Anda di halaman 1dari 172

SEJARAH DAN FILSAFAT MATEMATIKA

MATA PELAJARAN MATEMATIKA

Penyusun:
Tim PPPPTK
BMTI

KEMENTERIAN PENDIDIKAN DAN KEBUDAYAAN

DIREKTORAT JENDERAL GURU DAN TENAGA KEPENDIDIKAN

2015
KATA PENGANTAR

UndangUndang Republik Indonesia Nomor 14 Tahun 2005 tentang Guru dan Dosen
mengamanatkan adanya pembinaan dan pengembangan profesi guru secara berkelanjutan
sebagai aktualisasi dari profesi pendidik. Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan (PKB)
dilaksanakan bagi semua guru, baik yang sudah bersertifikat maupun belum bersertifikat.
Untuk melaksanakan PKB bagi guru, pemetaan kompetensi telah dilakukan melalui Uji
Kompetensi Guru (UKG) bagi semua guru di di Indonesia sehingga dapat diketahui kondisi
objektif guru saat ini dan kebutuhan peningkatan kompetensinya.

Modul ini disusun sebagai materi utama dalam program peningkatan kompetensi guru mulai
tahun 2016 yang diberi nama diklat PKB sesuai dengan mata pelajaran/paket keahlian yang
diampu oleh guru dan kelompok kompetensi yang diindikasi perlu untuk ditingkatkan. Untuk
setiap mata pelajaran/paket keahlian telah dikembangkan sepuluh modul kelompok
kompetensi yang mengacu pada kebijakan Direktorat Jenderal Guru dan Tenaga
Kependidikan tentang pengelompokan kompetensi guru sesuai jabaran Standar Kompetensi
Guru (SKG) dan indikator pencapaian kompetensi (IPK) yang ada di dalamnya. Sebelumnya,
soal UKG juga telah dikembangkan dalam sepuluh kelompok kompetensi. Sehingga diklat
PKB yang ditujukan bagi guru berdasarkan hasil UKG akan langsung dapat menjawab
kebutuhan guru dalam peningkatan kompetensinya.

Sasaran program strategi pencapaian target RPJMN tahun 20152019 antara lain adalah
meningkatnya kompetensi guru dilihat dari Subject Knowledge dan Pedagogical Knowledge
yang diharapkan akan berdampak pada kualitas hasil belajar siswa. Oleh karena itu, materi
yang ada di dalam modul ini meliputi kompetensi pedagogik dan kompetensi profesional.
Dengan menyatukan modul kompetensi pedagogik dalam kompetensi profesional
diharapkan dapat mendorong peserta diklat agar dapat langsung menerapkan kompetensi
pedagogiknya dalam proses pembelajaran sesuai dengan substansi materi yang diampunya.
Selain dalam bentuk hard-copy, modul ini dapat diperoleh juga dalam bentuk digital,
sehingga guru dapat lebih mudah mengaksesnya kapan saja dan dimana saja meskipun tidak
mengikuti diklat secara tatap muka.

Kepada semua pihak yang telah bekerja keras dalam penyusunan modul diklat PKB ini, kami
sampaikan terima kasih yang sebesar-besarnya.

Jakarta, Desember 2015


Direktur Jenderal,

Sumarna Surapranata, Ph.D


NIP: 195908011985031002

SEJARAH DAN FILSAFAT MATEMATIKA i


MATEMATIKA MATEMATIKA
DAFTAR ISI
KATA PENGANTAR ............................................................................................................ i
DAFTAR ISI ...................................................................................................................... ii
DAFTAR GAMBAR ........................................................................................................... iv
DAFTAR TABEL ................................................................................................................ vi
DAFTAR LAMPIRAN........................................................................................................ vii
PENDAHULUAN ............................................................................................................... 1
A. Latar Belakang ............................................................................................................. 1
B. Tujuan .......................................................................................................................... 2
C. Peta Kompetensi .......................................................................................................... 2
D. Ruang Lingkup.............................................................................................................. 3
E. Saran Cara Penggunaan Modul .................................................................................... 3
KEGIATAN PEMBELAJARAN 1 ........................................................................................... 4
A. Tujuan .......................................................................................................................... 4
B. Indikator Pencapaian Kompetensi ............................................................................... 4
C. Uraian Materi ............................................................................................................... 4
D. Aktivitas Pembelajaran .............................................................................................. 31
E. Rangkuman ................................................................................................................ 33
F. Tes Formatif ............................................................................................................... 36
G. Kunci Jawaban ........................................................................................................... 37
KEGIATAN PEMBELAJARAN 2 ......................................................................................... 42
A. Tujuan ........................................................................................................................ 42
B. Indikator Pencapaian Kompetensi ............................................................................. 42
C. Uraian Materi ............................................................................................................. 42
D. Aktivitas Pembelajaran ............................................................................................ 106
E. Rangkuman .............................................................................................................. 110
F. Tes Formatif ............................................................................................................. 113
G. Kunci Jawaban ......................................................................................................... 114
KEGIATAN PEMBELAJARAN 3 ....................................................................................... 116

SEJARAH DAN FILSAFAT MATEMATIKA ii


MATEMATIKA MATEMATIKA
A. Tujuan ...................................................................................................................... 116
B. Indikator Pencapaian Kompetensi ........................................................................... 116
C. Uraian Materi ........................................................................................................... 116
D. Aktivitas Pembelajaran ............................................................................................ 129
E. Rangkuman .............................................................................................................. 132
F. Tes Formatif ............................................................................................................. 134
G. Kunci Jawaban ......................................................................................................... 135
PENUTUP..................................................................................................................... 137
UJI KOMPETENSI .............................................................................................................. 138
GLOSARIUM ................................................................................................................ 141
DAFTAR PUSTAKA ........................................................................................................ 142
LAMPIRAN ................................................................................................................... 143
LK - 00 ......................................................................................................................... 143
LK 01a ....................................................................................................................... 144
LK 01b....................................................................................................................... 146
LK - 02 ......................................................................................................................... 147
LK - 03 ......................................................................................................................... 149
LK - 04 ......................................................................................................................... 152
LK - 00 ......................................................................................................................... 153
LK - 01 ......................................................................................................................... 154
LK - 02 ......................................................................................................................... 155
LK - 03 ......................................................................................................................... 157
LK - 04 ......................................................................................................................... 160

SEJARAH DAN FILSAFAT MATEMATIKA iii


MATEMATIKA MATEMATIKA
DAFTAR GAMBAR
Gambar 1. 1 Peta Kompetensi Pedagogik ......................... Error! Bookmark not defined.
Gambar 1. 2 Peta Kompetensi Profesional ....................... Error! Bookmark not defined.
Gambar 1.1.1 Skema Pembelajaran Konvesional ......................................................... 11
Gambar 1.1.2 Skema Pembelajaran Tuntas .................................................................. 11
Gambar 2. 2. 1 Batu Rosetta ......................................................................................... 44
Gambar 2. 2. 2 Papirus Rhind ....................................................................................... 45
Gambar 2. 2. 3 Papirus Moskow ................................................................................... 49
Gambar 2. 2. 4 Tulisan Paku ......................................................................................... 52
Gambar 2. 2. 5 Sir Isaac Newton ................................................................................... 61
Gambar 2. 2. 6 Gottfriend Wilhem Leibniz ................................................................... 62
Gambar 2. 2. 7 Karl Weierstrass ................................................................................... 65
Gambar 2. 2. 8 Maria Gaetana Agnesi .......................................................................... 66
Gambar 2. 2. 9 Josiah Willard Gibbs ............................................................................. 67
Gambar 2. 2. 10 Georg Friedrich Bernhard Riemann .................................................... 68
Gambar 2. 2. 11 Leonhard Euleur ................................................................................. 69
Gambar 2. 2. 12 Johann Benoulli .................................................................................. 71
Gambar 2. 2. 13 Augustin-Louis Cauchy ....................................................................... 72
Gambar 2. 2. 14 Pythagoras .......................................................................................... 75
Gambar 2. 2. 15 Bukti Geometris Teorema Pythagoras ................................................ 75
Gambar 2. 2. 16 Euclid .................................................................................................. 77
Gambar 2. 2. 17 Archimedes ........................................................................................ 77
Gambar 2. 2. 18 Brahmagupta ...................................................................................... 79
Gambar 2. 2. 19 Al-Khwarizmi ...................................................................................... 80
Gambar 2. 2. 20 Fibonacci ............................................................................................ 82
Gambar 2. 2. 21 Descartes ............................................................................................ 83
Gambar 2. 2. 22 Fermat ................................................................................................ 84
Gambar 2. 2. 23 Pascal ................................................................................................. 85
Gambar 2. 2. 24 Gauss .................................................................................................. 87
Gambar 2. 2. 25 Cantor................................................................................................. 88
Gambar 2. 2. 26 Aristoteles .......................................................................................... 90
Gambar 2. 2. 27 Al-Kashi............................................................................................... 91
Gambar 2. 2. 28 John Napier ........................................................................................ 93
Gambar 2. 2. 29 Deskripsi Segitiga Pascal oleh Yang Hui (12381298) ......................... 94
Gambar 2. 2. 30 Jianzhang Suan Shu ............................................................................ 96
Gambar 2. 2. 31 Seki Kowa ........................................................................................... 97
Gambar 2. 2. 32 Frustum Pada Papirus Moskow .......................................................... 98
Gambar 2. 2. 33 Leibniz .............................................................................................. 101

SEJARAH DAN FILSAFAT MATEMATIKA iv


MATEMATIKA MATEMATIKA
Gambar 2. 2. 34 Lobachevsky ..................................................................................... 102
Gambar 2. 2. 36 Al-Tusi............................................................................................... 103

SEJARAH DAN FILSAFAT MATEMATIKA v


MATEMATIKA MATEMATIKA
DAFTAR TABEL

Tabel 1.1.1 Perbandingan Kualitatif Antara Pembelajaran Tuntas Dengan Pembelajaran


Konvesional .................................................................................................................. 13

SEJARAH DAN FILSAFAT MATEMATIKA vi


MATEMATIKA MATEMATIKA
DAFTAR LAMPIRAN

Lampiran 1 Sejarah Matematika ................................................................................. 143


Lampiran 2 Filsafat Matematika ................................................................................. 153

SEJARAH DAN FILSAFAT MATEMATIKA vii


MATEMATIKA MATEMATIKA
BAB I
PENDAHULUAN

A. Latar Belakang
Pengembangan keprofesian berkelanjutan sebagai salah satu strategi pembinaan guru
dan tenaga kependidikan diharapkan dapat menjamin guru dan tenaga kependidikan
mampu secara terus menerus memelihara, meningkatkan, dan mengembangkan
kompetensi sesuai dengan standar yang telah ditetapkan. Pelaksanaan kegiatan PKB
akan mengurangi kesenjangan antara kompetensi yang dimiliki guru dan tenaga
kependidikan dengan tuntutan profesional yang dipersyaratkan.
Guru dan tenaga kependidikan wajib melaksanakan PKB baik secara mandiri maupun
kelompok. Khusus untuk PKB dalam bentuk diklat dilakukan oleh lembaga pelatihan
sesuai dengan jenis kegiatan dan kebutuhan guru. Penyelenggaraan diklat PKB
dilaksanakan oleh PPPPTK dan LPPPTK KPTK atau penyedia layanan diklat lainnya.
Pelaksanaan diklat tersebut memerlukan modul sebagai salah satu sumber belajar bagi
peserta diklat. Modul merupakan bahan ajar yang dirancang untuk dapat dipelajari
secara mandiri oleh peserta diklat berisi materi, metode, batasan-batasan, dan cara
mengevaluasi yang disajikan secara sistematis dan menarik untuk mencapai tingkatan
kompetensi yang diharapkan sesuai dengan tingkat kompleksitasnya.
Untuk mempersiapkan kegiatan PKB dalam bentuk diklat bagi guru-guru matematika
diperlukan adanya modul yang tepat sesuai dengan tuntutan dari Permendinas no. 16
Tahun 2007 tentang Standar Kualifikasi Akademik dan Kompetensi Guru. Dari
permendiknas tersebut, standar kompetensi guru yang dikembangkan dari kompetensi
pedagogik memuat sepuluh kompetensi inti guru yang diantaranya memuat tentang
penguasaan konsep pemanfaatan hasil penilaian dan evaluasi untuk kepentingan
pembelajarandari kompetensi profesional memuat tentang sejarah dan filsafat
matematika.

SEJARAH DAN FILSAFAT MATEMATIKA 1


MATEMATIKA MATEMATIKA
B. Tujuan
Tujuan penyusunan modul ini adalah agar peserta diklat PKB dapat menguasai konsep
pemanfaatan hasil penilaian dan evaluasi untuk kepentingan pembelajarandan sejarah
dan filsafat matematikamelalui kegiatan diskusi dengan percaya diri.

C. Peta Kompetensi
Pada Gambar 1 dan Gambar 2 berikut dicantumkan daftar kompetensi pedagogik dan
dafttar kompetensi profesional sesuai dengan Permendiknas Nomor 16 Tahun 2007
tentang Standar Kualifikasi Akademik dan Kompetensi Guru yang akan ditingkatkan
melalui proses belajar dengan menggunakan modul ini.

Gambar 1.1 Peta Kompetensi Pedagogik

9.1Menggunakan informasi hasil penilaian


dan evaluasi untuk menentukan
ketuntasan belajar

9.2 Menggunakan informasi hasil


9. Memanfaatkan penilaian dan evaluasi untuk
hasil penilaian remedial dan pengayaan
dan evaluasi
untuk 9.3 Mengkomunikasikan hasil penilaian
kepentingan dan evaluasi kepada pemangku
pembelajaran kepentingan

9.4 Memanfaatkan informasi hasil


penilaian dan evaluasi pembelajaran
untuk meningkatkan kualitas
pembelajaran

SEJARAH DAN FILSAFAT MATEMATIKA 2


MATEMATIKA MATEMATIKA
Gambar 1.2 Peta Kompetensi Profesional

20.12.1 Menjelaskan sejarah penemuan


beberapa konsep dasar dan
penting dalam matematika

20.12.2 Menyebutkan dan menggunakan


20.12Menjelaskan
karakteristik matematika di
sejarah dan
sekolah
filsafat
matematika 20.12.3 Menjelaskan sistem aksiomatis
pada matematika

20.12.4 Menjelaskan perkembangan


Filsafat Matematika

D. Ruang Lingkup
Ruang lingkup dari modul ini berisikan materi tentang:
1. Pemanfaatan hasil penilaian dan evaluasi untuk kepentingan pembelajaran
2. Sejarah Matematika
3. Filsafat Matematika

E. Saran Cara Penggunaan Modul


Untuk mempelajari modul ini, hal-hal yang perlu peserta diklat lakukan adalah sebagai
berikut:
1. Baca dan pelajari semua materi yang disajikan dalam modul ini.
2. Kerjakan soal-soal tes formatif dan cocokkan jawabannya dengan kunci jawaban
yang ada.
3. Jika ada bagian yang belum dipahami, diskusikanlah dengan rekan belajar Anda. Jika
masih menemui kesulitan, mintalah petunjuk instruktor/widyaiswara.
4. Untuk mengukur tingkat penguasaan materi kerjakan soal-soal uji kompetensi di
akhir bab dalam modul ini.

SEJARAH DAN FILSAFAT MATEMATIKA 3


MATEMATIKA MATEMATIKA
BAB II
KEGIATAN PEMBELAJARAN 1

Kegiatan Belajar 1: Memanfaatkan Hasil Penilaian Dan Evaluasi Untuk


Kepentingan Belajar
A. Tujuan
Tujuan dari kegiatan pembelajaran 1 ini adalah:
1. Melalui diskusi kelompok peserta diklat dapat menelaah tentang konsep ketuntasan
belajar.
2. Melalui pemahaman materi modul ini peserta diklat dapat menentukan program
remedial dengan tepat untuk peserta didik.
3. Melalui pemahaman materi modul ini peserta diklat dapat menentukan program
pengayaan yang mencukupi dengan tepat untuk peserta didik.

B. Indikator Pencapaian Kompetensi


Indikator pencapaian kompetensi yang harus dikuasai setelah mengikuti kegiatan belajar
ini adalah, peserta diklat dapat:
1. Merancang dan melaksanakan program remedial berdasarkan hasil penilaian proses
dan hasil belajar peserta didik guna mencapai penguasaan minimal terhadap materi
atau kompetensi yang dipersyaratkan.
2. Merancang dan melaksanakan program pengayaan dalam rangka mengembangkan
kompetensi peserta didik lebih mendalam dan optimal.

C. Uraian Materi
Ketuntasan Belajar
a. Belajar Tuntas
Salah satu di antara masalah besar dalam bidang pendidikan di Indonesia yang
banyak diperbincangkan adalah rendahnya mutu pendidikan yang tercermin
dari rendahnya rata-rata prestasi belajar, khususnya peserta didik Sekolah
Menengah Kejuruan (SMK). Masalah lain adalah bahwa pendekatan dalam
pembelajaran masih terlalu didominasi peran guru (teacher centered). Guru
lebih banyak menempatkan peserta didik sebagai objek dan bukan sebagai
subjek didik. Pendidikan kita kurang memberikan kesempatan kepada peserta

SEJARAH DAN FILSAFAT MATEMATIKA 4


MATEMATIKA MATEMATIKA
didik dalam berbagai mata pelajaran, untuk mengembangkan kemampuan
berpikir holistik (menyeluruh), kreatif, objektif, dan logis, belum memanfaatkan
quantum learning sebagai salah satu paradigma menarik dalam pembelajaran,
serta kurang memperhatikan ketuntasan belajar secara individual.
Demikian juga proses pendidikan dalam sistem persekolahan kita, umumnya
belum menerapkan pembelajaran sampai peserta didik menguasai materi
pembelajaran secara tuntas. Akibatnya, banyak peserta didik yang tidak
menguasai materi pembelajaran meskipun sudah dinyatakan tamat dari
sekolah. Tidak heran kalau mutu pendidikan secara nasional masih rendah.
Penerapan Standar Isi yang berbasis pendekatan kompetensi sebagai upaya
perbaikan kondisi pendidikan di tanah air ini memiliki beberapa alasan, di
antaranya:
potensi peserta didik berbeda-beda, dan potensi tersebut akan
berkembang jika stimulusnya tepat;
mutu hasil pendidikan yang masih rendah serta mengabaikan aspek-aspek
moral, akhlak, budi pekerti, seni & olah raga, serta kecakapan hidup (life
skill);
persaingan global yang memungkinkan hanya mereka yang mampu akan
berhasil;
persaingan kemampuan SDM (Sumber Daya Manusia) produk lembaga
pendidikan;
persaingan yang terjadi pada lembaga pendidikan, sehingga perlu rumusan
yang jelas mengenai standar kompetensi lulusan.

Upaya-upaya dalam rangka perbaikan dan pengembangan kurikulum berbasis


kompetensi meliputi: kewenangan pengembangan, pendekatan pembelajaran,
penataan isi/konten, serta model sosialisasi, lebih disesuaikan dengan
perkembangan situasi dan kondisi serta era yang terjadi saat ini. Pendekatan
pembelajaran diarahkan pada upaya mengembangkan kemampuan peserta
didik dalam mengelola perolehan belajar (kompetensi) yang paling sesuai
dengan kondisi masing-masing. Dengan demikian proses pembelajaran lebih
mengacu kepada bagaimana peserta didik belajar dan bukan lagi pada apa yang
dipelajari.
Sesuai dengan cita-cita dari tujuan pendidikan nasional, guru perlu memiliki
beberapa prinsip mengajar yang mengacu pada peningkatan kemampuan
internal peserta didik di dalam merancang strategi dan

SEJARAH DAN FILSAFAT MATEMATIKA 5


MATEMATIKA MATEMATIKA
melaksanakanpembelajaran. Peningkatan potensi internal itu misalnya dengan
menerapkan jenis-jenis strategi pembelajaran yang memungkinkan peserta
didik mampu mencapai kompetensi secara penuh, utuh dan kontekstual.
Berbicara tentang rendahnya daya serap atau prestasi belajar, atau belum
terwujudnya keterampilan proses dan pembelajaran yang menekankan pada
peran aktif peserta didik, inti persoalannya adalah pada masalah "ketuntasan
belajar" yakni pencapaian taraf penguasaan minimal yang ditetapkan bagi
setiap kompetensi secara perorangan. Masalah ketuntasan belajar merupakan
masalah yang penting, sebab menyangkut masa depan peserta didik, terutama
mereka yang mengalami kesulitan belajar.
Pendekatan pembelajaran tuntas adalah salah satu usaha dalam pendidikan
yang bertujuan untuk memotivasi peserta didik mencapai penguasaan (mastery
level) terhadap kompetensi tertentu. Dengan menempatkan pembelajaran
tuntas (mastery learning) sebagai salah satu prinsip utama dalam mendukung
pelaksanaan kurikulum berbasis kompetensi, berarti pembelajaran tuntas
merupakan sesuatu yang harus dipahami dan dilaksanakan dengan sebaik-
baiknya oleh seluruh warga sekolah. Untuk itu perlu adanya panduan yang
memberikan arah serta petunjuk bagi guru dan warga sekolah tentang
bagaimana pembelajaran tuntas seharusnya dilaksanakan.
Tujuan pada bahasan ini Anda akan mempelajari dan dipandu untuk :
memberikan kesamaan pemahaman mengenai pembelajaran tuntas
(mastery learning);
memberikan alternatif penyelenggaraan pembelajaran tuntas yang
diselenggarakan oleh satuan pendidikan dan pendidik sesuai dengan mata
pelajaran dan karakteristik peserta didik.

b. Asumsi Dasar dan Pengertian Belajar Tuntas


Pengertian model pembelajaran yang berasal dari kata model dimaknai sebagai
objek atau konsep yang digunakan untuk mempresentasikan sesuatu hal.
Sedangkan pembelajaran adalah suatu kegiatan dimana guru melakukan
peranan-peranan tertentu agar dapat belajar untuk mencapai tujuan
pendidikan yang diharapkan. (Trianto, Mendesain Model Pembelajaran Inovatif-
Progresif (Jakarta: Kharisma Putra Utama, 2009-21), (Rusman & Laksmi Dewi,
Kurikulum dan Pembelajaran (Jakarta: PT Rajagrafindo Persada, 2011-216),
(Rusman & Laksmi Dewi, Kurikulum,198).
Model pembelajaran menurut Joyce adalah suatu rencana atau pola yang dapat
kita gunakan untuk merancang pembelajaran tatap muka di dalam kelas atau
dalam latar tutorial dan dalam membentuk materiil-materiil pembelajaran

SEJARAH DAN FILSAFAT MATEMATIKA 6


MATEMATIKA MATEMATIKA
termasuk buku-buku, film-film, pita kaset dan program media komputer dan
kurikulum (serangkaian studi jangka panjang).
Model pembelajaran menjadikan suatu proses pembelajaran menjadi lebih
sistematis dan tertata. Setiap pengajar memakai model pembelajaran yang
berbeda satu sama lain, karena penggunaan model pembelajaran harus
disesuaikan dengan situasi dan kondisi siswa.
Adapun dasar pertimbangan pemilihan model pembelajaran yang harus
diperhatikan oleh guru adalah:
Pertimbangan terhadap tujuan yang akan dicapai
Pertimbangan tentang bahan atau materi pembelajaran
Pertimbangan dari sudut siswa
Pertimbangan lainnya yang bersifat nonteknis
(Rusman, Model-Model Pembelajaran (Jakarta: PT Rajagrafindo Persada,
2011-133.)
Selain model pembelajaran, dalam dunia pendidikan saat ini telah dikenal
banyak istilah yang digunakan untuk mencapai tujuan pembelajaran dan untuk
meningkatkan kualitas pembelajran agar menjadi lebih baik, diantaranya yaitu
strategi, pendekatan, metode, teknik dan taktik.
Strategi pembelajaran adalah suatu kegiatan pembelajaran yang harus
dikerjakan guru dan siswa agar tujuan pembelajaran dapat dicapai secara
efektif dan efisien. Upaya yang harus dilakuakn agar tujuan pembelajaran yang
telah disusun dapat tercapai secara optimal, memerlukan suatu metode yang
digunakan untuk merealisasikan strategi yang telah ditetapkan. Dengan kata
lain, strategi dan metode memiliki pengertian yang berbeda, jika strategi
menunjukkan pada sebuah perencanaan untuk mencapai sesuatu, maka
metode adalah cara yang digunakan untuk melaksanakan strategi tersebut.
Pendekatan dapat diartikan sebagai titik tolak atau sudut pandang terhadap
proses pembelajaran. Ada dua pendekatan dalam pembelajaran, yaitu
pendekatan yang berpusat pada guru (teacher centered) dan pendekatan
berpusat pada siswa (student centered).
Dari semua istilah-istilah di atas, istilah model pembelajaran mempunyai makna
yang lebih luas dari pada strategi, metode dan pendekatan. Model
pembelajaran memiliki ciri khusus yang tidak dimiliki oleh ketiganya. Ciri-ciri
tersebut adalah :
Rasional teoritis logis yang disusun oleh para pencipta atau
pengembangnya

SEJARAH DAN FILSAFAT MATEMATIKA 7


MATEMATIKA MATEMATIKA
Landasan pemikiran tentang apa dan bagaimana siswa belajar (tujuan
pembelajaran yang akan dicapai)
Tingkah laku mengajar yang diperlukan agar model tersebut dapat
dilaksanakan dengan berhasil
Lingkungan belajar yang diperlukan agar tujuan pembelajaran itu dapat
dicapai

Model Belajar Tuntas (Mastery Learning)


Model belajar tuntas (Mastery Learning) adalah pencapaian taraf penguasaan minimal
yang ditetapkan untuk setiap unit bahan pelajaranbaik secara perseorangan maupun
kelompok, dengan kata lain apa yang dipelajari siswa dapat dikuasai sepenuhnya. (Moh.
User Usman, Upaya Optimalisasi Kegiatan Belajar Mengajar (Bandung : PT Remaja
Rosdakarya, 1993-96), (Made Wena, Strategi Pembelajaran Inovatif Kontemporer,
(Jakarta: Bumi Aksara, 2011-184)
Model belajar tuntas (Mastery Learning) ini dikembangkan oleh John B. Caroll (1971)
dan Benjamin Bloom (1971). Di Indonesia model belajar tuntas (Mastery Learning) ini
dipopulerkan oleh Badan Pengembangan Penelitian Pendidikan dan Kebudayaan.
Belajar tuntas menyajikan suatu cara yang sistematik, menarik dan ringkas untuk
meningkatkan unjuk kerja siswa ke tingkat pencapaian suatu pokok bahasan yang lebih
memuaskan.

Tahap Model Belajar Tuntas (Mastery Learning)


Model belajar tuntas ini terdiri atas lima tahap, yaitu orientasi (orientation), penyajian
(presentation), latihan terstruktur (structured practice), latihan terbimbing (guided
practice) dan latihan mandiri (independent practice).
a) Orientasi
Pada tahap ini dilakukan penetapan suatu kerangka isi pembelajaran. Guru akan
menjelaskan tujuan pembelajaran, tugas-tugas yang akan dikerjakan dan
mengembangkan tanggung jawab siswa selama proses pembelajaran.
b) Penyajian
Pada tahap ini guru menjelaskan konsep-konsep atau keterampilan baru disertai
dengan contoh-contoh. Jika yang diajarkan adalah konsep baru, maka penting untuk
mengajak siswa mendiskusikan karakteristik konsep, definisi serta konsep. Jika yang
diajarkan berupa keterampilan baru, maka penting untuk mengajar siswa
mengidentifikasi langkah-langkah kerja keterampilan dan berikan contoh untuk
setiap langkah-langkah keterampilan yang diajarkan.
c) Latihan Terstruktur

SEJARAH DAN FILSAFAT MATEMATIKA 8


MATEMATIKA MATEMATIKA
Pada tahap ini guru memberi siswa contoh praktik penyelesaian masalah/tugas.
Dalam tahap ini, siswa perlu diberi beberapa pertanyaan, kemudian guru memberi
balikan atas jawaban siswa.
d) Latihan Terbimbing
Pada tahap ini guru memberi kesempatan pada siswa untuk latihan menyelesaikan
suatu permasalahan, tetapi masih dibawah bimbingan dalam menyelesaikannya.
Melalui kegiatan terbimbing ini memungkinkan guru untuk menilai kemampuan
siswa dalam menyelesaikan sejumlah tugas dan melihat kesalahan-kesalahan yang
dilakukan siswa. Jadi peran guru dalam tahap ini adalah memantau kegiatan siswa
dan memberikan umpan balik yang bersifat korektif jika diperlukan.
e) Latihan Mandiri
Tahap latihan mandiri adalah inti dari strategi ini. Latihan mandiri dilakukan apabila
siswa telah mencapai skor unjuk kerja antara 85%-90% dalam tahap latihan
terbimbing. Tujuan latihan terbimbing adalah memperkokoh bahan ajar yang baru
dipelajari, memastikan daya ingat, serta untuk meningkatkan kelancaran siswa
dalam menyelesaikan suatu permasalahan. Dalam tahap ini siswa menyelesaikan
tugas tanpa bimbingan ataupun umpan balik dari guru. Kegiatan ini dapat dikerjakan
di kelas ataupun berupa PR (Pekerjaan Rumah). Adapun peran guru pada tahap ini
adalah memberi nilai hasil kerja siswa setelah selesai mengerjakan tugas secara
tuntas. Guru perlu memberikan umpan balik kembali jika siswa masih ada kesalahan
dalam pengerjaannya.

Keuntungan Penerapan Model Belajar (Mastery Learning)


a) Model ini sejalan dengan pandangan psikologi belajar modern yang berpegang pada
prinsif perbedaan individual, belajar kelompok.
b) Model ini memungkinkan siswa belajar lebih aktif yang memberi kesempatan
kepada siswa untuk mengembangkan diri sendiri, memecahkan masalah sendiri
dengan menemukan dan bekerja sendiri.
c) Dalam model ini guru dan siswa diminta bekerja sama secara partisipatif dan
persuasif, baik dalam proses belajar maupun dalam proses bimbingan terhadap
siswa lainnya.
d) Model ini berorientasi kepada peningkatan produktifitas hasil belajar.
e) Penilaian yang dilakukan terhadap kemajuan belajar siswa mengandung unsur
objektivitas yang tinggi.

SEJARAH DAN FILSAFAT MATEMATIKA 9


MATEMATIKA MATEMATIKA
Kelemahan Penerapan Model Belajar (Mastery Learning)
a) Para guru umumnya masih mengalami kesulitan dalam membuat perencanaan
belajar tuntas karena penyusunan satuan-satuan pelajaran yang lengkap dan
menyeluruh.
b) Model ini sulit dalam pelaksanaannya karena melibatkan berbagai kegiatan, yang
berarti menuntut macam-macam kemampuan yang memadai.
c) Guru-guru yang sudah terbiasa dengan cara-cara lama akan mengalami hambatan
untuk menyelenggarakan model ini yang relatif lebih sulit dan masih baru.
d) Model ini membutuhkan berbagai fasilitas, perlengkapan, alat, dana. Dan waktu
yang cukup besar.
e) Untuk melaksanakan model ini mengacu kepada penguasaan materi belajar secara
tuntas sehingga menuntut para guru agar menguasai materi tersebut secara lebih
luas, menyeluruh, dan lebih lengkap. Sehingga para guru harus lebih banyak
menggunakan sumber-sumber yang lebih luas.

Pembelajaran tuntas (mastery learning) dalam proses pembelajaran berbasis


kompetensi dimaksudkan adalah pendekatan dalam pembelajaran yang
mempersyaratkan peserta didik menguasai secara tuntas seluruh standar kompetensi
maupun kompetensi dasar mata pelajaran tertentu. Dalam model yang paling
sederhana, dikemukakan bahwa jika setiap peserta didik diberikan waktu sesuai dengan
yang diperlukan untuk mencapai suatu tingkat penguasaan, dan jika dia menghabiskan
waktu yang diperlukan, maka besar kemungkinan peserta didik akan mencapai tingkat
penguasaan kompetensi. Tetapi jika peserta didik tidak diberi cukup waktu atau dia tidak
dapat menggunakan waktu yang diperlukan secara penuh, maka tingkat penguasaan
kompetensi peserta didik tersebut belum optimal. Block (1971) menyatakan tingkat
penguasaan kompetensi peserta didik sebagai berikut :


Degree of learning =

Model ini menggambarkan bahwa tingkat penguasaan kompetensi (degree of learning)


ditentukan oleh seberapa banyak waktu yang benar-benar digunakan (time actually
spent) untuk belajar dibagi dengan waktu yang diperlukan (time needed) untuk
menguasai kompetensi tertentu.
Dalam pembelajaran konvensional, bakat (aptitude) peserta didik tersebar secara
normal. Jika kepada mereka diberikan pembelajaran yang sama dalam jumlah

SEJARAH DAN FILSAFAT MATEMATIKA 10


MATEMATIKA MATEMATIKA
pembelajaran dan waktu yang tersedia untuk belajar, maka hasil belajar yang dicapai
akan tersebar secara normal pula.
Dalam hal ini dapat dikatakan bahwa hubungan antara bakat dan tingkat penguasaan
adalah tinggi. Secara skematis konsep tentang prestasi belajar sebagai dampak
pembelajaran dengan pendekatan konvensional dapat digambarkan sebagai berikut:

Gambar 1.1.1 Skema pembelajaran konvensional

Pembelajaran Konvensional

normal normal
bakat prestasi
Sebaliknya, apabila bakat peserta didik tersebar secara normal, dan kepada mereka
diberi kesempatan belajar yang sama untuk setiap peserta didik, tetapi diberikan
perlakuan yang berbeda dalam kualitas pembelajarannya, maka besar kemungkinan
bahwa peserta didik yang dapat mencapai penguasaan akan bertambah banyak. Dalam
hal ini hubungan antara bakat dengan keberhasilan akan menjadi semakin kecil. Secara
skematis konsep prestasi belajar sebagai dampak pembelajaran dengan pendekatan
pembelajaran tuntas, dapat digambarkan sebagai berikut :

Gambar 1.1.2 Skema pembelajaran tuntas

Pembelajaran Tuntas

normal condong

bakat prestasi
Dari konsep-konsep di atas, kiranya cukup jelas bahwa harapan dari proses
pembelajaran dengan pendekatan belajar tuntas adalah untuk mempertinggi rata-rata
prestasi peserta didik dalam belajar dengan memberikan kualitas pembelajaran yang
lebih sesuai, bantuan, serta perhatian khusus bagi peserta didik yang lambat agar
menguasai standar kompetensi atau kompetensi dasar. Dari konsep tersebut, dapat
dikemukakan prinsip-prinsip utama pembelalaran tuntas adalah:
1. Kompetensi yang harus dicapai peserta didik dirumuskan dengan urutan yang
hirarkis,

SEJARAH DAN FILSAFAT MATEMATIKA 11


MATEMATIKA MATEMATIKA
2. Evaluasi yang digunakan adalah penilaian acuan patokan, dan setiap kompetensi
harus diberikan feedback,
3. Pemberian pembelajaran remedial serta bimbingan yang diperlukan,
4. Pemberian program pengayaan bagi peserta didik yang mencapai ketuntasan belajar
lebih awal. (Gentile & Lalley: 2003)

c. Perbedaan antara Pembelajaran Tuntas dengan Pembelajaran Konvensional


Pembelajaran tuntas adalah pola pembelajaran yang menggunakan prinsip ketuntasan
secara individual.Dalam hal pemberian kebebasan belajar, serta untuk mengurangi
kegagalan peserta didik dalam belajar, strategi belajar tuntas menganut pendekatan
individual, dalam arti meskipun kegiatan belajar ditujukan kepada sekelompok peserta
didik (klasikal), tetapi mengakui dan melayani perbedaan-perbedaan perorangan
peserta didik sedemikiah rupa, sehingga dengan penerapan pembelajaran tuntas
memungkinkan berkembangnya potensi masing-masing peserta didik secara optimal.
Dasar pemikiran dari belajar tuntas dengan pendekatan individual ialah adanya
pengakuan terhadap perbedaan individual masing-masing peserta didik.
Untuk merealisasikan pengakuan dan pelayanan terhadap perbedaan individu,
pembelajaran harus menggunakan strategi pembelajaran yang berasaskan maju
berkelanjutan (continuous progress). Untuk itu, pendekatan sistem yang merupakan
salah satu prinsip dasar dalam teknologi pembelajaran harus benar-benar dapat
diimplementasikan. Salah satu caranya adalah standar kompetensi dan kompetensi
dasar harus dinyatakan secara jelas, dan pembelajaran dipecah-pecah ke dalam satuan-
satuan (cremental units). Peserta didik belajar selangkah demi selangkah dan boleh
mempelajari kompetensi dasar berikutnya setelah menguasai sejumlah kompetensi
dasar yang ditetapkan menurut kriteria tertentu. Dalam pola ini, seorang peserta didik
yang mempelajari unit satuan pembelajaran tertentu dapat berpindah ke unit satuan
pembelajaran berikutnya jika peserta didik yang bersangkutan telah menguasai
sekurang-kurangnya 75% dari kompetensi dasar yang ditetapkan.
Sedangkan pembelajaran konvensional dalam kaitan ini diartikan sebagai pembelajaran
dalam konteks klasikal yang sudah terbiasa dilakukan, sifatnya berpusat pada guru,
sehingga pelaksanaannya kurang memperhatikan keseluruhan situasi belajar (non
belajar tuntas).
Dengan memperhatikan uraian di atas dapat dikemukakan bahwa perbedaan antara
pembelajaran tuntas dengan pembelajaran konvensional adalah bahwa pembelajaran
tuntas dilakukan melalui asas-asas ketuntasan belajar, sedangkan pembelajaran
konvensional pada umumnya kurang memperhatikan ketuntasan belajar khususnya
ketuntasan peserta didik secara individual. Secara kualitatif perbandingan ke dua pola
tersebut dapat dicermati pada Tabel 1.1.1 berikut.

SEJARAH DAN FILSAFAT MATEMATIKA 12


MATEMATIKA MATEMATIKA
Perbandingan Kualitatif antara Pembelajaran Tuntas dengan
Tabel 1.1.1
Pembelajaran Konvension

Pembelajaran
Langkah Aspek Pembeda Pembelajaran Tuntas
Konvensional
A.Persiapan 1. Tingkat Diukur dari performance Diukur dari
ketuntasan peserta didik dalam setiap performance peserta
unit (satuan kompetensi didik yang dilakukan
atau kemampuan dasar). secara acak
Setiap peserta didik harus
mencapai nilai 75

2. Satuan Dibuat untuk satu minggu Dibuat untuk satu


Acara Pembelajaran pembelajaran, dan dipakai minggu pembelajar-
sebagai pedoman guru serta an, dan hanya
diberikan kepada peserta dipakai sebagai
didik pedoman guru

3. Pandangan Kemampuan hampir sama, Kemampuan peserta


terhadap namun tetap ada variasi didik dianggap sama
kemampuan peserta
didik saat memasuki
satuan pembelajaran
tertentu
B.Pelaksanaan 4. Bentuk Dilaksanakan melalui Dilaksanakan
pembelajaran pembelajaran dalam pendekatan klasikal, sepenuhnya melalui
satu unit kelompok dan individual pendekatan klasikal
kompetensi atau
kemampuan dasar

5. Cara Pembelajaran dilakukan Dilakukan melalui


pembelajaran dalam melalui penjelasan guru mendengarkan
setiap standar (lecture), membaca secara (lecture), tanya
kompetensi atau mandiri dan terkontrol, jawab, dan
kompetensi dasar berdiskusi, dan belajar membaca (tidak
secara individual terkontrol)

SEJARAH DAN FILSAFAT MATEMATIKA 13


MATEMATIKA MATEMATIKA
Pembelajaran
Langkah Aspek Pembeda Pembelajaran Tuntas
Konvensional
6. Orientasi Pada terminal performance Pada bahan
pembelajaran peserta didik (kompetensi pembelajaran
atau kemampuan dasar)
secara individual

7. Peranan Sebagai pengelola Sebagai pengelola


guru pembelajaran untuk pembelajaran untuk
memenuhi kebutuhan memenuhi kebutuhan
peserta didik secara seluruh peserta didik
individual dalam kelas

8. Fokus Ditujukan kepada masing- Ditujukan kepada


kegiatan masing peserta didik secara peserta didik dengan
pembelajaran individual kemampuan
menengah

9. Penentuan Ditentukan oleh peserta Ditentukan


keputusan mengenai didik dengan bantuan guru sepenuhnya oleh
satuan guru
pembelajaran

C.Umpan Balik 10. Instrumen Menggunakan berbagai Lebih mengandalkan


umpan balik jenis serta bentuk tagihan pada penggunaan tes
secara berkelanjutan objektif untuk
penggalan waktu
tertentu

11. Cara Menggunakan sistem tutor Dilakukan oleh guru


membantu peserta dalam diskusi kelompok dalam bentuk tanya
didik (small-group learning jawab secara
activities) dan tutor yang klasikal
dilakukan secara individual

SEJARAH DAN FILSAFAT MATEMATIKA 14


MATEMATIKA MATEMATIKA
d. Indikator Pelaksanaan Pembelajaran Tuntas
Suatu pembelajaran di kelas dikatakan melaksanakan pembelajaran tuntas jika terdapat
indikator-indikator sebagai berikut:
1. Metode pembelajaran yang dipakai adalah pendekatan diagnostik preskriptif
Maksudnya adalah pendekatan individual dalam arti meskipun kegiatan belajar
ditujukan kepada kelompok siswa (kelas), tetapi mengakui dan melayani perbedaan-
perbedaan perorangan siswa sedemikian rupa, sehingga pembelajaran
memungkinkan berkembangnya potensi masing-masing siswa secara optimal.
2. Peran guru harus intensif dalam mendorong keberhasilan siswa secara individual.
Hal-hal yang dapat dilakukan oleh guru, misalnya sebagai berikut:
a. Menjabarkan/memecah KD ke dalam satuan-satuan yang lebih kecil.
b. Menata indikator berdasarkan cakupan serta urutan unit.
c. Menyajikan materi dalam bentuk yang bervariasi.
d. Memonitor seluruh pekerjaan siswa.
e. Menilai perkembangan siswa dalam pencapaian kompetensi.
f. Menyediakan sejumlah alternatif strategi pembelajaran bagi siswa yang
menjumpai kesulitan.
3. Peran siswa lebih leluasa dalam menentukan jumlah waktu belajar yang diperlukan.
Artinya siswa diberikan kebebasan dalam menetapkan kecepatan pencapaian
kompetensi. Kemajuan siswa sangat tertumpu pada usaha serta ketekunan siswa
secara individual.
4. Sistem penilaian menggunakan penilaian berkelanjutan yang mempunyai ciri-ciri
sebagai berikut:
a. Penilaian dengan sistem blok.
b. Tiap blok terdiri dari satu atau lebih kompetensi dasar (KD).
c. Hasil penilaian dianalasis dan ditindaklanjuti melalui program remedial,
program pengayaan, dan program percepatan.
d. Penilaian mencakup aspek kognitif dan psikomotor.
e. Aspek afektif dinilai melalui pengamatan dan kuesioner.

SEJARAH DAN FILSAFAT MATEMATIKA 15


MATEMATIKA MATEMATIKA
Sumber lain menyatakan, beberapa indikator pelaksanaan pembelajaran tuntas adalah:
1. Metode Pembelajaran
Strategi pembelajaran tuntas sebenarnya menganut pendekatan individual, dalam arti
meskipun kegiatan belajar ditujukan kepada sekelompok peserta didik (klasikal), tetapi
juga mengakui dan memberikan layanan sesuai dengan perbedaan-perbedaan individual
peserta didik, sehingga pembelajaran memungkinkan berkembangnya potensi masing-
masing peserta didik secara optimal.
Adapun langkah-langkahnya adalah :
a. mengidentifikasi prasyarat (prerequisite),
b. membuat tes untuk mengukur perkembangan dan pencapaian kompetensi,
c. mengukur pencapaian kompetensi peserta didik.
Metode pembelajaran yang sangat ditekankan dalam pembelajaran tuntas adalah
pembelajaran individual, pembelajaran dengan teman atau sejawat (peer instruction),
dan bekerja dalam kelompok kecil. Berbagai jenis metode (multi metode) pembelajaran
harus digunakan untuk kelas atau kelompok.
Pembelajaran tuntas sangat mengandalkan pada pendekatan tutorial dengan sesion-
sesion kelompok kecil, tutorial orang perorang, pembelajaran terprogram, buku-buku
kerja, permainan dan pembelajaran berbasis komputer (Kindsvatter, 1996)
2. Peran Guru
Strategi pembelajaran tuntas menekankan pada peran atau tanggung jawab guru dalam
mendorong keberhasilan peserta didik secara individual. Pendekatan yang digunakan
mendekati model Personalized System of Instruction (PSI) seperti dikembangkan oleh
Keller, yang lebih menekankan pada interaksi antara peserta didik dengan materi/objek
belajar.
Peran guru harus intensif dalam hal-hal berikut:
a. Menjabarkan/memecah KD (Kompetensi Dasar) ke dalam satuan-satuan (unit-unit)
yang lebih kecil dengan memperhatikan pengetahuan prasyaratnya.
b. Mengembangkan indikator berdasarkan SK/KD.
c. Menyajikan materi pembelajaran dalam bentuk yang bervariasi
d. Memonitor seluruh pekerjaan peserta didik
e. Menilai perkembangan peserta didik dalam pencapaian kompetensi (kognitif,
psikomotor, dan afektif)
f. Menggunakan teknik diagnostik
g. Menyediakan sejumlah alternatif strategi pembelajaran bagi peserta didik yang
mengalami kesulitan

SEJARAH DAN FILSAFAT MATEMATIKA 16


MATEMATIKA MATEMATIKA
3. Peran Peserta didik
Kurikulum Tingkat Satuan Pendidikan yang memiliki pendekatan berbasis kompetensi
sangat menjunjung tinggi dan menempatkan peran peserta didik sebagai subjek didik.
Fokus program pembelajaran bukan pada Guru dan yang akan dikerjakannya
melainkan pada Peserta didik dan yang akan dikerjakannya. Oleh karena itu,
pembelajaran tuntas memungkinkan peserta didik lebih leluasa dalam menentukan
jumlah waktu belajar yang diperlukan. Artinya, peserta didik diberi kebebasan dalam
menetapkan kecepatan pencapaian kompetensinya. Kemajuan peserta didik sangat
bertumpu pada usaha serta ketekunannya secara individual.
4. Evaluasi
Penting untuk dicatat bahwa ketuntasan belajar dalam KTSP ditetapkan dengan
penilaian acuan patokan (criterion referenced) pada setiap kompetensi dasar dan tidak
ditetapkan berdasarkan norma (norm referenced). Dalam hal ini batas ketuntasan
belajar harus ditetapkan oleh guru, misalnya apakah peserta didik harus mencapai nilai
75, 65, 55, atau sampai nilai berapa seorang peserta didik dinyatakatan mencapai
ketuntasan dalam belajar.
Asumsi dasarnya adalah:
a. bahwa semua orang bisa belajar apa saja, hanya waktu yang diperlukan berbeda,
b. standar harus ditetapkan terlebih dahulu, dan hasil evaluasi adalah lulus atau tidak
lulus. (Gentile & Lalley: 2003)

Sistem evaluasi menggunakan penilaian berkelanjutan, yang ciri-cirinya adalah:


a. Ulangan dilaksanakan untuk melihat ketuntasan setiap Kompetensi Dasar
b. Ulangan dapat dilaksanakan terdiri atas satu atau lebih Kompetensi Dasar (KD)
c. Hasil ulangan dianalisis dan ditindaklanjuti melalui program remedial dan program
pengayaan.
d. Ulangan mencakup aspek kognitif dan psikomotor
e. Aspek afektif diukur melalui kegiatan inventori afektif seperti pengamatan,
kuesioner, dsb.

Sistem penilaian mencakup jenis tagihan serta bentuk instrumen/soal. Dalam


pembelajaran tuntas tes diusahakan disusun berdasarkan indikator sebagai alat
diagnosis terhadap program pembelajaran. Dengan menggunakan tes diagnostik yang
dirancang secara baik, peserta didik dimungkinkan dapat menilai sendiri hasil tesnya,
termasuk mengenali di mana ia mengalami kesulitan dengan segera. Sedangkan

SEJARAH DAN FILSAFAT MATEMATIKA 17


MATEMATIKA MATEMATIKA
penentuan batas pencapaian ketuntasan belajar, meskipun umumnya disepakati pada
skor/nilai 75 (75%) namun batas ketuntasan yang paling realistik atau paling sesuai
adalah ditetapkan oleh guru mata pelajaran, sehingga memungkinkan adanya
perbedaan dalam penentuan batas ketuntasan untuk setiap KD maupun pada setiap
sekolah dan atau daerah.
Sebagai tindak lanjut dari pembelajaran tuntas adalah program remedial dan
pengayaan. Program remedial dilakukan bilamana peserta didik belum memenuhi yang
dipersyaratkan, sedangkan program pengayaan diberikan bilamana peserta didik telah
mampu bahkan melebihi yang telah dipersyaratkan.

Program Remedial
Dalam kegiatan pembelajaran termasuk pembelajaran mandiri selalu dijumpai adanya
peserta didik yang mengalami kesulitan dalam mencapai standar kompetensi,
kompetensi dasar dan penguasaan materi pembelajaran yang telah ditentukan. Secara
garis besar kesulitan dimaksud dapat berupa kurangnya pengetahuan prasyarat,
kesulitan memahami materi pembelajaran, maupun kesulitan dalam mengerjakan tugas-
tugas latihan dan menyelesaikan soal-soal ulangan. Secara khusus, kesulitan yang
dijumpai peserta didik dapat berupa tidak dikuasainya kompetensi dasar mata pelajaran
tertentu, misalnya operasi bilangan dalam matematika; atau membaca dan menulis
dalam pelajaran bahasa.
Agar peserta didik dapat memecahkan kesulitan tersebut perlu adanya bantuan.
Bantuan dimaksud berupa pemberian pembelajaran remedial atau perbaikan. Untuk
keperluan pemberian pembelajaran remedial perlu dipilih strategi dan langkah-langkah
yang tepat setelah terlebih dahulu diadakan diagnosis terhadap kesulitan belajar yang
dialami peserta didik.
Sehubungan dengan hal-hal tersebut, satuan pendidikan perlu menyusun rencana
sistematis pemberian pembelajaran remedial untuk membantu mengatasi kesulitan
belajar peserta didik.
Penyusunan materi modul ini bertujuan:
1. Memberikan pemahaman lebih luas bagaimana menyelenggarakan pembelajaran
remedial.
2. Memberikan alternatif penyelenggaraan pembelajaran remedial yang
diselenggarakan oleh satuan pendidikan atau pendidik.
3. Memberikan layanan optimal melalui proses pembelajaran remedial.
Ruang lingkup modul ini meliputi: pembelajaran remedial, hakikat pembelajaran
remedial, dan pelaksanaan pembelajaran remedial.

SEJARAH DAN FILSAFAT MATEMATIKA 18


MATEMATIKA MATEMATIKA
a. Pembelajaran Remedial
Standar nasional pendidikan bertujuan menjamin mutu pendidikan nasional dalam
rangka mencerdaskan kehidupan bangsa dan membentuk watak serta peradaban
bangsa yang bermartabat. Dalam rangka mencapai tujuan tersebut, Peraturan
Pemerintah nomor 19 Tahun 2005 tentang Standar Nasional Pendidikan (PP No.
19/2005) menetapkan 8 standar yang harus dipenuhi dalam melaksanakan pendidikan.
Kedelapan standar dimaksud meliputi standar isi, standar proses, standar kompetensi
lulusan, standar pendidik dan tenaga kependidikan, standar sarana dan prasarana,
standar pengelolaan, standar pembiayaan, dan standar penilaian pendidikan.
Secara khusus, dalam rangka mencapai tujuan pendidikan nasional tersebut, kompetensi
yang harus dikuasai oleh peserta didik setelah melaksanakan kegiatan pembelajaran
ditetapkan dalam standar isi dan standar kompetensi kelulusan. Standar isi memuat
standar kompetensi (SK) dan kompetensi dasar (KD) yang harus dikuasai peserta didik
dalam mempelajari suatu mata pelajaran. Standar kompetensi lulusan (SKL) berisikan
kompetensi yang harus dikuasai peserta didik pada setiap satuan pendidikan. Berkenaan
dengan materi yang harus dipelajari, diatur dalam silabus dan RPP (Rencana
Pelaksanaan Pembelajaran) yang dikembangkan oleh pendidik. Menurut pasal 6 PP
no.19 Tahun 2005, terdapat 5 kelompok mata pelajaran yang harus dipelajari peserta
didik pada jenjang pendidikan dasar dan menengah untuk jenis pendidikan umum,
kejuruan dan khusus. Kelima kelompok mata pelajaran tersebut meliputi kelompok mata
pelajaran: agama dan akhlak mulia, kewarganegaraan dan kepribadian, ilmu
pengetahuan dan teknologi, estetika, jasmani, olah raga, dan kesehatan.
Dalam rangka membantu peserta didik mencapai standar isi dan standar kompetensi
lulusan, pelaksanaan atau proses pembelajaran perlu diusahakan agar interaktif,
inspiratif, menyenangkan, menantang, memotivasi peserta didik untuk berpartisipasi
aktif, serta memberikan kesempatan yang cukup bagi prakarsa, kreativitas, dan
kemandirian sesuai dengan bakat, minat, dan perkembangan fisik serta psikologis
peserta didik.
Tidak dapat dipungkiri bahwa untuk mencapai tujuan dan prinsip-prinsip pembelajaran
tersebut pasti dijumpai adanya peserta didik yang mengalami kesulitan atau masalah
belajar. Untuk mengatasi masalah-masalah tersebut, setiap satuan pendidikan perlu
menyelenggarakan program pembelajaran remedial atau perbaikan.

b. Hakikat Pembelajaran Remedial


Pembelajaran remedial merupakan layanan pendidikan yang diberikan kepada peserta
didik untuk memperbaiki prestasi belajarnya sehingga mencapai kriteria ketuntasan yang
ditetapkan. Untuk memahami konsep penyelenggaraan model pembelajaran remedial,
terlebih dahulu perlu diperhatikan bahwa Kurikulum Tingkat Satuan Pendidikan (KTSP)
yang diberlakukan berdasarkan Permendiknas 22, 23, 24 Tahun 2006 dan Permendiknas

SEJARAH DAN FILSAFAT MATEMATIKA 19


MATEMATIKA MATEMATIKA
No. 6 Tahun 2007 menerapkan sistem pembelajaran berbasis kompetensi, sistem belajar
tuntas, dan sistem pembelajaran yang memperhatikan perbedaan individual peserta didik.
Sistem dimaksud ditandai dengan dirumuskannya secara jelas standar kompetensi (SK)
dan kompetensi dasar (KD) yang harus dikuasai peserta didik. Penguasaan SK dan KD
setiap peserta didik diukur menggunakan sistem penilaian acuan kriteria. Jika seorang
peserta didik mencapai standar tertentu maka peserta didik dinyatakan telah mencapai
ketuntasan.
Pelaksanaan pembelajaran berbasis kompetensi dan pembelajaran tuntas, dimulai dari
penilaian kemampuan awal peserta didik terhadap kompetensi atau materi yang akan
dipelajari. Kemudian dilaksanakan pembelajaran menggunakan berbagai metode seperti
ceramah, demonstrasi, pembelajaran kolaboratif/kooperatif, inkuiri, diskoveri, dsb.
Melengkapi metode pembelajaran digunakan juga berbagai media seperti media audio,
video, dan audiovisual dalam berbagai format, mulai dari kaset audio, slide, video,
komputer, multimedia, dsb. Di tengah pelaksanaan pembelajaran atau pada saat kegiatan
pembelajaran sedang berlangsung, diadakan penilaian proses menggunakan berbagai
teknik dan instrumen dengan tujuan untuk mengetahui kemajuan belajar serta seberapa
jauh penguasaan peserta didik terhadap kompetensi yang telah atau sedang dipelajari.
Pada akhir program pembelajaran, diadakan penilaian yang lebih formal berupa ulangan
harian. Ulangan harian dimaksudkan untuk menentukan tingkat pencapaian belajar
peserta didik, apakah seorang peserta didik gagal atau berhasil mencapai tingkat
penguasaan tertentu yang telah dirumuskan pada saat pembelajaran direncanakan.
Apabila dijumpai adanya peserta didik yang tidak mencapai penguasaan kompetensi yang
telah ditentukan, maka muncul permasalahan mengenai apa yang harus dilakukan oleh
pendidik. Salah satu tindakan yang diperlukan adalah pemberian program pembelajaran
remedial atau perbaikan. Dengan kata lain, remedial diperlukan bagi peserta didik yang
belum mencapai kemampuan minimal yang ditetapkan dalam rencana pelaksanaan
pembelajaran. Pemberian program pembelajaran remedial didasarkan atas latar belakang
bahwa pendidik perlu memperhatikan perbedaan individual peserta didik.
Dengan diberikannya pembelajaran remedial bagi peserta didik yang belum mencapai
tingkat ketuntasan belajar, maka peserta didik ini memerlukan waktu lebih lama daripada
mereka yang telah mencapai tingkat penguasaan. Mereka juga perlu menempuh penilaian
kembali setelah mendapatkan program pembelajaran remedial.
c. Prinsip Pembelajaran Remedial
Pembelajaran remedial merupakan pemberian perlakuan khusus terhadap peserta didik
yang mengalami hambatan dalam kegiatan belajarnya. Hambatan yang terjadi dapat
berupa kurangnya pengetahuan dan keterampilan prasyarat atau lambat dalam mecapai
kompetensi. Beberapa prinsip yang perlu diperhatikan dalam pembelajaran remedial
sesuai dengan sifatnya sebagai pelayanan khusus antara lain:
1. Adaptif

SEJARAH DAN FILSAFAT MATEMATIKA 20


MATEMATIKA MATEMATIKA
Setiap peserta didik memiliki keunikan sendiri-sendiri. Oleh karena itu program
pembelajaran remedial hendaknya memungkinkan peserta didik untuk belajar
sesuai dengan kecepatan, kesempatan, dan gaya belajar masing-masing. Dengan
kata lain, pembelajaran remedial harus mengakomodasi perbedaan individual
peserta didik.
2. Interaktif
Pembelajaran remedial hendaknya memungkinkan peserta didik untuk secara
intensif berinteraksi dengan pendidik dan sumber belajar yang tersedia. Hal ini
didasarkan atas pertimbangan bahwa kegiatan belajar peserta didik yang bersifat
perbaikan perlu selalu mendapatkan monitoring dan pengawasan agar diketahui
kemajuan belajarnya. Jika dijumpai adanya peserta didik yang mengalami kesulitan
segera diberikan bantuan.
3. Fleksibilitas dalam Metode Pembelajaran dan Penilaian
Sejalan dengan sifat keunikan dan kesulitan belajar peserta didik yang berbeda-
beda, maka dalam pembelajaran remedial perlu digunakan berbagai metode
mengajar dan metode penilaian yang sesuai dengan karakteristik peserta didik.
4. Pemberian Umpan Balik Sesegera Mungkin
Umpan balik berupa informasi yang diberikan kepada peserta didik mengenai
kemajuan belajarnya perlu diberikan sesegera mungkin. Umpan balik dapat bersifat
korektif maupun konfirmatif. Dengan sesegera mungkin memberikan umpan balik
dapat dihindari kekeliruan belajar yang berlarut-larut yang dialami peserta didik.
5. Kesinambungan dan Ketersediaan dalam Pemberian Pelayanan
Program pembelajaran reguler dengan pembelajaran remedial merupakan satu
kesatuan, dengan demikian program pembelajaran reguler dengan remedial harus
berkesinambungan dan programnya selalu tersedia agar setiap saat peserta didik
dapat mengaksesnya sesuai dengan kesempatan masing-masing.

d. Bentuk Kegiatan Remedial


Dengan memperhatikan pengertian dan prinsip pembelajaran remedial tersebut, maka
pembelajaran remedial dapat diselenggarakan dengan berbagai kegiatan antara lain:
1. Memberikan tambahan penjelasan atau contoh
Peserta didik kadang-kadang mengalami kesulitan memahami penyampaian materi
pembelajaran untuk mencapai kompetensi yang disajikan hanya sekali, apalagi
kurang ilustrasi dan contoh. Pemberian tambahan ilustrasi, contoh dan bukan
contoh untuk pembelajaran konsep misalnya akan membantu pembentukan konsep
pada diri peserta didik.
2. Menggunakan strategi pembelajaran yang berbeda dengan sebelumnya

SEJARAH DAN FILSAFAT MATEMATIKA 21


MATEMATIKA MATEMATIKA
Penggunaan alternatif berbagai strategipembelajaran akan memungkinkan peserta
didik dapat mengatasi masalah pembelajaran yang dihadapi.
3. Mengkaji ulang pembelajaran yang lalu.
Penerapan prinsip pengulangan dalam pembelajaran akan membantu peserta didik
menangkap pesan pembelajaran. Pengulangan dapat dilakukan dengan
menggunakan metode dan media yang sama atau metode dan media yang
berbeda.
4. Menggunakan berbagai jenis media
Penggunaan berbagai jenis media dapat menarik perhatian peserta didik. Perhatian
memegang peranan penting dalam proses pembelajaran. Semakin memperhatikan,
hasil belajar akan lebih baik. Namun peserta didik seringkali mengalami kesulitan
untuk memperhatikan atau berkonsentrasi dalam waktu yang lama. Agar perhatian
peserta didik terkonsentrasi pada materi pelajaran perlu digunakan berbagai media
untuk mengendalikan perhatian peserta didik.
e. Pelaksanaan Pembelajaran Remedial
Pembelajaran remedial pada hakikatnya adalah pemberian bantuan bagi peserta didik
yang mengalami kesulitan atau kelambatan belajar. Sehubungan dengan itu, langkah-
langkah yang perlu dikerjakan dalam pemberian pembelajaran remedial meliputi dua
langkah pokok, yaitu pertama mendiagnosis kesulitan belajar, dan kedua memberikan
perlakuan (treatment) pembelajaran remedial.
1) Diagnosis Kesulitan Belajar
a. Tujuan
Diagnosis kesulitan belajar dimaksudkan untuk mengetahui tingkat kesulitan
belajar peserta didik. Kesulitan belajar dapat dibedakan menjadi kesulitan
ringan, sedang dan berat. Kesulitan belajar ringan biasanya dijumpai pada
peserta didik yang kurang perhatian di saat mengikuti pembelajaran. Kesulitan
belajar sedang dijumpai pada peserta didik yang mengalami gangguan belajar
yang berasal dari luar diri peserta didik, misalnya faktor keluarga, lingkungan
tempat tinggal, pergaulan, dsb.
Kesulitan belajar berat dijumpai pada peserta didik yang mengalami ketunaan
pada diri mereka, misalnya tuna rungu, tuna netratuna daksa, dsb.
b. Teknik
Teknik yang dapat digunakan untuk mendiagnosis kesulitan belajar antara lain:
tes prasyarat (prasyarat pengetahuan, prasyarat keterampilan), tes diagnostik,
wawancara, pengamatan, dsb.
Tes prasyarat adalah tes yang digunakan untuk mengetahui apakah
prasyarat yang diperlukan untuk mencapai penguasaan kompetensi tertentu

SEJARAH DAN FILSAFAT MATEMATIKA 22


MATEMATIKA MATEMATIKA
terpenuhi atau belum. Prasyarat ini meliputi prasyarat pengetahuan dan
prasyarat keterampilan.
Tes diagnostik digunakan untuk mengetahui kesulitan peserta didik dalam
menguasai kompetensi tertentu. Misalnya dalam mempelajari operasi
bilangan, apakah peserta didik mengalami kesulitan pada kompetensi
penambahan, pengurangan, pembagian, atau perkalian.
Wawancara dilakukan dengan mengadakan interaksi lisan dengan peserta didik
untuk menggali lebih dalam mengenai kesulitan belajar yang dijumpai peserta didik.
Pengamatan (observasi) dilakukan dengan jalan melihat secara cermat perilaku
belajar peserta didik. Dari pengamatan tersebut diharapkan dapat diketahui jenis
maupun penyebab kesulitan belajar peserta didik.

2) Bentuk Pelaksanaan Pembelajaran Remedial


Setelah diketahui kesulitan belajar yang dihadapi peserta didik, langkah berikutnya
adalah memberikan perlakuan berupa pembelajaran remedial. Bentuk-bentuk
pelaksanaan pembelajaran remedial antara lain:
1. Pemberian pembelajaran ulang dengan metode dan media yang berbeda.
Pembelajaran ulang dapat disampaikan dengan cara penyederhanaan materi,
variasi cara penyajian, penyederhanaan tes/pertanyaan. Pembelajaran ulang
dilakukan bilamana sebagian besar atau semua peserta didik belum mencapai
ketuntasan belajar atau mengalami kesulitan belajar. Pendidik perlu
memberikan penjelasan kembali dengan menggunakan metode dan/atau
media yang lebih tepat.
2. Pemberian bimbingan secara khusus, misalnya bimbingan perorangan. Dalam
hal pembelajaran klasikal peserta didik mengalami kesulitan, perlu dipilih
alternatif tindak lanjut berupa pemberian bimbingan secara individual.
Pemberian bimbingan perorangan merupakan implikasi peran pendidik sebagai
tutor. Sistem tutorial dilaksanakan bilamana terdapat satu atau beberapa
peserta didik yang belum berhasil mencapai ketuntasan.
3. Pemberian tugas-tugas latihan secara khusus.
Dalam rangka menerapkan prinsip pengulangan, tugas-tugas latihan perlu
diperbanyak agar peserta didik tidak mengalami kesulitan dalam mengerjakan
tes akhir. Peserta didik perlu diberi latihan intensif (drill) untuk membantu
menguasai kompetensi yang ditetapkan.
4. Pemanfaatan tutor sebaya.

SEJARAH DAN FILSAFAT MATEMATIKA 23


MATEMATIKA MATEMATIKA
Tutor sebaya adalah teman sekelas yang memiliki kecepatan belajar lebih.
Mereka perlu dimanfaatkan untuk memberikan tutorial kepada rekannya yang
mengalami kelambatan belajar. Dengan teman sebaya diharapkan peserta didik
yang mengalami kesulitan belajar akan lebih terbuka dan akrab.
Hasil belajar yang menunjukkan tingkat pencapaian kompetensi melalui
penilaian diperoleh dari penilaian proses dan penilaian hasil. Penilaian proses
diperoleh melalui postes, tes kinerja, observasi dan lain-lain. Sedangkan
penilaian hasil diperoleh melalui ulangan harian,ulangan tengah semester dan
ulangan akhir semester.
Jika peserta didik tidak lulus karena penilaian hasil maka sebaiknya hanya
mengulang tes tersebut dengan pembelajaran ulang jika diperlukan. Namun
apabila ketidaklulusan akibat penilaian proses yang tidak diikuti (misalnya
kinerja praktik, diskusi/presentasi kelompok) maka sebaiknya peserta didik
mengulang semua proses yang harus diikuti.

3) Waktu Pelaksanaan Pembelajaran Remedial


Terdapat beberapa alternatif berkenaan dengan waktu atau kapan pembelajaran
remedial dilaksanakan. Pertanyaan yang timbul, apakah pembelajaran remedial
diberikan pada setiap akhir ulangan harian, mingguan, akhir bulan, tengah semester,
atau akhir semester. Ataukah pembelajaran remedial itu diberikan setelah peserta
didik mempelajari SK atau KD tertentu? Pembelajaran remedial dapat diberikan
setelah peserta didik mempelajari KD tertentu. Namun karena dalam setiap SK
terdapat beberapa KD, maka terlalu sulit bagi pendidik untuk melaksanakan
pembelajaran remedial setiap selesai mempelajari KD tertentu. Mengingat indikator
keberhasilan belajar peserta didik adalah tingkat ketuntasan dalam mencapai SK
yang terdiri dari beberapa KD, maka pembelajaran remedial dapat juga diberikan
setelah peserta didik menempuh tes SK yang terdiri dari beberapa KD. Hal ini
didasarkan atas pertimbangan bahwa SK merupakan satu kebulatan kemampuan
yang terdiri dari beberapa KD. Mereka yang belum mencapai penguasaan SK
tertentu perlu mengikuti program pembelajaran remedial.

4) Tes Ulang
Tes ulang diberikan kepada peserta didik yang telah mengikuti program
pembelajaran remedial agar dapat diketahui apakah peserta didik telah mencapai
ketuntasan dalam penguasaan kompetensi yang telah ditentukan.

5) Nilai Hasil Remedial


Nilai hasil remedial tidak melebihi nilai KKM.Peserta didik memiliki kemampuan dan
karakteristik yang berbeda-beda. Sesuai dengan kemampuan dan karakteristik yang

SEJARAH DAN FILSAFAT MATEMATIKA 24


MATEMATIKA MATEMATIKA
berbeda-beda tersebut maka permasalahan yang dihadapi berbeda-beda pula.
Dalam melaksanakan pembelajaran, pendidik perlu tanggap terhadap kesulitan yang
dihadapi peserta didik.
Dalam rangka pelaksanaan pembelajaran berbasis kompetensi dan pembelajaran
tuntas, peserta didik yang gagal mencapai tingkat pencapaian kompetensi yang
telah ditentukan perlu diberikan pembelajaran remedial (perbaikan). Beberapa
prinsip yang perlu diperhatikan dalam pemberian pembelajaran remedial antara lain
adaptif, interaktif, fleksibel, pemberian umpan balik, dan ketersediaan program
sepanjang waktu.
Sebelum memberikan pembelajaran remedial, terlebih dahulu pendidik perlu
melaksanakan diagnosis terhadap kesulitan belajar peserta didik. Banyak teknik
yang dapat digunakan, antara lain menggunakan tes, wawancara, pengamatan, dan
sebagainya.
Setelah diketahui kesulitan belajarnya, peserta didik diberikan pembelajaran
remedial. Banyak teknik dapat digunakan, misalnya pembelajaran ulang dengan
metode dan media yang berbeda, penyederhanaan materi, pemanfaatan tutor
sebaya, dan sebagainya.
Dalam memberikan pembelajaran remedial perlu dipertimbangkan kapan
pembelajaran tersebut diberikan. Sesuai dengan prinsip pembelajaran berbasis
kompetensi dan pembelajaran tuntas, maka pembelajaran remedial dapat
diberikan setelah peserta didik satu atau beberapa kompetensi dasar. Untuk
mengetahui tingkat penguasaan peserta didik setelah menempuh remedial, perlu
diberikan tes ulang.

Program Pengayaan
Dalam kegiatan pembelajaran tidak jarang dijumpai adanya peserta didik yang lebih
cepat dalam mencapai standar kompetensi, kompetensi dasar dan penguasaan materi
pelajaran yang telah ditentukan. Peserta didik kelompok ini tidak mengalami kesulitan
dalam memahami materi pembelajaran maupun mengerjakan tugas-tugas atau latihan
dan menyelesaikan soal-soal ulangan sebagai indikator penguasaan kompetensi. Peserta
didik yang telah mencapai kompetensi lebih cepat dari peserta didik lain dapat
mengembangkan dan memperdalam kecakapannya secara optimal melalui
pembelajaran pengayaan. Untuk keperluan pemberian pembelajaran pengayaan perlu
dipilih strategi dan langkah-langkah yang tepat setelah terlebih dahulu dilakukan
identifikasi terhadap potensi lebih yang dimiliki peserta didik.
Sehubungan dengan hal-hal tersebut, sekolah perlu menyusun rencana sistematis
pemberian pembelajaran pengayaan untuk membantu perkembangan potensi peserta
didik secara optimal.

SEJARAH DAN FILSAFAT MATEMATIKA 25


MATEMATIKA MATEMATIKA
Panduan pembelajaran pengayaan ini bertujuan untuk menyamakan pemahaman
mengenai pengayaan dan membantu guru mengembangkan pembelajaran pengayaan
Ruang lingkup panduan ini menyajikan latar belakang dan tujuan penyusunan panduan
pembelajaran pengayaan, hakikat pembelajaran pengayaan, pelaksanaan, dan penilaian
pembelajaran pengayaan.

a. Pembelajaran Menurut Standar Nasional Pendidikan


Standar nasional pendidikan bertujuan menjamin mutu pendidikan nasional dalam
rangka mencerdaskan kehidupan bangsa dan membentuk watak serta peradaban
bangsa yang bermartabat. Dalam rangka mencapai tujuan tersebut, Peraturan
Pemerintah nomor 19 Tahun 2005 tentang Standar Nasional Pendidikan
menetapkan 8 standar yang harus dipenuhi dalam melaksanakan pendidikan.
Kedelapan standar dimaksud meliputi standar isi, standar proses, standar
kompetensi lulusan, standar pendidik dan tenaga kependidikan, standar sarana dan
prasarana, standar pengelolaan, standar pembiayaan, dan standar penilaian
pendidikan.
Dalam rangka mencapai tujuan pendidikan nasional tersebut, kompetensi yang
harus dikuasai oleh peserta didik setelah melaksanakan kegiatan pembelajaran
ditetapkan dalam standar isi dan standar kompetensi lulusan. Standar isi (SI)
memuat standar kompetensi (SK) dan kompetensi dasar (KD) yang harus dikuasai
peserta didik dalam mempelajari mata pelajaran tertentu. Standar kompetensi
lulusan (SKL) berisikan kompetensi yang harus dikuasai peserta didik pada setiap
satuan pendidikan. Sementara berkenaan dengan materi yang harus dipelajari,
disajikan dalam silabus dan RPP (Rencana Pelaksanaan Pembelajaran) yang
dikembangkan oleh guru. Menurut pasal 6 PP. 19 Th. 2005, terdapat 5 kelompok
mata pelajaran yang harus dipelajari peserta didik pada jenjang pendidikan dasar
dan menengah untuk jenis pendidikan umum, kejuruan, dan khusus. Kelima
kelompok mata pelajaran tersebut meliputi:
agama dan akhlak mulia; kewarganegaraan dan kepribadian; ilmu pengetahuan dan
teknologi; estetika; jasmani, olah raga, dan kesehatan.
Dalam rangka membantu peserta didik mencapai standar isi dan standar
kompetensi lulusan, pelaksanaan atau proses pembelajaran perlu diusahakan agar
interaktif, inspiratif, menyenangkan, menantang, memotivasi peserta didik untuk
berpartisipasi aktif, serta memberikan kesempatan yang cukup bagi prakarsa,
kreativitas, dan kemandirian sesuai dengan bakat, minat, dan perkembangan fisik
serta psikologis peserta didik.
Untuk mencapai tujuan dan prinsip-prinsip pembelajaran tersebut tidak jarang
dijumpai adanya peserta didik yang memerlukan tantangan berlebih untuk
mengoptimalkan perkembangan prakarsa, kreativitas, partisipasi, kemandirian,

SEJARAH DAN FILSAFAT MATEMATIKA 26


MATEMATIKA MATEMATIKA
minat, bakat, keterampilan fisik, dsb. Untuk mengantisipasi potensi lebih yang
dimiliki peserta didik tersebut, setiap satuan pendidikan perlu menyelenggarakan
program pembelajaran pengayaan.

b. Hakikat Pembelajaran Pengayaan


Secara umum pengayaan dapat diartikan sebagai pengalaman atau kegiatan peserta
didik yang melampaui persyaratan minimal yang ditentukan oleh kurikulum dan
tidak semua peserta didik dapat melakukannya.
Untuk memahami pengertian program pembelajaran pengayaan, terlebih dahulu
perlu diperhatikan bahwa Kurikulum Tingkat Satuan Pendidikan (KTSP) yang berlaku
berdasar Permendiknas 22, 23, dan 24 Tahun 2006 pada dasarnya menganut sistem
pembelajaran berbasis kompetensi, sistem pembelajaran tuntas, dan sistem
pembelajaran yang memperhatikan dan melayani perbedaan individual peserta
didik. Sistem dimaksud ditandai dengan dirumuskannya secara jelas standar
kompetensi (SK) dan kompetensi dasar (KD) yang harus dikuasai peserta didik.
Penguasaan SK dan KD setiap peserta didik diukur dengan menggunakan sistem
penilaian acuan kriteria (PAK). Jika seorang peserta didik mencapai standar tertentu
maka peserta didik tersebut dipandang telah mencapai ketuntasan.
Dalam pelaksanaan pembelajaran berbasis kompetensi dan pembelajaran tuntas,
lazimnya guru mengadakan penilaian awal untuk mengetahui kemampuan peserta
didik terhadap kompetensi atau materi yang akan dipelajari sebelum pembelajaran
dimulai. Kemudian dilaksanakan pembelajaran dengan menggunakan berbagai
strategi seperti ceramah, demonstrasi, pembelajaran kolaboratif/kooperatif, inkuiri,
diskoveri, dsb. Melengkapi strategi pembelajaran digunakan juga berbagai media
seperti media audio, video, dan audiovisual dalam berbagai format, mulai dari kaset
audio, slide, video, komputer multimedia, dsb. Di tengah pelaksanaan pembelajaran
atau pada saat kegiatan pembelajaran sedang berlangsung, diadakan penilaian
prosesdengan menggunakan berbagai teknik dan instrumen dengan tujuan untuk
mengetahui kemajuan belajar serta seberapa jauh penguasaan peserta didik
terhadap kompetensi yang telah atau sedang dipelajari. Penilaian proses juga
digunakan untuk memperbaiki proses pembelajaran bila dijumpai hambatan-
hambatan.
Pada akhir program pembelajaran, diadakan penilaian yang lebih formal berupa
ulangan harian. Ulangan harian dimaksudkan untuk menentukan tingkat pencapaian
belajar, apakah seorang peserta didik gagal atau berhasil mencapai tingkat
penguasaan kompetensi tertentu. Penilaian akhir program ini dimaksudkan untuk
menjawab pertanyaan apakah peserta didik telah mencapai kompetensi (tingkat
penguasaan) minimal atau ketuntasan belajar seperti yang telah dirumuskan pada
saat pembelajaran direncanakan.

SEJARAH DAN FILSAFAT MATEMATIKA 27


MATEMATIKA MATEMATIKA
Jikaada peserta didik yang lebih mudah dan cepat mencapai penguasaan
kompetensi minimal yang ditetapkan, maka sekolah perlu memberikan perlakuan
khusus berupa program pembelajaran pengayaan. Pembelajaran pengayaan
merupakan pembelajaran tambahan dengan tujuan untuk memberikan kesempatan
pembelajaran baru bagi peserta didik yang memiliki kelebihan sedemikain rupa
sehingga mereka dapat mengoptimalkan perkembangan minat, bakat, dan
kecakapannya. Pembelajaran pengayaan berupaya mengembangkan keterampilan
berpikir, kreativitas, keterampilan memecahkan masalah, eksperimentasi, inovasi,
penemuan, keterampilan seni, keterampilan gerak, dsb. Pembelajaran pengayaan
memberikan pelayanan kepada peserta didik yang memiliki kecerdasan lebih
dengan tantangan belajar yang lebih tinggi untuk membantu mereka mencapai
kapasitas optimal dalam belajarnya.

c. Jenis Pembelajaran Pengayaan


Ada tiga jenis pembelajaran pengayaan, yaitu:
1. Kegiatan eksploratori yang bersifat umum yang dirancang untuk disajikan
kepada peserta didik. Sajian dimaksud berupa peristiwa sejarah, buku, tokoh
masyarakat, dsb, yang secara regular tidak tercakup dalam kurikulum.
2. Keterampilan proses yang diperlukan oleh peserta didik agar berhasil dalam
melakukan pendalaman dan investigasi terhadap topik yang diminati dalam
bentuk pembelajaran mandiri.
3. Pemecahan masalahyang diberikan kepada peserta didik yang memiliki
kemampuan belajar lebih tinggi berupa pemecahan masalah nyata dengan
menggunakan pendekatan pemecahan masalah atau pendekatan investigatif/
penelitian ilmiah.
Pemecahan masalah ditandai dengan:
a. Identifikasi bidang permasalahan yang akan dikerjakan;
b. Penentuan fokus masalah/problem yang akan dipecahkan;
c. Penggunaan berbagai sumber;
d. Pengumpulan data menggunakan teknik yang relevan;
e. Analisis data;
f. Penyimpulan hasil investigasi.
Sekolah tertentu, khususnya yang memiliki peserta didik lebih cepat belajar
dibanding sekolah-sekolah pada umumnya, dapat menaikkan tuntutan

SEJARAH DAN FILSAFAT MATEMATIKA 28


MATEMATIKA MATEMATIKA
kompetensi melebihi standari isi. Misalnya sekolah-sekolah yang menginginkan
memiliki keunggulan khusus.

d. Pelaksanaan Pembelajaran Pengayaan


Pemberian pembelajaran pengayaan pada hakikatnya adalah pemberian bantuan
bagi peserta didik yang memiliki kemampuan lebih, baik dalam kecepatan maupun
kualitas belajarnya. Agar pemberian pengayaan tepat sasaran maka perlu ditempuh
langkah-langkah sistematis, yaitu pertama mengidentifikasi kelebihan kemampuan
peserta didik, dan kedua memberikan perlakuan (treatment) pembelajaran
pengayaan.

1) Identifikasi Kelebihan Kemampuan Belajar


Identifikasi kemampuan berlebih peserta didik dimaksudkan untuk mengetahui jenis
serta tingkat kelebihan belajar peserta didik. Kelebihan kemampuan belajar itu antara
lain meliputi:
a. Belajar lebih cepat.
Peserta didik yang memiliki kecepatan belajar tinggi ditandai dengan cepatnya
penguasaan kompetensi (SK/KD) mata pelajaran tertentu.
b. Menyimpan informasi lebih mudah
Peserta didik yang memiliki kemampuan menyimpan informasi lebih mudah, akan
memiliki banyak informasi yang tersimpan dalam memori/ ingatannya dan mudah
diakses untuk digunakan.
c. Keingintahuan yang tinggi
Banyak bertanya dan menyelidiki merupakan tanda bahwa seorang peserta didik
memiliki hasrat ingin tahu yang tinggi.
d. Berpikir mandiri.
Peserta didik dengan kemampuan berpikir mandiri umumnya lebih menyukai tugas
mandiri serta mempunyai kapasitas sebagai pemimpin.
e. Superior dalam berpikir abstrak.
Peserta didik yang superior dalam berpikir abstrak umumnya menyukai kegiatan
pemecahan masalah.
f. Memiliki banyak minat.
Mudah termotivasi untuk meminati masalah baru dan berpartisipasi dalam banyak
kegiatan.
Teknik yang dapat digunakan untuk mengidentifikasi kemampuan berlebih peserta didik
dapat dilakukan antara lain melalui : tes IQ, tes inventori, wawancara, pengamatan, dsb.

SEJARAH DAN FILSAFAT MATEMATIKA 29


MATEMATIKA MATEMATIKA
a. Tes IQ (Intelligence Quotient) adalah tes yang digunakan untuk mengetahui tingkat
kecerdasan peserta didik. Dari tes ini dapat diketahui tingkat kemampuan spasial,
interpersonal, musikal, intrapersonal, verbal, logik/matematik, kinestetik,
naturalistik, dsb.
b. Tes inventori
Tes inventori digunakan untuk menemukan dan mengumpulkan data mengenai
bakat, minat, hobi, kebiasaan belajar, dsb.
c. Wawancara
Wawancara dilakukan dengan mengadakan interaksi lisan dengan peserta didik
untuk menggali lebih dalam mengenai program pengayaan yang diminati peserta
didik.
d. Pengamatan (observasi)
Pengamatan dilakukan dengan jalan melihat secara cermat perilaku belajar peserta
didik. Dari pengamatan tersebut diharapkan dapat diketahui jenis maupun tingkat
pengayaan yang perlu diprogramkan untuk peserta didik.

2) Bentuk Pelaksanaan Pembelajaran Pengayaan


Bentuk-bentuk pelaksanaan pembelajaran pengayaan dapat dilakukan antara lain
melalui:
1. Belajar Kelompok
Sekelompok peserta didik yang memiliki minat tertentu diberikan pembelajaran
bersama pada jam-jam pelajaran sekolah biasa, sambil menunggu teman-temannya
yang mengikuti pembelajaran remedial karena belum mencapai ketuntasan.
2. Belajar mandiri.
Secara mandiri peserta didik belajar mengenai sesuatu yang diminati.
3. Pembelajaran berbasis tema.
Memadukan kurikulum di bawah tema besar sehingga peserta didik dapat
mempelajari hubungan antara berbagai disiplin ilmu.
4. Pemadatan kurikulum.
Pemberian pembelajaran hanya untuk kompetensi/materi yang belum diketahui
peserta didik. Dengan demikian tersedia waktu bagi peserta didik untuk
memperoleh kompetensi/materi baru, atau bekerja dalam proyek secara mandiri
sesuai dengan kapasitas maupun kapabilitas masing-masing.
Perlu dijelaskan bahwa materi penyelenggaraan pembelajaran pengayaan ini
terutama terkait dengan kegiatan tatap muka untuk jam-jam pelajaran sekolah
biasa. Namun demikian kegiatan pembelajaran pengayaan dapat pula dikaitkan

SEJARAH DAN FILSAFAT MATEMATIKA 30


MATEMATIKA MATEMATIKA
dengan kegiatan tugas terstruktur dan kegiatan mandiri tidak terstruktur. Sekolah
dapat juga memfasilitasi peserta didik dengan kelebihan kecerdasan dalam bentuk
kegiatan pengembangan diri dengan spesifikasi pengayaan kompetensi tertentu,
misalnya untuk bidang sains. Pembelajaran seperti ini diselenggarakan untuk
membantu peserta didik mempersiapkan diri mengikuti kompetisi tingkat nasional
maupun internasional seperti olimpiade internasional fisika, kimia dan biologi.

D. Aktivitas Pembelajaran
1. Pengantar
Dalam kegiatan ini Anda akan melakukan serangkaian kegiatan untuk mencapai
kompetensi berkaitan dengan Pemanfaatan Penilaian Proses dan Hasil Belajar.
Kegiatan ini memuat topik, di antaranya adalah:
a. Ketuntasan Belajar, pada bagian ini dibahas tentang ketuntasan belajar.
b. Program Remedial, pada bagian ini dibahas tentang program remedial, bentuk
kegiatan remedial dan pelaksanaan remedial.
c. Program Pengayaan, pada bagian ini dibahas tentang program pengayaan, jenis
pembelajaran pengayaan dan pelaksanaan pembelajaran pengayaan.

Kegiatan-kegiatan tersebut akan terbagi ke dalam beberapa aktivitas atau sub


materi pokok dan berhubungan dgn lembar kerja yang harus dilengkapi atau
dilaksanakan, baik secara individu maupun kelompok, diantaranya:
a. Menganalisis dan mereview bahan atau sumber belajar.
b. Merancang dan membuat pertanyaan mendasar berkaitan dengan
Pemanfaatan Penilaian Proses dan Hasil Belajar yang sedang dipelajari.
c. Mengeksplorasi dan mengembangkan materi pelatihan dari aspek substansial.
d. Mengembangkan materi pelatihan ke dalam aspek penerapan dan aplikasi
bidang kejuruan di SMK (bidang keahlian Teknologi dan Rekayasa).
e. Mengkomunikasikan dan mempresentasikan hasil kerja atau aktivitas analisis,
desain, eksplorasi, dan pengembangan (applied) materi pokok Pemanfaatan
Penilaian Proses dan Hasil Belajar.

2. Aktivitas
Aktivitas pembelajaran yang dilakukan untuk mempelajari modul ini adalah sebagai
berikut:

SEJARAH DAN FILSAFAT MATEMATIKA 31


MATEMATIKA MATEMATIKA
Aktivitas 1: Menganalisis dan Review Isi Materi
Pelajari dengan seksama materi pokok Pemanfaatan Penilaian Proses dan Hasil
Belajardalam modul ini, kemudian hubungkan dengan indikator pencapaian
kompetensinya. Untuk mendapatkan hasil analisis/kajian dan review lebih
mendalam dan komprehensif, kegiatan pada aktivitas ini dilakukan melalui atau
secara berkelompok. Hal ini dilakukan dengan tujuan atau sebagai brainstorming,
mendapatkan wawasan lebih luas dan sharing antar peserta diklat. Jika ada
permasalahan dan hal-hal yang tidak dipahami dan diselesaikan, Anda bisa
konsultasikan dengan widyaiswara/instruktor yang mengampu atau
penanggungjawab materi ini. Lakukan analisis dan review terhadap cakupan
indikator pencapaian kompetensi dan berikan tanggapan atau masukan, seperti
pada lembar kerja 1.1 dan 1.2 (Lampiran Kegiatan Belajar 1).

Aktivitas 2 : merancang dan membuat pertanyaan mendasar


Pelajari dengan seksama materi pokok Pemanfaatan Penilaian Proses dan Hasil
Belajar dalam modul ini, kemudian rancang dan susunlah permasalahan dan
pertanyaan mendasar yang berkaitan dengan materi pokok graph, baik dari aspek
materi (content) maupun dari aspek metodologi pembelajaran (pedagogik).
Untuk mendapatkan hasil rancangan yang lebih mendalam dan komprehensif,
kegiatan pada aktivitas ini dilakukan melalui atau secara berkelompok. Hal ini
dilakukan dengan tujuan atau sebagai brainstorming, mendapatkan wawasan lebih
luas dan sharing antar peserta diklat. Jika ada permasalahan dan hal-hal yang tidak
dipahami dan diselesaikan, Anda bisa konsultasikan dengan widyaiswara/instruktor
yang mengampu atau penanggungjawab materi ini. Hasil rancangan dan
penyusunan pertanyaan/permasalahan mendasar berkaitan dengan materi ajar
himpunan ini dapat Anda tuangkan dalam lembar kerja 2, seperti pada Lampiran
Kegiatan Belajar 1.

Aktivitas 3 : Eksplorasi dan pengembangan materi


Pelajari dengan seksama materi pokok Pemanfaatan Penilaian Proses dan Hasil
Belajar dalam modul ini, kemudian lakukan eksplorasi dan pengembangan terhadap
materi yang berkaitan dengan materi pokok graph. Eksplorasi dan pengembangan
ini merujuk pada hasil kerja Anda pada aktivitas 1, lembar kerja 1.2. Untuk
mendapatkan hasil rancangan yang lebih mendalam dan komprehensif, kegiatan
pada aktivitas ini dilakukan melalui atau secara berkelompok. Hal ini dilakukan
dengan tujuan atau sebagai brainstorming, mendapatkan wawasan lebih luas dan
sharing antar peserta diklat. Jika ada permasalahan dan hal-hal yang tidak dipahami
dan diselesaikan, Anda bisa konsultasikan dengan widyaiswara/instruktor yang
mengampu atau penanggungjawab materi ini. Hasil rancangan eksplorasi dan

SEJARAH DAN FILSAFAT MATEMATIKA 32


MATEMATIKA MATEMATIKA
pengembangan yang berkaitan dengan materi ajar graph ini dapat Anda tuangkan
dalam lembar kerja 3, seperti pada Lampiran Kegiatan Belajar 1.

Aktivitas 4: Pengembangan aplikasi dan penerapan


Pelajari dengan seksama materi pokok Pemanfaatan Penilaian Proses dan Hasil
Belajar dalam modul ini, kemudian analisis kembali indikator-indikator pecapaian
kompetensi yang tercantum pada peta kompetensi yang berkaitan dan merujuk pula
pada hasil analisis dan review pada LK 1.1 dan 1.2 sebelumnya, terutama yang
berhubungan dengan penerapan atau aplikasi teori graph pada masalah sehari-hari
di bidang kejuruan atau bidang teknologi dan rekayasa. Untuk mendapatkan hasil
rancangan dan lebih mendalam dan komprehensif, kegiatan pada aktivitas ini
dilakukan melalui atau secara berkelompok. Hal ini dilakukan dengan tujuan atau
sebagai brainstorming, mendapatkan wawasan lebih luas dan sharing antar peserta
diklat. Jika ada permasalahan dan hal-hal yang tidak dipahami dan diselesaikan,
Anda bisa konsultasikan dengan widyaiswara/instruktor yang mengampu atau
penanggungjawab materi ini. Hasil rancangan pengembangan aplikasi dan
penerapan yang berkaitan dengan materi ajar ini dapat Anda tuangkan dalam
lembar kerja 4, seperti pada Lampiran Kegiatan Belajar 1. Idealnya dan secara lebih
spesifik, aplikasi dan penerapan ini dirancang berdasarkan program keahlian yang
ada di SMK tempat Anda bekerja atau mengajar. Hal ini bertujuan agar aplikasi dan
penerapannya lebih mengena dan bermakna bagi semua peserta diklat.

Aktivitas 5: Mengkomunikasikan dan presentasi hasil diskusi


Pada aktivitas ini, Anda sebagai peserta diklat akan melaporkan atau
mempresentasikan hasil kerja/aktivitas, mulai dari aktivitas 1 sampai dengan
aktivitas 4 berikut Lembar Kerja yang berkaitan.
Teknis pelaksanaannya diatur bersama dan dibawah bimbingan
widyaiswara/instruktur Anda. Rancang dan alokasikan waktu agar semua kelompok
bisa tampil dalam mempresentasikan hasil kerja kelompoknya, supaya semua
permasalahan, ide, gagasan dan masukan dapat dipecahkan/diselesaikan secara
tuntas.
Penampilan dan aktivitas Anda pada tahap ini dijadikan sebagai unsur penilaian
dalam dimensi keterampilan, mulai dari aspek percaya diri, toleransi atau
menghargai sesama, argumentasi, wawasan, sampai dengan menyimpulkan atau
menutup diskusi.

E. Rangkuman
Salah satu manfaat hasil evaluasi adalah untuk memberikan umpan balik (feed-back)
kepada semua pihak yang terlibat dalam pembelajaran, baik secara langsung maupun

SEJARAH DAN FILSAFAT MATEMATIKA 33


MATEMATIKA MATEMATIKA
tidak langsung. Umpan balik dapat dijadikan sebagai alat bagi guru untuk membuat
belajar peserta didik menjadi lebih baik dan meningkatkan kinerjanya. Umpan balik
tersebut dapat dilakukan secara langsung, tertulis atau demonstrasi. Paling tidak ada
tiga manfaat penting dari hasil evaluasi, yaitu untuk membantu pemahaman peserta
didik menjadi lebih baik, untuk menjelaskan pertumbuhan dan perkembangan peserta
didik kepada orang tua, dan membantu guru dalam membuat perencanaan
pembelajaran.
Pemanfaatan hasil evaluasi berkaitan eratdengan tujuan menyelenggarakan evaluasi itu
sendiri. Hasil evaluasi formatif dapat dimanfaatkan untuk mengulangi pelajaran,
memperbaiki strategi pembelajaran, atau melanjutkan pelajaran. Sedangkan hasil
evaluasi sumatif dapat dimanfaatkan untuk kenaikan kelas atau kelulusan peserta didik.
Manfaat hasil evaluasi dapat mengacu kepada fungsi evaluasi itu sendiri, yaitu fungsi
instruksional, fungsi administratif, dan fungsi bimbingan.
Untuk melihat pemanfaatan hasil evaluasi ini secara komprehensif, kita dapat
meninjaunya dari berbagai pihak yang berkepentingan. Bagi peserta didik, hasil evaluasi
dapat dimanfaatkan untuk membangkitkan minat dan motivasi belajar, membentuk
sikap yang positif terhadap belajar dan pembelajaran, membantu pemahaman peserta
didik menjadi lebih baik, membantu peserta didik dalam memilih teknik belajar yang
baik dan benar, dan mengetahui kedudukan peserta didik dalam kelas. Bagi guru, hasil
evaluasi dapat dimanfaatkan untuk promosi peserta didik, (seperti kenaikan kelas atau
kelulusan), mendiagnosis peserta didik yang memiliki kelemahan atau kekurangan, baik
secara perorangan maupun kelompok, menentukan pengelompokan dan penempatan
peserta didik berdasarkan prestasi masing-masing, feedback dalam melakukan
perbaikan terhadap sistem pembelajaran, menyusun laporan kepada orang tua guna
menjelaskan pertumbuhan dan perkembangan peserta didik, pertimbangan dalam
membuat perencanaan pembelajaran, dan menentukan perlu tidaknya pembelajaran
remedial.
Bagi orang tua, hasil evaluasi dapat dimanfaatkan untuk mengetahui kemajuan belajar
peserta didik, membimbing kegiatan belajar peserta didik di rumah, menentukan tindak
lanjut pendidikan yang sesuai dengan kemampuan anaknya, dan memprakirakan
kemungkinan berhasil tidaknya anak tersebut dalam bidang pekerjaannya. Bagi
administrator madrasah, hasil evaluasi dapat dimanfaatkan untuk menentukan
penempatan peserta didik, menentukan kenaikan kelas, dan pengelompokan peserta
didik di madrasah mengingat terbatasnya fasilitas pendidikan yang tersedia serta
indikasi kemajuan peserta didik pada waktu mendatang.
Dalam melaksanakan pembelajaran, guru harus berpijak pada prinsip-prinsip tertentu
yaitu perhatian dan motivasi, keaktifan, keterlibatan langsung atau berpengalaman,
pengulangan, tantangan, balikan dan penguatan, dan perbedaan individual. Di samping
guru harus memegang teguh prinsip-prinsip pembelajaran, guru juga harus mengikuti

SEJARAH DAN FILSAFAT MATEMATIKA 34


MATEMATIKA MATEMATIKA
tahap-tahap pembelajaran yang sistematis, yaitu tahap orientasi, tahap implementasi,
tahap evaluasi, dan tahap tindak lanjut (follow-up). Keberhasilan proses belajar adalah
keberhasilan peserta didik selama mengikuti proses pembelajaran. Sedangkan hasil
belajar merupakan berakhirnya penggal dan puncak proses belajar serta merupakan
dampak tindakan guru, suatu pencapaian tujuan pembelajaran, juga merupakan
peningkatan kemampuan mental peserta didik. Hasil belajar tersebut dapat dibedakan
menjadi (a) dampak pembelajaran (prestasi), dan (b) dampak pengiring (hasil). Dampak
pembelajaran adalah hasil yang dapat diukur dalam setiap pelajaran (pada umumnya
menyangkut domain kognitif), seperti tertuang dalam angka rapor dan angka dalam
ijazah. Dampak pengiring adalah terapan pengetahuan dan kemampuan di bidang lain
yang merupakan suatu transfer belajar (transfer of learning).
Hasil belajar dapat timbul dalam berbagai jenis perbuatan atau pembentukan tingkah
laku peserta didik. Jenis tingkah laku itu diantaranya adalah kebiasaan, keterampilan,
akumulasi persepsi, asosiasi dan hafalan, pemahaman dan konsep, sikap, nilai, moral
dan agama. Faktor-faktor yang dapat mempengaruhi (langsung maupun tidak langsung)
terhadap hasil belajar, antara lain peserta didik, sarana dan prasarana, lingkungan, dan
hasil belajar. Evaluasi diri adalah evaluasi yang dilakukan oleh dan terhadap diri sendiri.
Untuk melakukan evaluasi diri, guru harus berpegang pada prinsip-prinsip tertentu,
seperti kejujuran, kecermatan, dan kesungguhan. Dalam melakukan evaluasi diri, guru
tentunya memerlukan berbagai informasi, seperti hasil penilaian proses, hasil belajar
peserta didik, hasil observasi dan wawancara, hasil angket, dan sebagainya. Hasil-hasil
ini kemudian dianalisis. Proses analisis dapat dimulai dari menilai hasil-hasil pengukuran,
menetapkan tingkat keberhasilan, menentukan kriteria keberhasilan, menentukan
berhasil tidaknya aspek-aspek yang dinilai, memberikan makna, memberikan
penjelasan, dan membuat kesimpulan. Salah satu jenis penilaian yang dapat dilakukan
guru dalam pembelajaran adalah penilaian diagnostik, yaitu penilaian yang berfungsi
mengidentfikasi faktor-faktor penyebab kegagalan atau pendukung keberhasilan dalam
pembelajaran. Berdasarkan hasil penilaian diagnostik ini, guru melakukan perbaikan-
perbaikan untuk meningkatkan kualitas pembelajaran. Mengoptimalkan proses dan hasil
belajar berarti melakukan berbagai upaya perbaikan agar proses belajar dapat berjalan
dengan efektif dan hasil belajar dapat diperoleh secara optimal. Pembelajaran remidial
adalah suatu proses atau kegiatan untuk memahami dan meneliti dengan cermat
mengenai berbagai kesulitan peserta didik dalam belajar. Tujuan pembelajaran remedial
adalah membantu dan menyembuhkan peserta didik yang mengalami kesulitan belajar
melalui perlakuan pengajaran.

SEJARAH DAN FILSAFAT MATEMATIKA 35


MATEMATIKA MATEMATIKA
F. Tes Formatif
Uraian
1. Apa yang dimaksudkan dengan pembelajaran tuntas. Apa kriteria keberhasilannya ?
Berikan contoh konkritnya !
2. Sebutkan beberapa faktor yang dapat mempengaruhi hasil belajar. Jelaskan dengan
singkat !
3. Coba Anda ambil skor tes hasil belajar dalam mata pelajaran tertentu, kemudian
Anda tentukan tingkat keberhasilannya berdasarkan kriteria tertentu. Selanjutnya,
Anda buat penafsirannya !
4. Apa perbedaan antara keberhasilan proses dengan keberhasilan hasil belajar ?
Apakah kaitan kedua keberhasilan itu ?
5. Sebutkan langkah-langkah evaluasi diri. Jelaskan setiap langkahnya dengan singkat !
6. Mengapa guru perlu mengidentifikasi faktor penyebab kegagalan dan pendukung
keberhasilan ?
7. Sebutkan langkah-langkah dalam melakukan identifikasi optimalisasi proses
pembelajaran. Jelaskan dengan singkat !
8. Bandingkan antara pembelajaran remidial dengan pembelajaran reguler dilihat dari
segi:
a. Subjek
b. Materi pembelajaran
c. Dasar pemilihan materi

SEJARAH DAN FILSAFAT MATEMATIKA 36


MATEMATIKA MATEMATIKA
G. Kunci Jawaban
1. Model belajar tuntas (Mastery Learning) adalah pencapaian taraf penguasaan
minimal yang ditetapkan untuk setiap unit bahan pelajaranbaik secara perseorangan
maupun kelompok, dengan kata lain apa yang dipelajari siswa dapat dikuasai
sepenuhnya.
Model belajar tuntas (Mastery Learning) ini dikembangkan oleh John B. Caroll (1971)
dan Benjamin Bloom (1971). Di Indonesia model belajar tuntas (Mastery Learning)
ini dipopulerkan oleh Badan Pengembangan Penelitian Pendidikan dan Kebudayaan.
Suatu pembelajaran di kelas dikatakan melaksanakan pembelajaran tuntas jika
terdapat indikator-indikator sebagai berikut:
1) Metode pembelajaran yang dipakai adalah pendekatan diagnostik preskriptif
Maksudnya adalah pendekatan individual dalam arti meskipun kegiatan belajar
ditujukan kepada kelompok siswa (kelas), tetapi mengakui dan melayani
perbedaan-perbedaan perorangan siswa sedemikian rupa, sehingga
pembelajaran memungkinkan berkembangnya potensi masing-masing siswa
secara optimal.
2) Peran guru harus intensif dalam mendorong keberhasilan siswa secara
individual.
Hal-hal yang dapat dilakukan oleh guru, misalnya sebagai berikut:
a. Menjabarkan/memecah KD ke dalam satuan-satuan yang lebih kecil.
b. Menata indikator berdasarkan cakupan serta urutan unit.
c. Menyajikan materi dalam bentuk yang bervariasi.
d. Memonitor seluruh pekerjaan siswa.
e. Menilai perkembangan siswa dalam pencapaian kompetensi.
f. Menyediakan sejumlah alternatif strategi pembelajaran bagi siswa yang
menjumpai kesulitan.
3) Peran siswa lebih leluasa dalam menentukan jumlah waktu belajar yang
diperlukan.Artinya siswa diberikan kebebasan dalam menetapkan kecepatan
pencapaian kompetensi. Kemajuan siswa sangat tertumpu pada usaha serta
ketekunan siswa secara individual.

SEJARAH DAN FILSAFAT MATEMATIKA 37


MATEMATIKA MATEMATIKA
4) Sistem penilaian menggunakan penilaian berkelanjutan yang mempunyai ciri-
ciri sebagai berikut:
a. Penilaian dengan sistem blok.
b. Tiap blok terdiri dari satu atau lebih kompetensi dasar (KD).
c. Hasil penilaian dianalasis dan ditindaklanjuti melalui program remedial,
program pengayaan, dan program percepatan.
d. Penilaian mencakup aspek kognitif dan psikomotor.
e. Aspek afektif dinilai melalui pengamatan dan kuesioner.

Contoh konkritnya:
Pelajaran las busur manual di SMK sangat erat kaitannya dengan model pembelajaran
tuntas (mastery learning) dan pembelajaran berbasis kompetensi (Competency Based
Training, CBT). Pelajaran ini memungkinkan siswa SMK untuk dapat mencapai semua
tingkatan kompetensi yang diberikan guru kepadanya sesuai dengan kemampuannya
tanpa dibatasi oleh waktu.
2. Menurut Slameto (2010:54) faktor-faktor yang mempengaruhi belajar banyak
jenisnya, tetapi dapat digolongkan menjadi dua golongan saja, yaitu faktor intern
dan faktor ekstern. Faktor intern adalah faktor yang berasal dari dalam diri individu
yang sedang belajar. Ada tiga faktor yang menjadi faktor intern yaitu :

1) Faktor jasmaniah
Faktor-faktor yang tergolong dalam faktor jasmaniah yang dapat
mempengaruhi belajar adalah faktor kesehatan dan cacat tubuh.
2) Faktor psikologis
Sekurang-kurangnya ada tujuh faktor yang tergolong ke dalam faktor psikologis
yang mempengaruhi belajar, faktor-faktor ini adalah : intelegensi, perhatian,
minat, bakat, motif, kematangan dan kesiapan.

3) Faktor kelelahan
Faktor kelelahan ditinjau dari dua aspek yaitu kelelahan jasmani dan kelelahan
rohani. Kelelahan jasmani terlihat dengan lemah lunglainya tubuh dan dilihat

SEJARAH DAN FILSAFAT MATEMATIKA 38


MATEMATIKA MATEMATIKA
dengan adanya kelesuan dan kebosanan, sehingga minat dan dorongan untuk
menghasilkan sesuatu hilang.
Faktor ekstern adalah faktor yang ada di luar individu. Faktor intern yang
berpengaruh terhadap belajar menurut Slameto (2010:60) dikelompokan menjadi 3
faktor, yaitu faktor keluarga, faktor sekolah, dan faktor masyarakat.

1) Faktor keluarga
Siswa yang belajar akan menerima pengaruh dari keluarga berupa: cara orangtua
mendidik, relasi antara anggota keluarga, suasana rumah tangga dan keadaan
ekonomi keluarga.
2) Faktor sekolah
Faktor sekolah yang mempengaruhi belajar mencakup metode mengajar, kurikulum,
relasi guru dengan guru, relasi siswa dengan siswa, disiplin sekolah, pengajaran dan
waktu sekolah, standar pelajaran, keadaan gedung, metode belajar, dan tugas
rumah.
3) Faktor masyarakat
Faktor masyarakat yang mempengaruhi belajar yaitu berupa kegiatan siswa dalam
masyarakat, mass media, teman bergaul dan bentuk kehidupan masyarakat.

3. Coba Anda ambil skor tes hasil belajar dalam mata pelajaran tertentu, kemudian Anda
tentukan tingkat keberhasilannya berdasarkan kriteria tertentu. Selanjutnya, Anda buat
penafsirannya !
Jawaban atas pertanyaan ini dapat Anda praktikkan di sekolah tempat Anda mengajar.
4. Keberhasilan proses belajar adalah keberhasilan peserta didik selama mengikuti proses
pembelajaran. Sedangkan hasil belajar merupakan berakhirnya penggal dan puncak
proses belajar serta merupakan dampak tindakan guru, suatu pencapaian tujuan
pembelajaran, juga merupakan peningkatan kemampuan mental peserta didik. Hasil
belajar tersebut dapat dibedakan menjadi (a) dampak pembelajaran (prestasi), dan (b)
dampak pengiring (hasil). Dampak pembelajaran adalah hasil yang dapat diukur dalam
setiap pelajaran (pada umumnya menyangkut domain kognitif), seperti tertuang dalam
angka rapor dan angka dalam ijazah.
Dampak pengiring adalah terapan pengetahuan dan kemampuan di bidang lain yang
merupakan suatu transfer belajar (transfer of learning).

SEJARAH DAN FILSAFAT MATEMATIKA 39


MATEMATIKA MATEMATIKA
5. Dalam melakukan evaluasi diri, guru tentunya memerlukan berbagai informasi, seperti
hasil penilaian proses, hasil belajar peserta didik, hasil observasi dan wawancara, hasil
angket, dan sebagainya. Hasil-hasil ini kemudian dianalisis. Proses analisis dapat dimulai
dari menilai hasil-hasil pengukuran, menetapkan tingkat keberhasilan, menentukan
kriteria keberhasilan, sampai dengan menentukan berhasil tidaknya aspek-aspek yang
dinilai. Selanjutnya, Anda memberikan makna terhadap hasil analisis yang dilakukan,
baik makna dari kegagalan proses belajar maupun hasil belajar peserta didik. Anda juga
perlu memberikan penjelasan mengapa kegagalan itu bisa terjadi, mengapa peserta
didik memberikan respon yang negatif atas pelaksanaan pembelajaran yang dilakukan,
mengapa proses belajar tidak sesuai dengan harapan, mengapa hasil belajar peserta
didik menurun dibandingkan dengan hasil belajar sebelumnya, dan sebagainya.
Akhirnya, Anda harus membuat kesimpulan secara umum berdasarkan sistem
pembelajaran, sesuai dengan tahap-tahap pembelajaran atau dalam bentuk faktor-
faktor penyebab kegagalan dan pendukung keberhasilan dalam pembelajaran.
6. Guru perlu mengidentifikasi faktor penyebab kegagalan dan pendukung keberhasilan
dalam pembelajaran yang telah dilakukannya untuk meningkatkan kualitas
pembelajaran.
7. Untuk mengoptimalkan proses dan hasil belajar hendaknya kita berpijak pada hasil
identifikasi faktor-faktor penyebab kegagalan dan faktor-faktor pendukung
keberhasilan. Berdasarkan hasil identifikasi ini kemudian kita mencari alternatif
pemecahannya, kemudian dari berbagai alternatif itu kita pilih mana yang mungkin
dilaksanakan dilihat dari berbagai faktor, seperti kesiapan guru, kesiapan peserta didik,
sarana dan prasarana, dan sebagainya. Mengoptimalkan proses dan hasil belajar berarti
melakukan berbagai upaya perbaikan agar proses belajar dapat berjalan dengan efektif
dan hasil belajar dapat diperoleh secara optimal. Proses belajar dapat dikatakan efektif
apabila peserta didik aktif (intelektual, emosional, sosial) mengikuti kegiatan belajar,
berani mengemukakan pendapat, bersemangat, kritis, dan kooperatif. Begitu juga
dengan hasil belajar yang optimal dapat dilihat dari ketuntasan belajarnya, terampil
dalam mengerjakan tugas, dan memiliki apresiasi yang baik terhadap pelajaran. Hasil
belajar yang optimal merupakan perolehan dari proses belajar yang optimal pula.

SEJARAH DAN FILSAFAT MATEMATIKA 40


MATEMATIKA MATEMATIKA
8. Sebenarnya, pembelajaran remedial merupakan kelanjutan dari pembelajaran biasa
atau reguler di kelas. Hanya saja, peserta didik yang masuk dalam kelompok ini adalah
peserta didik yang memerlukan pelajaran tambahan. Peserta didik yang dimaksud
adalah peserta didik yang belum tuntas belajar. Pembelajaran remidial adalah suatu
proses atau kegiatan untuk memahami dan meneliti dengan cermat mengenai berbagai
kesulitan peserta didik dalam belajar. Kesulitan belajar peserta didik sangat beragam,
ada yang mudah ditemukan sebab-sebabnya tetapi sukar disembuhkan, tetapi ada juga
yang sukar bahkan tidak dapat ditemukan sehingga tidak mungkin dapat disembuhkan
hanya oleh guru di sekolah. Untuk itu, perhatikan tabel berikut ini:

Perbedaan Pembelajaran Remidial dengan Pembelajaran Reguler


No Aspek-aspek Pembelajaran Reguler Pembelajaran Remidial
Pembelajaran
1 Subjek Seluruh peserta didik Peserta didik yang belum
tuntas
2 Materi Topik bahasan Konsep terpilih
pembelajaran
3 Dasar pemilihan Rencana pembelajaran Analisis kebutuhan (rencana
materi pembelajaran remidi)

Sumber : Endang Poerwanti (2008 : 8-23)

SEJARAH DAN FILSAFAT MATEMATIKA 41


MATEMATIKA MATEMATIKA
KEGIATAN PEMBELAJARAN 2

Kegiatan Belajar 2 : Sejarah Matematika


A. Tujuan
Tujuan dari kegiatan pembelajaran 2 ini adalah melalui diskusi dan penugasan peserta
diklat dapat menjelaskan sejarah penemuan beberapa konsep dasar dan penting dalam
matematika dengan cermat.

B. Indikator Pencapaian Kompetensi


Indikator pencapaian kompetensi yang harus dikuasai setelah mengikuti kegiatan belajar
ini adalah, peserta diklat dapat menjelaskan sejarah penemuan beberapa konsep dasar
dan penting dalam matematika

C. Uraian Materi
Pada kegiatan belajar ini akan dibahas mengenai sejarah penemuan matematika dari
jaman Mesir kuno sampai pada penemuan beberapa konsep dasar dan penting serta
perkembangannya menjadi matematika yang saat ini dipergunakan di sekolah.
Matematika berasal dari bahasa Yunani mathemata yang menunjukkan bentuk
pengajaran apapun. Pada perkembangannya digunakan untuk bidang khusus dari ilmu
pengetahuan.
1. Sejarah Matematika
a. Matematika Mesir Kuno
Sejarah mengatakan bahwa matematika berasal dari Mesir adalah gagasan
Aristoteles dalam bukunya yang berjudul Metapysics yang menyebutkan bahwa
sains-sains matematis berasal dari kawasan Mesir, karena di sana kaum yang
sekelas pendeta memiliki waktu luang yang cukup.
Pandangan Proclus (410-485 S.M.), seorang pengamat ahli dari Yunani, dalam
Commentary on the First Book of Euclids Elements adalah bahwa sebagian
besar catatan sejarah mengatakan geometri adalah ilmu yang pertama
ditemukan di Mesir. Ilmu ini berasal dari perngukuran luas tanah. Hal ini sangat

SEJARAH DAN FILSAFAT MATEMATIKA 42


MATEMATIKA MATEMATIKA
penting mengingat sungai Nil yang setiap tahun meluap akan menghapus batas-
batas tanah.
Dari pendapat dia atas dapat disimpulkan bahwa matematika di Mesir muncul
akibat kebutuhan-kebutuhan praktis. Peradaban Mesir yang terdapat di
sepanjang sungai Nil yang setiap tahun banjir, menyebabkan lahan bertambah
atau berkurang. Aturan geometri sederhana dipakai untuk menentukan batas-
batas ladang dan daya tampung lumbung. Selain itu, peradaban Mesir
membutuhkan aritematika sederhana untuk melakukan transaksi perdagangan,
pemungutan pajak oleh pemerintah, mengitung bunga pinjaman, gaji, serta
penyusunan kalender kerja.
Sejarah penemuan matematika Mesir kuno adalah pada saat invasiNapoleon ke
Mesir pada tahun 1798. Ketika pasukan Napoleon kalah oleh armada Inggris
dan memutuskan untuk meneliti tiap aspek kehidupan bangsa Mesir pada masa
kuno dan zaman modern. Bersama dengan 167 ilmuwan termasuk dua
matematikawan yaitu Gaspard Monge dan Jean-Baptise Fourier, mereka
menghasilkan sebuah karya monumental yang berjudul Dscription de IEgypte.
Teks yang membahas tentang peradaban Mesir Kuno, tentang monumen-
monumen yang mereka bangun, Mesir modern, dan sejarah alamnya. Catatan
sejarah peradaban awal ini ditulis dalam sebuah naskah yang belum mampu
dibaca siapapun dan belum dapat diterjemahkan. Barulah pada saat Batu
Rosetta ditemukan oleh teknisi pada saat invasi militer serupa yang dilakukan
Napoleon selanjutnya, terungkaplah bahwa batu tersebut berguna untuk
menerjemahkan tulisan hieroglif.

SEJARAH DAN FILSAFAT MATEMATIKA 43


MATEMATIKA MATEMATIKA
Gambar 2.2.1 Batu Rosetta

Matematika Mesir sebagian besar kita peroleh dari dua papirus yang berukuran
cukup besar. Apa itu papirus? Papirus adalah alat tulis sederhana yang berasal
dari kulit batang pohon yang dikeringkan dan dianyam sehingga dapat
digunakan untuk menulis. Sumber lain mengatakan papirus adalah suatu
lembaran atau media yang digunakan oleh orang-orang masa lalu (sekitar 1800-
an SM) untuk mendokumentasikan sesuatu seperti gambar dan tulisan.Dua
papirus besar yang membuka sejarah tentang matematika Mesir adalah Papirus
Rhind dan Papirus Golenischev atau yang lebih dikenal dengan Papirus
Moskow.
Papirus Rhind sendiri atau biasa disebut Ahmes adalah suatu risalah
matematika yang menyerupai buku pentunjuk praktis dan mengandung 85 soal
yang ditulis dengan huruf hieratik oleh penulis Ahmes. Tulisan ini diperkirakan
berasal dari tahun 1650 SM tetapi mungkin lembaran itu adalah salinan dari

SEJARAH DAN FILSAFAT MATEMATIKA 44


MATEMATIKA MATEMATIKA
dokumen yang lebih tua dari Kerajaan Tengah yaitu dari tahun 2000-1800 SM.
Papyrus itu dibeli di Mesir oleh ahli Egyptologi Inggris A. Henry Rhind dan
kemudian diserahkan ke British Museum. Oleh karena itulah papyrus ini
kemudian dinamakan papyrus Rhind. Papyrus ini merupakan sumber utama
mengenai matematika Mesir kuno dan diterbitkan dalam tahun 1927.
Papirus Rhind adalah manual instruksi bagi pelajar aritmetika dan geometri.
Selain memberikan rumus-rumus luas dan cara-cara perkalian, perbagian, dan
pengerjaan pecahan, lembaran itu juga menjadi bukti bagi pengetahuan
matematika lainnya, termasuk bilangan komposit dan prima; rata-rata
aritmetika, geometri, dan harmonik; dan pemahaman sederhana Saringan
Eratosthenes dan teori bilangan sempurna (yaitu, bilangan 6).Lembaran ini juga
berisi cara menyelesaikan persamaan linear orde satu juga barisan aritmetika
dan geometri.

Gambar 2.2.2 Papirus Rhind

Kandungan dalam Papirus Rhind diawali dengan suatu premis yang berkaitan
dengan sebuah kajian yang cermat tentang segala hal, memahami semua hal

SEJARAH DAN FILSAFAT MATEMATIKA 45


MATEMATIKA MATEMATIKA
yang ada, pengetahuan dari semua rahasia yang menghalangi. Inti dari Papirus
Rhind adalah bagaimana cara mengalikan dan membagi.
Berikut adalah cara mengalikan menurut Papirus Rhind.
Perkalian dari dua bilangan dapat diselesaikan dengan cara menggandakan
secara berurutan salah satu dari bilangan tersebut dan kemudian
menambahkan pengulang yang sesuai untuk memperoleh hasil kalinya.
Contohnya, untuk mencari hasil kali 21 dengan 71, kita misalkan bilangan yang
akan dikalikan adalah 71, lalu kalikan dengan dua bilangan tersebut seperti
berikut:

1 71
2 142
4 284
8 568
16 1136

Kita berhenti sampai di sini, karena jika dilanjutkan maka pengali yang muncul
selanjutnya untuk 71 akan lebih besar dari 21. Perhatikan bahwa
21 16 4 1 , kita beri tanda pada angka 16, 4, dan 1. Maka angka yang di
sebelahnya kita tambahkan

1 71 v
2 142
4 284 v
8 568
16 1136 v +
21 1491

Dengan menambahkan kedua kolom didapat 21 dan 1491. Hasil perkalian yang
dimaksud adalah 1491. Jika diuraikan maka akan nampak seperti berikut

SEJARAH DAN FILSAFAT MATEMATIKA 46


MATEMATIKA MATEMATIKA
1491 71 284 1136 (1 4 16) 71 21 71
Jika kita ambil 21 sebagai bilangan yang dikalikan dan 71 sebagai pengalinya,
maka akan diperoleh hasil sebagai berikut
1 21 v
2 42 v
4 84 v
8 168
16 336
32 672
64 1344 v +
71 1491

Terlihat bahwa hasilnya adalah sama dengan yang sebelumnya.

Sekarang bagaimana cara membagi?


Untuk pembagian, misalkan 35 dibagi 8. Maka pembaginya akan digandakan
sampai penggandaan berikutnya akan lebih besar dari bilangan yang dibagi.
Selanjutnya, pembaginya mulai dibagi dua untuk melengkapi sisanya sampai
pada nilai 1. Perhitungannya seperti berikut.

1 8
2 16
4 32 v
1
4
2
1
2 v
4
1
1 v +
8
71 1491

SEJARAH DAN FILSAFAT MATEMATIKA 47


MATEMATIKA MATEMATIKA
Dengan menggandakan 16 kita peroleh 32, sehingga nilai yang hilang adalah 35-
32=3. Nilai yang hilang kita lihat di kolom pembagi, nilai yang hilang tersebut
1 1
akan terpenuhi dengan menjumlahkan dan . Dengan demikian hasil baginya
4 8
1 1
adalah: 4 + + .
4 8

Permasalahan lain yang berada pada papirus Rhind adalah luas sebuah
lingkaran, yaitu yang muncul pada permasalahan 50:

Contoh dari sebidang tanah yang bulat dengan dimensi 9 khet. Berapakah
1
luasnya? Kurangilah dari diameter tersebut, yaitu 1, sehingga sisanya adalah
9

8. Kalikan 8 degan 8, hasilnya 64. Jadi, luas bidang tanah itu adalah 64 setat.

Cara penulis papirus menghitung luas lingkaran adalah: kurangi diameter


1
lingkaran tersebut oleh bagiannya dan kuadratkan sisanya. Dapat disimbolkan
9

sebagai berikut:
1 2 8 2
= ( ) = ( )
9 9
Coba kita bandingkan dengan rumus luas lingkaran yang dipakai saat ini
2
= ( )
2

2 8 2 8 2
= ( ) = 4 ( ) = 3,1605
4 9 9

Papirus besar lainnya adalah Papirus Golenischev disebut juga papirus Moskow,
karena dimiliki oleh Museum Seni Murni di Moskow. Naskah ini berisikan soal
kata atau soal cerita, yang barangkali ditujukan sebagai hiburan. Satu soal
dipandang memiliki kepentingan khusus karena soal itu memberikan metoda
untuk memperoleh volume limas terpenggal: "Jika Anda dikatakan: Limas
terpenggal setinggi 6 satuan panjang, yakni 4 satuan panjang di bawah dan 2
satuan panjang di atas. Anda menguadratkan 4, sama dengan 16. Anda

SEJARAH DAN FILSAFAT MATEMATIKA 48


MATEMATIKA MATEMATIKA
menduakalilipatkan 4, sama dengan 8. Anda menguadratkan 2, sama dengan 4.
Anda menjumlahkan 16, 8, dan 4, sama dengan 28. Anda ambil sepertiga dari 6,
sama dengan 2. Anda ambil dua kali lipat dari 28, sama dengan 56. Maka
lihatlah, hasilnya sama dengan 56. Anda memperoleh kebenaran."

Gambar 2.2.3 Papirus Moskow

Geometri Mesir kuno dijelaskan oleh Herodotus yang mengunjungi Nil sekitar
460-455 S.M. sebagai berikut:
Mereka juga berkata bahwa raja ini (Sesostris) membagi tanah kepada semua
penduduk Mesir dengan tujuan agar masing-masing dari mereka mendapatkan
ukuran yang sama dan untuk kemudian menarik pendapatan dari mereka,
dengan menarik pajak tahunan. Tetapi siapapun yang tanahnya terusik harus
datang kepada sang raja dan menjelaskan apa yang sebenarnya terjadi. Sang
raja kemudian mengirim tim peninjau, yang harus mengukur seberapa dari luas
tanah yang telah berkurang, agar sang pemilik tanah hanya membayar sesuai

SEJARAH DAN FILSAFAT MATEMATIKA 49


MATEMATIKA MATEMATIKA
dengan tanah yang tersisa, agar sebanding dengan besar pungutan pajaknya.
Dari cara ini, tampak bahwa geometri berasal dari Mesir.
Bangsa Mesir dalam menentukan luas-luas ataupun volume-volume dari
berbagai bangun datar dan bangun ruang saat itu melalui perjalanan panjang
hasil pengalaman dan penelitian trial and error. Bangsa Mesir menggali fakta-
fakta yang berguna bagi pengukuran tanpa memusingkan bukti deduktifnya.
Beberapa dari rumus yang mereka punyai mendekati benar akan tetapi cukup
praktis untuk dipakai sehari-hari. Contohnya adalah perhitungan piramida
terpotong pada Papirus Moskow yang telah diuraikan di atas.
Perhitungan lain adalah pada sebuah naskah untuk tujuan peringatan (sekitar
100 S.M.) di Kuil Horus wilayah Edfu, terdapat referensi-referensi yang terkait
dengan banyak sekali bangun bersisi empat yang dipersembahkan bagi kuil itu.
Untuk tiap bangun tersebut, luas diperoleh dengan mengambil hasilkali dari
rata-rata dua pasang sisi yang berlawanan, dengan rumus
1
= ( + )( + )
4

Dimana a, b, c dan d adalah panjang-panjang dari sisi-sisi secara berurutan.


Rumus tersebut jelas tidak benar, karena rumus itu akan memberikan nilai yang
benar jika bangun yang diukur kurang lebih menyerupai persegi panjang.

b. Matematika Babilonia
Matematika Babilonia merujuk pada seluruh matematika yang dikembangkan
oleh bangsa Mesopotamia yang kini bernama Iraq sejak
permulaan Sumeria hingga permulaan peradaban helenistik. Dinamai
Matematika Babilonia karena peran utama kawasan Babilonia sebagai tempat
untuk belajar. Lebih dari 400 lempengan tanah liat ditemukan sebagai sumber
sejarah bangsa Babilonia yang digali sejak 1850-an. Lempengan-lempengan
tersebut ditulis dengan menggunakantulisan berbentuk paku.Lempengan
tersebut diberi tulisan ketika tanah liat masih basah, dan kemudian dibakar

SEJARAH DAN FILSAFAT MATEMATIKA 50


MATEMATIKA MATEMATIKA
dalam tungku atau dijemur di bawah terik matahari bahkanbeberapa di
antaranya adalah karya rumahan.
Bukti terdini matematika menyebutkan bahwa lempengan bertulisantersebut
adalah karya bangsa Sumeria, yang membangun peradaban kuno di
Mesopotamia. Mereka mengembangkan sistem rumitmetrologi sejak tahun
3000 SM. Dari kira-kira 2500 SM ke muka, bangsa Sumeria menuliskan tabel
perkalian pada lempengan tanah liat yang berkaitan
dengan geometri dan pembagian. Jejak terdini sistem bilangan Babilonia juga
merujuk pada periode ini.
Sebagian besar lempengan tanah liat yang sudah diketahui berasal dari tahun
1800 sampai 1600 SM, dan meliputi topik-topik pecahan, aljabar, persamaan
kuadrat dan kubik, dan perhitungan bilangan regular, invers perkalian,
dan bilangan prima kembar.Lempengan itu juga meliputi tabel perkalian dan
metode penyelesaian persamaan linear dan persamaan kuadrat. Lempengan
Babilonia 7289 SM memberikan hampiran bagi 2 yang akurat sampai lima
tempat decimal.
Teks matematika Babilonia sangat banyak jumlahnya dan teredit dengan sangat
baik. Sistem matematik Babilonia adalah seksagesimal atau bilangan berbasis
60. Kemajuan besar dalam matematika ini terjadi karena dua alasan. Pertama,
angka 60 memiliki banyak pembagi yaitu 2, 3, 4, 5, 6, 10, 12, 15, 20, dan 30,
yang membuat perhitungan jadi lebih mudah. Selain itu, bangsa Babilonia
memiliki sistem bilangan real dimana digit yang ditulis sebelah kiri memiliki nilai
yang lebih besar seperti bilangan berbasis 10.
Tulisan dan angka bangsa Babilonia sering juga disebut sabagai tulisan paku
karena bentuknya seperti paku.Orang Babilonia menulisakan huruf paku
menggunakan tongkat yang berbentuk segitiga yang memanjang (prisma
segitiga) dengan cara menekannya pada lempeng tanah liat yang masih basah
sehingga menghasilkan cekungan segitiga yang meruncing menyerupai gambar
paku.

SEJARAH DAN FILSAFAT MATEMATIKA 51


MATEMATIKA MATEMATIKA
Gambar 2. 2. 1 Tulisan Paku

Pencapaian dalam ilmu matematika lainnya yaitu ditemukannya penentuan


nilai akar kuadrat, bahkan para ilmuan Babilonia telah mendemonstrasikan
teori Pythagoras, jauh sebelum Pythagoras sendiri muncul dengan teorinya dan
hal ini dibuktikan oleh Dennis Ramsey yang menerjemahkan sebuah catatan
kuno yang berasal dari tahun 1900 sebelum masehi. Penjelasannya seperti
berikut :
4 adalah panjangnya dan 5 adalah panjang diagonalnya, lalu berapa lebarnya?.
Mereka mengumpamakan jika kedua angka tadi dikalikan dengan angka itu
sendiri, maka akan ditemukan nilai tengahnya. Jika 4 x 4 = 16 dan 5 x 5 = 25,
maka selisih antara 16 dan 25 adalah 9. Dari angka berapakah kita bisa
mendapatkan angka 9? Angka tersebut harus bisa menghasilkan 9 jika angka
tersebut dikalikan dengan angka itu sendiri, dan 9 didapatkan dari 3 x 3.
Sehingga disimpulkan bahwa 3 adalah lebarnya karena semua angka dikalikan
dengan angka itu sendiri.

SEJARAH DAN FILSAFAT MATEMATIKA 52


MATEMATIKA MATEMATIKA
Catatan kuno tentang kuadrat dan kubus yang dihitung menggunakan angka 1
hingga 60, ditemukan di Senkera dimana orang-orang telah mengenal jam
matahari, clepsydra, juga tuas dan katrol, padahal saat itu mereka belum
memiliki pengetahuan tentang mekanika. Bangsa Babilonia juga sudah lama
mengenal lensa kristal dan penyalaan bubut sebelum ditemukan oleh Austen
Henry Layard dari Nimrud.
Bangsa Babilonia juga sudah sangat familiar dengan aturan umum untuk
mengukur suatu area. Mereka mengukur keliling lingkaran sebanyak 3 kali
diameter dan luasnya sebagai satu per duabelas kuadrat dari lingkaran, dan jika
hitungannya benar, maka nilai akan bernilai 3.
Volume silinder diambil sebagai produk dari alas dan tinggi, namun, volume
frustum sebuah kerucut atau piramida persegi dihitung dengan tidak benar
sebagai produk dari ketinggian dan setengah jumlah dari basis. Juga ada
penemuan terbaru dalam sebuah catatan kuno mencantumkan bahwa
1
nilai adalah 3 dan . Di Babilonia juga dikenal mil, yang merupakan ukuran
8
sebesar jarak sekitar tujuh mil hari ini. Pengukuran jarak ini dikonversi menjadi
satu mil, waktu yang digunakan untuk mengukur perjalanan matahari, yang
mempresentasikan panjangnya waktu.
Matematika Babilonia ditulis menggunakan sistem bilanganseksagesimal (basis-
60). Penggunaan bilangan seksagesimal dapat dilihat pada penggunaan satuan
waktu yaitu 60 detik untuk semenit, 60 menit untuk satu jam, dan pada
penggunaan satuan sudut yaitu 360 (60 x 6) derajat untuk satu
putaran lingkaran, juga penggunaan detik dan menit pada busur lingkaran yang
melambangkan pecahan derajat. Kemajuan orang Babilonia di dalam
matematika didukung oleh fakta bahwa 60 memiliki banyak pembagi. Bangsa
Babilonia memiliki sistem nilai-tempat yang sejati, di mana angka-angka yang
dituliskan di lajur lebih kiri menyatakan nilai yang lebih besar, seperti di dalam
sistem desimal. Akan tetapi, terdapat kekurangan pada kesetaraan koma
desimal, sehingga nilai tempat suatu simbol seringkali harus dikira-kira

SEJARAH DAN FILSAFAT MATEMATIKA 53


MATEMATIKA MATEMATIKA
berdasarkan konteksnya. Pada zaman ini juga belum ditemukan angka nol.
Berikut contoh angka babilonia:
Untuk suatu sistem posisional tertentu diperlukan suatu konvensi tentang
bilangan yang menunjukkan keunikan suatu bilangan. Misalnya desimal 12345
berarti:
1 x 104 + 2 x 103 + 3 x 102 + 4x 10 + 5
Sistem posisional seksagesimal Bablonia menganut cara penulisan seperti cara
diatas, yaitu bahwa posisi yang paling kanan adalah untuk unit sampai 59, satu
sisi disebelah kirinya adalah untuk 60 x n, dimana 1 n 59 dan seterusnya.
Sekarang kita menggunakan notasi dimana bilangan dipisahkan dengan koma,
misalnya, 1,57,46,40 menyatakan bilangan seksagesimal160 pangkat 3 tambah
57 kali 60 pangkat dua ditambah 46kali 60 tambah 40.Yaitu, dalam notasi
desimal bernilai 424000
Namun masih terdapat persoalan dengan sistem ini. Karena dua dinyatakan
dengan dua karakter yang masing-masing menyatakan satu unit, dan 61
dinyatakan dengan satu karakter untuk satu unit sebagai bilangan pertama dan
sebagai bilangan kedua adalah karakter yang identik untuk satu unit maka
bilangan seksagesimalBabiloniaia 1,1 dan 2 secara esensial dinyatakan secara
serupa. Namun hal ini bukanlah persoalan sebenarnya karena adanya spasi
diantara karakter-karakter tersebut menunjukkan perbedaan-perbedaannya.
Dalam simbol untuk 2 kedua karakter yang menyatakan unit saling berdempet
dan menjadi simbol tunggal. Dalam bilangan 1,1 terdapat suatu spasi
diantaranya.
Satu persoalan yg lebih serius adalah fakta bahwa tidak terdapat nol untuk
menyatakan posisi yang kosong. Bilangan seksagesimal menyatakan bilangan 1
dan 1,0 untuk 1 dan 60 desimal, memiliki pernyataan yg sama persis dan spasi
tidak membawa perbedaaan. Barangkali peradaban Babilon selanjutnya telah
menetapkan sebuah simbol untuk menyatakan kekosongan.

SEJARAH DAN FILSAFAT MATEMATIKA 54


MATEMATIKA MATEMATIKA
Jikalau posisi untuk kosong menjadi masalah untuk bilangan bulat maka justru
terdapat persoalan yang lebih besar pada fraksi seksagesimalBabilonia. Bangsa
Babilonia menggunakan suatu sistem fraksi seksagesimal yang serupa dengan
fraksi desimal kita. Misalnya jika kita menulis 0,125 maka berarti 1/10 + 2/100
+5/1000 = 1/8. Tentu saja fraksi dengan bentuk a/b, dalam bentuknya yang
paling rendah, dapat dinyatakan sebagai fraksi desimal finit jika dan hanya jika
b tidak dapat dibagi dengan bilangan Prima selain 2 atau 5. Jadi 1/3 tidak
memiliki fraksi desimal yang finit. Serupa halnya fraksi seksagesimal Vabilonia
0;7,30 dinyatakan dengan 7/60 +30/3600 yang ditulis dengan notasi kita
sebagai 1/8.
Karena 60 dapat dibagi dengan bilangan prima 2,3 dan 5 maka sebuah bilangan
dengan bentuk a/b, dan bentuknya yang paling rendah, dapat dinyatakan
sebagai fraksi desimal finit jika dan hanya jika b tidak dapat dibagi oleh bilangan
selain 2,3,dan 5. Fraksi yang lain oleh karenanya dapat dinyatakan sebagai fraksi
seksagesimal dan bukan sebagai fraksi desimal finit.
Perkiraan notasi tersebut digunakan untuk menyatakan bilangan seksagesimal
dengan bilangan pecahan. Untuk menyatakan 10,12,5;1.52.30 adalah
10 x 602 + 12 x 60 + 5 +1/60 +52/602 + 30/603
Yang dalam notasi kita adalah 36725 1/32. Hal ini berlaku namun diatas telah
dikemukakan notasi semikolon untuk menunjukkan dimana bagian integernya
berakhir dan bagian pecahannya dimulai. Inilah koma seksagesimal dan
memainkan peranan yang analog pada koma desimal. Namun bangsa Babilonia
tidak memiliki notasi untuk menunjukkan dimana bagian integer berakhir dan
bagian pecahan dimulai. Jika kita menulis 10,12,5,1,52,30 tanpa memiliki suatu
notasi tentang koma seksagesimal maka bilangan ini dapat memiliki beberapa
arti sebagai berikut:
0;10,12,5,1,52,30
10;12,5,1,52,30
10,12;5,1,52,30
10,12,5;1,52,30

SEJARAH DAN FILSAFAT MATEMATIKA 55


MATEMATIKA MATEMATIKA
10,12,5,1;52,30
10,12,5,1,52;30
10,12,5,1,52,30
Sebagai tambahan, tentu saja, sampai 10,12,5,1,52,30,0 atau
0;0,10,12,5,1,52,30 dan seterusnya.

c. Matematika Yunani
Matematika Yunani ditenggarai dimulai oleh Thales dari Miletus (kira-kira 624
sampai 546 SM) dan Pythagoras dari Samos (kira-kira 582 sampai 507 SM).
Menurut legenda, Pythagoras bersafari ke Mesir untuk mempelajari
matematika, geometri, dan astronomi dari pendeta Mesir.
Thales menggunakan geometri untuk menyelesaikan soal-soal perhitungan
ketinggian piramida dan jarak perahu dari garis pantai. Dia dihargai sebagai
orang pertama yang menggunakan penalaran deduktif untuk diterapkan pada
geometri, dengan menurunkan empat akibat wajar dari teorema Thales.
Teorema Thales sendiri menyatakan bahwa sudut-sentuh-busur yang dilukiskan
di dalam setengah-lingkaran adalah sudut siku-siku. Teorema ini mungkin
dipelajarinya saat dia berada di Babilonia, tetapi yang khas adalah peragaan
teorema tersebut. Thales juga dianggap sebagai orang terdini di dalam sejarah,
yang kepadanya temuan-temuan khusus matematika disematkan.
Meskipun tidak diketahui apakah Thales atau bukan yang pertama
memperkenalkan struktur logika ke dalam matematika, yang saat ini menjadi
hal yang berlaku di manapun, tetapi diketahui bahwa di dalam dua ratus tahun
sesudah kematian Thales bangsa Yunani memperkenalkan struktur logika dan
gagasan pembuktian ke dalam matematika.
Pythagoras mendirikan Mazhab Pythagoras, yang mendakwakan bahwa
matematikalah yang menguasai semesta. Mazhab Pythagoraslah yang
menggulirkan istilah "matematika", dan merekalah yang memulakan pengkajian
matematika. Mazhab Pythagoras dihargai sebagai penemu bukti pertama
teorema Pythagoras

SEJARAH DAN FILSAFAT MATEMATIKA 56


MATEMATIKA MATEMATIKA
Mazhab Pythagoras dihargai dengan beberapa pengembangan matematika
tingkat lanjut, seperti penemuan bilangan irasional. Sejarawan menghargai
mereka atas peran utamanya di dalam pengembangan matematika Yunani
(khususnya teori bilangan dan geometri) ke dalam sistem logika utuh menurut
definisi-definisi yang jelas dan teorema-teorema yang terbuktikan, yang
dianggap sebagai subjek yang pantas dari pengkajian di dalam kebenarannya
sendiri, tanpa memandang terapan praktis yang menjadi perhatian utama bagi
bangsa Mesir dan Babilonia.

d. Matematika Cina
Tulisan matematika yang dianggap tertua dari Cina adalah Chou Pei Suan Ching,
berangka tahun antara 1200 SM sampai 100 SM. Hal yang menjadi catatan
khusus dari penggunaan matematika Cina adalah sistem notasi posisional
bilangan desimal, yang disebut pula "bilangan batang" di mana sandi-sandi yang
berbeda digunakan untuk bilangan-bilangan antara 1 dan 10, dan sandi-sandi
lainnya sebagai perpangkatan dari sepuluh. Dengan demikian, bilangan 123
ditulis menggunakan lambang untuk "1", diikuti oleh lambang untuk "100",
kemudian lambang untuk "2" diikuti lambang utnuk "10", diikuti oleh lambang
untuk "3".
Karya tertua yang masih terawat mengenai geometri di Cina berasal dari
peraturan kanonik filsafat Mohisme kira-kira tahun 330 SM, yang disusun oleh
para pengikut Mozi (470390 SM). Mo Jing menjelaskan berbagai aspek dari
banyak disiplin yang berkaitan dengan ilmu fisika, dan juga memberikan sedikit
kekayaan informasi matematika.

Pada tahun 212 SM, Kaisar Qn Sh Hung (Shi Huang-ti) memerintahkan semua
buku di dalam Kekaisaran Qin selain daripada yang resmi diakui pemerintah
haruslah dibakar. Akibat dari perintah ini adalah begitu sedikitnya informasi
tentang matematika Cina kuno yang terpelihara yang berasal dari zaman
sebelum itu.

SEJARAH DAN FILSAFAT MATEMATIKA 57


MATEMATIKA MATEMATIKA
Setelah pembakaran buku pada tahun 212 SM, dinasti Han (202 SM220 M)
menghasilkan karya matematika yang barangkali sebagai perluasan dari karya-
karya yang kini sudah hilang. Yang terpenting dari semua ini adalah Sembilan
Bab tentang Seni Matematika, judul lengkap yang muncul dari tahun 179 M,
tetapi wujud sebagai bagian di bawah judul yang berbeda. Ia terdiri dari 246
soal kata yang melibatkan pertanian, perdagangan, pengerjaan geometri yang
menggambarkan rentang ketinggian dan perbandingan dimensi untuk menara
pagoda Cina, teknik, survey, dan bahan-bahan segitiga siku-siku dan . Ia juga
menggunakan prinsip Cavalieri tentang volume lebih dari seribu tahun sebelum
Cavalieri mengajukannya di Barat. Ia menciptakan bukti matematika untuk
teorema Pythagoras, dan rumus matematika untuk eliminasi Gauss. Liu Hui
memberikan komentarnya pada karya ini pada abad ke-3 M. karya-karya
matematika lainnya adalah dari astronom Han dan penemu Zhang Heng (78
139) memiliki perumusan untuk pi juga, yang berbeda dari cara perhitungan
yang dilakukan oleh Liu Hui. Zhang Heng menggunakan rumus pi-nya untuk
menentukan volume bola. Juga terdapat karya tertulis dari matematikawan dan
teoriwan musikJing Fang (7837 SM); dengan menggunakan koma Pythagoras,
Jing mengamati bahwa 53 perlimaan sempurna menghampiri 31 oktaf. Ini
kemudian mengarah pada penemuan 53 temperamen sama, dan tidak pernah
dihitung dengan tepat di tempat lain hingga seorang Jerman, Nicholas Mercator
melakukannya pada abad ke-17.
Bangsa Cina juga membuat penggunaan diagram kombinatorial kompleks yang
dikenal sebagai kotak ajaib dan lingkaran ajaib, dijelaskan pada zaman kuno dan
disempurnakan oleh Yang Hui (12381398 M). Zu Chongzhi (abad ke-5) dari
Dinasti Selatan dan Utara menghitung nilai pi sampai tujuh tempat desimal,
yang bertahan menjadi nilai pi paling akurat selama hampir 1.000 tahun.

e. Matematika India
Matematika Vedanta dimulai di India sejak Zaman Besi. Shatapatha Brahmana
(kira-kira abad ke-9 SM), menghampiri nilai . Sulba Sutras (kira-kira 800500

SEJARAH DAN FILSAFAT MATEMATIKA 58


MATEMATIKA MATEMATIKA
SM) merupakan tulisan-tulisan yang berisi tentang geometri yang menggunakan
bilangan irasional, bilangan prima, aturan tiga dan akar kubik; menghitung akar
kuadrat dari 2 sampai sebagian dari seratus ribuan; memberikan metode
konstruksi lingkaran yang luasnya menghampiri persegi yang diberikan,
menyelesaikan persamaan linear dan kuadrat; mengembangkan tripel
Pythagoras secara aljabar, dan memberikan pernyataan dan bukti numerik
untuk teorema Pythagoras.
Pini (kira-kira abad ke-5 SM) yang merumuskan aturan-aturan tata bahasa
Sanskerta. Notasi yang dia gunakan sama dengan notasi matematika modern,
dan menggunakan aturan-aturan meta, transformasi, dan rekursi. Pingala (kira-
kira abad ke-3 sampai abad pertama SM) di dalam risalahnya prosody
menggunakan alat yang bersesuaian dengan sistem bilangan biner.
Pembahasannya tentang kombinatorikameter bersesuaian dengan versi dasar
dari teorema binomial. Karya Pingala juga berisi gagasan dasar tentang bilangan
Fibonacci (yang disebut mtrmeru).
Surya Siddhanta (kira-kira 400) memperkenalkan fungsi trigonometrisinus,
kosinus, dan balikan sinus. Aryabhata, pada tahun 499, memperkenalkan fungsi
versinus, menghasilkan tabel trigonometri India pertama tentang sinus,
mengembangkan teknik-teknik dan algoritmaaljabar, infinitesimal, dan
persamaan diferensial, dan memperoleh solusi seluruh bilangan untuk
persamaan linear oleh sebuah metode yang setara dengan metode modern,
bersama-sama dengan perhitungan astronomi yang akurat berdasarkan sistem
heliosentrisgravitasi.Dia juga memberikan nilai yang bersesuaian dengan
62832/20000 = 3,1416. Pada abad ke-14, Madhava dari Sangamagrama
menemukan rumus Leibniz untuk pi, dan, menggunakan 21 suku, untuk
menghitung nilai sebagai 3,14159265359.

SEJARAH DAN FILSAFAT MATEMATIKA 59


MATEMATIKA MATEMATIKA
2. Penemu Konsep-Konsep Dasar Dalam Matematika
a. Rene Decrates
Rene Decrates dikenal sebagai ahli filsafat modern besar yang pertama. Ia juga
penemu biologi modern, ahli fisika dan seorang matematikawan. Decrates lahir
di Touraine, Perancis, merupakan putra dari seorang ahli hukum.
Decrates menyelidiki suatu metode berfikir yang umum yang akan memberi
pertalian pada pengetahuan dan menuju kebenaran dalam ilmu-ilmu.
Penyelidikan itu mengantarnya ke matematika, yang ia simpulkan sebagai
sarana pengembangan kebenaran di segala bidang. Karya matematikanya yang
paling berpengaruh adalah La Geometrie, yang diterbitkan tahun 1637. Di
dalamnya ia mencoba suatu penggabungan dari geometri tua dan patut
dimuliakan dengan aljabar yang masih bayi. Bersama dengan Pierre Fermat
(1601-1665), ia diberi pujian dengan gabungan tersebut yang saat ini kita sebut
geometri analitik, atau geometri ordinat, yang pengembangan lengkap kalkulus
tidak mungkin tercapai tanpanya.

b. Sir Isaac Newton


Lahir di Woolsthorpe-by-Colsterworth, Lincolnshire, 4 Januari1643 meninggal
31 Maret1727 pada umur 84 tahun; KJ: 25 Desember 164220 Maret 1726
adalah seorang fisikawan, matematikawan, ahli astronomi, filsuf alam,
kimiawan, dan teolog yang berasal dari Inggris. Ia merupakan pengikut aliran
heliosentris dan ilmuwan yang sangat berpengaruh sepanjang sejarah, bahkan
dikatakan sebagai bapak ilmu fisika klasik.

SEJARAH DAN FILSAFAT MATEMATIKA 60


MATEMATIKA MATEMATIKA
Gambar 2. 2. 2 Sir Isaac Newton

Karya bukunya Philosophi Naturalis Principia Mathematica yang diterbitkan


pada tahun 1687 dianggap sebagai buku paling berpengaruh sepanjang sejarah
sains. Buku ini meletakkan dasar-dasar mekanika klasik. Dalam karyanya ini,
Newton menjabarkan hukum gravitasi dan tiga hukum gerak yang mendominasi
pandangan sains mengenai alam semesta selama tiga abad. Newton berhasil
menunjukkan bahwa gerak benda di Bumi dan benda-benda luar angkasa
lainnya diatur oleh sekumpulan hukum-hukum alam yang sama. Ia
membuktikannya dengan menunjukkan konsistensi antara hukum gerak planet
Kepler dengan teori gravitasinya. Karyanya ini akhirnya menyirnakan kerag
Dalam bidang matematika pula, bersama dengan karya Gottfried Leibniz yang
dilakukan secara terpisah, Newton mengembangkan kalkulus diferensial dan
kalkulus integral. Ia juga berhasil menjabarkan teori binomial, mengembangkan
"metode Newton" untuk melakukan pendekatan terhadap nilai nol suatu
fungsi, dan berkontribusi terhadap kajian deret pangkat. uan para ilmuwan
akan heliosentrisme dan memajukan revolusi ilmiah.

SEJARAH DAN FILSAFAT MATEMATIKA 61


MATEMATIKA MATEMATIKA
c. Gottfried Wilhem Leibniz

Leibniz lahir di kota Leipzig, Sachsen pada tahun 1646. Orang tuanya, terutama
ayahnya Friedrich Leibniz sudah sejak awal membangkitkan rasa
ketertarikannya terhadap masalah-masalah yuridis dan falsafi. Ayahnya
merupakan seorang ahli hukum dan profesor dalam bidang etika dan ibunya
adalah putri seorang ahli hukum pula. Gottfried Leibniz telah belajar bahasa
Yunani dan bahasa Latin pada usia 8 tahun berkat kumpulan buku-buku
ayahnya yang luas. Pada usia 12 tahun ia telah mengembangkan beberapa
hipotesa logika yang menjadi bahasa simbol matematika.

Gambar 2. 2. 3 Gottfriend Wilhem Leibniz

Pada tahun 1661 Leibniz mendaftarkan diri di Universitas Leipzig dan kuliah
filsafat pada ahli teologi Johann Adam Schertzer dan teoretikus filsafat Jakob
Thomasius. Pada tahun 1663 ia berubah universitas, sekarang di Universitas
Jena untuk belajar lebih lanjut di bawah ahli matematika, fisika dan astronomi
Erhard Wiegel untuk membedah pemikiran Pythagoras. Dengan usia 20 tahun ia
ingin promosi dalam bidang doktor hukum, namun para profesor Leipzig
menganggapnya terlalu muda. Leibniz maka pergi ke Nrnberg, untuk belajar
lebih lanjut di Universitas Altdorf.

SEJARAH DAN FILSAFAT MATEMATIKA 62


MATEMATIKA MATEMATIKA
Kebanyakan ahli sejarah percaya bahwa Newton dan Leibniz mengembangkan
kalkulus secara terpisah. Keduanya pula menggunakan notasi matematika yang
berbeda pula. Menurut teman-teman dekat Newton, Newton telah
menyelesaikan karyanya bertahun-tahun sebelum Leibniz, namun tidak
mempublikasikannya sampai dengan tahun 1693. Ia pula baru menjelaskannya
secara penuh pada tahun 1704, manakala pada tahun 1684, Leibniz sudah mulai
mempublikasikan penjelasan penuh atas karyanya. Notasi dan "metode
diferensial" Leibniz secara universal diadopsi di Daratan Eropa, sedangkan
Kerajaan Britania baru mengadopsinya setelah tahun 1820.
Dalam buku catatan Leibniz, dapat ditemukan adanya gagasan-gagasan
sistematis yang memperlihatkan bagaimana Leibniz mengembangkan
kalkulusnya dari awal sampai akhir, manakala pada catatan Newton hanya
dapat ditemukan hasil akhirnya saja. Newton mengklaim bahwa ia enggan
mempublikasi kalkulusnya karena takut ditertawakan. Newton juga memiliki
hubungan dekat dengan matematikawan Swiss Nicolas Fatio de Duillier. Pada
tahun 1691, Duillie merencanakan untuk mempersiapaan versi baru buku
Philosophiae Naturalis Principia Mathematica Newton, namun tidak pernah
menyelesaikannya. Pada tahun 1693 pula hubungan antara keduanya menjadi
tidak sedekat sebelumnya. Pada saat yang sama, Duillier saling bertukar surat
dengan Leibniz.
Pada tahun 1699, anggota-anggota Royal Society mulai menuduh Leibniz
menjiplak karya Newton. Perselisihan ini memuncak pada tahun 1711. Royal
Society kemudian dalam suatu kajian memutuskan bahwa Newtonlah penemu
sebenarnya dan mencap Leibniz sebagai penjiplak. Kajian ini kemudian
diragukan karena setelahnya ditemukan bahwa Newton sendiri yang menulis
kata akhir kesimpulan laporan kajian ini. Sejak itulah bermulainya perselisihan
sengit antara Newton dengan Leibniz. Perselisihan ini berakhir sepeninggal
Leibniz pada tahun 1716.
Mungkin Leibniz adalah pencipta lambang-lambang matematiks terbesar.
Kepadanya kita berhutang nama-nama kalkulus differensial dan kalkulus

SEJARAH DAN FILSAFAT MATEMATIKA 63


MATEMATIKA MATEMATIKA
dy
integral, sama halnya dengan lambang-lambang baku dan f untuk
dx
turunan dan integral. Istilah fungsi dan penggunaan secara konsisten dari =
untuk kesamaan merupakan sumbangan lainnya. Kalkulus berkembang jauh
lebih cepat di daratan Eropa daripada Inggris, sebagian besar disebabkan oleh
keunggulan perlambangannya.

d. Karl Weierstrass
Banyak nama yang terkait dengan deret tak terhingga. Newton, Leibniz, kelurga
Bernoulli, Taylor, Maclaurin, Euler, dan Lagrange memakai dan salah memakai
deret dalam karya mereka. Mungkin tidak ada subjek lain menyebabkan
pertentangan matematis yang lebih banyak, ini karena semua matematikawan
yang lebih dini gagal untuk membedakan secara cermat antara derek
konvergen dan divergen. Kenyataannya, Cauchy (1789-1857) merupakan orang
pertama yang memberikan definisi persis tentang kekonvergenan dan
membuktikan sejumlah pengujian kekonvergenan dalam bab ini. Sampai
kemudian Karl Weierstras mengembangkan teori lengkap tentang deret fungsi
dan menyusun legitimasi operasi-operasi yang demikian sebagai pengintegralan
dan pendiferensialan suku demi suku.
Terlahir sebagai warga Jerman, Weierstarss belajar hukum di Universitas Bonn
tetapi gagal memperoleh gelar (sebagian karena kelakar minum-birnya) ia
memang lulus ujian negara untuk guru dan untuk selama 15 tahun mengajar
subjek-subjek seperti mengarang dan olahraga senam, sementara mempelajari
matematika di malam hari. Dari posisi yang tidak dikenal di sebuah kota kecil, ia
kemudian melakukan karya dalam matematika yang dapat dibandingkan
dengan yang terbaik di Eropa. Beberapa hasil yang diterbitkannya memberinya
undangan untuk lebih dulu mengajar di Technical Institute di Berlin kemudian di
Universitas Berlin. Dari sana pengaruhnya salah menyebar ke seluruh dunia
matematika. Weierstrass adalah seorang pemikir metodis yang cermat, ia
bersikeras pada ketepatan yang lengkap di semua matematika dan menetapkan
pembakuan yang diakui dan ditiru sampai hari ini.

SEJARAH DAN FILSAFAT MATEMATIKA 64


MATEMATIKA MATEMATIKA
Gambar 2. 2. 4 Karl Weierstrass

e. Maria Gaetana Agnesi


Hanya dua orang wanita yang muncul dalam daftar nama kehormatan kalkulu
kita. Kurangnya perwakilan wanita mencerminkan suatu prasangka yang trlah
lama ada di Eropa Barat dan berlanjut hingga ke abad ini. Jarang sekali wanita
didorong untuk mengejar keunggulan akademis dan mereka yang melakukan
biasanya merasakan bahwa karir akademis dihalangi untuk mereka. Untunglah
beberapa orang tetap bertahan meskipun ada halangan-halangan tersebut.
Salah seorang yang demikian adalah Maria Gaetana Agnesi. Yang tertua
diantara 21 anak, ia dilahirkan dalam keluarga Italia kaya dan terpelajar dan
mempunyai ayah seorang matematikawan. Seorang anak yang luar biasa
kepandaiannya, ia menguasai bahasa Latin, Yunani, Tahudi dan beberapa
bahasa modern pada usia 9 tahun. Pada usia 20 tahun, ia memulai karyanya
yang terpentinhg, sebuah buku ajar kalkulus. Untuk masanya, kejelasannya
sungguh-sungguh mengagumkan dan merupakan buku ajar kalkulus luas yang
pertama sejak karya dari lHopital. Buku itu memberinya banyak kehormatan,
termasuk pengakuan oleh Kaisar Maria Theresa dan Paus Benedict XIV.

SEJARAH DAN FILSAFAT MATEMATIKA 65


MATEMATIKA MATEMATIKA
Gambar 2. 2. 5 Maria Gaetana Agnesi

Nama Agnesi menguasi suatu tempat dalam kepustakaan matematika melalui


satu sumbangan kecil Maria, pembahasannya tentang kurva yang kemudian
dikenal sebagai versiera, yang berasal dari bahasa Latin vertere, membalik.

f. Josiah Willard Gibbs


Dengan Josiah Willard Gibbs, kita perkenalkan orang amerika pertama dalam
galaksi bintang-bintang yang memberikan sumbangan pada perkembangan
kalkulus. Mahasiswa-mahasiswa Amerika seringkali terkejut setelah
mengetahui bahwa tidak terdapat kegiatan matematik yang berarti di belahan
barat sampai akhir tahun 1800-an. Memang benar bahwa American Journal of
Mathematics mulai terbit pada tahun 1878, tetapi penemuannya berkat usaha
J.J. Sylverster, seorang Inggris yang mengajar untuk beberapa tahun di
Universitas John Hopkins. Kenyataannya samapai setelah perang dunia I,
kebanyakan matematikawan Amerika adalah emigran dari eropa atau telah
menerima latihan di sana.
Gibbs lahir di New Haven, Connecticut, wisudawan dari Yale, dan belajar di
Paris, Berlin, dan Heidelberg. Ia ditawari kemahaguruan dalam fisika matematis

SEJARAH DAN FILSAFAT MATEMATIKA 66


MATEMATIKA MATEMATIKA
di Yale, penunjukkan pertama yang demikian di Amerika, dan sebuah posisi
tanpa gaji untuk 10 tahun.

Gambar 2. 2. 6 Josiah Willard Gibbs

Gibbs lebih terkenal dengan karena karyanya dalam menerapkan


termodinamika dalam ilmu kimia. Tetapi tempatnya pada daftar kita ini adalah
pada penggunaan metode vektor olehnya. Dimulai sekitar tahun 1880, ia
mengembangkan perlambangan dan aljabar vektor-vektor. Pada tahun 1901,
perlakuan penuh gagasan-gagasannya disajikan oleh salah seorang
mahasiswanya, E. B. Wilson, dalam sebuah buku yang berpengaruh berjudul
Vector Analysis

g. Georg Friedrich Bernhard Riemann


Bernhard Riemann memilih Universitas Gottingen, yang telah dan selama 100
tahun berikutnya tetap menjadi pusat matematika dunia. Di sana ia kena
pengaruh W. E. Weber, seorang fisikawan kelas satu dan Karl F. Gauss,
matematikawan terbesar saat itu. Pada tahun 1851 dia menerima Ph.D-nya di
bawah Gauss, setelah itu dia tinggal di Gottingen untuk mengajar dan
meninggal karena tbc 15 tahun kemudian.

SEJARAH DAN FILSAFAT MATEMATIKA 67


MATEMATIKA MATEMATIKA
Gambar 2. 2. 7 Georg Friedrich Bernhard Riemann

Hidupnya singkat, hanya 39 tahun. Ia tidak mempunyai waktu untuk


menghasilkan karya matematika sebanyak yang dihasilkan Euleur atau Cauchy,
akan tetapi karyanya mengagumkan untuk kualitas dan kedalamannya.
Makalah-makalah matematikanya menetapkan arah baru dalam teori fungsi
kompleks memprakarsai studi terdalam dari apa yang sekarang ini disebut
dengan topologi. Juga dalam geometri memulai perkembangan yang
memuncak 50 tahun kemudian dalan teori relativitas Einstein. Salah satu
karyanya dalam kalkulus adalah definisi modern tentang integral tentu yang
kita kenal sebagai integral Riemann.

h. Leonhard Euleur
Euler lahir tanggal 15 April 1707 di Basel, Switzerland. Ayahnya adalah Paul
Euler, seorang pastur Calvinisme. Ibunya adalah Marguerite Brucker, anak dari
seorang pastur. Pendidikan formal Euler berawal di Basel. Di sana dia tinggal
bersama nenek dari pihak ibunya. Di usianya yang ketigabelas, dia mendaftar di
Universitas Basel, dan pada tahun 1723, dia menerima gelar Master of
Philosophy dengan disertasi yang membandingkan filsafat dari Descartes dan
Newton.

SEJARAH DAN FILSAFAT MATEMATIKA 68


MATEMATIKA MATEMATIKA
Setelah kelulusannya, dia mengambil les Sabtu sore dari Johann Bernoulli, yang
dengan cepat menemukan bakat luar biasa dari murid barunya itu dalam
matematika. Dari sini, Euler mempelajari teologi, bahasa Yunani, dan bahasa
Ibrani karena desakan ayahnya, agar ia menjadi seorang pastor, tapi Bernoulli
meyakinkan Paul Euler bahwa Leonhard telah ditakdirkan untuk menjadi
seorang matematikawan hebat. Pada tahun 1726, Euler merampungkan
disertasi tentang perambatan suara dengan gelar De Sono. Kemudian, dia
berusaha mendapatkan posisi di Universitas Basel (yang akhirnya gagal).
Pada tahun 1727, dia mengikuti kompetisi Paris Academy Prize Problem
(kompetisi memecahkan masalah), yang pada saat itu tantangannya adalah
menemukan cara terbaik untuk menempatkan tiang kapal pada sebuah perahu.
Dia mendapat juara kedua, kalah dari Pierre Bougueryang sekarang dikenal
sebagai "bapak arsitekur angkatan laut." Euler kemudian memenangkan
kompetisi tahunan yang didambakan ini dua belas kali sepanjang karirnya.

Gambar 2. 2. 8 Leonhard Euleur

Euler juga dikenang dengan hasil karyanya berupa kurva tertutup untuk
menggambarkan pemikiran silogisme (1768). Diagram ini telah dikenal dengan

SEJARAH DAN FILSAFAT MATEMATIKA 69


MATEMATIKA MATEMATIKA
nama diagram Euler. Euler dan temannya Daniel Bernoulli bertolak belakang
dengan monadisme Leibniz dan filosofi Christian Wolff. Euler bersikeras bahwa
pengetahuan didirikan atas dasar hukum kuantitatif yang tepat, hal yang tidak
dapat dijelaskan oleh monadisme dan ilmu pengetahuan Wolffian.
Kecenderungan religius Euler mungkin juga menjadi alasan ketidaksukaannya
terhadap doktrin; dia bertindak lebih jauh dan menyebut ideologi Wolff sebagai
"kafir dan ateis".
Leonhard Euler menyumbangkan tulisan yang setara dengan 75 buku tentang
matematika. Euleur adalah tokoh dominan dari matematika abad ke delapan
belas dan pengarang matematika paling subur sepanjang masa. Ia telah
menerbitkan makalah-makalah pada usia 18 tahun. Minat Euler terentang di
semua matematika dan fisika. Sumbangannya pada kalkulus fungsi-fungsi
transenden, yaitu memperkenalkan e sebagai bilangan dasar untuk logaritma
2
asli, memperlihatkan bahwa e dan e adalah tak rasional, dan menenukan
i
hubungan dari e 1 .
Ia menjabat di Universitas Basel, St. Petersburg Academy of Sciences, dan Berlin
Academy of Sciences kebutaan selama 17 tahun terakhir dari masa hidupnya
tidak menghambat karyanya. Ia mengetahui dalam hati rumus-rumus
trigonometri dan analisis. Dikatakan bahwa ia telah mengerjakan suatu
perhitungan sampai 50 desimal di dalamkepalanya. Pada waktu ia meninggal,
disebutkan bahwa semua matematikawan Eropa adalah mahasiswanya.
Selama 21 tahun, ia telah menulis sekitar 380 makalah. Tahun 1771, ia
menderita kebutaan total. Namun Euler terus menulis bahkan jumlahnya
hampir setengah dari total tulisan sebelum kebutaan. Bahkan St Petersburg
Academy masih menerbitkan karya Euler yang belum diterbitkan selama hampir
50 tahun setelah kematiannya.Selain di bidang fisika, ia membuat lompatan
besar pada geometri analitik dan trigonometri, kalkulus, dan teori bilangan. Ia
memperkenalkan fungsi Beta dan fungsi Gamma (1729), serta faktor integrasi
untuk persamaan differensial.

SEJARAH DAN FILSAFAT MATEMATIKA 70


MATEMATIKA MATEMATIKA
i. Johann Bernoulli
Johann dan saudaranya Jacques, setelah Newton dan Leibniz, merupakan
perintis-perintis yang terpenting dari kalkulus. Kedua saudara inibersaing
dengan penuh semangat dan sengit demi sebuah pengakuan. Walaupun
demikian, mereka tetap saling berkomunikasi dan juga berkomunikasi dengan
Leibniz tentang matematika.

Gambar 2. 2. 9 Johann Benoulli

Keluarga Bernoulli menangani semua jenis masalah dasar dalam kalkulus,


termasuk titik-titik balik, panjang kurva-kurva, deret tak terhingga, dan teknik-
teknik pengintegralan. Johann menulis buku ajar kalkulus yang pertama pada
tahun 1691 dan 1692, tetapi bagian tentang kalkulus integrl tidak diterbitkan
sampai tahun 1924. Sebagai gantiya, pada tahun 1969, Guillaume F.A. de
lHpital, mahasiswa Johann, menerbitkan naskah kalkulus yang pertama.
Bentuknya diubah sedikit dari karya gurunya. Mungkin pengaruh Johann paling
baik dilihat dari mahasiswanya yang lain dan yang lebih terkenal, Leonhard
Euler.

SEJARAH DAN FILSAFAT MATEMATIKA 71


MATEMATIKA MATEMATIKA
j. Augustin-Louis Cauchy
Augustin-Louis Cauchy lahir di Paris dan didik di Ecole Polytechnique. Karena
kesehatannya yang buruk, ia dinasehatkan untuk memusatkan pikiran pada
matematika. Selama karirnya dia menjabat mahaguru di Ecole Polytechnique
dan College de France. Sumbangan-sumbangan matematisnya cemerlang dan
mengejutkan dalam jumlahnya. Produktifitasnya sangat hebat sehingga
Academi Paris memilih untuk membatasi ukuran makalahnya dalam majalah
ilmiah untuk mengatasi keluaran dari Cauchy.

Gambar 2. 2. 10 Augustin-Louis Cauchy

Walaupun kalkulus diciptakan pada akhir abad ke tujuh belas, daasr-dasarnya


tetap kacau dan berantakan sampai Cauchy dan rekan sebayanya (Gauss, Abel
dan Bolzano) mengadakan ketelitian baku. Kepada Cauchy kita berhutang
pemikiran tentang pemberian dasar kalkulus pada konsep limit. Semua buku
ajar modern mengikuti, paling sedikit dalam intinya, penjelasan kalkulus yang
terinci oeh Cauchy.

SEJARAH DAN FILSAFAT MATEMATIKA 72


MATEMATIKA MATEMATIKA
3. Sejarah Matematika dalam Pembelajaran
Salah satu kompetensi guru adalah memahami sejarah matematika. Pentingnya
sejarah matematika bagi guru, tidak semata-mata karena sejarah matematika
sebagai salah satu cabang matematika, tetapi lebih dari itu, karena peran sejarah
matematika yang secara langsung maupun tak langsung mempengaruhi
pembelajaran matematika.
Fauvel (2000) menyatakan bahwa terdapat tiga dimensi besar pengaruh positif
sejarahmatematika dalam pembelajaran:
a. understanding (pemahaman): perspektif sejarah dan perspektif matematika
(struktur modern) saling melengkapi untuk memberikan gambaran yang jelas
dan menyeluruh tentang konsep dan teorema, serta bagaimana konsep-konsep
saling berkaitan,
b. enthusiasm (antusiasme): sejarah matematika memberikan sisi aktivitas
sehingga menimbulkan antusiasme dan motivasi, dan
c. skills (keterampilan): memacu keterampilan menata informasi, menafsirkan
secara kritis berbagai anggapan dan hipotesis, menulis secara koheren,
mempresentasikan kerja, dan menempatkan suatu konsep pada level yang
berbeda.
Bagaimanakah cara menggunakan sejarah matematika tersebut? Sesungguhnya
sangat banyak cara yang dapat ditempuh sesuai dengan tujuan apa yang diinginkan.
Berikut ini secara lebih rinci, John Fauvel (Garner, 1996) menyarankan beberapa
cara yang dapatditempuh dalam menggunakan sejarah dalam pembelajaran
matematika di kelas, yaitu:
a. Menyebutkan atau menceritakan tentang matematikawan pada zaman dahulu
secaramenyenangkan.
b. Menyediakan pengantar sejarah untuk konsep-konsep yang baru bagi siswa.
c. Memacu siswa untuk memahami masalah-masalah sejarah untuk mana konsep-
konsepyang telah mereka pelajari merupakan jawabannya.
d. Memberi tugas-tugas tentang sejarah matematika.

SEJARAH DAN FILSAFAT MATEMATIKA 73


MATEMATIKA MATEMATIKA
e. Melengkapi latihan-latihan di kelas atau di rumah dengan menggunakan
tulisan-tulisanmatematika dari zaman dahulu.
f. Aktivitas drama langsung dengan kegiatan refleksi interaksi matematika.
g. Memacu kreasi tampilan poster atau proyek lain dengan topik-topik sejarah.
h. Merencanakan proyek tentang aktivitas lokal matematika pada zaman dahulu.
i. Menggunakan contoh-contoh penting dalam sejarah matematika untuk
menggambarkan teknik-teknik atau metode-metode matematika.
j. Mengeksplorasi miskonsepsi, kesalahan, atau pandangan lain pada zaman
dahulu untuk membantu pemahaman dan penyelesaian kembali akan
kesulitan-kesulitan yang dijumpai oleh siswa pada masa sekarang.
k. Merencanakan suatu pendekatan pedagogik untuk suatu topik tertentu dengan
menggunakan perkembangan sejarahnya.
l. Merencanakan urutan dan struktur topik dalam silabus pembelajaran dengan
landasan sejarah.
Pada bagian selanjutnya, dibahas mengenai sejarah matematika. Ada banyak cara
menyajikan sejarah matematika, mulai dari sejarah matematika tiap peradaban, tiap
tokoh, tiap topik matematika, hingga dari sudut pandang tertentu misalnya filsafat.
Di bawah ini disajikan sejarah matematika berdasarkan tokoh matematika dan topik
matematika sekolah.
4. Beberapa Tokoh Matematika
Tokoh-tokoh matematika telah banyak dirangkum para sejarawan hingga ribuan
jumlahnya. Di bagian ini hanya disajikan sebagian kecil saja dari tokoh-tokoh
matematika itu, namun memiliki konstribusi yang penting di dalam matematika,
terutama matematika sekolah.
a. Pythagoras (580-501 SM)
Pythagoras yang lahir di pulau Samos (di Turki) mendirikan perguruan yang
disebut Perguruan Pythagoras. Dasar perguruan tersebut adalah bilangan, yang
mengatur segala sesuatu. Karya perguruan Pythagoras kita ketahui hanya dari
tulisan Aristoteles, Euclid, Proclus, Diogenes Laertisus, dan lain-lain.

SEJARAH DAN FILSAFAT MATEMATIKA 74


MATEMATIKA MATEMATIKA
Gambar 2. 2. 11 Pythagoras

Sumbangan matematika yang penting dari perguruan Pythagoras, antara lain


bukti Teorema Pythagoras dan konversinya. Bukti teorema Pythagoras dari
perguruan Pythagoras berdasarkan pada gambar geometris di bawah. Ada yang

mengatakan rumus Tripel Pythagoras:


m 2
1 m 2 1
, (berasal dari
2 2
perguruan Pythagoras, tetapi sesungguhnya telah dikenal di Babilonia.

Gambar 2. 2. 12 Bukti Geometris Teorema Pythagoras

Contohnya 6 = 1 + 2 + 3. Bilangan-bilangan bersahabat adalah dua bilangan


bulat positif, masing-masing merupakan jumlah dari pembagi-pembagi murni
dari bilangan pasangannya. Contohnya, pasangan 220 dan 284. Selain itu, juga
mengenai rata-rata hitung, geometris, harmonik, dan hubungan ketiganya.
Teorema yang menyatakan bahwa jumlah sudut-sudut sebarang segitiga sama
dengan dua kali sudut siku-siku, pertama kali berasal dari perguruan
Pythagoras.

SEJARAH DAN FILSAFAT MATEMATIKA 75


MATEMATIKA MATEMATIKA
Pythagoras mengajarkan bahwa semua bilangan adalah rasional.Namun,
muridnya yang bernama Theodorus membuktikan bahwa akar dari 3, 5, 6, 7, 10,
11, 13, 14, 15, dan 17 adalah irasional. Sementara bukti bahwa akar suatu
bilangan asli adalah irasional jika dan hanya jika bilangan asli tersebut bukan
bentuk kuadrat, diberikan oleh Theaetetus.
Berdasarkan beberapa literatur, Pythagoras meninggal sekitar 507 SM saat
kompleks perguruannya dibakar oleh penguasa setempat karena dianggap
mengajarkan aliran yang sesat.

b. Euclid (325-265 SM)


Euclid dari Alexandria sangat terkenal dalam matematika. Tetapi sedikit yang
dapat diketahui dari kehidupan Euclid. Data yang dapat dipercaya berasal dari
Procus sekitar tahun 420 M. Euclid dipastikan pernah belajar di Akademi Plato
di Athena. Tidak ada karya Euclid yang memiliki kata pengantar, sehingga kita
tidak dapat mengetahui siapa pengarangnya.
Karya terkenal dari Euclid adalah Element, yang merupakan kompilasi
pengetahuan dan menjadi sumber belajar selama 2000 tahun. Buku tersebut
dimulai dengan definisi dan lima postulat, serta aksioma. Yang terkenal adalah
postulat kelima atau postulat paralel. Dengan mengganti postulat ini, kita
mengenal geometri non-euclidean. Geometri euclidean adalah geometri yang
dipelajari di sekolah. Buku Element yang terdiri dari 13 buah buku terpisah,
amat menakjubkan dalam hal kecermatan dan urutan teori yang dinyatakan
dan dibuktikan. Buku ini menjadi cikal bakal sistem aksiomatis dalam
matematika. Telah ada ribuan edisi diterbitkan sejak pertama kali dicetak tahun
1482.

SEJARAH DAN FILSAFAT MATEMATIKA 76


MATEMATIKA MATEMATIKA
Gambar 2. 2. 13 Euclid

Euclid juga menulis banyak buku lain, tetapi yang dapat bertahan hingga kini
terkait matematika antara lain Data yang berisi 94 proposisi dan On Divisions
yang membahas mengenai cara membagi sebuah bangun menurut
perbandingan yang diberikan.
c. Archimedes (287-212 SM)
Archimedes berasal dari Syracuse, pulau Sicilia yang menjadi koloni Yunani.
Barangkali ia belajar di Universitas Alexandria sebab ia bersahabat dengan
Erasthothenes, murid Euclid. Ia sering disebut sebagai matematikawan terbesar
sebelum Isaac Newton.
Archimedes
Gambar 2. 2. 14

Archimedes mampu memusatkan perhatiannya pada suatu persoalan hingga


terkadang melupakan dirinya sendiri. Cerita tentang penemuan hukum
hidrostatis merupakan salah satu contohnya, ketika ia mendapatkan tugas dari

SEJARAH DAN FILSAFAT MATEMATIKA 77


MATEMATIKA MATEMATIKA
raja Hieron, untuk menguji kemurnian mahkota emas. Di saat mandi, ia
menemukan sifat hidrostatis, dan karena kegembiraannya ia berlari ke luar
dalam keadaan tanpa pakaian sambil berteriak Eureka-Eureka (aku
menemukan, aku menemukan). Pada saat Syracuse diserang oleh Romawi,
Archimedes membantu dengan membuatkan beberapa mesin untuk
mempertahankan kotanya. Pada saat Syracuse akhirnya jatuh pada 212 tahun
SM, Archimedes pun terbunuh oleh tentara Romawi karena begitu asyiknya
melukis kurva di pasir.
Archimedes menulis banyak subjek, dan seringkali menggunakan cara apa yang
sekarang dalam bentuk modern kita sebut dengan kalkulus. Karena itu ia sering
disebut sebagai Bapak Integral. Beberapa karyanya sebagai berikut: The
Method (Metode) yang banyak menjelaskan tentang metode menemukan
teorema-teoremanya, Qudrature of the Parabola (Membujursangkarkan
parabo yang berisi24dalil,MeasurementofaCircle(Pengukuran lingkaran) di
mana dengan metode klasik (metode poligon beraturan) ia mendapatkan
perbandingan berada di antara dan dengan menghitung keliling poligon segi
96 beraturan, On Spirals (Tentang spiral) yang berisi 28 dalil mengenai sifat-
sifat spiral yang kini disebut spiral Archimedes, dengan persamaan polar
r a , juga buku tentang Conoida dan Sferoida yang memuat 40 dalil
mengenai isi benda putaran yang terbentuk oleh kurva derajat dua dan soal-
soal mengenai membagi bola sehingga volum segmen-segmen bola mengikuti
suatu perbandingan yang ditentukan.
d. Brahmagupta (598-670 M)
Brahmagupta adalah kepala observatori astronomi di Ujjain yang merupakan
pusat perkembangan matematika India saat itu. Karya terpenting adalah
Brahmasphutasiddhanta (628) yang ditulis di Bhinmal, ibukota Dinasti Gurjara.
Sebagai pelengkap karya di atas, Brahmagupta juga menulis Khandakhadyaka
pada tahun 665 saat ia berusia 67 tahun.Brahmasphutasiddhanta memuat 25
bab.

SEJARAH DAN FILSAFAT MATEMATIKA 78


MATEMATIKA MATEMATIKA
Gambar 2. 2. 15 Brahmagupta

Pemahaman Brahmagupta tentang sistem bilangan jauh melebihi orang-orang


sejamannya. Dalam Brahmasphutasiddhanta, ia mendefinisikan nol sebagai
hasil pengurangan sebuah bilangan dengan dirinya sendiri. Brahmagupta juga
memberikan aturan aritmetika dalam istilah untung (bilangan positif) dan istilah
rugi/hutang (bilangan negatif). Brahmagupta juga memberikan metode
perkalian yang menggunakan nilai tempat, yang menjadi cikal bakal cara
perkalian kita. Terdapat tiga metode yang dinyatakannya dalam
Brahmasphutasiddhanta.
Sumbangan lain adalah algoritma untuk menghitung akar kuadratsuatu
bilangan. Algoritma ini kini dikenal dengan rumus iterasi Newton-Raphson.
Brahmagupta juga mengembangkan notasi aljabar dan metode menyelesaikan
persamaan kuadrat, serta metode menyelesaikan persamaan tak tentu
berbentuk ax + c = by. Dalam Brahmasphutasiddhanta, ia juga memberikan
rumus untuk luas segiempat tali busur dandiagonal segiempat talibusur dengan
menggunakan sisi-sisi segiempat. Dalam bukuKhandakhadyaka, ia membahas
rumus interpolasi untuk menghitung nilai sinus yangsekarang dikenal dengan
nama rumus interpolasi Newton-Stirling.

SEJARAH DAN FILSAFAT MATEMATIKA 79


MATEMATIKA MATEMATIKA
e. Al-Khwarizmi (780-850 M)
Abu Musa al-Khwarizmi lahir di Khiran, al-Khwarizm, Uzbekistan dan wafat di
kota 1001 malam, Baghdad. Aljabar sering dilekatkan dengan nama Ibnu Musa
al-Khwarizmi. Gandz dalam The Source of Al-Khwarizmis algebra menyebut
bahwa al-Khwarizmi adalah Bapak aljabar, begitu pula Boyer dalam A history
of mathematics.

Gambar 2. 2. 16 Al-Khwarizmi

Abu Musa al-Khwarizmi menyusun karya aljabar Hisab al-Jabr wal-Muqabala


yang selama berabad-abad digunakan di Timur maupun Barat, di mana kitab
asli berbahasa Arabnya telah lama hilang. Terjemahan yang termasyur oleh
Gerard de Cremona yaitu DeJebra et Almucabala. Di dalam terjemahan karya al-
Khwarizmi tersebut terdapat 6 babyang berisi 6 bentuk persamaan linear dan
kuadrat. Selain secara aljabar, al-Khwarizmi juga memberikan penyelesaian
secara geometri dengan membuat diagram geometris. Salah satu contohnya
untuk persamaan kuadrat x2 + 10x = 39.
Lewat sebuah karya aritmetikanya, yaitu Liber Argoritum atau Algorismi de
NumeroIndorum (arabnya : Al-Jami wa at-Tafriq bil Hisab al-Hind)
diperkenalkan angka-angkaHindu-Arab untuk pertama kali ke Eropa beserta
sistem desimal. Ia berjasa dalam merintis dan memelopori perhitungan dengan
angka nol (bahasa Inggris: chiper, yang berasal dari bahasa arab sifr) dan sistem
desimal. Karena pengkajiannya yang analitis dalam karya-karyanya, namanya
menjadi suatu istilah algoritma.

SEJARAH DAN FILSAFAT MATEMATIKA 80


MATEMATIKA MATEMATIKA
Selain karya yang telah disebutkan, terdapat pula karya lain yang terkenal yaitu
TrattatidArithmetica, terjemahan Prince Boncompagni. Tokoh ini sering
dikaitkan denganteorema The Casting Out 9`s. Sebagai astronom, al-Khwarizmi
juga menyusun Zij (daftar astronomi) yang sangat populer pada saat itu dan
berisi nilai-nilai sinus dan tangens. Dia pun mempersiapkan sebuah peta bumi
bersama-sama ilmuwan lain.

f. Fibonacci (1170-1250 M)
Fibonacci adalah matematikawan Italian yang hidup antara 1170 1240/1250
M. Ada sumber lain juga yang menyebutkan bahwa dia lahir di Pisa pada tahun
1175. Nama lainnya adalah Leonardo if Pisa, Leonardo da Pisa atau Leonardo
Pisano. Ayahnya bernama Guilielmo Bonacci adalah seorang pedagang dan
ibunya Alessandra. Fibonacci mengenal sistem matematika ketika mengikuti
ayahnya berdagang sampai ke Afrika Utara. Setelah 15 tahun melancongm
Fibonacci menetap di Italia dan menulis dasar-dasar matematika. Tulisannya
antara lain adalah Liber Abaci (1202), Practica Geometricae/Practical Geometry
(1220), Flos (1225), Liber Qudratorum (1225) dan A Letter to Master Theodorus
(1225). Adapun beberapa karya yang lain tentang aritmetika perdagangan dan
bilangan irasional dinyatakan hilang. Beberapa kontribusi Fibonacci dalam
matematika adalah sebagai berikut:
1) Memperkenalkan Sistem Bilangan Hindu-Arab di Eropa dan menemukan
bilangan Fibonacci Bukunya yang berjudul Liber Abaci (The Book of
Calculating), memberi perhatian khusus pada sistem bilangan Hindu-Arab
dan mungin sebagai pengaruhnya, matematika menggunakan sistem
bilangan tersebut. Kontribusi ini menjadi salah satu alasan mengapa
Fibonacci masih terus dikenang hingga sekarang.Buku tersebut berisi
aritmetika dan aljabar yang ia himpun selama perjalanannya di Afrika Utara.
Pada bagian berikutnya, banyak dibahas mengenai soal-soal yang berkaitan
dengan perdagangan, sedang pada bagian ketiga memperkenalkan bilangan
Fibonacci dan barisan Fibonacci, yaitu 1, 1, 2, 3, 5, 8, 13, 21, 34 , 55, .....

SEJARAH DAN FILSAFAT MATEMATIKA 81


MATEMATIKA MATEMATIKA
(tetapi Fibonacci tidak menulis suku pertama dalam bukunya) dari suatu
masalah yang dikenal sebagai masalah kelinci. Barisan ini sangat terkenal
dan diketahui banyak ditemukan dalam gejala alam.

Gambar 2. 2. 17 Fibonacci

2) Perintis dalam penggunaan kembali pecahan Mesir (Egyptian fraction).


Tidak diketahui pasti siapa yang menemukan pecahan, tetapi Fibonacci
telah menggunakannya dalam perhitungan yang dilakukannya.
3) Dalam Liber Quadratum (The Book of Square), Fibonacci memperkenakan
salah satu hasil dalam teori bilangan yaitu bilangan kuadrat dapat dituliskan
sebagai penjumlahan bilangan-bilangan ganjil. Fibonacci juga memberikan
bukti untuk masalah: tidak ada bilangan dan sedemikian sehingga
2 + 2 dan 2 2 keduanya merupakan bilangan kuadrat dan hasil dari
4 4 bukan bilangan kuadrat.
4) Practica geometriae ditulis tahun 1220. Buku ini berisi koleksi soal geometri
yang dibagi ke dalam 8 bab.
5) Flosi (1225), Fibonacci memberikan pendekatan yang akurat terhadap akar
dari 10x + 2x2 + x3 = 20.

SEJARAH DAN FILSAFAT MATEMATIKA 82


MATEMATIKA MATEMATIKA
g. Descartes (1596-1650 M)

Rene Descartes selain belajar filsafat, ia juga mempelajari matematika dari buku
Clavius. Saat sekolah, kesehatannya memburuk, lalu diijinkan untuk tetap di
tempat tidur hingga jam 11 siang. Hal ini kemudian menjadi kebiasaan
Descartes hingga meninggal dunia. Ia mulai belajar matematika sejak tahun
1618. Tahun 1623, ia berhubungan dengan Mersenne, seorang matematikawan
di Paris. Korespondensi ini meneguhkannya untuk bergelut dengan ilmu
pengetahuan.

Gambar 2. 2. 18 Descartes

Karena dorongan kolega-koleganya, ia lalu menerbitkan Discours de la methode pour


bienconduire sa raison et chercher la verite dans les sciences, sebuah karya sain.
Karya inidilengkapi dengan tiga apendiks, yaitu La Dioptrique tentang optika, Les
Meteores tentang meteorologi, serta La Geometrie. Karya terpenting, terletak pada
La Geometrie yang membahas mengenai matematika. Dalam karya ini terdapat ide
geometri analitik yaitu masalah yang memuat gagasan mengaitkan geometri dan
aljabar. Sebagai penghormatan, kini koordinat silang (tegak lurus) kita namakan
koordinat kartesian/kartesius. Karya yang penting lainnya adalah Principia
Philosophiae yang dipublikasi di Amsterdam tahun 1644. Karya ini terbagi dalam 4
bagian yang membawa masalah alam ke dalam matematika.
Tahun 1649, ratu Christina dari Swedia mengundang Descartes untuk datang
dan mengajar di Stockholm.Karena suatu tugas dari ratu, di sana ia mengubah
pola bangun tidur siangnya. Setelah beberapa bulan dari musim dingin yang
ekstrim, ia meninggal tahun 1650 karena pneumonia.

SEJARAH DAN FILSAFAT MATEMATIKA 83


MATEMATIKA MATEMATIKA
h. Fermat (1601-1665 M)
Pierre Fermat mula-mula belajar di universitas Toulouse lalu tahun 1620 di
Bordeaux. Dari Bordeaux, ia pindah ke Orleans dan menyelesaikan studi hukum
di sana. Ia lalu bekerja sebagai pengacara sekaligus terpilih dan masyur di
parlemen.

Gambar 2. 2. 19 Fermat

Tahun 1636 dimulai kontak antara Mersenne dengan Fermat. Fermat lalu
menceritakan penemuannya mengenai kesalahan yang dibuat Galileo
mengenai jatuh bebas, juga penemuannya tentang spiral, dan perbaikan tulisan
Apollonius mengenai titik pada bidang. Fermat lalu menulis Method for
determining Maxima and Minima and Tangents to CurvedLines.
Selama tahun 1643 hingga 1654, ia tidak lagi mengajar di Paris namun banyak
mengenai Teori Bilangan walaupun kurang disenangi pada saat itu. Teorema
Terakhir Fermat, yang menyatakan bahwa xn + yn = zn tidak memiliki
penyelesaian bulat x, y dan z untuk n 2 menjadi terkenal. Ia menulis dalam
bagian tepi terjemahan Bachet terhadap karya Diophantus, Arithmetica: Aku
telah menemukan bukti yang benar namun tepi halaman ini terlalu kecil untuk
memuat bukti itu. Sekarang, matematikawan menunjukkan bahwa
buktiFermat salah. Bukti lengkap ditunjukkan oleh Andrew Wiles pada
Nopember 1994.
Fermat mulai berkorespondensi dengan Blaise Pascal tahun 1654. Dari sini
terungkap idenya mengenai teori probabilitas. Kini, Fermat dan Pascal
dihormati sebagai pendiri teori probabilitas.

SEJARAH DAN FILSAFAT MATEMATIKA 84


MATEMATIKA MATEMATIKA
Dalam buku New Account of Discoveries in the Sciences of Numbers tahun 1659,
banyak memuat metode antara lain untuk menunjukkan bahwa setiap bilangan
prima berbentuk 4k+1 dapat ditulis sebagai jumlah dua bilangan kuadrat,
namun tidak detail. Di kemudian hari, Euler membuat bukti yang lebih rinci.

i. Pascal (1623-1662 M)
Blaise Pascal adalah anak ketiga dari tienne Pascal. Blaise secara mandiri telah
mempelajari geometri di usia 12 tahun. Sejak itu, Ayahnya memberi Blaise buku
Element dari Euclid. Saat berusia 14 tahun, Blaise Pascal telah mengikuti
ayahnya mengikuti pertemuan ilmiah atas prakarsa Mersenne di Paris. Pada
usia 16 tahun, Pascal mempresentasikan makalahnya di bulan Juni 1639, yang
memuat sejumlah teorema geometri proyektif, termasuk Pascal`s mystic
hexagon. Pascal menyelesaikan buku pertamanya, Essay on Conic Sections yang
diterbitkan tahun 1640. Pascal juga membuat kalkulator digital pertama, yang
disebut Pascaline untuk membantu pekerjaan ayahnya. Untuk membuatnya ia
membutuhkan waktu antara tahun 1642 hingga 1645.

Gambar 2. 2. 20 Pascal

Tahun 1651, ayahnya tienne Pascal meninggal. Peristiwa ini mendorongnya


menulis tentang filsafat, yang terkenal, Penses, sebuah koleksi pemikirannya
antara tahun 1656 hingga 1658. Tahun 1653, Pascal menulis Treatise on the
Equilibrium of Liquids, di mana ia menjelaskan tentang Hukum Pascal mengenai
tekanan.
Setelah sempat dimulai tahun 1648, tahun 1654 ia menyelesaikan bukunya
tentang irisan kerucut, The Generation of Conic Sections. Pascal menganggap

SEJARAH DAN FILSAFAT MATEMATIKA 85


MATEMATIKA MATEMATIKA
irisan kerucut sebagai hasil dari proyeksi titik terhadap lingkaran. Walaupun
Pascal bukan orang pertama yang membahas mengenai Segitiga Pascal, tetapi
tulisannya dalam Treatise on theArithmetical Triangle amat penting. Melalui
surat-menyurat dengan Fermat tahun 1654,Pascal membangun dasar-dasar
Teori Probabilitas. Dalam lima buah suratnya, ia membahas dua masalah
terkenal, the dice problem dan the problem of points. Karya terakhir tentang
kurva cycloid, sebelum ia meninggal pada usia 39 tahun karena sakit.

j. Newton (1643-1727 M)
Isaac Newton dilahirkan di Lincolnshire, Inggris. Masa kecil Newton kurang
mendapat perhatian. Menurut de Moivre, ketertarikan Newton pada
matematika dimulai tahun 1663 saat ia dibelikan buku astrologi di Cambridge
tetapi ia tidak memahami matematika di dalamnya. Ia lalu memutuskan untuk
mempelajari beberapa buku matematika lainnya.
Talenta Newton mulai berkembang pesat setelah kedatangan seorang
matematikawan Barrow di Cambridge tahun 1663. Barrow melihat bakat jenius
pada Newton. Tahun 1671, Newton menulis dasar-dasar kalkulus differensial
dan integral, dengan Metode Fluxion-nya lewat buku De Methodis Serierum et
Fluxionum (diterbitkan 1736).
Tahun 1669, saat Newton baru berusia 27 tahun, ia telah dipromosikan Barrow
untuk menduduki profesor Lucasian. Karya Newton pertama sebagai profesor
Lucasian adalah mengenai optik di mana ia meneliti bahwa cahaya putih adalah
gabungan berbagai tipe-tipe sinar lewat aberasi kromatik. Tahun 1672, Newton
terpilih sebagai anggota Royal Society setelah mempersembahkan teleskop
reflektif. Tahun itu juga, ia menerbitkan makalah tentang cahaya dan warna di
the Philosophical Transactions of the Royal Society. Tahun 1666, Newton telah
membuat versi awal dari tiga hukum geraknya. Ia juga menjelaskan tentang
gerak sentrifugal. Atas saran dari Halley, Newton lalu menyusun buku yang
terkenal, Philosophiae naturalis principia mathematica (disingkat dengan nama
Principia). Ia menganalisa gerak benda, gerak sentrifugal dan sentripetal, dan
bahwa setiap benda sesungguhnya saling mempengaruhi melalui apa yang
disebut Hukum Gravitasi Umum,semua benda mempengaruhi benda lain

SEJARAH DAN FILSAFAT MATEMATIKA 86


MATEMATIKA MATEMATIKA
dengan suatu gaya sebanding dengan hasil kali massanya dan berbanding
terbalik dengan kuadrat jaraknya.
Walau mulai tahun 1703, ia terpilih sebagai presiden the Royal Society hingga Ia
meninggal dan menerima penghargaan kehormatan sebagai ilmuwan dari Ratu
Anne (1705), namun di akhir hidupnya ia berkonfrontasi dengan Leibniz
mengenai siapa yang menemukan Kalkulus.

k. Gauss (1777-1855 M)

Carl Friedrich Gauss mulai masuk sekolah dasar saat berusia tujuh tahun.
Gurunya, Bttner, terkejut saat Gauss dengan seketika dapat menjawab jumlah
bilangan asli 1 hingga 100. Ia masuk akademi Brunswick dan di sana secara
mandiri berhasil menemukan hukum Bode, teorema binomial, rata-rata
aritmetik dan geometrik, hukum kebalikan kuadratik, dan teorema bilangan
prima.

Gambar 2. 2. 21 Gauss

Tahun 1795, ia melanjutkan ke Universitas Gttingen. Tahun 1798 ia


meninggalkan Gttingen tanpa gelar, namun dengan prestasi yang gemilang
tentang konstruksi segi-17 beraturan dengan penggaris dan jangka. Temuan ini
diterbitkan dalam DisquisitionesArithmeticae, bagian VII pada tahun 1801.
Gauss kembali ke Brunswick, danmenyelesaikan studi sarjana di Universitas
Helmstedt dengan disertasi mengenai Teorema Fundamental Aljabar.

SEJARAH DAN FILSAFAT MATEMATIKA 87


MATEMATIKA MATEMATIKA
Saat bulan Ceres ditemukan posisinya oleh Zach tahun 1801, ini telah diprediksi
dengan baik oleh Gauss lewat metode aproksimasi kuadrat terkecil. Ia banyak
menulis mengenai astronomi hingga tahun 1817 karena banyak menghabiskan
waktu di observatorium. Namun ia juga masih menghasilkan banyak karya di
bidang lainnya, termasuk
Disquisitiones generales circa seriem infinitam, tentang deret dan fungsi
hipergeometrik.Tahun 1820, Gauss begitu tertarik dengan geodesik. Antara
tahun 1820 hingga 1830, Gauss telah menerbitkan lebih dari 70 makalah. Sejak
tahun 1820, Gauss juga telah tertarik dengan eksistensi geometri non-
euclidean, namun tidak mempublikasikannya. Gauss juga tertarik dengan
geometri differensial dan menerbitkan Disquisitiones generales circasuperficies
curva (1828).
Tahun 1832, Gauss dan Weber menyelidiki teori magnetisme terestrial. Hingga
tahun 1840, ia telah menerbitkan tiga buku mengenai subjek ini. Gauss dan
Weber juga menemukan banyak hukum fisika dan diterbitkan dalam kurun
1836-1841.
Gauss terkenal karena kesabarannya. Ia seringkali telah mengetahui suatu
metode atau masalah tetapi tidak merasa perlu mempublikasikannya, bahkan
amat menghargai matematikawanlain yang menemukannya kembali. Dalam
masa akhir hidupnya, Gauss banyak berkecimpung pada masalah praktis.Ia
meninggal pada 23 Februari 1855 saat tidur paginya.

l. Cantor (1854-1918 M)
George Cantor terkenal sebagai penemu teori himpunan. Kontribusinya ini
mengubah wacana matematika. Pada 1870, Cantor berhasil menyelesaikan soal
ketunggalan representasi fungsi atas deret trigonometri yang tak dapat
dipecahkan sebelumnya. Cantor menerbitkan makalah yang mendefinisikan
bilangan irasional sebagai barisan bilangan rasional yang konvergen tahun
1870. Dedekind menulis definisi bilangan real lewat potongan Dedekind
(Dedekind cuts) setelah membaca makalah Cantor di atas.

SEJARAH DAN FILSAFAT MATEMATIKA 88


MATEMATIKA MATEMATIKA
Cantor membuktikan bahwa himpunan bilangan rasional dan bilangan aljabar
adalah terhitung (countable) tahun 1873. Pada Desember 1873 ia membuktikan
bahwa himpunan bilangan real adalah tak-terhitung. Tahun 1874, Cantor
mengajukan soal, apakah ada korespondensi 1-1 titik-titik pada satu satuan luas
dengan satu satuan panjang, yang akhirnya diselesaikan Cantor sendiri (1877)
bahwa ada korespondensi 1-1 titik-titik pada interval [0, 1] dan titik-titik pada
ruang berdimensi-p. Selama kurun waktu 1877 hingga 1882, Cantor mengirim
karyanya tentang landasan teori himpunan ke Journal Crelle, journal
Mathematische Annalen, dan Journal Acta Mathematica.

Gambar 2. 2. 22 Cantor

Makalah pentingnya yang terakhir tentang teori himpunan terbit tahun 1895
dan 1897 diMathematische Annalen tentang aritmetika transfinit. Di makalah
kedua terdapat teorinyatentang well-ordered set dan bilangan ordinal. Tahun
1897 ia menemukan sebuah paradoks dalam teori himpunannya.
Cantor mengalami depresi tahun 1884 karena kekhawatirannya dalam
matematika dan hubungan yang kurang serasi dengan Kronecker, hingga mulai
tahun 1899 ia berhenti mengajar karena kesehatan mentalnya yang memburuk.
Di tahun-tahun berikutnya aktivitas matematikanya menurun, namun tetap
menulis mengenai filsafat, sastra, dan religi. Tahun 1917 ia masuk ruang
perawatan dan akhirnya meninggal tahun 1918 karena serangan jantung.

SEJARAH DAN FILSAFAT MATEMATIKA 89


MATEMATIKA MATEMATIKA
5. Sejarah Matematika Konsep Matematika Jenjang SMK
Pada bagian ini, dikemukakan sejarah beberapa topik atau konsep penting dalam
matematika sekolah. Sebagian besar bersumber dari modul Sejarah dan Filsafat
Matematika (2012).
a. Teori Himpunan
Teori himpunan bermula dari diterbitkannya makalah berjudul On a
CharacteristicProperty of All Real Algebraic Numbers karya George Cantor
tahun 1874. Topik yangmenjadi cikal bakal lahirnya Teori Himpunan, salah
satunya konsep ketakhinggaan. Bertrand Russell dan Ernst Zermelo secara
independen menemukan paradoks yang kemudian dikenal sebagai Paradoks
Russell. Pada tahun 1899, Cantor sendiri juga menyuguhkan sebuah paradoks
terkait bilangan kardinal. Walaupun menimbulkan beberapa paradoks, Teori
Himpunan terus menemukan peranannya dalam membangun struktur
matematika modern. Misalnya, Henri Lebesgue yang menggunakan Teori
Himpunan untuk membangun teori ukuran. Kini Teori Himpunan dianggap
sebagai salah satu landasan matematika modern.
b. Logika Matematika
Sejarah logika dimulai dengan tokohnya, Aristoteles. Koleksi tulisan Aristoteles
dalam logika terkumpul dalam buku Organon. Tulisan lain yang penting adalah
Prior Analytics. Kontribusi penting lainnya adalah logika dari Avicenna atau Ibnu
Sinna. Sistem logika Ibnu Sinna antara lain melahirkan silogisme hipotetik,
logika modal temporal, dan logika induktif, termasuk rintisan propositional
calculus.

Gambar 2. 2. 23 Aristoteles

SEJARAH DAN FILSAFAT MATEMATIKA 90


MATEMATIKA MATEMATIKA
Logika simbolik (logika matematika) muncul sekitar pertengahan abad ke-19
sebagai akibat dari perumusan dasar-dasar matematika. Pada tahun 1854,
George Boole menulis
An Investigation of the Laws of Thought on Which are Founded the
Mathematical Theoriesof Logic and Probabilities yangmemperkenalkan logika
simbolik dan prinsip-prinsip yangkini dikenal sebagai logika Boole. Tahun 1903,
Alfred North Whitehead (1861 - 1947) &
Bertrand Russell menerbitkan Principia Mathematica yang mengulas
kebenaran matematika berdasar aksioma dan aturan kesimpulan dalam logika
simbolik.

6. Konsep dan Sistem Bilangan


a. Angka Hindu-Arab
Angka yang kita gunakan sekarang ini disebut Angka Arab atau Angka Hindu-
Arab dan berasal dari India kemudian berkembang di Arab. Catatan Arab yang
pertama menjelaskan angka Hindu tersebut adalah Algoritmi de numero
Indorum, terjemahan Latin dari karya al-Khwarizmi (k.780-k.850). Dari bagian
barat kawasan Islam, angka Hindu-Arab beserta sistem desimalnya masuk ke
Eropa, yang terpenting oleh Fibonacci (k.1170-1240) dengan buku Liber Abaci
tahun 1202.
b. Bilangan Pecahan dan Desimal
Menurut catatan sejarah, perkembangan bilangan pecahan tertua mungkin
dimulai di Mesir Kuno. Brahmagupta dalam Brahmasphutasiddhanta
menjelaskan tentang penulisan dan perhitungan bilangan pecahan. Sementara
itu, al-Qalasadi (1412-1486) orang pertama yang menulis tanda garis horizontal
di antara pembilang dan penyebut, namun Jeff Miller menyebut nama al-Hassar
(abad ke-12).
Sedangkan pemakaian pecahan desimal berikut cara perhitungannya yang
signifikan terdapat pada karya al-Kashi (k.1380-1429), Miftah al-Hisab. Ini

SEJARAH DAN FILSAFAT MATEMATIKA 91


MATEMATIKA MATEMATIKA
dilanjutkan oleh Simon Stevin (1548-1620) dengan menulis La Disme tahun
1585.

Gambar 2. 2. 24 Al-Kashi

c. Bilangan Negatif
Diduga Bangsa Mesir Kuno telah mengenal bilangan negatif. Bilangan positif
dengan lambang kaki melangkah ke kiri, sedang bilangan negatif ditandai
dengan kaki melangkah ke kanan. Matematikawan Cina kuno belum menerima
bilangan negatif sebagai penyelesaian suatu persamaan bahkan
matematikawan Yunani Kuno hampir dalam setiap bukunya tidak memberikan
penyelesaian bilangan negatif. Penerimaan bilangan negatif lebih maju di India.
Brahmagupta telah mempergunakan bilangan negatif hampir serupa dengan
konsep modern.
d. Bilangan Irasional
Tentang bilangan irasional, perguruan Pythagoras (sekitar 570- 490 SM)
menganggapsemua bilangan adalah rasional. Ketika perguruan ini menemukan
2
bahwa incommensurable, mereka lalu merahasiakannya. Berbeda dengan
Yunani Kuno, matematikawan India Kuno memperlakukan akar bilangan bukan
kuadrat sebagai bilangan juga. Penanganan bilangan irasional secara tepat baru
dimulai pada abad ke-19. Adalah Dedekind (1831-1916) dalam bukunya
Stetigkeit und die Irrationalzahlen atau Continuity and Irrational Numbers tahun
1872 yang membuat definisi bilangan irasional secara tepat dan jelas.

SEJARAH DAN FILSAFAT MATEMATIKA 92


MATEMATIKA MATEMATIKA
e. Logaritma
Gagasan yang mendasari penelitian logaritma yaitu prosthaphaeresis,
perubahan proses pembagian dan perkalian kepada penambahan dan
pengurangan. Orang pertama yang memulai gagasan ini adalah Ibnu Yunus As-
Sadafi al-Misri (950-1009), dengan menggunakan trigonometri.
Gagasan yang mendasari penelitian logaritma yaitu prosthaphaeresis,
perubahan proses pembagian dan perkalian kepada penambahan dan
pengurangan. Orang pertama yang memulai gagasan ini adalah Ibnu Yunus As-
Sadafi al-Misri (950-1009), dengan menggunakan trigonometri.

Gambar 2. 2. 25 John Napier

Logaritma ditemukan di awal tahun 1600 oleh John Napier (1550-1617) dan
Joost Brgi (1552-1632), walaupun banyak yang mengatakan Napier adalah
perintis yang sebenarnya. Napier menerbitkan Minifici Logarithmorum Canonis
Descriptio tahun 1614. Brgi mempublikasikan Arithmetische und
geometrische Progress-Tabulen tahun 1620, namun penemuannya itu dari
tahun 1588. Bila Napier lewat pendekatan aljabar, maka Brgi menggunakan
pendekatan geometris. Henry Briggs (1561-1631), mendiskusikan logaritma
Napier dan menyarankan metode yang dikenal sekarang, misalnya ia dapatkan
bahwa log(101/2) = log(3,1622277) = 0,500000. Briggs juga yang mulai
menggunakan istilahmantissa dan characteristic.

SEJARAH DAN FILSAFAT MATEMATIKA 93


MATEMATIKA MATEMATIKA
h. Segitiga Pascal
Walaupun diberi nama Segitiga Pascal, tetapi segitiga tersebut telah lama
dikenal ratusan tahun sebelum Blaise Pascal (1623-1662). Mungkin secara
independen, matematikawan Cina dan Muslim (Persia) masing-masing
menemukan segitiga tersebut, antara lain oleh Chia Hsien atau Jia Xian (sekitar
1050) telah menggunakan segitiga tersebut untuk menentukan akar kuadrat
dan akar kubik suatu bilangan, serta Omar Khayyam dalam menentukan akar
suatu bilangan.

Deskripsi Segitiga Pascal oleh Yang Hui (12381298)(di Cina, disebut


Gambar 2. 2. 26
Segitiga Yang Hui)

Mungkin deskripsi tentang segitiga Pascal, yang paling tua berasal dari India,
dengan apa yang disebut Meru Prastara (berasal dari abad ke-3 atau 4). Segitiga
binomial tersebut menjadi terkenal lewat karya Blaise Pascal, Trait du triangle
arithmtique pada tahun 1654. Pascal menulis banyak sifat yang berkenaan
dengan segitiga binomial tersebut.

SEJARAH DAN FILSAFAT MATEMATIKA 94


MATEMATIKA MATEMATIKA
4. Konsep Aljabar
a. Teorema Pythagoras
Teorema ini diberi nama Pythagoras karena ia yang pertama memberi sebuah
bukti (secara geometris). Tetapi hubungan antara sisi-sisi segitiga siku-siku
tersebut telah lama dikenal jauh sebelum Pythagoras dan perguruannya. Di
Universitas Columbia, terdapat naskah prasasti bernama Plimpton 322 (dari
1900 SM hingga 1600 SM). Tabel pada naskah itu terdiri atas tiga kolom
bilangan, yang ternyata bersesuaian dengan tripel Pythagoras. Sebuah catatan
kuno, Chou Pie Suan Ching (500 hingga 200 SM) menyajikan pembahasan dan
bukti secara geometris tentang Teorema Pythagoras. Teks kuno dari India juga
telah mengenal tentang Teorema Pythagoras jauh sebelum Pythagoras. Di
dalam naskah kuno
Baudhayana Sulbasutras (800-600 SM) terdapat bahasan Teorema Pythagoras,
juga TripelPythagoras, seperti: (5, 12, 13), (12, 16, 20), (8, 15, 17), (15, 20, 25),
(12, 35, 37), (15, 36, 39), (5/2, 6, 13/2), dan (15/2, 10, 25/2).

b. Persamaan Kuadrat
Bangsa Babilonia telah menggunakan suatu algoritma melengkapkan kuadrat
untuk menentukan penyelesaian suatu persamaan kuadrat, misalnya dalam
Papirus Berlin (suatu naskah Mesir Kuno) dari tahun 2160-1700 SM. Sekitar 300
SM, Euclid dalam buku Data membahas 3 soal mengenai persamaan kuadrat,
namun menggunakan kuantitas geometri. Dalam buku Arithmetica, Diophantus
(antara 210-290) juga menyelesaikan persamaan kuadrat. Matematikawan
India telah menggunakan cara yang ekuivalen dengan rumus akar persamaan
kuadrat.
Aryabhata I memberikan aturan untuk jumlah suatu deret geometri yang
menunjukkan pengetahuannya tentang persamaan kuadrat dengan kedua
akarnya. Brahmagupta menggunakan cara mirip Babilonia tetapi dengan variasi
yang lebih baik, termasuk dengan kuantitas negatif. Perkembangan penting
berikutnya oleh Al-Khwarizmi yang menulis tipe-tipe persamaan kuadrat

SEJARAH DAN FILSAFAT MATEMATIKA 95


MATEMATIKA MATEMATIKA
dengan mengabaikan akar nol maupun negatif. Al-Khwarizmi menyusun 6
macam persamaan kuadrat. Setiap tipe persamaan kuadrat di atas,
diselesaikannya dengan menggunakan diagram geometris dan prinsip
melengkapkankuadrat. Menurut sejarawan, Abraham bar Hiyya Ha-Nasi atau
lebih dikenal di Eropasebagai Savasorda (k.1125) menulis buku Liber
embadorum yang diterbitkan di Eropa tahun 1145 dan merupakan buku
pertama yang memberikan penyelesaian lengkap persamaan kuadrat.

c. Sistem Persamaan Linear


Babilonia diketahui yang pertama mengenal dan menulis tentang sistem
persamaan. Pada sebuah batu bertulis bangsa Babilonia, dari masa 300 SM,
termuat sebuah soal yang berkaitan dengan sistem persamaan linier. Bangsa
Cina sekitar tahun 200 SM hingga 100 SM, telah lebih jauh melangkah dalam
menangani sistem persamaan.

Gambar 2. 2. 27 Jianzhang Suan Shu

Dalam teks kuno Jianzhang Suan Shu, yang terjemahan Inggrisnya Nine
Chapters of theMatematical Arts, telah menyuguhkan berbagai soal sistem
persamaan linier, termasukmetode untuk menyelesaikannya yang dasarnya
merupakan metode matriks, yaitu metode fang cheng, yang kini disebut
Metode Eliminasi Gauss.

SEJARAH DAN FILSAFAT MATEMATIKA 96


MATEMATIKA MATEMATIKA
d. Matriks dan Determinan
Perkembangan konsep determinan muncul lebih dulu dari konsep matriks. Ide
determinan muncul pertama kali di Jepang dan di Eropa pada waktu hampir
bersamaan, tetapi Seki Kowa (1642-1708) mempublikasikan lebih dulu di
Jepang tahun 1683, lewat buku Methodof Solving the dissimulated problems
yang memuat metode matriks.

Gambar 2. 2. 28 Seki Kowa

Leibniz dalam suratnya ke l`Hpital tahun 1683 menjelaskan penyelesaian


sebuah sistem persamaan dengan menggunakan istilah resultant untuk
kombinasi hasil kali koefisien dari determinan. Pada tahun 1750, Cramer (1704-
1752) lewat buku Introduction to theanalysis of algebraic curve memberikan
aturan umum untuk aturan Cramer pada matriks n n sehingga aturan itu
disebut Aturan Cramer. Istilah determinant pertama kalidigunakan oleh Carl
F. Gauss (1777-1855) dalam Disquisitiones arithmeticae (1801).
Eliminasi Gauss, yang ditelah digunakan di Cina tahun 200 SM, ditemukan pada
karya Gauss tentang studi orbit asteroid Pallas. Cauchy (1789-1857) pada 1812
pertama kali menggunakan istilah determinant dalam konteks modern.
Karya-karya Cauchy hampir mewakili konsep determinan modern. Dia merintis
konsep minor dan adjoints, serta hasil kali matriks. Dalam karya tahun 1841,
Ia menggunakan tanda dua garis vertikal untuk menunjukkan determinan. Pada
1850, istilah matrix (matriks) muncul dalam tulisanSylvester (1814-1897).

SEJARAH DAN FILSAFAT MATEMATIKA 97


MATEMATIKA MATEMATIKA
Tahun 1853, Cayley (1821-1895) yang dikenal lewat Tabel Cayley menulis
tentang invers matriks.

5. Konsep Geometri
Sejarah peradaban paling kuno yang tercatat dalam sejarah adalah peradaban
Babilonia. Pengetahuan Babilonia mengenai geometri khususnya keliling, luas, dan
volum cukup teliti. Dalam Batu Susa yang ditemukan tahun 1936, terdapat
perhitungan yang lebih teliti.
Pada peradaban Mesir Kuno, terdapat Papirus Rhind berisi masalah matematika dan
pemecahannya, terkait dengan aritmetika dan geometri. Masalah geometri terdapat
pada soal 41 hingga 46, lalu 48 hingga 60. Lalu tujuh dari 25 soal pada Papirus
Moskow merupakan soal geometri, yang membahas perhitungan luas segitiga
hingga menemukan luas permukaan setengah bola dan volum frustum. Soal nomor
14 berisi perhitungan volum frustum (piramida terpancung) dengan rumus yang
tepat, yaitu V =1/3h(a2+ab+b2 ) dengan a dan b panjang sisi-sisi persegi atas dan
persegi bawah, serta h tinggi frustum.

Gambar 2. 2. 29 Frustum Pada Papirus Moskow

Pada peradaban India kuno, pengetahuan geometri pada sulbasutra adalah


mengenai transformasi bentuk bangun datar ke bentuk bangun datar yang lain,
dengan luas yang sama. Terdapat cara transformasi persegi menjadi persegipanjang,
trapesium samakaki, segitiga samasisi, belahketupat, dan lingkaran. Terdapat soal
transformasi antara persegi dan lingkaran, dengan penggunaan nilai sebesar 3,088
dan 3,004.

SEJARAH DAN FILSAFAT MATEMATIKA 98


MATEMATIKA MATEMATIKA
Pada peradaban Cina kuno, dikenal naskah kuno Jizhng Sunsh dan berisi
persoalan aritmetika hingga geometri. Naskah bab 5 (shang kung, pekerjaan teknik
sipil) dan bab 9 (Kou ku, sudut siku-siku) berisi masalah geometri. Liu Hui sudah
berusaha menghitung volum bola, namun mengaku belum berhasil. Zu Keng (450 -
520) berhasil menghitung diameter bola jika diketahui volum bola. Ia
menyelesaikannya menggunakan prinsip yang lalu disebut prinsip Cavalieri.
Dari warisan sejarah geometri pada peradaban kuno, yang paling lestari
pemanfaatannya hingga jaman modern adalah geometri dari Yunani kuno. Sumber
dan warisan utama geometri Yunani kuno berasal dari Euclid dengan bukunya
berjudul Elements yang terdiri dari 13 buah buku. Masalah keliling, luas dan volum
bangun geometri dibahas pada buku
Elements tersebut dan menjadi acuan pokok dalam pengajaran geometri di sekolah
danuniversitas selama berabad-abad. Selain Element, buku On the Sphere and
Cylinder misalnya, dibahas volum berbagai bangun ruang, salah satunya penurunan
rumus volum bola dengan cara membandingkannya dengan volum kerucut dan
tabung. Pada bukuMeasurement of a Circle dibahas penurunan luas lingkaran, dan
yang terpenting penemuannilai pi dengan menggunakan metode pendekatan
10
hingga segi 96 beraturan. Archimedes menemukan nilai pi berada di antara 3 71
1
dan 3 7 . Dari sinilah kemudian penggunaan nilai22/7 untuk pi menjadi terkenal.
Pada buku The Quadrature of the Parabola, Archimedesmenggunakan metode yang
menjadi cikal bakal kalkulus integral yaitu method ofexhaustion.
Selanjutnya perkembangan terpenting bidang geometri, terjadi pada masa
peradaban Islam (Arab dan Persia) yaitu rintisan geometri non-euclidean. Mengenai
tema keliling, luas, dan volum, dapat disebutkan salah satunya mengenai
persamaan al-Mahani. Persamaan ini merupakan solusi bagaimana membagi
sebuah bola menjadi dua segmen bola dengan perbandingan volum yang diberikan.
Pada abad-abad selanjutnya, studi keliling, luas, dan volum bangun geometri telah
sepenuhnya dipelajari dengan bantuan analisis atau kalkulus. Salah satu penemuan
terpentingnya adalah penemuan integral kalkulus yang dapat menghitung luas dan
volum berbagai bangun ruang.

SEJARAH DAN FILSAFAT MATEMATIKA 99


MATEMATIKA MATEMATIKA
6. Konsep Kalkulus
a. Fungsi
Penggunaan nama fungsi pada awalnya memang tidak persis sama dengan
konsep modern yang kini ada. Sebagai istilah matematika, kata fungsi
pertama kali digunakan olehGottfried Leibniz tahun 1673, namun untuk
menunjukkan nilai kemiringan kurva pada titik tertentu. Fungsi yang demikian,
kini dikenal sebagai fungsi turunan. Leibniz juga memperkenalkan istilah
variable, constant dan parameter. Tahun 1718, JohannBernoulli
memperkenalkan fungsi sebagai sebarang ekspresi yang menggunakan variabel
dan beberapa konstanta. Demikian juga yang dianut oleh Euler. Jadi, ekspresi
semisal x2+2x+1 juga disebut fungsi. Clairaut dan Euler kemudian
memperkenalkan lambang f(x).
b. Limit, Turunan, dan Integral
Perkembangan ide yang melahirkan kalkulus berlangsung sangat lama. Mungkin
langkah penting pertama dimulai oleh matematikawan Yunani. Zeno dari Elea
(k.490-k.430 SM) sekitar 450 SM mengemukakan empat masalah yang
berkaitan dengan ketakhinggaan, dan dikenal sebagai paradoks Zeno. Masalah
lain yang berkaitan dengan kalkulus adalah metode exhaustion (metode
melelahkan). Metode ini disebut demikian karena orang harus berpikir
menghitung luas daerah dengan menghitung bagian demi bagian semakin kecil
sehingga semakin mewakili daerah yang akan dihitung. Ini terkait dengan ide
dasar dari kalkulus integral. Metode ini pertama kali digagas oleh Eudoxus
sekitar 70 SM. Archimedes sekitar 225 SM memberi kontribusi yang penting. Ia
menunjukkan bahwa luas daerah yang dibatasi parabola sama dengan 4/3 luas
daerah segitiga dengan alas dan tinggi yang sama.
Persoalan kedua yang penting adalah menghitung harga dengan cara luas
poligon. Masalah integral lain yang dikerjakan Archimedes yaitu menghitung
luas permukaan dan volum bola, kerucut, paraboloida, dan hiperboloida.
Fermat (1601-1665) menyelidiki tentang maksima dan minima dengan
menganggap hal itu terjadi bila kemiringan terhadap kurva, sejajar dengan

SEJARAH DAN FILSAFAT MATEMATIKA 100


MATEMATIKA MATEMATIKA
sumbu mendatar. Ini tentu saja bagian dari studi differensial (turunan).
Descartes (1596-1650) mengembangkan suatu cara menentukan normal (garis
yang tegak lurus kurva di suatu titik) dalam La Gomtrie (1637) dan De Beaune
(1601-1652) mengembangkan metodenya untuk menentukan garis singgung.
Hudde (1628-1704) lalu membuat metode yang lebih sederhana, yang pada
dasarnya menggunakan derivatif. Barrow (1630-1677) maupun Torriceli (1608-
1647) menggunakan masalah gerak benda dengan variabel kecepatan (sekarang
masalah tersebut sering digunakan untuk menunjukkan kecepatan sesaat
sebagai masalah turunan). Newton (1642-1727) menulis tentang teori fluxion
pada Oktober 1666. Fluxion ini berkaitan dengan gerak yang terbagi menjadi
fluxion xdan fluxion y. Notasi dari Newton berupabersesuaian dengan garis
singgung kurva f(x,y) = 0. Newton kemudian mengemukakan kebalikan masalah,
yaitu bila diketahui x dan .y maka berapa y. Newton lalu menyelesaikan
masalah tersebut dengan cara antidifferensial. Dalam pekerjaan ini terdapat
pernyataan tentang Teorema Fundamental Kalkulus. Bukunya sendiri, Method
of fluxionsand infinity series, baru selesai ditulis tahun 1671, dan diterbitkan
1736.

Gambar 2. 2. 30 Leibniz

Leibniz menggunakan pendekatan yang telah mengarah ke analisis modern.


Karena itu pula banyak lambang-lambang kalkulus berasal dari Leibniz, antara
lain notasi dx, dy, dy/dx, dan pada tahun 1675 ia menggunakan notasi, persis
seperti yang kitatulis sekarang. Karyanya tentang kalkulus integral ini

SEJARAH DAN FILSAFAT MATEMATIKA 101


MATEMATIKA MATEMATIKA
diterbitkan tahun 1684 dan 1686 dengan nama calculus summatorius. Dasar-
dasar kalkulus modern mulai jelas lewat karya-karya dari Cauchy.
c. Konsep Trigonometri
Penggunaan fungsi trigonometri bermula sebagai hubungan antara matematika
dan astronomi, sehingga trigonometri mula-mula berkenaan dengan
trigonometri bola (spherical trigonometry). Bila diberikan sebuah lingkaran
maka masalahnya adalah mencari panjang tali busur (chord) di hadapan suatu
sudut pusat. Untuk lingkaran satuan (berjari-jari satu), maka panjang tali busur
tersebut dengan sudut x diukur dengan 2. Tabel tali busur yang pertama dikenal
dari Hipparchus (k.180-k.125 SM) sekitar 140 SM tetapi bukunya sendiri telah
hilang. Dari sini, Hipparchus kemudian sering disebut sebagai Bapak
Trigonometri. Menelaus (k. 100) antara lain membuktikan sebuah teorema
dalam segitiga bidang yang kini disebut Teorema Menelaus.
Pemakaian setengah tali busur (halfchord) - dalam notasi modern berarti
menunjukkan nilai sinus-dimulai di India. Dalamkarya Aryabhata I, sekitar 500
M, terdapat tabel setengah tali busur dengan menggunakan nama jya. Tabel
yang serupa juga dihasilkan Brahmagupta tahun 628 dan Bhaskara II(1114-
k.1185) pada tahun 1150. Di dalam bukunya yang berjudul On The Motion of
TheStars, al-Battani atau albatenius (k.858-929) adalah orang pertama yang
menyusun tabeldan memperkenalkan fungsi cot. Abu al-Wafa` dikenal sebagai
yang pertama kali menggunakan fungsi tan dan menyusun tabel tan dan sin
dengan interval 15 menit.

Gambar 2. 2. 31 Lobachevsky

SEJARAH DAN FILSAFAT MATEMATIKA 102


MATEMATIKA MATEMATIKA
Pendefinisian modern dimulai dari karya Dirichlet (tahun 1837) dan
Lobachevsky (1838) yang secara independen mendefinisikan istilah fungsi
sebagai relasi di mana elemen pertama menentukan dengan tunggal elemen
kedua. Namun Lobachevsky masih dibatasi pada fungsi yang kontinu.

Gambar 2. 2. 32 Al-Tusi

Studi trigonometri sebagai ilmu matematika - lepas dari astronomi - pertama


kali diberikan oleh Nashiruddin al-Tusi (1201-1274) dalam Treatise on the
quadrilateral. Bahkan dalam buku ini ia untuk pertama kali memperlihatkan
keenam fungsi trigonometri lewat sebuah segitiga siku-siku (hanya masih dalam
trigonometri sferis). Menurut O`Conners & Robertson, al-Tusi yang pertama
memperkenalkan Aturan Sinus (di bidang datar). Konsep tan dan cot sendiri
lahir dengan jalur yang berbeda dengan sin dan cos. Konsep tan dan cot pada
mulanya tidak berhubungan langsung dengan sudut, tetapi berasal dari
perhitungan tinggi menggunakan panjang bayangan matahari (studi gnomonic).
Di Arab, studi ini dikenal dengan nama studi gnomon, suatu bagian alat
penunjuk waktu dengan bantuan sinar matahari dan mulai muncul oleh
matematikawan Arab sekitar 860. Konsep sec dan cosec pun lahir dari studi
tentang gnomon ini. Tahun 1533, Regiomontanus atau JohannMller (1436-
1476) menerbitkan buku De triangulis omnimodis yang dipercaya beberapa
sejarawan sebagai buku lengkap pertama yang membahas trigonometri bidang.

SEJARAH DAN FILSAFAT MATEMATIKA 103


MATEMATIKA MATEMATIKA
8. Konsep Kombinatorika
Buku pertama yang membahas mengenai kombinatorika secara jelas berasal dari
peradaban Jain di India, salah satunya buku Bhagati Sutra (k.300 SM). Mahavira
(sekitar 850 M) secara menakjubkan menulis rumus umum untuk banyak permutasi
dan juga kombinasi. Pada buku Lilavati, Bhaskara menulis tentang permutasi dan
kombinasi di bawah judul Anka Pasha. Berikutnya buku kuno I Ching, yang memuat
soal mengenai berapa jenis heksagram yang dapat dibuat. Di Cina juga telah
dikenal masalah mengenai teori graph, bujursangkar ajaib (magic square), sekitar
200 M. Nama Lo Shu adalah nama untuk bujursangkar ajaib 3 3. Abraham bin Ezra
(sekitar 1140 M) telah menemukan bukti sifat simetri koefisien binomial. Pada
sekitar 1321, Levi Ben Gerson atau Gersonides menulis sifat yang terkait rumus
P(n,n), P(n,r) dan rumus umum C(n,r). Blaise Pascal, Leibniz, Bernoulli, dan Euler
termasuk peletak dasar-dasar kombinatorika modern. Jacob Bernoulli menulis Ars
Conjectandi sekitar 1713, dan dapat dianggap sebagai buku pertama yang ditulis
tentang kombinatorika. Pada abad ke-18, Euler mengembangkan masalah-masalah
yang terkait kombinatorika. Ia antara lain mengembangkan untuk pertama kali Teori
Graf saat memecahkan masalah Tujuh Jembatan Konigsberg, yang menjadi embrio
ilmu baru, topologi.

9. Teori Peluang
Konsep peluang telah muncul ribuan tahun yang lalu, namun sebagai cabang
matematika baru terlihat jelas pada pertengahan abad ke-17 M. Sementara abad
ke-15 muncul beberapa karya terkait peluang. Tahun 1494, Luca Paccioli menulis
buku pertama tentang peluang,
Summa de arithmetica, geometria, proportioni e proportionalita. Tahun 1550,
GeronimoCardano menulis buku Liber de Ludo Aleae (buku tentang permainan
peluang). Pada pertengahan abad ke-17, Blaise Pascal berkorespondensi dengan
Chevalier de Mr. Dari sinilah, Pascal kemudian mengembangkan teori peluang dan
berkorespondensi dengan matematikawan Pierre de Fermat tahun 1654. Kedua
orang inilah yang kemudian dikenal sebagai peletak dasar teori peluang. Buku Jakob

SEJARAH DAN FILSAFAT MATEMATIKA 104


MATEMATIKA MATEMATIKA
Bernoulli yaitu Ars Conjectandi (1713) serta buku Abraham de Moivre yaitu The
Doctrine of Chance (1718) menjadi sumber terpenting teori peluang sebagai cabang
matematika. Teori peluang dan statistika pada masa selanjutnya saling berhubungan
erat dalam topik distribusi data. Nama-nama seperti Fisher, Markov, Neyman
banyak memberi kontribusi. Namun kajian secara deduktif-aksiomatis terhadap
Teori Peluang pertama kali diberikan oleh Kolmogorov tahun 1931.

10. Statistika
Penggunaan metode statistik yang paling tua mungkin berasal dari 5 abad SM.
Dalam bukuHistory of the Peloponnesian War (Buku 2: 71-78) dijelaskan bagaimana
tentara Yunanimemperkirakan banyak batu yang menyusun tembok Platea. Juga
dalam buku Mahabharata, dijelaskan bagaimana Raja Rtuparna memperkirakan
banyak buah dan daun pada kebun yang luas. Tulisan penting pertama berasal dari
abad ke-9, dalam bukuManuscript on Deciphering Cryptographic Messages, karya Al-
Kindi (801873 M). Ia memberikan detil bagaimana menggunakan statistik dan
analisis frekuensi. Konsep reratamean dikenal di Yunani kuno namun hanya untuk
dua bilangan.

Baru pada abad ke-16 M, Tycho Brahe memperluas konsep mean untuk menghitung
lokasi beberapa benda langit. Ide median muncul pertama kali dari buku Edward
Wright dalam buku CertainErrors in Navigation (1599) dalam menentukan lokasi
menggunakan kompas. Metodematematis dalam mengkaji statistika muncul dari
Teori Peluang yang dimulai dari korespodensi Fermat dan Blaise Pascal (1654).
Huygens (1657) menulis teori peluang secara matematis untuk pertama kali, tetapi
karya Jakob Bernoulli yaitu Ars Conjectandi(1713) serta karya Abraham de Moivre
yaitu The Doctrine of Chance (1718) yang membahas teori peluang sebagai cabang
matematika.
Pada bukunya, Bernoulli membahas ide peluang kepastian dengan bilangan 1, dan
nilai peluang di antara 0 dan 1. Dengan kajian yang telah dilakukan Laplace, tahun
1795 Gauss memperkenalkan distribusi normal yang menjadi konsep sentral dalam

SEJARAH DAN FILSAFAT MATEMATIKA 105


MATEMATIKA MATEMATIKA
statistika. Metode kuadrat terkecil yang digunakan untuk memprediksi dengan
kesalahan sekecil mungkin, pertama kali diperkenalkan oleh Andrien-Marie
Legendre (1805), Robert Andrain (1808), dan Gauss (1809). Cournot tahun 1843
untuk pertama kali menggunakan konsep median untuk membagi distribusi peluang
ke dalam dua kelompok sama banyak. Sedang kata median pertama kali
digunakan oleh Francis Galton tahun 1881.

D. Aktivitas Pembelajaran
1. Pengantar
Dalam kegiatan ini Anda akan melakukan serangkaian kegiatan untuk mencapai
kompetensi berkaitan dengan Sejarah Matematika. Kegiatan-kegiatan tersebut akan
terbagi dalam beberapa topik, diantaranya adalah:
a. Matematika Mesir Kuno, matematika Babilonia, matematika Yunani,
matematika Cina, matematika India, dan matematika Islam.
b. Penemu konsep-konsep dasar dalam matematika, pada bagian ini Anda akan
belajar tentang penemu konsep dasar matematika yang pernah dikenal, mulai
dari Decrates, Fibonacci, sampai Marie Agnesi.

2. Aktivitas
Aktifitas 0: Mengidentifikasi Isi Bahan Ajar
Mengawali proses pembelajaran, diskusikan bersama rekan guru untuk
mengidentifikasi hal-hal berikut:
1. Ada berapa aktivitas yang harus Anda ikuti dalam mempelajari bahan belajar
ini? Sebutkan topik-topik untuk masing-masing aktivitas.
2. Kompetensi apa yang diharapkan tercapai setelah mempelajari bahan belajar
ini? Sebutkan!
3. Anda saat ini mengikuti pelatihan dengan pola tatap muka. Apa saja yang harus
Anda lakukan saat tatap muka?
Jawablah pertanyaan di atas dengan menggunakan LK 00

SEJARAH DAN FILSAFAT MATEMATIKA 106


MATEMATIKA MATEMATIKA
Aktivitas 1a: Sejarah Matematika
Dalam aktifitas ini Anda akan mempelajari tentang Sejarah Matematika. Jawablah
pertanyaan di bawah ini dengan menggunakan LK 01a. Jika Anda kesulitan
menjawab LK 01a, disarankan untuk membaca bahan bacaan tentang Sejarah
matematika.
1. Matematika di Mesir berawal dari dapat dibacanya papirus Rhind dengan
perantaraan batu Rosetta. Jelaskan bagaimana alur penemuan papirus dan batu
rosetta hingga terpecahkannya matematika mesir kuno!
2. Diskusikan dengan teman satu kelompok Anda apa saja persoalan yang
terdapat pada Papirus Rhind. Cari sumber lain untuk melengkapi hasil diskusi
Anda.
3. Diskusikan tentang penggunaan bilangan berbasis 60 pada matematika
Babilonia! Berikan juga contoh penggunaannya dalam bidang kejuruan di
jurusan Anda.
4. Temukanlah hubungan antara penemuan-penemuan matematika dari Mesir,
Babilonia, Yunani, Cina, dan India!
5. Selain peradaban yang dibicarakan di atas, carilah peradaban lain yang memiliki
sejarah tentang matematika!

Aktivitas 1b: Manfaat Sejarah Matematika


Jelaskanlah manfaat menyertakan sejarah matematika dalam pembelajaran
matematika SMK!
Diskusikan pendapat Anda bersama guru lain.
Tulislah hasil diskusi aktivitas 1b di LK 01b pada lampiran

Aktivitas 2: Penemu Konsep-Konsep Dasar dalam Matematika


Dalam aktifitas ini Anda akan mempelajari tentang Penemu Konsep-Konsep Dasar
dalam Matematika. Jawablah pertanyaan di bawah ini dengan menggunakan LK 02.
Jika Anda kesulitan menjawab LK 02, disarankan untuk membaca bahan bacaan
tentang Penemu Konsep-Konsep Dasar dalam Matematika.

SEJARAH DAN FILSAFAT MATEMATIKA 107


MATEMATIKA MATEMATIKA
1. Jelaskan bagaimana alur penemuan konsep-konsep penting dalam matematika!
2. Carilah tokoh matematika lain yang menemukan konsep dasar matematika!
3. Menurut Anda, konsep matematika mana yang paling penting/sering dipakai di
jurusan asal Anda? Berikan alasan mengapa konsep tersebut menurut Anda
sangat penting dan beri contohnya!

Aktivitas 3: Bermain Peran tentang Sejarah Matematika


Alat: spidol warna, kertas flipchart
1. Bagi kelas diklat menjadi 5 kelompok untuk mendirikan caf.
2. Beri nama caf kelompok Anda dengan nama yang menarik pengunjung.
3. Setiap caf (seluruh anggota kelompok) agar menghidangkan menu spesial
sebagaiberikut. Menu dapat berupa topik, konsep, atau tokoh yang dianggap
penting danmenarik. (Manfaatkan spidol warna dan kertas flipchart untuk
memvisualisasikanmenu semenarik mungkin sehingga pengunjung tertarik
untuk bertanya).
Kelompok 1. Tokoh Matematika Sebelum Abad ke-11 M.
Kelompok 2. Tokoh Matematika Mulai Abad ke-11 M.
Kelompok 3. Sejarah Bilangan
Kelompok 4. Sejarah Geometri
Kelompok 5. Sejarah Aljabar
Kelompok 6. Sejarah Kalkulus dan Trigonometri
Kelompok 7. Sejarah Teori Peluang dan Statistika
4. Tetapkan satu orang anggota kelompok sebagai host / tuan rumah / pemilik caf,
dananggota kelompok yang lain sebagai pengunjung.
5. Seluruh anggota kelompok, kecuali host, silahkan berkunjung ke caf lain
untukmenikmati menu yang disajikan oleh hostcaf yang dikunjungi.
Host bertugas:
menjelaskan sajian menu dan memimpin diskusi/konsultasi/tanya jawab terkait
menu yang disajikannya.

SEJARAH DAN FILSAFAT MATEMATIKA 108


MATEMATIKA MATEMATIKA
mengarahkan catatan yang diberikan setiap pengunjung agar tanggapannya
fokus, singkat, dan relevan dengan menu sajian.
mencatat atau memberi memvisualisasikan tambahan pada pendapat atau
tanggapan peserta di kertas flipchart.
6. Seluruh peserta wajib mengunjungi semua caf (lainnya). Setiap pengunjung
dapatmemberikan tanggapan dengan cara menulis pada bagian kosong pada menu
yang telahdisajikan dan diakhiri dengan no.presensi dan/atau nama.
7. Masing-masing host dapat melakukan penilaian terhadap pengunjung sebagai
berikut.
Kriteria Nilai
Menambahkan lebih dari 3 ide yang relevan dengan menu dan 3
belum ditambahkan pengunjung lain.
Menambahkan 2 ide yang relevan dengan menu dan belum 2
ditambahkan kelompok lain
Menambahkan 1 ide yang relevan dengan menu dan belum 1
ditambahkan kelompok lain
Tidak memberi kontribusi 0

8. Setiap pengunjung juga dapat memberikan penilaian terhadap host sebagai berikut.
Kriteria Nilai
Penjelasan dan performance yang sangat baik 3
Penjelasan dan performance yang cukup baik 2
Penjelasan dan performance yang kurang baik. 1
Penjelasan dan performance yang tidak baik. 0

Pergunakan LK 03 untuk menulis informasi pada kegiatan 3.


Aktivitas 4: Penggunaan Sejarah Matematika dalam Topik Matematika
Pilihlah salah satu topik matematika di SMK, kemudian tuliskan ide Anda secara
lengkaptentang bagaimana menggunakan sejarah untuk pembelajaran topik
tersebut.

SEJARAH DAN FILSAFAT MATEMATIKA 109


MATEMATIKA MATEMATIKA
Anda dapat merujuk pada John Fauvel (Garner, 1996) tentang beberapa cara yang
dapatditempuh dalam menggunakan sejarah dalam pembelajaran matematika di
kelas.

E. Rangkuman
1. Matematika Mesir kuno didasarkan pada dua buah papirus besar yang ditemukan
yaitu papirus Rhind dan Papirus Moskow. Dalam papirus Rhind initinya adalah
pengkalian dan pembagian bilangan. Adapun tentang geometri yang dibahas dalam
papirus Rhind adalah tentang menghitung luas lingkaran. Sedangkan dalam papirus
moskow adalah bagaimana bangsa mesir kuno menghitung volume bangun ruang
yaitu prisma terpancung.
2. Matematika Babilonia menggunakan angka dengan basis 60 karena basis 60 lebih
mudah digunakan. Beberapa penemu konsep dasar dalam matematika adalah
diantaranya
3. Matematika Yunani dimulai oleh Thales dari Melitus dan Phytagoras dari Samos.
Thales menggunakan geometri untuk menyelesaikan soal-soal perhitungan
ketinggian piramida dan jarak perahu dari garis pantai. Dia dihargai sebagai orang
pertama yang menggunakan penalaran deduktif untuk diterapkan pada geometri,
dengan menurunkan empat akibat wajar dari teorema Thales. Pythagoras
mendirikan Mazhab Pythagoras, yang mendakwakan bahwa matematikalah yang
menguasai semesta dan dihargai dengan beberapa pengembangan matematika
tingkat lanjut, seperti penemuan bilangan irasional. Sejarawan menghargai mereka
atas peran utamanya di dalam pengembangan matematika Yunani
4. Tulisan matematika Cina yang tertua adalah Chou Pei Suan Ching, berangka tahun
antara 1200 SM sampai 100 SM. Penggunaan matematika di Cina adalah sistem
notasi posisional bilangan desimal, yang disebut pula "bilangan batang" di mana
sandi-sandi yang berbeda digunakan untuk bilangan-bilangan antara 1 dan 10, dan
sandi-sandi lainnya sebagai perpangkatan dari sepuluh. Adapula Sembilan Bab
tentang Seni Matematikayang terdiri dari 246 soal kata yang melibatkan pertanian,

SEJARAH DAN FILSAFAT MATEMATIKA 110


MATEMATIKA MATEMATIKA
perdagangan, pengerjaan geometri yang menggambarkan rentang ketinggian dan
perbandingan dimensi untuk menara pagoda Cina, teknik, survey, dan bahan-bahan
segitiga siku-siku dan .
5. Matematika Vedanta dimulai di India sejak Zaman Besi. Shatapatha Brahmana (kira-
kira abad ke-9 SM), menghampiri nilai . Geometri yang menggunakan bilangan
irasional, bilangan prima, aturan tiga dan akar kubik; menghitung akar kuadrat dari 2
sampai sebagian dari seratus ribuan; memberikan metode konstruksi lingkaran yang
luasnya menghampiri persegi yang diberikan, menyelesaikan persamaan linear dan
kuadrat; mengembangkan tripel Pythagoras secara aljabar, dan memberikan
pernyataan dan bukti numerik untuk teorema Pythagoras. Aturan-aturan meta,
transformasi, dan rekursi. Kombinatorial, binomial dan trigonometri.
6. Beberapa penemu konsep dasar matematika dan tokoh-tokoh dalam matematika
adalah Phytagoras, Euclid, Archimedes, Brahmagupta, Al-Khawarizmi, Decrates,
Fibonacci, Sir Isaac Newton, Pierre Fermat, Blaise Pascal, Carl Friedrich Gauss,
Cantor, Gottfried Wilhem Leibniz, Karl Weierstrass, Maria Gaetana Agnesi, Josiah
Willard Gibbs, Georg Friedrich Bernhard Riemann, Leonhard Euleur, Johann
Bernoulli, dan Augustin-Louis Cauchy.
7. Terdapat tiga dimensi besar pengaruh positif sejarah matematika dalam
pembelajaran, yaitu pemahaman, antusiasme dan keterampilan.
8. Sejarah logika dimulai dengan tokohnya, Aristoteles. Koleksi tulisan Aristoteles
dalam logika terkumpul dalam buku Organon. Tulisan lain yang penting adalah Prior
Analytics. Kontribusi penting lainnya adalah logika dari Avicenna atau Ibnu Sinna.
9. Angka Arab atau Angka Hindu-Arab dan berasal dari India kemudian berkembang di
Arab. Perkembangan bilangan pecahan tertua mungkin dimulai di Mesir Kuno.
Brahmagupta dalam Brahmasphutasiddhanta menjelaskan tentang penulisan dan
perhitungan bilangan pecahan. Sedangkan pemakaian pecahan desimal berikut cara
perhitungannya yang signifikan terdapat pada karya al-Kashi (k.1380-1429). Bilangan
negatif diperkenalkan di Mesir, dan lebih maju perkembangannya di India.
Penanganan bilangan irasional secara tepat baru dimulai pada abad ke-19. Dedekind
(1831-1916) dalam bukunya Stetigkeit und die Irrationalzahlen atau Continuity and

SEJARAH DAN FILSAFAT MATEMATIKA 111


MATEMATIKA MATEMATIKA
Irrational Numbers tahun 1872 yang membuat definisi bilangan irasional secara
tepat dan jelas.Logaritma ditemukan di awal tahun 1600 oleh John Napier (1550-
1617) dan Joost Brgi (1552-1632). segitiga tersebut telah lama dikenal ratusan
tahun sebelum Blaise Pascal (1623-1662). Matematikawan Cina dan Muslim (Persia)
masing-masing menemukan segitiga tersebut.
10. Sebuah catatan kuno, Chou Pie Suan Ching (500 hingga 200 SM) menyajikan
pembahasan dan bukti secara geometris tentang Teorema Pythagoras.Bangsa
Babilonia telah menggunakan suatu algoritma melengkapkan kuadrat untuk
menentukan penyelesaian suatu persamaan kuadrat, misalnya dalam Papirus Berlin
(suatu naskah Mesir Kuno) dari tahun 2160-1700 SM. Sekitar 300 SM, Euclid dalam
buku Data membahas 3 soal mengenai persamaan kuadrat. Diophantus (antara 210-
290) juga menyelesaikan persamaan kuadrat. Matematikawan India telah
menggunakan cara yang ekuivalen dengan rumus akar persamaan kuadrat.Pada
sebuah batu bertulis bangsa Babilonia, dari masa 300 SM, termuat sebuah soal yang
berkaitan dengan sistem persamaan linier. Bangsa Cina sekitar tahun 200 SM hingga
100 SM, telah lebih jauh melangkah dalam menangani sistem persamaan.Ide
determinan muncul pertama kali di Jepang dan di Eropa pada waktu hampir
bersamaan, tetapi Seki Kowa (1642-1708) mempublikasikan lebih dulu di Jepang
tahun 1683, lewat buku Methodof Solving the dissimulated problems yang memuat
metode matriks.

SEJARAH DAN FILSAFAT MATEMATIKA 112


MATEMATIKA MATEMATIKA
F. Tes Formatif
1. Jelaskan tentang Matematika Mesir Kuno!
2. Jelaskan tentang Matematika Babilonia!
3. Sebutkan beberapa orang penemu konsep matematika dan hasil penemuannya!
4. Jelaskan tentang penemuan konsep-konsep dasar matematika!
5. Jelaskan tentang penemuan konsep geometri!

SEJARAH DAN FILSAFAT MATEMATIKA 113


MATEMATIKA MATEMATIKA
G. Kunci Jawaban
1. Matematika Mesir kuno berkembang karena adanya kebutuhan akan penggunaan
aritematika sederhana dalam kehidupan sehari-hari, juga untuk mengukur lahan
pertanian yang akan digunakan sebagai dasar pembayaran pajak pada kerajaan.
Berdasarkan pada dua buah papirus besar yang ditemukan yaitu papirus Rhind dan
Papirus Moskow. Dalam papirus Rhind initinya adalah pengkalian dan pembagian
bilangan. Adapun tentang geometri yang dibahas dalam papirus Rhind adalah
tentang menghitung luas lingkaran. Sedangkan dalam papirus moskow adalah
bagaimana bangsa mesir kuno menghitung volume bangun ruang yaitu prisma
terpancung.
2. Peradaban Babilonia memberikan bukti perkembangan matematika pada jamannya
melalui penemuan lempengan-lempengan tanah liat yang berisi manuskrip tentang
bilangan, topik-topik pecahan, aljabar, persamaan kuadrat dan kubik, dan
perhitungan bilangan regular, invers perkalian, dan bilangan prima kembar, tabel
perkalian dan metode penyelesaian persamaan linear dan persamaan kuadrat.
Tulisan pada lempengan tersebut berbentuk mirip paku, maka disebut tulisan paku.
Matematika Babilonia menggunakan bilangan berbasis 60 yang kemudian menjadi
dasar penentuan satu jam adalah 60 menit, 1 menit adalah 60 detik.
3. Beberapa penemu konsep dasar matematika adalah Fibonacci (bilangan fibonaci),
Sir Isaac Newton (kalkulus), Gottfried Wilhem Leibniz (kalkulus), Karl Weierstrass,
Maria Gaetana Agnesi (kalkulus), dan Josiah Willard Gibbs (vektor)
4. Angka Arab atau Angka Hindu-Arab dan berasal dari India kemudian berkembang di
Arab. Angka ini yang dipakai oleh kita pada saat ini. Perkembangan bilangan
pecahan tertua dimulai di Mesir Kuno. Brahmagupta dalam Brahmasphutasiddhanta
menjelaskan tentang penulisan dan perhitungan bilangan pecahan. Sedangkan
pemakaian pecahan desimal berikut cara perhitungannya yang signifikan terdapat
pada karya al-Kashi (k.1380-1429). Bilangan negatif diperkenalkan di Mesir, dan
lebih maju perkembangannya di India. Penanganan bilangan irasional secara tepat
baru dimulai pada abad ke-19. Dedekind (1831-1916) dalam bukunya Stetigkeit und

SEJARAH DAN FILSAFAT MATEMATIKA 114


MATEMATIKA MATEMATIKA
die Irrationalzahlen atau Continuity and Irrational Numbers tahun 1872 yang
membuat definisi bilangan irasional secara tepat dan jelas.
5. Pada peradaban Mesir Kuno, terdapat Papirus Rhind berisi masalah matematika dan
pemecahannya, terkait dengan aritmetika dan geometri. Masalah geometri terdapat
pada soal 41 hingga 46, lalu 48 hingga 60. Lalu tujuh dari 25 soal pada Papirus
Moskow merupakan soal geometri, yang membahas perhitungan luas segitiga
hingga menemukan luas permukaan setengah bola dan volum frustum. Soal nomor
14 berisi perhitungan volum frustum (piramida terpancung) dengan rumus yang
tepat, yaitu V =1/3h(a2+ab+b2 ) dengan a dan b panjang sisi-sisi persegi atas dan
persegi bawah, serta h tinggi frustum.Pada peradaban India kuno, pengetahuan
geometri pada sulbasutra adalah mengenai transformasi bentuk bangun datar ke
bentuk bangun datar yang lain, dengan luas yang sama.Pada peradaban Cina kuno,
dikenal naskah kuno Jizhng Sunsh dan berisi persoalan aritmetika hingga
geometri. Naskah bab 5 (shang kung, pekerjaan teknik sipil) dan bab 9 (Kou ku,
sudut siku-siku) berisi masalah geometri. Liu Hui sudah berusaha menghitung volum
bola, namun mengaku belum berhasil. Zu Keng (450 - 520) berhasil menghitung
diameter bola jika diketahui volum bola.

SEJARAH DAN FILSAFAT MATEMATIKA 115


MATEMATIKA MATEMATIKA
KEGIATAN PEMBELAJARAN 3

Kegiatan Belajar 3: Filsafat Matematika

A. Tujuan
Tujuan dari kegiatan pembelajaran 3 ini adalah melalui membaca, diskusi kelompok dan
penugasan, peserta diklat dapat menjelaskan perkembangan Filsafat Matematika.

B. Indikator Pencapaian Kompetensi


Indikator pencapaian kompetensi yang harus dikuasai setelah mengikuti kegiatan belajar
ini adalah, peserta diklat dapat:
1. Menjelaskan perkembangan Filsafat Matematika.
2. Menyebutkan dan menggunakan karakteristik matematika di sekolah.
3. Menjelaskan sistem aksiomatis pada matematika.

C. Uraian Materi
Pada kegiatan belajar ini akan dibahas mengenai pengertian dan ruang lingkup filsafat,
filsafat matematika, epistemologi matematika, ontologi matematika, metodologi
matematika.
1. Pengertian dan ruang lingkup filsafat
Kata filsafat sudah seringkali didengar, baik itu di dalam perkuliahan ataupun dalam
kehidupan sehari-hari. Sebenarnya, apa yang dimaksud dengan filsafat? Kata filsafat
berasal dari bahasa Yunani yaitu philosphos, yang terdiri atas dua kata, shopia dan
philos. Shopia berarti kebijaksanaan, hikmah, kecakapan, kerifan, ataupun
pengetahuan yang benar. Sedangkan philos artinya cinta. Oleh karena itu, secara
harfiah, filsafat berarti cinta kan kebijaksanaan.
Filsafat juga berarti keinginan yang sungguh-sungguh akan kebenaran yang sejati,
bukan sekedar kebenaran itu sendiri. Berfilsafat adalah upaya berfikir dan bertindak
benar dengan menggunakan daya rasio sebagai instrumen utama untuk mengetahui
secara murni berbagai realitas yang ada dan yang mungkin ada di dunia ini dan nilai-
nilai dalam hidup dan kehidupan manusia (Muhmidayeli, 2011: 1).

SEJARAH DAN FILSAFAT MATEMATIKA 116


MATEMATIKA MATEMATIKA
Menurut Rene Decrates (1596-1650) bahwa filsafat ialah kumpulan segala
pengetahuan di mana Tuhan, alam dan manusia menjadi pokok penyelidikannya.
Sedangkan Immanuel Kant (1724-1804) berpendapat filsafat ialah ilmu pengetahuan
yang menjadipokok dan pangkal segala pengetahuan yang tercakup di dalamnya
empat persoalan, yaitu:
a. Apakah yang dapat kita ketahui
b. Apa yang seharusnya kita kerjakan?
c. Sampai di manakan harapan kita?
d. Apakah yang dinamakan manusia itu?
Keempat pertanyaan di atas memiliki jawaban yang termasuk ke dalam bidang yang
berbeda-beda. Jawaban untuk pertanyaan pertama termsuk ke dalam bidang
metafisika. Jawaban pertanyaan kedua termasuk ke dalam bidang etika. Jawaban
pertanyaan ketiga termasuk pada bidang agama, dan jawaban untuk pertanyaan
keempat termasuk pada bidang antropologi dan sosiologi, yang semuanya
menyangkut interaksi manusia. (Haryono, 2014)
Menurut Burhanuddin Salam (Haryanto, 2014), terdapat tiga karakteristik berfikir
dalam filsafat, yaitu: sifat universal (menyeluruh), sifat radikal (mengakar atau
mendasar), dan sifat spekulatif.
2. Filsafat matematika
Filasafat matematika pada dasarnya merupakan pemikiran reflektif terhadap
matematika. (Haryono, 2014: 47). Objek yang dikaji dan dipertimbangkan secara
cermat dan penuh perhatian adalah matematika. Secara khusus, filsafat matematika
menurut Howard W. Eves dan Caroll V. Newson (Liang Gie, dalam Haryono, 2014:
14) adalah:
In particular, a phylosophy of the mathematics essentially amounts to an attempted
reconstruction in which the chaotic mass of mathematical knowledge accumulated
over the ages is given a certain sense or order
(secara umum, filsafat matematika pada dasarnya ialah percobaan penyusunan
kembali yang dengannya kumpulan pengetahuan matematika yang tidak teratur
selama berabad-abad diberi simbol dan makna tertentu)

SEJARAH DAN FILSAFAT MATEMATIKA 117


MATEMATIKA MATEMATIKA
Berdasarkan perspektif epistemologi, kebenaran matematika terbagi dalam dua
kategori, yaitu pandangan absolut dan pandangan fallibilis. Absolutis memandang
kebenaran matematika secara absolut, bahwa mathematics is the one and perhaps
the only realm of certain, unquestionable and objective knowledge, sedangkan
menurut fallibilis mathematicak truth is corrigible, and can never regarded as being
above revision and correction (Ernest, 1991).
Menurut Woozley (dalam Ernest, 1991), pengetahuan terbagi dalam dua kategori,
yaitu pengetahuan a priori dan pengetahuan a posteriori (empirical). Pengetahuan a
priori memuat proposisi yang didasarkan atas , tanpa dibantu dengan observasi
terhadap dunia. Penalaran di sini memuat penggunaan logika deduktif dan makna
dari istilah-istilah, secara tipikal dapat ditemukan dalam definisi. Secara kontras
pengetahuan a posteriori memuat proposi yang didasarkan atas pengalaman, yaitu
berdasarkan observasi dunia.
Absolutis memandang pengetahuan matematika didasarkan atas dua jenis asumsi;
matematika ini berkaitan dengan asumsi dari aksioma dan definisi, dan logika yang
berkaitan dengan asumsi aksioma, aturan menarik kesimpulan dan bahasa formal
serta sintak. Ada lokal (micro) dan ada global (macro) asumsi, seperti deduksi logika
cukup untuk menetapkan kebenaran matematika.
Menurut Wilder (dalam Ernest, 1991), pandangan absolutis menemui masalah pada
permulaan permulaan abad 20, ketika sejumlah antinomis dan kontradiksi yang
diturunkan dalam matematika. Russel telah menunjukkan bahwa sistem yang
dipublikasikan Gottlob Frege tahun 1879 dan 1893 tidak konsisten. Kontradiksi
lainnya muncul dalah teori himpunan dan teori fungsi. Penemuan ini berakibat
terkuburnya pandangan absolutis tentang matematika. Jika matematika itu pasti
dan semua semua teoremanya pasti, bagaimana dapat terjadi kontradiksi di antara
teorema-teorema itu?

Tesis dari fallibilis memiliki dua bentuk yang ekivalen, satu positif dan satu negatif.
Bentuk negatif berkaitan dengan penolakan terhadap absolutis; pengetahuan
matematika bukan kebenaran yang mutlak dan tidak memiliki validitas yang absolut.

SEJARAH DAN FILSAFAT MATEMATIKA 118


MATEMATIKA MATEMATIKA
Bentuk positifnya adalah pengetahuan matematika dapat dikoreksi dan terbuka
untuk direvisi terus menerus.
Terdapat tiga aliran besar dalam filsafat matematika, yaitu aliran Logisisme, aliran
Formalisme, dan aliran Intiutionisme.

a. Aliran Logisisme
Logisisme memandang bahwa matematika sebagai bagian dari logika. Oleh
karena itu pengkajiannya juga harus menggunakan logika, sehingga matematika
lebih logis untuk dipahami. Penganut aliran Logisisme antara lain G. Leibniz, G.
Frege (1893), B. Russell (1919), A.N. Whitehead dan R. Carnap(1931) (Mulyana,
2004). Russell dalam bukunya yang berjudul The Principle of Mathematics
menyatakan bahwa matematika dan logika berkembang secara bersamaan
seperti halnya anak kecil dan orang dewasa. (Haryono, 2014).
Pengakuan Bertrand Russell menerima logisime adalah yang paling jelas dan
dalam rumusan yang sangat ekspilisit. Dua 3 pernyataan penting yang
dikemukakannya, yaitu (1) semua konsep matematika secara mutlak dapat
disederhanakan pada konsep logika; (2) semua kebenaran matematika dapat
dibuktikan dari aksioma dan aturan melalui penarikan kesimpulan secara logika
semata (Ernest, 1991).
Logisisme adalah desertasi bahwa matematika diturunkan menjadi logika, oleh
sebab itu tidak ada sama sekali bagian dari logika (Carnap 1931/1883, 41). Para
ahli Logika berpendapat bahwa matematik dapat dikenal a priori, tetapi
mereka menyarankan bahwa pengetahuan matematika adalah hanya bagian
dari pengetahuan logika secara umum, jadi secara analitis tidak membutuhkan
kemampuan khusus tentang intuisi matematik. Dalam sudut pandang ini, logika
adalah dasar-dasar yang benar dari matematika, dan semua pernyataan
matematik memerlukan kebenaran logika.

Rudolf Carnap (1931) memperkenalkan desertasi para ahli logika yang terdiri
dari dua bagian :

SEJARAH DAN FILSAFAT MATEMATIKA 119


MATEMATIKA MATEMATIKA
1) konsep-konsep matematika dapat diturunkan dari konsep-konsep logika
melalui definisi-definisi yang gamblang/jelas.
2) Teorema-teorema matematika dapat diturunkan dari aksioma-aksioma
logika melalui pengambilan kesimpulan murni.
Gottlob Frege adalah penemu logisisme. Dalam tulisannya Die Grundgesetze
der Arithmetik (Basic Laws of Arithmetic) ia membangun aritmetika dari suatu
sistem logika dengan prinsip pemahaman yang umum, yang disebut "Basic Law
V" (untuk konsep F dan G, perluasan dari F sama dengan perluasan dari G jika
dan hanya jika untuk semua obyek a, Fa jika dan hanya jika Ga), sebuah prinsip
yang dapat diterima sebagai bagian dari logika.
Konstruksi Frege ini cacat.Russell menemukan bahwa Basic Law V tidak
konsisten. (disebut dengan paradoks Russell). Setelah Frege meninggalkan ahli-
ahli program logikanya, diteruskan oleh Russell dan Whitehead dengan
menghubungkan paradoks "lingkaran setan" tersebut dan kemudian
membangun apa yang mereka sebut dengan jenis teori yang bercabang
(ramified type theory) untuk menanganinya. Dalam sistem ini, mereka akhirnya
mampu membangun banyak matematika modern, tetapi bentuknya berubah
dan kebanyakan kompleks (sebagai contoh, ada bilangan asli yang berbeda
dalam setiap jenis, dan ada banyak jenis yang tak hingga). Mereka juga telah
membuat beberapa kompromi untuk mengembangkan begitu banyak
matematika, seperti "axiom of reducibility".Bahkan Russell mengatakan bahwa
aksioma ini tidak benar-benar termasuk logika.
Para ahli logika moderen (seperti Bob Hale, Crispin Wright, dan mungkin yang
lainnya) telah kembali ke program yang lebih mendekati ke Frege. Mereka telah
meninggalkan Basic Law V dan setuju terhadap prinsip-prinsip abstraksi seperti
prinsip Hume (banyaknya obyek yang jatuh dibawah konsep F sama dengan
banyaknya obyek yang jatuh dibawah konsep G jika dan hanya jika extension
dari F dan extension dari G dapat digolongkan ke dalam korespondensi satu-
satu). Frege membutuhkan Basic Law V agar mampu memberikan definisi
ekplisit dari bilangan, tetapi semua sifat-sifat bilangan dapat diturunkan dari

SEJARAH DAN FILSAFAT MATEMATIKA 120


MATEMATIKA MATEMATIKA
prinsip Hume.Hal ini tidak cukup untuk Frege karena tidak meniadakan
kemungkinan bahwa bilangan 3 sebetulnya adalah Julius Caesar.
Jika matematika adalah bagian dari logika, maka pertanyaan-pertanyaan
tentang obyek matematik mengurangi pertanyaan-pertanyaan tentang obyek
logika. Satu pertanyaan, apa obyek dari konsep logika? Logisisme dapat
diartikan sebagai pergeseran pertanyaan tentang filsafat matematika beralih
ke pertanyaan tentang logika tanpa jawaban secara lengkap.
Menurut Ernest (1991), ada beberapa keberatan terhadap Logisisme antara
lain:
1) Bahwa pernyataan matematika sebagai impilikasi pernyataan sebelumnya,
dengan demikian kebenaran-kebenaran aksioma sebelumnya memerlukan
eksplorasi tanpa menyatakan benar atau salah. Hal ini mengarah pada
kekeliruan karena tidak semua kebenaran matematika dapat dinyatakan
sebagai pernyataan implikasi.
2) Teorema Ketidaksempurnaan Godel menyatakan bahwa bukti deduktif
tidak cukup untuk mendemonstrasikan semua kebenaran matematika. Oleh
karena itu reduksi yang sukses mengenai aksioma matematika melalui
logika belum cukup untuk menurunkan semua kebenaran matematika.
3) Kepastian dan keajegan logika bergantung kepada asumsi-asumsi yang
tidak teruji dan tidak dijustifikasi. Program logisis mengurangi kepastian
pengetahuan matematika dan merupakan kegagalan prinsip dari logisisme.
Logika tidak menyediakan suatu dasar tertentu untuk pengetahuan
matematika.

b. Aliran Formalisme
Aliran ini menyatakan bahwa matematika merupakan sistem lambang yang
digunakan dalam mewakili benda-benda yang ada atau menggunakan proses
pengolahan terhadap lambang-lambang yang digunakan (Haryono, 2014: 49).
Formalisme berpegang pada prinsip bahwa pernyataan matematik bisa
diartikan sebagai pernyataan tentang konsekuensi dari aturan rangkaian

SEJARAH DAN FILSAFAT MATEMATIKA 121


MATEMATIKA MATEMATIKA
manipulasi tertentu. Sebagai contoh, dalam "permainan" dari geometri Euclid
(yang kelihatannya terdiri dari beberapa rangkaian yang disebut "aksioma-
aksioma", dan beberapa "aturan inferensi" untuk membangun rangkaian baru
dari rangkaian-rangkaian yang diketahui), salah satunya dapat dibuktikan
memenuhi teorema Phytagoras (yaitu, dapat membangun string yang berkaitan
dengan teorema Phytagoras). Menurut Formalisme, kebenaran matematik
adalah bukan tentang bilangan dan himpunan dan segitiga dan semacamnya
seperti kenyataannya.
Versi lain dari formalisme sering dikenal dengan nama deduktivisme. Dalam
deduktivisme, teorema Pythagoras tidak benar secara absolut, tetapi relatif
benar : jika Anda menetapkan arti strings sedemikian sehingga aturan-aturan
permainan menjadi benar (contohnya, pernyataan yang benar diberikan untuk
aksioma dan aturan-aturan inferensi adalah memelihara kebenaran), maka
Anda harus menerima teorema, atau sebaliknya, interpretasi yang telah Anda
berikan harus menjadi pernyataan yang benar. Jadi, formalisme tidak
membutuhkan arti bahwa matematika tidak lebih dari permainan simbolis yang
tidak berarti.Biasanya diharapkan ada suatu interpretasi dimana aturan-aturan
permainan dipenuhi.(Bandingkan dengan posisi strukturalisme.)Tetapi
formalisme mempersilahkan para ahli matematika melanjutkan karya-karyanya
dan meninggalkan masalah-masalah pada para ahli filsafat dan ilmu
pengetahuan. Banyak para penganut formalisme akan mengatakan bahwa
dalam prakteknya, sistem aksioma yang dipelajari akan dusulkan oleh peminat
ilmu pengetahuan atau bidang matematika lain.

Pendukung awal dari formalisme adalah David Hilbert, dimana programnya


bertujuan mengaksiomakan semua matematika secara lengkap dan
konsisten.("Konsisten" disini berarti bahwa tidak ada kontradiksi yang dapat
berasal dari sistem.). Hilbert bertujuan menunjukkan konsistensi sistem
matematik dari asumsi bahwa " aritmetik yang hingga" (suatu subsistem
aritmetik lazimnya dari bilangan bulat positif, yang terpilih tidak kontroversi

SEJARAH DAN FILSAFAT MATEMATIKA 122


MATEMATIKA MATEMATIKA
secara filsafat) adalah konsisten. Tujuan Hilbert untuk menciptakan suatu
sistem matematika yang lengkap dan konsisten tertutup oleh teorema
incompleteness Gdel kedua, yang menyatakan bahwa sistem aksioma
konsisten yang cukup ekspresif tidak pernah dapat membuktikan kekonsistenan
mereka sendiri. Karena setiap sistem aksioma akan berisi aritmetik yang hingga
sebagai sebuah subsistem. Teorema Gdel telah mengartikan bahwa tidak
mungkin aksioma membuktikan kekonsistenan sistem secara relatif (karena
aksioma akan membuktikan kekonsistenan dirinya sendiri, dimana Gdel telah
menunjukkan ketidakmungkinan). Jadi, untuk menunjukkan bahwa setiap
sistem aksioma matematika sebenarnya konsisten, maka salah satunya adalah
membutuhkan asumsi pertama kekonsistenan suatu sistem matematika yang
dirasakan lebih kuat dari sistem yang telah terbukti konsisten.
Bahasa matematika berlaku secara universal. Matematika diterjemahkan ke
dalam simbol-simbol tertentu yang dianggap mewakili berbagai sasaran yang
menjadi objek matematika. Formalis memandang matematika sebagai suatu
permainan formal yang tak bermakna (meaningless) dengan tulisan pada
kertas, yang mengikuti aturan (Ernest, 1991).

Menurut Ernest (1991) formalis memiliki dua tesis, yaitu:


1) Matematika dapat dinyatakan sebagai sistem formal yang tidak dapat
ditafsirkan sebarangan, kebenaran matematika disajikan melalui teorema-
teorema formal.
2) Keamanan dari sistem formal ini dapat didemostrasikan dengan
terbebasnya dari ketidak konsistenan.

Adapun keberatan yang dikemukakan oleh beberapa kalangan terhadap


pendapat dan pemahaman penganut formalisme menurut Anglin (Haryono,
2014: 51) adalah:
1) Formalis dalam memahami obyek matematika seperti lingkaran, sebagai
sesuatu yang kongkrit, padahal tidak bergantung pada obyek fisik.

SEJARAH DAN FILSAFAT MATEMATIKA 123


MATEMATIKA MATEMATIKA
2) Formalis tidak dapat menjamin permainan matematika itu konsisten

Keberatan-keberatan tersebut dapat pula dijawab oleh para penganut


formalisme sebagai berikut:
1) Lingkaran dan yang lainnya adalah obyek yang bersifat material.
2) Meskipun beberapa permainan itu tidak konsisten dan kadang-kadang
trivial, tetapi yang lainnya tidak demikian
Anglin (Haryono, 2014: 51)

c. Aliran Intiutionisme
Aliran ini memandang matematika sebagai hasil dari intuisi. Intuisi dijadikan
andalan dalam mengkaji dan memahami matematika. Pengetahuan secara
intuisi dapat dipergunakan sebagai hipotesa bagi analisis selanjutnya dalam
menentukan benar tidaknya pernyataan yang dikemukakan (Haryono, 2014:
50). Ketetapan matematika terletak dalam akal manusia dan tidak pada simbol
simbol di atas kertas. Selanjutnya intuisionis menyatakan bahwa obyek segala
sesuatu termasuk matematika, keberadaannya hanya terdapat pada pikiran
kita, sedangkan secara eksternal dianggap tidak ada.
Dalam matematika, intuisionisme adalah suatu program menyatukan kembali
metodologi dengan motto bahwa "tidak ada kebenaran matematik tanpa
pengalaman " (L.E.J. Brouwer). Dari loncatan ini, para penganut intuisionisme
mencari untuk merekonstruksi apakah mereka memperhatikan terhadap bagian
matematika yang dapat diperbaiki sesuai dengan konsep-konsep Kantian,
benar, pantas, intuisi, dan pengetahuan. Brouwer, pendiri dari gerakan ini,
beranggapan bahwa obyek-obyek matematik muncul dari bentuk-bentuk a
priori kehendak yang menerangkan persepsi dari obyek-obyek yang bersifat
empirik.
Leopold Kronecker mengatakan: "Bilangan-bilangan asli datang dari Tuhan,
segala sesuatunya adalah kerja laki-laki." Kekuatan besar dibelakang

SEJARAH DAN FILSAFAT MATEMATIKA 124


MATEMATIKA MATEMATIKA
Intuisionisme adalah L.E.J. Brouwer, yang menolak kegunaan dari logika formal
dari setiap penggolongan matematika.
Dalam intuisionisme, batasan "pengkonstruksian eksplisit" tidak dengan tepat
didefinisikan, dan banyak menuai kritik. Ada usaha untuk menggunakan konsep
Turing machine atau fungsi yang dapat dihitung untuk mengisi kesenjangan ini,
yang utama adalah klaim bahwa hanya pertanyaan-pertanyaan tentang perilaku
algoritma-algoritma yang hingga yang mempunyai makna dan sebaiknya
diinvestigasi dalam matematika. Dari sini lahirlah studi tentang bilangan-
bilangan yang terhitung, yang pertama kali diperkenalkan oleh Alan
Turing.Maka tidaklah mengherankan bahwa pendekatan terhadap matematika
ini kadang-kadang dikaitkan dengan teori ilmu pengetahuan komputer
(computer science).
Tokoh yang menganut intiutionisme adalah seorang ahli matematika asal
Belanda yang bernama Luitzen Egbertus Jan Brouwer (1881-1966).

3. Epistemologi, Ontologi, dan Metodologi Matematika


a. Epistemologi Matematika
Epistemologi matematika merupakan cabang filsafat yang berhubungan dengan
pengetahuan matematika. Hal-hal yang ditelaah dalam cabang filsafat ini
adalah segi-segi dasar pengetahuan matematika, seperti sumber, hakikat,
batas-batas, dan kebenaranpengetahuan beserta ciri-ciri matematika yang
meliputi abstraksi, ruang, waktu, besaran, simbolik, bentuk, dan pola.
Matematika sebagai bagian dari sciene artinya matematika merupakan sebuah
pengetahuan yang diperoleh dari proses belajar. Beberapa ilmuwan
menyatakan bahwa matematika merupakan ilmu pengetahuan yang
berhubungan dengan bilangan-bilangan, titik, garis, ruang, abstraksi, besaran
dan lain sebagainya. Matematika merupakan suatu ilmu yang lebih banyak
mengkaji tentang kuantitas-kuantitas, bangunan, ruang dan perubahan. Dalam
cara pandang lain matematika adalah suatu ilmu yang menggunakan

SEJARAH DAN FILSAFAT MATEMATIKA 125


MATEMATIKA MATEMATIKA
argumentasi logis dengan bantuan kaidah-kaidah dan definsi-definisi untuk
mencapai suatu hasil yang teliti, cermat dan baru.
Saat ini seluruh kehidupan manusia menggunakan matematika, mulai dari
perhitungan sederhana dalam kehidupan sehari-hari sampai pada perhitungan
yang rumit seperti ilmu astronomi, geologi, informatika dan lain sebagainya.
Belum lagi ilmu-ilmu lain yang menggunakan matematika sebagai alat
bantunya, seperti ilmu ekonomi, sosial, biologi, dan lain-lain dalam hal ini
pengembangan aljabar ataupun statistika. Ini artinya matematika dipakai untuk
membantu perkembangan ilmu pengetahuan, yang secara langsung ataupun
tidak langsung menjadi sarana kegiatan ilmiah.
Beberapa ahli filsafat mengatakan bahwa matematika terbagi menjadi
beberapa ilmu pengetahuan secara garis besar. Ibnu Khaldun menyatakan
bahwa matematika terbagi menjadi empat macam, yaitu ilmu geometri, ilmu
aritmatika, ilmu musika dan ilmu astronomi. Berbeda dengan pendapat
Immanuel Kant yang membagi matematika menjadi tiga disiplin pengetahuan,
yaitu logika, aritmetika dan geometri.
Indikator suatu pemikiran yaitu menemukan pengetahuan yang benar atau
usaha untuk menghasilkan pengetahuan yang benar. Epistemologi membagi
kebenaran menjadi tiga yaitu kebenaran epistemolog, kebenaran ontologis dan
kebenaran sematis. Adapun teori yang menjelaskan kebenaran ada tiga, yaitu
teori korespondensi, teori koherensi dan teori pragmatisme.
Teori korespondensi menyatakan bahwa kebenaran haruslah bersesuaian
dengan fakta atau kenyataan yang ada. Jika pertimbangan atau pernyataan
sesuai dengan fakta maka dia benar, jika tidak maka dia salah. Teori koherensi
menyatakan bahwa suatu pernyataan dianggap benar jika bersifat tetap atau
konsisten dengan pernyataan-pernyataan sebelumnya yang dianggap benar.
Sedangkan teori pragmatisme beranggapan bahwa suatu pernyataan dianggap
benar jika pernyataan tersebut bersifat fungsional dan memiliki manfaat dalam
kehidupan praktis.

SEJARAH DAN FILSAFAT MATEMATIKA 126


MATEMATIKA MATEMATIKA
b. Ontologi Matematika
Ontologi matematika merupakan cabang filsafat yang berhubungan dengan
yang ada, sesuatu yang ada termasuk di dalamnya hal-hal metafisik di dalam
pengetahuan matematika. Banyak hal yang dipersoalkan di dalam ontologi
mtematika, diantaranya adalah cakupan dari pernyataan matematika yang
berkaitan dengan dunia nyata (fakta) ataupun hanya dalam pikiran manusia.
Cakupan tersebut merupakan suatu realitas dari entitas matematika yang
menjadi juga bahan pemikiran filsafat.
Sejarah mengatakan bahwa para ahli filosofi dan ahli matematika pada jaman
dahulu mempergunakan matematika sebagai alat dalam melakukan suatu
pekerjaan ataupun menyelesaikan masalah. Mulai dari hal-hal yang sederhana
sampai pada hal yang menakjubkan. Kita lihat saja perkembangan peradaban
Mesir kuno dan Babilonia. Perhitunganmatematika sederhana diperlukan untuk
kehidupan sehari-hari. Bangsa Mesir yang mempergunakan perhitungan
sederhana untuk menghitung pajak, luas lumbung, perdagangan, menghitung
batas luas tanah yang hilang karena luapan sungai Nil, sampai pada
pembangunan istana dan piramida yang termasuk ke dalam keajaiban dunia.
Bagaimana bangsa Babilonia mengukur jarak kapal di tengah lautan dengan
menggunakan perbandingan segitiga, tanpa harus benar-benar terjun ke laut.
Semua itu dilakukan para matematikawan pada zamannya menggunakan
perbandingan. Perbandingan dari benda nyata yang dapat mereka ukur secara
langsung dengan sesuatu yang akan mereka ukur. Suatu pemikiran yang luar
biasa untuk masa itu sebelum konsep-konsep perhitungan baku dalam
matematika ada. Seperti perhitungan Thales yang mempergunakan tongkat
untuk menghitung jarak perahu di lautan, adalah perbandingan dalam
trigonometri walaupun saat itu belum ditemukan apa yang dinamakan
trigonometri.
Matematika modern tentang pengukuran digunakan untuk menghitung
ketinggian awan dalam bidang penerbangan, dalam bidang meteriologi yang
berkaitan dengan keadaan cuaca, ataupun cara kerja kamera yang selalu kita

SEJARAH DAN FILSAFAT MATEMATIKA 127


MATEMATIKA MATEMATIKA
pakai. Contoh lain adalah layar bioskop, yang menggunakan perbandingan
dengan film yang ditayangkan dari pemutar film.
Matematika sebagai bahasa artinya matematika sebagai alat yang menyatukan
manusia dalam hal berhitung. Bahasa matematika berlaku universal,
internasional. Di mana pun kita berada, 1 1 2 . Dengan bahasa matematika
memungkinkan adanya perhitungan secara kuantitatif. Bahasa matematika
lebih singkat daripada bahasa biasa, lambang dan simbol dipergunakan untuk
mempersingkat kata-kata yang berlebihan. Pada bahasa matematika telah
disepakati sombol-simbol tertentu. Penggunaan simbol ini karena matematika
digunakan oleh para pemikir dunia. Dari manapun para ahli ini berasal, mereka
akan mengerti simbol-simbol dari matematika walaupun lambang atau simbol
yang digunakan berbeda.
c. Metodologi Matematika
Metodologi matematika adalah penelaahan terhadap metode yang khusus
digunakan dalam matematika, yang dikenal sebagai metode aksiomatik atau
metode hipotetik deduktif. Metodologi matematika adalah kumpulan cara-cara,
rumus-rumus dan kaidah-kaidah yang digunakan dalam matematika. Dapat juga
diartikan sebagai cara penyusunan berbagai alur dan asas yang diterapkan pada
matematika sebagai suatu metode.
Terdapat tiga metode dalam metodologi matematika, yaitu metode deduksi,
metode induksi dan metode dialektika. Metode deduksi adalah suatu metode
berfikir yang menarik kesimpulan dari prinsip-prinsip umum yang kemudian
diterapkan pada sesuatu yang bersifat khusus. Metode induksi sebaliknya,
menarik kesimpulan dari prinsip-prinsip khusus kemudian diterapkan pada
sesuatu yang bersifat khusus. Sedangkan metode dialektika adalah metode
berfikir yang menarik kesimpulan melalui tiga tahap, tesis, antithesis, dan
sintesis atau berdasarkan premis mayor dan premis minor untuk kemudian
menghasilkan kesimpulan yang baru.
Pokok-pokok penting dalam metode matematika adalah aksioma, definisi dan
teorema. Aksioma merupakan keteranganyang kebenarannya diterima tanpa

SEJARAH DAN FILSAFAT MATEMATIKA 128


MATEMATIKA MATEMATIKA
pembuktian lebih lanjut dan menjadi dasar atau pegangandalam sebuah
perbincangan. Aksioma disebut juga postulat. Juga merupakan sebuah proposisi
yang jelas dengan sendirinya dan yang menjelaskan hubungan niscaya antara
bagian-bagian yang tidak jelas. Ilmu-ilmu aksioma matematis bersifat analitik.
Definisi adalah sebuah proposisi yang mengantarkan pada hakikat dan kualitas
sesuatu. Dapat berupa artian yang diberi batasan, sifat, pengertian atau
hubungan yang bersumber dari pemikiran manusia. Adapun teorema adalah
suatu penemuan bentuk, pola, atau rumus matematika yang baru, dan bisa
dibuktikan berdasarkan aksioma-aksioma dan definisi-definisi secara logis.

4. Ethomathematics
Ethomathematics atau etnomatika, adalah pembelajaran mengenai hubungan
antara matematika dan budaya. Dapat juga didefinisikan sebagai matematika yang
dipraktekkan bersama dengan kelompok budaya yang diidentifikasi. Tujuannya
adalah untuk memberikan kontribusi terhadap mengerti budaya dan matematika,
dan intinya mengarah pada suatu apresiasi tentang hubungan diantara keduanya.
Istilah "ethnomathematics" dikenalkan oleh matematikawan dan pengajar Brazil
Ubiratan D'Ambrosio pada tahun 1977 selama presentasi untuk American
Association for the Advancement of Science.Terdapat empat bagian yang
merupakan penyusun etnomatika, yaitu budaya, tradisi historis, akar sosial-budaya,
dan matematika. Keempat unsur tersebut disatukan untuk mencari solusi abadi dari
pertanyaan siswa terhadap matematika di mana saja. Bagaimana menghubungkan
matematika dengan sosial budaya yang ada di tempat siswa belajar, dengan
lingkungan sekitarnya.

D. Aktivitas Pembelajaran
1. Pengantar
Dalam kegiatan ini Anda akan melakukan serangkaian kegiatan untuk mencapai
kompetensi berkaitan dengan Filsafat Matematika. Kegiatan-kegiatan tersebut akan
terbagi dalam beberapa topik, di antaranya adalah:

SEJARAH DAN FILSAFAT MATEMATIKA 129


MATEMATIKA MATEMATIKA
a. Pengertian dan ruang lingkup filsafat, pada bagian ini Anda akan belajar tentang
pengertian filsafat, apa yang menjadi pertanyaan mendasar dalam filsafat.
b. Filsafat matematika, pada bagian ini Anda akan belajar tentang aliran-aliran
dalam filsafat matematika.
c. epistemologi, ontologi, dan metodologi matematika, pada bagian ini Anda akan
belajar tentang pengertian epistemologi matematika, ontologi matematika, dan
metodologi matematika
d. Ethomathematics, pada bagian ini Anda akan belajar tentang etnomatika.

2. Aktivitas
Aktifitas 0: Mengidentifikasi Isi Bahan Ajar
Mengawali proses pembelajaran, diskusikan bersama rekan guru untuk
mengidentifikasi hal-hal berikut:
1. Ada berapa aktivitas yang harus Anda ikuti dalam mempelajari bahan belajar
ini? Sebutkan topik-topik untuk masing-masing aktivitas.
2. Kompetensi apa yang diharapkan tercapai setelah mempelajari bahan belajar
ini? Sebutkan!
3. Anda saat ini mengikuti pelatihan dengan pola tatap muka. Apa saja yang harus
Anda lakukan saat tatap muka?
Jawablah pertanyaan di atas dengan menggunakan LK 00

Aktivitas 1: Pengertian dan ruang lingkup filsafat


Dalam aktifitas ini Anda akan mempelajari tentang Penemu Konsep-Konsep Dasar
dalam Matematika. Jawablah pertanyaan di bawah ini dengan menggunakan LK 01.
Jika Anda kesulitan menjawab LK 01, disarankan untuk membaca bahan bacaan
tentang Pengertian dan ruang lingkup filsafat.
1. Apa yang dimaksud dengan filsafat? Jelaskan!
2. Apakah mungkin suatu ilmu lahir tanpa adanya filsafat? Kemukakan pendapat
Anda mengenai hal ini.

SEJARAH DAN FILSAFAT MATEMATIKA 130


MATEMATIKA MATEMATIKA
3. Sebutkan empat inti dari persoalan filsafat! Apa yang menjadi jawabannya? Beri
juga contoh dari masing-masing persoalan tersebut.

Aktivitas 2 : Filsafat matematika


Dalam aktifitas ini Anda akan mempelajari tentang Penemu Konsep-Konsep Dasar
dalam Matematika. Jawablah pertanyaan di bawah ini dengan menggunakan LK 02.
Jika Anda kesulitan menjawab LK 02, disarankan untuk membaca bahan bacaan
tentang Filsafat matematika.
1. Sebutkan dan jelaskan tentang tiga aliran besar dalam filsafat matematika!
2. Diskusikan dengan teman satu kelompok, bagaimana aliran-aliran filsafat
matematika tersebut mempengaruhi pemikiran para ahli matematika modern!
3. Diskusikan konsep matematika apa saja yang termasuk ke dalam aliran
formalisme, logisisme dan intuisisme!
4. Carilah aliran filsafat matematika lain dan presentasikan hasilnya di depan
kelas.

Aktivitas 3 :epistemologi, ontologi, dan metodologi matematika


Dalam aktifitas ini Anda akan mempelajari tentang Penemu Konsep-Konsep Dasar
dalam Matematika. Jawablah pertanyaan di bawah ini dengan menggunakan LK 03.
Jika Anda kesulitan menjawab LK 03, disarankan untuk membaca bahan bacaan
tentang epistemologi, ontologi, dan metodologi matematika.
1. Menurut Anda, apakah terdapat hubungan antara ontologi, epistemologi dan
metodologi matematika? Jelaskan!
2. Jelaskan apa yang dimaksud dengan teori korespondensi, teori koherensi dan
teori pragmatisme, kaitannya dengan kebenaran dalam epistemologi
matematika!
3. Bagaimana penerapan ontologi matematika dalam pembelajaran matematika di
sekolah Anda?
4. Jelaskan tiga metode yang mendasari matematika! Berikan contoh konsep yang
dapat dibuktikan kebenarannya menggunakan metode tersebut!

SEJARAH DAN FILSAFAT MATEMATIKA 131


MATEMATIKA MATEMATIKA
Aktivitas 4 :Ethomathematics
Dalam aktifitas ini Anda akan mempelajari tentang Penemu Konsep-Konsep Dasar
dalam Matematika. Jawablah pertanyaan di bawah ini dengan menggunakan LK 04.
Jika Anda kesulitan menjawab LK 04 disarankan untuk membaca bahan bacaan
tentang Ethomathematics.
1. Apa saja yang menjadi dasar dari etnomatika? Jelaskan!
2. Kumpulkan sumber lain tentang etnomatika yang berupa buku ataupun jurnal
dan pelajarilah. Diskusikan dikelompok Anda tentang etnomatika tersebut.
3. Menurut pendapat Anda, apakah etnomatika diperlukan dalam pembelajaran
matematika? Berikan alasannya!
4. Etnomatika didasarkan pada sejarah, sosial, dan budaya di mana siswa belajar
matematika. Diskusikan dengan teman satu kelompok bagaimana etnomatika
yang dapat diterapkan di tempat asal Anda. Presentasikan hasilnya di depan
kelas dan kelompok lain memberi tanggapan tentang presentasi kelompok
Anda.

E. Rangkuman
1. Filsafat adalah ilmu pengetahuan yang menjadi pokok dan pangkal segala
pengetahuan yang tercakup di dalamnya empat persoalan, yaitu:
a. Apakah yang dapat kita ketahui?
b. Apa yang seharusnya kita kerjakan?
c. Sampai di manakan harapan kita?
d. Apakah yang dinamakan manusia itu?
2. Filasafat matematika pada dasarnya merupakan pemikiran reflektif terhadap
matematika. (Haryono, 2014: 47). Objek yang dikaji dan dipertimbangkan secara
cermat dan penuh perhatian adalah matematika.
3. Terdapat tiga aliran besar filsafat matematika, yaitu aliran formalisme, logisisme,
dan Intuisionisme.

SEJARAH DAN FILSAFAT MATEMATIKA 132


MATEMATIKA MATEMATIKA
4. Logisisme memandang bahwa matematika sebagai bagian dari logika. Oleh karena
itu pengkajiannya juga harus menggunakan logika, sehingga matematika lebih logis
untuk dipahami.
5. Formalisme menyatakan bahwa matematika merupakan sistem lambang yang
digunakan dalam mewakili benda-benda yang ada atau menggunakan proses
pengolahan terhadap lambang-lambang yang digunakan. Formalisme berpegang
pada prinsip bahwa pernyataan matematik bisa diartikan sebagai pernyataan
tentang konsekuensi dari aturan rangkaian manipulasi tertentu.
6. Intuisionisme Aliran ini memandang matematika sebagai hasil dari intuisi. Intuisi
dijadikan andalan dalam mengkaji dan memahami matematika. Pengetahuan secara
intuisi dapat dipergunakan sebagai hipotesa bagi analisis selanjutnya dalam
menentukan benar tidaknya pernyataan yang dikemukakan.
7. Epistemologi mengatakan bahwa matematika sebagai ilmu. Epistemologi
matematika merupakan cabang filsafat yang berhubungan dengan pengetahuan
matematika. Hal-hal yang ditelaah dalam cabang filsafat ini adalah segi-segi dasar
pengetahuan matematika, seperti sumber, hakikat, batas-batas, dan
kebenaranpengetahuan beserta ciri-ciri matematika yang meliputi abstraksi, ruang,
waktu, besaran, simbolik, bentuk, dan pola.
8. Ontologi matematika merupakan cabang filsafat yang berhubungan dengan yang
ada, sesuatu yang ada termasuk di dalamnya hal-hal metafisik di dalam
pengetahuan matematika. Banyak hal yang dipersoalkan di dalam ontologi
mtematika, diantaranya adalah cakupan dari pernyataan matematika yang berkaitan
dengan dunia nyata (fakta) ataupun hanya dalam pikiran manusia. Matematika
sebagai bahasa universal yang berlaku di seluruh dunia.
9. Metodologi matematika adalah kumpulan cara-cara, rumus-rumus dan kaidah-
kaidah yang digunakan dalam matematika. Dapat juga diartikan sebagai cara
penyusunan berbagai alur dan asas yang diterapkan pada matematika sebagai suatu
metode. Pokok-pokok penting dalam metode matematika adalah aksioma, definisi
dan teorema.

SEJARAH DAN FILSAFAT MATEMATIKA 133


MATEMATIKA MATEMATIKA
10. Aksioma merupakan keterangan yang kebenarannya diterima tanpa pembuktian
lebih lanjut dan menjadi dasar atau pegangandalam sebuah perbincangan. Definisi
adalah sebuah proposisi yang mengantarkan pada hakikat dan kualitas sesuatu.
Teorema adalah suatu penemuan bentuk, pola, atau rumus matematika yang baru,
dan bisa dibuktikan berdasarkan aksioma-aksioma dan definisi-definisi secara logis.
11. Etnomatika adalah pembelajaran mengenai hubungan antara matematika dan
budaya. Yang merupakan irisan dari empat hal, yaitu, budaya, tradisi historis, akar
sosial-budaya, dan matematika.

F. Tes Formatif
1. Secara epistemologi, terbagi menjadi berapa kategorikah kebenaran matematika?
Jelaskan!
2. Apa yang dimaksud dengan mengaksiomakan semua matematika secara lengkap
dan konsisten?
3. Siapakah tokoh yang mendukung Aliran Intuisisme?
4. Apa inti dari aliran formalisme?
5. Apa yang dimaksud dengan aksioma, definisi, dan teorema?
6. Tuliskan perbedaan antara ontologi, epistemologi dan metodologi matematika!
7. Apa yang dimaksud dengan etnomatika?

SEJARAH DAN FILSAFAT MATEMATIKA 134


MATEMATIKA MATEMATIKA
G. Kunci Jawaban
1. Berdasarkan perspektif epistemologi, kebenaran matematika terbagi dalam dua
kategori, yaitu pandangan absolut dan pandangan fallibilis. Absolutis memandang
kebenaran matematika secara absolut, bahwa mathematics is the one and perhaps
the only realm of certain, unquestionable and objective knowledge, sedangkan
menurut fallibilis mathematicak truth is corrigible, and can never regarded as being
above revision and correction (Ernest, 1991)
2. menciptakan suatu sistem matematika yang lengkap dan konsisten tertutup oleh
teorema incompleteness Gdel kedua, yang menyatakan bahwa sistem aksioma
konsisten yang cukup ekspresif tidak pernah dapat membuktikan kekonsistenan
mereka sendiri. Karena setiap sistem aksioma akan berisi aritmetik yang hingga
sebagai sebuah subsistem. Teorema Gdel telah mengartikan bahwa tidak mungkin
aksioma membuktikan kekonsistenan sistem secara relatif (karena aksioma akan
membuktikan kekonsistenan dirinya sendiri, dimana Gdel telah menunjukkan
ketidakmungkinan). Jadi, untuk menunjukkan bahwa setiap sistem aksioma
matematika sebenarnya konsisten, maka salah satunya adalah membutuhkan
asumsi pertama kekonsistenan suatu sistem matematika yang dirasakan lebih kuat
dari sistem yang telah terbukti konsisten
3. Luitzen Egbertus Jan Brouwer
4. pernyataan matematik bisa diartikan sebagai pernyataan tentang konsekuensi dari
aturan rangkaian manipulasi tertentu
5. Aksioma merupakan keterangan yang kebenarannya diterima tanpa pembuktian
lebih lanjut dan menjadi dasar atau pegangandalam sebuah perbincangan. Definisi
adalah sebuah proposisi yang mengantarkan pada hakikat dan kualitas sesuatu.
Teorema adalah suatu penemuan bentuk, pola, atau rumus matematika yang baru,
dan bisa dibuktikan berdasarkan aksioma-aksioma dan definisi-definisi secara logis.
6. epistemologi mengatakan bahwa matematika sebagai ilmu, ontologi mengatakan
matematika sebagai alat untuk menyatukan manusia dengan simbol dan lambang
yang telah disepakati, sedangkan metodologi matematika adalah kumpulan cara-
cara, rumus-rumus dan kaidah-kaidah yang digunakan dalam matematika.

SEJARAH DAN FILSAFAT MATEMATIKA 135


MATEMATIKA MATEMATIKA
7. etnomatika adalah pembelajaran mengenai hubungan antara matematika dan
budaya.

SEJARAH DAN FILSAFAT MATEMATIKA 136


MATEMATIKA MATEMATIKA
BAB III
PENUTUP

Setelah menyelesaikan modul ini, peserta diklat berhak untuk mengikuti tes untuk
menguji kompetensi yang telah dipelajari. Apabila peserta diklat dinyatakan memenuhi
syarat kelulusan dari hasil evaluasi dalam modul ini, maka peserta berhak untuk
melanjutkan ke topik/modul berikutnya.
Mintalah pada widyaiswara untuk uji kompetensi dengan sistem penilaian yang
dilakukan langsung oleh pihak institusi atau asosiasi yang berkompeten apabila peserta
telah menyelesaikan seluruh evaluasi dari setiap modul, maka hasil yang berupa nilai
dari widyaiswara atau berupa portofolio dapat dijadikan bahan verifikasi oleh pihak
institusi atau asosiasi profesi. Selanjutnya hasil tersebut dapat dijadikan sebagai penentu
standar pemenuhan kompetensi dan bila memenuhi syarat peserta berhak
mendapatkan sertifikat kompetensi yang dikeluarkan oleh institusi atau asosiasi profesi.

SEJARAH DAN FILSAFAT MATEMATIKA 137


MATEMATIKA MATEMATIKA
UJI KOMPETENSI
Pilihlah jawaban yang paling tepat diantara pilihan A, B, C, dan D
1. Rahasia matematika Mesir Kuno terungkap setelah ditemukannya...
A. Papirus Rhind
B. Papirus Moskow
C. Batu Rosetta
D. Papirus Golenischev
E. Horus
2. Matematika Babilonia menggunakan bilangan berbasis...
A. 10
B. 20
C. 30
D. 40
E. 60
3. Berikut adalah suatu konsep matematika yang terdapat dalam matematika India,
kecuali...
a. Bilangan prima
b. Trigonometri
c. Kombinatorik
d. Bilangan rasional
e. Persamaan linear
4. Ketika membuktikan logika matematika, maka sebenarnya kita sedang
menggunakan aliran filsafat...
A. Intuisisme
B. Formalisme
C. Logisisme
D. Konstruktivisme
E. Empirisisme
5. Marie Agnesi adalah penemu dari ...
A. Integral

SEJARAH DAN FILSAFAT MATEMATIKA 138


MATEMATIKA MATEMATIKA
B. Kalkulus
C. Vektor
D. Limit
E. Diferensial
6. Tokoh yang bersilang pendapat dengan Newton tentang penemuan kalkulus adalah
...
A. Luitzen Egbertus Jan Brouwer
B. Leonardo da Pisa
C. Gottfried Wilhem Leibniz
D. Maria Gaetana Agnesi
E. Karl Weierstrass
7. Aliran Intuisisme dapat digunakan ketika mempelajari ...
A. Analisis Real
B. Logika Matematika
C. Aljabar
D. Fungsi
E. Matematika Diskrit
8. Tokoh berikut secara umum menganut pandangan logisisme, kecuali...
a. Bernard Russell
b. Immanuel Kant
c. Gottlob Frege
d. Rudolf Carnap
e. Bob Hale
9. Cabang filsafat yang menyatakan bahwa matematika sebagai bagian dari science
adalah...
a. Ontologi matematika
b. Epistemologi matematika
c. Metodologi matematika
d. Etnomatika
e. Deduksi matematika

SEJARAH DAN FILSAFAT MATEMATIKA 139


MATEMATIKA MATEMATIKA
10. Konsep logika matematika secara metodologi termasuk ke dalam...
a. Metode deduksi
b. Metode induksi
c. Metode dialektika
d. Metode carrus
e. Metode koherensi
11. Berikut adalah hal-hal yang menjadi dasar etnomatika, kecuali...
a. Sosial-budaya
b. Sejarah
c. Ekonomi
d. Matematika
e. Budaya
12. Tokoh yang menyatakan bahwa bilangan-bilangan asli berasal dari Tuhan adalah...
a. Leopold Kronecker
b. L.E.J. Brouwer
c. Paul Ernest
d. David Hilbert
e. Euclid

SEJARAH DAN FILSAFAT MATEMATIKA 140


MATEMATIKA MATEMATIKA
GLOSARIUM

Aksioma : Sebuah proposisi yang jelas dengan sendirinya

Definisi : Proposisi yang mengantarkan pada hakikat dan kualitas


sesuatu
Epistemologi : Cabang filsafat yang berhubungan dengan pengetahuan
Matematika matematika
Etnomatika : Pembelajaran mengenai hubungan antara matematika dan
budaya

Formalisme : Suatu aliran filsafat yang mengedepankan lambang-


lambang formal

Heiroglif : Tulisan Mesir kuno yang disimolkan dengan gambar


binatang
Intuisisme : Suatu aliran filsafat matematika yang mengandalkan intuisi
dalam melakukan pembuktian matematis

Logisisme : Suatu aliran filsafat yang mengedepankan logika

Metodologi : Penelaahan terhadap metode yang khusus digunakan


Matematika dalam matematika
Ontologi : Cabang filsafat yang berhubungan dengan yang ada, :
Matematika Sesuatu yang ada termasuk di dalamnya hal-hal metafisik
di dalam pengetahuan matematika

Papirus Moskow : Lembaran manuskrip tentang matematika mesir kuno yang


sekarang ada di Moskow

Papirus Rhind : Lembaran manuskrip tentang matematika mesir kuno


Teorema : Suatu penemuan bentuk, pola, atau rumus matematika
yang baru, dan bisa dibuktikan berdasarkan aksioma-
aksioma dan definisi-definisi secara logis
Tulisan Paku : Tulisan pada eadaban Babilonia yang menyerupai bentuk
paku

SEJARAH DAN FILSAFAT MATEMATIKA 141


MATEMATIKA MATEMATIKA
DAFTAR PUSTAKA

BankMath info. Sejarah Matematika Babilonia.


http://www.bangmath.info/2015/04/sejarah-matematika-babilonia.html.
Ernest, P. (1991). The Philosophy of Mathematics Education. London: The Falmer Press.
Haryono, Didi. (2014). Filsafat Matematika (Suatu Tinjauan Epistemologi dan Filosofis).
Bandung: Alfabeta.
Muhmidayeli. (2011). Filsafat Pendidikan. Bandung: Refika Aditama.
Prabowo, Agung. (2014). Matematika Nisbah Emas. Bandung: Alfabeta.
Wahyudin, (2013). Hakikat, Sejarah dan Filsafat Matematika. Bandung: Mandiri.
Saputra, H.
http://hardymath.blogspot.co.id/2013/10/logisisme-formalisme-dan-fiksionalisme.html.
[Online]. 30 November 2015.
Supu, S (2014). Sejarah Matematika Babilonia.
https://sciencemathematicseducation.wordpress.com/2014/01/28/sejarah-matematika-
babylonia/.
[Online]. 30 November 2015.
Wikipedia.
http://www-history.mcs.st-andrews.ac.uk/history/HistTopics/Egyptian_papyri.html
[online]. 30 November 2015
Wikipedia. https://id.wikipedia.org/wiki/Sejarah_matematika. [Online]. 30 November 2015.
Wikipedia. https://id.wikipedia.org/wiki/Gottfried_Leibniz. [Online]. 30 November 2015.
Wikipedia. https://id.wikipedia.org/wiki/Matematika_Yunani. [Online]. 9 Desember 2015.

SEJARAH DAN FILSAFAT MATEMATIKA 142


MATEMATIKA MATEMATIKA
LAMPIRAN

Lampiran 1 Sejarah Matematika


LK - 00
1. Ada berapa aktivitas yang harus Anda ikuti dalam mempelajari bahan belajar ini?
Sebutkan topik-topik untuk masing-masing aktivitas.
..............................................................................................................................................
..............................................................................................................................................
..............................................................................................................................................
..............................................................................................................................................
..............................................................................................................................................
................

2. Kompetensi apa yang diharapkan tercapai setelah mempelajari bahan belajar ini?
Sebutkan!
..............................................................................................................................................
..............................................................................................................................................
..............................................................................................................................................
..............................................................................................................................................
..............................................................................................................................................
................

3. Anda saat ini mengikuti pelatihan dengan pola tatap muka. Apa saja yang harus
Anda lakukan saat tatap muka?
..............................................................................................................................................
..............................................................................................................................................
..............................................................................................................................................
..............................................................................................................................................
..............................................................................................................................................
..........

SEJARAH DAN FILSAFAT MATEMATIKA 143


MATEMATIKA MATEMATIKA
LK 01a
1. Matematika di Mesir berawal dari dapat dibacanya papirus Rhind dengan perantaraan
batu Rosetta. Jelaskan bagaimana alur penemuan papirus dan batu Rosetta hingga
terpecahkannya matematika Mesir kuno!
..............................................................................................................................................
..............................................................................................................................................
..............................................................................................................................................
..............................................................................................................................................
..............................................................................................................................................
..........
..............................................................................................................................................
..............................................................................................................................................
..............................................................................................................................................
..............................................................................................................................................
..............................................................................................................................................
..................................................................................................................................
2. Diskusikan dengan teman satu kelompok Anda apa saja persoalan yang terdapat pada
Papirus Rhind. Cari sumber lain untuk melengkapi hasil diskusi Anda.
..............................................................................................................................................
..............................................................................................................................................
..............................................................................................................................................
..............................................................................................................................................
..............................................................................................................................................
..........
..............................................................................................................................................
..............................................................................................................................................
..............................................................................................................................................
..............................................................................................................................................
..............................................................................................................................................
..........

SEJARAH DAN FILSAFAT MATEMATIKA 144


MATEMATIKA MATEMATIKA
3. Diskusikan tentang penggunaan bilangan berbasis 60 pada matematika Babilonia!
Berikan juga contoh penggunaannya dalam bidang kejuruan di jurusan Anda.
..............................................................................................................................................
..............................................................................................................................................
..............................................................................................................................................
..............................................................................................................................................
..............................................................................................................................................
..................................................................................................................................
..............................................................................................................................................
..............................................................................................................................................
..............................................................................................................................................
..............................................................................................................................................
..............................................................................................................................................
..................................................................................................................................
4. Temukanlah hubungan antara penemuan-penemuan matematika dari Mesir, Babilonia,
Yunani, Cina, dan India!
..............................................................................................................................................
..............................................................................................................................................
..............................................................................................................................................
..............................................................................................................................................
..............................................................................................................................................
..........
..............................................................................................................................................
..............................................................................................................................................
..............................................................................................................................................
..............................................................................................................................................
..............................................................................................................................................
..............................................................................................................................................
............................................................................................................

SEJARAH DAN FILSAFAT MATEMATIKA 145


MATEMATIKA MATEMATIKA
5. Selain peradaban yang dibicarakan di atas, carilah peradaban lain yang memiliki sejarah
tentang matematika!
..............................................................................................................................................
..............................................................................................................................................
..............................................................................................................................................
..............................................................................................................................................
..............................................................................................................................................
..............................................................................................................................................
..............................................................................................................................................
..............................................................................................................................................
..............................................................................................................................................
..............................................................................................................................................
....................
..............................................................................................................................................
..............................................................................................................................................
............................................................................

LK 01b
Jelaskanlah manfaat menyertakan sejarah matematika dalam pembelajaran matematika
SMK!
Diskusikan pendapat Anda bersama guru lain.
..............................................................................................................................................
..............................................................................................................................................
..............................................................................................................................................
..............................................................................................................................................
..............................................................................................................................................
..............................................................................................................................................
..............................................................................................................................................
..............................................................................................................................................

SEJARAH DAN FILSAFAT MATEMATIKA 146


MATEMATIKA MATEMATIKA
..............................................................................................................................................
.......................................................................................................................
..............................................................................................................................................
..............................................................................................................................................
..............................................................................................................................................
..............................................................................................................................................
..............................................................................................................................................
..............................................................................................................................................
..............................................................................................................................................
..............................................................................................................................................
..............................................................................................................................................
..............................................................................................................................................
..............................................................................................................................................
..............................................................................................................................................
..............................................................................................................................................
..............................................................................................................................................
..............................................................................................................................................
..............................................................................................................................................
.............................................................................................................................................

LK - 02
1. Jelaskan bagaimana alur penemuan konsep-konsep penting dalam matematika!
..............................................................................................................................................
..............................................................................................................................................
..............................................................................................................................................
..............................................................................................................................................
..............................................................................................................................................
..........
..............................................................................................................................................
..............................................................................................................................................

SEJARAH DAN FILSAFAT MATEMATIKA 147


MATEMATIKA MATEMATIKA
..............................................................................................................................................
..............................................................................................................................................
..............................................................................................................................................
..................................................................................................................................
2. Carilah tokoh matematika lain yang menemukan konsep dasar matematika!
..............................................................................................................................................
..............................................................................................................................................
..............................................................................................................................................
..............................................................................................................................................
..............................................................................................................................................
..............................................................................................................................................
..............................................................................................................................................
......................................................................................
..............................................................................................................................................
..............................................................................................................................................
..............................................................................................................................................
..............................................................................................................................................
..............................................................................................................................................
..........
3. Menurut Anda, konsep matematika mana yang paling penting/sering dipakai di jurusan
asal Anda? Berikan alasan mengapa konsep tersebut menurut Anda sangat penting dan
beri contohnya!
..............................................................................................................................................
..............................................................................................................................................
..............................................................................................................................................
..............................................................................................................................................
..............................................................................................................................................
..........
..............................................................................................................................................
..............................................................................................................................................

SEJARAH DAN FILSAFAT MATEMATIKA 148


MATEMATIKA MATEMATIKA
..............................................................................................................................................
..............................................................................................................................................
..............................................................................................................................................
..........
..............................................................................................................................................
..............................................................................................................................................
..............................................................................................................................................
..............................................................................................................................................
................................

LK - 03
1. Bagi kelas diklat menjadi 5 kelompok untuk mendirikan caf.
2. Beri nama caf kelompok Anda dengan nama yang menarik pengunjung.
3.Setiap caf (seluruh anggota kelompok) agar menghidangkan menu spesial
sebagaiberikut. Menu dapat berupa topik, konsep, atau tokoh yang dianggap penting
danmenarik. (Manfaatkan spidol warna dan kertas flipchart untuk
memvisualisasikanmenu semenarik mungkin sehingga pengunjung tertarik untuk
bertanya)
Kelompok 1. Tokoh Matematika Sebelum Abad ke-11 M.
Kelompok 2. Tokoh Matematika Mulai Abad ke-11 M.
Kelompok 3. Sejarah Bilangan
Kelompok 4. Sejarah Geometri
Kelompok 5. Sejarah Aljabar
Kelompok 6. Sejarah Kalkulus dan Trigonometri
Kelompok 7. Sejarah Teori Peluang dan Statistika
4. Tetapkan satu orang anggota kelompok sebagai host / tuan rumah / pemilik caf,
dananggota kelompok yang lain sebagai pengunjung.
5. Seluruh anggota kelompok, kecuali host, silahkan berkunjung ke caf lain untuk
menikmati menu yang disajikan oleh hostcaf yang dikunjungi.
Host bertugas:

SEJARAH DAN FILSAFAT MATEMATIKA 149


MATEMATIKA MATEMATIKA
menjelaskan sajian menu dan memimpin diskusi/konsultasi/tanya jawab terkait
menu yang disajikannya.
mengarahkan catatan yang diberikan setiap pengunjung agar tanggapannya fokus,
singkat, dan relevan dengan menu sajian.
mencatat atau memberi memvisualisasikan tambahan pada pendapat atau
tanggapan peserta di kertas flipchart.
6. Seluruh peserta wajib mengunjungi semua caf (lainnya). Setiap pengunjung
dapatmemberikan tanggapan dengan cara menulis pada bagian kosong pada menu yang
telahdisajikan dan diakhiri dengan no.presensi dan/atau nama.
7. Masing-masing host dapat melakukan penilaian terhadap pengunjung sebagai berikut.
Kriteria Nilai
Menambahkan lebih dari 3 ide yang relevan dengan menu dan 3
belum ditambahkan pengunjung lain.
Menambahkan 2 ide yang relevan dengan menu dan belum 2
ditambahkan kelompok lain
Menambahkan 1 ide yang relevan dengan menu dan belum 1
ditambahkan kelompok lain
Tidak memberi kontribusi 0

8. Setiap pengunjung juga dapat memberikan penilaian terhadap host sebagai berikut.
Kriteria Nilai
Penjelasan dan performance yang sangat baik 3
Penjelasan dan performance yang cukup baik 2
Penjelasan dan performance yang kurang baik. 1
Penjelasan dan performance yang tidak baik. 0

..............................................................................................................................................
..............................................................................................................................................
..............................................................................................................................................
..............................................................................................................................................

SEJARAH DAN FILSAFAT MATEMATIKA 150


MATEMATIKA MATEMATIKA
..............................................................................................................................................
..............................................................................................................................................
..............................................................................................................................................
..............................................................................................................................................
..............................................................................................................................................
.......................................................................................................................
..............................................................................................................................................
..............................................................................................................................................
..............................................................................................................................................
..............................................................................................................................................
..............................................................................................................................................
..............................................................................................................................................
..............................................................................................................................................
..............................................................................................................................................
..............................................................................................................................................
..............................................................................................................................................
..............................................................................................................................................
..............................................................................................................................................
..............................................................................................................................................
..............................................................................................................................................
..............................................................................................................................................
..............................................................................................................................................
..............................................................................................................................................
..............................................................................................................................................
..............................................................................................................................................
..............................................................................................................................................
..............................................................................................................................................
..............................................................................................................................................
..............................................................................................................................................
..............................................................................................................................................

SEJARAH DAN FILSAFAT MATEMATIKA 151


MATEMATIKA MATEMATIKA
..............................................................................................................................................
..............................................................................................................................................
..............................................................................................................................................
..............................................................................................................................................
..............................................................................................................................................
..............................................................................................................................................
..............................................................................................................................................
..............................................................................................................................................
........................................................................................................................

LK - 04
Pilihlah salah satu topik matematika di SMK, kemudian tuliskan ide Anda secara
lengkaptentang bagaimana menggunakan sejarah untuk pembelajaran topik tersebut.
Anda dapat merujuk pada John Fauvel (Garner, 1996) tentang beberapa cara yang
dapatditempuh dalam menggunakan sejarah dalam pembelajaran matematika di kelas.
..............................................................................................................................................
..............................................................................................................................................
..............................................................................................................................................
..............................................................................................................................................
..............................................................................................................................................
..............................................................................................................................................
..............................................................................................................................................
..............................................................................................................................................
..............................................................................................................................................
.......................................................................................................................
..............................................................................................................................................
..............................................................................................................................................
..............................................................................................................................................
..............................................................................................................................................
..............................................................................................................................................
..............................................................................................................................................

SEJARAH DAN FILSAFAT MATEMATIKA 152


MATEMATIKA MATEMATIKA
..............................................................................................................................................
..............................................................................................................................................
..............................................................................................................................................
..............................................................................................................................................
..............................................................................................................................................
..............................................................................................................................................
..............................................................................................................................................
..............................................................................................................................................
......................

Lampiran 2 Filsafat Matematika


LK - 00
1. Ada berapa aktivitas yang harus Anda ikuti dalam mempelajari bahan belajar ini?
Sebutkan topik-topik untuk masing-masing aktivitas.
..............................................................................................................................................
..............................................................................................................................................
..............................................................................................................................................
..............................................................................................................................................
..............................................................................................................................................
........................................................................................................................................

2. Kompetensi apa yang diharapkan tercapai setelah mempelajari bahan belajar ini?
Sebutkan!
..............................................................................................................................................
..............................................................................................................................................
..............................................................................................................................................
..............................................................................................................................................
..............................................................................................................................................
........................................................................................................................................

SEJARAH DAN FILSAFAT MATEMATIKA 153


MATEMATIKA MATEMATIKA
3. Anda saat ini mengikuti pelatihan dengan pola tatap muka. Apa saja yang harus Anda
lakukan saat tatap muka?
..............................................................................................................................................
..............................................................................................................................................
..............................................................................................................................................
..............................................................................................................................................
..............................................................................................................................................
..............................................................................................................................................
............................................................................................................

LK - 01
1. Apa yang dimaksud dengan filsafat? Jelaskan!
..............................................................................................................................................
..............................................................................................................................................
..............................................................................................................................................
..............................................................................................................................................
..............................................................................................................................................
..........
2. Apakah mungkin suatu ilmu lahir tanpa adanya filsafat? Kemukakan pendapat Anda
mengenai hal ini.
..............................................................................................................................................
..............................................................................................................................................
..............................................................................................................................................
..............................................................................................................................................
..............................................................................................................................................
..............................................................................................................................................
............................................................................................................
3. Sebutkan empat inti dari persoalan filsafat! Apa yang menjadi jawabannya? Beri juga
contoh dari masing-masing persoalan tersebut.
..............................................................................................................................................
..............................................................................................................................................

SEJARAH DAN FILSAFAT MATEMATIKA 154


MATEMATIKA MATEMATIKA
..............................................................................................................................................
..............................................................................................................................................
..............................................................................................................................................
..............................................................................................................................................
..............................................................................................................................................
..............................................................................................................................................
..............................................................................................................................................
..............................................................................................................................................
..............................................................................................................................................
......................................................................................................................

LK - 02
1. Sebutkan dan jelaskan tentang tiga aliran besar dalam filsafat matematika!
..............................................................................................................................................
..............................................................................................................................................
..............................................................................................................................................
..............................................................................................................................................
..............................................................................................................................................
..............................................................................................................................................
..............................................................................................................................................
..............................................................................................................................................
..............................................................................................................................................
..............................................................................................................................................
....................
2. Diskusikan dengan teman satu kelompok, bagaimana aliran-aliran filsafat matematika
tersebut mempengaruhi pemikiran para ahli matematika modern!
..............................................................................................................................................
..............................................................................................................................................
..............................................................................................................................................
..............................................................................................................................................
..............................................................................................................................................

SEJARAH DAN FILSAFAT MATEMATIKA 155


MATEMATIKA MATEMATIKA
..............................................................................................................................................
..............................................................................................................................................
..............................................................................................................................................
..............................................................................................................................................
..............................................................................................................................................
....................
3. Diskusikan konsep matematika apa saja yang termasuk ke dalam aliran formalisme,
logisisme dan intuisisme!
..............................................................................................................................................
..............................................................................................................................................
..............................................................................................................................................
..............................................................................................................................................
..............................................................................................................................................
..............................................................................................................................................
..............................................................................................................................................
..............................................................................................................................................
..............................................................................................................................................
..............................................................................................................................................
..............................................................................................................................................
..............................................................................................................................................
..............................................................................................................................................
..............................................................................................................................................
..............................................................................................................................................
..............................
4. Carilah aliran filsafat matematika lain dan presentasikan hasilnya di depan kelas.
..............................................................................................................................................
..............................................................................................................................................
..............................................................................................................................................
..............................................................................................................................................
..............................................................................................................................................

SEJARAH DAN FILSAFAT MATEMATIKA 156


MATEMATIKA MATEMATIKA
..............................................................................................................................................
..............................................................................................................................................
..............................................................................................................................................
..............................................................................................................................................
..............................................................................................................................................
..............................................................................................................................................
..............................................................................................................................................
..............................................................................................................................................
..........................................................................

LK - 03
1. Menurut Anda, apakah terdapat hubungan antara ontologi, epistemologi dan
metodologi matematika? Jelaskan!
..............................................................................................................................................
..............................................................................................................................................
..............................................................................................................................................
..............................................................................................................................................
..............................................................................................................................................
..............................................................................................................................................
..............................................................................................................................................
..............................................................................................................................................
..............................................................................................................................................
..............................................................................................................................................
..............................................................................................................................................
..............................................................................................................................................
..............................................................................................................................................
..............................................................................................................................................
..............................................................................................................................................
..............................
2. Jelaskan apa yang dimaksud dengan teori korespondensi, teori koherensi dan teori
pragmatisme, kaitannya dengan kebenaran dalam epistemologi matematika!

SEJARAH DAN FILSAFAT MATEMATIKA 157


MATEMATIKA MATEMATIKA
..............................................................................................................................................
..............................................................................................................................................
..............................................................................................................................................
..............................................................................................................................................
..............................................................................................................................................
..............................................................................................................................................
..............................................................................................................................................
..............................................................................................................................................
..............................................................................................................................................
..............................................................................................................................................
..............................................................................................................................................
..............................................................................................................................................
..............................................................................................................................................
..............................................................................................................................................
..............................................................................................................................................
..............................................................................................................................................
..............................................................................................................................................
..............................................................................................................................................
..............................................................................................................................................
..............................................................................................................................................
..............................................................................................................................................
..............................................................................................................................................
..............................................................................................................................................
..............................................................................................................................................
..............................................................................................................................................
..................................................
3. Bagaimana penerapan ontologi matematika dalam pembelajaran matematika di sekolah
Anda!
..............................................................................................................................................
..............................................................................................................................................

SEJARAH DAN FILSAFAT MATEMATIKA 158


MATEMATIKA MATEMATIKA
..............................................................................................................................................
..............................................................................................................................................
..............................................................................................................................................
..............................................................................................................................................
..............................................................................................................................................
..............................................................................................................................................
..............................................................................................................................................
..............................................................................................................................................
....................
4. Jelaskan tiga metode yang mendasari matematika! Berikan contoh konsep yang dapat
dibuktikan kebenarannya menggunakan metode tersebut!
..............................................................................................................................................
..............................................................................................................................................
..............................................................................................................................................
..............................................................................................................................................
..............................................................................................................................................
..............................................................................................................................................
..............................................................................................................................................
..............................................................................................................................................
..............................................................................................................................................
..............................................................................................................................................
..............................................................................................................................................
..............................................................................................................................................
..............................................................................................................................................
..............................................................................................................................................
..............................................................................................................................................
..............................................................................................................................................
..............................................................................................................................................
..............................................................................................................................................
..............................................................................................................................................

SEJARAH DAN FILSAFAT MATEMATIKA 159


MATEMATIKA MATEMATIKA
..............................................................................................................................................
........................................

LK - 04
1. Apa saja yang menjadi dasar dari etnomatika? Jelaskan!
..............................................................................................................................................
..............................................................................................................................................
..............................................................................................................................................
..............................................................................................................................................
..............................................................................................................................................
..............................................................................................................................................
..............................................................................................................................................
..............................................................................................................................................
..............................................................................................................................................
..............................................................................................................................................
..............................................................................................................................................
..............................................................................................................................................
................................................................................................
2. Kumpulkan sumber lain tentang etnomatika yang berupa buku ataupun jurnal dan
pelajarilah. Diskusikan dikelompok Anda tentang etnomatika tersebut.
..............................................................................................................................................
..............................................................................................................................................
..............................................................................................................................................
..............................................................................................................................................
..............................................................................................................................................
..............................................................................................................................................
..............................................................................................................................................
..............................................................................................................................................
..............................................................................................................................................
..............................................................................................................................................
..............................................................................................................................................

SEJARAH DAN FILSAFAT MATEMATIKA 160


MATEMATIKA MATEMATIKA
..............................................................................................................................................
..............................................................................................................................................
..............................................................................................................................................
..............................................................................................................................................
..............................................................................................................................................
..............................................................................................................................................
..............................................................................................................................................
..............................................................................................................................................
..............................................................................................................................................
..............................................................................................................................................
..................
3. Menurut pendapat Anda, apakah etnomatika diperlukan dalam pembelajaran
matematika? Berikan alasannya!
..............................................................................................................................................
..............................................................................................................................................
..............................................................................................................................................
..............................................................................................................................................
..............................................................................................................................................
..............................................................................................................................................
..............................................................................................................................................
..............................................................................................................................................
..............................................................................................................................................
..............................................................................................................................................
..............................................................................................................................................
..............................................................................................................................................
..............................................................................................................................................
..............................................................................................................................................
..............................................................................................................................................
..............................................................................................................................................

SEJARAH DAN FILSAFAT MATEMATIKA 161


MATEMATIKA MATEMATIKA
..............................................................................................................................................
..........................................................................................................
4. Etnomatika didasarkan pada sejarah, sosial, dan budaya di mana siswa belajar
matematika. Diskusikan dengan teman satu kelompok bagaimana etnomatika yang
dapat diterapkan di tempat asal Anda. Presentasikan hasilnya di depan kelas dan
kelompok lain memberi tanggapan tentang presentasi kelompok Anda.
..............................................................................................................................................
..............................................................................................................................................
..............................................................................................................................................
..............................................................................................................................................
..............................................................................................................................................
..............................................................................................................................................
..............................................................................................................................................
..............................................................................................................................................
..............................................................................................................................................
..............................................................................................................................................
..............................................................................................................................................
..............................................................................................................................................
..............................................................................................................................................
..............................................................................................................................................
..............................................................................................................................................
..............................................................................................................................................
..............................................................................................................................................
..............................................................................................................................................
..............................................................................................................................................
..............................................................................................................................................
........................................

SEJARAH DAN FILSAFAT MATEMATIKA 162


MATEMATIKA MATEMATIKA