Anda di halaman 1dari 103

KULIAH LAPANGAN LABORATORIUM GEOLOGI

KARANGSAMBUNG, KABUPATEN KEBUMEN

JAWA TENGAH

LAPORAN AKHIR

Diajukan sebagai syarat kelulusan mata kuliah KULIAH LAPANGAN


PTF 363 Program Studi Teknik Geofisika

Oleh:
ADRIKA ARUMITA PRATAMI
F1D314050

PROGRAM STUDI TEKNIK GEOFISIKA


JURUSAN TEKNIK KEBUMIAN
FAKULTAS SAINS DAN TEKNOLOGI
UNIVERSITAS JAMBI
2017

1
KATA PENGANTAR

Puji syukur kehadirat Allah SWT karena atas rahmat dan hidayahnya Laporan Akhir
Kuliah Lapangan Karangsambung-Kebumen dapat diselesaikan tepat waktu. Dalam
penyusunannya saya mengucapkan terima kasih kepada semua pihak yang membantu
kelancaran kuliah lapangan yang telah bersedia meluangkan waktu, fikiran dan tenaga
nya selama di lapangan serta memberikan dorongan serta bimbingangan kepada saya.
Terimakasih saya ucapkan kepada :
1. Drs. H. Nasri MZ M.S
2. Soni Satiawan ST., M.Sc
3. Rizka ST., M.T
4. Ichy Lucia Resta S.Pd., M.Si
5. Para mentor Pembimbing LIPI dan BMKG
6. Teman-teman kelompok 1
Harapan saya semoga Laporan ini membantu menambah pengetahuan dan
pengalaman bagi para pembaca, sehingga saya dapat memperbaiki bentuk maupun isi
laporan ini sehingga kedepannya dapat lebih baik.
Laporan ini saya akui masih banyak kekurangan karena pengalaman yang saya
miliki sangat kurang. Oleh kerena itu saya harapkan kepada para pembaca untuk
memberikan masukan-masukan yang bersifat membangun untuk kesempurnaan laporan
ini.

Jambi, Mei 2017


Mahasiswa,

Adrika Arumita P
NIM.F1D314050

2
Sari

Kawasan Karangsambung merupakan laboratorium alam terbaik dimana berbagai


jenis batuan dengan lingkungan pengendapan atau pembentukan yang berbeda-beda dapat
ditemukan di sini.Karangsambung merupakan pertemuan antara lempeng samudra Hindia
Australia dengan lempeng benua Eurasia.Jejak tumbukan kedua lempeng tersebut mulai 117
juta tahun yang lalu (zaman kapur/crestasius ) dapat ditemukan disini dalam bentuk singkapan
macam-macam batuan dan kenampakan morfologinya yang menjadikan tempat ini menjadi
blackbooknya alam, serta konsep tektonik lempeng dapat di pelajari dan dibuktikan disini.
Kuliah lapangan dengan kode (PTF 363) merupakan mata kuliah wajib di program
studi prodi Teknik Geofisika FST UNJA. Metodelogi kuliah lapangan dilakukan secara geologi
dan geofisika dimana 5 hari pertama dilakukan mapping geologi dan 5 hari selanjutnya
akuisisi geofisika kemudian dari data yang diperoleh mahasiswa mampu meencocokkan,
mengkorelasikan, menganalisis, dan menarik suatu kesimpulan dari data yang diperoleh pada
daerah penelitian tersebut.
Kata kunci : karasangsambung, kuliah lapangan

Abstrack
The Karangsambung area is the best natural laboratory in which various types of rocks
with different settling environments or formations can be found here.Karangsambung is a
meeting between the Australian Indian ocean plates with Eurasian continental plates. The
traces of the two plates began 117 million years ago Lime / crestus) can be found here in the
form of outcrops of various rocks and their morphological appearance which makes this place
a natural blackbook, and the plate tectonic concept can be learned and proven here.
Field Lecture with code (PTF 363) is a compulsory subject in the study program of
Geophysics Engineering FST UNJA. The field lecture methodology was conducted geologically
and geophysically where the first 5 days of geological mapping and 5 days later geophysical
acquisition then from the data obtained by the students able to meencocokkan, correlate,
analyze, and draw a conclusion from the data obtained in the research area.
Keyword : karangsambung, field lectu

3
DAFTAR ISI
KATA PENGANTAR ................................................................................. 1
SARI ............................................................................................................. 1
ABSTRACT ................................................................................................. 1
DAFTAR ISI ................................................................................................. 3
DAFTAR GAMBAR ................................................................................... 5
DAFTAR TABEL ....................................................................................... 8
BAB I. PENDAHULUAN ............................................................................ 9
1.1. Latar Belakang ................................................................................... 9
1.2. Tujuan............................................................................................... 10
1.3. Lokasi dan Akses Daerah Penelitian ............................................... 10
1.4. Metode Penelitian ............................................................................. 12
1.5 Sistematika Penulisan ........................................................................ 13

BAB II. GEOLOGI REGIONAL ............................................................ 14


2.1. Tektonik Setting ............................................................................... 14
2.2 Geomorfologi .................................................................................... 14
2.3 Petrologi dan Stratigrafi .................................................................... 16

BAB III. DASAR TEORI DAN METODE GEOFISIKA ..................... 18


3.1. Metode Gravitasi ............................................................................. 18
3.2 Metode Magentik ............................................................................. 23
3.3 Metode Geolistrik ............................................................................. 25
3.4 Metode Seismik Refraksi dan ........................................................... 27
3.5 Mikrotremor....................................................................................... 29

4
BAB IV PEMETAAN GEOLOGI .......................................................... 30
4.1. Pengambilan data lapangan ........................................................ 31
4.2. Pengolahan dan Pembahasan Data ............................................ 32
BAB V PEMETAAN GEOFISIKA ......................................................... 49
5.1. Pengambilan Data Lapangan ..................................................... 49
5.2. Pengolahan dan Pembahasan Data ............................................. 56

BAB VI INTEGRASI INTERPRETASI GEOLOGI DAN GEOFISIKA.68

BAB VII KESIMPULAN .......................................................................... 71

DAFTAR PUSTAKA ................................................................................ 72

LAMPIRAN................................................................................................ 73

5
DAFTAR GAMBAR

Gambar 2.1. Kenampakan amphiteater karangsambung ............................ 12


Gambar 3.1. Pemantulan dan pembiasan gelombang. ................................. 26
Gambar 4.1. Batu rijang dan gamping merah .............................................. 31

Gambar 4.2. Geomorfologi bukit Wagir Sambeng ...................................... 32

Gambar 4.3. Lava bantal .............................................................................. 32

Gambar 4.4. Scaly clay. ............................................................................... 33

Gambar 4.5. Gamping merah dan rijang ...................................................... 33

Gambar 4.6. Batuan serpentinit.................................................................... 34

Gambar 4.7. Sketsa morfologi ..................................................................... 34

Gambar 4.8. Batuan filit ............................................................................... 35

Gambar 4.9. Batuan diabas .......................................................................... 35

Gambar 4.10. Batuan gamping nummulites................................................. 36

Gambar 4.11. Batu gamping ........................................................................ 36

Gambar 4.12. Batu lempung, batu breksi..................................................... 37

Gambar 4.13. Pengukuran stratigrafi ms ..................................................... 37

Gambar 4.14. Batuan konglomerat .............................................................. 38

Gambar 4.15. Batuan pasir dan lempung ..................................................... 38

Gambar 4.16. Terdapat bataun pasir ............................................................ 39

Gambar 4.17. Batu pasir .............................................................................. 39

Gambar 4.18. Diabas dan batu pasir ............................................................ 40

Gambar 4.19. Diabas .................................................................................... 40

Gambar 4.20. Batu gabro, konglomerat ....................................................... 41

Gambar 4.21. Batuan kalsit dan konglomerat .............................................. 41

Gambar 4.22. Graywake .............................................................................. 42

Gambar 4.23. Sekis yang mengandung kalsit .............................................. 43

6
Gambar 4.24. Scaly clay .............................................................................. 43

Gambar 5.1. AutogravTM dan altimeter ........................................................ 50

Gambar 5.2. Kompas dan gps ...................................................................... 51

Gambar 5.3. Magnetometer ......................................................................... 52

Gambar 5.4. Seperangkat alat survei magnetik ............................................ 52

Gambar 5.5. Resistivitymeter....................................................................... 53

Gambar 5.6. Alat-alat survei seismik refraksi.............................................. 53

Gambar 5.7. Desain akuisisi ........................................................................ 54

Gambar 5.8. Alat survei mikrotremor .......................................................... 55

Gambar 5.9. Peta cba .................................................................................. 56

Gambar 5.10.Peta anomali residual ............................................................. 57

Gambar 5.11. Kriging .................................................................................. 57

Gambar 5.12. Upward dan FFT ................................................................... 58

Gambar 5.13. Reduce to pole ....................................................................... 58

Gambar 5.14. Tmi ........................................................................................ 59

Gambar 5.15. Data input notepad ................................................................ 60

Gambar 5.16. Datum point ........................................................................... 60

Gambar 5.17. Model resistivity.................................................................... 60

Gambar 5.18. Model resistivity tomografi ................................................... 61

Gambar 5.19. Penentuan kurva t-x pada pslab............................................. 62

Gambar 5.20. Tampilan semua shoot........................................................... 64

Gambar 5.21. Kedalaman model perlapisan ................................................ 64

Gambar 5.22. Model bawah permukaan ...................................................... 65

Gambar 5.23. Pengolahan dengan metode hagiwara ..................................... 65

Gambar 5.24. Gelombang H/V ........................................................................

Gambar 5.25. Renpon frekuensi resonasi ........................................................

7
Gambar 5.26. Model kg ...................................................................................

8
DAFTAR TABEL

Tabel 1.1. Akses menuju lokasi penelian. .................................................... 23

9
BAB I

PENDAHULUAN

1.1 Latar belakang

Geofisika adalah Ilmu yang mempelajari sifat-sifat fisis bumi, seperti


bentuk bumi, reaksi terhadap gaya, serta medan potensial bumi (medan magnet
dan gravitasi). geofisika juga menyelidiki interior bumi seperti inti, mantel bumi,
dan kulit bumi serta kandungan-kandungan alaminya. Penelitian geofisika untuk
mengetahui kondisi di bawah permukaan bumi melibatkan pengukuran di atas
permukaan bumi dari parameter-parameter fisika yang dimiliki oleh batuan di
dalam bumi. Dari pengukuran dapat ditafsirkan bagaimana sifat-sifat dan kondisi
di bawah permukaan bumi baik itu secara vertikal maupun horisontal. Geofisika
berada diatara fisika Geologi. Hasil dari data geologi dapat membantu dalam
menginterpretasikan data yang ada pada daerah tersebut.
Kuliah Lapangan ini dilaksanakan di Karangsambung, Kebumen, Jawa
Tengah. Lokasi ini dipilih karena Karangsambung merupakan daerah bebatuan
yang berasal dari kelompok batuan pembentuk lempeng samudera dan lempeng
benua. Kumpulan batuan tersebut tercampur dan terhimpun selama jutaan tahun,
sehingga memiliki elemen geologi yang kompleks. Dengan adanya Kuliah
Lapangan ini , di harapkan dapat meningkatkan pengetahuan ilmu geologi dan
geofisika bagi mahasiswa. Karena proses pembelajarannya bumi tidak bisa
dipelajari hanya secara teori saja, melainkan perlunya pembelajaran langsung di
lapangan agar mahasiswa mengetahui keadaan lapangan sebenarnya. Untuk
pembelajaran geofisika mulai dari akuisisi dan interpretasi metode yang kami
terapkan adalah metode geolistrik, gayaberat, magnet, konduktivitas dan juga
metode seismik yang berlangsung selama lima hari. Dan untuk geologinya kami
melakukan mapping di daerah sekitar karangsambung yang bersalngsung selama
5 hari pertama, guna mengetahui morfologi serta jenis batuan-batuan daerah
tersebut.

10
1.2 Tujuan
Adapun tujuan dalam dalam Kuliah Lapangan ini yaitu agar
1. Mahasiswa diharapkan mampu mengaplikasikan ilmu geologi dan geofisika
yang diperoleh selama proses perkuliahan dalam kuliah lapangan di daerah
Karangsambung mencakup akuisisi hingga pengolahan data geofisika.
2. Mahasiswa diharapakan mampu mengetahui kondisi geologi daerah penelitian
berdasarkan hasil interpretasi metode geofisika maupun geologi.

1.3 Lokasi Dan Akses Daerah Penelitian

Kegiatan kuliah lapangan ini dilaksanakan selama sepuluh hari, yakni pada
tanggal 03 April 2017 sampai dengan 12 April 2017 di Kampus LIPI
Karangsambung, Kabupaten Kebumen, Jawa Tengah.
Lokasi Koordinat Keretangan Akses Daerah Penelitian
Lp1 Puncak X : 0351619 Geomarfologi Ditempuh dengan
Wagir Sambeng Y : 91651625 berjalan kaki sekitar 30
H : 143 Mdpl menit dari Kampus LIPI
Lp2 Punggungan X : 0351804 Deskripsi Batuan Ditempuh dengan
Wagir sambeng Y : 9165727 berjalan kaki sekitar 20
H : 124 Mdpl menit dari kampus LIPI
Lp3 Kali Mandala X : 0353092 Geologi Struktur Ditempuh dengan
Y : 9166262 ( Pengukuran kekar berjalan kaki sekitar 20
H : 68 Mdpl dan sesar) menit dari kampus LIPI.
Lp4 Kali Jebug X : 0353630 Deskripsi Batuan Ditempuh dengan
Y : 9116056 berjalan kaki sekitar 20
H : 78 Mdpl menit dari kampus LIPI.
Dengan rute perjalanan
rumah warga- kebun dan
anak sungai.
Lp5 Kali Muncar X : 0357404 Deskripsi Batuan Dari kampus LIPI desa
Y : 9169314 Totogan ditempuh sekitar
H : 107 Mdpl 20 menggunakan Mobil.

11
Dari Desa totogan
menuju kali muncar
dibutuhkan waktu sekitar
10 menit dengan berjalan
kaki.
Lp6 Pucangan X : 0355756 Deskripsi Batuan Ditempuh sekitar 15
Y : 9168393 menit dari kampus LIPI,
H : 106 Mdpl dengan menggunakan
kendaraan umum
(Mobil), karena berada
dipinggir jalan.
Lp7 Totogan X : 0354020 Geomarfologi Ditempuh sekitar 15
Y : 9167843 menit dari kampus LIPI,
H : 139 Mdpl dengan menggunakan
kendaraan umum
(Mobil).
Lp8 Luk Ulo X : 0352901 Deskripsi Batuan Ditempuh Sekitar 10
Sipako Y : 9166575 Menit dari kampus LIPI,
H: 49 Mdpl Dengan menggunakan
kendaraan umum
(Mobil).
Lp9 Gunung X : 0353298 Deskripsi Batuan Ditempuh dengan
Parang Y : 9166366 berjalan kaki sekitar 10
H : Mdpl menit dari kampus LIPI.
Lp10 Gamping X : 03535122 Deskripsi Batuan Ditempuh dengan
Numulites Y : 9165646 berjalan kaki sekitar 3
H : 60 Mdpl menit, Karena berada di
depan kampus LIPI.
Lp11 Bukit Jati X : 0354736 Deskripsi Batuan Ditempuh sekitar 10
Bungkus Y : 9163273 menit dari kampus LIPI,
H ; 94 Mdpl dengan menngunakan
Kendaraan umum.

12
Lp12 bukit X : 0354039 Deskripsi Batuan Ditempuh sekitar 15
Waturanda Y : 9161876 menit dari kampus LIPI,
H : 71 Mdpl dengan menggunakan
kendaraan umum
(Mobil).
Lp13 Kali Jaya X : 0355844 Pengukuran Ms Ditempuh sekitar 15
Y : 9160371 menit dari kampus LIPI,
H : 100 Mdpl dengan menggunakan
kendaraan umum
(Mobil).
Lp14 X : 0353159 Deskripsi Batuan Ditempuh dengan
Pasanggrahan Y : 9165501 berjalan kaki sekita8
(Luk Ulo) H : 66 Mdol menit dari Kampus LIPI.

Tabel 1.1 Akses Menuju Lokasi penelitian

1.4 Metode Penelitian


Metode penelitian pada Kuliah Lapangan di Karangsambung ini dibagi menjadi
dua, yaitu :
Metode Geologi
Observasi geologi dilakukan pada minggu pertama kuliah lapangan
selama lima hari. Observasi geologi tersebut meliputi Geomorfologi,
Geologi Struktur, Stratigrafi. Pada Observasi Geologi di bagi menjadi 3 hari
bersama pembimbing, serta 2 hari observasi mandiri. Pada Observasi
Geologi ada empat alat yang harus dibawah oleh masing masing kelompok
untuk keberlangsungan penelitian, keempat alat tersebut adalah Palu
Geologi, Lup Geologi, Kompas, dan HCl. Sampel yang diambil dilakukan
presentasi pada malam harinya agar mengetahui deskripsi dari batuan,
hingga mengetahui keadaan geologi di lokasi.

Metode Geofisika
Akuisisi data Geofisika dilaksanakan selama lima hari dengan
menggunakan empat metode. Metode metode geofisika yang digunakan

13
dalam kuliah lapangan ini adalah metode seismik refraksi, metode geolistrik
tahanan jenis, metode gayaberat dan metode magnetik. Dalam setiap
akuisisi data dalam setiap metode, digunakan instrumen yang berbeda beda
untuk setiap metodenya. Setelah pengambilan data di lapangan kemudian
dilakukan prosesing data mentah tersebut untuk melihat hasil akuisisi dan
menemukan anomali geofisika atau struktur struktur bawah permukaan
yang terekam dari akuisisi data.

1.5 Sistematika Penulisan

Sistematika penulisan laporan kuliah lapangan ini dibagi menjadi enam bab.
Bab I merupakan pendahuluan mengenai gambaran umum dari pokok penelitian
yang terdiri dari beberapa bagian, yakni latar belakang, maksud dan tujuan, waktu
dan akses daerah penelitian, serta sistematika penulisannya. Selanjutnya untuk
mengenal keadaan geologi daerah penelitian dan metode yang digunakan. Dalam
bab II geologi regional. Bab III merupakan dasar teori metode geofisika yang akan
menjelaskan bagaimana proses pemetaan geofisika di daerah penelitian, proses
akuisisi data metode geofisika, dan proses pengolahan metode geofisika yang
digunakan. Selanjutnya bab IV mengenai pemetaan geologi proses pengambilan
data dilapangan serta pengolahan dan pembahasan data. Pada bab V mengenai
pemetaan geofisika proses pengambilan data dilapangan serta pengolahan dan
pembahasan data. Hasil dan interpretasi pemetaan geologi serta metode geofisika
dijelaskan pada bab VI. Hingga pada bagian akhir akan diperoleh kesimpulan dari
penelitian yang dilakukan, yakni pada bab VII mengenai kesimpulan.

14
BAB II

GEOLOGI REGIONAL

2.1 Tektonik Setting


Pulau jawa adalah satu satu hasil dari proses adanya pergerakan dari lempeng-
lempeng Pasific, Indo Australia dan Eurasia. Salah satu bukti adanya proses
pergerakan lempeng tersebut adalah adanya hal yang menarik di daerah Jawa
Tengah, Kec Karangsambung. Karangsambut disebut sebagai lapangan geologi
terlengkap, karena Karangsambung menyimpan cerita dibalik proses terjadinya
tumbukan antara dua lempeng yaitu lempeng samudra dan lempeng benua yang
biasa disebut sebagai peristiwa Subduksi. Dua lempeng yang bertemu tersebut
adalah lempeng Asia dan lempeng Hindia yang terjadi pada zaman Pra-tersier.
Karangsambung merupakan daerah dimana tersingkapnya batuan-batuan pra-tersier
yang berada pada Melange kompleks.Daerah Karangsambung mempunyai ciri khas
geologi yang sangat menarik.Kondisi geologi yang kompleks pada karangsambung
terbentuk karena pada daerah Karangsambung merupakan zona meratus, yaitu
daerah pertemuan antara lempeng (subduksi) yang terangkat.Berdasarkan teori
tektonik lempeng, diketahui bahwa di Indonesia bagian tengah terjadi beberapa kali
proses subduksi pada zaman yang berbeda - beda. Daerah Karangsambung
merupakan daerah yang dilalui jalur subduksi ini dan merekam paling banyak
petunjuk yang berhubungan dengan proses ini berupa singkapan batuan berusia tua,
batuan dari dasar samudera dan campuran berbagai jenis batuan dan endapan
(melange) yang merupakan ciri khas utama proses subduksi. Oleh karena itu disini
terdapat banyak jenis batuan dari sumber yang berbeda-beda dengan distribusi yang
tidak beraturan sehingga sulit untuk dipetakan.

2.2 Morfologi
Geomorfologi daerah Karangsambung memiliki kontur yang relatif rapat dan
menutup serta kontur yang renggang. Kontur yang rapat mengindikasikan bahwa
komposisi litologi batuan yang keras atau resisten terhadap pelapukan. Kontur yang
renggang pada daerah penelitian mengindikasikan bahwa komposisi litologi batuan
yang mudah mengalami pelapukan atau tidak resisten. Selain ketahanan batuan,
15
morfologi daerah pemetaan juga dipengaruhi struktur geologi berupa proses
perlipatan yang mengakibatkan pengangkatan dan proses pembentukan sesar dan
kekar menjadi tahap awal dari ekspresi topografi daerah pemetaan yang dicirikan
oleh bentuk pegunungan lipatan. Akibat dua kontrol diatas menghasilkan ekspresi
topografi yang khas dan dibagi menjadi lima satuan geomorfologi yaitu, Satuan
Lembah Antiklin, Satuan Dataran Aluvial, Satuan Perbukitan Terisoasi, Satuan
Perbukitan Homoklin, dan Satuan Perbukitan Lipatan.

Morfologi perbukitan disusun oleh batuan melange tektonik, batuan beku, batuan
sedimen Tersier dan batuan volkanik Kuarter. Perbukitan yang disusun oleh melange tektonik
dan intrusi batuan beku umumnya membentuk morfologi perbukitan dimana puncak
perbukitannya terpotong-potong (tidak menerus/terpisah-pisah). Hal ini disebabkan karena
masing-masing tubuh bukit tersebut (kecuali intrusi) merupakan suatu blok batuan yang satu
sama lainnya saling terpisah yang tertanam dalam masa dasar lempung bersisik (Scally clay).
Morfologi perbukitan dimana batuan penyusunnya terdiri atas batuan sedimen Tersier dan
batuan volkanik Kuarter nampak bahwa puncak perbukitannya menerus dan relatif teratur
sesuai dengan sumbu lipatannya. Dengan demikian dapat disimpulkan bahwa ada perbedaan
bentuk perbukitan antara batuan melange dengan batuan sedimen Tersier/volkanik.

Gambar 2.1 Kenampakan Amphiteater Karangsambung dan Lembah Antiklin

16
Daerah bermorfologi pedataran terletak di sekitar wilayah aliran Sungai Luk Ulo.
Sungai ini merupakan sungai utama yang mengalir dari utara ke selatan mengerosi
batuan melange tektonik,melange sedimenter, sedimen Tersier (F. Panosogan. F. Waturanda,
F. Halang ). Di sekitar daerah Karangsambung, morfologi pedataran ini terletak pada inti
antiklin sehingga tidak mengherankan apabila di daerah ini tersingkap batuan melange yang
berumur tua, terdiri atas konglomerat, lava bantal, rijang, lempung merah, chert dan
batugamping fusulina. Bongkah batuan tersebut tertanam dalam masa dasar lempung bersisik
(Scally clay).

2.3 Petrologi dan Stratigrafi


Jika bicara mengenai batuan terlebih dahulu mengetahui asal batuan (protolit)
atau pun lingkungan terbentuk. Batuan sedimen gamping numulites kita harus
berfikir laut dangkal sebagai tempat terbentuk, dan bebas dari aktivitas
vulkanisme, karena aktivitas vulkanisme menyebabkan air menjadi keruh dakibat
material hasil aktivitas vulkanism tersebut, ini menyebabkan hewan-hewan laut
dangkal tidak bisa tumbuh, dengan kata lain batu gamping terbentuk jika gunung
api telah mati atau tidak ada aktivitas vulkanism. Batuan beku pada daerah
karangsambung lingkungan tektoniknya misalkan batuan beku lava bersruktur
bantal (Pillow Lava) kita harus berfikir laut dalam, lantai samudra, punggungan
tengah samudra atau MOR, batuan ini sering berasosiasi dengan batu gamping
merah yang berselingan dengan rijang. Jika bicara batuan metamorf, harus
diketahui batuan asal (protolith) apakah batuan Sedimen, batuan Beku, batuan
Metamorf, dan juga harus mengetahui pressure dan temperaturnya. Misalkan skis
mika yang merupakan batuan Ubahan dari batuan Sedimen pasir kuarsa yang
mengalami perubahan tekanan dan suhu, tetapi tekanan lebih tinggidaripada
suhunya.ataupun hornfels yang merupakan batuan Ubahan dari batulempung di
daerah intrusi magma.
Stratigrafi daerah Karangsambung dari tua ke muda yaitu kompleks Melange
Lok Ulo, Formasi Karangsambung, Formasi Totogan, Formasi Waturanda, Formasi
Penosogan, Formasi Halang dan aluvial. Kompleks Melange terdiri atas blok
blok berbagai ukuran dari batuan sedimen pelagis, batuan beku basaltis dan batuan
metamorf yang tercampur secara tektonik dalam matriks batuan pelitik. Sedangkan

17
formasi Karangsambung dan Formasi Totogan umumnya terdiri dari percampuran
sedimenter fragmen fragmen dan blok blok (olisolit) seperti batupasir,
batulanau, kongomerat, dan batugamping Nummulites dalam masadar
lempung dan diinterpretasikan sebagai endapan olistostrom. Menumpang selaras di
atas formasi totogan adalah formasi waturanda yang terdiri dari batupasir dan
breksi volkanik. Formasi Waturanda ditumpangi secara selaras oleh formasi
Penosogan yang terdiri dari perselingan napal dan batupasir gampingan. Endapan
aluvial merupakan yang paling muda. Endapan ini memiliki umur Holosen dan
pembentukannya terus berlangsung hingga sekarang. Berdasarkan Satuan stratigrafi
daerah penelitian tersebut tersusun atas 8 satuan batuan berurutan dari tua ke muda,
yakni :

Satuan Batulempung Berfragmen


Satuan Intusi Basalt
Satuan Breksi1 - Batupasir
Satuan Batupasir Batulempung
Satuan Tuf
Satuan Batugamping
Satuan Breksi2

18
BAB III
DASAR TEORI METODE GEOFISIKA

3.1 Metode Gravitasi


Metode Gravitasi adalah salah satu metode dalam survey geofisika, yang
termasuk sebagai metode pasif. Metode ini memanfaatkan perbedaan nilai medan
gravitasi di permukaan bumi. Perbedaan/variasi nilai medan gravitasi tersebut
kemudian dipetakan distribusinya. Pada kenyataannya, medan gravitasi bumi di
permukaan tidaklah homogen. Gravitasi sangat dipengaruhi oleh massa jenis
benda, termasuk batuan penyusun kerak bumi. Batuan-batuan dengan massa
jenisnya yang beragam tersebut akan mempengaruhi medan gravitasi bumi di
permukaan. Variasi medan gravitasi di permukaan pun dapat dipengaruhi oleh
adanya struktur geologi di bawah permukaan, termasuk tidak meratanya kondisi
topografi/relief permukaan bumi. Sehingga, posisi pengamatan juga memiliki
pengaruh terhadap pengukuran. Pada dasarnya, segala kondisi geologis di bawah
maupun di permukaan dapat mempengaruhi medan gravitasi bumi yang terukur.
Pemrosesan data gaya berat yang sering disebut dengan reduksi data gaya
berat, secara umum dapat dipisahkan menjadi dua macam, yakni proses dasar dan
proses lanjutan. Proses dasar mencakup seluruh proses berawal dari nilai
pembacaan alat di lapangan sampai diperoleh nilai anomali bouguer di setiap titik
amat. Tahapan proses dasar meliputi konversi pembacaan alat gravimeter ke
mGal, koreksi apungan (drift), koreksi pasang surut (tidal), koreksi lintang,
koreksi udara bebas, koreksi bouguer (sampai pada tahap ini diperoleh nilai
anomali bouguer sederhana pada topografi), dan koreksi medan.
1. Konversi Pembacaan ke mGal
Konversi ini dilakukan karena besar nilai yang ditampilkan oleh
gravimeter belum mempunyai satuan dan untuk setiap gravimeter mempunyai
tabel konversi yang berlainan tergantung spesifikasi model alat. Konversi
dilakukan dengan rumus:
Reading in mGal = [(reading counter reading) faktor interval + value in
mGal ] CCF dimana CCF (Correction Calibration Factor) setiap alat berbeda
tergantung jenis alat gravimeter yang digunakan.
2. Koreksi Pasang Surut (Tidal)

19
Koreksi ini dilakukan untuk menghilangkan efek benda-benda yang ada di
luar bumi, seperti matahari dan bulan yang dapat mempengaruhi nilai gravitasi
di bumi. Posisi matahari dan bulan akan menghasilkan tarikan terhadap bumi
sehingga akan menyebabkan terjadinya pasang surut muka air laut yang akan
mempengaruhi pembacaan di lapangan. Koreksi ini diberikan oleh persamaan
potensial berikut ini.

dimana
= lintang
= deklinasi
t = sudut waktu bulan
C = jarak rata-rata ke bulan
3. Koreksi Apungan (Drift)
Koreksi ini dilakukan akibat perbedaan pembacaan gravimeter di stasiun
yang sama pada waktu yang berbeda oleh alat gravimeter yang disebabkan
karena terjadi guncangan pegas dan perubahan temperatur pada alat selama
proses perjalanan dari satu stasiun ke stasiun berikutnya. Efek ini dapat
dihilangkan dengan merancang lintasan tertutup pada saat akuisisi data agar
besar penyimpangan dapat diketahui. Koreksi apungan diberikan oleh
persamaan:

dimana:
Dn = koreksi apungan pada titik n
gakhir = pembacaan gravimeter di titik akhir looping
go = pembacaan gravimeter di titik awal looping
takhir = waktu pembacaan di akhir looping
to = waktu pembacaan di awal looping
tn = waktu pembacaan pada stasiun n

20
4. Koreksi Lintang
Koreksi lintang dilakukan karena rotasi bumi yang akan menyebakan:
a. Bentuk bumi yang berubah pada ekuator dan kutub.
b. Akumulasi massa ekuator.
c. Terjadinya percepatan sentrifugal, yang maksimal pada ekuator dan
minimal terjadi di kutub.
Hasil rotasi bumi ini menyebabkan variasi percepatan gravitasi dari
ekuator ke kutub atau terhadap lintang. Untuk menghilangkan efek ini
digunakan persamaan Geodetic Reference System 1967 (GRS 67), yaitu:
g = 97803186 (1 + 0,0005278895 sin2 0,000023462 sin4)
dengan adalah sudut lintang dalam radian.

5. Koreksi Udara Bebas (Free Air Correction)


Koreksi ini dilakukan karena pengaruh variasi ketinggian terhadap
medan gravitasi bumi. Perhitungan koreksi udara bebas (free air correction)
dilakukan dengan cara:

Jika pertambahan jari-jari dr dinyatakan dalam bentuk ketinggian di


atas muka laut h, maka:

dengan memasukkan nilai g dan r ke dalam persamaan, maka besar


koreksi udara bebas adalah:
g = 0,3086 h
dimana h adalah ketinggian dalam pengukuran gaya berat.

6. Koreksi Bouguer
Koreksi Bouguer memperhitungkan massa batuan yang terdapat di
antara stasiun pengukuran dengan bidang geoid. Koreksi ini dilakukan
dengan menghitung tarikan gravitasi yang disebabkan oleh batuan berupa slab
dengan ketebalan H dan densitas rata-rata . Besar koreksi ini diberikan oleh
21
persamaan: BC = 0,04185 h
7. Koreksi Medan (Terrain Correction)
Koreksi medan diperlukan oleh karena setiap stasiun pengukuran gaya
berat memiliki bentuk permukaan yang tidak datar atau memiliki undulasi.
Jika stasiun pengukuran berada dekat dengan gunung, maka akan terdapat
gaya ke atas yang menarik pegas pada gravimeter sehingga akan mengurangi
pembacaan nilai gravitasi. Sementara jika stasiun berada dekat dengan
lembah, maka akan ada gaya tarik ke bawah yang hilang sehingga pegas pada
gravimeter tertarik ke atas yang akan mengurangi nilai pembacaan gravitasi
juga.
Dengan demikian pada kedua kondisi tersebut, koreksi medan
ditambahkan pada nilai gravitasi dimana perhitungan besar nilai koreksi medan
dapat dilakukan dengan menggunakan Hammer Chart. Hammer Chart
dikelompokkan berdasarkan besarnya radius dari titik pengukuran gaya berat,
yaitu:
a. Inner Zone
Memiliki radius yang tidak terlalu besar sehingga bisa didapatkan dari
pengamatan langsung di lapangan, dengan beberapa zona, yakni:
Zona B, radius 6,56 ft dibagi menjadi 4 sektor.
Zona C, radius 5,46 ft dibagi menjadi 6 sektor.
b. Outer Zone
Zona D, radius 175 ft dan dibagi 6 sektor.
Zona E, radius 558 ft dan dibagi 8 sektor.
Zona F, radius 1280 ft dan dibagi 8 sektor.
Zona G, radius 2396 ft dan dibagi 12 sektor.
Zona H, radius 5018 ft dan dibagi 12 sektor.
Zona I, radius 8575 ft dan dibagi 12 sektor.
Zona J, radius 14612 ft dan dibagi 12 sektor.
Zona K dan M masing-masing dibagi 16 sektor.
Koreksi medan pada setiap sektor dihitung dengan menggunakan persamaan:

22
Sehingga besar koreksi medan pada setiap stasiun pengukuran gaya berat adalah
total dari koreksi medan sektor-sektor dalam satu stasiun pengukuran tersebut.
Dimana :
z = zs - za
zs = ketinggian stasiun pengukuran
za = ketinggian rata-rata di dalam sektor
r2 = jari-jari luar sektor
r1 = jari-jari dalam sector

8. Anomali Bouguer
Setelah melakukan koreksi, maka akan diperoleh nilai yang disebut anomali
bouguer, yakni anomali yang disebabkan oleh variasi densitas secara lateral
pada batuan kerak bumi yang telah berada pada bidang referensi, yakni bidang
geoid. Persamaan untuk mendapatkan nilai anomali ini adalah:
gobs = gread gtidal gdrift
gAB = gobs g + gFAA gBC + TC
dimana:
gread = nilai pembacaan gravitasi di lapangan
gtidal = koreksi pasang surut
gdrift = koreksi apungan
g = koreksi lintang
gFAA = koreksi udara bebas
gBC = koreksi bouguer
TC = koreksi medan
Nilai anomali bouguer di atas sering disebut sebagai Complete Bouguer
Anomaly (CBA), sedangkan anomali bouguer yang didapatkan tanpa
memasukkan koreksi medan ke dalam perhitungan disebut Simple Bouguer
Anomaly (SBA). Sementara nilai lain yang biasa digunakan untuk survei daerah
laut adalah Free Air Anomaly (FAA).

23
3.2 Metode Magnetik
Metode magnetik merupakan salah satu metode eksplorasi geofisika yang
dilakukan dengan meninjau hasil pengukuran anomali magnetik. Anomali ini
diakibatkan oleh perbedaan suseptibilitas atau permeabilitas magnetik di satu
daerah dari daerah di sekelilingnya. Intensitas magnetik diukur menggunakan
magnetometer. Variasi intensitas magnetik (anomali) diakibatkan oleh perbedaan
distribusi mineral yang bersifat ferromagnetik, paramagnetik, dan diamagnetik.
Metode ini digunakan pada studi geotermal karena mineral-mineral ferromagnetik
akan kehilangan sifat kemagnetannya bila dipanaskan hingga temperatur tertentu,
sehingga digunakan untuk mempelajari daerah yang kemungkinan memiliki potensi
geotermal.
Metode magnetik didasarkan pada pengukuran variasi intensitas medan
magnetik di permukaan bumi yang disebabkan oleh adanya variasi distribusi benda
termagnetisasi di bawah permukaan bumi(suseptibilitas). Variasi yang terukur
(anomali) berada dalam latar belakang medan yang relatif besar. Variasi intensitas
medan magnetik yang terukur kemudian ditafsirkan dalam bentuk distribusi bahan
magnetik di bawah permukaan, yang kemudian dijadikan dasar bagi pendugaan
keadaan geologi yang mungkin. Metode magnetik memiliki kesamaan latar
belakang fisika dengan metode gravitasi, kedua metode sama-sama berdasarkan
kepada teori potensial, sehngga keduanya sering disebut sebagai metoda potensial.
Namun demikian, ditinjau dari segi besaran fisika yang terlibat, keduanya
mempunyai perbedaan yang mendasar. Dalam magnetik harus mempertimbangkan
variasi arah dan besar vektor magnetisasi. sedangkan dalam gravitasi hanya ditinjau
variasi besar vektor percepatan gravitasi. Data pengamatan magnetik lebih
menunjukan sifat residual yang kompleks. Dengan demikian, metode magnetik
memiliki variasi terhadap waktu jauh lebih besar. Pengukuran intensitas medan
magnetik bisa dilakukan melalui darat, laut dan udara. Metode magnetik sering
digunakan dalam eksplorasi pendahuluan minyak bumi, panas bumi, dan batuan
mineral serta serta bisa diterapkan pada pencarian prospeksi benda-benda
arkeologi.

24
Koreksi Data Pengukuran
Untuk memperoleh nilai anomali medan magnetik yang diinginkan, maka
dilakukan koreksi terhadap data medan magnetik total hasil pengukuran pada setiap
titik lokasi atau stasiun pengukuran, yang mencakup koreksi harian, IGRF dan
topografi.
a. Koreksi Harian
Koreksi harian (diurnal correction) merupakan penyimpangan nilai medan
magnetik bumi akibat adanya perbedaan waktu dan efek radiasi matahari dalam
satu hari. Waktu yang dimaksudkan harus mengacu atau sesuai dengan waktu
pengukuran data medan magnetik di setiap titik lokasi (stasiun pengukuran)
yang akan dikoreksi. Apabila nilai variasi harian negatif, maka koreksi harian
dilakukan dengan cara menambahkan nilai variasi harian yang terekan pada
waktu tertentu terhadap data medan magnetik yang akan dikoreksi. Sebaliknya
apabila variasi harian bernilai positif, maka koreksinya dilakukan dengan cara
mengurangkan nilai variasi harian yang terekan pada waktu tertentu terhadap
data medan magnetik yang akan dikoreksi, datap dituliskan dalam persamaan :
H = Htotal Hharian

b. Koreksi IGRF
Data hasil pengukuran medan magnetik pada dasarnya adalah konstribusi dari
tiga komponen dasar, yaitu medan magnetik utama bumi, medan magnetik luar
dan medan anomali. Nilai medan magnetik utama tidak lain adalah niali IGRF.
Jika nilai medan magnetik utama dihilangkan dengan koreksi harian, maka
kontribusi medan magnetik utama dihilangkan dengan koreksi IGRF. Koreksi
IGRF dapat dilakukan dengan cara mengurangkan nilai IGRF terhadap nilai
medan magnetik total yang telah terkoreksi harian pada setiap titik pengukuran
pada posisi geografis yang sesuai. Meskipun nilai IGRF tidak menjadi target
survei, namun nilai ini bersama-sama dengan nilai sudut inklinasi dan sudut
deklinasi sangat diperlukan pada saat memasukkan pemodelan dan interpretasi.
Persamaan koreksinya (setelah dikoreksi harian) dapat dituliskan sebagai berikut
:
H = Htotal Hharian H0 Dimana H0 = IGRF

25
c. Koreksi Topografi
Koreksi topografi dilakukan jika pengaruh topografi dalam survei megnetik
sangat kuat. Koreksi topografi dalam survei geomagnetik tidak mempunyai
aturan yang jelas. Salah satu metode untuk menentukan nilai koreksinya adalah
dengan membangun suatu model topografi menggunakan pemodelan beberapa
prisma segiempat (Suryanto, 1988). Ketika melakukan pemodelan, nilai
suseptibilitas magnetik (k) batuan topografi harus diketahui, sehingga model
topografi yang dibuat, menghasilkan nilai anomali medan magnetik (Htop)
sesuai dengan fakta. Selanjutnya persamaan koreksinya (setelah dilakukan
koreski harian dan IGRF) dapat dituliska sebagai :
H = Htotal Hharian H0 - Htop

Setelah semua koreksi dikenakan pada data-data medan magnetik yang


terukur dilapangan, maka diperoleh data anomali medan magnetik total di
topogafi. Untuk mengetahui pola anomali yang diperoleh, yang akan digunakan
sebagai dasar dalam pendugaan model struktur geologi bawah permukaan yang
mungkin, maka data anomali harus disajikan dalam bentuk peta kontur. Peta
kontur terdiri dari garis-garis kontur yang menghubungkan titik-titik yang
memiliki nilai anomali sama, yang diukur dar suatu bidang pembanding tertentu.

3.3 Metode Geolistrik


Metode geolistrik ialah salah satu metode dalam geofisika yang mempelajari
sifat aliran listrik didalam bumi dan bagaimana cara mendeteksinya dipermukaan
bumi. Dalam hal ini meliputi pengukuran potensial, pengukuran arus dan medan
elektromagnetik yang terjadi baik secara alamiah maupun akibat injeksi arus ke
dalam bumi. Metode geolistrik yang terkenal antara lain metode potensial diri (SP),
arus tellurik, magnetotellurik, elektromagnetik, IP (induced Polarization), dan
resistivitas (Tahanan Jenis) (Muhammad Arsyad, 2005). Umumnya, Metode
geolistrik tahanan jenis/resistivitas lebih efektif jika digunakan untuk eksplorasi
yang sifatnya dangkal, karena jarang memberikan informasi lapisan di kedalaman
lebih dari 300 m atau 450 m. Oleh karena itu metode ini jarang digunakan untuk
eksplorasi minyak tetapi lebih banyak digunakan dalam bidang engineering

26
geology seperti penentuan kedalaman batuan dasar, pencarian reservoar air, juga
digunakan dalam eksplorasi geothermal.

Berdasarkan letak (konfigurasi) elektroda-elektroda potensial dan


elektroda-elektroda arus, dikenal beberapa jenis konfigurasi resistivitas tahanan
jenis, antara lain :
Konfigurasi Wenner, pada konfigurasi ini jarak antara keempat elektroda
sama yaitu a dengan dipole potensial P1P2 berada di tengah-tengah antara
C1 dan C2.
Konfigurasi Schlumberger, pada konfigurasi ini sering digunakan penamaan
yang berbeda yaitu A dan B sebagai C1 dan C2, M dan N sebagai P1 dan P2.
Konfigurasi ini dimaksudkan untuk mengukur gradient potensial sehingga
jarak antar elektroda yang membentuk dipole potensial MN dibuat sangat
kecil dan berada di tengah-tengah antara A dan B.
Konfigurasi Double dipole, pada konfigurasi ini elektroda arus dan elektroda
potensial masing-masing membentuk dipole yang disebut sebagai dipole
arus C1C2 dan dipole potensial P1P2 dengan jarak a.
Konfigurasi Pole Dipole, yaitu sumber arus tunggal tetapi pengukuran beda
potensial dilakukan pada elektroda P1 dan P2 yang membentuk dipole
(saling berdekatan) dengan jarak a. Konfigurasi Pole-Pole, yaitu merupakan
konfigurasi elektroda elementer dimana terdapat satu titik sumber arus dan
satu titik ukur potensial. Untuk itu salah satu elektroda arus C2 dan
elektroda potensial P2 ditempatkan di tempat yang cukup jauh relatif
terhadap C1 dan P1 sehingga pengaruhnya dapat diabaikan.

Geolistrik merupakan salah satu metoda geofisika untuk mengetahui


perubahan tahanan jenis lapisan batuan di bawah permukaan tanah dengan cara
mengalirkan arus listrik DC yang mempunyai tegangan tinggi ke dalam tanah,
dengan menggunakan elektroda (A dan B). Dengan adanya aliran arus
listrik tersebut maka akan menimbulkan tegangan listrik di dalam tanah.
Tegangan listrik yang terjadi di permukaan tanah diukur dengan multimeter
yang terhubung dengan elektroda tegangan (M dan N) yang jaraknya lebih
pendek dari A dan B.

27
Konfigurasi

Setiap konfigurasi memiliki metode tersendiri untuk mengetahui nilai


ketebalan dan tahanan jenis batuan di bawah permukaan. Setelah diturunkan dari
persamaan Laplace, dengan asumsi:
1. Bumi dianggap homogen isotropis.
2. Permukaan bumi dianggap setengah lingkaran.
3. Bidang batas antar lapisan horizontal.
4. Di bawah permukaan tanah terdiri dari lapisan dengan ketebalan tertentu,
kecuali lapisan ke bawah mempunyai ketebalan tak terhingga.
maka didapatkan rumusan:

dan

3.4 Metode Seisimik Refraksi


Metode seismik refraksi (seismik bias) merupakan salah satu metode yang
banyak digunakan untuk menentukan struktur geologi bawah permukaan. Metode
seismik bias menghasilkan data yang bila digunakan bersama-sama dengan data
geologi dan perhitungan dengan konsep fisika dapat menampilkan informasi
tentang struktur bawah permukaan dan distribusi tipe batuan. Metode seismic
refraksi merupakan metode yang umum digunakan dalam bidang geoteknik seperti
perencanaan pendirian bangunan, gedung, pabrik, bendungan, jalan raya, landasan
bandaradan sebagaimya.(Sismanto, 1999)
Suatu sumber gelombang dibangkitkan di permukaan bumi. Karena material
bumi bersifat elastik maka gelombang seismik yang terjadi akan dijalarkan ke
dalam bumi dalam berbagai arah. Pada bidang batas antar lapisan, gelombang ini
sebagian dipantulkan dan sebagian lain dibiaskan untuk diteruskan ke permukaan
bumi. Di permukaan bumi gelombang tersebut diterima oleh serangkaian detektor
(geophone) yang umumnya disusun membentuk garis lurus dengan sumber

28
ledakan (profil line), kemudian dicatat atau direkam oleh suatu alat seismogram.
Dengan mengetahui waktu tempuh gelombang dan jarak antar geophone dan
sumber ledakan, struktur lapisan geologi di bawah permukaan bumi dapat
diperkirakan berdasarkan besar kecepatannya (PP2), gelombang S-refraksi (PS2).
Dari hukum Snellius yang diterapkan pada kasus tersebut diperoleh:

Dimana:

VP1 = Kecepatan gelombang-P di medium


1 VP2 = Kecepatan gelombang-P di
medium 2 VS1 = Kecepatan gelombang-S
di medium 1 VS2 = Kecepatan
gelombang-S di medium 2

Gambar 3.1 Pemantulan dan pembiasan gelombang

Prinsip utama metode refraksi adalah penerapan waktu tiba pertama


gelombang baik langsung maupun gelombang refraksi. Mengingat kecepatan
gelombang P lebih besar daripada gelombang S maka kita hanya memperhatikan
gelombang P. Dengan demikian antara sudut datang dan sudut bias menjadi:
sin i V1
=
sin r V2
o
Pada pembiasan kritis sudut r = 90 sehingga persamaan menjadi:
V1
sin i =
V2
Hubungan ini dipakai untuk menjelaskan metode pembiasan dengan sudut

29
datang kritis. Gambar di bawah ini memperlihatkan gelombang dari sumber S
menjalar pada medium V1, dibiaskan kritis pada titik A sehingga menjalar pada
bidang batas.

3.5 Mikrotremor
Pengukuran mikrotremor dapat dilakukan dengan menggunakan
mikrotremormeter yang terdiri dari pengukur amplitudo dan periode. Pada
pengukur amplitudo umumnya terdiri dari tiga pilihan yaitu amplitudo simpangan,
kecepatan dan percepatan. Pada komponen pengukur periode dilengkapi dengan
alat pencacah sampel frekuensi, yaitu berupa tape recorder beserta alat digital
analyzer. Pengukuran mikrotremor banyak dilakukan pada studi penelitian
struktur tanah untuk mengetahui keadaan bawah permukaan tanah. Sebab
karakteristik dinamika tanah atau struktur selama terjadinya gempa dapat
diperkirakan dengan menggunakan analisis mikrotremor. Dari hasil pengukuran
mikrotremor dapat diketahui sifat getaran dalam berbagai jenis lapisan tanah dan
juga dapat ditentukan perioda dominannya (Nakamura et.al, 2000). Dalam analisis
mikrotremor dengan membandingkan spektrum komponen horizontal terhadap
komponen vertikal atau dikenal dengan metode HVSR. Metoda HVSR pertama
kali diperkenalkan oleh Nogoshi dan Iragashi yang menyatakan adanya hubungan
antara perbandingan komponen horisontal dan vertikal terhadap kurva elipsitas
pada gelombang Rayleigh yang kemudian disempurnakan oleh Nakamura (1989).
Nakamura mengusulkan sebuah hipotesa bahwa getaran mikrotremor pada suatu
lokasi dapat ditentukan dengan menghitung rasio spektral antara komponen
horizontal terhadap komponen vertikal yang diamati pada titik lokasi yang sama.

Kerusakan pada infrastruktur yang diakibatkan oleh gempa bumi perlu


dipahami dengan baik, melalui fakta kerusakan struktur yang tergantung pada
kondisi lapisan tanah. Fenomena ini dapat diterangkan melalui proses resonansi,
yaitu apabila frekuensi natural bangunan mendekati frekuensi getaran tanah maka
akan terjadi penguatan getaran yang dapat mengakibatkan kerusakan berat pada
bangunan. Dengan demikian dari hasil pengukuran mikrotremor yang
menghasilkan nilai sebaran frekuensi natural tanah pada suatu wilayah, maka
dapat diperkirakan luas kerusakan pada bangunan pada wilayah tersebut.

30
BAB IV
PEMETAAN GEOLOGI

4.1 Pengambilan Data Lapangan


4.1.1 Alat dan Perlengkapan
Adapun alat yang digunakan dalam pengambilan data lapangan adalah :

1) Kompas Geologi
2) GPS
3) Loop
4) Palu Geologi
5) HCL
6) Kantong Sampel
7) Kamera
8) Meteran
9) Catatan Kecil

4.1.2 Langkah Langkah Pengambilan Data

Adapun langkah yang harus dilakukan untuk mendapatkan data adalah :


1) Menuju spot lokasi singkapan litologi yang ada.
2) Melakukan deskripsi litologi yang ditemukan pada daerah spot tersebut
dan melakukan uji HCL untuk melihat sementasi yang terbentuk.
3) Menploting singkapan yang terdapat dengan GPS agar dapat ditentukan
lokasi keterdapatan litologi yang tersingkap.
4) Melakukan sketsa morfologi pada daerah pinggiran wagir sambeng dan
pinggiran jalan desa totogan.
5) Melakukan pengukuran trike/Dip untuk mengetahui arah umum dan
pengukuran Measure Section untuk penentuan struktur geologi daerah
tersebut.
6) Menganalisis strike/Dip dengan menggunakan diagram roset dan
analisis streografi untuk menentukan arah umum tersebut.

31
7) Menentukan sebaran litologi yang terdapat pada daerah penelitian
dengan melakukan traking mandiri berdasarkan zona yang diteliti.
8) Membuat peta sebaran litologi berdasarkan keterdapatan singkapan
disetiap wilayah penelitian.
9) Berdasarkan peta tersebut dapat menganalisis keterdapatan singkapan
setiap zona area penelitian untuk dikorelasikan dengan data geofisika
nantinya.

4.2 Pengolahan dan Pembahasan Data


4.2.1 Mapping Geologi Pendahuluan

4.2.1.1 Hari pertama 03 april 2017


Lokasi Pengamatan 1 (Punggungan Wagir Sambeng)
Koordinat East 0351801 South 9165727 Elevasi 126 m

Gambar 4.1 Batu rijang dan gamping merah

Pada daerah ini terdapat batuan rijang dan gamping merah


dimanaAksesibilitas menuju wagir sambeng ini melewati jembatan gantung
dan berjalan melewati perkebunan warga serta sawah warga, Kemudian
melewati perbukitan dan jalan menanjak.setelah sampai di punggungan wagir
sambeng sampai, dimulai deskripsi batuan disana selanjutnya sketsa
geomorfologi di puncak wagir sambeng dengan waktu sekitar 10 menit. Pada
mapping geologi hari pertama mahasiswa mengunjungi beberapa tempat di
daerah Karangsabung lokasi pengamatan 1 Punggungan Wagir Sambeng
dengan koordinat East 0351801 South 9165727 dengan elevasi 126 m.

32
Deskripsi batuan di punggungan wagir sambeng ini merupakan batuan
sedimen non-klastik dengan warna coklat dengan tekstur ukuran butir lempung
dengan pemilahan baik kemas tertutup. Dengan fragmen rijang dan gamping
merah. Terdapat kekar yang berisi mineral karbonat dan kalsit. Batuan ini
mempunyai ketinggian 2m 45cm dan lebar 5m 185cm. Batuan ini memiliki
fosil radiolaria yang berasal dari laut dalam. Secara umum, singkapan yang
ditemukan di sekitar kampus LIPI adalah lempung dengan butiran halus 1/346
mm.

Lokasi Pengamatan 2 (Bukit Wagir Sambeng)

Koordinat : East 0351451 South 9165488 elevasi 148

Gambar 4.2 Geomorfologi bukit wager sambeng

Pada daerah ini pengambilan data geologi dengan mengamati morfologi


dari bukit wager sambeng. Lokasi Pengamatan 2 Bukit Wagir Sambeng East
0351451 South 9165488 dengan elevasi 148 m. Mengamati morfologi pada
gunung paras dan gunung brujul, dimana pada gunung paras bentukan sinklin
yang dulunya struktur antiklin berubah menjadi antiklin terbalik karena
pengaruh tenaga eksogen yaitu angin maupun air.

33
Lokasi Pengamatan 3 (Kali Mandala)
Koordinat East 0353095 South 9166259 elevasi 68

Gambar 4.3 Lava bantal


Pada daerah ini terdapat lava bantal kemudian di daerah ini megambil
straike dan dip. Aksesibilitas Turun ke pinggiran sungai. Lokasi Pengamatan 3
yaitu Kali Mandala dengan koordinat East 0353095 South 9166259 dengan 68
m. Pada daerah ini terdapat singkapan lava basalt berwarna hitam keabuan
(cerah) dan warna cokelat (lapuk). Kali mandala merupakan kompleks
melange. Dengan tekstur granualitas afanitik / ekstrusif, dan derajat
kristalisasi holohyalin, bentuk kristal ekstrusi, struktur lava bantal (masif).
Mineral tidak teramati pada kasat mata. Warna cokelat pada singkapan lava
basalt ini adalah batuan gamping yang sudah lapuk. Lava basalt dan gamping
berada di laut dalam dan tersingkap ke permukaan pada zona oceanic
(pemekaran lantai samudera). Pada daerah ini mahasiswa juga melakukan
pengukuran strike dan dip dimana arah umum yang didapatkan yaitu sekitar
63o.

34
Lokasi Pengamatan 4 (Kali Jebug)
Koordinat : East 0353630 South 9166056 elevasi 78 m

Gambar 4.4 scalycle


Batuan yang terdapat didaerah ini adalah batuan diabas dan scalycle.
Kemudian accesibility Lewati anak sungai. Lokasi Pengamatan 4 yaitu Kali
Jebug dengan koordinat East 0353630 South 9166056 dengan elevasi 78 m.
Terdapat singkapan batuan beku diabas, dan batuan khas karangsambung
scalycle batuan lempung bersisik. Batuan beku diabas mempunyai ciri dengan
warna hitam, dengan tekstur granuratasnya fanerik dan struktur sill dengan
bentuk tubuh intrusi. Batuan scalyclay atau lempung bersisik yang merupakan
batuanan khas formasi karangsambung. Scalyclay memiliki warna hitam
keabuan dengan tekstur dengan ukuran butirnya lembung dengan pemilahan
baik dan kemas tertutup dan memiliki struktur laminasi.

4.2.1.1 Hari kedua 04 april 2017


Lokasi Pengamatan 1 (Kali Muncar)
Koordinat : East 0357404 South 169308 elevasi 107 m

Gambar 4.5 Gamping merah dan rinjang, pillo lava

35
Pada daerah ini terdapat 4 jenis batuan yaitu batu gamping merah, rijang,
pillow lava, dan eclogite. Kemudian accesibility melewati perkampungan dan
sawah. Pada mapping geologi hari kedua lokasi Pengamatan 1 yaitu di Kali
Muncar dengan East 0357404 South 169308 dengan elevasi 107 m. Singkapan
batuannya terletak di tepi kali muncar dengan jenis batunnya sedimen non
klastik dan batuan beku. Batuan sedimen non klastik ini memiliki warna merah
kecoklatan dengan struktu massif dengan tekstur ukuran butir lempung dan
porositas buruk, permeabilitas buruk dan kekerasannya > dari keras kuku.
Batuan tersebut memiliki komposisi karbonat dengan pemilahan baik dan
nama batuannya yaitu gamping merah, rijang. Batuan beku memiki warna
segar abu-abu dan warna lapuk coklat dengan tektur, granularitasnya afanitik
serta memiliki derajat kristalisasi holokristalin dengan struktur masif dan
memiliki bentuk tubuh ekstrusi memiliki komposisi intermediet dengan
memiliki nama batuan andesit. Singkapa ini memiliki dimensi 50 m x 100 m.
Batuan beku ke 2 merupakan batuan beku lava basalt memiliki warna segar
hitam dan lapunya coklat. Tekstur, granularitas yaitu afanitik serta derajat
kristalinnya yaitu hipokristalin. Batuan beku ini memiliki bentuk tubuh
Ekstrusi dan struktur massif, dan memiliki komposisi piroksen dan feldspar.
Nama batuan ini batuan beku basalt. Batuan beku ini memiliki dimensi 2x2 m.

Lokasi Pengamatan 2 (Desa Puncangan)


Koordinat : East 0355765 South 9168403 elevasi 106 m

Gambar 4.6 batuan serpentinit


Pada daerah ini terdapat batuan serpentinit. kemudian pada daerah ini

36
aksesibility pinggir jalan. Lokasi pengamatan 2 Desa Puncangan tepatnya di
korrdinat East 0355765 South 9168403 dengan elevasi 106 m. Singkapan
ditemukan di pinggir jalan dengan jenis batuannya metamorf memiliki warna
abu-abu kehitaman dengan struktur non foliasi dikarnakan pada awalnya tidak
terjadi perlapisan dengan tekstur kristaloblastik, singkapan ini berada di formasi
mlange kompleks dengan komposisi mineral yaitu hornblend, sepentinite yang
diakibatkan suhu dan tekanan, batuan lainnya yaitu olivine dan amfibol. Jadi
dapat disimpulkan bataun ini yaitu serpentine. Singkapan ini berada pada blok
matriks mlange berasal dari bataun beku ultrabasa. Memiliki dimensi 2 m x 2
m.

Lokasi Pengamatan 3 (Desa Totogan)

Koordinat: East 0354020 South 9167852 elevasi 139

Gambar 4.7 Sketsa morfologi


Accesibility berada di Pingir Jalan Lokasi pengamatan 3 Desa Totogan
dengan East 0354020 South 9167852 dengan elevasi 139. Formasi mlange
kompleks ini terdapoat di desa totogan, disini kami mendeskripsikan bentang
alam. Dimana bentang alamnya memiliki struktur yang tidak beraturan/iraguler
karna litologinya akan mempunyai resistan terhadap factor iklim. Dimana di
bentang alam ini terdapat bataun campuran, patahan luk ulo dengan formasi
waturanda dan totogan.

37
Lokasi Pengamatan 3 (bukit sipako tepatnya di pinggir Sungai Luh-Ulo)

Koordinat: East 0352901 South 9166575 elevasi 49

Gambar 4.8 Batuan filite


Pada daerah ini terdapat batuan filit. Accesibility berada daerah yang
jalannya menurun agak curam tepatnya pinggiran bukit sipako. Didaerah ini
terdapat jenis batuan metamorf. Lokasi pengamatan 3 bukit sipako denagn
koordinat East 0352901 South 9166575 dengan elevasi 49. Pertama singkapan
ini diambil di sungai luh-ulo tepatnnya di pinggiran bukit sipako. Didaerah ini
terdapat jenis batuan metamorf memiliki warna hitam keputihan. Dengan tekstur
foliasi, batuan ini memiliki komposisi mineral karbonat dan calcite. Nama
batuannya yaitu filit, singkapan ini memiliki dimensi 7 m x 5 m. batuan filit ini
termasuk ke zona transisi.

Lokasi Pengamatan 4 (Gunung parang)

Koordinat : East 0353298 North 9166366 engan elevasi 143 m

Gambar 4.9 Batuan diabas

38
Pada daerah ini terdapat batuan diabas dengan berbentuk columnar
joint. Dimana pada ini Accesibility berada di pinggir jalan tepatnya jalan aspal
Menanjak. Lokasi Pengamatan 4 Gunung parang East 0353298 North 9166366
engan elevasi 143 m. Pada lokasi ini terdapat bataun intrusi dimana formasi
pada lokasi ini yaitu formasi karangsambung (sill) yang memiliki baking event
hornspel yang merupakan zona efek berbentuk columnar joint yang disebabkan
oleh kontraksi magma yang mendingin dan membentuk sudut, pada singkapan
ini terdapat batuan beku diabas.

Lokasi Pengamatan 5 (Depan LIPI)


Koordinat : East 0353512 North 9165646 elevasi 60m

Gambar 4.10 batuan gamping Nummulites


Pada daerah ini terdapat batuan gamping Nummulites. Dimana pada
Accesibility berada di Depan Kampus Lipi. Lokasi Pengamatan 5 yaitu Depan
LIPI dengan koordinat East 0353512 North 9165646 dengan elevasi 60m
singakapan ini termasuk kedalam singkapan masif , terletak di formasi karang
sambung dengan jenis batuan sedimen klastik memiliki warna segar putih
kekuningan dan lapuk yaitu berwarna hitam. Tektur dengan ukuran butir halus
dan pemilahan baik. Terdapat fosil foraminifera (Nummulites) dengan anam
batuan gamping Nummulites. Pada singkapan ini terdapat dimensi 2 m x 1,5 m.

4.2.1.3 Hari ke tiga 5 april 2017


Lokasi Pengamatan 1 (Bukit Jati Bungkus)
Koordinat: East 0354737 North 9163265 dengan elevasi 94

39
Gambar 4.11 Batuan gamping
Pada daerah ini terdapat batuan gamping terumbu. Dimana accessibility
Melewati Perkampungan kemudian setelah melewati perkampungan jalannya
menjak lagi keatas lagi. Pada mapping hari ke 3 lokasi pengamatan 1 yaitu
Bukit Jati Bungkus dengan East 0354737 North 9163265 dengan elevasi 94.
Singkapan ini terletak di bukit jati bungkus dengan jenis bataun sedimen
klastik dan memiliki warna abua-abu dengan struktur massif, tesktur dengan
ukuran butir very fine, derajat kebundaran rounded memiliki komposisi
mineral (fragmen,kerikil: rijang, andesit, kuarsa) (matriks, gamping) (semen,
karbonat). Nama batuan gamping konglomerat dengan dimensi 100 m x 50 m.
Jenis batuan kedua yang ditemukan bataun sedimen non klastik, memiliki
warna batuannya putih, strukturnya massif, tekstur dengan ukuran butir fine
sand, derajat kebundaran rounded serta pemilahan baik. Pada batuan ini
terdapat fosil alga dengan feature terumbu. Memiliki nama batuan gamping
terumbu. Pada singkapan ini terdapat diemnsi 70 m x 90 m.

Lokasi pengamatan 2 (bukit waturanda)

Koordinat : East 0354037 South 9161082 elevasi 71

Gambar4.12 Batuan Lempung, breaksi dan batu pasir

40
Pada daerah pengamatan terdapat Batuan Lempung, breaksi dan batu
pasir. Kemusian dengan Accesibility berada di Pingir Jalan. Lokasi
pengamatan 2 yaitu di bukit waturanda dengan koordinat East 0354037 South
9161082 dengan elevasi 71. Singkapan ini berada di pinggiran dengan jenis
bataun sedimen kalstik memiliki warna abu-abu kehitaman dengan struktur
massif, tekstur dengan ukuran butir pasir halus, derajat kebundaran rounded
serta pemilaahn baik, dengan kemas tertutup. Komposisinya (fragmen, pasir
halus) (matriks, pasir halus) (semen, silica). Nama batuan pasir, dengan
dimensi 32,8 m. Jenis batuannya sedimen klastik dengan warna abu-abu,
struktur perlapisan, tekstur dengan ukuran butir kerikil (rijang), bentuk angular
pemilahan baik, dan kemas tertutup. Batuan ini memiliki komposisi mineral
felsic atau silica dengan (matriks, pasir kasar) (semen, silica). Nama batuan ini
breksi. Pada singkapan ini terdapat dimensi 10 m x 8 m.

Lokasi pengamatan 3 (kali jaya)


Koordinat : East 0355844 South 9160371 elevasi 100 m

Gambar 4.13 Pengukuran Statigrafi MS


Pada daerah terdapat batupasir, lempung, dan lanau. Dimana pada
daerah ini mengukur statigrafi MS. Accesibility melewati sungai untuk
mengukur MS nya. Lokasi pengamatan 3 yaitu di kali jaya dengan koordina
East 0355844 South 9160371 dengan elevasi 100 m. Pada daerah ini kami
mengukur data measure section dimana batuan yang ada di daerah ini yaitu
antara lain perlapisan batu pasir dan lempung. Dan juga mengukur strike dan dip
pada daerah tersebut. Pada daerah ini terdapat struktur berupa mark dan laminasi

41
pada batuan di sekitarnya.

Lokasi pengamatan 4 (Bukit Pesanggrahan)


Koordinat : East 0353143 South 916551 elevasi 66

Gambar 4.14 Batuan konglomerat

Pada daerah ini terdapat batuan konglomerat. Accesibility berada di


pinggir jalan. Lokasi pengamatan 4 berada di Bukit Pesanggrahan dengan
koordinat East 0353143 South 916551 denagn elevasi 66. Jenis batuan pada
daerah ini yaitu sedimen klastik dengan wara abu-abu kehitaman, dengan
struktur massif, ukuran butir (kerikil-kerakal), derajat pembundaran rounded,
dengan pemilahan buruk, dan kemas terbuka. Batuan ini memiliki komposisi
mineral (fragemen, gamping, kuarsa, rijang, basalt, gabbro, andesit) (matriks,
pasir kasar) (semen, karbonat). Jadi anma batuannya yaitu konglomerat. Pada
singkapan ini memiliki dimensi 60 m x 60 m.

4.2.2 Mapping Geologi Mandiri

4.2.2.1 Hari pertama 06 April 2017


Lokasi Pengamatan 1 (kali karang )
Koordinat: East 03545117 South 9163224 Elevasi 153

Gambar 4.15 Batupasir dan Lempung

42
Pada lokasi ini terdapat batupasir dan lempung. Dimana Accesibility berada
di jalan setapak tepatnya di singkapan tersebut berada di pinggir jalan. Pada
mapping geologi mandiri dengan melakukan pengambilan data di lapangan
selama 2 (hari) hari. Dari tanggal 06- 07 April 2017 yaitu Hari pertama
pengambilan data lokasi Pengamatan 1 (kali karang ) dengan Koordinat :
03545117 ,9163224 dan Elevasi : 153 dimana terdapat batupasir dan lempung.
Pada batuan pertama batupasir merupakan batuan sedimen clastic yang dimana
partikel penyusunya kebanyakan berupa butiran berukuran pasir. Kebanyakan
batupasir dibentuk dari butiran-butiran yang terbawa oleh bergerakan air,
Butirannya secara khas di semen bersama-sama oleh tanah kerikil atau kalsit
untuk membentuk batu batupasir tersebut. Batupasir paling umum terdiri atas
butir kwarsa sebab kwarsa adalah suatu mineral yang umum yang bersifat
menentang laju arus. Batuan keduanya yaiitu lempung dimana jenis batuan
sedimen yang bersifat liat memiliki warna hitam keabuan dengan tekstur dengan
ukuran butirnya lempung dengan pemilahan baik dan kemas tertutup dan
memiliki struktur massif.

Lokasi pengamatan 2 (punggungan gunung bujil )


Koordinat : East 035501 South 9165224 Elevasi 134 m

Gambar 4.16 Terdapat batuan pasir


Pada lokasi ini terdapat batuan pasir. Dimana accessibility berada pada
Daerah ini jalannya menanjak dan curam. Kemudian dilanjutkan pada Lokasi
pengamatan 2 (punggungan gunung bujil ) dengan Koordinat 0355017 ;9165224
serta Elevasi 134 m. pada daerah ini terdapat batupasir dengan jenis batuan

43
sedimen memiliki warna hitam keabuan struktur massif, dengan ukran butir
halus, kemas terbuka pemilihan baik.

Lokasi pengamatan 3 (lerengan hutan bukit gunung bujil )


Koordinat : East 03554966 South 9165142 Elevasi 137 m

Gambar 4.17 Batu pasir


Pada lokasi ini terdapat batuan pasir. Dimana accessibility berada pada
Daerah ini jalannya menanjak pada lereng bukit gunung bujil dan curam
tepatnya pengambilan data nya di dalam hutan. dilanjutkan pada Lokasi
pengamatan 3 (lerengan hutan bukit gunung bujil ) dengan Koordinat
03554966 ; 9165142 serta Elevasi 137 m. dimana pada daerah ini terdapat
singkapan batuan pasir dengan jenis batuan sedimen dimana batuan ini memiliki
warna hitam keabuan struktur massif tekstur dengan ukuran butir kasar kemas
tertutup dan pemilahan baik.

Lokasi pengamatan 4 (Gunung tumpeng )


Koordinat : East 0355223 South 9165192 Elevasi 125 m

Gambar 4.18 Diabas dan batupasir

44
Pada lokasi ini terdapat batuan diabas dan di bawah batuan nya terdapat
batuan pasir. Accessibility nya berada pinggir sawah tepatnya didekat kali.
Kemudian dilanjutkan pada lokasi pengamatan 4 (Gunung tumpeng ) dengan
Koordinat 0355223; 9165192 serta e levasi 125 m. pada lokasi I ni terdapat
batuan diabas dan batupasir. Pada batu pertama yaitu batuan diabas yang berada
dibawah dimana dengan jenis batuanbeku memiliki warna hitam dan pada lokasi
ini yaitu proses intrusi lalu pada batupasir yang terletak di bawah batuan diabas,
batuan pasir ini merupakan batuan sedimen clastic yang dimana partikel
penyusunya kebanyakan berupa butiran berukuran pasir. Kebanyakan batupasir
dibentuk dari butiran-butiran yang terbawa oleh bergerakan air, Butirannya
secara khas di semen bersama-sama oleh tanah kerikil atau kalsit untuk
membentuk batu batupasir tersebut. Batupasir paling umum terdiri atas butir
kwarsa sebab kwarsa adalah suatu mineral yang umum yang bersifat menentang
laju arus.

Lokasi pengamatan 5 (Gunung parang)


Koordinat : X 7o 32 45 Y 109o 40,186 Elevasi 125 m

Gambar 4.19 diabas


Pada daerah ini terdapat batuan diabas dengan berbentuk columnar joint.
Dimana pada ini Accesibility berada di pinggir jalan tepatnya jalan aspal
Menanjak. Kemudian dilanjutkan ke Lokasi pengamatan 4 (Gunung parang )
dengan Koordinat :X 7o 32 45 109o 40,186dengan Elevasi 125 m. Pada
daerah ini terdapat bataun intrusi dimana formasi pada lokasi ini yaitu formasi
karangsambung (sill) yang memiliki baking event hornspel yang merupakan
zona efek berbentuk columnar joint yang disebabkan oleh kontraksi magma
yang mendingin dan membentuk sudut, pada singkapan ini terdapat batuan beku
diabas.

45
4.2.2.2 Hari kedua 07 April 2017

Lokasi pengamatan 1 (sumur dipo )

Koordinat : X 09 31 41,5 Y 109 39 51,8

Gambar 4.20 Batu Gabro, konglomerat

Pada lokasi ini terdapat batuan gabro dengan Accessibility nya berada
pinggir jalan. Hari kedua mapping mandiri Lokasi pengamatan 1 (sumur dipo )
dengan Koordinat : 09 31 41,5. 109 39 51,8 pada daerah ini ditemukan
batuan gabbro dan konglomera dimana batuan gabro merupakan jenis batuan
beku memiliki warna hitam struktur pada batuan ini massif karna hanya
terdapata bongkahan di lokasi tersebut. Kemudian pada batuan kedua yaitu
batupasir dengan jenis batuan sedimen klastik struktur massif kemudian tekstur
pada ukuran butir batuan ini kasar, derajat pembundaran sub angular, derajat
pemilahan well sorted serta kemas tertutup. Dengan komposisi mineralnya
matriks nya pasir dan semennya silica. Terbentuk akibat material hasil
transportasi yang berukuran pasir terendapkan dan kemudian mengalami
litifikasi membentuk batupasir sangat halus.

Lokasi pengamatan 2 (kali kecil semaung )


Koordinat : East 0352535 South 916706 Elevasi 43

Gambar 4.21 Batuan Kalsit dan konglomerat


Pada lokasi ini terdapat batuan kalsit, konglomerat. Pada daerah ini

46
Accessibility dipinggir jalan. Yang berada di hutan bambu. Lokasi kedua
terdapat batuan kalsit dimana jenis batuan Batuan metamorf non foliasi
memiliki warna putih kekuningan dengan struktur pada batuannya massif
kargba terdapat bongkahan. Terbentuk ketika batupasir (sandstone) mendapat
tekanan dan temperatur yang tinggi. Pada batuan kedua yaitu dengan jenis
bataun sedimen klastik dan memiliki warna abua-abu dengan struktur massif,
tesktur dengan ukuran butir very fine, derajat kebundaran rounded memiliki
komposisi mineral (fragmen,kerikil: (matriks, pasir) (semen, silika). Nama
batuan konglomerat.

Lokasi pengamatan 3 (desa kerto)


Koordinat : East 035166 South 9167123 Elevasi 198

Gambar 4.22 Greyweig


Pada lokasi ini terdapat batuan greywigh. Pada daerah ini Accessibility
dipinggir jalan kecil. Kemudian dilanjutkan pada Lokasi pengamatan 3 (desa
kerto) Dengan Koordinat : 0351669; 9167123 dengan Elevasi 198. Pada daerah
ini terdapat batuan Graywacke dimana singkapan batuan terletak pinggir jalan
termasuk kedalam jenis batuan sedimen memiliki warna abu-abu gelap atau
kehijauan. memiliki tipe dari batu pasir atau lebih komposisinya adalah matrix
yang terbuat dari lempung, sehingga menghasilkan sortasi yang jelek.

Lokasi pengamatan 4 (kali cangring)


Koordinat : East 0351387 South 9167111 Elevasi 185

47
Gambar 4.23 Skiss yang mengandung kalsit
Pada lokasi ini terdapat batuan Skiss yang mengandung kalsit dimana
Accessibility Melewati Perkampungan tepatnya berda dipinggir sungai.
Kemudian dilanjutkan lagi pada Lokasi pengamatan 4 (kali cangring) Dengan
Koordinat 0351387; 9167111. Pada daerah ini terdapat singkapan skiss dimana
Batuan ini merupakan jenis batuan metamorf karena pembentukannya melalui
proses metamorfosa suatu batuan induk Batuan sekis ini memliki warna coklat
kehijauan sangat sangat mencolok, batuan ini memiliki struktur foliasi-skistosa.
Struktur yang menunjukan kesan sejajar karena terorientasi mineral pipih
terbaentuk dari butiran yang berukuran sedang. tekstur dari batuan, untuk teksur
setelah di amati termasuk dalam golongan tekstur lapidoblastik yaitu dengan
susunan mineral yang saling sejajar searah dengan mineral pipih. Batu ini juga
memmiliki kekerasan <2, setelah di amati batuan ini memiliki komposisi mika.

Lokasi pengamatan 5 (kali cangring)


Koordinat : East 035138 South 9167112 Elevasi 127

Gambar 4.24 scalycle


Batuan yang terdapat didaerah ini adalah scalycle. Kemudian accesibility
Lewati anak sungai dengan jalannya curam. Kemudian dilanjutkan pada Lokasi
pengamatan 4 (kali cangring) dengan Koordinat : 0351387; 9167112 dengan
Elevasi 127 pada daerah ini terdapat batuan scalycle batuan lempung bersisik.

48
Batuan beku diabas mempunyai ciri dengan warna hitam, dengan tekstur
granuratasnya fanerik dan struktur sill dengan bentuk tubuh intrusi Batuan
scalyclay atau lempung bersisik yang merupakan batuanan khas formasi
karangsambung. Scalyclay memiliki warna hitam keabuan dengan tekstur
dengan ukuran butirnya lembung dengan pemilahan baik dan kemas tertutup dan
memiliki struktur laminasi.

49
BAB V
PEMETAAN GEOFISIKA

5.1 Pengambilan Data Lapangan


5.1.1 Metode Gayaberat

Pengambilan data dimulai pada hari Sabtu tanggal 8 April 2017 sampai hari
Rabu tanggal 12 April 2017 dengan jarak antar stasiun pengukuran 200 m dan
jumlah titik yang diambil sebanyak 158 titik. Pengukuran atau pengambilan data
dilakukan secara bergiliran dari masing-masing kelompok besar Mahasiswa
Teknik Geofisika Universitas Jambi.

5.1.1.1 Alat dan Perlengkapan

Alat alat yang digunakan dalam akuisisi data Gayaberat adalah :


1) Seperangkat alat Gravitimeter
2) GPS
3) Altimeter
4) Piringan
5) Kompas
6) Payung/Ponco

(a) (b)

Gambar 5.1 (a) AutogravTM) (b) Altimeter

50
(a) (b)
Gambar 5.2 (a) Kompas (b) Gps

5.1.1.2 Langkah Langkah Pengambilan Data

Adapun Langkah pengambilan data gravity adalah :


1) Tentukan lintasan pengukuran Gayaberat.
2) Tentukan Base Pengukuran.
3) Satu orang Mengukur Altimeter di Base setiap 10 menit yang gunanya adalah
untuk koreksi pada pemrosesan data.
4) Kemudian ukur nilai gayaberat pada Base tersebut.
5) Ukur nilai altimeter pada base pengukuran dan juga lihat dan catat waktu
pengukuran.
6) Kunci kembali pegas dan menuju ke stasiun berikutnya.
7) Lakukan pengukuran pada stasiun pertama sampai terakhir dengan cara
yang sama dengan pengukuran pada base, jangan lupa untuk mencatat
altimeter, waktu pengukuran, dan koreksi topografi.
8) Setelah semua stasiun telah selesai ukur kembali nilai gayaberat di Base.

5.1.2 Metoda Magnetik

Pengambilan data dimulai pada hari Sabtu tanggal 8 April 2017 sampai hari
Rabu tanggal 12 April 2017 dengan jarak antar stasiun pengukuran 50 m dan

51
jumlah titik yang diambil sebanyak 118 titik. Pengukuran ini dilakukan secara
bergantian oleh masing-masing kelompok setiap hari. Sebelum pengukuran
dilapangan dilakukan pengukuran di base yaitu nilai IGRF yang ada di Karang
Sambung 44900 Mgal. Pengukuran dibase dilakukan setiap 10 menit sekali.
Penentuan base harus didaerah yang jauh dari pengaruh yang bisa
mengakibatkan noise yaitu benda yang berbahan metal seperti besi, logam, dll.

5.1.2.1 Alat dan Perlengkapan

Alat alat yang digunakan dalam akuisisi data Magnetic adalah :


1) Alat Magnetik
2) Antena
3) GPS
4) Rol Kabel Antena Scintrrex
5) Payung/Ponco
6) Form catatan dan alat tulis

Gambar 5.3 Magnetometer Gambar 5.4 Seperangkat Alat survey Magnetik

5.1.2.2 Langkah Langkah Pengambilan Data

Langkah pengambilan data metode Geomagnet adalah sebagai berikut :


1) Pasangkan antena dengan Magnetic GSM 19 T dengan kabel antenna,
letakan satu set alat pada base dan set alat satu lagi pada seseorang yang
membawa ransel antenna untuk pengukuran.

52
2) Nyalakan alat dengan menekan tombol power, lalu pilih mode survey dan mulai
pengukuran.
3) Hitung nilai anomaly pada base Sehingga sama pembacaan pada alat yang rover.
4) Mulai pengukuran pada lokasi dengan titik yang cukup jarak dengan noise
magnetik seperti logam, tiang listrik, rumah warga, dan benda-benda elektronik.
5) Lakukan pengukuran sebanyak 3 kali pada setiap titik dengan galat yang rendah
(dibawah 2 nT), lalu catat hasilnya.
6) Lakukan pengukuran tiap 50 m sepanjang perjalanan dan catat hasil nya.
7) Lakukan hal tersebut hingga pada zona penelitian dapat tercover dengan baik.

5.1.3 Metode Resistivity

Pengambilan dataresistivity dimulai pada hari Sabtu tanggal 8 April 2017


sampai hari Rabu tanggal 12 April 2017 dengan jarak antar elektroda 25 m dan
jumlah titik yang diambil sebanyak 136 titik. Konfigurasi yang digunakan dalah
konfigurasi Dipole-dipole. Jumlah elektroda ada 2 elektroda potensial dan 2
elektroda arus. Pengukuran serta pengambilan data dilakukan secara bergiliran
dari masing-masing kelompok besar.

5.1.3.1 Alat dan Perlengkapan

Alat dan perlengkapan yang digunakan dalam pengukuran metode Geolistrik


tahanan jenis adalah
1) Seperangkat Intrumen geolistrik
2) Elektroda arus dan potensial
3) Kabel elektroda arus dan potensial
4) Aki
5) HT
6) Terval
7) Catatan Kecil
8) Payung/Ponco
9) Tali Rafia

53
10) Gunting

Gambar 5.5 Resistivitimeter

5.1.3.2 Langkah Langkah Pengambilan Data

Langkah pengambilan data metode Geolistrik tahanan jenis adalah sebagai


berikut :
1) Tentukan lintasan dan titik-titik survey menggunakan meteran
2) Pasang Elektroda pada setiap titik titik elektroda
3) Ukur topografi lintasan dengan menggunakan GPS, pada setiap titik elektroda,
dan juga diantaranya.
4) Hubungkan elektroda dengan kabel elektroda dan konektornya masing masing.
5) Sekarang, pada Intrumen Geolitrik hubungkan kabel elektrodanya, dan kabel
untuk memindah-mindahkan dalam pengukuran.
6) Hubungkan baterai /aki menggunakan kabel konektor ke jack eksternal power.
7) Nyalakan Instrumeng diinginkan, SP mode atau R mode, kali ini kami
menggunakan R Mode
8) Pilih besar arus yang ingin digunakan, kami menggunakan I = 20 untuk n=1-5,
I=50 untuk n=6-7 dan I=200 untuk n=8-10
9) Kemudian tekan tombol enter
10) Untuk memulai pengukuran, klik measure
11) Catat nilai R yang didapatkan, kemudian cari nilai V dan Pa nya
12) Kemudian setelah pengukuran pertama selesai, geserlah nomer elektroda AB
MN sesuai dengan konfigurasi elektroda yang digunakan.

54
5.1.4 Metode Seismik Refraksi

Pengambilan data Seismik Refraksi dilakukan di lingkungan asrama


panosogan dilakukan secara Lintasan Vertikal dan Horizontal. Jarak antara
Geophone adalah 4 m, panjang Lintasan 64 m. Jarak titik shoot pertama adalah 5
m, jumlah shoot yang dilakukan pengukurannya dalah 7 kali shoot.

5.1.4.1 Alat-alat yang digunakan adalah :

1) Geophone (24 channel)


2) Gps
3) Mae 1200
4) Source (Godam)
5) Kompas
6) Meteran
7) Aki
8) Piringan logam
9) Kabel

Gambar 5.6 Alat-alat survey Seimik Refraksi

Gambar 5.7 Desain akuisisi

55
5.1.4.2 Langkah-langkah Pengambilan Data Lapangan

Langkah pengambilan data lapangan adalah :


1) Tentukan line pengukuran.
2) Gunakan 24 channel dengan offset 5 meter
3) Near shot berjarak 2.5 meter dari geophone 1
4) Far shot berjarak 2.5 meter dari geophone 24
5) Mid shot berada diantara geophone 12 dan 13 berjarak 2.5 meter dari
masing masing geophone.
6) Lakukan pengukuran koordinat dan elevasi dari tiap geophone dengan GPS
7) Pasang geophone pada titik line yang telah ditentukan, tanam geophone kedalam
tanah
8) Pastikan kemudian semua instrument telah terpasang dengan benar.
9) Untuk memastikan, geophone terhubung dengan baik lakukan noise check.
10) Siapkan source berupa Palu.
11) Mulai lakukan pengukuran dan save data.

5.1.5 Metode Mikrotremor

Pengukuran Mikrotremor dilakukan di berbagai macam titik, dimana


penyebaran titik ini untuk melihat persebaran dari nilai mikroseismik karang
sambung. Spasi antara titik pengukuran tidak ditentukan. Sebelum melakukan
pengukuran Alat seismometer dikalibrasi mengarah ke Utara terlebih dahulu.

5.1.5.1 Alat dan Perlengkapan

Alat-alat yang digunakan adalah:


1) Mae (Alat perekam)
2) Seimometer
3) Kabel penghubung
4) Aki

56
Gambar 5.8 Alat survey mikrotremor

5.1.5.2 Langkah-langkah Pengambilan Data Mikrotremor

Adapun langkah pengambilan data pada metode microtremor adalah :

1) Tentukan titik pengukuran microtremor yang ingin diteliti.


2) Letakkan alat pengukuran dan sensor dengan space yang pas jangan telalu dekat
3) Lakukan pengukuran dengan mencatat setiap noise yang menggangu
pengukuran tersebut.
4) Tunggu hasil pengukuran selama waktu pengkuran dan simpan data tersebut
agar diproses selanjutnya.
5) Lakukan hal tersebut dan ulangin untuk titik yang berbeda.

5.2 Pengolahan Data dan Pembahasan Data


5.2.1 Metode Gravity
Pada pengolahan gravity banyak dilakukan koreksi diantaranya koreksi drift
(alat) yaitu g obs akhir-g obs awal / (t1-t0)*(t1-t0), kemudian koreksi G kor drift
yaitu g obs drift, delta t dengan G kor drift 1- G kor drift 0 selanjutnya adalah G
read yaitu G Obs base + delta g.

Selanjutnya untuk mendapatkan H true dilakukan koreksi altimeter dengan


memasukkan persamaan polynomial dari grafik yang telah di plot, selanjutnya di
cari h koreksi, distribusi error,H lokal, H semu, dan H true.

Selanjutnya dilakukan terrain corection dan input data pada oasis montaj maka
akan diperoleh persebaran. Selanjutnya estimasi densitas didapat dari persamaan

57
polynomial yang ada, selnjutnya dilakukan perhitungan Fac, FAA, bouger
corection dan terrain corection untuk mendapatkan Corection Bouger Anomaly

Gambar 5.9 Peta CBA

Untuk mendapatkan peta residual kita lakukan dengan cara mengurangi peta
CBA kita dengan peta regional yang telah kita buat. Dimana peta CBA
merupakan peta regional dan peta residual yang telah dikombinasikan

Gambar 5.10 Peta Anomaly Residual

Pada anomaly residual anomaly yang didapat masih tercover daerahnya adalah dengan
warna contur orens dan hijau karenam anomaly residual bersifat kasar karena
disebabkan oleh batuan batuan yang dangkal, sedangkan anomaly regional bersifat
smooth karena pengaruhi oleh adanya batuan-batuan yang dalam

58
5.2.2 Metode Magnetik
Pengolahan data magnetik yang dilakukan adalah untuk mendapatkan total
magnetik intensity. Data yang didapat adalah jam, menit, untuk mendapatkan jam
sebenarnya dengan rumus jam x 60 + menit, selanjutnya diurnal base dan rover dicatat
pada setiap titik pengukuran,selanjutnya untuk mendapatkan delta t dengan t t base,
kemudian untuk mendapatkan bacaan alat sebenarnya dengan cara bacaan awal dibagi
10. Kemudian dirata-ratakan nilai diurnal sebenarnya, kemudian dilakukan koreksi
diurnal untuk bisa membandingkan antara nilai diurnal lama dengan diurnal baru
terkoreksi . sedangkan untuk pengolahan data magnetik yang rover juga sama tetapi
ditambah dengan nilai Tvh yang diperoleh dari persamaan polynomial, dan nilai igrf
daerah karang sambung adalah 44900 dimana nilai igrf diperoleh dari hasil pengukuran
rata-rata pada daerah luasan sekitar 1 juta km2 yang dilakukan dalam waktu satu tahun
melalui penggabungan data observasi geomagnetik dan perhitungan berdasarkan
formulasi Gauss pada koefisien harmonic sferis. Kemudian nilai delta t didapat dari t
obs rata Tvh igrf. Selanjutnya data yang dimasukkan kedalam software oasis montaj
adalah komponen x.y dan delta t untuk mendapatkan nilai TMI. Kemudian kita pilih
ascii selanjutnya pilih krigging

Gambar 5.11 Krigging

59
Kemudian dilakukan up ward digunakan karena dapat mentransformasikan medan
potensial yang diukur pada suatu permukaan sehingga medan potensial yang diukur
pada suatu permukaan sehingga medan potensial ditempat lain diatas permukaan
pengukuran cenderung menonjolkan anomali yang disebabkan oleh sumber yang
dalam (efek regional) dengan menghilangkan atau mengabaikan anomali yang dangkal
(residual). Kemudian dilakukan fft untuk mengextrak komponen data pada domain
spektral atau frekuency

Gambar 5.12 Upward dan Fft

Gambar 5.13 Reduce To Pole

60
Dan yang apling terakhir adalah klik window pada oasis montaj pilih reduce to pole.
Reduce to pole adalah untuk memudahkan untuk interpretasi Serta menunjukkan
perbedaan medan magnet terhadap satu kutub agar tidak ambigu

Gambar 5.14 TMI

Dari peta TMI kita dapat menginterpretasikan dari scale bar bahwa pada daerah
yang memiliki total magnetik tinggi adalah pada warna ungu dan total magnetik
yang rendah ditunjukkan pada warna biru dan persebaran nya tidak teratur
kemungkinan pada skala bar warna biru tiba tiba orens dan merah dan hijau
kemungkinan daerah tersebut adalah melange kompleks karena batuannya adalah
diabas sehingga menyebabkan nilai suseptibilitasnya tinggi sehingga termagnetisasi
batuan yang berada pada daerah tersebut.TMI sendiri menunjukkan total magnetik
daerah tersebut yang memiliki intensitas keteraturan material akibat pengaruh
medan magnet luar yang mempengaruhi batuan pada daerah tersebut.

5.2.3 Metode Resistivity


Pengolahan dilakukan di excell ada a, c1 c2 (arus) dan p1 p2 (potensial) dan
x (datum point) dan v , i terhitung pada alat dan R diperoleh dari v x i serta nilai
k didapat dari n x a x 22/7*(n+2)*(n+1) dan nilai apparent resistivity diperoleh
dari nilai K x R. dari data setelah di olah di excell kemudian komponen yang

61
dimasukkan dinotepad adalah nama kongfigurasi (dipole-dipole) , spasi
elektroda, tipe kongfigurasi,jumlah data, jika menggunakan resistivity (0) jika ip
(1) dan 0 adalah titik pengukuran dimulai dari 0. Kemudian read data pada
RES2DINV dan kemudian diinterpretasikan bahwa model yang terdapat pada
penampang 1 adalah model pada saat pengukuran dilapangan, model pada
penampang kedua merupakan hasil calculated apparent resistivity dan pada
penampang 3 merupakan hasil invers apparent resistivity setelah diiterasi
sebanyak 2 kali dengan error 40,7 %

Gambar 5.15 Data input Notepad

Gambar 5.16 Datum Point

62
Gambar 5.17 Model Resistivity

Gambar 5.18 Model resistivity tomografi dengan iterasi 5 dengan eror 40,7

Model tomografi bawah permukaan yang didapatkan dari pengukuran


Resistivity tahanan jenis di Karangsambung yaitu terlihat pada gambar diatas. Dimana
telah dilakukan iterasi sebanyak 5 kali, dilakukan juga penghapusan bad datum juga
guna menghilangkan efek anomali nya. Pada model tomografi diatas terlihat pada nilai
resistivity rendah yaitu berwarna biru adalah batuan sedimen, sedangkan nilai resistivity
tinggi adalah batuan beku, batuan beku pada model ini yaitu adalah intrusi diabas
karena pada aderah ini masih merupakan kompleks melange yang batuan beku nya
merupakan intrusi diabas. Pada model terlihat terdapat sesar dan intrusinya berupa sill,
karena pada model terlihat intrusi batuan bekunya sejajar bidang lapisannya. Namun
nilai error yang dihasilkan masih cukup besar yaitu sekitr 40,7 disebabkan banyak bad
datum pada data tersebut.

63
5.2.4 Metode Seismik Refraksi
Pengolahan data pada seismik refraksi dibuat melalui tiga tahap dan juga tiga
metode dan software yang berbeda. Pengolahan pertama adalah picking first
break dari first arrival time. Dalam langkah pertama software yang kita
gunakan adalah PS-Lab
Langkah pengerjaannya adalah sebagai berikut :

Gambar 5.19 Penentukan Kurva t-x pada ps-lab

Gambar 5.20 Tampilan Semua Shoot

Gambar 5.21 Kedalaman model perlapisan

64
Gambar 5.22 Model Bawah Permukaan

Menggunakan Metode Hagiwara :

first arrival time


geophone elevasi
-5 14 30 46 62 78 97
1 94 21 36.5 46 59.5 64 73.5 79.5
2 94 23.5 32 42.5 55.5 60 70.5 77
94 25.5 19 38 51.5 56 68 75
4 94 27.5 9 34.5 48 53 65.5 73
5 96 30 16 25.5 40.5 46 63 71
6 96 32 19.5 22 36.5 42.5 60 69.5
7 95 34 22.5 16.5 32 39.5 50.5 67.5
8 96 38 25 13 27.5 37.5 48 66
9 95 40 28 15 20 35 45.5 59.5
10 95 42.5 30.5 16.5 17.5 33 42.5 57.5
11 95 45 33 18.5 13.5 31 39.5 55
12 94 46.5 38.5 20.5 10 24.5 37.5 53
13 95 48.5 41 23 13.5 22 35.5 50.5
14 96 51 44 25.5 16 20 29 47.5
15 95 53.5 46.5 27 19.5 17 27 44.5
16 96 56 50.5 34 22.5 15 24 41
17 97 61.5 54 37.5 30 13 21.5 35
18 93 65 57 40.5 32.5 16 19.5 33
19 92 67 63 44.5 35.5 19.5 17.5 31
20 93 70 64.5 47.5 40.5 23 16 29
21 93 72 66.5 55 49 33 8.5 27
22 93 74 69 57.5 51.5 36.5 18.5 24.5
23 93 77 71 60.5 55.5 41 32.5 23
24 94 79.5 73.5 64 59.5 46 38.5 21

65
Gambar 5.23 Pengolahan dengn metode hagiwara

Pembahasan dari metode ini adalah pengukuran ini bertujuan untuk dapat
menghitung waktu tempuh gelombang untuk struktur horizontal berlapis, dapat
menghitung kedalaman untuk struktur horizontal berlapis dan dapat menggambarkan
kurva t-x diagram untuk struktur horizontal berlapis. dapat dilihat bahwa hasil akhir
dari pengolahan kurva T-X bawah permukaan terdapat 3 lapis. Dimana pada perlapisan
pertama berwarna pink dengan sekala paling rendah yaitu dari 2449-1035. Hasil
Pemodela ini juga menunjukkan bahwa penampang bawa permukaan akan didapatkan
perbedaan kecepatan gelombang pada perlapisan pertama (V1), kecepatan gelombang
pada lapisan kedua (V2), dan kecepatan gelombang pada lapisan ketiga (V3). Kemudia
perlapisan kedua berada di nilai 1292-1035 dan kemudian pada lapisan ketiga berwarna
biru 778-393. Kemudian diolah menggunakan hagiwara didapatkan hasil dua lapisan.
Pengolahan data dengan metode Hagiwara bertujuan untuk struktur bawah permukaan
yang terdiri dari dua lapisan. Bidang batas lapisan yang akan diperlihatkan oleh hasil
perhitungan merupakan rata-rata kedalaman yang memiliki kerapatan yang berbeda
maka kecepatan gelombang seismiknya berbeda, sehingga arah penjalaran gelombang
seismik akan mengalami pembiasan (refraksi).

5.2.5 Metode Mikrotremor

66
Gambar 5.24 Gelombang H/V
Pada pengolahan data mikrotremor yang didapat dilapangan adalah
koordinat x dan y pada tiap titik pengukuran serta time, elevasi dan durasi
yang dilakukan selama 20 menit. Kemudian data dimasukkan kedalam
software geopsy dan akan muncul gelombang serta komponenya dan
setelah itu kita lakukan h/v dengan picking auto untuk mendapatkan nilai
ao dan fo dan akan muncul seperti gambar dibawah ini . dan nanti akan
muncul adalah hasil kg dimana hasil kg diperoleh dari ao^2 x f0 .
diulangi langkah tersebut untuk semua titik.

Gambar 5.25 Respon frekuensi resonansi dan amplifikasi

67
Gambar 5.26 Model Kg
Pada peta mikrozonasi daerah karangsambung, didapatkan peta sebaran seperti
peta diatas. Peta tersebut merepresentasikan nilai kerentanan tanah daerah penelitian,
daerah dengan warna dominan paling rendah pada bagian kiri adalah daerah bukit
sipako, terlihat nilai kerentanan tanah yang tinggi dimana kita tahu saat nilai kerentanan
tanah tinggi maka terdapat sedimen yang lebih tebal pada daerah tersebut, dan pada
daerah dengan nilai kerentanan tanah yang rendah yaitu pada bagian kanan
merepresentasikan batuan beku. Lokasi pengukuran batuan beku berada di sekitar
gunung paras dan gunung parang. Dan juga terlihat pada peta nilai kerentanan tanah
tinggi pada daerah kanan pojok dimana pada daerah ini, adalah daerah kampus lipi
dimana terdapat formasi karangsambung dengan batuannya adalah sedimen.

68
BAB VI
INTEGRASI INTERPRETASI GEOLOGI DAN GEOFISIKA

Berdasarkan apa yang telah dilaksanakan pada kuliah lapangan karangsambung


selama beberapa hari tersebut, maka diperohlah hasil data mapping geologi dan
geofisika pada zona pengukuran pada daerah tersebut yang sebelum hya telah dibagi
kebeberapa zona agar memudahkan proses pengukuran hingga pemetaan persebaran
litologi nantinya. Ada beberapa metode geofisika yang dipakai dalam kuliah lapangan
ini yaitu metode gaya berat, magnetik, resistivity, seismik refraksi dan mikrotremor.
Pengukuran geofisika dilakukan setelah mapping geologi secara bersama maupun
mandiri selama rentang waktu 5 hari, dan pengambilan data geofisika juga dilakukan
selama rentang waktu 5 hari tersebut. Dari data yang diperoleh maka barulah dapat di
korelasikan antara data geofisika dan geologi sehingga di dapatkan suatu hasil peta
persebaran litologi bawah permukaan daerah karangsambung yang terkenal memiliki
litologi yang kompleks.
Pada mapping geologi bersama maupun mandiri mahasiswa melihat bataun apa
s, kebumen. Daerah disini dibagi dalam beberapa formasi, formasi tersebut dari tua ke
muda yaitu kompleks Melange Lok Ulo, Formasi Karangsambung, Formasi Totogan,
Formasi Waturanda, Formasi Penosogan, Formasi Halang dan aluvial. Di kompleks
Melange terdiri atas blok blok berbagai ukuran dari batuan sedimen pelagis, batuan
beku basaltis dan batuan metamorf yang tercampur secara tektonik. Banyak batuan
seimen, beku maupun metamorf yang ditemukan dalam daerah kompleks melange ini,
tidak seperti formasi lainnya formasi Karangsambung dan Formasi Totogan umumnya
terdiri dari percampuran sedimenter fragmen fragmen dan blok blok (olisolit)
seperti batupasir, batulanau, kongomerat, dan batugamping Nummulites dalam masadar
lempung dan diinterpretasikan sebagai endapan olistostrom. Menumpang selaras di
atas formasi totogan adalah formasi waturanda yang terdiri dari batupasir dan breksi
volkanik. Formasi Waturanda ditumpangi secara selaras oleh formasi Penosogan yang
terdiri dari perselingan napal dan batupasir gampingan. Endapan aluvial merupakan
yang paling muda. Endapan ini memiliki umur Holosen dan pembentukannya terus
berlangsung hingga sekarang.

69
Dan pada metode geofisika model yang didapatkan tentu merepresentasikan
model bawah permukaan daerah penelitian, sehingga dapat dibuktikan bahwa apa yang
kita lihat dilapangan sesuai dengan data yang dihasilkan oleh pengukuran geofisika.
Secara geofisika dilakukan beberpa metode untuk menentukan struktur bawah
permukaan dengan metode gayaberat, magnetik, resistivity, seismik refraksi dan
microtremor dimana dari bebarapa metode tersebut dibandingkan respon hasil dengan
parameter pengukuran yang berbeda-beda agar memperkuat hasil interpretasi.
Berdasarkan metode gayaberat dapat dilihat peta anomali gayaberat dimana respon
yang ditampilkan terdapat respon tinggi dengan warna kontras ungu selanjutnya adalah
respon sedang dengan kontras warna hijau-kuningdan terakhir respon rendah dengan
kontras warna biruselanjunya adalah metode geomagnet dimana pada anomali magnet
total dapat kita lihat beberapa kontras yang dapat dibagi menjadi warna pink-ungu
merupakan kontras tinggi biasanya , warna hijau-kuning .merupakan kontras sedang
dan terakhir kontras warna biru merupakapada daerah yang kontrasnya tinggi terdapat
batuan beku karna pada daerah tersebut termasuk ke formasi mlange komplex kontras
rendahbiasanya kontras yang rendah merupakan terdapat batuan sedimen. Kemudian
pada metode seismic terdapat kurva t-x, haiwara, da GRM dimana hasil tersebut
menghitung waktu tempuh gelombang untuk struktur horizontal berlapisdan
kecepatannya dapat dilihat warna dan perlapisan dari setiap metode. Kemudian peta
mikrozonasi mikrotremor merepresentasikan nilai kerentanan tanah daerah penelitian,
daerah dengan warna dominan paling rendah pada bagian kiri adalah daerah bukit
sipako, terlihat nilai kerentanan tanah yang tinggi dimana kita tahu saat nilai kerentanan
tanah tinggi maka terdapat sedimen yang lebih tebal pada daerah tersebut, dan pada
daerah dengan nilai kerentanan tanah yang rendah yaitu pada bagian kanan
merepresentasikan batuan beku. Lokasi pengukuran batuan beku berada di sekitar
gunung paras dan gunung parang. Dan juga terlihat pada peta nilai kerentanan tanah
tinggi pada daerah kanan pojok dimana pada daerah ini, adalah daerah kampus lipi
dimana terdapat formasi karangsambung dengan batuannya adalah sedimen. Model
tomografi bawah permukaan yang didapatkan dari pengukuran Resistivity tahanan jenis
di Karangsambung yaitu terlihat pada gambar diatas. Dimana telah dilakukan iterasi
sebanyak 5 kali, dilakukan juga penghapusan bad datum juga guna menghilangkan efek
anomali nya. Pada model tomografi diatas terlihat pada nilai resistivity rendah yaitu

70
berwarna biru adalah batuan sedimen, sedangkan nilai resistivity tinggi adalah batuan
beku, batuan beku pada model ini yaitu adalah intrusi diabas karena pada aderah ini
masih merupakan kompleks melange yang batuan beku nya merupakan intrusi diabas.
Pada model terlihat terdapat sesar dan intrusinya berupa sill, karena pada model terlihat
intrusi batuan bekunya sejajar bidang lapisannya. Namun nilai error yang dihasilkan
masih cukup besar yaitu sekitr 40,7 disebabkan banyak bad datum pada data tersebut.

71
BAB VII
KESIMPULAN

Adapun kesimpulan dalam kuliah lapangan kali ini yaitu

1. Daerah Karanagsambung mempunyai berbagai jenis batuan yang sangat


kompleks, mulai dari batuan beku yang terdiri dari Diabas dan Basalt (lava
bantal), batuan sedimen yang terdiri dari Rijang, Gamping Merah, dan Lempung
Bersisik, serta batuan metamorf yang terdiri dari Serpentinit, Sekis Mika dan
Filit. Hasil dari interpretasi resistivity dengan warna merah diperkirakan adalah
batuan beku dan yang paling rendah dengan warna biru diperkirakan adalah
batuan sedimen dan terdapat struktur sill. Hasil dari metode mikrotremor
didapat nilai amplifikasi nya tinggi dan sedimennya tebal serta akan rentan
terhadap bencana, longsoran dan gempa. Hasil dari metode gravity adalah pada
respon nya tinggi disebabkan adanya intrusi batuan beku (diabas). Pada metode
magnetik Dari peta TMI kita dapat menginterpretasikan dari scale bar bahwa
pada daerah yang memiliki total magnetik tinggi adalah pada warna ungu dan
total magnetik yang rendah ditunjukkan pada warna biru dan persebaran nya
tidak teratur kemungkinan pada skala bar warna biru tiba tiba orens dan merah
dan hijau kemungkinan daerah tersebut adalah melange kompleks karena
batuannya adalah diabas sehingga menyebabkan nilai suseptibilitasnya tinggi
sehingga termagnetisasinya batuan yang berada pada sekitaran daerah tersebut
yang beragam.
2. Di daerah karangsambung terdapat batuan sedimen, beku dan metamorf dimana
formasi nya yaitu formasi luk ulo (pra-tersier), formasi karangsambung.
mlange kompleks (tersier), formasi totgan, formasi waturanda, dan penosoga
(kuarter). Dimana Pada formasi ini terdapat batuan atau litologiny formasi luk
ulo Pre-Tersier.Batuannya meliputi graywacke, lempung hitam, lavabantal yang
berasosiasi dengan rijang dan gamping merah. Formasi Karangsambung terdiri
dari batulempung abu-abu batugamping numulites, konglomerat, dan batu pasir
kuarsa polemik yang berlaminasi. Formasi totogan berupa batulempung dengan
warna coklat, dan kadang-kadang ungu dengan struktur scaly (menyerpih).
Formasi Waturanda breksi vulkanik dan batupasir wacke dengan sisipan batu

72
lempung serta Penosogan breksi kearah atas menjadi perselingan batupasir tufan
dan batulempung. Kemudian zona yang menarik dari karangsambung adalah
ampliteater dimana ampliteater terjai akibat adanya erosi secara endogen berupa
air,angina dll dan factor tekanan maka akibatnya menjadi seperti siklin terbalik

73
DAFTAR PUSTAKA

Dermawan,Airlangga.2010.Rekonseptualisasi dan Pemrograman Reduksi Data


Gravitasi Serta Pemetaan ke Koordinat Teratur (Gridding) Menggunakan Bahasa
Pemrograman Visual Basic.FMIPAUGM.Yogyakarta

http://ryandi-geophysics2011.blogspot.co.id/2014/04/dasar-teori-metode-gaya-berat-
dasar.html (Diakses pukul 19.02 hari kamis 18 mei 2017)
http://darsimanb.blogspot.co.id/2016/09/cara-mengolah-data-mikrotremor.html
(Diakses pukul 20.33 hari kamis 18 mei 2017)

http://eprints.uny.ac.id/29182/3/BAB%20II.pdf (Diakses pukul 19.23 hari kamis 18 mei


2017)

http://eprints.uny.ac.id/29182/3/BAB%20II.pdf ( Diakses pukul 19.50 hari kamis 18


mei 2017)
Anonim,(2016),(Online),http://ayobelajargeologi.blogspot.co.id/2013/04/1_11.html (
Diakses pukul 20.33 hari kamis 18 mei 2017)
Prapitari, A. & T. Yulianto. 2013. Penggunaan Metode Geolistrik Resistivitas 3-
Dimensiuntuk Mengetahui bawah permukaan Youngster Physics Journal.

74
LAMPIRAN

1. Pengolahan Data Gravity


a. Estimasi Densitas

b. Data untuk CBA

75
c. Peta CBA dengan Oasis Montaj

d. Peta CBA untuk Slice

Slice 2

Slice 1 Slice 3

76
e. Data Slice
1. Slice 1

2. Slice 2

77
3. Slice 3

f. Mendapatkan Window
1. Window 1

78
2. Window 2

3. Window 3

79
g. Peta Anomali Regional dan Residual (sisa) dengan nilai window
1. Peta Anomali Regional

2. Peta Anomali Residual (sisa)

80
2. Pengolahan Data Magnetik
a. Data Oasis Montaj

81
b. Data Slice
1. Slice 1

2. Slice 2

82
3. Slice 3

c. Peta TMI

83
d. Slice Peta CBA

e. Mendapatkan window
1. Window 1

84
2. Window 2

3. Window 3

85
f. Peta Anomali Regional dan Residual Magnetik
1. Peta Anomali Regional

2. Peta Anomali Residual

86
3. Pengolahan Data Geolistrik
a. Data sheet

b. Data notepad

87
c. Membuang Datum yang buruk

d. Penampang resistivity

e. Penampang resistivity dengan topografi

88
f. Peta lintasan resistivity

4. Pengolahan Data Sesmik Refraksi

Metode Hagiwara
a. Data kelompok 3

Data pertama

89
100
Tap 1st y = 1.2971x
80 Trend
yy==-0.7178x
0.5395x + 16.251
98.711
y = -0.5366x + 80.319
60 Tapy =2nd
0.5436x + 5.7818
y = -0.5436x + 73.718
Trend
40

20 Tbp 1st
Trend
0
0 50 100 150

150 100 50 0
0

5
Series1
10

15

20

1 3 5 7 9 11 13 15 17 19 21 23
0
2
4
6
8 Series1
10
12
14
16
18

90
Data kedua

91
90 Tap 1st y = 1.4822x
80 Trend
y = 0.5275x + 21.623
y =2nd
Tap -0.8189x + 115.16
70
Trend -0.4688x + 80.062
y =
y = 0.5155x + 8.9727
60 Tbpy =1st
-0.5155x + 71.777
Trend
50
Tbp 2nd
40 Trend
Tap'
30
20 Tbp'
10
Linear (Tap
0 1st Trend)
0 50 100 150

20
18
16
14
12
10
Series1
8
6
4
2
0
150 100 50 0

kedalaman
1 2 3 4 5 6 7 8 9 101112131415161718192021222324
0
2
4
6
8
kedalaman
10
12
14
16
18
20

92
b. Data kelompok 2

93
120 Tap 1st y = 1.1218x
Trend y = 0.7975x + 5.2194
100
Tap 2nd y = -0.8315x + 109.61
80 Trend
Tbp 1st y = -0.7228x + 99.683
60 Trend y = 0.7394x + 1.1364
Tbp 2nd y = -0.7394x + 97.364
40 Trend
Tap'
20
Tbp'
0
0 20 40 60 80 100 120 140

120
100
80
60 TOPOGRAFI

40 BOUNDARY

20
0
0 50 100 150

25

20

15

Series1
10

0
150 100 50 0

94
1 3 5 7 9 11 13 15 17 19 21 23
0

10
Series1

15

20

25

Metode TX

Data kelompok 3

Kurva t-x data1 kelompok3

Model bawah permukaan kelompok3 data1

95
Model

96
Kurva t-x data2

Model bawah permukaan data2

97
98
Kurva t-x pada ps-lab

Model bawah permukaan dengan menggunakan ps-lab

99
100
Pengolahan metode mikrotremor

a. Peta zonasi gempa

b. Daerah penelitian

101
c. Peta A0

d. Peta F0

e. Peta Kg

102
103