Anda di halaman 1dari 7

IDENTIFIKASI KATION GOLONGAN IV

(PRAKTIKUM KIMIA ANALITIK I)

DISUSUN OLEH:
FATMA DEWI JAMION
16-3145-453-091
16.C

PROGRAM STUDI DIII ANALIS KESEHATAN


SEKOLAH TINGGI ILMU KESEHATAN MEGA REZKY
MAKASSAR
2016
BAB I
PENDAHULUAN

A. Latar Belakang
Analisis kualitatif merupakan suatu proses dalam mendeteksi
keberadaan suatu
unsur kimia dalam suatu cuplikan yang tidak diketahui. Analisis kualitatif
merupakan salah satu cara yang efektif untuk mempelajari unsur-unsur
kimia serta
ion-ionnya dalam larutan.

Kation golongan IV terdiri dari Barium, Stronsium, dan Kalsium.


Kationgolongan ini tidak bereaksi dengan Asam klorida, Hidrogen sulfid
a, ataupun Amonium sulfida; tetapi Amonium karbonat membentuk
endapan-endapan putih.

B. Rumusan Masalah
Bagaimana cara mengidentifikasi kation golongan IV yang terdapat pada
sampel ?

C. Tujuan
Untuk mengidentifikasi kation golongan IV yang terdapat pada sampel.
BAB II

TINJAUAN PUSTAKA

Untuk tinjauan analisis kualitatif sistematik, kation-kation


diklasifikasikan dalam ilmu golongan berdasarkan sifat-sifat kation itu
tehadap beberapa reagensia. reagen golongan yang dipakai untuk
klasifikasi kationyang paling umum adalah Asam klorida, Hidrogen sulfida,
Amonium sulfida, dan Amonium karbonat. Klasifikasi ini didasarkan
atas apakah suatu kation bereaksi dengan reagen-reagen ini dengan
membentuk endapan atau tidak.

secara prinsip, zat yang akan diidentifikasi dilarutkan kemudian


ditambahkan pereaksi tertentu yang sesuai, yang akan mengendapkan
segolongan kation sebagai garam yang sukar larut atau hidroksidanya.
Pereaksi haruslah sedemikian rupa sehingga pengendapan kation golongan
kation selanjutnya tidak terganggu atau sebelumnya dapat dengan mudah
dihilangkan dari larutan yang hendak dianalisis.

Identifikasi senyawa organik, pada umumnya didasarkan atas


kelarutannya dalam air. Jika senyawa tidak larut dalam air, maka harus
dilakukan destruksi. Cara destruksi tergantung dari senyawa yang
hendak dianalisis dan ditentukan dengan bantuan percobaan pendahuluan.
Prinsip destruksi ini terdiri dari pelelehan campuran senyawa yang sukar
larut dalam pereaksi yang sesuai dalam jumlah yang berlebih. Akibatnya
reaksi akandigeser sempurna ke arah reaksi.

Kation golongan IV terdiri dari Barium, Stronsium, dan Kalsium.Kation


golongan ini tidak bereaksi dengan Asam klorida, Hidrogen sulfida, ataupun
Amonium sulfida; tetapi Amonium karbonat membentuk endapan-endapan
putih.
(Vogel : BUKU TEKS ANALISIS ANORGANIK KUALITATIF MAKRO DAN MIKRO
bagian II.1985)."

a. Barium (Ba)
Barium adalah suatu unsur kimia dalam tabel periodik yang memiliki
lambang Ba dan nomor atom 56. Unsur ini mempunyai isotop alam 130,132,
134, 135, 136, 137 dqn 138. barium mempunyai titik lebur 710C dan titik
didih 1.500C serta berwarna putih keperakan.Contoh kristal yang
dihasilkan Barium antara lain Barium Sulfat(BaSO4) dan contoh basa yang
mengandung Barium antara lain Barium Hidroksida (Ba(OH)2).
Barium adalah logam putih perak, dapat ditempa dan liat, yang stabil dalam
udara kering. Barium bereaksi dengan air dalam udara yang lembab,
membentuk oksida atau hidroksida. Barium melebur pada suhu 7100C.logam
ini bereaksi dengan air pada suhu ruang, membentuk barium hidroksida dan
hidrogen :
Ba + H2O Ba2+ + H2 + 2 OH-

Sifat kimia Barium

Bereaksi Dapat bereaksi dengan air,


klor, hidrogen,udara, dan
asam
Sifat oksida Basa
Asam
Kestabilan Peroksida Makin stabil sesuai dengan arah
panah
Ikatan Ion
Warna Nyala Hijau
Kestabilan Karbonat (suhu pemanasan antara 550o -
1400oC)
b. Stronsium (Sr)

- Sejarah

Stronsium pertama kali ditemukan di kota Strontian di Skotland.


Stronsium (diucapkan strnm / STRON-shm ) adalah unsur kimia
dengan lambang Sr dan ini berwarna kuning saat terkena udara. Hal ini
terjadi secara alami dalam mineral Celestine dan Strontianite.

Stronsium ditemukan tahun 1790 oleh Adair Crawford, seorang


kimiawan Irlandia, saat mempelajari witherite mineral (BaCO3). Ketika
witherite dicampurkan dengan asam klorida (HCl), dia tidak
mendapatkan hasil yang diharapkan. Dia menganggap bahwa sampel
witherite sudah tercemar dengan mineral yang tidak diketahui, mineral
itu ia beri nama strontianite (SrCO3).

Stronsium pertama kali diisolasi tahun 1808 oleh Sir Humphry Davy,
seorang ahli kimia Inggris, melalui elektrolisis dari campuran strontium
klorida (SrCl2) dan oksida merkuri (HgO). Strontium diperoleh dari dua
bijih yang paling umum, celestite (SrSO4) dan strontianite (SrCO3),
dengan memperlakukan mereka dengan asam klorida, membentuk
strontium klorida.

- Sifat-sifat

Strontium lebih lunak dibanding kalsium dan terdekomposisi dalam air


secara cepat. Ia tidak menyerap nitrogen dibawah suhu 380 derajat Celcius.
Elemen ini harus direndam dalam minyak tanah (kerosene) untuk
menghindari oksidasi. Logam strontium yang baru terbelah memiliki warna
keperak-perakan, tapi dapat dengan cepat menjadi kuning jika teroksidasi.
Logam ini jika terbelah secara halus dapat terbakar di udara secara spontan.

Stronsium-90, sebuah radioaktif isotop dari strontium, merupakan produk


umum dari ledakan nuklir. Stronsium-90 memiliki waktu paruh sekitar 28,8
tahun dan meluruh menjadi Yttrium-90 melalui peluruhan beta. Stronsium-
90 ini terutama mematikan karena memiliki waktu paruh relatif lama, sangat
radioaktif dan dapat diserap oleh tubuh, dimana terakumulasi dalam sistem
rangka.

c. Kalsium (Ca)

Simbol: Ca
Nomor atom: 20
Berat atom: 40,078
Klasifikasi: logam alkali tanah
Fase pada Suhu Kamar: Padat
Berat jenis: 1.55 gram per cm3
Titik leleh: 842 C, 1548 F
Titik didih: 1484 C, 2703 F
Ditemukan oleh: Sir Humphry Davy pada tahun 1808

Dalam kondisi standar kalsium adalah logam mengkilap, keperakan.


Kalsium cukup lembut dan yang paling ringan dari logam alkali tanah
karena berat jenisnya yang rendah. Meskipun kalsium berwarna perak terang
ketika pertama kali dipotong, dengan cepat akan membentuk oksida abu-abu
putih di permukaannya bila terkena udara.

Bila terkena air, kalsium akan bereaksi dan menghasilkan hidrogen. Ketika
dibakar, menghasilkan nyala nyala api berwarna oranye-merah
BAB III

METODE PERCOBAAN

A. Waktu dan tempat :

Hari/tanggal :

Pukul :

B. Alat dan bahan :

a. Alat : pipet tetes, tabung reaksi, rak tabung


b. Bahan : (NH4)2CO3, H2SO4, Ba2+, Sr2+, Ca2+

C. Prosedur kerja :
1. Siapkan tabung reaksi sebanyak 3 buah dam beri label
sesuai nama sampel
2. Masing-masing tabung reaksi diisi dengan 3 tetes
(NH4)2CO3
3. Tambahkan pada tiap tabung reaksi secara berurutan, 5
tetes Ba2+ pada tabung 1; 3 tetes Sr2+ pada tabung 2;
dan 3 tetes Ca2+ pada tabung 3
4. Amati dan catat perubahan yang terjadi pada masing-
masing tabung
5. Ulangi langkah 1-4 menggunakan H2SO4