Anda di halaman 1dari 22

BAB I

PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang


Diperkirakan bahwa, untuk waktu mendatang yang dapat diduga,
sedikitnya 500.000 bayi akan terlahir terinfeksi HIV setiap tahun, kebanyakan
dalam negara penghasilan rendah dengan epidemi generalized. Penularan HIV
dari ibu-ke-bayi bertanggung jawab untuk hampir semua 2,3 juta (1,7-3,5 juta)
anak di bawah usia 15 tahun yang diperkirakan hidup dengan HIV, hampir 90
persen di Afrika sub-Sahara. Diperkirakan bahwa, dari anak tersebut, 780.000
membutuhkan terapi antiretroviral (ART), dan bahwa, pada 2006, 380.000 anak di
bawah usia 15 tahun meninggal karena alasan terkait AIDS. Walaupun ada
peningkatan 40 persen dalam jumlah anak yang menerima ART pada 2006, hanya
6 persen orang yang memakai ART secara global adalah anak, sementara 14
persen mereka yang membutuhkan ART adalah anak. Program nasional yang
mampu melaporkan berdasarkan usia menunjukkan bahwa sangat sedikit anak
yang mendapatkan ART adalah di bawah usia 2 tahun.
ART dan pengobatan untuk infeksi oportunistik yang terjangkau semakin
tersedia tetapi hal ini memberi sedikit manfaat pada bayi bila mereka tidak dapat
didiagnosis secara dini. Kebanyakan anak yang terinfeksi HIV meninggal di
bawah usia 2 tahun dan kurang lebih 33 persen meninggal di bawah usia 1 tahun
[3-5]. Sayangnya menafsirkan hasil dari tes darah (antibodi) dipakai untuk orang
dewasa yang tersedia paling luas adalah sulit untuk bayi di bawah usia 9-12 bulan.
Hasil antibodi-negatif memberi kesan bahwa bayi tidak terinfeksi. Hasil antibodi-
positif tidak memastikan bayi terinfeksi karena antibodi ibu pada anak yang
terlahir oleh ibu terinfkesi HIV dapat ditahan; oleh karena itu, tes virologis adalah
cara yang dibutuhkan untuk mendiagnsosis HIV pada bayi. Penyusuan, walau
terkait dengan ketahanan hidup yang lebih baik, menempatkan bayi dalam risiko
tertular HIV selama masa penyusuan, walau bayi tidak terinfeksi pada awal

1
1.2 Tujuan Makalah
1. Tujuam Umum
Mahasiswa/mahasiswi dapat membuat asuhan keperawatan pada anak
dengan HIV/AIDS
2. Tujuan Khusus
a. Mahasiswa/mahasiswi mengerti tentang definisi HIV
b. Mahasiswa/mahasiswi mengerti tentang etiologi HIV
c. Mahasiswa.mahasiswi mengerti tentang manifestasi klinik HIV
d. Mahasiswa/mahasiswi mengerti tentang patofisiologi HIV
e. Mahasiswa/mahasiswi mengerti tentang pemeriksaan HIV
f. Mahasiswa/mahasiswa mampu memgkaji pasien HIV
g. Mahasiswa/mahasiswi mampu membuat intervensi pada pasien HIV

2
BAB II
TINJAUAN TEORITIS

2.1 Definisi
AIDS adalah penyakit yang berat yang ditandai oleh kerusakan imunitas
seluler yang disebabkan oleh retrovirus (HIV) atau penyakit fatal secara
keseluruhan dimana kebanyakan pasien memerlukan perawatan medis dan
keperawatan canggih selama perjalanan penyakit. (Carolyn, M.H.1996:601)
AIDS (Acquired immunodeficiency syndrome) adalah kumpulan gejala
penyakit akibat menurunnya system kekebalan tubuh secara bertahap yang
disebabkan oleh infeksi Human Immunodeficiency virus (HIV). (Mansjoer,
2000:162)
Jadi HIV adalah infeksi virus yang secara progresif menghancurkan sel-
sel darah putih Infeksi oleh HIV biasanya berakibat pada kerusakan sistem
kekebalan tubuh secara progresif, menyebabkan terjadinya infeksi oportunistik
dan kanker tertentu (terutama pada orang dewasa).

2.2 Etiologi
Penyebab penyakit AIDS adalah HIV yaitu virus yang masuk dalam
kelompok retrovirus yang biasanya menyerang organ-organ vital sistem kekebalan
tubuh manusia. Penyakit ini dapat ditularkan melalui penularan seksual,
kontaminasi patogen di dalam darah, dan penularan masa perinatal.
1. faktor risiko untuk tertular HIV pada bayi dan anak adalah :
a. bayi yang lahir dari ibu dengan pasangan biseksual,
b. bayi yang lahir dari ibu dengan pasangan berganti,
c. bayi yang lahir dari ibu atau pasangannya penyalahguna obat
intravena,
d. bayi atau anak yang mendapat transfusi darah atau produk darah
berulang,
e. anak yang terpapar pada infeksi HIV dari kekerasan seksual
(perlakuan salah seksual), dan
f. anak remaja dengan hubungan seksual berganti-ganti pasangan.

3
2. Cara Penularan
Penularan HIV dari ibu kepada bayinya dapat melalui:
a. Dari ibu kepada anak dalam kandungannya (antepartum)
Ibu hamil yang terinfeksi HIV dapat menularkan virus tersebut ke bayi
yang dikandungnya. Cara transmisi ini dinamakan juga transmisi secara
vertikal. Transmisi dapat terjadi melalui plasenta (intrauterin) intrapartum,
yaitu pada waktu bayi terpapar dengan darah ibu.
b. Selama persalinan (intrapartum)
Selama persalinan bayi dapat tertular darah atau cairan servikovaginal
yang mengandung HIV melalui paparan trakeobronkial atau tertelan pada
jalan lahir.
c. Bayibarulahirterpajanolehcairantubuhibu yang terinfeksi
Pada ibu yang terinfeksi HIV, ditemukan virus pada cairan vagina
21%, cairan aspirasi lambung pada bayi yang dilahirkan. Besarnya
paparan pada jalan lahir sangat dipengaruhi dengan adanya kadar HIV
pada cairan vagina ibu, cara persalinan, ulkus serviks atau vagina,
perlukaan dinding vagina, infeksi cairan ketuban, ketuban pecah dini,
persalinan prematur, penggunaan elektrode pada kepala janin, penggunaan
vakum atau forsep, episiotomi dan rendahnya kadar CD4 pada ibu.
Ketuban pecah lebih dari 4 jam sebelum persalinan akan meningkatkan
resiko transmisi antepartum sampai dua kali lipat dibandingkan jika
ketuban pecah kurang dari 4 jam sebelum persalinan.
d. Bayitertularmelaluipemberian ASI
Transmisipascapersalinanseringterjadimelaluipemberian ASI (Air
susuibu). ASI diketahuibanyakmengandung HIV
dalamjumlahcukupbanyak. Konsentrasi median sel yang terinfeksi HIV
padaibu yang tenderita HIV adalah 1 per 10 4 sel, partikel virus
inidapatditemukanpadacomponenseldan non sel ASI. Berbagai factor yang
dapatmempengaruhiresikotranmisi HIV melalui ASI antara lain mastitis
atauluka di puting, lesi di mucosa mulutbayi,
prematuritasdanresponimunbayi.

4
2.3 WOC

Ibu positif HIV

Transmisi dari ibu ke anak

HIV masuk kedalam tubuh

Menyerang sistem imun

(sel darah putih/ limfosit)

Menginfeksi limfosit

Imun menurun

AIDS

Demam Diare kronik Menginfeksi bronkus Mual muntah

MK : Hipertermi
Kehilangan Aktivitas bronkus Kehilangan

Volume cairan aktif berkurang Nafsu makan

MK : Penumpukan secret MK : ketidak


Kekurangan seimbangan
volume cairan nutrisi kurang dari
kebutuhan tubuh
pnemonitis intestitial Batuk inefektif

dispneu
MK : Bersihan
MK : Pola nafas jalan nafas tidak
tidak efektif efektif
5
2.4 Manifestasi klinik
Manifestasi klinis infeksi HIV pada anak bervariasi dari asimtomatis
sampai penyakit berat yang dinamakan AIDS. AIDS pada anak terutama terjadi
pada umur muda karena sebagian besar (>80%) AIDS pada anak akibat transmisi
vertikal dari ibu ke anak. Lima puluh persen kasus AIDS anak berumur < l tahun
dan 82% berumur <3 tahun. Meskipun demikian ada juga bayi yang terinfeksi
HIV secara vertikal belum memperlihatkan gejala AIDS pada umur 10 tahun.
Gejala klinis yang terlihat adalah akibat adanya infeksi oleh
mikroorganisme yang ada di lingkungan anak. Oleh karena itu, manifestasinya
pun berupa manifestasi nonspesifik berupa :
a. gagal tumbuh
b. berat badan menurun,
c. anemia,
d. panas berulang,
e. limfadenopati, dan
f. hepatosplenomegali
Gejala yang menjurus kemungkinan adanya infeksi HIV adalah adanya
infeksi oportunistik, yaitu infeksi dengan kuman, parasit, jamur, atau protozoa
yang lazimnya tidak memberikan penyakit pada anak normal. Karena adanya
penurunan fungsi imun, terutama imunitas selular, maka anak akan menjadi sakit
bila terpajan pada organisme tersebut, yang biasanya lebih lama, lebih berat serta
sering berulang. Penyakit tersebut antara lain kandidiasis mulut yang dapat
menyebar ke esofagus, radang paru karena Pneumocystis carinii, radang paru
karena mikobakterium atipik, atau toksoplasmosis otak. Bila anak terserang
Mycobacterium tuberculosis, penyakitnya akan berjalan berat dengan kelainan
luas pada paru dan otak. Anak sering juga menderita diare berulang.
Manifestasi klinis lainnya yang sering ditemukan pada anak adalah
pneumonia interstisialis limfositik, yaitu kelainan yang mungkin langsung
disebabkan oleh HIV pada jaringan paru. Manifestasi klinisnya berupa
a. hipoksia,
b. sesak napas,
c. jari tabuh, dan

6
d. limfadenopati.
e. Secara radiologis terlihat adanya infiltrat retikulonodular difus
bilateral, terkadang dengan adenopati di hilus dan mediastinum.

Manifestasi klinis yang lebih tragis adalah yang dinamakan ensefalopati


kronik yang mengakibatkan hambatan perkembangan atau kemunduran
ketrampilan motorik dan daya intelektual, sehingga terjadi retardasi mental dan
motorik. Ensefalopati dapat merupakan manifestasi primer infeksi HIV. Otak
menjadi atrofi dengan pelebaran ventrikel dan kadangkala terdapat kalsifikasi.
Antigen HIV dapat ditemukan pada jaringan susunan saraf pusat atau cairan
serebrospinal.

2.5 Komplikasi
1. Oral Lesi
Karena kandidia, herpes simplek, sarcoma Kaposi, HPV oral, gingivitis,
peridonitis Human Immunodeficiency Virus (HIV), leukoplakia oral, nutrisi,
dehidrasi, penurunan berat badan, keletihan dan cacat. Kandidiasis oral ditandai
oleh bercak-bercak putih seperti krim dalam rongga mulut. Jika tidak diobati,
kandidiasis oral akan berlanjut mengeni esophagus dan lambung. Tanda dan
gejala yang menyertai mencakup keluhan menelan yang sulit dan rasa sakit di
balik sternum (nyeri retrosternal).
2. Neurologik
a. ensefalopati HIV atau disebut pula sebagai kompleks dimensia
AIDS (ADC; AIDS dementia complex). Manifestasi dini
mencakup gangguan daya ingat, sakit kepala, kesulitan
berkonsentrasi, konfusi progresif, perlambatan psikomotorik, apatis
dan ataksia. stadium lanjut mencakup gangguan kognitif global,
kelambatan dalam respon verbal, gangguan efektif seperti
pandangan yang kosong, hiperefleksi paraparesis spastic, psikosis,
halusinasi, tremor, inkontinensia, dan kematian.
b. Meningitis kriptokokus ditandai oleh gejala seperti demam, sakit
kepala, malaise, kaku kuduk, mual, muntah, perubahan status

7
mental dan kejang-kejang. diagnosis ditegakkan dengan analisis
cairan serebospinal.
3. Gastrointestinal
a. Wasting syndrome kini diikutsertakan dalam definisi kasus yang
diperbarui untuk penyakit AIDS. Kriteria diagnostiknya mencakup
penurunan BB > 10% dari BB awal, diare yang kronis selama lebih
dari 30 hari atau kelemahan yang kronis, dan demam yang
kambuhan atau menetap tanpa adanya penyakit lain yang dapat
menjelaskan gejala ini.
b. Diare karena bakteri dan virus, pertumbuhan cepat flora normal,
limpoma, dan sarcoma Kaposi. Dengan efek, penurunan berat
badan, anoreksia, demam, malabsorbsi, dan dehidrasi.
c. Hepatitis karena bakteri dan virus, limpoma,sarcoma Kaposi, obat
illegal, alkoholik. Dengan anoreksia, mual muntah, nyeri abdomen,
ikterik,demam atritis.
d. Penyakit Anorektal karena abses dan fistula, ulkus dan inflamasi
perianal yang sebagai akibat infeksi, dengan efek inflamasi sulit
dan sakit, nyeri rektal, gatal-gatal dan diare.
4. Respirasi
Pneumocystic Carinii. Gejala napas yang pendek, sesak nafas (dispnea),
batuk-batuk, nyeri dada, hipoksia, keletihan dan demam akan menyertai pelbagi
infeksi oportunis, seperti yang disebabkan oleh Mycobacterium Intracellulare
(MAI), cytomegalovirus, virus influenza, pneumococcus, dan strongyloides.
5. Dermatologik
Lesi kulit stafilokokus : virus herpes simpleks dan zoster, dermatitis
karena xerosis, reaksi otot, lesi scabies/tuma, dan dekobitus dengan efek nyeri,
gatal, rasa terbakar, infeksi sekunder dan sepsis. Infeksi oportunis seperti herpes
zoster dan herpes simpleks akan disertai dengan pembentukan vesikel yang nyeri
dan merusak integritas kulit.
moluskum kontangiosum merupakan infeksi virus yang ditandai oleh
pembentukan plak yang disertai deformitas. dermatitis sosoreika akan disertai
ruam yang difus, bersisik dengan indurasi yang mengenai kulit kepala serta

8
wajah.penderita AIDS juga dapat memperlihatkan folikulitis menyeluruh yang
disertai dengan kulit yang kering dan mengelupas atau dengan dermatitis atopik
seperti ekzema dan psoriasis.
6. Sensorik
a. Pandangan : Sarkoma Kaposi pada konjungtiva atau kelopak mata :
retinitis sitomegalovirus berefek kebutaan
b. Pendengaran : otitis eksternal akut dan otitis media, kehilangan
pendengaran dengan efek nyeri yang berhubungan dengan mielopati,
meningitis, sitomegalovirus dan reaksi-reaksi obat.

2.6 Pemeriksaan penunjang


1. Tes untuk diagnose infeksi HIV
Menurut Hidayat (2008) diagnosis HIV dapat tegakkan dengan menguji HIV.
Tes ini meliputi
a. ELISA, latex agglutination Penilaian Elisa dan latex agglutination
dilakukan untuk mengidentifikasi adanya infeksi HIV atau tidak, bila
dikatakan positif HIV harus dipastikan dengan tes western blot.
b. Western blot ( positif)
c. Tes antigen P 24 (polymerase chain reaction) atauPCR .Bila pemeriksaan
pada kulit, makadideteksidengantesantibodi
(biasanyadigunakanpadabayilahirdenganibu HIV. (positifuntuk protein
virus yang bebas)
d. Kultur HIV(positif; kalau dua kali uji-kadar secara berturut-turut
mendeteksi enzim reverse transcriptase atau antigen p24 dengan kadar
yang meningkat)
2. Tes untuk deteksi gangguan system imun.
a. LED (normal namun perlahan-lahan akan mengalami penurunan)
b. CD4 limfosit (menurun; mengalami penurunan kemampuan untuk
bereaksi terhadap antigen)
c.Rasio CD4/CD8 limfosit (menurun)
d. Serum mikroglobulin B2 (meningkat bersamaan dengan berlanjutnya
penyakit).

9
e. Kadar immunoglobulin (meningkat)

2.7Penatalaksanaan
1. Perawatan
Menurut Hidayat (2008) perawatan pada anak yang terinfeksi HIV antara lain:
a. Suportif dengan cara mengusahakan agar gizi cukup, hidup sehat dan
mencegah kemungkinan terjadi infeksi
b. Menanggulangiinfeksi opportunistic atauinfeksi lain sertakeganasan yang
ada.
c. Menghambat replikasi HIV dengan obat antivirus seperti golongan
dideosinukleotid, yaitu azidomitidin (AZT) yang dapat menghambat enzim
RT dengan berintegrasi ke DNA virus, sehingga tidak terjadi transkripsi
DNA HIV
d. Mengatasi dampak psikososial
e. Konseling pada keluarga tentang cara penularan HIV, perjalanan penyakit,
dan prosedur yang dilakukan oleh tenaga medis
f. Dalam menangani pasien HIV dan AIDS tenaga kesehatan harus selalu
memperhatikan perlindungan universal (universal precaution)
2. Pengobatan
a. Pengobatan medikamentosa mencakupi pemberian obat-obat profilaksis
infeksi oportunistik yang tingkat morbiditas dan mortalitasnya tinggi.
Riset yang luas telah dilakukan dan menunjukkan kesimpulan
rekomendasi pemberian kotrimoksasol pada penderita HIV yang berusia
kurang dari 12 bulan dan siapapun yang memiliki kadar CD4 < 15%
hingga dipastikan bahaya infeksi pneumonia akibat parasit Pneumocystis
jiroveci dihindari. Pemberian Isoniazid (INH) sebagaiprofilaksispenyakit
TBC padapenderita HIV masihdiperdebatkan. Kalangan yang setuju
berpendapat langkah ini bermanfaat untuk menghindari penyakit TBC
yang berat, dan harus dibuktikan dengan metode diagnosis yang handal.
Kalangan yang menolak menganggap bahwa di negara endemis TBC,
kemungkinan infeksi TBC natural sudah terjadi. Langkah diagnosis perlu

10
dilakukan untuk menetapkan kasus mana yang memerlukan pengobatan
dan yang tidak.
b. Obat profilaksis lain adalah preparat nistatin untuk antikandida,
pirimetamin untuk toksoplasma, preparat sulfa untuk malaria, dan obat
lain yang diberikan sesuai kondisi klinis yang ditemukan pada penderita.
c. Pengobatanpentingadalahpemberianantiretrovirusatau ARV. Riset
mengenai obat ARV terjadi sangat pesat, meskipun belum ada yang
mampu mengeradikasi virus dalam bentuk DNA proviral pada stadium
dorman di sel CD4 memori. Pengobatan infeksi HIV dan AIDS sekarang
menggunakan paling tidak 3 kelas anti virus, dengan sasaran molekul virus
dimana tidak ada homolog manusia. Obat pertama ditemukan pada tahun
1990, yaitu Azidothymidine (AZT) suatu analog nukleosid deoksitimidin
yang bekerja pada tahap penghambatan kerja enzim transkriptase riversi.
Bila obat ini digunakan sendiri, secara bermakna dapat mengurangi kadar
RNA HIV plasma selama beberapa bulan atau tahun. Biasanya
progresivitas penyakti HIV tidak dipengaruhi oleh pemakaian AZT,
karena pada jangka panjang virus HIV berevolusi membentuk mutan yang
resisten terhadap obat.

2.8 Pemberian ASI pada anak dengan ibu HIV Aids


Dulunya memang ibu-ibu yang positif HIV tidak disarankan menyusui
bahkan tidak menyusui sama sekali. Namun sekarang rekomendasi WHO tidak
seperti itu. Rekomendasinya adalah sebaiknya disusui bayinya dengan didampingi
oleh tenaga kesehatan yang kompeten, Dari hasil penelitian yang diperoleh bila
bayi tak disusui ASI oleh ibunya justru memiliki risiko lebih tinggi tertular HIV
daripada tidak disusui. Selain itu angka risiko kematian pun meningkat bila bayi
tersebut diberikan susu formula.

Dikutip dari situs WHO, pada 30 November 2009, WHO merilis rekomendasi
baru tentang pemberian ASI oleh ibu yang positif HIV. Untuk pertama kalinya,
WHO merekomendasikan bahwa ibu yang positif HIV atau anaknya dapat diberi
obat antiretroviral selama periode menyusui dan sampai bayinya berusia 12 bulan.
Ini artinya bayi masih bisa diberi ASI sehingga mereka bisa mendapatkan

11
keuntungan dari ASI dengan risiko yang sangat kecil terinfeksi HIV.

Penelitian sebelumnya juga telah menunjukkan bahwa pemberian ASI eksklusif


pada enam bulan pertama kehidupan bayi dikaitkan dengan risiko penularan HIV
yang justru tiga hingga empat kali lipat lebih rendah dibandingkan bayi yang
mendapat ASI namun juga mengasup susu lain atau makanan lain.

Ibu dengan HIV boleh menyusui maksimal 6 bulan tanpa boleh diselingi dengan
makanan pengganti ASI. Namun, inipun dengan syarat bilamana :

ibu telah patuh minum obat ARV (antiretroviral) 100% selama minimal 6
bulan sebelum persalinan dan ARV terus dilanjutkan atau,
viral load tidak terdeteksi dalam darah dan ARV dilanjutkan terus
tidak ada lecet atau luka pada puting susu ibu ataupun pada mulut bayi
bayi mendapatkan profilaksis ARV selama 6 minggu
ibu telah diajarkan dan dibimbing oleh bidan atau dokter cara menyusui
bayi dengan baik dan benar.

Studi di Afrika juga menemukan bahwa pemberian kombinasi ARV (ARV tidak
membunuh virus itu. Namun, ART dapat melambatkan pertumbuhan virus.)pada
ibu yang positif HIV selama kehamilan, persalinan, dan menyusui mengurangi
risiko penularan HIV ke bayi sebesar 42 persen. Studi di Malawi juga
menunjukkan risiko penularan HIV berkurang menjadi hanya 1,8 persen pada
bayi yang diberi obat antiretroviral nevirapine setiap hari saat menyusui selama 6
bulan.

12
BAB III
KONSEP ASUHAN KEPERAWATAN

3.1 Pengkajian
1. Idensitas klien meliputi: nama/nama panggilan,tempat tanggal lahir/usia, jenis
kelamin, agama, paendidikan, alamat, tanggal masuk, tanggal pengkajian
2. Keluhan Utama
Orangtua klien mengeluhkan anaknya batuk- batuk disertai sesak napas.
4. Riwayat Kesehatan
a. Riwayat Kesehatan Sekarang
Klien terus batuk batuk sejak satu minggu yang lalu, kemudian
dua hari yang lalu mulai disertai sesak napas.klien juga terkena
diare dengan frekuensi BAB cukup tinggi.sejak semalam klien
demam dan di perparah lagi klien tidak mau menyusu, karena itu
orang tua klien membawanya ke rumah sakit.
b. Riwayat Kesehatan Lalu (khusus untuk anak 0-5 tahun)
c. Prenatal Care
1. Pemeriksaan kehamilan
2. Keluhan selama hamil
3. Riwayat terkena sinar tidak ada
4. Kenaikan berat badan selama hamil
5. Imunisasi
d. N a t a l
1. Tempatmelahirkan
2. Lama dan jenis persalinan
3. Penolong persalinan
4. komplikasi selama persalinan ataupun setelah persalinan
(sedikit perdarahan daerah vagina).
e. Post Natal
1. KondisiBayi : BB lahir.. kg, PB.. cm
2. Kondisi anak saat lahir: baik/tidak
3. Penyakit yang pernah dialami setelah imunisasi

13
4. Kecelakaan yang pernah dialami: ada/tidak ada
5. Imunisasi
6. Alergi
7. Perkembangan anak dibanding saudara-saudara
5. Riwayat Kesehatan Keluarga
Adakah anggota keluarga yang mengidap HIV : missal, ibu.
6. Riwayat Imunisasi
Jenis imunisasi apa saja yang pernah diberikan, waktu pemberian
dan reaksi setelah pemberian. Missal; imunisasi BCG, DPT, Polio, Campak,
Hepatitis.
12. Pemeriksaan Fisik
a. Keadaan umum: composmetis, stupor, semi koma, koma.
Ekspresiwajah, penampilan( berpakaian)
b. Tanda-tanda vital meliputi: suhu, nadi, pernapasan. Tekanan darah
c. Antropometri meliputi: panjang badan, berat badan, lingkar
lengan atas, lingkar kepala, lingkar dada, lingkar abdomen.

3.2 Diagnosa Keperawatan


1. Bersihan jalan nafas tidak efektif berhubungan dengan akumulasi secret
2. Pola napas tidk efektif berhubungan dengan penurunan ekspansi
3. Hipertermi berhubungan dengan pelepasan pyrogen dari hipotalamus
sekunder terhadap reaksi antigen dan antibody
4. Kekurangan volume cairan berhubungan dengan pemasukan dan
pengeluaran sekunder karena kehilangan nafsu makan dan diare
5. Perubahan nutrisi kurang dari kebutuhan tubuh berhubungan dengan
kekambuhan penyakit, diare, kehilangan nafsu makan, kandidiasis oral

14
3.3 IntervensiKeperawatan
N Dx. Kep Tujuandan Intervensi Rasional
o criteria hasil
1 Bersihan Jalan nafas 1.Auskultasi 1. 1.Penurunan
jalan nafas kembali area paru,catat aliran
tidak efektif efektif/norm area udara terjadi
berhubungan al penurunan/tidak pada area
dengan Tujuan : ada aliran udara konsolidasi
akumulasi setelah dilakukan dan bunyi napas dengan cairan.
secret tindakan selama adventisius 2.
3x24 jam anak 2.Pernapasan
menunjukan yang 2.kaji ulang dangkal dan
efektif dengan tanda-tanda vital gerakan dada
criteria hasil: (irama dan tidak simetris
1. Mempertaha frekuensi, serta terjadi karena
nkan gerakan dinding ketidaknyaman
kepatenan dada) gerakan dinding
jalan napas 3.Bantu pasien dada.
dengan latihan napas 3. 3.Napas dalam
bunyi napas sering. memudahkan
bersih/jelas 4.Penghisapan ekspansi
2. Klien merasa sesuai indikasi maksimum
nyaman 5.Berikan cairan paru/jalan napas
ketika sedikitnya 2500 lebih kecil
bernapas ml/hari (kecuali 4.Merangsang
3. Tidak ada kontraindikasi) batuk atau
sekret 6.berikan obat pembersihan
yang dapat jalan napas
meningkatkan secara mekanik
efektifnya jalan 5.Cairan
nafas (seperti (khususnya yang
bronchodilator hangat)

15
memobilisasi
dan mengeluar-
kan secret
6.alat untuk
menurunkan
spasme
bronkhus
dengan
memobilisasi
sekret.
2. pola Pola napas 1. 1.Kaji frekuensi 1. 1.Kecepatan
napas tidak kembali kedalaman biasanya
efektif efektif pernapasandan meningkat.
berhubungan Tujuan : ekpansi paru. 2. 2.Dispnue dan
dengan setelah dilakukan 2. 2.Catat upaya terjadi
penurunan tindakan selama pernapasan peningkatan
ekspansi 3x24 jam pola napas3. 3.Auskuttsi kerja nafas.
paru kembali norma l, bunyi napas dan3. 3.Bunyi nafas
dengan criteria catat adanya menurun / tidak
hasil: bunyi seperti ada bila jalan
1. klien ronkhi. nafas obstruktif
Menunjukan 4. 4.Tinggikan sekunder
pola nafas kepala dan bantu terhadap
efektif dengan mengubah posisi pendarahan
frekuensi dan5. 5.Observasi pola4. 4.Posisi kepala
kedalaman batuk dan lebih tinggi
dalam rentang karaktrer secret memungkinkan
normal 6. 6.Berikanoksigen ekspansi paru
tambahan memudahkan
2. klien pernafasan
mengatakan 5. 5.Kongesti
tidak sesak alveolar

16
lagi. mengakibatkan
batuk kering /
iritasi.
6. 6.Memaksimalka
n bernafas dan
menurunkan
kerja nafas.

3 Hipertermi suhu tubuh 1. 1.Pertahankan 1.Lingkungan


berhubungan klien lingkungan yang sejuk
dengan kembali sejuk, dengan membantu
pelepasan normal menggunakan menurunkan
pyrogen dari Tujuan : piyama dan suhu tubuh
hipotalamus setelah dilakukan selimut yang dengan cara
sekunder tindakan selama tidak tebal. radiasi.
terhadap 3x24 jam suhu 2. 2.Pantau suhu 2. 2.Peningkatan
reaksi tubuh menurun tubuh anak suhu secara tiba-
antigen dan dengan criteria; setiap 1-2 jam, tiba akan
antibody 1. Anak akan bila terjadi mengakibat an
mempertaha peningkatan kejang
nkan secara tiba-tiba 3. 3.Antimikroba
suhu tubuh 3. 3.Beri mungkin
yang normal antimikroba/anti disarankan
2. Klien biotik jika untuk mengobati
mampu disaranka. organismo
menunjukka4. 4.Berikan penyebab
n TTV kompres dengan4. 4.Kompres
normal hangat pada hangat efektif
anak mendingin-kan

17
tubuh melalui
5 5.Kolaboratif cara konduksi
Beriantipiretikse5. 5. Antipiretik
suaipetunjuk seperti
asetaminofen
(Tylenol),
efektif
menurunkan
demam
4 Kekurangan keseimbanga 1.Ukur dan catat1. 1.Dokumentasi
volume ncairantubuh pemasukan dan yang akurat
cairan adekuat pengeluaran. akan membantu
berhubungan Tujuan : 2.Pantau tanda- dalam
dengan setelah dilakukan ttanda vital mengidentifikasi
sekunder tindakan selama 3.Letakkan pengeluaran
karena 3x24 jam kebutuhan pasien pada cairan.
kehilangan cairan dapat posisi yang
nafsu makan terpenuhi dengan sesuai, 2.mengindikasik
dan diare criteria: tergantung pada an kekurangan
1. Tidak ada kekuatan cairan.
tanda-tanda pernapasan. 3. 3.Elevasi kepala
dehidrasi. 4.Pantau suhu dan posisi
2. Turgor kulit kulit, palpasi miring akan
normal, denyut perifer. mencegah
membran 5. Kolaborasi, terjadinya
mukosa berikan cairan aspirasi dari
lembabdan parenteral, muntah.
pengeluaran produksi darah 4. 4.Kulit yang
urine yan dan atau plasma dingin/ lembab,
sekunder ekspander. denyut yang
lemah
mengindikasika

18
n penurunan
Sirkulasi perifer.
5.Gantikan
kehilangan
cairan yang
telah
didokumen-
tasikan
5 Perubahan Pasien 1.Berikan 1.1.Untuk
nutrisi mendapatkan makanan dan memenuhikebut
kurang dari nutrisi yang kudapan tinggi uhantubuh
kebutuhan Optimal kalori dan 2.2.Untuk
tubuh Tujuan: protein mendorong agar
berhubungan setelah dilakukan 2.Beri makanan anakmaumakan
dengan tindakan selama yang disukai 3.3.Untuk
kekambuhan 3x24 jam kebutuhan anak memaksimalkan
penyakit, nutrisi klien 3. 3.Perkaya kualitasasupanm
diare, terpenuhi. dengan makanan dengan akanan
kehilangan kriteria hasil: suplemen 4.4.Ketikaanakmau
nafsu 1. anak nutrisi. makanadalahkes
makan, mengkonsu 4.4.Berikan empatan yang
kandidiasis msi jumlah makanan ketika berhargabagiper
oral nutrien yang anak sedang awatmaupun
cukup mau makan orang tua.
2. Nafsu dengan baik 5. 5.Dapat
menyusu 5.5.Gunakan menarikminatan
meningkat kreativitas untuk ak untukmakand
3. BB mendorong anak anmenghabis-
meningkat 6. 6.Pantau berat kanporsimakana
atau normal badan dan n
sesuai umur Pertumbuhan 6. 6.Pemantauan
berat badan

19
7. 7.Kolaboratif : dilakukan
obat anti sehingga
jamursesuaiinstr intervensi
uksi terpenuhi
7.7.Untuk
mengobatikandi
diasis oral

BAB IV
PENUTUP

20
4.1 Kesimpulan
AIDS adalah penyakit yang berat yang ditandai oleh kerusakan imunitas
seluler yang disebabkan oleh retrovirus (HIV) atau penyakit fatal secara
keseluruhan dimana kebanyakan pasien memerlukan perawatan medis dan
keperawatan canggih selama perjalanan penyakit. (Carolyn, M.H.1996:601)
Penyebab penyakit AIDS adalah HIV yaitu virus yang masuk dalam kelompok
retrovirus yang biasanya menyerang organ-organ vital sistem kekebalan tubuh
manusia. Penyakit ini dapat ditularkan melalui penularan seksual, kontaminasi
patogen di dalam darah, dan penularan masa perinatal.Manifestasi klinis lainnya
yang sering ditemukan pada anak adalah pneumonia interstisialis limfositik, yaitu
kelainan yang mungkin langsung disebabkan oleh HIV pada jaringan paru.
Komplikasi Oral Lesi: Karena kandidia, herpes simplek, sarcoma Kaposi, HPV
oral, gingivitis, peridonitis Human Immunodeficiency Virus (HIV), leukoplakia
oral, nutrisi, dehidrasi, penurunan berat badan, keletihan dan cacat.
Pemeriksaanpeniunjangseperti; Tesuntuk diagnose infeksi HIV
1. ELISA, latex agglutination
2. Western blot ( positif)
3. Tes antigen P 24 (polymerase chain reaction) atau PCR
4. Kultur HIV

4.2 Saran
1. Memberikan support kepada penderita HIV agar tidak putus asa dalam
menjalani hidup.
2. Mencegah penyebaran HIV dengan pemeriksakan kesehatan anda dan
anak secara rutin.
3. Dan
kitasebagaiperawatterusmemberikanasuhankeperawatankepadapenderita
agar cepatsembuhdalampengobatan.

DAFTAR PUSTAKA

21
Behrman, dkk (1999) Ilmu Kesehatan Anak Nelson. Edisi 15. Jakatra : EGC

Betz, Cecily L (2002) Keperawatan Pediatri. Jakarta : EGC Blog Riyawan | Kumpulan
Artikel Farmasi & Keperawatan Doenges,

Marilynn E (2001) Rencana Keperawatan Maternal / Bayi. Edisi 2. Jakarta : EGC


Rampengan & Laurentz (1999) Ilmu Penyakit Tropik pada Anak. Jakarta : EGC

Wartono, JH (1999) AIDS Dikenal Untuk Dihindari. Jakarta : Lembaga Pengembangan


Informasi Indonesia

Christine L. Mudge-Grout, 1992, Immunologic Disorders, Mosby Year Book, St. Louis.

22