Anda di halaman 1dari 13

MAKALAH GEOLOGI UMUM

KELOMPOK II

PROSES GEOLOGI

DISUSUN OLEH :

1. Rengga Permana Putra (17.1000.5531.013)


2. Ririn Subara Putra (17.1000.5531.012)
3. Ifdal Ramli (17.1000.5531.002)
4. Leli Mariana Hura (17.1000.5531.008)

Fakultas Ekonomi
PROGRAM STUDI GEOGRAFI
UNIVERSITAS TAMAN SISWA PADANG
Tahun Ajaran 2017/2018
KATA PENGANTAR

Assalamualaikum Wr Wb

Puji dan syukur senantiasa saya panjatkan kehadirat Allah SWT yang
telah memberikan rahmat serta hidayah sehingga kami dapat
menyelesaikan tugas untuk membuat makalah Geologi Umum yang
berjudul PROSES GEOLOGI. Tujuan Makalah ini adalah untuk
memenuhi tugas dari mata kuliah Geologi Umum.

Dalam penulisan makalah ini kami menyadari mempunyai banyak


kekurangan oleh sebab itu bantuan dan dorongan telah kami terima dari
semua pihak. Oleh karena itu tiada lupa kami dengan kerendahan hati
mengucapkan terima kasih kepada:

1. Bapak Harry Febrianto, S.Pd, M.Pd selaku dosen mata kuliah Geologi
Umum.
2. Teman-teman kami yang telah membantu penyususan makalah ini.

Kami mohon maaf jika terdapat kekurangsempurnaan dalam


penyusunan laporan praktikum ini,hal ini karena keterbatasan kami. Semoga
makalah ini dapat memberikan manfaat bagi pembaca semua.

Amin.

Wassalamuaalaikum Wr Wb.

Padang, 22 September
2017

Penulis,

i
DAFTAR ISI

KATA PENGANTAR ...................................................................................................................... i


DAFTAR ISI .................................................................................................................................... ii
BAB I PENDAHULUAN ................................................................................................................. 1
A. Latar Belakang ..................................................................................................................... 1
B. Rumusan Masalah ................................................................................................................ 1
C. Batasan Masalah .................................................................................................................. 1
D. Tujuan Pembelajaran............................................................................................................ 1
E. Sistematika Makalah ............................................................................................................ 2
BAB II PEMBAHASAN .................................................................................................................. 3
A. Pengertian Geologi ............................................................................................................... 3
B. Proses Geologi ..................................................................................................................... 3
C. Tenaga Geologi .................................................................................................................... 4
BAB III PENUTUP........................................................................................................................... 9
A. Kesimpulan .......................................................................................................................... 9
B. Saran .................................................................................................................................... 9
DAFTAR PUSTAKA ..................................................................................................................... 10

ii
BAB I PENDAHULUAN

A. Latar Belakang

Bumi berumur lebih dari 4,5 milyar tahun. Saat bumi terbentuk bumi
selalu mengalami proses geologi tanpa henti baik di permukaan, dikerak
maupun di perut bumi. Proses-proses ini sangat mempengaruhi terbentuknya
cebakan mineral. Bagian bumi yang menghasilkan sumberdaya mineral adalah
bagian yang paling atas yaitu kerak bumi.
Bumi bukanlah suatu benda yang homogen. Sehingga persebaran
mineralpun tidak merata. Proses-proses geologi yang telah berjalan ribuan,
bahkan jutaan tahun konsentrasi sumber daya mineral sangat tidak merata. Ada
bagian-bagian kerak bumi yang kaya akan mineral seperti benua afrika, dan ada
bagian-bagian yang sedikit saja mengandung mineral, sebaliknya mungkin akan
kaya akan minyak bumi.

B. Rumusan Masalah

1. Apakah pengertian geologi?


2. Bagaimanakah proses geologi terjadi?
3. Apa sajakah tenaga geologi?

C. Batasan Masalah

Batasan masalah dibuat untuk membatasi dan menjamin pembahasan


masalah agar tidak menyimpang dari tema yang sudah ditetukan. Adapun
batasan masalahnya adalah sebagai berikut :
1. Mengetahui dan memahami pengertian Geologi.
2. Mengetahui dan memahami proses Geologi terjadi.
3. Mengetahui dan memahami tentang tenaga Geologi.

D. Tujuan Pembelajaran

1. Dapat mengetahui pengertian geologi.


2. Mempelajari dan dapat mengetahui proses geologi

1
3. Dapat mengetahui macam-macam tenaga geologi

E. Sistematika Makalah
Dalam penulisan ini didasarkan pada metode deskriftif, yaitu
menggambarkan masalah atau isi makalah secara detil dan jelas. Sistematika
makalah yang penulis gunakan dalam penyusunan makalah ini adalah sebagai
berikut:
Makalah ini terdiri dari kata pengantar, daftar isi, Bab I pendahuluan,
Bab II pembahasan, Bab III simpulan dan saran, dan daftar pustaka.
Bab I pendahuluan meliputi: latar belakang masalah mengenai
disusunnya makalah ini, rumusan masalah ini dimaksudkan ntuk mempermudah
untuk menyusun serta pembahasan makalah, batasan masalah yaitu agar penulis
tidak terlalu luas mendeskrifsikan isi dari makalah, tujuan makalah yaitu tujuan
dari penyusunan makalah ini, sistematika penulisan yaitu agar mengetahui
sistematika penulisan yang digunakan dalam penyusunan makalah.
Bab II pembahasan yaitu: menjelaskan isi dari makalah, dalam makalah
ini penulis membahas tentang pengertian geologi, memahami proses Geologi
terjadi, dan tenaga Geologi.

2
BAB II PEMBAHASAN

A. Pengertian Geologi
Ilmu yang mempelajari perkembangan dan perubahan kerak bui disebut
geologi. Geologi dapat dibagi dalam petrologi yang mempelajari batuan, dan
mineralogi yang mempelajari bahan galian atau mineral. Geologi berasal dari
kata geo yang berarti bumi dan logos yang berarti ilmu, jadi dapat disimpulkan
bahwa geologi adalah ilmu yang mempelajari dan menyelidiki lapisan-lapisan
batuan yang ada dalam kerak bumi. Geologi juga dapat diartikan sebagai
pengetahuan tentang susunan unsur-unsur bumi serta bentuk dari bumi, geologi
juga merupakan pengetahuan yang mempelajari sejarah perkembangan dari
bumi serta mahluk-mahluk yang pernah hidup di muka bumi.

B. Proses Geologi
Bumi mulai terbentuk empat setengah milyar tahun yang lalu. Mula-
mula merupakan gumpalan batu cair yang pijar. Lambat laun permukaannya
mendingin dan terbentuklah suatu lapisan tipis yang agak keras, disebut kerak
bumi. Inilah yang menjadi permukaan bumi sekarang. Tetapi di bawah kerak
bumi tetap terdapat batuan pijar yang sekali-sekali menerobos ke permukaan,
membentuk gunung api dan menyelimuti daerah sekelilingnya dengan lahar.
Gempa bumi pun merupakan petunjuk bahwa bagian di bawah kulit bumi masih
tetap giat.
Letusan gunung api dan gempa menyebabkan perubahan yang tiba-tiba
dan hebat pada permukaan bumi. Kegiatan alam lain biasanya mengakibatkan
perubahan yang lebih lambat.

3
C. Tenaga Geologi
Tenaga geologi dibagi menjadi tenaga yang berasal dari dalam bumi dan
tenaga yang berasal dari luar bumi.
1. Tenaga Endogen
Tenaga Endogen adalah tenaga yang dapat mengubah bentuk muka bumi
yang berasal dari dalam bumi. Tenaga Endogen dibagi menjadi 3, yaitu
Seisme (gempa bumi), Tektonisme, dan Vulkanisme.
a. Seisme
Seisme adalah getaran pada kulit bumi (yang biasa disebut gempa) yang
terjadi karena tumpukan energi di daerah penunjaman begitu besar
sehingga dapat menggoyangkan/menggetarkan kulit bumi. Pusat gempa
yang berada di dasar bumi disebut episentrum dan pusat gempa yang
berada di atas episentrum (di permukaan bumi) disebut hiposentrum.
Berdasarkan sebab-akibat maka gempa bumi dapat dibagi dalam:
Gempa Tektonisme
Gempa bumi tektonik adalah gempa bumi yang disebabkan oleh
pergeseran-pergeseran yang tiba-tiba di dalam bumi dan
berhubungan erat dengan gejala pembentukan pegunungan. Gempa
tektonik dapat terjadi jika terbentuk patahan-patahan baru atau
pergeseran di sepanjang patahan.

4
Gempa Vulkanisme
Gempa bumi vulkanik adalah gempa bumi yang disebakan oleh
aktivitas vulkanisme gunung berapi. Gempa bumi vulkanik terjadi
sebelum, selama, atau setelah peledakan suatu gunung.

Gempa runtuhan
Gempa bumi runtuhan adalah gempa bumi yang disebabkan adanya
runtuhan dalam tanah di daerah-daerah kapur atau daerah-daerah
pertambangan.

b. Vulkanisme
Vulkanisme adalah semua gejala alam yang terjadi akibat adanya
aktivitas magma. Vulkanisme terjadi karena adanya kegiatan
tektonisme. Kegiatan tektonisme ini akan mengakibatkan retakan-

5
retakan pada permukaan bumi yang menyebabkan aliran lava dari
bagian dalam litosfer ke lapisan atasnya bahkan sampai ke permukaan
bumi. Kegiatan magma itulah yang dinamakan vulkanisme. Hasilnya
dapat dilihat pada gunung berapi.
Magma adalah campuran batu-batuan dalam keadaan cair, liat serta
sangat panas yang berada dalam perut bumi. Aktifitas magma
disebabkan oleh tingginya suhu magma dan banyaknya gas yang
terkandung di dalamnya sehingga dapat terjadi retakan-retakan dan
pergeseran lempeng kulit bumi. Magma dapat berbentuk gas padat dan
cair. Aktivitas magma menyusup dari lithosfer (kulit bumi). Apabila
penyusupan magma hanya sebatas kulit bumi bagian dalam dinamakan
intrusi magma. Sedangkan penyusupan magma sampai keluar ke
permukaan bumi disebut ekstrusi magma.
c. Tektonisme
Tektonisme adalah tenaga yang berasal dari dalam bumi yang
menyebabkan terjadinya dislokasi (perubahan letak) patahan dan
retakan pada kulit bumi serta pada batuan. Berdasarkan jenis gerakan
dan luas wilayah yang mempengaruhinya, tenaga tektonik dapat
dibedakan atas gerak orogenesa dan epirogenesa.
Gerak orogenesa adalah gerakan tenaga endogen yang relatif cepat
dan meliputi daerah yang relatif sempit. Gerak orogenetik
menyebabkan adanya tekanan horizontal atau vertikal pada kulit
bumi sehingga terjadilah peristiwa dislokasi, baik dalam bentuk
lipatan maupun patahan. Contohnya terbentuknya deretan lipatan
pegunungan muda Sirkum Pasifik.
Gerak epirogenesa adalah kebalikan dari gerak orogenesa. Gerakan
ini sangat lambat, dan meliputi areal yang sangat luas. Gerakan ini
juga mengakibatkan turun naiknya lapisan kulit bumi. Gerak ini
debagi menjadi dua yaitu, Epirogenesa positif adalah apabila
permukaan bumi bergerak turun, sehingga permukaan laut tampak
seolah-olah naik. Contoh, turunya pulau-pulau di kawasan Indonesia
timur (Kepulauan Maluku) terjadi di Pantai Skandinavia dan Pantai

6
Timor dan Gerak epirogenesa positif- Epirogenesa negatif adalah
apabila permukaan bumi naik, sehingga tampak seolah-olah
permukaan air laut turun. Contohnya terjadi di Teluk Hudson.

2. Tenaga Eksogen
Tenaga eksogen adalah tenaga yang bersal dari luar bumi yang dapat
merubah bentuk muka bumi. Tenaga asal luar ini dapat dibagi dalam tiga
bagian, yaitu : tenaga yang berasal dari hidrosfera, atmosfera, dan biosfera.
a. Pelapukan
Pelapukan merupakan tenaga perombak (pengkikisan) oleh media
penghancur. Proses pelapukan dapat dikatakan sebagai proses
penghancuran massa batuan melalui media penghancuran, berupa: Sinar
matahari, Air, Gletser, Reaksi kimiawi, Kegiatan makhluk hidup
(organisme)
Pelapukan Mekanik
Pelapukan mekanik (fisik) adalah proses pengkikisan dan
penghancuran bongkahan batu jadi bongkahan yang lebih
kecil,tetapi tidak mengubah unsur kimianya. Proses ini disebabkan
oleh sinar matahari, perubahan suhu tiba-tiba, dan pembekuan air
pada celah batu

Pelapukan Kimiawi
Pelapukan adalah penghacuran dan pengkikisan batuan dengan
mengubah susunan kimia batu yang terlapukkan. Jenis pelapukan

7
kimiawi terdiridari dua macam, yaitu proses oksidasi dan proses
hidrolisis.

Pelapukan Organik
Pelapukan organik dihasilkan oleh aktifitas makhluk hidup, seperti
pelapukan oleh akar tanaman (lumut dan paku-pakuan) dan aktivitas
hewan (cacing tanah dan serangga).

b. Erosi
Erosi seperti pelapukan adalah tenaga perombak (pengkikisan). Tapi
yang membedakan erosi dengan pelapukan adalah erosi adalah
pengkikisan oleh media yang bergerak, seperti air sungai, angin,
gelombang laut, atau gletser. Erosi dibedakan oleh jenis tenaga
perombaknya yaitu :
Erosi air
Erosi angin (deflasi)
Erosi gelombang laut (abarasi / erosi marin )
Erosi gletser (glasial)

8
BAB III PENUTUP

A. Kesimpulan
Geologi berasal dari kata geo yang berarti bumi dan logos yang berarti ilmu,
jadi dapat disimpulkan bahwa geologi adalah ilmu yang mempelajari dan
menyelidiki lapisan-lapisan batuan yang ada dalam kerak bumi. Geologi juga dapat
diartikan sebagai pengetahuan tentang susunan unsur-unsur bumi serta bentuk dari
bumi.

Proses geologi masih berlangsung dari awal pembentukan bumi hingga


sekarang. Proses geologi ini ditandai oleh adanya perubahan-perubahan bentuk
permukaan bumi. Bukti adanya perubahan itu misalnya adanya proses sedimentasi
yang terus berlangsung atau adanya pengangkatan muka bumi oleh tenaga-tenaga
tektonisme maupun tenaga vulkanisme.

Tenaga-tenaga geologi dibagi dalam tiga bagian yaitu tenaga endogen,


tenaga eksogen dan tenaga seisme. Tenaga endogen adalah tenaga yang berasal dari
dalam bumi, tenaga eksogen adalah tenaga yang berasal dari luar bumi sedangkan
seisme adalah gempa.

B. Saran
Untuk menjamin ketersediaan sumberdaya alam dan terjaganya lingkungan
kita perlu untuk mempelajari Geologi Lingkungan dan Sumber Daya, agar supaya
dalam melakukan pemanfaatan SDA yang ada di negara kita dapat sesuai dengan
lingkungan dan terjamin untuk masa depan serta bijak dalam penggunaanya.

9
DAFTAR PUSTAKA

Noor, Djauhari, Pengantar Geologi edisi ke II, ebook, 2012

HMG UNPAD 2007, FAKULTAS TEKNIK GEOLOGI UNIVERSITAS


PADJADJARAN, Responsi Geologi Dasar, Ebook, 2010

Geologi Pengertian Geologi 28 Agustus 2017 [Online]


(http://id.wikipedia.org/wiki/geologi, di akses tanggal 22 september 2017)

10