Anda di halaman 1dari 32

HUBUNGAN ANTARA MOTIVASI PERAWAT DALAM MELAKSANAKAN ASUHAN

KEPERAWATAN DENGAN DOKUMENTASI KEPERAWATAN

DI RUANG RAWAT INAP RUMAH SAKIT UMUM DAERAH PANDEGLANG TAHUN 2008

PROPOSAL PENELITIAN

Diajukan untuk menempuh ujian Sarjana pada Program Studi Ilmu Keperawatan Sekolah Tinggi
Ilmu Kesehatan Faletehan Serang

Disusun oleh :

NOVA SUHENDAR

A 04 1 0040

SEKOLAH TINGGI ILMU KESEHATAN (STIKes) FALETEHAN

PROGRAM STUDI ILMU KEPERAWATAN

SERANG-BANTEN

2008

KATA PENGANTAR

Assalamualaikum. Wr.wb.

Puji syukur penulis panjatkan kehadirat Allah SWT yang telah memberikan rahmat dan hidayah-Nya
sehingga penulis dapat menyelesaikan penyususnan proposal penelitian ini yang berjudul Hubungan
Antara Motivasi Kerja Perawat dalam Melaksanakan Asuhan Keperawatan dengan Dokumentasi
Keperawatan di Ruang Rawat Inap Rumah Sakit Umum Daerah Pandeglang Tahun 2008

Shalawat dan salam penulis limpahkan kepada Nabi Muhammad SAW beserta umatnya yang telah
membawa kita dari zaman kegelapan sampai zaman terang benderang seperti yang kita alami sekarang ini

Dalam penyusunan proposal penelitian ini, penulis banyak sekali menemui hambatan dan kesulitan,
namun berkat dorongan dan bantuan dari berbagai pihak, maka hambatan tersebut dapat teratasi dengan
baik. Pada kesempatan ini penulis ingin mengucapkan banyak terima kasih yang sebesar-besarnya kepada :

1. Bapak Bambang Kuntarto, S.Kp, M.Kes sebagai Ketua STIKes Faletehan Serang sekaligus Pembimbing
Utama.

2. Ibu Milawati Lusiani, S.Kp, M.Kep sebagai Ketua Jurusan Program Studi Ilmu Keperawatan.

3. Ns. Sri Mujianti, S.Kep sebagai Pembimbing Teknis.

4. Orang tua dan keluarga tercinta yang telah memberikan dukungan baik moril mapaun materil.

5. Teman teman dan semua pihak yang tidak dapat disebutkan satu-persatu.
6. Spesial buat saudara seperjuangan yang paling memotivasi, terimakasih banget buat Q-penk dan Sinyo,
kalian saudara + sobat aku yang paling baik dan buat anak chelenknya, kalian best friend aku juga.

7. buat zay terima kasih atas motivasi dan bantuannya.

Penulis sangat menyadari bahwa dalam penyusunan proposal ini banyak sekali kekurangan dan jauh
dari sempurna. Oleh karena itu kritik dan saran yang bersifat membangun sangat penulis harapkan sebagai
koreksi dalam penulisan proposal penelitian dan skripsi selanjutnya.

Akhirnya penulis berharap semoga penyusunan psoposal ini bermanfaat khususnya bagi penulis dan
umumnya bagi para pembaca..

Serang, Mei 2008

Penulis

DAFTAR ISI

KATA PENGANTAR .................................................................................... i

DAFTAR ISI.................................................................................................... iii

DAFTAR GAMBAR ...................................................................................... vii

DAFTAR TABEL ........................................................................................... viii

DAFTAR LAMPIRAN .................................................................................. ix

BAB I PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang ................................................................................... 1

1.2 Perumusan Masalah ............................................................................ 8

1.3 Tujuan Penelitian ................................................................................. 9

1.3.1 Tujuan Umum ............................................................................ 9

1.3.2 Tujuan Khusus ........................................................................... 9

1.4 Kegunaan Penelitian ............................................................................ 9

1.4.1 Kegunaan Untuk Institusi Pelayanan ........................................... 9

1.4.2 Kegunaan Untuk Institusi Pendidikan .......................................... 9

1.4.3 Kegunaan Untuk Peneliti ............................................................ 10

BAB II TINJAUAN PUSTAKA

2.1 Pengertian Motivasi ............................................................................ 11


2.1.1 Definisi Motivasi ........................................................................ 11

2.1.2 Tujuan Motivasi.......................................................................... 13

2.1.3 Teori-teori Motivasi ................................................................... 13

2.1.4 Indikator Motivasi Kerja............................................................. 17

2.1.5 Upaya Peningkatan Motivasi Kerja............................................. 19

2.1.6 Asas-asas Motivasi .................................................................... 19

2.1.7 Proses Motivasi.......................................................................... 21

2.2 Pengertian Dokumentasi Asuhan Keperawatan ................................... 23

2.2.1 Pentingnya Dokumentasi Asuhan Keperawatan .......................... 24

2.2.2 Tujuan Dokumentasi Asuhan Keperawatan ................................ 25

2.3 Tahap-tahap Pendokumentasian Asuhan Keperawatan ........................ 26

2.3.1 Dokumentasi Pengkajian Asuhan Keperawatan .......................... 26

2.3.2 Dokumentasi Diagnosa Keperawatan.......................................... 27

2.3.3 Dokumentasi Rencana Keperawatan........................................... 28

2.3.4 Dokumentasi Pelaksanaan (Implementasi) keperawatan............... 28

2.3.5 Dokumentasi Evaluasi Keperawatan............................................ 29

BAB III KERANGKA KONSEP

3.1 Kerangka Konsep .............................................................................. 31

3.2 Definisi Konseptual ............................................................................. 33

3.2.1 Variabel Bebas (Independen Variabel)........................................ 33

3.2.2 Variabel Terikat (Dependen Variabel)......................................... 33

3.3 Definisi Operasional ............................................................................ 33

3.3.1 Bagan Penelitian ........................................................................ 33

3.4 Hipotesis Penelitian.............................................................................. 34

BAB IV METODOLOGI PENELITIAN


4.1 DesainPenelitian .................................................................................. 35

4.2 Tempat dan Waktu Penelitian............................................................... 35

4.3 Variabel Penelitian............................................................................... 35

4.3.1 Variabel Bebas (Independen Variabel) ....................................... 36

4.3.2 Variabel Terikat (Dependen Variabel) ........................................ 36

4.4 Populasi dan Sampel ........................................................................... 36

4.4.1 Populasi .................................................................................... 36

4.4.2 Sampel....................................................................................... 37

4.5 Teknik Pengumpulan Data .................................................................. 39

4.5.1 Instrumen Pengumpulan Data...................................................... 39

4.5.2 Petugas Pengumpulan Data......................................................... 39

4.6 Pengumpulan Data .............................................................................. 40

4.6.1 Data Primer............................................................................... 40

4.6.2 Data Sekunder........................................................................... 40

4.7 Pengolahan Data ................................................................................ 40 4.7.1 Pemeriksaan data


(editing data).................................................................................................... 40

4.7.2 Pemberian kode (koding)........................................................... 41

4.7.3 Pembuatan struktur data dan file data (processing)...................... 41

4.7.4 Pemasukan data (Entry data)..................................................... 41

4.7.5 Pembersihan data (cleaning)...................................................... 41

4.8 Uji Instrumen....................................................................................... 41

4.8.1 Uji Validitas................................................................................ 42

4.8.2 Uji Reliabilitas............................................................................. 43

4.9 Analisa Data........................................................................................ 43

4.9.1 Analisa Univariat........................................................................ 43

4.9.2 analisa Bivariat........................................................................... 45


DAFTAR PUSTAKA

LAMPIRAN-LAMPIRAN

DAFTAR GAMBAR

Gambar 3.1 Kerangka Konsep .......................................................................... 32

DAFTAR TABEL

Tabel 3.3.1 Bagan Penelitian .............................................................................. 33

Tabel 4.1 Jumlah Perawat Menurut Ruang Rawat Inap RSUD Pandeglang .......... 37

Tabel 4.2 Jumlah Pengambilan Sampel Menurut Ruang Rawat Inap RSUD Pandeglang Tahun 2008 39

DAFTAR LAMPIRAN

Lampiran 1 : Time Schedule Kegiatan Skripsi

Lampiran 2 : Lembar Informasi Untuk Responden

Lampiran 3 : Lembar Persetujuan Responden

Lampiran 4 : Kuesioner Penelitian

BAB I

PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang

Rumah Sakit adalah suatu organisasi yang melalui tenaga medis profesional yang terorganisir serta
sarana kedokteran yang permanen menyelenggarakan pelayanan kedokteran, asuhan keperawatan yang
berkesinambungan, diagonis pengobatan penyakit yang di derita oleh pasien (Azwar, 1996).

Pelayanan yang berkualitas di dukung oleh sumber-sumber yang memadai antara lain sumber daya
manusia, standar pelayanan termasuk standar praktik keperawatan dan fasilitas. Sumber-sumber yang
tersedia di manfaatkan sebaik-baiknya agar berdaya guna, sehingga tujuan institusi penyelenggara
pelayanan dapat tercapai dengan kualitas tinggi (Gilles, 1999).

Para pelaksana pelayanan medis diwakili oleh kalangan kesehatan (medical staff), adapun yang
dimaksud pelaksana pelayanan medis disini adalah mereka yang bekerja dirumah sakit untuk
menyelenggarakan pelayanan medis dirumah sakit (Azwar, 1996). Sesuai dengan pengertian yang seperti
ini maka tugas utama kalangan kesehatan ialah menyelenggarakan pelayanan medis rumah sakit.

Menurut surat keputusan mentri kesehatan RI No. 983/1992, tugas pokok rumah sakit ialah
melaksanakan upaya kesehatan secara berdaya guna dengan mengutamakan upaya penyembuhan dan
pemulihan yang di laksanakan secara serasi dan terpadu dengan upaya rumah sakit sebagai unit usaha di
bidang jasa terutama untuk pemulihan, rehabilitasi, pemeliharaan, peningkatan pendidikan dan riset
kesehatan memerlukan pengelolaan secara profesional agar mutu pelayanan kepada pasien dan keluarga
menjadi baik.
Sehubungan dengan peran dan fungsi perawat sebagai pemberi asuhan keperawatan, khususnya di
rumah sakit dengan tugas yang harus dilaksanakan berkenaan dengan klien dan aspek-aspeknya sebagai
manusia yang utuh dibutuhkan tenaga perawat yang terampil, berbudi luhur, serta mempunyai motivasi
kerja yang tinggi sehingga dapat memberikan pelayanan yang bermutu Agar dapat mencapai tujuan- tujuan
keperawatan, perawat manajer bertanggungjawab atas pelaksanaan asuhan keperawatan diunit kerjanya
dalam mencapai tujuan dari unit kerja tersebut, yang merupakan bagian dari tujuan rumah sakit (Yaslis,
Illyas:2001). Dengan demikian perawat manajer dapat mempengaruhi proses motivasi yang menyebabkan
para perawat melakukan tugasnya dengan baik.

Perawat adalah memberikan pelayanan pembinaan kesehatan yang diarahkan untuk memelihara dan
meningkatkan kesehatan serta membantu orang mengatasi dengan cara seunik mungkin, masalah
kehidupan sehari-hari, penyakit dan cidera, cacat maupun kematian, pelayanan keperawatan diberikan
karena adanya kelemahan fisik dan mental, keterbatasan pengetahuan serta kurangnya kemajuan menuju
kepada kemampuan melaksanakan sehari-hari Menurut (Wolf, dkk, 1999).

Keperawatan merupakan bagian integral dari pelayanan kesehatan di rumah sakit, karena itu tujuan
pelayanan perawatan merupakan salah satu bagian dari tujuan utama rumah sakit. Peranan tenaga perawat
didalam melaksanakan tugasnya atau dalam memberikan pelayanan perawatan pada pasien harus mengerti
dan memahami pendekatan proses keperawatan yang meliputi empat yaitu: pengkajian, perencanaan,
pelaksanaan dan evaluasi yang masing-masing berkesinambungan dan berkaitan satu sama lainnya
(Depkes, 1994).

Dengan motivasi yang tepat para karyawan akan terdorong untuk berbuat semaksimal mungkin dalam
melaksanakan tugasnya karena meyakini bahwa dengan keberhasilan organisasi mencapai tujuan dan
berbagai sasarannya, kepentingan-kepentingan pribadi para anggota organisasi tersebut akan terpelihara
pula (Siagian, 1997).

Motivasi adalah sesuatu di dalam diri manusia yang memberi energi, aktifitas, dan gerakan yang
mengarahkan perilaku untuk mencapai tujuan (Koontz et al, 1980). Akan tetapi kesediaan mengarahkan
usaha tersebut sangat bergantung pada kemampuan seseorang untuk memuaskan berbagai kebutuhannya.
Usaha merupakan ukuran intensitas kemauan seseorang. Apabila seseorang termotivasi yang bersangkutan
akan berusaha keras meningkatkan penampilan kerja (Bernard, Berebson, & A. Stieiner, Illyas, 2001).

Motivasi pada dasarnya adalah melakukan penyesuaian kebutuhan organisasi dengan kebutuhan
karyawan, penyesuaian kegiatan yang dimiliki oleh organisasi dengan kegiatan karyawan serta penyesuaian
tujuan yang dimiliki oleh organisasi dengan tujuan karyawan (Azwar, 1996).

Namun demikian, untuk menumbuhkan motivasi kerja perawat, tidak semudah yang di perkirakan.
Permasalahannya adalah, pimpinan yang mendorong seorang perawat bekerja sangat bervariasi dan
berbeda kapabilitasnya satu dengan lainnya. Hal ini dapat dilihat dalam satu unit keperawatan, ada perawat
yang rajin dan tekun dalam bekerja, sangat produktif dan mempunyai kemampuan tinggi dalam
menyelesaikan tugas dan tanggung jawabnya dalam memberikan asuhan keperawatan. Sebaliknya ada
perawat yang malas, dan kurang memiliki semangat dan gairah kerja, sehingga produktivitas kerja rendah.

Pentingnya motivasi karena motivasi adalah hal yang menyebabkan, menyalurkan, dan mendukung
prilaku manusia supaya mau bekerja giat dan antusias mencapai hasil yang optimal (Hasibuan, 2005).
Motivasi semakin penting karena manajer membagikan pekerjaan pada bawahannya untuk dikerjakan
dengan baik dan terintegrasi kepada tujuan yang diinginkan.

Untuk mengatasi permasalahan tersebut, seorang manajer keperawatan harus memiliki kemampuan
dan keterampilan tentang teknik-teknik motivasi untuk dapat menggerakan perawat melaksanakan peran,
fungsi, tugas dan tanggung jawabnya dalam melaksanakan asuhan keperawatan sesuai dengan standar yang
telah ditetapkan. Dengan demikian upaya-upaya yang dilakukan manajer keperawatan akan dapat
meningkatkan motivasi kerja perawat dengan indikator-indikator meningkatnya produktifitas, semangat
kerja disiplin dan prestasi kerja perawat, termasuk dalam melaksanakan asuhan keperawatan.

Untuk memotivasi karyawan, manajer harus mengetahui motif dan motivasi yang diinginkan karyawan
(Hasibuan, 2005). Orang mau bekerja adalah untuk dapat memenuhi kebutuhan, baik kebutuhan yang
disadari (conscious needs) maupun kebutuhan yang tidak disadari (unconscious needs), berbentuk materi
atau non materi, kebutuhan fisik atau rohani (Hasibuan, 2005).

Proses keperawatan mempunyai empat manfaat yaitu dari segi administrasi, hukum, ekonomi, dan
pendidikan (Gaffar. 1999). Dipandang dari administrasi, proses keperawatan mempunyai andil besar bagi
profesionalisme secara langsung maupun tidak langsung. Secara langsung kegiatan administrasi pada
proses keperawatan merupakan kegiatan dokumentasi berupa pencatatan dan pelaporan (Gaffar, 1999).
Dokumentasi proses keperawatan dapat menjamin asuhan keperawatan, karena dari kegiatan ini
dikomunikasikan dan di evaluasi perkembangan klien.

Menurut (Fisbach, 1991), dengan melakukan pendokumentasian perawat dapat mengkomunikasikan


dalam bentuk tulisan, fakta-fakta penting tentang klien dengan tujuan mempertahankan kelangsungan
pelayanan kesehatan selama kurun waktu tertentu.

Mempersiapkan dan mempertahankan sejumlah tindakan melalui dokumentasi merupakan catatan


kebutuhan klien, sebagai alat bantu dalam mengidentifikasi masalah klien, merencanakan tindakan /
melaksanakan tindakan dan mengevaluasi keperawatan yang diberikan. Dokumentasi proses keperawatan
mencakup pengkajian, identifikasi maslah, perencanaan, tindakan perawat, kemudian mengobservasi dan
mengevaluasi respon klien terhadap tindakan yang diberikan dan menginformasikan informasi trsebut
kepada tenaga kesehatan lainnya (Nursalam, 2001).

Dokumentasi yang objektif, akurat dan komprehensif merupakan faktor yang terbaik untuk
membuktikan tindakan keperawatan yang profesional dan diberikan kepada klien (Fisbach, 1991).
Pencatatan data klien yang lengkap dan akurat memberikan kemudahan bagi perawat dalam membantu
menyelesaikan masalah klien.

Dokumentasi keperawatan mempunyai makna yang penting bila dilihat dari berbagai aspek, salah
satunya adalah aspek hukum, semua catatan informasi klien merupakan dokumentasi resmi dan bernilai
hukum. Bila terjadi sesuatu masalah yang berhubungan dengan profesi keperawatan, maka dokumentasi
dapat digunakan sebagai barang bukti di pengadilan (Nursalam, 2001). Untuk itu data-data harus
diidentifikasi dengan lengkap dan ditandatangani oleh perawat, kelalaian dan ketidak akuratan dokumentasi
dapat membahayakan klien sebagai penerima pelayanan.

Secara historis perawat tidak menyukai dokumentasi keperawatan karena karena dianggap terlalu
rumit, beragam dan memakan waktu. Perawat lebih sering mengandalkan komunikasi verbal diantara staf
keperawatan untuk mengkomunikasi kan tentang status kesehatan klien (Carpenito, 1999). Dari hasil
sebuah penelitian menunjukan bahwa perawat menghabiskan waktu 35 sampai 40 menit untuk pencatatan
setiap shif, sehingga dokumentasi keperawatan dianggap rumit dan memakan waktu.

Rumah Sakit Umum Pandeglang adalah rumah sakit umum yang ada di Kabupaten Pandeglang.
Dengan keberadaannya tersebut, rumah sakit umum menjadi alternatif pilihan bagi masyarakat untuk
mendapat pelayanan kesehatan, termasuk didalamnya pelayanan keperawatan. Tuntutan masyarakat akan
pelayanan keperawatan profesional terhadap Rumah Sakit Umum Pandeglang akan semakin meningkat
seiring dengan semakin meningkatnya kemajuan ilmu dan teknologi, masyarakat semakin menyadari
tentang pentingnya pemeliharaan kesehatan, sehingga mereka akan mencari tempat pelayanan yang
berkualitas yang dianggap mampu memenuhi kebutuhan kesehatannya. Selain itu Rumah Sakit Umum
Pandeglang juga sering dijadikan lahan praktek oleh mahasiswa keperawatan.
Berdasarkan hasil studi pendahuluan yang telah dilakukan oleh peneliti di peroleh data dari rumah
sakit umum daerah Pandeglang yaitu jumlah perawat di ruang anak sebanyak 16 perawat, di ruang bedah
sebanyak 19 perawat, di ruang VIP sebanyak 14 perawat dan 1 masih orientasi, di ruang perinatologi
sebanyak 13 perawat, di ruang kebidanan sebanyak 5 perawat, dan di ruang penyakit dalam sebanyak 21
perawat. Total seluruh perawat diruang rawat inap adalah 88 perawat.

Peneliti juga mendapat data jumlah tempat tidur di ruang penyakit dalam sebanyak 3 tempat tidur di
kelas I, 5 tempat tidur di kelas II, 17 tempat tidur di kelas III, jadi jumlah semuanya adalah 25 tempat tidur.
Di ruang bedah sebanyak 4 tempat tidur di kelas I, 9 tempat tidur di kelas II, 14 tempat tidur di kelas III,
jadi jumlah semuanya adalah 27. Di ruang kebidanan sebanyak 3 tempat tidur di kelas I, 10 tempat tidur di
kelas II, 10 tempat tidur di kelas III, jadi jumlahnya adalah 23 tempat tidur. Di ruang anak sebanyak 2
tempat tidur di kelas I, 11 tempat tidur di kelas II, 17 tempat tidur di kelas III, jadi jumlahnya adalah 30
tempat tidur. Di ruang perinatologi sebanyak 15 tempat tidur di kelas II, di kelas I dan kelas II tidak di isi.
Di ruang VIP sebanyak 6 tempat tidur, jadi jumlah keseluruhan tempat tidur adalah 126 tempat tidur.

Sesungguhya dokumentasi asuhan keperawatan merupakan bagian dari komunikasi diantara perawat
yang melakukan asuhan keperawatan dengan tim kesehatan lain yang memerlukan dan berhak
mengetahuinya, dan demikian asuhan keperawatan mutlak harus dilaksanakan untuk perkembangan
keperawatan khususnya proses profesionalisme keperawatan sebagai profesi luhur dan terpandang di
masyarakat. Berdasarkan hasil tersebut maka penulis merasa penting untuk melakukan penelitian tentang
Hubungan Motivasi Perawat Dalam Pelaksanaan Proses Asuhan Keperawatan Dengan Dokumentasi
Keperawatan.

1.2 Rumusan Masalah

Berdasarkan uraian latar belakang masalah, maka peneliti membuat perumusan masalah penelitian
mengenai hubungan motivasi perawat dalam melaksanakan asuhan keperawatan dengan dokumentasi
keperawatan.

1.3 Tujuan Penelitian

1.3.1 Tujuan Umum

Tujuan penelitian ini adalah untuk mengetahui hubungan motivasi perawat dalam pelaksanaan
proses asuhan keperawatan dengan dokumentasi keperawatan.

1.3.2 Tujuan Khusus

1.3.2.1 Diketahuinya gambaran motivasi perawat dalam melaksanakan asuhan keperawatan

1.3.2.2 Diketahuinya gambaran dokumentasi asuhan keperawatan secara keseluruhan

1.3.2.3 Diketahuinya hubungan motivasi perawat dalam pelaksanaan proses asuhan keperawatan dengan
dokumentasi keperawatan

1.4 Manfaat Penelitian

1.4.1 Manfaat Untuk Institusi Pelayanan

Hasil penelitian ini dapat digunakan sebagai bahan telaahan manajemen untuk menentukan
strategi pengolahan sumber daya manusia keperawatan dalam mengembangkan dan meningkatkan mutu
pelayanan keperawatan di rumah sakit.
1.4.2 Manfaat Untuk Institusi Pendidikan

Sebagai masukan proses pendidikan untuk membentuk pola motivasi yang dapat diterapkan pada
peserta didik sejak dini,dan peserta didik mendapat pengetahuan tentang pentingnya pendokumentasian di
rumah sakit, sehingga menghasilkan perawat yang mempunyai dedikasi yang tinggi pada profesi
keperawatan.

1.4.3 Manfaat Untuk Peneliti

Kegunaan untuk peneliti adalah bahwa penelitian ini dapat memberikan tambahan pengetahuan
serta merupakan suatu pengalaman yang sangat berharga sehingga diharapkan dapat berguna pada waktu
terjun ke rumah sakit nanti.

BAB II

TINJAUAN PUSTAKA

2.1 Pengertian Motivasi

2.1.1 Definisi Motivasi

Motif adalah rangsangan, dorongan, dan aataupun pembangkit tenaga yang dimiliki seseorang
sehingga orang tersebut memperlihatkan prilaku tertentu. Sedangkan yang dimaksud dengan motivasi
adalah upaya untuk menimbulkan rangsangan, dorongan dan ataupun pembangkit tenaga pada seseorang
dan ataupun sekelompok masyarakat tersebut nau berbuat dan bekerjasama secara optimal melaksanakan
sesuatu yang telah direncanakan untuk mencapai tujuan yang telah ditetapkan (Azwar, 1996).

Motivasi hanya akan berhasil sempurna jika antara lain dapat diselaraskan tujuan yang dimiliki oleh
organisasi dengan tujuan yang dimiliki oleh orang perorang dan ataupun sekelompok masyarakat yang
tergabung dalam organisasi tersebut (Azwar, 1996). Dengan demikian langkah pertama yang perlu
dilakukan ialah mengenal tujuan yang dimiliki oleh orang perorang dan ataupun sekelompok masyarakat
untuk kemudian di upayakan memadukannya dengan tujuan organisasi.

Motivasi adalah dorongan yang timbul pada diri sesorang secara sadar ataupun tidak sadar untuk
melakukan sesuatu tindakan dengan tujuan tertentu (KBBI, 2005). Sedangkan motivasi adalah kondisi yang
menggerakan diri karyawan untuk lebih terarah dalam mencapai tujuan organisasi/ujuan kerja
(Mangkunegara, 2000 dalam Nursalam, 2002).

Pentingnya motivasi karena motivasi adalah hal yang menyebabkan, menyalurkan, dan mendukung
perilaku manusia, supaya mau bekerja giat dan antusias mencapai hasil yang optimal (Hasibuan, 2005).
Motivasi semakin penting karena manajer membagikan pekerjaan pada bawahannya untuk dikerjakan
dengan baik dan terintegrasi kepada tujuan yang diinginkannya.

Motivasi kerja ialah suatu kondisi yang berpengaruh untuk membangkitkan, mengarahkan, dan
memelihara prilaku yang berhubungan dengan lingkungan kerja (Mangkunegara, 2000 dalam Nursalam,
2007). Terdapat beberapa prinsip dalam memotivasi kerja perawat yaitu :

1. Prinsip partisipatif

Perawat perlu diberikan kesempatan ikut berpartisipasi dalam menentukan tujuan yang akan dicapai
oleh pemimpin.
2. Prisip komunikasi

Pemimpin mengkomunikasikan segala sesuatu yang berhubungan dengan usaha pencapaian tugas.

3. Prinsip mengakui andil bawahan

Pemimpin mengakui bahwa bawahan (pegawai) mempunyai andil dalam usaha pencapaian tujuan.

4. Prinsip pendelegasian wewenang

Pemimpin akan memberikan otoritas atau wewenang kepada pegawai bawahan untuk sewaktu-waktu
dapat mengambil keputusan terhadap pekaryaan yang dilakukannya, akan membuat pegawai yang
bersangkutan menjadi termotivasi untuk mencapai tujuan yang diharapkan oleh pemimpin.

5. Prinsip memberi perhatian

Pemimpin memberikan perhatian terhadap apa yang diinginkan pegawai bawahannya, sehingga
bawahan akan termotivasi bekerja sesuai dengan harapan pemimpin.

2.1.2 Tujuan Motivasi

Secara umum dapat dikatakan bahwa tujuan motivasi adalah untuk menggerakkan atau menggugah
seseorang agar timbul keinginan dan kemauannya untuk melakukan sesuatu sehingga dapat memperoleh
hasil atau mencapai tujuan tertentu.

Makin jelas tujuan yang diharapkan atau yang akan dicapai, makin jelas pula bagaimana tindakan
motivasi itu dilakukan. Setiap orang yang akan memberikan motivasi harus mengenal dan memahami
benar-benar latar belakang kehidupan, kebutuhan, dan kepribadian orang yang akan dimotivasi.

2.1.3 Teori-teori Motivasi

2.1.3.1 Hirarki Kebutuhan Maslow

Pada awal publikasinya, Maslow mengatakan bahwa kebutuhan seseorang dapat di susun kedalam pola
hirarki. Kebutuhan yang dimaksud diasumsikan untuk menjalankan keinginan khusus, kebutuhan tingkat
rendah berpotensi untuk mengontrol prilaku sampai kebutuhan-kebutuhan tersebut terpuaskan dan
kemudian kebutuhan tingkat lebih tinggi bertanggung jawab menggerakan dan mengarahkan prilaku.

1. Kebutuhan Dasar / Fisiologis

Perwujudan paling nyata dari kebutuhan fisiologis ialah kebutuhan-kebutuhan pokok manusia seperti
sandang, pangan dan perumahan. Berbagai kebutuhan fisiologis itu berkaitan dengan status manusia
sebagai insan ekonomi. Kebutuhan itu bersifat universal, tidak mengenal batas geografis, tingkat
pendidikan, status sosial, profesi dan faktor lainya yang menunjukan keberadaan seseorang. Meningkatnya
kemampuan seseorang untuk memuaskan berbagai kebutuhan tersebut cenderung mengakibatkan terjadinya
pergeseran pendekatan pemuasannya dari pendekatan yang sifatnya kuantitatif menjadi pendekatan
kualitatif.

Manajer dalam dalam organisasi perlu menyadari hal tersebut. Artinya merupakan hal yang wajar
apabila para pekerja berkeinginan untuk meningkatkan kemampuan ekonomi yang pada giliranya
memungkinkanya memuaskan berbagai kebutuhan fisiologisnya dengan menggabungkan pendekatan
kuantitatif dan kualitatif sekaligus (Siagian, 1995:150).
2. Kebutuhan Keamanan

Kebutuhan keamanan harus dilihat dalam arti luas, tidak hanya dalam arti keamanan fisik, meskipun
hal ini aspek yang sangat penting, akan tetapi juga keamanan yang bersifat psikologis, termasuk perlakuan
adil dalam pekerjaan seseorang.

Perlakuan yang adil dan manusiawi akan memelihara keseimbangan kejiwaan seseorang. Peran ikatan
pekerja atau profesi sangat diharapkan agar membantu mencapai perlakuan yang adil. Keamanan juga
menyangkut security of tenure, artinya terdapat jaminan masa kerja, bahwa seseorang tidak akan
mengalami pemutusan hubungan kerja selama yang bersangkutan menunjukan prestasi kerja yang
memuaskan dan tidak melakukan berbagai tindakan yang sangat merugikan organisasi (Siagian, 1995 :
151).

3. Kebutuhan Sosial

Karena manusia adalah mahluk sosial, kebutuhan afiliasi timbul secara naluri karena sifatnya yang
naluriah, kebutuhan ini timbul sejak seseorang dilahirkan yang terus bertumbuh dan berkembang dalam
pelajaran hidupnya. Juga karena sifatnya yang naluriah, keinginan memuaskanya pun berada pada
intensitas yang tinggi karena itulah terdapat kecendrungan orang untuk memasuki berbagai kelompok yang
diharapkan dapat digunakan sebagai wahana pemuasannya (Siagian,1995;153).

4. Kebutuhan Penghargaan

Salah satu ciri manusia ialah bahwa ia mempunyai harga diri. Karena itu semua orang memerlukan
pengakuan atas keberadaan dan statusnya oleh orang lain. Keberadan dan setatus sesering mungkin
biasanya tercermin dari berbagai lambang baik gelar jabatan, yang penggunaanya sering di pandang
sebagai hak seseorang di dalam dan di luar organisasi .

5. Kebutuhan Aktualisasi Diri

Merupakan titik komulasi dari keseluruhan tingkat kebutuhan manusia. Aktualisasi diri berhubungan
dengan konsep diri. Pengaruhnya, aktualisasi diri adalah motivasi seseorang untuk mentransformasikan
persepsi dirinya kedalam realita.

Pendapat yang dewasa ini n dikalangan para ilmuwan yang mendapat teori motivasi mengatakan
bahwa berbagai kebutuhan manusia ini merupakan rangkaian, bukan hirarki. Artinya dengan sekali lagi
menggunakan klasifikasi Maslow, sambil memuaskan kebutuhan fisiologis, seseorang butuh keamanan,
ingin dikasihi oleh orang lain, mau dihormati dan akan sangat gembira apabila potensi yang masih
terpendam dalam dirinya dikembangkan (Siagian, 1995 : 161).

2.1.3.2 Menurut Herzberg, orang menginginkan dua macam faktor kebutuhan yaitu (Hasibuan, 2005) :

1. Kebutuhan akan kesehatan atau kebutuhan akan pemeliharaan maintenance factors. Maintenance factors
(faktor pemeliharaan) berhubungan dengan hakikat manusia yang ingin memperoleh ketentraman dan
kesehatan badaniah.

2. Faktor pemeliharaan menyangkut kebutuhan psikologis seseorang. Kebutuhan ini meliputi serangkaian
kondisi intrinsik, kepuasan pekerjaan (job content) yang apabila terdapat dalam pekerjaan akan
menggerakan tingkat motivasi yang kuat, yang dapat meningkatkan prestasi kerja yang baik.

2.1.4 Indikator Motivasi Kerja

2.1.4.1 Produktivitas Kerja


Produktivitas kerja adalah suatu konsep yang menujukan adanya kaitan antara hasil kerja dengan
satuan waktu yang di butuhkan untuk menghasilkan produk. Seseorang tenaga kerja dikatakan produktif
jika mereka mampu menghasilkan output yang lebih banyak dari tenaga kerja lain untuk satuan waktu yang
sama. Jadi bila seorang karyawan mampu menghasilkan produk sesuai dengan standar yang telah
ditentukan, maka karyawan tersebut menunjukan tingkat produktifitas yang lebih baik atau lebih tinggi.

2.1.4.2 Semangat Kerja

Semangat kerja adalah terdapatnya perasaan yang memungkinkan seseorang bekerja untuk
menghasilkan kerja lebih banyak dan lebih baik (Hasley, 1965). Sedangkan (Devis, 1962), menjelaskan
bahwa semangat kerja merupakan sikap individu atau kelompok terhadap seluruh lingkungan kerja dan
kerja sama dengan orang lain yang secara maksimal sesuai dengan kepentingan utama/pokok bagi
perusahaan. (Plippo, 1994) mengemukakan bahwa, semangat kerja yang baik ditandai dengan gairah
karyawan melaksanakan pekerjaan sesuai dengan perintah dan peraturan serta kemauan kerjasama dengan
karyawan lain dalam mencapai tujuan-tujuan organisasi.

2.1.4.3 Disiplin Kerja

Secara umum disiplin adalah ketaatan kepada hukum dan peraturan yang berlaku. Disiplin adalah suatu
keadaan tertib dimana orang-orang yang tergabung dalam suatu organisasi tunduk pada peraturan yang
telah ada dengan senang hati (Taufiq,1987). Disiplin juga berkaitan erat denga sanksi yang perlu dijatuhkan
kepada pihak yang melanggar. Sedangkan Hornby mengemukakan bahwa, disiplin adalah pelatihan,
khususnya pelatihan pemikiran dan sikap untuk menghasilkan pengendalian diri, kebiasaan-kebiasaan
untuk mentaati peraturan yang berlaku (Syaidam, 2000). Dengan demikian disiplin alat yang dapat
dijadikan sebagai pengendalian diri, dan dapat dijadikan salah satu indikator berpengaruh terhadap motivasi
kerja perawat.

2.1.4.4 Prestasi Kerja

Kepuasan pekerjaan (job content) yang apabila terdapat dalam pekerjaan akan menggerakan tingkat
motivasi yang kuat, yang dapat meningkatkan prestasi kerja yang baik (Hasibuan, 2005).

Dengan demikian prestasi kerja merupakan kemampuan atau kompetensi dari perawat dalam bekerja,
penerimaan atau tugas, tanggungjawab dan perannya sebagai perawat, serta hasil karyanya dalam bekerja
dalam pencapaian tujuan organisasi. Penilaian prestasi kerja perawat, dapat dilihat dari deskripsi tugas
setiap perawat dan tanggungjawab yang harus diembannya. Sedangkan tolak ukur yang digunakan untuk
mengukur prestasi tersebut adalah standar praktek keperawatan yang meliputi standar asuhan keperawatan
dan standar oprasional prosedur keperawatan.

2.1.5 Upaya Peningkatan Motivasi Kerja

Bertitik tolak dari teori Maslow jelas terlihat bahwa para manajer suatu organisasi, terutama para
manajer puncak harus selalu berusaha memuaskan berbagai jenis kebutuhan para bawahannya. Salah satu
cara yang dikenal untuk memuaskan kebutuhan para bawahan itu adalah dengan menggunakan teknik
motivasi yang tepat. Teknik motivasi yang efektif ialah teknik yang ditunjukan kepada dan disesuaikan
dengan kebutuhan individual. Sasarannya ialah bahwa dengan demikian manajer yang bersangkutan akan
lebih mampu meyakinkan para bawahannya bahwa dengan tercapainya tujuan organisasi, tujuan-tujuan
pribadi para bawahan itu akan ikut tercapai pula dan berbagai kebutuhannya akan tercapai sesuai dengan
persepsi bawahan yang bersangkutan. Artinya, dengan demikian dalam diri para bawahan itu terdapat
keyakinan bahwa terdapat sinkronisasi antara tujuan pribadinya dengan tujuan organisasi sebagai
keseluruhan.

2.1.6 Asas-asas Motivasi


Asas-asas motivasi ini mencakup asas mengikutsertakan, komunikasi, pengakuan, wewenang yang
didelegasikan, dan perhatian timbale balik (Hasibuan, 2005) yaitu :

1. Asas Mengikutsertakan

Asas mengikutsertakan maksudnya mengajak bawahan untuk ikut berpartisipasi dan memberikan
kesempatan kepada mereka untuk mengajukan ide-ide, rekomendasi dalam proses pengambilan keputusan
(Hasibuan, 2005). Dengan cara ini, bawahan merasa ikut bertanggungjawab atas tercapainya tujuan
sehingga moral dan gairah kerjanya akan meningkat.

2. Asas Komunikasi

Asas komunikasi maksudnya menginformasikan secara jelas tentang tujuan yang ingin dicapai, cara
mengerjakannya, dan kendala yang dihadapi (Hasibuan, 2005). Dengan asas komunikasi, motivasi bawahan
akan meningkat. Sebab semakin banyak seseorang mengetahui suatu soal, semakin besar pula minat dan
perhatiannya terhadap hal tersebut.

3. Asas Pengakuan

Asas pengakuan maksudnya memberikan penghargaan dan pengakuan yang tepat serta wajar kepada
bawahan atas prestasi kerja yang dicapainya (Hasibuan, 2005). Bawahan akan bekerja keras dan semakin
rajin, jika mereka terus-menerus mendapat pengakuan dan kepuasan dari usaha-usahanya.

4. Asas Wewenang yang Didelegasikan

Yang di maksud asas wewenang yang didelegasikan adalah mendelegasikan sebagian wewenang serta
kebebasan karyawan untuk mengambil keputusan dan berkreativitas dan melaksanakan tugas-tugas dari
atasan atau manajer (Hasibuan, 2005).

5. Asas Perhatian Timbal Balik

Asas perhatian timbale balik adalah memotivasi bawahan dengan mengemukakan keinginan atau
harapan perusahaan disamping berusaha memenuhi kebutuhan-kebutuhan yang diharapkan bawahan dari
perusahaan (Hasibuan, 2005).

2.1.7 Proses Motivasi

Motivasi terdiri dari elemen-elemen yang saling berinteraksi dan bersifat interdependen:

1. need : Kebutuhan tercipta manakala terjadi ketidakseimbangan fisik maupun psikologis. Kebutuhan
psikologis terkadang tidak timbul akibat ketidakseimbangan.

2. Driver : Dorongan atau motif timbul untuk mengurangi kebutuhan. Dorongan baik fisiologis maupun
psikologis berorientasi pada tindakan dan menyiapkan energi pendorong untuk mencapai tujuan
(incentives).

3. Incentives / goal : Segala sesuatu yang akan mengurangi kebutuhan dan menurunkan dorongan tindakan.
Dengan demikian pencapaian tujuan akan mengembalikan keseimbangan fisiologis dan psikologis dan
menurunkan bahkan menghentikan dorongan.

Motivasi itu ada atau terjadi karena adanya kebutuhan seseorang yang harus segera dipenuhi untuk
segera beraktifitas segera mencapai tujuan (Widayatun, 1999).
1. Faktor yang berpengaruh terhadap motivasi adalah (Widayatun, 1999) :

a. Faktor pisik & proses mental


b. Faktor hereditas, lingkungan
c. Faktor intrinsik seseorang
d. Fasilitas (sarana & prasarana)
e. Sikon
f. Program dan aktifitas
g. Media

2. Cara meningkatkan motivasi adalah (Widayatun, 1999):

a. Dengan teknik verbal

b. Teknik tingkah laku (meniru, mencoba, menerapkan)

c. Teknik intensif dengan cara mengambil kaidah yang ada

d. Supertisi (kepercayaan akan sesuatu secara logis, namun membawa keberuntungan)

e. Citra/image yaitu dengan immagenasi atau data khayal yang tinggi maka individu termotivasi

3. Bentuk-bentuk motivasi (Widayatun, 1999):

a. Motivasi intrinsik adalah motivasi yang datangnya dari dalam diri individu itu sendiri.
b. Motivasi ekstrinsik adalah motivasi yang datangnya dari luar individu.
c. Motivasi terdesak yaitu motivasi yang muncul dalam kondisi terjepit dan munculnya
serentak serta menghentak dasn cepat sekali munculnya pada prilaku aktifitas
seseorang.
d. Motivasi yang berhubungan dengan idiologi politik, ekonomi, sosial dan budaya
(Ipoleksosbud) dan hankam yang sering menonjol adalah motivasi sosial karena individu
itu adalah mahluk sosial.

Dari pengertian-pengertian di atas dapat di simpulkan bahwa motivasi mempunyai beberapa


karakteristik, yaitu :

1. Enegizing

Motivasi merupakan tenaga yang menggerakan (mobilizes) prilaku manusia

2. Directing

Motivasi memberikan arah prilaku manusia menuju pencapaian tujuannya.

3. Sustaining
Menjelaskan bagaimana prilaku tersebut di pertahankan dari waktu ke waktu ,melibatkan kekuatan
lingkungan dalam memberikan umpan balik terhadap individu.

2.2 Pengertian Dokumentasi Asuhan Keperawatan

Untuk lebih memahami tentang asuhan keperawatan, sebelumnya kita harus mengetahui pengrtian dari
dokumen itu sendiri, asuhan keperawatan konsorsium ilmu kesehatan kelompok kerja keperawatan (1992)
adalah suatu proses atau rangkaian kegiatan pada praktek keperawatan yang langsung di berikan pada klien,
pada bagian tatanan playanan kesehatan yang terdiri dari lima komponen yaitu melakukan pengkajian,
merumuskan diagnosa, menyusun perencanaan, implementasi, dan evaluasi hasil-hasil tindakan klien,
(1992) beberapa ahli mengemukakan dokumentasi yang berkaitan dengan dokumentasi asuhan
keperawatan ialah yaitu :

1. Dokumentasi asuhan keperawatan ialah suatu upaya penyusunan catatan atau dokumentasi yang berisi
tentang riwayat klien, prawatan yang di perlukan, dan perawatan yang telah di berikan ( Fisbach,
1991 : 11).

2. Dokumentasi asuhan keperawatan merupakan upaya pencatatan secara tertulis dalam suatu dokumentasi
dari status kesehatan klien, perawatan klien, tindakan diagnostik khusus, tindakan-tindakan
keperawatan (Barbara Kozier and Glenora erb, 1983 : 426).

3. Dokumentasi asuhan keperawatan dan kesehatan klien yang dilakukan perawat sebagai pertanggung
jawaban dan pertanggung gugatan terhadap asuhan keperawatan yang dilakukan oleh perawat pada
klien dalam melakukan asuhan keperawatan.

Berdasarkan beberapa pengertian di atas, dapat disimpulkan bahwa dokumentasi asuhan keperawatan
adalah merupakan upaya penyusunan keterangan mengenai riwayat kesehatan klien, keadaan kesehatan
klien saat ini, perawatan yang di perlukan dan yang telah di berikan, tindakan-tindakan teurapetik dan
diagnostik, serta keterangan tentang respon klien terhadap tindakan keperawatan yang telah diberikan.
Semua keterangan tersebut tersusun dalam suatu dokumen.

2.2.1 Pentingnya Dokumentasi Asuhan Keperawatan

Secara historis perawat tidak menyukai dokumen asuhan keperawatan karena dianggap terlalu rumit,
beragam, dan memakan waktu. Perawat sering mengandalkan komunikasi verbal diantara staff keperawatan
untuk mengkomunikasikan tentang status kesehatan klien, namun sejalan dengan situasi pelayanan
kesehatan saat ini, tuntutan akan perawat yang profesional akan semakin tinggi. Sehingga dengan demikian
di perlukan adanya pengembangan profesionalisme dan sistem dokumentasi yang efisien.

Dokumentasi asuhan keperawatan merupakan bagian dari media komunikasi diantara perawat yang
melakukan asuhan keperawatan atau dengan tim kesehatan yang lain serta pihak lain yang memerlukan dan
yang berhak mengetahuinya.

Dokumentasi asuhan keperawatan merupakan salah satu bentuk upaya membina dan mempertahankan
akontabilitas perawat, kualitas asuhan keperawatan bergantung pada akontabilitas dari individu perawat
dalam hal menggunakan proses keperawatan. Pada pelaksanaan asuhan keperawatan serta pengaruhnya
pada pasien sebagai metode saintifik yang memerlukan tindakan nyata dan disertai hasil dokumentasi.
Dokumentasi asuhan keperawatan harus objektif, akurat, dan komprehensif dalam mencerminkan status
kesehatan klien. Banyaknya informasi akurat, abjektif, dan komprehensif yang didokumentasikan oleh
seorang perawat, dari aspek hukum di harapkan akan dapat melindungi perawat bila ada gugatan hukum.

2.2.2 Tujuan Dokumentasi Asuhan Keperawatan


Dokumentasi asuhan keperawatan mempunyai beberapa tujuan (Depkes, 1994 : 37) yaitu sebagai
berikut :

1. Sebagai Sarana Komunikasi

2. Sebagai mekanisme pertanggunggugatan

3. Sebagai metode pengumpulan data

4. Sebagai sarana pelayanan secara individual

5. Sebagai sarana untuk evaluasi, baik evaluasi terhadap klien maupun tindakan klien keperawatan yang
diberikan

6. Sebagai sarana untuk meningkatkan kerjasama antar disiplin dalam tim kesehatan

7. Sebagai sarana untuk pendidikan lebih lanjut bagi tenaga keperawatan serta metode pengembangan ilmu
keperawatan

8. Sebagai audit : catatan/dokumentasi asuhan keperawatan digunakan untuk memantau kualitas


keperawatan yang diterima klien dan kompetensi perawat yang berhubungan dengan asuhan
keperawatan yang diberikan.

2.3 Tahap-tahap pendokumentasian asuhan keperawatan

2.3.1 Dokumentasi Pengkajian Asuhan Keperawatan

Pegkajian meupakan dasar utama atau langkah awal dari proses keperawatan secara keseluruhan
(Gaffar, 1999). Data dikumpulkan dan di organisir secara sistematis, serta dianalisa untuk menentukan
masalah keperawatan pasien. Data pada pengkajian diperoleh melalui wawancara, pemeriksaan fisik,
observasi, pemeriksaan riwayat kesehatan, pemeriksaan laboratorium, maupun pemeriksaan diagnostik lain.

Kriteria pengkajian keperawatan, meliputi (Nursalam, 2007):

1. Pengumpulan data dilakukan dengan cara anamnesis, observasi, pemeriksaan fisik, serta dari
pemeriksaan penunjang.

2. Sumber data adalah klien, keluarga, atau orang yang terkait, tim kesehatan, rekam medis, dan catatan
lain.

3. Data yang dikumpulkan, difokuskan untuk mengidentifikasi :

a. Status kesehatan klien masa lalu.

b. Status kesehatan klien saat ini.

c. Status biologis-psikologis-sosial-spiritual.

d. Respon terhadap terapi.

e. Harapan terhadap tingkat kesehatan.


f. Risiko-risiko tinggi masalah.

4. Kelengkapan data dasar mengandung unsure LARB (lengkap, akurat, relevan, dan baru).

2.3.2 Dokumentasi Diagnosa Keperawatan

Diagnosa keperawatan adalah pernyataan yang menjelaskan status atau masalah kesehatan aktual atau
potensial serta penyebabnya (Gaffar, 1999). Tahap diagnosa ini adalah tahap pengambilan keputusan pada
proses keperawatan, yang meliputi identifikasi apakah masalah klien dapat dihilangkan, dikurangi atau
dirubah masalahnya melalui tindakan keperawatan.

Perawat menganalisis data pengkajian untuk merumuskan diagnosis keperawatan (Nursalam, 2007).
kriteria proses meliputi :

1. Proses diagnosis terdiri atas analisis, interpretasi data, identifikasi masalah klien, dan perumusan
diagnosis keperawatan.

2. Diagnosis keperawatan terdiri atas masalah, penyebab, dan tanda atau gejala, atau terdiri atas masalah
dan penyebab.

3. Bekerjasama dengan klien, dan petugas kesehatan lain untuk memvalidasi diagnosis keperawatan.

4. Melakukan pengkajian ulang, dan merevisi diagnosis berdasarkan data terbaru.

2.3.3 Dokumentasi Rencana Keperawatan

Setelah merumuskan diagnosa keperawatan maka perlu dibuat perencanaan intervensi keperawatan dan
aktivitas keperawatan. Tujuan perencanaan adalah untuk mengurangi, menghilangkan, dan mencegah
masalah keperawatan klien (Gaffar, 1999).

Perawat membuat rencana tindakan keperawatan untuk mengatasi masalah dan meningkatkan
kesehatan klien (Nursalam, 2007). kriteria proses meliputi :

1. Perencanaan terdiri atas penerapan prioritas masalah, tujuan, dan rencana tindakan keperawatan.

2. Bekerjasama dengan klien dalam menyusun rencana tindakan keperawatan.

3. Perencanaan bersifat individual sesuai dengan kondisi atau kebutuhan klien.

4. Mendokumentasikan rencana keperawatan.

2.3.4 Dokumentasi Pelaksanaan (Implementasi) keperawatan

Implementasi adalah pelaksanaan perencanaan keperawatan oleh perawat dan klien (Keliat, 1994).
Implementasi merupakan pelaksanaan perencanaan keperawatan oleh perawat dan klien (Gaffar, 1999).

Perawata mengimplementasikan tindakan yang telah diidentifikasi dalam rencana asuhan keperawatan
(Nursalam, 2007). kriteria proses meliputi :

1. Bekerjasama dengan klien dalam pelaksanaan tindakan keperawatan.


2. Kolaborasi dengan tim kesehatan lian.

3. Melakukan tindakan keperawatan untuk mengatasi kesehatan klien.

4. Memberikan pendidikan pada klien dan keluarga mengenai konsep, keterampilan asuhan diri serta
membantu klien memodifikasi lingkungan yang digunakan.

5. Mengkaji ulang dan merevisi pelaksanaan tindakan keperawatan berdasarkan respon klien.

2.3.5 Dokumentasi Evaluasi Keperawatan

Evaluasi keperawatan merupakan fase akhir dari proses keperawan yaitu terhadap asuhan keperawatan
yang diberikan. Hal-hal yang dievaluasi adalah keakuratan, kelengkapan, kualitas adata, teratasi atau
tidaknya masalah klien, dan pencapaian tujuan serta ketepatan intervesi keperawatan (Gaffar, 1999).

Perawat mengevaluasi kemajuan klien terhadap tindakan keperawatan dalam pencapaian tujuan, dan
merevisi data dasar dan perencanaan (Nursalam, 2007). kriteria proses meliputi :

1. Menyusun perencanaan evaluasi hasil dari intervensi secara komprehensif, tepat waktu dan terus-
menerus.

2. Menggunakan data dasar dan respon klien dalam mengukur perkembangan kearah pencapaian tujuan.

3. Memvalidasi dan menganalisis data baru dengan teman sejawat.

4. Bekerjasama dengan klien, keluarga untuk memodifikasi rencana asuhan keperawatan.

5. Mendokumentasi hasil evaluasi dan memodofikasi perencanaan.

Adapun macam-macam evaluasi diantaranya :

1. Evaluasi formatif, yaitu evaluasi yang merupakan hasil observasi dan analisa perawat terhadap respon
klien segera pada saat dan setelah intervensi keperawatan dilaksanakan. Evaluasi ini dapat dilakukan
secara spontan dan memberi kesan apa yang terjadi saat itu.

2. Evaluasi somatif, yaitu evaluasi yang merupakan rekapitulasi dan kesimpulan dari observasi dan analisa
status kesehatan klien sesuai dengan kerangka waktu yang telah ditetapkan pada tujuan keperawatan.

BAB III

KERANGKA KONSEP

3.1 Kerangka Konsep

Konsep merupakan abstraksi yang dibentuk oleh generalisasi dari hal-hal khusus. Oleh karena itu
konsep merupakan abstraksi, maka konsep tidak dapat langsung diamati atau diukur. Konsep hanya dapat
diamati atau diukur melalui konstruk yang lebih dikenal dengan nama variabel. Jadi variabel adalah simbol
atau lambang yang menunjukkan nilai atau bilangan dari konsep dan variabel merupakan sesuatu yang
bervariasi (Notoatmodjo, 2003).

Kerangka konsep penelitian pada dasarnya adalah kerangka hubungan diantara konsep-konsep yang
ingin diamati atau diukur melalui penelitian yang akan dilakukan (Notoatmodjo, 2003).
Motif merupakan suatu dorongan kebutuhan dalam diri perawat yang perlu dipenuhi agar perawat
tersebut dapat menyesuaikan diri terhadap lingkungan kerjanya. Sedangkan motivasi adalah kondisi yang
menggerakan perawat agar mampu mencapai tujuan asuhan keperawatan. Motivasi dapat juga dikatakan
sebagai energi untuk membangkitkan dorongan dari dalam diri perawat agar dapat bekerja sesuai dengan
tujuan institusi pelayanan keperawatan/kesehatan. Sedangkan motivasi kerja perawat adalah kondisi yang
dapat mempengaruhi, membangkitkan, mengarahkan, dan memelihara prilaku yang berhubungan dengan
produktifitas kerja, semangat kerja, disiplin dalam bekerja dan prestasi kerja dalam melaksanakan asuhan
keperawatan.

Dengan demikian motivasi kerja perawat ialah sesuatu yang dapat menimbulkan dorongan dan
semangat kerja. Kuat dan lemahnya motivasi kerja perawat menentukan besar kecilnya produktifitas kerja,
semangat kerja, disiplin kerja dan prestasi kerja perawat.

Pendokumentasian merupakan kegiatan pencatatan dan pelaporan yang dilakukan oleh perawat
dimana isi mencakup seluruh proses keperawatan. Adanya dokumentasi dari setiap tahap proses
keperawatan yang benar dan lengkap, akan sangat membantu perawat untuk mengambil keputusan-
keputusan keperawatan dalam rangka pelaksanaan asuhan keperawatan pada klien.

Dari uraian diatas, maka skematik kerangka konsep penelitian ini adalah sebagai berikut :

Gambar 3.1 Kerangka Konsep

Variabel Independen Variabel Dependen

DOKUMENTASI KEPERAWATAN

1. Lengkap

2. Tidak Lengkap

MOTIVASI KERJA PERAWAT

1. Tinggi

2. Rendah

3.2 Definisi Konseptual

3.2.1 Variabel Bebas (Independen Variabel)

Motivasi kerja perawat adalah kondisi yang dapat mempengaruhi, membangkitkan, mengarahkan, dan
memelihara prilaku yang berhubungan dengan produktifitas kerja, semangat kerja, disiplin dalam bekerja,
dan prestasi kerja dalam melaksanakan asuhan keperawatan

3.2.2 Variabel Terikat (Dependen Variabel)

Dokumentasi asuhan keperawatan adalah suatu upaya penyusunan catatan/dokumen yang berisi
riwayat kesehatan klien, perawatan yang diperlukan, dan perawatan yang telah diberikan (Fisbach, 1991 :
11).

3.3 Definisi Operasional


3.3.1 Bagan Penelitian

Variabel Indpenden
Variabel Definisi Operasional Alat Ukur Kategori Skala
Motivasi Suatu dorongan yangKuesioner 1. Tinggi apabila skor T >Ordinal
Perawat dilakukan perawat untuk 50
menjalankan suatu tugas 2. Rendah apabila skor T
50

Variabel Dependen
Variabel Definisi Operasional Alat Ukur Kategori Skala
Dokumentasi Catatan/dokumentasi Kuesioner 1. Lengkap apabila skor TOrdinal
Keperawatan asuhan keperawatan yang > 50
dibuat oleh perawat 2. Tidak lengkap apabila
meliputi pengkajian, skor T 50
diagnosa, perencanaan,
evaluasi keperawatan.

3.4 Hipotesis Penelitian

Hipotesa alternative (Ha) : terdapat hubungan yang bermakna antara hipotesis motivasi perawat dalam
pelaksanaan proses asuhan keperawatan dengan dokumentasi keperawatan di Ruang Rawat Inap Rumah
Sakit Umum Pandeglang.

BAB IV

METODE PENELITIAN

4.1 Desain Penelitian

Penelitian ini adalah menggunakan studi korelasional, yaitu untuk mencari hubungan antara variabel
bebas (motivasi perawat) dengan variabel terikat (dokumentasi keperawatan). Desain penelitian ini adalah
cross sectional, yaitu suatu penelitian dimana variabel-variabel yang termasuk efek diobservasi sekaligus
pada waktu yang sama (Noto atmodjo, 2002). Sedangkan metode statistik yang digunakan adalah statistik
inferensial yaitu untuk menguji hubungan antara variabel bebas terhadap variabel terikat, dengan
menggunakan bantuan komputerisasi pengolahan data.

4.2 Tempat dan Waktu Penelitian

Penelitian ini dilakukan di ruang rawat inap Rumah Sakit Umum Pandeglang pada bulan Juni minggu
pertama sampai bulan Juni minggu keempat tahun 2008.

4.3 Variabel Penelitian

Variabel penelitian ialah objek penelitian atau apa yang menjadi titik perhatian suatu penelitian
(Arikunto, 2006). Variabel dalam penelitian ini ialah :
4.3.1 Variabel Bebas (Independen Variabel)

Variabel bebas adalah variabel yang nilainya menentukan variabel lain (Nursalam, 2003). Variabel bebas
dalam penelitian ini adalah motivasi perawat (Produktifitas kerja, semangat kerja, disiplin kerja, prestasi
kerja)

4.3.2 Variabel Terikat (Dependen Variabel)

Variabel terikat adalah variabel yang nilainya ditentukan oleh variabel lain (Nursalam, 2003). Variabel
terikat dalam penelitian ini adalah dokumentasi keperawatan (pengkajian, diagnosa, perencanaan, dan
evaluasi keperawatan).

4.4 Populasi dan Sampel

4.4.1 Populasi

Populasi adalah Wilayah generalisasi yang terdiri atas obyek/subyek yang mempunyai kualitas dan
karakteristik tertentu yang ditetapkan oleh peneliti untuk dipelajari dan kemudian ditarik kesimpulannya
(Sugiyono, 2005).

Populasi adalah keseluruhan subjek penelitian (Arikunto, 2006). Populasi yang akan diteliti adalah
perawat yang bertugas di ruang rawat inap RSUD Pandeglang yaitu sebanyak 88 orang perawat, yang
tersebar pada 6 ruang rawat inap. Seperti yang ditunjukkan dalam tabel 4.1.

Tabel 4.1 Jumlah Perawat Menurut Ruang Rawat Inap

RSUD Pandeglang Tahun 2008

No Ruang Rawat Inap Jumlah Perawat


1. Ruang Anak 16
2. Ruang Bedah 19
3. Ruang VIP 14
4. Ruang Perinatologi 13
5. Ruang Kebidanan 5
6. Ruang Dalam 21
Total 88

Sumber : Instalasi Ruang Rawat Inap RSUD Pandeglang (2008)

4.4.2 Sampel

Sampel adalah sebagian/wakil populasi yang diteliti (Arikunto, 2006), metode sampel yang digunakan
dalam penelitian ini adalah random sampling, yaitu suatu teknik pengambilan sampel berdasarkan urutan
dari anggota populasi yang telah diberi nomor urut dan dapat dilakukan dengan mengambil dari kelipatan
tertentu.

Keterangan :

N : Besar Populasi

n : Besar Sampel
d2 : Tingkat kepercayaan atau ketepatan yang diinginkan (Notoatmodjo, 2005)

Sehingga jumlah sampel adalah :

Dari jumlah populasi 88 perawat didapat sampel sebesar 72 perawat. Karena ruang rawat inap Rumah Sakit
Umum Pandeglang terdiri dari ruangan yang terpisah-pisah, maka dari masing-masing ruangan diambil
secara proporsi dan masing-masing responden dari ruangan diambil secara acak, dapat dilihat pada tabel
4.2 :

Tabel 4.2 Jumlah Pengambilan Sampel Menurut Ruang Rawat Inap

Rumah Sakit Umum Pandeglang Tahun 2008

Jumlah Jumlah
No Ruang Rawat Inap Proporsi Sampel
Perawat Sampel
1. Ruang Anak 16 16 / 88 72 13
2 Ruang Bedah 19 19 / 88 72 16
3 Ruang VIP 14 14 / 88 72 11
4 Ruang Perinatologi 13 13 / 88 72 11
5 Ruang Kebidanan 5 5 / 88 72 4
6 Ruang Penyakit Dalam 21 21 / 88 72 17
Total 88 72

4.5 Teknik Pengumpulan Data

4.5.1 Instrumen Pengumpulan Data

Pengumpulan data dilaksanakan dengan alat bantu dalam bentuk kuesioner atau lembar pertanyaan yang
telah di buat.

4.5.2 Petugas Pengumpulan Data

Dalam melaksanakan pengumpulan data sekunder peneliti dibantu oleh perawat di Rumah Sakit
Umum Pandeglang sedangkan data primer merupakan hasil observasi langsung dilapangan.

4.6 Pengumpulan Data

4.6.1 Data Primer

Pengumpulan data dilaksanakan pada bulan Juni 2008. Data diperoleh melalui wawancara dengan
menggunakan kuesioner pada 72 perawat yang ada di ruang rawat inap Rumah Sakit Umum Pandeglang
2008.

Untuk mendapatkan data primer selain wawancara dengan menggunakan kuesioner pada perawat yang ada
di ruang rawat inap, peneliti juga melakukan observasi langsung.

4.6.2 Data Sekunder

Selain mengumpulkan data primer peneliti juga melaksanakan pengumpulan data sekunder yang meliputi
antara lain : data umum Rumah Sakit Umum Pandeglang, jumlah perawat, jumlah tempat tidur, jumlah
ruangan.
4.7 Pengolahan Data

Data yang telah terkumpul selanjutnya akan diolah secara manual maupun menggunakan bantuan komputer
dengan langkah-langkah sebagai berikut ;

4.7.1 Pemeriksaan data (editing data)

Data yang telah dikumpulkan diperiksa sesegera mungkin berkenaan dengan ketepetan dan kelengkapan
jawaban, sehingga memudahkan pengolahan selanjutnya.

4.7.2 Pemberian kode (koding)

Masing-masing jawaban diberi kode angka-angka yang sesuai dengan yang telah ditentukan. Pemberian
kode dilakukan dengan mengisi kotak tersedia disebelah kana kuesioner.

4.7.3 Pembuatan struktur data dan file data (processing)

Pembuatan struktur data disesuaikan dengan analisis yang akan dilakukan dan jenis perangkat lunak yang
akan digunakan.

4.7.4 Pemasukan data (Entry data)

Data yang sudah benar pada tahap sebelumnya selanjutnya dimasukan kekomputer oleh peneliti dengan
menggunakan perangkat lunak statistik.

4.7.5 Pembersihan data (cleaning)

Data yang sudah dimasukan kemudian dibersihkan dengan cara membanding-kan hasil dari data yang
masuk untuk melihat kesalahan yang dilakukan dalam proses pemasukan data. Data yang salah akan
diperbaiki dengan komputer.

4.8 Uji Instrumen

Alat ukur yang digunakan berupa kuesioner, berisi pertanyaan mengenai proses pelaksanaan
pendokumentasian perawat pelaksana. Bentuk pertanyaan berupa tabel yang harus diberi tanda chek list
(), dengan maksud untuk mendapatkan jawaban yang lebih mengarah.

4.8.1 Uji Validitas

Validitas adalah suatu indeks yang menunjukkan alat ukur itu benar-benar mengukur apa yang diukur
(Notoatmodjo, 2002). Untuk mengetahui apakah kuesioner yang kita susun tersebut mampu mengukur apa
yang hendak kita ukur. Maka perlu diuji dengan uji korelasi antara skor (nilai) tiap-tiap item (pertanyaan)
dengan skor total kuesioner tersebut. Bila semua pertanyaan itu mempunyai korelasi yang bermakna
(construct validity). Apabila kuesioner tersebut telah memiliki validitas konstruk, berarti semua item
(pertanyaan) yang ada didalam kuesioner itu mengukur konsep yang kita ukur. Teknik korelasi yang
dipakai adalah teknik korelasi Product moment yang rumusnya sebagai berikut :

Keterangan :

N : Jumlah sampel

X : Skor pertanyaan yang diuji


Y : Skor total

XY : Skor pertanyaan yang diuji dikali skor total

Untuk mengetahui apakah nilai korelasi tiap-tiap pertanyaan itu signifikan, maka perlu dilihat pada r tabel.
Dikatakan valid jika r hasil lebih besar dari r tabel, dikatakan tidak valid jika r hasil lebih kecil dari r tabel
(Hastono, 2001).

4.8.2 Uji Reliabilitas

Reliabilitas adalah indeks yang menunjukan sejauh mana suatu alat pengukur dapat dipercaya atau
dapat diandalkan ( Notoatmodjo, 2002). Dengan kata lain realibilitas menunjukan konsistensi dari suatu
alat ukur dalam mengukur gejala yang sama. Pada penelitian ini uji realibilitasnya menggunakan sekali
ukur (one shot). Proses penghitungan dilakukan dengan perangkat lunak pengolahan data. Langkah-langkah
yang digunakan antara lain : mengajukan kuesioner kepada sejumlah responden, kemudian dihitung
validitas masing-masing pertanyaannya. Pertanyaan-pertanyaan yang valid dihitung, sedangkan yang tidak
valid dibuang. Pernyataan yang sudah valid dilakukan uji realibilitas dengan cara membandingkan nilai r
tabel dengan nilai r hasil, nilai r hasil adalah nilai alpha yang terletak di akhir output (Hastono, 2001).

4.9 Analisa Data

Analisa data dibagi menjadi tiga macam yaitu : analisa univarat, analisa bivarat, dan analisa
mutivariat (Notoatmodjo, 2002). Dalam penelitian ini hanya dilakukan dua analisa yaitu analisa univariat
dan analisa bivariat.

4.9.1 Analisa Univariat

Analisis univariat dilakukan terhadap tiap variabel dari hasil penelitian. Analisis univariat hanya
menghasilkan distribusi dan presentase dari tiap variabel (Notoatmodjo, 2002). Analisa univariat disajikan
dalam bentuk tabulasi.

Analisa data untuk motivasi kerja perawat menggunakan rumus skala likert yang terdiri dari empat
alternatif jawaban dan masing-masing diberi nilai : sangat setuju (SS) = 4, setuju (S) = 3, tidak setuju (TS)
= 2, sangat tidak setuju (STS) = 1. Dengan menggunakan skor standar yang biasa digunakan dalam skala
likert adalah skor T, yaitu :

Keterangan :

X : Skor responden yang hendak diubah menjadi skor T

X : Mean skor kelompok

S : Deviasi standar skor kelompok

Apabila skor T dari 50, maka motivasi kerja perawat dianggap lengkap

Apabila skor T dari 50, maka motivasi kerja perawat dianggap tidak lengkap

Analisa data untuk pendokumentasian juga menggunakan rumus skala likert yang terdiri dari empat
alternatif jawaban dan masing-masing diberi nilai : selalu (SL) : 4, sering (SR) : 3, kadang-kadang (KD) : 2,
tidak pernah (TD) : 1. Dengan menggunakan skor standar yang biasa digunakan dalam skala likert adalah
skor T, yaitu :

Keterangan :

X : Skor responden yang hendak diubah menjadi skor T

X : Mean skor kelompok

S : Deviasi standar skor kelompok

(Azwar, 1995)

Apabila T dari 50 skor T, maka pendokumentasian dianggap lengkap

Apabila T dari 50 skor T, maka pendokumentasian dianggap tidak lengkap

4.9.2 Analisa Bivariat

Analisis bivariat digunakan untuk melihat hubungan antara variabel bebas dengan variabel terikat
yang diduga berhubungan atau berkorelasi (Notoatmodjo, 2002). Karena variabel yang dihubungkan
bersifat katagorik dengan katagorik maka uji statistik yang digunakan adalah uji Chi square (x2) dengan
batas kemaknaan = 0,05 apabila nilai p < maka hasilnya terdapat hububgan yang bermakna, dan apabila
p > maka hasilnya tidak terdapat hubungan yang bermakna (Notoatmodjo, 2002).

Rumus Chi Square (X2) yang digunakan adalah :

Dimana :

= Nilai Chi Square

O = Frekuensi observasi

E = Frekuensi harapan

DAFTAR PUSTAKA

Arikunto, S, (2006). Prosedur Penelitian Suatu Pendekatan Praktek, Jakarta : PT Rineka Cipta.

Azwar, A, (1996). Pengantar Administrasi Kesehatan, Jakarta : PT Binarupa Aksara.

Azwar, S, (1995). Sikap Manusia Teori dan Perkembangannya, (2th ed). Yogyakarta : Pustaka Belajar.

Gaffar, La Ode, (1999). Pengantar Keperawatan Profesional, Jakarta : EGC.

Hasibuan, S.P, (2005). Manajemen Sumber Daya Manusia, Jakarta : Bumi Aksara.

Hastono, Sutanto P, (2001). Analisis Data, Jakarta: Universitas Indonesia Fakultas Kesehatan Masyarakat.
Keliat, B.A, (1996). Proses Keperawata, Jakarta : EGC.

Notoatmodjo, S, (2002). Metodologi Penelitian Kesehatan, (2 th ed). Jakarta : PT Rineka Cipta.

___________(2005). Metodologi Penelitian Kesehatan, Jakarta : PT. Rineka Cipta.

Nursalam, (2003). Konsep dan Penerapan Metodologi Penelitian Ilmu Keperawatan: Pedoman Skripsi,
Tesis, dan Instrumen Penelitian Keperawatan, (1 th ed). Jakarta : Penerbit Salemba Medika.

___________ (2001). Proses & Dokumentasi Keperawatan Konsep dan Praktik, Jakarta: Salemba Medika

___________ (2007). Manajemen Keperawatan Aplikasi dalam Praktik Keperawatan Profesional, (2 th ed)
Jakarta: Salemba Medika.

Siagian, P. Sondang, (1995). Teori Motivasi Dan Aplikasinya, Jakarta : PT. Rineka Cipta.

Sugiyono, (2005). Statistika Untuk Penelitian, Bandung : CV. Alfabet.

Tim Panitia Skripsi, (2008). Panduan Skrips, Serang : Stikes Faletehan, Program

Studi Ilmu Keperawatan.

Widayatun, T.R, (1999). Ilmu Prilaku, Jakarta : PT Fajar Interpratama.

Yaslis, Ilyas, (2001). Perencanaan SDM Rumah Sakit, Jakarta : Universitas Indonesia.

Lampiran 1

Time Schedule Kegiatan Skripsi

Tahun Ajaran 2008/2009

Maret April Mei Juni Juli Agustus


No Kegiatan
1 2 3 4 1 2 3 4 1 2 3 4 1 2 3 4 1 2 3 4 1 2 3 4
1 Pengarahan dari
koordinator
skripsi
2. Studi
kepustakaan
3. Pengajuan surat
studi
pendahuluan
4. Studi
pendahuluan
5. Pengajuan
proposal
penelitian
6. Penapisan judul
dan topic
penelitian
7. Pembagian
Pembimbing
Skripsi
8. Bimbingan
proposal
penelitian
9. Persetujuan seminar
proposal dari
pembimbing
10. Pengajuan
seminar
proposal
11. Seminar
proposal
penelitian
12. Bimbingan
perbaikan
proposal
penelitian
13. Pengajuan surat
penelitian
14. Pelaksanaan
penelitian
15. Pengolahan data
16. Penyusunan
dokumentasi
akhir skripsi
17. Persetujuan
akhir bimbingan
untuk siding
18. Pengajuan ujian
siding skripsi
19. Ujian siding
skripsi
20. Revisi akhir
perbaikan
skripsi
21. Pengesahan
pembimbing dan
pengandaan

Lampiran 2

LEMBAR INFORMASI UNTUK RESPONDEN

Responden yang saya hormati

Saya yang bertanda tangan dibawah ini :

Nama : Nova Suhendar

Nim : A. O4. 11. 040


Adalah mahasiswa program studi ilmu keperawatan, STIKes Faletehan. Akan melakukan penelitian dengan
judul Hubungan Antara Motivasi Kerja Perawat Dalam Melaksanakan Asuhan Keperawatan
Dengan Dokumentasi Keperawatan di Ruang Rawat Inap di Rumah Sakit Umum Pandeglang. Data
yang diperoleh akan direkomendasikan sebagai landasan untuk meningkatkan upaya pelayanan
keperawatan khususnya dan kesehatan umumnya di rumah sakit.

Peneliti berjanji akan menghargai dan menjunjung tinggi hak-hak responden dengan cara
mempertahankan identitas dan data yang diperoleh baik dalam pengumpulan, pengolahan maupun
penyajian laporan nanti. Peneliti menjamin bahwa penelitian ini tidak akan menimbulkan dampak negatif
bagi para perawat maupun institusi rumah sakit.

Apabila responden menyetujui, maka denga ini peneliti mohon responden menandatangani lenbar
persetujuan dan menjawab pertanyaan-pertanyaan yang telah disiapkan peneliti. Atas kesediaan dan
kerjasama saudara/i, saya ucapkan banyak terima kasih

Serang, Juni 2008

Peneliti

Lampiran 3

LEMBAR PERSETUJUAN RESPONDEN

Setelah membaca penjelasan yang diberikan peneliti, saya bersedia ikut berpartisipasi sebagai
responden penelitian yang dilakukan oleh mahasiswa STIKes Faletehan Serang tentang Hubungan
Antara Motivasi Kerja Perawat Dalam Melaksanakan Asuhan Keperawatan Dengan Dokumentasi
Keperawatan di Ruang Rawat Inap di Rumah Sakit Umum Pandeglang. Saya mengerti penelitian ini
tidak akan merugikan saya, dan jawaban yang saya berikan akan dirahasiakan keberadaannya. Dengan
demikian saya bersedia untuk menjadi responden penelitian.

Serang, Juni 2008

Responden

( .)

Lampiran 4

KUESIONER PENELITIAN

MOTIVASI KERJA PERAWAT DALAM

MELAKSANAKAN ASUHAN KEPERAWATAN

DI RUANG RAWAT INAP

RSUD PANDEGLANG

TAHUN 2008
IDENTITAS RESPONDEN

Nomor Responden :

Umur :

Jenis Kelamin :

Pendidikan :

Masa Kerja :

1. Daftar pernyataan tentang variabel motivasi kerja perawat (KUESIONER A)

Petunjuk pengisian :

a. Pertanyaan mohon diisi semua sesuai dengan pendapat anda


b. Berilah tanda chek list () pada kolom yang sudah disediakan
c. Bila anda ingin memperbaiki jawaban yang salah, berilah tanda () pada jawaban yang
salah tersebut dan beri tanda chek list () pada kolom jawaban yang bada anggap benar.
d. Tiap pertanyaan hanya diisi dengan satu jawaban
e. Dalam mengisi pertanyaan diharapkan anda tidak bertanya pada orang lain karena
peneliti hanya menginginkan jawaban yang sesuai dengan pendapat anda

Memberikan tanda ceklist () pada kolom :

SS : Apabila saudara SANGAT SETUJU

S : Apabila saudara SETUJU

TD : Apabila saudara TIDAK SETUJU

STS : Apabila saudara SANGAT TIDAK SETUJU

No Pernyataan SS S TD STS

1 Pengawas bertanggung jawab mengembangkan lingkungan kerja


yang kondusif
2 Perawat menginginkan keterampilan yang dimiliki dan kapasitas
dirinya digunaan dalam melaksanakan pekerjaannya
3 Kualitas hubungan kerja yang bersifat informal adalah hal yang
penting dalam menjalankan pekerjaan perawat
4 Peralatan yang memadai merupakan hal yang penting untuk
menunjang pekerjaan perawat
5 Kedekatan hubungan dengan atasan penting bagi perawat
6 Peningkatan gaji secara khusus, diberikan pada perawat yang
bekerja dengan baik
7 Perawat ingin memandang dirinya sebagai pemberi asuhan
keperawatan yang berkualitas
8 Berupaya melaksanakan asuhan keperawatan berdasarkan standar
asuhan keperawatan dan standar operasional prosedur
9 Perawat ingin memberikan pelayanan yang optimal bagi
pekerjaannya
10 Pengawas bertanggung jawab memberikan perhatian pada
sarana/fasilitas fisik seperti kamar jaga perawat, meja-kursi kerja
11 Perawat dapat menyelesaikan tugas sesuai dengan jadwal dan
waktu yang telah ditetapkan
12 Pemberian insentif yang memuaskan dapat memperbaiki kerja
perawat
13 Memperlihatkan semangat kerja yang tinggi dalam melaksanakan
asuhan keperawatan
14 Perlindungan kerja penting bagi perawat
15 Dapat bekerja secara lebih efektif dan efisien dalam memberikan
asuhan keperawatan sesuai dengan sumber daya yang tersedia
KUESIONER PENELITIAN

MOTIVASI DOKUMENTASI KEPERAWATAN

DI RUANG RAWAT INAP

RSUD PANDEGLANG

TAHUN 2008

IDENTITAS RESPONDEN

Nomor Responden :

Umur :

Jenis Kelamin :

Pendidikan :

Masa Kerja :

2. Daftar pernyataan tentang variabel Dokumentasi keperawatan (KUESIONER B)

Petunjuk pengisian :

f. Pertanyaan mohon diisi semua sesuai dengan pendapat anda


g. Berilah tanda chek list () pada kolom yang sudah disediakan
h. Bila anda ingin memperbaiki jawaban yang salah, berilah tanda () pada jawaban yang
salah tersebut dan beri tanda chek list () pada kolom jawaban yang bada anggap benar.
i. Tiap pertanyaan hanya diisi dengan satu jawaban
j. Dalam mengisi pertanyaan diharapkan anda tidak bertanya pada orang lain karena
peneliti hanya menginginkan jawaban yang sesuai dengan pendapat anda

Memberikan tanda ceklist () pada kolom :


SL : apabila anda SELALU melaksanakan dokumetasi keperawatan

SR : apabila SERING melaksanakan dokumentasi keperawatan

KD : apabila KADANG-KADANG melaksanakan dokumentasi keperawatan

TP : apabila TIDAK PERNAH melaksanakan dokumentasi keperawatan

ASPEK YANG DITELITI SL SR KD TP


1. PENGKAJIAN
Mencatat data yang dikaji sesuai dengan pedoman pengkajian pada
format pengkajian, meliputi :
a. Identitas klien
1. Nama
2. Jenis kelamin
3. Umur
4. Status kesehatan
5. Pendidikan
6. Pekerjaan
7. Agama
8. Alamat
9. Identitas penanggungjawab
10. Keluhan utama
11. Alasan dirawat
12. Riwayat penyakit masa lalu
b. Kebiasaan sehari-hari
13. Nutrisi
14. Eliminasi
15. Personal hygiene
16. Istirahat
Psikologi
17. Keadaan emosi
18. Perasaan klien setelah/selama dirawat
Data sosial
19. Hubungan dengan suami/istri
20. Hubungan dengan orang tua
21. Hubungan dengan teman/orang lain
22. Orang yang paling berarti
Data spiritual
23. Keyakinan agama
24. Keyakinan beribadah
25. Sikap/harapan klien terhadap penyakitnya
c. Pemeriksaan fisik
26. Keadaan umum
27. Kesadaran
28. Kepala/leher
29. Dada
30. Abdomen
31. Ekstremitas
d. Data penunjang
32. Laboratorium
33. X-Ray
34. Program terapi
35. Mencatat waktu pengkajian
36. Mencatat tanggal pengkajian
37. Mencatat analisa data
II. DIAGNOSA KEPEAWATAN
38. Rumusan diagnosa keperawatan
39. Diagnosa keperawatan dicantumkan menurut prioritas
40. Diagnosa keperawatan masalah
a. Biologis
b. Psikologis
c. Sosioplogis
d. Spiritual
III. PERENCANAAN
41. Rumusan tujuan, meliputi
a. Hasil akhir
b. Batas waktu
42. Rencana tindakan, meliputi
a. Menggunakan kalimat perintah
b. Tindakan keperawatan
IV. PELAKSANAAN
43. Mencantumkan waktu
44. Mencantumkan identitas pelaksana
45. Mencantumkan tindakan yang akan dilakukan
46. Tindakan mengacu pada rencana yang akan dibuat
47. Menggunakan kata kerja aktif untuk menjelaskan apa yang akan
dikerjakan.
V. EVALUASI
48. Mengacu pada tujuan
49. Evaluasi ditulis secara spesifik
50. Evaluasi dilengkapi data-data yang mendukung