Anda di halaman 1dari 21

Sistem saraf mamalia

Sistem saraf Terdiri atas dua bagian yaitu syaraf pusat dan saraf perifer. Sitem saraf
pusat adalah otak dan medula spinalis (sumsum tulang belakang) ,sedangkan system saraf
perifer berdasarkan lokasi dibedakan menjadi saraf kranial dan saraf sepinal kemudian
berdasarkan kerjanya dibedakan menjadi saraf somatic dan saraf otonom. Sistem saraf pusat
merupakan system yang pertama kali dibentuk pada saat embriogenesis, serta merupakan
sistem yang paling akhir selesai pembentukan dan perkembangannya ( Setiawan, Arum
dkk:2013). Otak dilindungi oleh tempurung kepala dan lapisan meninges. Pada mamalia
selaput otaknya terdapat 3 lapis sedangkan vertebrata lain cuma punya dua atau satu saja.
Khusus pada mamalia hemispherrium cerebri meluas hingga menutupi bagian lainnya dan
pada permukaan terdapat bentuk-bentuk lekukan (singular sulcus) sebagai parit-parit yang
masuk kedalam. Gundukan- gundukan (singular gyrus) Merupakan bagian convex menonjol
pada permukaan otak tapi tanpa memakan tempat terlalu banyak. Serebellum (otak kecil)
juga meluas dam memiliki bekukan kompleks terdiri atas bagian tengah yang disebut vermis
dan lobus lateralis sinistrum dan dextrum yang terdapat disebelah kanan kiri dari vermis.
Serebelum ini merupakan pusat keseimbangan dan pusat kordinasi motoris
(Tenzer,Amy.1998). Medula oblongate penghubung otak dengan medulla sepinalis disisnilah
terjadi kontrol denyut jantung, pernafasan, diameter arteriol, dan penelanan makanan.
Reptilia, aves, dan mamalia Pada otak terdapat 12 pasang saraf cranial . Medula spinalis
pada tiap ruas akan keluar nervi spinalis yang memberikan persarafan pada tiap-tiap segmen
tubuh ke perifer. Pada mamalia ( manusia) memiliki 31 pasang saraf spinal. Badan-badan
atau sistem simpatis terletak sebelah ventral dari vertebratae. Jaringan yang menyusun syaraf
antara jaringan syaraf, jaringan darah, jaringan otot dan jaringan ikat lainnya.
Daftar rrujukan
Setiawan, Arum dkk:2013. Pertumbuhan dan Perkembangan Otak Fetus Mencit Setelah
Induksi Ochratoxin A Selama Periode Organogenesis. Jurusan Biologi FMIPA
Universitas Cenderawasih

SISTEM KOORDINASI PADA HEWAN

Sistem Koordinasi merupakan sistem saraf (pengaturan tubuh) berupa penghantaran


impul saraf ke susunan saraf pusat, pemrosesan impul saraf dan perintah untuk memberi
tanggapan rangsangan atau sistem yang mengatur kerja semua sistem organ agar dapat
bekerja secara serasi. Sistem koordinasi pada hewan meliputi sistem saraf beserta indera
dan sistem endokrin(hormon). Sistem saraf merupakan sistem yang khas bagi hewan,
karena sistem saraf ini tidak dimiliki oleh tumbuhan. Sistem saraf yang dimiliki oleh
hewan berbeda-beda, semakin tinggi tingkatan hewan semakin komplek sistem sarafnya.
Sistem saraf tersusun oleh berjuta-juta sel saraf yang mempunyai bentuk bervariasi.
Sistem ini meliputi sistem saraf pusat dan sistem saraf tepi. Dalam kegiatannya, saraf
mempunyai hubungan kerja seperti mata rantai (berurutan) antara reseptor dan efektor.
Reseptor adalah satu atau sekelompok sel saraf dan sel lainnya yang berfungsi
mengenali rangsangan tertentu yang berasal dari luar atau dari dalam tubuh. Efektor
adalah sel atau organ yang menghasilkan tanggapan terhadap rangsangan. Contohnya
otot dan kelenjar. Sistem saraf terdiri dari jutaan sel saraf (neuron). Fungsi sel saraf
adalah mengirimkan pesan (impuls) yang berupa rangsang atau tanggapan.
Sistem Saraf Pusat
Sistem saraf pusat meliputi otak dan sumsum tulang belakang.
1. Otak (ensefalon)
Otak mempunyai lima bagian utama, yaitu:
a. Otak besar (serebrum)
Otak besar merupakan sumber dari semua kegiatan/gerakan sadar atau sesuai dengan
kehendak, walaupun ada juga beberapa gerakan refleks otak. Pada bagian korteks
serebrum yang berwarna kelabu terdapat bagian penerima rangsang (area sensor) yang
terletak di sebelah belakang area motor yang berfungsi mengatur gerakan sadar atau
merespon rangsangan. Selain itu terdapat area asosiasi yang menghubungkan area motor
dan sensorik.

Gbr. Otak dengan bagian-bagian penyusunnya


b. Otak tengah (mesensefalon)
Otak tengah terletak di depan otak kecil dan jembatan varol. Di depan otak tengah
terdapat talamus dan kelenjar hipofisis yang mengatur kerja kelenjar-kelenjar endokrin.
Bagian atas (dorsal) otak tengah merupakan lobus optikus yang mengatur refleks mata
seperti penyempitan pupil mata, dan juga merupakan pusat pendengaran.

Gbr. Otak dan kegiatan-kegiatan yang dikontrolnya


c. Otak kecil (serebelum)
Serebelum mempunyai fungsi utama dalam koordinasi gerakan otot yang terjadi secara
sadar, keseimbangan, dan posisi tubuh. Bila ada rangsangan yang merugikan atau
berbahaya maka gerakan sadar yang normal tidak mungkin dilaksanakan.

d. Jembatan varol (pons varoli)


Jembatan varol berisi serabut saraf yang menghubungkan otak kecil bagian kiri dan
kanan, juga menghubungkan otak besar dan sumsum tulang belakang.
e. Sumsum sambung (medulla oblongata)
Sumsum sambung berfungsi menghantar impuls yang datang dari medula spinalis
menuju ke otak. Sumsum sambung juga mempengaruhi jembatan, refleks fisiologi
seperti detak jantung, tekanan darah, volume dan kecepatan respirasi, gerak alat
pencernaan, dan sekresi kelenjar pencernaan. Selain itu, sumsum sambung juga
mengatur gerak refleks yang lain.
2. Sumsum tulang belakang (medulla spinalis)
Pada penampang melintang sumsum tulang belakang ada bagian seperti sayap yang
terbagi atas sayap atas disebut tanduk dorsal dan sayap bawah disebut tanduk ventral.
Impuls sensori dari reseptor dihantar masuk ke sumsum tulang belakang melalui tanduk
dorsal dan impuls motor keluar dari sumsum tulang belakang melalui tanduk ventral
menuju efektor. Pada tanduk dorsal terdapat badan sel saraf penghubung (asosiasi
konektor) yang akan menerima impuls dari sel saraf sensori dan akan menghantarkannya
ke saraf motor. Pada bagian putih terdapat serabut saraf asosiasi. Kumpulan serabut
saraf membentuk saraf (urat saraf). Urat saraf yang membawa impuls ke otak
merupakan saluran asenden dan yang membawa impuls yang berupa perintah dari otak
merupakan saluran desenden.

Gbr. Penampang melintang sumsum tulang belakang

Sistem Saraf Tepi

Sistem saraf tepi terdiri dari sistem saraf sadar dan sistem saraf tak sadar (sistem saraf
otonom). Sistem saraf sadar mengontrol aktivitas yang kerjanya diatur oleh otak,
sedangkan saraf otonom mengontrol aktivitas yang tidak dapat diatur otak antara lain
denyut jantung, gerak saluran pencernaan, dan sekresi keringat.

Gbr. Saraf tepi dan aktivitas-aktivitas yang dikendalikannya


1. Sistem Saraf Sadar
Sistem saraf sadar disusun oleh saraf otak (saraf kranial), yaitu saraf-saraf yang keluar
dari otak, dan saraf sumsum tulang belakang, yaitu saraf-saraf yang keluar dari sumsum
tulang belakang.
Saraf otak ada 12 pasang yang terdiri dari:
1. Tiga pasang saraf sensori
2. Lima pasang saraf motor
3. Empat pasang saraf gabungan sensori dan motor
Saraf otak dikhususkan untuk daerah kepala dan leher, kecuali nervus vagus yang
melewati leher ke bawah sampai daerah toraks dan rongga perut. Nervus vagus
membentuk bagian saraf otonom. Oleh karena daerah jangkauannya sangat luas maka
nervus vagus disebut saraf pengembara dan sekaligus merupakan saraf otak yang paling
penting.
Saraf sumsum tulang belakang berjumlah 31 pasang saraf gabungan. Berdasarkan
asalnya, saraf sumsum tulang belakang dibedakan atas 8 pasang saraf leher, 12 pasang
saraf punggung, 5 pasang saraf pinggang, 5 pasang saraf pinggul, dan satu pasang saraf
ekor.
2. Saraf Otonom
Sistem saraf otonom disusun oleh serabut saraf yang berasal dari otak maupun dari
sumsum tulang belakang dan menuju organ yang bersangkutan. Dalam sistem ini
terdapat beberapa jalur dan masing-masing jalur membentuk sinapsis yang kompleks
dan juga membentuk ganglion. Urat saraf yang terdapat pada pangkal ganglion disebut
urat saraf pra ganglion dan yang berada pada ujung ganglion disebut urat saraf post
ganglion. Sistem saraf otonom dapat dibagi atas sistem saraf simpatik dan sistem saraf
parasimpatik. Perbedaan struktur antara saraf simpatik dan parasimpatik terletak pada
posisi ganglion. Saraf simpatik mempunyai ganglion yang terletak di sepanjang tulang
belakang menempel pada sumsum tulang belakang sehingga mempunyai urat pra
ganglion pendek, sedangkan saraf parasimpatik mempunyai urat pra ganglion yang
panjang karena ganglion menempel pada organ yang dibantu. Fungsi sistem saraf
simpatik dan parasimpatik selalu berlawanan (antagonis). Sistem saraf parasimpatik
terdiri dari keseluruhan nervus vagus bersama cabang-cabangnya ditambah dengan
beberapa saraf otak lain dan saraf sumsum sambung.
Tabel Fungsi Saraf Otonom
Parasimpatik Simpatik
mengecilkan pupil
menstimulasi aliran ludah
memperlambat denyut jantung
membesarkan bronkus
menstimulasi sekresi kelenjar pencernaan
mengerutkan kantung kemih memperbesar pupil
menghambat aliran ludah
mempercepat denyut jantung
mengecilkan bronkus
menghambat sekresi kelenjar pencernaan
menghambat kontraksi kandung kemih
Struktur Sel Saraf
Setiap neuron terdiri dari satu badan sel yang di dalamnya terdapat sitoplasma dan inti
sel. Dari badan sel keluar dua macam serabut saraf, yaitu dendrit dan akson
(neurit).Dendrit berfungsi mengirimkan impuls ke badan sel saraf, sedangkan akson
berfungsi mengirimkan impuls dari badan sel ke jaringan lain. Akson biasanya sangat
panjang. Sebaliknya, dendrit pendek. Setiap neuron hanya mempunyai satu akson dan
minimal satu dendrit. Kedua serabut saraf ini berisi plasma sel. Pada bagian luar akson
terdapat lapisan lemak disebut mielin yang merupakan kumpulan sel Schwann yang
menempel pada akson. Sel Schwann adalah sel glia yang membentuk selubung lemak di
seluruh serabut saraf mielin. Membran plasma sel Schwann disebut neurilemma. Fungsi
mielin adalah melindungi akson dan memberi nutrisi. Bagian dari akson yang tidak
terbungkus mielin disebut nodus Ranvier, yang berfungsi mempercepat penghantaran
impuls

Gbr. Sel saraf dan bagian-bagiannya


MACAM-MACAM RESEPTOR
Eksteroseptor
Eksteroseptor memberi informasi kejadian-kejadian pada permukaan tubuh hewan.
Eksteroseptor adalah suatu alat penerima rangsang dari luar, misalnya bila kita digigit
nyamuk atau dihinggapi serangga. Kita dapat mengetahui langsung tempat nyamuk itu
menggigit dan serangga hinggap. Dengan secara refleks kita akan melakukan respon
terhadap bekas gigitan tadi misalnya menggaruk bekasnya.
Indra peraba dan tekanan diketahui sebagai indera dirasakan oleh ujung-ujung saraf pada
folikel-folikel rambut yaitu ujung-ujung saraf Merkels dan Paccini. Ujung saraf Paccini
yang berbentuk ovale adalah reseptor tekanan.
Ujung saraf Merkel, Paccini dan Meisner disebut juga mekanoreseptor karena bisa
menyampaikan rangsang yang disebabkan oleh rangsangan mekanis. Ujung-ujung saraf
Ruffini berguna sebagai reseptor panas. Dengan ujung saraf ini kita bisa mengetahui
perubahan temperatur pada permukaan kulit terutama panas. Reseptor yang demikian
disebut juga termoseptor. Reseptor untuk merasakan sakit ini merupakan ujung-ujung
saraf yang tersebar di seluruh tubuh.
1) Pit organ
Indera perasa panas pada beberapa hewan digunakan sebagai alat untuk menangkap
mangsanya. Alat untuk penerima panas tersebut dinamakan pit organ. Pit organ ini
dipunyai terutama oleh ular. Pit organ letaknya diantara mata dengan lubang hidung dan
pada bagian muka pada hewan lainnya. Bentuknya berupa saluran yang berisi darah dan
ujung-ujung saraf yang amat peka terhadap panas. Pit organ ini tidak bisa digolongkan
ke dalam eksteroseptor karena sumber rangsang tidak berasal dari permukaan tubuh
tetapi dari jarak tertentu.
2) Gurat sisi
Sistem saraf yang ditemukan pada golongan hewan Vertebrata rendah seperti pada ikan
dan amfibi. Gurat sisi ini pada ikan dan amfibi tertentu merupakan suatu saluran
dibawah kulit yang mempunyai saluran keluar tubuhnya. Dipermukaan tubuhnya
saluran-saluran itu merupakan lubang-lubang membentuk barisan dalam satu garis. Pada
saluran gurat sisi terdapat rambut-rambut sensoris yang letaknya teratur disebut
neuromast. Neuromast ini mempunyai kepekaan terhadap tekanan dan arus air. Selain
itu juga untuk mengetahui obyek yang bergerak berupa mangsa atau yang
memangsanya.
3) Rheotaksis
Rheotaksis adalah suatu kecenderungan dari mahkluk hidup untuk menerima rangsangan
mekanis dari arus air karena gerakan. Misalnya pada planaria, cacing ini akan
mengadakan reaksi terhadap arus air dengan reseptor yang ada pada seluruh permukaan
tubuhnya.

4) Anemotaksis
Anemotaksis adalah suatu kemampuan hewan untuk mengetahui aliran udara
disekitarnya. Anemotaksis ini terdapat pada hewan terbang seperti lalat. Mereka
berorientasi di udara dengan menggunakan reseptor untuk mengetahui tekanan udara,
arus udara. Reseptor terdapat pada bagian dasar sayap dan pada bagian kepala.
5)Indera pengecap
Pengecap dirasakan oleh adanya reseptor pengecap yang disebut sel-sel pengecap.
Reseptor ini secara konstan memberi informasi mengenai sifat-sifat zat yang masuk
melalui mulut pada waktu makan, selain itu terdapat papilla pada lidah. Ada empat
macam rasa kecap utama yaitu: pahit, manis, asam dan asin. Indera pengecap sangat
penting untuk kelangsungan hidup hewan. Hewan yang mempunyai alat penciuman
kurang tajam, maka kurang berkembang pula alat pengecapnya. Reseptor pengecap
adalah suatu kemoreseptor karena dapat dirangsang oleh berbagai zat kimia.
6) Kemoreseptor
Indera penciuman dan pengecap termasuk suatu kemoreseptor, sebab indera pengecap
merupakan alat yang bisa merasakan zat-zat kimia dan indera penciuman bisa mencium
berbagai sifat zat kimia terutama baunya. Hewan-hewan rendah juga memiliki beberapa
kemoreseptor yang berkembang baik dan berperanan penting pada kelangsungan
hidupnya. Contohnya bila asam lemah diteteskan pada tubuhnya maka protozoa
(Amoeba,sp) akan menggerakkan pseudopodianya, Hydra dapat membedakan makanan
yang hidup dan yang mati. Kemoreseptor berfungsu juga sebagai alat simbiosis
komensalisme dan parasitisme.
Proprioseptor
Informasi mengenai kedudukan tubuh dan lender dirasakan oleh propriseptor.
Proprioseptor terdapat pada empat otot (otot lurik), pada tendon otot, pada selaput
pembungkus otot berupa ujung saraf Paccini dan pada sendi. Proprioseptor merupakan
suatu mekanoseptor. Proprioseptor penting untuk mengatur koordinasi aktifitas otot.
Interoseptor
Interoseptor menyampaikan informasi mengenai kejadian-kejadian di dalam tubuh. Di
dalam tubuh hewan banyak reseptor yang secara konstan menyampaikan informasi
tentang keadaan alat-alat dalam seperti jantung, paru-paru, pembuluh darah dan
informasi tentang lingkungan dalam seperti kadar glukosa darah, konsentrasi ion, dan
PH kepada saraf pusat. Semua reseptor diatas termasuk kedalam interoreseptor.
Selain interoseptor juga terdapat interoseptor khusus yang berfungsi sebagai alat
keseimbangan. Letaknya pada telinga dalam yang disebut Labirin. Labirin terdiri atas
alat keseimbangan untuk merasakan gerakan kepala yaitu saluran-saluran semisirkuler
dan alat untuk mengetahui kedudukan kepala yaitu utrikulus dan sakulus.
Fotoreseptor
Hampir semua hewan mempunyai kapasitas untuk merespon terhadap cahaya. Cahaya
merupakan gelombang elektromagnetik dan organ visual dari hewan memperlihatkan
perbedaan sensitifitas terhadap gelombang cahaya yang berbeda. Disamping
memperlihatkan sensitifitas teerhadap cahaya, kebanyakan hewan telah mempunyai
organ penglihatan yang baik yaitu mata. Mata atau titik mata ditemukan pada
Platyhelminthes, Nematelminthes, Annelida, Molluska, Arthropoda dan semua
Vertebrata. Mata dibangun oleh sel-sel fotoreseptor yang menerima kualitas cahaya
tertentu seperti intensitas dan warna.

Struktur mata Vertebrata


Mata mammalia merupakan organ khusus yang bentuknya hamper bundar. Gerakan bola
mata dikendalikan oleh enam otot intrinsik yang diberi nama sesuai dengan temapt
melekatnya. Bola mata mempunyai tiga lapisan dinding. Paling luar disebut lapisan
sclera yang dibangun oleh jaringan fibrosa. Mempunyai fungsi sebagai pelindung. Sclera
sebalah muka berubah menjadi transparan seperti gelas yang disebut kornea. Di
permukaan luar kornea dilapisi oleh lapisan tipis transparan dan banyak mengandung
pembuluh darah. Lapisan ini disebut konjungtiva. Lapisan tengah disebut lapisan koroid.
Koroid dibangun oleh jaringan ikat yang mempunyai banyak pembuluh darah dengan
sejumlah se-sel pigmen. Pada beberapa binatang malam pada koroid terdapat lapisan
pemantul yang disebut tapetum dan pada malam hari kelihatan memantulkan cahaya. Di
bagian muka mata koroid memisahkan diri dari sclera membentuk iris. Pada mamalia
iris mempunyai pigmen. Lapisan yang terdalam disebut retina, merupakan lapisan saraf
yang tipis, sensitif terhadap cahaya dan berisi epitel sensorik. Bayangan dari suatu benda
yang kita lihat akan terbentuk pada retina.
Di belakang iris terdapat sebuah lensa cembung yang diikat oleh otot lensa. Lensa
membagi mata menjadi dua buah rongga yaitu ruangan antara kornea dengan lensa
(rongga muka) dan ruangan di belakang lensa (rongga belakang). Kedua rongga itu diisi
cairan kental. Rongga belakang berisi vitreous humour yang transparan dan seperti jeli
sedangkan rongga muka berisi aqueous humour.
Struktur retina
Retina merupakan lapisan yang sangat halus dan sangat sensitif terhadap cahaya. Retina
menangkap bayangan dari obyek dari luar dan meneruskan kesan tersebut ke pusat
penglihatan pada korteks serebral. Sebelum cahaya sampai pada lapisan reseptor (sel
kerucut dan batang) terlebih dahulu harus menembus melewati kornea, aqueous humour,
lensa , vitreous humour dan lapisan retina. Lapisan reseptor mempunyai suatu daerah
yang disebut fovea yang hanya berisi sel-sel kerucut.
Penyebaran sel-sel kerucut dan sel batang pada retina mata tidak merata. Pada manusia
mulai dari fovea ke bagian tepi dari retina jumlah sel kerucut makin berkurang sedang
sel batang makin bertambah. Pada hewan malam retina terutama berisi sel-sel batang.
Sebaliknya hewan yang aktif pada siang hari retinanya berisi sel kerucut. Sel-sel batang
sangat penting untuk penglihatan pada waktu cahaya berkurang tapi tidak dapat melihat
warna. Pigmen yang sensitif terhadap cahaya yang terdapat pada sel batang akan terurai
oleh cahaya yang terdapat pada sel batang akan terurai oleh cahaya dan dibentuk
kembali waktu gelap. Karena regerasinya lambat maka fotosintesis sel batang secara
berangsur bertambah di tempat yang gelap.
Sel kerucut sangat penting untuk penglihatan di waktu terang dan dengan adanya sel-sel
kerucut kita dapat melihat zat warna. Sel-sel kerucut memerlukan cahaya terang agar
dapat berfungsi. Pada fovea atau bintik kuning hanya terdapat sel-sel kerucut dan tiap sel
dihubungkan dengan satu serabut saraf. Sel kerucut juga mempunyai pigmen yang
sensitive pada cahaya. Terdapat tiga macam pigmen, salah satu yang telah dapat
diketahui adalah iodopsin. Terdapat tiga type sel kerucut yang peka terhadap sinar
merah, hijau dan biru.
Warna pada penglihatan
Warna pada penglihatan Vertebrata disebabkan adanya tiga macam pigmen, msing-
masing pigmen cocok dengan panjang gelombang cahaya tertentu yang sesuai dengan
warna biru, hijau dan merah. Menurut teori trichromatik ketiga pigmen tersebut terdapat
terpisah pada sel-sel kerucut. Pigmen-pigmen tersebut terdapat secara bersama-sama
atau secara kolektif bertanggung jawab atas kesempurnaan melihat warna.
Akomodasi
Akomodasi berarti memfokuskan atau memusatkan bayangan. Pada hewan-hewan
tertentu masalah akomodasi dipecahkan dengan jalan menambah dan mengurangi
panjang bola mata. Akomodasi denganmengubah jarak lensa sebagai berikut:
1. Pada Cyclostomata dan Teleostei (ikan bertulang) untuk obyek yang dekat lensa tidak
diubah, tapi untuk yang jauh lensa mata digerakkan ke belakang (diameter bola mata
diperkecil)
2. Ikan tulang rawan, Amfibi dan bangsa ular lensa tidak diubah untuk obyek yang jauh
dan digerakkan ke muka untuk obyek yang dekat (diameter bola mata bertambah).
Pada mamalia burung dan reptil (selain dari ular) lensa tidak dapat diubah jaraknya tapi
dapat diubah kecembungannya. Pengaturan kecembungan lensa diatur oleh otot-otot
lensa.
INDERA PENDENGARAN
Suara merupakan energi yang berupa getaran udara, air atau benda padat. Manusia dapat
mendengar suara pada frekuensi antara 20-20.000 Hz. Anjing dapat mendengar suara
sampai 30.000 Hz, sedangkan kelelawar mampu umtuk mendengar suara dengan
frekuensi 100.000 Hz dan menggunakannya untuk orientasi waktu terbang. Tidak hanya
Vertebrata saja yang dapat mendengar, tetapi hewan Avertebrata ada juga yang memiliki
alat pendengar.
Alat pendengar pada Insect
Reseptor pendengaran pada serangga terdapat pada rambut-rambut sensoris, banyak
diantaranya yang mempunyai sel-sel sensori yang dapat mendeteksi suara. Hampir
semua serangga mempunyai reseptor yang dapat merespon getaran udara dengan
frekuensi lebih dari 10 KHz.

Alat pendengaran Pisces


Selain memilki gurat sisi, ikan juga memiliki telinga dalam yang berisi reseptor untuk
keseimbangan (labirin) dan reseptor pendengar. Sel-sel rambut pada gurat sisi ikan peka
terhadap getaran dengan frekuensi lebih dari 200 Hz.

MEKANISME PENGHANTARAN IMPULS


Penghantaran Impuls Melalui Sel Saraf
Penghantaran impuls baik yang berupa rangsangan ataupun tanggapan melalui serabut
saraf (akson) dapat terjadi karena adanya perbedaan potensial listrik antara bagian luar
dan bagian dalam sel. Pada waktu sel saraf beristirahat, kutub positif terdapat di bagian
luar dan kutub negatif terdapat di bagian dalam sel saraf. Diperkirakan bahwa
rangsangan (stimulus) pada indra menyebabkan terjadinya pembalikan perbedaan
potensial listrik sesaat. Perubahan potensial ini (depolarisasi) terjadi berurutan sepanjang
serabut saraf. Kecepatan perjalanan gelombang perbedaan potensial bervariasi antara 1
sampai dengart 120 m per detik, tergantung pada diameter akson dan ada atau tidaknya
selubung mielin.
Bila impuls telah lewat maka untuk sementara serabut saraf tidak dapat dilalui oleh
impuls, karena terjadi perubahan potensial kembali seperti semula (potensial istirahat).
Untuk dapat berfungsi kembali diperlukan waktu 1/500 sampai 1/1000 detik.
Energi yang digunakan berasal dari hasil pemapasan sel yang dilakukan oleh
mitokondria dalam sel saraf.
Stimulasi yang kurang kuat atau di bawah ambang (threshold) tidak akan menghasilkan
impuls yang dapat merubah potensial listrik. Tetapi bila kekuatannya di atas ambang
maka impuls akan dihantarkan sampai ke ujung akson. Stimulasi yang kuat dapat
menimbulkan jumlah impuls yang lebih besar pada periode waktu tertentu daripada
impuls yang lemah.
Penghantaran Impuls Melalui Sinapsis
Titik temu antara terminal akson salah satu neuron dengan neuron lain dinamakan
sinapsis. Setiap terminal akson membengkak membentuk tonjolan sinapsis. Di dalam
sitoplasma tonjolan sinapsis terdapat struktur kumpulan membran kecil berisi
neurotransmitter; yang disebut vesikula sinapsis. Neuron yang berakhir pada tonjolan
sinapsis disebut neuron pra-sinapsis. Membran ujung dendrit dari sel berikutnya yang
membentuk sinapsis disebut post-sinapsis. Bila impuls sampai pada ujung neuron, maka
vesikula bergerak dan melebur dengan membran pra-sinapsis. Kemudian vesikula akan
melepaskan neurotransmitter berupa asetilkolin. Neurontransmitter adalah suatu zat
kimia yang dapat menyeberangkan impuls dari neuron pra-sinapsis ke post-sinapsis.
Neurontransmitter ada bermacam-macam misalnya asetilkolin yang terdapat di seluruh
tubuh, noradrenalin terdapat di sistem saraf simpatik, dan dopamin serta serotonin yang
terdapat di otak. Asetilkolin kemudian berdifusi melewati celah sinapsis dan menempel
pada reseptor yang terdapat pada membran post-sinapsis. Penempelan asetilkolin pada
reseptor menimbulkan impuls pada sel saraf berikutnya. Bila asetilkolin sudah
melaksanakan tugasnya maka akan diuraikan oleh enzim asetilkolinesterase yang
dihasilkan oleh membran post-sinapsis.
Antara saraf motor dan otot terdapat sinapsis berbentuk cawan dengan membran pra-
sinapsis dan membran post-sinapsis yang terbentuk dari sarkolema yang mengelilingi sel
otot. Prinsip kerjanya sama dengan sinapsis saraf-saraf lainnya.

SISTEM SARAF PADA AVERTEBRATA


Sistem saraf hewan bersel satu
Tidak semua Avertebrata memiliki sistem saraf. Hewan yang tergolong Protozoa dan
Porifera tidak memiliki sistem saraf. Setiap sel penyusun tubuh hewan tersebut mampu
mengadakan reaksi terhadap stimulus yang diterima dan tidak ada koordinasi antara satu
sel dengan sel tubuh lainnya. Hewan bersel satu seperti Amoeba dan Paramaecium
meskipun tidak mempunyai urat saraf tapi protoplasmanya dapat melakukan segala
kegiatan sebagai mahkluk hidup seperti iritabilitas, bergerak dan penyesuaian diri
terhadap linngkungannya.
Sistem saraf pada Coelenterata
Pada Coelenterata akuatik seperti Hydra, ubur-ubur dan Anemon laut pada Mesoglea
yang terletak diantara epidermis (ektoderm) dan gastrodermis (endoderm) terdapat
sistem saraf diffus karena sel-sel saraf masih tersebar saling berhubungan satu sama lain
menyerupai jala yang disebut saraf jala. Sistem saraf ini terdiri atas sel-sel saraf
berkutub satu, berkutub dua, dan berkutub banyak yang membentuk sistem yang saling
berhubungan seperti jala. Meskipun demikian impuls dari satu sel ke sel yang lainnya
lewat melalui sinaps. Saraf jala sudah merupakan sistem sinaps tapi tidak mempunyai
cirri-ciri sinaps.
Sistem saraf pada Echinodermata
Sistem saraf pada Echinodermata masih merupakan sistem saraf primitif. Meskipun sel-
sel saraf tersusun dalam bentuk cincin saraf sekeliling rongga mulut dan mempunyai
cabang ke tiap lengan, tetapi susunan saraf didalamnya masih diffus seperti jala belum
ada pengelompokan dalam ganglion. Sel-sel saraf berhubungan (innervasi) dengan kaki
pembuluh, duri dan lain-lain.

Gbr. Echinodermata dan bagian-bagiannya


Meskipun sistem saraf Echinodermata masih diffus seperti pada Coelenterata tapi sudah
mempunyai struktur tertentu dan fungsinya sudah lebih maju. Terdapat sel saraf
motorik, sel saraf sensorik dan telah ada refleks.
Pada bintang laut terdapat cincin saraf dalam cakram. Pada tiap penjuluran tubuhnya
terdapat saraf radial pada sisi ventral. Saraf ini bercabang-cabang halus banyak sekali.
Tiap saraf radial berakhir sebagai sebuah mata pada tiap penjuluran tubuh.
Sistem saraf pada Platyhelminthes
Platyhelminthes sudah memiliki sistem saraf pusat dan sistem saraf tepi. Sel-sel saraf
pada cacing pipih terkonsentrasi menjadi sebuah ganglion dengan dua lobus di bagian
muka yang disebut dengan ganglion kepala atau otak primitif. Dari ganglion kepala
terdapat dua tali saraf memanjang ke belakang tubuhnya membentuk seperti tangga.
Karena itu disebut saraf tangga tali. Sistem saraf tepi terdiri atas saraf-saraf yang
tersusun secara transversal atau melintang yang menghubungkan tali saraf dengan saraf-
saraf yang lebih kecil yang terletak tersebar di semua bagian tubuh. Ganglion kepala
mempunyai peran sebagai pusat sensoris yang menerima impuls dari titik mata dan
reseptor lainnya pada kepala. Ganglion kepala tidak mempunyai peran untuk
mengkoordinasi aktifitas otot.

Gbr. Platyhelmintes dan bagian-bagiannya

Sistem saraf pada Arthropoda


Sistem saraf pada arthropoda mempunyai struktur bilateral seperti pada cacing tanah,
dan Mollusca primitif. Perkembangan yang kompleks pada otak arthropoda sangat
berbeda dari spesies ke spesies tapimpada dasarnya mempunyai tiga bagian yaitu
protoserebrum, deuteroserebrum dan tritoserebrum. Pada arthropoda otak merupakan
stasiun relay sensorik dan mempunyai pengaruh untuk mengontrol ganglia segmental
yang lebih rendah seperti pada toraks dan abdomen. Ganglia segmental pada hewan ini
merupakan pusat refleks lokal.
Laba-laba mempunyai ganglion-ganglion ventral bersatu dengan ganglion dorsal, dan
membentuk sebuah massa saraf yang ditembus oleh esofagus dan mengeluarkan banyak
cabang. Ganglion dorsal itu sering disebut otak. Alat perasa yang pokok berupa 8 buah
mata sederhana.
Pada udang terdapat otak disebuah dorsal, dengan dua buah penghubung
sirkumesofageal dan sebuah rantai ganglion-ganglion di sebelah ventral. Ganglion
ventral pertama besar berhubungan dengan beberapa persatuan ganglion. Saraf
bercabang dari otak dan korda ventral.

Gbr. Udang (klas Crustacea) dan bagian-bagiannya


Perasa sentuhan dan perasa kimia (pembau dan peraba) pada hewan ini sangat kuat, dan
organ-organnya terdapat pada alat-alat tambahan anterior. Ada 2 buah mata majemuk
yang tersususn dari banyak unit optik yang disebut ommatidium. Tiap mata majemuk itu
terdapat pada sebuah tangkai. Organ keseimbangan, statokis, terdapat pada dasar
antenul-antenul.
Belalang mempunyai sebuah otak dorsal atau juga disebut ganglion serebral yang
bilobus. Otak dorsal itu disatukan dengan korda ventral oleh dua penghubung
sikumesofageal. Dalam korda ventral terdapat 3 buah ganglion toraksis dan 5 buah
ganglion abdominalis. Cabang-cabang saraf keluar dari sistem saraf sentral.

Gbr. Belalang (klas Insecta) bagian-bagiannya


Antena dan palpus mungkin mengandung alat-alat (akhir saraf) untuk meraba,merasa,
dan membau sesuatu. Sebuah membrana tympani terdapat pada permukaan segmen
abdomen pertama. Membrana tympani itu terlibat atau terbawa serta dalam mendeteksi
suara. Pada sayap dan kaki belalang sering terdapat alat-alat untuk membuat suara.
Belalang mempunyai 2 buah mata majemuk yang besar-besar, terdiri dari ommatidia. Di
samping itu ada 3 oselli atau 3 buah mata sederhana

Sistem saraf Annelida


Pada hewan Polychaeta terdapat ganglion serebral atau ganglion supraesofageal dapat
juga disebut sebagai otak yang terletak di sebelah dorsal kepala. Ganglion
supraesofageal itu dihubungkan dengan ganglion subesofageal oleh 2 buah saraf
sirkumesofageal. Dari ganglion subesofageal itu mengalir ke belakang sebatang saraf
ventral. Dalam setiap metamer atau segmen batang saraf ventral itu membuat tonjolan
sebagai segmen ganglion. Batang saraf ventral bercabang-cabang lateral.
Palpus dan tentakel pada hewan ini merupakan indera yang menerima saraf dari
ganglion supraesofageal. Terdapat mata sederhana sebanyak 4 buah. Mata sederhana itu
terdiri dari kornea, lensa, dan retina sehingga analog dengan mata pada vertebrata.

Gbr. Annelida dan bagian-bagiannya


Sistem saraf pada Oligochaeta berupa sebuah ranting ganglion ventral, tiap segmen
dengan satu rantai, mulai dari segmen ke-4. di samping iti ada ganglion suprafaringeal
anterior yang juga disebut otak yang terletak dalam segmen ke-3. tali korda saraf di
sekitar faring menghubungkan otak dengan ganglion ventral pertama. Dalam tiap
metamer terdapat 3 pasang saraf yang berasal dari tali saraf ventral tersebut. Di dalam
kulit cacing tanah terdapat organ-organ sensoris yang sensitive terhadap sentuhan dan
cahaya.
Pada cacing tanah sudah mempunyai perkembangan sistem saraf yang lebih maju yaitu
telah terbentuknya ganglia yang segmental sepanjang tubuhnya. Ganglion
supraoesofagus yang disebut juga otak fungsinya masih tetap sebagai sebuah stasiun
relay sensoris dari reseptor yang peka terhadap cahaya, sentuhan, dan zat kimia pada
permukaan tubuh disekitarnya (bagian muka). Hewan ini mempunyai ganglion pada tiap
ruas tubuhnya. Ganglia segmental tersebut dihubungkan dengan tali saraf ventral. Tiap
ganglion mempunyai fungsi sebagai pusat yang menerima impuls dari saraf sensorik
dari reseptor kulit yang ada disekitarnya. Selain itu terdapat serabut saraf berukuran
besar yang menyebabkan otot longitudinal pada semua ruas berkontraksi bersama-sama.
Sistem saraf Mollusca
Pada tiram terdapat 3 pasang ganglion, sepasang dekat esophagus, sepasang dalam kaki,
dan sepasang dekat ujung posterior massa visceral. Ganglion-ganglion itu dihubungkan
satu dengan yang lain dengan serabut-serabut longitudinal dan yang anterior juga oleh
serabut-serabut transversal.
Sel-sel sensori, mungkin peka terhadap sentuhan dan cahaya, terdapat di sepanjang batas
mantel. Organ untuk mendeteksi gangguan keseimbangan terdapat pada tiram. Organ
perasa kurang berkembang dibandingkan anggota molluska lainnya.

Gbr. Bekicot (klas Gastropoda) dan bagian-bagiannya


Pada bekicot, saraf-saraf ganglion secara rapat berpasangan sebagai saraf serebral
(dorsal dari faring dan bukal), saraf kaki, saraf jeroan. Saraf-saraf dari ganglia itu
melanjut keseluruh sistem organ.
Pada ujung tiap tentakel posterior (panjang) terdapat sebuah mata dengan kornea, lensa
dan retina dan mungkin juga organ pencium (olfaktorius). Di bawah ganglia kaki
terdapat sepasang statokis, yaitu organ keseimbangan, masing-masing mengandung
benda-benda berkapur, silia dan sel-sel peraba. Dalam lapisan epidermis kepala dan kaki
terdapat pula struktur peraba.
Pada gastropoda, serebral atau ganglion suboeofagus mempunyai peran untuk
mengontrol ganglia yang lebih bawah. Aktifitas refleks atau gerakan pada hewan ini
dikontrol oleh aktifitas 4 pasang ganglion yaitu ganglia serebral, pedal, pleural, dan
viseral. Pada Cephalopoda (cumu-cumi, gurita) terdapat otak yang kompleks karena
adanya penggabungan berbagai ganglia yang letaknya mengelilingi oesofagus. Karena
itu otaknya mempunyai bagian supraoesofagus dan suboesofagus. Pada bagian
suboesofagus terdapat pusat pernafasan untuk inspirasi dan ekspirasi. Selain itu terdapat
pula bagian yang termasuk ganglia pedal dan branchial yang mengontrol lengan dan
tentakel. Sedangkan bagian otak supraoesofagus berisi pusat motorik, pusat sensorik
utama yang berupa lobus untuk pembau, dan kompleks dorsal vertikal.

Gbr. Cumi-cumi (klas Cephalopoda) dan bagian-bagiannya

SISTEM SARAF PADA VERTEBRATA


Sistem saraf Pisces
Ikan perak mempunyai otak yang pendek. Lobus olfaktorius, hemisfer serebral, dan
diensefalon kecil, sedang lobus optikus dan serebellum besar. Ada 10 pasang saraf
kranial. Korda saraf tertutup dengan lengkung-lengkung neural sehingga mengakibatkan
saraf spinal berpasangan pada tiap segmen tubuh.
Terdapat pada ikan bertulang menulang yaitu saku olfaktoris pada moncong dengan sel-
sel yang sensitif terhadap substansi yang larut dalam air, kuncup perasa di sekitar mulut.
Mata lebar mungkin hanya jelas untuk melihat dekat, tetapi dapat digunakan untuk
mendeteksi benda-benda yang bergerak diatas permukaan air atau di darat didekatnya.
Telinga dalam dengan 3 saluran semisirkular, dan sebuah otolit untuk keseimbangan.
Ikan tidak mempunyai telinga tengah jadi tidak ada gendang telinga. Oleh sebab itu,
vibrasi atau suara diterima dan diteruskan melalui kepala atau tubuh. Garis lateral tubuh
mempunyai perluasan di daerah kepala dan berguna untuk mendeteksi perubahan
tekanan arus air (seperti menghindar dari batu-batuan). Garis lateral itu diinervasi oleh
saraf kranial ke X (N. vagus),oleh sebab itu beberapa ahli berpendapat bahwa telinga
tengah pada vertebrata air berasal sama seperti garis lateral.
Sistem saraf Amphibi
Otak terbagi atas lima bagian dan serebellum merupakan bagian yang terkecil. Ada 10
saraf kranial. Tiga saraf pertama membentuk pleksus brakeal. Saraf ke-7, ke-8, dan ke-9
membentuk pleksus iskiadikus.
Mata dengan kelopak mata atas dan kelopak mata bawah, dan ada lagi kelopak mata
yang ketiga yang transparan (membran niktitans). Mata digerakkan oleh 6 otot, yaitu
oto-otot superior, inferior, rektus internal, rektus eksternal, oblikus interior, dan oblikus
superior.
Telinga dengan organ pendengar dan keseimbangan yang berupa 3 szlurzn semisirkular,
yaitu vertikal anterior, vertikal posterior, dan horizontal. Membran timpani (dalam
telinga tengah, tetapi tidak ada telinga luar), membawa implus-implus ke kolumella
(tulang tipis dalam telinga tengah yang memancarkan implus-implus melalui stapes ke
koklea).
Sistem saraf Reptil

Gbr. Reptil dan bagian-bagiannya


Otak dengan dua lobus olfaktorius yang panjang, hemisfer serebral, 2 lobus optikus,
serebellum, medulla oblongata yang melanjut ke korda saraf. Di bawah hemisfer
serebral terdapat traktus optikus dan syaraf optikus, infundibulum, dan hipofisis.
Terdapat 12 pasang syaraf kranial. Pasangan-pasangan syaraf spinal menuju ke somit-
somit tubuh.
Pada lidah terdapat kuncup-kuncup perasa, dan terdapat organ pembau pada rungga
hidung. Mata dengan kelenjar air mata. Telinganya seperti telinga vertebrata rendah.
Saluran auditori eksternal tertutup kulit, dengan membran tympani. Telinga dalam
dengan tiga saluran semi sirkular untuk mendengar. Dari ruang tympani ada saluran
eustachius dan bermuara dalam faring di belakang hidung dalam.
Sistem saraf Aves
Bentuk otak dan bagian-bagiannya tipikal pada burung. Lobus olfaktorius kecil,
serebrum besar sekali. Pada ventro-kaudal serebrum terletak serebellum dan ventral
lobus optikus.lubang telinga nampak dari luar, dengan meatus auditoris eksternal terus
kemembran tympani (gendang telinga). Telinga tengah dengan saluran-saluran semi
sirkulat terus ke koklea. Pendengaran burung dara sangat baik. Dari telinga tengah ada
saluran eustachius menuju ke faring dan bermuara pada langit-langitt bagian belakang.
Hidung sebagai organ pembau dimulai dengan dua lubang hidung yang berupa celah
pada dorsal paruh. Indra pencium pada burung kurang baik. Mata besar dengan pekten
yaitu sebuah membran bervaskulasi dan berpikmen yang melekat pada mangkuk optik,
dan melanjut kedalam humor vitreus. Syaraf optik memasuki sklera mata di tempat
yanag disebut bingkai skleral. Mata dengan kelenjar air mata. Penglihatan terhadap
warna sangat tajam dan cepat berakomodasi pada berbagai jarak.
Sistem saraf Mammalia
Cerebrum besar jika dibandingkan dengan keseluruhan otak. Serebelum juga besar dan
berlobus lateral 2 buah. Lobus optikus ada 4 buah. Setiap bagian lateralnya dibagi oleh
alur transversal menjadi lobus anterior dan posterior.
Mempunyai telinga luar. Gelombang suara disalurkan melalui meatus auditori eksternal
ke membran tympani. Telinga tengah mengandung 3 buah osikel auditori. Koklea agak
berkelok. Mata tidak mengandung pekten (seperti yang terdapat pada burung). Di
banding dengan vertebrata yang lebih rendah, maka pada kelinci membran olfaktori
lebih luas, organ pembau lebih efektif, karena membran olfaktori itu lebih luas. Hal itu
disebabkan karena papan-papan tulang dalam rongga hidung bergulung-gulung
membentuk kurva.
SISTEM ENDOKRIN (HORMON)
Hormon adalah senyawa organik yang dihasilkan oleh kelenjar endokrin (kelenjar
buntu). Hormon berfungsi mengatur pertumbuhan, reproduksi, tingkah laku,
keseimbangan dan metabolisme. Hormon masuk ke dalam peredaran darah menuju
organ target. Jumlah yang dibutuhkan sedikit namun mempunyai kemampuan kerja yang
besar dan lama pengaruhnya karena hormon mempengaruhi kerja organ dan sel.
Hormon memiliki ciri-ciri sebagai berikut:
1. Diproduksi dan disekresikan ke dalam darah oleh sel kelenjar endokrin dalam jumlah
sangat kecil
2. Mengadakan interaksi dengan reseptor khusus yang terdapoat di sel target
3. Memiliki pengaruh mengaktifkan enzim khusus
4.Memiliki pengaruh tidak hanya terhadap satu sel target,tetapi dapat juga
mempengaruhi beberapa sel target belainan.
Hormon terdiri dari 2 jenis berdasarkan struktur kimiawinya yaitu hormon yang terbuat
dari peptida (hormon peptida) dan hormon yang terbuat dari kolesterol (hormon steroid).
Perbedaan saraf dan hormon adalah saraf bekerja cepat dan pengaruhnya cepat hilang.
Sedangkan hormon bekerja lambat dan pengaruhnya lama. Berdasarkan waktu
pembuatan, kelenjar yang menghasilkan hormon terbagi atas kelenjar yang bekerja
sepanjang waktu ,contohnya: kelenjar hipofisis,tiroid,pankreas,adrenal, serta kelenjar
yang bekerja pada usia tertentu, contohnya: kelenjar reproduksi dan kelenjar timus.
Hormon dikeluarkan dan masuk ke aliran darah dalam konsentrasi rendah hingga
menuju ke organ atau sel target. Beberapa hormon membutuhkan substansi pembawa
seperti protein agar tetap berada di dalam darah. Hormon lainnya membutuhkan
substansi yang disebut dengan reservoir hormon supaya kadar hormon tetap konstan dan
terhindar dari reaksi penguraian kimia. Saat hormon sampai pada sel target, hormon
harus dikenali oleh protein yang terdapat di sel yang disebut reseptor. Molekul khusus
dalam sel yang disebut duta kedua (second messenger) membawa informasi dari hormon
ke dalam sel.
Kelenjar Endokrin dan Hormon yang Dihasilkan
Dalam tubuh manusia ada tujuh kelenjar endokrin yang penting, yaitu hipofisis, tiroid,
paratiroid, kelenjar adrenalin (anak ginjal), pankreas, ovarium, dan testis.

a. Hipofisis
Kelenjar ini terletak pada dasar otak besar dan menghasilkan bermacam-macam hormon
yang mengatur kegiatan kelenjar lainnya. Oleh karena itu kelenjar hipofisis disebut
master gland. Kelenjar hipofisis dibagi menjadi tiga bagian, yaitu bagian anterior, bagian
tengah, dan bagian posterior.
b. Tiroid (Kelenjar Gondok)
Tiroid merupakan kelenjar yang berbentuk cuping kembar dan di antara keduanya dapat
daerah yang menggenting. Kelenjar ini terdapat di bawah jakun di depan trakea.
Kelenjar tiroid menghasilkan hormon tiroksin yang mempengaruhi metabolisme sel
tubuh dan pengaturan suhu tubuh.
Tiroksin mengandung banyak iodium. Kekurangan iodium dalam makanan dalam waktu
panjang mengakibatkan pembesaran kelenjar gondok karena kelenjar ini harus bekerja
keras untuk membentuk tiroksin. Kekurangan tiroksin menurunkan kecepatan
metabolisme sehingga pertumbuhan lambat dan kecerdasan menurun. Bila ini terjadi
pada anak-anak mengakibatkan kretinisme, yaitu kelainan fisik dan mental yang
menyebabkan anak tumbuh kerdil dan idiot. Kekurangan iodium yang masih ringan
dapat diperbaiki dengan menambahkan garam iodium di dalam makanan.
Produksi tiroksin yang berlebihan menyebabkan penyakit eksoftalmik tiroid (Morbus
Basedowi) dengan gejala sebagai berikut; kecepatan metabolisme meningkat, denyut
nadi bertambah, gelisah, gugup, dan merasa demam. Gejala lain yang nampak adalah
bola mata menonjol keluar (eksoftalmus) dan kelenjar tiroid membesar.
c. Paratiroid / Kelenjar Anak Gondok
Paratiroid menempel pada kelenjar tiroid. Kelenjar ini menghasilkan parathormon yang
berfungsi mengatur kandungan fosfor dan kalsium dalam darah. Kekurangan hormon ini
menyebabkan tetani dengan gejala: kadar kapur dalam darah menurun, kejang di tangan
dan kaki, jari-jari tangan membengkok ke arah pangkal, gelisah, sukar tidur, dan
kesemutan.
Tumor paratiroid menyebabkan kadar parathormon terlalu banyak di dalam darah. Hal
ini mengakibatkan terambilnya fosfor dan kalsium dalam tulang, sehingga urin banyak
mengandung kapur dan fosfor. Pada orang yang terserang penyakit ini tulang mudah
sekali patah. Penyakit ini disebut von Recklinghousen.
d. Kelenjar Adrenal/Suprarenal/ Anak Ginjal
Kelenjar ini berbentuk bola, menempel pada bagian atas ginjal. Pada setiap ginjal
terdapat satu kelenjar suprarenal dan dibagi atas dua bagian, yaitu bagian luar (korteks)
dan bagian tengah (medula).
Kerusakan pada bagian korteks mengakibatkan penyakit Addison dengan gejala sebagai
berikut: timbul kelelahan, nafsu makan berkurang, mual, muntahmuntah, terasa sakit di
dalam tubuh. Dalam keadaan ketakutan atau dalam keadaan bahaya, produksi adrenalin
meningkat sehingga denyut jantung meningkat dan memompa darah lebih banyak.
Gejala lainnya adalah melebarnya saluran bronkiolus, melebarnya pupil mata, kelopak
mata terbuka lebar, dan diikuti dengan rambut berdiri.
e. Pankreas
Ada beberapa kelompok sel pada pankreas yang dikenal sebagai pulau Langerhans
berfungsi sebagai kelenjar endokrin yang menghasilkan hormon insulin. Hormon ini
berfungsi mengatur konsentrasi glukosa dalam darah. Kelebihan glukosa akan dibawa ke
sel hati dan selanjutnya akan dirombak menjadi glikogen untuk disimpan. Kekurangan
hormon ini akan menyebabkan penyakit diabetes. Selain menghasilkan insulin, pankreas
juga menghasilkan hormon glukagon yang bekerja antagonis dengan hormon insulin.
f. Ovarium
Ovarium merupakan organ reproduksi wanita. Selain menghasilkan sel telur, ovarium
juga menghasilkan hormon. Ada dua macam hormon yang dihasilkan ovarium yaitu
sebagai berikut.
Estrogen
Hormon ini dihasilkan oleh Folikel Graaf. Pembentukan estrogen dirangsang oleh FSH.
Fungsi estrogen ialah menimbulkan dan mempertahankan tanda-tanda kelamin sekunder
pada wanita. Tanda-tanda kelamin sekunder adalah ciri-ciri yang dapat membedakan
wanita dengan pria tanpa melihat kelaminnya. Contohnya, perkembangan pinggul dan
payudara pada wanita dan kulit menjadi bertambah halus.
Progesteron
Hormon ini dihasilkan oleh korpus luteum. Pembentukannya dirangsang oleh LH dan
berfungsi menyiapkan dinding uterus agar dapat menerima telur yang sudah dibuahi.
Plasenta membentuk estrogen dan progesteron selama kehamilan guna mencegah
pembentukan FSH dan LH. Dengan demikian, kedua hormon ini dapat mempertahankan
kehamilan.
g. Testis
Seperti halnya ovarium, testis adalah organ reproduksi khusus pada pria. Selain
menghasilkan sperma, testis berfungsi sebagai kelenjar endokrin yang menghasilkan
hormon androgen, yaitu testosteron. Testosteron berfungsi menimbulkan dan
memelihara kelangsungan tanda-tanda kelamin sekunder. Misalnya suaranya membesar,
mempunyai kumis, dan jakun.
Sistem Hormon pada Hewan
Sel-sel neurosekresi terdapat pada terutama hewan rendah kecuali hewan bersel satu.
Pada Coelenterata dan annelida tidak terdaopat kelenjar endokrin tapi mekanisme
neurosekresi mengatur pertumbuhan dan reproduksi. Demikian juga pada cacing pipih
dan nematoda hanya mempunyai mekanisme neurosekresi. Hewan rendah yang
mempunyai kelenjar endokrin ialah Cephalopoda, Arthropoda dan hewan yang lebih
kompleks lainya. Pada Crustacea terdapat kelenjar sinus pada insekta ada
korpus kardiakum.keduakelenjar tersebut sama dengan neurohipofisis (hipofisis bagaian
belakang) pada vertebrat. Jadi pada dasarnya hewan rendah maupun vertebrata terdapat
suatu hub ungan antara sistem syaraf dengan kelenjar endokrin. Hipotisis pada
vertebrata disebut kelenjar neuroendokrin.
Coelenterata
Pada Coelenterata selurah sistem syaraf bekerja sebagai sistem neurosekresi. Misalnya
pada ubur-ubur syaraf cincin sirkum oral dengan serabut radialnya mempunyai sel-sel
neurosekresi. Neurohormon belum diketahui strukturnya tapi mempunyai fungsi penting
misalnya untuk proses melepaskan gamet.
Platyhelminthes
Pada cacing pipih sel-sel neurosekresi terdapat pada ganglion otak. Fungsinya belum
diketahui tapi diduga belum mempunyai peranan dalam proses regenerasi.
Annelida
Sel-sel neurosekresi pada annelida terdapat pada ganglion supraoesofagus, ganglion
suboesufagus dan ganglion ventral. Neuro hormon pada cacing tanah banyak diselidiki
peran neurohormon pada annelida ialah dalam fungsi:
1. Tumbuh dan regenerasi
2. Transformasi somatik berkenaan dengan reproduksi
3. Pemotongan ganda dan perkembangan seksual
4. Menentukan ciri-ciri kelamin luar (sekunder)
5. Penyembuhan luka
Mollusca
Sel neurosekresi terdapat pada gangloin otak molluska. Pada molluska terdapat pula
kelenjar endokrin seperti pada vertebrata. Kelenjar tersebut misalnya kelenjar optik pada
Octopus.
Pada sejenis siput jika tentakel dibuang hasilnya pembentukan telur pada ovotestis
dipercepat. Jika ekstrak tentakel disuntikkan merangsang produksi sperma. Ekstrak
ganglion otak merangsang produksi telur. Dari contoh diatas menunjukkan bahwa baik
otak maupun tentakel berisi sel-sel neurosekresi yang menghasilkan hormon
(neurohormon). Neurohormon dari tentakel merangsang produksi sperma sedang dari
otak merangsang perkembangan telur. Pada octopus proses kedewasaan juga diatur oleh
sel-sel neurosekresi yang mempengaruhi pertumbuhan ovarium dan testes. Jadi
hubungan ganglion otak-kelenjar optik-gonade pada octopus sama seperti hubungan
hipotalamus-hipofisisgonade pada vertebrata.
Crustacea (udang-udangan)
Mekanisme neurosekresi pada udang-udangan sangat kompleks dan sangat erat
hubungannya dengan sistem saraf dan ganglionnya. Diantaranya hormon yang penting
adalah:
1) Beberapa Neurohormon Tangkai Mata
Terdapat beberapa neurohormon yang berasal dari ganglia optik yang letaknya pada
tangkai mata:
Hormon Pigmen Retina
Kromatorotrofin
Hormon Hiperglikemik
Hormon Inhibitor Ovarium
Hormon Inhibitor Pengelupasan (Moulting)
2) Organ Y
3) Kelenjar Androgen Pada Jantan
4) Ovarium
Insecta
Hampir semua hormon dihasilkan sel neurosekresi dari ganglion otak dan ganglia
lainnya yang dapat ditemukan pada protoserebrum, tritoserebrum, ganglion
suboesofagus dan ganglia ventral.

Hewan diketahui juga menghasilkan sejumlah hormon yaitu :


Juvenil hormone(JH), merangsang perubahan serangga dari bentuk ulat ke larva.
Hormon ini tidak dihasilkan ketika serangga mencapai bentuk dewasanya.
Ecdysone, merangsang perubahan atau pergantian kulit serangga. Hormon ini bekerja
antagonis dengan JH.
Octopamine, menaikkan kadar penggunaan glukosa oleh otot.
Adipokinetic Hormone, mempercepat perubahan lemak menjadi energi.
Bovine Somatotropin(BST),meningkatkan produksi susu pada ternak.

PENUTUP

Sistem koordinasi merupakan suatu sistem yang mengatur kerja semua sistem organ
agar dapat bekerja secara serasi.
Sistem koordinasi itu bekerja untuk menerima rangsangan, mengolahnya dan
kemudian meneruskannya untuk menaggapi rangsangan tadi.
Setiap rangsangan-rangsanga yang kita terima melalui indera kita, akan diolah di otak.
Kemudian otak akan meneruskan rangsangan tersebut ke organ yang bersangkutan.
Setiap aktivitas yang terjadi di dalam tubuh, baik yang sederhana maupun yang
kompleks merupakan hasil koordinasi yang rumit dan sistematis dari beberapa sistem
dalam tubuh.
Sistem koordinasi pada hewan meliputi sistem saraf beserta indera dan sistem
endokrin(hormon).
Sistem saraf merupakan sistem yang khas bagi hewan, karena sistem saraf ini tidak
dimiliki oleh tumbuhan.
Sistem saraf yang dimiliki oleh hewan berbeda-beda, semakin tinggi tingkatan hewan
semakin komplek sistem sarafnya.

DAFTAR PUSTAKA

Anonymoous,2009. Sistem koordinasi pada hewan vertebrata. http //free. vlsm. Praweda
/biologi. diakses tanggal 14 maret 2009.
Brotowidjoyo, M. 1989. Zoologi Dasar. Penerbit Erlangga: Jakarta
Kimball, John W,1994. Biologi Edisi Kelima. Erlangga. Jakarta.
Syamsuri, I. 2004. Biologi. Penerbit Erlangga: Jakarta
Anonymous. 2006. Sistem koordinasi (online) http://www.modulonline.co.id

IKLAN