Anda di halaman 1dari 81

Kembar krs aku yang juga merupakan jiran terdekatku ialah krs pasangan Cikgu Matsom dan isterinya Kak Bib (aku panggil kakak kerana hormatkan Abang Matsom sedangkan usianya lebih muda dari usiaku sendiri). Abang Matsom ni baik betul orangnya dan memang lokal punya kaki sebab kampungnyapun hanya tiga km sahaja dari krs kami, tapi dia tak mahu tinggal di rumah kampung sebab Bib tak suka katanya, mujur dapat krs kalau tidak terpaksa menyewa rumah jauh dari situ. Kak Bib pula muda orangnya, malah sangat muda berbanding Matsom mengikut ceritanya Matsom ni dulu mengajar di sekolah rendah hampir dengan rumahnya jadi selalulah Matsom mengintai bila dia balik sekolah, entah macamana bila di tingakatan lima dia jatuh hati dengan Matsom bujang tua ni tapi sebab Matsom ni baik orangnya dia sanggup terima pinangannya dan terus kahwin sebaik sahaja menamatkan persekolahan di tingkatan lima. Mereka dikurniakan dua orang anak perempuan, yang tua dah hampir berumur tiga tahun lebih dan yang kecil masih terlentang lagi. Kak Bib juga sering bertandang ke rumah Kak Esah untuk belajar apa yang patut dan selalu juga aku berbual-bual dengannya maklumlah jiran sebelah rumah. Kak Bib juga rajin memasak dan selalu buat kuih untuk minum petang dan biasanya sepiring tu mesti sampai kat rumah aku the only krs bujang di situ.

Kak Esah mendatangi aku suatu petang dan meminta aku memikat Bib sebab inilah peluang nak rasa pantat perempuan yang baru pulih lepas pantang bersalin. Menurut katanya Matsom belum dapat usik lagi cipap Bib kerana dia suruh Bib pantang lama sikit bukan pasal apa takut buncit semula sebab kitaran haid masih belum menentu lagi. Dia juga dah bisikkan kat Bib sebelum main semula ada baiknya kalau cipapnya disemah dengan air mani lelaki bujang (maaf cakap bukan semua lelaki bujang tapi untuk sesetengah sahaja yang layak - tak boleh nak habaq kat sini nanti depa marahkan ana) untuk dapatkan awet muda cipap, dia juga dah rekomenkan aku jadi aku cuma menantikan respon dari sebelah sana. Abang Matsom ni selalu juga ajak aku jalan-jalan ke kampungnya kekadang tu menahan jaring tangkap burung ayam-ayam atau ruak-ruak, kalau ada masa kami pergi menembak ayam hutan dia suka aku ikut sama sebab aku pandai menembak jadi bolehlah gilir-gilir, aku beritahunya aku pandai menembak sebab atuk akupun ada senapang malah kalau setakat menembak napoh, kijang atau rusapun aku tahu melakukannya. Apa yang dia tak tahu selain dari itu aku juga pandai menembak pantat perempuan dari yang muda membawa ke dewasa.

Abang Matsom mengajak aku pergi menembak pada suatu hari hujung minggu dan kena bermalam di sana tapi aku tak dapat pergi sebab nak siapkan kertas peperiksaan yang bakal menjelang (dia cikgu sekolah rendah dan aku menengah jadi tentu tak sama) kesudahannya dia pergi juga dengan rakannya yang lain. Terkilan juga tak dapat ikut tapi aku sempat berpesan kalau dapat burung ayam- ayam jantan bawak balik kita boleh buat gulai mesti kaw punya. Terlanjur aku dah ada di depan rumah Bib pelawa aku masuk untuk minum petang, dia buat kuih rendang kasturi petang tu puh…sedap betul rangup dan cukup lemak. Malam ni Abang Matsom takadak Bib harap hang dapat temankan kakak sat sementara menanti Suzana datang (Zana adalah adik Matsom, salah seorang anak muridku

di tingkatan lima). Aku jawab baiklah nanti lepas maghrib aku datang. Maghrib tu aku berjemaah di rumah ustaz Rusli sebab dia ada buat kenduri kesyukuran sedikit, lepas makan akupun balik dan terus ke rumah Bib.

Aku masuk ikut dapur sahaja sebab mudah lagipun krs kami semuanya besar di bahagian dapur jadi hampir semua aktiviti bertumpu di situ, Bib belum kunci pintu belakang jadi bila aku masuk terus aku kunci dan mendapatkan anaknya yang sulung. Bib tersenyum tengok aku sebab pakai kain pelikat dengan ketayap sambil menyindir nampak saja alim tapi habis semua dia kebas. Aku tanya kebas apa dia, Bib tahulah jangan nak berahsia dengan Bib semuanya Kak Esah dah cakap, hebat juga hang nuu…aku jadi terkedu sebab malu tapi Bib ni paling rapat dengan Kak Esah jadi dah tentu dia story habis. Aku bangkit dan terus mendapatkannya, aku peluk dan cium pipi serta bibir Bib dia buat-buat mengelak tapi akhirnya dapat juga aku cium bibinya serta berkulum-kulum lidah. Dia berhenti sebentar nanti dulu…Bib nak kasi tidoq bebudak sambil membawa masuk anaknya ke dalam bilik utama. Aku menanti di luar sambil menghirup kopi. Setengah jam kemudian dia datang semula dah bersalin pakaian "one piece baju tidur" yang macam kelawar tu. Aku tanya bila Zana nak sampai…dia tak sampai punya esok pagi baru dia datang sebab malam ni dia kena jaga adiknya emak ayah ke menaksah ada kelas mengaji. Aku jawab balik patutlah happy aje, Bib tak jawab tapi terus memegang tanganku menghala ke bilik anaknya yang dah siap terbentang tilam serta bantal dengan cadar bertekat benang mas macam cadar pengantin pulak. Bib nak hang buat baik-baik dengan kakak sebab nak buat ubat…abang mat hangpun belum dapat rasa lagi sejak bersalin tempohari, serentak dengan itu Bib terus melucutkan baju tidurnya dan bertelanjang bulat di hadapanku. Badannya yang putih melepak nampak begitu gebu, sepasang teteknya yang agak besar terpacak di dadanya, aku tahu tetek itu berat kerana masih bersusu dengan putingnya yang membesar akibat sering dihisap, pinggangnya yang ramping dengan punggung yang menggiurkan jelas menunjukkan Bib masih muda, kawasan pantatnya menembam hampir sama dengan Kak Esah punya serta dilitupi dengan bulu-bulu pendek tapi lebat. Bib membuka baju dan kain pelekatku serta menarik turun seluar dalamku hingga aku telanjang bulat dia juga mengurut-ngurut batang pelirku yang dah mula mengkar.

Kami berpelukan dan berkucupan semula, badan Bib berbau wangi dan aku terus mengucup bibirnya. Perlahan-lahan aku turun ke tengkuknya menjilat-jilat lehernya yang jinjang hingga dia kegelian, aku turun lagi hingga ke payudara yang membengkak, aku kulum puting teteknya tapi bila sedut mencerat-cerat air susunya masuk ke mulutku, suam dan lemak rasanya air tetek Bib. Aku tak boleh kulum lama-lama nanti kering airnya baru kelam kabut anak dia nanti. Bib dah mula berahi dan kami rebah bersama atas tilam, tiba-tiba sahaja Bib memegang batang koteku dan memasukkannya ke dalam mulutnya dan terus mengulum serta menghisap dengan rakusnya sambil jari-jarinya menggentel buah zakarku. Aku hampir terkulai dek belaiannya yang begitu manja tapi ia berhenti bila menyedari air maniku boleh terpancut bila-bila masa sahaja. Bib berbisik

kepadaku apa yang diperlukannya dariku, aku meletakkan jariku ke bibirnya sambil berkata aku faham sebab Kak Esah yang suruh ia angguk tapi dengan satu syarat lepas aku beri dia kena ikut permintaan aku pulak. Bib mendapati apa yang dikehendakinya tapi jerih juga aku keletihan dibuatnya, apa tidaknya dua kali aku memancutkan air mani untuk dijadikan ubat Bib (aku tak boleh beri detail nanti persatuan Perubatan Tradisional/Tok Moh/Tok Bidan semua marah kat aku) apa yang pasti ilmu dan petua itu sebenarnya berkesan kalau diaplikasikan dengan cara yang betul.

Kami berehat dan tertidur sebentar tak lama Bib mengejutkan aku dan kami beredar ke meja makan, rupanya Bib telah sedia dengan bubur caca manis yang menjadi kesukaannya malah aku sempat belajar resepi bubur caca Bib ni memang sedap. Aku meneguk kopi O secawan lagi sebelum beredar ke tempat tidur tak lama selepas menyusukan anaknya Bib datang semula berbaring di sebelahku, kami memulakan acara dengan bercium dan bercumbu mesra makin lama makin heavy, biji kelentit Bib membengkak bila ku gentel dan ku kulum begitu juga pantatnya menunggun naik menambahkan lagi tembam cipapnya; akhirnya Bib merayu agar aku memasukkan batang koteku ke dalam buritnya yang dah bertakung air pelicin. Aku mengarahkan kepala koteku ke bibir pantatnya yang dah cukup bengkak lalu mengacu-ngacukan agar ia masuk sedikit demi sedikit, ini makin memuncakkan keinginan Bib bila dia memaut punggungku dengan tumitnya meminta menyegerakan aku menojah cipapnya, aku hanya membenarkan hasyafahku sahaja terbenam dan ianya ku ulang berkali-kali sampai Bib tak tahan lagi merayu-rayu bagaikan budak kecik meminta susu hingga meleleh air matanya menahan rasa berahi yang membuak. Dalam esakan tangis berahi tu aku menojah masuk hingga ke dasar pantatnya ku tarik keluar lalu ku tojah kembali bertalu-talu hingga berdecap-decup bunyi pantat Bib menahan tojahan dan asakan batang pelirku. Atas bawah iring kiri kanan doggie dan berbagai lagi gaya yang kami lakukan, Bib dah klimaks berkali-kali hingga ia tak mampu nak mengemut lagi tapi aku masih bertahan tak membenarkan air maniku terpancut lagi, bahagian bawah Bib dah habis lencun hingga lubang duburnyapun turut berair bila ku raba malah aku turut menambahkan lagi licinnya mulut lubang berkenaan sebab itulah destinasiku seterusnya.

Aku menelentangkan Bib tapi mengiringkan bontotnya ke kanan, aku melipatkan kaki kanannya sambil menjulang naik kaki kirinya lalu ku bengkokkan sedikit sambil itu aku cangkukkan tangannya pada kaki kirinya supaya posisi itu kekal bertahan. Dalam keadaan begitu lubang dubur akan mudah membuka ruang bila kepala kote ditekankan di situ, perlahan-lahan aku membawa kepala koteku yang dah kembang bak cendawan busut betul-betul di mulut lubang dubur Bib, ia tersentak dan cuba mengalihkan kakinya tapi ku tahan dan berkata Bib janji tadi sanggup beri apa sahaja….tapi kat situ Bib tak pernah buat….Bib takut, aku menciumnya Bib usah takut semuanya akan ok sambil aku menekan lagi dan terasa mulut dubur mula membuka dan aku terus menekan sehingga terbenam takuk. Lubang dubur Bib perlu dilicinkan lagi lalu aku menyapu seberapa banyak airnya yang keluar pada batang koteku untuk melicinkan dan memudahkan

kemasukannya. Bib termengah-mengah menahan asakanku yang bertalu- talu….pelan-pelan sakit….besaq ni tak boleh masuk….cukuplah Bib tak tahan lagi….macam-macam bunyi mulut Bib merepek maklumlah lubang duburnya masih dara belum pernah kena tojah tak macam lubang dubur Kak Esah yang dah banyak kali kena sumbu dengan suaminya. Setelah setengah masuk aku menarik keluar kemudian aku masukkan kembali keluar dan masuk lagi, ini bertujuan untuk membiasakan lubang berkenaan dengan sesuatu yang baru dan asing setelah itu aku manarik keluar semuanya hingga tinggal muncung koteku sahaja di bibir duburnya. Aku berbisik supaya Bib menahan asakan yang mendatang, aku menarik nafas lalu aku ramkan sekuat mungkin ke dalam lubang dubur Bib, berderut-derut rasanya batang koteku menyusup masuk ke lubang duburnya yang ketat dan belum pernah diterokai, Bib meronta-ronta sambil terjerit cepat- cepat aku menutup mulutnya dengan tapak tanganku bimbang terdengar dek orang sambil terus mengasak masuk. Seluruh batang koteku terbenam cukup dalam dan Bib terdongak menahan senak dek tusukan yang begitu dalam ia menangis semula, aku memujuknya sambil mencium bibirnya, kote ku tarik keluar dan masuk bertubi-tubi sambil jari-jariku menggentel biji kelentitnya, tak lama aku rasa cipap Bib mengeluarkan air semula dan rasa berahinya datang kembali, aku terus memainkan lubang duburnya dan kali ini Bib turut membantu dengan mengemut-ngemut lubang berkenaan. Memang lubang duburnya begitu sendat menerima batang pelirku yang dah membesar sakan tapi Bib mampu menerimanya, aku terus mengasak serta mempercepatkan keluar masuknya bila merasakan air maniku akan terpancut tak lama lagi, aku mencabut keluar dan cepat-cepat membenamkan kembali dengan rakusnya membenam serapat yang mungkin hingga bersentuh ari-ariku dengan punggungnya, Bib terbeliak matanya menahan tojahan keramatku itu dan serr…serr…serrr air maniku terpancut jauh dalam lubuk dubur Bib yang menahan dengan badan terkejang keras. Setelah habis memancut pelahan-perlahan aku mencabut keluar dari kemutan lubang sendat tu hingga habis, lubang dubur Bib masih tercopong agak lama sebelum merapat semula. Aku mencium dahi Bib tanda terima kasihku kepadanya kerana membenarkan aku memainkan bontotnya, aku mencempung Bib ke bilik air membiarkan dia mencangkung, Bib bukan sahaja terkencing-kencing malah duburnya juga turut menciritkan sedikit shit berserta air maniku. Aku mencuci cipap dan dubur Bib sebelum memimpinnya kembali ke tempat tidur. Kami berpelukan kembali dan aku membisikkan kata kepuasan dari apa yang telah Bib sajikan untukku malam itu, dia hanya tersenyum dengan lesung pipitnya terserlah sambil memicit-memicit lembut koteku. Kami tertidur selepas itu dan hanya tersedar bila terdengar anaknya menangis, aku bergegas memakai pakaian semula dan terus balik ke rumah tapi janji akan datang semula lepas mandi nanti sebab nak sarapan bersama Bib.

semula dan terus balik ke rumah tapi janji akan datang semula lepas mandi nanti sebab nak

M/28

wah

M/28 Instant Message Send Message wah ada lagila Posted: Apr 1, 2006 10:13 PM Kira-kira jam

ada

lagila

Posted: Apr 1, 2006 10:13 PM

Kira-kira jam sepuluh pagi baru aku datang semula ke rumah kak Bib sebab aku tertidur dan bila aku masuk aku lihat anak-anaknya dah siap mandi dan kemas berpakaian, aku juga nampak sarapan telah sedia tersaji di meja makan dan kopi masih berasap panasnya, pagi tu agak mewah sarapanku siap dengan telur separuh masak, jus oren dan roti bakar disapu mentega ala continental. Selepas bersarapan barulah si Zana sampai, ia mintak maaf kerana tak sempat datang awal sebab mak dan ayahnya balik terlalu lewat dan ia takut nak kayuh basikal tengah-tengah malam seorang diri. Akupun cakap eloklah tak membahayakan diri. Adik cikgu mat ni dalam form v dan adalah satu subjek aku mengajarnya jadi aku dan dia taklah ada rasa segan macam biasa saja. Hari tu dia memakai blouse putih berbunga kecil di kolar dan berskirt pendek warna piruz jadi bila dia duduk dengan kakinya sedikit terbuka jelas kelihatan seluar dalamnya yang berwarna kuning. Anak dara tengah naik ni memang cantik malah ramai budak-budak minat kat Zana ni tapi aku tak pasti siapa yang berjaya menawan hati adik perempuan bongsu abang Matsom ni. Aku mempelawa dia sarapan sama tapi dia cakap dah sarapan cuma mengambil secawan kopi, Bib masih kalut membasuh pakaian di bilik mandi jadi selepas menutup makanan aku dan Zana beredar ke bilik tidur utama dengan anak-anak buahnya.

Kami mengeluarkan alat permainan di dalam bakul lalu membiarkan si kakak bermain manakala adiknya kami letakkan dalam katil berpagar supaya dia tidak jatuh, Zana duduk di birai katil dan aku di bawah jadi setiap kali aku mengangkat kepala aku terpandang celah kangkangnya, berbayang bulunya di sebalik panties kuning yang agak nipis. Zana perasan aku memandang tepat di celah kangkangnya lalu ia merapatkan kakinya, aku memandang mukanya lalu berkata bukakla luas sikit boleh juga aku tumpang tengok, ia senyum lalu mengangkang dengan luas sementara aku kian rapat menghadap kakinya, jelas nampak bulu- bulunya yang dah menghitam. Aku memberanikan diri memegang pehanya lalu perlahan-lahan aku mengusap ke atas hingga sampai betul-betul pada cipapnya yang bersalut panties kuning, aku menggosok manja cipapnya sambil menanti reaksi daripadanya marah ke atau sebagainya, namun aku lihat dia diam sahaja malah berteleku molek di birai katil lalu aku cium pangkal pehanya membawa ke cipapnya ia terkejut tapi aku memberi isyarat jangan bersuara, aku bangun lalu duduk bersebelahan dengannya dan tanpa berkata apa-apa aku merangkul badannya terus mencium bibirnya, ia meronta tapi aku tidak melepaskan pelukanku malah lidahku telah membelah bibirnya melolos masuk ke rongga mulutnya. Aku jolok lelangitnya serta ku hisap lidahnya dan tak lama ia memberikan respon balas yang sama dengan mengucup kemas bibir dan lidahku. Tanganku mula meraba-raba kawasan dadanya dan meramas-ramas lembut teteknya yang bersalut baju dan bra, aku membuka butang blousenya satu

persatu hingga habis mendedahkan perutnya yang putih gebu, aku cuba menanggalkan cangkuk branya tapi tak dapat kerana ia tidak membenarkan, aku berhenti mengucupnya lalu merayu agar cangkuk bra dilepaskan, ia geleng kepala tapi aku minta juga dan akhirnya ia sendiri yang membuka cangkuk tapi enggan melepaskan branya jatuh. Perlahan-lahan aku menarik branya menampakkan sepasang payu dara yang mengkar kepunyaan si manis 17, saiznya sederhana cukup putih dengan aeriolanya berwarna merah muda serta putingnya yang kecil agak lebih gelap tapi tidak hitam.

Blouse dan branya dah terlucut habis mendedahkan bahagian dada serta perutnya aku tidak membiarkan begitu sahaja terus meramas-ramas tetek mengkar milik Zana serta menghisap putingnya silih berganti, Zana dah mula lupa diri malah aku dipeluknya dengan kuat sambil satu persatu butang kemejaku terlerai dan terus ku tanggalkannya, aku berusaha pula membuka cangkuk dan zip skirtnya lalu melondehkan ke bawah dan aku mengangkat Zana yang hanya tinggal seluar dalam itu ke tengah katil, aku membawa jari-jarinya ke cangkuk dan zip seluarku agar ia sendiri yang membukanya tak lama seluarku ditarik ke bawah dan hanya seluar dalam yang tinggal. Aku cuba tarik turun pantiesnya tapi Zana mengepit kuat tidak membenarkan aku berbuat demikian, aku menyelok masuk tangan ke dalam pantiesnya dan mula menguis-nguis bulu pantat serta biji kelentitnya, lama-lama Zana kalah juga lalu membiarkan tanganku bebas menggentel biji kelentitnya serta melurut alor cipapnya yang dah berair banyak, aku tak memberi peluang lalu pantiesnya ku sentap turun hingga ke tumit kakinya lalu Zana menguisnya jatuh. Dara manis 17 ni dah telanjang bulat dengan cipapnya dah terdedah tapi kakinya masih merapat, tundunnya agak tembam juga serta ditumbuhi bulu yang dah mula kasar agak lebat hingga menutupi bahagian atas labia majoranya. Biji kelentit Zana dah memerah bahana kena gentel, aku menguak kakinya dengan keras agar ia mengangkang lalu ku sembam mukaku ke cipapnya aku jilat, nyonyot, sedut, gigit malah ku kemam pantat dara manis ni sehingga ia mengerang kesedapan, habis rambutku ditarik-tariknya.

Aku tak pasti macamana tapi aku rasa seluar dalamku ditarik turun dan tak lama batang koteku terasa dihisap orang, mulanya aku heran juga sebab aku belum 69 dengan Zana jadi macamana dia boleh hisap koteku. Bila aku mengangkat kepala aku lihat Bib sudah telanjang bulat dengan mulutnya penuh berisi batang koteku. Sebelah tanganku meraba-raba cipap Bib yang dah mula berair, Zana terkejut bila menyedari kakak iparnya turut serta tapi Bib cepat-cepat memberi isyarat agar dia diam lalu membiarkan sahaja apa yang sedang dialaminya. Mulut Bib kini menghisap tetek Zana sambil tangannya mengusap manja rambut adik iparnya dalam keadaan merangkak, melihat situasi berkenaan aku mendatangi Bib dari belakang dan terus memasukkan batang koteku ke dalam pantatnya hingga santak habis. Dia tersenggut menahan asakanku dan Zana terbeliak matanya bila melihat cipap kakak iparnya kena tojah dengan cikgunya. Aku terus memainkan pantat Bib secara doggie sambil sebelah tanganku terus menggentel biji kelentit Zana. Setelah agak lama Bib memberi isyarat agar aku mencabut keluar dan menghalakannya ke arah cipap Zana pula, Zana kelihatan agak cemas bila

merasakan kepala koteku mula menyentuh bibir pantatnya, aku membuka kakinya agar mengangkang lebih luas sambil Bib memegang kedua-dua tangannya, aku membuka bibir pantatnya dengan jari lalu meletakkan kepala koteku pada alornya yang dah terbuka sikit lalu menekan masuk perlahan-lahan, ku ulangi berkali-kali sehingga ia dapat terbenam pada benteng daranya dan ku biarkan bagi membolehkan cipap Zana menerima kehadiran batang koteku. Tiba- tiba Zana bersuara….tak mahu buat lagi….takut….kote cikgu besaq dan panjang nanti koyak burit zana….tolong kak Bib jangan teruskan….jangan biaq cikgu tutuh burit Zana. Aku mencium semula bibir Zana sambil Bib membisikkan sesuatu ke telinga Zana, aku menarik keluar koteku memasukkannya semula dan memandang muka Bib, ia memberi isyarat tanda ok lalu aku menarik nafas dengan sekali huja aku tekan sekuat yang mungkin ke dalam pantat si Zana, berderut-derut kepala koteku menyelinap masuk membelah kulipis dara Zana hingga setegah batang koteku dah terbenam dalam pantatnya. Zana menggelupur untuk melepaskan diri tapi Bib dengan cepat memegang kedua-dua tangannya sambil aku memegang kuat pehanya, ia menjerit menahan kesakitan bila daranya terpokah, aku menarik keluar koteku lalu sekali lagi aku membenamkan masuk, aku tarik keluar dan ku benamkan sekali lagi hingga santak ke pangkal rahim tak boleh masuk lagi, Zana dah berhenti meronta dengan mulutnya terlopong mengambil nafas, air matanya meleleh turun membasahi pipinya yang gebu, cipapnya juga berdarah lalu ku palit sedikit di keningnya. Batang koteku dah terbenam dalam pantatnya lalu ku biarkan ianya terendam aku menantikan reaksi Zana, perlahan-lahan cipapnya mula memberi respon dengan mengemut-ngemut kecil batang koteku, aku menarik keluar batang kote tapi sebaik sahaja sampai ke hujung ku benamkan semula berulang- ulang kali, bila ku rasakan dinding farajnya mula bertindak aku terus memainkannya seperti biasa menyorong tarik perlahan kemudian bertambah laju hingga terdengik-dengik dia menahan tojahan demi tojahan.

Bib juga dah melepaskan tangan Zana lalu membiarkannya memeluk badanku, aku membengkokkan sedikit kedua-dua kakinya lalu membawanya ke dada, Bib mengambil sebiji bantal lalu mengalas punggung Zana ini menjadikan bahagian cipapnya tersembul naik dah menambahkan kelazatan buat kami berdua….kalau tadi sakit yang diucapkan….kini sedap pula yang dikatakannya berulang-ulang kali sambil macam bersiul nafasnya keluar masuk. Aku terus menggodek dan membedal cukup-cukup cipap muda milik manis 17 tu hingga tiba-tiba keseluruhan badannya kejang ia memelukku dengan kuat lalu ku lepaskan kakinya bagi membolehkan ia mengapit punggungku, dinding farajnya mengemut dengan kuat batang koteku berulang-ulang kali sementara nafasnya tersekat- sekat, aku membiarkan sahaja Zana berbuat demikian maklumlah ini klimaksnya yang pertama jadi biarlah ia enjoy sepenuhnya nikmat senggama sulungnya. Kemutan dan kepitannya yang kuat itu membuatkan aku hampir-hampir memancutkan air maniku tapi terpaksa ku tahan bimbang kalau ia mungkin mengandung nanti kecualilah kalau aku mengetahui statusnya pada hari itu. Sebaik sahaja Zana mula tenang dan kemutan cipapnya tiada lagi aku cepat- cepat mencabut keluar lalu….aku meradak pula pantat Bib bertalu-talu dengan

laju untuk menyegerakan gesaan memancut yang bertumpu di pangkal koteku, agar pancutan dapat ku segerakan….tolong Bib aku dah tak tahan nak memancut keluar, Bib cepat-cepat memegang batang koteku lalu mengulumnya serentak dengan itu air maniku mencerat keluar memenuhi mulut Bib, sebahagiannya terus ke rengkong lalu ditelannya, aku menarik keluar lalu membawa ke mulut Zana pula ia hanya berani membuka mulutnya tapi takut untuk mengulum lalu saki baki air maniku tumpah atas lidahnya, Bib meminta ia menelan jangan buang keluar dia akhirnya mengulum juga batang koteku lalu pancutan kecil air maniku yang akhir jatuh jauh di pangkal rengkongnya terus ditelannya. Barulah lega rasanya bila dapat memancutkan air mani dalam rongga (tak kiralah rongga mana asal jangan terbuang ke udara).

Bib membersihkan pantat Zana yang berdarah sambil bercakap hal-hal yang berkaitan dengan alat kelamin mereka, aku bertanya Zana hari itu hari keberapa kitaran haidnya kalau tak salah hari ke 13 atau 14 jawabnya….fuh nasib baik…. kalau pancut kat dalam tadi alamat tunggulah jawabnya kalau tak buncit kira betuah tak menjadi tapi kalau ikutkan hingga hari ini waktu subur kalau aku

pancut jawabnya lekat. Selepas anak-anaknya tidur kami beraksi lagi dan kali ini

si Zana dah tak banyak karenah lagi cuma yang tak sedapnya aku tak dapat nak

pancut kat siapapun sebab Zana tengah subur Bib pula tak ketahuan lagi sebab haidnya belum turun tapi kalau pancut boleh lekat juga tak caya tanya kat depa yang baru beranak sulung tak lama bini depa buncit semula pasai haid tak mai ingatkan safe pancut-pancut lekat pulak, aku sarankan kat hangpa yang baru beranak sulung kalau menenggek tu jangan pancut kat dalam lagi atau kalau hangpa boleh tahan tunggu sampai kitran haid bini hangpa kembali normal (mahu makan 100 hari atau lebih selepas bersalin - mahu lebam kepala kote menahan) baru boleh pancut kat dalam taklah anak sulung dengan kedua tu bila besar nanti macam kembar saja sebab selang setahun sahaja.

Berbalik cerita aku, Zana dan Bib hari itu beround-round lagi kami main dan untuk membalas jasa baik aku Bib dengan rela hati membenarkan aku menojah lubang duburnya agar aku dapat memancutkan air maniku di situ malah ia juga membimbing Zana membiarkan aku menikam lubang duburnya buat pertama kali walaupun perit rasanya wadah kali pertama tapi Zana membiarkan juga aku memokah lubang duburnya yang ketat itu dan menjelang sore kedua-dua lubang dubur mereka merasa juga siraman air maniku. Kami berhenti menjelang minum petang, membersihkan diri, mengemaskan apa yang patut dan aku lihat kedua- duanya bersolek sakan menanti kepulangan abang Matsom. Aku turut menantinya

di ruang depan rumah, menjelang senja abang Matsom sampai membawa tiga

ekor burung ayam-ayam jantan yang dah siap berbuang bulu serta bersalai tinggal potong dan tumiskan dalam periuk sahaja. Malam itu kami puas makan gulai daging burung ayam-ayam yang lemak serta lazat itu malah di hujung minggu itu aku benar-benar puas makan daging berpeha-peha daging kak Bib dan daging Zana ku tibai, naik nyeri rasanya koteku bila berjalan.

PakTeh M/28 Instant Message Send Message ni last ok ehehheh Posted: Apr 1, 2006 10:14 PM

M/28

ni last

ok

PakTeh M/28 Instant Message Send Message ni last ok ehehheh Posted: Apr 1, 2006 10:14 PM

ehehheh

Posted: Apr 1, 2006 10:14 PM

Aku akhirnya menerima surat rasmi daripada JPA yang meminta aku memasuki kampus Intan bagi mengikuti kursus PTD untuk sesi pengambilan tahun hadapan. Di samping itu juga uncleku telah menyatakan dengan terperinci sebaik sahaja aku menamatkan kursus berkenaan aku akan dihantar melanjutkan pelajaran ke peringkat MSc. dan kalau result baik hingga peringkat Ph.D di Cornell atau Harvard. Dipendekkan cerita aku berangkat ke US tak lama selepas ditauliahkan sebagai Pegawai PTD tapi kembali ke tanahair sebaik tamat master dan dipinjamkan ke salah sebuah universiti kerana kursus yang aku ambil itu begitu teknikal dan lebih ke arah menjadi seorang pensyarah (aku dahpun kahwin dengan 1st. wife jadi kena balik uruskan hal dia pulak), aku hanya sempat tiga semester di U berkenaan sebelum dihantar mengambil Ph.D (kepada bekas pelajar yang mungkin kenal salam hormat buat anda semua) dan selepas bergelar Dr. aku berkhidmat di beberapa buah kedutaan kita di luar negara sebelum dipinjamkan ke salah sebuah anak syarikat kerajaan yang tak lama selepas itu diperbadankan. Bersama-sama dengan anak buah yang komited serta sokongan boss dan rakan-rakan organisasi berkenaan maju dan tak lama selepas itu ianya diswastakan. Selepas penswastaan aku berhenti lalu membuka syarikat sendiri atas desakan 1st. wife dan bapak mentua hinggalah ke hari ini (modal bini dan bapak mentua yang kasi serta semasa inilah aku berkahwin untuk kali kedua dan agaknya tak lama lagi kahwin satu lagi pulak - kena rujuk kisah-kisahku yang terdahulu apa sebab musababnya). Mukadimah ini perlu sebelum aku menamatkan kisah Bahanaseks ini.

Berbalik kepada kisahku di kuarters berkenaan, suatu hari kira-kira di pertengahan tahun kalau tak silap aku, Ustaz Mohsin meminta aku datang ke rumahnya malam nanti sebab ada sesuatu yang hendak dibincangkan dengan aku (ustaz Mohsin merupakan keluarga terlama yang menghuni salah satu krs di sebelah hujung dan akan bersara tidak berapa lama lagi, isterinya seorang ustazah tetapi telah mengambil optional bersara lebih awal. Aku memanggil mereka ini sebagai Haji Mohsin dan Kak Hajah sahaja maklumlah kedua-duanya telah mengerjakan haji). Aku sampai ke rumah mereka selepas solat isyak, Haji Mohsin dan anak lelakinya mengajak aku duduk di ruang tamu dan tak lama Kak Hajah membawa kopi dengan goreng pisang awak legok lalu join bersembang dengan kita orang. Haji Mohsin mengeluarkan sepucuk surat bersampul besar lalu memberikannya kepadaku, aku mengambil lalu membukanya oh rupa-rupanya

surat tawaran kemasukan ke universiti untuk anak lelaki sulungnya, aku lantas mengucapkan tahniah kepada mereka. Selepas itu banyaklah pertanyaan yang dikemukakan kepadaku tentang selok belok universiti dan apa jua yang mereka ingin tahu….masalahnya bukan wang ringgit sebab mereka mampu kalau tak dapat biasiswapun….macam mana nak ke sana siapa yang patut hantar sebab Haji Mohsin tidak boleh meninggalkan sekolah, mereka meminta aku yang menghantar kerana mereka tidak tahu selok belok untuk ke sana jadi akupun setujulah dengan syarat pihak sekolah membenarkan aku mengambil cuti sementara ke sana, kak hajah mencelah soal itu dah beres malah HM aku telahpun mengizinkan, aku heran sedangkan aku belumpun ke sekolah bertemu HM lagi, kak Hajah cakap dia dah beritahu lebih awal….baru aku teringat yang HM tu (kini dah bergelar YB. Tapi aku tak pernah jumpa dia lagi) adalah adik kak Hajah.

Sementara itu aku menghubungi auntieku memberitahu kedatanganku ke KL dan berhasrat menumpang di rumah mereka semalam dua, auntie membenarkan tapi mereka sekeluarga tiada ke rumah terpaksa ke Kuantan jadi aku boleh ambil kunci di tempat biasa malah kereta auntie boleh aku gunakan selama aku di KL. Kami pergi bertiga sahaja kak Hajah, anaknya dan aku menaiki keretapi malam. Sampai KL aku terus mengambil teksi dan mengarahkannya ke rumah auntie, mengambil kunci dan masuk ke rumah. Selepas mandi, sarapan dan berkemas kami menuju ke U tempat anak lelakinya diminta mendaftar dengan kereta auntieku jadi perjalanan agak cepat sikit. Pendaftaran memakan masa dua hari termasuk pendaftaran di fakulti serta pemeriksaan semula perubatan oleh doktor U berkenaan pula. Selepas sesi pendaftaran hari pertama kami makan di kafetaria U kemudian aku membawa mereka berkereta mengelilingi kampus membeli apa- apa yang patut sebelum menghantar anak lelakinya ke hostel yang telah ditetapkan. Kami pulang semula ke KL dan berjanji untuk bertemu dengannya semula tengahri esok di kafetaria. Dalam perjalanan pulang sempat juga aku membawa kak Hajah melihat satu dua tempat termasuk solat di Masjid Negara dalam perjalanan balik ke rumah auntieku. Kami sampai rumah dah dekat maghrib jadi lepas mandi terus solat dan aku berehat, ku beritahu kak Hajah nanti kita makan kat luar sebab tiada siapa nak masak. Aku hanya tersedar bila kak Hajah memanggil aku keluar bilik, tergesa-gesa aku memakai seluar baju untuk ke kedai tapi kak Hajah memberitahu makan malam dah sedia tersaji di meja. Rupa-rupanya dia memasak kerana bahan-bahan masakan serta lauk-pauk mentah memang telah disediakan oleh auntieku sebelum mereka ke Kuantan. Sedap juga masakan kak Hajah ni, aku makan agak banyak juga sebab lapar kerana aku tak suka makan di kedai tak sama dengan masakan di rumah.

Kami makan mengadap antara satu sama lain, jadi lama-lama tu baru aku perasan yang kak Hajah ni masa mudanya mesti cantik orangnya sebab kean- kesan kecantikan itu masih tampak jelas terutama bila dia tak memakai tudung. Selepas makan kami beredar ke ruang tamu, kak Hajah membersihkan meja makan dan tak lama dia turut ke ruang tamu membawa secangkir kopi dengan biskut tawar, aku memerhatikan kak Hajah ni dengan rambutnya yang mengurai

dan hanya berbaju tidur labuh nampak seksi dalam usianya, aku ingin nak tahu lebih lanjut lalu bertanya berapakah umurnya yang sebenar….dia jawab dah lima puluh sebab dah dekat sepuluh tahun dia ambil optional….aku menambah agaknya kakak masa muda dulu lawa orangnya….mana hang tau….itu kesan- kesannya masih ada di wajah kakak….dan tak nampak macam orang dah lima puluh tahunpun. Kak Hajah tersenyum, aku meletakkan cawan kopi lalu duduk di sebelahnya ku perhatikan betul-betul lehernya, kakinya, dadanya dan rambutnya sah dia nampak lebih muda dari umurnya yang sebenar. Akhirnya dia memecahkan rahsia yang dia juga turut mengamalkan petua yang diberikan oleh kak Esah kepadanya untuk menjaga badan dan kesihatan. Aku jadi tambah berani lalu bertanya sama ada dia masih melakukan senggama macam dulu- dulu….wajahnya tetiba muram lalu berkata dah hampir lima tahun mereka tak melakukannya sebab Haji Mohsin dah tak berupaya lagi sejak kemalangan motosikal dulu tapi disebabkan dia dah berumur dan dah menopause jadi dia tak kisah lagi. Kami beredar ke bilik tidur masing-masing, sambil berjalan tu tanganku meraba punggungnya, dia terkejut tapi tidak menghalang lalu aku memusingkan badannya dan terus mencium bibirnya, terasa kaku pada mulanya tetapi tak lama ia semakin hangat dan membalas ciumanku, aku mula terangsang lalu kedua-dua punggungnya ku ramas dengan keras ternyata kak Hajah tidak memakai panties cuma ada kain dalam sahaja. Aku mencempung kak Hajah masuk ke bilikku dan merebahkannya di atas katil ia cuma memandangku dengan penuh kehairanan.

Aku mendekatinya lalu berbisik….kalau kakak izinkan saya nak…nak rasa burit kakak….belum pernah merasa perempuan yang dah berumur sikit….itupun kalau

kakak beri. Dia menarik nafas panjang

nak juga ambillah kakak tak upaya nak larang….cuma nampaknya musim haji akan datang kakak kena pi semula. Mendengarkan itu aku terus menggomoi perempuan setengah umur berkenaan, aku lucutkan baju tidurnya yang tinggal hanya bra dan kain dalamnya sahaja, aku turut membuka pakaianku bertelanjang bulat aku tak kisah lagi biarlah dia lihat sendiri bentuk tubuh badanku terutamanya batang koteku yang dah mula nak naik. Aku membuka kancing branya lalu melorotkannya, terdedahlah tetek kak Hajah yang aku kira masih ada bukitnya walaupun ia dah jatuh di dada. Aku meramas-ramas teteknya sambil menggentel puting kiri dan kanan lalu beralih menyonyotnya pula, puting kak Hajah mampu lagi menegang bila dihisap begitu dan nafasnya juga kian kencang, ia nampak malu bila aku menatap wajahnya yang dah memerah menahan rasa berahi yang mula menggugat hatinya. Aku terus meraba-raba perutnya, pinggangnya, pinggulnya lalu turun ke jari-jari kaki, buku lali, betis dan peha. Bila aku mahu meraba cipapnya kak Hajah tak benarkan….kakak malu hang tengok burit orang tua….lalu aku jawab tua ke muda sama juga burit lalu aku menanggalkan kain dalam yang dipakainya mendedahkan segalanya. Sangkaanku meleset kerana aku tengok tundun cipapnya masih tinggi dengan bulunya yang nipis tanda selalu dicukur, pantatnya masih macam perempuan lewat tiga puluhan cuma yang menampakkan perbezaan ialah daging kelentitnya agak kendur menyebabkan labia minoranya terjuih sedikit namun biji kelentit serta urat jarumnya masih utuh. Aku terus menggentel biji kelentitnya sambil meramas-

cara

tu salah tak boleh….tapi kalau hang

ramas seluruh cipapnya, aku tak pasti sama ada kak Hajah mampu mengeluarkan mazi lagi tapi aku perlu berusaha takut terlalu kering vaginanya sukar untuk aku setubuhi nanti. Urat jarumnya aku kulum sambil ku lurut dengan lidah, kak Hajah dah terangkat-angkat punggungnya dan tak lama selepas itu cipap vateran itu merembeskan cecair pelicin yang ku nanti-nanti dengan menggunakan jari-jariku air mazi kak Hajah ku lumurkan di sekitar lubang cipapnya agar bertambah licin.

Saat itu bibir pantatnya juga dah membengkak menandakan darah dah memasuki serta menyediakan lubang burit yang gersang selama ini untuk ditojah semula. Setelah menyakini ia bersedia aku membisikkan di telinganya….kakak saya minta maaf tapi saya rasa cukup bernafsu untuk menyetubuhi kakak, saya pohon keizinan kakak….dia membuka matanya seraya memandangku lalu anggukan diberikan tanda setuju….hang mainlah kut mana hang suka kakak ikutkan saja, jangan balun deras sangat sudah takut kakak tak dapat ikut rentak hang nanti. Mendengarkan itu aku terus memegang batang koteku yang dah mencanak tegangnya itu lalu ku bawa ke bibirnya dan sepantas itu juga ia mengulum kepala kote serta menjilat-jilat batang kote serta kerandut buah zakarku. Aku kemudiannya membawa turun koteku ke arah cipapnya lalu mengetuk pintu lantas melagakan biji zakar dengan biji kelentitnya, aku cuba mencari makam berahinya dengan mencuba pintu-pintu makam dan memang nasib baik nafsunya berada di dalam lalu ku benamkan perlahan-lahan batang koteku menerusi pintu makam atas, sepanjang pengalamanku menenggek perempuan itulah pengalaman senggama yang paling lembut pernah aku lakukan. Aku tekan perlahan sungguh masuknya hun demi hun sambil memberi ruang lubang pantatnya menerima kemasukan batang pelirku yang besar serta panjang, ku lihat muka kak Hajah memerah sakan menahan kemasukan batang pelirku yang kini dah terbenam habis hingga mencecah batu meriyannya, kakak tersentak dan ku biarkan sebentar. Setelah aku rasa cipapnya dapat menerima kehadiran batang pelirku aku memulakan tusukan dengan melakukan hayunan petai dan tak lama kakak klimaks lalu ku benamkan dalam-dalam koteku memberi peluang dinding-dinding vaginanya mengemut atau menguli batang kote yang dah lama tak dirasainya. Aku terus memainkan cipap kak Hajah mengikut satu demi satu pintu makam persis apa yang diajarkan kepadaku oleh kak Esah, aku bertekad memuaskannya sungguh-sungguh dengan membawanya klimaks pada setiap makam sambil menyimpan klimaks yang paling besar agar dapat klimaks bersama-sama. Kak Hajah tampak kelesuan bila dah berkali-kali klimaks lalu aku berbisik lagi….kita main sat lagi sampai dapat bersama….ia mencium pipiku. Aku melipatkan kaki kak Hajah lalu ku ajak main secara pasak bumi, kak Hajah tersentak-sentak menerima gagasan tojahanku, kira lama juga kami main malam itu sampai dah berbunyi-bunyi cipapnya kena tojah tetiba kak Hajah bersuara….cukup kakak tak tahan lagi….rasa mak meletup burit kakak, aku menghabiskan permainan pasak bumi kami lalu melepaskan kakinya agar menapak di tilam, aku keluarkan batang pelirku lalu ku tojah masuk dan keluar berkali-kali dengan keras sehingga kak Hajah oleng kiri dan kanan, aku tak peduli lagi air mani perlu dikumpul di pangkal kote agar menambah kelazatan pancutannya nanti. Kak Hajah mendesah tak lama ia menjerit serta meraung-

raung kecil tapi tak ada sesiapa di rumah jadi tak ada orang yang dengar jeritannya, aku terus mengepam bertubi-tubi hingga ke saat benar-benar akan terpancut barulah aku benamkan sedalam mungkin batang pelirku sambil ku gesel-gesel serviknya, kak Hajah mendakap badanku sekuatnya, merapatkan pehanya menyepit koteku lantas badannya menjadi kejang, nafasnya tak boleh nak cakap lagi kalah kuda berlari tetiba aku dapat merasakan seluruh dinding cipapnya bergerak dan mengemut dengan kuat batang pelirku bertali-tali, crittt….crittt….crittt aku lantas melepaskan pancutan demi pancutan ke dalam lubang pantatnya yang dah relah ku kerjakan. Biarlah banyak manapun mani yang mampu keluar akan ku pancutkan semuanya, badan kami semacam melekat tak bergerak langsung yang berkerja hanyalah batang kote dan cipap. Setelah cengkaman buritnya terlerai barulah aku dapat menarik keluar batang koteku dan barulah aku tahu kak Hajah mengamalkan kemut anjing yang tak membenarkan kote ditarik keluar sebelum ia melepaskan cengkamannya. Aku mencium dahi kak Hajah dan dia turut mencium pipiku kiri dan kanan tanda kami berterima kasih dan disebabkan terlalu keletihan kak Hajah terus tertidur telanjang bulat tanpa sempat berpakaian lagi. Aku memakaikan semula baju tidurnya serta menyelimutkannya tak lama akupun lelap.

Aku tersedar hari dah tinggi kira-kira jam sepuluh pagi tapi ku dapati kak Hajah dah tiada di sisiku, aku lantas bangun memakai tuala dan mencarinya, rupa- rupanya ia berada di dapur menyediakan sarapan, aku merapatinya perlahan- perlahan memeluk pinggangnya dari belakang lalu mencium pipinya. Dia kata sudahlah pergi mandi boleh sarapan sebab nak pergi jenguk anaknya, aku jawab aku nak sarapan kerang dulu baru boleh mandi, aku membaringkan kak Hajah atas meja dapur dengan kakinya berjuntai di tepi meja, menyelak baju tidurnya, ku pangku pehanya lalu ku sorong batang koteku yang dah mengeras sejak tadi, kak Hajah hanya membiarkan sahaja aku menikam buritnya bertalu-talu tak lama aku terasa nak memancut lalu aku tekan sedalam yang mungkin lalu ku pancut air mani pagi ke lubang cipap kak Hajah ia cuma menanti pancutan tanpa ada reaksi seperti semalam. Ia menepuk-menepuk belakangku….sudah karang tak sempat nak pergi, aku jawab masih banyak masa lagi lalu beredar ke bilik mandi. Selepas siap berpakaian aku ke ruang makan aku lihat kak Hajah dah siap berpakaian serta menantiku untuk bersarapan sama, kak Hajah bersolek lain sikit pagi itu nampak muda pulak malah cukup harum dengan pewangi "poison" milik auntieku….nak try katanya, aku datang hampir kepadanya lalu ku cium pipinya ia memelukku sambil tersenyum….cepat makan kita pergi selesai nanti hang bawa aku shopping sat lepaih tu balik ke rumah hang buatlah ikut suka tapi lepas maghrib kita kena balik takut tak sempat nak ligan keretapi nanti. Kami berjumpa dengan anaknya di kafetaria dan ia memberitahu segala proses pendaftaran telahpun selesai dan malam itu akan bermula minggu orientasi (ragging ikut istilah aku), aku lihat kak Hajah meninggalkan sedikit wang kepada anaknya dan kamipun meminta diri untuk pulang. Aku membawa kak Hajah shopping di sekitar Jalan TAR, aku turut membawanya menikmati nasi beriani sebelum pulang ke rumah auntieku.

Petang tu sekali lagi ku kerjakan kak Hajah dan dia memberikan respon yang cukup baik malah ia turut membetulkan langkah-langkah yang silap semasa kami bersenggama itu maklumlah orang lama dah cukup berpengalaman. Malah semasa mandi bersama kak Hajah memberikan pula petuanya kepadaku sambil berpesan ajarkan kepada isteri kelak hangpa hidup bahagia sampai bila-bila. Bagaimanapun kak Hajah melarang aku menutuh duburnya hanya dapat cecah setakat kepala takuk sahaja….orang tua lagu kakak dah tak kuat grip lagi nanti bertabo' susah nak jalan. Kami balik dengan keretapi malam dan sampai keesokan harinya, sebelum sampai ke kawasan krs kami, aku memohon maaf banyak-banyak daripadanya kerana dah melakukan sesuatu yang tak patut aku lakukan terhadapnya. Dia kata tak apalah lagipun perkara dah terlanjur….jangan cakap kat orang dah laa.

Inilah semua pengalaman yang ku perolehi selama setahun lebih aku berada di daerah berkenaan, selepas aku menamatkan pengajian sarjana dan kedoktoran hanya sekali aku sampai ke darah berkenaan tetapi penghuni krs telah bertukar malah krspun telah banyak dikosongkan sebab akan dibangunkan projek perumahan guru di tapak berkenaan dan semenjak itu aku tak dapat mengesan lagi perempuan-perempuan yang berjasa dan pernah mengajarku erti nikmat senggama yang sebenarnya. Aku sangat berterima kasih kepada mereka yang telah memberi ku pengalaman yang cukup berharga dan dapat pula dipraktikkan apabila aku memasuki gerbang perkahwinan.

Then minggu berikutnyer

maklumlah senior hensem cam aku ni

mula-mula tu

matrix

alasan aku bagi sebab dalam pawagam tu sejuk

keberatan

nyanyi lagu negaraku

merapatkan diri dan memeluk pinggang zarida

tapi

Aku pun mula menggeselkan tangan kat peha dia

aku plan nak kluar ngan zarida

ajak jer

masa

dia setuju

sure berduyun-duyun yang ikut

tu kat panggung cerita the

walaupun terasa dia 'adik' pula bangun

aku terus

kitorang

pergi tengok wayang

aku pun cuba jadi 'matrix' gak

aku pedulik hapa

mula-mula aku pegang tangan dia

dia ok je

tgh syok2 tengok cerita

tak boleh jadi ni

aku fikir

naik pulak dah

mula-mula tu dia terperanjat

dia hanya mendiamkan diri

aku pun go on laa

saje je nak tengok akal dia

dia cuma kata

"ala

tak geli pun

"

Ciss

ini sudah tak boleh jadi ni

aku

tersenyum sendirian

oooo nak lebih ye

ok aku pasang plan kedua

aku mula

menggelikan lutut dia

memutarkan jari

sambil buat muka innocent

dia tak

toleh pun kat aku

seolah membiarkan je

aku pun teruskan je laa

jari-jari aku

berputar

aku pun stop tak nak teruskan

akan buat plan ke 3 selepas tgk wayang ni

Lepas abis tonton wayang

berhenti dulu setakat tu

dekat pangkal dalam peha

makin lama makin ke atas

slow-slow ke atas

dan sekarang dah

takdee respon

hehehehe

nampaknye

biar slow n steady

aku

aku

kitorang balik ke hostel

on the way tu

kitorang

berhenti singgah makan kat gerai

tersedia gelap

malam

bukak enjin kereta dulu

lagi

bukak topik lain

dah clash

dia pernah cium ker pakwe dia

"Takkk

kereta aku park kat lorong yang memang

Zarida pun follow aku pergi makan

masa tu dah dekat pukul 9 masa dalam kereta, aku saja

Abis makan pun aku ajak Zarida beredar

tapi belum start lagi

Zarida bertanya kenapa tak start "

Lepas tu aku

dia kata

aku dengan tipu daya nya kata lah

"biar enjin panas dulu

aku tanya kat Zarida yang dia dah ader bf ker belum

ooo baru aku tau

aku pun cuba masuk jarum dan tanya kat dia yang

dia terperanjat ngan soalan aku dan tersenyum.

eleeehhhh aku tau

mesti pernah punyee

" Jawabnye sambil mencebik

Kemudian aku kata kat dia yang aku ader beli present kat dia untuk mlm jamuan

perkenalan

boleh

pun kasi la sebungkus baju

dada agak lebar) Aku pun cakap pada Zarida

mesti pakai baju mlm ni gak sebab i nak tengok saiz nye ngam ngan u atau tak dia mengangguk dan keluar dari kereta dan pergi ke toilet stesen minyak yang

berdekatan untuk menyalin pakaian

cepat buang underwear dan hanya memakai seluar panjang

menggelembung la sluar tu

Lepas salin aku belikan tu

keputihan pangkal dada dia

walaupun dadaa nya tak besar sangat (32-24-33) tapi cukup menggairahkan bagi

aku

sesuai pun dengan u" Jawab i sambil memuji dia

u" kata aku

dia

terus cium bibir dia membuka matanya

mencium ku

tapi Zarida beriya-iya nak present tu mlm tu jugak

aku kata mana

aku

nanti tak surprise

tapi dia tetap merengek2 nak present tu jugak

(baju tu agak sexy sikit sebab belahan butang pada

ok presents tu u boleh ambik tapi u

biar

"adik" aku dah keras sikit

aku pun cepat-

tapi nampak

biar nanti dia stim la tengok aku

hehehehhe

Zarida masuk semula dalam kereta dengan memakai baju baru yang

Fullamakk

cantiknye

puji aku pada Zarida

terserlah

ternampak sikit colinya yang warna hitam

"Ehhh

ok la tue

"Tak seksi sangat ke camni, Hakim?" tanya zarida

"apa dia??" "ok

kali ni aku tak kisah dah

ida

pejam mata dulu

"I ader satu lagi surprise untuk "

dia pun pejam kan mata

dan aku pun

aku perlahan-lahan hampiri dia

Zarida yang terperanjat dengan kelauan aku tu pun

tetapi dia tidak menolak ku

seolah2 memang dia pun ingin

kami pun terus berfrench kiss

lama jugak

Aku pun terus ambik posisi di atas dia

sekarang ni

aku dan dia berkongsi seat

kereta

mmemrmmmm

kami bercium

errmmm

tangan aku kemudian

memeluknya di belakang badan

jari-jari aku meraba-raba belakang badannya

yang halus

kemudian aku memasukkan jari ku kedalam baju nye dari

belakangh

ersssss

semakin kuat erangan Ida ni

jari-jari aku cuba mencari

pin colinya untuk aku bukak

pusatnye pula

errmmmmmm cuma erangan dari ida yang membangkitkan lagi nafsu aku kini

aku menaikkan jari aku ke dada

selepas berjaya

aku mula memainkan jari aku di

ermmmmmmmm

aku meramas dadanye

masa ni kami masih lagi berciuman

perlahan-lahan

errrrrrrsassssse errrrmmm

Aku yang dah tak boleh sabar lagi terus memicit dan memulas dada zarida

denganpeunh lembut daan pantas

rasakan

coklat cerah

kecil

terus ke bawah ke seluar dia

aku terus ke situ

enggan

dia pun kasi dengan syarat

Wow

di lubang nye

terus menjilat kelentit

sempit dan daranya masih ada

aaahhh

pun terus mengasak bertalu-talu dengan lidah ku

yang kluar

menekan ke dalam dengan lebih kuat lagi

aku pun dengan laju menerjah lidah ku

ahhhhhhh

dia telah pun klimaks

Kemudian aku meminta dia mengolom aku kerana aku belum lagi kluar

kemudian terus mencapai konekku yang besar berwarna pink tu

hanya memainkan konekku ke atas dan ke bawah

dia menggenggam konekku kerana tangannya punyalah lembut dan putih

kemerahan

aku balik dan terus buka seluar

Zarida yang dari tadi hanya menunduk dan melihat konekku tu terus mendekati

dan menjilat konekku

menekup kepala Zarida dan menekannya agar dia mengolom konekku itu pun mula memasukkan konekku ke dalam mulutnya dan mengolom

ERRRRSSS

mengolom laju-laju

ermmm

dia

Zarida mengerang keenakan

semakin pantas nafas zarida yang aku dapat

mmm

putingnye berwarna

mmmmmm

putingnye masih

dan

ermmm

aku pun terus bukak bra dia

aku terus menghisap putingnya itu

mmm

masih lembut

kemudian aku pun terus mencium pusat dia

Zarida terus pegang aku dan tidak membenarkan

aku memujuknye

dia tetap

setelah lama memujuk

katanya

dia belum bersedia

kemudian aku berkata yang aku cuma nak lick

lick sahaja

aku pun terus buka seluar dia

bulu nyer dah di trim

cipapnye tembam pula tu

aku pun terus menjilat

emmm

aku

terasa lendir dan basah di sekeliling lubang Ida

ahhhhhssss

aku

ngerang ida terasa yang lubang nye masih pun terus menerjah lidah ke dalam lagi

aku

errrrrrssssssss

Zarida makin kejang dengan kelakuan kau tu

terasa air sudah banyak

sedang asyik menjilat tiba-tiba Zarida memegang kepala ku dan

aku tau dia sudah hampir klimakxx

hampair mengenai daranya

ahhhhhh

Zarida mengerang perlahan

dan akhirnya

ermmmmmmmmm

aku pun bangun dan segera menciumnye di mulut

Zarida

mula-mula dia

aku rasa amat besssttt bila

ermmm

aku pula yang jadi tak tahan

aku pun terus duduk di seat

aku yang memang tengah tak boleh tahan tu teruss

aku pula yang tak boleh tahan

aaaaaahhhh

aku menyuruh Ida

aaahhh

enaknyee

aku pun bersandar

ERSSSSS

dia pun menurut

sambil tangan aku meramas dadanya

ermmmmmm Tiga minit kemudian aku dah rasa yang aku tak boleh tahan

aku suruh ida sux

laju2

kelihatan Ida masih lagi

meneruskan kolomannye agar aku sampai tahap klimakxx yang terakhir

aaaaahhhh

memancutkan air mani ku ke dalam mulut Ida

emm

yeahh

it's comin

baby

it's comin

aahh

ahh

aku pun terus

Ida pun

aaaaahhhhh

uuhhhhhhhh akhirnya aku sudah selesai

bangun

aku bertanya apa yang dia rasa air mani ku itu

dia kata

biasa je

tawarr

emmm aku pun berikan ciuman yang terakhir dan mengemaskan diri

kemudian kami pun meneruskan perjalanan ke hostel Kami terus berhubungan lagi sehinggalah kami lost contact 2 tahun lepas dengar cerita dia kini berada di negeri sembilan dan bekerja di sana sekarang

ni adalah kisah benar yang terjadi pada diriku lebih kurang 18 tahun yang lampau.Waktu itu aku berusia hampir 18 tahun dan baru saja menamatkan zaman persekolahan aku. Selepas menduduki peperiksaan SPM, aku bekerja sementara dengan sebuah syarikat pembalakan. Tugas aku memerlukan aku tinggal di hutan untuk mengira hasil kayu balak yang dikeluarkan. Lokasi tempat aku bekerja lebih kurang 70 km dari pekan terdekat mempunyai lebih kurang 25 pekerja.

Disitulah tempat aku berkenalan dengan Hajjah Zainon, tukang masak di kongsi tersebut. Aku paggil dia Kak Non. Janda berumur lebih kurang 55 tahun. Orangnya agak awet muda, pakaian selalu menutup aurat dan aku tengok dia beriman orangnya. Maklumlah, sembahyang dan puasa, tidak pernah tinggal. Kak Non ni orangnya agak pendiam tetapi yang aku hairan, walaupun umurnya 55 tahun, tapi tak nampak pula kedut kedut pada wajahnya. Mungkin kuat makan jamu agaknya.

Selain dari tugas aku mengira hasil kayu balak, aku juga perlu ke pasar untuk membeli barang keperluan dapur. Dalam seminggu adalah 2 kali aku ke pasar. Jadi selalu jugalah Kak Non temankan aku. Dia lebih arif dalam soal memilih lauk pauk yang sesuai untuk makanan pekerja balak. Tukang masaklah katakan. Aku turutkan saja apa kemahuannya kerana dia yang lebih memahami hal masakan. Oleh kerana perjalanan pergi dan balik ke pasar amat jauh, lebih kurang 2 jam menggunakan kenderaan pacuan 4 roda, selalu jugalah kami berbual-bual masa tersebut. Setelah mengenali Kak Non lebih kurang 3 bulan, barulah sikap pendiamnya agak berubah sikit. Mahu juga dia berbual panjang dengan aku. Maka terbukalah kisah hidupnya yang boleh tahan juga hebatnya. Setelah pulang dari menunaikan fardu haji, dia bercerai dengan bekas suaminya setelah dimadukan.

Dia rela dimadukan tapi bekas suaminya lebih sayangkan isteri mudanya. Kak Non ni anak orang yang agak berada, tidak pernah bekerja seumur hidupnya. Jadi tukang masak ni pun kerana bosan hidup sendirian di rumah. Anak-anaknya sudah berumah tangga dan hidup sendiri. Oleh kerana sendirian di rumah, dia bekerja di hutan. Ada ramai kawan, katanya. Antara ramai pekerja di kongsi balak itu, akulah yang paling rapat dengannya. Mungkin juga kerana aku selalu ke pasar dengannya. Mungkin juga kerana aku selalu berbual panjang dengannya.

Nak dijadikan cerita, masa itu penghujung tahun, jadi musim hujan berlarutan. Bila musim begini, kerja balak tidak dapat diteruskan dengan sempurna. Jadi tidak ramailah pekerja di kongsi balak. Hari itu, sudah dua hari hujan berterusan, jadi ramailah pekerja yang balik kampung. Tinggallah kami berdua saja. Ini adalah peraturan kongsi balak dimana dalam satu satu masa, sekurang-kurangnya mesti ada dua pekerja untuk mengawal kongsi. Tidak boleh ditinggalkan kosong tanpa penghuni.

Hari itu, hujan turun tanpa henti. Lepas makan tengahari, aku duduk sendirian di dapur. Entah macam mana, terus tertidur atas pangkin kayu depan bilik Kak Non. Bila aku sedar, hari sudah petang. Aku dapati Kak Non duduk berhampiran dengan aku sambil tersenyum memandang aku. Sumpah aku cakap, gaya senyumannya, raut wajahnya memang menawan hati. Awet mudalah katakan. Kalau dia tidak beritahu umurnya 55 tahun, memang aku agak lebih kurang 40 lebih saja. Dah lewat ni, pegilah mandi, nanti kita makan malam sama sama, kata Kak Non. Aku terus bingkas bangun dan menuju ke sungai untuk mandi.

Lepas makan malam, kami duduk berbual-bual dekat pangkin kayu depan bilik Kak Non. Masa itu, langit sudah gelap, hujan turun semula. Hanya lampu pelita yang menerangi suasana di dapur. Kak Non minta diri untuk sembahyang isyak. Lebih kurang setengah jam, dia kembali semula duduk berhampiran aku. Kali ini, dia memakai baju tidur labuh berbunga batik tanpa tudung. Rambutnya separas belakang dibiarkan ditiup angin. Wangi sungguh. Sambil kami berbual sempat juga dia bergurau senda dengan aku. Kadang- kadang dia mengusik dan sekali sekala sempat juga dia mencubit peha aku. Hairan juga aku, belum pernah Kak Non berkelakuan begini. Mungkin Kak Non agak berani kerana tiada orang lain di situ agaknya, kataku dalam hati.

Kak Non panggil aku adik, maklumlah umur kami berbeza jauh. Aku layak jadi anaknya kalau hendak dikira umur kami. Masa berbual, Kak Non banyak bertanya soal-soal peribadi aku. Hairan aku masa itu. Aku masih ingat lagi soalan-soalannya. 'Adik, dah ada girl friend?' tanyanya. 'Belum' jawabku denga ikhlas. Memang aku tiada girl friend masa itu, maklumlah aku ini budak kampung sikit, kurang social, tambahan pula tempat tinggal aku bukan di kota besar macam KL. Aku tidak pandai soal-soal dating, internet, chit chat macam budak-budak zaman sekarang. 'Ye ke ni?' Tanya Kak Non lagi. 'Betul kak' jawabku. 'Tak pernah romen?' Tanya Kak Non lagi.

Tersentak aku sambil tunduk tersipu-sipu. Memang aku tiada pengalaman kerana aku sememangnya masih teruna masa itu. 'Tak' jawapku perlahan. 'Ye ke ni?' Tanya Kak Non. 'Betul, tak pernah romen tapi pernah tengok video blue' jawapku. Kak Non ketawa kecil. 'Kenapa kak ketawa?' Aku bertanya perlahan. 'Masa tengok tu stim tak?' Tanya Kak Non. Aku hanya tersenyum tanpa menjawab soalannya.

Nak dipendekkan cerita, selepas minum air kopi, Kak Non minta diri untuk kemas tempat tidur. Aku diam saja. Lebih kurang 10 minit, dia muncul semula lalu berkata, ' Adik, kak takut tidur sorang, hujan lebat ni, guruh dan kilat pulak tu, temankan kak tidur dalam bilik ye?' Aku terdiam sambil merenung wajahnya yang tersenyum. Sumpah aku cakap, tidak terlintas dalam otak aku mengenai seks masa itu. Aku betul-betul tiada pengalaman dalam hal ini. 'Alaaa, bolehlah adik, tolong kak ye?' rengek Kak Non dengan begitu manja sekali. Tak sampai hati aku nak hampakan permintaannya. Aku masih terdiam sambil merenung wajahnya. Tiba-tiba tanpa diduga, dia menarik tanganku terus agak rapat ketubuhnya. Dadaku tergesel sedikit dengan buah dadanya. Aku masih lagi terdiam sambil berdiri depan pintu biliknya. Kak Non terus menarik tanganku masuk kebiliknya. 'Adik, tidur kat sini, kakak tidur sebelah sana, ok?' kata Kak Non. Aku angguk saja. Bilik itu tidaklah sebesar mana tapi kalau tidur sebaris dalam keadaaan memanjang, bolehlah tidur lebih kurang empat orang. Jadi aku tidur tepi dinding sini, Kak Non tidur tepi dinding sana, jarak antara kami berbaring adalah lebih kurang 5 kaki lebih.

Aku terus baring sambil berselimut. Aku nampak Kak Non pun sama tapi masih lagi memandang aku sambil tersenyum. Aku diam saja. Suasana dalam bilik agak samar-samar yang hanya diterangi lampu pelita. Masa itu pula, hujan turun dengan lebat disusuli dengan guruh dan kilat yang sabung menyabung. Angin pula bertiup agak kencang. Tiba-tiba, lampu pelita padam. Mungkin kehabisan minyak agaknya. Aku bingkas bangun untuk menyalakan semula api tapi Kak Non cakap, 'tak payahlah adik, dah lewat malam ni, tak payahlah pasang lagi, tidurlah'. Aku pun baring semula. Masa baring, aku masih lagi terdengar Kak Non agak gelisah. Kejap baring mengiring, kejap menelentang dan sekejap lagi meniarap. Aku diam saja sambil memejamkan mata untuk tidur.

Tiba-tiba aku terasa ada sesuatu yang menghimpit tubuhku. Aku cuba bingkas bangun tapi terasa ada tangan yang menekan dadaku supaya berbaring semula. Belum sempat aku berkata-kata, tapak tangan sudah menekup mulutku. "Shhhh adik, diam la akak ni" aku terdengar suara Kak Non berbisik di telinga aku. "Kenapa ni kak?' tanyaku. 'Kak takutlah bunyi guruh tadi tu, bagi akak tidur sebelah adik ye?' tanya Kak Non. Sambil bercakap tu, Kak Non terus tidur mengiring sambil tangan sebelahnya memeluk erat tubuhku. Kepalanya dirapatkan ke lenganku. Buah dadanya pula terus menghimpit tubuhku. Terasa masih keras lagi. Hidung aku terasa segar dengan bau minyak wangi yang dipakai oleh Kak Non. Aku hanya diam sambil memejamkan mata. Hairannya, mataku

enggan tidur walau dipaksa keras olehku.

Aku terasa pelukkan Kak Non makin lama makin kemas. Dalam kegelapan malam, aku dapat merasakan Kak Non menarik selimut yang membaluti tubuhku dan merapatkan tubuhnya padaku. Sambil membetulkan selimut, tangannya antara sengaja dengan tidak menyentuh pelirku beberapa kali. Apa lagi, mulalah keras tegak pelirku dibuatnya. Pelukkan Kak Non makin erat dan hairannya, aku seperti tidak boleh berkata-kata lagi. Aku hanya diam seribu bahasa.

'Dik, tolong akak ye?' kata Kak Non. 'Apa dia kak?' jawabku dengan perlahan. 'Akak dah lama tak main, dekat 5 tahun tak rasa pelir, akak betul-betul nak malam ni, tolong jangan hampakan harapan akak ye?'. Masa itu, tangan Kak Non sudah menjalar ke dalam kain pelikat yang aku pakai. Sudah tabiat aku tidur tanpa memakai seluar dalam. Tangan Kak Non sudah menggengam erat pelirku yang tegang. 'Adik tak pernah main dengan orang lain sebelum ini kak, adik tak reti' jawapku. Aku betul-betul ikhlas kerana sememangnya aku tiada pengalaman dalam seks. 'Tak apa, adik duduk diam aje, biar akak ajar, adik buat aje apa yang akak suruh' , jawap Kak Non berbisik ke telinga aku.

Kak Non bingkas bangun, menyalakan lampu pelita yang terpadam awal tadi. Dia menarik selimut yang membaluti tubuhku. Aku terlentang dengan kain pelikat yang sudah longgar ikatan. Aku masih berbaju singlet. Kak Non baring meniarap atas tubuhku. Terasa berat juga hempatan tubuhnya, tapi dia pandai mengimbangi berat badannya. Lututnya ditekan ke tilam bagi meringankan berat tubuhnya. Kak Non mengucup mulutku dan aku terasa lidahnya dijalarkan ke dalam mulutku. Kak Non mencium pipiku kiri kanan bertubi-tubi. Selepas itu, Kak Non duduk mengiring dan menanggalkan baju tidur labuhnya. Maka terserlahlah buah dadanya yang sederhana besar tapi masih lagi dibaluti coli. Aku baru sedar ketika itu Kak Non tidak memakai seluar dalam. Dengan pantas Kak Non memegang tanganku dan dilekatkan ke celah kelangkangnya. Terasa bulu burit Kak Non yang lebat dan kasar itu. Masa itulah, Kak Non menanggalkan colinya. Tanpa berkata apa-apa, Kak Non sekali lagi baring meniarap atas tubuhku tapi kali ini agak tinggi sedikit parasnya. Buah dada Kak Non betul-betul di atas mukaku. Kak Non menghempapkan buah dadanya ke mukaku dan berkata, 'adik, hisap puting akak, sebelah lagi adik ramas kuat-kuat, ye?' Aku terus mengulum puting Kak Non dan meramas-ramas sebelah lagi. Sambil itu Kak Non menggesel celah kangkangnya ke arah pelirku. Pelirku makin lama makin keras aku rasa. Aku terasa air lendir Kak Non meleleh terkena pelirku. Mulutku terus mengulum puting buah dadanya sambil sebelah lagi tanganku meramas-ramas. 'hiiisssssshhh sedapnya adik, hisap lagi, hisap lama lama, sedapnya, hiiissssssssshhhhhhhh'. Kak Non tak henti henti mengerang dan merintih. Kuat betul suaranya, hinggakan tak sedar hujan di luar makin lebat. Guruh dan kilat saling sabung menyabung. Selepas 10 minit, Kak Non baring di sebelah pahaku. Mulutnya terus mengulum kepala pelirku. Ikhlas, aku belum pernah merasa kenikmatan seperti ini. Melancap tu biasalah, tapi pengalaman pelirku dihisap adalah kali pertama. Tak boleh aku bandingkan kenikmatannya dengan perkara lain dalam dunia ini. Agaknya, inilah

yang dikatakan syurga dunia. Sambil mengulum kepala pelir, tangan Kak Non meramas ramas mesra buah pelir. Aduh, nikmatnya tak boleh nak diceritakan. Bila Kak Non memasukkan kesemua pelirku dalam mulutnya, punggungku terangkat tanda nikmat yang teramat sangat. Kak Non terus mengulum tanpa henti, sambil hujung lidahnya dijelir jelirkan menyentuh kepala pelirku. Mataku pejam rapat. Inilah kali pertama aku merasa kenikmatan seks yang sebenarnya. Selama ini aku hanya pernah tengok blue film saja.

Selepas kira kira 15 minit, Kak Non mengubah kedudukan tubuhnya. Dia meniarap atas tubuhku tapi cara terbalik, stail 69. Mulutnya terus mengulum pelirku sambil buritnya digeselkan ke mukaku. 'Adik, jilat burit akak, tolonglah, akak betul betul gian ni, tolonglah dik'. Aku terus merapatkan mulutku ke burit Kak Non. Terasa air lendir meleleh di bibirku. Tak tahu aku nak cerita bagai mana rasa air lendir itu. Masin ada, pahit ada, pendek kata macam macam rasalah. Aku terus menjilat bibir burit Kak Non sambil tanganku meramas ramas kedua dua daging punggungnya. 'aduuuhhhhh sedapnya, hiiissshhh haaaaaaaahhhhhh sedapnya adik, jilat lagi, lama lama, aduuhhhhhhh sedapnya dik, hiiiiiiiii huuuuuuuuuuuu' Kak Non terus menerus mengerang dan merintih. Bila aku jelirkan lidahku ke dalam lubangnya, terus Kak Non membenamkan celah kangkangnya rapat ke mukaku. Hampir hampir lemas aku dibuatnya. 'Adik, hisap kelentik akak, cepat cepat'. Aku terus merapatkan bibirku dan menghisap biji kelentitnya. 'aduuuhhh wuuuuuu sedapnya, sedapnya adik, hisap lagi, hisap lagi, huuuuuhh wwwwuuuuuuuu sedapnya' Kak Non terus merintih dan mengerang tak henti henti. Punggungnya kejap tinggi kejap rendah. Aku terus memaut kemas punggung Kak Non sambil mulut dan lidahku terus menerus menjilat buritnya.

Seketika kemudian, Kak Non bingkas bangun. Tangannya melancap pelirku. Kemudian Kak Non duduk mencangkung atas tubuhku. Celah kangkangnya betul betul di atas pelirku. Dua tapak kakinya memijak tilam. Kak Non mengangkat tinggi punggungnya sambil tangannya memegang erat batang pelirku. Bila punggungnya direndahkan, aku terasa kepala pelirku menyentuh bibir burit kak Non. Tangan Kak Non terus menggesel gesel kepala pelirku pada bibir buritnya. Aku terasa air lendir Kak Non meleleh. Bila kepala pelirku menyentuh biji kelentit, kak Non merintih. 'aduhhh sedapnya dik, sedapnya, lama dah akak tak rasa sedap macam ni'. Seketika kemudian, Kak Non memegang erat batang pelirku, dihalakan ke arah lubang buritnya, terus dia menekan punggungnya ke bawah. Aku terasa batang pelirku masuk ke dalam lubang burit, ketat sikit tapi kerana licin air lendir, senang saja terus rapat ke pangkal. Maka hilanglah teruna aku di tangan (burit ?) Hajjah Zainon. Sedapnya tak boleh nak diceritakan.

Bila pangkal pelirku rapat ke tundunnya, Kak Non mengerang, 'hhhuuuuuuuhssss sedapnya adik, tak sangka besar pelir adik, panjang pulak tu, sedapnya …….' Aku terasa Kak Non mengemut ngemut, kepala pelirku kembang dibuatnya. Nikmatnya tak boleh nak dibayangkan. Aku terus meramas ramas buah dadanya dengan geram sambil menggentel gentel putingnya. Kak Non terus mengangkat punggungnya dan kemudian dibenamkan kembali rapat ke pangkal. Mataku

pejam tanda nikmat yang bukan kepalang.

Selepas beberapa kali duduk bangun, aku terasa batang pelirku agak basah. Mungkin kerana air lendir Kak Non yang banyak. Bila Kak Non mengangkat punggungnya, terdengar bunyi air berdecik dan bila punggungnya dihempapkan

kembali, bunyi itu berulang kembali. Seolah olah berjalan dalam lumpur yang

becak. Mulut Kak Non tak henti henti merintih dan mengerang. 'adik …

adik, dah lama akak tak rasa sedap macam ni, hhhuuuuuuuuuhh hiiiisssssssshhh sedapnya, sedapnyaaaaaaa………'

sedapnya

Kira kira 15 minit kemudian, Kak Non mengangkat punggungnya agak tinggi dan tercabutlah pelirku dari dalam lubang buritnya. 'akak penatlah, biar akak baring, adik pula yang buat'. 'adik tak reti' jawabku ikhlas, sememangnya aku tiada pengalaman dalam seks. 'Tak apa, nanti akak ajar' Kak Non pantas menjawab. Aku bingkas bangun dan Kak Non baring terlentang di atas tilam. Kangkangnya terbuka luas. 'Baring atas akak, cepat' katanya. Aku terus baring meniarap atas tubuh Kak Non. Muka kami bersentuh dan dadaku menghempap buah dadanya. Sepantas kilat, Kak Non memaut tengkukku dan bibirku terus dikucupnya. Aku terasa lidahnya menjalar ke dalam mulutku dan kemudian lidahku terus dikulumnya.

'Angkat punggung adik' kata Kak Non. Bila punggungku terangkat, tangan Kak Non terus memegang batang pelirku dan digesel geselkan ke bibir buritnya. Aku terasa licin memandangkan air lendir Kak Non keluar dengan banyak. Bulunya sudah basah kuyup seolah olah tikus jatuh dalam air. Bila kepala pelirku menyentuh biji kelentitnya, Kak Non mengerang dan merintih lagi. 'hhhaaaaaahh waaaah sedapnya dik, tekan pelir adik dalam lubang akak'. Bila punggungku dirapatkan, aku terasa batang pelirku menjunam laju ke dalam lubang burit Kak Non. Mungkin kerana air lendir yang banyak, senang saja pelirku sudah rapat ke pangkal. 'waaaaaaaaa sedapnya adikkkkkkkkk, hhhaaaaaaaa hussssssssssssss sedapnyaaaaaaaaa' rintih Kak Non. 'Sedapnya, adik sorong tarik macam akak buat tadi' kata Kak Non. Walaupun aku tiada pengalaman seks, tapi aku selalu menonton video lucah jadi aku faham apa makna kata kata Kak Non tadi. Aku terus mengangkat punggungku, bila terasa kepala pelirku hampir terkeluar dari lubang burit, aku terus membenamkan kembali punggungku. Bila pelirku rapat ke pangkal, Kak Non mengemut ngemut dengan kuat membuatkan kepala pelirku kembang. Nikmatnya sedap bukan kepalang. Sambil merintih dan mengerang, kedua dua tangan kak Non terus memaut erat belakangku. Kangkangnya dibuka seluas yang boleh bagi memudahkan aku menyorong dan menarik pelirku. Mulutnya dilekatkan ke bibirku dan kemudian mengulum lidahku. Aku terus menyorong dan menarik sambil kak Non tak henti henti mengerang. 'addduuuuuuuhhh sedapnya, sedapnya, cepatlah kak tak tahan ni, rasa nak sampai dah, tolonglah adik, sedapnyaaaaaaaaa hhhhuuuhhhhhhhh hhhhiiiiiiiiissshh waaaaaaaaaaaa sedapnya'.

Kira kira 20 minit, aku terasa air maniku hendak terpancut. 'akak, adik rasa nak keluar air ni' kataku. 'eloklah tu dik, akak pun nak sampai dah ni, hiiiiisssssssshhh adik sorong tarik laju laju ye, cepatlah, akak tak tahan dah ni, waaaaaaaa sedapnya adik' kata Kak Non. Aku terus menyorong dan menarik dengan laju, sambil itu Kak Non terus mengangkat ngangkat punggungnya, kejap tinggi kejap rendah, seirama dengan sorong tarik pelirku. 'hhaaaahhhh Akak, nak keluar air ni' kataku dan dibalas olehnya, 'yelah, akak pun nak sampai dah ni'. Seketika kemudian, aku terasa air maniku hendak terpancut, aku terus menyorong tarik dengan laju, dan bila air maniku terpancut, aku membenamkan pelirku rapat ke dalam lubang burit Kak Non. 'hhahhhhhhhh sedapnya akak, sedapnyaaaaaaaaaa' kataku. Kak Non memelukku dengan erat. 'hhuuuuuuuuhhhh wwwwaaaaaaaaa sedapnyaaaaaaaaaaaaa adik. Sedapnya akak dah ssampai ni, wwwwwwwwuuuuuh sedapnya, kata Kak Non. Aku terasa pelirku hangat dan bau air mani menusuk ke lubang hidungku. Aku terdampar lesu di atas tubuh Kak Non yang juga aku nampak seolah olah pengsan. Matanya pejam rapat, nafasnya aku rasa keluar masuk dengan cepat sekali.

Selepas 15 minit, barulah kami dapat bersuara. 'Adik, sedapnya akak dapat main dengan adik, dah lama akak tak main macam ni, tau, sedapnya tak boleh nak dibayangkan, nanti lain kali kita buat lagi ye' kata Kak Non. Aku hanya senyum sambil terus memeluknya dengan erat. Kak Non membalas pelukkanku dan pipiku dicium bertubi tubi. 'Terimakasih dik kerana sudi puaskan nafsu akak, akak sayang adik, tau'.

Then habis jer SPM

lepak

Mana

Aku ajak dia pie ZOO Negara

tau aku leh buat projek kat situe lak

Heheee

Aku ingat saja nak

So kat saner dia pakai Skirt

Jeans ngan T'shirt putih jer

jer aku peluk dia sambil cium mulut

kejap kiri kejap kanan

tue aku try ramas (.)(.) tapi dia menepis lak

marah kat aku gelak jer

Bila masuk jer kat kawasan Akuarium tue

Tangan

Mana

selamba

aku lak dok meramas bontot dia

ada orang ramai kat situe Aku try jugak sekali lagi

Sambil

Dia

Sure kena tangkap

Hehe

Aku

Pie

hari biasa

Dia

cakap kang orang nampak

Pastue kitorang sambung jalan-2 kat situe

dia pun lepak bawah tempat rehat

pukul 5.30 petang

Tiba-2 hujan lebat pulak

Aku ngan

Hari dah nak gelap dah nie

aku rasa dah

Sure

pintu masuk dah nak tutup

Tapi hujan semakin

lebat

Aku tarik dia duduk atas riba aku

Selamba

jer aku cium mulut ngan

dia

Ex aku dah macam stim jer

aku

try raba (.)(.) dia

Melawan jugak

tapi

takder lar kuat dia menepis

love bite bawah leher dia sambil tangan aku meramas (.)(.) ex aku nie

ingat nak try masuk dalam baju dia

pulak

Aku lak apa lagi dengan penuh semangat terus buat

tapi

pikir kat tempat awam nie

Aku Tak jadi ler

Kang naya kena belasah ngan Pak Guard

Ada kat 15 minit jugak aku dok melumat bibir ngan lidah dia nie

jangan cakap ler

Tangan lak

Kalau

susu lembu aku perah

Mau

10 liter jugak aku dapat

kot

Tiba-2

dia bangun macam nak lari

aku tarik dia

sambil peluk dia dari

belakang terus meramas (.)(.) dia

sambil aku buat lagi love bite kat leher dia

yang sedia keras nie kat bontot dia sambil menggosok sedap

mau jer aku selak Jeans Skirt dia dan gosok adik aku kat bontot dia kena charge merogol lak

Dia pun mengeluarkan bunyi Eshhhhhh

Sambil

tue aku merapatkan adik aku

Ikut kan hati kau

Ish kang ada

Bila hujan berhenti jer

dan terus duduk kat kerusi tempat rehat cakap kat aku 'Jahat' sambil tersenyum

ramasan aku

dah memang basah

kitorang

pun berhenti beromen then dia pun menolak aku

Dia

menjeling kat aku

sambil

dia

Aku tengok habis baju dia kesan

penuh

love bite aku

Seluar aku

Dia betulkan

Leher lak jangan cakap ler

Jeans aku memang nampak lembab gila

rambut dia dan baju sekali

Aku

try jugak selak Jeans Skirt dia

dia

menepis

Dia

cakap atas pinggang jer

Aku pun pujuk dia nak tengok pantie dia

Terus dia

cakap

'Karang I jerit kang!'

Terus aku diam seribu bahasa

Aisey

Naya

kang

dia jerit

So kitorang pun balik lepas tue

Sepanjang

perjalanan

dia senyap

jer

Panas

So citer aku tak habis kat sinie

nie

aktiviti aku ngan dia semakin daring gila

malas nak kejer

tau

Satu kat tingkat 4 kot

Dulu situ salah satu tempat paling clear nak buat projek

So selalu ler jugak aku tengok wayang sambil buat wayang kat situe

tengok wayang kat atas tue

langsung tak ambik port sebab diorang pun sama cam kitorang gak Wayang!

line clear

Walaupun

Bila dia start belajar kat Kolej Swasta area KL

So

Aku pun

Dulu kalau siapa Dua kat tingkat 2,

Kalau korang nak tau

Kawasan cina beb

tapi

Aku selalu

Couple lain

Buat

Aku lak buat kejer part time kat sebuah Hotel 4 Bintang area KL jugak

So bila dia takder kelas

So kitorang lepak kat Shopping Complex lar

Kat Sungai Wang ada 3 Panggung Wayang (Pawagam)

Yang sekarang ada IT World

tempat kecik

So mula-2 aku try gak masuk dalam baju dia sebab nak try ramas (.)(.) dia

Dia

malu-2 sambil menepis manja

Hari

tue dia pakai baju T'Shirt besar

So aku

masukkan tangan aku kat lengan baju dia

Sajer try

dia

senyap jer

sambil

mendesah

meramas perlahan-2

Makin

lama aku terus park tangan aku kat atas bra dia

Mata still maintain kat depan

dan

tapi kaki dia aku perasan

tak duduk diam

So aper lagi

aku

pun meramas kuat (.)(.) dia walaupun dilapisi

bra

Rasa macam susah jer

terus

aku kuar kan tangan aku dan terus menyeluk

dari bawah T'Shirt dia

gila

telinga dia

cium mulut ler

rakus

mencium sambil meramas (.)(.) dia lidah aku

Tiada halangan langsung

Aku

pandang mata dia

Kuyu

Sah

Kali

tengah stim tahap melampau Dia hanya merengek manja

Kali

Aku panggil nama dia perlahan-2 kat

Dia pandang jer muka aku

terus

Selalu aku yang

sambil

nie aksi dia tak macam selalu

Dia

nie terbalik lak

tarik kepala aku tak nak lepas dah

Dia lak secara terus-terusan menyedut

Macam nie mau putus lidah aku

kerjakan

selak jer dari depan

atas

citer dah habis

sekali

air liur aku penuh disana sini apabila tengok seluar aku basah kerjakan ko lagi teruk lepas nie

kejap

kiri

kejap

kanan (.)(.) dia aku

Ada satu ketika aku cakap kat dia

Nak bukak bra dia

Dia cakap

Aku pun malas cakap banyak sambil menolak bra dia ke

nasi

lemak 50sen tue

Aku beromen tak lama pasal

sambil meramas

Cepat-2 dia membetulkan bra dia dan tak lupa juga rambut nyer

Aku tengok dia termengah-2 sambil muka nyer yang comot dek kerana

Kami

keluar sambil dia tersenyum meleret

Dalam hati

Heheee

aku bercakap

nanti

ko

aku

Semakin Panas

Kegilaan kami berasmara di dalam Pawagam semakin menjadi-2

free jer dari kelas

dekat ngan Petaling Street

kitorang nak beromen

berturut

Cineplex Sungai Wang

Pantang dia REX di KL

Cakap

kat mana sajer Pawagam yang tak pergi

Federal, Cineplex di Sungai Wang

Pernah

habis jadi port

maner?

satu hari tue aku beli tiket wayang secara

Kat

Kul 2.00 dan 4.10 petang semata beromen punya pasal

Memang gila time tue

Bila start jer citer kat wayang tue

lidah

ngan tak di ajar jer terus selak bra dia ke atas

operasi aku kat nasi lemak dia nie

teliti

free

ngan dia aku nak hisap (.)(.) dia

Yes!

lagi terus hisap (.)(.) dia berlecup-2 bunyi nyer

payah nyer

asyik tenggelam ler'

control nipple tue nak tenggelam'

nipple

tersenyum jer sambil mengangkat bahu

apa lagi

Mana

dengan

didahului mukadimah sup

Aku

time

(.)(.) dia terus aku ramas

Lorr

Siapa

leh tahan kalau ramas dari luar

Tapi aku perasan satu

Aku

Puting dia cam takder ler

Heheee

Tapi

belek-2 ngan Barang Aku cakap

Aku pun apa

Ish

yang

nipple

U

Bukan I leh

Puting tenggelam rupanyer

kisah

takper lar

Tiba-2 datang idea aku nak hisap (.)(.) dia nie

'W.S

I nak hisap (.)(.) U leh tak?' Dia

Dia mau ler tue

Aku

start belah kanan

'W.S

dia asyik tenggelam ajer

Dia merengek

Aku sound kat dia

'Awak buat ler cam mana pun

Dia

Heheeeee best arrr

punya peluk kat

kepala aku

rasa

berdengung telinga aku

Pastue

belah kiri lak aku

kerjakan

Dia

punya reaksi jangan cakap ler

Aku

risau gak kalau ada couple lain

dok usha kitorang punya projek

Bukan apa

Ex aku nie bising gila bila time

projek tue

Ish

Aku meneruskan sedut menyedut nipple dia yang

tenggelam

Aksi kami semakin dasyat

Aku pun cakap kat dia

Tiba-2

dia cakap nak tanggalkan terus T'Shirt dia

Dia jawab

'I tak tahan ler'

Aku

'U dah gila ker?'

cakap

'Tak boleh' 'No'

'Tanggal bra ajer takper

kang

naya orang lain

nampak'

Dia bangun terus kuar pie toilet

Kemudian dia datang balik duduk

sebelah aku dan tersenyum

(Semenjak tue bila tengok wayang jer

start)

berbisik kat aku

'I

bangun dan terus menyandar atas aku

Aku

seluk dalam T'Shirt dia

Erm dah takder bra

dia dah siap bukak bra sebelum citer

Kemudian dia menolak aku

Aku cakap no hal

Dia

Aku sambung balik mengisap (.)(.) dia

Dia

nak duduk atas U leh tak?'

Aku peluk dia dari belakang sambil

meramas nasi lemak dia

cakap ler

tangan aku kat celah peha dia

kat sebelah balik

Sambil love bite kat leher dia

Adik aku jangan Cuba parking

dah keras tahap melampau

Dia

Ko

Aku try la lepas tue

tahu apa jadi

terus

dia melompat dan duduk Aku pujuk 'Please

cakap No! Atas pinggang jer

lar'

Sambil

tangan aku terus meraba peha dia

Dia

cakap 'Taknak!'

Dia siap

cakap

'Karang I Jerit Kang' Aku buat don't no jer

Aku terus pujuk dia

Aku

cuba bukak tali pinggang seluar Jeans Dia

Aku cakap kat dia

'Boleh

Ker?'

Dia diam jer

sambil

mengangkat bahu

Aku tau tue dia dah bagi green light

Aper lagi

Dengan

gelojoh aku try bukak tali pinggang Jeans dia

Kemudian dia pegang aku nyer tangan

naper lak

dan bercakap

Die

pun mengeja satu patah perkataan

'I malu lar'

Aku cakap

Dia cakap kat situe

"B.E.R.B.U.L.U" Aku cakap apa ada hal

'I punyer pun semak jugak'

Dia

senyum jer

Aku pun seluk terus dalam seluar dia

Mak

I

Basah gila

Lenjun

Aku pun meramas cipap dia

Dia

dah start mengeluh panjang

Ahhhhh

Auwwww

Semua bunyi ada lar

Dah macam citer Star Wars pulak

Pastue

aku try masuk dalam pantie dia

Tapi apa kisah tak bersunat

Memang

hutan dia lebat cam hutan tropika

Biji dia

Wacha

Jumpa

aku cari target utama

Panjang

biji amoi yang

Dia punya reaksi

beb! Aku gentel biji dia bagai nak rak

macam orang kena sawan dah

gila

Undertaker

Dengan kaki menendang-2 macam kuda

Mata

dah macam

Terjongket-2

Putih

bontot dia dia macam naik buggy

jer nampak

Sempat dia tarik kepala aku ke (.)(.) dia Aku terus hisap beb! Tak bagi can dah

cakap 'Ermmmm Suck It Please'

Dia

Tiba-2 dia grip kepala aku dengan kuat

dah kembang kuncup

orang nak melabor jer

tak paham

Seseolah

kekejangan

Aku

rasa cipap dia

air cam

Aku

meneran-2 cam

Kemudian dia dah start cakap bahasa Jerman yang aku

cakap apa hal pulak budak nie

Dia

Tiba-2 dia tarik aku dan gigit bahu aku

Tu dia

Keluar

paip bocor dari cipap dia

dia

berterusan mengeluarkan air nikmat dia sambil dia pegang tangan aku tak kasi

Aku ingat dia kencing

rupa

nyer air nikmat

Dia

adaler

kat 10 minit jugak aku gentel cipap ngan bijik dia

secara

lepas

Dia

macam kelemasan dah

Kemudian

dia sebut nama aku dan

'AF

I

Love U'

Aku berbisik kat dia

'Puas!'

Dia hanya tersenyum sahaja

 

Kemudian aku gigit puting dia

sikit'

Dia menjerit manja 'Aushhh Sakit

sambil aku terus menjilat seluruh perut ngan dada dia

Perlahan

Aku tarik tangan aku dari pantie dia

ada

tali pinggang tue

tersebut

Citer Wayang aku kuar dia pun masuk Toilet

cakap asal lama sangat kat dia

virgin layer koyak'

pussy U'

kawin ngan I lepas nie' kan kat dalam Jeans dia

Tue dia

basah

Hancing

sikit

tengit

pun

Habis

jer

Aku

takut my

Aku siap ambik bau lagi

Dia

Ahhh

tak kisah ler

suruh dia pakai balik

menarik balik tali pinggang

Aku

macam terpaksa dan malas

Aku cakap nak lagi ker

Dia tersenyum jer

cakap

Nak ler tue

Lama gak dia kat dalam 'I belek my pussy dulu

Dia

Kemudian aku cakap

'Takder lar'

Ish

'Mana ada I jolok jari I kat dalam

Janji U

Dia jawab

'I tak kisah pun kalau pecah pun

pakai pantie dah

nak kena budak nie

Tak

Dia tarik tangan aku masuk

Nasib

baik bra dia

Terkejut aku

pakai balik

Heheee dia pulak gelak kat aku kapor

Dia cakap

'I

tak selesa pakai pantie basah-2 nie

melekit

lar'

Yang aku lak terlopong macam kera berak

So citer aku tak habis kat situe

Merdeka

Kitorang

ada jugak buat projek kat Stadium

Aku temankan dia jer

Time tue MSSKL tengah berlangsung

Sambil

Aku seluk tangan aku dari belakang T'Shirt dia

dia cover ngan Wind Braker dia nak squezz (.)(.) Ex aku nie

Sambil buat lepat pisang dalam tue

Tangan

aku

kanan aku lak dok menggosok kat celah peha dia

Dia diam jer

Kadang-2

merengek lak jugak

kitorang

sekolah mana

jangan berlakuan tidak senonoh kat tempat awam macam nie

Tiba-2 datang satu pegawai sukan mana ntah sergah

tapi

Ex aku nie relax jer

Dia

tanyar kitorang

Aku terkejut jugak

Ex aku jawab selamba dah habis sekolah

Mamat siap sound

Ex aku jawab

lagi

blah

Mana

ada buat apa

Duduk

pun salah ker

Mamat

tue sikit angin terus

Tapi korang mesti pelik kan

buat kat aku

ler nak buat cam mana

ler kat I' tetap sama

Aku ajer buat kat Ex aku nie

Dia

lak takder nak

Aku pernah tanyer kat dia

lar jawapan dia

Ahhhh tak kisah ler

Korang tau apa dia cakap

'I tak tau

U buat

Nak pegang tang mana

Aku

Janji

Mana nak buat dulu

Tue

tanya soalan tue beratus kali

dia dah bagi green light

Jawapan

So beratus kali

jugak aku dok korek cipap dia nie

Pernah

sekali tue

kat Bas Stop KL

Di Jalan

Tun H.S Lee Lar

Lepas

dia habis kelas

Tunggu

bas nak balik rumah

Dia letak

bag dia kat atas batu penghalang Bas Stop tue tumpuan pandangan orang ramai kat situe ler

Ahhh

Memang buas nafsu Amoi nie

tangan aku masukkan dalam seluar dia

Kira

macam menghalang

Kemudian

selamba dia tarik

Minah nie dah stim rupanyer

Kat bas stop pun leh jalan

Kedudukan aku

time tue kat belakang dia

Perhhhh cuak aku!

Dan Panas

Aksi aku dan dia semakin daring dan panas

kat Condo Setapak Prima

mula takder lar ingat nak lepak kat situe

N.9 ler

ada function yang kena cover kat tempat kerja aku

aku lepak saner

pie lepak kat Condo Setapak Prima tue

terus cium mulut ler

Dia nie ada kakak yang menyewa

So aku

Semua kira cina ler yang duduk dalam tue

But one day tue

Kakak

dia pie P.D. kat

ngan Bf dia

Aku

So dia ajak aku lepak situe

pun

awek

yang pujuk

Aku tanyer kat dia

Mula malas gak sebab aku

Tapi dia bersungguh-2 ajak

So aku ngan dia pun

dia tarik aku

Cair ler

Masuk-2 jer dalam tue

Mana

member kakak dia yang lain

'Diorang semua ngan kakak I pie P.D. ngan BF masing-2

together ler kat saner'

rasa horny yang amat sangat

nie

Diorang tue having sex

Tiba-2

Aku nyer suhu badan dah naik gila time tue

Ahhh

sudah

Nie

sure hari laknat kitorang hari

Aku dah mula pikir benda bukan-2 nie

Dia kemudian ambik tuala dalam bilik kakak dia bagi kat aku

mandi ler

Dia suruh aku

Aku cakap malas ler

Tengok jam dah pukul 5.30 petang

Kemudian aku tarik dia duduk atas riba aku

nipple U'

sambil menyuruh aku melepaskan bra hood dia kat belakang

kemudian melepaskan bra hood dia dari depan

badan

yang sebelah kanan nyer pulak aku ramas dengan kuat

sambil mendengus

tidak

Aku cakap

'W.S

I nak suck

Kemudian dia meluruskan badan dia sambil melepaskan T'Shirt dia

Aku peluk dia

Terlepas jer bra dia dari

aku terus dengan rakus menjilat dan menggigit manja nipple dia sambil

Sambil

merenget manja

'AF kuat lagi hisap'

tangan dia menarik-2 rambut aku

Dia memeluk leher aku Antara dengar dan

Aku memberikan arahan kepada dia

badan dan aku terus menyerang pangkal leher dia dengan love bite

jemari aku meramas (.)(.) dia tidak lupa juga singlet aku Ntah planet mana dia sampai

rengekan Ahhh Ouhhhh Ishhh Esssss Ashhhhh dan macam-2 lagi ler

baring kat sofa tue

Dia terus merebahkan

Sambil jari-

Kemudian

aku menanggalkan baju hotel aku dan

Aku dengar cuma

Aku tengok amoi sorang nie dah tak sedar diri

Langit keberapa dia lepas

Badan dia jangan cakap ler

satu badan dia

Penuh

ngan kesan gigitan aku

Air

liur pun penuh

Bila

aku terpandang jer kawasan segi tiga emas dia tue

Tiba-2

keinginan aku untuk melakukan seks pun menebal didalam kepala otak aku

terus merenung kawasan tersebut walaupun masih dilitupi seluar Jeans nyer kemudian mengambil keputusan untuk meraba segi tiga emas dia dari luar

tersebut walaupun masih dilitupi seluar Jeans nyer kemudian mengambil keputusan untuk meraba segi tiga emas dia

Aku

Aku

Dia

mendengus kuat sambil memegang tangan aku

kawasan cipap dia dengan lebih kuat lagi

macam kena demam panas

kesayangan dia tue pun terus mencium di sekitar pusat dia

Dia

menekan tangan aku ke

orang mengigau dia meracau

Macam

Aku

yang dari tadi sekadar memerhati kolam

Aku yang tidak tahan melihat keadaan begitu

aku terus menarik tali pinggang yang ada di Jeans nyer

menarik Jeans dia dari tubuh nyer

melepas kan seluar tersebut pantie putih yang transparent

yang aku pikir tidak pernah dia buang

terkeluar

yang tak sunat nie)

memberhentikan aktiviti aku

Kemudian aku terus

Dengan

dia masih memejam mata tika kala aku

Sebuah pemandangan indah

Tue dia

nampak dengan jelas hutan dan semak samun

Biji

kelentit dia pulak tersembul panjang

tau macam mana panjang biji

So

busut dia takder lar tembam

(

Siapa yang ada awek cina

Boleh

Awek aku nie kurus jer

sangat

Adik

aku yang mengeras dalam underware pula menyebab perut aku

senak

So aku pun turut menanggalkan seluar dan tidak lupa juga underware

aku

Aku pun terus memeluk dia sambil membuat sup lidah

Dia

yang membuka

mata

kemudian terbeliak matanya apabila memerhatikan aku telah telanjang

bogel

Tetapi aku terus memeluk sambil tangan aku maramas nasi lemak dia

Dia memejam mata kembali sambil merengek manja

meramas cipap dia dari luar pantie dan kemudian memicit-2 biji nyer

tenggelam didalam cumbuan aku sambil mendesah-2 dan merengek menyebut

nama aku

nyer

Tika dan saat itu aku

Dia

Hampir

5-6 minit aku memperlakukan sebegitu rupa ke atas tubuh

Habis banjir di sekitar

dan

akhirnyer dia kekejangan akibat kesampaian

lubuk emas tersebut

yang tengah menggigil penuh nafsu menarik perlahan-2 panti nyer

memejamkan mata apabila aku menarik perlahan pantie dari tubuh nyer

Aku tekad untuk melurutkan pantie nyer selapas itu

Aku

Dia masih

Selepas pantie nyer aku lepaskan

nafsu

peristiwa lampau di pawagam

aku untuk melapah biji kelentit nyer

menggunakan jari untuk memuaskan dia

ler bodoh sangat dalam kolam nyer

memang nak rasmikan kolam kesayangan dia nie

ROGOL sekalipun

buang

aku memerhatikan kolam nyer dengan penuh

Tapi apabila teringat

Membantutkan hasrat

Apa

Terdetik hati aku nak menjilat kolam nyer

Bau hancing dan tengit

So aku ambik keputusan sekadar

Tak sampai seminit aku terfikir

Hidangan di depan mata

Kenapa tidak diturun kan sauk di

Tak kira aper jadi

Aku

Aku dah buat keputusan time tue

Air dah naik atas kepala beb

Ahhhh biarkan

Tak kira ler kalau kena charge

Mana tempat mau

Bilik

air.Tong sampah

So aku pun mendukung dia kedalam bilik kakak dia memandang aku dengan penuh harapan dan bernafsu

aku lihat gambar kakak nyer bersama-2 BF nyer

dan seksi

diatas riba dan yang palik menarik perhatian aku dua gambar kakak nyer didalam

selimut bersama BF nyer yang aku pasti tiada pakaian di tubuh mereka

satu lagi gambar BF dan kakaknyer sedang berpelukan dari belakang sambil

meramas (.)(.) nyer dari luar baju tue

Dia pula hanya mampu Didalam bilik kakak nyer

Dengan keadaan penuh erotik

bercium

Ada yang memangku

Dan

Bukan jadi masalah aku semua

Ada yang tengan berpelukan

Tengah

Ahh biarkan

Selepas aku melepaskan dia diatas katil tersebut secara perlahan-2

menarik aku ngan manja dan kami terus berciuman sambil aku tarik tangan nyer

untuk menyentuh adik aku yang keras gila

panjang dan gemuk macam didalam citer yang selalu aku baca kat dalam Forum

nie

dan aku pula meramas (.)(.) dia kiri dan kanan

dan terus memejam mata mungkin menantikan apa tindakan aku seterus nyer

Dia

Heheee saiz adik aku takder lar

Dia

Sekadar saiz orang melayu biasa ajer

sekadar memegang adik aku Dia sekadar merengek manja

Aku pun mengangkat sedikit bontot nyer keatas sambil membuka lebar kedua-2

kaki nyer

Almaklum ler

Time

nie masih tiada pengalaman

CD Blue bukan

nyer ada

So kami berdua kekurangan foreplay secara bersama kerana target

aku hanya untuk menghunuskan keris ke dalam sarungnyer

perlahan-2 menurunkan adik aku ke kolam nyer

menekan perlahan-2 adik aku ke kolam nyer apabila Topi Jerman aku mencecah di

bibir kemaluannyer

menahan sakit apabila dia menggigit bibir nyer sendiri

meneruskan aksi aku apabila menekan lebih kuat lagi kedalam kemaluannyer

Dia menjerit perlahan sambil aku melihat adik aku terus mara kedalam kolam

dia

pendek sahaja bunyi dia apabila aku berjaya memecahkan selaput dara

Aku dengan

Tanpa membuang masa

Aku

Sambil itu aku melihat wajah nyer yang seolah-olah

Dan aku tekad untuk

Prapp

Urat di bahagian adik aku semakin timbul apabila ku perhatikan

nyer

aku

pun mencium bibir nyer sambil mebiarkan adik aku berendam lama didalam kolam nyer

Auchhhhh

Aku

dia menjerit kecil sambil mencengkam belakang tubuh

lihat wajah nyer berkerut sambil mulut nyer ternganga besar

Aku

Kemudian aku menarik kembali perlahan-2 adik aku dari kolam nyer sambil aku

memeluk tubuh nyer dengan penuh erat agar dia tidak terlalu terasa kesakitan

akibat selaput dara nyer telah pecah

Selepas 2-3 kali menarik dan

menyorong

aku

lihat dia mula selesa dengan permainan adik aku didalam kolam

nyer

Kini

dia mula merengek manja dan mendesah penuh nafsu

Yang aku

pula semakin menggila mendayung didalam kolam nyer

mula menjerit kesedapan dan kaki nyer menendang-2 macam kuda gila dan tiba-

2 Dia senyap dan aku terasa adik aku disirami air panas-2 suam

sampai dan aku perhatikan dia kekejangan yang amat hebat akibat dari rangsangan di kolam nyer itu

Ada

ketika dia telah

Dia dah

Aku juga tidak tunggu lama

kemutan yang amat hebat dari kolam nyer

Selepas beberapa minit dia sampai

akibat

maklum lah kali pertama dibajak

sawah nyer

Aku

telah terasa adik aku akan mengeluarkan air azimat nyer tidak

lama lagi

Aku terus mendayung dengan penuh laju dan laju

Dia pula sekadar

memejam mata sambil mendesah perlahan dan

terkeluar laju di dalam dasar kolam nyer

tubuh aku dan menjerit kecil Ermmmmmm dan aku pulak Ahhhhhhhhh

Kemudian kami pun senyap seketika

terpancut keluar didalam kolam dia

semakin layu dari kolamnyer

memerhatikan wajah nyer yang penuh lesu itu

bunting sebab laju semacam jer aku lepaskan air azimat aku didalam

kolamnyer

tue ada kesan air azimat aku dan kesan darah dara dia

aku

perasmian majlis telah selamat aku lakukan

Booommm air azimat aku

Dia pun turut memeluk kuat pada

Aku rasakan 3-4 kali juga air azimat aku

kemudian mencabutkan adik aku yang

Aku

Dia

hanya tersenyum lemah apabila aku

Sah lepas nie confirm dia

Aku

Dan

dia pula di dalam keadaan yang sihat

Aku

tengok kat cadar

Aku pun belek adik

pun ada darah kering kat situe

tersenyum puas kerana operasi

Timing aku main ngan dia nie aku rasakan tidak lama

anggaran 20 minit ajer

masing-2 kekurangan pengalaman

Mungkin didalam

Tidak banyak gaya yang dapat kami lakukan

Itu aku akui ler

Aku kemudian

kerana

merehatkan diri di sebelah Ex aku nie dimana dia hanya terbaring lemah sambil

melepaskan lelah akibat serangan aku yang rakus tadi

seorang atlit sukan yang baru lepas menamatkan acara larian 100meter jugak

ler

dahi nyer tanda terima kasih kerana membenarkan aku melakukan hubungan

seks tanpa halangan

juga turut meramas (.)(.) dia yang masih tegang itu

Nafas nyer seperti

Aku

kemudian memeluk dia dari tepi sambil memberikan satu ciuman di tepi

Penyerahan

dia secara menyeluruh amat aku hargai

Aku

Kemudian dia pun bersuara

sambil menganggukkan kepala tanda mahu lagi permainan kami diteruskan

'U nak lagi ker?'

Aku sekadar tersenyum lemah

Tiba aku terfikir nak tanya kat minah nie yang aku dah pancut air azimat kat

dalam kolam dia

'W.S

AF dah pancut dalam pussy U ler

cam mana?'

Dia

gelak jer

'Kalau I pregnant

U

kawin ler ngan I'

sambil dia memeluk aku ngan

erat lagi

Nak buat cam mana

dah

sedap punya pasal

mana

sempat nak tarik kasi pancut

luar kan

So aku admit jer lar kalau kena kawin ngan dia nie

Anak

tue anak

aku jugak

Tapi dia bersuara kat aku jangan risau ler

'I dah sebat my sister

punya pil perancang

menunjukkan pil tersebut yang tersimpan di tepi kepala katil tempat aku

berasmara tue

aku mesti pancut dalam punyer kalau first time main nie

Dah dekat seminggu I melantak pil nie'

sambil

Fuh lega hati aku lepas dengar dia cakap cam tue

Dia tau

Apa pun dia cakap kat aku kalau dia pregnant sekali pun dia tau mana tempat nak

gugurkan baby tue sebab kakak dia dah bagi tau kat mana klinik tue

berapa setuju sangat ngan pendapat dia

nyawa dia jugak dan baby tue tetap anak kami berdua juga

yang kakak dia dah dua kali gugurkan anak sebab pregnant akibat kena buatan Bf

dia tue

dapat lanyak amoi sorang nie

main ngan aku kat diri dia

yang dia hilang dara ngan aku sebab dia sayang gila ngan aku

Malam tue

datang jahat aku tue

sedar

aku gesel ngan adik aku

adik aku

membulat besar

tarik adik aku sikit

aku buat gitue

marah sebab dia dah mula tau citarasa aku yang suka main ganas-2 nie

Aku tak

Bukan apa

Ahhh

boleh

membahayakan

Dia

cakap kat aku

janji

aku puas

Member-2 kakak dia pun sama gak

Aku

lantak ler

tanyer kat dia nie samada dia menyesal tak

Sejak dia couple ngan aku

dia dah ready aper pun yang terjadi

Time

aku rejam ngan

Dia pasti satu hari nanti aku akan main ngan dia dan dia regret

Terharu gak!

bilik kakak dia tue jadi tempat aku berWrestling ngan dia nie

Dia nie tidur mampus

Kalau bom meletup pun tak

So aku pie celah kangkang dia

Kolam dia yang tengah kering tue saja

terus

Tengok dia macam tak sedar jer

Terkejut member sambil terjerit-2 sambil mulut terlopong dan mata

Cam

'Auhhhhhh Sakit Ler AF tengok ada darah lagi

Ahhhhhh Koyak Cipap I Nie'

Aku

Aku tak tau naper tapi puas jugak

Sadis jer

Kejam

pun ada

Heheheee

Tapi

dia takder ler

Aku lepak kat rumah kakak dia nie ada dekat 4 hari jugak

dah ok sikit

nak main belakang

dia tak kasi sebab sakit kat kolam dia pun belum hilang lagi

ape

kakak dia

Masuk hari kedua dia

Tapi

Tapi aku peduli

Jalan

pun takder terkengkang-2 dah Korang paham maksud aku kan

Aku ada cakap kat dia aku

Main ikut dubur ler

Tengah dia tidur aku taji belakang dia

Tengah

Aku sapu adik aku ngan losyen

dia tidur aku masuk perlahan-2 kat saluran dubur dia

Terjerit terlolong-2 dia aku kerjakan fizikal aku yang tinggi cam galah nie terpancut jugak ler dalam dubur dier

saluran dubur dia macam rabak

teratur

tue

Dia

cuba nak melepaskan diri

Tapi

ngan

maner ler dia larat

Sampai aku

Lepas habis jer aku main

aku tengok kat

Dia lak masih tertirap dengan nafas yang tak Dia cakap kat aku kalau nak main macam

Aku

Aku tanya dia marah ker

Bukan

Kejutkan ler dia

nyer tak kasi

Cam kena liwat jer dia rasa

pun cakap kat dia

aku angkat dia ke bilik mandi dan kitorang mandi sama-2

Memang aku liwat dia pun

Dia

gelak jer

Pastue

dia suruh

So itu laar citer aku

Aktiviti aku berterusan ngan dia di Genting, Hotel Murah selain dari rumah kakak

dia

Kakak

dia ada pesan kat aku

kalau

nak main ngan adik dia

jangan

buat

kat luar

Buat kat rumah dia jer

Dia takut aku kena tangkap khalwat

Dia

risau jugak

Bila sorang member dia keluar dari rumah tue sebab nak kahwin

Terus dia suruh adik dia duduk kat bilik tue

situe ngan Ex aku nie

Member yang lagi satu bilik pun 2 kali 5 kalau main

So

aku pun kadang-2 bermalam kat

Kadang-2

boleh dengar jugak kakak dia ngan BF main

Bising nak mampus

Kisah ini terjadi antara aku dan isteri jiran sebelah rumah. Kebetulan ketika sebulan sebelum aku berkahwin aku telah mendapat jiran baru.Hisham dan Norlin pasangan suami isteri serta 2 anak. Khabarnya mereka telah membeli rumah tersebut so bila dapat jiran baru rajin juga la saling bertegur sapa. Sikap aku yang ramah membuatkan aku rajin menyapa si suami atau isterinya. Tapi apa yang aku perasan Norlin memang nampak mudah mesra dan kerap kali juga dia yang menegur aku dahulu dan akutak nafikan kerapkali juga aku berangan nak bersetubuh dengan Norlin bila terpandang susuk tubuhnya yang amat menarik perhatianku.

Dari perbualan dengan Hisham aku mendapat tahu isterinya Norlin lebih tua setahun dari aku dan muda 3 tahun dari Hisham. Walaupun aku baru berkahwin tetapi bila terpandang isterinya yang berkulit cerah serta susuk tubuh yang menarik dengan buah dada yang agak besar buat aku cukup teransang dan isteri akulah yang akan tetap menjadi mangsa bila aku teringin. Walaupun aku suka melihat Norlin tetapi aku tidak pernah terfikir untuk menggangu kehidupannya suami isteri lagi pun aku sudah beristeri.

Setelah setahun lebih berjiran bersama suatu pagi Norlin menegur aku yang sedang mencuci kereta sambil dia menjemur pakaian dihadapan rumah kebetulan hari tersebut aku bercuti sebab terpaksa menghabiskan cuti tahunan dan

suaminya pula, Hisham outstation dan isteri aku pula bekerja. "tak kerja hari ni "

azree?" tegurnya

pandang ke buah dadanya. "lin tak kerja?" tanya ku pula

hari kerja, saja cuti nak rehat rehat sambil tersenyum.

"tak la

saja nak habiskan cuti

jawabku sambil mencuri curi

"alaaa

penat la hari " katanya

anak pun hantar ke nursery

Berderau darah aku bila Norlin yang menghadap aku memakai T-shirt putih dgn berkain batik tiba tiba menunduk untuk mengambil pakaian didalam bakul, terserlah buah dadanya yang tergantung itu yang membuat aku cukup geram! "

"azree

melihat aku masih terlopong memandangnya. "err

kehairanan

"ohhh

malam tadi lin dengar kuat laa

ye

katanya sambil tersipu sipu bila dia

bunyi apa?" tanya ku

"malam tadikan malam jumaat" katanya sambil malu malu ke?" jawab ku spontan.

Aku cukup terkejut dengan apa yang Norlin maksudkan. Memang aku projek

malam tadi dgn wife aku

masuk bilik. Kebetulan master bedroom aku bersebelahan dengan master

bedroom Norlin

ye lah malam sunat sebab tu pukul 10 malam dah

"Hisham balik bila?" tanyaku untuk menukar topik

"lusa kut"

jawab Norlin sambil menyidai branya berwarna hitam yang ku agak bersaiz 36C

itu

hanya bertegur sapa begitu sahaja dan inilah kali pertama aku berbual

dengannya. "amboi kencang.

tiba tiba dalam hati aku terasa ingin mengusik lin walaupun sejak berjiran aku

besarnya" tegur ku berani walaupun dadaku berdegup

Kalau Norlin tak mulakan tadi aku pun tak berani nak mula nak usik usik pasal ni.

"apa yang besar "

tu

biasa bersembang lama dengan Norlin apatah lagi hal yang sensitif begini. "ohhh

?"

soal Norlin seolah terkejut. "tu haa

yang lin tengah pegang

jawabku dengan nada yang tak bersungguh sungguh sebab aku pun tak

biasa je

kenapa

macam tak biasa tengok je" ujar Norlin sambil tersenyum

senyum.

Aku mula memberanikan diri melayan perbualan Norlin " ohhh

tak pernah tengok laa

perasaan gementar. Niat nak mencuci kereta dah separuh jalan. Tangan aku yang bersabun tadi pun dah kering. "kalau nak tengok kena datang rumah la "jawab Norlin sambil terus menyidai pakaian tanpa memandang aku, mungkin malu tapi mahu!! itu yang terlintas dalam hatiku.

yang lin punya

" jawabku sambil ketawa ketawa kecil nak hilangkan

Sambil mencuci tangan ke paip yang bersempadanan dengan rumahnya aku

berkata dengan nada lebih perlahan "lin datang sini aje la

datang idea sebegitu terus terpacul dari mulutku. Sungguh pun begitu dalam hati aku masih ragu ragu disebabkan sepanjang hidup aku tak pernah mengadakan hubungan seks dengan mana mana wanita melainkan isteri aku seorang sahaja,

apatah lagi dengan isteri orang. "boleh juga

sambil mengangkat bakul pakaian yang telah habis dijemur.

" entah dari mana

bila?" tanya Norlin tersipu sipu

Berderau darah aku bila melihat lihat cara Norlin begitu bersungguh sungguh sedangkan aku sendiri seolah olah macam tak percaya dengan apa yang sedang

berlaku. "sekarang la

masuk ikut pintu belakang" jawabku pantas.

Selepas memerhatikan Norlin masuk aku pun terus masuk kedalam rumah menuju ke pintu belakang. Memang kebiasaannya pada hari bekerja kawasan

belakang rumah aku agak sunyi sepi sebab kebanyakan jiran jiran aku berkerja suami isteri. Tak sampai 5 minit aku membuka pintu Norlin sudah tercegat dimuka pintu dapur.

Dengan berkain batik dan T-shirt putih tadi Norlin tersenyum memandangku

"masuklah

lalu menutup pintu. Berselisih dengannya bagaikan berada dikedai menjual "

perfume

menariknya kebilik ku. "nak buat apa ni?" Tanya Norlin seperti berpura pura "

dengan tindakanku "kan tadi nak tunjukkan sesuatu

lalu terus menarik perlahan tangannya. Norlin tersenyum sambil berpesan

"jangan gopoh gopoh ye

empuk tempat aku bertarung dengan isteriku malam tadi lalu aku duduk disisinya.

buat macam rumah sendiri" pelawa ku sambil menuju kearah Norlin

tegurku sambil memegang tangan Norlin lalu aku

".

kataku sambil tersenyum

Dibilik aku terus menyuruh Norlin duduk diatas tilam

"wanginya

Tanpa membuang masa diatas katil secara perlahan aku mula bercumbu dengannya sambil sebelah tanganku memaut bahunya dan sebelah lagi merayap rayap dibahagian dadanya. Norlin cuma membiarkan sahaja kelakuan aku terhadap tubuhnya. Aku terus mengucup bibir panas Norlin dan dia membalas dengan menghisap lidahku dan memainkan lidahnya kedalam mulutku sambil tanganku tak henti henti meramas kedua dua belah buah dada yang besar dan tegang itu.

Degupan jantungku masih kuat masih terkejut dengan apa yang sedang aku

lakukan sekarang ni

pahaku mencari cari sesuatu. Aku terus melondehkan seluar pendekku ke sehingga terkeluar batangku yang keras menegang lalu ku halakan tangann Norlin ke batangku. Seperti yang ku duga Norlin terus mengenggam dan meramas ramas dengan penuh geram, agak lama mulut aku bertaut di bibirnya, hinggakan rontaannya makin lemah, suaranya tidak lagi berbunyi, sehingga tiada lagi rontaan, sebaliknya tangan Norlin memeluk erat leher aku. Aku dapat merasakan bibirnya mula membalas ciuman aku.

Aku mula terasa tangan Norlin meraba raba kearah pangkal

Apa lagi, aku pun mula menciumnya dengan mesra dan penuh kelembutan dia membalas sambil mengeratkan pelukannya. Terasa akan lidahnya dijulurkan, aku menyambut lalu menghisap lidahnya lalu berselang seli aku dan Norlin berhisap

lidah. Agak lama kami berkucupan, bertautan bibir dan lidah sambil berpelukan mesra. Kemudian Norlin meleraikan tautan itu diikuti dengusan yang memberahikan Kami bertentang mata, tangan masih lagi dilengkarkan, badan

masih lagi rapat, nafas makin kencang menegang.

semakin berahi, kemaluan aku makin

Renungan matanya yang redup itu bagaikan meminta sesuatu, lantas aku halakan sekali lagi bibirku ke bibirnya. Kami saling berkucupan mesra, sesekali ciuman dilarikan ke arah leher yang putih itu, aku cium, aku gigit dan aku jilat batang lehernya. Norlin hanya menggeliat kegelian bila diperlakukan sedemikian. Suara

rengekkan manjanya menerjah ke dalam lubang telingaku. Tshirt yang dipakainya aku selakkan keatas hingga menampakkan coli warna hitam yang dipakainya.

Kepala dan rambut aku diramas dan dipeluk erat bila dadanya aku cium dan teteknya aku ramas. Leen terus merintih keenakkan yang cukup membangkitkan nafsu. Aku semakin berani membuka Tshirt yang dipakainya sambil aku terus mencium dan mengucup wajahnya. Mulut kami terus bertautan akhirnya Norlin meluruskan tangan agar baju T itu dapat dilucutkan dari tubuhnya. Kini, bahagian atas tubuh Norlin hanya berbalut coli saja. Aku leraikan ciuman mulut lalu mencium pangkal buah dada di atas colinya. Aku mencium, menjilat seluruh pangkal buah dadanya sambil meramas-ramas. Suara rintihan Norlin makin kuat apabila aku memicit puting teteknya dari luar coli. Norlin merangkul erat dan meramas-ramas rambutku. Sambil mencium dan meramas buah dadanya, aku lengkarkan tangan ke belakang dan mula mencari kancing penyangkuk coli yang dipakai. Jumpa, dan aku terus lucutkan kancing itu. Perlahan-lahan aku menarik coli hitamnya ke depan dan terus mencampakkan ke lantai.

Terpukau mata aku bila menatap dihadapan mata buah dadanya yang putih kemerahan yang tadi hanya mampu aku lihat dari jauh saja. Aku renung dan gentel-gentelkan putting teteknya sambil mulut mencium dan menjilat yang

sebelah lagi. Suara rengekkan Norlin makin manja, makin ghairah aku dengar.

Habis kedua-dua belah buah dadanya aku jilat

gigit manja putingnya dan diikuti rangkulan yang erat Norlin kepalaku kedadanya. Sambil mengulum puting buah dadanya aku membuka T Shirt yang aku pakai tadi lalu campakkan ke bawah. Kehangatan tubuh Norlin membangkitkan nafsu ghairahku. Aku terus memeluk erat Norlin sambil berkucupan mulut. Buah dadanya terasa hangat bergesel dengan dadaku. Perasaan yang sukar digambar, berpelukan dengan wanita lain selain dari isteriku sendiri dalam keadaan tidak berbaju, teteknya yang pejal menekan-nekan dadaku ke kiri dan ke kanan mengikut alunan nafsu.

aku hisap semahunya

ku gigit

Setelah agak lama berkucupan berpelukan aku menatap sekujur tubuh yang

separuh bogel di depan mata. Aku bangun berdiri

melihat aku melorotkankan seluar yang ku pakai dan bertelanjang bulat dihadapannya. Kemaluanku yang dah keras menegang dari tadi itu memerlukan sesuatu untuk dijinakkan. Aku kembali berbaring disisinya lalu aku mula meleraikan simpulan kain batiknya dan dengan lembut aku menarik kain itu ke bawah, lalu terus melucutkan terus dari tubuhnya. Segitiga emasnya hanya ditutupi secebis kain berwarna hitam yang mesti aku lucutkan juga. Aku usapkan kemaluannya dari luar, terasa basah dan melekit pada hujung lurah yang subur itu. Pahanya aku raba dan usap sambil lidah kini menjilat dan mencium pusatnya.

Norlin hanya memandang sayu

Terliuk-lentok tubuh gebu Norlin diperlakukan begitu. Kedua tanganku memegang seluar dalamnya dan mula melurutkan ke bawah dengan punggung Norlin diangkatnya sedikit, dan terlucutkan benteng terakhir yang ada pada tubuh norlin maka aku tak lepaskan peluang menatap sekujur tubuh lemah yang tidak dibaluti

seurat benang pun yang berada di depan mata minta dijamah. Aku terus membelai buah dadanya yang menegang itu.

Aku kembali mengulum puting buah dada Norlin sambil tangan kananku merayap

ke arah lembah lalu mengusap sekitar lembah itu. Segitiga emas milik Norlin akan

aku terokai sekejap lagi

lembah itu. Terangkat-angkat punggung Norlin menahan keenakan dan kenikmatan yang sukar digambarkan oleh kata kata. Yang kedengaran hanyalah rintihan dan desisan manja lagi mempesonakan. Kelihatan kemaluannya berair dikelilingi bulu-bulu nipis berjaga rapi.

aku mula mengusap dan menggosok di rekahan bawah

Aku sentuh lurah kemaluannya, terangkat tubuhn Norlin menahan keenakan. Aku

sentuh lagi dan menggeselkan jari-jari aku melewati lurah itu, suara mengerang

mengiringi liuk-lentok tubuhnya. Kelentitnya aku mainkan

hinggakan suara yang dilepaskan kali ini agak kuat dengan badan terangkat

kekejangan. Terasa basah jari aku waktu tu

melayan aksi Norlin yang cukup menghairahkan dan sekarang aku tahu Norlin sudah sampai ke kemuncaknya. Aku terfikir juga untuk menjilat kemaluannya tetapi niat aku terbantut bila melihat kemaluan Norlin dah mula berair membasahi cadar katilku.

aku gentelkan

aku masih cuba bertahan untuk

Aku terus menghempapkan tubuh aku ke atas tubuhnya dengan lembut sambil mencium wajahnya. ku geselkan kemaluanku dengan kemaluannya. Terasa nyilu dihujung kemaluanku bila bergesel dengan bulu dan air mazi Norlin yang mula membasahi lurah keramat itu. Setelah mendapatkan kedudukan yang selesa, aku pegang kemaluanku lalu aku halakan ke lubang kemaluannya. Sebagai seorang isteri yang berpengalaman Norlin tahu apa yang akan aku lakukan lalu dia membuka dan meluaskan kangkangnya sedikit.

Setelah berada betul betul di hujung kemaluannya aku pun menghalakan

batangku ke kemaluan Norlin secara perlahan-lahan diikuti dengan rengekan kami berdua bersilih ganti. Aku terus menujah masuk perlahan lahan hingga sampai dasar kemaluannya dan aku biarkan sekejap bila melihat Norlin mengerutkan

mukanya sambil mengetapkan bibirnya

berulang kali. bila ku lihat keadaan Norlin agak tenang aku mula mendayung menyorong masuk dan keluar perlahan lahan sambil Norlin terus mendakap bontotku dengan kedua belah kakinya sambil memeluk erat tubuhku.

Aku

terus mencium leher dan mulutnya

Kenikmatan pada waktu itu tidak terkata

rayu oleh Norlin jika dibandingkan dengan isteriku. Memang terasa nikmat ketika berada diatas tubuh Norlin sambil aku tak henti henti memuji keenakan bersetubuh bersamanya. Inilah kali pertama dalam hidup aku bersetubuh dengan

orang lain selain isteriku

begitu berbeza ketika peluk dicumbu

isteri orang pula

Pengalaman Norlin sebagai isteri yang sudah hampir 5 tahun itu digunakan sepenuhnya untuk melayan aku yang sememangnya agak kaku ketika mula

menyentuh tubuhnya. Aku terus melakukan hayunan demi hayunan ke kemaluan Norlin dengan di iringi suara mengerang yang agak kuat sambil itu panorama di bawah cukup indah bila melihatkan batangku keluar masuk dari lubang kemaluan Norlin disamping bunyi irama yang cukup melekakan.

Air mazi Norlin begitu banyak mula membasahi tilam

tubuhku semasa berdayung, punggungnya bergerak atas bawah mengikuti rentak dayungan. Sesekali dia menggoyang-goyangkan punggungnya membantu dayungan aku, terasa kenikmatan yang tiada tolok bandingnya. sungguh pun aku mempunyai isteri tapi pengalaman Norlin dalam hubungan seks ini begitu mengasyikkan aku dan aku terus melajukan dayungan diiringi dengan suara rengekan Norlin yang makin kuat sambil itu aku leka melihat ayunan dan gegaran buah dada Norlin yang berayun mengikut rentak.

Norlin memeluk erat

Norlin memejam rapat matanya dan sesekali mengetapkan bibir menahan kepedihan. Norlin mula mengerang dan aku dapat rasa macam dah nak terpancut keluar, aku lajukan lagi hayunan menujah masuk jauh kedasar kemaluan Norlin sedalam yang boleh diikuti dengan jeritanNorlin yang agak nyaring lalu terpancutlah air mani aku jauh ke dasar kemaluannya. Tubuh ku terkulai di atas tubuh Norlin yang matanya masih terpejam rapat dengan mulut yang sedikit terbuka sambil mendengus kesedapan disamping dadanya berombak laju

Titisan peluhku membasahi kedua belah buah dada Norlin, aku juga berpeluh sehingga terasa meleleh di belakang. Batang aku yang dari tadi terendam

didalam kemaluan Norlin semakin lembik akibat muntahan yang padu tadi. Aku kucup dahi Norlin lalu dia membukakan mata sambil tersenyum memandangku.

Aku membalasnya dengan mengucup mesra bibirnya

tubuh Norlin di atas tilam empuk yang dibasahi dengan air mazi dan peluh. Terasa

degupan jantung yang kencang didada Norlin

sahaja aku menjamah tubuhnya. Memang terasa perbezaan melakukan hubungan seks dengan wanita yang lebih berpengalaman

Aku masih terbaring atas

isteri jiranku sendiri yang baru

Norlin memeluk erat tubuhku sambil mengucapkan terima kasih. Katanya sudah agak lama dia tidak mencapai kepuasan sebegini sambil memuji muji kemampuan aku melakukan hubungan seks yang lebih lama berbanding dengan suaminya.

Aku minta keizinan untuk manarik keluar kemaluanku yang mula lembik mengangguk setuju dan aku terus baring terlentang kepenatan.

Norlin

Tak sampai 5 minit terbaring Norlin bangun duduk disisiku dan mula mengusap

usap batangku yang lembik

kemaluanku sehingga keras semula sambil tangan kiriku menggentel biji kelentitnya yang masih basah. Bila batangku sudah cukup keras menegang Norlin bingkas bangun lalu naik keatas tubuhku sambil perlahan lahan membenamkan batangku ke dalam kemaluannya.

dengan kedua belah tangannya Norlin bermain main

Norlin terus menghenjut sambil kedua belah tanganku memegang dan meramas buah dadanya. Sesekali Norlin merapatkan dadanya ke dadaku lalu berkucupan… aku dan Norlin bertarung lagi dengan aku memberi peluang kepada Norlin untuk berada di atas tubuh aku pula. Dalam tempoh beberapa jam aku bersamanya aku sempat memancut 3 kali. Memang terasa cukup puas bersetubuh dengan Norlin.

Aku tersedar bila isteriku menelefonku untuk mengingatkan aku jangan lupa menjemputnya sekejap lagi. Ku lihat jam didinding sudah menunjukkan pukul 4 Aku bingkas bangun ku lihat Norlin masih terlena kepenatan. Kemaluannya kelihatan masih basah dan masih sedikit terbuka. Aku mengucup bibir Norlin untuk mengejutkannya.

Dengan tergesa gesa Norlin bangun dan memakai pakaiannya. Sebelum keluar melalui pintu belakang kami sempat berpelukan berciuman. Aku tidak lupa mempelawa Norlin untuk datang lagi jika berkesempatan. Norlin angguk tanda setuju tanpa sepatah perkataan pun yang keluar dari mulutnya. Dari raut wajahnya aku tidak pasti sama ada Norlin happy atau menyesal dengan apa yang berlaku hari ini.

Aku terus menukarkan cadar katil bilik aku yang berselerakan dan dibasahi peluh dan air mazi dan air mani aku dan Norlin. Dua hari selepas itu Norlin ada menelefon hp aku katanya dia dapat no hp aku dari suaminya yang memesan jika ada apa apa hal boleh minta tolong dari jiran sebelah semasa ketiadaannya. Norlin menyatakan dia cukup puas dan seronok semasa bersamaku cuma buat masa ini dia belum terfikir lagi untuk mengadakan hubungan seks bersamaku lagi

Ternyata rasa bersalah telah menyelubungi dirinya. Aku cuba menenangkan Norlin supaya jangan memikirkan sangat soal itu anggap seolah olah tidak pernah ada apa apa yang berlaku. Dua tiga bulan lagi aku akan berpindah ke rumah sendiri. Terus terang sehingga kini aku masih mengharap untuk bersama Norlin lag

Ni cite aku 1st time sex experience aku masa aku lepas SPM tahun 1995 dulu. Aku

dapat kerja kat satu kedai jual xxxxx tu kat area Bukit Bintang ( sekarang dah tak

de dah

dia tua 3 tahun lebih dari aku time tu. Kak Lin ni nak kata lawa tu tak de lah sangat tapi ok la gak.Badan dia chubby & berair sikit tapi cutting tu ade lagi.Bf dah ade tapi time tu bf dia tu tgh study kat ner mana ntah so tak de kat kl nie. Kulit cerah gak ngan rambut lurus sampai bahu. Dia ni pendek je tapi breast ngan

Ada sorang staf pompuan senior tu aku panggil kak Lin pasal

bengkrap

!)

ass dia yang buat aku selalu keras je. Memang slalu gak la jadi modal time2 horny tu. Lama2 keje situ kitorang dah tak segan2 dah & aku pun dah berani buat lawak

blue kat dia.Satu hari tu time nak cuti raya cina,kitorang tinggal 2 org je nak buat closing. Keje aku dah abis cuma tunggu dia je buat closing sales report. Bile pintu besar dah tutup kedai tu memang panas. Aku tengok kak Lin dah bukak butang baju dia 2-3 bijik. Nak tngk dari jauh tak nampak. So aku buat2 la tolong dia sambil tu dapat gak peeping breast kak Lin ni. Sebelum ni ade gak aku try skodeng , kekadang tu ade rezeki dapat la tengok cleavage n bra kaler hitam favourite dia tu. Dan hari ni sekali lagi aku nasib baik dapat cuci mata tengok tengok bukit gebu tu lagi skali. Adik aku pun mula la mengejangkan dirinya. Tak lama pas tu, kak Lin cakap tengkuk dia lenguh sebab ari tu customers ramai. Aku pun offer-offer ayam la nak tolong urut dia walaupun aku tak tere mengurut org. And totally beyond my expectation,she said "buleh gak…" So dengan separuh tak caya aku pun start urut bahu kak Lin sambil dia siapkan keje dia. Dapat la aku tengok buah dada kak Lin dari atas. Bila aku pikir buah dada dia tu lebih kurang sejengkal je dari tangan aku yg tgh urut bahu dia ni,lagi la naik batang aku. Tapi tak de ape2 jadi masa aku urut tu. Cuma bila keje dia tu dah abis , dia suruh aku

Makin lama

terus urut dia. Aku pun terus la urut dengan batang yg dah kerasss…

aku urut baru aku dapat rasa nafas kak Lin dah makin semacam. " Urut bawah "

skit…Jay

sampai kat bahagian atas cleavage kak Lin. Bila aku urut bahagian tu, aku tngk "

itu je yg aku dngr keluar dari mulut

dia. Tangan aku pun dah start menggeletar tapi batang aku makin menjadi lak

kak Lin cakap. Aku yg menurut perintah ni pun slow2 turunkan tgn aku

makin menjadi lak nafas dia. "eeemmmm…

kerasnya. Tiba-tiba lak dia terus lentuk kat perut aku yg separa tough ni. Kak Lin "

cakap "bestlah tangan ko ni Jay

Entah dari mana aku dapat power & courage entah, aku nekad dah, terus kan urutan aku makin lama makin bawah then slow2 terus masuk kan tangan aku

dalam baju dia, terus gi kat breast dia yang selama ni aku intai je. Biar lah dia nak marah ke ape ke. Aku dah tak pedulik dah. Aku ingat kak Lin nak marah aku tapi

aku tengok dia selamba cam je

macam mana aku urut bahu dia tadi. Makin lama aku rasa makin keras buah dada

Nafas dia pun dah berterabur sama macam

nafas aku. Mula-mula aku aku urut kat luar bra je tapi tak lama pas tu aku

masukkan terus kat dlm bra dia lak. Kali ni aku urut dgn lebih erotik & bernafsu lagi . Aku picit2,genggam2, ramas2 buah dada kak Lin yg montok tu lepaskan

geram kat tetek yg selama ni aku dapat pegang dlm mimpi je

mengerang & mendengus . Aku carik nipples dia then main2 ngan nipples dia. Aku picit2…gentel2…dan aku dapat rasakan nipples dia yang tadi semi hard jadi keras betul antara jari telunjuk ngan ibu jari aku. Aku terus buat camtu selang2 ngan

yang pejal tu… Mata dia dah kuyu je

Argghh…biar

betul kak Lin nih…!

!Yessss…

Aku pun ape lagi terus urut breast dia

Kak Lin pun dah

ramas2 lagi tits kak Lin sampai bape lame ntah. Kak Lin tiba-tiba bangun and then pusing badan dia mengadap aku. Bra hitam dia dah tak betul letaknya dah. Tetek

dia dah terkeluar dah dari bra dia

pompuan secara live….power betul buah dada kak Lin ni

dan buah dada dia putih gebu. Dada dia turun naik kena badan aku. Aku lak

blank

Fuh…first time aku nampak buah dada

!

Nipples dia kaler coklat

Kak Lin tak ckp ape2. Dia tenung aku jap pas tu terus cium aku. Aku pun

buat-buat tere cium dia balik dgn cara yng penuh professionalisme. Bila dah cium tu aku pun tak tau lah secara automatik macam tau-tau aje ape nak buat. Tangan aku mulalah menjalar dari tengkuk ke telinga, bahu, belakang badan, bontot sampailah ke celah kangkang kak Lin sementara tgn lagi satu meramas-ramas breast dia yg mengkal tu,cari nipples dia yng keras tadi tu. Bibir kak Lin yg

berlipstick tadi dah abeh ilang dah aku buat

kat aku. Bile sampai kat zip sluar aku, dia terus masukkan tgn carik batang aku, keluarkan dari underwear and then stroke the shaft up and down . Kalu lama sikit lagi dia buat cam tu aku rasa dah pancut dah aku kat tgn dia. Aku pun tolak kak Lin kat dinding dan terus attack cium leher ngan telinga dia.

"mmmmm…

lucky day…!! Aku pun mulalah buat macam cd2 blue yg pernah aku tgk tu. Aku usap2 pussy kak Lin yg berlapikkan seluar jeans tu sambil tangan kiri aku cuba

buka button baju dia. Kak Lin lak try nak bukak seluar aku. Bila seluar aku dah terlondeh kat kaki aku, dia cuba nak londehkan underwear aku lak. Terus free batang aku yg panjangnya 5 setengah inci tu straight digenggam kemas dek kak Lin. Di lumurkannya pre-cum yg dah keluar kat kepala konek aku dgn ibu jarinya.

Pehh

naked from the waist up, aku cuba lak nak tanggalkan jeans dia. Tapi dia tahan

Tgn

kak Lin pun sama gak menjalar

emmmmm….

".

bisik kak Lin kat aku. This is it….this is my

nikmat

gile sial first time pompuan buat kat aku cam tu. Lepas kak Lin dah

tangan aku lak. Apahal ni

tak pelah. Ni pun dah kira lucky abis dah dapat buat kat kak Lin cam ni. " nanti dulu.…" kak Lin cakap. Aku pun dah tak kesah sgt ape dia ckp sampai lah dia

cakap

complete ngan nipplesnya yg erect tu

ade depan mata aku tu. Dua2 belah abis basah dgn air liur aku. Kak Lin terus merengus. Nipples kak Lin aku jilat2,gigit2,kemam2 dlm mulut dan aku tarik2 ngan gigi. Satu tgn aku ramas2 tetek dia dan satu tgn lagi aku usap2 pantat dia. Lepas yang kiri yg kanan lak. Aku cuba masukkan sebanyak mana tetek kak Lin yg boleh dlm mulut aku sambil lidah aku cuba main dgn nipples dia.Bukan kat situ je aku jilat tapi suma the entire area from the waist up abis aku mandikan dgn air liur aku. Aku lepas tu gi balik kat breast dia sambil tgn aku try nak bukak jeans dia lagi skali.Kali ni dia tak tolak tapi tolong skali aku bukak kan ! Bila jeans kak Lin dah terbukak, terus je aku usap-usap cipapnya yg berbalut panties hitamnya tu. Memang dah basah gak aku rasa panties tu. Aku terus korek2 dan raba2 dari luar sampai kak Lin dah tak tahan, dia sendiri yang bukakan panties dia untuk aku. Kak Lin dah naked abis. Bulu pantatnya nipis aje dan aku dapat rasa lubang cipap dia dah banjir dah. Mulut aku masih lagi kat tetek dia sambil tgn aku meraba-raba pantat dia yg dah basah berlendir dgn pussy juice dia. Aku pakai jari hantu aku garu2,gentel2,usap2, pussy dia tu sampai dia merengek kat aku suruh aku masukkan jari aku dlm pussy dia. Aku masukkan slow2 tgn aku takut kang kalau dara lagi kak Lin ni kang sakit lak. Tapi jari aku slide terus je masuk dlm lubang berlendir tu. Kak Lin mesti dah penah buat sex dgn bf dia ni ,aku ingat. Kak Lin grip tengkuk aku tahan sedap. Aku pun start fingerfuck dia mula2 satu jari tapi lama2 2 jari pulak. Sedap betul dgr dia mengerang kat aku sebab kesedapan jari aku tu. Ketat jugak cipap dia nie. Tapi sebab dah basah tu senang la gak jari aku masuk kluar masuk. Kak Lin dah

?

Aku ingat kalu dia tak nak kasi cipap dia kat aku pun

sini dulu

sambil matanya pandang breast dia yang tengah keras

Terus aku jilat buah dada kak Lin yg dah

klimaks 2,3 kali pasal aku dapat rasa otot cipap dia grip jari kuat gila pas tu makin

byk air kluar kena jari aku

meleleh2 keluar. Kak Lin kemudian suruh aku duduk kat kerusi tempat dia buat keje kat meja tadi. Dia kemudian melutut celah kangkang aku dan terus grip btg aku,lancapkan btg aku sambil mulutnya jilat kepala konek aku. Nikmatnya memang tak bole nak cite la.korang pun tau. Terangkat angkat kaki aku tahan geli + sedap.Dia pas tu urut2 lak telor aku dan cuba nak masukkan seluruh btg aku ni dlm mulut dia. Abis basah batang aku dgn air liur dia. Dia pun terus blow job turun naik batang aku . Kekadang tu dia jilat kepala konek aku kemudian mainkan lubang konek aku tu ngan lidah dia. Cara dia jilat & blow job aku tu memang tak kekok lansung dan aku rasa dia pernah buat camni kat bf dia. Aku memang nak pancut dah pasal kak Lin hisap btg aku memang power so aku pun sound dia…I'm coming….tapi dia pandang aku straight in the eyes dan terus je kulum dan hisap btg aku malah lagi kuat lak. Memang aku tak buleh nak tahan lagi, aku pegang rambut dia, terus terpancut dlm mulut kak Lin dan nikmatnya tu memang unbelievable betul. Yg best nya kak Lin tak terus berenti tapi terus je blow job aku walaupun aku dah pancut dlm mulut dia. Dia tak telan air mani aku, tapi dia lumurkan btg aku dgn air mani aku yang pekat tadi dgn mulut dia.Geli dan sedap bercampur sekali.Btg aku basah kuyup ngan air liur dia + air mani aku tadi.Tgn aku tak lepaskan lagi

rambut dia, sampailah bila btg aku jadi lembik sikit & dia pun stop blow job aku. Dia lap mulut dia dgn tisu pas tu cium aku. "…best tak…?' tanya dia sambil senyum. Aku tak terkata ape2 cuba senyum balik je kat dia. Aku cool down jap pas tu aku ingat mesti kak Lin pun nak aku buat benda yang sama kat dia. So aku pun cakap kat dia turn kak Lin pulak dan suruh dia baring atas meja ni. Dia senyum je bila aku suruh cam tu.Bila dia dah baring tu aku kangkangkan kaki dan dekat kan pussy dia dgn kepala aku. Aroma pantat dia memang kuat & Itu la bau paling erotik dan paling sedap penah aku bau. Aku memang tau dia suka aku lick pussy dia sebab from the first lick lagi dia dah genggam rambut aku dan dirty talk kat aku skit2.Terus lidah aku menari2 kat

Abis basah berlendir tgn aku dgn air pantat kak Lin yg

lurah pantat kak Lin sambil kak Lin merengek …

make me cum with ur tounge…lick my wet pussy….oh yes lick that spot….dan ape benda ntah lagi. Aku kuakkan cipap dia ngan tgn aku pas tu start explore the pussy inside and outside. Basah pantat tu memang tak yah citelah dgn air liur aku + air cipap dia. Kadang aku jilat laju & kadang tu tu slow, aku tgk reaction kak Lin. Kadang tu lidah dan jari aku sama2 gentel benda yg sama. Aku carik mana kelentit dia ngan lidah aku dan aku rasa aku jumpa pasal sampai situ je lidah aku, dia kepit kepala aku, makin kuat genggam rambut aku & bengkok kan belakang dia. Lagi lah aku suka. Dia pun dah klimaks bape kali ntah sebelum aku masukkan lak jari aku dlm lubang pantat dia & fingerfuck dia macam tadi sambil lidah aku tak berenti jilat sana sini.Terasa gak muscles cipap dia grip jari aku time dia klimak lagi masa aku lick pussy dia tu. Lama gak kak Lin cakap aku mengadap pussy dia tu tapi aku tak rasa lama pasal tak boring aku tgk kak Lin cumming over and over again. Sampai esok aku jilat cipap dia buat breakfast pun bule kot. Air cipap dia dah meleleh leleh dah. Aku tak tau bape kali lagi dia klimak tapi aku tak kisah janji aku tau dia enjoying the tounge and the lick so much. Itu pun dah

lick

it baby…lick it real good…

cukup buat aku puas hati.

Sampai satu time tu, kak Lin angkat kepala aku dari pussy dia pas tu tanya dah

ok ke belum

je capai batang aku dgn tgn dia pas tu usap2 btg aku tu. Sedar tak sedar suara

kak Lin mengerang,dirty talk dan merengek tadi dah buat btg aku yg lembik lepas pancut tadi naik keras balik.dah ok la ni…dia cakap sambil tak berenti mainkan

jari dia kat kepala konek

tau ape yg kitorang nak. Aku pun ape lagi terus masukkan btg aku slow2 masuk dlm pantat kak Lin. Tak ade problem sangat pun pasal cipap tu dah memang licin dah ngan air pussy yg dah banjir. First time aku rasa nikmat sex yg tak terkata sedapnya. Kaki kak Lin dia paut kat pingggang aku sambil aku sorong tarik btg

aku dlm cipap dia yng best tu. Kak Lin start mengerang lagi tapi kali ni lagi best lak aku dengar. Mula2 tu slow je aku fuck dia tapi lama2 tu dah biasa aku pelbagaikan rentak macam yg aku baca dlm buku. Kak Lin baring atas meja ngan aku berdiri btg aku betul2 searas ngan pussy dia. Aku pegang kaki kak Lin sementara tgn sebelah lagi aku cuba ramas/gentel tetek dia. Aku try ingat benda lain pasal tak nak pancut selagi kak Lin tak klimak lagi. Biar dia dah klimak beberapa kali baru aku ingat nak pancut. Bergoyang2 meja tu kitorang keje kan.

Tak lama pas tu aku angkat kaki dia lak taruk atas bahu aku pulak.Peh

pun best gak. Abis aku rodok pussy kak Lin yg licin tu style camtu pulak.

Pap

cipap dia grip btg aku tandanya dia dah nak klimak dan time tu pulak aku try kontrol abis supaya tak pancut lagi. Kak Lin kemudian turun dari meja pas tu pusing badan dia membelakangkan aku.

Dia tonggeng kat aku pas tu tgn dia cari btg aku halakannya tu kat pussy dia. Aku pun tau la ape dia nak. Terus lah aku bagi dia btg aku kat cipap dia yg memang hot tu. Style doggie ni pun tak kurang sedapnya pasal aku rasa lagi kuat kemutan pantat dia kat btg aku. Bontot dia bergetar-getar & ade masanya aku ramas geram gak bontot kak Lin tu. Badan kitorang dah abis berpeluh tapi kitorang tak kesah terus je enjoying ape yang kitorang buat tu. Ade gak time aku pegang 2 -2 tgn kak Lin kasi dia macam helpless time kena fuck tu. Aku rasa dia lagi cepat klimak cam ni. Aku time nie dah tak ingat ape2 dah…just enjoying the pleasure of the sex & kak Lin pun sama gak. Fuck that pussy……make me cum…. Oh yes…

give it to me…. Oh yes

deeper baby deeper…dan entah ape ntah lagi dia merengek dan aku pun try la buat cam ape yg dia nak dgn ape yg aku termampu. Aku memang suka kak Lin cakap kat aku camtu. Lagi stim aku dibuatnya. Lepas fuck doggie style tu kak Lin suruh lak aku duduk atas kerusi. Dia gi kat celah kangkang aku pas tu pegang btg aku yg berdenyut2 tu kemudian slow2 aim kat pantat dia then slow2 turunkan pussy dia tenggelamkan btg aku dlm cipap dia tu. Mak aih…nikmatnya. Kali aku aku tak byk bergerak cuma aku grip dan ramas buah dada dia je dari belakang. Kali ni kak Lin yg kontrol berape laju dan berape dlm btg aku masuk. Kemutan pantat dia memang power abis. Aku biar je kak Lin buat ape dia suka. Dia kemudian pusing badan dia mengadap aku kemudian aku pulak masuk celah kankang dia dan kitorang fuck camni pulak. Sedap je kak Lin hempap btg aku dgn pantat dia. Air cipap dia pun dah byk licin kan pantat dia tu.

aku

tanya dia balik… ok amendenye…? Kak Lin tak jawab tapi terus

aku.

.aku pun tak byk soal lagi pasal kitorang pun dah

cam ni

pap

pap

bunyi

bontot kak Lin berlaga dgn badan aku. Ade la gak aku rasa

i

like it so much ….make me cum hard with that cock…

Aku cuma grip bontot dia je dan sekali2 kalau dapat jilat & gigit tetek dia yang bergoyang2 tu. Kak Lin makin lama makin laju ditunggangnya btg aku. Aku dapat rasa kemutan cipap dia makin lama makin kuat nak klimak buat aku pun sama

nak terpancut. Aku cakap

bahu aku terus tunggang btg aku laju2 & fuck aku. …Yes …come on… cum with me ….oh yes…cum with me baby….kak Lin cakap serentak dgn tu aku rasa btg

aku pun macam nak meletup. Arghhh…

kan air mani aku ke dlm cipap dia dan serentak ngan tu gak aku dapat rasa badan kak Lin cramp & otot cipap dia macam meramas2 btg aku. Dia pegang kepala aku dekat tetek dia dan aku rasa dia dah klimak sama dgn aku. Kitorang tak bergerak cuma try nak cool down daripada sexual rush tadi dgn nafas turun naik mcm org baru lepas lari. Bila dah cool down, kak Lin bangun dari btg aku dan meleleh lah air mani aku campur air pantat dia kena balik kat btg dan paha aku. Dia ambik tisu dan lap pussy dia dan hulurkan aku tisu untuk aku lap btg aku lak. Lama gak btg aku tahan tak pancut munkin sebab dah pancut awal2 tadi kot. Aku macam tak caya je ape yg baru aku buat kat kak Lin tadi. Tapi aku tau this is real,man !

!

aku pun peluk kak Lin kuat2 dan pancut

arghh

i'm

cumming…dia terus je pejam mata pegang

Kitorang pakai baju balik dan buat closing ala kadar je pasal dah tak larat kot. Aku Tanya tak pe ke aku pancut dlm. Dia cakap tak pe dia ade pil. Pas tu dia tanya

aku first time ke?…aku cakap mana dia tau aku first time.? Dia jawab balik

tau…gelabah semacam je…tapi ok gak la for a first timer…Aku pun senyum kontrol je la kat dia.Lepas antar kak Lin umah dia kat Keramat aku sampai umah

dekat kul 2 terus tido. Esoknya bile aku masuk keje petang kak Lin buat biasa je cam tak de ape je berlaku mlm tadi. Aku pun buat biasa la jugak ngan dia. Tapi lepas tu kitorang dah tak selalu dapat buat closing 2 org sesama lagi. Tapi ade peluang je, jalan gak projek. Dia ni best sebab time jiwang -jiwang,, time sex-

sex

Masa aku nak berenti keje nak sambung study, dia kasi aku cd soul asylum-let your dimlights shine yg tiap kali aku dngr memang aku layan balik blues dan blue aku ngan kak Lin & stim sorang2. Malang tul kitorang lost contact sampai sekarang. Dan ngan kak Lin lah last sekali aku buat sex.Aku dah ade awex sekarang tapi ngan awex aku aku tak nak buat ape2 pasal ingat kata2 'don't mix love with sex' tu . Sekarang luck aku ngan pompuan lain dah tak de dah. Aku harap2 datang la balik luck aku tu nanti….till then….

ala

tak

campurkan emotion dia ngan sexual needs dia.

"Maa

"Ada apa Zack? Mamamu tiada kerana pagi-pagi lagi ia sudah keluar" celah Kak Esah. "Papa mana kak, sunyi aje rumah ni?" tanyaku sambil melilau mataku mencari

Maa

"

jeritanku memecahkan kesunyian pagi.

sesuatu. "Papamu tak balik semalam kerana ada kerja luar, 2 hari lagi baru balik dan Haiqal mengikut Mamanya keluar pagi tadi, katanya mahu membeli barang." jelas Kak Esah.

Kepalaku terasa berdenyut-denyut dan daya imbanganku kian pudar, badanku terhoyong-hayang mencari kerusi. Namun tidak sempat sampai, aku terasa badanku rebah ke lantai. Mujurlah Kak Esah sempat menyambutku namun aku sudah tidak berdaya lagi untuk membuka mata.

Sedar-sedar terasa begitu sejuk seluruh badanku, hawa dingin dari alat penghawa dingin kurasakan terus meresap ke kulitku. Aku lihat diriku sudah berada di atas tilam di dalam bilikku kembali. Namun aku merasakan seperti ada benda merayap-rayap di kakiku. Aku cuba mengangkat kepala untuk melihat, tersentak dengan itu juga aku menyandar kembali. Aku mengeluh perlahan, mahu tidak tersentak bila melihat tubuhku tanpa seurat benang dan Kak Esah sedang asyik menjilat-jilat pehaku dan tangannya terus mengusap-ngusap batangku yang masih terkulai layu.

Aku lihat Kak Esah seperti seekor singa yang kehausan, habis seluruh batangku di kolumnya. Melihatkan tubuh Kak Esah yang dari tadinya telah menanggalkan seluruh pakaiannya, nafsuku mula teransang memandang dua buah betik yang tergantung pejal di dadanya. Begitu juga dengan bulu jembutnya yang menumbuh halus, menampakkan lubang cipapnya yang tembam.

"Ehemm

Arghh

"

tidak dapat aku menahan kesedapan.

Kak Esah masih memain-mainkan lidahnya ke lubang kencingku dan sesekali ia menjilat dan mengulum biji telurku. Terasa sesak nafasku menahan kenikmatan bila batangku di masukkan terus ke dalam mulutnya.

Cloopp

Claapp batang berbunyi.

Daripada bawah Kak Esah terus menaikkan lidahnya menjilat pusatku dan terus ke puting tetekku yang semakin mengeras bila giginya menggigit manja putingku. Badanku terasa hangat bila payudaranya bergesel lembut di badanku. Pening di kepalaku semakin hilang bila di kerjakan Kak Esah. Aku sudah tidak tahan lagi bila d**erjakan sebegini namun niatku terbantut untuk bangun bila kurasakan tanganku diikat pada penjuru katilku. Aku lihat Kak Esah hanya tersenyum manja menampakkan barisan gigi putihnya yang tersusun rapi.

"Kak, tak bestlah macam ni" aku melepaskan keluhan.

Namun Kak Esah tidak menjawap sebaliknya ia terus merangkul bibirku bertaut rapat dengan bibirnya. Aku tidak mampu bersuara sebaliknya terus memain- mainkan lidahku di mulutnya.

"Hebat juga penangan janda sorang ni" kata aku di dalam hati, mungkn lepaskan geram kerana lama sudah tak dapat.

Kak Esah kemudiannya menjilat terus leherku dan terus memasukkan lidahnya ke lubang telingaku. Gerakannya membuatkan aku tidak tahan kegelian apabila ia terus memain-mainkan lidahnya di lubang telingaku. Kemudian ia jilat kembali batangku sebelum ia menekan masuk batangku ke lubang cipapnya. Terasa sendat lubang girl thingynya, bila kepala takukku mula mengelinap masuk lubang cipapnya, mungkin kerana sudah agak lama tidak servis membuatkan lubangnya seperti anak dara rasanya. Teringat aku akan cipap Julia yang padat sama seperti cipap Kak Esah sewaktu aku menikmatinya sewaktu di pulau dahulu.

"Arghh sakitnya

menusuki lubang cipapnya.

Sedapnya" rengekan Kak Esah bila batangku yang besar

"Arggh

Urghh" aku juga menahan kenikmatan.

"Wah

Besar dan panjang batangmu

Tak sama dengan batang arwah pakcikmu

dulu" luahan Kak Esah antara jelas dan tak jelas.

Semakin lama semakin laju Kak Esah turun dan naik di atas badanku bila terasa minyak pelincirnya sudah mula beroperasi, terasa semakin longgar lubang girl thingynya. Senak juga terasa perutku bila punggung Kak Esah mendarat terus memasukkan seluruh batangku. Kak Esah terus memainkan peranannya dan sesekali ia mencium rakus bibirku.

Aku turut membantu Kak Esah dengan mengangkat turun dan naik punggungku bagi merapatkan batangku ke dalam cipapnya. Aku sudah tidak tertahan lagi d**erjakan oleh janda seorang ni. Aku rasakan ada cairan hangat mengalir keluar di batangku dan satu hentakkan kuat menyenakkan perutku. Kak Esah mengejang kepuasan setelah sampai klimaknya. Namun batangku masih mencapai kepuasan yang sebenar, masih jauh lagi untukku sampai penamatnya.

Aku cuba menanggalkan ikatan tanganku dengan mulut dan akhirnya telerai jua ikatan yang menyeksakan batinku itu. Aku lihat Kak Esah masih lagi terlentang kepuasan dan aku tidak melepaskan peluang yang ada di depan mataku. Kini giliranku pula untuk memainkan peranan. Aku mencium kembali bibirnya yang masih kelembapan dan meramas-ramas lembut payudaranya.

"Ehemm

mainkan cipapnya.

Erghh" Kak Esah mengerang kegelian bila lidahku mula memain-

Aku lihat bibir mulut bawahnya masih penuh dengan lender-lendir pejal yang masih bertakung di lubang cipapnya. Aku terus merasai madu dari lubang girl thingy Kak Esah sehingga kian kering airnya aku menjilatnya. Lidahku terus menjilat dan memain-mainkan biji kelentitnya, terangkat-rangkat punggungnya menahan kelazatan dan kegelian. Melihatkan Kak Esah yang telah hilang

kelesuan, aku tanpa menunggu lama terus melancarkan serangan terhadap cipapnya.

Aku tarik sedikit bahagian kaki terjuntai ke lantai dan ku kangkangkan pehanya agar memudahkan pelayaranku. Aku halakan kepala takukku ke lubangnya dan terasa kemutan Kak Esah masih lagi bertenaga menelan batangku. Tidak sukar untuk ku teluskan lubang girl thingynya kerana salurannya masih licin terkena simbahan lava dari lubang keramatnya. Aku menekan habis batangku terus ke dalam lubangnya sehingga rapat telurku ke cipap Kak Esah.

"Arghh

punggungnya mengikut rentakku.

Ughh

Sedapnya, lagi Zack

Laju lagi

"

Kak Esah mengangkat-ngangkat

Kini aku tonggengkan pula punggungnya dan Kak Esah hanya menurut sahaja kehendakku. Aku benamkan lagi batangku ke cipapnya, aku uli-uli punggungnya yang pejal itu. Aku sorong, aku tarik, aku goyang-goyangkan batangku di dalam lubangnya hingga terasa dinding-dinding mengena kepala takukku.

Cloopp

Claapp berbunyi lubang cipapnya menahan asakanku.

"Zack, akak sudah nak sampai ni" aku terasa batangku berdenyut-denyut menahan kemutan Kak Esah.

"Sekajap lagi kak, saya pun sudah nak klimaks ni, kita sama-sama sampai ke perhentian". "Cepat sikit, akak sudah tak tahan ni" rayu Kak Esah menahan asakkanku. "Nak tembak kat mana ni kak?" aku meminta kepastian.

"Di dalam sahaja

"Arghh

"Kau memang hebat Zack, tidak pernah aku merasai kenikmatan yang begitu sedap" mulutnya terus menyatu dengan bibirku.

Akak sudah lama tak cuci dalam tu"

"

Croott

Croott

Urghh

beberapa das tembakkanku tepat pada sasaran.

Terasa air hangat mengalir keluar di batangku dan aku masih membiarkan batang terus layu di dalam lubang dalam girl thingynya. Aku terus lena dipangkuan Kak Esah. Namun Kak Esah segera bangun membersihkan dirinya sebelum Mama dan adikku pulang. Aku segera menelefon pejabatku bahawa aku tidak dapat hadir kerana kurang sihat. Segera aku bangun dari katil bila melihat Kak Esah masih berada di dalam bilik air.

Aku memeluk tubuh Kak Esah dari belakang dan meramas-ramas payudaranya, Kak Esah merenggek kesedapan. Aku mengambil sabun dan membantu mengabunkan seluruh tubuhnya. Bermula dari badan kemudian aku turun ke bawah, namun tanganku behenti di lubuk kenikmatannya dan memain-mainkan jariku ke dalam pusarnya. Kak Esah sudah tidak tahan terus menangkap batangku dan memasukkan ke dalam lubang cipapnya. Aku juga perlu segera menghabiskan pelayaranku dengan segera kerana takut Mama dan adikku akan

segera pulang. Setelah hampir setengah jam bertukar-tukar posisi, akhirnya aku segera melepaskan segala lavaku ke dalam mulut Kak Esah.

Crott

dalam mulutnya.

Croott

Arghh

tangan Kak Esah terus memain-mainkan batangku ke

Habis licin dijilatnya batangku. Semenjak hari itu, aku kini menjadi suami kedua kepada Kak Esah dan kami akan melakukannya bila ada peluang yang terhidang. Rahsiaku bersama Kak Esah terus tersimpan rapi hingga Kak Esah berhenti dari rumahku kerana pulang ke kampung menjaga ibunya yang sedang sakit dan tempat Kak Esah kini telah diambil oleh orang gaji baruku yang berasal dari Indonesia. Ning Arti juga boleh tahan pukulan seksnya, mahu tercabut batangku bila ia menyepit dan mengedut batang di dalam cipapnya.

Nak dipendekkan cerita satu hari rumah aku takder orang tinggal aku

sorang dan aku melakukan aktiviti aku menonton blue film menonton biasalah aku main adik aku tu samer samer dgn

gambir

jiranku iaitu sedara aku namaye Rabaiah

lebih kurang 24 tahun.Aku sememang tak tergamak hendak beromen dengannye maklumlah sedara

Sambil aku

Rupanye-rupenye

aktiviti aku nie selalu diperhatikan oleh

Dia

muda dari aku.Umurnyer

Hari tu rupenye dia ader memerhatikan aku

dengannye

Rabaiah nie muncul depan dengan memakai kain batik serta baju

t-shirt

menyarung seluar

sedara aku

adik memang naik punye

Aku

pun tak perasan

Sedang

aku syok melayan adik aku sorang nie

Tiba-tiba

Masa

tu muka aku merah padam sebab menahan malu dan aku terus

Maklum

Namun

dalam hati aku ader can juga aku baham cipap

sedara aku nie boleh tahan juga.Kalau korang tengok

Lepas

tu sedara kata kat aku dia nak join

Aku

pun aper lagi dah rezeki sedara pun sedara janji dapat

cipap

Maklumlah

baru pertama kali

Sedara aku nie baru baru pertama sekali jadi paham-paham la

minit aku nampak dia dah tak senang duduk meraba tengkoknya dan membuka t-shirtnye

coli aper lagi

coli.Nampak lah buah dadanye yang mula mengeras

tahan juga

dada

yang masih disaluti dengan seluar dalam

Lepas 10

Kemudian tangan aku mula

Rupe-rupenye

dia tak pakai

Aku

tak tahu mengapa pada hari itu dier tak memakai

Dia

punye besar boleh

Kemudian

tangan aku mula meramas-ramas dia punye buah

Lepas

Nafasnye

mula kencang

tu tangan aku pula meraba cipapnye

Dier tidak bagi aku meraba cipapnya.Dier kata kat bawah tak

boleh

basah jangan ler cakap habis basah cadar aku dibuatnye

tembab tu membuat aku tak sabar lagi

putingnya

dah mula mengerang selepas aku menjilat cipapnya dan terus klimeks. buat kali yang pertama Bahagian lurahnya agak kemerah-merahan. Bibir cipapnya yang tembam itu.

Aku

jawab alah

nak

rasa jer boleh kan sayangggg.Dia punye

tangan

Pantatnye yang

aku juga meraba-raba

Aku mula menghisap cipapnye yang basah tu. Aku nampak dia

Tanpa membuang masa aku terus membenamkan mukaku ke arah cipap Rabaiah

buat kali kedua. Aku kuakan bibir cipap Rabaiah menyodok-nyodok kelentit Rabaiah.

"Mannnn

apabila merasa kelentitnya di main kan oleh aku. Aku lihat

terangkat-angkat kaki dan punggung Rabaiah, menahan kegelian yang amat sangat.Air mazi nyer semakin banyak keluar.

"Aaahhhh

dan

hujung lidahku

geli

Uhhhh

uuhhhhh

geli

mannn" ngerang Rabaiah

mannn

uuuhhhh

uuuhhhh

man

g-

elii

"

keluh

Rabaiah memejamkan mata. Melentik-lentik tubuh Rabaiah setiap kali

lidah aku menggentel-gentel punat merahnya. Semakin lama semakin merah bibir cipap Rabaiah di siat-siat oleh lidah aku.

"Uuuhhhhh

sehingga terkejang-kejang tubuh kecil Rabaiah. ".lepas tu aku suruh dia kulum adik aku.Dia kata tak biasa.Takut tergigit katanyer.Aku kata tak apa. Aper lagi dia pun bagai singa lapar mengulum batang aku, macam nak

tercabut rasenye batang aku

sapu ngan gambir serawak kalau tak dah lama terpancut dalam mulut dia.

Mannn

uuuhhhhh

uuuuuhhhh

ge-

li mann"keluh Rabaiah

Nasib

baik masa tu adik aku nie dah aku

Lebih kurang hampir setengah jam aku berdua dalam posisi 69 lalu aku ke

acara seterusnya, memecahkan dara sedaraku

Rabaiah. di letakkan pada pinggangku. Aku kuaknya sedikit bibir cipap

Rabaiah. dan di letakkan batangnya tepat atas cipap Rabaiah

Rabaiah. tak nakkk

rayu Rabaiah. apabila melihat aku sudahpun meletakkan kepala batang

Mann

Rabaiah. takuttttt

Aku mengangkat kaki

"Man

"

sakit

nanti

tepat pada bibir cipap kecilnya. "Alahhhh

sakit sekejap aje.

sayang

lepas

beberapa hari nanti sayang nak lagi

"

pujukku pada

Rabaiah

Dengan sepenuh tenaga, aku menekan batangnya. Rabaiah.

meronta-ron ta kesakitan apabila sesuatu yang kemal cuba menembusi cipap daranya.

"Aduhhhh

sakitttttt

tak

nak mannn

Rabaiah. tak

 

nakkkk

sakittttt

maannn

aduhhhh

sakittttt

emmppppp"

raung

Rabaiah. sambil meronta-ronta cuba melepaskan diri. Dikejang-kejangkan kakinya, dek kesakitan yang amat sangat.Tapi apakan daya, aku memegang erat tangannya. Tak berdaya Rabaiah. melawan tenagaku.

.Mula mula aku tengok muka dia merah padam

tahan lagi

Kali yang kedua. Aaaduhhhhhhh "

mannnnn

Dia menggeleng-gelengkan kepalanya kiri dan kanan.Aku menguatkan lagi pegangan tangannya. Sementara itu aku mengeratkan lagi peha Rabaiah ke pinggangnya, bagi menahan rontaan Rabaiah.air mazi Rabaiah semakin banyak keluar dari cipapnya. Aku lihat Rabaiah Menitiskan air matanyer.Kesian jugak aku nengoknyer.

Tapi dia kata dah tak

dia suruh aku masukkan cepat batang aku ke dalam cipapnye.

sakitttt

sakit

mann

Aaahhhh

tak

nak

jerit Rabaiah meronta-ronta di atas kaltil.

Cubaan kali ke dua aku, masih juga gagal menembusi cipap Rabaiah. Untuk cubaan kali ke tiga. Kali ini, setelah mengumpul lebih tenaga

"Mannnnnnnn

nakkk

meronta-ronta, apabila melihat aku kembali meletakkan kepala batang

pada cipapnya, untuk cubaan kali ke tiga. Aaaduhhhhhhh

mann

memasukkan batang aku kecipapnye

takk

man

nakkk

takk

sakitttt

Aaahhhh

tolonggg

"

tangis Rabaiah lagi sambil

Rabaiah

menjerit

sakit

bila

mannnnn

sakitttt

aku

Sambil memegang batang, aku dengan sepenuh tenaga menujah masuk batang

ke dalam cipap Rabaiah. Brrraaakkkkkkkkkkkkk

Rabaiah pecah terkoyak. Diwaktu yang sama juga, kedengaran raungan kuat

bunyi selaput dara

dari Rabaiah

Aaaduhhhhhhh

sakit mann

Aaahhhh

mannnnn

sakitttt Aaahhhh

eeemmmppp

.kepalanya terdongak ke

atas

sembelih, apabila merasa cipapnya di tembusi oleh sesuatu yang kemal lagi besar.

mulutnya

melopong

kakinya

terkejang-kejang seperti lembu kena

"Aaarrrkkkkhhhhhhhhhhh

naakkkkkkkk

menggeleng-gelengkan kepalanya kiri-kanan. Aku lihat air mata Rabaiah

mengalir

aku melihat nyer

tahu Rabaiah menangis kerana kesakitan

sakittttttttttttttttttt-

tt

takkkk

maaaannnnn

tapi

"