Anda di halaman 1dari 5

LAPORAN PRAKTIKUM

DOMINANSI APIKAL

DISUSUN UNTUK MEMENUHI TUGAS MATAKULIAH

Fisiologi Tumbuhan

yang dibina oleh Ir. Nungrahaningsih, M.P

Oleh
kelompok 6/ Offering H:
Ahmad Chairil Affan (160342606258)
Annysa Vero S (160342606295)
Aulia Qori Latifiana (160342606242)
Fahdina Rufiandita (160342606215)
Gabriela Maria I (160342606209)

UNIVERSITAS NEGERI MALANG


FAKULTAS MATEMATIKA DAN ILMU PENGETAHUAN ALAM
JURUSAN BIOLOGI
Oktober 2017
A. Tujuan
Mahasiswa mengetahui:
a. Pengaruh dominansi apical terhadap pertumbuhan tunas lateral
b. Pengaruh auksin terhadap dominansi apikal
B. Dasar Teori
Dominasi apical merupakan persaingan antara tunas pucuk dengan tunas lateral
dalam hal pertumbuhannya. Selama masih ada tunas pucuk, pertumbuhan tunas lateral
akan terhambat sampai jarak tertentu dari pucuk. Pemangkasan tunas pada puncak batang
akan mengakibatkan berkembangnya tunas pada ketiak daun atau tunas lateral.
Dominansi apikal atau dominansi pucuk biasanya menandai pertumbuhan vegetatif
tanaman yaitu pertumbuhan akar, batang dan daun. Fenomena domains apical yang
melibatkan banyak factor, baik factor genetic, lingkungan, dan hormon (Srivasta, 2001).
Thimann dan Skoog menunjukkan bahwa dominansi apical disebabkan oleh auksin yang
didisfusikan tunas pucuk kebawah (polar) dan ditimbun pada tunas lateral, hal ini akan
menghambat pertumbuhan tunas lateral karena konsentrasinya masih terlalu tingi.
Konsentrasi auksin yang tinggi ini akan menghambat pertumbuhan tunas lateral yang
dekat dengan pucuk.
Menurut Prusinkiewicz dkk (2006), hipotesis tentang mekanisme dominansi
apical didasarkan pada kompetisi nutrient antara pusat-pusat pertumbuhan. Berdasarkan
hipotesis tersebut, nutrient akan cenderung dibawa menuju tunas apical yang
mengakibatkan defisiensi nutrient pada tunas aksilar selanjutnya Dun dkk (2006) juga
menyebutkan hipotesis lain bahwa mekanisme dominansi apical terjadi karena adanya
hipotesis klasik hormon auksin yang meregulasi percabangan, hipotesis transport auksin,
danfase perkembangan dari tunas aksilar yang akan dibahas satu persatu.
Pucuk apical merupakan tempat produksi auksin, jika pucuk apical (tunas pucuk)
dipotong maka produksi auksin akan terhenti. Dominansi apikal atau dominansi pucuk
biasanya menandai pertumbuhan vegetatif tanaman yaitu pertumbuhan akar, batang dan
daun. Akibat terhentinya produksi auksin oleh pucuk apical maka auksin yang tertimbun
ditunas lateral akan mengalami perubahan balik sehingga kadar auksin pada tunas lateral
tersebut akan berkurang. Berukurangnya kadar auksin ini menyebabkan tunas lateral
dapat tumbuh.
Dun, A., B.J. Ferguson & C.A. Beveridge. 2006. Apical dominance and shoot branching:
divergent opinions or divergent mechanisms.The University of Queensland.

Pursinkiewicz, P., R.S. Smith & O.Leyser. 2006. Apical dominance model can generate
basipetal patterns of bud activation. University of Calgary

Srivastava, L. M. 2001. Plant growth and development hormones and environment. Academic
Press, Florida