Anda di halaman 1dari 4

1.

Seorang anak dengan kedua lengan berada dalam


pangkuan sedang berputar pada suatu kursi putar
dengan 1,00 putaran/s. Ketika ia merentangkan kedua
lengannya, ia diperlambat sampai 0,40 putaran/s.
Tentukan perbandingan:
a. momen inersia gabungan anak + kursi sebelum dan
sesudah kedua lengannya direntangkan
b. Energi kinetik sebelum dan sesudahnya

Jawab :
= 1 rps (sebelum merentangkan tangan)
= 0,4 rps (sesudah merentangkan tangan)
a). Gunakan Hukum Kekekalan momentum sudut
=> L= L
=>I = I
=>I (1) = I (0,4)
maka : I : I = 0,4 : 1
atau : I : I = 2 : 5

b). Rumus energi kinetik rotasi adalah : Ekr = I


Maka :
Ekr = I dan Ekr = I
Sehingga perbandingan : dibawah ini. Tentukan momen torsi dari gaya F1, F2, kgm2 dikerjakan sebuah torsi konstan 51 Nm.
Ekr : Ekr = (I / I ).( : ) F3, F4, dan F5 terhadap : a. Berapakah percepatan sudutnya ?
Ekr : Ekr = (2/5) . (5/2) = 5/2 a. Poros melalui O b. Berapakah lama diperlukan dari keadaan diam
Ekr : Ekr = 5 : b. Poros melalui A sampai pada mencapai kecepatan 88,4 rad/s ?
Jawab : c. Berapakah energi kinetik pada kecepatan ini ?
2. Pada sistem keseimbangan benda tegar, AB adalah a.1 = F1.4m = 4F1 Nm
batang homogen panjang 80 cm, beratnya 18 N, berat NO = 3.sin = 3.4/52 = 1,66 Jawab :
beban 30 N. BC adalah tali. Berapa tegangan pada tali 2 = F2.NO = 1,66F2 Nm
(dalam newton) jika jarak AC = 60 cm? 3 = 0 a. = I.
4 = 0 = /I = 51/6 = 8,5 rad/s2
Jawab : 5 = 0
Langkah 1. b. t = 0 + .t
Gambarkan semua gaya-gaya pada tongkat AB, yaitu : b.1 = F1.0 = 0 88,4 = 0 + 8,5.t
Wt = 80 N (berat tongkat - ke bawah) => letak ditengah 2 = F2.AM = F2.3 sin = 1,66F2 Nm t = 10,4 s
AB 3 = F3.AP = F3. 3 sin = F3.3.4/5 = 12/5F3
Wb = 30 N (berat beban di B -m kebawah) => letaknya 4 = F4.OA = F4.4 = 4F4 c. Ek = .I.2
di B Ek = .6.(88,4)2
T = gaya tegangan tali (pada garis BC - arah dari B ke 4. Seutas tali dililitkan mengelilingi sebuah silinder Ek = 2,34x104 Joule
C) pejal bermassa M dan berjari-jari R, yang bebas
Langkah 2. berputar mengelilingi sumbunya. Tali ditarik dengan 6. Silinder pejal terbuat dari besi menggelinding diatas
hitung sudut ABC () => tan = AC/AB = 60/80 = gaya F. Silinder mula-mula diam pada t=0. lantai datar dengan laju 10 m/s. Massa silinder 4 kg dan
3/4 a. Hitung percepatan sudut dan kecepatan sudut silinder berdiameter 80 cm. energy kinetic total silinder
sehingga diperoleh : = 37 pada sat t etrsebut.
buat garis tegak lurus, dari titik A ke BC b. Jika M=6 kg, R=10 cm, dan F= 9 N, hitung
(garis ini kita beri nama d, dimana d tegak lurus BC) percepatan sudutdan kecepatan sudut pada saat t=2 s Jawab
=> d = AB sin EK_tot = EK_translasi + EK_rotasi
=> d = 80 sin 37 = 48 cm Jawab : EK_tot = mv + I ( = v/R & utk silinder pejal I
(d = jarak gaya tegang tali T ke titik A) = 1/2 mR)
a.Momen inersia silinder pejal => m.R2 EK_tot = mv + (1/2 mR)(v/R)
Langkah 3. I. = F.R EK_tot = mv + 1/4 mv = 3/4 mv
Ambil resultan momen di titik A (A sebagai poros). = F.R/I = 2.F/m.R EK_tot = 3/4 .4.(10) = 300 J
(di A) = 0 = . t = 2.F/m.R.t
(di A) = Wt.d1 + Wb.d2 - T.d = 0 7. Pada sebuah roda dengan momen inersia sebesar 12
======> 80.(40) + 30.(80) - T.(48) = 0 b. = 2.(g.n)/6 kg (0,1 m) = 30 rad/s2 kg.m^2 dikerjakan sebuah torsi konstan sebesar 50 Nm.
======> 3200 + 2400 = 48.T = 2.(g.n)/6 kg (0,1 m).2 = 60 rad/s Tentukan percepatan sudutnya.
======> 5600 = 48.T Jawab
======> T = 5600/48 = 116,67 N = I.
50 = 12.
3. Perhatikan empat persegi panjang pada gambar 5. Pada sebuah roda dengan momen inersia sebesar 6 = 50/12 = 4,167 rad/s
8. Sebuah bola pejal menggelinding dari keadaan diam
menuruni suatuu bidang miring dengan ketinggian 1.4
m. Tentukan kecepatan linear silinder pada dasar
bidang miring.
jawab

(EK1 = 0 karena mula-mula diam dan di dasar bidang


EP2 = 0)
EM: EP1 + EK1 = EP2 + EK2
sehingga EP1 = EK_translasi + EK_rotasi
mgh = mv + I
mgh = 3/4 mv ==> lihat jawaban nomor 6
v = 4/3 gh = 4/3 .10.1,4 = 18,67
v = 4,32 m/s