serta menunjukkan asli
fatwa waris yang dikeluarkan oleh pihak
yang berwenang.
Jika nasabah hanya membawa buku
tabungan, maksimum penarikan hanya
Rp. 3 juta.
Penarikan diatas limit Jika nasabah hanya membawa kartu
ATM maksimum penarikan Rp.200 juta.
Jika nasabah membawa buku tabungan
dan kartu ATM maksimum penarikan
sebesar saldo rekening.

2. Penarikan antar Penarikan oleh orang yang Meyakini kebenaran pemilik rekening
cabang. tidak berhak. dan melakukan konfirmasi ke cabang
penerbit serta memperhatikan ketentuan
maksimal penarikan antar cabang.

30
No Critical Points Risk Assessments Mitigasi
3. Standing Instruction Timbulnya tuntutan dari Keabsahan penerbitan standing
pemilik rekening. instruction dan masa laku atau
berakhirnya.
Memberikan informasi yang jelas dan
rinci mengenai kewajiban biaya-biaya
yang akan dibebani ke nasabah atas
standing instruction yang diterbitkan.
4. Rekening Gabungan Adanya perselisihan antara 2 Pastikan adanya surat perjanjian untuk
& atau Or (dua) orang pemilik rekening rekening gabungan yang ditandatangani
gabungan. oleh ke-2 (dua) orang yang
bersangkutan.
5. Uang Selisih jumlah uang antara Memastikan uang yang diberikan ke
fisik uang yang diterima nasabah sesuai dengan voucher dan hasil
dengan yang tertulis di validasi posting.
voucher.
6. Kode Transaksi Terjadi selisih jumlah fisik Memastikan data yang diinput sesuai
uang dengan saldo yang antara kode transaksi dan voucher.
tercetak pada system.
7. Warkat Warkat Palsu Meyakini keaslian warkat dengan sinar
UV.

d. Penggantian Buku

Proses Penggantian Buku Tabungan


Nasabah

Membawa buku tabungan


lama, mengajukan
Tanda tangan buku Menerima buku
permohonan, dan identitas
baru baru
(jika hilang maka bawa
surat keterangan polisi

CSO memeriksa
CSO/CSR

dokumen, tanda
Memeriksa dokumen
tangan, menggunting Melakukan mutasi
Mengupdate data
buku lama dan dari buku lama ke
CIF
membubuhkan buku baru
Cetak buku baru
stempel ganti pada
buku lama

Gambar 4.4. Workflow Penggantian Buku Tabungan

Critical Points Penggantian Buku Tabungan:

1. CSR/CSO memastikan data-data di BDS telah diupdate dengan mencocokkan dengan kartu
identitas yang diberikan.

31
2. CSO/CSR menggunting bagian cover pada buku tabungan lama pada bagian specimen untuk
memastikan buku tabungan lama tersebut tidak disalahgunakan dan distempel ganti buku.
3. Mencatat nomor seri buku tabungan yang dikeluarkan untuk administrasi.
4. Penggantian buku karena halaman habis tidak dikenakan biaya, jika rusak dikenakan biaya
sebesar Rp. 5.000 dan jika hilang dikenakan biaya Rp 15.000,- dengan disertai surat keterangan
kehilangan dari kepolisian.

e. Penutupan Rekening

Proses Penutupan Tabungan

Mengajukan
Nasabah

permohonan
Menerima uang sisa
penutupan dan Mendatangi Teller
saldo tabungan
mengisi fomulir
penutupan


CSR/CSO

Memeriksa identitas nasabah


Mencocok tanda tangan
Cek apakah ada terkaitan Aproval dari CSO
dengan rekening lainnya
Cek saldo terakhir

Menutup rekening
di BDS
Teller

Menggunting
kartu ATM
Menyerahkan
uang sisa saldo

Gambar 4.5. Workflow Penutupan Tabungan

Tabel 4.5. Critical Points Penutupan Rekening Tabungan


No Critical Points Risk Assessments Mitigasi
1. Buku Tabungan dan Penutupan oleh orang yang Memastikan bahwa orang yang hendak
ATM. tidak berhak. menutup rekening adalah pemilik
rekening dengan melihat kartu pengenal
dan mencocokkan tanda tangan dengan
specimen pada arsip pembukaan
rekening.
Memastikan bahwa penutupan rekening
tabungan dan non-aktif kartu ATM
dalam sistem BDS.
Memastikan buku tabungan dan ATM
berasal dari cabang penerbit.

32
No Critical Points Risk Assessments Mitigasi
Pastikan buku yang ditutup di stempel
TUTUP di semua dokumen dan
persetujuan dari CSO.
Memastikan kartu ATM telah ditarik dan
jumlah saldo yang dibayarkan telah
sesuai dengan saldo akhir tabungan
dipotong biaya tutup tabungan.
2. Keterkaitan Kewajiban-kewajiban Nasabah Menyakini apakah rekening yang akan
Rekening / Rekening yang harus diselesaikan ditutup tidak terkait dengan rekening
Penampungan melalui rekening tersebut tidak lainnya, apabila ada keterkaitan dengan
dapat dibayar sehingga rekening lain maka rekening tersebut
nasabah akan terkena tidak dapat dilakukan penutupan oleh
denda/pinalti. nasabah.
Menjelaskan kepada nasabah secara rinci
perihal ketentuan penutupan rekening
tabungan.
3. Rekening Gabungan Penutupan oleh salah satu Memastikan bank memiliki perjanjian/
pemilik tanpa sepengetahuan surat pernyataan pembuatan rekening
pemilik lain dengan tujuan gabungan beserta ketentuan-ketentuan
untuk mengambil seluruh dana lainnya termasuk proses penutupannya
yang terdapat dalam tabungan. yang telah disepakati oleh kedua belah
pihak pemilik rekening dan
Timbulnya tuntutan dan ditandatangani oleh kedua belah pihak
complain nasabah. pemilik rekening di atas materai.
4. Identitas Pemilik Penyalahgunaan oleh pihak Meyakini bahwa orang yang hendak
yang tidak berkepentingan. menutup rekening tabungan adalah
pemilik rekening dengan melihat kartu
pengenal dan mencocokkan tanda tangan
dengan spesimen pada arsip pembukaan
rekening.
Nasabah yang menutup rekening
haruslah berasal dari cabang penerbit
buku tabungan.

4.1.2. Mandiri Tabungan Valas


Mandiri Tabungan Valas adalah simpanan dalam valuta asing USD yang diselenggarakan oleh
bank dengan syarat dan ketentuan yang diatur dan ditetapkan oleh bank. Pemegang rekening ini akan
meneerima Buku Tabungan Mandiri Valas, namun tidak diberikan kartu ATM.

FITUR DAN BENEFIT


Berikut adalah penjelasan singkat mengenai fitur dari Mandiri Tabungan Vallas USD:

1. Penarikan atau penyetoran dalam Rupiah/Valas non USD akan dikenakan kurs jual beli.
2. Penarikan, penyetoran maupun transaksi lainnya dapat dilakukan di seluruh cabang on line di
seluruh Indonesia.
3. Penyetoran maupun penarikan dapat dilakukan dalam bentuk tunai maupun non tunai dalam
mata uang Rupiah, USD ataupun mata uang lainnya, selama persediaan masih ada.
4. Tersedia layanan informasi saldo dan mutasi rekening melalui e-Banking maupun ATM.

33
5. Flexibel, dapat dibuka atas nama 2 (dua) orang (joint account).
6. Kemudahan transaksi keuangan (transfer antar tekening Bank Mandiri atau transfer ke rekening
bank lain dalam negeri) melalui Mandiri Internet dan Mandiri SMS

SYARAT DAN KETENTUAN


Syarat pembukaan rekening Tabungan Mandiri Valas USD :
1. Nasabah perorangan WNI / WNA yang menyerahkan KTP/Passport/KITAS
2. Setoran awal minimum dan saldo minimum USD 100
3. Setoran bank notes berikutnya minimal USD 100, sedangkan setoran valas atau devisa umum
bebas jumlahnya
4. Penyetoran dan penarikan dapat dilakukan di semua cabang
5. Penyetoran dengan menggunakan bank notes USD berlaku ketentuan 1:1 dengan syarat
pecahan USD 100, tahun keluaran setelah 1996, dan dalam kondisi fisik bagus.
6. Penarikan dalam bank notes di atas USD 10.000 (kumulatif dalam satu bulan) dikenakan biaya
0,5% dari kelebihan nominal yang ditarik, di bawah USD 10.000 tidak dikenakan biaya.
7. Biaya administrasi USD 1 per bulan dan biaya ganti buku karena hilang/ rusak oleh pemilik
USD 4 per buku
8. Denda di bawah saldo minimum USD 5 per bulan dan biaya penutupan rekening USD 5
9. Penggantian buku Mandiri Dollar karena hilang hanya dapat dilakukan di Cabang Pengelola,
sedangkan penggantian buku Mandiri Dollar karena rusak/ buku habis halamannya dapat
dilakukan di cabang pembuka
10. Penutupan rekening hanya dapat dilakukan di cabang penerbit

Perhitungan Bunga:
Bunga dihitung berdasarkan saldo harian, diperhitungkan pada akhir bulan dan akan
ditambahkan ke rekening Mandiri Dollar pada akhir bulan yang sama. Rumus perhitungan
bunga adalah sebagai berikut :
(saldo harian ybs x tingkat bunga yang berlaku)
365

Tabel 4.6. Suku Bunga Mandiri Tabungan Valas


TIER SUKU BUNGA
< USD 100 0.00%
>= USD 100 - < USD 10.000 0.10%
>=USD 10.000 - < USD 200.000 O.25%
>= USD 200.000 0.25%

Tabel 4.7. Biaya

34
No. Jenis Biaya Nominal
1 Biaya administrasi bulanan USD 1
2 Denda dibawah saldo minimal USD 5 / bulan
3 Penutupan rekening : USD 5
4 Biaya penggantian Buku tabungan :
- Halaman habis Bebas
- Hilang USD 4
- Rusak USD 4

Critical Point Tabungan Mandiri Valas:


Secara umum, critical point pada Tabungan Mandiri Valas sama dengan Mandiri Tabungan
Rupiah, namun ada beberapa hal tambahan diantaranya:
1. Penyetoran dengan bank notes minimal menggunakan terbitan yang berlaku saat itu
2. Memeriksa keabsahan bank notes
3. Penggunaan kurs jual-beli yang berlaku pada saat tersebut
Untuk penarikan sisa uang yang terdapat pada tabungannya, diberikan pilihan untuk
mengambilnya dalam bank notes atau Rupiah

4.1.3. Mandiri Tabungan Bisnis


Mandiri Tabungan Bisnis adalah jenis tabungan yang diperuntukkan bagi nasabah perorangan dan
badan usaha/ perusahaan baik sudah berbadan hukum (Badan Hukum Publik, Instansi
Pemerintah/Lembaga Negara/PT termasuk PT Tbk, BUMN, BHMN, Yayasan, Koperasi, Dana Pensiun)
maupun yang belum berbadan hukum (Firma, CV, Maatschap) dengan syarat dan ketentuan yang diatur
dan dutetapkan oleh Bank Mandiri. Mandiri Tabungan Bisnis terdapat dalam mata uang Rupiah dan Valas
(USD).

FITUR DAN BENEFIT


Berikut adalah penjelasan singkat mengenai fitur dan ketentuan dari Mandiri Tabungan Bisnis:
1. Bebas fasilitas transfer dana otomatis antar rekening Bank Mandiri (transweep)
2. Diikutsertakan dalam program Mandiri Fiesta
3. Suku bunga kompetitif
4. Penyetoran dan penarikan dapat dilakukan diseluh cabang Bank Mandiri
5. Berhak menikmati fasilitas ATM, SMS, Internet, Mandiri Call 24 jam

Tabel 4.8. Suku Bunga Mandiri Tabungan Bisnis Rupiah


Jumlah Dana Mandiri Tabungan Tingkat Suku Bunga
0 - < Rp 1.000.000 0.00%
Rp 1.000.000,- < Rp 5.000.000,- 0.50%
Rp 5.000.000,- < Rp 50.000.000,- 0.75%
Rp 50.000.000,- < Rp 100.000.000,- 1.00%
Rp 100.000.000,- < Rp 500.000.000,- 2.25%

35
Jumlah Dana Mandiri Tabungan Tingkat Suku Bunga
Rp 500.000.000,- < Rp 1 Milyar 2.25%
>= Rp 1 Milyar 3.25%

Tabel 4.9. Suku Bunga Mandiri Tabungan Bisnis USD


Tier Suku Bunga
< USD 100 0.00%
USD 100 - < USD 10.000 0.08%
USD 10.000 - < USD 200.000 0.19%
USD 200.000 0.19%

BUNGA = POKOK x TINGKAT BUNGA x HARI


365

SYARAT DAN KETENTUAN


Syarat pembukaan rekening Mandiri Tabungan Bisnis adalah sebagai berikut:
1. Setoran awal Minimal Rp.1 Juta/ USD 100.
2. Saldo Minimal Rp.1 Juta (MTB Rupiah) dan USD 100 (MTB Valas)
3. Nasabah perorangan menyerahkan fotokopi KTP, paspor atau SIM.
4. Nasabah perorangan Warga Negara Asing wajib dilengkapi KIMS, KITAS atau KITAP
5. Nasabah non perorangan, Badan Hukum (PT, Yayasan berbadan Hukum, Koperasi Berbadan
Hukum, Partai Politik, dan LSM), Non Badan Hukum (Firma, CV, PP, Mesjid, Gereja, Vihara,
Klenteng, Pura, Lembaga Penyalur Bantuan Bencana Alam)
6. Mengisi dan menanda tangani aplikasi pembukaan rekening
7. Menyerahkan foto copy dan memperlihatkan dokumen asli:
Nomor Pokok Wajib Pajak
Akte pendirian dan Anggaran Dasar dan perubahannya
Surat Kuasa Penunjukan pengelolaan rekening
Bukti identitas pemberi dan penerima kuasa berupa KTP/KIMS/KITAS
Biaya administrasi bulanan Rp.10.000,-(MTB Rupiah) dan USD 1 (MTB Valas)
Biaya penutupan Rp. 100.000 (MTB Rp),dan USD 10 (MTB Valas)

Tabel 4.10. Jenis Biaya Mandiri Tabungan Bisnis


Jenis Biaya Nominal Biaya
Biaya administrasi Rp. 10.000,- USD 1
Saldo di bawah minimum (dibawah Rp. 1.000.000,-) Rp. 50.000,- USD 5
Rekening pasif Rp. 25.000,- USD 2.5
Penutupan rekening atas permintaan penabung Rp. 100.000,- USD 10
Penggantian buku tabungan karena hilang Rp. 15.000,- USD 1.5
Penggantian buku tabungan karena rusak Rp. 5.000,- USD 0.5

36
Critical Point Mandiri Tabungan Bisnis:
1. Jenis Valuta Tabungan yang tersedia Rupiah dan US Dollar
2. Disediakan buku tabungan dan Kartu Debit Mandiri
3. Bebas biaya fasilitas transfer sweep on line dan batch

4.1.4. Mandiri Tabungan Rencana


Mandiri Tabungan Rencana merupakan tabungan berjangka dalam waktu tertentu dalam mata
uang Rupiah dan USD dengan fasilitas perlindungan asuransi, dimana setoran wajibnya dilakukan satu
kali sebulan berdasarkan jumlah tertentu yang ditetapkan di awal pembukaan rekening dengan sistem
autodebet dari rekening Mandiri Tabungan, sedangkan penarikannya hanya dapat dilakukan setelah
jangka waktu satu tahun telah berjalan dan hanya dapat dilakukan sekali dalam setahun dengan
maksimal 30% dari saldo yang tersedia. Tabungan ini dapat digunakan sebagai perencanaan keuangan
jangka panjang (maksimal 20 tahun) dan perlindungan finansial baik bagi nasabah sendiri maupun
keluarganya.

FITUR DAN BENEFIT


1. Kebebasan menentukan dan mengubah setoran bulanan (min Rp 100.000).
2. Pilihan waktu menabung 1 20 tahun
3. Bunga yang kompetitif 0,5% lebih besar dari suku bunga Mandiri Tabungan tertinggi.
4. Apabila penabung meninggal dunia atau mengalami ketidakmampuan total tetap dalam jangka
waktu pertanggungan, perusahaan asuransi akan melanjutkan seluruh setoran wajib bulanan
sesuai dengan jumlah setoran terakhir maksimum Rp. 5.000.000,- hingga jatuh tempo yang
sudah diperjanjikan
5. Penabung dapat menambah dana ke Mandiri Tabungan Rencana di luar setoran bulanan.
6. Penabung diikutsertakan dalam program asuransi pada perusahaan asuransi yang ditunjuk bank
(AXA Mandiri).
7. Sebagai bukti kepesertaan asuransi bagi penabung diberikan Sertifikat Asuransi yang
dikeluarkan oleh perusahaan asuransi.

SYARAT DAN KETENTUAN


1. Hanya untuk nasabah perorangan
2. Usia minimal 18 tahun dan maksimal 60 tahun pada saat jatuh tempo
3. Harus memiliki rekening mandiri tabungan / mandiri giro
4. Tidak diperkenankan rekening gabungan
5. Penabung mendapat perlindungan asuransi kematian/ketidakmampuan total tetap
6. Setoran wajib bulanan melalui Automatic Fund Transfer (AFT) minimum Rp. 100.000,-
7. Penarikan hanya dapat dilakukan di cabang pengelola dan melalui overbooking

37
8. Penarikan sebelum jatuh tempo dengan ketentuan:
Tabungan telah berjalan selama 1 tahun
Frekuensi penarikan maksimal 1 kali per tahun
Maksimal penarikan 30% dari saldo tabungan
Biaya administrasi sebesar 0,5% dari nominal penarikan/maks. Rp. 100.000,-
9. Pengajuan klaim hanya dilakukan di cabang pengelola rekening
10. Biaya-biaya:
Gagal AFT karena dana tidak cukup Rp. 5.000,-
Penutupan rekening sebelum jatuh tempo dikenakan penalti Rp. 100.000,- dan administrasi
sebesar Rp. 5.000,-
11. Penutupan tabungan sebelum jatuh tempo hanya diperkenankan atas pertimbangan dan
persetujuan bank. Bank juga dapat melakukan penutupan tabungan apabila penabung tidak
melakukan setoran wajib bulanan selama 3 (tiga) kali berturut-turut atau tidak berturut-turut
dalam waktu 1 tahun kalender. Atas penutupan sebelum jatuh tempo atau tidak melakukan
setoran wajib tersebut, penabung akan dikenakan denda dan biaya-biaya lain sesuai dengan
ketentuan yang berlaku.

Critical Point produk Mandiri Tabungan Rencana:


1. Pastikan penabung sudah memiliki Mandiri Tabungan atau Giro Rupiah Mandiri dan sudah
diaktifkan ATAR dan AFTnya dalam BDS.
2. Pastikan penabung berusia minimal 18 tahun atau maksimal 70 tahun saat Mandiri Tabungan
Rencana jatuh tempo
3. Pembukaannya selain di cabang bisa melalui Mandiri Internet dan Mandiri Call 14000
4. Rekenig MTR akan langsung didebet dari rekening sumber dengan setoran bulanan minimal
Rp.100.000 s/d tak terbatas dengan jangka waktu minimal 1 s/d 20 tahun.
5. Penarikan boleh dilakukan setelah MTR jatuh tempo (jangka watu miimal 1 tahun)
6. Jika penarikan dilakukan sebelum 1 tahun, dikenakan biaya denda sebesar Rp.150.000 dan
rekening ditutup.
7. Setelah jatuh tempo, maka saldo rekening akan dipindahbukukan ke rekening sumber

4.1.5. Mandiri Tabungan Haji


Mandiri Tabungan Haji adalah suatu bentuk tabungan dalam mata uang Rupiah yang
diselenggarakan oleh Bank Mandiri dengan syarat dan ketentuan yang diatur dan ditetapkan oleh bank

38
yang merupakan setoran awal BPIH (Biaya Perjalanan Ibadah Haji) untuk menunaikan ibadah haji sesuai
tahun yang dikehendaki.

SYARAT-SYARAT DAN KETENTUAN:


1. Nasabah perorangan WNI dan menyerahkan tanda pengenal KTP
2. Cabang penerbit Tabungan Haji harus sesuai dengan domisili nasabah (sesuai KTP)
3. Setoran awal dan saldo minimal Rp. 500.000,- dan untuk setoran selanjutnya minimal Rp.
100.000,-
4. Tidak dibuatkan kartu ATM Mandiri
5. Penutupan rekening tidak dikenakan biaya dan dilakukkan setelah saldo mencapai besarnya
BPIH, dan kemudian disetor untuk BPIH
6. Jika saldo sudah mencapai Rp. 25 juta, nasabah mendapatkan SPPH (Surat Pendaftaran Pergi
Haji)
7. Penutupan tabungan karena alasan lain seperti penabung meninggal dunia atau penabung
membatalkan diri untuk pergi haji, dikenakan biaya sebesar Rp. 25.000,-
8. Penutupan tabungan oleh penabung yang sudah terdaftar di Siskohat berpedoman pada
Keputusan Dirjen Bimas Islam dan Urusan Haji
9. Biaya Penggantian buku tabungan karena hilang sebesar Rp. 15.000,- dan karena rusak Rp.
5.000,-

39
FITUR DAN BENEFIT
1. Merupakan uang muka Biaya Perjalanan Ibadah Haji (BPIH)
2. Mendapat perlindungan asuransi jiwa dan kecelakaan
3. Penyetoran dan penarikan dapat dilakukan di seluruh cabang Bank Mandiri dan bebas biaya
administrasi
4. Dapat melakukan penyetoran dengan fasilitas pemindahbukuan melalui Mandiri ATM
5. Nasabah mendapat prioritas untuk terdaftar sebagai calon haji pada Siskohat Departemen
Agama, sesuai tahun yang dikehendaki
6. Mendapatkan perlengkapan ibadah haji masing-masing menjelang keberangkatan ke Tanah
Suci
7. Calon haji dapat memperoleh nomor porsi dengan menikmati fasilitas kredit talangan yang
diberikan tanpa bunga

Bagi penabung yang telah menetapkan tahun keberangkatan, didaftarkan ke dalam SISKOHAT
dengan memasukkan data penabung dan pendaftaran dilakukan pada hari yang sama saat pembukaan
rekening Mandiri Tabungan Haji. Bila penabung yang sudah terdaftar di SISKOHAT ternyata sampai
batas akhir waktu pelunasan sistem setoran dengan tabungan tidak dapat melunasi kekurangan BPIHnya,
maka penabung harus membatalkan diri dan berlaku ketentuan pengembalian BPIH batal. Dan apabila
penabung akan mengganti tahun keberangkatannya, maka setelah proses BPIH batal, penabung membuka
kembali rekening Mandiri Tabungan Haji sesuai prosedur pembukaan rekening baru.

Nasabah CSO/CSR Teller


- Mengisi aplikasi Menginput nota
- Input data
pembukaan tabungan setoran
pembukaan
haji & form data nsb tunai/overbooking
tab.haji ke BDS
- Mengisi form setoran nasabah ke menu
- Input data
(tunai/non tunai) BDS
nsb.ke sIstem
SISKOHAT
- Memberikan
buku tabungan

Gambar 4.6. Proses Pembukaan Tabungan Haji

Bila nasabah yang telah berhasil naik haji dan memutuskan untuk menutup tabungannya, maka
dapat menutup tabungannya dengan prosedur seperti penutupan tabungan biasa dan berhak untuk menarik
sisa saldo yang dimilikinya.

Critical Point produk Mandiri Tabungan Haji:


1. Perhatikan domisili nasabah pada saat pembukaan rekening.
2. Cabang harus segera mendaftarkan ke SISKOHAT begitu saldo mencukupi, supaya mendapatkan no
porsi.

40
3. Berkoordinasi dengan Departemen Agama dalam hal ada pembatalan BPIH yang sudah terdaftar di
SISKOHAT.
4. Cabang Bank harus melakukan Penghapusan data calon jemaah haji batal ke dalam SISKOHAT
setelah mengembalikan BPIH batal kepada nasabah yang bersangkutan. Apabila pihak Bank tidak
melakukan penghapusan data dalam SISKOHAT dikenakan ganti rugi sebesar BPIH batal yang
dikeluarkan oleh Departemen Agama

1.1.6. Mandiri Tabungan Khusus Tenaga Kerja Indonesia


Fasilitas Mandiri Tabungan khusus TKI sama dengan fasilitas yang ada pada Mandiri Tabungan
Rupiah.
FITUR DAN BENEFIT
1. Bunga Mandiri Tabungan Khusus Tenaga Kerja Indonesia
a. Bunga dihitung berdasarkan saldo harian, diperhitungkan pada setiap akhir bulan,
dengan rumus sebagai berikut:

Bunga: (Saldo harian ybs x tingkat bunga yang berlaku)/365

b. Tingkat suku bunga mengikuti ketentuan yang berlaku.


c. Bunga dikenakan pajak sesuai dengan ketentuan yang berlaku.
2. Biaya dan Denda Mandiri Tabungan Khusus Tenaga Kerja Indonesia
a. Biaya administrasi Rp.1.000,00 per bulan
b. Tidak dikenakan biaya untuk saldo di bawah saldo minimum
3. Penyetoran Mandiri Tabungan Khusus Tenaga Kerja Indonesia
a. Penyetoran bisa dilakukan di semua cabang
b. Setoran pertama dan saldo minimum adalah minimal Rp.10.000,00 dan setoran
selanjutnya minimal Rp.10.000,00
c. Penyetoran dapat dilakukan dalam bentuk tunai dan non tunai (pemindah
bukuan,warkat bank dan warkat kliring
4. Penarikan
Ketentuan penarikan Mandiri Tabungan Khusus TKI sama dengan ketentuan penarikan
Mandiri Tabungan Rupiah.
5. Penutupan
a. Penabung bisa kapan saja menutup rekening
b. Setiap penutupan harus didasarkan pada permohonan pemilik rekening, kecuali:
Yang bersangkutan tidak menjadi TKI lagi dipindah bukukan ke rekening reguler.
Penutupan karena saldo nihil selama 2 bulan.
Alasan lain atas pertimbangan bank.

41
c. Penutupan tabungan hanya bisa dilakukan di cabang pengelola

SYARAT DAN KETENTUAN


1. Dalam negeri: KTP atau Paspor, surat keterangan dari PPTKIS
2. Luar negeri: paspor dan KTP / Identitas negara setempat

Critical point Mandiri Tabungan TKI:


1. Pemeriksaan CIF nasabah, jangan sampai nasabah memiliki CIF ganda.
2. Memeriksa apakah nasabah bersangkutan adalah benar nasabah pemilik rekening tersebut, cek
dari kartu identitas (teliti foto, masa berlaku, dan keaslian dari kartu identitas tersebut).
3. Penjelasan yang lengkap mengenai biaya, denda, saldo minimum, dan ketentuan lainnya kepada
nasabah.
4. Memastikan bahwa formulir aplikasi telah terisi lengkap dan sesuai dengan kartu identitas.
5. Melakukan konfirmasi melalui telepon (berkaitan dengan syarat pembukaan rekening bahwa
harus ada nomor telepon yang dapat dihubungi).
6. Bertanya kepada nasabah mengenai tujuan pembukaan rekening, sesuai dengan prinsip Know
Your Customer.

4.2. Deposito
Deposito adalah simpanan dalam bentuk mata uang rupiah/valas yang penarikannya hanya dapat
dilakukan dalam jangka waktu tertentu menurut perjanjian antara deposan dan bank. Deposito ditujukan
kepada deposan perorangan maupun perusahaan. Ada 3 (tiga) jenis deposito, yaitu Deposito Rupiah,
Deposito Valas, Deposit On Call (DOC).

PRODUK
4.2.1. Mandiri Deposito Rupiah
Mandiri Deposito Rupiah adalah simpanan dana dalam mata uang rupiah dari pihak ketiga
kepada bank yang penarikannya hanya dapat dilakukan pada waktu tertentu berdasarkan perjanjian antara
deposan dan bank.

SYARAT DAN KETENTUAN


1. Perorangan, identitas diri (KTP/SIM/Paspor/KIMS). Perusahaan, identitas diri pejabat
berwewang (KTP/SIM/Paspor/KIMS), SIUP, NPWP, Tanda Daftar Perusahaan, Akta
Pendirian dan perubahannya.

42
2. Minimal deposito Rp 10.000.000,- (untuk Pulau Jawa) dan Rp 5.000.000,- (untuk luar Pulau
Jawa) dengan kelipatan Rp 100.000,-
3. Pembukaan melalui e-banking (Mandiri SMS, Mandiri Internet, dan Mandiri Call): Rp
1.000.000,-
4. Biaya penggantian bilyet deposito yang hilang atau rusak Rp. 15.000,-/lbr.

Tabel 4.11. Ketentuan-ketentuan dan Fitur pada Mandiri Deposito Rupiah


Ketentuan-ketentuan Fiturfitur
1. Jangka waktu 1,3,6,12 atau 24 bulan 1. Deposito dapat digunakan sebagai jaminan kredit
2. Bunga dapat dibayar di muka, setiap bulan, atau pada saat atau jaminan untuk Dana Tunai Mandiri
jatuh tempo 2. Bunga dapat dibayar di muka, setiap bulan atau saat
3. Macam perpanjangan: ARO, Nominal Saja, Nominal dan jatuh tempo dan bisa transfer ke rekening mandiri
Bunga, Non ARO atau bank lain
4. Penarikan sebelum jatuh tempo: 3. Perpanjangan otomatis baik untuk pokok maupun
a. Untuk dana di bawah Rp 250 juta dikenai biaya pokok plus bunga
penalti 0,5% dari nominal deposito. 4. Pembukaan dan penutupan deposito dapat
b. Untuk dana lebih dari atau sama dengan Rp. 250 jt dilakukan melalui Mandiri SMS, Mandiri Internet,
konfirmasi ke Treasury Dept. atau Mandiri Call.
5. Cara pembayaran bunga: 5. Tersedia layanan informasi dan pembatalan
a. Tunai perpanjangan deposito otomatis/ARO melalui
b. Untuk keuntungan rekening Mandiri SMS, Mandiri Internet, atau Mandiri Call
c. Ditransfer/ dikliringkan khusus untuk deposito yang dibuka melalui ketiga
7. Biaya materai pada saat pembukaan dan pencairan channel tersebut.
deposito sesuai ketentuan yang berlaku 6. Dapat dibuka atas nama 2 orang pribadi (joint
8. Bunga dikenakan pajak sesuai ketentuan yang berlaku account).

Untuk deposito rupiah ada pemberian special rate. Pemberian dilakukan secara selektif dan
bersifat total relationship/ CIF. Special rate diberikan dengan ketentuan sebagai berikut:

1. Pembukaan atau perpanjangan deposito jangka waktu 1 bulan: minimum total deposito rupiah
Rp 500 juta
2. Rentang special rate yang diberikan adalah 0,25 2,25% diatas rate counter,
3. Wewenang pemberian special rate deposito rupiah :
a. Nasabah consumer (nasabah Prioritas dan Non Prioritas): wewenang Group Head JNK atau
RNK
b. Nasabah nonconsumer: wewenang Group Head Unit Bisnis terkait

Perhitungan Bunga:
1. Kepada nasabah diberikan 3 pilihan pembayaran bunga deposito, yaitu :
Dibayarkan tiap bulan, setelah mengendap satu bulan penuh sejak tanggal penyetoran
Dibayarkan sekaligus pada saat jatuh tempo
Dibayarkan dimuka pada saat penerbitan deposito

43
2. Diminta agar pembayaran bunga melalui rekening (pemindahbukuan)
3. Pembayaran bunga non tunai, dapat didistribusikan ke beberapa rekening sesuai keinginan
deposan.
4. Tanggal pembayaran bunga deposito adalah tanggal yang sama dengan saat pembukaan
deposito.
5. Rumus bunga :
Pokok x Tingkat Bunga x Jumlah Hari x 80% (potongan pajak 20%)
Bunga =
365

Tabel 4.12. Suku Bunga Mandiri Deposito Rupiah

TENOR (Bulan)
TIER
1 3 6 12 24
< Rp. 50 jt 4.25 4.25 4.75 5.00 5.00
>= Rp. 50 jt s.d < 100 jt 4.25 4.25 4.75 5.00 5.00
>= Rp. 100 jt s.d < 500 jt 4.25 4.50 5.00 5.00 5.00
>= Rp. 500 jt s.d < 1 M 4.25 4.50 5.00 5.25 5.25
>= Rp. 1 M s.d < 5 M 4.50 4.75 5.25 5.25 5.25
>= Rp. 5 M s.d < 10 M 4.50 4.75 5.25 5.25 5.25
>= Rp. 10 M 4.50 4.75 5.25 5.25 5.25

Perpanjangan Jangka Waktu:


Deposito ARO (Automatic Roll Over) yaitu deposito yang diperpanjang secara otomatis.
Perpanjangan jangka waktu nominal/pokok saja (tanpa mengganti bilyet).
Perpanjangan jangka waktu nominal plus bunga deposito (tanpa mengganti bilyet).
Deposito non ARO tidak dapat diperpanjang kecuali dengan membuka deposito baru.
Deposito bunga dibayar dimuka, tidak dapat diperpanjang secara otomatis

44
CS melakukan
Nasabah datang ke CS verifikasi terhadap CIF Nasabah mengisi
untuk membuka pada sistem dan formulir aplikasi
deposito memberikan formulir deposito
aplikasi deposito

CS memeriksa
Nasabah melakukan
kelengkapan data pada
setor uang melalui Teller memeriksa
form, input data ke
teller untuk formulir dan jumlah
BDS dan membuat
dipindahbukukan ke uang setoran
rekening deposito
rekening deposito
untuk nasabah

CS mencetak bilyet
Teller mendebet
deposito dan
rekening tabungan ke Nasabah menerima
menjelaskan perihal
rekening deposito bilyet deposito dari CS
pencairan deposito
nasabah
kepada nasabah

Gambar 4.7. Workflow Pembukaan Deposito

Tabel 4.13. Critical Point Pembukaan Deposito


No Critical Points Risk Assessments Mitigasi
1. Dokumen Identitas Dokumen identitas calon Memperiksa kelengkapan dokumen
Calon Nasabah. nasabah tidak lengkap. identitas nasabah sesuai syarat yang di
tentukan.
Dokumen identitas calon Verifikasi keabsahan & masa laku serta
nasabah palsu, kadaluarsa atau kebenaran domisili (domisili terakhir)
tidak sesuai domisili. calon nasabah.
Dokumen identitas calon Verifikasi kesamaan data dalam identitas
nasabah bukan milik sendiri dengan calon nasabah mis. foto dan
(milik orang lain). tanda tangan calon nasabah.
Memperiksa akte pendirian perusahaan
Dokumen identitas calon mengenai wewenang yang berhak
nasabah bukan pejabat yang mewakili perusahaan.
berwenang pada perusahaan. Memeriksa kelengkapan dan keaslian
Dokumen pendirian semua dokumen pendirian perusahaan.
perusahaan dipalsukan.
2. Pengisian Form Kualitas data tidak akurat dan Memeriksa kelengkapan dan kebenaran
Aplikasi update karena terlalu banyak pengisian data dalam form aplikasi
Permohonan tidak data dummy. sesuai dengan dokumen calon nasabah.
Lengkap dan Benar. Penerapan KYC yang tidak Menjelaskan secara bijaksana kepada
benar dapat mengakibatkan nasabah tujuan dari pengisian data KYC.
penyalahgunaan produk untuk
tujuan money laundry.

3. Penginputan data Duplikasi data CIF calon Memastikan data CIF calon nasabah di
calon nasabah pada nasabah. dalam sistem, apabila belum ada
sistem BDS. dibuatkan CIF baru, jika sudah memiliki

45
No Critical Points Risk Assessments Mitigasi
CIF maka digunakan CIF yang sudah
Informasi segmentasi calon ada.
nasabah tidak benar. Penginputan data sesuai dengan
Kesulitan dalam menghubungi segmentasi calon nasabah.
nasabah. Penginputan data nasabah di BDS harus
benar dan lengkap.
4. Jenis Produk:
Penjelasan jenis Nasabah tidak benar-benar Memastikan calon nasabah benar-benar
produk. memahami karakteristik memahami karakteristik produk yang
produk yang dipilih sehingga diinginkan.
dapat mengakibatkan
munculnya complain dari
Nasabah yang bersangkutan di
kemudian hari.
Informasi database produk
tidak akurat.
Kesalahan Biaya-biaya yang akan Penginputan jenis produk pada sistem
pemilihan jenis dibebankan dan bunga yang BDS dipastikan sesuai dengan form
produk pada akan dibayarkan tidak sesuai aplikasi Nasabah (jangka waktu,
sistem. dengan ketentuan produk. nominal, mata uang, transfer bunga), dan
diinput dengan benar.

5. Bilyet Deposito:
Pencetakan bilyet Transaksi ditolak karena Memastikan dengan benar nomor seri
deposito. perbedaan nomor seri bilyet bilyet deposito yang diberikan sesuai
deposito. dengan nomor seri yang diinput di BDS.
Pembubuhan Memastikan tandatangan pejabat disertai
Tanda Tangan Tandatangan pejabat tidak dengan nama jelas untuk mempermudah
Pejabat. disertai dengan nama jelas. konfirmasi jika diperlukan.
Memastikan isi aplikasi nasabah dan
Bagian Komplain dari nasabah. konfirmasi ulang pada nasabah perihal
pelimpahan isian aplikasi. (pelimpahan bunga,
bunga dan jangka waktu, ARO/Non ARO).
jangka waktu
harus tertera
pada aplikasi.

46
Nasabah datang ke CS
CS memberikan
dengan membawa
CS memeriksa formulir dan lembar
dokumen yang
keabsahan dokumen kedua bilyet kepada
diperlukan, kemudian
deposan
mengisi formulir

Teller melakukan
Teller mencocokkan Teller menyerahkan
validasi dan posting ke
tanda tangan deposan uang kepada deposan
BDS

Gambar 4.8. Workflow Pencairan Deposito

Tabel 4.14. Critical Point Pencairan Rekening Deposito


No Critical Points Risk Assessments Mitigasi
1. Bilyet Deposito Bilyet Deposito palsu. Memahami karakteristik bilyet deposito
asli dengan menggunakan ultraviolet.
Pencairan disertai bilyet asli dan kartu
Bilyet dapat dicairkan kembali identitas asli dan tanda tangan sesuai
oleh nasabah. dengan specimen.
Pada saat pencairan pastikan nasabah
menandatangani lembar belakang bilyet
deposito sebagai alat verifikasi.
Memastikan jumlah yang dibayarkan
Pencairan jumlah dana tidak kepada nasabah sesuai dengan pokok
sesuai dengan ketentuan. ditambah bunga yang telah ditentukan
dipotong biaya biaya lainnya
Harus ada otorisasi CSO pada bagian
belakang bilyet pada saat pencairan.
2. Kebenaran dan Salah pemindahbukuan bunga Memeriksa kembali aplikasi dengan data
ketepatan waktu dan pencairan lewat jatuh di BDS, dan informasikan ke nasabah
aplikasi dan jatuh tempo akan menimbulkan pencairan sebelum jatuh tempo di cabang
tempo, serta pinalti. penerbit.
pencairan sebelum
jatuh tempo di
cabang penerbit.

4.2.2. Mandiri Deposito Valas


Mandiri Deposito Valas adalah simpanan dana dalam bentuk mata uang asing dari pihak ke tiga
kepada bank yang penarikannya hanya dapat dilakukan pada waktu tertentu berdasarkan perjanjian antara
deposan dengan bank.

SYARAT - SYARAT

47
1. Minimum penyetoran deposito USD 1.000, SGD 1.000, EUR 1.000, AUD 2.000, GBP 1.000,
JPY 150.000, HKD 10.000 dan CHF 2.000
2. Perorangan WNI/WNA: Kartu identitas KTP/SIM/Paspor/KIMS
3. Perusahaan :
Kartu identitas : KTP/SIM/Paspor pejabat yang berwenang.
Akte pendirian perusahaan dan perubahannya.
NPWP.
Tanda Daftar Perusahaan.
Surat Ijin Usaha Perdagangan.

KETENTUAN :
1. Jangka waktu 1,3,6,12 dan 24 bulan.
2. Bunga dihitung berdasarkan jumlah hari sebenarnya (1 tahun dihitung 365 hari).
3. Valuta : USD, JPY, EUR, SGD, GBP, AUD, HKD, CHF
4. Pencairan hanya dapat dilakukan di Cabang Penerbit, untuk pencairan di cabang bukan penerbit
/ cabang lain dibantu dengan pengiriman bilyet deposito ke cabang penerbit.
5. Pembukaan dan penutupan deposito dapat dilakukan melalui mandiri sms, mandiri internet, atau
mandiri call.
6. Suku Bunga: Jk.waktu 1,3,6,12,24 < atau =<100 ribu USD : 0.25%. Untuk > USD 100,000
mendapat bunga 0.50%.
7. Bebas komisi untuk penarikan banknotes USD hasil pencairan deposito USD sampai dengan
USD 20,000/nasabah per bulan (selama persediaan di cabang masih ada), sedangkan untuk
penarikan >USD 20,000 hanya dikenakan komisi 0.5% dari nominal penarikan.
8. Biaya meterai pada saat pembukaan dan pencairan deposito sesuai dengan ketentuan yang
berlaku.
9. Bunga dikenakan pajak sesuai ketentuan yang berlaku.
10. Penyetoran atau pencairan dalam Rupiah, valas selain USD atau valas yang tidak sejenis
dikenakan kurs jual beli.

Tabel 4.15. Critical Point dan Fitur pada produk Mandiri Deposito Valas

48
Critical Point Fitur Deposito
a. Buku administrasi dan tanda terima a. Perpanjangan otomatis pada saat jatuh tempo tanpa mengganti bilyet
bilyet deposito menurut nominal maupun nominal plus bunga.
b. Tanda tangan pejabat diatas bilyet b. Pembayaran bunga : Bunga dibayar tunai, Bunga dikredit ke
harus sesuai kewenangan rekening, Bunga ditransfer/dikliringkan dan Bunga ditambahkan ke
c. Pencairan harus disertai bilyet asli pokok
d. Kebenaran dan ketepatan waktu c. Dapat dijaminkan
pelaporan d. Dapat dibuka atas nama 2 orang pribadi (joint account).
e. Tersedia layanan informasi dan pembatalan perpanjangan deposito
otomatis melalui Mandiri SMS, Mandiri Internet, atau Mandiri Call.

4.2.3. Mandiri Deposit On-Call


Deposit On Call (DOC) adalah simpanan dana jangka pendek (maksimum 28 hari) dalam
bentuk mata uang rupiah atau mata uang asing dari pihak ketiga kepada bank yang penarikannya
dilakukan menurut perjanjian antara deposan dan bank.
FITUR DAN BENEFIT:
1. Deposit on Call diperuntukkan bagi nasabah perorangan dan badan usaha
2. Jenis valuta Rupiah dan Valas (USD,JPY,EUR,CHF,SGD,GBP,AUD dan HKD)
3. Tersedia pilihan jangka waktu penerbitan: 7-13hari, 14-20hari, dan 21-28 hari

SYARAT-SYARAT DAN KETENTUAN:


1. Minimum setoran Deposito on Call Rp 250.000.000,- atau USD 50,000
2. Diperuntukkan bagi nasabah perorangan dan badan usaha.
3. Hanya dapat dicairkan di cabang penerbit.
4. Pencairan :
a. Dilakukan pada saat jatuh tempo
b. Tanggal jatuh tempo DOC = Tanggal pembukaan + jangka waktu DOC.
c. Jatuh tempo pada hari libur, pencairan dilakukan pada hari kerja berikutnya.
5. DOC tidak dapat diperpanjang secara automatis
6. Penyetoraan dengan mata uang Rupiah atau valas (sesuai dengan ketentuan giro valas)
7. Tidak diberikan bilyet, namun diberikan Surat Persetujuan Penempatan Deposit on Call (SPPD)

Tabel 4.16. Critical Point DOC


No Critical Points Risk Assessments Mitigasi

49
1. Surat penegasan Salah penulisan dan komplain Memastikan surat tersebut sudah tercetak
sebagai pengganti nasabah. dengan benar sesuai pengajuan aplikasi
bilyet. dari nasabah.
Duplikasi nomor surat Memastikan administrasi pembuatan
penegasan. nomor registrasi surat penegasan sudah
baik dan benar.

4.3. Giro
Giro adalah salah satu produk yang merupakan simpanan dana pihak ketiga pada bank baik
dalam mata uang rupiah maupun valas yang penarikannya dapat dilakukan setiap saat dengan
menggunakan cek, bilyet giro, dan sarana penarikan lainnya atau dengan pemindahbukuan sesuai
dengan syarat-syarat dan ketentuan Bank Mandiri. Sarana pengambilan tunai dengan menggunakan cek
sedangkan sarana pengambilan non tunai dengan menggunakan Bilyet Giro.
Cek adalah surat perintah bayar tanpa syarat sebagaimana yang diatur dalam KUHD yaitu surat
perintah nasabah kepada bank untuk membayarkan sejumlah uang secara tunai atas beban rekening
nasabah kepada pihak yang disebutkan dalam cek (atas nama) atau kepada pembawa cek (atas
pembawa). Dasar hukum Cek sebagai perintah bayar diatur dalam KUHD.
Bilyet giro adalah surat perintah nasabah kepada bank untuk memindahbukukan sejumlah
tertentu atas beban rekening nasabah kepada pihak penerima yang disebutkan namanya. Dasar hukum
bilyet giro diatur pada Surat Edaran Bank Indonesia.

PRODUK
4.3.1. Mandiri Giro Rupiah
Mandiri Giro Rupiah adalah simpanan pada bank dalam mata uang rupiah yang penarikannya
dapat dilakukan setiap saat dengan mempergunakan cek atau bilyet giro.

SYARAT SYARAT:
1. Cakap bertindak menurut hukum.
2. Tidak termasuk daftar hitam Bank Indonesia.
3. Mengisi dan menandatangani aplikasi pembukaan rekening dan formulir syarat khusus rekening
giro.
4. Menyerahkan fotokopi identitas diri.
5. Untuk badan usaha, harus melampirkan : Surat izin dari instansi berwenang (TDP, SIUP), akte
pendirian perusahaan, anggaran dasar serta perubahannya, daftar susunan pengurus (terutama
untuk yayasan/ lembaga sosial) dan surat keputusan bagi instansi/lembaga pemerintah.
6. Menyerahkan fotokopi NPWP.
7. Menyerahkan pas photo.
8. Menandatangani kartu contoh tanda tangan.
9. Melakukan setoran awal rekening giro rupiah.

50
KETENTUAN KETENTUAN:
1. Setoran awal dan saldo minimal Rp 1.000.000,-.
2. Penyetoran dan penarikan dapat dilakukan disemua cabang dan ATM.
3. Penarikan menggunakan cek/bilyet giro, form penarikan/kuitansi.
4. Jasa giro dihitung berdasarkan saldo harian.
5. Biaya administrasi giro rupiah perorangan Rp 20.000,- per bulan.
6. Biaya administrasi giro rupiah badan usaha :
a. Pemerintah: bebas biaya.
b. Koperasi, yayasan/organisasi sosial, Rp 20.000,- per bulan.
c. Karyawan, untuk penampungan gaji bebas biaya.
d. Institusi berupa bank Rp 25.000,- per bulan.
e. Institusi lain selain di atas Rp 20.000,- per bulan.
7. Biaya Cek/Bilyet Giro Rp 1.000,- per lembar diluar biaya materai.
8. Biaya meterai Rp 3.000,-/lembar.
9. Biaya penutupan rekening giro oleh nasabah Rp 20.000,- sedangkan jika oleh bank, Rp 25.000,-
10. Denda cek/BG hilang Rp 30.000,- per warkat atau per laporan.
11. Denda saldo dibawah minimum Rp 50.000,- per bulan.
12. Penyetoran/penarikan dilakukan pada saat kas buka pada semua cabang.
13. Penyetoran dilakukan dengan tunai, menggunakan Cek/BG bank lain, hasil kliring, transfer
masuk/pemindahbukuan.
14. Jasa giro mandiri rupiah adalah 2% /tahun yang dihitung saldo harian.

FITUR:
1. ATM (bagi nasabah giro perorangan).
2. Rekening koran.
3. Penarikan dana dengan menggunakan cek/bilyet giro

Tabel 4.17. Suku Bunga Mandiri Giro Rupiah


TIER SUKU BUNGA
< Rp. 5 juta 0.00 %
>= Rp. 5 juta s.d. < Rp. 50 juta 0.75 %
>= Rp. 50 juta s.d. < Rp. 500 juta 1.50 %
>= Rp. 500 juta s.d. < Rp. 1 M 2.00 %
>= Rp. 1 M 2.50 %

Workflow dan Critical Points Produk Giro

51
Workflow yang berhubungan dengan rekening giro adalah pembukaan rekening, permintaan
dan pengaktifan buku cek/BG, dan penutupan rekening.

a. Pembukaan Rekening
Nasabah mengisi
CS memeriksa CS memberikan
formulir aplikasi
keabsahan stempel "sama
dan menyerahkan
dokumen dan dengan asli" pada
fotokopi fotokopi dokumen
daftar hitam BI
persyaratan

Nasabah Nasabah
CS melakukan
menandatangani melakukan
input data pada
specimen tanda setoran awal ke
BDS
tangan rangkap 3 teller

Nasabah
CS melakukan
menerima bukti
proses
setoran dan
administrasi data
menunjukkan ke
nasabah
CS

Gambar 4.9. Workflow Pembukaan Rekening Giro

Critical Points Pembukaan Giro

1. Meyakini nasabah membawa dokumen persyaratan asli untuk ditunjukkan dan dicocokkan
dengan fotokopinya. Dokumen lengkap dan tidak kadaluarsa.
2. Memastikan calon nasabah benar-benar memahami karakteristik produk yang diinginkan.
3. Nasabah tidak termasuk dalam daftar hitam Bank Indonesia.
4. Meyakini kelengkapan dan kebenaran pengisian data dalam form aplikasi sesuai dengan
dokumen calon nasabah.
5. Mengecek kecocokan spesimen tanda tangan dengan identitas. Nomor telepon rumah/tempat
tinggal atau kantor yang bersifat tetap harus ada untuk memastikan alamat tinggal nasabah.
6. Menjelaskan secara bijaksana kepada nasabah tujuan dari pengisian data KYC, agar nasabah
mau bertindak cooperatif.
7. Memastikan data CIF calon nasabah di dalam sistem, apabila belum ada dibuatkan CIF baru,
jika sudah memiliki CIF maka digunakan CIF yang sudah ada.
8. Penginputan data sesuai dengan segmentasi calon nasabah serta penginputan data nasabah di
BDS harus benar dan lengkap.
9. Saat ada perubahan spesimen tanda tangan kuasa penandatangan Cek/BG harus segera kita
laporkan ke kantor wilayah untuk dimasukkan ke dalam sistem dan mengkonfirmasi nasabah
sejak kapan tanda tangan yang baru itu bisa berlaku dalam penandatangan Cek/BG.

52
10. Memperhatikan pihak yang berwenang untuk menandatangani Cek/BG berdasarkan Anggaran
Dasar Perusahaan. Jika spesimen yang dibuat melibatkan lebih dari satu orang atau diwakilkan,
maka harus dilampirkan surat kuasa yang ditandatangani kedua belah pihak.

b. Permintaan dan Pengaktifan Buku Cek/BG

NASABAH CSR CSO

CSR menerbitkan Cek / BG


Nasabah Mengajukan
sesuai dengan rekening
permintaan aktivasi Cek / BG
yang dimiliki nasabah

Nasabah menerima Cek / BG


yang telah diterbitkan

Mengembalikan resi Aktivasi Cek / BG


pengambilan agar iaktivasi

Menerima resi pengambilan


Cek / BG

Gambar 4.10. Workflow Permohonan dan Aktivasi Bilyet Giro/Cek

Critical points Permintaan dan Pengaktifan Buku Cek/BG

1. Cocokkan tandatangan nasabah pada BDS.


2. Pembuatan buku Cek/BG hanya dilakukan di cabang penerbit rekening giro.
3. Input dalam melakukan encoding antara lain nomor seri, nomor rekening, kode sandi bank dan
kode Cek/Bilyet Giro. Setiap lembar Cek/Bilyet Giro dicap cabang penerbit
4. Nasabah menandatangani buku administrasi ketika mengambil buku Cek/BG
5. Pengambilan buku Cek/BG dengan menggunakan surat kuasa harus dilampirkan dengan KTP asli
pemberi dan penerima kuasa. Surat kuasa ini tetap berlaku sampai ada pencabutan dari pemberi
kuasa. Dalam hal ini dapat digantikan dengan kartu khusus yang bersifat tetap.
6. Memasukkan data nomor seri Cek/BG ke sistem BDS.
7. Mengaktifkan Cek/BG setelah resi pada halaman pertama buku Cek/BG dikembalikan pada bank.

c. Penutupan Rekening

53
Nasabah mengisi
CS mearik buku
formulir aplikasi
cek/BG yang tersisa
penutupan giro dan CS memeriksa
dan kartu ATM serta
menyerahkan sisa kabsahan dokumen
memberi paraf pada
buku cek/BG dan kartu
formulir
ATM

Teller menutup
Nasabah menuju teller
rekening dan Nasabah menerima
untuk mengambil sisa
membayar sisa saldo uang
saldo (jika ada)
nasabah

Gambar 4.11. Workflow Penutupan Rekening Giro

Critical Points Penutupan Rekening Giro


1. Sebelum rekening ditutup, periksa apakah nasabah masih memiliki kewajiban-kewajiban
2. Memastikan bahwa nasabah yang melakukan penutupan rekening adalah pihak yang berwenang
dengan mencocokkan tanda tangan yang ada pada permohonan penutupan rekening, Cek/BG
dengan tandatangan di spesimen.
3. Buku Cek/BG yang masih tersisa harus dikembalikan kepada pihak bank untuk selanjutnya
dimusnahkan.
4. Memeriksa pada sistem BDS jumlah Cek/BG yang tersisa harus sesuai dengan buku Cek/BG.
5. Nasabah harus membuat surat pernyataan bermaterai bahwa bank tidak bertanggung jawab
apabila masih ada penagihan atas Cek/BG dari rekening yang akan ditutup tersebut.

4.3.2. Mandiri Giro Valas


Mandiri Giro Valas adalah simpanan dana pihak ketiga pada bank dalam valuta asing, yang
penarikannya dapat dilakukan setiap saat dengan mempergunakan slip atau dengan cara
pemindahbukuan.

FITUR DAN KETENTUAN


Berikut penjelasan ketentuan dan fitur dari Giro Mandiri Valas:

Tabel 4.18. Ketentuan Giro Mandiri Valas


Denda di Biaya
Jenis Valuta Setoran Awal Biaya Adm/bln bawah saldo penutupan
min/hari rekening
United States Dollar USD 1.000 USD 5,00 USD 5,00 USD 10,00
Singapore Dollar (SGD) SGD 2.500 SGD 10,00 SGD 10,00 SGD 20,00
Euro (EUR) EUR 1.000 EUR 5,00 EUR 5,00 EUR 10,00

54
Australian Dollar (AUD) AUD 2.000 AUD 10,00 AUD 10,00 AUD 20,00
Poundsterling (GBP) GBP 1.000 GBP 5,00 GBP 5,00 GBP 10,00
Japanese Yen (JPY) JPY150.000 JPY500,00 JPY500,00 JPY1.000,00
Hongkong (HKD) HKD 10.000 HKD 50,00 HKD 50,00 HKD 100,00
Swiss Franc (CHF) CHF 2.000 CHF 10,00 CHF 10,00 CHF 20,00

BENEFIT MANDIRI GIRO VALAS:


1. Pilihan valuta rekening sesuai kebutuhan bisnis nasabah: USD, JPY, EUR, CHF, SGD,
GBP, AUD, HKD.
2. Kemudahan melakukan penarikan, penyetoran dana dan transaksi lainnya di seluruh kantor
cabang Bank Mandiri secara On-Line.
3. Khusus untuk Mandiri Giro Valas USD special rate khusus ditiadakan.
4. Syarat dan ketentuan lainnya sama dengan Mandiri Giro Rupiah.

4.4. Cek/Bilyet Giro


Cek adalah surat berharga (warkat) yang berisi perintah tidak bersyarat dari nasabah kepada
Bank untuk membayar sejumlah uang kepada orang/pihak yang ditunjuk olehnya atau kepada
pembawa. Sedangkan bilyet giro (BG) adalah surat perintah dari nasabah kepada bank penyimpan dana
untuk memindahbukukan sejumlah dana kepada orang/pihak tertentu atau yang ditunjuk olehnya.

Ketentuan yang Berlaku Umum untuk Warkat Cek dan Bilyet Giro

a. Cek
1. Syarat Formal Cek
Nama Cek dimuat dalam teks sendiri pada warkat
Perintah tak bersyarat untuk membayar suatu jumlah tertentu
Sebagai pihak tertarik adalah Bank mandiri, maka dalam Cek terdapat kata Bank Mandiri
Penetapan tempat dimana pembayaran harus dilakukan
Tanggal dan tempat cek tersebut ditulis
Tanda tangan orang yang menerbitkan cek
Tidak terpenuhinya salah satu syarat tersebut mengakibatkan cek tidak berlaku sebagai cek
2. Syarat Pembayaran suatu Cek
Kepada orang yang disebut namanya dengan atau tidak dengan klausula tegas kepada
tertunjuk
Kepada orang yang disebut namanya, dengan klausula tidak kepada tertunjuk

55
Kepada pembawa cek yang dinyatakan dapat dibayarkan kepada orang yang disebut
namanya dengan klausula atau kepada pembawa.
3. Cek Silang
Silang umum : cek yang hanya dibayarkan kepada bank dan atau nasabah tertarik sendiri
Silang khusus : pada tanda silang dibubuhkan nama suatu bank dan hanya dapat dibayarkan
pada bank tersebut
Cek untuk perhitungan
4. Tenggang waktu penunjukkan
70 hari terhitung semenjak tanggal penarikannya
Cek tidak berlaku terhitung 6 bulan setelah tanggal berakhirnya penunjukkan
b. Bilyet Giro
1. Persyaratan Bilyet Giro
Nama Bilyet Giro dan nomor seri formulir bilyet giro bank yang bersangkutan
Nama dan alamat tertarik kepada siapa perintah ditujukan
Perintah pemindahbukuan tanpa syarat atas beban rekening penarik, dimana dana pada
rekening tersebut harus tersedia cukup pada saat berlakunya amanat pada BG
Nama dan nomor rekening penerima Bilyet Giro
Jumlah dana yang dipindahbukukan, baik dalam angka ataupun tulisan.
Tempat dan tanggal penarikan
Tanda tangan, nama jelas penarik, dan atau stempel badan penarik
2. Tenggang waktu
Tenggang waktu bilyet giro adalah 70 hari setelah tanggal penarikan
BG yang ditawarkan sebelum tanggal efektif harus ditolak oleh bank

Biaya permintaan cek/BG yang dibebankan kepada nasabah terdiri atas:


1. Biaya cetak :
Rp. 10.000 untuk buku cek/BG 10 lembar
Rp. 25.000 untuk buku cek/BG 25 lembar
2. Biaya materai :
Rp. 30.000 untuk buku cek/BG 10 lembar
Rp. 75.000 untuk buku cek/BG 25 lembar

56
Workflow Pengaktifan Cek/BG

Nasabah datang ke CS CS memeriksa aplikasi CSA melakukan


menyerahkan aplikasi permohonan, saldo encoding buku cek/BG
permintaan buku tanda tangan dan dan membuat buku
cek/BG stempel perusahaan cek/BG

CS input penambahan Nasabah menerima CSO melakukan


buku cek pada BDS dan buku cek/BG, pengaktifan buku
melakukan pembebanan kemudian cek/BG, menyimpan
kepada nasabah (biaya menyerahkan resi berkas permohonan
pembuatan buku cek/BG) pengaktifan ke CS dan resi

Aprroval oleh CSO


sehingga cek/BG sudah
dapat digunakan

Gambar 4.12. Pengaktifan Cek/BG


Critical Points Pengaktifan Cek/BG:
1. Pastikan bahwa resi pengaktifan sudah sesuai pengisiannya
2. Pada saat encoding, pastikan pengisian kode dan nomer cek/BG sudah sesuai
3. Pada saat memasukan jumlah cek/BG pada BDS pastikan bahwa input nomor cek/BG
sudah sesuai
4. Lakukan pengaktifan secepatnya ketika aplikasi pengaktifan sudah diterima dari
nasabah

4.5. Kliring
Kliring adalah suatu kegiatan untuk menyelesaikan utang-piutang antar bank dalam bentuk
giral dimana bank penerima dan bank tertariknya berada dalam satu wilayah kerja lembaga
penyelenggara dengan jadwal pelaksanaan yang ditetapkan. Jasa Kliring ini menggunakan warkat yang
berfungsi sebagai alat lalu lintas pembayaran giral. Warkat kliring terdiri dari dua jenis, yaitu warkat
debet (Nota Debet) berupa Cek dan Bilyet Giro, dan warkat credit (Credit Note).

Jenis-Jenis Transaksi Kliring:


a. Setoran Kliring Keluar
Setoran kliring keluar (Cek/Bilyet Giro Bank lain/Nota Debet) adalah proses kliring dimana
nasabah menyetor warkat debet milik Bank lain. Warkat debet yang dibawa oleh nasabah akan
diterima dan diproses oleh cabang, dilanjutkan ke JCC untuk kemudian dikliringkan ke Bank
Indonesia (BI). BI akan meneruskan warkat debet tersebut kepada bank tujuan dan jika mendapat

57
persetujuan atas keabsahan warkat debet tersebut, BI akan mendebet rekening Nostro Bank lain
(penerbit warkat tersebut) dan mengkredit rekening Nostro Bank Mandiri di BI. Selanjutnya Bank
Mandiri akan mengkredit rekening nasabah yang bersangkutan.
WORKFLOW : SETORAN KLIRING KELUAR (CEK/BG BANK LAIN, NOTA KREDIT)

Aplikasi+Cek/BG

Hasil/Kredit

TELLER BANK TUJUAN


NASABAH/
REK. NASABAH

Approval

Approval Cek/BG

HEAD TELLER / CSO


BRANCH MANAGER JCC KLIRING BANK
INDONESIA

Gambar 4.13. Setoran Kliring Keluar

b. Penarikan Kliring Masuk


Penarikan Kliring Masuk atau Nota Debet Masuk merupakan proses penerimaan warkat
debet milik Bank Mandiri (Cek/BG) untuk keuntungan bank lain yang diterima selama proses
kliring di Lembaga Kliring Bank Indonesia. Bank Mandiri akan melakukan verifikasi keabsahan
warkat yang diterimanya itu untuk selanjutnya melakukan pendebetan terhadap rekening
nasabahnya yang mengeluarkan Cek/BG tersebut.
WORKFLOW : PENARIKAN KLIRING MASUK (CEK/BG, NOTA SENDIRI)

BANK PENGIRIM BRANCH MANAGER

Cek / BG BM Approval

JCC

Hasil/Return
Debet

Penyerahan
Konfirmasi terima/ HEAD TELLER / CSO NASABAH
tolak

Gambar 4.14. Penarikan Kliring Masuk

58
c. Setoran Kliring Masuk
Setoran Kliring Masuk atau Nota Kredit Masuk merupakan proses penerimaan warkat
kredit milik Bank lain ke Bank Mandiri. Penerimaan Nota Kredit bank lain ini sebagai bukti adanya
transfer dana yang dilakukan nasabah bank lain yang ditujukan kepada nasabah Bank Mandiri.
Aplikasi transfer yang diisi oleh nasabah dari bank lain akan dikliringkan ke BI yang selanjutnya
oleh BI akan diteruskan ke Bank Mandiri. BI akan mengkredit rekening Nostro Bank Mandiri dan
mendebet rekening Nostro Bank asal. Selanjutnya Bank Mandiri akan mengkredit rekening nasabah
Bank Mandiri.
WORKFLOW : SETORAN KLIRING MASUK (NOTA KREDIT)

BANK PENGIRIM BRANCH MANAGER

Nota Kredit Approval

JCC

Hasil/Return
Kredit

Penyerahan
KLIRING BANK Konfirmasi terima/ HEAD TELLER / CSO NASABAH
tolak
INDONESIA

Gambar 4.15. Setoran Kliring Masuk


d. Penarikan Kliring Keluar
Penarikan Kliring keluar Nota Kredit Keluar merupakan proses transfer dana untuk
keuntungan bank lain dengan menggunakan Nota Kredit sebagai warkat yang dikliringkan. Aplikasi
transfer yang diisi oleh nasabah akan diproses oleh cabang untuk dikliringkan ke BI yang
selanjutnya oleh BI akan diteruskan ke bank yang dituju. BI akan mendebet rekening Nostro Bank
Mandiri dan mengkredit rekening Nostro Bank tujuan. Selanjutnya Bank tujuan akan mengkredit
rekening nasabahnya yang bersangkutan. Proses ini merupakan kebalikan dari proses setoran
kliring masuk.

59
WORKFLOW : PENARIKAN KLIRING KELUAR (NOTA KREDIT)

Applikasi transfer

Debet

TELLER BANK TUJUAN


NASABAH/
REK. NASABAH

Approval

Approval Nota Kredit

HEAD TELLER / CSO


BRANCH MANAGER JCC KLIRING BANK
INDONESIA

Gambar 4.16. Penarikan Kliring Keluar


e. Tolakan Kliring
Tolakan kliring adalah proses dimana terjadi tolakan atas warkat-warkat yang dikliringkan di
Bank Penyelenggaran Kliring. Adapun alasan terjadinya tolakan kliring antara lain:
1. Fisik warkat, terutama yang berhubungan dengan keaslian warkat.
2. Syarat penulisan formal pada cek/BG tidak dipenuhi, seperti tanda tangan yang berbeda dengan
speciment, tanggal efektif pada BG belum pada waktunya, penulisan nominal terbilang maupun
dengan encodingnya berbeda atau nama tertuju pada BG tidak ada.
3. Saldo dari pihak tertarik tidak cukup atau rekening sudah tutup.
4. Tidak ada tandatangan pejabat bank yang berwenang pada Nota Credit.
5. Keabsahan stempel kliring (nama bank tertarik dan tanggal kliring).

Macam Tolakan Kliring


1) Tolakan Kliring Keluar
Tolakan kliring keluar merupakan proses yang terjadi ketika warkat-warkat yang
dikliringkan oleh Bank Mandiri ditolak/dikembalikan oleh Bank lain dengan alasan
tertentu. Tolakan ini dibuat oleh Bank tertarik dan diserahkan ke BI keesokan harinya.
Berdasarkan tolakan ini rekening nasabah tidak jadi dikredit.

2) Tolakan Kliring Masuk


Tolakan Kliring Masuk merupakan proses ketika ada kliring masuk yang setelah
diverifikasi ternyata terdapat hal-hal yang mengakibatkan warkat tersebut kita tolak. Berita
tolakan secara on-line bisa dicek setiap harinya melaui BDS. Alasan-alasan tolakan kliring
antara lain:
Unauthorized Signature
Penulisan angka dan huruf yang tidak sama

60
Insufficient fund (saldo tidak cukup)
Tanggal efektif BG belum sampai
Menyangkut keaslian dan keabsahan fisik warkat, stempel kliring, dsb
Tabel 4.19. Critical Point Kliring
No Critical Point Risk Assesment Mitigasi
1 Penarikan Salah input nama Memastikan pengisian bank tujuan,
Kliring Keluar penerima/nomor nama penerima, nomor rekening dan
rekening/nominal/bank nominal telah sesuai dengan order
tujuan. nasabah.

Transmit data ditolak CPC. Memperhatikan waktu cut off time,


Retur oleh Bank Tujuan. hindari over service.
Jika semua pengisian sudah sesuai order
nasabah, beri tahu nasabah tentang retur
Penyalahgunaan wewenang. tersebut.

Jika debet rekening nasabah pastikan


kewenangan/keaslian tanda tangan
nasabah.
2 Setoran Kliring Tolakan Kliring. Memastikan semua syarat dan ketentuan
Keluar. telah diperiksa dan diisi dengan baik.
Jika warkat tersebut adalah diluar
wilayah kliring yang tidak ikut intercity
kliring maka warkat tersebut harus
diinkasokan.

Memperhatikan waktu cut off time


Transmit data ditolak CPC. jangan sampai over service.
3 Penarikan Saldo tidak cukup. Memberitahu nasabah untuk segera
Kliring Masuk menyetor sebelum cut off time CPC.
Jika tidak akan mendapat SP dari CPC.

Memeriksa kebenaran tanda tangan


Tanda tangan nasabah. nasabah pada warkat Cek/BG dan
memberikan persetujuan pada CPC.
Jika nasabah belum mengupdate tanda
tangan terbarunya, mintakan segera.

4.6. Real Time Gross Settlement (RTGS)


RTGS merupakan suatu fasilitas yang digunakan untuk mentransfer uang antar bank melalui
sistem RTGS BI yang dilakukan secara elektronik, dimana penerima dapat menerima dananya pada hari
yang sama. Untuk kliring dengan nominal transfer diatas Rp 100.000.000,- diharuskan menggunakan
layanan RTGS. Batas waktu pengiriman RTGS ini adalah 15.00 WIB (06.30-18.00 WIB Bank
Indonesia).

Transfer masuk via RTGS akan diproses secara otomatis jika nomor rekening tujuan cocok dan
nama penerima jelas dan lengkap. Apabila terjadi ketidakcocokan nomor rekening, atau ada data yang
tidak lengkap, maka dana akan otomatis masuk ke dalam rekening buku besar (GL). Hal ini akan terlihat
dalam sistem eMAS berupa laporan adhoc transfer masuk TT. Langkah penyelesaian hal tersebut yaitu
dengan dilakukan konfirmasi kepada nasabah.

61
Proses RTGS :
1. Nasabah mengisi form transfer dan membawa ke Teller.
2. Teller terima form transfer dan uang (bila tunai), Teller periksa kesesuaian antara form transfer
dan jumlah uang.
3. Teller melakukan posting dan validasi transfer, dan menyerahkan copy form kepada nasabah.
4. CSR melakukan completion transaksi.
5. CSO melakukan verifikasi completion dan approval. Dual control approval oleh CSO
lainnya dan send transfer melalui sistem RTGS Bank Indonesia.

Incoming RTGS
Adalah proses verifikasi oleh CSO terhadap Incoming RTGS yang masuk ke rekening Suspense
pada buku besar cabang, yang disebabkan penerima dana yang kurang jelas, baik No. rekeningnya
ataupun nama, apabila sudah bisa dipastikan penerimanya, langsung dikreditkan ke rekening penerima
(dengan seijin HOM atau spoke manager) atau bila sebaliknya, RTGS tersebut diretur kembali pada
bank pengirim, melalui sarana RTGS.

Tabel 4.20. Critical Point RTGS


Critical
No. Risk Assesment Mitigasi
Point
1 RTGS Salah input nama penerima/ Memastikan pengisian bank tujuan, nama
nomor rekening/ nominal/ bank penerima, nomor rekening dan nominal telah
tujuan. sesuai dengan order nasabah.

Retur oleh Bank Tujuan Jika semua pengisian sudah sesuai order
nasabah, beritahu nasabah tentang retur
tersebut.
Penyalahgunaan wewenang
Jika debet rekening nasabah pastikan
kewenangan / keaslian tanda tangan
Waktu pengiriman melewati nasabah.
atau mendekati cut off time.
Perhatikan cut off time transfer & RTGS
sesuai ketentuan.

4.7. Inkaso
Inkaso adalah jasa pelayanan bank yang disediakan untuk menagihkan pembayaran warkat-
warkat kepada bank tertarik yang berada di luar wilayah kliring. Biaya Inkaso Rp.12.500 (Rp.10.000
untuk cabang asal, Rp 2.500 untuk cabang penagih).

1) Inkaso Rupiah
- Inkaso Keluar
Inkaso Keluar adalah jasa yang diberikan oleh Bank Mandiri untuk menagihkan warkat debet
bank lain yang berada di luar wilayah kliring. Alur proses inkaso keluar adalah sebagai berikut:

Nasabah membawa warkat debet bank lain dari kota B.

62
Cabang penagih kota A akan menginkasokan warkat tersebut ke cabang penagih kota B.
Cabang penagih kota B akan mengkliringkan warkat tersebut ke bank tertarik / bank
penerbit warkat tersebut.
- Inkaso Masuk
Inkaso Masuk adalah proses penerimaan tagihan atas warkat debet dari bank lain di luar wilayah
kliring untuk selanjutnya dikirimkan ke cabang Bank Mandiri dalam wilayah kliring Bank penerbit
warkat untuk ditagihkan melalui kliring.
Khusus untuk Bank yang telah menerapkan intercity cliring, warkat tersebut dapat langsung
diselesaikan melalui kliring di kota yang sama.

Inkaso Keluar Kota A Inkaso Masuk Kota B

INKASO kliring
Nasabah/ BM Cab. BM Cab. Bank
bank lain Penerima Penagih Tertarik

Gambar 4.17. Inkaso Masuk dan Inkaso Keluar

2) Inkaso Valuta Asing (Collection)


Collection merupakan layanan Bank Mandiri dalam rangka penagihan pembayaran atas
warkat-warkat yang Bank tertariknya berada di Luar Negeri atau di Dalam Negeri namun Valuta
Warkat dalam Valuta Asing. Collection memudahkan penagihan pembayaran warkat dalam
valuta asing dengan biaya yang kompetitif.
Inkaso Valas (Collection) dapat dilaksanakan diseluruh Kantor Cabang. Collection juga
tersedia bagi nasabah maupun non nasabah Bank Mandiri. Warkat yang dapat di-inkaso-kan
antara lain Bank Draft, Cheque, dan International Money Order. Pembayaran hasil penagihan
warkat melalui collection dapat dilaksanakan secara Tunai maupun Non Tunai, biaya USD 40.

Tabel 4.21. Critical Point Inkaso


No. Critical Point Risk Assesment Mitigasi
1 Transfer Keluar Salah input nama Memastikan pengisian bank tujuan,
& RTGS penerima/nomor nama penerima, nomor rekening dan
rekening/nominal/bank nominal telah sesuai dengan order
tujuan. nasabah.

Retur oleh Bank Tujuan Jika semua pengisian sudah sesuai


order nasabah, beritahu nasabah
tentang retur tersebut.
Penyalahgunaan
wewenang

63
No. Critical Point Risk Assesment Mitigasi
Jika debet rekening nasabah pastikan
kewenangan / keaslian tanda tangan
Waktu pengiriman nasabah.
melewati atau mendekati
cut off time. Perhatikan cut off time transfer &
RTGS sesuai ketentuan.
2 Inkaso Rupiah & Waktu yang lama. Melakukan monitor jangka waktu
Valas pengiriman sampai inkaso dihasilkan.
Untuk Inkaso valas, beritahu nasabah
bahwa Bank tidak bisa menjamin
berapa lama dan kapan inkaso tersebut
dihasilkan.

Memberitahu nasabah bahwa Bank


Mandiri tidak menjamin keaslian
Warkat Inkaso valas palsu. warkat yang akan diinkasokan.

4.8. Mandiri Transfer Valas / Telegraphic Transfer (TT)


Telegraphic Transfer (TT) merupakan layanan transfer untuk berbagai jenis valuta asing.
Transfer valuta asing pada pelaksanaannya selalu melibatkan bank ketiga di luar negeri, yaitu bank yang
memelihara rekening bank pengirim atau disebut juga sebagai depository correspondent bank (depcor),
yang biasanya berkedudukan di negara asal valuta. Tugas depcor bank adalah untuk mentransfer dana
yang diterimanya ke rekening bank penerima sesuai dengan amanat dari bank pengirim. Rekening Bank
Mandiri yang ada di depcor bank disebut rekening Nostro, yang berfungsi sebagai penampung dana
yang ditransfer.
Transfer valas antar bank harus melalui SWIFT (Society for World Wide Interbank Financial
Telecommunication) sehingga harus dilakukan sentralisasi melalui kantor pusat. Transfer ini dijalankan
melalui correspondent bank tempat negara asal valuta.
Terdapat dua metode pengiriman, yaitu:
1. Single Method, merupakan cara pengiriman berita transfer valuta asing dimana payment order
atau perintah pembayaran hanya disampaikan kepada Depository Correspondent Bank.
2. Double Method, merupakan cara pengiriman berita transfer valuta asing dimana payment order
atau perintah pembayarannya disampaikan kepada Paying Bank dan pada saat yang bersamaan
form Bank to Bank Transfer disampaikan kepada Depository Correspondent Bank.

Jenis-Jenis Transfer Valas :


Transfer valas keluar (outward transfer)
Transfer valas keluar adalah pengiriman uang yang dilakukan oleh suatu cabang ke bank lain atas
permintaan nasabah.

Transfer valas masuk (inward transfer)


Transfer valas masuk merupakan penerimaan uang dari cabang atau bank lain.

64
Transfer valas masuk diterima secara sentralisasi di kantor pusat Divisi Branch Operation
Support (BOS) untuk kemudian diteruskan ke cabang pembayar. Jika nomor rekening di Hub tidak
cocok maka dana tidak akan dikreditkan, hal ini dapat dilihat pada sistem eMAS. Setelah itu cabang
akan menghubungi nasabah yang bersangkutan untuk melengkapi nomor rekening dan data-data lain
yang dibutuhkan

4.9. ATM / Kartu Debit


Kartu Debit Mandiri adalah kartu yang diterbitkan oleh Bank Mandiri di bawah lisensi Visa
Internasional yang berfungsi sebagai sarana bertransaksi di ATM Bank Mandiri, LINK, Visa (Electron),
PLUS dan ATM Bersama sekaligus berfungsi sebagai alat pembayaran di merchant berlogo Visa
(Electron). Kartu Mandiri juga wajib digunakan sebagai salah satu sarana verifikasi untuk transaksi
penarikan/pemindahbukuan di counter teller melalui PINPad. Kartu Mandiri merupakan fasilitas yang
didapatkan nasabah saat membuka aplikasi tabungan.

FITUR DAN KETENTUAN


Bank Mandiri mengeluarkan dua jenis Kartu Mandiri, yaitu:
Kartu Mandiri dengan nama, yaitu Kartu ATM / Debit Mandiri. Waktu pembuatan
adalah 7 hari atau satu minggu.
Kartu Mandiri Instan, yaitu Kartu ATM dan Debit Mandiri yang dapat diberikan
langsung saat pembukaan rekening, namun tidak mencantumkan nama diri nasabah.
Syarat utama memiliki kartu Mandiri adalah memiliki rekening tabungan/tabungan bisnis/giro
perorangan.

Tabel 4.22. Limit Penarikan Harian Kartu Debit

Jenis Kartu
Jenis Transaksi Platinum
Silver Gold Platinum
Khusus
ATM
Tarik Tunai Rp.5 juta Rp.10 juta Rp.10 juta Rp.10 juta
Transfer antar rekening Rp.25 juta Rp.50 juta Rp.100 juta Sesuai saldo
Bank Mandiri **)
Transfer ke rekening bank Rp.5 juta Rp.10 juta Rp.25 juta Rp.25 juta
lain ***)
Pembayaran Rp.5 juta Rp.50 juta Rp.100 juta Sesuai saldo
tagihan/pembelian
EDC/MERCHANT
Belanja Rp.25 juta Rp.50 juta Rp.100 juta Sesuai saldo
Pembayaran Rp.1 juta Rp.2 juta Rp.3 juta Rp.5 juta
tagihan/pembelian ****)

65
APLIKASI KARTU DEBIT

Nasabah atau calon - CSO akan mengidentifikasi nasabah/calon nasabah untuk mengetahui apakah
nasabah mendatangi nasabah sudah memiliki rekening Tabungan/Giro Mandiri.
Customer Service - Apabila nasabah/calon nasabah belum memiliki rekening Tabungan/Giro
untuk mengajukan Mandiri, maka melakukan pembukaan rekening Tabungan/Giro Mandiri sesuai
permohonan aplikasi dengan prosedur pembukaan rekening Tabungan/Giro yang berlaku.
kartu - Apabila nasabah/calon nasabah sudah memiliki rekening Tabungan/Giro
Mandiri di cabang tersebut maupun cabang lainnya, maka CSO kemudian
menyerahkan Formulir Aplikasi Kartu kepada nasabah dan mempersilahkan
nasabah untuk membaca syarat-syarat dan ketentuan pemegang kartu yang
tercantum dalam formulir tersebut.
- Apabila nasabah setuju, CSO mempersilahkan nasabah untuk mengisi formulir
aplikasi tersebut.

- Apabila nasabah berasal dari cabang lain, CSO harus melakukan konfirmasi
tanda tangan dengan cabang pengelola rekening nasabah sesuai dengan
prosedur ketentuan yang berlaku.
- Apabila dianggap sudah lengkap dan benar, CSO menuliskan Marketing
Source Code pada Formulir Aplikasi Kartu dan menandatanganinya pada
kolom yang telah disediakan.
- Menyerahkan lembar ke 2 Aplikasi Kartu kepada nasabah.

- CSO selanjutnya menyerahkan - Bagi nasabah yang mengajukan aplikasi Kartu Debit dengan foto, meminta
kembali kartu identitas nasabah nasabah untuk menyerahkan foto nasabah terbaru dan menempelkannya
kepada nasabah bersangkutan. pada Formulir Aplikasi Kartu. Apabila pada saat itu nasabah tidak membawa
Khusus bagi nasabah baru,
foto, meminta nasabah untuk menyerahkannya pada kesempatan pertama.
nasabah dipersilahkan untuk 66
melakukan setoran pertama di - Sebelum nasabah meninggalkan tempat, mem-foto copy kartu identitas
counter Teller. nasabah dan menggabungkannya dengan berkas lainnya dalam buku
- CSO mengadministrasikan administrasi.
berkas aplikasi kartu dalam buku
Gambar 4.18 Workflow Aplikasi Kartu Debit Mandiri

Critical point Aplikasi Kartu Debit Mandiri:


1. CSO/ CSR memastikan bahwa pemohon kartu debit sudah mempunyai rekening di bank
mandiri.
2. CSO/ CSR memastikan bahwa nasabah adalah dari kantor ini atau cabang lain.
3. CSO/ CSR harus memfotokopi kartu identitas nasabah.

OTORISASI KARTU DEBIT

Menerima berkas Bila ditemukan kesalahan, serahkan kembali berkas


aplikasi nasabah dari nasabah kepada CSR/CSO dan meminta untuk
CSR/CSO lain memperbaiki data aplikasi kartu melalui menu Perubahan
menerima Kartu dari
Aplikasi Kartu (prosedur perubahan aplikasi kartu)
EBG.

- Setelah melakukan Otorisasi pada semua data aplikasi nasabah


yang disetujui, CSO meminta CSR untuk melakukan hal-hal
sebagai berikut :
Mengirim foto nasabah ke Kantor Pusat Electronic Banking
Group (KP - EBG) bagi aplikasi nasabah (khususnya aplikasi
KDM) yang menghendaki dengan foto dengan menuliskan
nomor kartunya pada formnya.
Mengadministrasikan berkas aplikasi kartu nasabah dengan
tertib.
- Melakukan proses di sistem eMAS

Pada keesokan harinya harus memeriksa laporan Daftar Aplikasi


Kartu (IC800) dan apabila ada aplikasi antar cabang laporannya
adalah Aplikasi kartu antar cabang untuk cabang aplikasi yang
disetujui (IC813) apakah sudah sesuai dengan aplikasi nasabah.

67
Gambar 4.19 Workflow Otorisasi Kartu Debit Mandir

Critical point Otorisasi Kartu Debit Mandiri :


1. CSO melakukan pengecekan terhadap berkas-berkas yang diberikan oleh CSO/CSR lain dan
memastikan berkas tersebut benar
2. CSO/ CSR memasukkan data dengan benar ke system eMAS
3. CSO/ CSR tidak lupa mengirimkan foto nasabah (pada nasabah yang ingin kartu debitnya ada
foto) kepada KP-EBG

AKTIVASI KARTU DEBIT

Aktivasi Kartu Mandiri dilaksanakan oleh CSO memeriksa buku Pada keesokan harinya
CSR/CSO dalam 2 (dua) periode yaitu administrasi kartu dan Spoke Manager atau
saat tengah hari (sebelum waktu berkas-berkas Pejabat yang ditunjuk
istirahat) dan akhir hari (setelah penyerahan kepada lainnya harus memeriksa
Pk.15.00) berdasarkan buku nasabah yang diterima laporan Daftar Kartu Yang
administrasi penyerahan PIN Mailer dari CSR. Jika sudah Diaktifkan Hari Ini (IC807)
Kartu Mandiri kepada nasabah dari sesuai maka, kartu apakah sudah sesuai
Head Teller/Cash Outlet Officer. bisa diaktifkan. dengan aplikasi nasabah.

Gambar 4.20 Workflow Aktivasi Kartu Debit Mandiri

Critical point Aktivasi Kartu Debit Mandiri :


1. CSO/ CSR memastikan data administrasi kartu dan berkas-berkas pernyerahan dari nasabah
benar.

PEMBLOKIRAN KARTU DEBIT


Critical Point Pemblokiran Kartu Debit :
1. CSO/ CSR memastikan bahwa identitas nasabah tersebut asli dan benar-benar nasabah yang
kehilangan kartunya
2. CSO/ CSR memasukkan data nasabah guna dilaporkan ke EBG
3. CSO/ CSR memblokir kartu pelanggan

4.10. Mandiri ATM


Bank Mandiri didukung oleh layanan ATM sebanyak Mandiri ATM yang tersebar di berbagai
lokasi strategis di seluruh Indonesia.

68
Critical Point pada produk Mandiri Debit:
1. Kartu dan PIN Mandiri ATM harus disimpan di tempat terpisah
2. Mandiri Debit dan PIN yang tidak terambil alih lebih dari 2 bulan harus dimusnahkan dan
dibuat berita acaranya.
3. Untuk penerbitan kartu pengganti, pastikan kartu yang lama sudah diblokir dan proses
aktivasinya harus diteliti.
4. Untuk pembuatan Mandiri DebitBaru, harap diproses hari itu juga

4.11. Mandiri SMS


Adalah saluran distribusi Bank untuk mengakses rekening yang dimiliki nasabah melalui ponsel
dengan cakupan nasional. Transmisi data dengan SMS Plain (teks).
BENEFIT :
1. Dapat melihat informasi rekening giro, tabungan, dan deposito mengenai saldo rekening debet
dan kredit. PIN dapat diubah berdasarkan keinginan nasabah.
2. Dapat melakukan transfer ke rekening Bank Mandiri : antar rekening sendiri atau ke rekening
tujuan transfer. Rp.100 juta dan Rp.20 juta (Rekening mandiri, SKN dan RTGS)
3. Penempatan deposito : Sesuai saldo
4. Layanan notifikasi SMS: Penolakan cek/BG, jatuh tempo rekening deposito, adanya
pengkreditan diatas nilai tertentu pada rekening nasabah, adanya pendebitan diatas nilai
tertentu pada rekening nasabah, saldo rekening nasabah berada dibawah nilai tertentu, pesan
pemasaran dari Bank Mandiri.
Critical Point Mandiri SMS:
1. Memperhatikan kelengkapan dan kebenaran identitas nasabah
2. Teliti dalam penilisan rekening tujuan transfer untuk menghindari kesalahan tujuan transfer.
3. Dalam penulisan no hp harus benar (input di sistem BDS)

4.12. Mandiri Internet


Adalah produk bank untuk akses rekening Rupiah Perorangan via komputer melalui jaringan
internet dengan cakupan global dan menggunakan perangkat lunak browse pada komputer. Transmisi data
dengan menggunakan internet protocol.
Critical Point Transaksi Mandiri Internet :
1. Memperhatikan kelengkapan dan kebenaran identitas nasabah.
2. Teliti dalam penulisan rekening tujuan transfer untuk menghindari kesalahan tujuan transfer.
3. Jika terjadi kesalahan memasukkan Password Token sebanyak 5 kali akan menyebabkan
Token terblokir dan bisa dibuka di CSR. Sedangkan, apabila terjadi kesalahan memasukkan
PIN di website mandiri sebanyak 3 kali akan menyebabkan PIN terblokir dan bisa dibuka
kembali di CSO.

69
4.13. Mandiri Call
Mandiri Call adalah saluran distribusi Bank yang memungkinkan nasabah untuk menanyakan
berbagai informasi perbankan, menyampaikan keluhan atau mengakses rekening yang dimiliki serta
melakukan transaksi perbankan, melalui sarana telepon. Phone Banking adalah salah satu fitur layanan
dari Mandiri Call yang memungkinkan Nasabah Phone Banking melakukan transaksi perbankan melalui
telepon.
Critical Point pada Produk Transaksi Mandiri Call:
1. Pastikan keabsahan identitas nasabah melalui verifikasi verbal ID sebelum mengakses
informasi finansial.
2. Verifikasi verbal ID dilakukan dengan mengajukan beberapa pertanyaan spesifik mengenai
data pribadi nasabah seperti nama lengkap, nomor rekening, tanggal lahir, nama gadis ibu
kandung

4.14. Bank Referrence dan Surat Keterangan Bank


Surat Referensi Bank adalah surat yang dikeluarkan oleh bank atas permintaan nasabah yang
menerangkan bahwa nasabah yang bersangkutan memiliki rekening di bank, dikeluarkan tanpa ikatan
dan jaminan oleh bank. Surat Referensi Bank umumnya digunakan untuk memperoleh visa
kunjungan/izin tinggal atau visa belajar dan atau sebagai salah satu syarat registrasi untuk mengikuti
pendidikan di luar negeri.
Surat Keterangan Bank adalah surat yang dikeluarkan oleh bank kepada nasabah kontraktor
dalam rangka untuk memenuhi ketentuan pra kualifikasi. Biaya pembuatan Surat Referensi Bank dan
Surat Keterangan Bank:
Surat Keterangan Bank Rp. 150.000,-
Surat Referensi Bank:
- Untuk keperluan pembukaan rekening di bank lain Rp.50.000,-
- Untuk kepentingan perorangan Rp.50.000,-

Tabel 4.23. Critical Point Bank Reference dan Surat Keterangan Bank
No. Critical Point Risk Assesment Mitigasi
1 Penggunaan Digunakan untuk kegiatan Konfirmasi dan periksa kebenaran
Referensi Bank yang tidak semestinya. nasabah menggunakan Referensi
yang diajukan. Bank untuk kontrak kerja.
2 Komitmen Bank Nasabah merasa bank Petugas memberitahukan dan
terhadap Surat mempunyai kewajiban meyakini bahwa dalam Surat
Keterangan finansial bila nasabah tidak Keterangan Bank ada pernyataan
Dukungan Bank. sanggup membayar. bahwa bank tidak dituntut di
kemudian hari.
3 Track Record giro Dana nasabah sering Surat keterangan Bank diberikan
/ tabungan bersaldo minimum. kepada nasabah yang mempunyai
nasabah cukup saldo dan track record yang
bagus.

70
4.15. Bank Garansi
Bank Garansi adalah surat keterangan yang berisikan bahwa Bank mengambil alih dan
bertanggung jawab atas nasabahnya (jaminan) untuk mampu menyelesaikan suatu proyek/pekerjaan
secara financial. Apabila nasabah gagal dalam melakukan proyek/pekerjaan, bank wajib mencairkan
Bank Garansi (bertanggung jawab) kepada pihak pemberi proyek pekerjaan/bouwheer.
FITUR DAN BENEFIT :
Sarana untuk memperlancar lalu lintas barang dan jasa.
Penerima jaminan tidak mempunyai resiko kerugian bila pihak yang dijamin melalaikan
kewajiban karena penerima jaminan akan mendapat ganti rugi dari Bank.
Jangka waktu Bank Garansi sesuai jangka waktu kontrak max. 1 tahun.
KETENTUAN UMUM :
Syarat-syarat yang dibutuhkan untuk pembuatan bank garansi antara lain:
- Surat Permohonan pembukaan Bank Garansi dari nasabah
- Fotokopi akte pendirian perusahaan dan perubahannya
- Surat Keputusan Menteri Kehakiman
- Kartu NPWP
- Tanda Daftar Perusahaan
- SIUP
- KTP pengurus
- Surat Undangan Tender
Nasabah wajib menyerahkan jaminan sebesar 100% dari nilai Bank Garansi yang dimohon.
Jaminan tersebut dapat berupa uang tunai, setoran deposito (diblokir sebesar nilai nominal
yang dijaminkan), atau menggunakan agunan, baik yang sifatnya benda mati maupun benda
bergerak (melalui proses studi kelayakan terlebih dahulu).
Biaya penerbitan Bank Garansi Rp. 250.000,-
Bank Garansi berlaku untuk 1 kali transaksi yaitu sampai dengan tanggal berakhirnya jangka
waktu yang ditetapkan sesuai dengan perjanjian.
Bank Garansi dapat dilakukan perubahan/amendment atas permintaan pemohon atau
beneficiary dengan persetujuan para pihak, mencakup:
- perubahan nilai Bank Garansi
- perubahan jangka waktu
- perubahan syarat dan ketentuan lain.
Tabel 4.24. Critical Point Bank Garansi

71
No. Critical Point Risk Assesment Mitigasi
1 Pengajuan Bank Diajukan oleh orang yang Memastikan kebenaran tanda tangan,
Garansi. tidak berwenang. syarat-syarat serta ketentuan yang
berlaku dan kewenangan tanda
tangan nasabah telah sesuai
ketentuan.

Nasabah masuk daftar Meyakini IDI BI tentang nasabah


hitam BI. tersebut pada saat pengajuan.

2. Membentuk Giro Bank tidak bisa menuntut Memastikan dana telah efektif
Jaminan. bila nasabah wan prestasi. dikuasai sebelum Bank Garansi
dibuat.
3. Limit Comercial Bank Garansi yang Verifikasi limit commercial line
Line (NCL) diajukan melebihi limit yg yang diberikan kepada nasabah.
disediakan.

4. Perpanjangan Bank Nasabah lupa Memberitahu nasabah bahwa Bank


Garansi memperpanjang. Garansi akan jatuh tempo.

5. Pencairan Bank Bank Garansi Palsu. Memastikan keaslian, kebenaran data


Garansi dan informasi nasabah pada saat
pengajuan dan melakukan review
dengan RCO.

4.16. Reksadana
Produk reksadana (Investment Fund/Mutual Fund) adalah wadah yang digunakan untuk
menghimpun dana dari masyarakat pemodal untuk selanjutnya diinvestasikan dalam portofolio efek
oleh Manajer Investasi.
Dalam mengelola reksadana, Bank Mandiri bekerjasama dengan 7 perusahaan sekuritas, yaitu
PT. Batavia Prosperindo Aset Management, PT. Danareksa Investment Management, PT. Mandiri
Management Investasi, PT. Manulife Aset Management Indonesia, PT. Bahana Sekuritas, PT Fortis
Investment dan PT. Schroder Investment Management Indonesia.
Sedangkan jenis produk yang ditawarkan adalah Reksadana Campuran (Balanced Funds),
Reksadana Obligasi Pemerintah dan Swasta (Government and Corporate Bonds), Reksadana Obligasi
Pemerintah (Government Bonds), Reksadana Saham (Equity Funds), Reksadana Pasar Uang (Money
Market Funds) dan Reksadana lainnya (Other Funds).
Resiko dari reksadana itu sendiri adalah berkurangnya nilai Unit Penyertaan (penurunan NAB)
karena faktor-faktor perubahan sosial politik, ekonomi, moneter, nilai tukar mata uang asing. Namun
resiko dapat diminimalisir dengan alokasi asset yang baik oleh Manajer Investasi yang profesional.

MANFAAT DARI REKSADANA :


Adanya diversifikasi (minimalisasi risiko) dan dapat menghasilkan return yang tinggi.
Adanya jaminan Likuiditas.

72
Kemudahan Investasi.
Fleksibilitas Investasi.
Transparansi melalui laporan berkala.
Keringanan pajak.
Tabel 4.25. Critical Point Reksadana
No Critical Points Risk Assessments Mitigasi
1. Pemahaman nasabah Anggapan bahwa produk reksadana Pastikan nasabah mengetahui
tentang produk merupakan produk yang dijamin tentang produk Reksadana bukan
Reksadana oleh Bank Mandiri. merupakan produk yg dijamin
oleh Bank Mandiri.
Nilai investasi tidak tetap dan ada
kemungkinan loss money.
2. Kurangnya product Nasabah kurang tertarik dan Meningkatkan Marketing skill
knowledge dan marketing mengerti akan produk Reksadana yg dan produk knowledge dari
skill mengenai di tawarkan. CSR/CSO dengan mengadakan
Reksadana dari pelatihan.
CSR/CSO. Kesalahan entry pada sistem
Mandiri Akses Investasi (MAKSI).
3. Rekening Nasabah. Penutupan rekening sebelum Meyakini keberadaan link
periode reksana berakhir. rekening tabungan dengan produk
lainnya sebelum penutupan
rekening tabungan.

4.17. Mandiri Travellers Cheque


Mandiri Travellers Cheque adalah kertas berharga dalam mata uang Rupiah yang diterbitkan
oleh Bank Mandiri dalam bentuk cek perjalanan di mana Bank akan melakukan pembayaran setelah
nasabah menandatangani warkat secara lengkap.
FITUR DAN BENEFIT :
1. Tersedia dalam 2 (dua) jenis pilihan:
Blanko, yaitu MTC yang tidak ditandatangani saat membeli, dapat dipindahtangankan,
dan apabila hilang tidak dapat diganti
Bukan Blanko, yaitu MTC yang ditandatangani saat membeli, tidak dapat
dipindahtangankan, dan apabila hilang dapat diganti
2. Tersedia dalam 6 (enam) nilai nominal:
- Rp. 100.000,- - Rp. 500.000,-
- Rp. 1.000.000,- - Rp. 5.000.000,-
- Rp. 10.000.000,- - Rp 25.000.000,-
3. MTC memiliki nilai nominal penuh (face value), di mana bank membayar sesuai dengan
nominal yang tercantum pada MTC
4. Praktis, dapat dibeli dan dicairkan di seluruh kantor cabang Bank Mandiri
5. Aman, karena bank mengganti MTC yang hilang (khusus MTC bukan blanko)

73
6. Fleksibel, dapat dijadikan hadiah (khusus untuk MTC blanko)
7. Tidak ada kadaluwarsa.

SYARAT DAN KETENTUAN UMUM :


1. Dijual seharga nilai nominal
2. Dijual secara tunai atau pemindahbukuan
3. Dibayar sebesar nilai nominal dengan syarat:
warkat harus asli
nasabah menandatangani warkat secara lengkap
tidak termasuk sebagai MTC stop payment
diajukan sendiri oleh pemilik, kecuali blanko
4. Jika MTC hilang:
penggantian dapat dilakukan di cabang penjual/bukan penjual
seluruh syarat laporan hilang dipenuhi oleh nasabah
telah terdaftar sebagai MTC stop payment
penggantian dana dilakukan bila dalam 15 hari kerja tidak ada laporan pencairan dari
cabang
5. Jika MTC rusak:
penggantian dapat dilakukan oleh seluruh cabang dengan syarat: nomor seri, nilai
nominal, kode cabang penjual (untuk bukan blanko ditambah tanda tangan) dapat
terbaca jelas; menyerahkan formulir permohonan penggantian; menyerahkan MTC
rusak dan bukti identitas; membayar biaya administrasi; tidak terdaftar sebagai MTC
stop payment
penggantian sebesar MTC rusak
penggantian dilakukan bila syarat-syarat telah dipenuhi.

4.18. Bank Draft


Bank Draft merupakan surat berharga yang berisi perintah tak bersyarat dari penerbit bank draft
kepada pihak lainnya untuk membayar sejumlah uang kepada seseorang tertentu atau orang yang
ditunjuknya pada waktu yang ditentukan kemudian sesuai permintaan pemberi amanat.
Setiap penerbitan bank draft selalu ditujukan kepada bank lain yaitu bank koresponden yang
lazim disebut dengan Depository Corespondent Bank yang mengelola rekening Nostro Bank Mandiri.
Berkaitan dengan adanya penerbitan bank draft oleh Cabang Bank Mandiri, maka Depository
Corespondent Bank bertugas membayarkan sejumlah dana kepada payee atau collecting bank setelah
syarat-syarat pembayaran yang ditetapkan oleh issuer dipenuhi.
FITUR DAN BENEFIT :
1. Bank Draft tersedia di seluruh kantor cabang Bank Mandiri.

74
2. Tersedia untuk semua jenis valuta dimana Bank Mandiri mempunyai rekening Nostro.
3. Bank Draft tersedia bagi nasabah maupun non nasabah Bank Mandiri.

KETENTUAN UMUM :
1. Tersedia di seluruh cabang Bank Mandiri.
2. Diterbitkan atas nama.
3. Diterbitkan dalam berbagai jenis valuta dimana Bank Mandiri memiliki rekening Nostro
dan nilai tukarnya telah ditetapkan oleh Kantor Pusat Treasury Group.
4. Tidak dibenarkan menerbitkan Bank Draft dalam valuta rupiah
5. Setiap penerbitan Bank Draft harus ditujukan kepada Depository Corespondent Bank.
6. Diterbitkan atas nama tertuju dan memiliki masa kadaluarsa selama 180 hari sejak
penerbitan.

4.19. Jasa Pelayanan Payroll


Payroll Package merupakan jasa pelayanan bank dalam pembayaran gaji karyawan/pegawai
instansi lain (Departemen/Badan Usaha) yang dilaksanakan berdasarkan perjanjian kerjasama. Layanan
jasa ini akan meningkatkan corporate image Bank Mandiri sekaligus menjaring nasabah potensial
sehingga mampu meningkatkan market share untuk pencapaian target jangka panjang.
FITUR DAN BENEFIT :
1. Memberikan kemudahan dalam membayarkan gaji kepada karyawan
2. Meningkatkan efisiensi (menghemat waktu, biaya dan tenaga)
3. Meningkatkan keamanan atas resiko kehilangan uang tunai dalam pembayaran gaji
karyawan.
KETENTUAN UMUM :
1. Hanya untuk nasabah yang telah mengisi permohonan kepada Bank Mandiri.
2. Dilaksanakan setelah ada perjanjian kerja sama pelaksanaan payroll package.
3. Biaya Jasa Pelayanan Payroll adalah 1,5 per mil dari total gaji yang dikelola oleh bank
(dibebankan kepada rekening induk perusahaan pembayar gaji) dengan batasan minimum
Rp. 2.500,- atau maksimum Rp 5.000,- tiap satu nomor rekening (dibebankan kepada
rekening penerima)
CARA PEMBAYARAN :
4. Tunai
Bank memasukkan gaji setiap pegawai ke dalam amplop dan menyerahkan kepada
pegawai di kantor nasabah, atau melalui bendahara perusahaan di kantor nasabah, ataupun
kepada pegawai di kantor cabang Bank Mandiri

5. Pemindahbukuan

75
Dilaksanakan oleh sistem dengan mendebet rekening perusahaan pembayar gaji dan
mengkredit rekening pegawai sesuai dengan daftar gaji yang telah diberikan.

76
BAB V
ANALISIS KC JAKARTA KYAI TAPA

5.1. Analisis Bisnis

5.1.1. Potensi Wilayah Cabang Jakarta Kyai Tapa

Bank Mandiri Cabang Jakarta Kyai Tapa yang beralamat di Jl. Kyai Tapa no.99 Jakarta
11440, terletak di daerah yang banyak terdapat perusahaan perusahaan, baik swasta ataupun
milik pemerintah, Institusi pendidikan, rumah sakit dan pusat perbelanjaan yang prospektif dan
memungkinkannya peluang binis yang besar bagi Bank Mandiri Cabang Kyai Tapa. Hal ini
menunjukkan bahwa potensi bisnis yang terdapat di daerah Jakarta Kyai Tapa ini sangat besar
dan sangat dimungkinkan untuk dikembangkan. Selain itu, Bank Mandiri Cabang Jakarta Kyai
Tapa juga telah bekerjasama dengan beberapa perusahaan besar untuk mengelola rekening-
rekening korporasi dan menjalankan transaksi-transaksi harian yang besar. Beberapa nasabah
besar Bank Mandiri Cabang Jakarta Kyai Tapa adalah STIE Trisakti, Rumah Sakit Sumber
Waras, Rumah Sakit Royal Taruma dan perusahaan perusahaan besar lainnya.

Berikut ini merupakan klasifikasi perusahaan-perusahaan, institusi-institusi lainnya yang


memiliki potensi bisnis :

Potensi bisnis di Area Kyai Tapa

Bidang Usaha Nama Perusahaan atau Institusi


Ekspedisi Olympindo Multi Finance, Sinar Powerindo, Bayu Maritim Berkah
Dealer Toyota
Pabrik PT. Canadianty Corporation Ltd, Bella Prima Perkasa
Logam Mulia Mitra Manunggal Makmur
Property Griya Inti Sejahtera, Procap Property
Perdagangan Wahana Sarana Maladika, Pundi Sejahtera, Arta Teknik Anugrah, Bumi Artha
Raharja, Max Spread, Ismaya Sakti Group, Kybar Setya Jaya, Sahabat Unggul

Pusat Perbelanjaan ITC Roxy, Season City, Mall Ciputra

Perguruan Tinggi Universitas Kristen Krida Wacana , Universitas Tarumanegara dan Universitas
Trisakti
Hotel Hotel Ciputra, Amaris Hotel Season City

77
Rumah Sakit Rumah Sakit Royal Taruma,RS Harapan Kita, Sumber Waras, RSGM Yayasan
Trisakti, RSK GM, RSJ Dr Soeharto Heerjan Jakarta, RS Jiwa/ RSKO Dr.
Bella Patriajaya.Sp.KJ, RS Pelni, RS Kanker Dharmais

Tabel 5.1 Potensi Bisnis di Area Kyai Tapa

Dengan besarnya luas wilayah Bank Mandiri Kyai Tapa masih banyak ruang bisnis
yang masih bisa digali untuk mencapai target yang telah ditentukan dan diberikan oleh pusat.

Gambar 5.1 Peta Wilayah Bank Mandiri Area Kyai Tapa

78
5.1.2. Target DPK (Tabungan , Giro dan Deposito) di Bank Mandiri Cabang Kyai Tapa

Sebagai Cabang kelas 2, cabang ini mempunyai target bisnis, dalam hal ini DPK, yang
cukup menantang. Cabang Kyai Tapa saat ini mempunyai gap yang cukup besar dalam hal
pencapaian DPK terhadap target yang dibebankan, tren dalam beberapa bulan terakhir ini
menunjukan kinerja Bank Mandiri Cabang Kyai Tapa masih belum mencapai tujuan yang
diinginkan. Sedang terjadi penurunan jumlah DPK dalam beberapa bulan terakhir yang disebabkan
oleh berbagai macam factor diantaranya karena ketatnya persaingan dalam dunia perbankan.

Berikut adalah grafik dan tabel yang menunjukkan perbandingan Antara target DPK dan
pencapaian target dari Bank Mandiri Cabang Kyai Tapa :

Grafik Perbandingan Target DPK dan Pencapaian


Bank Mandiri Cabang Jakarta Kyai Tapa
500
450
400
350
300
250
200
150
100
50
0
Desember 2013 Januari 2014 Februari 2014 Maret 2014

Target Pencapaian Pergerakan DPK

Gambar 5.2 Grafik Perbandingan target dan pencapaian DPK

Target Pencapaian
Desember 2013 465.28 429.27
Januari 2014 430 414.176
Februari 2014 446.679 398.135
Maret 2014 451.865 373.471
*)Dalam Miliar Rupiah

Tabel 5.2

79
Sedangkan, gap (selisih) Antara target dan pencapaian DPK di Bank Mandiri Cabang Kyai
Tapa ditampilkan dalam grafik dan table dibawah ini :

GRAFIK GAP PERBANDINGAN TARGET


DAN PENCAPAIAN
BANK MANDIRI CABANG KYAI TAPA
Gap . ..

Maret 2014

Februari 2014

Januari 2014

Desember 2013

0 10 20 30 40 50 60 70 80

Gambar 5.3 Grafik gap perbandingan target dan pencapaian Bank Mandiri Cabang Kyai Tapa

Gap
Desember 2013 36.01
Januari 2014 15.578
Februari 2014 65.303
Maret 2014 70
*) Dalam Miliar Rupiah

Tabel 5.3

Berdasarkan data statistic diatas, telah diketahui bahwa masalah yang sedang dihadapi oleh
Bank Mandiri cabang Kyai Tapa adalah masalah gap atau belum tercapainya target DPK yang
dibebankan kepada cabang. Oleh karena itu diperlukan beberapa strategi bisnis baru dan terobosan yang

80
perlu dilakukan oleh keseluruhan unit di Mandiri Kyai Tapa agar gap minus antara target dan
pencapaian DPK tidak terlalu tinggi, bahkan berubah menjadi hijau.

Data medio Desember 2013 menunjukkan bahwa gap di Bank Mandiri Cabang Kyai Tapa
adalah sebesar 36.01 Miliar Rupiah atau hanya sebesar 92.26 % dari target, pada Januari 2014 gap
menurun menjadi 15.678 Miliar Rupiah menjadi 96.35 % dari target, jumlah gap membesar pada bulan
Februari yaitu 65.303 Miliar Rupiah sedangkan pada bulan Maret sebesar 70.211 Miliar rupiah hanya
84.46 % dari target. Bahkan pada akhir bulan April 2014, gap kembali membengkak di angka 91 Miliar
Rupiah.

5.1.3. Strategi Bisnis

Ada beberapa strategi bisnis yang dapat dilakukan berhubungan dengan perbaikan gap DPK
yang ada di Bank Mandiri Cabang Kyai Tapa, diantaranya :

1. Menjaring ikan yang besar

Maksudnya adalah Bank Mandiri Cabang Kyai Tapa harus bisa mendapatkan nasabah potensial
dengan likuiditas yang besar agar bisa menempatkan dananya di Kyai Tapa. Mendapatkan nasabah
dengan dana yang besar dapat memberikan efek yang besar pula terhadap funding yang berimbas
kepada terpenuhinya target DPK di Bank Mandiri Cabang Kyai Tapa

Critical Point :

Sulitnya mendapatkan ikan besar sebagai nasabah potensial, solusinya adalah setiap unit di
cabang harus bekerjasama, sharing ide dan pendapat serta tidak ragu untuk memberikan masukan
kepada atasan tentang nasabah potensial yang ada di wilayah bisnis Bank Mandiri cabang Kyai Tapa.
Lebih spesifik yaitu setiap individu harus menguasai layout, sifat, dan potensi bisnis yang ada di wilayah
kerja. Melakukan pendekatan yang bersifat personal, menguasai bisnis yang ditekuni oleh calon
nasabah potensial sehingga kita dapat membaca pergerakan pasar dan bisnis yang berkaitan dengan
bidang usaha yang bersangkutan.

2.Jangan melupakan ikan yang kecil

Sangat baik apabila mampu menjaring ikan yang besar, tapi kita juga tidak boleh melupakan
potensi yang besar di masa depan dari ikan-ikan yang kecil.

Critical Point :

Ikan besar memang menjanjikan hasil yang besar tetapi perlu diingat bahwa nasabah besar
biasanya tidak loyal; apalagi nasabah baru. Lain halnya dengan nasabah kecil yang kemudian menjadi
besar, mereka akan cenderung lebih loyal karena adanya ikatan emosional.

81
3. Pipeline

Menggarap pipeline secara matang dan terjadwal merupakan langkah besar yang bisa dilakukan
dalam penagihan komitmen dari nasabah nasabah potensial.

Critical Point :

Sifat pipeline sebagai penagihan komitmen dari nasabah potensial harus di eksekusi sesuai
pipeline yang telah ada secara terjadwal dan dilakukan dengan eksekusi yang matang.

4.Maintenance nasabah lama

Menjalin hubungan baik dengan nasabah lama sangat perlu dilakukan oleh unit kerja, misalnya
dengan cara menghubngi pemilik rekening pasif yang mempunyai saldo cukup besar, ataupun
menghubungi nasabah potensial agar bisa men-top up jumlah tabungan, giro dan deposito.

5.2. Analisa Service

Service di KC Jakarta Kyai Tapa tentunya telah di standarisasi sesai kriteria yang ditentukan
oleh bank mandiri. Untuk mempertahankan predikat the best bank in service excellent. Bnak
Mandiri menugaskan tim MRI ( Manajemen Retail Indonesia ) untuk memantau dan menilai
kinerja suatu cabang dalam periode tertentu. Hasil survey MRI terbaru untuk Cabang Kyai Tapa
adalah sebagai berikut :

Wave 1 (2013) = 87.56

Wave 2 (2013) = 85.98

Dari angka diatas terdapat penurunan penilaian ari KC Jakarta Kyai Tapa, dn diharapkan
adanya perbaikan dimasa yang akan dating. Sehingga Bank Mandiri dapat mempertahankan
predikat sebagai The Best Excellence Service 7x berturut turut.

5.3. Analisa Control

Kegiatan Control di KC Jakarta Kyai Tapa telah berjalan dengan semestinya,


contohnya ketika proses diawal hari, setelah pengaktifan BDS oleh kepala cabang dilakukan

82
pembukaan kluis yang di lakukan dengan system dual custody dimana Head Teller yang
mememgang kunci dan CSO yang mengetahui kunci kombinasi. Control di Teller juga telah
berjalan dengan baik dimana verifikator berperan penting dalam pemeriksaan transaksi yang
telah dilakukan oleh Teller.

Pengndalian yang dilakukan oleh Branch Manager secara menyeluruh pada cabang,
mulai dari memperhatikan kinerja para pegawai, pemantauan cabang hingga mitigasi Risk
Profile telah berjalan dengan baik.

83
BAB VI
KESIMPULAN DAN SARAN

6.1. Kesimpulan
Setelah melaksanakan On the Job Training selama kurun waktu 15 hari (22 April 2014 s/d 13 Mei
2014) di cabang Jakarta Tanjung Duren yang meliputi unit -unit kerja di Front Office maupun
Back Office maka, dapat diambil kesimpulan sebagai berikut :

1. Pemahaman terhadap produk-produk cabang merupakan salah satu cara yang akan
meningkatkan kemampuan peserta OJT dalam memberikan pelayanan maksimal kepada
nasabah Bank Mandiri. Selain itu penerapan prinsip Know Your Customer (KYC) dan
budaya cross-selling turut berperan dalam meningkatkan performance dan target
pencapaian cabang.
2. Operasional sebuah Cabang Bank merupakan proses yang terintegrasi antar bagian/unit,
mulai dari Security, Teller, Customer Service, CSA, pramubakti dan cleaning service,
salah satu unit tidak melaksanakan fungsinya maka kegiatan operasional Cabang akan
terganggu.
3. Di saat industri perbankan memiliki produk dan jasa yang relatif sama, maka
keberhasilan dalam menghadapi persaingan tidak hanya ditentukan oleh keunggulan
produk, tapi juga pelayanan excellent yang diberikan oleh seluruh pegawai bank di
seluruh unit kerja secara terpadu.
4. Unit Front Office merupakan baris terdepan yang sekaligus ujung tombak dalam
pelayanan operasional cabang karena berhadapan langsung dengan nasabah dan
memiliki fungsi vital dalam memberikan pelayanan terbaik kepada nasabah. Unit Back
Office merupakan unit kerja yang memproses kelanjutan dari kegiatan frontliners dan
bertugas mengurus kebutuhan operasional cabang serta mensupport pelayanan excellent
oleh para frontliners. Selain itu unit kerja ini mengurus hal-hal yang berhubungan dengan
kepegawaian.
5. Standar prosedur operasional (SE, SOP, SOM) merupakan aturan baku yang harus
dipatuhi untuk mengurangi resiko fraud pada semua aktivitas operasional cabang.
6. Pelaksanaan dual control dan dual custody di cabang Jakarta Kyai Tapa sudah berjalan
dengan baik. Hal ini mengingat pentingnya dual control atau dual custody sebagai suatu
metode kontrol yang berlapis untuk meminimalisasi terjadinya kesalahan akibat human
error dan memastikan proses transaksi/ operasional telah dijalankan sesuai ketentuan.
7. Adanya morning briefing dan pelaksanaan program Kismis di cabang Jakarta Kyai
Tapa membantu memelihara kedekatan antar pegawai, mengetahui kesiapan pegawai,

84
peralatan, dan perlengkapan yang ada di cabang, menilai kinerja pegawai satu hari kerja
sebelumnya, menganalisa masalah-masalah yang ada di cabang dan mencari solusinya,
serta sharing antar pegawai.
8. Menjaga hubungan baik dengan nasabah dan sesama pegawai merupakan kunci utama
dalam menjaga kualitas kerja dalam pencapaian target.
9. Proses OJT di cabang telah memberikan gambaran tentang lingkungan dan budaya kerja
di Bank Mandiri termasuk implementasi dari nilai-nilai budaya kerja yang dianut Bank
Mandiri.

6.2. Saran
Secara keseluruhan operasional perbankan di area Jakarta Kyai Tapa telah berjalan dengan baik.
Dalam peningkatan budaya kerja dan pemahaman serta pelayanan, cabang Jakarta Kyai Tapa
telah melakukan perbaikan di segala aspek dengan melakukan Morning Briefing, Kismis dan
Discussion, yang dilakukan secara bergiliran, dengan maksud pemerataan pemahaman dan
kerjasama, khususnya antara front office dan back office. Namun penulis mencoba memberikan
saran yang mungkin berguna demi peningkatan kualitas operasional dan layanan cabang, antara
lain :
1. Pembuatan jadwal kunjungan serbu pasar masing-masing pegawai dalam penjualan mesin EDC.
2. Role play tetap dilaksanakan secara periodik, teratur, dan tepat waktu. Hal ini dilakukan untuk
meningkatkan kemampuan, kecakapan, dan pemahaman para frontliner tentang transaksi
perbankan yang sering dilakukan oleh nasabah.
3. Pemasangan target cabang baik target dalam jangka pendek, menengah, maupun jangka panjang
di tempat yang mudah terlihat, sehingga setiap unit kerja dapat terus termotivasi untuk
meningkatkan kinerjanya.
4. Karena tingginya volume kerja frontliner dan back office cabang sehingga mereka tidak sempat
fokus melakukan penjualan produk Bank Mandiri, untuk itu dibutuhkan adanya tenaga Sales
Representatives (SR) yang bertujuan membantu cabang di dalam melakukan pemasaran produk
Bank Mandiri.
5. Penambahan media hiburan bagi nasabah yang menunggu antrian customer sevice seperti televisi
(televisi yang sekarang digunakan untuk daftar antrian customer service dan informasi kurs) dan
majalah.

85