Anda di halaman 1dari 20

MODUL

PRAKTIKUM BAHAN PERKERASAN JALAN


(SIL 414)

Tri Sudibyo, S.T., M.Sc.


Sekar Mentari, S.T., M.T.
Titiek Ujianti Karunia, S.T., M.T.

DEPARTEMEN TEKNIK SIPIL DAN LINGKUNGAN


FAKULTAS TEKNOLOGI PERTANIAN
INSTITUT PERTANIAN BOGOR
2017

1
No. Materi Praktikum
1. Pendahuluan
2. Berat Jenis Aggregat Kasar
3. Berat Jenis Aggregat Halus
4. Gradasi Aggregat Kasar
5. Gradasi Aggregat Halus
6. Uji Penetrasi
7. Uji Titik Lembek Aspal
8. Uji Penetrasi
9 Uji Titik Lembek Aspal
10 Berat Jenis Aspal
11 Trial mix
12 Trial mix
13 Core drill
14 Core drill

2
I. PENDAHULUAN

Latar belakang
Dalam pembangunan prasarana transportasi darat khususnya jalan raya, diperlukan
pengetahuan di bidang teknik sipil yang terutama berkaitan dengan perkerasan jalan dan
struktur jembatan. Perkerasan jalan terbagi atas dua tipe paling dominan yaitu perkerasan
kaku/rigid atau perkerasan berbasis beton, dan perkerasan lentur/fleksibel yaitu perkerasan
berbasis aspal, dimana dalam prakteknya bisa juga dikombinasikan antara perkerasan kaku
dan fleksibel.
Permukaan perkerasan jalan raya berguna untuk memberikan kenyamanan dan
keselamatan di jalan raya. Material yang digunakan untuk konstruksi perkerasan jalan raya
mempunyai pengaruh yang besar pada perkerasan jalan raya. Untuk mendapatkan hasil
yang optimum dan memuaskan akan hasil perkerasan jalan raya, diperriukan pengetahuan
yang mendalam mengenai tanah dan material yang digunakan, keduanya dapat dicapai
melalui penyelidikan yang cermat di laboratorium maupun penelitian di lapangan.
Desain perkerasan pada ialan raya pada dasarnya mempergunakan konsep dinamik.
Ada banyak cara untuk mendesain, tetapi pada dasarnya pendapat mengenai desain
perkerasan untuk jalan raya hampir sama. Material yang digunakan untuk konstruksi
perkerasan jalan raya mempunyai pengaruh yang besar pada perkerasan jalan raya. Desain
perkerasan jalan raya meliputi studi tentang tanah dan material penimbun (paving
material), juga kelakuan keduanya bila dibebani baik dalam kondisi yang biasa atau dalam
cuaca yang berubah-ubah secara ekstrim. Untuk mcndapatkan hasil yang optimum dan
memuasakan atas hasil perkerasan jalan raya, diperlukan pengetahuan yang mendalam
mengenai tanah dan materiat yang digunakan, keduanya dapat dicapai snelalui
penyelkikkan yang cermat di laboratorium maupun penelitian di lapangan.
Kegunaan dari permukaan perkerasan jalan raya adalah untuk memberikan
kenyamanan dan keselamatan di jalan raya. Permukaan jalan raya harus memiliki daya
cengkraman pada roda, tahan terhadap beban yang direncanakan, dan tidak mengalami
penurunan yang besar bila di bebani dengan beban yang direncanakan. Persyaratan-
persyaratan diatas harus dipenuhi dengan baik, kalaupun tidak (karena alas an yang dapat
diterima) dapat dicarikan suatu pendekatan dengan tidak meninggalkan fungsiutama dari
perkerasan yaitu kenyamanan dan keamanan baggi pcmakai jalan raya. Semakin rendah
kelas jalan yang di buat makin rendah pula mutu permukaan perkerasan akan
mengakibatkan menurunnya daya dukung jalan dan selajutnya akan menurunkan arus lalu
lintas (kapasitas) dari jalan. Karena banyaknya macam aspal yang digunakan untuk
pembuatan perkerasan jalan raya maka terdapat beberapa macam asapal yang dibuat
manusia. Dua macam contoh material "BITUMINOUS" yang dapat digunakan untuk
konstruksi jalan raya yaitu aspal dan ter. Aspal adalah bahan yang didapat dari alam atau
dibuat dari material yang ada di alam. Sebagai contoh, banyak batuan alam yang
mengandung aspal alam yaitu di pulau buton, sehingga aspal yang dihasilkan terkenal
dengan nama "ASTON" (aspal dari pulau Buton). Demikian juga di negara-negara lain banyak

3
terdapat sumber-sumber aspal alam, seperti di Amerika, Inggris dan lain-lain. Ter dibuat
sebagai hasil sampingan dari ampas pcmbakaran arang batu. Akan tetapi aspal alamlah yang
paling sering didipakai dalam konstruksi perkerasan jalan raya, karena aspal alam
menghasilkan permukaan yang lebih rata, memberi tahanan pada roda yang tinggi dan
mempunyai sifat lentur yang cukup tinggi.
Pada umumnya terdapat dua macam perkerasan jalan yaitu konstruksi ileksibel dan
kaku (rigid). Konstruksi fleksibel dimana aspal hanya berfungsi sebagai lapisan penutup
konstruksi dibawahnya, tanpa menerima beban (dianggap tidak menerima atau memikul
beban, karena tipisnya lapisan). Juga berfungsi sebagai pelindung konstruksi di bawahnya
dari resapan air, sebagai pengikat, dan menghasilkan permukaan yang halus dan merata
untuk kenyamanan dan keselamatan dari pemakai jalan. Konstruksi kaku (rigid) dimana
dalam hal ini digunakan bahan portland cement dan berfungsi sebagai konstruksi penahan
beban.

Tujuan
Melalui praktikum Perencanaan Bahan Perkerasan Jalan ini adalah mendapatkan komposisi
yang optimal antara agregat dan aspal yang akan digunakan untuk perkerasan jalan,
sehingga diperoleh kualitas perkerasan yang sesuai dengan spesifikasi yang telah
ditentukan.

Ruang Lingkup
Praktikum ini mencakup beberapa batasan sebagai berikut:
1. Menguji bahan agregat dari suplier sekitar kampus IPB
2. Menguji bahan aspal dari lapangan menurut spefikasi adalah pen 60/70
3. Merencanakan komposisi campuran seoptimal mungkin
4. Beberapa kondisi seperti kualitas agregat dan aspal tidak dilakukan pengecekan
(quality control) sebelum dilaksanakannya praktikum ini

Metodologi
Praktikum ini meliputi beberapa metode dan tahapan sebagai berikut:
1. Pendahuluan
2. Pemeriksaan agregat
3. Pemeriksaan aspal
4. Perhitungan mix desain
5. Pengujian Marshall
6. Pengujian core drill

4
II. BERAT JENIS AGGREGAT KASAR

1. MAKSUD DAN TUJUAN


Permeriksaan ini dimaksudkan untuk berat jenis (bulk), berat jenis kering permukaan jenuh
(saturated surface dry) dan berat jenis semu (apparent) dari agregat kasar. Acuan dasar
yang digunakan dalam pengujian ini adalah:
PB-0202-07
(AASHTO T-85-74)
(ASTM C-127-68)
Definisi-definisi:
a. Berat jenis (bulk specific gravity) adalah perbandingan antara berat agregat kering
dan berat air suling yang isinya sama dengan isi agregat dalam keadaan jenuh pada
suhu tertentu.
b. Berat jenis kering permukaan (saturated dry) adalah perbandingan antara berat
agregat kering permukaan jenuh dan berat air suling yang isinya sama dengan isi
agregat dalam keadaan jenuh pada suhu tertentu.
c. Berat jenis semu (apparent specific grafity) adalah perbandingan antara berat
agregat kering dan air suling yang isinya sama dengan isi agregat dalam keadaan
kering pada suhu tertentu.
d. Penyerapan adalah prosentase berat air yang dapat diserap pori terhadap berat
agregat kering.

2. PERALATAN
Peralatan yang dipakai dalam praktikum ini adalah:
a. Keranjang kawat No. 6 atau No. 8 (ukuran 3,35mm atau 2,36mm) dengan kapasitas
kira-kira 5 kg.
b. Tempat air dengan kapasitas dan bentuk yang sesuai untuk pemeriksaan, tempat ini
harus dilengkapi dengan pipa sehingga permukaan air selalu tetap.
c. Timbangan dengan kapasitas 5 kg dengan ketelitian 0,1% dari berat contoh yang
ditimbang dan dilengkapi dengan alat penggantung keranjang.
d. Oven dengan pengatur suhu dengan temperatur 1105 C
e. Alat pemisah contoh
f. Saringan No. 4

3. BENDA UJI
Benda uji adalah agregat yang tertahan pada saringan No. 4 yang diperoleh dari alat
pemisah contoh sebanyak 5 kg.

4. CARA KERAIA DAN PELAKSANAAN


a. Benda uji dicuci untuk menghilangkan dehu yang melekat pada permukaan agregat.
b. Benda uji dioven pada suhu 105"C sampai pada berat tetap.

5
c. Benda uji didinginkan pada suhu kamar selama 1-3 jam, kemudian ditimbang dengan
ketelitian 0,5 gram (Bk).
d. Benda uji direndam dalam air pada suhu kamar selama 24 jam.
e. Mengeluarkan benda uji dari air dan mengelap dengan kain penyerap sampai kering
permukaan (SSD), untuk butiran besar dilap satu persatu.
f. Menimbang benda uji permukaan jenuh (SSD).
g. Meletakkan benda uji dalam keranjang lalu mengguncang untuk mengeluarkan
udara yang tersekap diantara batu dan mengamati berapa beratnya dalam air (Ba).
h. Suhu air diukur untuk penyesuaian hitungan pada suhu standart (25C).

5. PERHITUNGAN
Berat jenis (Bulk Specific Gravity) = Bk / (Bj Ba)

Berat jenis kering permukaan jenuh = Bj / (Bj Ba)


(Saturated Surface Dry)

Berat jenis semu = Bk / (Bk Ba)


(Apparent Specific Gravity)

Penyerapan = (Bj Bk) / Bk x 100%

Dimana:
Bk = berat benda uji kering oven (gram)
Bj = berat benda uji kering permukaan jenuh (gram)
Ba = berat benda uji kering permukaan jenuh dalam air

6
FORM PENGUJIAN BERAT JENIS DAN PENYERAPAN AGREGAT KASAR
(ASTM C 127 63)

Percobaan ke : ____________ Diterima tanggal : ____________


Asal sampel : ____________ Diperiksa tanggal : ____________
Selesai tanggal : ____________

PENGUJIAN
Trial 1 Trial 2
- Lama perendaman jam
- Benda uji kering oven tertahan saringan no... gram (Bk)
- Benda uji kering permukaan jenuh gram (Bj)
- Berat benda uji dalam air gram (Ba)

PERHITUNGAN
a. Berat Jenis (Bulk Specific Gravity)

= Bk / (Bj Ba)

b. Berat jenis kering permukaan jenuh


(Saturated Surface Dry)

= Bj / (Bj Ba)

c. Berat jenis semu


(Apparent Specific Gravity)
= Bk / (Bk Ba)
d. Penyerapan

= (Bj Bk) / Bk x 100%

Bogor,......................................
Disetujui oleh, Diperiksa oleh,

............................................ .................................................

7
III. BERAT JENIS AGGREGAT HALUS

1. MAKSUD DAN TUJUAN


Permeriksaan ini dimaksudkan untuk berat jenis (bulk), berat jenis kering permukaan jenuh
(saturated surface dry) dan berat jenis semu (apparent) dari agregat halus. Acuan dasar
yang digunakan dalam pengujian ini adalah:
PB-0202-07
(AASHTO T-85-74)
(ASTM C-127-68)
Definisi-definisi:
a. Berat jenis (bulk specific gravity) adalah perbandingan antara berat agregat kering
dan berat air suling yang isinya sama dengan isi agregat dalam keadaan jenuh pada
suhu tertentu.
b. Berat jenis kering permukaan (saturated dry) adalah perbandingan antara berat
agregat kering permukaan jenuh dan berat air suling yang isinya sama dengan isi
agregat dalam keadaan jenuh pada suhu tertentu.
c. Berat jenis semu (apparent specific grafity) adalah perbandingan antara berat
agregat kering dan air suling yang isinya sama dengan isi agregat dalam keadaan
kering pada suhu tertentu.
d. Penyerapan adalah prosentase berat air yang dapat diserap pori terhadap berat
agregat kering.

2. PERALATAN
Peralatan yang dipakai dalam praktikum ini adalah:
a. Timbangan dengan kapasitas 1 kg atau lebih dengan ketelitian 0,1 gram
b. Piknometer kapasitas 500 mL
c. Kerucut terpancung (cone) dengan diameter atas 40+/-3 mm, diameter bawah 90+/-
3 mm dan tinggi 75+/- 3 mm, terbuat dari logam tebal 0,8 mm
d. Penumbuk dengan bidang tumbuk rata, berat 350+/-15 gram, diameter permukaan
25+/- 3 mm
e. Saringan No. 4
f. Oven dengan pengatur suhu sampai 110+/-5 C
g. Pengukur suhu dengan ketelitian sampai 1C
h. Talam
i. Bejana air
j. Pompa hampa udara / vacuum pump atau tungku
k. Air suling
l. Desikator

3. BENDA UJI

8
Benda uji adalah agregat yang lewat saringan No. 4 yang diperoleh dari alat pemisah contoh
sebanyak 500 gram.

4. CARA KERAIA DAN PELAKSANAAN


a. Kondisikan benda uji sampai kondisi kering permukaan jenuh (SSD)
b. Uji benda uji dengan kerucut pancung untuk memastikan kondisi SSD telah tercapai
c. Timbang berat piknometer diisi air hingga penuh, catat sebagai (B) (gram), cek
dengan suhu 25 derajat celcius
d. Masukkan benda uji dalam kondisi SSD ke dalam piknometer lalu isikan air suling
sampai 90% isi piknometer, guncangkan sampai tidak terdapat gelembung udara
terjebak dalam sampel. Proses ini dapat dibantu dengan vakum pump.
e. Rendam piknometer dalam air dan ukur suhu / sesuaikan suhu ke dalam 25 derajat
celcius.
f. Tambahkan air ke dalam piknometer sampai tanda batas, lalu timbang pikometer
dengan ketelitian sd 0,1 gram, catat sebagai (Bt) (gram).
g. Keluarkan benda uji lalu oven sampai tidak ada perubahan BJ, lalu dinginkan dan
timbang, catat sebagai (Bk) (gram)

5. PERHITUNGAN
Berat jenis (Bulk Specific Gravity) = Bk / (B + 500 Bt)

Berat jenis kering permukaan jenuh = 500 / (B + 500 Bt)


(Saturated Surface Dry)

Berat jenis semu = Bk / (B + 500 Ba)


(Apparent Specific Gravity)

Penyerapan = (500 Bk) / Bk x 100%

Dimana:
Bk = berat benda uji kering oven (gram)
B = berat piknometer berisi air (gram)
Bt = berat pikometer berisi benda uji dan air
500 = berat benda uji kering permukaan jenuh

9
FORM PENGUJIAN BERAT JENIS DAN PENYERAPAN AGREGAT HALUS
(ASTM C 127 63)

Percobaan ke : ____________ Diterima tanggal : ____________


Asal sampel : ____________ Diperiksa tanggal : ____________
Selesai tanggal : ____________

PENGUJIAN
Trial 1 Trial 2
- Berat sampel SSD = 500 gram gram
- Benda piknometer + air suling gram (B)
- Benda piknometer + sample SSD + air gram (Bt)
- Berat benda uji kering oven gram (Bk)

PERHITUNGAN
a. Berat Jenis (Bulk Specific Gravity)
= Bk / (B + 500 Bt)
b. Berat jenis kering permukaan jenuh
(Saturated Surface Dry)
500 / (B + 500 Bt)
c. Berat jenis semu (Apparent Specific Gravity)
Bk / (B + 500 Ba)
d. Penyerapan
= (500 Bk) / Bk x 100%

Bogor,......................................
Disetujui oleh, Diperiksa oleh,

............................................ .................................................

10
IV. GRADASI AGGREGAT KASAR DAN HALUS

Seperti bahan beton, perkerasan fleksibel juga menggantungkan kekuatan


strukturnya pada agregat halus dan kasar, dengan aspal sebagai zat ikat diantara bahan-
bahan tersebut untuk membentuk satu kesatuan struktur perkerasan lentur yang
diinginkan. Berdasarkan hal ini maka pemeriksaan terhadap agregat sangat penting
perannya dalam rangkaian penyiapan bahan perkerasan. Salah satu pengujian yang
dilakukan adalah gradasi agregat, baik agregat kasar, agregat halus, maupun agregat
campuran. Pemeriksaan gradasi agregat penting dilakukan untuk mengetahui prosentase
masing-masing agregat yang diperlukan untuk penyiapan trial mix. Analisa Saringan atau
SIEVE ANALYSIS ini menggunakan Standar dan acuan:
- PB-0201-76
- (AASHTO T-27-74)
- (ASTM C-136-46)

1. MAKSUD DAN TUJUAN


Pemeriksaan ini dimaksudkan untuk:
(a) Menentukan pembagian butir (gradasi) agregat halus dan agregat kasar dengan
menggunakan saringan (Standart ASTM).
(b) Mengetahui ukuran butiran agar dapat menentukan suatu komposisi campuran agregat
yang memenuhi spesifikasi yang ditentukan.

2. PERALATAN
(a) Timbangan dan neraca dengan ketelitian 0,2% dari berat uji.
(b) Satu set saringan: 24,4mm (1"); 19,1mm (3/4"); 12,5mm (1/2"); 9,5mm (3/8"); No. 4;
No. 8; No. 30; No. 50; No. 100; No. 200; Pan (standart ASTM).
(c) Oven yang dilengkapi dengan pengatur suhu untuk memanasi sampai pada suhu
(110 5)C.
(d) Alat pemisah contoh.
(e) Mesin pengguncang saringan.
(f) Talam-talam untuk tempat agregat.
(g) Kuas, sikat kuningan, sendok dan alat lainnya.

3. BENDA UJI
(a) Fraksi Agregat, digolongkan menjadi 3 fraksi:
1) F1, ukuran 1 1/2 3/4", berat contoh 5000 gram
2) F2, ukuran 3/4" No. 4, berat contoh 3000 gram
3) F3, ukuran No. 4 No. 200, berat contoh 2000 gram
Semua contoh yang digunakan sebagai benda uji diambil pada berat tetap, atau
berat agregat kering oven pada suhu kamar dan diulang dioven lagi selama satu jam

11
setelah didinginkan pada suhu kamar maka beratnya tetap. Pengovenan dilakukan
pada suhu konstan (110 5)C sehingga air menguap dan kandungan air pada
agregat itu akan hilang.

(b) Klasifikasi Agregat


Agregat kasar yaitu agregat yang tertahan pada saringan No. 4
Agregat halus yaitu agregat yang lolos melalui saringan No. 4
Ukuran maksimum 3 1/2"; berat minimum 35 kg
Ukuran maksimum 3" ; berat minimum 30 kg
Ukuran maksimum 2 1/2"; berat minimum 25 kg
Ukuran maksimum 2"; berat minimum 20 kg
Ukuran maksimum 11/2"; berat minimum 15 kg
Ukuran maksimum 1" atau 2,54 cm; berat minimum 10 kg
Ukuran maksimum 3/4" atau 1,96 cm; berat minimum 5 kg
Ukuran maksimum 1/2" atau 1,25 cm; berat minimum 2 kg
Ukuran maksimum 3/8" atau 0,96 cm; berat minimum 1 kg
Ukuran saringan no 4 atau 0,5 cm
Ukuran saringan 2,4 mm
Ukuran saringan 1,2 mm
Ukuran saringan 0,6 mm
Ukuran saringan 0,3 mm
Ukuran saringan 0,15 mm

(c) Bila agregat berupa campuran dari agregat halus dan agregat kasar, agregat tersebut
dipisahkan menjadi dua bagaian dengan saringan No. 4, selanjutnya agregat halus
dan agregat kasar disediakan sebanyak jumlah seperti tercantum diatas. Benda uji
disiapkan sesuai dengan persyaratan (PB0208-76). Kecuali apabila butiran yang
melalui saringan Na. 200 tidak perlu diketahui jumiahnya dan bila syarat-syarat
ketelitian tidak dikehendaki pencucian.

4. CARA KERJA DAN PELAKSANAAN


(a) Pelaksanaan disini disesuaikan buku petunjuk dengan nomor kode PB-0201-76.
(b) Benda uji dikeringkan didalam oven dengan suhu (1105)C sampai berat tetap.
(c) Benda uji disaring lewat susunan saringan dengan ukuran saringan paling besar
ditempatnya paling atas. Saringan diguncang dengan tangan atau mesin
pengguncang selama 15 menit.

5. PERHITUNGAN
Dilakukan perhitungan prosentase berat benda uji yang tertahan di atas masing-
masing saringan terhadap berat total benda uji.

12
6. HASIL PRAKTIKUM
Laporan meliputi:
(a) Jumlah prosentase melalui masing-masing saringan.
(b) Grafik akumulatif

13
FORM PENGUJIAN ANALISA SARINGAN

Percobaan ke : ____________ Diterima tanggal : ____________


Asal sampel : ____________ Diperiksa tanggal : ____________
Selesai tanggal : ____________

Berat tertahan Berat akumulatif % jumlah


Dia (mm) % jumlah lolos
(gram) tertahan (gram) tertahan
25,4
20
10
4.8
2.4
1.2
0.6
0.3
0.15
0.07

0.035

0.016

Total Berat
5000 gram - - -
contoh
Berat melalui
saringan .... ......... gram ........... % - -
mm (terkecil)

Bogor,......................................
Disetujui oleh, Diperiksa oleh,

............................................ .................................................

14
V. UJI PENETRASI

1. MAKSUD DAN TUJUAN


Metode ini dimaksudkan sebagai acuan dan pegangan dalam pelaksanaan pengujian untuk
menentukan penetrasi aspal keras atau lembek (solid atau semi solid). Tujuan metode ini
adalah menyeragamkan cara pengujian untuk pengendalian mutu bahan dalam pelaksanaan
pembangunan. Pengujian untuk mendapatkan angka penetrasi dan dilakukan pada aspal
keras atau lembek. Hasil pengujian ini selanjutnya dapat digunakan dalam pekerjaan :
1) pengendalian mutu aspal keras atau ter;
2) untuk keperluan pembangunan atau pemeliharaan jalan.
Yang dimaksud dengan penetrasi adalah masuknya jarum penetrasi ukuran tertentu, beban
tertentu, dan waktu tertentu ke dalam aspal pada suhu tertentu; dengan aspal keras
(asphalt cement) adalah suatu jenis aspal minyak yang didapat dari residu hasil destilasi
minyak bumi pada keadaan hampa udara.

2. BENDA UJI
Benda uji adalah aspal keras atau ter sebanyak 100 gram yang dipersiapkan dengan
cara sebagai berikut :
1) panaskan contoh perlahan-lahan serta aduklah hingga cukup air untuk dapat
dituangkan; pemanasan contoh untuk ter tidak lebih dari 60oC di atas titik lembek dan
untuk aspal tidak lebih dari 90oC di atas titik lembek;
2) waktu pemanasan tidak boleh melebihi 30 menit; aduklah perlahan-lahan agar udara
tidak masuk ke dalam contoh;
3) setelah contoh cair merata tuangkan ke dalam tempat contoh dan diamkan hingga dingin;
tinggi contoh dalam tempat tersebut tidak kurang dari angka penetrasi ditambah 10 mm;
buatlah dua benda uji (duplo);
4) tutup benda uji agar bebas dari debu dan diamkan pada suhu ruang selama 1
sampai 1,5 jam untuk benda uji kecil, dan 1,5 sampai 2 jam untuk yang besar.

3. PERALATAN
Peralatan yang digunakan adalah sebagai berikut :
1) alat penetrasi yang dapat menggerakkan pemegang jarum naik-turun tanpa gesekan dan
dapat mengukur penetrasi sampai 0,1 mm;
2) pemegang jarum seberat (47,50,05) gram yang dapat dilepas dengan mudah dari alat
penetrasi untuk peneraan;
3) pemberat dari (50 0,05) gram atau (100 + 0,05) gram masing-masing dipergunakan
untuk pengukuran penetrasi dengan beban 100 gram dan 200 gram;
4) jarum pentrasi dibuat dari stainless steel HRC 54 sampai 60 dengan ukuran dan bentuk
lihat Gambar 2. Ujung jarum harus berbentuk kerucut terpancung dengan berat jarum 2,5
0,05 gram (Lihat Gambar 1);

15
5) cawan contoh terbuat dari logam atau gelas berbentuk silinder dengan dasar yang rata
berukuran sebagai berikut:
Penetrasi Diameter Dalam/Tinggi
dibawah 200 55 mm 35 mm
200 sampai 350 70 mm 45 mm
6) bak perendam (water bath);
Terdiri dari bejana dengan isi tidak kurang dari 10 liter dan dapat menahan suhu
25C dengan ketelitian lebih kurang 0,1C; bejana dilengkapi dengan pelat dasar
berlubang-lubang terletak 50 mm di atas dasar bejana dan tidak kurang dari 100 mm di
bawah permukaan air dalam bejana;
7) tempat air untuk benda uji ditempatkan di bawah alat penetrasi; tempat tersebut
mempunyai isi tidak kurang dari 350 ml dan tinggi yang cukup untuk merendam benda uji
tanpa bergerak;
8) pengatur waktu;
untuk pengukuran penetrasi dengan tangan (manual) diperlukan stop watch dengan skala
pembagian terkecil 0,1 detik atau kurang dan kesaiahan tertinggi per 60 detik; untuk
pengukuran penetrasi dengan alat otomatis, kesalahan alat tersebut tidak boleh melebihi
0,1 detik;
9) termometer, termometer bak perendam harus ditera (lihat Gambar 2 dan Daftar 1).

4. CARA PENGUJIAN
Urutan proses dalam pengujian ini adalah sebagai berikut :
1) letakkan benda uji dalam tempat air yang kecil dan masukkan tempat air tersebut ke
dalam bak perendam yang bersuhu 25C; diamkan dalam bak tersebut selama 1 sampai 1,5
jam untuk benda uji kecil, dan 1,5 sampai 2 jam untuk benda uji besar;
2) periksalah pemegang jarum agar jarum dapat dipasang dengan baik dan bersihkan jarum
penetrasi dengan toluen atau pelarut lain kemudian keringkan jarum tersebut dengan lap
bersih dan pasanglah jarum pada pemegang jarum;
3) letakkan pemberat 50 gram di atas jarum untuk memperoleh beban sebesar (100 0,1)
gram;
4) pindahkan tempat air berikut benda uji dari bak perendam ke bawah alat penetrasi;
5) turunkan jarum perlahan-lahan sehingga jarum tersebut menyentuh permukaan benda
uji; kemudain aturlah angka 0 di arloji penetrometer sehingga jarum penunjuk berimpit
dengannya;
6) lepaskan pemegang jarum dan serentak jalankan stop watch selama (50,1) detik; bila
pembacaan stop watch lebih dari (5 1) detik, hasil tersebut tidak berlaku;
7) putarlah arloji penetrometer dan bacalah angka penetrasi yang berimpit dengan jarum
penunjuk; bulatkan hingga angka 0,1 mm terdekat;
8) lepaskan jarum dari pemegang jarum dan siapkan alat penetrasi untuk pekerjaan
berikutnya;

16
9) lakukan pekerjaan 1) sampai 8) di atas tidak kurang dari 3 kali untuk benda uji yang sama,
dengan ketentuan setiap titik pemeriksaan berjarak satu sama lain dan dari tepi dinding
lebih dari 1 cm.

5. LAPORAN
Laporkan angka penetrasi rata-rata dalam bilangan bulat sekurang-kurangnya 3 pembacaan
dengan ketentuan di bawah ini :
Hasil Penetrasi 0-49 50-149 150-249 > 250
Toleransi 2 4 6 8
Apabila perbedaan antara masing-masing pembacaan melebihi toleransi, pemeriksaan harus
diulang.

6. KETERANGAN LAIN
Aspal dengan penetrasi kurang dari 350 dapat diuji dengan alat-alat dan cara pemeriksaan
ini, sedangkan aspal dengan penetrasi antara 350-500 perlu dilakukan dengan alat-alat lain.

17
VI. UJI TITIK LEMBEK ASPAL

1. MAKSUD DAN TUJUAN


Cara uji meliputi penentuan titik lembek aspal antara 30C sampai dengan 157oC
menggunakan alat cincin dan bola yang direndam pada air suling (untuk titik lembek antara
30C sampai dengan 80oC), direndam pada gliserin (untuk titik lembek di atas 80C sampai
dengan 157oC) atau direndam pada Ethylene Glycol (untuk titik lembek antara 30C sampai
dengan 110 oC) Nilai hasil uji pada standar ini dinyatakan dalam satuan derajat Celcius (C)

2. CARA PENGUJIAN
Tuangkan aspal secara merata pada kedua cincin yang terbuat dari bahan kuningan. Kedua
cincin dipanaskan dengan kenaikan temperatur tertentu di dalam bejana perendam,
lapisan aspal telah dibebani oleh bola baja. Titik lembek dicatat sebagai rata-rata
temperatur ketika kedua lapisan aspal pada cincin melunak dan bola baja yang terselimuti
aspal jatuh ke pelat dasar pada jarak 25 cm.

Penggunaan a) Aspal sebagai bahan viskoelastik tanpa penentuan titik lembek yang tepat,
secara perlahan menjadi kurang viskos dan encer bila temperatur meningkat. Untuk alasan
ini, maka pengujian titik lembek harus diuji dengan cara uji yang baku. b) Titik lembek di
dalam persyaratan aspal, untuk konsistensi dalam pengiriman atau suplai. Titik lembek
dapat sebagai indikasi kecenderungan aspal melunak akibat kenaikan temperatur pada
perkerasan jalan.

3. PERALATAN
a) cincin; dua cincin yang terbuat dari bahan kuningan, bentuk dan dimensi cincin
b) pelat persiapan benda uji; dengan permukaan halus terbuat dari bahan kuningan ukuran
50 mm x 75 mm;
c) bola; dua bola baja dengan diameter 9,5 mm, setiap bola mempunyai berat 3,5g 0,05g;
d) pengarah bola; dua pengarah bola terbuat dari bahan kuningan, untuk meletakkan bola
di tengah cincin, satu untuk setiap bola, bentuk dan dimensi.
e) bejana perendam; gelas kimia tahan panas, mempunyai ukuran diameter dalam tidak
kurang dari 85 mm dan tinggi tidak kurang dari 120 mm dari dasar bejana yang mendapat
pemanasan;
f) dudukan benda uji yang terdiri dari; pemegang cincin dan peralatannya, terbuat dari
bahan kuningan, digunakan untuk meletakkan 2 cincin berisi lapisan aspal yang diletakkan
pada posisi horizontal seperti pada Gambar A3, cara meletakkan pemegang cincin dan
peralatannya dapat dilihat pada Gambar A4. Jarak dari pelat dasar ke pemegang cincin
adalah 25 mm dan jarak dari pelat dasar ke dasar bejana perendam adalah 16 mm 3 mm;
g) termometer:

18
- termometer titik lembek untuk temperatur rendah, mempunyai skala dari 2C sampai
dengan 80C, sesuai dengan persyaratan termometer 15C seperti ditentukan dalam SNI
19-6421-2000;
- termometer titik lembek untuk temperatur tinggi, mempunyai skala dari 30C sampai
dengan 200C, sesuai dengan persyaratan termometer 16 C seperti ditentukan dalam SNI
19-6421-2000;
- termometer harus diletakkan sesuai Gambar B1. Agar bagian bawah gelembung
termometer sejajar dengan bagian bawah dari cincin pada jarak 13 mm dari cincin, tidak
menyentuh cincin atau alat pemegang cincin. Selama pengujian termometer tidak boleh
diganti.

19
VII. BERAT JENIS ASPAL
Coming soon

VIII. TRIAL MIX


Coming soon

IX. CORE DRILL


Coming soon

20