Anda di halaman 1dari 31

MERGER, AKUISISI, LBO, DIVESTITUR, DAN HOLDING COMPANY

Dibuat untuk memenuhi salah satu tugas mata kuliah

Manajemen Keuangan Lanjutan

Dosen Pengampu : Dean Subhan Saleh, SE.,MM.

Disusun oleh :

1. Winda Yayu Nurseha NIM 030215548


2. Dita Aprilianti Nurfadilah NIM 030215566

STIE DR. KHEZ. MUTTAQIEN PURWAKARTA

2017
KATA PENGANTAR

Alhamdulillah segala puji bagi Allah SWT karena berkat rahmat dan
hidayah - Nya kami dapat menyelesaikan makalah yang berjudul Merger,
Akuisisi, LBO, Divestitur, dan Holding Company.
Kami menyadari bahwa dalam penulisan makalah ini masih ada
kelemahan dan kekurangan baik dari segi penyajian maupun materinya. Oleh
karena itu kami sangat mengharapkan saran dan kritik dari semua pihak yang
bersifat membangun untuk kesempurnaan makalah ini.
Kami harap semoga makalah ini dapat memberikan manfaat, khususnya bagi
kami dan umumnya bagi pembaca.

Purwakarta, 2 September 2017

Penulis

i
DAFTAR ISI

KATA PENGANTAR .. i
DAFTAR ISI .. ii
BAB I PENDAHULUAN
A. Latar Belakang . 1
B. Rumusan Masalah ........... 2
C. Tujuan ........... 2
BAB II PEMBAHASAN
A. Restrukturisasi Perusahaan ............. 3
B. Merger ........................................................ 5
C. Akuisisi ................................................... 12
D. Divestitur............................................... 18

E. Holding Company ................................................................................ 20

F. Leverage Buyout ................................................................................... 23

BAB III PENUTUP


A. Kesimpulan ... 27
DAFTAR PUSTAKA ... 28

ii
BAB I
PENDAHULUAN
A. Latar Belakang
Kinerja perusahaan dalam era persaingan bisnis semakin ketat, setiap
perusahaan perlu mengevaluasi kinerjanya, serta melakukan serangkaian
perbaikan, agar tetap tumbuh dan dapat bersaing. Perbaikan ini akan
dilaksanakan secara terus menerus, sehingga kinerja perusahaan semakin
meningkat dan dapat terus unggul dalam persaingan, atau minimal tetap dapat
bertahan. Sebuah strategi untuk memperbaiki dan memaksimalkan kinerja
perusahaan salah satunya adalah dengan cara restrukturisasi.
Restrukturisasi perusahaan sebetulnya tak harus menunggu perusahaan
menurun, namun dapat dilakukan setiap kali, agar perusahaan dapat bersaing
dan tumbuh berkembang. Dalam keadaan normal, perusahaan perlu
melakukan pembenahan dan perbaikan supaya dapat terus unggul dalam
persaingan, atau paling tidak dapat bertahan.
Dalam rangka tumbuh dan berkembang ini perusahaan bisa melakukan
ekspansi bisnis dengan memilih salah satu diantara dua jalur alternatif yaitu
pertumbuhan dari dalam perusahaan, dan pertumbuhan dari luar perusahaan.
Pertumbuhan internal adalah ekspansi yang dilakukan dengan membangun
bisnis atau unit bisnis baru dari awal. Jalur ini memerlukan berbagai tahap
mulai dari riset pasar, desain produk, perekrutan tenaga ahli, tes pasar,
pengadaan dan pembangunan fasilitas produksi/operasi sebelum perusahaan
menjual produknya ke pasar. Sebaliknya pertumbuhan eksternal dilakukan
dengan membeli perusahaan yang sudah ada.
Merger dan akuisisi adalah strategi pertumbuhan eksternal dan merupakan
jalur cepat untuk mengakses pasar baru produk baru tanpa harus membangun
dari awal. Terdapat penghematan waktu yang sangat signifikan antara
pertumbuhan internal dan eksternal melalui merger dan akuisisi. Dari waktu
ke waktu perusahaan lebih menyukai pertumbuhan eksternal melalui merger
dan akuisisi dibanding pertumbuhan internal.

1
Perusahaan yang dapat bersaing dan tumbuh berkembang, mungkin akan
melakukan perluasan usaha. Perluasan usaha tersebut bisa dilakukan dengan
cara ekspansi secara intern, tetapi juga dapat dilakukan dengan cara
menggabungkan usaha yang telah ada (merger dan consolidation) atau
membeli perusahaan yang telah ada (akuisisi). Cara cara tersebut dilakukan
agar dapat memberikan manfaat yang lebih besar bagi perusahaan.
B. Rumusan Masalah
1. Apa yang dimaksud dengan Restrukturisasi Perusahaan?
2. Apa yang dimaksud dengan Merger ?
3. Apa yang dimaksud dengan Akuisisi ?
4. Apa yang dimaksud dengan Divestitur ?
5. Apa yang dimaksud dengan Holding Company ?
6. Apa yang dimaksud dengan LBO ?
C. Tujuan
1. Untuk mengetahui Restrukturisasi Perusahaan.
2. Untuk mengetahui Merger.
3. Untuk mengetahu Akuisisi.
4. Untuk mengetahui Divestitur.
5. Untuk mengetahui Holding Company.
6. Untuk mengetahui LBO.

2
BAB II
PEMBAHASAN
A. Restrukturisasi Perusahaan
Perusahaan perlu mengevaluasi kinerjanya serta melakukan serangkaian
pebaikan, agar tetap tumbuh dan dapat bersaing. Perbaikan ini akan dilaksanakan
secra terus-menerus, sehingga kineraj perusahaan semakin baik dan dapat terus
unggul dalam persaingan, atau tetap dapat bertahan. Salah satu strategi untuk
memperbaiki dan memaksimalkan kinerja perusahaan adalah dengan cara
restrukturisasi. Restrukturisasi dapat berarti memperbesar atau memperkecil
struktur perusahaan.
Menurut beberapa ahli, definisi restrukturisasi adalah sebagai berikut :
1. Restrukturisasi, sering disebut sebagai downsizing atau delayering,
melibatkan pengurangan perusahaan di bidang tenaga kerja, unit kerja atau
divisi, ataupun pengurangan tingkat jabatan dalam struktur organisasi
perusahaan. Pengurangan skala perusahaan ini diperlukan untuk
memperbaiki efisiensi dan efektifitas (David F., 1997).
2. Strategi restrukturisasi digunakan untuk mencari jalan keluar bagi
perusahaan yang tidak berkembang, sakit atau adanya ancaman bagi
organisasi, atau industri diambang pintu perubahan yang signifikan.
Pemilik umumnya melakukan perubahan dalam tim unit manajemen,
perubahan strategi, atau masuknya teknologi baru dalam perusahaan.
Selanjutnya sering diikuti oleh akuisisi untuk membangun bagian yang
kritis, menjual bagian yang tidak perlu, guna mengurangi biaya akuisisi
secara efektif. Hasilnya adalah perusahaan yang kuat, atau merupakan
transformasi industri.
Strategi restrukturisasi memerlukan tim manajemen yang mempunyai
wawasan untuk melihat ke depan, kapan perusahaan berada pada titik
undervalued atau industri pada posisi yang matang untuk transformasi.
Restrukturisasi perusahaan bertujuan untuk memperbaiki dan memaksimalisasi
kinerja perusahaan (Bramantyo, 2004).

3
Menurut Bramantyo (2004) restrukturisasi perusahaan bertujuan untuk
memperbaiki dan memaksimalisasi kinerja perusahaan. Bagi perusahaan yang
telah go public, maksimalisasi nilai perusahaan dicirikan oleh tingginya harga
saham perusahaan, dan harga tersebut dapat bertengger pada tingkat atas.
Bertahannya harga saham tersebut bukan permainan pelaku pasar atau hasil
goreng menggoreng saham, tetapi benar-benar merupakan cermin ekspektasi
investor akan masa depan perusahaan. Sejalan dengan perusahaan yang sudah go
public, maksimalisasi nilai perusahaan dicerminkan pada harga jual perusahaan
tersebut.
Jenis-Jenis Restrukturisasi
Menurut Bramantyo (2004), restrukturisasi dapat dikategorikan ke dalam tiga
jenis yaitu :
a. Restrukturisasi Portofolio/Aset
Restrukturisasi portofolio merupakan kegiatan penyusunan portofolio
perusahaan supaya kinerja perusahaan menjadi semakin baik. Yang
termasuk ke dalam portofolio perusahaan adalah setiap aset, lini bisnis,
divisi, unit usaha atau SBU (strategic business unit), maupun anak
perusahaan.
b. Restrukturisasi Modal/Keuangan
Restrukturisasi keuangan atau modal adalah penyusunan ulang komposisi
modal perusahaan supaya kinerja perusahaan menjadi lebih sehat. Kinerja
keuangan dapat dievaluasi berdasarkan laporan keuangan, yang terdiri dari
neraca, rugi/laba, laporan arus kas, dan posisi modal perusahaan.
Berdasarkan data dalam laporan keuangan perusahaan, akan dapat
diketahui tingkat kesehatan perusahaan. Kesehatan perusahaan dapat
diukur berdasar rasio kesehatan, yang antara lain tingkat efisiensi
(efficiency ratio), tingkat efektifitas (effectiveness ratio), profitabilitas
(profitability ratio), tingkat likuiditas (liquidity ratio), tingkat perputaran
aset (asset turnover), leverage ratio dan market ratio. Selain itu, tingkat
kesehatan dapat dilihat dari profil risiko tingkat pengembalian (risk return
profile).

4
c. Restrukturisasi Manajemen/Organisasi
Restrukturisasi manajemen dan organisasi, merupakan penyusunan ulang
komposisi manajemen, struktur organisasi, pembagian kerja, sistem
operasional, dan hal-hal lain yang berkaitan dengan masalah manajerial
dan organisasi. Dalam hal restrukturisasi manajemen/organisasi, perbaikan
kinerja dapat diperoleh melalui berbagai cara, antara lain dengan
pelaksanaan yang lebih efisien dan efektif, pembagian wewenang yang
lebih baik sehingga keputusan tidak berbelit-belit, dan kompetensi staf
yang lebih mampu menjawab permasalahan di setiap unit kerja.
Menurut Adler (2011) restrukturisasi dapat dikelompokkan menjadi empat
kelompok besar, yaitu yang pertama restrukturisasi aset meliputi akuisisi, merger,
divestasi. Kedua, restrukturisasi kepemilikan meliputi spin-off, split-ups, equity
carve-out. Ketiga, restrukturisasi hutang meliputi exchange offers, kebangkrutan,
likuidasi. Keempat, restrukturisasi joint venture.

B. Merger
Dalam UU No. 40 tahun 2007 (UUPT), merger dikenal dengan istilah
penggabungan. Hal ini diatur dalam Pasal 1 angka 9 UUPT, berbunyi :
Penggabungan adalah perbuatan hukum yang dilakukan oleh satu
perseroan atau lebih untuk menggabungkan diri dengan perseroan lain yang
telah ada yang mengakibatkan aktiva dan pasiva dari perseroan yang menerima
penggabungan dan selanjutnya status badan hukum perseroan yang
menggabungkan diri berakhir karena hukum.
Dari pasal tersebut dapat digarisbawahi beberapa hal penting menyangkut
merger atau penggabungan, yaitu adalah:
1) Penggabungan (merger) adalah tindakan hukum yang sah dilakukan oleh 2
pihak yaitu:
a) Perseroan yang menggabungkan diri (merging company), satu atau lebih
persero
b) Perseroan yang menerima penggabungan (surviving company), satu
persero

5
2) Aktiva dan pasiva dari merging company(ies) akan beralih ke surviving
company.
3) Status badan hukum merging company(ies) berakhir
Merger harus dibedakan dengan konsolidasi, yang merupakan kombinasi dua
perusahaan untuk dibentuk perusahaan yang sama sekali baru. Merger juga perlu
dibedakan dengan pengertian akuisisi.
Alasan-alasan Melakukan Merger
Umumnya merger disebabkan oleh berbagai alasan, yaitu:
a) Peningkatan penjualan dan penghematan operasi
Dengan adanya peningkatan penjualan berarti pangsa pasar perusahaan
bertambah sehingga perusahaan dapat meningkatkan penjualan secara
berkesinambungan dan dapat mendominasi pasar. Jika perusahaan industri
melakukan merger, maka perusahaan yang memiliki produk pengganti dari
jenis produk yang sudah ada akan menambah jenis produk yang ada sehingga
dapat meningkatkan produk keseluruhan. Penghematan operasi dapat dicapai
dengan merger melalui penghapusan fasilitas-fasilitas yang sama,
mengkonsolidasikan kegiatan pemasaran, akuntansi, pembelian dan kegiatan
operasi lainnya. Penghematan operasi yang terjadi dikenal dengan sinergi
(synergy), sehingga perusahaan yang bergabung akan menghasilkan nilai
yang lebih besar dibandingkan jumlah kedua perusahaan jika ditambahkan,
yaitu 2+2 = 5, bukan 2+2 = 4. Selain itu, merger juga dapat mencapai skala
ekonomis (economies of scale). Skala ekonomis terjadi pada saat menurunnya
biaya rata-rata sama dengan meningkatnya volume, dengan kata lain skala
ekonomis terjadi jika peningkatan volume yang ada memungkinkan
penggunaan sumber daya lebih efisien. Skala ekonomis terjadi selain pada
produksi juga terjadi pada kegiatan pemasaran, akuntansi, pembelian,
distribusi, dan keuangan.
b) Perbaikan manajemen
Perusahaan yang dikelola secara tidak efisien, yang ditunjukkan oleh
menurunnya keuntungan akan lebih baik jika dilakukan restrukturisasi
manajemen. Alasan ini berarti perusahaan-perusahaan dengan keuntungan

6
yang rendah lebih sesuai dilakukan penggabungan. Namun apabila hal ini
dilakukan, maka harus dapat menunjukkan adanya kemungkinan perubahan
keuntungan melalui perbaikan manajemen tersebut.
c) Pengaruh informasi
Peningkatan nilai tercipta jika diperoleh informasi baru akibat
restrukturisasi perusahaan. Informasi ini merupakan informasi yang dimiliki
manajemen namun tidak dimiliki pasar. Jika manajemen merasa penilaian
saham dilakukan di bawah nilai seharusnya (undervalued) maka dengan
restrukturisasi, perusahaan memberikan informasi yang positif sebagai isyarat
bahwa perusahaan akan lebih baik sehingga akan terjadi peningkatan harga
saham.
d) Pertumbuhan perusahaan
Suatu perusahaan mungkin tidak mampu tumbuh dengan laju yang cepat
atau cukup seimbang melalui perluasan atau pertumbuhan internal, sehingga
perlu dilakukan perluasan eksternal melalui penggabungan. Hal ini mungkin
terjadi karena perluasan eksternal jauh lebih murah daripada perluasan
internal. Demikian juga biasanya lebih mudah memperoleh produk baru dan
fasilitas baru dengan penggabungan.
e) Pengalihan kekayaan
Penggabungan juga terjadi karena alasan pengalihan kekayaan dari para
pemegang saham kepada para pemegang hutang, atau sebaliknya. Hal ini
disebabkan karena dengan merger memungkinkan dapat mengurangi perubahan
relatif (variabilitas) arus kas. Misalnya, pemegang hutang memperoleh
keuntungan atas prioritas tuntutan atas aktivitas. Karena itu nilai pasar tuntutan
mereka akan meningkat. Namun sebaliknya, jika perusahaan melepaskan
sebagian perusahaan dan mendistribusikan hasilnya kepada para pemegang
saham. Transaksi pelepasan mengurangi kemungkinan hutang akan dibayar
sehingga hutang memiliki nilai yang lebih rendah. Jika nilai hutang menurun
disebabkan meningkatnya risiko kegagalan, nilai ekuitas akan meningkat.
Intinya, pemegang saham telah mengambil sebagian dari perusahaan sehingga
mengurangi nilai jaminan pemegang hutang. Secara ringkas dapat disimpulkan

7
bahwa, setiap tindakan yang mengurangi risiko arus kas, seperti merger, akan
mengakibatkan pengalihan kekayaan dari pemegang saham pada pemegang
hutang. Sedangkan restrukturisasi yang meningkatkan risiko relatif, seperti
pelepasan atau peningkatan leverage keuangan, akan mengakibatkan
perpindahan kekayaan dari pemegang hutang kepada pemegang saham ekuitas.
f) Alasan-alasan pajak
Sering perusahaan mempunyai potensi memperoleh penghematan pajak,
tetapi karena perusahaan tidak pernah memperoleh laba maka tidak dapat
memanfaatkannya. Untuk itu lebih baik menggabungkan dengan perusahaan lain
yang memperoleh laba dengan maksud agar pajak yang dibayarkan oleh
perusahaan yang profitable lebih kecil. Dari sisi perusahaan yang sedang
mengalami pertumbuhan, hal ini mempunyai manfaat ganda. Di samping
adanya penghematan pajak juga untuk memanfaatkan dana yang menganggur
karena perusahaan yang sedang mengalami pertumbuhan pada umumnya
memiliki surplus kas sehingga beban pajaknya dapat menjadi lebih besar.
Apabila kas yang besar tersebut dibagikan ke pemegang saham, hal ini juga
akan mengakibatkan pajak yang harus dibayar oleh pemegang saham menjadi
lebih besar.
g) Diversifikasi
Di dalam beberapa merger, diversifikasi merupakan motif dilakukannya
merger tersebut. Dengan mengambil alih perusahaan di dalam lini usaha yang
berbeda, suatu perusahaan dapat mengurangi ketidakstabilan siklus laba.
Dengan diversifikasi maka risiko yang dihadapi atas suatu saham dapat
dikompensasi oleh saham yang lain dengan demikian risiko secara
keseluruhan menjadi lebih kecil. Pendapat ini dengan asumsi bahwa investor
bersifat risk averter dan investor dapat melakukan diversifikasi dengan
efisien.
h) Keuntungan-keuntungan Leverage
Dalam restrukturisasi perusahaan, penggunaan leverage keuangan
mengalami peningkatan. Jika hal ini terjadi, penciptaan nilai bagi pemegang
saham akan terjadi. Ada timbal balik antara pengaruh pajak perusahaan, pajak

8
pribadi, biaya kebangkrutan dan agensi, serta pengaruh insentif.
Restrukturisasi perusahaan dapat menyebabkan perubahan leverage keuangan
yang kemudian menyebabkan perubahan nilai.
i) Alasan pribadi
Dalam perusahaan yang dimiliki secara perseorangan (tertutup), maka
pemilik mempunyai keinginan perusahaannya diambil alih oleh perusahaan
lain yang telah memiliki saham-saham yang mapan. Para pemilik perusahaan
tersebut kemungkinan besar memiliki kekayaan yang terikat pada
perusahaannya. Sehingga melalui penggabungan dengan perusahaan yang
dimiliki masyarakat (go public), mereka akan mendapatkan perbaikan yang
nyata dalam likuiditas mereka, yang memungkinkan mereka menjual
beberapa sahamnya dan mendiversifikasi investasinya.
Jenis-jenis Merger
Secara umum penggabungan usaha dapat dikelompokkan menjadi empat
kelompok yaitu:
1) Merger Horizontal
Merger secara horizontal terjadi apabila satu perusahaan menggabungkan
diri dengan perusahaan lain dalam jenis bisnis yang sama. Dengan kata lain
satu atau dua perusahaan yang menghasilkan produk atau jasa yang sama.
Misalnya perusahaan jasa perbankan merger dengan perbankan. Contoh :
Trans tv dengan Trans 7 mereka bergerak dalam bidang yang sama yakni
dalam bidang pertelevisian di Indonesia.
2) Merger Vertikal
Merger secara vertikal adalah penggabungan perusahaan yang memiliki
keterkaitan antara input-output maupun pemasaran. Merger terjadi ketika
suatu perusahaan mengakuisisi perusahaan supplier atau customernya yang
bertujuan memperluas daerah pemasaran, memperbanyak saluran distribusi,
memperbanyak produksi, dan metode penjualan. Sebagai contoh perusahaan
pengecoran baja melakukan penggabungan dengan pemasok seperti
perusahaan tambang. Contoh lain adalah merger antara perusahaan di bidang

9
pengolahan hasil pertanian merger dengan distributor atau perusahaan yang
memasarkan produknya.
3) Congeneric Merger
Congeneric merger yaitu penggabungan dua perusahaan yang sejenis atau
dalam industri yang sama tetapi tidak memproduksi produk yang sama
maupun tidak ada keterkaitan pemasoknya. Misalnya perusahaan pengemasan
air merger dengan perusahaan pembuatan teh dalam kemasan
4) Conglomerate Merger
Conglomerate merger yaitu penggabungan dua atau lebih perusahaan dari
industri yang berbeda. Sebagai contoh perusahaan pengeboran minyak
membeli perusahaan penerbangan atau real estate. Pada umumnya merger
yang vertikal dan horizontal akan memberikan sinergi yang terbesar
dibandingkan dua jenis merger lainnya. Konglomerasi tidak hanya
penggabungan yang bersifat horizontal saja atau maupun vertical saja
melainkan keduanya. Sehingga bergabung menjadi sebuah perusahaan yang
kuat. Keuntungannya adalah dapat mengurangi resiko.(Gitman,2003,p.717).
Contoh : perusahaan bakrie yang bergerak dalam bidang telekomunikasi
dengan merek dagang esia, kemudian dalam pertambangan yakni Perusahaan
KTM, dalam bidang kuliner mereka menyediakan Holland bakrie, dalam
industry pertelevisian dengan nama TV One.
Pembelian perusahaan lebih kompleks daripada bentuk transaksi yang
lain. Berbagai pertimbangan dan faktor-faktor yang mempengaruhi proses
pembelian dapat berkembang sangat cepat. Perlu diingat sekali lagi bahwa
pembelian perusahaan ini dapat berupa konsolidasi ataupun merger. Merger ini
dapat dilakukan melalui pembelian saham perusahaan atau pembelian aset
perusahaan yang ingin dibeli. Proses merger secara umum melalui beberapa
tahap. Biasanya perusahaan besar menentukan untuk membeli perusahaan lain,
melakukan negosiasi dan membeli perusahaan lain yang dikehendaki. Demikian
sangat jarang ada perusahaan yang menawarkan untuk dibeli oleh perusahaan
lain, kecuali perusahaan tersebut mengalami kesulitan keuangan.

10
Dengan demikian pertama kali perusahaan yang akan melakukan pembelian
mengidentifikasi perusahaan lain yang akan ditargetkan. Kemudian perusahaan
tersebut menentukan harga beli yang bersedia dibayarkan. Atas dasar ini manajer
perusahaan yang akan membeli menghubungi perusahaan yang akan ditargetkan
untuk melakukan negosiasi. Jika manajer kedua perusahaan setuju, maka mereka
akan memberikan rekomendasi kepada pemegang saham bahwa penggabungan
perusahaan tersebut memberikan manfaat kepada keduanya. Selanjutnya jika
pemegang saham menyetujui, maka penggabungan itu dapat dilaksanakan baik
melalui pembayaran tunai maupun pembayaran dengan saham perusahaan.
Merger semacam ini disebut dengan friendly merger, yaitu merger yang disetujui
oleh kedua manajer.
Dalam kondisi lain, manajer perusahaan yang akan dibeli (acquired
company) mungkin enggan untuk melakukan penggabungan. Hal ini mungkin
disebabkan bahwa harga yang ditetapkan terlalu rendah, atau mungkin karena
manajer takut kehilangan pekerjaan. Jika hal ini terjadi perusahaan yang ingin
membeli (acquiring company) perusahaan lain dapat saja melakukan negosiasi
secara langsung dengan pemegang saham perusahaan yang akan dibeli. Merger
terjadi ketika perusahaan yang tidak berhubungan bisnis melakukan merger.
Manajer perusahaan yang akan membeli mengajukan penawaran atau
tender offer kepada pemegang saham perusahaan yang diinginkan. Dalam
penawaran tersebut biasanya harga beli dinyatakan dalam rupiah per lembar
saham untuk saham perusahaan yang akan dibeli. Karena penawaran ini langsung
kepada pemegang saham perusahaan yang akan dibeli, maka tidak memerlukan
persetujuan manajer perusahaan yang bersangkutan. Merger semacam ini disebut
juga dengan hostile merger.
Kelebihan dan Kekurangan Merger
Kelebihan merger adalah pengambilalihan melalui merger lebih sederhana
dan lebih murah dibanding pengambilalihan yang lain. Kekurangan merger adalah
harus ada persetujuan dari para pemegang saham masing-masing perusahaan,
sedangkan untuk mendapatkan persetujuan tersebut diperlukan waktu yang cukup
lama (Harianto dan Sudomo, 2001:641-642)

11
C. Akuisisi
Akuisisi adalah pengambilan kepemilikan atau pengendalian atas saham
atau aset suatu perusahaan oleh perusahaan lain, dan dalam peristiwa ini baik
perusahaan pengambil alih atau yang diambil alih tetap eksis sebagai badan
hukum yang terpisah (Abdul Moin, 2004). Peraturan Pemerintah Republik
Indonesia No. 27 Tahun 1998 tentang Penggabungan, Peleburan dan
Pengambilalihan Perseroan Terbatas mendefinisikan akuisisi sebagai perbuatan
hukum yang dilakukan oleh badan hukum atau orang perseorangan untuk
mengambil alih baik seluruh atau sebagian besar saham perseroan yang dapat
mengakibatkan beralihnya pengendalian terhadap perseroan tersebut.
Jenis-jenis Akuisisi
Menurut Reksohadiprojo dalam Wiharti (1999) akuisisi dapat dibedakan
dalam tiga kelompok besar, yaitu:
1) Akuisisi horizontal, yaitu akuisisi yang dilakukan oleh suatu badan usaha
yang masih dalam bisnis yang sama.
2) Akuisisi vertikal, yaitu akuisisi pemasok atau pelanggan badan usaha yang
dibeli.
3) Akuisisi konglomerat, yaitu akuisisi badan usaha yang tidak ada
hubungannya sama sekali dengan badan usaha pembeli.
Klasifikasi berdasarkan obyek yang diakuisisi dibedakan atas dua, yaitu:
a) Akuisisi Saham
Akuisisi saham merupakan salah satu bentuk akuisisi yang paling umum
ditemui dalam hampir setiap kegiatan akuisisi. Cara ini dilakukan dengan
membeli saham perusahaan yang ingin diakuisisi, baik dibeli secara tunai
ataupun menggantinya dengan sekuritas lain (saham atau obligasi). Apabila
perusahaan yang diakuisisi tersebut sahamnya terdaftar di bursa efek maka sesuai
dengan keputusan BAPEPAM tahun 1995, upaya penguasaan 20% atau lebih
dari saham perusahaan tersebut harus dilakukan dengan tender offer. Kemudian
perusahaan yang mengakuisisi tersebut harus mengumumkan di media massa
(iklan) bahwa perusahaan tersebut telah mengakuisisinya.
b) Akuisisi Aset

12
Apabila sebuah perusahaan bermaksud memiliki perusahaan lain maka ia
dapat membeli sebagian atau seluruh aktiva atau aset perusahaan lain
tersebut. Jika pembelian tersebut hanya sebagian dari aktiva perusahaan maka
hal ini dinamakan akuisisi parsial. Akuisisi aset secara sederhana dapat
dikatakan merupakan jual beli (asset) antara pihak yang melakukan akuisisi
aset (sebagai pihak pembeli) dngan pihak yang diakuisisi asetnya (sebagai
pihak penjual) jika akuisisi dilakukan dengan pembayaran uang tunai, atau
perjanjian tukar menukar antara aset yang diakuisisi dengan suatu kebendaan
lain milik dan pihak yang melakukan akuisisi jika akuisisi tidak dilakukan
dengan cara tunai. Cara ini akan menghindarkan perusahaan dari
kemungkinan memiliki pemegang saham minoritas.
Metode Pembayaran Akuisisi
Cara pembayaran akuisisi seccara gariss besar dapat dibedakan menjadi
tiga, yaitu pembayaran secara tunai, pembayaran dengan hutang, dan
pembayarandengan saham.
1. Metode pembayaran tunai
Pengakuisisan dengan pembiayaan dengan kas dilakukan jika ada
kesempatan besar untuk tumbuh. Pemegang saham dari perusahaan target
menyerahkan saham mereka dengan imbalan uang tunai. Pembayaran
secara tunai lebih menarik dan disukai oleh pemegang saham pershaan
target maupun pengakuisisi. Bagi pengakuisisi cara pembayaran tunai
lebih memudah dari sisi administrasi. Sedangkan bagi pemegang saham
target, jika harga saham dihargai lebih tinggi disbanding dengan harga
pasar (premium), maka akan didapat keuntungan yang pasti. Karena
transfer kas, maka transaksi ini menyebabkan pajak.
Jika pengakuisisi membayar secara tunai berarti pengakuisisi harus
menyediakan kas yang cukup besar. Dana ini bisa ditambah dengan
cadangan dan kumulatif aba ditahan yang dimiliki pengakuisisi. Walaupun
pengakuisisi memiliki uang tunai untuk biaya akuisisi, harus
mempertimbangkan aktivitas operasioal atau kemampuan likuiditas. Jika
perusahaan arget mampu memeberikan cash flow yang cepat setelah

13
akuisisi maka hal ini tidak menganggu likuiditas. Sebaliknya jika
perusahaan target tidak mampu mengembalikan cash flow dengan cepat,
maka akan membahayakan likuiditas pengakuisisi.
Dalam prakteknya, pengakuisisi tidak memiliki uang tunai,
sebanyak untuk biaya akuisisi. Sehingga, perusahaan harus mencari
alternatif sumber dana seperti bank, perusahaan lain, atau penerbitan surat
berharga.
2. Metode pembayaran dengan hutang
Pembiayaan dengan hutang merupakan pinjaman dari pihak ketiga
yang sering disebut dengan leverage buyout (LBO). Leverage buyout
adalah akuisisi atau pembelian perusahaan secara tunai dengan
pembiayaan yang sebagian besar bersumber dari hutang. Hutang LBO
dijamin dengan asset perusahaan target.
LBO terjadi karena konflik kepentingan antara pemegang saham
dan manejemen, dimana manajemen ingin mengambil alih kepemilikan
perusahaan dengan memasukkan pihak ketiga dalam pendanaan LBO.
LBO merupakan taktik yang sering digunakan untuk menghindari dari
akuisisi perusahaan lain.
Pihak-pihak yang terlibat sebagai penyandang dana tersebut adalah
bank, perusahaan lain, lembaga keuangan, manajemen perusahaan
pengakuisisi, dan investor institusional atau individu yang berminat.
Pihak-pihak penyandang dan tersebut mensyaratkan imblan keuntungn
yang lebih tinggi disbanding dengan tingkat keuntungan dari bentuk
investasi lainnya. Hal ini terjadi karena pertimbangan risiko kegagalan atas
tidak terbayarnya pinjaman.
LBO memiliki kemampuan untuk meningkatkan nilai perusahaan
karena (pertama) manajemen bekerja underpressure untuk tidak hanya
bisa membayar hutang tapi juga mengahssilkan keuntungan bagi
perusahaan dan (kedua) manajer dapat menjadi pemilik, sehingga ada
motivasi bekerja atas keuntungan yang akan diperoleh.
3. Metode pembayaran dengan saham

14
Metode pembayaran dengan saham merupakan alternative yang
bisa diambil oleh pengakuisisi. Jika pengakuisisi tidak ingan membayar
akuisisi secara tunai, dapat menggunakan saham jika pemegang saham
target menghendaki. Saham pengakuisisi yang belum dikeluarkan akan
dipertukarkan dengan saham perusahaan target (share swap) dengan rasio
tukar yang disepakati melalui negosiasi kedua pihak. Jika kedua
perusahaan adalah go publik, maka dasar pertimbangan pertukarannya
adalah harga pasar saham. Cara pertukaran saham lebih kompleks karena
masing-masing perusahaan memiliki harga saham yang berbeda.
Dalam pasar modal yang efisien, dicirikan oleh respon terhadap
informasi, harga pasar saham mapu mencerminkan nilai persuahaan.
Sebaliknya di pasar modal yang belum efisien, harga saham pasar belum
tentu mencerminkan nilai perusahaan yang sesungguhnya. Jika demikian
maka berdampak pada ketidakakuratan dalam menentukan harga akuisisi
antara pengakuisisi dan target.
Cara pembayaran akuisisi yang makin opuler adalah dengan
penerbitan saham baru (right issue). Pemegang saham lama diberi opsi hak
untuk membeli saham-saham baru yang diterbitkan oleh perusahaan dalam
rangka membiayaai akuisisi. Jika perusahaan mengeluarkan saham baru
yang bisa dibeli oleh investor baru, berarti aka nada pemilik baru yang
masuk dalam jajaran pemegang saham lama. Apabila jumlah proporsi
kepemilikan investor baru cukup signifikan maka kemungkinan akan
menyebabkan berkurangnya control pemegang saham lama terhadap
perusahaan. Inilah sebabnya penerbitan right issue dimaksudkan untuk
tetapmenjaga pengenalian perusahaan oleh pemegang saham lama.
Dampak praktek, umumnya alat pemmbayarn yang digunakan
adalah kombinasi dari berbagai cara pembayaran diatas, yaitu kas, hutang,
dan saham. Pada kasus akuisisi yang dilakukan Indocement tahun 1992
terhadap100% saham Bogasari, 51% saham Indofood dan 100% saham
Perwick Agung dengan total nilai Rp 1,781 triliyun, Indocement
menggunakan uang tunai yang berasal dari modal sendiri sebesar Rp 400

15
milyar, pinjaman dari BCA Rp 711 milyar dan sisanya menggunakan surat
sanggup bayar.
Kelebihan dan Kekurangan Akuisisi
Kelebihan akuisisi antara lain pertama, akuisisi saham tidak memerlukan
rapat pemegang saham dan suara pemegang saham. Sehingga jika pemegang
saham tidak setuju maka pemegang saham dapat menahan sahamnya dan tidak
menjualnya kepada pihak bidding firm. Kedua, dalam akuisisi saham, perusahaan
yang mengakuisisi dapat berhubungan langsung dengan pemegang saham dengan
melakukan tender offer tidak memerlukan persetujuan manajer perusahaan.
Ketiga, karena tidak memerlukan persetujuan manajemen dan komisaris, akuisisi
dapat digunakan untuk pengambilalihan perusahaan yang tidak bersahabat (hostile
takeover).
Kekurangan akuisisi antara lain pertama, jika cukup banyak pemegang
saham minoritas yang tidak menyetujui akuisisi saham, maka akuisisi tersebut
batal. Kedua, apabila perusahaan mengambil alih seluruh saham yang dibeli maka
terjadi merger. Ketiga, pada dasarnya saat perusahaan telah berhasil melakukan
akuisisi maka seluruh aset dan saham tersebut harus dibalik nama dan
menimbulkan biaya legal yang tinggi.
Contoh soal : Akuisisi harta dengan tunai (acquisition of assets for cash)
Apabila suuatu korporasi akan mengakusisi korporasi lain secara tunai
(cash), maka dapat digunakan capital budgeting untuk menguji kelayakan
finansialnya dari segi akuisisi(financial fesibility of the acquisition). Sebagai
aplikasi nya dapat dilihat pada kasus Fast Corp. berikut ini :
Fast Corp berkehendak untuk membeli harta tetap tertentu dari Lcuky Corp.
adapun neraca (balance Sheet dari Lucky Corp. adalah sebagai berikut :

Lucky Corp.
Balance Sheet
Per Dec, 31th 2003
($000)
Aset
Cash $4.000
Account receivable(A/R) 7.000

16
Inventories 12.000
Plant & Equipment 1 15.000
Plant & equipment 2 25.000
Plant & Equipment 3 40.000
Building 100.000

Total aset 202.000

Liabilities and stockholders:


Total liabilities $90.000
Stockholders equity 112.000

Total Liabilities &stockholders Equity $202.000

Fast Corp. hanya membutuhkan equipment 2 dan 3 serta building, harta


lainnya tidak termasuk cash dapat dujual dengan $ 30.000.000. jumlah cash yang
diterima dari penjualan itu $ 33.000.000 ($30.000.000 + $3.000.000). Lucky
Corp. ingin menjual korporasinya dengan harga $ 45.000.000, sehingga Fast
Corp. harus membayar $ 135.000.000, yaitu $ 90.000.000 untuk total liabilities
dan $ 45.000.0000 untuk pemegang saham (pemilik). Dengan demikian,
pengeluaran kas bersih sebernarnya (actual net cash flow) adalah $ 135.000.000 -
$33.000.000= $102.000.000. diharapkan pemasukan cash setelah pajak (after tax
cash inflow) dari equipment baru sebesar $25.000.000 pertahun, selama 6 tahun
kemudian. Biaya modal (cost Of capital) sebesar 10%.
Dengan demikian, present value yang berhubungan dengan akuisisi adalah
sebagai berikut.
PVIFA
Perhitungan Present value
12%;12 tahun
Tahun 0: - $ 102.000.000 1 kali =($102.000.000)
Tahun 1-6 + $ 25.000.000 4,355 kali =$ 108.875.000
NPV: =$ 6.875.000
Oleh karena NPV positif, maka akuisisi dapat dilakukan

17
D. Divestasi (Divestiture)
Sudarsanam(1995) menyatakan bahwa divestasi merupakan kebalikan dari
pertumbuhan sebagai akibat akuisisi dengan cara menjual sebagian bisnisnya
untuk alasan yang berbeda-beda. Sedangkan Moin(2004) menyatakan bahwa
divestasi adalah menjual sebagian unit bisnis atau anak perusahaan kepada pihak
lain untuk mendapatkan dana segar dalam rangka menyehatkan perusahaan secara
keseluruhan.
Dalam finansial dan ekonomi, divestasi (divestiture) adalah pengurangan
beberapa jenis aset baik dalam bentuk finansial atau barang, dapat pula disebut
penjualan dari bisnis yang dimiliki oleh perusahaan. Ini adalah kebalikan dari
investasi pada aset yang baru. Divestitur merupakan salah satu cara restrukturisasi
kepemilikan perusahaan. Bentuk lainnya adalah going private.
Sebuah perusaahaan dapat melepaskan diri sebagian atau keseluruhan
perusahaan. Pelepasan sebagian atau keseluruhan perusahaan, disebut divestiture.
Berikut ini merupakan metode metode divestiture :
1. Likuidasi perusahaan secara sukarela. Likuidasi adalah penjualan aktiva-
aktiva perusahaan baik secara sukarela maupun karena perusahaan
mengalami kebangkrutan. Keputusan untuk menjual perusahaan
seharusnya didasarkan pada penciptaan nilai pada pemegang sahamnya.
Tipe paling umum dari kegiatan divestasi adalah penjualan sebuah divisi,
unit bisnis, segmen atau sekelompok aset ke perusahaan lain. Pembeli
umumnya, namun tidak selalu, membayar tunai. Beberapa alasan kenapa
metode penjualan yang dipilih ketika melakukan divestasi.
a) Penjualan aset adalah pertahanan terhadap pengambilalihan yang tidak
bersahabat.
b) Penjualan aset memberikan dana tunai untuk perusahaan yang
dilikuidasi.
2. Menjual sebgian perusahaan (partial sell-off). Menjual sebuah divisi
perusahaan disebut partial sell-off. Apabila menjual keseluruhan
perusahaan disebut likuidasi sukarela. Keputusan tersebut hendaknya
menghasilkan NPV positif pada perusahaan yang menjual tersebut.

18
3. Spin off perusahaan adalah suatu bentuk pelepasan yang menghasilkan
divisi atau unit bisnis menjadi perusahaan tidak tergantung ( independen
company ). Pelepasan dalam spin off, divisi atau unit bisnis dilepas atau
dijual tidak secara tunai atau dengan sekuritas, melainkan saham saham
perusahaan secara merata. Kegiatan kegiatan operasi divisi atau unit
bisnis yang dilepas tersbut sudah terpisah dari perusahaan induknya.
4. Equity carve out mirip dengan spin off,yaitu menjual cabang (subdiary)
perusahaan. Penjualan cabang perusahaan dengan equity carve out adalah
bukan kepada pemegang saham perusahaan, melainkan kepada masyarakat
umum. Perusahaan induk tetap menjaga kendali mayoritas terhadap
cabang atau unit bisnis tersebut.
Alasan-alasan melakukan Divestasi
Perusahaan memiliki beberapa motif untuk divestasi. Pertama, sebuah
perusahaan akan melakukan divestasi (menjual) bisnis yang bukan merupakan
bagian dari bidang operasional utamanya sehingga perusahaan tersebut dapat
berfokus pada area bisnis terbaik yang dapat dilakukannya. Sebagai contoh,
Eastman Kodak, Ford Motor Company, dan banyak perusahaan lainnya telah
menjual beragam bisnis yang tidak berelasi dengan bisnis utamanya.
Kedua, untuk memperoleh keuntungan. Divestasi menghasilkan
keuntungan yang lebih baik bagi perusahaan karena divestasi merupakan usaha
untuk menjual bisnis agar dapat memperoleh uang. Sebagai contoh, CSX
Corporation melakukan divestasi untuk berfokus pada bisnis utamanya yaitu
pembangunan rel kereta api serta bertujuan untuk memperoleh keuntungan
sehingga dapat membayar hutangnya pada saat ini.
Ketiga, kadang-kadang dipercayai bahwa nilai perusahaan yang telah
melakukan divestasi (menjual bisnis tertentu mereka) lebih tinggi daripada nilai
perusahaan sebelum melakukan divestasi. Dengan kata lain, jumlah nilai aset
likuidasi pribadi perusahaan melebihi nilai pasar bila dibandingkan dengan
perusahaan pada saat sebelum melakukan divestasi. Hal ini memperkuat
keinginan perusahaan untuk menjual apa yang seharusnya bernilai berharga
daripada terlikuidasi pada saat sebelum divestasi.

19
Keempat, unit bisnis tersebut tidak menguntungkan lagi. Semakin jauhnya
unit bisnis yang dijalankan dari core competence perusahaan, maka kemungkinan
gagal dalam operasionalnya semakin besar.
Divestasi untuk Tujuan Finansial
Seringkali istilah ini digunakan sebagai sarana untuk tumbuh secara
finansial di mana sebuah perusahaan menjual unit bisnis untuk memfokuskan
sumber daya mereka pada pasar yang lebih menguntungkan, atau menjanjikan.
Kadang-kadang, tindakan seperti itu dapat menjadi spin-off. Di Amerika Serikat,
divestasi bagian-bagian tertentu dari sebuah perusahaan dapat terjadi bila
diperlukan oleh Federal Trade Commission sebelum merger dengan perusahaan
lain disetujui. Sebuah perusahaan dapat melakukan divestasi aset ke anak
perusahaan yang sepenuhnya dimiliki.
Hal itu adalah proses menjual aset. Divestasi perusahaan terbesar dalam
sejarah terjadi pada tahun 1984, U.S. Department of Justice mengeluarkan mandat
pemecahan dari Bell System menjadi AT&T dan tujuh anak perusahaan, Baby
Bells. Dari 1.000 perusahaan global terbesar, perusahaan-perusahaan yang secara
aktif terlibat baik dalam pembelian dan divestasi perusahaan menciptakan
shareholder return 1,5-4,7 persen lebih tinggi daripada mereka yang fokus pada
pengakuisisian.

E. Holding Company
Holding Company adalah perusahaan yang bertujuan untuk memiliki
(menguasai) saham dalam satu atau lebih perusahaan lain dan atau mengatur
(mengendalikan) satu atau lebih perusahaan lain tersebut. (Fuady:1999)
Menurut Bringham & Houston (2001; 413) Holding company adalah
Korporasi yang memiliki saham biasa perusahaan lain dalam jumlah yang cukup
sehingga dapat menggendalikan perusahaan tersebut.
Hadori Yunus (1990) mendefinisikan Holding Company sebagai suatu
perusahaan yang dibentuk dengan tujuan khusus untuk memiliki saham-saham
dan mengendalikan operasi perusahaan lain.

20
Apa yang dimaksud dengan holding company atau disebut juga
Perusahaan Induk dalam bahasa Indonesia, adalah suatu perusahaan yang
bertujuan untuk memiliki saham dalam satu atau lebih perusahaan lain dan dapat
mengendalikan semua jalannya proses usaha pada setiap badan usaha yang telah
dikuasai sahamnya. Dengan melakukan pengelompokan perusahaan ke dalam
induk perusahaan, diharapkan tercapainya tujuan peningkatan atau penciptaan
nilai pasar perusahaan (market value creation) berdasarkan lini bisnis perusahaan.
Perusahaan Induk sering juga disebut dengan Holding Company, parent company,
atau Controlling Company. Biasanya (walaupun tidak selamanya), suatu
Perusahaan Induk memiliki banyak perusahaan yang bergerak dalam bidang-
bidang bisnis yang sangat berbeda-beda. Sedangkan perusahaan-perusahaan yang
manajemen dan operasionalnya dikendalikan oleh perusahaan induk disebut
dengan sebagai Perusahaan Anak (Subsidiary Company). Hubungan antara
perusahaan induk dan perusahaan anak disebut Hubungan Affiliasi. Perusahaan
anak merupakan unit perusahaan yang terpisah dan mandiri secara yuridis dari
perusahaan induk.
Holding Company berfungsi sebagai perusahaan induk yang berperan
merencanakan, mengkoordinasikan, mengkonsolidasikan, mengembangkan, serta
mengendalikan dengan tujuan untuk mengoptimalkan kinerja perusahaan secara
keseluruhan, termasuk anak perusahaan dan juga afiliasi-afiliasinya.
Penggabungan badan usaha dalam bentuk Holding Company pada umumnya
merupakan cara yang dianggap lebih menguntungkan, dibanding dengan cara
memperluas perusahaan dengan cara ekpansi investasi. Karena dengan
pengabungan perusahaan ini akan diperoleh kepastian mengenai: Daerah
pemasaran, sumber bahan baku atau penghematan biaya melalui penggunaan
fasilitas dan sarana yang lebih ekonomis dan efisien (Hadori yunus;1990).
Terdapat dua model pengendalian perusahaan grup ditinjau dari kegiatan
usaha induk perusahaannya, yakni investment holding company dan operating
holding company. Yang menurut penjelasannya investment holding company
hanya sebatas menanamkan sahamnya pada suatu perusahaan tanpa melakukan
kegiatan pendukung ataupun kegiatan operasional, sedangkan operating holding

21
company yaitu induk perusahaan menjalankan kegiatan usaha atau mengendalikan
anak perusahaan.
Proses Pembentukan Holding Company
Secara Umum Proses pembentukan Holding Company dapat dilakukan dengan
tiga prosedur, yaitu:
1. Prosedur residu. Dalam hal ini perusahaan asal dipecah pecah sesuai masing
masing sektor usaha. Perusahaan yang dipecah pecah tersebut telah menjadi
perusahaan yang mandiri, sementara sisanya (residu) dari perusahaan asal
dikonversi menjadi perusahaan holding, yang juga memegang saham pada
perusahaan pecahan tersebut dan perusahaan-perusahaan lainnya jika ada.
2. Prosedur penuh. Prosedur penuh ini biasanya dilakukan jika sebelumnya tidak
terlalu banyak terjadi pemecahan atau pemandirian perusahaan, tetapi masing-
masing perusahaan dengan kepemilikan yang sama atau bersama hubungan
saling terpencar-pencar, tanpa terkonsentrasi dalam suatu perusahaan induk.
Dalam hal ini, yang menjadi perusahaan induk bukan sisa dari perusahaan asal
seperti pada prosedur residu, tetapi perusahaan penuh dan mandiri. Perusahaan
mandiri calon perusahaan induk ini dapat berupa:
a. Dibentuk perusahaan baru.
b. Diambil salah satu perusahaan dari perusahaan yang sudah ada tetapi masih
dalam kepemilikan yang sama atau berhubungan.
c. Diakuisisi perusahaan yang lain yang sudah terlebih dahulu ada, tetapi
dengan kepemilikan yang berlainan dan mempunyai keterkaitan satu sama
lain.
3. Prosedur terprogram. Dalam prosedur ini pembentukan perusahaan holding
telah direncanakan sejak awal memulai bisnis. Karenanya, perusahaan yang
pertama sekali didirikan dalam groupnya adalah perusahaan holding.
Kemudian untuk setiap bisnis yang dilakukan, akan dibentuk atau diakuisisi
perusahaan lain. Dimana perusahaan holding sebagai pemegang saham
biasanya bersama-sama dengan pihak lain sebagai partner bisnis.
Untuk menjadi holding company satu perusahaan harus memiliki proporsi
saham perusahaan lain yang cukup besar. Perusahaan lain yang berada di bawah

22
pengendalian holding company disebut dengan anak perusahaan atau subsidiary
company. Satu holding company dapat menguasai beberapa perusahaan lain
dalam industry yang berbeda. Sebagai contoh satu holding company memiliki
beberapa anak perusahaan yang bergerak di bidang otomotif, real estate, kimia
dan obat-obatan, perkebunan, dan pertanian.

F. Leverages Buyouts (LBO)


Istilah leveraged buyout ( LBO ) menjelaskan akuisisi atau pembelian
perusahaan yang dibiayai melalui penggunaan besar dana pinjaman atau hutang.
Leverage buyout merupakan pembelian perusahaan atau divisi bisnis yang teknik
pembiayaannya sebagian besar bersumber dari hutang.
Yang paling umum pengaturan LBO di kalangan usaha kecil adalah untuk
manajemen untuk membeli seluruh saham yang beredar dari saham perusahaan,
menggunakan aset perusahaan sebagai jaminan untuk pinjaman untuk mendanai
pembelian. Pinjaman ini kemudian dilunasi melalui arus kas masa depan
perusahaan atau penjualan aset perusahaan. Sebuah LBO manajemen yang
dipimpin kadang-kadang disebut sebagai " go private ", karena berbeda dengan "
go public " atau menjual saham kepada publik - LBO melibatkan mengumpulkan
semua saham yang beredar ke tangan swasta. Selanjutnya, setelah utang tersebut
dibayar ke bawah, penyelenggara pembelian mungkin mencoba untuk mengambil
publik perusahaan lagi. Banyak manajemen yang dipimpin, LBO usaha kecil juga
mencakup karyawan perusahaan dalam pembelian, yang dapat membantu
meningkatkan produktivitas dan meningkatkan komitmen karyawan terhadap
tujuan perusahaan.
Dalam rangka meningkatkan peluang keberhasilan untuk LBO, Lindsey
mencatat bahwa kesepakatan harus dilakukan ketika suku bunga rendah dan
tingkat inflasi yang tinggi ( yang akan membuat aset yang lebih berharga).
Tujuan dari leveraged buyout adalah untuk memungkinkan perusahaan
untuk melakukan akuisisi besar tanpa harus melakukan banyak modal.
Investopedia menjelaskan Leveraged Buyout LBO, biasanya ada rasio utang
terhadap ekuitas 90% 10 %. Karena rasio ini utang ekuitas yang tinggi, obligasi

23
biasanya tidak investment grade dan disebut sebagai obligasi sampah. Leveraged
buyout memiliki sejarah terkenal, terutama di tahun 1980-an ketika beberapa
buyout menonjol menyebabkan kebangkrutan akhirnya perusahaan yang
diakuisisi. Hal ini terutama disebabkan oleh fakta bahwa rasio leverage hampir
100% dan pembayaran bunga yang begitu besar bahwa arus kas operasi
perusahaan tidak dapat memenuhi kewajiban.
Hal ini dapat dianggap ironis bahwa keberhasilan perusahaan (dalam
bentuk aset pada neraca) dapat digunakan untuk melawan sebagai jaminan oleh
perusahaan bermusuhan yang memperolehnya.
Pembelian dengan leverage (leverage buyouts, LBO) adalah pembelian
semua saham atau aktiva perusahaan, anak perusahaan atau divisi perusahaan oleh
sekelompok investor. Pengertian LBO mengacu kepada pengalihan kepemlikan
yang dilakukan melalui hutang. LBO disebut juga pendanaan dasar aktiva, di
mana aktiva digunakan sebagai jaminan untuk memperoleh pinjaman. Ciri khas
LBO adalah pembelian dilakukan dengan kas, bukan dengan saham. Dalam LBO
calon-calon perusahaan yang akan dibeli memiliki ciri yang serupa.
Pertimbangan-pertimbangan dalam menilai perusahaan yang akan
dilibatkan dalam LBO adalah arus kas operasi, kinerja historis dan posisi dalam
pasar, kualitas dan pengalaman manajemen, dan aktiva perusahaan (baik fisik
maupun nama merek mereka).
Keuntungan dan Kerugian LBO
a. Keuntungan LBO
Sebuah LBO sukses dapat memberikan usaha kecil dengan sejumlah
keunggulan. Untuk satu hal, itu dapat meningkatkan komitmen manajemen dan
usaha karena mereka memiliki saham ekuitas yang lebih besar dalam perusahaan.
Dalam sebuah perusahaan publik manajer biasanya memiliki hanya
sebagian kecil dari saham biasa, dan karena itu dapat berpartisipasi dalam hanya
sebagian kecil dari keuntungan yang dihasilkan dari peningkatan kinerja
manajerial. Setelah LBO, bagaimanapun, eksekutif dapat menyadari keuntungan
keuangan yang cukup besar dari peningkatan kinerja. Peningkatan insentif
keuangan untuk manajer perusahaan harus menghasilkan upaya yang lebih besar

24
pada bagian dari manajemen. Demikian pula, ketika karyawan terlibat dalam
LBO, peningkatan saham mereka dalam keberhasilan perusahaan cenderung untuk
meningkatkan produktivitas dan loyalitas mereka. Keuntungan lain yang potensial
adalah bahwa LBO sering kali dapat bertindak untuk merevitalisasi perusahaan
matang. Selain itu, dengan meningkatkan kapitalisasi perusahaan, sebuah LBO
dapat memungkinkan untuk meningkatkan posisi pasarnya.
LBO sukses juga cenderung untuk menciptakan nilai bagi berbagai pihak.
Sebagai contoh, studi empiris menunjukkan bahwa pemegang saham perusahaan
dapat memperoleh abnormal return positif yang besar dari leveraged buyout.
Demikian pula, investor pasca- pembelian dalam transaksi ini sering mendapatkan
keuntungan berlebih selama periode dari tanggal penyelesaian pembelian dengan
tanggal penawaran umum perdana atau dijual kembali. Beberapa potensi sumber
nilai dalam transaksi LBO meliputi :
1) transfer kekayaan dari pemegang saham publik tua untuk kelompok pembelian.
2 ) kekayaan transfer dari pemegang obligasi publik kepada grup investor.
3 ) penciptaan kekayaan dari peningkatan insentif untuk pengambilan keputusan
manajerial.
4 ) kekayaan transfer dari pemerintah melalui keuntungan pajak .
b. Kerugian LBO
Tidak semua LBO berhasil, ada juga beberapa kelemahan potensial untuk
dipertimbangkan. Jika arus kas perusahaan dan penjualan aset tidak mencukupi
untuk memenuhi pembayaran bunga yang timbul dari tingkat tinggi utang, LBO
kemungkinan gagal dan perusahaan dapat bangkrut. Mencoba sebuah LBO dapat
sangat berbahaya bagi perusahaan yang rentan terhadap persaingan industri atau
volatilitas dalam perekonomian secara keseluruhan.
Jika perusahaan tidak gagal menyusul LBO, ini dapat menyebabkan
masalah yang signifikan bagi karyawan dan pemasok, sebagai pemberi pinjaman
biasanya dalam posisi yang lebih baik untuk mengumpulkan uang mereka.
Kerugian lain adalah bahwa membayar suku bunga tinggi pada utang LBO dapat
merusak peringkat kredit perusahaan. Akhirnya, adalah mungkin bahwa
manajemen dapat mengusulkan LBO hanya untuk keuntungan pribadi.

25
Contoh Laverage Buyout Sebagai Berikut:
PT Daun memiliki dua alternatif, yaitu :
1. Memiliki uang tunai Rp.10 juta dan digunakan untuk membeli saham PT
Bunga dipasar modal dengan uang tersebut.
2. Meminjam uang dari bank sejumlah Rp.30 juta untuk ditambahkan pada uang
yang telah dimiliki semula yaitu Rp.10 juta. Total dana yang dimiliki menjadi
Rp.40 juta yang selanjutnya digunakan untuk membeli saham PT Bunga. Dengan
demikian proporsi dana yang dimiliki PT Daun adalah 25% uang sendiri (equity)
dan 75% hutang.

26
BAB III
PENUTUP
A. Kesimpulan
Restrukturisasi, sering disebut sebagai downsizing atau delayering,
melibatkan pengurangan perusahaan di bidang tenaga kerja, unit kerja atau divisi,
ataupun pengurangan tingkat jabatan dalam struktur organisasi perusahaan.
Pengurangan skala perusahaan ini diperlukan untuk memperbaiki efisiensi dan
efektifitas (David F., 1997).
Menurut Adler (2011) restrukturisasi dapat dikelompokkan menjadi empat
kelompok besar, yaitu yang pertama restrukturisasi aset meliputi akuisisi, merger,
divestasi. Kedua, restrukturisasi kepemilikan meliputi spin-off, split-ups, equity
carve-out. Ketiga, restrukturisasi hutang meliputi exchange offers, kebangkrutan,
likuidasi. Keempat, restrukturisasi joint venture.

27
DAFTAR PUSTAKA
Http://myunanto.staff.gunadarma.ac.id
Weston & Copeland; Manajemen Keuangan Jilid II; Penerbit Erlangga Jakarta;
Tahun 1992
Miswanto;Manajemen Keuangan 2;Penerbit Gunadarma;Tahun 1998
Emmy Simanjuntak, 1997, Seri Hukum Dagang; Perusahaan Krlompok (group
company/concern). Jogyakarta: Univ. Gajah Mada

28

Anda mungkin juga menyukai