Anda di halaman 1dari 4

SURAT KEPUTUSAN DIREKTUR RS BIOMEDIKA

NOMOR: ........
Tentang
UPAYA PENCEGAHAN INFEKSI ILO, IADP, ISK DAN PNEUMONIA

DIREKTUR RS BIOMEDIKA

Menimbang : 1. Bahwa dalam upaya meningkatkan mutu pelayanan RS


Biomedika, maka diperlukan landasan kebijakan
penyelenggaraan pelayanan yang bermutu
2. Bahwa agar pelayanan pasien yang bermutu di RS Biomedika
dapat terlaksana dengan baik, perlu adanya kebijakan Kepala RS
Biomedikatentang mengurangi resiko infeksi akibat perawatan
kesehatan di RS Biomedika sebagai landasan bagi seluruh
penyelenggaraan pelayanan kesehatan RS Biomedika.

Mengingat : 1. Undang-Undang R.I No. 36 tahun 2009 tentang Kesehatan.


2. Undang-Undang R.I Nomor 44 tahun 2009 tentang Rumah Sakit.
3. Undang-Undang R.I Nomor 29 tahun 2004 tentang Praktek
Kedokteran.
4. Keputusan Menteri Kesehatan R.I Nomor
382/Menkes/SK/III/2007 tentang Pedoman PPI di Rumah Sakit
dan Fasilitas Pelayanan Kesehatan lainnya.
5. Peraturan Mentri Kesehatan Nomor 269/Menkes/per/III/2008
tentang Keselamatan dan Kesehatan Kerja.
6. Permenkes Republik Indonesia Nomor 1691 Tahun 2011 tentang
Keselamatan Pasien Rumah Sakit.
MEMUTUSKAN

Menetapkan : 1. Keputusan Kepala RS Biomedikatentang Kebijakan Pencegahan


Infeksi Rumah Sakit atau Healthcare Associated Infections
(HAIs) di RS Biomedika.
2. Kebijakan Pencegahan Infeksi Rumah Sakit atau Healthcare
Associated Infections (HAIs) di RS Biomedikaharus dijadikan
acuan dalam menyelenggarakan pelayanan kesehatan di
lingkungan RS Biomediknasebagaimana tercantum dalam
lampiran Keputusan ini.
3. Keputusan ini berlaku sejak tanggal ditetapkan dan apabila
dikemudian hari terdapat kekeliruan dalam penetapan ini, akan
diadakan perbaikan sebagaimana mestinya.

Ditetapkan
1. di .......tanggal ........
RS BIOMEDIKA

Dr. Stephanus Gunawan


Direktur,
KEBIJAKAN PENCEGAHAN INFEKSI RUMAH SAKIT
ATAU HEALTHCARE ASSOCIATED INFECTIONS (HAIs)
DI RS BIOMEDIKA

1. Kebijakan Umum.

a. Pencegahan dan Pengendalian Infeksi Rumah Sakit (PPI-RS) atau Healthcare


Associated Infections (HAIs) ditujukan untuk melindungi :

1) Pasien.
2) Petugas kesehatan.
3) Pengunjung / masyarakat sekitar

b. Mengurangi resiko infeksi terkait pelayanan kesehatan dengan cara Hand hygiene yang
benar.
c. Hand hygiene yang benar dilakukan menggunakan Hand Rub atau Hand Wash dengan
prosedur 6 langkah dan five moment.
d. Menggunakan alat pelindung diri (APD) sesuai area dan jenis tindakan yang berisiko
(pasien infeksi dan pasien menular).
e. Menerapkan Bundles pencegahan infeksi rumah sakit atau HAIs yaitu (ILO, IADP,
ISK, Pneumonia/VAP dan HAP, Phlebitis dan Decubitus) pada setiap tindakan
perawatan pasien rawat inap.

2. Kebijakan Khusus.
a. Mencegah terjadinya infeksi HAIs dengan menerapkan bundle pencegahan HAIs
pada setiap tindakan perawatan pasien rawat inap.
b. Melaksanakan pencegahan IDO/ILO dengan menerapkan Bundles IDO/ILO
c. Melaksanakan pencegahan terjadinya infeksi pada aliran darah primer (IADP)
dengan menerapkan Bundles IADP pada setiap tindakan pemasangan kateter vena
di vena primer
d. Melaksanakan pencegahan terjadinya Infeksi Saluran Kemih (ISK) dengan
menerapkan Bundles ISK pada setiap tindakan pemasangan Dower
KateterMelaksanakan pencegahan terjadinya pneumonia dengan menerapkan
Bundle VAP dan HAP pada setiap tindakan pemasangan ventilator
e. Melaksanakan pencegahan terjadinya phlebitis dengan menerapkan Bundles
Phlebitis pada setiap tindakan pemasangan i.v line / infuse
f. Melaksanakan pencegahan terjadinya decubitus dengan menerapkan Bundles
Decubitus pada setiap pasien rawat inap yang tirah baring lama / status total care,