Anda di halaman 1dari 16

TUGAS AUDIT KONTEMPORER

KASUS HEALTH MANAGEMENT INC

Dibuat Oleh:

BY

Verawani / 125140083

Stanley / 125140096

Florence Tiona / 125140100

Tirta Utomo / 125140120

Andy Lim / 125140122

FAKULTAS EKONOMI

UNIVERSITAS TARUMANAGARA

JAKARTA

2017
HEALTH MANAGEMENT INC

Clifford Hotte, seorang apoteker berlisensi dengan Ph.D dalam farmakologi nuklir dan
mantan dewan farmasi New York State, mendirikan Homecare Management pada tahun
1986. Perusahaan kecil ini menjual pasokan medis dan peralatan untuk umum dan untuk
individu serta menjadi pusat pelayanan medis. Perusahaan Hotte tumbuh pesat dan
berkembang menjadi lini bisnis lainnya. Pada pertengahan 1990, Hotte telah mengambil
keputusan bagi perusahaannya untuk melayani publik dan menamainya Health Management,
Inc (HMI). Pada titik ini, jalur utama perusahaan bisnis adalah penyakit kronis

Clifford Hotte menyewa Drew Bergman dari BDO Seidman pada tahun 1990 dan menunjuk
dia sebagai CFO HMI. Bergman bersaksi bahwa ia akan bertanggung jawab untuk catatan
akuntansi HMI dan untuk menyusun laporan keuangan yang kemudian dikirim ke berbagai
instansi pemerintah. Dalam perannya sebagai CFO, Bergman sering bertemu dengan Hotte
untuk membahas permasalahan yang terkait dengan akuntansi dan masalah keuangan HMI.
Selama minggu pertama Juni tahun 1995, Bergman menyampaikan berita tidak
menyenangkan untuk Hotte bahwa laba bersih HMI untuk tahun fiskal yang berakhir 30 April
1995 telah jauh dari keuntungan yang diperkirakan untuk periode itu.

Bergman mengkonfirmasikan adanya kekurangan pendapatan, Hotte mengatakan bahwa HMI


tidak akan melaporkan angka pendapatan secara signifikan lebih rendah dari $ 0,74 per
saham sesuai dengan yang telah diramalkan oleh analis keuangan perusahaan selama tahun
fiskal 1995. Hotte dan Bergman pun berunding untuk keluar dari permasalahan keuangan
tersebut dan pada akhirnya selama dua minggu ke depan, Bergman dan Hotte bekerja untuk
menjalankan rencana mereka. Akhirnya, Bergman memutuskan untuk meningkatkan
persediaan perusahaan pada periode 30 April 1995 sekitar sebesar $ 1,8 juta. Bergman dan
Hotte menciptakan serangkaian transaksi palsu dan membuat beberapa dokumen untuk
mendukung adanya transit persediaan di Long Island, New York, dan Pittsburgh pada bulan
April 1995. Bergman kemudian mengakui di pengadilan bahwa upaya ini dimaksudkan untuk
menipu BDO Seidman selaku auditor perusahaan dimana dengan kata lain, hal tersebut
dilakukan untuk menyembunyikan penipuan persediaan dari auditor.

Pemegang saham HMI mengajukan gugatan terhadap BDO Seidman karena gagal untuk
mendeteksi penipuan persediaan didalangi oleh Drew Bergman dan Clifford Hotte. Sebelum
menjabat sebagai CFO HMI, Drew Bergman bekerja sebagai auditor di BDO Seidman hingga
tahun 1989. Pada 1995, pihak HMI melakukan manipulasi transfer persediaan US$ 1,3 juta
yang seharusnya terjadi antara gudang Pittsburgh HMI dan gudang HMI lain di New York
City. Seorang sopir truk HMI diduga meninggalkan gudang perusahaan di Pittsburgh pada
Jumat 28 April 1995, dalam sebuah van perusahaan diduga berisi obat-obatan senilai US$ 1,3
juta. Setelah pengemudi meninggalkan gudang di Pittsburgh, barulah prosedur penghitungan
persediaan dimulai di lokasi itu, sehingga obat-obatan di van tidak termasuk dalam nilai
persediaan akhir secara fisik pada saat itu.

Tujuh karyawan HMI yang menjabat sebagai kaki tangan dalam kasus penipuan persediaan
antara lain sopir truk, apoteker yang bekerja di gudang HMI, dan pengendali perusahaan yang
melaporkan langsung ke Bergman. Para karyawan ini diberi petunjuk khusus tentang apa
yang harus mereka katakan kepada auditor BDO Seidman mengenai transfer persediaan akhir
tahun, dengan tujuan untuk memastikan bahwa cerita masing - masing dari mereka akan
konsisten dengan penipuan yang sudah ditentukan oleh Bergman.

Mei-ya Tsai direncanakan untuk memulai audit HMI pada pertengahan Juni 1995. Tapi Drew
Bergman bersikeras bahwa auditor tiba satu minggu kemudian dari yang direncanakan. Tim
audit BDO Seidman akhirnya tiba di HMI dan bertahan selama akhir Juni. Pada hari pertama
di kantor klien, Tsai menerima shock kasar dari teman lamanya. Selama pertemuan dengan
Tsai, Bergman mengatakan padanya dari $ 1,8 juta dari persediaan di-transit di akhir tahun.
Perusahaan ini biasanya tidak memiliki persediaan transit di akhir tahun. Hal lain yang tidak
biasa fee mendatang dari transfer persediaan akhir tahun adalah bahwa mereka telah diangkut
dalam kendaraan HMI. Perusahaan ini biasanya menggunakan angkutan umum, seperti
United Parcel Service (UPS), untuk mentransfer sejumlah besar persediaan dari satu lokasi
ke lokasi lain.

Bergman bersaksi bahwa ia hanya membahas persediaan di-transit pada satu kesempatan lain
dengan anggota tim perikatan audit. Diskusi kedua ini melibatkan Tsai dan dua mitra Audit
BDO Seidman. Salah satu mitra mereka adalah Fred Bornstein, HMI mitra perikatan audit,
sementara pasangan lainnya adalah Warren Fisk, yang menjabat sebagai mitra tinjauan
concurring pada pertunangan. Selama pertemuan kedua ini, yang berlangsung pada sekitar
tanggal 15 Juli 10 hari atau lebih sebelum penyelesaian audit, Fred Bornstein dihukum
mantan bawahannya.

Persediaan di-transit adalah fokus utama dari sebulan 1995 audit HMI. Selama pertunangan,
beberapa auditor BDO Seidman mempertanyakan, menyelidiki, dan cemas atas item tersebut.
Orang-orang termasuk Warren Fisk, Fred Bornstein, Mei-ya Tsai, Tom Boyle, dan Jill
Karnick, semi-senior yang telah ditugaskan utama re-sponsibility persediaan audit. Pameran
1 daftar prosedur audit pokok BDO Seidman diterapkan pada persediaan di-transit.

Meskipun waktu yang banyak sekali dan usaha BDO Seidman difokuskan pada akun
persediaan HMI, tim audit juga bergumul dengan beberapa isu-isu lain selama tahun 1995
audit. Menjelang akhir audit, sengketa muncul antara manajemen HMI dan auditor mengenai
kecukupan penyisihan piutang tak tertagih untuk perusahaan lebih dari $ 30 juta dari piutang.
Auditor mengusulkan sebuah entri agar dapat menyesuaikan untuk meningkatkan
keseimbangan akhir tahun akun penyisihan dengan $ 1,2 juta. Manajemen bersikeras bahwa
peningkatan hanya satu-setengah dari jumlah yang diperlukan.

Penyesuaian yang diusulkan klien adalah surat permintaan perusahaan audit telah diterima
dari SEC beberapa bulan sebelumnya. Dalam surat itu, SEC telah menyatakan keprihatinan
dan meminta informasi mengenai metode yang digunakan oleh HMI atas allowance
piutangnya. Setelah berdiskusi yang cukup dengan petugas HMI, Fred Bornstein memutuskan
untuk acc kecuali bahwa penyesuaian yang diusulkan klien dari $ 600.000 untuk akun
penyisihan. Lahir-stein memberikan pembenaran berikut untuk keputusan bahwa selama
kesaksian dalam gugatan HMI: Pertama-tama, itu adalah laporan keuangan klien. Hal ini
tidak laporan keuangan kami. Kedua, kita mungkin tidak tepat sepanjang waktu. klien tampak
pada mereka [penyesuaian audit yang pro-berpose] dan memutuskan mana yang dia setuju
dengan dan mana yang dia tidak setuju dengan. Ini adalah memberi dan menerima. Dan
selama kita puas dengan penjelasan client ini. . . [Kita menerima keputusan klien mengenai
penyesuaian].Masalah lain tim audit HMI yang dihadapi selama keterlibatan 1995 adalah
penghasilan rilis yang dikeluarkan oleh perusahaan sekitar satu minggu sebelum tanggal yang
kerja lapangan dimulai. Itu siaran pers melaporkan diantisipasi, pendapatan pasca-audit net
HMI, sosok yang telah material digelembungkan oleh skema persediaan penipuan. rilis laba
ini tertekan Mei-ya Tsai dan atasannya. Meskipun tidak diperlukan untuk melakukannya,
eksekutif klien lazim menunda seperti press re-sewa sampai auditor mereka cukup yakin
bahwa sosok pendapatan diantisipasi adalah perusahaan nomor. Sebuah perusahaan yang
melaporkan laba sebelum selesainya audit tahunan memberi tekanan halus namun signifikan
pada auditor untuk lulus pada penyesuaian pro-berpose yang secara material akan
mengurangi angka laba sebelum waktunya dirilis. Jika auditor bersikeras bahwa sosok
pendapatan yang lebih rendah dimasukkan dalam laporan keuangan yang telah diaudit,
sehingga laba kejutan yang dapat menyebabkan penurunan tajam dalam harga saham klien.
Ternyata bahkan lebih menyedihkan untuk BDO Seidman dari SEC penyelidikan ulang
Garding tunjangan HMI piutang ragu-ragu dan klien dini penghasilan rilis adalah surat kaleng
perusahaan audit yang diterima pada Mei 1995. Itu prosedur akuntansi surat Criti-cized
tertentu HMI dan menyarankan perusahaan menyesatkan-ing analis keuangan melacak saham
perusahaan. Surat itu juga menuduh bahwa kemerdekaan BDO Seidman ini sedang dirusak
oleh persahabatan dekat yang melibatkan Drew Bergman dan anggota diungkapkan tim
perikatan audit. (Sebagai dis-mengumpat selama persidangan, Mei-ya Tsai adalah auditor
disinggung oleh surat.) Selama kesaksian pengadilan berikutnya, Fred Bornstein
mengungkapkan bahwa dalam 30 tahun pengalaman audit profesionalisasi-sional dia tidak
pernah menerima surat seperti itu. Bornstein melaporkan bahwa ia membahas isi surat selama
pertemuan dengan individu ditugaskan untuk tahun 1995 Audit HMI. Tapi baik selama
pertemuan itu juga setelah melakukan Bornstein di-rectly meminta anggota individu dari tim
audit apakah mereka memiliki hubungan dengan Bergman yang akan merusak independensi
mereka.

BDO Seidman selesai melakukan audit tahun 1995 HMI pada akhir Juli. Mirip dengan audit
Opinion yang dikeluarkan oleh perusahaan pada tahun-tahun sebelumnya pada laporan
keuangan HMI, yang opini audit 1995 adalah wajar tanpa pengecualian. Pada bulan
Desember 1995, Drew Bergman diberi judul baru di HMI, Officer Development Perusahaan.
Paul Jurewicz, seorang individu dengan pengalaman akuntansi mempertimbangkan mampu di
industri kesehatan, dipekerjakan untuk menggantikan Bergman sebagai HMI CFO. Tak lama
setelah ia bergabung dengan HMI, Jurewicz sedang ngobrol santai dengan kontroler
perusahaan. Dalam percakapan itu, kontroller menceritakan tentang penipuan persediaan
tersebut. Jurewicz diberitahu Clifford Hotte dari informasi yang dia tidak sengaja peroleh dari
kontroller. Hotte membantah tentang penipuan persediaan dan kembali menyatu untuk
merujuk hal tersebut kepada anggota lain dari dewan HMI atau penasehat hukum perusahaan.

Jurewicz kemudian mengambil keputusan dan memberitahu penasihat hukum mengenai hal
ini. Dalam waktu singkat, dewan perusahaan menggunakan jasa seorang mantan jaksa federal
untuk menyelidiki penipuan persediaan dugaan. Pada bulan Februari 1996, HMI
mengeluarkan siaran pers yang menunjukkan bahwa penyimpangan telah ditemukan dalam
catatan akuntansi perusahaan. Sejak pers tersebut rilis harga saham HMI turun dan BDO
Seidman diminta untuk menarik opini audit terhadap laporan keuangan perusahaan 1995.
Jaksa federal mengajukan tuduhan penipuan terhadap Clifford Hotte dan rekan-rekannya.
Dalam pertukaran untuk menyetujui untuk bersaksi melawan Hotte dan lainnya konspirator,
Drew Bergman diberikan kekebalan dari penuntutan.

Sepanjang sidang pertama, Hotte bersikeras bahwa Bergman telah bertanggung jawab untuk
skema persediaan penipuan. Tapi, dalam sidang kedua, juri menghukum Hotte dengan 14
tuduhan dan sekuritas penipuan. Mantan CEO dijatuhi hukuman sembilan tahun penjara
federal, diperintahkan untuk membayar $ 250.000 baik, dan untuk membuat $ 9,6 juta dari
restitusi kepada korban hoax persediaan. HMI belum pulih dari trauma yang diderita dengan
Bergman dan Hotte. Pada bulan Oktober tahun 1997, perusahaan kesehatan lain yang
diperoleh HMI untuk jumlah nominal.

Sekuritas class action gugatan yang diajukan terhadap BDO Seidman oleh lebih dari 4.000
pemegang saham HMI awalnya termasuk beberapa terdakwa, kebanyakan dari mereka adalah
Hotte dan Bergman co-konspirator. Bergman dipecat setelah bersaksi jujur mengenai
penipuan persediaan HMI selama masa jabatannya di HMI. Kedua terdakwa Hotte dan BDO
Seidman. Hakim Arthur Spatt, yang memimpin kasus HMI, memerintahkan vonis
diarahkan terhadap Hotte, yang menolak untuk berpartisipasi dalam persidangan setelah
menyerukan hak-hak Amandemen Kelima melawan sehingga memberatkan diri sendiri.
Akibatnya, BDO Seidman mengambil jalan sebagai satu-satunya terdakwa dalam class action
hukum-setelan. Para pengacara bagi pemegang saham HMI mengklaim bahwa penipuan
persediaan memiliki biaya sekitar $37 juta dan BDO Seidman bertanggung jawab atas 75%
dari hal tersebut.

Flags Red & Crooks

Tim ahli dari pengacara ditahan oleh penggugat dan tergugat dalam HMI hukum-setelan
menghadapi banyak tantangan dalam mewakili klien mereka. Salah satu tantangan bersama
oleh kedua tim pengacara. Juri yang akan menentukan hasil dari kasus itu terdiri terutama
dari individu dari latar belakang kerah biru, yaitu, individu yang memiliki sedikit keakraban
dengan isu-isu akuntansi yang kompleks, laporan-ing masalah keuangan, dan fenomena pasar
modal yang akan dibahas selama persidangan. Untuk memperjelas dan memperkuat argumen
mereka, masing-masing tim pengacara dipertahankan saksi ahli terkemuka untuk bersaksi
selama persidangan. Penggugat nasihat menyewa BPA yang mengkhususkan diri dalam
layanan forensik untuk mengidentifikasi dan menjelaskan dugaan kekurangan dalam prosedur
audit BDO Seidman ini. Untuk membantah banyak kesaksian yang individu, pengacara
pertahanan mengandalkan mantan anggota Dewan Standar Auditing. Setiap tim pengacara
juga menyewa seorang ahli kerusakan untuk memperkirakan kerugian yang diderita oleh
pemegang saham HMI yang telah mengajukan gugatan. Menurut transkrip persidangan,
kedua tim dibayar saksi-saksi ahli sekitar $ 600.000 total. Jumlah itu empat kali lebih besar
dari sekitar $ 140.000 BDO Seidman diterima untuk melakukan 1995 HMI audit.

Setiap tim pengacara pergi ke pengadilan dengan terlatih dengan baik rencana permainan.
Tujuan utama dari pengacara penggugat adalah untuk meyakinkan juri bahwa auditor,
minimal, telah sembarangan mengabaikan standar teknis audit profesi selama 1995 audit dan
bahwa perilaku sembrono ini telah mencegah mereka dari mengungkap penipuan persediaan.
Melukis sembrono citra auditor di benak para juri, pengacara penggugat berulang kali
menarik perhatian pada bendera merah auditor telah diduga diabaikan atau, setidaknya,
diremehkan selama 1995 Audit HMI. Ini bendera merah termasuk, antara barang-barang
lainnya, penyelidikan SEC mengenai HMI al-lowance piutang ragu-ragu, prematur siaran
pers melaporkan 1995 pendapatan perusahaan, tuduhan termasuk dalam surat kaleng yang
BDO Seidman diterima sebelum awal 1995 audit, dan keadaan yang mencurigakan seputar
persediaan di-transit di akhir tahun.

Para pengacara penggugat menghadapi dua masalah utama dalam menyajikan kasus mereka
kepada juri. Pertama, mereka terpaksa menggunakan Drew Bergman sebagai saksi utama
mereka untuk menyerang kredibilitas dan profesionalisme auditor BDO Seidman. Sejak
Bergman ad-mitted pada stand yang ia telah menjadi arsitek utama dari penipuan persediaan
HMI, juri memiliki alasan yang jelas untuk mempertanyakan kredibilitasnya.

Sebuah nasihat Tantangan menghadap penggugat kedua dan terkait adalah untuk
mengalihkan perhatian juri jauh dari perilaku terang-terangan pidana Bergman, Hotte, dan
komplotan lain yang telah dilakukan penipuan persediaan. Karena aturan kewajiban
proporsional PSLRA ini, pengacara penggugat harus meyakinkan juri bahwa auditor BDO
Seidman telah sembrono selama 1995 Audit HMI dan bahwa mereka bertanggung jawab
untuk sebagian besar dari kerugian yang diderita oleh pemegang saham HMI. Sebuah hasil
yang mungkin dari sidang akan juri menemukan auditor sembrono tapi kemudian
menyimpulkan bahwa mereka bertanggung jawab atas hanya sebagian diabaikan kerugian
pemegang saham. Sepanjang persidangan, pengacara penggugat berjuang dengan tugas
canggung memiliki Bergman menggambarkan penipuan bahwa ia telah dirancang,

Tim pengacara pembela yang dipimpin oleh Michael Young menggunakan strategi tiga
cabang selama sidang untuk membantu klien mereka menang. Pertama, di setiap kesempatan,
Young dan rekan-rekannya berusaha untuk menggambarkan auditor sebagai korban penipuan
persediaan bukan sebagai sembrono kaki tangan Bergman dan Hotte. kontras muda dan
pengacara lainnya drew diulang dan telanjang antara auditor BDO Seidman dan konspirator
HMI. Dalam pidato pembukaannya, Michael Young memperkenalkan juri satu per satu untuk
empat auditor BDO Seidman duduk di ruang sidang yang telah sangat terlibat dalam 1995
audit. Selanjutnya, saya ingin memperkenalkan Mei-ya Tsai. . .

[Dia] tinggal di Bellmore dengan suami dan dua anak Taktik ini appar-ently dimaksudkan
untuk menyampaikan kepada anggota juri bahwa auditor yang mirip dengan mereka-diri.
Bekerja keras, individu berorientasi keluarga yang tinggal di komunitas lokal. Sebaliknya,
ketika mengacu pada peserta dalam penipuan HMI, pengacara pembela sering dipanggil
julukan mengejek seperti orang-orang penjahat atau orang-orang pendusta. Menjelang
akhir sidang, salah satu pengacara pembela mengatakan kepada anggota juri bahwa mereka
harus dis-tinguish antara pembohong, dan mereka yang berbohong.

Strategi kedua dari pembela adalah untuk berulang kali berdebar Alkitab dari profesi audit,
yaitu, standar audit profesional. dan para pengikutnya muda terus-menerus menantang
pengacara penggugat dan saksi mereka untuk mengidentifikasi persyaratan tertentu dalam
standar profesional yang auditor telah melanggar. The pengacara menuduh bahwa tuduhan
diajukan terhadap auditor yang berdasarkan interpretasi abstrak dan sebagian besar tidak
dapat dipertahankan dari standar tersebut. Fitur akhir dari strategi persidangan pembela ini
dimaksudkan untuk menumpulkan ulang yang tuduhan peated dari pengacara penggugat
bahwa BDO Seidman telah gagal untuk benar menyelidiki $ 1,8 juta dari persediaan di-
transit. Sepanjang persidangan, pertahanan pengacara digunakan frase untuk mencirikan
auditor pertimbangan item yang: Tapi mereka tidak berhenti di situ Pada beberapa
kesempatan ketika pengacara penggugat fokus para juri perhatian pada palsu persediaan di-
transit, pengacara menanggapi dengan menggunakan flip chart untuk secara berurutan dan
tegas daftar serangkaian tes audit dan prosedur lainnya yang ditampilkan dalam pameran 1
bahwa auditor telah digunakan untuk menguatkan transfer persediaan akhir tahun. Setelah
setiap tes audit atau prosedur itu menjelaskan, pengacara pembela biasanya akan beralih ke
juri dan komentar, Tapi mereka tidak berhenti di situ melanjutkan-sebelum ke pembahasan
item berikutnya.
Trial: Rollbacks dan Hubungan

Dua isu yang paling diperdebatkan yang muncul selama persidangan berpusat pada apakah
auditor harus telah menyelesaikan rollback persediaan selama 1995 Audit HMI dan apakah
hubungan antara Drew Bergman dan Mei-ya Tsai gangguan kemerdekaan BDO Seidman ini.
Seperti disebutkan sebelumnya, Bergman takut bahwa auditor akan melakukan rollback
persediaan untuk menguji kewajaran $ 1,8 juta dari persediaan di-transit. BPA yang bersaksi
sebagai saksi ahli untuk penggugat attor-Neys bersikeras bahwa memiliki auditor
menyelesaikan rollback persediaan, mereka akan menentukan bahwa persediaan di-transit
tidak pernah ada.

Para saksi ahli kemudian digunakan presentasi flip chart untuk berjalan juri melalui mantan
cukup tentang bagaimana rollback persediaan dilakukan. Alih-alih menyelesaikan rollback
persediaan, saksi ahli dibebankan BDO Seidman dengan menerapkan audit konversi dari-
sation pendekatan untuk persediaan di-transit. Artinya, ahli menuduh bahwa audi-tor sangat
bergantung pada representasi klien untuk mendukung keberadaan persediaan itu.

Michael Young terus terang diperebutkan pernyataan saksi ahli yang BDO Seidman
seharusnya dilakukan sebuah rollback persediaan. Muda mulai dengan mendapatkan saksi
setuju bahwa standar auditing (GaAs) yang diterima bangku-tanda untuk menilai pekerjaan
auditor independen. Muda kemudian menghasilkan salinan terikat standar tersebut.

Berikut pertukaran ini, Young dikutip bagian berikut dari standar auditing: Auditor
independen harus melakukan penilaian nya dalam menentukan prosedur audit untuk
menerapkan. Young menyatakan bahwa pernyataan ini setan-didemonstrasikan bahwa
anggota tim keterlibatan HMI dengan baik dalam hak-hak mereka sebagai auditor profesional
untuk memutuskan apakah atau tidak untuk melakukan rollback persediaan selama 1995
audit. Muda itu masih belum puas juri mengakui bahwa pendapat saksi ahli mengenai
kebutuhan untuk rollback persediaan selama 1995 Audit adalah pendapat hanya itu-satu
orang. Jadi, dalam pertukaran berikutnya, Young tajam meminta saksi: Sekarang, apakah
adil untuk mengatakan bahwa gagasan bahwa standar audit-ing yang berlaku umum
diperlukan suatu rollback persediaan hanya sesuatu yang Anda terdiri? Saksi menjawab
dengan sebuah perusahaan Tidak Young kemudian menyerahkan saksi salinan standar
auditing yang terikat dan memintanya untuk mengidentifikasi frasegulungan persediaan
kembalidalam indeks abjad dari standar tersebut. Tentu saja, Young menyadari bahwa
kalimat tidak termasuk dalam indeks.
Kemudian di persidangan, Jill Karnick, BDO Seidman semi-senior yang sudah as-
menandatangani tanggung jawab utama untuk akun persediaan audit HMI, mengambil saksi.
Karnick terkejut juri ketika ia mengungkapkan bahwa, pada kenyataannya, dia telah berusaha
selama audit untuk melakukan rollforward persediaan, yang pada dasarnya setara dengan
rollback persediaan.15Setelah menghabiskan tiga hari pada tugas ini, Karnick menjadi
frustrasi dan memutuskan untuk tidak melanjutkan. Dia bersaksi bahwa volume pembelian
di-ventory dan penjualan hanya terlalu besar untuk memungkinkan dia untuk menyelesaikan
rollfor-bangsal. Karnick kemudian bertanya mengapa tidak ada indikasi dalam kertas kerja
audit yang merupakan rollforward persediaan telah dicoba. Dia menjawab bahwa itu adalah
praktek yang normal untuk membuang hasil tidak meyakinkan tes audit.

Wahyu lain yang mengejutkan dibuat oleh Karnick selama kesaksiannya adalah bahwa dia
tidak pernah berbicara langsung baik Mei-ya Tsai, manajer audit atas 1995 Audit HMI, atau
Fred Bornstein, mitra perikatan audit, mengenai persediaan di-transit. Pada pemeriksaan
silang, Michael Young meminta Karnick mengklarifikasi bahwa hal tersebut merupakan
kebijakan BDO Seidman bagi karyawan semi-senior untuk menerima instruksi kerja mereka
dan disupervisi oleh atasan langsung mereka pada perikatan audit. Selama mengaudit HMI
pada tahun 1995, Tom Boyle, senior audit yang ditugaskan untuk perikatan tersebut, telah
diawasi oleh Karnick. Pada saat menjadi saksi, Boyle melaporkan bahwa ia hanya memiliki
peran yang terbatas selama mengaudit HMI.

Dari semua isu yang diangkat selama persidangan, salah satu yang memiliki paling meresap
adalah pertanyaan mengenai persahabatan erat antara Drew Bergman dan Mei-ya Tsai telah
mengganggu independensi BDO Seidman selama mengaudit HMI. Jika ada anggota dari tim
audit yang tidak memiliki independensi, maka isu dan pertanyaan lain yang menyangkut
kualitas atau integritas audit yang diberikan menjadi dapat diperdebatkan.

CPA yang menjabat sebagai saksi ahli untuk penggugat bersaksi bahwa ia percaya hubungan
sosial antara Bergman dan Tsai melanggar standar independensi yang termasuk dalam
GAAS. Terlebih lagi, saksi ahli percaya bahwa persahabatan antara kedua orang tersebut
akan mencegah Tsai dari pergi ke Bergman setelah mengungkap penipuan persediaan.

Selama kesaksiannya, Mei-ya Tsai mengakui bahwa kebijakan dan prosedur manual BDO
Seidman menyatakan tentang kekhawatiran independensi yang ditimbulkan oleh hubungan
sosial atau personal antara auditor dan petugas dari klien. Masalah yang timbul selama
kesaksiannya adalah bahwa di beberapa titik selama 1995 ia telah ditawari posisi kepala
akuntansi di HMI, tawaran yang akhirnya dia tolak.

Putusan

Selama musyawarah juri, perwakilan juri mengirim surat kepada hakim Spatt meminta
klarifikasi lebih lanjut dari istilah kecerobohan. Hakim Spatt menegaskan perbedaan
penting antara kelalaian dan kecerobohan. Beliau menyatakan bahwa auditor tidak
bertanggung jawab hanya karena dia membuat kesalahan atau itu hanya lalai. Beliau juga
mengatakan bahwa kecerobohan lebih dari kelalaian belaka karena mewakili kebiasaan yang
tidak masuk akal dan sembrono.

Akhirnya, juri memvonis dan memutuskan untuk mendukung BDO Seidman. Young
menjelaskan bahwa penghapusan PSLRA dan catatan mengenai kewajiban untuk auditor
yang bersalah oleh kecerobohan adalah sumber utama dari keberanian BDO Seidman untuk
mempertahankan diri di pengadilan.

Jeffrey Zwerling, salah satu pengacara penggugat, berbicara dengan beberapa juri yang
mengikuti persidangan. Zwerling menyatakan bahwa juri mengalami kesulitan membedakan
arti kecerobohan sehingga akhirnya mendukung auditor. Penasehat hukum umum BDO
menyatakan bahwa strategi penggugat pengacara mengandalkan kesaksian Drew Bergman
menjadi senjata makan tuan sejak Bergman mengaku selama persidangan bahwa ia telah
secara khusus merancang penipuan untuk menipu auditor.

PERTANYAAN

1. Pengacara BDO Seidman menunjukkan dengan benar bahwa standar profesional tidak
melarang auditor dan personil klien menjadi "teman". Pada point manakah hasil hubungan
dalam pelanggaran dari aturan independensi auditor?
Jawaban:
Eksekutif perusahaan ingin memperindah hasil operasi perusahaan dengan bekerjasama
dengan Bergman mengubah catatan akutansi HMI untuk memungkinkan perusahaan untuk
mencapai target pendapatan tahun 1995, untuk menurunkan biaya penjualan dan
meningkatkan keuntungan kelompok HMI dan laba bersih, Bergamn meningkatkan
persediaan akhir tahun perusahaan sekitar $ 1,8 juta. Bergaman juga memposting beberapa
lainnya yg lebih kecil pada catatan akuntansi HMI, baik Bergman dan holtte menyadari
bahwa perusahaan harus mengambil langkah-langkah yang rumit untuk menyembunyikan
penipuan akuntansi dari perusahaan audit. Bergaman sangat akrab dengan BDO Seidman
dan prosedur audit sejak ia telah bekerja pada kantor akuntan yang beberapa tahun
sebelumnya.

2. Menurut kesaksian pengadilan, pada tanggal 20 Juli 1995, Drew Bergman


merekomendasikan Mei-ya Tsai kepada dewan direksi HMI untuk dipekerjakan sebagai
petugas akuntansi kepala perusahaan (CAO). Satu minggu kemudian, BDO Seidman
mengeluarkan laporan auditnya pada 1995 dalam laporan keuangan HMI. Di bawah
standar profesional saat ada akan situasi ini telah disajikan sebuah independensi "masalah"
untuk BDO Seidman?
Jawaban:
Interpretasi 101-2, "Ketenagakerjaan atau Asosiasi dengan Atest Clients," dari Kode
AICPA. Perilaku profesional menangani situasi di mana auditor mempertimbangkan
kemungkinan pekerjaan dengan klien audit selama pelaksanaan audit.
"Bila anggota tim keterlibatan atasan atau individu dalam posisi mempengaruhi atasan
yang terlibat bermaksud untuk mencari atau mendiskusikan potensi pekerjaan atau asosiasi
dengan sebuah pernyataan klien, atau menerima tawaran kerja tertentu dari atasan klien,
indepedensi dirugikan sehubungan dengan klien kecuali orang tersebut segera melaporkan
pertimbangan tersebut atau tawarkan kepada orang yang tepat di firma tersebut, dan
lepaskan diri dari pertunangan tersebut sampai tawaran kerja ditolak atau pekerjaan tidak
lagi dicari. "[Catatan: 1.275.200, "Menimbang Ketenagakerjaan atau Asosiasi dengan
Atasan Klien" adalah hal yang relevan bagian dari Pedoman Perilaku Profesional yang
Diusulkan. Tidak ada yang substantive perbedaan antara Interpretasi 101-2 dan
1.275.200.]
Kenali bahwa Bagian 206 dari Sarbanes-Oxley Act of 2002 melarang perusahaan audit
dari Indonesia memberikan "jasa audit" kepada perusahaan yang baru saja mempekerjakan
karyawan perusahaan audit tersebut layani dalam posisi akuntansi tertinggi: "Adalah tidak
sah bagi firma akuntan publik yang terdaftar lakukan untuk suatu penerbit layanan audit. .
. jika seorang chief executive officer, controller, chief financial petugas, chief accounting
officer, atau orang yang bertugas di posisi yang setara dengan penerbit dipekerjakan oleh
perusahaan akuntan publik independen yang terdaftar dan berpartisipasi dalam kapasitas
apapun di Indonesia audit penerbit tersebut selama periode 1 tahun sebelum tanggal
dimulainya audit. "
3. Dalam keadaan apa rollback atau rollforward persediaan biasanya dilakukan? Seberapa
valid bukti yang dihasilkan oleh prosedur audit? Jelaskan
Jawaban:
Rollback persediaan biasanya dilakukan ketika audit persediaan terjadi setelah tanggal
akhir tahun. Prosedur rollback akan menghapus efek dari transaksi persediaan, seperti
pembelian dan harga pokok penjualan, untuk mendapatkan keseimbangan yang benar dari
persediaan pada tanggal akhir tahun. Hasil yang dihasilkan oleh prosedur audit cukup
handal untuk memvalidasi saldo persediaan tercatat pada buku klien. Jika nilai yang
diperoleh setelah prosedur rollback berbeda dari saldo persediaan dalam pembukuan klien,
auditor langsung dapat melihat perbedaan dan menerapkan semua prosedur substantif lain
untuk alasan ketidakcocokan.

4. Jill Karnick meninggalkan pekerjaannya untuk menyelesaikan rollforward persediaan


karena cukup banyak pekerjaan prosedur yang terlibat. Apakah Anda percaya dia
membuat keputusan yang tepat mengingat situasi yang dihadapinya? Bagaimana
seharusnya auditor mempertimbangkan biaya prosedur audit dalam hal waktu dan sumber
daya lainnya, terhadap kuantitas dan kualitas bukti yang dihasilkan?
Jawaban:
Jill Karnick seharusnya melakukan rollforward persediaan mengingat HMI red flags
dilakukan selama periode audit. Red flags termasuk penyelidikan SEC mengenai
penyisihan HMI doubtful accounts, siaran pers prematur melaporkan 1995 pendapatan
perusahaan, surat anonim yang BDO Seidman diterima, dan persediaan di-transit
mencurigakan pada akhir tahun. Semua orang bersama-sama insiden sangat mencurigakan
dan mungkin dapat memberikan akibat material terhadap laporan keuangan, sehingga Jill
Karnick harus melakukan semua prosedur substantif yang diperlukan untuk memvalidasi
saldo rekening persediaan. Menurut AU Bagian 312 A.1, "Audit risiko dan materialitas
perlu dipertimbangkan bersama-sama dalam menentukan sifat, saat, dan lingkup prosedur
audit dan dalam mengevaluasi hasil tersebut.

5. Apakah hasil tes pemeriksaan audit tanpa hasil dimasukkan dalam kertas kerja
pemerikasaan? Jelaskan jawaban Anda
Jawaban:
Bagian AU-C 230.A6 dari Standar Profesional AICPA mencakup pernyataan berikut:
"Auditor tidak perlu memasukkan dalam dokumentasi audit yang terdiri atas draft kertas
kerja dan laporan keuangan, catatan yang mencerminkan pemikiran tidak lengkap atau
awal, salinan dokumen sebelumnya dikoreksi untuk tipografi atau kesalahan lainnya, dan
duplikat dokumen. "Pernyataan ini menunjukkan bahwa hasil uji audit yang tidak
meyakinkan tidak harus disertakan dalam surat kerja audit. Ayat 230.A17 memperkuat
kesimpulan ini dengan mencatat bahwa auditor tidak perlu "menyimpan dokumentasi yang
tidak benar atau tidak tergantikan." Standar Audit Auditor PCAOB No. 3, "Dokumentasi
Audit", tidak termasuk diskusi yang sebanding dengan yang disorot dalam AU -C Bagian
230 Standar Profesional AICPA. Namun, paragraf 6 mencakup pernyataan selimut berikut
ini: "Auditor harus mendokumentasikan prosedur yang dilakukan, bukti yang diperoleh,
dan kesimpulan yang dicapai sehubungan dengan asesmen laporan keuangan yang relevan.
"Ayat 12 juga mengamati bahwa dokumentasi audit harus mencakup diskusi mengenai"
keadaan yang menyebabkan kesulitan dalam menerapkan prosedur auditing. "Pernyataan
terakhir ini pasti telah relevan dengan usaha Ms. Bogick yang gagal untuk melakukan
inventarisasi rollforward.

6. Fokus utama dari sidang dalam kasus ini adalah pertimbangan BDO Seidman tentang,
respon terhadap "red flags" menjelaskan dampak jelas selama audit HMI 1995. Jelaskan
dampak "red flags" diidentifikasi oleh auditor pada setiap fase utama dari audit.
Jawaban:
Bagian AU-C 230.A6 dari Standar Profesional AICPA mencakup pernyataan berikut:
"Auditor tidak perlu memasukkan dalam dokumentasi audit yang terdiri atas draft kertas
kerja dan laporan keuangan, catatan yang mencerminkan pemikiran tidak lengkap atau
awal, salinan dokumen sebelumnya dikoreksi untuk tipografi atau kesalahan lainnya, dan
duplikat dokumen. "Pernyataan ini menunjukkan bahwa hasil uji audit yang tidak
meyakinkan tidak harus disertakan dalam surat kerja audit. Ayat 230.A17 memperkuat
kesimpulan ini dengan mencatat bahwa auditor tidak perlu "menyimpan dokumentasi yang
tidak benar atau tidak tergantikan." Standar Audit Auditor PCAOB No. 3, "Dokumentasi
Audit", tidak termasuk diskusi yang sebanding dengan yang disorot dalam AU -C Bagian
230 Standar Profesional AICPA. Namun, paragraf 6 mencakup pernyataan selimut berikut
ini: "Auditor harus mendokumentasikan prosedur yang dilakukan, bukti yang diperoleh,
dan kesimpulan yang dicapai sehubungan dengan asesmen laporan keuangan yang relevan.
"Ayat 12 juga mengamati bahwa dokumentasi audit harus mencakup diskusi mengenai"
keadaan yang menyebabkan kesulitan dalam menerapkan prosedur auditing. "Pernyataan
terakhir ini pasti telah relevan dengan usaha Ms. Bogick yang gagal untuk melakukan
inventarisasi rollforward.
7. PSLRA meminta auditor untuk melaporkan ke SEC tindakan ilegal yang akan berdampak
material terhadap laporan keuangan klien, dengan asumsi bahwa manajemen klien
menolak untuk melakukannya. Jelaskan secara singkat tiga situasi hipotetis yang
melibatkan potensi tindakan ilegal yang ditemukan oleh auditor. Tunjukkan apakah
auditor terlibat dalam situasi ini harus bersikeras bahwa laporan manajemen klien yang
diberikan kepada SEC. Jelaskan keputusan Anda untuk setiap item
Jawaban:
Bagian 10A, "Persyaratan Audit", dari Securities Exchange Act of 1934 membahas
tentang tanggung jawab auditor untuk menyelidiki dan melaporkan tindakan ilegal oleh
klien audit. Bagian 10A memberikan definisi samar berikut tentang tindakan ilegal:
"istilah tindakan ilegal berarti tindakan atau kelalaian yang melanggar hukum, atau
peraturan atau peraturan yang memiliki kekuatan hukum." Isu utama dalam konteks ini
adalah bahwa tindakan ilegal yang ditemukan oleh tim audit harus memiliki "efek material
terhadap laporan keuangan" dari perusahaan yang diberikan untuk memicu pengungkapan
yang diminta kepada SEC [sekali lagi, pengungkapan tersebut tidak diperlukan jika
perusahaan yang diberikan tersebut menginformasikan SEC mengenai masalah tersebut].
Tercantum berikutnya adalah tiga (hipotetis) tindakan ilegal dan penilaian saya apakah tim
audit yang diberikan harus bersikeras bahwa manajemen klien melaporkan setiap item ke
SEC.
Perusahaan ritel "membuka" catatan penjualannya pada akhir tahun fiskal untuk
memastikan pencapaian target penjualan dan pendapatannya untuk tahun tersebut.
Analisis: ini adalah tindakan ilegal yang hampir dipastikan harus dilaporkan ke SEC.
Dua isu yang relevan dalam menentukan apakah pengungkapan SEC diperlukan adalah
tingkat manajemen yang terlibat dalam kecurangan dan besarnya dampak penipuan
terhadap penjualan dan pendapatan perusahaan. Isu yang lebih penting adalah dampak
penipuan terhadap penjualan dan pendapatan. Misalnya, jika tidak ada skema penipuan,
perusahaan yang diberikan tidak akan mencapai target penjualan dan pendapatannya,
maka akan sulit untuk mempertahankan argumen bahwa skema tersebut tidak memiliki
dampak material terhadap laporan keuangan perusahaan, terlepas dari besaran
absolutnya. dari jumlah yang terlibat Di pasar modal saat ini, pendapatan kecil atau
pendapatan "miss" bisa mengakibatkan saham perusahaan menjadi terpukul oleh
investor.
Perusahaan mengakui bahwa tuduhan diskriminasi rasial diajukan terhadap supervisor
lini produksi oleh pekerja minoritas adalah sah. Analisis: Jika diskriminasi rasial
nampaknya merajalela dalam organisasi yang diberikan, ini adalah tindakan ilegal yang
kemungkinan tidak perlu dilaporkan ke SEC.
Perusahaan manufaktur melanggar peraturan yang dapat ditegakkan secara hukum yang
dikeluarkan oleh Environmental Protection Agency. Analisis: Kecuali jika pelanggaran
tersebut mengindikasikan adanya masalah yang meluas dan kecuali sanksi moneter
yang dikenakan pada perusahaan bersifat material, item ini kemungkinan tidak perlu
dilaporkan ke SEC.