Anda di halaman 1dari 6

MATA KULIAH

PENELITIAN TINDAKAN KELAS (PTK)


MODUL 4

KELOMPOK : 3 NIM :
1. MUNDIAR (836201078)
2. M. ALI (836204414)
3. MILLATI NAUR (836198249)
4. IKAH ATIKAH (836244203)
5. HUDAYAH SYARIFAH (836200109)

UPBJJ UNIVERSITAS TERBUKA JAKARTA


POKJAR : TAMBUN SELATAN- KABUPATEN BEKASI
JAWA BARAT
2017.1
MODUL 4
MELAKSANAKAN PERBAIKAN DALAM PEMBELAJARAN

KEGIATAN BELAJAR 1
PERBEDAAN PERAN GURU SEBAGAI PENGAJAR DAN PELAKSANA PTK

A. Peran Guru sebagai Pengajar serta sebagai Pengajar dan Peneliti


Dengan memahami tugas seorang peneliti dan memahami tugas seorang guru, pasti
bisa merumuskan tugas seorang guru yang sekaligus menjadi peneliti.
1. Tahap Persiapan
Sebelum mengajar, seorang guru seyogianya membuat persiapan, baik guru yang
mengajar secara rutin, maupun guru yang mengajar untuk memperbaiki pembelajaran
(PTK). Persiapan yang dibuat tentu sesuai dengan kurikulum yang berlaku, dan berfokus
pada kompetensi yang akan dicapai. Persiapan yang dibuat guru pada umumnya dalam
bentuk rencana pembelajaran (RP), baik yang digunakan oleh guru untuk mengajar secara
rutin, maupun oleh guru yang akan melaksanakan untuk PTK.
Rencana pembelajara, meliputi : Tujuan, Materi, Media dan Sumber, Kegiatan Pembelajaran
dan Evaluasi.
2. Tahap Pelaksanaan Pembelajaran
Guru yang mengajarkan hanya memfokuskan diri pada pembelajaran, maka guru yang
melaksanakan PTK mempunyai peran lain yaitu sebagai peneliti, ia juga harus
memfokuskan diri pada pengumpulan data.
Berikut ini yang perlu menjadi perhatian guru pelaksana PTK, mulai dari kegiatan
awal sampai dengan kegiatan akhir.
a. Kegiatan Awal: Kegiatan pembelajaran dimulai dengan apersepsi yang berfungsi
untuk menarik perhatian dan minat peserta didik menghadapi pelajaran yang akan
disajikan.
b. Kegiatan Inti: Kegiatan inti pada dasarnya merupakan kegiatan untuk mencapai
kompetensi yang dirancang dalam RP.
c. Kegiatan Penutup: Kegiatan penutup bertujuan untuk memeriksa pemahaman siswa
dan menindaklanjuti hasil belajar.
3. Tahap Pasca Pembelajaran
Ada beberapa hal yang harus dilakukan oleh Guru pelaksana PTK adalah :
a. Menghimpun atau merangkum catatan yang dibuat selama pembelajaran
b. Berdialog dengan siswa jika diperlukan
c. Berdiskusi dengan teman sejawat untuk membahas data yang dikumpulkan
d. Melakukan refleksi, untuk mengungkap apa yang sebenarnya terjadi didalam kelas,
mengapa peristiwa tersebut terjadi, dan apa dampaknya bagi siswa.
e. Merangkum hasil perbaikan pembelajaran
f. Merangkum penyebab belum tercapainya perbaikan yang dirangkum pada butir di
atas (e).

B. MEMBANGUN KOLABORASI
Kolaborasi atau kerja sama sangat penting dalam PTK. Kolaborasi dapat dibangun
melalui berbagai cara, seperti dengan teman sejawat, baik sekolah sendiri maupun sekolah
lain, kerjasama sekolah dengan LPTK, membentuk kerja sama seperti Musyawarah Guru
Mata pelajaran (MGMP) serta Kelompok Kerja Guru (KKG), Pusat Kerja Guru (PKG),
dan rapat-rapat rutin sekolah yang membahas perbaikan pembelajaran, serta mengadakan
hubungan langsung secara pribadi dengan pakar bidang studi dan dosen LPTK yang
relevan.
Kolaborasi seyogyanya bersifat menguntungkan. Artinya guru yang membantu
mengamati teman sejawatnya mengajar juga mendapat keuntungan yaitu mempunyai
pengalaman mengamati secara cermat peristiwa pembelajaran yang mungkin selama ini
tidak pernah dipikirkan.
Kolaborasi dapat pula dibangun melalui media, misalnya telepon, surat menyurat,
termasuk e-mail, serta jurnal atau majalah pendidikan.
Kegiatan Belajar 2
MELAKSANAKAN PERBAIKAN PEMBELAJARAN

A. MELAKSANAKAN PERBAIKAN PEMBELAJARAN DAUR 1


1. Persiapan
Sebelum melaksanakan perbaikan pembelajaran, hal-hal yang harus dilakukan pada
tahap persiapan pelaksanaan. Persiapan tersebut merupakan persiapan akhir sebelum
melaksanakan perbaikan. Maka langkah-langkah yang perlu dilakukan guru menjelang
pelaksaaan perbaikan, yaitu :
a. Periksa kembali Rencana Perbaikan Pembelajaran yang telah disusun, sambil
membaca ulang, cermati kembali setiap butir yang direncanakan.
b. Periksa apakah semua alat peraga dan sarana lain yang akan digunakan sudah
tersedia.
c. Mencoba alat peraga yang akan digunakan, simulasikan bagaimana
menggunakannya sehingga yakin benar bahwa peragaan akan berjalan mulus.
d. Periksa urutan kegiatan yang sudah dirancang mulai darti kegiatan awal sampai
dengan kegiatan akhir.
e. pikirkan hal-hal yang mungkin dapat menggagu pembelajaran.
f. Periksa ketersediaan alat pengumpul data, seperti lembar obsevasi.
g. Terakhir, yakinkan bawa teman sejawat yang akan membantu, siap di kelas ketika
pembelajaran akan dimulai.
2. Melaksanakan Tindakan Perbaikan Daur 1
Untuk memantapkan langkah melaksanakan tindakan perbaikan, misalnya kita
mencoba cermati ilustrasi yang menggabarkan melaksanakan perbaikan pembelajaran IPA
di kelas VI SD dengan pokok bahasan tata surya.
3. Melakukan Refleksi
Refleksi adalah tahap melakukan kegiatan penelaahan dan mencoba menyimpulkan
hasil tindakan perbaikan yang telah dilakukannya.
B. Melaksanakan Perbaikan Daur 2
1. Persiapan
Hal-hal yang dilakukan pada tahap persiapan pada daur 2 adalah memeriksa pertanyaan
yang akan diajukan pada setiap tahap kegiatan, memeriksa alat peraga yang akan
digunakan, lembar pengamatan yang akan digunakan sudah disiapkan,mengecek urutan
kegiatan.
2. Tindakan Perbaikan Daur 2
Memperbaiki hal-hal yang kurang pada daur 1
3. Refleksi Daur 2
Melakukan refleksi daur 2 sehingga mengetahui pembelajaran ini meningkat dalam segi
hasil siswa atau proses pembelajaran.
C. Ulasan
Hal-hal yang dapat diambil dari perbaikan 2 daur di atas adalah:
1. Tindakan perbaikan sangat tergantung dari rencana perbaikan yang telah dirancang
sebelumnya. Oleh karena itu, rencana perbaikan harus disusun dengan penuh
pertimbangan, baik pertimbangan akademis maupun pertimbangan sarana, prasarana,
dan fasilitas. Kemampuan siswa mengikuti pembelajaran dan kemampuan guru dalam
pengelolaan pembelajaran harus benar-benar dipertimbangkan, demikian juga
ketersediaan sarana, prasarana, dab fasilitas belajar yang diperlukan.
2. Sebelum pelaksanaan tindakan, guru harus melakukan persiapan akhir seperti
memeriksa alat peraga, kesiapan lembar observasi dan instrument lain yang diperlukan,
urutan kegiatan, daftar pertanyaan yang akan diajukan, serta kesiapan teman sejawat
untuk membantu.
3. Kesungguhan, komitmen dan kerja keras guru sangat menentukan keberhasilan tindakan
perbaikan kelas. Tanpa kesungguhan, komitmen, dan kerja keras, rencana perbaikan
yang sudah disiapkan secara matang tidak akan membuahkan hasil yang diharapkan.
4. Pada waktu pelaksanaan, tidak jarang terjadi bagian-bagian tertentu yang terlupakan.
Untuk mengurangi terjadinya hal seperti ini, guru hendaknya membuat scenario urutan
kegiatan beserta rinciannya.
5. Peran kolega/ teman sejawat sangat penting dalam membuat guru lebih percaya diri.
Oleh karena itu, kolaborasi dengan teman sejawat atau pakar sangat diperlukan
6. Kejujuran guru dalam melihat dirinya sendiri ketika melakukan refleksi sangat
menentukan kualitas perbaiakan pembelajaran yang telah diupayakan.
7. Kemampuan guru menyimpulkan hasil perbaikan sangat ditentukan oleh data yang
terkumpul, baik yang dikumpulkan oleh guru sendiri maupun yang dikumpulkan
dengan bantuan koleganya
8. Hasil pengolahan data secara refleksi yang dilakukan guru akan menjadi masukan bagi
rencana perbaikan daur selanjutnya.