Anda di halaman 1dari 16

PENGORGANISASIAN DAN

PENGEMBANGAN MASYARAKAT (PPM)

Pengembangan Masyarakat
Sebagai Proses Perubahan Sosial

Disusuh Oleh : Kelompok 2

1. Anisa Kumala Dewi


2. Dea Yolanda Killista
3. Elvy Feryanti
4. Muthiya Muthmainnah
5. Hurhamidah Nasution

KEMENTERIAN KESEHATAN REPUBLIK INDONESIA


POLTEKKES KEMENKES BENGKULU
JURUSAN KEBIDANAN
TAHUN 2017

1
KATA PENGANTAR

Puji dan syukur kami panjatkan kepada Tuhan Yang Maha Esa karena
rahmat dan hidayah-Nya kami dapat menyelesaikan tugas makalah ini. Makalah
ini berisikan tentang Pengembangan Masyarakat Sebagai Proses Perubahan
Sosial yang merupakan mata kuliah dari Pengorganisasian dan Pengembangan
Masyarakat (PPM).
Kami ucapkan terima kasih untuk rekan-rekan yang telah membantu dalam
penyelesaian makalah ini. Kami hanya manusia yang tak luput dari kesalahan ,
maka kami mohon maaf apabila telah melakukan kesalahan dalam penyusunan
makalah ini serta isi dalam makalah. Oleh karena itu, kritik dan saran dari
pembaca sangat kami perlukan dalam perbaikan mkalah ini. Semoga dengan
selesainya makalah ini dapat bermanfaat bagi siapa pun.

Bengkulu, April 2017

Penulis

2
DAFTAR ISI

KATA PENGANTAR ..................................................................... i


DAFTAR ISI ..................................................................... ii
BAB I PENDAHULUAN
A. Latar Belakang ..................................................................... 1
B. Rumusan Masalah ..................................................................... 2
C. Tujuan ..................................................................... 2
BAB II PEMBAHASAN
A. Pengertian perubahan ..................................................................... 3
sosial budaya
B. Teori perubahan social ..................................................................... 3
C. Hubungan antara ..................................................................... 5
perubahan sosial dan
budaya
D. Bentuk perubahan sosial ..................................................................... 7
budaya
E. Pengembangan ..................................................................... 9
masyarakat di indonesia
BAB III PENUTUP
A. Kesimpulan ..................................................................... 12

B. Saran ..................................................................... 12

DAFTAR PUSTAKA

3
BAB I
PENDAHULUAN

A. Latar Belakang
Manusia adalah makhluk individu yang tidak dapat melepaskan diri dari
hubungan dengan manusia lain. Sebagai akibat dari hubungan yang terjadi di
antara individu-individu (manusia) kemudian lahirlah kelompok-kelompok
sosial (social group) yang dilandasi oleh kesamaan-kesamaan kepentingan
bersama.Namun bukan berarti semua himpunan manusia dapat dikatakan
kelompok sosial.Untuk dikatakan kelompok sosial terdapat persyaratan-
persyaratan tertentu. Dalam kelompok social yang telah tersusun susunan
masyarakatnya akan terjadinya sebuah perubahan dalam susunan tersebut
merupakan sebuah keniscayaan. Karena perubahan merupakan hal yang
mutlak terjadi dimanapun tempatnya.
Perubahan sosial adalah perubahan dalam hubungan interaksi antar
orang, organisasi atau komunitas, ia dapat menyangkut struktur sosial atau
pola nilai dan norma serta pran. Dengan demikina, istilah yang lebih
lengkap mestinya adalah perubahan sosial-kebudayaan karena memang
antara manusia sebagai makhluk sosial tidak dapat dipisahkan dengan
kebudayaan itu sendiri.
Kenyataan mengenai perubahan-perubahan dalam masyarakat dapat
dianalisa dari berbagai segi diantaranya: ke arah mana perubahan dalam
masyarakat itu bergerak (direction of change), yang jelas adalah bahwa
perubahan itu bergerak meninggalkan faktor yang diubah. Akan tetapi setelah
meninggalkan faktor itu mungkin perubahan itu bergerak kepada sesuatu
bentuk yang baru sama sekali, akan tetapi boleh pula bergerak kepada suatu
bentuk yang sudah ada di dalam waktu yang lampau.
Mempelajari perubahan-perubahan yang terjadi dalam masyarakat
memang sesuatu hal yang rumit namun menantang untuk dilakukan. Lalu
apakah yang dimaksud dengan perubahan sosial atau perubahan yang terjadi

4
dalam masyarakat itu? Gillin dan Gillin sebagaimana yang dikutip Sukanto
mengemukakan bahwa perubahan sosial adalah suatu variasi dari cara-cara
hidup yang telah diterima, yang disebabkan baik karena perubahan kondisi
geografis, kebudayaan materiil, komposisi penduduk, ideologi, maupun
karena adanya difusi ataupun penemuanpenemuan baru yang terjadi dalam
masyarakat tersebut.

B. Rumusan masalah
1. Apa pengertian perubahan sosial budaya ?
2. Apa saja teori perubahan sosial ?
3. Bagaimana hubungan antara perubahan sosial dan budaya ?
4. Apa saja bentuk perubahan sosial budaya ?
5. Bagaimana pengembangan masyarakat di indonesia ?

C. Tujuan
1. Mengetahui pengertian perubahan sosial budaya
2. Mengetahui apa saja teori perubahan sosial
3. Mengetahui bagaimana hubungan antara perubahan sosial dan budaya
4. Mengetahui apa saja bentuk perubahan sosial budaya
5. Mengetahui bagaimana pengembangan masyarakat di indonesia

5
BAB II
PEMBAHASAN

A. Pengertian Perubahan Sosial Budaya


Menurut Atkinson dan Brooten perubahan merupakan kegiatan atau
proses yang membuat sesuatu atau seseorang berbeda dengan keadaan
sebelumnya dan merupakan proses yang menyebabkan perubahan pola
perilaku individu atau institusi. Ada empat tingkat perubahan yang perlu
diketahui yaitu pengetahuan, sikap, perilaku, individual, dan perilaku
kelompok.
Sedangkan menurut Enda M. C sosial adalah cara tentang bagaimana
para individu saling berhubungan sehingga membutuhkan pemakluman atas
hal-hal yang bersifat rapuh di dalamnya. Jadi, perubahan sosial merupakan
suatu proses perubahan, modifikasi, atau penyesuaian-penyesuaian yang
terjadi dalam pola hidup masyarakat, yang mencakup nilai-nilai budaya, pola
perilaku kelompok masyarakat, hubungan-hubungan sosial ekonomi, serta
kelembagaan-kelembagaan masyarakat, baik dalam aspek kehidupan material
maupun non materi.
Perubahan sosial menunjuk pada modifikasi-modifikasi yang terjadi
dalam pola-pola kehidupan manusia. Modifikasi tersebut terjadi karena sebab-
sebab intern maupun ekstern. Perubahan sosial budaya adalah perubahan
situasi dalam masyarakat sebagai akibat adanya ketidaksesuaian unsur-unsur
(Max Weber). Menurut W. Kornblum perubahan sosial budaya adalah
perubahan suatu budaya masyarakat secara bertahap dalam jangka waktu
lama.

B. Teori Perubahan Sosial


Perubahan Sosial meliputi perubahan struktur dan fungsi masyarakat,
termasuk diantaranya nilai nilai sosial, norma, dan berbagai pola dalam
kehidupan manusia. Perubahan terjadi karena adanya modifikasi dari

6
berberapa pola kehidupan. Ada berbagai kondisi yang menyebabkan
terjadinya modifikasi tersebut. Kondisi tersebut dapat dijelaskan dengan
beberapa Teori Perubahan Sosial berikut :
1. Teori Evolusi (Evolutionary Theory)
Teori Evolusi menjelaskan bahwa perubahan sosial memiliki arah
tetap dan dialami setiap masyarakat. Arah tetap yang dimaksud adalah
perubahan sosial akan terjadi bertahap, mulai dari awal sampai perubahan
terakhir. Saat telah tercapai perubahan terakhir maka tidak akan terjadi
perubahan lagi.
Pada dasarnya Teori Evolusi berpijak pada Teori Evolusi Darwin
dan dipengaruhi Pemikiran Herbert Spencer. Ada dua tokoh yang paling
berpengaruh dalam Teori Evolusi Perubahan Sosial, yaitu :
a. Emile Durkheim
b. Ferdinand Tonnies
Emile Durkheim berpendapat bahwa perubahan karena suatu evolusi
mempengaruhi perorganisasian masyarakat, terutama dalam menjalin
hubungan kerja. Ferdinand Tonnies berpendapat bahwa masyarakat
berubah dari masyarakat sederhana yang mempunyai hubungan erat dan
komperatif menjadi tipe masyarakat besar yang menjalin hubungan
terspesialisasi dan impersonal.
Teori ini memiliki kelemahan, karena tidak bisa menjelaskan
jawaban untuk pertanyaan Mengapa Masyarakat Berubah?, teori ini
hanya menjelaskan berbagai perubahan yang terjadi.
2. Teori Konflik ( Conflict Theory)
Teori ini menjelaskan bahwa Perubahan Sosial dapat terbentuk dari
konflik. Konflik ini berasal dari pertentangan kelas antara kelompok
penguasa dengan kelompok masyarakat yang tertindas sehingga
melahirkan sebuah perubahan sosial yang dapat mengubah sistem sosial
tersebut.
Tokoh yang berpengaruh dalam teori ini adalah Karl Marx dan Ralf
Dahrendort. Menurut Karl Marx, Konflik kelas sosial merupakan sumber

7
yang paling penting dan paling berpengaruh terhadap semua perubahan
sosial yang terjadi. Menurut Ralf Dahrendort, setiap erubahan sosial
merupakan hasil dari konflik yang terjadi dalam kelas masyarakat.
3. Teori Fungsionalis
Teori Fungsionalis menjelaskan bahwa, Perubahan Sosial merupakan
suatu yang konstan dan tidak memerlukan penjelasan. Oleh karena itu
perubahan sosial bisa saja mengacaukan suatu keseimbangan dalam
masyarakat. Jadi Teori Fungsional hanya menerima perubahan yang
bermanfaat bagi masyarakat, sedangkan perubahan yang tidak bermanfaat
akan dibuang (tidak dipakai).
Tokoh yang berpengaruh dalam teori ini adalah William Ogburn.
Menurutnya, biarpun unsur unsur masyarakat saling berkaitan satu sama
lain, namun kecepatan perubahan setiap unsur tidaklah sama. Ada Unsur
yang berubah dengan cepat, adapula yang perubahannya lambat.
4. Teori Siklis / Siklus
Teori siklus menjelaskan bahwa, Perubahan sosial terjadi secara
bertahap (sama seperti teori evolusi), namun perubahan tidak akan
berhenti pada tahapan terakhir yang sempurna, namun akan berputar
kembali ke awal untuk peralihan ke tahapan selanjutnya. Sehingga
digambarkan seperti Sebuah siklus.
Tokoh yang berpengaruh dalam teori siklus adalah Oswald Spenger
berpendapat bahwa setiap masyarakat berkembang melalui 4 tahap, contoh
sederhananya adalah pertumbuhan manusia : 1. Masa Kanak kanak, 2.
Masa Remaja, 3. Masa Dewas, dan 4. Masa Tua.

C. Hubungan antara Perubahan Sosial dan Budaya


Perubahan sosial tidak terlepas dari perubahan kebudayaan. Kingsley
Davis mengatakan bahwa perubahan sosial merupakan bagian dari
perubahan kebudayaan . Teori perubahan sosial dan budaya Karl Marx yang
merumuskan bahwa perubahan sosial dan budaya sebagai produk dari sebuah

8
produksi (materialism), sedangkan Max Weber lebih pada sistem gagasan,
sistem pengetahuan, sistem kepercayaan yang justru menjadi sebab perubahan.
Perubahan sosial dan kebudayaan mempunyai satu aspek yang sama,
yaitu berhubungan dengan suatu penerimaan cara-cara baru atau perbaikan
didalam masyarakat untuk memenuhi kebutuhannya. Hubungan antara
perubahan sosial dan perubahan kebudayan sangat erat.
Meskipun dalam kenyataan dapat kita lihat bahwa perubahan kebudayaan
tidak selamanya diikuti oleh perubahan sosial. Namun sukar untuk
menentukan garis pemisah antara perubahan sosial dan perubahan
kebudayaan, dan sulit dibayangkan jika terjadinya perubahan sosial tanpa
didahului oleh suatu perubahan kebudayaan.
Akibat perubahan sosial tanpa dibarengi perubahan kebudayaan :
1. Timbulnya masalah sosial
2. Timbulnya perubahan sikap hidup
3. Timbulnya krisis masyarakat
Perubahan sosial melekat pada diri suatu masyarakat dengan
kebudayaan, karena untuk :
a. menghadapi masalah-masalah baru.
b. Ketergantungan pada hubungan antarwarga pewaris
c. Lingkungan yang berubah
Contoh, masyarakat desa yang tadinya memiliki rasa solidaritas tinggi
terhadap lingkungan seperti rajin gotong royong sekarang nilai-nilai itu telah
hilang, mereka menggantikan keberadaan mereka saat gotong royong dengan
uang.
Perubahan sosial dan perubahan budaya, mana yang lebih dulu terjadi
Antara perubahan sosial dengan perubahan budaya saling berkaitan,
ketika perubahan sosial itu ada, maka perubahan budaya juga ada dan begitu
sebaliknya. Ruang lingkup perubahan kebudayaan lebih luas dibandingkan
perubahan sosial. Namun dalam praktek di lapangan kedua jenis perubahan
tersebut sangat sulit untuk dipisahkan (Soekanto, 1990). Perubahan

9
kebudayaan bertitik tolak dan timbul dari organisasi sosial. Pendapat tersebut
dikembalikan pada pengertian masyarakat dan kebudayaan.
Menurut Taylor dalam Soekanto (1990), kebudayaan merupakan
kompleks yang mencakup pengetahuan, kepercayaan, kesenian, moral, hukum
adat istiadat dan setiap kemampuan serta kebiasaan manusia sebagai warga
masyarakat. Soemardjan (1982), mengemukakan bahwa perubahan sosial dan
perubahan kebudayaan mempunyai aspek yang sama yaitu keduanya
berhubungan dengan suatu cara penerimaan cara-cara baru atau suatu
perbaikan dalam masyarakat untuk memenuhi kebutuhannya.
Maka dapat disimpulkan bahwa perubahan sosial dan perubahan
kebudayaan mempunyai aspek yang sama yaitu keduanya berhubungan
dengan suatu cara penerimaan cara-cara baru atau suatu perbaikan dalam
masyarakat untuk memenuhi kebutuhannya. Jadi, tidak ada yang lebih dahulu
ada atau muncul antara perubahan sosial dan perubahan kebudayaan.
Keduanya muncul secara bersamaan, karena itu diantara keduanya tidak bisa
dipisahkan dan saling ketergantungan.
Contoh pada kehidupan masa kini, yaitu ketika teknologi semakin maju,
banyak masyarakat menggunakan handphone perubahan sosial terjadi karena
globalisasi, maka perubahan kebudayaan juga terjadi dari menggunakan surat
untuk berkomunikasi jarak jauh, kini hanya dengan menggunakan handphone,
pesan tersampaikan dengan cepat.

D. Bentuk Perubahan Sosial Budaya


1. Perubahan Sosial yang terjadi secara lambat dan perubahan sosial yang
terjadi secara cepat.
Perubahan Evolusi, umumnya perubahan secara lambat disebut
evolusi. Perubahan ini memerlukan waktu yang lama, dan biasanya
perubahan terjadi tanpa ada perencanaan terlebih dahulu, perubahan terjadi
bisa bergantung pada orang orang yang berkuasa pada masa tertentu.
Contoh nya adalah pada perkembangan ilmu pengetahuan.

10
Perubahan Revolusi, umumnya perubahan yang terjadi dalam jangka
waktu yang cepat disebut perubahan revolusi. Perubahan Revolusi
mengubah dasar dasar dan penopang kehidupan masyarakat dalam waktu
yang singkat. Contoh revolusi adalah revolusi industri di Inggris, dimana
terjadi perubahan produksi yang awalnya tanpa mesin menjadi
menggunakan mesin.
2. Perubahan Sosial yang pengaruhnya besar dan Perubahan Sosial yang
pengaruhnya kecil.
Perubahan Sosial yang pengaruhnya kecil adalah perubahan yang
dapat mempengaruhi kehidupan bermasyarakat, namun tidak memiliki arti
penting dalam struktur sosial. Contohnya adalah perubahan model pakaian
yang tidak melanggar nilai dan norma. Perubahan Sosial yang pengaruhnya
besar adalah perubahan yang memiliki dampak besar dalam kehidupan
bermasyarakat. Contohnya adalah perubahan sistem pemerintahan,
penggunaan komputer dan internet untuk menunjang kerja, penggunaan
traktor bagi petani, dan lain-lain yang membawa perubahan signifikan pada
lembaga-lembaga kemasyarakatan.
3. Perubahan yang direncanakan dan perubahan yang tanpa perencanaan.
Perubahan yang direncanakan adalah perubahan sosial dengan
persiapan matang dan perencanaan, contohnya adalah program keluarga
berencana. Perubahan tanpa perencanaan adalah program tanpa adanya
persiapan dan perencanaan. Contohnya keluarga yang tiba-tiba terpaksa
pindah ke lingkungan baru.
4. Perubahan yang dikehendaki dan perubahan yang tidak dikehendaki.
Perubahan yang dikehendaki adalah perubahan sosial yang disetujui
oleh masyarakat yang bersangkutan. Contohnya adalah Perencanaan
terhadap aturan tertentu melalui telah disetujui dalam rapat. Perubahan
yang tidak dikehendaki adalah kebalikan dari perubahan yang
dikehendaki.

11
E. Pengembangan Masyarakat di Indonesia
Menurut Bhattacarya, pengembangan masyarakat adalah pengembangan
manusia yg tujuannya adalah untuk mengembangkan potensi dan kemampuan
manusia untuk mengontrol lingkungannya. Pengembangan masyarakat adalah
usaha untuk membantu manusia mengubah sikapnya terhadap masyarakat,
membantu menumbuhkan kemampuan berorganisasi, berkomunikasi, dan
menguasai lingkungan fisiknya. Manusia didorong untuk mampu membuat
keputusan, mengambil inisiatif dan mampu berdiri sendiri.
Perkembangan pada masyarakat diaktualisasikan dengan adanya konsep,
dan mengikuti perubahan zaman. Perkembangan masyarakat Indonesia
Menurut Selo Soemardjan yaitu :
1. Masyarakat sederhana
Masyarakat ini dalam perkembangannya relatif lambat, karena ciri ciri
masyarakat sederhana sebagai berikut :
a) Hubungan kekeluargaan masih erat.
b) Organisasi dalam hal tradisi masih diwariskan secara turun temurun.
c) Percaya terhadap hal yang ghaib ( Animisme ).
d) Belum ada lembaga khusus ( pendidikan ).
e) Angka buta huruf masih tinggi.
f) Hukum mudah dipahami, karena masih bersifat konvensional ( tak
tertulis ).
g) Kegiatan ekonomi masih berorientasi atas pemenuhan kebutuhan hidup
sehari hari saja.
h) Kegiatan ekonomi yang masih memerlukan banyak tenaga.
2. Masyarakat Madya
Dalam proses perkembangannya, masyarakat ini lebih cepat dari pada
masyarakat sederhana. Ciri cirinya sebagai berikut :
a) Kekeluargaan masih erat, tapi melihat untung dan rugi.
b) Adat istiadat masih berlaku, tetapi menerima informasi dan teknologi
dari luar.
c) Timbulnya pemikiran yang rasional.

12
d) Terdapat lembaga pendidikan.
e) Adanya hukum tertulis.
f) Ekonomi bersaing besar.
g) Gotong royong masih berlaku untuk pembangunan fasilitas umum.
3. Masyarakat Pra Moderen
Mengakui kemajuan karena memiliki inisiatif untuk menerima teknologi
dan informasi. Ciri ciri nya adalah sebagai berikut :
a) Hubungan antar masyarakat berdasarkan kepentingan pribadi.
b) Masyarakat percaya pada ilmu pengetahuan.
c) Sarana dan prasarana sudah terpenuhi.
d) Masyarakat terdiri dari beberapa macam profesi / pekerjaan.
e) Tingkat pendidikan relatif rata.
f) Ada hukum perdata dan pidana.
g) Ekonomi yang berorientasi pada pasar.
4. Masyarakat Tradisional
Ciri-cirinya adalah sebagai berikut :
a) Berbentuk komunitas kecil.
b) Pranata sosial berdasarkan kekerabatan.
c) Peralatan dan teknologi sederhana.
d) Tergantung terhadap lingkungan hidup.
e) Terpencil secara geografis.
f) Terbatasnya akses pelayanan sosial.
5. Masyarakat Transisi
Yaitu masyarakat yang mengalami perubahan dari tradisional menuju
modern. Ciri cirinya sebagai berikut :
a) Adanya instansi pendidikan, seperti sekolah.
b) Ada fasilitas pelayanan kesehatan masyarakat , seperti puskesmas dan
balai pengobatan.
c) Mulai tumbuhnya industri tingkat rumahan ( Rumah tangga ).
d) Masuknya teknologi dan informasi , seperti internet yang sudah
tersedia di Desa desa.

13
e) Perubahan fungsi lahan.
6. Masyarakat Pedesaan
Ciri ciri :
a) Penerimaan dalam hal interaksi berdasarkan kepada afektifitas ( tata
krama ).
b) Rasa persatuan dalam hal kebersamaan masih kental ( Orientasi
kolektif ).
c) Partikularisme dengan berpandangan subjektifitas.
d) Askripsi masih ada, yaitu kekhususan, tidak diusahakan ( pemberian ).
e) Interaksi masyarakat masih dalam lingkup keakraban yang kental.
7. Masyarakat Perkotaan
Ciri-cirinya adalah :
a) Indivudual
b) Heterogen
c) Berdaya saing tinggi., karena berorientasi kepada kesejah teraan
masing masing.
d) Terdiri dari beragam profesi.
e) Cenderung matrealistik.
f) Masyarakat yang lebih terbuka menerima informasi dan perubahan.
8. Masyarakat Modern
Ciri-cirinya adalah :
a) Alat alat yang digunakan sudah mengalami modernisasi.
b) Mulai meninggalkan kehidupan tradisional.
c) Mulai berfikir rasional.
Faktor- faktor yang mempengaruhi masyarakat modern : Pendidikan,
urbanisasi, komunikasi, politik, dan industrialisasi.

14
BAB III
PENUTUP

A. Kesimpulan
Perubahan yang terjadi pada masyarakat disebut dengan perubahan
sosial. Apakah perubahan itu mengenai pakaian, alat transportasi,
pertambahan penduduk, ataupun tingkah laku anak muda. Pada beberapa
pemikir terdapat tiga tipe perubahan yaitu: perubahan peradaban, perubahan,
budaya dan perubahan sosial. Perubahan peradaban biasanya dikaitkan dengan
perubahn-perubahan elemen atau aspek yang lebih bersifat fisik, seperti
transportasi, persenjataan, jenis-jenis bibit unggul yang ditemukan, dan
sebagainya.
Perubahan budaya berhubungan dengan perubahan yang bersifat rohani
seperti keyakinan, nilai, pengetahuan, ritual, apresiasi seni, dan sebagainya.
Sedangkan perubahan sosial terbatas pada aspek-aspek hubuingan sosial dan
keseimbangannya. Meskipun begitu perlu disadari bahwa sesuatu perubahan
di masyarakat selamanya memiliki mata rantai diantaranya elemen yang satu
dan eleman yang lain dipengaruhi oleh elemen yang lainnya. Berikut adalah
teori yang membahas tentang perubahan sosial Untuk itu, terlebih dahulu
perlu dicatat bagaimana tingkat dan sifat peralihan dari perubahan itu sendiri
di masyarakat.Pada masyarakat yang tergolong bersahaja relatif jarang dan
lamban terjadinya perubahan-perubahan.

B. Saran
Dengan ditulisnya makalah yang menjelaskan tentang perubahan sosial
dalam masyarakat, semoga kita semua dapat memahami materi ini . namun
kami menyadari bahwa makalah yang kami tuli juga masih jauh dari kata
sempurna. Maka demi kesempurnaan pembuatan makalah selanjutnya kami
berharap saran yang membangun demi kesempurnaan makalah ini.

15
DAFTAR PUSTAKA

Efendi, Ferry dan Makhfudli. 2009. Keperawatan Kesehatan Komunitas: Teori


dan Praktik dalam Keperawatan. Jakarta: Salemba Medika.

Nasdian FT. 2006. Pengembangan masyarakat. Bagian Sosiologi Pedesaan dan


Pengembangan Masyarakat. Departemen Komunikasi dan Pengembangn
Masyarakat. Fakultas Ekologi Manusia. Institut Pertanian Bogor (Tidak
diterbitkan).

Nies, MA., and McEwen, M. 2001. Community Health Nursing: PromotingThe


Health of Populations. 3rd Ed. Philadelphia: W.B. Saunders Company.

Sienkiewicz, Josephine. 2004. The Quality Network Adverse-Event


Benchmarking Project: A New Jersey Perspective. Home Care Management and
Practice. Vol. 16 no. 4. Page: 280-285.

Snijders, Adelbert. 2006. Manusia dan Kebenaran, Sebuah Filsafat Pengetahuan.


Yogyakarta: Kanisius.

16