Anda di halaman 1dari 6

SATUAN ACARA PENYULUHAN

MALARIA
Pokok bahasan : Malaria

Sub pokok bahasan : Pengertian, penyebab, tanda dan gejala, Tempat berkembang biak
nyamuk malaria, komplikasi,
dan pencegahan.

Peserta Didik : Masyarakat

Waktu :
Tempat :
Pengajar : Iing Tedja Sutedja

A. TUJUAN
1. Tujuan Pembelajaran Umum
Setelah melakukan pendidikan kesehatan, diharapkan Masyarakat mengerti tentang
bahayanya penyakit malaria.
2. Tujuan Pembelajaran Khusus
a. Menjelaskan pengertian malaria dengan benar
b. Menjelaskan penyebab malaria dengan benar
c. Menjelaskan tanda dan gejala malaria dengan benar
d. Menyebutkan tempat berkembang biak nyamuk malaria dengan benar
e. Menjelaskan komplikasi malaria dengan benar
f. Menjelaskan tindakan keperawatan malaria dengan benar
g. Menjelaskan pengobatan malaria dengan benar
B. KEGIATAN
Tahap Waktu Kegiatan Media
Pembukaan 5 menit Mengucap salam Leaflet
Perkenalan
Penyampaian maksud dan tujuan penyuluhan
Pelaksanaan 15 menit Menjelaskan pengertian malaria
Menjelaskan penyebab malaria
Menjelaskan tanda dan gejala malaria
Tempat berkembang biak nyamuk malaria
Menjelaskan komplikasi malaria
Menjelaskan tindakan keperawatan malaria
Menjelaskan pengobatan malaria
Menjelaskan pencegahan malaria
Penutup 5 menit Mengajukan pertanyaan kembali
Memberikan hasil evaluasi
Menutup dengan salam
C. MATERI DAN METODE
1. Materi
a. Pengertian malaria
b. Penyebab malaria
c. Tanda dan gejala malaria
d. Tempat berkembang biak nyamuk malaria
e. Komplikasi malaria
f. Tindakan keperawatan malaria
g. Pengobatan malaria
h. Pencegahan malaria
2. Metode
a. Ceramah
b. Tanya jawab
D. MEDIA DAN SUMBER
1. Media
Leaflet
2. Sumber
a. Corwin, Elizabeth J. 2000. Buku Saku Patofisiologi. EGC. Jakarta
b. Mansjoer, Arif, dkk. 2000. Kapita Selekta Kedokteran Ed. 3 Jilid 1. Media
Aesculapius. Jakarta.
c. Slamet suyono, dkk. 2001. Buku Ajar Ilmu Penyakit Dalam Jilid I Ed.3. Balai
Penerbit FKUI. Jakarta
E. EVALUASI
1. Apa yang dimaksud dengan malaria?
2. Apa penyebab dari malaria?
3. Apa tanda dan gejala malaria?
4. Dimana Tempat berkembang biak nyamuk malaria ?
5. Apa komplikasi malaria?
6. Apa tindakan keperawatan malaria?
7. Apa obat malaria?
8. Bagaimana cara pencegahannya?
F. LAMPIRAN MATERI
1. Pengertian Malaria
Malaria adalah penyakit yang bersifat akut maupun kronik yang disebabkan oleh
protozoa genus plasmodium yang ditandai dengan demam, anemia dan splenomegali
(Mansjoer, 2001, hal 406). Malaria adalah infeksi parasit pada sel darah merah yang
disebabkan oleh suatu protozoa spesies plasmodium yang ditularkan kepada manusia
melalui air liur nyamuk (Corwin, 2000, hal 125)
2. Penyebab malaria
a. Malaria tertiana, disebabkan oleh Plasmodium vivax, dimana penderita merasakan
demam muncul setiap hari ketiga.
b. Malaria quartana, disebabkan oleh Plasmodium malariae, penderita merasakan
demam setiap hari keempat.
c. Malaria serebral, disebabkan oleh Plasmodium falciparum, penderita mengalami
demam tidak teratur dengan disertai gejala terserangnya bagian otak, bahkan
memasuki fase koma dan kematian yang mendadak.
d. Malaria pernisiosa, disebabkan oleh Plasmodium vivax, gejala dapat timbul sangat
mendadak, mirip dengan stroke, koma disertai gejala malaria yang berat.
Masa inkubasi (berkembang) malaria bervariasi tergantung pada daya tahan tubuh dan
spesies plasmodiumnya. Masa inkubasi Plasmodium vivax 14-17 hari, Plasmodium ovale
11-16 hari, Plasmodium malariae 12-14 hari dan Plasmodium falciparum 10-12 hari.
3. Tanda dan gejala malaria
a. Malaria Tertiana
Demam
Anemia (kurang darah)
Limpa membesar
Plasma kebiru-biruan
Eritrosit lebih besar
b. Malaria Kwartana dan Ovale
Mialgia (nyeri otot)
Sakit kepala
Demam
Rasa mengigil
Plasma warna ungu padat dan bulat
Anemi ringan
c. MalariaTropika
Serangan demam tidak tentu
Parasit ditemukan dalam sumsum tulang
Sakit pinggang
Anemi
Limpa membesar
4. Tempat berkembang biak nyamuk malaria
Tempat perindukan nyamuk umumnya disebut Breeding place atau breeding site.
Pada prinsipnya Nyamuk Anopheles akan meletakkan telur-telurnya di di genangan air
bersih dan tidak kena polusi, hanya selera lokasi berkembang-biak masing-masing
spesies tidak sama. Misalnya larva Anopheles dapat kita temukan di air tawar maupun
rawa-rawa berair payau, rawa mangrove (bakau), sawah, selokan yang tertutup rumput,
di tepian sungai, demikian pula genangan air (sementara) akibat hujan. Kebanyakan
spesies lebih menyukai habitat yang ada tumbuh-tumbuhannya, walau ada juga yang
tidak. Ada yang memilih genangan air terbuka dengan sinar matahari penuh, sementara
yang lain memilih tempat-tempat terlindung di hutan-hutan. Ada juga beberapa spesies
yang larvanya kita dapatkan di lubang-lubang pohon dan ketiak daun (CDC Atlanta)
5. Komplikasi
a. Gangguan kesadaran
b. Gejala pada paru batuk
c. Kapiler splanknik bisa tersumbat vomit, melena, diare
d. Hepatomegali (pembesaran hati)
e. Kegagalan ginjal akut
f. Black water fever (demam kencing hitam) terjadi pada plasmodium falciparum
6. Tindakan Keperawatan
a. Stadium menggigil/dingin (Figoris)
Beri selimut
Buli-buli panas
Beri minum air hangat
b. Stadium demam (caloris)
Beri selimut
Kirbat es
Beri minum yang banyak
c. Stadium berkeringat (sudoris)
Pakaian yang basah segera di ganti
Usahakan tidak terkena angin
Beri minum yang banyak
Makanan cukup kalori, protein, dan vitamin.
7. Pengobatan
a. Medis
Chinine 1,5 gr tiap hari selama 7 hari
Efek samping: telingan berdesing, terjadi kebutaan
Nivaquin 1 gr setiap hari selama 7 hari
Rechochin 1 gr
Aterbin 300 mg
Efek samping: gangguan jiwa
Euchinin 3x 100 mg selama 5 hari
Paludrin

b. Alternatif
Daun pepaya
Ambil daun pepaya yang agak mudah dan dalam keadaan segar genggam, cuci
sampai bersih, lalu tumbuk sampai lumat, tambahkan garam dapur sepucuk
sendok teh, lalu tambahkan air matang dan hangat gelas, aduk-aduk supaya
tercampur dengan rata, kemudian saring ambil airnya. Minum air ramuan tersebut
tiga kali sehari dengan dosis gelas sekali minum.
Daun pare
Ambil daun pare yang cukup tua dan dalam keadaan segar sebanyak 1 genggam,
cuci sampai bersih lalu tumbuk sampai lumat, seduh dengan air matang 1 cangkir,
lalu tambahkan garam dapur secukupnya, aduk-aduk lalu saring ambil airnya, lalu
minum air ramuan tersebut satu kali sehari satu gelas. Minum sebelum makan.
Temulawak
Ambil rimpang temulawak sebesar jari, cuci sampai bersih lalu tumbuk sampai
hancur tambahkan air matang 2 sendok makan, aduk-aduk sampai rata, lalu saring
ambil airnya, tambahkan madu 4 sendok makan aduk-aduk. Minum air ramuan
alami tersebut 3 kali sehari dengan dosis sekali minum dua sendok makan,
lakukan terapi tersebut dengan rutin sampai malaria yang anda derita sembuh.
8. Pencegahan
a. Menghindari gigitan nyamuk, tidur memakai kelambu, menggunakan obat nyamuk,
memakai obat oles anti nyamuk, pasang kawat kasa pada ventilasi, menjauhkan
kandang ternak dari rumah, mengurangi berada di luar rumah pada malam hari.
b. Pengobatan pencegahan, 2 hari sebelum berangkat ke daerah malaria, dengan
pemberian obat yaitu minum obat doksisilin 1 x 1 kapsul / hari sampai 2 minggu
setelah keluar dari lokasi endemis malaria.
c. Membersihkan lingkungan, menimbun genangan air, membersihkan lumut, gotong
royong membersihkan lingkungan sekitar, mencegahnya dengan kentongan. Ini
adalah bentuk dari usaha untuk pencegahan malaria.
d. Menebarkan pemakan jentik, menekan kepadatan nyamuk dengan menebarkan ikan
pemakan jentik. Seperti ikan kepala timah, nila merah, gupi, mujair.
e. Usahakan melakukan penyemprotan rumah dengan DDT yang diusahakan oleh
pemerintah